Anda di halaman 1dari 151

HERBICIDES

Oleh:
TJATJUK SUBIONO
Bahan Rujukan.
Barlow, F. 1985. Chemistry and formulation. Dalam pesticide Aplication: Principles and practice
(P . T Haskell, ed. ). P.1-34.Clarendon press, Oxford.
Coffee R. A. 1981. Electrodynamic crop spraying. Outlook Agric. 10(7): 350-356.
and A. Kohli.. 1982. Electrodynamic spraying to control pests of tropical
crops. Dalam Conf. Plant Prot.. Tropics (K. L. Heong et al., eds. ),p. 681-694. Malaysian
Plant Prot. Kuala Lumpur.
Direktorat Perlindungan Tanaman Pangan. 1985. Peraturan-peraturan tentang pestisida.
Direktorat Jenderal Pertanian Tanaman Pangan, Jakarta.
Flanagan, J. 1983 Principless of pesticides formulation. Dalam Formulation of
pesticides in developing countries ( UNIDO, Vienna ). United Nations, New York.
Food and Agriculture Organisation of Pesticide. 1979 . The use of FAO Specification for plant
protection Product. FAO, Rome.
Matthews. G . A. 1979. Pesticide Application Methode. Longman London.
Tsuji. K. 1987. Controlled release formulasion. Dalam Pesticide Science ang Biolechology (R.
Greenhalgh and T . R. Roberts, eds. ). P.223-230. Blackwell Scientifie Publication,
Oxford
Van Valkenburg, W. 1973. Pesticide Formualation. Marcel Dekker, Inc., ew York.


A. KLASIFIKASI HERBISIDA
Klasifikasi Herbisida selain untuk mengetahui bahan
kimia dari masing-masing kelompok, juga bermanfaat
untuk mengetahui jenis herbisida yang efektif untuk
mengendalikan gulma tertentu, terutama jenis yang
resisten dan berbahaya bagi tanaman. Untuk menunjang
penggunaan herbisida dalam pengelolaan gulma,
termasuk pengelolaan resistensi, klasifikasi herbisida
perlu diketahui. Herbisida diklasifikasikan secara
alphabetics sesuai dengan klas kimianya, cara
penggunaan, mode of action, dan kesamaan dari gejala
yang ditimbulkan.
Berdasarkan klas kimia, herbisida saat ini terdiri dari 40 klas
atau group, dengan total bahan aktif sebanyak 507 jenis.
Groups of Herbicides
amide herbicides - 27 jenis
anilide herbicides - 17 jenis
arylalanine herbicides - 3 jenis
chloroacetanilide herbicides - 17 jenis
sulfonanilide herbicides - 8 jenis
antibiotic herbicides - 1 jenis
aromatic acid herbicides
benzoic acid herbicides 4 jenis
pyrimidinyloxybenzoic acid herbicides 2 jenis
pyrimidinylthiobenzoic acid herbicides 1 jenis
phthalic acid herbicides 1 jenis
picolinic acid herbicides 3 jenis
quinolinecarboxylic acid herbicides 2 jenis
arsenical herbicides - 9 jenis
benzoylcyclohexanedione herbicides 2 jenis
benzofuranyl alkylsulfonate herbicides - 2 jenis
carbamate herbicides 7 jenis
carbanilate herbicides 14 jenis
cyclohexene oxime herbicides 9 jenis
cyclopropylisoxazole herbicides 2 jenis
dicarboximide herbicides 6 jenis
dinitroaniline herbicides 13 jenis
dinitrophenol herbicides 8 jenis
diphenyl ether herbicides 1 jenis
nitrophenyl ether herbicides 16 jenis
dithiocarbamate herbicides 2 jenis
halogenated aliphatic herbicides 9 jenis
imidazolinone herbicides 6 jenis
inorganic herbicides 10 jenis
nitrile herbicides 7 jenis
organophosphorus herbicides 12 jenis
phenoxy herbicides 10 jenis
phenoxyacetic herbicides 6 jenis
phenoxybutyric herbicides 5 jenis
phenoxypropionic herbicides 8 jenis
aryloxyphenoxypropionic herbicides 18 jenis
phenylenediamine herbicides 2 jenis
pyrazolyloxyacetophenone herbicides 2 jenis
pyrazolylphenyl herbicides 2 jenis
pyridazine herbicides 3 jenis
pyridazinone herbicides 8 jenis
pyridine herbicides 11 jenis
pyrimidinediamine herbicides 2 jenis
quaternary ammonium herbicides 6 jenis
thiocarbamate herbicides 18 jenis
thiocarbonate herbicides 3 jenis
thiourea herbicides 1 jenis
triazine herbicides 3 jenis
chlorotriazine herbicides 14 jenis
methoxytriazine herbicides - 6 jenis
methylthiotriazine herbicides 9 jenis
triazinone herbicides 6 jenis
triazole herbicides 4 jenis
triazolone herbicides 5 jenis
triazolopyrimidine herbicides 6 jenis
uracil herbicides 6 jenis
urea herbicides 10 jenis
phenylurea herbicides 28 jenis
sulfonylurea herbicides
pyrimidinylsulfonylurea herbicides 21 jenis
triazinylsulfonylurea herbicides 11 jenis
thiadiazolylurea herbicides 5 jenis
unclassified herbicides 49 jenis

Physical Properties:
Appearance: 2,4-D is a white powder .
Chemical Name: (2,4-dichlorophenoxy)acetic acid .
Molecular Weight: 221.04
Formula:C8H6Cl2O3
Activity:herbicides (phenoxyacetic herbicides)
plant growth regulators (auxins)
Water Solubility: 900 mg/L @ 25 C (acid) .
Melting Point: 140.5 C
Vapor Pressure: 0.02 mPa @ 25 C (acid)
Partition Coefficient: 2.81
Adsorption Coefficient: 20 (acid)
Exposure Guidelines:
ADI: 0.3 mg/kg/day
MCL: 0.07 mg/L
RfD: 0.01 mg/kg/day
PEL: 10 mg/m3 (8-hour)
HA: Not Available
TLV: Not Available

Physical Properties:
Appearance: Glyphosate is a colorless crystal at room
temperature .
Chemical Name: N-(phosphonomethyl) glycine .
Molecular Weight: 169.08
Formula: C3H8NO5P
Activity: herbicides (organophosphorus herbicides)
Water Solubility: 12,000 mg/L @ 25 C .
Melting Point: 200 C .
Vapor Pressure: negligible .
Partition Coefficient: -3.2218 - -2.7696 .
Adsorption Coefficient: 24,000 (estimated) .
Exposure Guidelines:
ADI: 0.3 mg/kg/day .
MCL: Not Available .
RfD: 0.1 mg/kg/day .
PEL: Not Available .
HA: 0.7 mg/L (lifetime) .
TLV: Not Available .

Physical Properties:
Appearance: Propanil, the technical product is brownish,
crystalline solid with an organic acid odor .
Chemical Name: 3',4'-dichloropropionanilide .
Molecular Weight: 218.08 .
Formula:C9H9Cl2NO.
Activity:herbicides (anilide herbicides).
Water Solubility: 225 mg/L @ 25 C .
Melting Point: 81-91 C (technical) .
Vapor Pressure: 12 mPa @ 60 C .
Partition Coefficient: 2.2856 .
Adsorption Coefficient: 149 .
Exposure Guidelines:
ADI: Not Available .
MCL: Not Available .
RfD: 0.005 mg/kg/day .
PEL: Not Available .
HA: Not Available .
TLV: Not Available.

Physical Properties:
Appearance: Paraquat salts are colorless, white, or pale
yellow crystalline solids, which are hygroscopic and odorless .
Chemical Name: 1,1'-dimethyl-4,4'-bipyridinium .
Molecular Weight: 257.20 0
Formula:C12H14N2
Activity:herbicides (quaternary ammonium herbicides)
Water Solubility: 700,000 mg/L @ 20 C .
Melting Point: Decomposes @ 300 C .
Vapor Pressure: Negligible @ room temperature (paraquat
dichloride)
Partition Coefficient: 4.4683 .
AdsorptionCoefficient: 1,000,000 (estimated) .
Exposure Guidelines:
ADI: 0.004 mg/kg/day .
MCL: Not Available .
RfD: 0.0045 mg/kg/day .
PEL: Not Available .
HA: 0.03 mg/L (lifetime) .
TLV: 0.1 mg/m3 (8-hour) (respirable fraction) .

Physical Properties:
Appearance: Simazine is a white or colorless crystalline solid .
Chemical Name: 6-chloro-N2,N4-diethyl-1,3,5-triazine-2,4-
diamine .
Molecular Weight: 201.70
Formula:C7H12ClN5
Activity:algicides
herbicides (chlorotriazine herbicides)
Water Solubility: 5 mg/L @ 20 C .
Melting Point: 225-227 C .
Vapor Pressure: 0.000810 mPa @ 20 C .
Partition Coefficient: 1.9600 .
Adsorption Coefficient: 130 .
Exposure Guidelines:
ADI: Not Available .
MCL: 0.004 mg/L .
RfD: 0.005 mg/kg/day .
PEL: Not Available .
HA: Not Available .
TLV: Not Available.



Berdasarkan mode of action, herbisida dapat dibagi
dalam klas:
1. Growth Regulators
Serupa dengan aktivitas hormon tumbuhan
(Phytohormone). Dalam konsentrasi rendah
mendorong pertumbuhan dan perkembangan
tanaman, tetapi dalam konsentrasi tinggi
menghambat pertumbuhan, bahkan bisa
mematikan.
a. Benzoic Acids
Dicamba
b. Phenoxy Acetic Acids
2,4-D
2,4-DB
c. Pyridines
Triclopyr
Clopyralid
2,4-D applied late on corn.
Note malformed brace roots.
Mode of Action:
Cause uncontrolled
growth leading to plant
death through
overstimulation of the
hormone auxin.
Symptoms:
Epinasty of leaves and
swollen stems; malformed
brace roots on corn at
later stages. Active on
dicots.
Growth Regulator Injury

Growth Regulator
Injury

Injury Symptoms: kerusakan
daun, layu dan kemudian
mengering, kadang-kadang
batang terputar atau berbelit,
tertekuk ke bawah,
pertumbuhan abnormal, lama-
lama mengering dan mati.

Herbisida
Pyridine
2. Amino Acid Synthesis Inhibitors
Mencegah tumbuhan dari pembentukan tiga
kelompok asam amino penting dalam tumbuhan
yaitu phenylalanine, tryosine dan tryptophan.
Akibatnya akan menghambat sintesa protein dalam
tumbuhan.
a. Imidazolinones
Imazapyr
Imazethapyr
Imazamox
Imazaquin
Phenylalanine Tyrosine
Tryptophan
Field shot of Imazapyr rotational injury to cotton.
Amino Acid Inhibitors:
b. Sulfonyl-ureas
Nicosulfuron
Primisulfuron
Chlorimuron
Ethyl Chlorimuron
Methyl Thifensulfuron
Primisulfuron
Prosulfuron
Oxasulfuron
Halosulfuron


Mode of Action: Menghambat enzym ALS or AHAS
(acetohydroxyacid synthase).
Injury Symptoms: Aplikasi lewat tanah dan daun mematikan secara
perlahan, hilangnya dominasi kuncup pucuk, khlorosis, dan
pemendekan ruas batang. Tumbuhan pita (grasses) menjadi kerdil
disertai khlorosis (hilangnya hijau daun) atau berwarna ungu.
Tanaman jagung bisa menjadi kerdil serta terjadi hambatan pada
akar. Daun menjadi keriting, serta berwarna kuning. Demikian juga
gejala pada tumbuhan berdaun lebar, gejalanya hampir serupa.
Amino Acid
Synthesis
Inhibitors

Sulfonylurea
Mode of Action:
Glyphosate and
glyphosate-trimesium (
Sulfosate) inhibit EPSP
synthase; glufosinate
inhibits glutamine
synthetase.
Injury Symptoms:
Glyphosate and
Glyphosate-trimesium:
new growth turns yellow,
then brown and dies within
10 to 14 days. Glufosinate
symptoms are much
quicker (2-4 days).

Amino Acid Derivative Injury

c. Sulfo-namides
Flumetsulam
Clorasulam
d. Amino Acid Derivatives
Glufosinate
Glyphosate
3. Lipid Synthesis Inhibitors
Menghambat aktivitas enzym Acetyl CoA
Corboxylase (ACCase) dalam proses respirasi dan
pembentukan asam lemak dalam tumbuhan.
a. Aryl-oxy-phenoxy-propionate
Quizalofop
Fluazifop
Diclofop
Fenoxaprop
b. Cyclo-hexane-diones
Sethoxydim
Clethodim
Mode of Action: Inhibition of acetyl
CoA carboxylase enzyme.
Injury Symptoms: Foliar activity -
reddening of leaves and stems
necrotic at nodes. Injury is seen in
grasses only. Newer leaf tissue will
be yellow (chlorotic) or brown
(necrotic) and the leaves in the leaf
whorl can be easily separated from
the rest of the plant. Growing point
turns yellow, brown and dies.
Occasionally chlorotic or necrotic
spots are present on soybean
leaves, believed to be caused by
surfactants and/or emulsifiers in the
formulation.
Lipid Synthesis
Inhibitor Injury

4. Seedling Growth Inhibitors
Umumnya efek dari herbisida yang diaplikasikan
lewat tanah sebgai herbisida pra-tumbuh,
menghambat akar atau menghambat tunas.
a. Dinitro-anilines
Benefin
Pendimethalin
Ethalfluralin
Trifluralin
b. Chloro-acet-amides and Thio-phenamines
Metachlor
Dimethanamide
Acetochlor
Alachlor
c. Thio-carbamates
EPTC
Butylate
Triallate
Seedling Growth
Inhibitor Injury by
Dinitroanilines

Mode of Action: mitotic disruptor - inhibits
cell division and inhibits lateral root
formation through inhibition of tubulin
protein synthesis.
Injury Symptoms: Soil activity - include
stunted plants that do not fully emerge
from the soil and short thick lateral roots.
Grass shoots are short and thick and
may appear red or purple in color.
Broadleaf plants may have swollen
hypocotyls. Following preemergence
treatments, callus tissue may appear at
the base of soybean stems. Inhibits main
and lateral roots, causes swollen root
tips, swollen hypocotyledons at ground
line, and late emergence. Rough,
crumbled leaves on broadleaves.
5. Photosynthesis Inhibitors
Menghambat proses pemanfaatan energi sinar
matahari bagi pertumbuhan dan perkembangan
tanaman.
a. Triazines
Atrazine
Cyanazine
Simazine
Metribuzine
b. Phenyl-ureas
Linuron
c. Benzo-thiadiazoles
Bentazon
d. Nitriles
Bromoxynil
e. Pyradazines
Pyridate
Mode of Action: D-1 quinone binding protein
of photosystem II.
Injury Symptoms: soil and foliar activity -
chlorosis and necrosis at leaf tips and margins
on older leaves first (lower leaves) followed by
interveinal chlorosis and lower leaf drop.
Photosynthesis inhibitors do not prevent
seedlings from germinating or emerging. Injury
symptoms only occur after the cotyledons and
first leaves emerge. Initial injury symptoms
include yellowing of the leaf margins or tips. In
broadleaf plants, yellowing between leaf veins
may occur. Older and larger leaves will be
affected first because they take up more of the
herbicide from the water solution and they are
the primary photosynthetic tissue of the plant.
Injured leaf tissue will eventually turn brown
and die. Due to the chemical nature of the
herbicide-soil relationship, injury symptoms are
likely to increase as soil pH increases (above
7.2).
Triazines
Benzothiadiazoles
Photosynthesis
Inhibitor Injury

6. Cell Membrane Disruptors
Umumnya pengaruh dari herbisida kontak yang
dapat mematikan sel-sel tumbuhan di permukaan
tanah.
a. Bipyridiliums
Paraquat
b. Diphenyl-ethers
Aciflurofen
Lactofen
Fomesafen
c. Iso-urazole
Fluthiacet-methyl
d. N-phenyl-thalimides
Flumiclorac-pentyl
e. Tri-azolinones
Sulfentrazone
Paraquat on soybean
24 hours after application.
Cell Membrane
Disruptor Injury

Mode of Action:
Disrupts cell permeability
(membranes) by producing
free radicals, activated by
sunlight. It also affect
photosyntetic activity.

7. Pigment Inhibitors
a. Isoxa-zolidones
Clomazones
b. Isoxa-zoles
Isoxaflutole
c. Pyridazinone
Norflurazon
Norflurazon
Pigment Inhibitor Injury

Pyridazinone
Mode of Action:
Inhibition of phytoene
desaturase and subsequent
blocking of carotenoid
biosynthesis.
Injury Symptomology:
Interveinal whitening of leaf and
stem tissue becomes apparent
as susceptable seedlings
emerge from soil. Tissue
eventually becomes necrotic
and dies.
B. RESPONS MORFOLOGI TUMBUHAN
TERHADAP HERBISIDA
Herbisida menyebabkan sejumlah perubahan dalam
pertumbuhan maupun struktur dari tumbuhan.
Perubahan ini terentang dari hanya menghambat
pertumbuhan sampai dengan penyimpangan morfologis
secara menyolok. Perlu diketahui bahwa perubahan-
perubahan fisiologis atau biokimia terjadi mendahului
perubahan-perubahan morfologis yang teramati.
Beberapa herbisida diketahui mampu mengganggu
pembelahan sel, perbesaran sel, diferensiasi jaringan,
selanjutnya menyebabkan kerusakan sel-sel atau
jaringan. Perubahan yang terjadi meliputi penghambatan
pertumbuhan, efinasti, pertumbuhan yang tidak normal,
chlorosis pada daun, albino, nekrosis, mengurangi
pembentukan kutikula maupun organel, dan modifikasi
membran.
Hambatan terhadap pertumbuhan mungkin merupakan
akibat langsung dari gangguan terhadap pembelahan dan
perbesaran sel, atau tidak langsung akibat dari defisiensi
substrat untuk pertumbuhan karena terhambatnya
fotosintesis.
Pembelahan sel atau mitosis bisa terhambat oleh beberapa
herbisida, termasuk Carbamate, Thiocarbamate,
Dinitroaniline, dll. Dinitroaniline menyebabkan
penyimpangan pada mitosis yang menghasilkan sel-sel
dengan banyak inti (multinucleate). Herbisida dari
kelompok Auxin seperti 2,4-D, pengaruhnya menstimulir
pembelahan dan perbesaran sel pada jaringan parenkima
tertentu sehingga menyebabkan perkembang-biakan
jaringan yang masif, sementara menghambat pembelahan
sel pada jaringan meristem pucuk.
Pelenturan (epinasty), pertumbuhan menyerupai spiral
(twisting), batang dan daun berombak (curling), merupakan
gejala umum dari keracunan herbisida kelompok Auxin,
termasuk phenoxy, 2,3,6-TBA, Dicamba, Fenac dan
Picloram. Herbisida tersebut bisa juga mendorong
pertumbuhan akar adventif dan pembentukan callus.
Gejala nekrosis pada daun yang tidak didahului oleh
klorosis bisa terjadi akibat penggunaan herbisida-herbisida
kontak, seperti Diquat, Paraquat, Dinoseb, dll. Umumnya,
gajala tersebut timbul akibat kerusakan dari membran sel.
Herbisida Naptalam diketahui menghambat respons
geotropis dan fototropis.
Masih banyak gejala-gejala morfologis lainnya akibat dari
keracunan herbisida dari berbagai jenis, tergantung dari
species, stadium pertumbuhan atau perkecambahan,
keadaan lingkungan, dll.
C. HERBISIDA DAN TUMBUHAN
Apabila terjadi kontak antara herbisida dengan
tumbuhan, maka senyawa kimia tersebut akan
mempengaruhi berbagai proses yang terjadi dalam
pertumbuhan. Sebaliknya, aksi dari senyawa kimia itu
dipengaruhi pula oleh sifat morfologi dan anatomi
tumbuhan, maupun oleh sejumlah proses-proses fisiologi
dan biokimia yang terjadi didalam tumbuhan. Proses
tersebut meliputi:
1. Absorpsi.
2. Translokasi.
3. Nasib molekul herbisida di dalam tumbuhan.
4. Respons biokimia terhadap herbisida.
Beberapa istilah yang perlu diketahui yang terkait
dengan proses fisiologi dan biokimia tumbuhan :
a. Mode of action adalah serangkaian dari kejadian-
kejadian dari pertama kontak herbisida dengan
tumbuhan, sampai kepada pengaruh akhirnya
berupa kerusakan atau kematian tumbuhan.
b. Mechanism of action adalah reaksi-reaksi
biofisika dan biokimia yang menghasilkan
pengaruh akhir dari herbisida.
c. Symplast adalah translokasi unsur hara atau
produk fotosintesis yang melalui jaringan pembuluh
tapis (phluem).
d. Apoplast adalah translokasi yang melewati
jaringan pembuluh kayu (xylem).
1. ABSORPSI
Ada dua tempat yang umum bagi masuknya herbisida
ke dalam tubuh tumbuhan, yaitu lewat daun dan akar.
Selain itu, absorpsi bisa terjadi lewat batang termasuk
koleoptil atau tunas muda. Biji juga dapat menyerap
herbisida.
a. Absorpsi Daun
Masuknya herbisida ke dalam daun bisa melalui
permukaan daun dan/atau lewat stomata terutama
herbisida yang mudah menguap. Absorpsi lewat
kutikula sangat dipengaruhi oleh komposisi kutikula
yang umumnya tidak homogen. Bagian luar
tersusun dari lapisan lilin (wax); sedangkan bagian
dalam tersusun dari kutin. Makin ke dalam
komposisi lilin makin berkurang, tetapi sebaliknya
makin keluar komposisi kutin makin berkurang.
Pada antar fase kutikula dinding sel, kutin kontak
dengan pektin, dan pektin dengan selulose dari
dinding sel (lihat gambar berikut). Ada perubahan
yang berangsur-angsur didalam sifat polar dari
kompleks kutikula-dinding sel dari permukaan lilin ke
selulosa. Lilin dari kutikula bersifat sangat nonpolar
(hydrophobic), diikuti berturut-turut oleh kutin,
pektin dan selulosa. Selulosa itu sendiri adalah
senyawa polar (hydrophilic). Karena itu senyawa
polar cukup sukar untuk dapat masuk melewati
lapisan lilin kutikula. Makin tebal lapisan lilin makin
sukar larutan polar menembus kutikula daun.
Biasanya senyawa polar dapat masuk lewat
permukaan kutikula yang retak atau rusak karena
gangguan hama atau lewat stomata.
Begitu senyawa polar dapat melewati lapisan lilin
kutikula, maka penetrasi selanjutnya akan lebih
mudah untuk sampai ke dinding sel atau
protoplasma. Sebaliknya, senyawa non-polar lebih
mudah menembus lilin kutikula, tetapi makin kedalam
makin sukar untuk sampai ke dinding sel atau
protoplasma, dan selanjutnya ke jaringan
pengangkut.
Gambar diatas memperlihatkan rute hipotetis
masuknya larutan herbisida polar (A) dan non-polar
(B) sampai mereka mencapai sistem transportasi
simplastik lewat plasmodesmata atau mencapai
sistem apoplastik lewat dinding sel.
Persyaratan jumlah molekuler yang pasti agar
herbisida dapat memasuki rute translokasi tersebut
tidak diketahui.
Sebagai contoh: Atrazine, Monuron dan
Chlorpropham masuk lewat sistem apoplastik,
sedangkan 2,4-D, Amiben dan Fenac masuk lewat
sistem simplastik. Beberapa herbisida seperti
Amitrole, Dalapon dan Picloram dengan mudah
melewati kedua sistem tersebut.
Substansi yang dapat menyebabkan herbisida
kontak lebih intim dengan permukaan daun akan
meningkatkan penyerapan. Surfactant (surface
active agent) dapat meningkatkan penyerapan daun
dengan (1) mengurangi tegangan antarpermukaan
sehingga memungkinkan pembebasan permukaan
daun yang lebih baik; dan/atau (2) memodifikasi
substansi serupa lilin dan serupa minyak dari
kutikula. Penambahan surfactant cenderung
menyeragamkan serapan herbisida lewat daun untuk
semua tipe tumbuhan.
Gambar permukaan daun
melalui scanner elektron
mikroskop.
(a) Cynodon dactylon
(235 x);
(b) Amaranthus retoflexus
(100 x);
(c) Verbascum thapsus
(100 x);
(d) Abutilon theophrasti
(66 x);
(e) Cyperus esculentus
(66 x); dan
(f) Convolvulus arvensis
(470 x) .
Stomata daun
b. Absorpsi Akar
Akar menyerap berbagai herbisida dari dalam
tanah. Studi perbandingan laju serapan oleh akar
menunjukkan bahwa beberapa herbisida (Monuron,
Simazine) diserap lebih cepat, sedangkan yang lain
(Dalapon, Amitrole) lebih lambat. Beberapa
herbisida diserap secara pasif (Monuron),
sedangkan yang lain secara aktif (2,4-D) yang
menggunakan energi.
Herbisida yang masuk lewat akar melalui tiga rute:
apoplas, simplas dan apoplas-simplas (gambar
berikut).
Rute apoplas meliputi pergerakan eksklusif di
dalam dinding sel ke xylem. Pada rute ini herbisida
harus melewati apa yang disebut dengan
Casparian strip, kemudian masuk ke xylem.
Rute apoplas Rute simplas
= molekul masuk lewat dinding sel (apoplast)
o = molekul masuk lewat protoplasma (symplast)
X = molekul masuk lewat dinding sel (apoplast) dan protoplasma
(symplast).
Casparian strip ini adalah barier yang sukar dilewati
air di dalam dinding sel dari endodermis yang
memisahkan antara cortex dan stele.
Dilain pihak, rute simplas berawal dari masuknya
larutan ke dalam dinding sel dan kemudian ke
protoplas dari sel-sel epidermis, cortex atau
keduanya. Dari protoplas, herbisida masuk ke
endodermis, stele, dan phloem melalui saluran
penghubung antar sel yang disebut
Plasmodesmata.
Rute apoplas-simplas sebetulnya serupa dengan rute
simplas, tetapi dalam kenyataannya herbisida bisa
kembali masuk ke dalam dinding sel setelah melewati
casparian strip dan akhirnya masuk ke xylem.
Sifat fisika dan kimia herbisida itu sendiri sangat
besar pengaruhnya terhadap rutw mana yang akan
ditempuhnya.
Pada umumnya translokasi dari akar ke atas
sebagian besar lewat rute xylem (traspiration
stream), hanya sebagian kecil yang lewat phloem.
c. Absorpsi Tunas
Beberapa senyawa herbisida di dalam tanah bisa
diserap oleh koleoptil atau tunas yang baru tumbuh
setelah biji berkecambah. Contoh: tunas muda dari
gulma Echinochloa crus-galli adalah bagian yang
terpenting tempat penyerapan EPTC dan juga
bagian yang terutama yang menderita kerusakan.
EPTC adalah herbisida pre-emergence.
d. Absorpsi Batang
Penyemprotan herbisida langsung ke batang
tumbuhan bukanlah praktek yang umum dalam
pengendalian gulma, kecuali kalau itu ditujukan
untuk pengendalian gulma jenis pohon (berkayu).
Pada perlakuan lewat batang, herbisida bisa
diaplikasikan lewat: (1) kulit batang, biasanya
hanya untuk pohon-pohon yang kecil atau semak;
(2) potongan atau lobang pada batang, untuk
mengendalikan pohon-pohon besar; dan (3)
tonggak pohon atau tunas untuk mencegah
pertunasan kembali.

2. TRANSLOKASI
Translokasi herbisida merupakan bagian yang penting
dalam pengendalian gulma, terutama sekali pada
gulma yang mempunyai organ reproduktif di bawah
permukaan tanah. Herbisida ditranslokasikan di
dalam tubuh tumbuhan melalui pergerakan simplastik
dan apoplastik atau keduanya.

Dilihat dari pergerakannya, dapat dibedakan:
pergerakan bebas, pergerakan terbatas dan
hampir tanpa pergerakan (lihat tabel berikut).
a. Translokasi Simplastik
Herbisida yang terangkut lewat simplas akan
mengikuti pola pergerakan produk fotosintesis.
Herbisida bergerak antar sel di dalam daun lewat
plasmodesmata sampai ke phloem (pembuluh
tapis) dan tersebar ke seluruh bagian tumbuhan
yang memerlukan produk fotosintesis. Karena
translokasi simplastik ini terkait dengan proses
fotosintesis, maka faktor-faktor yang berpengaruh
terhadap fotosintesis juga akan mempengaruhi
kecepatan translokasi herbisida, disamping jenis
dan konsentrasi herbisida.

Diagram
menggambarkan
rute translokasi
herbisida dalam
tumbuhan
Jaringan phloem adalah jaringan hidup, bila terjadi
kerusakan sel, misalnya konsentrasi herbisida
terlalu tinggi, maka akan terjadi hambatan
translokasi. Translokasi lewat phloem nampaknya
melibatkan suatu aliran massa (mass flow) larutan.
Tenaga dorong dari aliran ini berasal dari perbedaan
tekanan turgor antara sel-sel yang berfotosintesis
dengan sel-sel yang menggunakan hasil
fotosintesis, terutama gula. Sel-sel yang
berfotosintesis (bertekanan turgor tinggi) dinamakan
Source, sedangkan yang menggunakan produk
fotosintesis (bertekanan turgor rendah) dinamakan
Sink. Plasmodesmata dan phloem adalah jaringan
hidup, oleh karena itu herbisida yang mempunyai
sifat racun akut akan mematikan jaringan tersebut
sehingga terjadi hambatan translokasi.
b. Translokasi Apoplastik
Herbisida diserap lewat akar bergerak melalui
apoplas bersama-sama dengan pergerakan air dan
larutan mineral. Tenaga dorong dari pergerakan ini
akibat dari penguapan air lewat daun.
Pembuluh xylem dianggap jaringan mati, karena
itu hampir semua herbisida termasuk yang sangat
beracun dapat mudah terangkut lewat pembuluh
xylem.
Mekanisme masuknya herbisida lewat jaringan
phloem tidak diketahui. Apabila terjadi penyerapan
herbisida lewat akar melalui jaringan phloem maka
diperkirakan akan terjadi akumulasi di ujung akar
(root tips) atau jaringan meristimatik dan sangat
kecil kemungkinan terjadi translokasi atau
pemindahan ke bagian atas permukaan tanah
(shoots).
c. Translokasi Apoplastik Simplastik
Trnaslokasi apoplastik simplastik bisa terjadi
melalui diffusi sederhana atau serapan aktif (active
uptake). Dari sel-sel ini herbisida bisa masuk ke
jaringan pembuluh yang lain baik xylem atau
phloem.

3. NASIB MOLEKUL HERBISIDA DI DALAM
TUMBUHAN.
Herbisida yang masuk ke dalam tubuh tumbuhan
akan mengalami perubahan susunan molekul akibat
terjadinya reaksi-reaksi kimia di dalam tubuh
tumbuhan. Kebanyakan dari reaksi tersebut dikatalisa
oleh enzym tertentu (reaksi biokimia), tetapi ada juga
terjadi reaksi kimia murni (non-enzymatic reaction).
Perubahan susunan molekul dari herbisida tersebut
umumnya menjadikan herbisida kurang beracun atau
bahkan hilang daya racunnya, yang dikenal dengan
istilah Inactivation.
Contoh: simazine hydroxy-simazine yang tidak
aktif sebagai herbisida. Tetapi ada kalanya
perubahan susunan molekul herbisida meningkatkan
aktifitasnya. Hal tersebut dikenal dengan istilah
Activation. Contoh: -oksidasi dari 2,4-DB 2,4-D.
Reaksi yang terjadi dalam proses degradasi herbisida
di dalam tumbuhan tingkat tinggi :
a. Reduksi
b. Oksidasi
c. Hidrolisis
d. Hidroksilasi
e. Dehalogenasi
f. Dethiolasi

g. Deaminasi
h. Dekarboksilasi
i. Dealkilasi
j. Dealkioksilasi
k. Dealkilthiolasi
l. Konjugasi

Pada dasarnya perubahan molekuler dari herbisida
menybabkan herbisida kehilangan daya racunnya
terhadap tumbuhan, baik itu daya racun menurun
atau bahkan menjadi senyawa yang tidak aktif
sebagai herbisida. Proses hidrolisis umunya
menghasilkan produk yang tidak aktif sebagai
herbisida. Demikian juga dengan proses dealkilasi,
substitusi kelompok alkil tidak hanya menghasilkan
perubahan dari toksisitas herbisida, tetapi juga
menghasilkan berbagai selektivitas dalam berbagai
jenis tumbuhan. Bila ini terjadi pada tanaman, akan
sangat bermanfaat karena tanaman akan tahan
terhadap herbisida yang bersangkutan, sehingga tidak
menimbulkan kerugian. Proses konjugasi berarti
molekul herbisida diikat oleh senyawa (zat) yang
terdapat di dalam tubuh tumbuhan seperti gula,
protein, lipida, asam amino, glykosida, dll, sehingga
herbisida kehilangan daya racunnya.

a. Oxidation
Ada tiga macam bentuk oksidasi yang terjadi di dalam
tumbuhan tingkat tinggi yaitu: (a) -oksidasi, (b) -
oksidasi , dan (c) -oksidasi. Masing-masing proses
tersebut berlangsung pada tiga tempat yang berbeda
dari rantai samping. Untuk menggambarkan ketiga
bentuk oksidasi tersebut dipilih herbisida dari
kelompok phenoxy yang diketahui mengalami ke tiga
proses oksidasi tersebut.
1) -oxidation
-(2,4-dichlorophenoxy) alkane nitrile mengalami -
oksidasi sehingga menjadi:

R O (CH
2
)
n
CN R O (CH
2
)
n-1
COOH

R = 2,4-dichlorophenoxy
2) -oxidation
-oksidasi dari dari 2,4-dichlorophenoxy acids (dari
-phenoxyalkanoic acid) ada dua kemungkinan :
(1) jumlah atom C pada rantai samping genap akan
di degradasi menjadi senyawa aktif secara kimiawi
(2,4-D); (2) jumlah atom C yang ganjil akan
mengalami degradasi menjadi senyawa yang tidak
stabil yang kemudian akan dikonversi menjadi
senyawa yang lebih sederhana CO
2
dan 2,4-
dichlorophenol yang tidfak aktif sebagai herbisida.
-(CH
2
CH
2
)
n

R O (CH
2
)
n (genap)
CH
2
COOH -------- R O CH
2
COOH
-(CH
2
CH
2
)
n
(2,4-D = aktif)
R O (CH
2
)
n (ganjil)
CH
2
COOH -------- [R O COOH] -----
(2,4-dichlorophenol = tidak aktif)

------- R OH + CO
2
.
3) -oxidation
-oksidasi dari 10-phenoxy-n-decanoic acid
menghasilkan phenol + asam karboksilat.


R O CH
2
(CH
2
)
8
COOH
R O
C
O
(CH2)8 (COOH)



R OH + CH
3
(CH
2
)
8
- COOH
R =
C
L
C
L
b. Decarboxylation
Beberapa hertbisida termasuk phenoxy, benzoic,
dan urea mengalami dekarboksilasi. Bentuk
umumnya sbb:

R
COOH
RH + CO2
NH2
CL
CL
COOH
NH2
CL
CL
+
CO2
Chloramben
2,5 - dichloroaniline
Contoh: Chloramben (benzoic acid)
Dekarboksilasi dari kelompok Urea lebih kompleks,
sebab selain dekarboksilasi sekaligus terjadi
deaminasi dan hidrolisis sehingga terjadi degradasi
dari urea menjadi aniline drivative .
R N

H
C
O
NH2
+H2O
R NH2 + CO2 + NH3
Secara lebih rinci dapat dilihat pada diagram dibawah ini:
R1
N
H
C
O
N
R2
R3
R1
N
H
C
O
N
H
R3
R1
N C
H
O
N
R2
H
(Lanjutan.)
R1 N
H
C
O
NH2
R1 NH2 + CO2 + NH3
+ H2O
aniline drivative
R1 N
H
C
O
N
H
X
R1 N
H
C
O
NO2
conjugate drivative
nitrile drivative
R1 = struktur cincin; R 2 = -CH3
R3 = -CH3 atau -OCH3 (methoxy)
c. Hydroxylation
Beberapa herbisida yang mengalami hidroksilasi
a.l. phenoxy, benzoic, dan triazine.
Hidroksilasi phenoxy diikuti dengan perpindahan
posisi atom chlor pada cincin:

O
CH2COOH
CL
CL
O
O
CH2COOH
CH2COOH
CL
OH
CL
CL
CL
OH
2,4-Dichlorophenoxy
acetic acid (2,4-D)

COOH
OCH3
CL
COOH
OCH3
CL
OH
CL
Sedangkan pada dicamba (benzoic) tidak terjadi perpindahan
atom chlor.
CL
Pada triazine, hidroksilasi meliputi dechlorinasi,
demetoksilasi atau demetilthiolasi. Dalam hal ini gugus
CL, methoxy (-OCH
3
) atau 2 methylthio ( - SCH
3
)
digantikan dengan OH. Contoh dapat dilihat sbb.
hidroksilasi triazine:


N
C
N
C
N
C
CL
N
N
R1
R2
R3
R4
C
N
C
N
C
N
OH
N
N
R1
R2
R3
R4
2-chlorotriazine
2-hidroxytriazine
(aktif) (tidak aktif)
Pada tanaman padi terjadi hydrolisa propanil menjadi
3,4-dichloroaniline yang selanjutnya mengalami
degradasi menjadi glucose complex dan lignin
complex.
CL
CL NH C
O
CH2CH3
CL
CL
NH
C
O
CHOCH3
CL
CL
NH2 + CH3CHOHCOOH
Propanil
3,4-dichloroacetanilide
3,4-dichloroanilene lactic acid
Glucose Lignin
complex complex
d. Hydrolysis
Hidrolisis herbisida di dalam tubuh tumbuhan merupakan hal
yang umum terjadi. Beberapa herbisida yang mengalami
hidrolisis a.l. phenoxy, carbamate, thiocarbamate, triazine,
urea, dll. Produk dari hidrolisis biasanya tidak aktif sebagai
herbisida.

R1
O
C
O
N
R2
R3
+ H2O
R1 OH + HO C
O
N
R2
R3
Hydrolysis of a model carbamate molecule.
e. Dealkylation
Substitusi kelompok alkil tidak nahya menghasilkan
perubahan dari toksisitas herbisida, tetapi hanya
menghasilkan berbagai selektivitas dalam berbagai
jenis tumbuhan. Beberapa herbisida yang
mengalami proses dealkilasi a.l.: triazine, urea,
carbamate, thiocarbamate, dan dinitroaniline.
Pada herbisida tertentu tidak hanya terjadi
dealkilasi tetapi sering diikuti dengan dealkioksilasi
seperti pada kelompok urea berikut ini:

R
HN
C
O
N
CH3
OCH3
dealkylation
R
NH
C
O
N
H
OCH3
dealkyoxylation
R NH
C
O
N
H
H
f. Konjugation
Konjugasi berarti molekul herbisida diikat oleh
senyawa (zat) yang terdapat di dalam tubuh
tumbuhan seperti gula, protein, lipida, asam amino,
glikosida, dll. Contoh:

H2N
CL
COOH
CL
UPD-Glucose
H
HO
CH2OH
H
OH
O
H
OH
H
N
CL
COOH
CL
Conjugation of chloramben with glucose


H C
N
N
N
H
C
NH2
serine
H C
N
N
N
CH2
C
CHCOOH
NH2
NH2
Conjugation of amitrole with serine
4. Respons Biokimia Terhadap Herbisida.
Apabila herbisida melewati apoplas dan masuk
kedalam protoplasma yang hidup, bermacam reaksi
biokimia akan berubah.
Reaksi biokimia umumnya dihambat oleh herbisida,
meskipun dalam beberapa kasus stimulasi mungkin
terjadi. Perubahan reaksi biokimia tergantung pada
jenis herbisida dan species tumbuhan. Ada pengeruh
primer dan ada pengaruh sekunder. Pengaruh
primer terjadi pada awal waktu dengan konsentrasi
herbisida yang rendah, dan pengaruhnya tidak
mudah terlihat, misalnya pengaruh terhadap produksi
energi ATP. Pengaruh sekunder terjadi pada waktu
yang lebih panjang atau konsentrasi herbisida lebih
tinggi, misalnya kerusakan sel terus berlanjut dengan
kerusakan jaringan dan akhirnya kerusakan seluruh
jaringan tumbuhan sehingga terjadi khlorosis,
nekrosis dan kematian.

Respons biokimia utama yang disebabkan oleh
herbisida dapat dibedakan dalam tiga kelompok:
a. Respirasi dan elektron transport metochondria,
b. Fotosintesis dan reaksi Hill, dan
c. Sintesa asam nukleat dan protein.
Ad a). Respirasi dan elektron transpor
metochondria. Respirasi dapat dibagi dalam tiga
langkah; (1) glycolysis (konversi gula menjadi
pyruvic acid); (2) siklus asam trikarboksilat
(metabolisme asam piruvat terhadap CO
2
lewat
rangkaian asam organik); dan (3) oxydative
phosphorylation dan transport elektron (transport
elektron dari asam organik menjadi ATP).
Glikolisis terjadi di cytoplasm, sedangkan
tricarboxylic acid cycle, oxydative phosphorylation,
dan electron transport terjadi di mitochondria.
Pada dasarnya, herbisida yang berpengaruh terhadap
respirasi akan terjadi pada level mitochondria (langkah
2 dan 3). Namun, beberapa herbisida seperti 2,4-D
dan dalapon berpengaruh terhadap glycolisa di
cytoplasma.
Senyawa kimia yang mengubah fungsi dari
mitochondria mempengaruhi sisntesa energi ATP atau
mengganggu transpor elektron dan perubahan energi.
Beberapa herbisida yang mengganggu proses
respirasi ini a.l. dinoseb, ioxynil, bromoxynil dan
chlorflurazole. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat dari
buku Plant Physiology .
Ad b). Fotosintesis dan reaksi Hill.
Photosintesis merupakan proses yang kompleks,
dimana CO
2
dan H
2
O diubah menjadi senyawa organik
dan O
2
dengan kehadiran cahaya dan chloroplast.
Proses ini melibatkan dua seri reaksi: (1) reaksi
membutuhkan cahaya, H
2
O, ADP, P
i
, dan NADP
+
,
produknya adalah O
2
, H
+
, ATP dan NADPH.
cahaya
H
2
O + ADP + P
i
+ NADP
+
O
2
+ H
+
+ ATP + NADPH

chloropil
(2) Reaksinya sbb:

CO
2
+ ATP + NADPH + H
+
(CH
2
O) + ADP + P
i
+ NADP
+
.

Reaksi pertama disebut light reactions dan reaksi
kedua disebut dark reactions. Untuk lebih jelas
bisa dilihat pada gambar berikut.
H
2
O
2
= hydrogen peroxide
O
2
-
= superoxide radical
.
OH = hydroxyl radical

O
2
= single oxygen

Kedua reaksi tersebut terjadi di chloroplast. Peaksi
pertama terjadi pada membran chloroplast bagian
dalam (lamellae atau thylakoides) dan reaksi kedua
terjadi di dalam area interlamellae (stroma).
Herbisida yang menghambat fotosintesa
berpengaruh terhadap reaksi pertama (light
reaction). Fiksasi CO
2
menjadi berkurang
dikarenakan berkurangnya produk dari reaksi cahaya
(ATP + NADPH) akibat hambatan oleh herbisida,
yang dibutuhkan dalam reaksi kedua.
Dari gambar diatas, herbisida diuron menghambat
transport elektron antara penerima elektron primer Q
dan plastoquinone (PQ), atau secara umum disebut
penghambat transport elektron. Herbisida yang lain
yang juga menghambat transport elektron adalah
urea, triazine, uracil dan bis-carbamate.
Triazine mempengaruhi P II
Urea mempengaruhi P I dan P II.
diperlukan konsentrasi yang lebih besar
agar dapat mempengaruhi P I bila
dibandingkan dengan konsentrasi yang
diperlukan untuk mempengaruhi P II.
Herbisida perfluidone mencegan pembentukan ATP,
tetapi transpor elektron terus berlangsung.
Herbisida bipyridilium (paraquat dan diquat) bekerja
sebagai penerima elektron transpor dan menghambat
reduksi Ferridoxin, sehingga mengubah Bipyridilium
ion Bipyridilium radical. Dengan adanya O
2
maka
akan terbentu H
2
O
2
(hydrogen peroxide) yang sangat
beracun bagi tumbuhan.
Ad c). Sintesa Asam Nukleat dan Protein.
Metabolisme asam nukleat dan sintesa protein
sangat erat terkait. Kedua proses ini dimulai
dengan replikasi DNA diubah menjadi RNA terus
selanjutnya ke protein.
Proses yang kompleks ini melibatkan banyak
reaksi yang tidak dijelaskan dalam kesempatan ini.
Kenyataannya setiap herbisida dapat
mempengaruhi reaksi yang terjadi sehingga
berpengaruh terhadap pertumbuhan dan
perkembangan tumbuhan. Herbisida 2,4-D pemicu
aktivitas polymerase RNA (enzym) sehingga
meningkatkan RNA dan sintesa protein yang
disertai dengan perkembangan sel massif (massive
cell peroliferation) di dalam jaringan pada organ
tertentu. Pada kensentrasi herbisida yang lebih
tinggi, sebaliknya akan menghambat proses
tersebut.
Dalam proses respirasi seperti yang telah diutarakan
diatas, reaksinya adalah sbb:

C
6
H
12
O
6
+ 6 O
2
6 CO
2
+ 6 H
2
O + energy

Energy Balance
Reaksi glycolysis, dari starch (C
6
H
12
O
6
) diubah
menjadi pyruvic acid secara keseluruhan
menghasilkan 8 ATP yang setara dengan 60
kcal/mole glukosa, atau sekitar 10% dari nilai total
dari energi yang terdapat di dala molekul glukosa.
Krebs Cycle, tiap molekul pyruvate yang
dioksidasi menghasilkan acetyl-CoA dan
dilanjutkan dengan reaksi siklus Krebs secara
keseluruhan menghasilkan 30 ATP. Jadi secara
keseluruhan oksidasi karbohidrat menghasilkan
38 ATP
D. SELECTIVITY OF HERBICIDES
Herbisida Selektif akan meghambat atau bahkan
mematikan species tumbuhan tertentu (umumnya
gulma), sedangkan species tumbuhan lain (umumnya
tanaman) toleran terhadap perlakuan yang sama.
Suatu herbisida selektif bagi suatu tumbuhan hanya
dalam batasan tertentu. Batasan ini ditentukan oleh
interaksi yang kompleks antara tumbuhan, herbisida
dan lingkungan.
Mekanisme Selektivitas herbisida dilapangan dapat
dilihat dari aspek fisik maupun fisiologis. Dari aspek
fisik, selektivitas herbisida terhadap tumbuhan
dilakukan dengan cara membatasi kontak langsung
antara molekul-molekul herbisida dengan tumbuhan,
terutama sekali bagi herbisida yang diaplikasikan
lewat tanah.
Dari aspek fisiologis, selektivitas herbisida terhadap
tumbuhan antara lain disebabkan oleh sifat toleransi
tumbuhan terhadap herbisida tertentu melalui
mekanisme fisiologis ataupun biokimia.
1. Peran Tumbuhan
Ada 7 faktor yang mempengaruhi respon tumbuhan
terhadap herbisida : umur tumbuhan, laju
pertumbuhan, morfologi, fisiologi, proses biofisik,
proses biokimia dan keturunan (inheritance).
a. Umur Tumbuhan
Tumbuhan yang masih muda, sebagian besar organ
tumbuhan merupakan jaringan meristimatik, sehingga
aktifitas biologis pertumbuhan sangat tinggi. Karena
itu umur tumbuhan dapat merupakan faktor penentu
bagi respon tubuhan terhadap herbisida tertentu.
Umumnya tumbuhan yang masih muda lebih sensitif
dibandingkan dengan tumbuhan yang lebih tua.
Penggunaan herbisida pra-tumbuh (pre-emergence
herbicides) untuk mengendalikan kecambah gulma,
umumnya tidak berpengaruh bagi gulma yang sudah
tumbuh dan berkembang biak.
b. Laju Pertumbuhan
Umumnya, tumbuhan dengan laju pertumbuhan yang
cepat (fast-growing plants) lebih peka dibandingkan
dengan tumbuhan dengan laju pertumbuhan yang
lambat (slow-growing plants).
c. Morfologi
Morfologi tumbuhan dapat menentukan apakan dia
menjadi sensitif atau tidak terhadap herbisida tertentu.
Ada tiga faktor dalam perbedaan morfologi ini, yaitu:
sistem perakaran, letak titik tumbuh dan sifat daun.
1) Sistem Perakaran.
Gulma musiman yang tumbuh didalam tanaman
tahunan dapat dikendalikan dengan herbisida
tertentu, sebab gulma musiman umumnya
mempunyai sistem perakaran yang sempit dan
dangkal, sedangkan tanaman tahunan
mempunyai sistem perakaran yang luas dan
dalam. Tergantung dari kondisi cuaca serta sifat
fisik dan kimia tanah, sistem perakaran yang
dalam, akan terhindar dari keracunan herbisida
yang umumnya tertumpuk dekat permukaan
tanah.
2) Letak Titik Tumbuh.
Titik tumbuh tumbuhan berdaun sempit (grasses)
terletak pada bagian ujung ruas dan tertutup oleh
pelepah daun, sedangkan pada tumbuhan
berdaun lebar (broadleaf) titik tumbuhnya terbuka
pada bagian pucuk dan tunas samping.
Karena itu herbisida kontak hanya dapat merusak
atau mematikan bagian daun dari tumbuhan
berdaun sempit tetapi tidak mempengaruhi titik
tumbuhnya.
Sebaliknya herbisida kontak akan merusak atau
mematikan baik daun maupun titik tumbuh dari
tumbuhan berdaun lebar. Jika semua titik tumbuh
terkena herbisida, maka tumbuhan akan mati.
3) Sifat Daun.
Beberapa sifat daun dapat melindungi tumbuhan
dari keracunan terhadap perlakuan dengan
herbisida selektif. (a) Permukaan daun yang
berbulu lebat (trichome), misalnya daun Salvinia
molesta resisten terhadap 2,4-D. (b) Penebalan
dinding sel daun, misalnya tanaman padi resisten
terhadap herbisida Propanil, tetapi gulma
Echinochloa crusgalli peka.
(c) Bentuk dan posisi daun pada batang,
misalnya tumbuhan berdaun sempit daunnya
sempit dan posisinya tegak/vertikal, maka dia
toleran terhadap 2,4-D. Sebaliknya tumbuhan
berdaun lebar daunnya lebar dan posisinya
horizontal sehingga peka terhadap 2,4-D. (d)
Lapisan lilin pada permukaan daun, misalnya
kubis var. hybelle toleran terhadap herbisida
Nitrofen, sebaliknya kubis var. rioverde sensitif.
Semua karakter dari morfologi daun tersebut
menyebabkan adanya perbedaan dalam hal
absorbsi herbisida ke dalam jaringan daun.
Makin banyak herbisida yang diabsorpsi
tumbuhan menjadi lebih peka.
d. Fisiologi
Aktivitas fisiologi tumbuhan juga dapat
menentukan jumlah herbisida yang di serap oleh
tumbuhan (absorpsi) dan bagaimana dia bergerak
dalam jaringan tumbuhan (translokasi).
Umumnya, tumbuhan yang menyerap dan
mengangkut herbisida dalam jumlah besar akan
lebih cepat mati.
Perbedaan dalam translokasi dapat disebabkan
oleh:
1) Konsentrasi herbisida yang ada dalam jaringan
tumbuhan. Konsentrasi yang tinggi umumnya
dapat menghambat transloksi, karena sel-sel
tumbuhan yang hidup yang dijadikan jalur
transportasi (symplastic translocation) atau
transportasi antar sel akan mati akibat dari
konsentrasi herbisida yang tinggi.


2) Struktur jaringan dapat mengikat molekul-
molekul herbisida sehingga mencegah atau
memperlambat translokasi. Contoh:
lysigenous gland yang terdapat pada akar
tanaman Kapas akan mengikat molekul
herbisida Prometryne sehingga translokasinya
ke daun terhambat. Karena itu tanaman kapas
jadi toleran terhadap herbisida Prometryne.
3) Kandungan lipida. Contoh: biji yang
mengandung kadar lipida tinggi (biji kacang-
kacangan) relatif resisten terhadap herbisida
Trifluralin. Lipida mengikat molekul herbisida
sehingga translokasinya ke tunas muda
terhambat.
4) Mobilitas herbisida. Perbedaan kecepatan
translokasi herbisida nampaknya merupakan
bagian dari aksi selektivitas herbisida Linuron
(Tabel 5.1). Sebagian besar dari molekul
Linuron terhambat dibagian akar dari tanaman
wortel (carrot) yang diketahui resisten terhadap
Linuron. Sedangkan pada tanaman selada
(lettuce) yang peka terhadap Linuron , lebih dari
60 % molekul Linuron ditransportasikan
kebagian daun. Herbisida Linuron (dari
kelompok Urea) diketahui menghambat proses
fotosintesis serta menghambat aktifitas enzym
urease.

Tabel 5.1: Absorbsi dan Translokasi Linuron pada
Tanaman Wortel dan Selada. (dalam Mercado,
1979).





Tanaman
Kons. Herb. Di Dalam Tan. (g/g)
3 Hari 7 Hari 12 Hari
WORTEL
Akar 1,194 1,129 1,218
Daun 0,083 0,151 0,379
SELADA
Akar 0,672 0,674 0,660
Daun 0,278 0,634 0,769
e. Proses Biofisik
Ada 2 proses biofisik yang dapat menentukan
apakah tumbuhan akan mati atau tidak, yaitu: (a)
adsorpsi dan (b) stabilitas membran.
1) Adsorpsi. Adsorpsi molekul herbisida oleh
senyawa dari sel tumbuhan (plant-cell
constituents) menyebabkan aktivitas herbisida
terhambat, mungkin secara fisik ketimbang
secara biokimia. Penelitian dengan radioaktif
memperlihatkan bahwa kecepatan pergerakan
herbisida menurun akibat dari adsorpsi oleh
senyawa pada sel-sel tumbuhan, bahkan dalam
keadaan tertentu molekul-molekul herbisida
terikat dengan erat disekitar sel-sel tumbuhan
sehingga tidak terangkut ke tempat tujuan dari
aksi herbisida (site of action of herbicides).
2) Stabilitas Membran. Toleransi terhadap
minyak pada tanaman wortel misalnya, adalah
salah satu contoh dari selektivitas biofisik.
Aplikasi herbisida yang mengandung minyak
terhadap gulma pada tanaman wortel
menyebabkan membran sel dari daun-daun
gulma rusak sehingga cairan sel (protoplasma)
mengalir keluar. Hal ini menyebabkan sel-sel
mati dan selanjutnya seluruh jaringan sel pada
daun mengering. Sebaliknya karena membran
sel dari daun wortel tidak rusak, maka wortel
menjadi toleran terhadap herbisida tersebut.
f. Proses Biokimia
Reaksi biokimia dari berbagai tumbuhan dapat
melindungi mereka dari keracunan terhadap
herbisida. Proses biokimia ini sering juga
dsebut dengan reaksi enzymatis, dimana
enzym-enzym yang terdapat di dalam sel
tumbuhan dapat mempengaruhi aktivitas dari
herbisida, yang kadang-kadang bisa
meningkatkan daya racun herbisida atau
sebaliknya menurunkan daya racun herbisida.
Karena itu reaksi biokimia dikelompokan
menjadi 2 , yaitu: (a) inaktivasi dan (b) aktivasi.
1) Inaktivasi. Inaktivasi herbisida menjadi
senyawa yang tidak beracun biasanya meliputi
proses degradasi menjadi senyawa yang lebih
sederhana yang kurang daya racunnya atau
bahkan tidak beracun. Proses inaktivasi ini bisa
berlangsung dengan reaksi non-enzymatis
(kimiawi) atau enzymatis (biokimia).
Misalnya, Atrazine (aktif) diubah menjadi
Hydroxy Atrazine (tidak aktif) lewat reaksi non-
enzymatis, yaitu lewat reaksi substitusi CL
dengan OH dari group aktif herbisida. Reaksi
tersebut dikatalisa oleh Benzoxazinone.
Senyawa ini banyak terdapat pada akar maupun
daun jagung. Contoh lain: 2,4-D (2,4-dichloro
phenoxy acetic acid) yang aktif diubah menjadi
2-hydroxy 4-chloro phenoxy acetic acid yang
tidak aktif.
Inaktivasi herbisida lewat reaksi enzymatis
(biokimia) misalnya: herbisida Propanil (aktif)
diubah menjadi asam laktat + 3,4-dichloro aniline
(tidak aktif). Enzyme yang mengkatalisa reaksi
tersebut adalah aryl acyl amidase . Aktivitas
enzyme ini pada tanaman padi 25 X lebih besar
dari gulma Echinochloa crusgalli.
Tabel 5.2 :Inaktivasi Propanil oleh Homogenates dari berbagai
Tumbuhan

Sumber % terhidrolisa dlm 24 jam
Monochoria vaginalis 0,0
Echinochloa crusgalli 7,0
Digitaria sanguinalis 58,4
Oryza sativa 69,6
Tabel 5.3: Distribusi enzyme Aryl Acyl Amidase yang
menghidrolisa Propanil dalam jaringan
tanaman padi dan gulma Echinochloa crusgalli.
Jaringan Unit/g (berat
segar)
Jlh. Unit Aktivitas
Spesifik
Daun Padi 314,4 6.288 9,8
Daun E. crusgalli 5,2 103 0,5
Akar Padi 5,7 226 2,2
Akar E. crusgalli 5,8 230 2,1
Unit enzym adalah jumlah dari enzyme yang diperlukan
sebagai katalisa untuk menghidrolisa 1 m mole dari
Propanil per jam.
2) Aktivasi. Aktivasi dari herbisida yang tidak
beracun menjadi herbisida yang beracun
kadang-kadang dapat dimanfaatkan sebagai
herbisida selektif dalam pengendalian gulma
pada tanaman tertentu. Sebagai contoh: 2,4-
DB (2,4-dichloro phenoxy butiric acid) herbisda
yang tidak aktif, lewat reksi -oxidation yang
melibatkan enzyme -oxidase di dalam tubuh
tumbuhan atau tanah dapat diubah menjadi 2,4-
D (2,4-dichloro phenoxy acetic acid) yang aktif
sebagai herbisida. Pada tumbuhan kacang-
kacangan yang resisten terhadap 2,4-DB, tidak
terjadi proses aktivasi (2,4-DB 2,4-D) seperti
yang terjadi pada jenis-jenis gulma yang peka.
g. Faktor keturunan
Pelengkap genetika dari tumbuhan sangat
menentukan seberapa besar respon tumbuhan
terhadap lingkungannya. Responnya bisa berupa
respon morfologis, fisiologis, biofisik atau biokimia.
Respon ini bervariasi antar genus, tetapi didalam
satu genus reaksi tumbuhan terhadap perlakuan
dengan herbisida cenderung sama. Meskipun
demikian ada pengecualian, bahwa toleransi
terhadap herbisida bisa berbeda antar species
dalam satu genus, atau bahkan antar varietas
dalam satu species. Oleh karena itu perlu
dicermati varietas tanaman yang resisten terhadap
herbisida tertentu agar produksi tidak terganggu.
2. Peranan Herbisida
a. Susunan Molekul.
Variasi dari susunan molekul herbisida dapat
mengubah aksinya terhadap tumbuhan. Sebagai
contoh: herbisida Trifluralin dan herbisida Benefin.
Yang membedakan dari 2 herbisida ini adalah
pergeseran dari kelompok CH- dari satu sisi ke sisi
yang lain, sedangkan strukturnya sama. Perbedaan
susunan molekul ini menyebabkan terjadinya
perbedaan dalam selektivitas. Trifluralin akan
mematikan wortel pada dosis anjuran untuk
mengendalikan gulma, sedangkan Benefin, pada
dosis anjuran mematikan gulma tetapi tidak merusak
tanaman wortel.
b. Konsentrasi Herbisida
Konsentrasi herbisida dapat menentukan apakan
herbisida tersebut akan menghambat atau menstimulir
pertumbuhan tanaman. Sebagai contoh:
Dinitrophenol pada konsentrasi rendah menstimulir
respirasi, sedangkan pada konsentrasi tinggi
menghambat respirasi. Demikian juga 2,4-D, pada
konsentrasi rendah memicu laju respirasi sedangkan
pada konsentrasi tinggi menghambat laju respirasi.
Seperti telah dibicarakan diatas, konsentrasi tinggi
pada lokasi tertentu, misalnya di daun, dapat
menghambat transportasi herbisida ke bagian akar
atau jaringan meristimatik lainnya.
c. Formulasi Herbisida
Formulasi herbisida sangat vital dalam
menentukan apakah herbisida itu selektif atau
tidak pada species tumbuhan tertentu. Formulasai
herbisida umumnya dibagi dalam 2 kelompok,
yaitu (a) formulasi yang memerlukan campuran
dan (b) formulasi langsung siap pakai. Jenis
formulasi yang memerlukan campuran, misalnya:
emulsifiable concentrates (EC or E), flowables (F
or L), wettable powders (WP or W), dan soluble
powders (SP). Sedangkan formulasi siap pakai,
misalnya: (a) solutions (S), (b) aerosols (A), (c)
dusts (D), (d) granules (G), dan (e) baits (B).
Penambahan senyawa tertentu seperti
adjuvants atau surfactants bisa meningkatkan
selektivitas terhadap tanaman tertentu atau
sebaliknya.
d. Metode Aplikasi Herbisida
Herbisida dapat diaplikasikan sedemikian rupa
sehingga tanaman sedikit sekali kontak dengan
herbisida. Ada 2 cara yang dapat dilakukan: (a)
menggunakan alat pelindung (prisai) dan (b)
penyemprotan langsung ke gulma antar baris
tanaman.

3. Peranan Lingkungan
Faktor lingkungan yang dominan adalah curah
hujan, suhu, sifat fisik dan kimia tanah. Faktor
lingkungan ini erat kaitannya dengan peran
tumbuhan dan herbisida yang saling berinteraksi
satu sama lainnya seperti yang telah dibicarakan
terdahulu.
4. Protectant dan Antidotes
Protectant dapat melindungi bagian tumbuhan,
misalnya biji, dari kontak langsung dengan
herbisida, atau dapat mengurangi absorpsi
herbisida sehingga mengurangi daya racun dari
herbisida. Protectant bisa berupa bahan organik
atau bukan, misalnya arang aktif, yang berfungsi
sebagai adsorbance.
Antidote melindungi tumbuhan dari keracunan
bukan secara fisik tetapi lebih mengarah kepada
perlindungan secara fisiologis. Ada dua
kemungkinan perlindungan yang diperkirakan:
a. Antidote meningkatkan metebolisme herbisida
menjadi senyawa yang tidak aktif atau kurang
beracun.
b. Antidote menghasilkan reaksi antagonistik
terhadap pengaruh herbisida bagi tumbuhan. Ada
2 jenis antidote yang telah dikenal yaitu 1,8-
naphthallic anhydride (NA) dan N,N-diallyl 2,2-
dichloroacetamide (R-25788).
5. Perbedaan Metabolisme Tumbuhan
Tumbuhan berdasarkan atas proses fotosintesis
dapat dibagi atas: C3 dan C4 .
a. Apabila suatu herbisida aksinya spesifik
menghambat fotosintesis C3 , maka tumbuhan C4
akan tidak begitu terpengaruh oleh herbisida
tersebut.
b. Demikian pula apabila suatu herbisida spesifik
menghambat respirasi pada KREBS cycle, maka
tumbuhan yang memiliki mekanisme respirasi
selain KREBS cycle, misalnya Hexose
Monophosphate Shunt atau Pentose Phosphate
Pathway akan tidak banyak terpengaruh.
E.INTERAKSI PESTISIDA
Input pertanian bisa berupa:
PESTISIDA: Insektisida
Fungisida
Herbisida

PUPUK: Fosfat
Nitrogen
Kalium
Unsur mikro

FITOHORMON: Auxin
Etilen
Gibralin
Sitokinin
Berpengaruh
terhadap
pertumbuhan
dan
metabolisme
tumbuhan
Respon tumbuhan terhadap Interaksi pestisida,
pupuk dan zat pengatur tumbuh bisa menghasilkan
Effect:
Sinergistik
Antagonistik
Aditif
Enhancement
Independent effect
Sinergistik = apabila aksi gabungan dari dua
komponen dalam suatu campuran itu lebih besar
daripada jumlah efek masing-masing apabila dipakai
sendiri-sendiri.
Antagopnistik = apabila aksi gabungan itu lebih kecil
dari jumlah masing-masing efek apabila dipakai
sendiri-sendiri.
Aditif = apabila aksi gabungan itu sama dengan
jumlah efek masing-masing komponen apabila
dipakai sendiri-sendiri.
Enhancement = apabila pengaruh gabungan itu
sedikit lebih besar dari efek dari komponen yang
paling kuat.
Independent effect = apabila aksi gabungan itu
sama dengan aksi dari salah satu komponen yang
paling kuat.
1. METODE EVALUASI
Untuk mengevaluasi aksi gabungan dari campuran
herbisida, ada tiga hal yang perlu diperhatikan:
a. rancangan percobaan
b. variabel yang sesuai untuk mengukur
pertumbuhan tanaman.
c. Metode statistik yang sesuai untuk evaluasi
data.
Percobaan Faktorial nampaknya cukup memadai
untuk mengetahui interaksi antara berbagai jenis
herbisida yang dikombinasikan. Untuk itu perlu
dilakukan analisis SIDIK RAGAM atau ANOVA.
Sebagai contoh : Percobaan faktoril 2 x 2; dua faktor A
dan B dengan level a1, a2 dan b1, b2.
FAKTOR A
Level A1 A2
B B1 a1b1 a2b1
B2 a1b2 a2b2
Interaksi AB sebagai berikut:
{(a2b2 a1b2) (a2b1 a1b1)}.(1)
Dengan asumsi aditifitas, yaitu AB = 0, maka:
a2b2 = a1b2 + a2b1 a1b1....(2)
Persamaan (2) tersebut menjadi rumus untuk
menghitung respon yang diharapkan secara teoritis;
perbandingan nilai ini dengan nilai pengamatan
lapangan akan memberikan indikasi apakah
interaksi itu sinergistik atau antagonistik. Apabila
interaksi tidak berbeda nyata, berarti campuran
ytersebut hasi8lnya aditif.
Gowing (1960) mengenalkan rumus mamematis
untuk menghitung aksi gabungan dari campuran dua
herbisida sebagai berikut:

(100 X)
E = X Y - ------------
100
E = keracunan yang diharapkan
X = Persen hambatan pertumbuhan oleh herbisida
yang berdaya racun kuat
Y = Persen hambatan pertumbuhan oleh herbisida
yang berdaya racun lemah.
O = Keracunan berdasarkan hasil pengamatan
lapangan.
Bila : O E sinergistik
O E antagonistik
O E aditif
Contoh: Kombinasi herbisida DNBP (penghambat
respirasi) dan Simeton (penghambat fotosintesis).
Dugaan hasil (E) diharapkan akan menghasilkan
sinergisme.
LIMPEL, dkk. (1962) menyederhanakan rumus
GOWING menjadi:
XY
E = X + Y - ---------
100
O E sinergistik
O E aditif
O E antaginistik

COLBY (1967), memodifikasi rumus GOWING
sehingga menjadi :
X
1
Y
1

E
1
= -----------
100
E
1
= 100 E
X
1
= 100 X
Y
1
= 100 Y
E
1
O sinergistik
E
1
O antagonistik
E
1
= O aditif.
Herbisida Tumbuhan Interaksi
Paraquat + Simazine Agropyron repens +
Paraquat + Diuron Agropyron repens +
Picloram + 2,4,5 - T Tumbuhan berkayu +
Picloram + 2,4 - D Convolvulus arvensis +
Picloram + Mecoprop Phaseolus vulgaris +
Picloram + 2,4 -DB Phaseolus vulgaris -
Amitrol + Paraquat Paspalum
conjugatum
-
Amitrol / Paraquat Paspalum
conjugatum
+
EPTC + 2,4 - D Sorghum vulgare -
2,4 D + Propanil Scirpus maritimus +
Tabel 1: Interaksi Herbisida Herbisida
+ = sinergistik, - = antagonistik
Herbisida Insektisida Tanaman Interaksi
Propanil Organofosfat Padi +
Propanil Carbaryl Padi +
Alachlor Carbofuran Barley +
Chlorbromuron Carbofuran Jagung, Barley +
Linuron Carbaryl Wortel +
Butylate Carbofuran Barley +
Chlorpropham Aldicarb Kapas +
Trifluralin Aldicarb Kapas +
Trifluralin Phorate Kapas -
Vernolate Organofosfat Kapas ? -
Tabel 2 : Interaksi Herbisida Insektisida
Herbisida Fungisida Tanaman Interak
si
Trifluralin PNCB Kapas +
Atrazine, Dexon Berbagai
tanaman
-
Simetrine,
Swep, MCPA,
Nitrofen,
CNP,
Propanil.
3 hydroxy 5
methyl
isoxazole
Berbagai
tanaman
-
Tabel 3: Interaksi Herbisida Fangisida
Herbisida Unsur hara Tanaman Interaksi
Atrazine K Jagung + Pengambilan K
Atrazine K Barley - Pengambilan K
Trifluralin P Kapas, Kedelai - Pengambilan P
Diphenamide Mg, Ca, P dan
K
Kubis - Pengambilan
Unsur hara
Atrazine P Berbagai
Tanaman
+ Keracunan
Atrazine
Trifluralin P - idem - - Keracunan
Trifluralin
Tabel 4 : Interaksi Herbisida Unsur Hara.
Simazine N Jagung, Kedelai, +
Atrazine N Tomat +
Picloram N Kacang +
Diquat Cu Gulma Air +
Herbisida Pathogen Inang Pengaruh
2,4D, Dalapon Fusarium oxysporum Tomat +
Trifluralin Rhizoctonia solani Kapas +
Trifluralin Plasmodiophora brassicae Kubis +
Trifluralin Meloidogyne hapla Tomat +
2,4 - D Alternaria dauci f. solani Tomat +
Diphenamide Rhizoctonia solani Lombok +
Atrazine Maize dwarf mozaic Jagung +
Propham Alternaria solani Tomat -
Propham Fusarium oxysporum f.
lycopersici
Tomat -
DCPA Meloidogyne hapla Bawang
Merah
-
Dinoseb,
Napropamide,
Butralin
Scelotium rolfsii Kac.Tanah,
Tomat
-
Tabel 5 : Pengaruh Beberapa Herbisida Terhadap Penyakit Tanaman
F. POTENSI BIOHERBISIDA PADI
Penurunan produksi padi akibat gangguan gulma di US
diperkirakan mencapai 17% per tahun.
Beberapa varietas padi memiliki potensi bioherbisida
(allelopati) terhadap gulma pada tanaman padi.
Beberapa gulma yang terpengaruh terhadap produk
sekunder allelopati dari padi antara lain: ducksalad
(Heterantheia limosa), barnyardgrass (Echinochloa
crus-galli), redstem (Ammannia coccinea), rice
flatsedge (Cyperus iria) dan sprangletop (Leptochloa
fascicularia).
Potensi allelopati dari 120 varietas padi di Korea Selatan
telah diuji pada tahun 1996 1998. Dari 120 varietas
tersebut, 25 diantaranya sangat kuat menekan
pertumbuhan gulma E. crus-galli. meskipun hasil uji
lapangan sedikit berbeda hasilnya.
Dari beberapa Germplasm varietas Korea yang di
ekstrak, hyoseongjaerae dan hongdo-byeo memiliki
potensi allelopati yang sangat tinggi terhadap E. crus-
galli.
Diduga salah satu senyawa kimia yang mempunyai
potensi sebagai bioherbisida dari tanaman padi adalah
phenolic compounds.
Aktivitas enzym phenylalanine ammonia lyase (PAL) dan
cinnamic acid 4-hydroxylase (CA4H) erat kaitannya
dengan kandungan phenolic compounds di dalam
tanaman padi.
Makin tinggi aktivitas enzyme tersebut berarti makin
tinggi kandungan senyawa phenolic compounds yang
ada di dalam tanaman.
Selanjutnya beberapa senyawa lain yang berpotensi
sebagai bioherbisida adalah: momilactone, 1,2-benzene
dicarboxylic acid beserta turunan dari keduanya
berpotensi menghambat perkecambahan biji E. crus-
galli.
Penelitian genitik sedang dilakukan untuk mentranfer
potensi allelopati dari varietas yang telah dikenal kepada
varietas lainnya. (K. U. Kim et al. 1999, Dept. of
Agronomy, Kyungpook National Univ. Taegu. Korea).
Bagaimana potensi varietas
padi yang ada di Kalimantan
Timur untuk menanggulangi
gangguan pests ?
G. POTENSI JAMUR SEBAGAI
BIOHERBISIDA
Pyricularia oryzae, rice blast merupakan jamur yang cukup
berbahaya bagi tanaman padi, terutama terhadap varietas
yang peka dan masih muda.

Diantara fungisida sintetis yang efektif untuk
mengendalikan Pyricularia oryzae adalah Isoprotiolan
dengan merk dagang Fuji-One atau Fujiwan 400 EC.
FUJI-ONE is a systemic fungicide for rice blast
(Pyricularia oryzae) control, and is widely used in
rice growing countries in Asia and Latin America.
Bioaktivitas dari Traditional Chinese Herbal Medicines
(Gadung & Uwi) ternyata dapat mengendalikan P. oryzae.
Dari 204 species dari 80 familia yang diuji untuk anti jamur,
ternyata 26 species dari 23 familia berpotensi sangat besar
sebagai fungisida alami. Ekstraksi dengan ethanol dari
Dioscorea compositae paling efektif diantara yang diuji
terhadap jamur P. oryzae.
Dioscorea alata
Akar Tuba Deris elliptica, D. malaccensis, D.
uliginosa, selain sebagai Insektisida dan Piscisida
dengan bahan kimia Rotenone, juga evektif
sebagai Fungisida alami untuk mengendalikan P.
oryzae. Akar Deris elliptica, biji Jatropha curcas
dan biji Barringtonia asiatica dikeringkan dan
dibuat tepung. Campuran ke-3 unsur tersebut
direndam dalam air panas selama 24 jam
kemudian disaring dan ditambahkan larutan sabun
secukupnya.
Rotenon:
Summenformel: C23H22O6
Molmasse: 394,4 g/mol
LD50 (Ratte): 130 mg/kg (oral)
LC50 (Regenbogenforelle): 30 mg/l
Derris elliptica
JARAK PAGAR
Jatropha curcas L.
Barringtonia asiatica
contains high amounts of saponins
Disamping berfungsi sebagai plant pathogen, ternyata
Pirycularia sp. juga berpotensi sebagai bioherbisida. Jamur
P. setariae potensial sebagai bioherbisida untuk
mengendalikan gulma Setaria viridis. Dengan konsentrasi
10
5
spora ml
-1
air menurunkan 34% berat segar gulma
Setaria 7 hari setelah perlakuan, dan dengan konsentrasi
10
7
spora ml
-1
menurunkan berat segar 87%. Keberhasilan
ini sebanding dengan pengaplikasian herbisida sintetis
Sethoxydim. Efektivitas ini sedikit berkurang apabila
penyemprotan dilakukan pada stadiun 5 daun atau lebih.
Bagi gulma yang sudah resisten terhadap herbisida
Sethoxydim penyemprotan dengan spora jamur
memberikan hasil yang memuaskan.
Herbisida sintetis : Sethoxdim
Chem. Family : Cyclohexene oxime atau
Cyclohexane diones
Mode of Action : -Inhibition of acetyl CoA
carboxylase (ACCase)
Krebs Cycle.
-Lipid synthesis inhibitor.

Setaria viridis, subsp. italica
H. RESISTENSI VARIETAS PADI
TERHADAP JAMUR
Untuk mengatasi gangguan dari jamur pathogen P.
oryzae terhadap padi, beberapa negara seperti Jepang,
China, Amerika dan Italia telah mengembang kan
varietas (cultivar) resisten terhadap rice blast. Gene
trichosanthin ditransfer kedalam tanaman padi melalui
methode agrobacterium. Padi transgenic yang dihasilkan
mampu menghambat infeksi rice blast dibandingkan
dengan kontrol. Dengan cara ini bisa diperoleh cultivar
padi yang resisten terhadap rice blast (P. oryzae).
(Chinese Science Bulletin Vol.45 No.19, Oct. 2000).
Setaria viridis