Anda di halaman 1dari 7

BAB I

PENDAHULUAN
I.1. Latar belakang
Ilmu farmasi adalah ilmu yang mempelajari cara membuat, mencampur,
meracik formulasi obat, identifikasi, kombinasi, analisis dan
standarisasi/pembakuan obat serta pengobatan, termasuk pula sifat-sifat obat
dan distribusinya serta penggunaannya yang aman. Sejalan dengan
perkembangan ilmu pengetahuan, ilmu farmasi pun mengalami
perkembangan hingga terpecah menjadi ilmu yang lebih khusus tetapi saling
berkaitan, antara farmakologi, farmakognosi, galenika dan kimia farmasi.
khususnya kimia atau analisis farmasi sering dilakukan analisis sediaan
farmasi, baik secara kualitatif maupun kuantitatif. Analisis kualitatif seperti
identifikasi organoleptik, sedangkan analisis kuantitatif digunakan untuk
menentukan kadar suatu senyawa.
Analisis senyawa turunan barbiturat khususnya fenobarbital akan
ditentukan kadarnya dengan menggunakan metode alkalimetri. Alkalimetri
adalah analisis volumetrik yang menggunakan larutan baku basa untuk
menentukan jumlah asam yang ada.
Analisis senyawa barbiturat yaitu fenobarbital ini sangat penting karena
senyawa turunan barbiturat ini memiliki aktivitas farmakologis yakni
sebagai hipnotik-sedativ, dimana hipnotik artinya berkhasiat menidurkan
dan sedativ artinya berkhasiat menenangkan. Oleh karena itu, dilakukan
analisis senyawa fenobarbital.
I.2. Maksud dan tujuan percobaan
I.2.1. Maksud percobaan
Dapat mengetahui dan memahami analisis kualitatif dan analisis
kuantitatif dengan metode alkalimetri.
I.2.2. Tujuan percobaan
Dapat mengetahui dan memahami analisis kualitatif dan kuantitatif
dengan metode alkalimetri dari obat turunan barbiturate yaitu fenobarbital.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
II.1. Teori Umum
Barbiturat umumnya terdapat dalam bentuk tablet, kapsul, sirop atau
dalam campuran serbuk. Untuk mengidentifikasi sebaiknya barbiturat
dipisahkan dari senyawa- senyawa yang lain yang tercampur dalam sediaan
farmasi. Umumnya penentuan kadar turunan barbiturat dilakukan setelah
dipisahkan (Setiyo, 2010).
Fenobarbital asam 5,5-fenil-etil barbiturat merupakan senyawa
organik pertama yang digunakan dalam pengobatan anti konvulsi. Kerjanya
membatasi penjalaran aktivitas dan bangkitan dan menaikan ambang
rangsang. Fenobarbital masih merupakan obat anti konvulsi pilihan karena
cukup efektif dan murah. Dosis efektifnya relatif rendah, efek sedatif, dalam
hal ini dianggap sebagai efek samping dapat diatasi dengan pemberian
stimulan sentral tanpa mengurangi efek anti konvulsi (Mardjono, 2012).
Asam barbiturat (malonil urea) adalah hasil kondensasi asam malonat
dan urea. Asam barbiturat ditemukan oleh Adolph von Baeyer (1864). Asam
barbiturat sendiri tidak menyebabkan depresi SSP. Hipnotik barbiturat yang
pertama, yaitu asam dietil barbiturat atau barbital diperkenalkan sebagai
obat oleh Fischer dan Von Miering(1903) dengan nama dagangnya venoral.
Hipnotik yang kedua adalah fenobarbital yang dikenal sebagai obat pada
tahun 1912 oleh Loewe, Juliusburger dan Impens dengan nama dagangnya
Luminal. Pada tahun-tahun selanjutnya, disintesis lebih dari 2500 barbiturat,
dan kira-kira 50 diantaranya digunakan dalam klinik (Departemen
Farmakologi FK UNSRI, 2014).
Barbiturat diklasifikasikan berdasarkan lama kerjanya ke dalam masa
kerja panjang, sedang, singkat dan sangat singkat. Yang termasuk dalam
kelompok masa kerja panjang adalah fenobarbital, mefobarbital, dan
metarbital dan dipakai untuk mengendalikan kejang pada epilepsi.
Barbiturat dengan masa kerja sangat singkat, natrium tiopental (penthotal),
dipakai untuk anastesi umum. Barbiturat dengan masa kerja singkat,
skobarbital (Seconal) dan pentobarbital (Nembutal), dipakai untuk
menimbulkan tidur bagi mereka yang sulit untuk jatuh tertidur. Barbiturat
dengan masa kerja sedang, amobarbital (Amytal), aprobarbital (Alurate) dan
butabarbital (Butisol), berguna untuk mempertahankan tidur dalam jangka
waktu panjang (Joyce, 1996).

BAB III
METODE KERJA
III.I Alat dan Bahan
III.I.1 Alat-alat yang digunakan yaitu
Perakitan yang digunakan adalah mortar, pinset, kaca alroji, pipet
volum, Erlenmeyer, dan peralatan gelas lainnya.
III.I.2 Bahan-bahan yang digunakan yaitu:
Bahan yang digunakan adalah etanol 95 %, NaOH 0,0 N, PP dan
Aquadest.
III.2 Konstanta Fisik
Senyawa BM TD TL Ket
NaOH 40 gr/mol 88,9 C 97,81 C
sangat mudah bereaksi
dengan udara
H
2
O 18 gr/mol 100 C 0 C Pelarut Murni
C
2
H
5
OH 48,07 gr/mol 78 C 0,812 C Mudah menguap
C
20
H
14
O
4
116 gr/mol 236 C 212 C
Tidak Bewarna Dalam
Larutan Asam Dan
Berwarna Pink Bila Dalam
Larutan Basa

III.2 Cara Kerja
1. ditimbang 20 tablet sampel, hitung berat rata-rata dan serbukkan
2. ditimbang seksama setara 250 mg phenolbarbital
3. ditambahkan 10 ml etanol 95 % dan ditambahkan 3 tetes indikator PP
4. dititrasi dengan larutan standar NaOH 0,1 N sampai terbentuk warna
merah muda yang stabil
5. dilakukan titrasi sebanyak tiga kali.

BAB IV
HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN
IV.1 Hasil Pengamatan
Berat 10 tablet = 1,20 gr
Berat rata-rata = 0,12 gr x 1000 = 120 mg
Mg serbuk = 500 mg
= 0,5 gr
% kadar phenolbarbital = 1,51 x 100 %
= 151,35 % TMS
Sampel Elemeyer
1
Elemeyer
2
Rata-
rata
Mg
penimbangan
%
kadar
Serbuk
phenolbarbital
8,9 ml 7,4 ml 500
mg
Serbuk 500
mg
151,35
%

IV.2 Pembahasan
Phenolbarbital dapat digunakan dalam bentuk tablet dan cairan yang
dapat langsung diminum secara oral. Penggunaan Phenolbarbital biasanya
diberikan 1 x ataupun 2 x sehari sesuai dengan resep dokter. Untuk
penggunaan 1 x maka diminum pagi hari, sedangkan apabila digunakam 2 x
sehari diminum pada pagi hari dan sore, karena untuk mencegah
pengeluaran yang berlebihan.
Alkalimetri adalah salah satu metode kimia analisa kuantitatif yang
didasarkan pada prinsip titrasi asam basa, alkalimetri adalah metode untuk
menentukan kadar asam dalam suatu larutan secara analisis volumetric.
Titik akhir titrasi mudah dilihat dengan penambahan indikator yang sesuai
pada alkalimetri merupakan reaksi netralisasi yaitu reaksi antar ion
hydrogen yang berasal dari basa untuk menghasilkan air yang bersifat
netral.
Pada percobaan ini digunakan etanol 95% yang berfungsi sebagai
pelarut karena sifat phenolbarbital larut dalam etanol, eter, larutan alkali
hidroksida dan dalam alkali karbonat. Untuk analisis kualitatifnya disini
menggunakan indikator PP. sifat dari PP ini sendiri adalah tidak berwarna,
basa, merah, netral, tidak berwarna, dan indikator yang sering digunakan
untuk titrasi asam basa. Titik akhir titrasi menggunakan indikator PP
ditandai dengan warna merah muda.
Pada percobaan ini untuk analisis kuantitatifnya diperoleh hasil
penentuan kadar dari fenobarbital tidak memenuhi syarat yaitu 151,3 %,
sedangkan kadar syarat yang ditentukan adalah 90 % - 100 %.
Phenolbarbital tergolong dalam psikotropika golongan 3, psikotropika
adalah zat obat yang dapat menurunkan aktivitas otak atau merangsang
susunan syaraf pusat dan menimbulkan kelainan prilaku, disertai dengan
timbulnya halusinasi (menghayal), ilusi, gangguan cara berpikir, perubahan
akan perasaan dan dapat menyebabkan ketergantungan serta mempunyai
efek stimulasi (merangsang) bagi para pemakainya. Digolongan
psikotropika karena untuk ilmu pengetahuan lebih besar digunakan untuk
terapi pengobatan, dan memiliki ketergantungan sedang.
Penggunaan fenobarbital menyebabkan berbagai efek samping seperti
sedasi, psikosis akut dan agitasi. Fenobarbital merupakan obat pilihan utama
untuk terapi kejang dan kejang demam pada anak. Dosis dewasa yang biasa
digunakan ialah 120-250 mg sehari.

BAB V
PENUTUP
V.1 Kesimpulan
Analisis kualitatif dari percobaan tersebut dapat diketahui dengan
adanya perubahan warna merah muda, sedangkan analisis kuantitatifnya
diperoleh kadar sebesar 151,3 % melebihi kadar yang ditentukan adalah
90% - 100%.
V.2 Saran
Diharapkan mahasiswa dapat memahami analisis dari suatu senyawa
baik secara kualitatif maupun kuantitatif.