Anda di halaman 1dari 114

LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN (KKL)

ADAPTASI DAN MITIGASI MASYARAKAT TERHADAP BANJIR ROB


DI DESA SRIWULAN KECAMATAN SAYUNG
KABUPATEN DEMAK PROVINSI JAWA TENGAH
Disusun oleh :
Sipora Sabandar 12/342356/PMU/07678
Nur Indah Septriani 12/336623/PMU/07336
Trisna Fitri Astuti 12/342371/PMU/07682
Merligon 12/342165/PMU/07663
Falmuriati 12/338946/PMU/07422
Reagen Septory 12/340934/PMU/07627
Suparjo Razasli Carong 12/338207/PMU/07357
Fitriawan Umar 12/336715/PMU/07350
Gigih Girriastowo 12/339044/PMU/07434
Utami Aryanti 12/336623/PMU/07245
PROGRAM STUDI ILMU LINGKUNGAN
FAKULTAS SEKOLAH PASCASARJANA
UNIVERSITAS GADJAH MADA
2013
ii
KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadiran Tuhan Yang Maha Kuasa kami ucapkan atas selesainya
penyusunan laporan ini. Laporan ini merupakan hasil dari Kuliah Kerja Lapangan
(KKL) yang dilakukan di Desa Sriwulan, Kecamatan Sayung, Kabupaten Demak,
Provinsi Jawa Tengah sejak tanggal 1 Juli - 3 Juli 2013. Kuliah Kerja Lapangan
adalah mata kuliah wajib pada program studi Ilmu Lingkungan Sekolah Pascasarjana
UGM, yang pada tahun ini mengangkat tema mengenai adaptasi dan mitigasi
masyarakat terhadap banjir rob.
Pada kesempatan ini kami ingin mengucapkan terimakasih sebesar-besarnya
kepada Bapak Prof Dr Sunarto atas segala bimbingannya selama Kuliah Kerja
Lapangan berlangsung, begitu pula kepada seluruh perangkat desa dan masyarakat
Desa Sriwulan atas bantuan dan kerjasamanya, serta tak lupa kepada seluruh pihak
yang telah membantu sehingga pelaksanaan KKL dapat terlaksana sebagaimana
harapan kami.
Kami berharap laporan ini dapat memberi kontribusi, sekecil apapun, atas
masalah banjir rob yang selama ini dihadapi oleh masyarakat Desa Sriwulan. Kami
juga selalu berharap agar lembaga-lembaga penelitian, LSM, swasta, dan pemerintah
dapat memberi perhatian lebih terhadap kehidupan masyarakat di sana. Laporan ini
tidak luput dari adanya kekurangan, oleh karenanya masukan dan saran dari semua
pihak akan kami selalu nantikan.
Yogyakarta, 10 Juli 2013
Tim KKL Desa Sriwulan
iii
DAFTAR ISI
LEMBAR JUDUL ............................................................................................................... i
KATA PENGANTAR ......................................................................................................... ii
DAFTAR ISI ........................................................................................................................ iii
DAFTAR TABEL ............................................................................................................... vi
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................... vii
BAB I. PENDAHULUAN ................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ..................................................................................................... 1
1.2 Tujuan Penelitian ................................................................................................. 4
1.3 Manfaat Penelitian ................................................................................................ 4
1.4 Dasar Teori .......................................................................................................... 4
1.4.1. Wilayah Pesisir dan Banjir Pasang Surut ............................................................ 4
1.4.2. Konsep Adaptasi Manusia ................................................................................... 7
1.4.3. Konsep Mitigasi Bencana .................................................................................... 9
1.5 Penelitian Terdahulu ............................................................................................ 11
BAB II METODE PENELITIAN .................................................................................... 12
2.1 Waktu dan Lokasi Penelitian ............................................................................... 12
2.2 Alat dan Bahan Penelitian ................................................................................... 12
2.3 Variabel Penelitian .............................................................................................. 12
2.4 Metode Pengambilan Data ................................................................................. 12
2.4.1 Pemilihan Sampel ....................................................................................... 12
2.4.2 Cara Pengumpulan Sampel ........................................................................ 13
2.4.2.1. Aspek Biotik .............................................................................................. 13
2.4.2.2. Aspek Fisik ................................................................................................ 13
2.4.2.3. Aspek Sosial Ekonomi .............................................................................. 14
2.4.3 Tahapan Penelitian ..................................................................................... 15
2.4.3.1. Aspek Biotik .............................................................................................. 15
2.4.3.2. Aspek Fisik ................................................................................................ 15
iv
2.4.3.3. Aspek Sosial Ekonomi .............................................................................. 16
2.4.4 Analisa Data ............................................................................................... 17
2.4.4.1. Aspek Biotik .............................................................................................. 17
2.4.4.2. Aspek Fisik ................................................................................................ 18
2.4.4.3. Aspek Sosial Ekonomi .............................................................................. 19
BAB III DESKRIPSI WILAYAH .................................................................................... 20
3.1 Letak Geografis dan Administrasi Pemerintahan ................................................ 20
3.2 Iklim .................................................................................................................... 22
3.2.1. Curah Hujan ......................................................................................................... 22
3.2.2. Penentuan Iklim dengan Metode Schmidt Fergusson ...................................... 25
3.2.3. Tipe Iklim dengan Metode Schmidt Fergusson ................................................ 26
3.3 Hidrologi .............................................................................................................. 27
3.4 Geologi dan Gemorfologi .................................................................................... 29
3.4.1. Geologi ................................................................................................................ 29
3.4.2. Geomorfologi ...................................................................................................... 31
3.5 Penggunaan Lahan ............................................................................................... 35
3.6. Penduduk ................................................................................................................ 36
3.6.1. Jumlah dan Kepadatan Penduduk ........................................................................ 36
3.6.2. Pendidikan ........................................................................................................... 36
3.6.3. Mata Pencaharian ................................................................................................ 37
BAB IV PEMBAHASAN .................................................................................................. 39
4.1. Analisis Aspek Fisik ............................................................................................... 39
4.1.1. Tinggi Genangan Pasang (Rob) ........................................................................... 39
4.1.2. Kualitas Airtanah di Desa Sriwulan .................................................................... 44
4.1.3. Kualitas Tanah di Desa Sriwulan ........................................................................ 49
4.2. Analisis Aspek Biotik ............................................................................................. 51
4.2.1. Habitat Mangrove di Desa Sriwulan ................................................................... 53
4.2.2. Mitigasi melalui Penanaman Mangrove .............................................................. 61
4.3. Analisis Aspek Sosial Ekonomi ............................................................................. 62
v
4.3.1. Persepsi dan Kondisi Banjir Rob di Desa Sriwulan ............................................ 62
4.3.2. Dampak yang ditimbulkan oleh Genangan Pasang (Rob) ................................... 65
4.3.3. Respon Masyarakat Terhadap Rob ...................................................................... 68
4.4. Adaptasi .................................................................................................................. 69
4.5. Mitigasi ................................................................................................................... 75
4.5.1. Struktural ............................................................................................................. 75
4.5.2. Non Struktural ..................................................................................................... 79
4.6. Forum Group Discussion (FGD) ............................................................................ 80
4.7. Ilustrasi Mitigasi ..................................................................................................... 82
BAB V PENUTUP ................................................................................................................. 86
5.1. Kesimpulan ............................................................................................................. 86
5.2. Saran ....................................................................................................................... 87
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................ 88
LAMPIRAN ........................................................................................................................... 89
vi
DAFTAR TABEL
Tabel 2.1. Ringkasan Metode Pengumpulan dan Penanganan Sampel Biotik ..................... 13
Tabel 2.2. Pertanyaan Acuan yang akan Diajukan dalam Wawancara ................................. 17
Tabel 2.1. Ringkasan Metode Pengumpulan dan Penanganan Sampel Biotik ..................... 13
Tabel 3.1. Curah Hujan rata-rata Tahunan di Wilayah Penelitian .......................................... 23
Tabel 3.2. Curah Hujan rata-rata Bulanan di Wilayah Penelitian ........................................... 24
Tabel 3.3. Kriteria Bulan Basah/Kering Klasifikasi Schmidt - Fergusson ............................. 25
Tabel 3.4.Klasifikasi Iklim Schmidt - Fergusson ................................................................... 24
Tabel 3.5. Penentuan Iklim Menurut Schmidt - Fergusson .................................................... 24
Tabel 3.6. Tingkat Pendidikan Penduduk Desa Sriwulan ...................................................... 37
Tabel 4.1. Tinggi Rob di Desa Sriwulan ................................................................................. 39
Tabel 4.2. Kondisi Airtanah di Desa Sriwulan ....................................................................... 45
Tabel 4.3. Nilai pH Tanah di Desa Sriwulan .......................................................................... 49
Tabel 4.4. Penanaman Mangrove di Desa Sriwulan (1999 2012) oleh Kelompok Tani
Tani Makmur ..................................................................................................... 51
Tabel 4.5. Jenis Vegetasi Mangrove yang Terdapat pada Areal Penelitian ............................ 57
vii
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1. Batasan Wilayah Pesisir ................................................................................... 5
Gambar 1.2. Ilustrasi Kondisi Kawasan Pesisir akibat Banjir Pasang Surut ......................... 7
Gambar 2.1. Skema Kerja Aspek Fisik (Abiotik) ................................................................... 18
Gambar 3.1. Administrasi Desa Sriwulan, Kec. Sayung, Kab. Demak, Jawa Tengah ........... 21
Gambar 3.2. Curah Hujan rata - rata Tahunan ........................................................................ 23
Gambar 3.3. Curah Hujan rata rata Bulanan ........................................................................ 24
Gambar 3.4. Grafik Schmidt dan Fergusson ........................................................................... 26
Gambar 3.5. Sumur Artesis...................................................................................................... 28
Gambar 3.6. Lokasi Sumur Gali dan Artesis di Desa Sriwulan .............................................. 29
Gambar 3.7. Stratifigrafi sekitar Daerah Penelitian ................................................................ 30
Gambar 3.8. Fisiografi Provinsi Jawa Tengah ........................................................................ 32
Gambar 3.9. Ketinggian Topografi Daerah Penelitian berdasarkan Data DEM ..................... 32
Gambar 3.10. Persentase Penggunaan Lahan Desa Sriwulan ................................................. 33
Gambar 3.11. Penggunaan Lahan di Desa Sriwulan ............................................................... 35
Gambar 3.12. Jumlah Penduduk Desa Sriwulan, Desa Bedono, dan Desa Timbulsloko ....... 36
Gambar 3.13. Tingkat Pendidikan Penduduk Desa ................................................................ 37
Gambar 3.14. Mata Pencaharian Penduduk Desa Sriwulan ................................................... 38
Gambar 4.1. Fluktuasi Tinggi Genangan Pasang di Desa Sriwulan ....................................... 40
Gambar 4.2. Lokasi Pengambilan Sampel Air dan Tanah ...................................................... 42
Gambar 4.3.a. Kondisi Pasang Tertinggi Bulan Mei Tahun 2013 .......................................... 43
Gambar 4.3.b. Kondisi Pasang Tertinggi Bulan Juni Tahun 2013 ......................................... 44
Gmabar 4.4. Grafik Kualitas Airtanah di Desa Sriwulan ....................................................... 46
Gambar 4.5. Masyarakat Membeli Air Mineral ...................................................................... 47
Gamabr 4.6. Meteran Sumur Artesis ...................................................................................... 47
Gambar 4.7. Warga yang Memilih Hidup dengan Rob .......................................................... 48
Gambar 4.8. Grafik Nilai pH Tanah di Desa Sriwulan ........................................................... 49
Gambar 4.9. Kondisi Ekosistem Mangrove di Desa Sriwulan Tahun 2012 ........................... 52
Gambar 4.10. Spesies Rhizopora sp. yang Tumbang di Desa Sriwulan ................................. 54
Gambar 4.11. Mangrove Dewasa (Mature) di Desa Sriwulan ................................................ 56
viii
Gambar 4.12. Spesies Rhizopora apiculata B1 ....................................................................... 58
Gambar 4.13. Spesies Rhizopra mucronata Lamk .................................................................. 58
Gambar 4.14. Spesies Avicennia marina ................................................................................ 59
Gambar 4.15. Kondisi Rob di Desa Sriwulan ......................................................................... 64
Gambar 4.16. Kepiting sebagai Bioindikator ......................................................................... 64
Gambar 4.17. Kondisi Rumah yang Rusak Akibat Air Rob ................................................... 65
Gambar 4.18. Reservoir Sumur Bor ....................................................................................... 66
Gambar 4.19. Sungai yang Terintrusi Airlaut ......................................................................... 66
Gambar 4.20. Tambak yang Tenggelam Akibat Rob ............................................................. 67
Gambar 4.21. Rumah yang Ditinggikan Lantai dan Atapnya ................................................. 70
Gambar 4.22. Rumah yang Ditinggikan hanya Lantainya, Atap Tidak Ditinggikan ............. 71
Gambar 4.23. Nelayan Memasang Jaring di Sekeliling Tambak ............................................ 73
Gambar 4.24. Pabrik di Dekat Perkampungan Sriwulan menjadi Alternatif Lapangan Kerja 74
Gambar 4.25. Tiang Listrik dengan Pipa PVC dan Beton ...................................................... 74
Gambar 4.26. Tanggul Swadaya Masyarakat ......................................................................... 76
Gambar 4.27. Tanggul yang Roboh akibat Rob ..................................................................... 76
Gambar 4.28. Pompa Penyedot Air di RW 05 ........................................................................ 77
Gambar 4.29. Saluran Air di Perkampungan .......................................................................... 78
Gambar 4.30. Saluran Air di Perumahan ................................................................................ 78
Gambar 4.31. Menara Pantau Rob .......................................................................................... 80
Gambar 4.32. FGD dengan masyarakat Desa Sriwulan ........................................................ 82
1
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Kawasan pesisir pantai utara Jawa merupakan daerah yang rentan terhadap
perubahan garis pantai. Pengaruh perubahan tata guna lahan dan fenomena kenaikan
muka laut yang mengakibatkan perubahan garis pantai. Akibat perubahan garis pantai
ini sering terjadi bencana di wilayah pesisir, yang salah satunya adalah kejadian
genangan pasang (Rob). Rob terjadi pada saat kondisi pasang maksimum atau
tertinggi (High Water Level) menggenangi daerah-daerah yang lebih rendah dari
muka laut rata-rata (mean sea level). Limpasan air laut dengan bantuan gaya gravitasi
akan mengalir menuju tempat-tempat rendah, kemudian akan menggenangi daerah-
daerah tersebut.
Sayung merupakan salah satu wilayah pesisir di Kabupaten Demak yang letak
geografisnya di Pantai Utara Jawa (Pantura) dan berhubungan langsung dengan Laut
Jawa. Wilayah pesisir ini rawan terhadap bahaya banjir khususnya banjir yang
disebabkan air laut pasang. Akibat dari banjir ini menyebabkan menurunnya fungsi
lahan akibat tergenangnya permukaan air laut di saat pasang naik (Rob) telah
menyebabkan berbagai masalah di daerah tersebut.
Fenomena Rob berkaitan erat dengan pasang surut muka air laut, karena Rob
adalah banjir yang disebabkan oleh air pasang dari laut dimana massa air laut masuk
ke daratan melalui saluran (channel) yang ada akibatnya menggenang dan sebagian
penyebab intrusi air laut ke darat, sehingga air tanah tercemari (Sukaimah, 2003).
Area genangan Rob pada saat air laut mengalami pasang tertinggi akan meningkat
dan meluas ke daratan sesuai dengan elevasi muka tanah atau morfologi dan
distribusinya akan menyesuaikannya. Unsur morfologi daratan pantai yang
mempengaruhi distribusi genangan rob tersebut antara lain adalah kemiringan lereng,
panjang lereng pantai dan bentuk lereng serta letaknya atau jaraknya dengan garis
pantai serta saluran dari limpasan air permukaan.
2
Genangan pasang (Rob) disebabkan oleh beberapa faktor, diantaranya yaitu
faktor-faktor alam, seperti iklim (angin, durasi dan intensitas curah hujan yang sangat
tinggi), oseanografi (pasang surut dan kenaikan permukaan air laut), kondisi
geomorfologi (dataran rendah/perbukitan, ketinggian, dan lereng, bentuk sungai),
geologi dan genangan. Ditambah kondisi hidrologi (siklus, kaitan hulu-hilir,
kecepatan aliran).Kegiatan manusia yang menyebabkan terjadinya perubahan tata
ruang yang berdampak pada perubahan alam. Aktivitas manusia yang sangat dinamis,
seperti pembabatan hutan mangrove (bakau) untuk daerah hunian, konversi lahan
pada kawasan lindung, pemanfaatan sungai/saluran untuk permukiman, pemanfaatan
wilayah retensi banjir, perilaku masyarakat, dan sebagainya. Dan degradasi
lingkungan seperti hilangnya tumbuhan penutup lahan pada catchment area,
pendangkalan sungai akibat sedimentasi, penyempitan alur sungai, dan sebagainya.
Menurunnya fungsi lahan akibat dari tergenang oleh air laut pada saat pasang
naik berdampak langsung terhadap masyarakat, seperti menurunnya tingkat
kesehatan, menurunnya perekonomian setempat akibat gangguan transportasi dan
produktifitas. Kondisi tersebut telah berlangsung di Pantai Sayung sejak 1998 dan
sampai saat ini belum tertangani secara terpadu (Bappeda, 2002). Wilayah pesisir
Sayung merupakan dataran rendah dengan topografi relatif datar, kurang dari 2%,
elevasi 0 5 meter di atas permukaan air laut. Hal yang akan terjadi adalah timbulnya
genangan air rob yang berasal dari masuknya air laut ke daratan karena fluktuasi
pasang air laut. Distribusi genangan rob ini akan menimbulkan berbagai masalah
karena akan tergenang di permukaan tanah selama beberapa waktu. Untuk
mengetahui lamanya genangan air tersebut dapat didekati dengan mempelajari sifat
tanahnya terutama permeabilitas tanah, yaitu sifat kemampuan tanah dalam
mengalirkan air melalui poriporinya. Besar kecilnya nilai permeabilitas tanah ini
sangat dipengaruhi oleh tekstur tanah tersebut.
Hutan mangrove merupakan ekosistem utama pendukung kehidupan yang
penting di wilayah pesisir. Selain mempunyai fungsi ekologis sebagai penyedia hara
bagi biota perairan, tempat pemijahan dan asuhan bagi bermacam biota, penahan
3
abrasi, penahan angin dan tsunami, penyerap limbah, dan pencegah intrusi air laut,
hutan mangrove juga mempunyai fungsi ekonomis seperti penyedia kayu, daun-
daunan sebagai bahan baku obat obatan, dan fungsi sosial sebagai lahan interaksi bagi
masyarakat.
Ancaman kerusakan bagi kawasan mangrove sebagian besar berasal dari
aktivitas manusia yang tidak memperhatikan aspek lingkungan. Secara sederhana
penyebab kerusakan mangrove dapat dikelompokkan menjadi dua yaitu secara
langsung dan tidak langsung. Secara langsung melalui alih fungsi atau konversi,
pencemaran, abrasi, dan sedimentasi. Secara tidak langsung melalui fenomena alam
seperti meningkatnya muka air laut, Rob.
Manfaat hutan mangrove dapat dikelompokkan menjadi tiga aspek yaitu
manfaat dari aspek fisik, biologis, dan aspek ekonomis. Manfaat hutan mangrove dari
aspek fisik yaitu menjaga agar garis pantai tetap stabil, melindungi pantai dan sungai
dari bahaya erosi dan abrasi, menahan badai/angin kencang dari laut , menahan hasil
proses penimbunan lumpur, sehingga memungkinkan terbentuknya lahan baru,
menjadi wilayah penyangga, serta berfungsi menyaring air laut menjadi air daratan
yang tawar dan mengolah limbah beracun, penghasil O
2
dan penyerap CO
2
. Manfaat
dari aspek biologis yaitu menghasilkan bahan pelapukan yang menjadi sumber
makanan penting bagi plankton, sehingga penting pula bagi keberlanjutan rantai
makanan,tempat memijah dan berkembang biaknya ikan-ikan, kerang, kepiting dan
udang, tempat berlindung, bersarang dan berkembang biak dari burung dan satwa
lain, sumber plasma nutfah dan sumber genetik dan merupakan habitat alami bagi
berbagai jenis biota. Sedangkan manfaat dari aspek ekonomis yaitu penghasil kayu
(bakar, arang, bahan bangunan), penghasil bahan baku industri (pulp, tanin, kertas,
tekstil, makanan, obat-obatan, kosmetik), penghasil bibit ikan, nener, kerang,
kepiting, bandeng melalui pola tambak silvofishery dan tempat wisata, penelitian dan
pendidikan.
Desa Sriwulan merupakan salah satu desa yang berada di kecamatan Sayung
yang terkena genangan rob pada saat pasang muka air tertinggi. Di wilayah tersebut
4
banyak vegetasi mangrove yang hidup di sekitar area baik pemukiman maupun
tambak. Hal ini terkait dengan manfaat hutan mangrove baik pada aspek biotik, fisik
maupun ekonomis. Oleh karena itu, perlu dilakukan kajian mengenai Rob yang
terjadi di Desa Sriwulan dan kaitannya dengan hutan mangrove yang berada di sekitar
Desa Sriwulan serta dampak Rob pada aspek sosial ekonomi bagi masyarakat
Sriwulan.
1.2 Tujuan Penelitian
Adapun tujuan penelitian ini meliputi :
1. Mengetahui persepsi masyarakat terhadap Rob;
2. Menganalisis pola adaptasi dan mitigasi;
3. Merekomendasi strategi alternatif untuk adaptasi dan mitigasi.
1.3 Manfaat Penelitian
Hasil penelitian yang dilakukan diharapkan dapat memberikan alternatif solusi
terhadap masyarakat Sriwulan terkait dengan pola adaptasi dan mitigasi yang
dilakukan untuk meminimalisir dampak Rob.
1.4 Dasar Teori
1.4.1Wilayah Pesisir dan Banjir Pasang Surut
Wilayah pesisir berdasarkan Undang-Undang No. 27 Tahun 2007 tentang
Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil adalah daerah peralihan antara
ekosistem darat dan laut yang dipengaruhi oleh perubahan di darat dan laut. Parnetta
dan Milman (1995) dalam Timang (2011) memberi batasan mengenai wilayah pesisir,
yang ditunjukkan pada gambar berikut.
5
Gambar 1.1 Batasan Wilayah Pesisir
(Sumber: Parnetta dan Milman, 1995 dalam Timang, 2011)
Meski demikian, sejauh ini belum ada kesepakatan yang pasti mengenai
penetapan batas-batas suatu wilayah pesisir yang tegak lurus terhadap garis pantai.
Dengan kata lain, batas wilayah pesisir berbeda antara satu negara dengan negara
yang lain (Dahuri, dkk., 2001 dalam Timang, 2011).
Kawasan pesisir memiliki karakteristik unik yang berbeda dengan kawasan lain
di daratan. Diantara karakteristik fisik pesisir yang dimaksud adalah sebagai berikut
(Panduan Penyusunan Rencana Kawasan Permukiman Pesisir Departemen Kelautan
dan Perikanan) :
a. Topografinya merupakan tempat pertemuan antara darat dan air dengan
jenis dataran landai yang sering mengalami abrasi dan sedimentasi;
b. Dari segi hidrologi, daerah pesisir merupakan daerah pasang surut,
mempunyai air tanah tinggi, terdapat tekanan air laut terhadap air tanah,
serta merupakan daerah retensi sehingga runoff air rendah;
c. Kawasan pesisir memiliki struktur batuan lepas dengan jenis tanah lunak,
dan rawan terhadap bencana, seperti tsunami, abrasi, sedimentasi, kenaikan
muka air laut, dan banjir rob;
6
d. Kondisi penggunaan lahannya memiliki hubungan yang intensif antara air
dan elemen kota;
e. Pada kawasan pesisir, terdapat dinamika iklim, cuaca, angin, suhu, dan
kelembaban tinggi;
f. Memiliki tingkat permasalahan lingkungan yang tinggi, karena adanya
kegiatan di sekitar wilayah tersebut.
Karakteristik fisik pesisir diatas menunjukkan rentannya wilayah pesisir
terhadap bencana. Bencana pesisir berdasarkan UU No. 27 Tahun 2007 adalah
kejadian karena peristiwa alam atau karena perbuatan orang yang menimbulkan
perubahan sifat fisik dan/atau hayati pesisir dan mengakibatkan korban jiwa, harta,
dan/atau kerusakan di wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil.
Di antara jenis bencana pesisir adalah banjir pasang surut (rob), yaitu masuknya
air laut ke daratan sebagai akibat dari pasang surut air laut yang tinggi (Marfai, 2004
dalam Ritohardoyo, 2011). Terdapat 6 faktor menurut Diposaptono dkk. (2009)
dalam Timang (2011) yang menyebabkan banjir pasang surut air laut terjadi, yaitu:
a. Kenaikan eustatis muka air laut di dunia;
b. Penurunan kerak bumi (crustal subsidence);
c. Penurunan seismik permukaan tanah akibat adanya gempa bumi;
d. Penurunan yang terjadi secara alami akibat adanya konsolidasi atau
pemampatan tanah yang masih labil atau sedimen lunak di bawah
permukaan;
e. Penurunan akibat aktivitas manusia karena adanya pembuatan struktur
(beban bangunan), pengambilan air tanah, serta ekstraksi minyak dan gas;
f. Variasi yang disebabkan oleh fluktuasi iklim sebagai konsekuensi faktor
samudera seperti La Nina.
7
Gambar 1.2 Ilustrasi Kondisi Kawasan Pesisir Akibat Banjir Pasang Surut
Oleh Kenaikan Muka Air Laut (Sumber : Diposaptono dkk., 2009 dalam Timang, 2011)
1.4.2 Konsep Adaptasi Manusia
Konsep adaptasi manusia sering digunakan dalam penelitian-penelitian ekologi
maupun antropologi untuk melukiskan hubungan timbal balik antara manusia dengan
ekosistem dalam proses evolusi sosio-budaya (Ritohardoyo, 2005). Adaptasi manusia
sendiri diartikan sebagai aktivitas-aktivitas manusia dalam mencampurtangani
lingkungan dalam rangka mempertahankan kehidupannya dengan tingkat budaya
yang dimiliki (Steward, 1955 dalam Ritohardoyo, 2005).
Pengertian lain tentang adaptasi (Rapaport, 1971 dalam Ritohardoyo, 2005)
adalah suatu proses dari makhluk hidup atau kelompok makhluk hidup dalam
mengubah keadaan-keadaan, struktur, atau susunan-susunan mereka secara responsif;
8
memelihara keseimbangan (homeostatis) di dalam dan di antara mereka sendiri pada
fluktuasi lingkungan jangka pendek dan perubahan susunan atau struktur lingkungan
mereka dalam jangka panjang.
Pengertian tentang adaptasi diatas belum dapat membedakan secara tegas antara
adaptasi dan mitigasi terhadap perubahan lingkungan. Dalam kaitannya dengan
perubahan lingkungan, atau sebagai misal dalam hal ini adalah perubahan iklim,
Corpuz dkk. (2009) membedakan antara adaptasi perubahan iklim dan mitigasi
perubahan iklim. Adaptasi perubahan iklim adalah proses penyesuaian sistem
ekologi, sosial, atau ekonomi terhadap stimuli iklim yang sebenarnya atau yang
diharapkan dan efek atau dampaknya. Sedangkan mitigasi perubahan iklim adalah
proses pengurangan emisi gas rumah kaca.
Lebih lanjut, berdasarkan Pedoman Kelompok Badan PBB untuk Pembangunan,
adaptasi didefinisikan sebagai proses penyesuaian apapun yang terjadi secara
alamiah di dalam ekosistem atau dalam sistem manusia sebagai reaksi terhadap
perubahan lingkungan, baik yang memperingan perusakan maupun mengeksploitasi
peluang-peluang yang menguntungkan sebagai reaksi terhadap perubahan-perubahan
lingkungan yang sedang terjadi atau yang akan terjadi. Adapun UNFCC
mendefinisikan adaptasi sebagai suatu hal yang menyangkut menemukan dan
menerapkan cara-cara penyesuaian terhadap perubahan lingkungan (perubahan iklim)
(Corpuz dkk., 2009).
Berdasarkan pemaparan teori di atas, dapat ditarik kesimpulan bahwa titik tekan
batasan adaptasi manusia adalah proses penyesuaian diri terhadap keadaan
lingkungan yang berubah di sekitarnya, dengan tidak bermaksud untuk
menghilangkan perubahan lingkungan yang sedang terjadi.
Adaptasi manusia secara umum terdiri dari tiga jenis, yaitu adaptasi melalui
proses fisiologi, proses morfologi, dan adaptasi melalui perilaku (Ritohardoyo, 2005).
Adaptasi melalui perilaku menurut Ritohardoyo (2005) adalah yang paling sesuai
untuk kajian ekologi manusia, karena merupakan tanggapan yang paling cepat yang
dilakukan manusia dan dapat diamati secara mudah dan jelas. Adaptasi manusia dapat
9
dilakukan secara spontan atau terencana; untuk merespon atau mengantisipasi
perubahan lingkungan (IPCC, 1996 dalam UNEP, 1998).
1.4.3 Konsep Mitigasi Bencana
Sebagaimana yang diungkapkan sebelumnya, terdapat perbedaan antara
adaptasi dan mitigasi. Mitigasi lebih kepada upaya untuk menanggulangi resiko
perubahan lingkungan (bencana) agar tidak menimbulkan kerugian yang lebih besar.
Mitigasi bencana menurut Coburn dkk. (1994) adalah istilah yang digunakan untuk
menunjuk pada semua tindakan untuk mengurangi dampak dari suatu bencana yang
dapat dilakukan sebelum bencana itu terjadi, termasuk kesiapan dan tindakan-
tindakan pengurangan resiko jangka panjang. Undang-Undang No. 24 Tahun 2007
tentang Penanggulangan Bencana menyebutkan bahwa mitigasi adalah serangkaian
upaya untuk mengurangi risiko bencana, baik melalui pembangunan fisik maupun
penyadaran dan peningkatan kemampuan menghadapai ancaman bencana.
Secara spesifik, mitigasi bencana menurut Undang-Undang No. 27 Tahun 2007
tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil adalah upaya untuk
mengurangi resiko bencana, baik secara struktur atau fisik melalui pembangunan fisik
alami dan/atau buatan maupun nonstruktur atau nonfisik melalui peningkatan
kemampuan menghadapi ancaman bencana di wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil.
Mitigasi bencana mencakup baik perencanaan dan pelaksanaan tindakan-
tindakan untuk mengurangi resiko-resiko yang terkait dengan bahaya-bahaya karena
ulah manusia dan bahaya alam yang sudah diketahui, dan proses perencanaan untuk
respon yang efektif terhadap bencana-bencana yang benar-benar terjadi (Coburn
dkk.,1994).
10
Tujuan utama dari mitigasi bencana menurut Balai Besar Meteorologi dan
Geofisika (2005) adalah :
a. Mengurangi resiko/dampak yang ditimbulkan oleh bencana, khususnya bagi
penduduk, seperti korban jiwa, kerugian ekonomi, dan kerusakan sumber
daya alam;
b. Sebagai landasan (pedoman) untuk perencanaan pembangunan suatu
wilayah;
c. Meningkatkan pengetahuan masyarakat dalam menghadapi serta
mengurangi dampak/resiko bencana;
d. Meningkatkan peran serta pemerintah baik pusat maupun daerah, pihak
swasta maupun masyarakat dalam mitigasi bencana, baik terhadap kegiatan
manusia maupun harta benda.
Adapun upaya mitigasi bencana dapat dibagi menjadi dua bagian, yaitu:
struktural dan non struktural (Balai Besar Meteorologi dan Geofisika, 2005; UU No.
27 Tahun 2007). Upaya struktural merupakan upaya teknis yang bertujuan untuk
meredam/mengurangi intensitas sumber bencana. Upaya struktural meliputi metode
perlindungan alami (seperti penghijauan, penanaman hutan mangrove, atau green belt
di sepanjang pantai, dan perlindungan terumbu karang, dll), dan metode perlindungan
buatan (seperti pembangunan waduk, pemecah gelombang, memperkuat desain
bangunan, dan infrastruktur lainnya). Sedangkan upaya non struktural merupakan
upaya non teknis yang menyangkut penyesuaian dan pengaturan tentang kegiatan
manusia agar sejalan dan sesuai dengan upaya mitigasi struktural dan upaya lainnya.
Contoh upaya non struktural, yaitu kebijakan tata guna lahan yang aman bencana,
kebijakan tentang standarisasi bangunan, pelatihan dan simulasi mitigasi bencana,
penyuluhan dan sosialisasi upaya mitigasi bencana, dan pengembangan sistem
peringatan dini adanya bencana (Balai Besar Meteorologi dan Geofisika, 2005).
11
1.5 Penelitian Terdahulu
Kajian mengenai banjir ROB di Kecamatan Sayung juga pernah dilakukan
sebelumnya oleh Bayu Trisna Desmawan. Penelitian yang dilakukan oleh Bayu
berjudul adaptasi masyarakat kawasan pesisir terhadap banjir ROB di Kecamatan
Sayung, Kabupaten Demak, Jawa Tengah. Pada penetian tersebut, peneliti mencoba
untuk mengetahui bentuk-bentuk adaptasi yang dilakukan oleh masyarakat di daerah
pesisir Kecamatan Sayung yang terkena banjir Rob. Hasil penelitian menunjukkan
bahwa banjir rob berdampak pada kehidupan mereka. Kerusakan yang ditimbulkan
banjir ROB meliputi kerusakan bangunan tempat tinggal, salinitas air tanah,
kerusakan lahan tambak, dan kehilangan lahan, serta keruskan pada kendaraan atau
peralatan kerja. Adaptasi masyarakat dilakukan pada bangunan tempat tinggal,
ketersediaan air bersih dan adaptasi pada lahan tambak. Adaptasi pada bangunan
temapt tinggal yaitu meninggikan lantai rumah, meninggikan rumah dan atapnya,
membuat tanggul dan membuat saluran air. Adaptasi pada ketersediaan air bersih
yaitu menggunakan air bersih yang dipasok dari daerah lain. Sedangkan adaptasi pada
lahantambak yaitu meninggikan tanggul, memasang jaring atau waring dan
penanaman bakau.
Metode yang digunakan pada penelitian yang dilakukan oleh Bayu adalah metode
deskriptif yang bertujuan untuk memberikan informasi kondisi masyarakat, dampak
dan adaptasi yang dilakukan. Analisis data dilakukan pada data sekunder maupun
data primer. Data sekunder yakni peta administrasi dan peta pemodelan genangan
banjir ROB, sedangkan data sekunder adalah hasil wawancara kuesioner dengan
responden 30 orang. Analisis data primer dari wawancara kuesioner menggunakan
analisis deskriptif dan kuantitatif. Proses analisis data dilakukan dengan
menggunakan Sofware Microsoft Office Excel. Kemudian analisis dengan secara
kualitatif yaitu analisis data dengan menggunakan simbol-simbol angka digunakan
untuk menjelaskan data secara menjelaskan adaptasi yang dilakukan masyarakat
pesisir terhadap dampak yang ditimbulkan oleh banjir rob tersebut.
12
BAB II
METODE PENELITIAN
2.1 Waktu dan Lokasi Penelitian
Lokasi penelitian di daerah pesisir Kecamatan Sayung yang terkena
genangan pasang (rob) yakni Desa Sriwulan, Desa Bedono, dan Desa Timbul
Sloko. Pengambilan lokasi penelitian dengan pertimbangan bahwa daerah tersebut
sedang mengalami proses degradasi lingkungan akibat genangan pasang (Rob).
Waktu penelitian pada tanggal 1-3 Juli 2013.
2.2 Alat dan Bahan Penelitian
Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah roll meter, GPS,
thermometer, penggaris, soil test kit, kamera digital, tape recorder, skop, EC
meter, kertas lakmus, plastik sampel, botol sampel, sampan, dan alat tulis.
Bahan yang digunakan adalah peta RBI Kecamatan Sayung skala 1:25.000
Lembar 1409-222, aquades, peta dasar digital, citra google earth image tahun
2010, data sheet, guide book of mangrove species dan panduan wawancara.
2.3 Variabel Penelitian
Variabel yang diteliti dan dibahas adalah respon dan upaya yang dilakukan
oleh masyarakat setempat dalam menghadapi penurunan kualitas lingkungan
pantai sebagai akibat dari genangan pasang (Rob). Hasil dari wawancara didukung
dengan variabel fisik (abiotik) berupa tinggi dan durasi pasang, kualitas tanah dan
airtanah (pH dan DHL), serta variabel biotik (inventarisasi mangrove).
2.4 Metode Pengambilan Data
2.4.1. Pemilihan Sampel
Pemilihan sampel untuk aspek fisik, biotik dan sosial di desa kajian
menggunakan teknik purposive sampling. Sampel ditentukan berdasarkan kriteria
perbedaan sosio-ekologi pada masing-masing desa. Setiap desa diasumsikan
13
memiliki karakteristik interaksi antara manusia dan lingkungan fisik yang
berbeda-beda.
2.4.2 Cara Pengumpulan Data
2.4.2.1 Aspek Biotik
Pengamatan biotik (vegetasi mangrove) dilakukan pada setiap kali
penjumpaan dengan metode rapid survey. Identifikasi tingkat spesies dilakukan
dengan cara melakukan pengamatan morfologi vegetasi yang dijumpai di
lapangan dan penelusuran pustaka.
Tabel 2.1 Ringkasan Metode Pengumpulan Dan Penanganan Sampel Biotik
Komponen
Biota
Pengambilan
Contoh/
Informasi
Biota
Penyimpanan/
Pengawetan
Lokasi
Analisis
Metoda
Sampling
Informasi
yang
Diamati /
Diukur
Vegetasi
Mangrove
Observasi
visual,
informasi
penduduk
lokal, data
sekunder
Herbarium Lokasi
sampling/
pemukima
n di sekitar
lokasi
studi
Rapid
survey
Invetaris
jenis/
spesies
Asosiasi
Mangrove
Observasi
visual,
informasi
penduduk
lokal, data
sekunder
Herbarium Lokasi
sampling/
pemukima
n di sekitar
lokasi
studi
Jelajah Invetaris
jenis/
spesies
2.4.2.2 Aspek Fisik
Metode pengumpulan data aspek fisik yang digunakan dalam penelitian ini,
yaitu :
1.Penelitian pustaka
Penelitian dilakukan dengan mencari literatur yang terkait dengan wilayah
studi penelitian, baik itu dari buku, jurnal penelitian, karya tulis, artikel cetak
maupun internet, serta dokumen kebijakan maupun peraturan pemerintah.
14
2. Penelitian lapangan
a) Teknik survey, yaitu metode pengumpulan data melalui pengamatan
langsung ke lokasi penelitian yaitu tinggi dan durasi pasang, kualitas tanah
dan airtanah (pH dan DHL).
b) Teknik wawancara, yaitu metode pengumpulan data dengan cara
mengajukan beberapa pertanyaan ke narasumber terkait dengan wilayah
studi penelitian.
c) Teknik field note, yaitu teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan
mencatat seluruh hal yang ditemukan di lokasi penelitian.
2.4.2.3 Aspek Sosial Ekonomi
Teknik pengumpulan data sosial dilakukan dengan survei primer dan
sekunder. Survey primer dilakukan dengan observasi lapangan dan wawancara.
Sedangkan survei sekunder dilakukan dengan menelaah dokumen yang diperoleh
dari instansi-instansi terkait.
a. Teknik pengumpulan data melalui survei primer
Pengumpulan data primer dilakukan dengan :
1. Observasi lapangan selama 3 hari. Observasi dilakukan dengan
dokumentasi kondisi yang ada di lapangan
2. wawancara, dilakukan secara indepth interview dengan tokoh
masyarakat yang ada di Desa Bedono
3. FGD (Focus Group Discussion), FGD dilakukan untuk mengetahui
harapan dan aspirasi masyarakat desa terkait adaptasi dan mitigasi
terhadap Rob
b. Teknik pengumpulan data melalui survei sekunder
Teknik pengumpulan data sekunder dilakukan dengan mengumpulkan
dokumen dari instansi-instansi yang terkait, yaitu BLH, Bappeda, DKP,
termasuk kebijakan dan peraturan pemerintah.
15
2.4.3. Tahapan Penelitian
2.4.3.1 Aspek Biotik
Adapun tahapan penelitian dari aspek biotik adalah sebagai berikut :
Persiapan peta dasar
Kegiatan ini bertujuan untuk menyediakan peta dasar yang komprehensif
bagi analisis kondisi lingkungan dan komunitas vegetasi yang terdapat pada lokasi
kajian. Penyiapan peta dasar dimulai dengan mengunduh peta lokasi yang
dimaksud dari google earth downloader, kompilasi peta hasil unduhan. Ratifikasi
peta dan digitasi peta dasar dengan menggunakan software pemetaan. Hasil dari
proses ratifikasi dan digitasi ini kemudian dibandingkan dengan peta dasar (RBI).
Pemetaan Partisipatif
Kegiatan ini bertujuan untuk memfasilitasi masyarakat untuk meriew hasil
peta dasar yang telah disiapkan sebelumnya (peta digital yang bersumber dari
google earth). Selain itu, pemetaan partisipatif ini bertujuan untuk pengkajian
masyarakat terkait kondisi lingkungan dan komunitas vegetasi yang terdapat di
desa Sriwulan.
Survey Vegetasi
Kegiatan ini bertujuan untuk mengiventarisasi spesies Mangrove dan
vegetasi lainnya yang terdapat di desa kajian. Survey vegetasi dilakukan untuk
mencocokkan kenampakan area vegetasi pada peta dasar dengan kondisi di
lapangan terkait maturity dari spesies Mangrove itu sendiri.
Focus Group Discussion (FGD)
Tujuan pelaksanaan FGD adalah untuk mengkaji lebih dalam (indepth
interview) terkait kondisi vegetasi Mangrove di desa Sriwulan.
2.4.3.2 Aspek Fisik
Pengukuran Ketinggian
Hal yang pertama dilakukan adalah menentukan titik yang paling rawan
mengalami Rob (dekat dengan garis pantai) lalu diukur ketinggian tiap jam selama
24 jam. Kegiatan ini dilakukan oleh dua orang pengamat agar data yang diperoleh
16
valid karena dikhawatirkan pembacaan titik genangan akan bersifat subjektif.
Kemudian data dicatat selanjutnya dianalisis sebagai parameter kerawanan rob.
Pengukuran parameter kimia Tanah dan Air Tanah
Sampel tanah dan air tanah diambil pada tiap dusun pada masing-masing
desa. Tanah diambil pada kedalaman 20-100 cm yang dimaksudkan agar sesuai
dengan jeluk (kedalaman) perakaran tanaman. Kemudian sampel tanah diambil
sebanyak 30 gram dan dimasukkan ke dalam plastik sampel. Selanjutnya tanah
dikering-anginkan selama 1-2 hari. Setelah tanah kering angin, untuk mengetahui
nilai pH tanah lalu ditimbang seberat 10 gram kemudian dimasukkan kedalam
wadah lalu ditambah aquadest sebanyak 50 ml. Setelah didiamkan selama 5 menit,
pH tanah diukur dengan kertas lakmus untuk mengetahui nilai pH tanah. Data
yang diperoleh lalu dicatat dan selanjutnya dianalisis.
Pengambilan sampel air diambil pada sumber-sumber air minum warga.
Sampel air diambil dan dimasukkan ke dalam botol sampel sebanyak 200-300
mL, Sampel diusahakan jangan sampai terdapat udara maupun gelembung udara
pada botol sampel karena dapat mempengaruhi hasil pengukuran pH serta Daya
Hantar Listrik (DHL). Setelah itu, air yang diambil diukur nilai pH menggunakan
kertas lakmus, sedangkan untuk DHL menggunakan EC meter. Data yang
diperoleh lalu dicatat dan selanjutnya dianalisis.
2.4.3.3 Aspek Sosial Ekonomi
Data primer diperoleh melalui wawancara langsung dengan menggunakan
kuesioner pada lokasi penelitian, yang hasilnya kemudian dianalisis. Selain itu
dilakukan pula wawancara mendalam (depth interview) kepada informan kunci
(Pemda, Ketua RT, tokoh masyarakat, dan lain-lain). Wawancara mendalam
dilakukan dengan mengajukan seperangkat pertanyaan kepada responden. Melalui
cara ini diharapkan didapat informasi yang mendalam mengenai fenomena yang
terjadi di lokasi penelitian.
Pertanyaan yang diajukan kepada responden mengacu pada beberapa hal
untuk menjaga validitas informasi yang diperoleh. Pertama, topik yang
17
dibicarakan terarah dengan berpedoman pada pertanyaan acuan yang telah disusun
terlebih dahulu sehingga kedalaman informasi setiap reponden baku dan
sistematis. Kedua, untuk memperoleh hasil yang obyektif dilakukan teknik
triangle check dengan mengkonfirmasi informasi yang didapatkan dari responden
yang satu dengan responden lainnya.
Tabel 2.2 Pertanyaan Acuan Yang Akan Diajukan Dalam Wawancara
Output Pertanyaan Acuan
Data persepsi masyarakat mengenai
banjir rob
Apa yang masyarakat ketahui
tentang banjir rob di
lingkungannya?
Bagaimana pendapat masyarakat
tentang fenomena banjir rob?
Bagaimana masyarakat menilai
resiko banjir rob?
Data respon masyarakat terhadap
banjir rob
Bagaimana sikap masyarakat
terhadap banjir rob?
Apakah nilai yang mendasari
masyarakat bersikap?
Data strategi masyarakat dalam
menghadapi banjir rob
Apa adaptasi yang dilakukan
masyarakat dalam menghadapi
bencana banjir rob?
Bagaimana proses adaptasi yang
dilakukan masyarakat?
2.4.4. Analisis Data
2.4.4.1 Aspek Biotik
Analisis data dilakukan dengan menggunakan metode penyusunan ke
dalam suatu rangkuman secara deskriptif, dengan melihat hasil data primer dari
observasi lapangan. Informasi dari masyarakat serta data sekunder mengenai
vegetasi Mangrove menjadi data penunjang pembahasan.
18
2.4.4.2 Aspek Fisik
Indikator Ketinggian Rob
Ketinggian Tingkat Bahaya
< 20 cm Rendah
20 50 cm Sedang
> 50 cm Tinggi
Indikator Airtanah dan Tanah
Pengamatan airtanah (pH meter dan DHL) dan tanah (pH tanah)
berdasarkan baku mutu air minum dan perikanan Kabupaten Demak.
Gambar 2.1 Skema Kerja Aspek Fisik (Abiotik)
Penentuan Titik Sampel & Stasiun Pengamatan
Persiapan
- Studi Literatur
- Pengenalan Wilayah Studi (Peta RBI & Survey)
Pengukuran di Lapangan &
Di Laboratorium
Analisis & Pembahasan Data Hasil
Pengukuran Terkait Pola Adaptasi & Mitigasi
Rekomendasi strategi alternatif
Untuk Adaptasi & Mitigasi
19
2.4.4.2 Aspek Sosial Ekonomi
Metode analisis data sosial dilakukan secara kualitatif untuk memberikan
gambaran terhadap suatu fenomena atau karakteristik dari objek penelitian.
Dengan metode ini bisa dideskripsikan hasil dari observasi lapangan dan
wawancara. Analisis ini diperkuat dengan pernyataan yang diperoleh dari
masyarakat dan dokumentasi kondisi yang ada. Metode deskriptif kualitatif akan
digunakan untuk mengidentifikasi karakteristik terutama kondisi fisik dan
masyarakat, permasalahan yang terjadi, serta metode adaptasi dan mitigasi yang
diterapkan.
20
BAB III
DESKRIPSI WILAYAH
3.1. Letak, Luas, dan Batas Daerah Penelitian
Desa Sriwulan (Gambar 3.1) merupakan salah satu dari desa di Kecamatan
Sayung kabupaten Demak, Provinsi Jawa Tengah. Secara Geografis terletak
antara 6 55 6 56 Lintang Selatan dan 110 27 - 110 29 Bujur Timur dan
Luas 4,30 km
2
. Ketinggian daerahnya dataran rendah bervariasi yaitu antara 0
meter sampai 3 meter diatas permukaan air laut. Desa Sriwulan beribukota di
Kota Demak dan berbatasan dengan :
Batas sebelah barat : Desa Trimulyo, Kecamatan Sayung;
Batas sebelah utara : Laut Jawa;
Batas sebelah timur : Desa Bedono dan Desa Purwosari;
Batas sebelah selatan : Desa Sayung, Kecamatan Sayung.
21
Gambar 3.1. Administrasi Desa Sriwulan, Kecamatan Sayung, Kabupaten Demak, Provinsi Jawa Tengah
22
3.2. Iklim
3.2.1. Curah Hujan
Salah satu faktor yang paling menentukan iklim adalah curah hujan. Tipe
iklim ditentukan berdasarkan curah hujan yang diperoleh dari stasiun pengamat
hujan sekitar daerah kajian. Penentuan iklim digunakan untuk mengetahui
karakteristik iklim.
Curah hujan merupakan banyaknya air saat proses presipitasi berlangsung yang
jatuh ke permukaan bumi. Curah hujan dicatat dalam inci atau millimeter (1 inci =
25,4 mm) yang menunjukkan tinggi air hujan yang menutupi permukaan tanah jika
tanah tersebut tidak meresap ke dalam tanah atau menguap ke atmosfer. Curah hujan
mempengaruhi erosi, yaitu karena hujan yang jatuh ke permukaan tanah memiliki
energi kinetik yang dapat memindahkan material tanah. Data curah hujan digunakan
untuk penentuan tipe iklim di daerah penelitian. Metode penentuan iklim yang
digunakan adalah Schmidt Fergusson. Data curah hujan yang digunakan adalah data
curah hujan rata rata bulanan sebagai variabel penentuan iklim.
Data curah hujan bulanan disajikan pada Tabel 3.1. Data yang digunakan
adalah data curah hujan berdurasi 5 tahun yaitu dari tahun 2000 sampai dengan tahun
2004. Menurut data tahun 2000 sampai tahun 2004 menunjukkan kriteria curah hujan
daerah penelitian tergolong rendah (0-100 mm) sampai tinggi (300-400 mm). Jumlah
curah hujan mempengaruhi ketersediaan air di daerah penelitian. Jumlah curah hujan
tinggi memperbesar kandungan air di dalam tanah dan jumlah curah hujan yang
rendah menyebabkan cadangan air di dalam tanah menurun.
23
Tabel 3.1. Curah Hujan rata-rata Tahunan di Wilayah Penelitian
No.
Nama Stasiun Curah HujanTahunan (mm)
Rerata
Hujan 2000 2001 2002 2003 2004
1 Semarang 2461 2340 1847 2485 2029 2232
2 Ungaran / Genuk
2713 3524 2455 1978 1301 2394
Min 2461 2340 1847 1978 1301
Rerata
2587 2932 2151 2231.5 1665
Max 2713 3524 2455 2485 2029
Sumber : BPSDA POO DIY dan Perhitungan Aritmatik (2013)
Gambar 3.2. Curah Hujan rata-rata Tahunan
2461
2340
1847
2485
2029
2713
3524
2455
1978
1301
0
250
500
750
1000
1250
1500
1750
2000
2250
2500
2750
3000
3250
3500
3750
2000 2001 2002 2003 2004
C
u
r
a
h

H
u
j
a
n

(
m
m
)
Tahun
Grafik Curah Hujan Rata - rata Tahunan
Klimatologi Semarang
Ungaran / Genuk
24
Tabel 3.2. Curah Hujan rata-rata Tahunan di Wilayah Penelitian
Sumber : BPSDA POO DIY dan Perhitungan Aritmatik (2013)
Gambar 3.3. Curah Hujan rata-rata Bulanan
0
50
100
150
200
250
300
350
400
450
C
u
r
a
h

H
u
j
a
n

(
m
m
)
Tahun
Grafik Curah Hujan Rata - rata Bulanan
Klimatologi Semarang
Ungaran / Genuk
No.
Nama Stasiun Curah Hujan Bulanan (mm)
Hujan Jan Feb Maret April Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des
1 Klimatologi Semarang 324 407 188 252 167 71 25 17 105 150 284 243
2 Ungaran / Genuk 396 360 392 321 77 59 23 1 31 117 232 383
Min 324 360 188 252 77 59 23 1 31 117 232 243
Rerata 360 383 290 287 122 65 24 9 68 133 258 313
Max 396 407 392 321 167 71 25 17 105 150 284 383
25
3.2.2. Penentuan Iklim dengan Metode Schmidt - Fergusson
Penentuan iklim di daerah penelitian dengan menggunakan klasifikasi iklim
menurut Schmidt Ferguson. Data yang dianalisis adalah data iklim yaitu curah
hujan. Data curah hujan yang digunakan adalah data hasil perekaman stasiun
stasiun terdekat dengan daerah penelitian, yaitu stasiun hujan Semarang yang
berada di wilayah Kabupaten Semarang dan stasiun hujan Ungaran/Genuk yang
berada dekat di sebelah barat Desa Sriwulan.
Klasifikasi iklim Schmidt Ferguson hanya sesuai digunakan di
daerah tropis, khususnya di Indonesia. Tipe ini sangat cocok untuk bidang
pertanian, kehutanan, holtikultura, dan pengembangan bidang lahan. Schmidt
Ferguson mengklasifikasikan iklim berdasarkan nilai Q, yaitu persentase
perbandingan antara bulan kering dengan bulan basah sebagaimana yang
dikemukan oleh Mohr (1973) dalam Tjasyono (2004).
=


100%
Tabel 3.3. Kriteria bulan basah/ kering klasifikasi Schmidt Fergusson
Kriteria Bulan Curah Hujan (mm) Evapotranspirasi
Basah >100 Curah Hujan > Evapotranspirasi
Lembab 60 100 -
Kering <60 -
Sumber : Schmidt Ferguson (1951) dalam Tjasyono (2004)
Berdasarkan nilai Q tersebut kemudian dapat ditentukan tipe
iklim dengan klasifikasi pada Tabel 3. 4 Penentuan iklim menurut
klasifikasi Schmidt Ferguson berdasarkan nilai Q yang merupakan
persentase perbandingan bulan kering dan basah juga dapat ditentukan
dengan menggunakan grafik Schmidt Fergusson (Gambar 3.4).
26
Tabel 3.4. Klasifikasi Iklim Schmidt - Ferguson
Tipe
Iklim
Nilai Q
(%)
Kondisi Iklim dan Vegetasi
A <
14.
3
Sangat basah, hutan hujan tropis
B 14.3 33.3 basah, hutan hujan tropis
C 33.3 60.0 Agak basah, pohon yang berganti daun saat kemarau
D 60.0
100.0
Sedang, hutan musiman
E 100.0
167.0
Agak kering, hutan savanna
F 167.0
300.0
Kering, hutan savana
G 300.0
700.0
Sangat kering, padang rumput
H > 700.0 Luar biasa kering, padang rumput
Sumber : Departemen Pertanian, 2000.
Gambar 3.4. Grafik Schmidt dan Ferguson
3.2.3. Tipe Iklim dengan Metode Schmidt - Fergusson
Menurut klasifikasi Schmidt - Ferguson diketahui bahwa daerah penelitian
tergolong ke dalam dua (2) tipe iklim Schmidt Ferguson, yaitu tipe iklim C
(agak basah) dan D (sedang). Tipe iklim C terdapat pada stasiun klimatologi
Semarang dan tipe iklim D (sedang) terdapat pada stasiun klimatologi
Ungaran/Genuk. Tipe iklim C dan D menunjukkan bahwa daerah penelitian
memiliki keseimbangan antara jumlah bulan basah dan bulan kering yang tidak
terlalu mencolok sehingga daerah ini tidak terjadi kekurangan air atau
kekeringan saat musim kemarau.
27
Tabel 3.5. Penentuan Iklim Menurut Schmidt - Fergusson
No. Tahun
Jumlah Bulan Basah (BB) dan Bulan Kering
(BK)
Semarang Ungaran / Genuk
BB BK BB BK
1 2000 9 2 9 2
2 2001 10 2 8 4
3 2002 7 4 5 7
4 2003 9 3 4 6
5 2004 7 4 5 6
Jumlah 42 15 31 25
Q (%) 36 81
Tipe Iklim
C D
Sumber : Balai PSDA Wilayah POO DIY dan Perhitungan Aritmatik (2013)
3.3. Hidrologi
Desa Sriwulan mempunyai sumberdaya air yang potensial, yaitu air hujan, air
permukaan (sungai), dan air bawah permukaan (airtanah). Kondisi hidrologi
sangat berperan dalam kehidupan manusia terutama terkait dengan pemenuhan
kebutuhan air untuk berbagai kegiatan. Daerah penelitian sebagian besar terletak
di daerah genangan rob. Kondisi tersebut pada umumnya identik dengan
minimnya sumber air bersih di permukaan.
Penduduk Desa Sriwulan banyak mengatakan sumur mereka bersumber dari
air artesis. Sumur artesis adalah sumber airtanah dalam yang bertekanan tinggi
dan terjebak dalam batuan. Ketika dilakukan pengeboran air mengalami tekanan
dan dapat naik sendiri tanpa harus dipompa karena tekanannya cukup tinggi untuk
menyembur sampai ke permukaan.
Air artesis tergolong ke dalam akuifer tertekan atau confined aquifer. Akifer
tertekan (confined aquifer), yaitu akifer yang terletak di antara lapisan kedap air
(akuiklud), umumnya merupakan airtanah dalam (umumnya > 40 m) dan terletak
di bawah akifer bebas (Iskandarsyah, 2008). Airtanah dari akuifer tertekan memiliki
kesamaan suhu, rasa, dan kualitas. Potensi rendah terhadap polusi air karena
dilindungi oleh material nonporous. Akuifer tertekan tidak pernah terkena sinar
28
matahari akan terjaga tingkat kemurniannya dan secara umum memiliki kualitas
yang sangat baik (East Orange Water Commission, 2013).
Gambar 3.5. Sumur Artesis (Sumber : http://www.eastorange-
nj.org/departments/water/water_supply.htm)
Pembuatan sumur di Desa Sriwulan dengan cara pengeboran dan secara
umum airtanah dijumpai pada kedalaman sekitar 120 meter. Airtanah di lokasi
penelitian dirasakan belum terasa payau, yaitu air tawar tercampur dengan airlaut.
Kondisi tersebut dimungkinkan karena material lapisan batuan belum mengalami
proses intrusi atau rembesan dari airlaut proses rob yang mengenangi lokasi
penelitian dalam jangka panjang. Menurut Putranto (2011) airtanah di sekitar
daerah penelitian terletak di dataran yang tersimpan pada endapan aluvium yang
berupa lempung pasiran, pasir dan pasir tufaan serta batupasir, konglomerat dan
breksi di daerah berlereng rendah hingga sedang. Akuifer tertekan terletak pada
daerah lower slope hingga plains dengan muka airtanah tertekan (piezometric
level) lebih rendah dibandingkan muka airtanah bebas. Akuifer tertekan
merupakan multi layer akuifer yang dipisahkan oleh lapisan akuitar berupa
lempung.
29
Tabel 3.6. Lokasi Sumur Gali dan Sumur artesis di Desa Sriwulan
No. Koordinat Sumur Keterangan
S E
1 0443700 9232218 Sumur gali
2 0444255 9232350 Sumur artesis
3 0444288 9232428 Sumur artesis
4 0444215 9232214 Sumur artesis
5 0444106 9232161 Sumur artesis
6 0443143 9232421 Sumur artesis
7 0443618 9232262 Sumur artesis
Sumber : Lapangan, 2013
3.4. Geologi dan Geomorfologi
3.4.1. Geologi
Desa Sriwulan termasuk dalam zona susunan stratifigrafi Aluvium atau Qa
(Gambar 3.4), yaitu dataran pantai, danau, dan sungai. Dataran pantai materialnya
terdiri dari lempung dan pasir, sedimen danau dan sungai terdiri dari kerikil,
Gambar 3.6. Sumur Artesis di Desa Sriwulan
(Foto : Tim KKL Ds Sriwulan, 2013)
30
kerakal, pasir, dan lanau. Material di dataran pantai lebih halus dibandingkan
dengan material yang ada di sungai karena material mengalami proses
penghalusan oleh tenaga air dari hulu hingga ke hilir. Oleh karena itu, tanah yang
terbentuk di Desa Sriwulan adalah tanah alluvium. Ciri-ciri tanah aluvium adalah
berwarna kelabu dan subur. Tanah ini cocok untuk tanaman padi, palawija, tebu,
kelapa, tembakau, dan buah-buahan. Tanah jenis ini banyak terdapat di Sumatra
bagian Timur, Jawa bagian utara, Kalimantan bagian barat dan selatan, serta
Papua utara dan selatan
1
, tetapi akibat intensitas genangan rob yang tinggi
sehingga tanah di Desa Sriwulan memiliki kadar salinitas yang tinggi. Kondisi
tersebut tidak memungkinkan untuk dimanfaatkan sebagai lahan produktif bidang
pertanian.
Gambar 3.7. Stratifigrafi Sekitar Daerah Penelitian
1
Sudewa, Ari. 2011. Berbagai Tanah di Indonesia.
http://arisudev.wordpress.com/2011/07/13/berbagai-jenis-tanah-di-indonesia/ Diakses tanggal 9
Juli 2013.
31
3.4.2. Geomorfologi
Secara geomorfologi Kabupaten Demak terbagi menjadi dua bentuklahan
yaitu bentuklahan marin dan bentuklahan fluvial. Unit bentuklahan fluvial di
Kabupaten Demak berupa dataran alluvial pantai (alluvial plain) yang terbentuk
akibat proses - proses geomorfologi yang lebih didominasi oleh tenaga eksogen
yang bersifat destruktif sehingga akan mempercepat proses pelapukan dan erosi.
Hasil pelapukan dan erosi diendapkan oleh air ke tempat yang lebih rendah atau
mengikuti aliran sungai. Dataran alluvial dapat dikatakan sebagai dataran yang
merupakan tempat berkumpulnya sedimen sedimen hasil proses denudasi dan
menempati daerah, seperti pantai, daerah antar gunung, dan dataran lembah
sungai. Desa Sriwulan Kecamatan Sayung Kabupaten Demak terletak pada
dataran alluvial (Gambar 3.8) yang diapit oleh dua gunungapi kwarter yaitu
Gunung Muria di bagian utara dan pegunungan antiklin Kendeng dan Rembang di
sebelah selatan. Pengamatan di lapangan daerah penelitian, dataran alluvial di
Desa Sriwulan selain terpengaruh oleh aktivitas fluvial juga intensif mengalami
proses pasang surut airlaut, sehingga sedimen sedimen yang terkumpul di
daerah tersebut berasal dari gabungan material sedimen fluvial dan marin atau
disebut sedimen fluvio-marine.
Bentuklahan marin di Kabupaten Demak terdiri dari daerah rataan pasang
dan surut airlaut (tidal flat) dan delta burung kaki (birdfoot). Daerah rataan
pasang surut (tidal flat) adalah dataran pantai yang masih dipengaruhi oleh
aktivitas pasang dan surut airlaut dengan material penyusun lempung pasiran
terbentuk dari akumulasi bahan bahan sedimen yang berasal dari sungai dan
pada umumnya membentuk delta. Kawasan tidal flat pada umumnya ditumbuhi
oleh tanaman mangrove. Delta merupakan bentanglahan marin zona peralihan
antara daratan dan lautan hasil proses sedimentasi yang materialnya berasal dari
sungai. Delta yang terbentuk adalah delta kaki burung (birdfoot), disebut
demikian karena delta berbentuk menyerupai kaki burung. Terbentuknya delta
mengindikasikan laju pelapukan dan erosi di sungai tinggi, sehingga sungai aktif
memberikan kontribusi terhadap pasokan sedimen.
32
Gambar 3.8. Fisiografi Provinsi Jawa Tengah
(Sumber : http://ptbudie.files.wordpress.com)
Gambar 3.9. Ketinggian Topografi Daerah Penelitian berdasarkan data DEM
(Sumber : analisis SIG, 2013)
33
Secara topografis Desa Sriwulan tergolong ke dalam daerah dataran rendah
dengan ketinggian wilayah 0 sampai dengan 3 dpal. Dapat dilihat pada Gambar
3.8 terlihat Desa Sriwulan memiliki elevasi 0 meter dari permukaan airlaut,
sehingga Desa Sriwulan tersebut rentan terkena pasang dan surut airlaut, serta
genangan rob dengan durasi yang panjang.
3.5. Penggunaan Lahan
Dominasi penggunaan lahan berupa kawasan tambak mencapai 39% dari
total luasan Desa Sriwulan. Tambak digunakan untuk budidaya hasil perikanan
berupa ikan bandeng, kepiting, belut, dan udang. Penggunaan lahan untuk tegalan
banyak dilakukan oleh penduduk yang lokasinya jauh dari garis pantai dan
cenderung mendekati jalan raya Semarang Demak, tidak dijumpai sawah karena
didaerah tersebut tidak dapat ditanami padi sawah karena tingkat salinitas tinggi
akibat genangan air rob yang dalam durasi panjang mengenangi wilayah tersebut.
Gambar 3.10. Persentase Penggunaan Lahan Desa Sriwulan
Penggunaan lahan dominasi ke-3 di Desa Sriwulan adalah penggunaan
lahan untuk permukiman. Pemukiman di Dusun Raden Patah Satu, Dusun Raden
Patah Dua, dan Dusun Raden Patah Tiga pola pemukimannya sudah tertata secara
1%
2%
39%
17%
0%
3%
4%
4%
30%
Persentase Penggunaan Lahan Desa Sriwulan
Airlaut
Aitawar
Tambak
Permukiman
Hutan Rawa
Kebun
Rawa
Rumput
Tegalan
34
teratur. Sedangkan di Dusun Nyangkringan pola pemukiman terpencar karena
daerah tersebut rutin tergenang rob dan sebagian besar penduduk telah
meninggalkan dusun mereka dan berpindah ke daerah lain, Hutan rawa yang ada
di Desa Sriwulan berupa hutan mangrove. Mangrove digunakan untuk konservasi.
Mangrove juga digunakan untuk bahan pakan alami untuk ikan ikan, mangrove
juga mengundang udang udang untuk datang.
35
Gambar 3.11. Penggunaan Lahan di Desa Sriwulan, Kecamatan Sayung, Kabupaten Demak, Provinsi Jawa Tengah
36
3.6. Penduduk
3.6.1. Jumlah dan Kepadatan Penduduk
Menurut data Kecamatan Sayung dalam Angka Tahun 2012 penduduk
Sriwulan berjumlah 11.909 jiwa. Jumlah penduduk Desa Sriwulan tergolong
dalam jumlah penduduk yang tinggi dibandingkan dengan jumlah penduduk Desa
Bedono dan Desa Timbulsloko yang ada di Kecamatan Sayung Kabupaten Demak
(Gambar 3.12). Kepadatan Penduduk 2.962 jiwa/km
2
juga tergolong dalam
kepadatan penduduk tertinggi di antara kepadatan penduduk desa-desa lain yang
ada di Kecamatan Sayung Kabupaten Demak.
Gambar 3.12. Jumlah Penduduk Desa Sriwulan, Desa Bedono, dan Desa Timbulsloko
3.6.2. Pendidikan
Menurut data Kecamatan Sayung dalam Angka Tahun 2012, penduduk
Desa Sriwulan berdasarkan tingkat pendidikannya tertinggi adalah tidak atau
belum sekolah yaitu 2198 jiwa. Penduduk yang tergolong kelompok tidak/belum
sekolah adalah mereka yang berusia 10 tahun ke atas yang tidak pernah
bersekolah. Pendidikan tertinggi ke-2 adalah tamatan Sekolah Lanjutan Tingkat
Pertama (SLTP) yaitu sebanyak 2211 jiwa.
Sriwulan,
11909
Bedono, 2936
Timbulsloko,
3362
37
Tabel 3.5. Tingkat Pendidikan Penduduk Desa Sayung
Tingkat Pendidikan Jumlah (Jiwa)
Tidak/Belum Sekolah 2198
Belum Tamat SD 1599
Tidak Tamat SD 534
SD 1459
SLTP 2211
SLTA 2149
Akademi/PT 541
Sumber : Kec. Sayung dalam Angka Tahun 2012
dan Analisa Data
Gambar 3.13. Tingkat Pendidikan Penduduk Desa
3.6.3. Mata Pencaharian
Desa Sriwulan berbatasan dengan Laut Jawa kaya akan hasil perikanan,
tetapi didominasi oleh penduduk yang bermatapencaharian sebagai buruh petani.
Pada tahun 1994 sebelum Desa Sriwulan terkena bencana banjir rob, penduduk
mayoritas berprofesi sebagai petani dengan lahan sendiri, tetapi setelah terjadi rob
mereka beralih profesi menjadi buruh industri, bangunan, dan nelayan. Saat ini
penduduk Desa Sriwulan tertinggi bermatapencaharian sebagai buruh petani.
Buruh petani yang mengerjakan lahan pihak lain dengan sistem bagi hasil. Jumlah
buruh tani yang tinggi di Desa Sriwulan kemungkinan oleh keterbatasan
0
500
1000
1500
2000
2500
J
u
m
l
a
h

(
J
i
w
a
)
Tingkat Pendidikan
Jumlah (Jiwa)
38
859
1639
13
2
1023
994
1014
414
612
211
583
Mata Pencaharian Penduduk Desa Sriwulan
Petani Sendiri
Buruh Tani
Nelayan
Pengusaha
Buruh Industri
Buruh Bangunan
Pedagang
Angkutan
Pegawai Negeri/ ABRI
Pensiunan
penduduk beralih matapencaharian dari petani menjadi nelayan sehingga masih
banyak penduduk yang bertahan dengan profesi awal mereka walaupun modal
lahan bersumber dari penyewaan dengan pihak lain.
Nelayan di Desa Sriwulan masih menggunakan alat yang sangat sederhana
hasil buatan sendiri, sehingga hasil tangkapan mereka masih tergolong sedikit.
Pemasaran hasil tangkapan dilakukan dengan cara dikumpulkan kepada tengkulak
yang sebagian besar di Desa Sriwulan masih ada ikatan persaudaraan, sehingga
harga ikan yang dijual relatif rendah.
Gambar 1.14. Mata Pencaharian Penduduk Desa Sriwulan
39
BAB IV
PEMBAHASAN
4.1 Analisis Aspek Fisik
4.1.1 Tinggi Genangan Pasang (Rob)
Tabel 4.1 Tinggi Rob di Desa Sriwulan
Waktu Pengamatan
(Pkl)
Tinggi Rob (cm)
12.00 56
13.00 62
14.00 56
15.00 60
16.00 54
17.00 50
18.00 39
19.00 30
20.00 17
21.00 0
22.00 0
23.00 0
24.00 0
01.00 0
02.00 38
03.00 39
04.00 53
05.00 67
06.00 65
07.00 63
08.00 64
09.00 62
40
Waktu Pengamatan
(Pkl)
Tinggi Rob (cm)
10.00 47
11.00 41
12.00 51
Sumber : Hasil Pengukuran Lapangan, 2-3 Juli 2013
Gambar 4.1 Fluktuasi Tinggi Genangan Pasang di Desa Sriwulan
Kondisi fluktuasi genangan pasang (Rob) diukur pada lokasi penelitian
untuk mengetahui berapa besar nilai perubahan fluktuasi muka air laut dan durasi
terjadinya genangan. Lokasi penempatan tiang skala berada pada tempat
terjadinya pasang surut yang bergerak secara bebas. Pengukuran flutuasi
genangan selama 24 jam dilakukan hanya untuk melihat kondisi institu pada saat
melakukan penelitian.
Dari grafik diatas, terlihat bahwa genangan pasang (Rob) mulai terjadi
bersamaan dengan pergerakan pasang air laut pada Pkl. 02.00 dini hari hingga
Pkl. 15.00. Ketinggian genangan mulai turun sekitar Pkl. 16.00. Surut terendah
56
62
56
60
54
50
39
30
17
0
0
0
0
0
38
39
53
67
65
63
64
62
47
41
51
0
10
20
30
40
50
60
70
80
1
2
.
0
0
1
3
.
0
0
1
4
.
0
0
1
5
.
0
0
1
6
.
0
0
1
7
.
0
0
1
8
.
0
0
1
9
.
0
0
2
0
.
0
0
2
1
.
0
0
2
2
.
0
0
2
3
.
0
0
2
4
.
0
0
1
.
0
0
2
.
0
0
3
.
0
0
4
.
0
0
5
.
0
0
6
.
0
0
7
.
0
0
8
.
0
0
9
.
0
0
1
0
.
0
0
1
1
.
0
0
1
2
.
0
0
C
m
Waktu Pengamatan (Pkl)
Tinggi Rob di Desa Sriwulan
Tinggi
Rob
(cm)
41
dimana tidak ada genangan air terjadi pada Pkl. 21.00 hingga Pkl. 01.00.
Fluktuasi ketinggian genangan pasang pada titik pengamatan mencapai 65 cm.
Sedangkan ketinggian air mengalami kondisi stagnan hampir selama 3- 4 jam.
Pengaruh ketinggian genangan terlihat hampir seragam pada seluruh
area di Desa Sriwulan, hal ini disebabkan karena topografi di Desa Sriwulan
datar. Walaupun pada saat pengamatan tidak semua daerah mengalami
genangan pasang namun dapat terlihat dampak yang ditimbulkan oleh
genangan pasang pada daerah yang lebih jauh dari pesisir. Hal yang sangat
jelas terlihat sebagai akibat pengaruh genangan pasang adalah penurunan tanah
dan adanya timbunan tanah untuk menaikan fondasi rumah.
Walaupun pengaruh genangan pasang mengakibatkan kerusakan pada
rumah, jalan, dan fasilitas umum lainnya namun masyarakat Desa Sriwulan
terlihat mampu beradaptasi terhadap adanya genangan pasang. Perubahan pola
penggunaan lahan dari sawah menjadi tambak menunjukkan bentuk adaptasi
warga terhadap dampak Rob. Untuk aktivitas ke tempat kerja dan ke sekolah
mereka tetap berjalan kaki dan mengendarai motor, sedangkan untuk aktivitas
lainnya di kawasan rawan pasang masyarakat menggunakan perahu (sampan)
yang dibuat dari kayu maupun dari drum plastik yang dimodifikasi.
Untuk lebih memahami pola genangan pasang, pengamatan ketinggian
pasang sebaiknya dilakukan secara intens setiap hari atau menggunakan tabel
pasang surut (Kalender Pasang Surut) guna melakukan prediksi terkait pola dan
waktu terjadinya genangan pasang.
42
43
Gambar 4.2 Kondisi Pasang Tertinggi Bulan Mei, 2013
Berdasarkan informasi dari masyarakat, kejadian genangan pasang yang
cukup tinggi terjadi pada tanggal 31 Mei 2013 dengan lama genangan sekitar
10 jam. Hal ini bila dikaitkan dengan data prediksi yang dikeluarkan oleh
BMG Semarang, memang terbukti bahwa pada tanggal tersebut terjadi pasang
tertinggi yaitu 110 cm. Dari kalender pasang surut (data prediksi pasang surut)
diketahui bahwa apabila ketinggian air mencapai 110 cm, masyarakat perlu
waspada terhadap potensi bahaya Rob terutama jika bersamaan dengan adanya
gelombang dan angin yang kencang.
44
Gambar 4.3 Kondisi Pasang Tertinggi Bulan Juni, 2013
Berdasarkan data prediksi BMG Semarang, pada tanggal 02-03 Juli
pasang tertinggi dapat mencapai 80 cm. Namun, dari statsiun pengamatan di
lapangan, terukur pasang tertinggi tanggal 02-03 Juli yaitu sebesar 65 cm.
Dengan demikian, terdapat selisih sebesar 15 cm antara data lapangan dan data
prediksi.
4.1.2 Kualitas Airtanah di Desa Sriwulan
Untuk mengetahui sejauh mana pengaruh Rob terhadap kualitas air
bersih bagi warga Desa Sriwulan maka dilakukan pengukuran suhu, pH dan
DHL Airtanah. Nilai Suhu dan pH diperoleh langsung dengan pengukuran di
lapangan, sedangkan nilai DHL didapatkan melalui pengukuran di
laboratorium Hidrologi Fakultas Geografi, UGM. Adapun, data kondisi air
tanah di Desa Sriwulan terlihat sebagaimana tabel berikut.
45
Tabel 4. 2 Kondisi Airtanah di Desa Sriwulan
No. Nama
Sampel
Koordinat
Titik
Sampel
pH Suhu
(
0
C)
DHL
(s)
Ket.
1 SW-1 S 0443700
E 9232218
7 27 1.757 Sumur Gali
2 SW-2 S 0444255
E 9232350
7 27 1.565 Sumur Artesis
3 SW-3 S 0444288
E 9232428
7 30 1.833 Sumur Artesis
4 SW-4 S 0444215
E 9232214
7 26 1.848 Sumur Artesis
5 SW-5 S 0444106
E 9232161
7 28 1.283 Sumur Artesis
6 SW-6 S 06
0
56
634
E 110
0
29
118
7 28 1.297 Sumur Artesis
7 SW-7 S 06
0
56
721
E 110
0
29
376
7 27 1.593 Sumur Artesis
Sumber : Hasil Pengukuran Lapangan & Analisis Laboratorium
Airtanah di Desa Sriwulan diperoleh dengan teknik pengeboran dengan
rata-rata kedalaman 100-120 m. Air tersebut dijadikan sebagai bahan baku air
minum (Golongan A). Pembuatan sumur artesis relatif mahal sehingga sumur
artesis tersebut digunakan secara komunal. Lokasi pengeboran sumur artesis
pada umumnya berada dekat dengan Masjid atau Mushola, dan didistribusikan
ke rumah warga melalui pipa paralon. Ada juga beberapa warga dengan
kemampuan ekonomi baik yang memiliki sumur artesis di rumahnya. Mereka
kemudian menjual air bersih tersebut kepada warga dengan menggunakan
meteren dengan harga Rp. 2.500/m
3
. Air tersebut dialirkan ke rumah warga
melalui pipa.
46
Gambar 4.4 Grafik Kualitas Airtanah di Desa Sriwulan
Pengukuran kualitas air tanah di Desa Sriwulan dilakukan secara fisika
melalui pengukuran suhu, pH dan DHL. Ketujuh sampel memiliki nilai pH 7.
Walaupun nilai pH airtanah pada ketujuh sampel dinyatakan sesuai untuk
peruntukkan Air Golongan A namun sebaiknya dilakukan pengukuran unsur-
unsur lainnya seperti salinitas, kesadahan, E. Coli dan total Coliform serta
pengukuran unsur logam terkait lainnya. Nilai pH pada ketujuh sampel diukur
menggunakan kertas lakmus. Kurang tersedianya alat merupakan kendala
utama yang dihadapi di lapangan, sehingga tingkat kedetilan hasil pengukuran
menjadi terkendala.
Selain itu, dilakukan juga pengukuran Daya Hantar Listrik (DHL) pada
ketujuh sampel. DHL merupakan parameter yang berkaitan erat dengan nilai
salinitas. Semakin banyak garam-garam terlarut yang dapat terionisasi,
semakin tinggi pula nilai DHL. Nilai DHL yang terukur pada ketujuh titik
sampel nampak bervariasi, berkisar antara 1283-1833 s. Wardhana, 2004
menyatakan air dengan peruntukkan sebagai bahan baku air minum (Golongan
A) memiliki nilai DHL 500 s. Airtanah di Desa Sriwulan diperuntukkan
sebagai bahan baku air minum, namun dari hasil pengukuran terlihat bahwa air
tersebut memiliki nilai DHL yang lebih tinggi dari 500 s. Tingginya nilai
7
7 7 7
7
7 7
27
27
30
26 28 28
27
1757
1565
1833 1848
1283 1297
1593
5
25
125
625
3125
SW-1 SW-2 SW-3 SW-4 SW-5 SW-6 SW-7
Kualitas Airtanah di Desa Sriwulan
DHL
Suhu
pH
47
DHL pada ketujuh sampel mengindikasikan telah terjadinya instrusi air laut.
Sehingga kedepannya dapat dilakukan pengukuran salinitas guna mengukur
seberapa besar kandungan garam terlarut dalam airtanah.
Berdasarkan hasil wawancara, beberapa warga mengaku bahwa mereka
telah dilarang oleh Dokter untuk tidak mengkonsumsi airtanah yang berasal
dari sumur artesis tersebut. Oleh sebab itu, beberapa warga yang memiliki
kemampuan ekonomi lebih, memilih untuk memperoleh air bersih dengan cara
membeli air gunung. Air tersebut dibeli dengan harga Rp. 3.000/jerigen.
Selain itu, terdapat beberapa warga yang memiliki sumur artesis pribadi, dan
menjualnya kepada tetangga sekitar dengan harga Rp. 2.500/m
3
. Hal ini
menunjukkan adanya upaya adaptasi yang dilakukan warga guna mengatasi
kekurangan air bersih. Akses jalan yang buruk di Dusun Nyangkringan
mengakibatkan sulitnya distribusi air gunung.
Gambar 4.5 Masyarakat Membeli
Air Gunung
Gambar 4.6 Meteran Sumur Artesis
Salah satu alasan warga Desa Sriwulan memilih bertahan dan mampu
beradaptasi adalah karena ketersediaan air bersih. Dengan adanya sumber air
bersih (sumur artesis) masyarakat dapat bertahan walaupun dalam kondisi
genangan pasang (Rob). Sebab, air merupakan kebutuhan dasar makhluk
hidup.
48
Jika suatu wilayah masih memiliki sumber air bersih, maka mahkluk
hidup didalamnya akan tetap mampu bertahan hidup. Dengan tersedianya air
bersih, warga makin mampu beradaptasi dengan kondisi yang ada. Oleh sebab
itu, tak mengherankan jika masyarakat Desa Sriwulan memilih tetap di Desa
dan melakukan adaptasi terhadap keberadaan genangan pasang (Rob).
Gambar 4.7 Warga Memilih Hidup dengan Rob
Gambar 4.7 menunjukkan bahwa masyarakat tidak mempunyai pilihan
lain selain tetap tinggal di wilayah yang rawan Rob. Walaupun Rob
mengganggu aktivitas dan kesehatan mereka, namun karena tidak ada pilihan
ataupun jalan keluar maka mereka memilih tetap bertahan hidup bersama Rob.
Hal ini dipicu oleh rendahnya tingkat pendapatan ekonomi warga. Upaya
adaptasi yang dilakukan di dalam rumah yaitu dengan cara menaikkan barang-
barang berharga ke tempat yang lebih tinggi agar tidak terkena Rob. Tempat
tidur pun dinaikkan diatas meja sehingga mereka bisa berisitirahat walaupun
terjadi Rob.
Untuk mendukung upaya adaptasi warga terhadap keberadaan genangan
pasang (Rob), sebaiknya sampah tidak dibuang ke perairan sebab akan
mengakibatkan pencemaran perairan, yang berakibat pada penurunan kualitas
airtanah dan juga menimbulkan penyakit kulit. Dari hasil pengamatan selama
di lapangan, terlihat masih rendahnya kesadaran warga dalam menjaga
kebersihan lingkungan. Hal ini dipicu oleh masih rendahnya tingkat pendidikan
dan ekonomi warga.
49
Genangan Pasang juga mengakibatkan rusaknya fasilitas umum seperti
jalan raya terutama di Dusun Nyangkringan. Telah dilakukan upaya
peningkatan badan jalan untuk mempermudah akses masuk ke pemukiman di
dusun tersebut, namun naiknya muka air menyebabkan rusaknya jalan yang
sangat mengganggu mobilitas warga.
4.1.3 Kualitas Tanah di Desa Sriwulan
Kualitas tanah di Desa Sriwulan diperoleh melalui pengukuran pH
tanah dan disajikan pada tabel 4.3.
Tabel 4.3 Nilai pH Tanah di Desa Sriwulan
No. Nama
Sampel
Koordinat
Titik Sampel
pH Ket.
1 SWT-1 S 0443700
E 9232218
6
2 SWT-2 S 0442924
E 9232959
6 Tanah tergenang
3 SWT-3 S 0444255
E 9232350
6
4 SWT-4 S 0444288
E 9232428
6
5 SWT-5 S 0444215
E 9232214
6
6 SWT-6 S 0444106
E 9232161
6
Sumber : Hasil Pengukuran Lapangan & Analisis Laboratorium
50
Gambar 4.8 Grafik Nilai pH Tanah di Desa Sriwulan
Nilai pH diperoleh dari pengukuran menggunakan kertas lakmus. Dari
grafik 4.6 terlihat bahwa pH tanah keenam sampel seragam. Nilai pH tanah di
Desa Sriwulan adalah 6, hal ini mengindikasikan bahwa tanah tersebut
cenderung bersifat basa karena adanya endapan garam yang berasal dari
genangan pasang.
Dengan kondisi tanah seperti ini sebaiknya ditanami dengan tanaman
Mangrove yang lebih toleran terhadap tingkat kebasaan tanah. Keberadaan
mangrove di Desa Sriwulan diperuntukkan sebagai tindakan konservasi. Dari
hasil interpretasi citra dan studi lapangan, terlihat bahwa telah terjadi
pengurangan luasan mangrove di Desa Sriwulan. Dari hasil interview dengan
Ketua Kelompok Konservasi Mangrove Desa Sriwulan, diketahui bahwa
masyarakat mengalami kesulitan dalam menanam Mangrove. Sehingga
diperlukan pendampingan dari Pemerintah Daerah melalui Instansi Teknis
terkait serta melalui peran lembaga Perguruan Tinggi.
Tanah di Desa Sriwulan sebagian besar bukan merupakan tanah asli,
tanah tersebut merupakan tanah urugan. Berdasarkan hasil wawancara,
masyarakat mengakui bahwa dalam kurun waktu 3-4 tahun mereka harus
menimbun tanah dengan jumlah timbunan sebanyak 2-3 dam dengan harga
timbunan Rp. 250.000/dam. Penimbunan dimaksudkan untuk menambah
6
6 6
6
6
6
0
1
2
3
4
5
6
7
SWT-1 SWT-2 SWT-3 SWT-4 SWT-5 SWT-6
pH Tanah di Desa Sriwulan
pH
Tanah
51
ketinggian fondasi dan halaman rumah sehingga terhindar dari genangan
pasang (Rob).
Dari hasil interview dengan warga dan interpretasi peta penggunaan
lahan existing dan hasil lapangan terlihat adanya perubahan penggunaan lahan.
Sebelum terjadi genangan pasang, lahan di Desa Sriwulan diperuntukkan
sebagai lahan pertanian (sawah). Namun, dengan adanya genangan pasang
yang intens dalam kurun waktu lama ( 19 tahun) lahan tersebut beralih fungsi
menjadi tambak. Hal ini menunjukkan adanya upaya adaptasi warga terhadap
Rob dimana terjadi perubahan mata pencaharian dari petani sawah menjadi
petani tambak.
4.2 Analisis Aspek Biotik
Desa Sriwulan terbagi atas 5 dukuh/dusun. Di antara 5 dukuh/dusun
tersebut keberadaan tanaman Mangrove tersebar di 4 dukuh/dusun yaitu dukuh
Nyangkringan, Sriwulan, Raden Patah dan Pututan. Dari keempat dukuh
tersebut vegetasi mangrove yang mendominasi adalah tanaman dari jenis api-
api dan bakau. Tanaman bakau ditanam secara sengaja sedangkan tanaman api-
api tumbuh secara alami.
Kawasan mangrove secara umum ditemukan di dua dukuh yaitu
Nyangkringan dan Perumahan Raden Patah Tahap Tiga (PRT III). Kedua
kawasan Mangrove ini merupakan bentuk partisipasi masyarakat (planting)
yang dikoordinir oleh kelompok Tani Tani Makmur. Penanaman Mangrove
di desa Sriwulan dimulai sejak tahun 1999. Masyarakat menyadari akan
pentingnya mangrove dalam melindungi mereka dari resiko bencana rob yang
semakin meluas. Selain itu, hutan mangrove mempunyai korelasi positif
terhadap perikanan tambak sehingga masyarakat menanam mangrove di
kawasan tambak mereka.
Tabel 4.4 Penanaman Mangrove di Desa Sriwulan (1999-2012)
52
oleh Kelompok Tani Tani Makmur
N
No.
Wilayah
Sasaran Blok
Jumlah
Bibit
Jenis Tahun Ha Keterangan
1 Nyangkringan 7,000 Rhizophora 1999 7 Propagule
2
2
Nyangkringan 11,000 Rhizophora 2000 10 Propagule
3
3
Nyangkringan 10,000 Rhizophora 2004 10 Propagule
4
4
Menyong 25,000 Rhizophora 2004 25 Polybag
5
5
Bongko 30,000 Rhizophora 2007 25 Polybag
lanjutan Tabel 4.4.
N
No.
Wilayah
Sasaran Blok
Jumlah
Bibit
Jenis Tahun Ha Keterangan
6 Nyangkringan 16,500 Rhizophora 2008 5 Polybag
7 Dongil 42,500 Rhizophora 2008 12 Propagule
8 Doro 15,500 Rhizophora 2009 5 Propagule
9 Dongil 16,300 Rhizophora 2010 5 Propagule
10 Pemukiman rw.1 30,000 Rhizophora 2011 12 Polybag
11 Nyangkringan 50,000 Rhizophora 2012 25 Kbr
253,800 141
Sumber : Data Sekunder, 2013 (Kelompok Tani Tani Makmur).
Data tentang kondisi daerah pesisir kabupaten Demak tahun 2012
menyebutkan bahwa ekosistem mangrove yang masih dalam kondisi baik di
desa Sriwulan sekitar 28 ha. Luasan area mangrove yang rusak sekitar 12 ha
dan dalam kondisi sedang sekitar 33 ha. Total luasan hutan mangrove yang
ideal untuk ditanami adalah 194,75 ha dan yang belum tertanami sekitar 121,75
ha.
53
28
33
12
121.75
Baik
Sedang
Rusak
Belum Tertanami
Gambar 4.9 Kondisi Ekosistem Mangrove di Desa Sriwulan
Tahun 2012 (KLH Kab. Demak, 2012).
4.2.1 Habitat Mangrove di Desa Sriwulan
Zonasi Mangrove
Vegetasi mangrove secara khas memperlihatkan adanya pola zonasi.
Pada umumnya zonasi hutan mangrove berkaitan erat dengan pasang surut.
Spesies tumbuhan yang selamanya tumbuh di daerah genangan pasang naik
yang tinggi didominasi oleh spesies Rhizopora mucronata Lamk. Spesies
tumbuhan yang tumbuh di daerah genangan pasang surut rata-rata yaitu spesies
dari genera Avicennia (Ruslan Umar, 2010).
Berdasarkan hasil pengamatan lapangan di dua dukuh memperlihatkan
pola zonasi yang tidak teratur. Hal ini dikarenakan spesies Mangrove yang ada
merupakan hasil dari penanaman oleh masyarakat. Pada daerah Nyangkringan,
zonasi Mangrove dihuni oleh spesies Rhizopora mucronata Lamk. dan
Rhizopora apiculata Bl. (genera Rhizopora) dan spesies Avicennia marina
(Forsk.) Vierh (genera Avicennia) sedangkan pada daerah Perumahan Raden
Patah Tahap Tiga (PRT III) hanya terdapat satu jenis yaitu Rhizopora
mucronata.
Pasang yang terjadi pada kawasan mangrove sangat menentukan zonasi
vegetasi dan komunitas hewan yang berasosiasi dengan ekosistem mangrove.
Pengaruh pasang terhadap pertumbuhan mangrove yaitu lama pasang, durasi
54
pasang, dan rentang pasang (tinggi pasang). Lama terjadinya pasang di
kawasan mangrove dapat mempengaruhi perubahan salinitas air dimana akan
meningkat pada saat pasang dan sebaliknya akan menurun pada saat air laut
surut.
Komposisi spesies dan distribusi areal yang digenangi berbeda menurut
durasi pasang atau frekuensi penggenangan. Misalnya : penggenangan
sepanjang waktu maka jenis yang dominan adalah Rhizopora mucronata Lamk.
dan jenis Bruguiera sp.. Hal ini dapat dilihat di lokasi penelitian dimana
spesies Rhizopora mucronata Lamk. mendominasi kawasan Sriwulan dengan
tingkat genangan yang tinggi. Akar tunjang yang dimiliki Rhizopora
mucronata Lamk. menjadi lebih tinggi pada lokasi yang memiliki pasang yang
tinggi dan sebaliknya.
Gambar 4.10 Spesies Rhizopora sp. yang tumbang di
Desa Sriwulan (Data Primer, 2013)
Fenomena yang terlihat di lokasi penelitian adalah banyak ditemukan
spesies Rhizopora sp. yang tumbang. Hal ini disebabkan oleh gelombang dan
arus yang merubah struktur dan fungsi ekosistem mangrove. Pada desa
Sriwulan memiliki arus yang cukup besar sehingga hutan mangrove mengalami
55
abrasi sehingga terjadi pengurangan luasan hutan. Arus yang cukup besar ini
diindikasikan karena gelombang laut yang besar akibat pantulan dari
dermaga/pelabuhan di kota Semarang sehingga kawasan mangrove dan tambak
rusak (abrasi).
Flora dan Keragamannya
1. Dukuh Nyangkringan
Pada daerah Nyangkringan terdapat 2 jenis Rhizophora yang ditemukan
yaitu Rhizophora mucronata Lamk. dan Rhizophora apiculata Bl. Sedangkan
berayo (nama lokal Avicennia) tergolong ke dalam kelompok Avicena marina
(Forsk.) Vierh. Selain bakau dalam genera Rhizophora dan Avicennia terdapat
tanaman asosiasi yang tumbuh pada dusun Nyangkringan yaitu tanaman waru
Hibiscus tiliaceus L., beluntas Pluchea indica Less., tanaman patah tulang
yang oleh masyarakat desa tersebut dikenal dengan nam pati urip Pedilanthus
pringlei Rob. dan ketapang Terminalia cattapa L.. Vegetasi mangrove pada
dusun Nyangkringan sengaja ditanam oleh masyarakat dan bekerjasama
dengan dinas-dinas terkait seperti Dinas Pertanian, Dinas Lingkungan Hidup,
Dinas Kelautan. Kerja sama tersebut dalam bentuk penyediaan bibit,
pemiliharaan sampai pada pelatihan yang diberikan kepada masyarakat agar
masyarakat memiliki keahlian dalam hal penanaman dan pemeliharaan
tanaman bakau.
Vegetasi mangrove yang terdapat di dusun Nyangkringan ditanam sekitar
tahun 2007. Vegetasi mangrove ini memiliki fungsi menahan ombak dan
menahan rob dan juga berfungsi sebagai penghalang agar air tidak bebas
masuk. Oleh karena fungsi itu, maka vegetasi mangrove ditanam di dusun
Nyangkringan. Namun tingkat keberhasilan tanaman mangrove untuk hidup
pada dusun Nyangkringan hanya sebesar 45 % - 55%. Hal ini disebabkan
karena adanya abrasi air pasang( baik pada usia muda ,anakan maupun pohon) .
Hasil pengamatan lapangan terhadap vegetasi mangrove yang terdapat di
dukuh Nyangkringan memperlihatkan bahwa terdapat spesies yang merupakan
golongan Mangrove sejati (major component) yaitu spesies dari genera
56
Rhizopora. Genera Rhizopora ini terdapat dua jenis yaitu Rhizopora mucronata
Lamk.dan Rhizopora apiculata Bl.. Berdasarkan pengamatan yang dilakukan
pada umumnya, tingkat kedewasaan hidup (maturity) spesies Mangrove di
daerah ini yaitu pohon (trees). Pada umumnya spesies mangrove yang diamati
terdapat di sepanjang jalan di dukuh Nyangkringan ke arah laut (utara). Pada
daerah yang diamati, mayoritas jenis mangrove yang terbanyak adalah
mangrove dar spesies Rhizopora mucronata Lamk., sementara untuk mangrove
lain seperti Rhizopora apiculata Bl. dan Avicennia marina (Forsk.) Vierh
hanya terdapat di beberapa tempat dan berada di antara rumpun yang sama
dengan Rhizopora mucronata Lamk.
2. Perumahan Raden Patah Tahap Tiga (PRT III)
Tomlinson (1986) dalam Kitamura (1997) membagi spesies mangrove
ke dalam tiga komponen utama (major component), komponen tambahan
(minor component) dan asosiasi mangrove (mangrove associates). Komponen
utama yaitu tumbuhan yang membentuk spesialisasi morfologis seperti akar
udara dan mekanisme fisiologis khusus lainnya untuk mengeluarkan garam
agar dapat beradaptasi terhadap lingkungan mangrove. Komponen tambahan
(tumbuhan pantai) yaitu kelompok yang bukan merupakan bagian penting dari
mangrove, biasanya terdapat pada daerah tepid an jarang sekali membentuk
tegakan murni. Asosiasi mangrove yaitu kelompok ini tidak pernah tumbuh di
dalam komunitas mangrove sejati dan biasanya hidup bersama tumbuhan darat.
Gambar 4.11. Mangrove Dewasa (Mature) di Desa Sriwulan
(Data Primer, 2013)
57
Hasil pengamatan lapangan di PRT III menunjukkan bahwa spesies yang
termasuk golongan Mangrove sejati (major component) yaitu spesies dari
genera Rhizopora. Genera Rhizopora ini terdapat dua jenis yaitu Rhizopora
mucronata Lamk. dan Rhizopora apiculata Bl. Pada umumnya, tingkat
kedewasaan hidup (maturity) spesies Mangrove di daerah ini yaitu pohon
(trees) yang terdapat di sepanjang jalan besar PRT III ke arah laut (utara) dan
di pematang tambak masyarakat. Genera Rhizopora ini berbatasan langsung
dengan perairan dan terkena arus pasang surut secara langsung. Spesies
Avicennia marina (Forsk.) Vierh banyak terdapat pada kawasan pemakaman
PRT III di tengah-tengah permukiman masyarakat. Sedangkan dari kelompok
asosiasi mangrove yaitu ketapang Terminalia catappa L. dan waru Hibiscus
tiliaceus L.. Peta Rapid Survey Spesies Mangrove dapat dilihat sebagaimana
terlampir.
Tabel 4. 5 Jenis Vegetasi Mangrove Yang Terdapat Pada Areal Penelitian
No. Spesies Nama Indonesia Nama Lokal
Major Component
1. Avicennia marina (Forsk.) Vierh Api-api Berayo
2. Rhizopora mucronata Lamk. Bakau Bongko
3. Rhizopora apiculata Bl. Bakau Bongko
Mangrove Associates
4. Pedilanthus pringlei Rob. Patah Tulang Pati Urip
5. Terminalia cattapa L. Ketapang -
6. Pluchea indica Less. Beluntas -
7. Hibiscus tiliaceus L. Waru -
Sumber : Data Primer, 2013
58
2a. Genera Rhizopora
Gambar 4.12. Spesies Rhizopora
apiculata Bl. (Data Primer, 2013).
Gambar 4.13. Spesies Rhizopora mucronata
Lamk. (Data Primer, 2013).
Rhizopora apiculata Bl. (Rusila Noor et al., 1999)
Nama lokal : Bongko
Nama Indonesia : Bakau
Deskripsi umum : Pohon dengan ketinggian mencapai 30 m dengan
diameter batang mencapai 50 cm. Memiliki perakaran
yang khas hingga mencapai ketinggian 5 meter, dan
kadang-kadang memiliki akar udara yang keluar dari
cabang. Kulit kayu berwarna abu-abu tua dan berubah-
ubah.
Ekologi : Tumbuh pada tanah berlumpur, halus, dalam dan
tergenang pada saat pasang normal. Tidak menyukai
substrat yang lebih keras yang bercampur dengan pasir.
Tingkat dominasi dapat mencapai 90% dari vegetasi
yang tumbuh di suatu lokasi. Menyukai perairan pasang
surut yang memiliki pengaruh masukan air tawar yang
kuat secara permanen. Percabangan akarnya dapat
tumbuh secara abnormal karena gangguan kumbang
yang menyerang ujung akar. Kepiting dapat juga
menghambat pertumbuhan mereka karena mengganggu
kulit akar anakan. Tumbuh lambat, tetapi perbungaan
terdapat sepanjang tahun.
Manfaat : Kayu dimanfaatkan untuk bahan bangunan, kayu bakar
dan arang. Kulit kayu berisi hingga 30% tanin (per sen
berat kering). Cabang akar dapat digunakan sebagai
59
jangkar dengan diberati batu. Di Jawa acapkali ditanam
di pinggiran tambak untuk melindungi pematang.
Sering digunakan sebagai tanaman penghijauan.
Rhizopora mucronata Lamk. (Rusila Noor et al., 1999)
Nama lokal : Bongko
Nama Indonesia : Bakau
Deskripsi umum : Pohon dengan ketinggian mencapai 27 m, jarang
melebihi 30 m. Batang memiliki diameter hingga 70 cm
dengan kulit kayu berwarna gelap hingga hitam dan
terdapat celah horizontal. Akar tunjang dan akar udara
yang tumbuh dari percabangan bagian bawah.
Ekologi : Di areal yang sama dengan Rhizopora apiculata Bl.
tetapi lebih toleran terhadap substrat yang lebih keras
dan pasir. Pada umumnya tumbuh dalam kelompok,
dekat atau pada pematang sungai pasang surut dan di
muara sungai, jarang sekali tumbuh pada daerah yang
jauh dari air pasang surut. Pertumbuhan optimal terjadi
pada areal yang tergenang dalam, serta pada tanah yang
kaya akan humus. Merupakan salah satu jenis tumbuhan
mangrove yang paling penting dan paling tersebar luas.
Perbungaan terjadi sepanjang tahun.
Manfaat : Kayu digunakan sebagai bahan bakar dan arang. Tanin
dari kulit kayu digunakan untuk pewarnaan, dan
kadang-kadang digunakan sebagai obat dalam kasus
hematuria (perdarahan pada air seni). Kadang-kadang
ditanam di sepanjang tambak untuk melindungi
pematang.
2b. Genera Avicennia
Gambar 4.14 Spesies Avicennia marina
(Forsk.) Vierh (Data Primer, 2013)
60
Avicennia marina (Forsk.) Vierh (Rusila Noor et al., 1999).
Nama lokal : Berayo
Nama Indonesia : Api-api
Deskripsi umum : Belukar atau pohon yang tumbuh tegak atau
menyebar, ketinggian pohon mencapai 30 meter.
Memiliki sistem perakaran horizontal yang rumit
dan berbentuk pensil (atau berbentuk asparagus),
akar nafas tegak dengan sejumlah lentisel. Kulit
kayu halus dengan burik-burik hijau-abu dan
terkelupas dalam bagian-bagian kecil. Ranting
muda dan tangkai daun berwarna kuning,
tidakberbulu.
Ekologi : Merupakan tumbuhan pionir pada lahan pantai
yang terlindung, memiliki kemampuan
menempati dan tumbuh pada berbagai habitat
pasang-surut, bahkan di tempat asin sekalipun.
Jenis ini merupakan salah satu jenis tumbuhan
yang paling umum ditemukan di habitat pasang-
surut. Akarnya sering dilaporkan membantu
pengikatan sedimen dan mempercepat proses
pembentukan tanah timbul. Jenis ini dapat juga
bergerombol membentuk suatu kelompok pada
habitat tertentu. Berbuah sepanjang tahun,
kadang-kadang bersifat vivipar. Buah membuka
pada saat telah matang, melalui lapisan dorsal.
Buah dapat juga terbuka karena dimakan semut
atau setelah terjadi penyerapan air.
Manfaat : Daun digunakan untuk mengatasi kulit yang
terbakar. Resin yang keluar dari kulit kayu
digunakan sebagai alat kontrasepsi. Buah dapat
dimakan. Kayu menghasilkan bahan kertas
berkualitas tinggi. Daun digunakan sebagai
makanan ternak.
Fauna Mangrove
Tingginya bahan organik di perairan hutan mangrove, memungkinkan
sebagai tempat pemijahan (spawning ground), pengasuhan (nursery ground),
dan pembesaran serta mencari makan (feeding ground) dari beberapa ikan dan
hewan-hewan air tertentu. Sehingga di dalam hutan mangrove terdapat
sejumlah besar hewan-hewan air, seperti kepiting, moluska dan invertebrate
lainnya, yang hidup menetap di kawasan hutan. Namun ada pula di antaranya
61
hewan air tertentu, seperti udang-udangan dan ikan, yang hidupnya keluar
masuk hutan mangrove bersama arus pasut. Hal inilah yang menyebabkan
hutan mangrove mempunyai arti yang sangat penting bagi perikanan pantai
(Ruslan Umar, 2010).
Fauna mangrove yang ditemukan pada daerah kajian dibagi menjadi
dua kelompok besar yaitu kelompok binatang daratan dan kelompok binatang
perairan. Kelompok binatang daratan adalah dari jenis burung. Berdasarkan
informasi dari masyrakat, jenis burung yang umumnya menghuni kawasan
hutan mangrove yaitu burung Blekok. Kelompok binatang perairan yang
dijumpai di areal penelitian yaitu ikan belanak Mugil sp., ikan sembilang
Paraplotosus sp., ikan mujair Oreochromis mossambicus, dan ikan bandeng
Chanos chanos (dibudidaya). Jenis kepiting juga banyak ditemukan pada
daerah hutan Mangrove di desa Sriwulan.
4.2.2 Mitigasi Melalui Penanaman Mangrove
Penanaman mangrove di desa Sriwulan merupakan respon yang
dilakukan masyarakat, terutama kawasan permukiman yang terkena banjir rob.
Tanaman mangrove yang mendominasi dukuh tersebut adalah dari genera
Avicennia dan Rhizophora. Kedua kelompok tersebut memiliki keunggulan dan
kelemahan masing-masing. Genera Avicennia memiliki perakaran yang lebih
kuat dibandingkan genera Rhizophora. Oleh karena itu, mangrove yang sering
tumbang adalah tanaman mangrove dari genera Rhizophora. Rhizophora jika
perakarannya selalu terendam oleh air maka akarnya akan busuk dan akhirnya
akan tumbang. Sedangkan genera Avicennia kurang menguntungkan jika
ditanam di sekitar tambak karena memiliki perakaran yang meluas. Vegetasi
mangrove yang bagus adalah mangrove yang berada pada fase pasang surut,
bukan mangrove yang selalu terendam terus-menerus.
62
Penanaman mangrove umumnya di sekitar perumahan warga yang
bertujuan untuk melindungi wilayahnya dari bencana rob yang semakin meluas
dan ketika terjadi pasang tinggi. Sedangkan penanaman mangrove untuk
genera Rhizopora di daerah tambak bertujuan sebagai tempat pemijahan
(spawning ground) spesies ikan Mujair Oreochromis mossambicus dan ikan
Bandeng Chanos chanos yang banyak dibudidaya oleh petani tambak desa
Sriwulan.
Hasil kajian (indepth interview) terhadap masyarakat di lokasi
penelitian menemukan bahwa motif penanaman mangrove umumnya
bervariasi. Motif utama penanaman mangrove adalah untuk kepentingan
ekonomi. Setiap propagule yang ditanam oleh masyarakat dihargai Rp. 100,-
oleh kelompok Tani Mangrove Bahari desa Sriwulan. Bantuan dari pemerintah
umumnya melalui program penanaman propagule mangrove hingga 50.000
buah. Bantuan ini dalam bentuk dana yang dikelola oleh kelompok tani desa
Sriwulan dengan melibatkan partisipasi masyarakat. Motif lain dari
penananaman mangrove (planting) adalah sebagai upaya mitigasi dalam hal ini
untuk perlindungan lingkungan permukiman dari bencana genangan pasang
(Rob).
4.3Analisis Aspek Sosial Ekonomi
4.3.1 Persepsi dan Kondisi Banjir Rob Di Desa Sriwulan
Rob atau banjir air laut adalah banjir yang diakibatkan oleh air laut
yang pasang yang menggenangi daratan, merupakan permasalahan yang terjadi
di daerah yang lebih rendah dari muka air laut. Di Semarang-Demak
permasalahan Rob ini telah terjadi cukup lama dan semakin parah karena
terjadi penurunan muka tanah sedang muka air laut meninggi sebagai akibat
pemanasan suhu bumi.
Rob menjadi permasalahan di kota-kota seperti Semarang - Demak,
Jakarta serta kota-kota yang berada di Pantura Jawa dan akan menjadi
permasalahan besar dikemudian hari sejalan dengan pemanasan suhu dunia dan
tidak terkendalinya penyedotan air tanah sehingga muka tanah turun.
63
Reklamasi pantai dianggap pula sebagai pemicu terjadinya rob. Sebab
ruang bagi luapan air yang sebelumnya berada di areal tambak, sekarang sudah
tak ada lagi. Diganti dengan permukiman (elite).
Masyarakat Sriwulan mengartikan rob sebagai kenaikan muka air laut
yang terjadi secara alami. Namun ada pula masyarakat yang berpendapat
bahwa rob terjadi akibat turunnya muka bumi karena banyak galian sumur
artesis yang tak terkendali dan beban bangunan di sekitar pesisir pantai. Daerah
yang terkena rob terpengaruh oleh pasang surut air laut. Rob terjadi lebih dari
20 tahun yang lalu, sekitar 1995. Semakin lama ketinggian rob semakin
bertambah dan semakin luas. Dalam satu tahun terakhir ini banjir rob semakin
parah memasuki rumah bahkan merusak bendabenda di rumah dan
menyebabkan kerugian yang sangat besar.
Genangan pasang (rob) masuk lewat sungai-sungai di Semarang -
Demak yang bermuara di Laut Jawa. Lantaran sungai itu tak mampu
menampung luapan, rob masuk ke saluran-saluran yang menuju sungai itu. Tak
selamanya saluran itu mampu menampung luapan. Sudah menjadi sifat air
yang mencari daerah cekungan, maka begitu air tidak tertampung di saluran
yang ada, lalu mencari wilayah-wilayah di sekitar saluran yang merupakan
daerah cekungan. Di Desa Sriwulan ada dua sungai yang mengalir menuju ke
laut. Apabila banjir sungai meluap, bahkan sampai merusak talud
pembatasnya. Akibatnya, air meluap ke cekungan di sekitar Perumahan Raden
Patah.
Bagi sebagian besar masyarakat Sriwulan, rob sudah merupakan hal
biasa, sehingga rasa kekhawatiran mulai hilang. Karena pengalaman,
kebiasaan, serta ilmu titen dari nenek moyang, mereka dapat memprediksi
kapan air pasang. Ilmu titen ini merupakan kearifan local yang dimiliki
masyarakat nelayan untuk mencari ikan. Mongso ke tigo merupakan saat
tenang, banjir rob tidak tinggi. Mongso ke- papat sampai mongso ke-limo
mulai ada udang dan ikan kecil, banjir rob mulai sedang. Mongso ke-enam
mulai ada udang besar dan banjir rob besar. Mongso ke-pitu campuran udang
kecil dan besar. Mongso ke delapan udang besar semua, banjir rob sangat
64
besar. Mongso ke- songo banjir rob mencapai puncaknya. Misalnya, Mongso
ke-songo pada tahun ini terjadi tanggal 31 Mei 2013.
Gambar 4.15 Kondisi Rob di Desa Sriwulan
Bio indikator yang bisa dijadikan patokan akan terjadi pasang adalah
dengan naiknya hewan hewan laut seperti kepiting masuk dalam rumah,
warung, dan fasilitas umum lainnya. Sedangkan tikus yang habitatnya di
sawah, kini pindah ke rumah rumah dan di sekitar mangrove. Sehingga
banyak warga yang mengeluh banyak tikus di rumahnya.
Gambar 4.16 Kepiting Sebagai Bioindikator Air Pasang
65
4.3.2Dampak Yang Ditimbulkan Oleh Genangan Pasang (Rob)
a. Kerusakan Bangunan Karena Banjir Rob Bersifat Korosif
Konstruksi rumah yang materialnya dari kayu atau bambu akan mudah
terjadi kembang susut dan pelapukan akibat kadar air yang dikandungnya dan
terjadi selama terus menerus. Pengembangan dan pelapukan material bangunan
memperpendek umur bangunan, sehingga menjadi mudah rusak. Sedangkan
pada material baja atau beton biasanya mempunyai serapan air yang lebih
kecil. Namun pada konstruksi beton dan baja dapat menimbulkan karat dan
retakan pada permukaan apabila dalam kondisi lembab setelah terjadi banjir.
Dari pengamatan lapangan, banyak ditemukan rumah yang kondisinya secara
fisik sudah rusak tetapi masih tetap ditempati oleh warga. Pelapukan pada
dinding akibat kandungan air pada material dinding batu bata membuat dinding
sangat mudah roboh.
Gambar 4.17 Kondisi Rumah Yang Rusak Akibat Air Rob
b. Salinitas air mempengaruhi kualitas air tanah dan air permukaan.
Di wilayah pesisir pantai, tingkat kebutuhan air tanah cenderung tinggi
sehingga daerah pesisir rawan terhadap intrusi air laut. Intrusi air laut adalah
naiknya batas antara permukaan air tanah dengan permukaan air laut kearah
daratan. Perbedaan tekanan air tanah yang lebih kecil dibandingkan air laut
pada kedalaman yang sama menyebabkan terjadinya intrusi air laut. Perbedaan
tekanan tersebut menyebabkan batas antara air tanah dan air laut naik ke
daratan, sehingga air tanah di wilayah pesisir pantai menjadi asin.
66
Di Desa sriwulan, hampir seluruh warganya memanfaatkan air tanah dari
sumur bor sebagai air bersihnya. Kedalaman sumur bor rata-rata mencapai 150
meter untuk mendapatkan air yang tidak berasa asin. Air yang disedot di
tampung di menara reservoar dan didistribusikan melalui pipa-pipa distribusi
kerumah rumah penduduk. Sistem jaringan air bersih di Desa Sriwulan ini juga
dilengkapi dengan meteran air, sehingga dapat diketahui besaran pemakaian air
per rumah.
Gambar 4.18 Reservoir Sumur Bor Gambar 4.19 Kali Yang Terintrusi
Air Laut
c. Kehilangan Lahan Disebabkan Banjir Rob Sehingga Banyak Lahan Di
Pesisir Pantai Tenggelam
Desa Sriwulan dahulunya merupakan daerah subur dengan masyarakat
bermata pencaharian bertani. Banjir rob yang semakin tahun semakin luas
area genangannya menyebabkan lahan-lahan pertanian masyarakat akhirnya
tenggelam dan tidak dapat dikelola lagi.
d. Kerusakan Lahan Tambak
Genangan pasang (Rob) yang semakin parah menyebabkan kerugian
yang cukup besar terhadap petani tambak dan berpengaruh pada pendapatan
nelayan tambak. Talud-talud yang berfungsi sebagai pembatas tambah
banyak yang roboh akibat hantaman air laut. Naiknya muka air laut juga
67
menyebabkan tambak tenggelam dan tidak bisa dimanfaatkan lagi.
Akibatnya banyak masyarakat kehilangan mata pencahariannya.
Gambar 4.20 Tambak Yang Tenggelam Akibat Rob
e. Kerusakan Kendaraan, Perabot Rumah Tangga Dan Peralatan Kerja
Kerusakan ini disebabkan karena air rob mengandung garam terlarut
sehingga mempercepat proses korosi dan menimbulkan karat pada benda-
benda logam. Hal ini disebabkan dalam larutan garam terdapat ion-ion yang
membantu mempercepat hantaran ion-ion Fe
2+
hasil oksidasi. Kekerasan karat
meningkat dengan cepat oleh adanya garam sebab kelarutan garam
meningkatkan daya hantar ion-ion oleh larutan sehingga mempercepat proses
korosi.
Dari pengamatan lapangan, ditemui karat pada setiap kendaraan dan
menyebabkan kendaraan cepat rusak. Kerusakan akibat proses korosi ini juga
dapat dilihat pada perabot rumah tangga dan peralatan kerja lainnya. Paku
dirumah-rumah warga juga terlihat terkorosi yang dibuktikan oleh
terbentuknya karat. Berkaratnya paku-paku yang menyangka suatu struktur
bangunan akan menyebabkan berkurangnya kekuatan bangunan tersebut.
68
f. Menimbulkan Penyakit Kulit (Gatal-Gatal) Dan Gangguan ISPA
Air yang naik kedaratan dapat menjadi media yang membawa wabah
penyakit yang berasal dari tempat-tempat pembuangan limbah atau tempat-
tempat penbungan sampah yang terbuka. Bakteri akan menular melaluai air
yang tercemar oleh banjir. Air banjir membawa bakteri, virus, parasit, dan
bibit penyakit menular lainnya sehingga dapat menyebabkan diare dan
penyakit kulit (gatal-gatal). Menurut petugas kesehatan di Desa Sriwulan,
selain penyakit kulit, gangguan Inspeksi Saluran Pernafasan Atas (ISPA) juga
banyak dikeluhkan warga. Hal ini disebabkan karena kondisi lingkungan
menjadi sangat lembab akibat selalu mengalami kontak dengan air.
4.3.3 Respon Masyarakat Terhadap Rob
Hasil pengamatan lapangan bahwa respon masyarakat pada dasarnya
dapat dikelompokkan dalam dua bagian. Pertama, respon masyarakat
berkaitan erat dengan upaya untuk meningkatkan perlindungan lingkungan
atau melakukakan upaya mitigasi. Kedua, masyarakat melakukan
penyesuaian terhadap kegiatan sosial ekonominya dengan perubahan
lingkungan atau beradaptasi dengan kondisi lingkungan. Ada perbedaan
antara warga yang lebih tua dan kaum muda dalam merespon bencana rob di
Desa Sriwulan. Golongan yang lebih tua dan dari lahir telah tinggal di desa
memiliki kemampuan beradaptasi tinggi karena mempunyai tingkat
emosional yang tinggi terhadap daerah asalnya sehingga memiliki keinginan
untuk tetap tinggal. Berbeda dengan kaum mudanya yang telah banyak
bekerja di pabrik-pabrik di semarang memiliki keinginan yang kuat untuk
meninggalkan desa setelah memiliki kemampuan secara ekonomi.
a. Tetap tinggal
Ada perbedaan alasan antara warga di perkampungan dan di perumahan
mengenai pilihan untuk tetap tinggal di desa. Warga di perkampungan secara
umum pasrah dan memilih tinggal dikarenakan memiliki mata pencaharian di
69
desa, misalnya melaut, bekerja di tambak dan memiliki warung (berdagang)
di desa. Selain mata pencaharian, alasan warga perkampungan tetap tinggal
juga disebabkan oleh keadaan ekonomi yang tidak memungkinkan untuk
memiliki rumah lain ditempat yang lebih baik, sehingga masyarakat tidak
punya pilihan lain selain bertahan untuk tetap tinggal dan mencoba untuk
beradaptasi dengan perubahan lingkungan akibat banjir rob. Daerah
perumahan Pondok Raden Patah merupakan daerah yang berada lebih dekat
dengan jalan pantura. Letak desa yang strategis ini menjadi salah satu alasan
warga di perumahan untuk tetap tinggal di Desa Sriwulan. Kemudahan akses
menuju Semarang dan sarana transportasi umum yang tersedia setiap saat
mempermudah aktivitas warga untuk bekerja ke Semarang.
b. Pindah
Pemuda-pemuda di perkampungan memiliki keinginan yang kuat untuk
meninggalkan desa dengan alasan sulitnya mencari pekerjaan dikarenakan
banjir rob telah menenggelamkan sawah dan tambak milik orangtua, sehingga
banyak yang meninggalkan desa untuk bekerja di Semarang. Sedangkan
untuk masyarakat di daerah perumahan umumnya memiliki keinginan pindah
karena tidak mampu beradaptasi dengan banjir rob.
4.4 Adaptasi
Berdasarkan teori, adaptasi manusia adalah proses penyesuaian diri
terhadap keadaan lingkungan yang berubah di sekitarnya, dengan tidak
bermaksud untuk menghilangkan perubahan lingkungan yang sedang terjadi.
Dalam menghadapi banjir rob ini, masyarakat memiliki adaptasi di sekitar
tempat tinggal, adaptasi pada lahan tambak, adaptasi sosial ekonomi atau pun
adaptasi fasilitas umum.
a. Adaptasi Di Sekitar Tempat Tinggal
Masyarakat melakukan adaptasi di sekitar tempat tinggal dengan
meninggikan lantai rumah dan atapnya, menambah lantai rumah (rumah dua
70
lantai), mengurung tanah dan jalan di sekitar rumah, meninggikan barang
barang perabot rumah tangga serta meninggikan pipa distribusi air bersih.
Beberapa Kepala Keluarga (KK) meninggikan rumah dan atapnya tidak
hanya sekali, rata rata mencapai tiga kali. Bagi warga yang tidak memiliki
dana untuk meninggikan rumah, maka resikonya ketika banjir rob datang,
rumah mereka akan terendam air sangat tinggi, barang barang juga rusak,
bahkan hampir tidak layak dipakai. Ada warga yang meninggikan rumahnya
dengan model rumah panggung, namun ada juga yang biasa. Model rumah
panggung lebih tahan lama daripada model rumah biasa, namun
membutuhkan biaya yang besar. Beberapa warga yang mendapat bantuan dari
pemerintah, mulai merenovasi rumahnya dengan model rumah panggung.
Gambar 4.21 Rumah Yang Ditinggikan Lantai dan Atapnya
71
Gambar 4.22 Rumah yang ditinggikan hanya lantainya,
atap tidak ditinggikan
Rumah di sekitar perkampungan Sriwulan ada yang ditambah menjadi
dua lantai. Lantai ke-dua berfungsi untuk ruangan evakuasi, ketika banjir rob
datang cukup besar di lantai pertama. Pada akhirnya, akan terlihat perbedaan
yang jelas antara rumah satu dengan lainnya. Warga yang memiliki dana
untuk renovasi rumahnya, dan warga yang tidak memiliki dana untuk
renovasi rumah. Walau pun bertetangga, kadang terlihat jelas perbedaannya
ada yang rumahnya sangat tinggi, dan ada yang rumahnya sangat pendek
sehingga bisa menimbulkan kesenjangan sosial.
Jalan di sekitar rumah pun diperbaiki dengan cara mengurung tanah
untuk meninggikannya. Di samping jalan juga dibangun talud talud sebagai
pencegah air mengalir menuju rumah rumah. Dana pembangunan jalan
masih swadana dari masyarakat sendiri. Ada beberapa kelompok yang
melakukan jimpitan atau pun lelang sumbangan bantuan dana. Peninggian
jalan dilakukan secara bertahap, sehingga jalan di sekitar perkampungan
masih terlihat rusak dan sangat susah dilalui.
Barang dan perabot rumah tangga ditinggikan agar tidak terendam air
sehingga mudah rusak. Barang barang yang rentan dan cepat sekali rusak
adalah yang terbuat dari besi. Oleh karena itu, beberapa warga mengganjal
72
meja, lemari, kursinya dengan batu bata, atau benda lain yang cukup kuat.
Perabot rumah tangga yang tidak diperlukan dibungkus plastic dan disimpan
(di tempat yang aman). Hampir tidak ada sama sekali perabot kecil yang ada
di bawah lantai. Pipa distribusi air bersih yang mengalir menuju rumah
tangga ditinggikan pula. Pipa distribusi air bersih selalu dicek oleh
petugasnya, sehingga apabila terjadi kebocoran bisa segera ditangani. Biaya
operasional distribusi air untuk setiap warga berbeda beda tergantung
pemakaian. Pemakaian permeter kubik dikenakan biaya Rp 2.500,00. Sumber
air bersih warga sebagian besar dari sumur artesis yang kedalamannya
mencapai 150 m. Penggunaan sumur artesis justru akan memperberat muka
bumi, sehingga menyebabkan turunnya muka tanah, namun masyarakat
belum menyadari sepenuhnya. Penggunaan Penampung Air Hujan, sebagaia
alternative mendapatkan air bersih belum dianggap perlu oleh masyarakat
karena selama ini belum ada kesulitan distribusi air bersih. Masyarakat yakin
bahwa sumur artesis ini akan bertahan lama dan aman.
b. Adaptasi Pada Lahan Tambak
Adaptasi pada lahan tambak menghadapi rob dengan meninggikan
tanggul tambak dam memasang jaring waring di sekeliling tambak. Tanggul
tambak dibuat agar air dari tambak tidak meluap ke jalan jalan dan sekitar
perumahan warga. Pembuatan tanggul tambak masih menggunakan dana
swadana dari masyarakat. Dana diperolah dari jimpitan per RW atau pun dari
organisasi sosial.
Beberapa nelayan mengeluh karena pendapatan mereka berkurang,
karena ikan dan udang sulit ditangkap ketika pasang tinggi. Tambak pun
seolah olah telah menjadi lautan. Para nelayan dan petambak pun
berinisiatif memasang jaring/waring yang tinggi di sekeliling tambak untuk
mempermudah menangkap ikan atau pun udang ketika air pasang tinggi.
73
c. Adaptasi Aktivitas Sosial Ekonomi
Rob sangat mengganggu aktivitas masyarakat terutama pada saat
pertemuan organisasi sosial. Pengajian dilaksanakan pada saat tidak rob.
Apabila dilaksanakan pada saat rob, pelaksanaanya dengan berdiri. Kondisi
ini menyebabkan berkurangnya anggota pengajian sampai 33%. Pelaksanaan
sholat jumat pun terganggu, sehingga warga melaksanakan sholat jumat di
serambi serambi masjid. Oleh karena itu, warga berinisiatif meninggikan
fasilitas umum seperti masjid. Mata pencaharian sebagian besar masyarakat
berubah. Banyak warga yang kehilangan sawah/ bengkoknya. Tambak pun
sudah berubah menjadi laut. Mata pencaharian sebagian besar masyarakat
awalnya petani dan nelayan, sekarang mayoritas menjadi buruh pabrik di
sekitar Semarang Demak. Pabrik terdekat di sekitar perkampungan
masyarakat yaitu pabrik pakan ternak, batubara dan tas/sepatu. Oleh karena
itu, sekarang masyarakat banyak menjadi buruh, kaum kapitalis semakin
berkuasa.
Gambar 4.23 Nelayan Memasang Jaring Di Sekeliling Tambak
74
Gambar 4.24 Pabrik Di Dekat Perkampungan Sriwulan
Menjadi Alternatif Lapangan Kerja
d. Adaptasi Fasilitas Umum
Beberapa fasilitas umum diperbaiki oleh masyarakat untuk menjalankan
aktifitas sosial dengan lancar. Di perkampungan tiang listrik menggunakan
beton, sedangkan di perumahan menggunakan pipa PVC yang bagian
bawahnya dilapisi beton. Penggunaan beton sebagai tiang listrik untuk
mencegah agar tiang listrik tidak mudah berkarat. Masjid dan sekolah pun
ditinggikan lantainya.
Gambar 4.25 Tiang Listrik Dengan Pipa PVC dan Beton
75
4.5 Mitigasi
4.5.1Struktural
Metode Perlindungan Alami
1. Penanaman Mangrove
Hutan mangrove mempunyai peranan yang sangat penting terutama bila
ditinjau dari sisi lingkungan. Fungsi utama mangrove merupakan sebagai
pelindung daerah pesisir. Pohon yang kuat dapat meredam ombak dan
mempercepat pengendapan lumpur sehingga dapat menahan abrasi, melindungi
pemukiman dan mengendalikan banjir. Bagi kehidupan satwa, Hutan mangrove
merupakan habitat dan tempat untuk perkembangbiakan ikan dan biota laut.
Secara ekonomis, hutan mangrove merupakan kawasan wisata yang menarik di
daerah pesisir.
Pelaksanaan konservasi dan rehabilitasi mangrove di Desa Sriwulan telah
dimulai dari tahun 1999 oleh kelompok tani Tani Makmur mulai dari
penanaman, pemeliharaan dan pengawasan. Kelompok Tani Makmur
merupakan kelompok masyarakat pengelola dan pelestari mangrove yang
mensosialisasikan dan memberi penyuluhan dengan meningkatkan wawasan
dan kesadaran masyarakat tentang fungsi mangrove di pesisir.
Di Desa Sriwulan, secara umum masyarakat telah mengetahui pentingnya
keberadaan mangrove untuk melindungi desa dari hantaman ombak dan
melindungi rumah dari hembusan angin laut secara langsung. Konservasi dan
rehabilitasi mangrove di Desa Sriwulan belum bisa dikatakan berhasil dilihat
dari kecilnya persentase mangrove yang ada saat ini dibandingkan dengan
jumlah bibit yang ditanam sejak tahun 1999, yaitu 253.800 bibit. Hal ini
dikarenakan kuatnya hantaman ombak yang langsung mengenai mangrove
sehingga banyak bibit yang gagal tumbuh dan rusak. Karena penanaman
mangrove di Desa Sriwulan masih dalam tahap konservasi sehingga di Desa
Sriwulan mangrove belum dimanfaatkan secara ekonomis.
76
Metode Perlindungan Buatan
1. Pembuatan Tanggul
Salah satu cara penanggulangan banjir adalah dengan membangun
infrastruktur yaitu tanggul. Tanggul merupakan suatu konstruksi yang dibuat
untuk mencegah banjir di dataran yang dilindungi. Untuk daerah pesisir
konstruksi tanggul haruslah direncanakan cukup kuat untuk menahan
gelombang secara langsung.
Tanggul yang ada di Desa Sriwulan ada dua jenis, yaitu tanggul urugan
tanah dan tanggul pasangan batu. Tanggul di buat secara swadaya per RT dan
bantuan program program pemberdayaan masyarakat dari Dinas Pekerjaan
Umum. Kondisi tanggul yang ada di Desa Sriwulan saat ini belum dapat
mencegah masuknya air rob memasuki pemukiman saat banjir rob besar. Air
rob tetap menggenangi jalan desa dan memasuki rumah, terutama di daerah
perkampungan yang berbatasan langsung dengan laut. Hal ini diperparah
dengan mudahnya tanggul roboh saat rob besar dikarenakan konstruksi tanggul
yang tidak memenuhi spesifikasi teknis untuk bangunan di wilayah pesisir.
Gambar 4.26 Tanggul Gambar 4.27 Tanggul Yang Roboh
Swadaya Masyarakat Akibat Rob
2. Pengoperasian Pompa Air
Pengoperasian pompa untuk menyedot air merupakan hal yang telah
umum dilakukan di daerah rawan banjir. Fungsi pompa adalah untuk mengatasi
77
dan mengurangi genangan air rob yang memasuki pemukiman maupun badan
jalan agar lebih cepat surut. Di Desa Sriwulan penggunaan pompa dilakukan
secara swadaya oleh RW 05 yang behadapan langsung dengan laut. Pompa
yang di digunakan di RW 05 menggunakan listrik dan solar sebagai sumber
tenaganya yang pengoperasiannya sesuai dengan besar kecilnya debit banjir
rob. Saat debit banjir rob kecil maka pompa listrik yang dioperasikan dan saat
debit banjir rob besar, pompa yang menggunakan solar yang dioperasikan.
Pengoperasian pompa penyedot air ini menurut warga RT 05 sangat
membantu disaat banjir rob rutin datang. Perumahan di RW 05 termasuk
daerah yang rumahnya jarang terendam oleh bajir rob. Tetapi saat debit banjir
rob sangat besar, memaksimalkan pengoperasian pompa belum mampu
mencegah masuknya air rob ke dalam perumahan.
Gambar 4.28 Pompa penyedot air di RW 05
3. Membuat Saluran Air
Menurut warga Desa Sriwulan, pada tahun 1940an sungai Sriwulan yang
ada di sisi kiri jalan masuk desa memiliki lebar 6 meter sekarang menjadi
saluran yang memiliki lebar kurang dari dua meter. Pembangunan pabrik dan
perumahan di sepanjang bantaran sungai menyebabkan lebar sungai menjadi
sempit. Penyempitan sungai ini menjadi salah satu faktor penyebab meluapnya
air ke dataran dan pemukiman sehingga diperlukan daerah tampungan air
buatan untuk menampung debit banjir rob yang semakin tahun semakin besar.
78
Saluran air yang ada di desa Sriwulan merupakan kolam retensi type
storage memanjang (long storage). Saluran air ini berfungsi sebagai pengendali
banjir dengan menampung debit air sesuai dengan kapasitas saluran. Semakin
besar dimensi saluran, maka semakin banyak debit air yang tertampung,
sehingga dapat mencegah meluapnya air ke pemukiman. Saluran air ini
bermuara langsung ke laut, tetapi saat banjir rob sangat besar, air yang
terbuang kelaut dari saluran Sriwulan kembali lagi kepemukiman dan meluap
kerumah rumah penduduk. Area genangan rob pada saat air laut mengalami
pasang tertinggi akan meningkat dan meluas ke daratan sesuai dengan elevasi
muka tanah.
Gambar 4.29 Saluran Air di Gambar 4.30 Saluran Air di
Perkampungan Perumahan
4. Membuat Rumah Panggung
Rumah panggung merupakan rumah yang memiliki konsep antisipasi dan
pencegahan. Secara sederhana dapat dijelaskan bahwa konsep rumah panggung
adalah bangunan berkaki dimana dasar bangunan di angkat ke atas sehingga
tidak menyentuh tanah. Jarak lantai bangunan dari tanah variatif, antara satu
sampai dua meter sesuai dengan tingkat bahaya pada daerah tersebut. Jika
dahulu rumah panggung dikonsep agar hunian terhindar dari binatang liar,
sekarang rumah panggung bisa dikonsep sebagai alternatif untuk
meminimalkan dampak akibat banjir dan gempa. Secara fisik rumah panggung
79
dibuat secara permanen dengan struktur beton, dan dapat dibuat secara semi
permanen dngan konstruksi kayu maupun bambu.
Di Desa Sriwulan saat ini terdapat sepuluh unit rumah panggung bantuan
dari pemerintah sebagai rumah percontohan untuk daerah rawan banjir. Bentuk
bangunan memiliki enam titik fondasi dengan ketinggian sekitar dua meter.
Titik fondasi ini dibangun dengan buis beton yang dikuatkan dengan cor beton.
Bangunan rumah panggung seperti ini lebih kokoh, meski terkena hantaman
gelombang air pasang.
4.5.2 Non Struktural
1. Pembentukan Kelompok Tani Penanaman Mangrove
Kelompok tani penanaman mangrove di Desa Sriwulan bernama Tani
Makmur. Kegiatan kelompok tani ini sudah dimulai sejak tahun 1999. Sampai
tahun 2012 kelompok tani ini telah menanam sebanyak 253.800 bibit di lahan
seluas 141 hektar. Kelompok penanaman mangrove ini mengupayakan
membangun hutan mangrove bersama-sama dengan kelompoknya dan
membentuk program kerja. Konservasi dan rehabilitasi hutan mangrove yang
memberdayakan potensi dan peran aktif masyarakat melalui kelompok tani ini
dapat menumbuhkan rasa memiliki (sense of belonging) terhadap hutan
mangrove.
Salah satu tugas kelompok mangrove adalah menumbuhkan pengertian
masyarakat di Desa Sriwulan bahwa hutan mangrove yang akan mereka
rehabilitasi akan menjadi milik masyarakat dan untuk masyarakat, khususnya
yang berada di daerah pesisir. Dengan demikian semua proses konservasi dan
rehabilitasi hutan mangrove yang dimulai dari proses penanaman, perawatan,
penyulaman tersebut dilakukan oleh masyarakat. Melalui mekanisme bottom
up ini, masyarakat akan merasa ikut memiliki hutan mangrove tersebut, karena
mereka merasa ikut merencanakan penanaman dan lain-lain. Dengan demikian
pelaksanaan konservasi dan rehabilitasi hutan mangrove dengan pendekatan
bottom up ini dapat menumbuhkan adanya partisipasi dari anggota masyarakat
80
juga sekaligus merupakan proses pendidikan pada masyarakat secara tidak
langsung.
2. Pemantauan Rutin (Menara pantau)
Menara pantau merupakan bangunan yang di bangun untuk memantau
keadaan naiknya air laut dari waktu ke waktu. Menara pantau ini sangat
membantu sebagai peringatan dini apabila terjadi banjir rob besar.
Gambar 4.31 Menara Pantau Rob
4.6 Focus Group Discussion (FGD)
Focus Group Discussion (FGD) diadakan untuk mengetahui adaptasi yang
dilakukan masyarakat Desa Sriwulan. Fokus dari FGD ini beawal dari
permasalahan banjir rob yang terjadi di Desa Sriwulan dan adaptasi masyarakat
Desa Sriwulan. FGD diadakan di mushala serta diikuti oleh 16 peserta di
antaranya adalah kepala Dukuh Sidomukti, kepala Dukuh Raden Patah, ketua
RW 02, ketua kelompok tani mangrove Desa Sriwulan dan beberapa
masyarakat Desa Sriwulan.
Hasil dari FGD yang telah dilakukan diketahui bahwa permasalahan banjir
rob sudah terjadi sejak tahun 1993 yang telah menenggelamkan beberapa
daerah di Desa Sriwulan. masyarakat Desa Sriwulan menganggap bahwa banjir
rob ini terjadi karena naiknya muka air laut yang terjadi serta pembangunan
pelabuhan di Semarang mengakibatkan abrasi pantai yang menyebabkan banjir
81
rob. Mereka menganggap bahwa adanya pelabuhan tersebut membawa arus
yang cukup besar ke daereah peisir mereka.
Permasalahan yang terjadi akibat banjir rob sangat kompleks. Awalnya
Desa Sriwulan memiliki tegalan dan tambak yang cukup luas, hasil pertanian
dan perikanan cukup melimpah sehingga Desa Sriwulan menjadi daerah yang
cukup makmur. Namun, tegalan dan tambak sudah menjadi laut. Mata
pencaharian yang dulunya adalah petani tambak dan tegalan pun sudah banyak
yang beralih. Beberapa menjadi buruh pabrik, sebagian tidak mendapat
pekerjaan yang menyebabkan penghasilan menurun.
Menurut masyarakat sekitar, banjir rob sudah mencapai jarak kurang lebih
2 km. Banjir rob ini pula menenggelamkan beberapa rumah. Sebagian mereka
yang tidak bertahan pindah ke lokasi lain. Beberapa yang masih bertahan
tinggal di desa tersebut memilih untuk meninggikan rumah mereka. Salah satu
warga memberikan alasan bahwa mereka bertahan karena tidak memiliki biaya
untuk pindah. Salah satu warga ada yang bertahan karena amanat yang
diberikan untuk menjaga mushala. Masyarakat Desa Sriwulan yang bertahan
meninggikan rumah dan jalan di sekitarnya. Rata-rata mereka sudah 5 kali
meninggikan rumah secara berkala.
Fasilitas-fasilitas lain seperti jalan dan mushala turut ditinggikan.
Peninggian jalan dan mushaa dilakukan secara bergotong royong dengan dana
hasil dari iuran masyarakat sendiri. Mereka bermusyawarah dengan
mengajukan iuran secara sukarela untuk peninggian tersetbut. Mereka
melakukannya secara swadaya karena sulit mendapatkan bantuan dari
pemerintah. Salah satu warga mengemukakan bahwa biaya untuk mengajukan
proposal saja sudah cukup tinggi sehingga sia-sia saja jika tidak direspon oleh
pemerintah.
Selain peniggian jalan, masyarakat sekitar juga menanam tanaman
mangrove. Mereka berharap mangrove dapat mengurangi arus laut sehingga
memperkecil abrasi yang ada. Mangrove ditanami oleh kelompok tani desa
tersebut.
82
Masyarakat Desa Sriwulan memiliki harapan ke depan bahwa adanya
bantuan dan pengelolaan untuk memperbaki keadaan banjir rob tersebut.
Keadaan banjir rob tersebut sudah membuat perekonomian mereka memburuk.
Mereka berharap jika adanya bantuan dapat memberikan ke kondisi yang
lebih baik dan meningkatkan perekonomian mereka kembali. Masyarakat
berharap jika adanya relokasi, mereka diberikan kesejahteraan di tempat
mereka pindah tersebut karena mereka takut di lokasi yang baru justru
memperburuk keadaan baik dari perekonomian dan sisi sosial.
Gambar 4.32 FGD dengan masyarakat Desa Sriwulan
4.7 Ilustrasi Mitigasi
Sumber: Budiharto, 2009
83
Sumber: Budiharto, 2009
Sumber: Budiharto, 2009
Pola Wamina Sistim Parit
Sumber: Budiharto, 2009
84
Pola Wamina Sistim Parit dan Komplangan
Sumber: Budiharto, 2009
Sumber: Budiharto, 2009
86
BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Sebagaimana tujuan penelitian yang telah dibahas pada bab sebelumnya,
maka simpulan yang dapat diperoleh dari laporan Kuliah Kerja Lapangan (KKL)
ini adalah sebagai berikut:
1. Secara umum masyarakat Sriwulan mengartikan rob sebagai kenaikan
muka air laut yang terjadi secara alami, dan juga akibat penurunan muka
tanah karena penggunaan galian sumur artesis dan pembangunan yang
tidak terkendali di sekitar pantai. Rob sudah menjadi hal yang biasa bagi
masyarakat Sriwulan, dan perlahan rasa kekhawatiran mereka mulai
hilang. Masyarakat Sriwulan dapat memprediksi air pasang melalui
warisan nenek moyang ilmu titeng, yang notabene merupakan ilmu yang
sering digunakan masyarakat nelayan untuk mencari ikan. Bioindikator
yang digunakan untuk memprediksi kedatangan rob ialah kepiting yang
akan memasuki rumah atau fasilitas umum lain ketika air mulai pasang.
2. Masyarakat Sriwulan sudah dapat beradaptasi dengan Rob yang hampir
setiap hari menggenangi desa. Karena sawah-sawah sudah tergenang,
masyarakat beralih profesi dari petani menjadi petambak, atau menjadi
buruh pada pabrik-pabrik industri. Sedangkan untuk tetap mendiami
rumahnya, masyarakat Sriwulan umumnya meninggikan bangunan dan
mengurug tanah di depan rumahnya. Masyarakat yang relatif sejahtera
mendirikan bangunan dua lantai atau lebih agar terhindar dari Rob.
Masyarakat Sriwulan juga membangun talud-talud secara swadaya, yaitu
menghimpun dana pembangunan dari masyarakat sendiri. Pada lahan
tambak, masyarakat Sriwulan meninggikan tanggul tambak dan memasang
jaring waring di sekeliling tambak untuk mempermudah menangkap ikan
ataupun udang saat air pasang.
Upaya mitigasi yang dilakukan masyarakat Sriwulan meliputi upaya
struktural dan non struktural. Upaya struktural meliputi penanaman
87
mangrove yang didukung oleh pembentukan kelompok tani pengelola dan
pelestari mangrove, dan juga pembuatan tanggul, pengoperasian pompa
air, dan membuat saluran air. Adapun upaya non struktural yaitu
pembentukan kelompok tani mangrove, dan pemantauan rutin melalui
menara pantau.
3. Strategi adaptasi yang dilakukan antara lain mengubah mata pencaharian
dari petani sawah menjadi petani tambak, membuat perahu (sampan),
membeli bahan baku air minum air gunung, melakukan penimbunan
(urugan) untuk menaikkan pondasi bangunan dan membangun rumah
panggung.
4. Strategi mitigasi yang dilakukan antara lain membuat jalur dan titik
evakuasi, memperbaiki kondisi jalan dengan betonisasi, memperbaiki
sistem drainase, menanam mangrove serta membuat sistem peringatan
dini.
5.2 Saran
1. Genangan pasang (Rob) sudah semestinya dijadikan isu nasional dan
ditangani langsung oleh pemerintah pusat, karena rob juga terjadi di desa-
desa pantai utara Pulau Jawa.
2. Penanganan rob mesti dilakukan dengan pendekatan ekoregion, integral,
dan terpadu dengan desa-desa pesisir yang lain. Penanganan berbasis
wilayah administrasi sama sekali tidak menyelesaikan masalah, yang ada
hanya memindahkan masalah.
3. Perlu dilakukan upaya pendampingan atau pemberdayaan masyarakat serta
bantuan modal untuk mengembangkan aspek kewirausahaan masyarakat,
agar tidak begitu bergantung pada tambak yang juga sudah nyaris
tenggelam.
4. Lembaga-lembaga penelitian, LSM, swasta, atau perguruan tinggi agar
dapat memperkuat jejaring penelitian sehingga benar-benar dapat
menyelesaikan persoalan yang dihadapi masyarakat terkait genangan
pasang (Rob).
88
DAFTAR PUSTAKA
Balai Besar Meteorologi dan Geofisika. 2005. Tinjauan Umum Bencana
Alam dan Mitigasinya. Disampaikan pada Seminar Bencana Alam
HAGI di Makassar 24 Februari 2005.
Budiharto, Tri. 2009. Peremejaan Kembali Pemukiman Nelayan. Teknik
PWK, Unhas.
Coburn, A.W., Spence, Pomonis. 1994. Mitigasi Bencana. Cambridge
Architectural Research Limited.
Corpuz, V., Chavez, Soriano. 2008. Panduan tentang Perubahan Iklim dan
Masyarakat Adat. Tebtebba, Indegenous Peoples International Centre
for Policy Research and Education.
Departemen Kelautan dan Perikanan. Panduan Penyusunan Rencana
Kawasan Permukiman Pesisir.
East Orange Water Commission. 2013. Water Supply.
http://www.eastorange-nj.org/departments/water/water_supply.htm
diakses pada tanggal 8 Juli 2013.
Iskandarsyah, T. Yan W. M. 2008. Aplikasi Geologi Tata Lingkungan Untuk
Daerah Pertambangan.
http://www.akademik.unsri.ac.id/download/journal/files/padresources/
Makalah-GTL%20Pertambangan.pdf diakses tanggal 8 Juli 2013
Kitamura, S., C. Anwar., A. Chaniago & S. Baba. 1997. Handbook of
Mangroves in Indonesia, Bali & Lombok. Japan : JICA & ISME.
KLH, 2012. Kondisi Daerah Pesisir/Pantai Kabupaten Demak Tahun 2012.
Demak : Pemkab Demak.
Putranto, Thomas Triadi. 2011. Aplikasi Pemodelan Aliran Airtanah Dalam
Konsep Pengelolaan Airtanah Berbasis Cekungan. Proceeding
Olimpiade Karya Tulis Inovati (OKTI).
http://thomastriadiputranto.files.wordpress.com/2012/02/paper-okti-
2011-thomas.pdf. Diakses pada tanggal 8 Juli 2013.
Ritohardoyo, Su. 2005. Ekologi Manusia. Bahan Ajar Progam Studi Ilmu
Lingkungan Sekolah Pascasarjana UGM.
89
Rusila Noor, Y., M. Khazali, I. N. N. Suryadiputra, 1999. Panduan
Pengenalan Mangrove di Indonesia. Bogor : PHKA/WI-IP.
Ruslan Umar, M. 2010. Bahan Ajar Ekologi Perairan. Makassar :
Universitas Hasanuddin.
Timang, Christian. 2011. Zonasi Kawasan Pesisir Makassar Berbasis
Mitigasi Bencana. Skripsi Teknik Pengembangan Wilayah dan Kota
Universitas Hasanuddin.
Tjasyono, B. 2004. Klimatologi. Penerbit ITB : Bandung.
Undang-Undang No. 27 Tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir
dan Pulau-Pulau Kecil.
Undang-Undang No. 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana.
United Nation Environment Programme. 1998. Handbook on Methodsfor
Climate Change Impact Assessment and Adaptation Strategies.
Wardhana, W.A., 2004, Dampak Pencemaran Lingkungan, Edisi revisi,
Andi Offset, Yogyakarta.
Van Steenis, C. G. G. J. 2006. Flora. Diterjemahkan oleh Moeso
Surjowinoto. Jakarta : Pradnya Paramita.
LAMPIRAN
Hasil Mangrove Rapid Survey di Perumahan Raden Patah Tahap Tiga (PRT III) Desa Sriwulan
Keterangan :
AM = Avicennia marina
RM = Rhizopora mucronata
Kategori :
0 bibit Rhizopora mucronata
1 anakan Rhizopora mucronata
2 pohon Rhizopora mucronata
3 bibit Rhizopora apiculata
4 anakan Rhizopora apiculata
5 pohon Rhizopora apiculata
6 bibit Avicennia marina
7 anakan Avicennia marina
8 pohon Avicennia marina
No. Stasiun
Titik
Sampling
Spesies
Ukuran Tumbuh
Keterangan Kategori Seedling
(Bibit)
Sapling
(Anakan)
Trees
(pohon)
1 PRT 0
443688
AM
dalam kawasan
perumahan
8
9232423
2 PRT 1
442782
RM
sepanjang jalan
(pematang)
2
9233153
3 PRT 2
442826
RM
sepanjang jalan
(pematang)
2
9233057
4 PRT 4
442942
RM
di dalam
tambak
2
9232950
5 PRT 5
442992
RM
tambak
(pematang)
1
9232906
6 PRT 6
443038
RM
tambak
(pematang)
2
9232869
7 PRT 7
443120
RM
di dalam
tambak
1
9232799
8 PRT 8
443188
RM
tambak
(pematang)
2
9232799
9 PRT 9
443237
RM
di dalam
tambak
2
9232697
10 PRT 10
443403
RM
tambak
(pematang)
0
9232565
Kategori 0 = bibit RM
Kategori 1 = anakan RM
Kategori 2 = pohon RM
Kategori 3 = bibit RA
Kategori 4 = anakan RA
Kategori 5 = pohon RA
Kategori 6 = bibit AM
Kategori 7 = anakan AM
Kategori 8 = pohon AM
Kategori 9 = bibit SA
Kategori 10 = anakan SA
Kategori 11 = pohon SA
FAKTOR INTERNAL
FAKTOR EKSTERNAL
STRENGTH
1. Jasa ekosistem sumber daya pesisir dan perikanan
2. Hubungan sosial masyarakat masih kuat, masih
terjalin budaya gotong royong
3. Persepsi masyarakat mengenai rob dan
perlindungan pesisir sudah cukup baik
4. Air tanah masih layak dikonsumsi masyarakat
5. Infrastruktur listrik tersedia cukup baik
6. Adanya upaya dari pemerintah desa dan
partisipasi masyarakat untuk mengupayakan
konservasi mangrove
WEAKNESS
1. Rusaknya sawah dan tambak akibat
genangan rob
2. Kurangnya lapangan kerja sehingga
terjadi pengangguran
3. Rusaknya infrastruktur jalan
4. Air PDAM tidak masuk di desa penelitian
5. Rata-rata tingkat ekonomi masyarakat
masih pra sejahtera
6. Rata-rata tingkat pendidikan masyarakat
rendah
OPPORTUNITY
1. Rencana pemanfaatan
ruang Kecamatan Sayung
secara umum oleh
Pemerintah Kabupaten
Demak sebagai kawasan
industri dan penyangga
Kota Semarang
2. LSM, lembaga penelitian,
atau perguruan tinggi
banyak masuk ke daerah
penelitian
STRATEGI SO
1. Meningkatkan kerjasama antara masyarakat,
pemerintah, swasta, dan lembaga-lembaga
penelitian untuk pemanfaatan sumberdaya
pesisir yang berkelanjutan
2. Pendampingan kepada masyarakat untuk
perlindungan mangrove
STRATEGI WO
1. Melakukan pelatihan dan
pengembangan keterampilan
sebagai sumber penghasilan
alternatif masyarakat
2. Bantuan modal pengembangan
kewirausahaan masyarakat
3. Pemberian bantuan pendidikan
untuk penduduk usia sekolah
ANALISIS SWOT STRATEGI ADAPTASI DAN MITIGASI
THREAT
1. Banjir rob semakin parah dari waktu
ke waktu
2. Minimnya bantuan dan dana
pemerintah untuk mengatasi rob di
daerah penelitian
3. Konservasi mangrove terhambat oleh
gelombang pasang surut
4. Minimnya bahan bangunan berupa
kayu untuk mendirikan rumah
panggung
STRATEGI ST
1. Pembentukan organisasi-organisasi
kemasyarakatan untuk program-
program perlindungan lingkungan
hidup
2. Pengembangan sistem peringatan dini
masyarakat untuk antisipasi bahaya
rob ekstrim
STRATEGI WT
1. Perbaikan infrastruktur kawasan
seperti jalan dan jembatan
2. Pengembangan teknologi penghisap
rob untuk disalurkan ke kanal-kanal
3. Relokasi dan trasmigrasi pada wilayah
yang terdampak rob parah
4. Pemberian bantuan bahan bangunan
berupa kayu yang dapat diperoleh
dari daerah lain
HASIL DATA SOSIAL EKONOMI DESA SRIWULAN
Dari Kantor Desa
Jumlah penduduk Tahun 2013 12.598 jiwa, Tahun 2012 12.793 jiwa
Jumlah laki laki 6.300 jiwa
Jumlah perempuan 6.298 jiwa
Jumlah Kepala Keluarga 3.286 KK
Mata Pekerjaan mayoritas swasta (bekerja di pabrik Semarang)
Luas wilayah 402 hektar
Batas Desa :
Sebelah barat berbatasan dengan laut
Sebelah selatan berbatasan dengan semarang
Sebelah utara berbatasan dengan Desa Bedono
Sebelah timur berbatasan dengan Sayung
Desa Sri Wulan terdiri atas lima dusun, yaitu Dusun Pututan, Sidomurti, Sri Wulan,
Nyangkringan, Pondok Raden Patah dan terdiri dari 8 RW(kurang RW1)
RW RT KK LK PR
2 1 35 89 82
6 45 93 88
5 36 87 82
2 44 76 85
3 35 84 72
4 50 103 111
Jumlah 245 532 520
RW RT KK LK PR
3 12 36 64 82
2 53 103 107
4 55 104 117
5 56 113 123
8 47 89 105
7 25 56 44
9 15 27 31
10 12 32 31
11 17 37 33
1 38 82 81
13 32 68 71
6 40 66 89
3 39 88 86
Jumlah 465 929 1000
RW RT KK LK PR
5 1 37 69 86
2 36 73 70
3 27 55 61
4 41 86 79
5 33 70 5
6 28 52 66
7 37 88 78
8 33 60 76
Jumlah 272 553 521
RW RT KK LK PR
6 7 14 35 34
1 28 64 60
9 16 40 38
11 14 29 33
10 12 32 20
17 38 33 71
Jumlah 122 233 256
RW RT KK LK PR
7 4 25 60 46
8 14 28 30
6 16 37 32
10 14 31 34
2 36 64 70
3 31 63 73
1 35 78 72
11 12 17 23
RW RT KK LK PR
4 1 31 70 65
2 23 51 42
3 33 75 72
4 45 95 92
5 47 95 99
6 27 66 61
7 34 75 72
8 62 125 115
9 58 129 120
Jumlah 360 781 738
7 15 33 31
9 20 45 39
5 27 58 56
12 22 25 29
Jumlah 267 539 535
RW RT KK LK PR
8 1 24 54 40
2 29 64 82
3 18 34 33
4 19 42 34
5 19 35 45
6 19 45 29
7 25 45 46
Jumlah 153 319 309
Hampir 99 % wilayah Desa Sriwulan telah terkena Rob.
Semakin bertambah tahun penduduk Desa Sriwulan berkurang, karena banyak yang
melakukan migrasi sejak tahun 1996. Tahun 1996, jumlah penduduk kurang lebih 14.000
jiwa, pada tahun 2012, 12.793 jiwa. Migrasi banyak dilakukan di Dusun Raden Patah,
sedangkan penduduk lainnya lebih memilih tetap tinggal karena memang masyarakat asli
dan memiliki mata pencaharian melaut.
Sejarah
Desa Sriwulan didirikan oleh tiga perempuan di tiga Dusun, yaitu Dusun Nyangkringan
oleh Mbah Putih, Dusun Sidomurti oleh Mbah Sangkep, dan Dusun Sriwulan oleh Mbah
Putut, sehingga desa ini dikenal sebagai desa yang wanita cantik dan dinamai desa
SriWulan.
Hasil Interview
Responden 1 : Bu Ngasimah
Alamat : RT 05/ RW 02, Kelurahan Sriwulan, Kecamatan Sayung
Jenis Kelamin : Perempuan
Usia : 1966 (53 tahun)
Pekerjaan : Buruh perusahaan jamu
Lama tinggal : Sejak lahir (53 tahun)
No Pertanyaan Jawaban
Pemahaman masyarakat dan Kondisi banjir
Rob
1 Menurut Anda apa yang menyebabkan banjir
Rob?
Naiknya air laut (1 tahun terakhir mulai
masuk rumah) secara alami
2 Bagaimana frekuensi terjadinya rob selama
setahun
Tiap hari, antara jam 10 11
3 Berapa ketinggian banjir rob yang pernah terjadi
di daerah ini?
Tinggi 30 cm dari lantai rumah
4 Sejak kapan terjadinya Rob di daerah ini Lebih dari 10 tahun yang lalu
Dampak Bencana
5 Bagaimana Dampak Banjir Rob di daerah ini?? Dulu Tegalan sekarang berubah
menjadi laut
Dapur kesulitan masak, kesulitan keluar
masuk
Perabot rumah karatan
Kendaraan sering mogok dan karatan
Suami melaut, pendapatan berkurang
Jumlah jamaah pengajian berkurang
banyak dari 60 menjadi 40 orang
Pembuangan sampah dibakar saat
kering dan dibuang langsung ke air saat
rob
Sumur bor dari mushola untuk RT 05
1 m
3
harga Rp. 2.500,-
Kedalaman bor 150 m
Aktivitas MCK di WC terganggu, saat
rob dalam WC tenggelam selutut
Belum pernah ada korban jiwa
Respon dan adaptasi masyarat
6 Bagaimana respon masyarakat terhadap rob?? Memilih untuk tidak pindah, RT 06
banyak yang pindah, RT 05 3 KK
pindah.
7 Apakah pernah ada upaya pelaporan Pernah ke kelurahan, namun tindak
lanjut lama dan tidak merata.
8 Apa yang diharapkan oleh masyarakat Bantuan dana dan infrastruktur.
Dibantu membangun rumah yang
lebigh tinggi. Pernah ada bantuan
meninggikan rumah (tiang pancang)
dari pemerintah kecamatan dan tanggul
padas di pinggir jalan (swadaya) RT 05
9 Apa yang dilakukan untuk mengurangi dampak
rob
Meninggikan lantai rumah sudah 3 X
10 Apa yang anda lakukan untuk persiapan
menghadapi rob?
Sebelum rob barang barang dinaikkan
11 Apakah ada pengetahuan masyarakat (local
knowledge) tentang rob
Pelaut bisa memprediksi banjir besar.
12 Apakah ada tanda tanda/ bioindikator (hewan
yang dapat dijadikan acuan)
Tikus dari sawah masuk ke rumah
Responden 2 : Komisah
Alamat : Kelurahan Sriwulan, Kecamatan Sayung
Jenis Kelamin : Perempuan
Usia : 50 tahun
Pekerjaan : Berdagang
Lama tinggal : Sejak lahir
No Pertanyaan Jawaban
Pemahaman masyarakat dan Kondisi banjir
Rob
1 Menurut Anda apa yang menyebabkan banjir
Rob?
Naiknya air laut , tahun ini lebih tinggi,
semakin lama semakin tinggi
2 Bagaimana frekuensi terjadinya rob selama
setahun
Pagi jam 8 -12
3 Berapa ketinggian banjir rob yang pernah terjadi
di daerah ini?
50 cm dari lantai warung
4 Sejak kapan terjadinya Rob di daerah ini Lebih dari 10 tahun yang lalu
Dampak Bencana
5 Bagaimana Dampak Banjir Rob di daerah ini?? Pendapatan warung berkurang, karena
pelanggan enggan mampir ke warung
yang tergenang.
Dulu kerja di sawah, sekarang sawah
hilang karena rob
Perabot rumah sering karatan
Sepeda sering rusak karena karatan
Jumlah jamaah pengajian yaasin
berkurang
Pembuangan sampah dibakar
Air bersih dari sumur bor di mushola
Kedalaman bor 150 m
Aktivitas MCK di WC terganggu
Belum pernah ada korban jiwa, tapi
banyak kena sakit kulit (gatal gatal)
dan ISPA
Respon dan adaptasi masyarat
6 Bagaimana respon masyarakat terhadap rob?? Memilih untuk tidak pindah, karena
penghasilan hanya dari warung dan
suami sakit.
7 Apakah pernah ada upaya pelaporan
8 Apa yang diharapkan oleh masyarakat Bantuan perbaikan rumah
Bersedia direlokasi, asal ada pekerjaan
yang menjamin dan asset berupa tanah
dan rumah diganti
9 Apa yang dilakukan untuk mengurangi dampak
rob
Membuat tanggul swadaya dri
pasangan batu, meninggikan rumah,
dan mengurug halaman rumah.
10 Apa yang anda lakukan untuk persiapan
menghadapi rob?
Sebelum rob barang barang dinaikkan
11 Apakah ada pengetahuan masyarakat (local
knowledge) tentang rob
Pelaut bisa memprediksi banjir besar
12 Apakah ada tanda tanda/ bioindikator (hewan
yang dapat dijadikan acuan)
Kepiting masuk ke warung
Responden 3 : Nur Asngadi ( Kaur keuangan )
Alamat : Perumahan, Kelurahan Sriwulan, Kecamatan Sayung
Jenis Kelamin : Laki-laki
Usia : 60 tahun
Pekerjaan : Berdagang
Lama tinggal : Sejak 1991 (22 tahun)
No Pertanyaan Jawaban
Pemahaman masyarakat dan Kondisi banjir Rob
1 Menurut Anda apa yang menyebabkan banjir
Rob?
Permukaan air laut naik dan tanah turun
karena banyak sumur artesis
2 Bagaimana frekuensi terjadinya rob selama
setahun
Setiap hari, jadwal bisa dilihat di
BMKG
3 Berapa ketinggian banjir rob yang pernah terjadi
di daerah ini?
Rob paling tinggi saat mongso ke
songo.Paling tinggi sampai 30 cm
4 Sejak kapan terjadinya Rob di daerah ini Sejak tahun 1995an
Dampak Bencana
5 Bagaimana Dampak Banjir Rob di daerah ini?? Sawah bengkok hilang, penghasilan
dari berdagang juga semakin lama
semakin berkurang
MCK tidak masalah, hanya di
Nyangkringan yang tenggelam
Belum pernah ada korban jiwa, tapi
banyak kena sakit kulit (gatal gatal)
Sumber air bersih Sumur artesis, tidak akan pernah
kering. Kalau pipa rusak segera diganti
warga.
Respon dan adaptasi masyarakat
6 Bagaimana respon masyarakat terhadap rob?? Memilih untuk tetap tinggal karena
punya tanggungjawab sebagai aparat
desa dan memiliki penghasilan dari
berdagang. Akses ke jalan raya dekat,
dan desa dekat dengan semarang.
7 Apakah pernah ada upaya pelaporan Pernah, ke kecamatan dan Kabupaten
Ada CSR dari pabrik sekitar (Pabrik
Pakan Ternak) dan PLN untuk
membantu pengurugkan jalan dan
penerangan jalan desa.
8 Apa yang diharapkan oleh masyarakat Bantuan meninggikan rumah, dan
pengurugkan jalan desa
9 Apa yang dilakukan untuk mengurangi dampak
rob
Membuat tanggul swadaya, mengurug
halaman, Meninggikan rumah sudah 3x
setinggi 0,8 m-1m stiap kali
meninggikan.
10 Apa yang anda lakukan untuk persiapan
menghadapi rob?
Sebelum rob barang barang dinaikkan
11 Apakah ada pengetahuan masyarakat (local
knowledge) tentang rob
Dengan ilmu titen. saat Mangsa ke
songo adalah saat yang paling besar
banjirnya. (pengetahuan dari pelaut)
12 Apakah ada tanda tanda/ bioindikator (hewan
yang dapat dijadikan acuan)
Tidak terlihat bioindikator di
perumahan Raden Patah
Responden 4 : Matkamin (Kadus/Bekel Sidomukti)
Alamat : Kelurahan Sriwulan, Kecamatan Sayung
Jenis Kelamin : Laki Laki
Usia : 50 tahun
Pekerjaan : Melaut
Lama tinggal : Sejak lahir
No Pertanyaan Jawaban
Pemahaman masyarakat dan Kondisi banjir
Rob
1 Menurut Anda apa yang menyebabkan banjir
Rob?
Naiknya air laut dan turunnya tanah
akibat banyaknya sumur artesis
2 Bagaimana frekuensi terjadinya rob selama
setahun
Setiap hari, dan semakin lama semakin
tinggi.
3 Berapa ketinggian banjir rob yang pernah terjadi
di daerah ini?
Relatif tergantug dusun, pernah sampai
lebih dari 50 cm masuk dalam rumah
4 Sejak kapan terjadinya Rob di daerah ini Lebih dari 10 tahun yang lalu
Dampak Bencana
5 Bagaimana Dampak Banjir Rob di daerah ini?? Penghasilan dari melaut berkurang,
Dulu kerja di sawah, sekarang sawah
hilang karena rob
Perabot rumah dan kendaraan sering
karatan
Air bersih dari sumur bor di mushola
Kedalaman bor 150 m
Aktivitas MCK di WC terganggu
Belum pernah ada korban jiwa
Respon dan adaptasi masyarat
6 Bagaimana respon masyarakat terhadap rob?? Memilih untuk tetap tinggal di desa
karena tidak mempunyai biaya untuk
pindah ketempat yang lebih baik
7 Apakah pernah ada upaya pelaporan Ke kecamatan dan kabupaten
8 Apa yang diharapkan oleh masyarakat Bantuan untuk meninggikan rumah
9 Apa yang dilakukan untuk mengurangi dampak
rob
Meninggikan rumah, dan mengurug
halaman rumah.
10 Apa yang anda lakukan untuk persiapan
menghadapi rob?
Alat alat elektronik di letakkan di
tempat yang tinggi
11 Apakah ada pengetahuan masyarakat (local
knowledge) tentang rob
Pelaut bisa memprediksi banjir besar
dengan ilmu yang telah diturunkan dari
orang tua.
12 Apakah ada tanda tanda/ bioindikator (hewan
yang dapat dijadikan acuan)
Tikus mulai naik ke tempat yang lebih
tinggi.
Responden 5 : Ibu Margono
Alamat : Perumahan RW 05, Kelurahan Sriwulan, Kecamatan Sayung
Jenis Kelamin : Perempuan
Usia : 40 tahun
Pekerjaan : Bekerja di Semarang
Lama tinggal : Kurang lebih 10 tahun
No Pertanyaan Jawaban
Pemahaman masyarakat dan Kondisi banjir
Rob
1 Menurut Anda apa yang menyebabkan banjir
Rob?
Naiknya air laut dan makin diperparah
oleh adanya pabrik di sisi kali.
2 Bagaimana frekuensi terjadinya rob selama
setahun
Setiap hari, dan semakin lama semakin
tinggi.
3 Berapa ketinggian banjir rob yang pernah terjadi
di daerah ini?
Sampai melewati tanggul dan
merobohkan tanggul pasangan batu.
4 Sejak kapan terjadinya Rob di daerah ini Lebih dari 10 tahun yang lalu
Dampak Bencana
5 Bagaimana Dampak Banjir Rob di daerah ini?? Mengganggu saat akan berangkat kerja
ketika ada rob
Perabot rumah dan kendaraan karatan
Air bersih dari sumur bor Yang
disalurkan keperumahan. Selama ini
belum pernah ada masalah dengan
ketersediaan air bersih.
Belum pernah ada korban jiwa
Respon dan adaptasi masyarat
6 Bagaimana respon masyarakat terhadap rob?? Akan segera pindah, karena sudah tidak
kerasan tinggal didaerah rob
7 Apakah pernah ada upaya pelaporan
8 Apa yang diharapkan oleh masyarakat Perhatian dari pemerintah untuk
membantu daerah daerah rob
9 Apa yang dilakukan untuk mengurangi dampak
rob
1.Meninggikan rumah dan mengurug
halaman rumah.
2. Secara Swadaya per RT di RW 5
mengoperasikan pompa untuk
mengurangi air yang memasuki wilayah
perumahan.
10 Apa yang anda lakukan untuk persiapan
menghadapi rob?
Alat alat elektronik di letakkan di
tempat yang tinggi
11 Apakah ada pengetahuan masyarakat (local
knowledge) tentang rob
12 Apakah ada tanda tanda/ bioindikator (hewan
yang dapat dijadikan acuan)
Responden 6 : Anonim
Alamat : Perumahan, Kelurahan Sriwulan, Kecamatan Sayung
Jenis Kelamin : Perempuan
Usia : 45 tahun
Pekerjaan : Ibu Rumah Tangga
Lama tinggal :
No Pertanyaan Jawaban
Pemahaman masyarakat dan Kondisi banjir
Rob
1 Menurut Anda apa yang menyebabkan banjir
Rob?
Naiknya air laut dan karena adanya
pelabuhan di semarang
2 Bagaimana frekuensi terjadinya rob selama
setahun
Setiap hari, lama dan besarnya
bervariasi
3 Berapa ketinggian banjir rob yang pernah terjadi
di daerah ini?
Pernh sampai merobohkan tanggul
4 Sejak kapan terjadinya Rob di daerah ini Lebih dari 10 tahun yang lalu
Dampak Bencana
5 Bagaimana Dampak Banjir Rob di daerah ini?? Menjadi sulit beraktivitas, misalnya
pergi pengajian atau kegiatan PKK
sehingga kegiatan ibu-ibu PKK tidak
aktif
Perabot rumah dan kendaraan sering
karatan
Air bersih dari sumur bor
Respon dan adaptasi masyarat
6 Bagaimana respon masyarakat terhadap rob?? Memilih untuk tetap tinggal di
perumahan karena harga perumahan
jadi turun akibat rob, sehingga tidak
mampu untuk membeli rumah baru
ditempat yang tidak terkena rob.
7 Apakah pernah ada upaya pelaporan Dari kelurahan melapor ke pemerintah
8 Apa yang diharapkan oleh masyarakat Bantuan untuk membuat pemecah
ombak, karena RW 05 berhadapan
langsung dengan laut
9 Apa yang dilakukan untuk mengurangi dampak
rob
Meninggikan rumah, dan mengurug
halaman rumah dan secara swadaya
mengoperasikan pompa untuk
mengurangi debit air rob yang masuk
ke perumahan
10 Apa yang anda lakukan untuk persiapan
menghadapi rob?
Alat alat elektronik di letakkan di
tempat yang tinggi
11 Apakah ada pengetahuan masyarakat (local
knowledge) tentang rob
12 Apakah ada tanda tanda/ bioindikator (hewan
yang dapat dijadikan acuan)
Responden 7 : Darsono
Alamat : Perumahan, Kelurahan Sriwulan, Kecamatan Sayung
Jenis Kelamin : Laki Laki
Usia : 30 tahun
Pekerjaan : Bekerja di Pabrik di Semarang
Lama tinggal :
No Pertanyaan Jawaban
Pemahaman masyarakat dan Kondisi banjir
Rob
1 Menurut Anda apa yang menyebabkan banjir
Rob?
Naiknya air laut secara alami
2 Bagaimana frekuensi terjadinya rob selama
setahun
Setiap hari dan semakin tahun semakin
tinggi
3 Berapa ketinggian banjir rob yang pernah terjadi
di daerah ini?
Sampai jalan desa diperumahan
tenggelam
4 Sejak kapan terjadinya Rob di daerah ini Sejak tahun 2000an
Dampak Bencana
5 Bagaimana Dampak Banjir Rob di daerah ini?? Pemuda pemuda di desa banyak yang
bekerja di semarang, karena telah
kehilangan sawah dan tambak akibat
rob
Respon dan adaptasi masyarat
6 Bagaimana respon masyarakat terhadap rob?? Ingin pindah apabila memiliki uang
untuk untuk membeli rumah di daerah
lain.
7 Apakah pernah ada upaya pelaporan Melapor ke kelurahan
8 Apa yang diharapkan oleh masyarakat Bantuan untuk membuat pemecah
ombak
9 Apa yang dilakukan untuk mengurangi dampak
rob
Meninggikan rumah, dan mengurug
halaman rumah.
10 Apa yang anda lakukan untuk persiapan
menghadapi rob?
Barang barang diletakkan ditempat
yang tinggi
11 Apakah ada pengetahuan masyarakat (local
knowledge) tentang rob
12 Apakah ada tanda tanda/ bioindikator (hewan
yang dapat dijadikan acuan)
Responden 7 : Anonim
Alamat : RW 01, Kelurahan Sriwulan, Kecamatan Sayung
Jenis Kelamin : Laki Laki
Usia : 16 tahun
Pekerjaan : Pelajar
Lama tinggal : dari lahir
No Pertanyaan Jawaban
Pemahaman masyarakat dan Kondisi banjir
Rob
1 Menurut Anda apa yang menyebabkan banjir
Rob?
Naiknya air laut dan pembangunan
pelabuhan di semarang
2 Bagaimana frekuensi terjadinya rob selama
setahun
Setiap hari dan semakin tahun semakin
tinggi
3 Berapa ketinggian banjir rob yang pernah terjadi
di daerah ini?
Sampai melewati tanggul yang dibuat
secara swadaya
4 Sejak kapan terjadinya Rob di daerah ini Lebih dari 10 tahun
Dampak Bencana
5 Bagaimana Dampak Banjir Rob di daerah ini?? Kesulitan ke sekolah jika rob naik pas
saat akan berangkat sekolah. Sehingga
banyak yang memilih kos.
Respon dan adaptasi masyarat
6 Bagaimana respon masyarakat terhadap rob?? Tidak ingin menetap. Akan pindah
apabila mampu
7 Apakah pernah ada upaya pelaporan
8 Apa yang diharapkan oleh masyarakat Bantuan membuat rumah yang lebih
tinggi
9 Apa yang dilakukan untuk mengurangi dampak
rob
Meninggikan lantai rumah
10 Apa yang anda lakukan untuk persiapan
menghadapi rob?
Menaikkan barang barang di rumah
11 Apakah ada pengetahuan masyarakat (local
knowledge) tentang rob
12 Apakah ada tanda tanda/ bioindikator (hewan
yang dapat dijadikan acuan)