Anda di halaman 1dari 79

PEDOMAN PENELITIAN,

PENYUSUNAN DAN PENILAIAN TESIS


(V.5)











Oleh:
Dr. Moedjiono, M.Sc.



PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS BUDI LUHUR

JAKARTA
15 Oktober 2012
PEDOMAN PENELITIAN,
PENYUSUNAN DAN PENILAIAN TESIS
(V.5)











Oleh:
Dr. Moedjiono, M.Sc.



PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS BUDI LUHUR

JAKARTA
15 Oktober 2012
i

KATA PENGANTAR

Dengan selalu mengucap puji dan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat, taufik
dan hidayah-Nya, penyusun dapat menyelesaikan penulisan buku Pedoman Penelitian,
Penyusunan dan Penilaian Tesis (V.5) ini dengan baik. Buku ini disusun sebagai pedoman
khusus bimbingan proses penelitian ilmiah, langkah-langkah penyusunan, penyajian, penilaian,
dan pengujian laporan tugas akhir kesarjanaan di Program Magister/Pascasarjana (PPS),
Universitas Budi Luhur (UBL), yang berupa tesis bagi para mahasiswa yang telah memenuhi
persyaratan yang ditentukan, sebagai kulminasi kurikulum pada akhir masa studinya, serta
sebagai pedoman bagi dosen pembimbing dan penguji.
Pedoman ini disusun secara bertahap mulai dari naskah untuk Program Studi MKOM tahun
2005 diteruskan dengan penyempurnaannya berdasarkan hasil evaluasi dari berbagai komentar
dan saran-saran dari para asesor Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN-PT) pada
visitasi akreditasi program studi, rapat-rapat koordinasi pimpinan/staf/dosen, umpan balik dari
para mahasiswa, dosen pembimbing dan penguji, serta disesuaikan dengan tuntutan
perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, regulasi, situasi dan kondisi di lapangan,
sehingga bisa dipergunakan untuk semua program studi di Program Magister/Pascasarjana
(Magister Manajemen/MM, Magister Akuntasi/MAKSI, Magister Ilmu Komputer/MKOM, dan
Magister Ilmu Komunikasi/MIKOM) Universitas Budi Luhur.
Ucapan terima kasih disampaikan kepada para dosen pengajar, dosen pembimbing, dosen
penguji, para praktisi, serta semua pihak yang telah memberikan masukan dan kontribusi yang
konstruktif dalam proses penyusunan buku pedoman ini. Walaupun demikian, seperti kata
pepatah, bahwa tak ada gading yang tak retak, tak ada karya tulis yang sempurna, tak ada
lembaran putih yang tak berbercak, sehingga penulis sangat mengharapkan tanggapan, kritik dan
saran-saran penyempurnaan lanjut, demi kesempurnaan buku pedoman ini.
Semoga buku pedoman ini bermanfaat untuk perkembangan proses belajar-mengajar di
Program Pascasarjana, Universitas Budi Luhur. Amin.
Jakarta, 15 Oktober 2012
Penyusun,

Dr. Moedjiono, M.Sc.
ii

DAFTAR ISI
Halaman
KATA PENGANTAR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . i
DAFTAR ISI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ii
DAFTAR GAMBAR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iv
DAFTAR TABEL . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . v
DAFTAR LAMPIRAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . vi
BAB I PENDAHULUAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1
1.1 Latar Belakang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1
1.2 Maksud dan Tujuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1
1.3 Ruang Lingkup . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2
1.4 Tata-Urut . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2
1.5 Pengertian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2
BAB II PROSES PENELITIAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . 5
2.1 Tugas Akhir Kesarjanaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5
2.2 Pengetahuan dan Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7
2.3 Metode Ilmiah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8
2.4 Proses Penelitian Ilmiah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9
2.5 Metodologi Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 11
2.6 Masalah Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 12
2.7 Judul Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 13
2.8 Jenis Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 14
2.9 Laporan Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 16
BAB III PENYUSUNAN TESIS DAN PAPER . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 30
3.1 Pentahapan Penulisan Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 30
3.1.1 Tahap Proposal Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 31
3.1.2 Tahap Naskah Akhir Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 35
3.2 Tertib Penulisan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 37
3.3 Kutipan, Interpolasi dan Elipsis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 39
3.4 Paper Ringkasan Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 40
iii

3.5 Salinan Naskah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 41
BAB IV PENILAIAN TESIS . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 42
BAB V PENUTUP . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 43
DAFTAR PUSTAKA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 44
LAMPIRAN-LAMPIRAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 46
iv

DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman
II-1 Tugas Akhir Kesarjanaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5
II-2 Langkah-langkah Metode Ilmiah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9
II-3 Proses Penelitian Ilmiah dan hubungannya dengan Metode Ilmiah . . 10
II-4 Jenis Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 15


v

DAFTAR TABEL

Tabel Halaman
II-1 Perbedaan antara Skripsi, Tesis dan Disertasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6
II-2 Susunan Laporan Penelitian dan hubungannya dengan Metode Ilmiah . 17
II-3 Contoh Jadwal Penelitian (Penyusunan Tesis dan Paper) . . . . . . . . . . . 24
vi

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran Halaman
1 Formulir Pendaftaran Penulisan Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 46
2 Lembar Persetujuan Proposal Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 47
3 Formulir Pendaftaran Sidang Proposal/Naskah Akhir Tesis . . . . . . 48
4 Lembar Pengesahan Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 49
5 Kartu Bimbingan Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 50
6 Contoh Lembar Judul Proposal Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 51
7 Contoh Lembar Judul untuk Naskah Akhir Tesis . . . . . . . . . . . . . . 52
8 Contoh Lembar Judul Pemakaian Gelar untuk Naskah Akhir Tesis . 53
9 Lembar Judul di Halaman Punggung (Sampul Samping) . . . . . . . . 54
10 Contoh Abstrak . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 55
11 Contoh Abstract . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 56
12 Contoh Daftar Isi Naskah Proposal Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 57
13 Contoh Daftar Isi Naskah Akhir Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 59
14 Contoh Daftar Gambar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 61
Catatan: berlaku juga untuk Daftar Tabel
15 Contoh Daftar Lampiran . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 62
16 Lembar Penilaian Sidang Proposal Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 63
17 Lembar Berita Acara Sidang Proposal Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . 64
18 Lembar Panduan Revisi Proposal Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 65
19 Lembar Penilaian Sidang Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 66
20 Lembar Berita Acara Sidang Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 67
21 Lembar Panduan Revisi Tesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 68
22 Lembar Surat Pernyataan Mahasiswa . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 69
23 Lembar Pernyataan (Originalitas) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 70
24 Label CD . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 71
1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Mahasiswa di Program Magister/Pascasarjana (PPS), Universitas Budi Luhur (UBL)
diwajibkan untuk menyusun tugas akhir kesarjanaan berupa laporan hasil penelitian ilmiah, yang
berbentuk Tesis dan Paper ringkasan tesis, sebagai kulminasi rangkuman pendidikan selama
mengikuti jenjang pendidikan tingkat Strata-2 (S2). Tesis dan Paper ringkasan tesis merupakan
bagian dari kurikulum PPS dan merupakan syarat mutlak kelulusan di Program Magister PPS
UBL untuk semua Program Studi.
Penyusunan Tesis dan Paper di Program Magister ini berorientasi pada metode penelitian
ilmiah di bidang teknis sistem dan aplikasi secara umum sesuai dengan kaidah ilmu pengetahuan
dan teknologi serta aspek manajemen pada implementasinya.
Metode penelitian ilmiah yang digunakan dalam proses penyusunan tesis dan paper ini
lebih berorientasi pada solusi optimum dan dapat diterima secara ilmiah (reasonably acceptable),
dibandingkan dengan solusi maksimum atau minimum yang berdasarkan penelitian yang sangat
ekstensif. Jenis metode penelitian yang diharapkan di Program Magister ini lebih dititik-beratkan
untuk menggunakan metode penelitian kuantitatif dibandingkan dengan metode penelitian
kualitatif. Akan tetapi apabila memang metode penelitian kualitatif sangat dibutuhkan dalam
langkah-langkah proses penelitian tersebut maka dipersilahkan tetap dipergunakan sebagaimana
mestinya dengan menggunakan landasan teori yang kuat dan diulas secara ilmiah.
Berdasarkan pola pemikiran tersebut di atas, maka naskah ini akan membahas terlebih
dahulu dasar-dasar metode penelitian ilmiah untuk memberikan pengertian latar belakang atau
landasan dalam penulisan tesis dan paper, diteruskan dengan langkah-langkah proses penulisan
tesis dan paper, serta tata-cara penyajiannya pada sidang-sidang proposal tesis dan/atau naskah
akhir tesis, sampai dengan penyerahan naskah akhir tesis dan paper ringkasannya.

1.2 Maksud dan Tujuan
Naskah ini ditulis dengan maksud untuk memberikan panduan langkah-langkah proses
penulisan naskah ilmiah berupa tesis dan paper ringkasannya serta pelaksanaan sidang-sidang
2

proposal tesis dan/atau naskah akhir tesis mahasiswa Program Magister sampai dengan
penyerahan naskah akhir tesis dan paper ringkasannya, dengan tujuan agar bisa mempermudah
dan mempercepat proses penyelesaian tugas akhir kesarjanaannya sesuai jadwal yang tersedia.

1.3 Ruang Lingkup
Ruang lingkup di dalam naskah ini meliputi dasar-dasar tentang metode penelitian ilmiah,
proses penulisan dan contoh format laporan tesis dan paper ringkasannya, tata-cara pelaksanaan
sidang-sidang proposal tesis dan/atau naskah akhir tesis dan penyerahan naskah laporannya.

1.4 Tata-Urut
Naskah ini disusun dengan tata-urut sebagai berikut:
BAB I PENDAHULUAN, yang membahas latar belakang pembuatan pedoman
penyusunan tesis dan paper ringkasannya, maksud dan tujuan, ruang lingkup, tata-urut dan
pengertian yang tercantum dalam naskah ini.
BAB II PROSES PENELITIAN, yang membahas dasar-dasar proses penelitian untuk
penyusunan tesis dan paper yaitu tugas akhir kesarjanaan, pengetahuan dan penelitian,
metode ilmiah, proses penelitian ilmiah, metodologi penelitian, masalah penelitian, judul
penelitian, jenis penelitian dan laporan penelitian.
BAB III PENYUSUNAN TESIS DAN PAPER, yang membahas langkah-langkah/
pentahapan proses penulisan tesis dan paper di Program Magister beserta aturan-aturan
teknis perwajahan naskah dan tertib penulisan yaitu pentahapan penulisan tesis, tertib
penulisan, kutipan, interpolasi dan elipsis, paper ringkasan tesis, dan salinan tesis.
BAB IV PENILAIAN TESIS, yang membahas proses penilaian tesis di Program
Magister beserta aturan-aturannya.
BAB V PENUTUP, yang berisi kesimpulan uraian pembahasan pedoman penyusunan
tesis dan paper.

1.5 Pengertian
Beberapa pengertian istilah yang dipergunakan di dalam naskah ini sebagai definisi kamus
maupun definisi operasional, sebagai berikut:
3

Konsep: sejumlah pengertian atau karakteristik yang dikaitkan dengan peristiwa, obyek, kondisi,
situasi dan perilaku tertentu
([Kuncoro 2003], 40)
. Konsep merupakan pengertian abstrak yang
digunakan para ilmuwan sebagai komponen dalam membangun proposisi dan teori. Konsep
juga digunakan dalam memberikan arti suatu fenomena. Contoh: konsep tentang "dunia
maya" memberikan arti fenomena yang berbeda tentang konsep tentang "dunia
sesungguhnya".
Variabel: konsep yang dapat diukur; atau suatu arti yang dapat membedakan antara sesuatu
dengan yang lainnya. Contoh: variabel jenis perangkat yang membedakan perangkat
dalam wujud perangkat keras atau perangkat lunak, yang berbeda dengan variabel "jenis
kelamin" yang membedakan orang dalam wujud pria atau wanita, serta berbeda dengan
variabel "agama" yang membedakan pelaksanaan penganut ibadah antara Islam, Katolik,
Protestan, Hindu, Budha, dan Konghucu.
Penelitian: penyaluran rasa ingin tahu manusia terhadap sesuatu/masalah dengan perlakuan
tertentu (seperti memeriksa, mengusut, menelaah, dan mempelajari secara cermat, dan
sungguh-sungguh), sehingga diperoleh sesuatu (seperti mencapai kebenaran, memperoleh
jawaban, pengembangan ilmu pengetahuan, dan sebagainya).
([Hasan 2002], 9)
Metodologi Penelitian: ilmu yang membicarakan tata cara atau jalan sehubungan dengan
adanya penelitian. Metodologi Penelitian melingkupi metode penelitian.
([Hasan 2002], 20)
Metode Penelitian: cara atau jalan yang ditempuh sehubungan dengan penelitian yang
dilakukan, yang memiliki langkah-langkah yang sistematis. Metode penelitian menyangkut
masalah kerjanya, yaitu cara kerja untuk dapat memahami yang menjadi sasaran penelitian
yang bersangkutan, meliputi prosedur penelitian dan teknik penelitian.
([Hasan 2002], 20)
Prosedur Penelitian: membicarakan urutan kerja penelitian atau langkah-langkah yang harus
dilalui atau dikerjakan dalam suatu penelitian.
Teknik Penelitian: membicarakan alat-alat yang digunakan dalam mengukur atau
mengumpulkan data penelitian.
Masalah Penelitian: suatu pernyataan fokus bahasan dalam proses penelitian, yang
mempersoalkan keberadaan suatu variabel atau mempersoalkan hubungan antara variabel
pada suatu fenomena. Contoh: Apakah ada hubungan antara jenis kelamin dengan tingkat
pendidikan?
4

Proposisi: pernyataan tentang realitas yang dapat dievaluasi apakah benar atau salah. Kumpulan
dari beberapa konsep membentuk proposisi. Contoh: "kepercayaan diri menentukan
keberanian seseorang". Kepercayaan diri dan keberanian adalah 2 konsep.
Teori: kumpulan dari proposisi yang saling berkaitan.
Konstruk: jenis konsep tertentu yang berada dalam tingkatan abstraksi yang lebih tinggi
daripada konsep dan diciptakan untuk tujuan teoritis tertentu. Konstruk dapat berupa
sebuah pandangan atau pendapat yang biasanya ditemukan untuk sebuah penelitian
dan/atau pembentukan teori
([Kuncoro 2003], 40)
. Contoh: Kepuasan pelanggan yang merupakan
tujuan utama pemasaran, sebagai konstruk, yang berarti seberapa jauh harapan pelanggan
dapat dipenuhi oleh kinerja suatu produk.
Hipotesis: proposisi yang perlu diuji atau dugaan/jawaban sementara atas suatu fenomena/
permasalahan penelitian yang masih perlu diuji kebenarannya dengan bukti-bukti/data.
Dugaan ini ditetapkan berdasarkan suatu alur landasan pemikiran atau kerangka konsep/
pola pikir pemecahan masalah yang diperoleh dari kaitan teori-teori yang kuat dikaitkan
dengan hasil penelitian-penelitian serupa dan valid yang dilakukan oleh para peneliti
sebelumnya, serta dikaitkan dengan obyek penelitian yang ditetapkan. Hipotesis dibuat
untuk menuntun penelitian.
Kerangka konsep: hubungan antara beberapa konsep yang dapat memberikan suatu gambaran
atas suatu fenomena. Kerangka konsep dapat digambarkan dengan bagan, persamaan
matematika, dll., dari pola pikir terkait dengan fokus bahasan dalam masalah penelitian
beserta kerangka kerja (langkah-langkah) pelaksanaan penelitian berdasarkan pola pikir
yang telah ditetapkan.
5

BAB II
PROSES PENELITIAN

2.1 Tugas Akhir Kesarjanaan
Tugas akhir kesarjanaan dalam prakteknya dapat dibagi menjadi 2 (dua) kelompok utama,
yaitu kelompok penelitian dan kelompok desain (rancangan), seperti digambarkan di Gambar II-
1 di bawah ini. Dari Gambar II-1 terlihat bahwa Tesis merupakan naskah laporan penelitian
ilmiah dari tugas akhir kesarjanaan.

Gambar II-1. Tugas Akhir Kesarjanaan
([Kountur 2004], 10 dengan modifikasi)
Kelompok Penelitian, terdiri dari tiga macam laporan yaitu skripsi, tesis dan disertasi.
Istilah skripsi, tesis dan disertasi digunakan untuk menunjukkan laporan penelitian yang dibuat
untuk memenuhi tuntutan kesarjanaan. Skripsi merupakan laporan penelitian untuk tingkat
sarjana strata satu (S1), tesis merupakan laporan penelitian untuk tingkat sarjana strata dua (S2)
sedangkan disertasi untuk laporan penelitian tingkat doktor atau sarjana strata tiga (S3). Ketiga
naskah laporan penelitian yaitu skripsi, tesis dan disertasi menggunakan prinsip-prinsip
penelitian yang sama. Artinya, metode penelitian yang digunakan dalam membuat skripsi bisa
juga digunakan untuk tesis dan disertasi, dan sebaliknya. Perbedaannya berada pada kedalaman
penelitian, yang semakin tinggi strata kesarjanaannya, semakin kompleks penelitiannya atau
semakin banyak variabel yang digunakan. Pemahaman yang lebih dalam atas teori-teori dan
konsep-konsep akan menentukan kedalaman dan kekompleksan penelitian yang dilakukan.
Tugas Akhir
Kesarjanaan
Penelitian Desain (Rancangan)
Skripsi Tesis Disertasi Proyek Perencanaan
Strategi
Bisnis
Dan
Lain-2
6

Misalnya untuk disertasi, diharapkan dapat menghasilkan teori baru atau setidak-tidaknya dapat
mengembangkan atau memperbaiki teori yang sudah ada. Sedangkan untuk skripsi atau tesis
pada umumnya hanya menguji teori yang sudah ada atau merupakan penelitian-penelitian
aplikasi. Perbedaan antara skripsi, tesis dan disertasi dapat dilihat pada Tabel II-1 berikut.
Tabel II-1. Perbedaan antara Skripsi, Tesis dan Disertasi
Dasar Perbedaan Skripsi Tesis Disertasi
o Tingkat
Kesarjanaan
o Jenis Penelitian



o Aplikasi



o Kompleksitas
(banyaknya
variabel yang
dipergunakan
pada penelitian
kuantitatif)
S1 (Sarjana)

Diskriptif (kuantita-
tif/kualitatif)
Korelasi

Terapan



Sederhana (minimal
1 variabel jika dis-
kriptif atau 2 varia-
bel jika korelasi)
S2 (Magister)

Diskriptif (kuantita-
tif/kualitatif)
Korelasi
Eksperimen
Terapan
Pengujian teori
Pengembangan teori

Kompleks (minimal
3 variabel)
S3 (Doktor)

Diskriptif kuantita-
tif/kualitatif)
Korelasi
Eksperimen
Pengembangan
teori
Penemuan teori
baru
Sangat kompleks
(minimal 5
variabel)

Kelompok desain (rancangan), berupa usulan sistem yang lebih baik, dengan istilah-istilah
proyek, perencanaan strategi bisnis, dan lain-lainnya. Tugas akhir kategori desain ini bukan
termasuk penelitian, karena data yang dikumpulkan dan dianalisis bukan untuk maksud
penelitian yang mendiskripsikan atau menguji hipotesis, tetapi untuk menghasilkan suatu usulan
desain. Desain yang diusulkan ini belum tentu benar. Untuk mengetahui kebenarannya, masih
perlu diuji dengan melakukan penelitian. Oleh sebab itu, bisa kita katakan bahwa tugas akhir
7

berupa desain masih merupakan setengah perjalanan dari suatu penelitian, sehingga harus
diteruskan dengan proses pengujian, hasil analisis data dan interpretasi temuan-temuan, implikasi
dari penelitian yang dilakukan, serta rencana/langkah-langkah implementasi lanjutnya.

2.2 Pengetahuan dan Penelitian
Pengetahuan pada hakekatnya meliputi semua yang diketahui oleh seseorang tentang
obyek tertentu. Mengetahui bahwa masih banyak yang belum diketahui menimbulkan keinginan
untuk mengetahuinya. Seperti di dalam nasehat di dalam suatu pernyataan filsafat yang berbunyi,
Ada orang yang tahu di tahunya; Ada orang yang tahu di tidak tahunya; Ada orang yang tidak
tahu di tahunya; dan ada orang yang tidak tahu di tidak tahunya. Barang siapa yang merasa
dirinya pintar, itulah kebodohan, tetapi barang siapa merasa dirinya bodoh, itulah kepintaran.
Orang yang tidak tahu di tidak tahunya tetapi merasa tahu segala-galanya itulah kebodohan.
Pengetahuan mencakup knowledge, science, seni, dan teknologi.
[Gulo 2003]
Masalah pengetahuan
berkisar pada 3 (tiga) hal, yaitu apa pengetahuan (ontologis), bagaimana mengetahui
(epistemologis), dan untuk apa pengetahuan itu (aksiologis). Pada hakekatnya ada berbagai cara
untuk memperoleh pengetahuan tentang sesuatu yang dianggap benar, di antaranya lewat proses
penelitian atau riset.
Penelitian adalah penyaluran rasa ingin tahu manusia terhadap sesuatu/masalah dengan
perlakuan tertentu (seperti memeriksa, mengusut, menelaah, dan mempelajari secara cermat, dan
sungguh-sungguh) sehingga diperoleh sesuatu (seperti mencapai kebenaran, memperoleh
jawaban, pengembangan ilmu pengetahuan, dan sebagainya).
([Hasan 2002], 9)
Dengan kata lain,
penelitian berhubungan dengan usaha untuk mengetahui sesuatu. Selain itu penelitian
berhubungan pula dengan usaha untuk mencari tahu jawaban atas suatu usaha atau beberapa
permasalahan. Dari pengertian tersebut, terlihat bahwa penelitian memiliki beberapa komponen,
yaitu:
(1) Ada rasa ingin tahu dari manusia;
(2) Ada sesuatu/masalah;
(3) Ada proses atau usaha untuk menyelesaikan sesuatu/masalah tersebut; dan
(4) Ada hasilnya, seperti mencapai kebenaran.
8

Dikenal ada 2 (dua) cara yang pernah digunakan oleh para ahli dalam upaya untuk mencari
tahu sesuatu pengetahuan yang baru yaitu cara atau pendekatan rasional dan empiris.
Pendekatan rasional merupakan suatu cara untuk mencari tahu sesuatu pengetahuan yang
baru dengan anggapan bahwa segala sesuatu yang ingin diketahui itu ada di dalam pikiran
manusia (internal wisdom), yaitu kemampuan seseorang untuk berfikir, dengan menggunakan
akal sehat atau rasional, untuk menemukan pengetahuan tersebut dari pikirannya. Dengan kata
lain, menurut pendekatan rasional, pengetahuan dimulai dari suatu gagasan atau pikiran yang
didasarkan atas kebijaksanaan yang dimiliki seseorang. Pendekatan rasional digunakan pada
waktu yang lalu dan dianggap tidak layak dan disanggah oleh beberapa ahli pada waktu itu
dengan alasan tidak mampu memecahkan beberapa permasalahan, sebagai contoh: untuk
memecahkan permasalahan atau mencari tahu sesuatu menyangkut berapa jumlah gigi yang ada
di mulut seekor kuda yang tidak bisa ditemui pada pikiran ataupun gagasan. Cara terbaik untuk
mengetahuinya adalah dengan membuka mulut kuda dan menghitung berapa jumlah gigi kuda
tersebut, dan kesimpulannya bukan dengan berfikir.
Pendekatan Empiris merupakan suatu cara untuk mencari tahu sesuatu pengetahuan dari
hasil pengamatan terhadap fenomena yang terjadi (external process). Jawaban atas suatu
permasalahan ada pada obyek di mana masalah tersebut berada dan bukan di dalam pikiran
seseorang. Kita harus melakukan pengamatan tentang apa yang terjadi dan membuat kesimpulan.
Seperti contoh pada ilustrasi menghitung gigi kuda di atas, cara yang terbaik adalah dengan
mengamati. Buka mulut kuda dan amati (dengan cara menghitung) sehingga permasalahan
berapa jumlah gigi kuda tersebut akan segera terjawab. Menurut pendekatan empiris,
pengetahuan didasarkan atas fakta-fakta yang diperoleh dari hasil penelitian dan observasi. Salah
satu bagian dari pendekatan empiris adalah metode ilmiah.

2.3 Metode Ilmiah
Naskah tesis disusun berdasarkan hasil proses penelitian yang menggunakan pola
pendekatan penelitian dengan metode ilmiah. Metode ilmiah mempunyai karakteristik kritis dan
analitis, logis, obyektif, konseptual dan teoritis, empiris dan sistematis
([Kuncoro 2003], 3)
. Pola
pendekatan penelitian dengan metode ilmiah merupakan suatu usaha untuk mencari tahu
jawaban atas suatu atau beberapa permasalahan yang dilakukan secara ilmiah. Suatu pendekatan
9

untuk mencari tahu jawaban atas sesuatu secara ilmiah, mengikuti langkah-langkah metode
ilmiah dan dengan pendekatan penelitian secara empiris, yaitu berdasarkan data yang diperoleh
dari melaksanakan pengamatan terhadap fenomena yang terjadi.
Adapun langkah-langkah umum metode ilmiah dapat dilihat pada Gambar II-2 sebagai
berikut.


Gambar II-2. Langkah-langkah Metode Ilmiah
([Kountur 2004, 7] dengan modifikasi)
Secara umum langkah-langkah metode ilmiah dimulai dengan mengidentifikasi dan merumuskan
masalah yang akan menjadi obyek penelitian. Setelah masalah penelitian dirumuskan,
dilanjutkan dengan merumuskan hipotesis sebagai jawaban sementara atas masalah penelitian,
yang kebenarannya perlu diuji. Kebenaran atas hipotesis ini perlu diuji dengan cara
mengumpulkan data dari fenomena yang diteliti, kemudian dianalisis dan diinterpretasi.
Berdasarkan hasil analisis dan interpretasi atas data tersebut, dibuatlah kesimpulan apakah
hipotesis tersebut diterima atau ditolak.

2.4 Proses Penelitian Ilmiah
Penelitian ilmiah adalah aplikasi secara formal dan sistematis dari metode ilmiah untuk
mempelajari dan menjawab permasalahan
([Kuncoro 2003], 3)
. Untuk melakukan penelitian ilmiah kita
harus berfikir obyektif, eksak, logis dan sistematis. Penelitian ilmiah mempunyai ciri-ciri sebagai
berikut:

Perumusan Masalah Penelitian
Perumusan Hipotesis
Pengujian Hipotesis
Buat Kesimpulan
10

(1) Purposiveness, fokus tujuan yang jelas.
(2) Rigor, teliti, memiliki dasar teori dan desain metodologi yang baik.
(3) Testability, prosedur pengujian hipotesis jelas.
(4) Replicability, pengujian dapat diulang untuk kasus yang sama atau sejenis.
(5) Objectivity, berdasarkan fakta dari data aktual, tidak subyektif dan emosional.
(6) Generalizability, semakin kuas ruang lingkup penggunaan hasilnya semakin berguna.
(7) Precision, mendekati realitas dan yakin peluang kejadian dari estimasi dapat dilihat.
(8) Parsimony, kesederhanaan dalam pemaparan masalah dan metode penelitiannya.
Proses penelitian ilmiah mengikuti langkah-langkah pada metode ilmiah yang dapat dilihat
pada Gambar II-3 sebagai berikut:

Proses Penelitian Ilmiah Metode Ilmiah


Gambar II-3. Proses penelitian ilmiah dan hubungannya dengan Metode ilmiah


Menentukan dan memahami sumber dan domain
obyek penelitian
Mengidentifikasi dan merumuskan masalah penelitian
Merumuskan hipotesis
Membuat kerangka konsep
Mendesain penelitian
Melaksanakan proses penelitian dan menganalisis data
Perumusan
Masalah
Penelitian
Perumusan
Hipotesis
Pengujian
Hipotesis
Membuat kesimpulan Buat Kesimpulan
11

2.5 Metodologi Penelitian
Metodologi Penelitian adalah ilmu yang membicarakan tata cara atau jalan sehubungan
dengan adanya penelitian. Metodologi penelitian membicarakan antara lain:
([Hasan 2002], 20)

(1) Filsafat ilmu, yaitu tentang apakah ilmu dan mengapa orang melakukan penelitian.
(2) Prosedur penelitian, mencakup pembahasan bagaimana suatu penelitian dimulai dan
diakhiri dengan pembuatan laporan penelitian.
(3) Alat analisis, yaitu beberapa teknik yang digunakan dalam menganalisis data.
Metodologi Penelitian melingkupi metode penelitian, yaitu cara atau jalan yang ditempuh
sehubungan dengan penelitian yang dilakukan, yang memiliki langkah-langkah yang sistematis.
Metode penelitian menyangkut masalah kerjanya, yaitu cara kerja untuk dapat memahami yang
menjadi sasaran penelitian yang bersangkutan. Metode penelitian meliputi prosedur penelitian
dan teknik penelitian.

Prosedur Penelitian membicarakan urutan kerja penelitian atau langkah-langkah yang
harus dilalui atau dikerjakan dalam suatu penelitian, yang secara garis besar terdiri atas 3 (tiga)
tahap, yaitu:
(1) Tahap perencanaan penelitian, yang dimulai dari langkah-langkah pemilihan judul,
perumusan masalah, melakukan studi kepustakaan, studi penelitian yang relevan,
studi obyek penelitian, merumuskan kerangka konsep, perumusan hipotesis, dan
menentukan model/desain penelitian;
(2) Tahap pelaksanaan penelitian, yang di antaranya meliputi langkah-langkah
pelaksanaan pengumpulan dan pengolahan data, penyajian informasi, menganalisis
data dan menginterpretasikan, membuat generalisasi dan penarikan kesimpulan; dan
(3) Tahap penulisan laporan penelitian.
Sedangkan Teknik Penelitian membicarakan alat-alat yang digunakan dalam pengukuran
dan pengumpulan data penelitian. Pengukuran adalah usaha untuk memberikan nomor pada
benda-benda atau peristiwa-peristiwa menurut suatu aturan tertentu. Pengukuran dikenakan pada
variabel yang kita pelajari, yang menandai nilai-nilai variabel dengan notasi bilangan. Alat-alat
yang digunakan dalam pengumpulan data, yang dikenal pula sebagai instrumen pengumpulan
12

data, dapat berupa tes atau soal tes, kuesioner atau angket, check list variabel, pedoman
wawancara, dan pedoman dokumentasi.
Sebelum melaksanakan penelitian, peneliti harus dapat menjawab terlebih dahulu 3 (tiga)
buah pertanyaan sebagai berikut:
(1) Urutan kerja apakah yang harus dilakukan dalam melaksanakan penelitian?
(2) Alat-alat apakah yang akan digunakan dalam mengukur atau mengumpulkan data?
(3) Bagaimana melakukan penelitian tersebut?

2.6 Masalah Penelitian
Masalah penelitian merupakan suatu pernyataan fokus bahasan dalam proses penelitian,
yang mempersoalkan keberadaan suatu variabel atau mempersoalkan hubungan antara variabel
pada suatu fenomena. Masalah penelitian disebut juga sebagai pernyataan masalah (statement
of problems) atau pertanyaan penelitian (research questions), dinyatakan dalam bentuk
rumusan masalah.
Masalah penelitian akan dipelajari, dikaji, dipecahkan, atau diselesaikan, lalu dibuat
kesimpulannya sesuai dengan konteks permasalahan oleh peneliti melalui penelitian. Di dalam
permasalahan diungkapkan keresahan, kesulitan, dilema, persoalan yang harus diatasi, ada
sesuatu yang tidak beres, ada penjelasan yang kurang meyakinkan, ada keraguan tentang ide-ide
atau teori-teori lama, ada sesuatu yang harus segera dilakukan.
Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam memilih masalah penelitian adalah sebagai berikut:
(1) Sesuai dengan minat dari peneliti;
(2) Dapat diteliti;
(3) Tersedia faktor pendukung dari masalah yang diteliti, yaitu ada data dan ijin; dan
(4) Harus mempunyai atau memberikan manfaat.
Variabel merupakan suatu arti yang dapat membedakan antara sesuatu dengan yang
lainnya. Contoh: Apakah ada hubungan antara jenis kelamin dengan tingkat pendidikan? Jenis
kelamin dan tingkat pendidikan merupakan contoh 2 (dua) variabel yang berbeda. Apabila
seseorang ingin mengetahui keberadaan salah satu variabel atau ingin mengetahui hubungan
antara variabel, maka masalah penelitian akan timbul. Keingintahuan ini lebih jelas apabila
dinyatakan dalam kalimat tanya. Oleh sebab itu, masalah penelitian paling baik dinyatakan
13

dalam bentuk pertanyaan, walaupun tidak selamanya demikian. Masalah penelitian dapat pula
dinyatakan dalam bentuk tujuan.
Contoh:
- Masalah penelitian yang dinyatakan dalam bentuk pertanyaan menyangkut keberadaan
suatu variabel: Berapa jumlah software tools yang mempunyai kemampuan mengolah data
dalam bentuk spreadsheet?
- Masalah penelitian penelitian yang dinyatakan dalam bentuk pertanyaan menyangkut
hubungan antara variabel: Apakah ada hubungan antara tingkat pendidikan dengan jumlah
penghasilan?
- Masalah penelitian yang dinyatakan dalam bentuk tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk
mengetahui hubungan antara tingkat pendidikan dan jumlah penghasilan.
Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam membuat rumusan masalah adalah sebagai berikut:
(1) Dinyatakan dalam bentuk pertanyaan;
(2) Jelas dan padat;
(3) Berisi implikasi adanya data untuk memecahkan masalah; dan
(4) Merupakan dasar dalam membuat hipotesis.
Rumusan masalah sebaiknya tidak dibuat dari masalah yang terkait dengan etika atau moral,
sebab pertanyaan tentang nilai dan value judgment tidak bisa dijawab secara ilmiah, dan
hindarkan rumusan masalah yang masalahnya berkaitan dengan metodologi penelitian. Rumusan
masalah bertujuan di antaranya untuk mencari sesuatu dalam rangka pemuasan akademis
seseorang, memuaskan perhatian serta keingintahuan seseorang akan hal-hal yang baru,
meletakkan dasar untuk memecahkan beberapa penemuan penelitian sebelumnya ataupun dasar
untuk penelitian selanjutnya, memenuhi keinginan sosial, dan menyediakan sesuatu yang
bermanfaat.

2.7 Judul Penelitian
Judul penelitian dapat dirumuskan atau dibuat setelah penetapan atau pemilihan masalah
penelitian. Judul penelitian merupakan identitas atau cermin jiwa dari sebuah penelitian. Judul
penelitian merupakan satu kalimat pernyataan (bukan pertanyaan), yang terdiri dari kata-kata
yang konkrit (bukan umum), jelas (tidak kabur), singkat (tidak bertele-tele), deskriptif (berkaitan
14

atau runtut), tidak terlalu puistis atau bombastis. Judul penelitian pada hakekatnya merupakan
gambaran dari conceptual framework suatu penelitian. Judul penelitian hendaknya bersifat
menjelaskan diri dan menarik. Dari membaca judul orang langsung dapat menduga apa materi
atau masalahnya serta kaitan aspek lainnya, dapat pula diketahui obyek, metode, tujuan dan
kegunaan penelitian. Fungsi utama judul penelitian bagi penulis atau peneliti adalah sebagai
kompas dalam melakukan penelitian atau menyusun tulisannya. Sedangkan bagi pembaca, fungsi
utama judul penelitian ini adalah menunjukkan hakekat dari obyek penelitian, wilayahnya serta
metode yang dipergunakan dalam melakukan penelitian atau menyusun tulisan. Dalam sebuah
rumusan judul penelitian diharapkan mencakup unsur-unsur sebagai berikut:
([Hasan 2002], 43)

(1) Sifat dan jenis penelitian;
(2) Obyek yang diteliti;
(3) Subyek penelitian;
(4) Lokasi/daerah waktu penelitian; dan
(5) Tahun/waktu terjadinya peristiwa.
Contoh:
Analisis Pengaruh Pelatihan Terhadap Kemampuan Membaca Berita Karyawan TVRI
Stasiun Pusat Jakarta Tahun 2000.
- Analisis Pengaruh : Sifat dan jenis penelitian;
- Pelatihan dan kemampuan membaca berita : Obyek penelitian;
- Karyawan TVRI : Subyek penelitian;
- Stasiun Pusat Jakarta : Lokasi penelitian;
- Tahun 2000 : Tahun penelitian.

2.8 Jenis Penelitian
Jenis/tipe/metode penelitian dapat dikelompokkan/diklasifikasikan berdasarkan: (1) Jenis
Aplikasinya, (2) Tujuan suatu Penelitian Dilaksanakan, dan (3) Jenis Informasi yang dikelola,
seperti dapat dilihat di Gambar II-4 berikut.
15


Gambar II-4. Jenis Penelitian
([Kountur 2004], 104 dengan modifikasi)

Bila dilihat dari sudut pandang Jenis Aplikasinya ada 2 (dua) jenis penelitian yaitu Penelitian
Murni (yang diperuntukkan bagi pengembangan ilmu pengetahuan dan bertujuan untuk
mengembangkan teori atau menemukan teori-teori baru) dan Penelitian Terapan (yang hasilnya
dapat langsung diterapkan untuk memecahkan permasalahan yang dihadapi). Bila dilihat dari
Tujuan suatu Penelitian Dilaksanakan ada 3 (tiga) jenis penelitian yaitu Penelitian Deskriptif
(yang ditujukan untuk memberikan gambaran atau uraian atas suatu keadaan sejelas mungkin
tanpa ada perlakuan terhadap obyek yang diteliti), Penelitian Korelasi (yang ditujukan untuk
menunjukkan hubungan antara variabel tanpa mencoba untuk merubah atau mengadakan
perlakuan terhadap variabel-variabel tersebut), dan Penelitian Eksperimen (yang ditujukan untuk
menunjukkan sebab akibat, karena peneliti dimungkinkan untuk melakukan perlakuan terhadap
obyek penelitian, sehingga dapat memberikan penjelasan alasan mengapa). Bila dilihat dari
segi Jenis Informasi yang dikelola ada 2 (dua) jenis penelitian yaitu Penelitian Kuantitatif (yang
hipotesisnya dapat diuji dengan teknik-teknik statistik) dan Penelitian Kualitatif (yang
hipotesisnya tidak dapat diuji dengan teknik-teknik statistik).
Jenis Penelitian
Jenis Aplikasi Tujuan Penelitian Dilaksanakan Jenis Informasi
Penelitian
Murni
Penelitian
Terapan
Penelitian
Korelasi
Penelitian
Deskriptif
Penelitian
Kuantitatif
Penelitian
Kualitatif
Penelitian
Eksperimen
16

Di samping itu, sebagai tambahan penjelasan tipe penelitian, berdasarkan 3 (tiga)
pertanyaan dasar (1) apa, (2) bagaimana, dan (3) mengapa, terdapat beberapa tipe
penelitian secara empiris, yaitu:
(1) Penelitian Eksploratif, yang berhubungan dengan pertanyaan dasar apa, yang ingin
mengetahui suatu gejala atau peristiwa dengan melakukan penjajakan terhadap gejala
tersebut. Penjajakan ini dilakukan tidak secara sistematis, tidak didasarkan pada
hipotesis, dan tidak ditarik sampel. Penjajakan dilakukan dengan metode bola salju,
yaitu dengan bertanya kepada satu orang kemudian diteruskan kepada orang lain, dan
kalau belum puas diteruskan lagi kepada orang lain lagi, sampai diperoleh informasi
yang lebih lengkap tentang masalah yang diteliti.
(2) Penelitian Deskriptif, yang didasarkan pada pertanyaan dasar bagaimana. Tidak
puas kalau hanya mengetahui apa masalahnya secara eksploratif, tetapi ingin
mengetahui juga bagaimana peristiwa tersebut terjadi.
(3) Penelitian Eksplanatif, yang didasarkan pada pertanyaan dasar mengapa. Tidak
puas bila hanya mengetahui apa yang terjadi dan bagaimana terjadinya, tetapi ingin
juga mengetahui mengapa peristiwa itu terjadi atau ingin menjelaskan terjadinya
suatu peristiwa.
(4) Penelitian Eksperimen, yang berbeda dari 3 (tiga) penelitian sebelumnya, yang
disebut juga sebagai expost fact research karena peristiwa yang diteliti sudah terjadi,
tipe penelitian ini datanya belum pernah ada, sehingga harus diciptakan terlebih
dahulu untuk mengembangkan inovasi-inovasi yang berguna dalam meningkatkan
kualitas hidup manusia.

2.9 Laporan Penelitian
Naskah laporan penelitian disusun sesuai dengan langkah-langkah proses penelitian ilmiah
dan metode ilmiah yang telah dijelaskan di atas. Susunan penulisan naskah laporan penelitian
secara umum dan hubungannya dengan metode ilmiah dapat dilihat pada Tabel II-2 sebagai
berikut:


17

Tabel II-2. Susunan Laporan Penelitian dan hubungannya dengan Metode Ilmiah
Susunan Laporan Penelitian Metode Ilmiah
1.ABSTRAK
2.PENDAHULUAN
a. Latar Belakang
b. Masalah Penelitian
c. Tujuan dan Manfaat Penelitian
d. Sistematika/Tata Urut Penulisan
e. Daftar Pengertian/Istilah
3.LANDASAN TEORI DAN KERANGKA KONSEP/PEMIKIRAN
a. Tinjauan Pustaka
b. Tinjauan Studi
c. Tinjauan Obyek Penelitian
d. Kerangka Konsep/Pola Pikir Pemecahan Masalah
e. Hipotesis
4.METODOLOGI DAN DESAIN/RANCANGAN PENELITIAN
a. Metode/Jenis Penelitian
b. Sampling/Metode Pemilihan Sampel
c. Metode Pengumpulan Data
d. Instrumentasi
e. Teknik Analisis, Rancangan dan Pengujian Data/Sistem/Prototipe
Model, dan/atau Rencana Strategi
f. Langkah-langkah Penelitian
g. Jadwal Penelitian
5.PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN
a. Analisis, Temuan-temuan dan Interpretasi
b. Implikasi Penelitian (ditinjau dari aspek-aspek: Sistem,
Manajerial, dan Penelitian Lanjut)
c. Perancangan Sistem/Prototipe Model, Rencana Strategi, Pengujian
Data/Sistem/Prototipe Model, dan/atau Rencana Implementasi
6.PENUTUP
a. Kesimpulan
b. Saran
7. DAFTAR PUSTAKA
8. LAMPIRAN-LAMPIRAN/INDEKS/RIWAYAT HIDUP



Penjelasan:
Abstrak: berisi intisari/deskripsi singkat/kondensasi dari naskah laporan penelitian. Isi abstrak
bersifat keseimbangan antara penjelasan deskriptif dan informatif, yang mencakup 4
(empat) hal yaitu: (1) Masalah utama yang diteliti dan ruang lingkupnya; (2) Metode yang
digunakan dalam penelitian; (3) Hasil yang diharapkan/didapatkan; (4) Kata kunci/keyword
Perumusan
Masalah
Penelitian
Perumusan
Hipotesis
Pengujian
Hipotesis
Buat
Kesimpulan
18

(minimal 5 kata). Dalam abstrak tidak diperkenankan mencantumkan informasi yang tidak
dibahas dalam naskah laporan penelitian. Abstrak terdiri dari 300-500 kata dan tidak
menyebutkan acuan. Abstrak ditulis di dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris.
Latar Belakang: berisi penjelasan tentang alasan pemilihan obyek penelitian yang akan
dihadapi sesuai dengan judul naskah laporan, adanya masalah dan peluang melaksanakan
penelitian di obyek tersebut. Peneliti perlu menjelaskan sejarah dan peristiwa-peristiwa
yang sedang terjadi pada suatu obyek penelitian, setelah dianalisis ternyata ditemukan ada
penyimpangan-penyimpangan dari standard yang ada, baik standard yang bersifat keilmuan
maupun aturan-aturan, sehingga perlu diadakan penelitian.
Masalah Penelitian: berisi masalah yang akan menjadi obyek penelitian, yang berupa
pernyataan atau pertanyaan yang ingin dijawab melalui penelitian. Peneliti perlu
melakukan studi pendahuluan ke obyek yang diteliti, melakukan observasi dan wawancara
ke berbagai sumber, sehingga semua permasalahan dapat diidentifikasikan. Di dalam
bagian ini perlu diungkapkan keresahan, kesulitan, dilema, persoalan yang harus diatasi,
ada sesuatu yang tidak beres, ada penjelasan yang kurang meyakinkan, ada keraguan
tentang ide-ide atau teori-teori lama, ada sesuatu yang harus segera dilakukan. Dalam
bagian ini perlu diuraikan secara runtut hal-hal sebagai berikut:
(1) Identifikasi Masalah, yang menguraikan sebanyak-banyaknya masalah pada pokok
masalah yang tercermin pada bagian latar belakang yang sekiranya dapat dicarikan
jawabannya melalui penelitian.
(2) Batasan Masalah, yang menguraikan ruang lingkup atau sebagian masalah dari
beberapa masalah pokok seperti yang tercantum dalam bagian Identifikasi Masalah,
disesuaikan dengan berbagai keterbatasan, di antaranya kemampuan/ latar belakang
keilmuan/pengetahuan dan pengalaman peneliti, keterbatasan tenaga, keterbatasan
akses, waktu, dana, dan sebagainya.
(3) Rumusan Masalah, yang memformulasikan secara spesifik, ringkas, jelas dan tajam
tentang permasalahan utama yang dijelaskan di latar belakang Identifikasi Masalah dan
Batasan Masalah dalam satu paragraf dengan kalimat biasa, dinyatakan dalam bentuk
pertanyaan atau pernyataan/tujuan.
19

Catatan: dalam bagian Masalah Penelitian ini bisa tidak dicantumkan bagian Identifikasi
Masalah secara umum maupun Batasan Masalah/Ruang Lingkup sebagai latar belakang,
tetapi langsung dibuat Rumusan Masalah penelitiannya.
Tujuan dan Manfaat Penelitian: yang menguraikan secara tegas dan jelas tujuan dan manfaat
dilaksanakan penelitian di obyek penelitian yang dipilih tersebut untuk obyek penelitian/
organisasi, teori/ilmu pengetahuan dan aplikasi terapan/praktis, perguruan tinggi, dan
sebagainya. Tujuan Penelitian berkaitan erat dengan rumusan masalah yang ditetapkan dan
jawabannya terletak pada kesimpulan penelitian. Tujuan penelitian dijabarkan, biasanya
menggunakan kata-kata kerja pembuka antara lain: menemukan, menjelaskan,
menganalisis, menguraikan, menilai, menguji, membandingkan, menemukan hubungan
antara, memperoleh data/pengetahuan/keterangan tentang, meneliti pengaruh/efek.
Beberapa sifat yang harus dipenuhi sehingga tujuan penelitian dikatakan baik, yaitu:
spesifik, terbatas, dapat diukur, dan dapat diperiksa dengan melihat hasil penelitian.
Manfaat Penelitian merupakan dampak dari tercapainya tujuan dan terjawabnya rumusan
masalah secara akurat. Manfaat penelitian harus dapat dibedakan antara manfaat teoritis
dan manfaat praktisnya. Karena skripsi, tesis, dan disertasi selalu dibuat dengan dukungan
beberapa kajian teoritis dan temuan sebelumnya, maka akan mempunyai manfaat teoritis
baik bagi penulis sendiri maupun pembaca karya ilmiah tersebut. Sedangkan manfaat
praktisnya sangat tergantung pada bentuk penelitian yang dilakukan, terutama untuk
penelitian evaluasi dan eksperimen.
Sistematika/Tata Urut Penulisan: yang menguraikan tata urut penulisan laporan penelitian
dalam bentuk esai. Secara ringkas dikemukakan isi masing-masing bab serta kaitan antara
yang satu dan yang lainnya sehingga merupakan kesatuan yang bulat dan utuh.
Daftar Pengertian/Istilah: (kalau ada) yang menjelaskan definisi/pengertian kata-kata/istilah
dan konsep-konsep yang dianggap penting di dalam naskah dengan menggunakan definisi
kamus maupun definisi operasional (yang dibuat oleh si peneliti untuk menjelaskan
variabel dalam bentuk yang dapat diukur) untuk menghindari timbulnya salah pengertian.
Landasan Teori dan Kerangka Konsep/Pemikiran: yang memuat berbagai macam teori yang
didapatkan dari berbagai sumber bacaan/referensi (buku, kamus, ensiklopedia, jurnal
ilmiah, dll), hasil studi yang pernah dilaksanakan dan dipublikasikan sebelumnya (laporan
20

penelitian, skripsi/tesis/disertasi, dll), uraian tentang obyek penelitian/organisasi yang
terkait/relevan dengan masalah penelitian, untuk membangun suatu kerangka konsep
pemikiran serta menetapkan hipotesis penelitian, yang selanjutnya dapat dipergunakan
sebagai dasar dalam mendesain/merancang penelitian yang akan dilaksanakan.
Tinjauan Pustaka: yang memuat teori-teori yang terkait/relevan dengan masalah penelitian
untuk membangun suatu kerangka konsep/pemikiran, menetapkan hipotesis dan desain/
rancangan penelitian. Dalam bagian ini dikemukakan penjelasan mengenai variabel-
variabel yang diteliti melalui pendefinisian dan uraian yang lengkap serta mendalam,
sehingga ruang lingkup, kedudukan dan prediksi terhadap hubungan antar variabel yang
diteliti akan menjadi lebih jelas dan terarah.
Tinjauan Studi: yang memuat kutipan hasil studi/penelitian yang pernah dilaksanakan dan
dipublikasikan sebelumnya (laporan penelitian, paper dalam jurnal, artikel, skripsi/tesis/
disertasi, dan lain-lain), yang terkait/relevan dengan masalah penelitian, minimal 3 (tiga)
penelitian, untuk membangun suatu kerangka konsep, menetapkan hipotesis dan
desain/rancangan penelitian. Bagian ini dimulai dengan menguraikan terlebih dahulu
ringkasan masing-masing hasil studi/penelitian, diteruskan dengan pembuatan tabel
ringkasannya yang berisi judul studi, metode yang digunakan, dan hasil/temuan yang
didapatkan, diakhiri dengan menguraikan kekhususan/beda antara penelitian yang akan
dilaksanakan dengan penelitian sebelumnya yang diuraikan di dalam bagian ini.
Tinjauan Obyek Penelitian: yang memuat uraian tentang obyek penelitian/instansi/organisasi
yang terkait/relevan dengan masalah penelitian (misalnya struktur, visi, misi, aktivitas,
model bisnis, strategi, kebijakan, teknis sistem/ilmu komputer/teknologi, dan lain-lain)
yang mendukung penelitian, untuk membangun suatu kerangka konsep/pemikiran,
menetapkan hipotesis dan desain/rancangan penelitian.
Kerangka Konsep/Pola Pikir (Pemecahan Masalah): yang menjelaskan kerangka berpikir
kesisteman untuk pemecahan masalah yang terkait dengan obyek penelitian, yang berupa
hubungan antar konsep yang dihasilkan dari teori-teori dan berbagai faktor pendukung
terkait/relevan lainnya, yang telah didefinisikan sebelumnya sebagai masalah yang penting.
Hipotesis: yang berisi dugaan/jawaban sementara atas suatu fenomena/permasalahan penelitian
yang masih perlu diuji kebenarannya dengan bukti-bukti/data. Dugaan ini ditetapkan
21

berdasarkan suatu alur landasan pemikiran yang logik dan sistematis, yang dipergunakan
sebagai dasar untuk mendesain/merancang penelitian.
Metodologi dan Desain/Rancangan Penelitian: yang menguraikan metode/teknik yang
ditetapkan dalam rangka melaksanakan proses penelitian sesuai kerangka konsep/pola pikir
pemecahan masalah, dan dilanjutkan dengan pembuatan kerangka kerja (langkah-langkah)
proses penelitian yang diperlukan.
Metode/Jenis Penelitian: yang menjelaskan jenis penelitian yang digunakan (Penelitian Murni,
Penelitian Terapan, Penelitian Deskriptif, Penelitian Korelasi, Penelitian Eksperimen,
Penelitian Kuantitatif, Penelitian Kualitatif, Penelitian Eksploratif, Penelitian Eksplanatif ).
Sampling/Metode Pemilihan Sampel: yang berisi metode/prosedur yang digunakan dalam
memilih sampel. Ada 2 (dua) kelompok data menurut cara pengambilan data berdasarkan
sumbernya yaitu data primer/asli/baru (yang dikumpulkan langsung dengan survei di
lapangan dengan menggunakan semua metode pengumpulan data original) dan data
sekunder (yang telah dikumpulkan oleh lembaga pengumpul data dan dipublikasikan
kepada masyarakat pengguna data, bisa diperoleh dari kepustakaan ataupun laporan-
laporan peneliti terdahulu). Ada 2 (dua) prosedur dalam proses pemilihan sampel yaitu
Random Sampling dan Non-Random Sampling. Random Sampling adalah proses pemilihan
sampel di mana seluruh anggota populasi mempunyai kesempatan yang sama untuk dipilih.
Ada beberapa metode random sampling, di antaranya adalah simple random sampling
(anggota populasi dipilih satu persatu secara random/acak), stratified random sampling
(mengelompokkan populasi menjadi beberapa kelompok yang memiliki ciri-ciri yang
sama, kemudian dipilih secara simple random sampling anggota populasi dari masing-
masing kelompok secara proporsional yang diinginkan), cluster random sampling (memilih
sampel secara simple random sampling dari salah satu atau beberapa kelompok yang
merepresentasikan seluruh populasi). Non-random sampling adalah proses pemilihan
sampel di mana tidak semua anggota dari populasi memiliki kesempatan untuk dipilih. Ada
beberapa metode non-random sampling, di antaranya adalah systematic sampling (setiap
anggota ke-n dari populasi diambil sebagai sampel), convenience sampling (sampel dipilih
sesuai keinginan peneliti dengan alasan ketersediaan anggota atau yang mudah diperoleh).
22

Metode Pengumpulan Data: yaitu metode yang dipergunakan dalam pengumpulan data
(pengamatan/observasi, angket/kuesioner, wawancara/interview, pengujian/test, dan/atau
studi dokumentasi/sumber-sumber yang sudah ada). Bila menggunakan metode
pengumpulan data dengan pengamatan/observasi agar dijelaskan secara rinci obyek yang
diamati/diobservasi, apa saja yang diobservasi, cara mengobservasi, dan hasil observasi
yang diharapkan. Bila menggunakan metode pengumpulan data dengan angket/kuesioner,
wawancara/test, pengujian/test agar dicantumkan rancangan bahan angket, wawancara,
maupun pengujian yang akan dilaksakanan, contoh 1 (satu) set hasil yang telah diisi oleh
rsponden, serta ringkasan/tabulasi yang menggambarkan hasil secara keseluruhannya.
Instrumentasi: yang menjelaskan instrumen yang digunakan dalam proses pengumpulan data.
Bila metode pengumpulan datanya dilakukan melalui pengamatan atau wawancara atau
studi dokumentasi, maka instrumennya adalah si pengamat, pewawancara (+ rancangan
pertanyaan/harapan hasil wawancara) atau peneliti itu sendiri. Bila metode pengumpulan
datanya dilakukan melalui pengujian atau angket, maka instrumennya adalah alat test atau
angket yang digunakan. Instrumen yang digunakan harus valid (dalam arti kebenaran
instrumen mengukur isi dari area/content validity, kebenaran insrumen mengukur suatu
konstruk misalnya motivasi yang mengacu pada teori/construct validity, telah teruji pada
waktu yang bersamaan/concurrent validity, kebenaran kemampuan prediksi/predictive
validity) dan dapat dipercaya/reliable (instrumen yang konsisten/dapat dipercaya dalam
memberikan penilaian atas apa yang diukur).
Teknik Analisis, Rancangan dan Pengujian Data/Sistem/Prototipe Model, dan/atau
Rencana Strategi: yang menjelaskan cara menganalisis data hasil penelitian baik secara
kuantitatif maupun kualitatif. Bila menggunakan teknik analisis data secara kuantitatif
maka menggunakan teknik-teknik statistik yang dipilih berdasarkan jenis variabel dan jenis
penelitian yang dipergunakan. Teknik statistik untuk menganalisis data pada penelitian
deskriptif pada umumnya menggunakan tabel (untuk meringkas data ke dalam bentuk
distribusi frekwensi sederhana maupun kelompok/Simple atau Group Frequency
Distribution), grafik (grafik bar atau pie untuk variabel berskala nominal atau ordinal;
sedangkan grafik histogram atau polygon untuk variabel berskala interval atau rasio),
ukuran rata-rata/central tendency (mean, median, mode) dan ukuran perbedaan/differential
23

data analysis. Teknik statistik untuk menganalisis data pada penelitian eksperimen
menggunakan beberapa teknik statistik berdasarkan skala variabel yang akan dikorelasikan.
Untuk data yang berskala nominal dapat menggunakan chi-square, untuk data yang
berskala ordinal dapat menggunakan Spearmans rank, sedangkan untuk data yang berskala
interval atau rasio dapat menggunakan Pearsons product moment correlation atau linear
regression. Teknik statistik untuk menganalisis data pada penelitian korelasi pada
umumnya menggunakan ukuran perbedaan, untuk melihat apakah ada perbedaan sebelum
perlakuan (pre-test) dan setelah perlakuan (post-test).
Untuk penelitian yang berujung pada pembuatan rancangan sistem atau prototipe model,
harus dilaksanakan proses pengujian terhadap validitas/kualitasnya.
Untuk penelitian yang berujung pada pembuatan rencana strategis, harus dilanjutkan
dengan proses pemilihan alternatif strategi terbaik beserta prioritasnya dari beberapa
pilihan alternatif yang diusulkan berdasarkan argumentasi yang logik dengan menggunakan
metode yang sesuai, di antaranya analisis Strengths/Kekuatan, Weaknesses/Kelemahan,
Opportunities/Peluang, and Threats/Ancaman (SWOT), Balance Score Card (BSC),
Analysis and Hierarchy Process (AHP), dll., dan diakhiri dengan rencana/pentahapan
implementasinya.
Langkah-langkah Penelitian: yang berisi langkah-langkah penelitian yang direncanakan oleh
peneliti dalam rangka melaksanakan penelitian sesuai dengan kerangka konsep/pola pikir
pemecahan masalah.
Jadwal Penelitian: yang berisi pentahapan pelaksanaan penelitian. Sebagai contoh Jadwal
Penyusunan Tesis dan Paper seperti tercantum di Tabel II-3.
Pembahasan Hasil Penelitian: yang berisi uraian lengkap hasil analisis terhadap data yang
dikumpulkan melalui penelitian sesuai dengan metodologi penelitian yang ditetapkan
dalam bagian Metodologi dan Desain/Rancangan Penelitian, dilengkapi dengan temuan-
temuan yang didapatkan, dilanjutkan dengan interpretasi terhadap hasil analisis data dan
hasil temuan-temuan penting dari penelitian, dan implikasinya terhadap obyek penelitian
bila hasil temuan-temuan tersebut harus diimplementasikan lanjut beserta rencana/langkah-
langkah implementasinya.
24

Tabel II-3. Contoh Jadwal Penelitian (Penyusunan Tesis dan Paper)
No. Kegiatan Bulan 1 Bulan 2 Bulan 3 Bulan 4
1. Pencarian dan Pemilihan Obyek Penelitian ---------
2. Studi ke Instansi/Organisasi/Obyek Penelitian --------- ---------
3. Perumusan Masalah Penelitian --
4. Penentuan Topik dan Pembimbing Tesis --
5. Pengumpulan Bahan Literatur/Referensi --------- --------- ------
6. Penyerahan Formulir Pendaftaran Penulisan
Tesis
--
7. Penyusunan Kerangka/Landasan Pemikiran
(Tinjauan Pustaka/Studi/Organisasi sampai
dengan Kerangka Konsep dan Hipotesis)
---------
8. Penyusunan Metodologi/Desain Penelitian
(Metode/Jenis Penelitian, Prosedur Sampling,
Metode Pengumpulan Data, Instrumentasi dan
Teknik Analisis Data/Sistem/Prototipe Model)
---------
9. Penyusunan Naskah Proposal Tesis ---------
10. Penyerahan Formulir Pendaftaran Sidang
Proposal Tesis
--
11. Sidang Proposal Tesis --
12. Pelaksanaan Pengumpulan Data Sampel ------
13. Analisis Data, Interpretasi, Implikasi, dan
Rencana Implementasi
-------
14. Penyusunan Naskah Akhir Tesis ----------
15. Penyerahan Formulir Pendaftaran Sidang
Akhir Tesis
--
16. Sidang Akhir Tesis --
17. Penyempurnaan Naskah Akhir Tesis --
18. Pembuatan Paper Ringkasan Tesis ----
19. Penggandaan Naskah Akhir Tesis dan Paper ----
20. Pembuatan CD berisi Naskah Akhir Tesis,
Paper, dan Slide Presentasi
--
21. Penyerahan Naskah Akhir Tesis, Paper, dan
CD
--
Uraian implikasi terhadap obyek penelitian ditinjau dari beberapa aspek, di antaranya:
- Aspek sistem, yang menguraikan hal-hal terkait dengan konsep strategik, taktis sampai
dengan teknis operasional/teknis sistem/ilmu komputer/teknologi, desain hardware/
perangkat keras, software/perangkat lunak, infrastruktur yang diperlukan.
- Aspek manajerial, yang menguraikan hal-hal terkait organisasi yang mungkin perlu
disempurnakan, sumber daya manusia yang perlu ditingkatkan kompetensinya, strategi/
25

kebijakan serta aturan-aturan/regulasi/hukum yang perlu dibuat untuk mengatasi
masalah atau meningkatkan pengelolaan obyek penelitian berdasarkan temuan-temuan
dan interpretasi hasil penelitian.
- Aspek penelitian lanjut, yang menguraikan hal-hal terkait penelitian lanjutan yang
diperlukan untuk meningkatkan kualitas penelitian sebelumnya, termasuk di antaranya
memperluas scope/ruang lingkup, memperbanyak variabel, memperbanyak responden/
sampel, dengan menjelaskan secara rinci apa saja yang diperluas/diperbanyak dan
maksud/tujuan/sasaran masing-masing.
Bila hasil pembahasan penelitian merupakan rencana strategis, rancangan sistem/prototipe/
model yang berorientasi dan berimplikasi ke penerapan lanjut di masa depan, maka harus
dibuat rencana/pentahapan implementasinya secara garis besar disesuaikan logika
ketersediaan berbagai sumber daya.
Uraian implikasi penelitian dan rencana/langkah-langkah implementasi merupakan saran
lanjut peneliti yang ringkasannya dicantumkan di dalam saran-saran dari bab penutup.
Penutup: yang berisi kesimpulan secara keseluruhan pelaksanaan penelitian, yang berisi
ringkasan hasil analisis, rancangan dan pengujian data/sistem/prototype model, dan/atau
rencana strategi, temuan-temuan, interpretasi yang menjawab rumusan masalah,
dilanjutkan dengan penyampaian saran-saran tindak lanjut yang berisi ringkasan dari
implikasi penelitian dan rencana implementasi dari uraian di bab Pembahasan Hasil
Penelitian. Sekurang-kurangnya setiap masalah penelitian menghasilkan satu temuan/
jawaban. Kesimpulan adalah pernyataan mengenai generalisasi dari hasil penelitian. Dalam
membuat kesimpulan, perlu diperhatikan bahwa hanya ada satu kesimpulan untuk suatu
hipotesis. Saran yang dibuat ditujukan kepada teori/ilmu pengetahuan/dunia akademik,
praktek/aplikasi terapan ke instansi/organisasi/obyek penelitian untuk perumusan kebijakan
lanjut, dan untuk penelitian lebih lengkap selanjutnya.
Daftar Pustaka: yang berisi daftar referensi/literatur yang dibaca, ditunjuk, dikutip, disunting
beberapa bagian dari isinya yang terkait/relevan dengan pokok permasalahan penelitian,
untuk dipergunakan sebagai landasan dalam menyusun kerangka konsep penelitian.
Penulisan daftar pustaka harus mengikuti format tertentu dan harus konsisten, misalnya
bisa mengikuti format MLA, APA, Harvard Style, The Chicago Manual of Style, dll.
26

Setiap daftar yang dicantumkan harus ada pointernya dalam naskah tesis, begitu juga
sebaliknya, setiap ada ungkapan atau ide yang disitir dari suatu sumber, maka sumber
tersebut harus tercantum dalam daftar pustaka. Penulisan daftar pustaka di naskah tesis
disusun urut alfabetis berdasarkan nama pengarang, tanpa nomor urut, dimulai dengan
pemberian identifikasi unik terhadap setiap literatur (yang membedakan satu literatur dari
lainnya, yang ditulis dalam kurung siku/square bracket dan berisi nama pengarang atau
singkatannya, diikuti tahun atau singkatannya), yang dapat dipergunakan sebagai referensi
yang ditunjuk dalam penulisan kutipan/suntingan di bagian inti/utama/pokok bahasan
naskah, yang diikuti dengan susunan literatur berdasarkan jenisnya. Di bawah ini disajikan
pengaturan penulisan daftar pustaka berdasarkan jenis literatur.

Buku: Sebagai bahan referensi penuh perlu diambil beberapa elemen berikut, yaitu
(1) Nama pengarang (nama keluarga lebih dahulu, kemudian nama kecil; untuk nama
Indonesia yang tidak jelas nama keluarganya ditulis sebagaimana adanya); untuk 1
(satu) pengarang, penulisan namanya adalah nama keluarga (last name) diikuti nama
kecil (first name) dan nama tengah/inisial (middle name/initial); untuk 2 (dua)
pengarang, penulisan namanya adalah nama pengarang pertama ditulis last name
diikuti first name dan middle initial, sedangkan nama pengarang kedua ditulis first
name, middle initial dan last name; untuk lebih dari 2 pengarang, penulisan namanya
adalah nama pengarang pertama ditulis last name diikuti first name dan middle initial
diikuti dengan kata-kata et.al.;
(2) Judul buku dan Sub-Judul (kalau ada), ditulis dengan huruf miring atau garis bawah
atau dalam tanda petik atau huruf tebal/bold, dipilih salah satu dan konsisten
penulisannya di dalam naskah;
(3) Nama editor, penyusun/compiler, atau penterjemah (kalau ada);
(4) Nomor edisi atau volume (kalau ada) ditulis singkat, misalnya: 4
th
ed., vol.4;
(5) Nama seri (kalau ada) dengan vulume atau nomor serinya;
(6) Informasi tentang publikasi, dengan susunan nama penerbit, kota penerbit dan tahun
penerbitan, atau kota penerbit diikuti titik dua, nama penerbit dan tahun penerbitan;
(7) Nomor halaman di mana bagian dari buku tersebut dikutip sebagai referensi.
27

Untuk penulisan di Daftar Pustaka nomor (7) tidak ditulis, hanya dipakai untuk penulisan
di kutipan/suntingan (bila diperlukan). Penulisan di antara elemen tersebut dipisahkan
dengan koma atau titik.
Contoh:
- 1 (satu) pengarang, judul buku dengan huruf miring dan huruf tebal/bold:
[Schach 2005] Schach, Stephen R., Object-Oriented and Classical Software
Engineering, 6
th
ed., McGraw Hill, New York, 2005.

[Watson 2004] Watson, Richard T. Data Management, Databases and
Organizations. 4
th
ed. Georgia: John Wiley & Sons Inc., 2004.

- 2 (dua) pengarang, judul buku garis bawah:
[Rayport 2003] Rayport, Jeffrey F. and Bernard J. Jaworski, Introduction to e-
Commerce, 2
nd
ed., McGraw Hill, New York, 2003.

- Lebih dari 2 (dua) pengarang, judul buku dalam tanda petik:
[Hoffer ea 2005] Hoffer, Jeffrey A., et.al., Modern Systems Analysis and Design,
4
th
ed., New Jersey: Pearson Prentice Hall, 2005.

- 2 (dua) buku atau lebih dengan nama pengarang yang sama: nama pengarang tidak
perlu ditulis, diganti dengan garis bawah.
[Amien 2004] Amien, Nabila A. Sistem Manajemen Database. Jakarta : Budi Luhur
Inc. 2004.

[Amien 2005] _____________. Analisis dan Perancangan Sistem Berorientasi
Obyek. Jakarta: Budi Luhur Inc. 2005.

Jurnal/Terbitan yang sifatnya periodik:
(1) Nama pengarang;
(2) Judul tulisan/ artikel, ditulis dengan huruf biasa dalam tanda petik;
(3) Nama jurnal, ditulis dengan huruf miring atau garis bawah;
(4) Nomor volume dan/atau isu ;
(5) Tanggal dan tahun publikasi ; dan
(6) Nomor halaman.
Contoh:
[SBY 2005] Yudhoyono, Susilo Bambang. Sumbangan ICT dalam Membangun Good
Governance Amat Besar. e-Indonesia, vol.1, (Juni, 2005): 20-25.
28


Karya Ilmiah (Skripsi, Tesis, Disertasi):
(1) Nama penulis;
(2) Judul tulisan, ditulis dengan huruf miring atau garis bawah atau dalam tanda petik
atau huruf tebal/bold;
(3) Jenis karya ilmiah;
(4) Universitas di mana karya ilmiah tersebut diterbitkan; dan
(5) Tahun.
Contoh:
[Artioli 1985] Artioli, Gilberto. Structural Studies of the Water Molecules and Hydrogen
Bonding in Zeolites. Ph.D. diss., University of Chicago, 1985.

Naskah dari Internet:
(1) Nama pengarang;
(2) Judul naskah;
(3) Tahun;
(4) Nama website; dan
(5) Tanggal diakses dalam tanda kurung.
Contoh:
[Zuri 2003] Zuri, Alam L. Kasus Pengembangan Pusat Pelatihan Telematika Indonesia.
2005. www.beritatik.com. (Diakses 12 Maret 2003).

Himpunan naskah:
(1) Nama editor;
(2) Tahun;
(3) Judul; dan
(4) Informasi himpunan (nama peristiwa, tempat).
Contoh:
[Naufal 2005] Naufal, Kharis N. (editor). 2005. Konsep Nomor Identitas Tunggal
Indonesia. Seminar e-Government. Universitas Budi Luhur, Jakarta.



29

Nama pengarang tidak ada:
(1) Instansi atau badan penerbit;
(2) Tahun penerbitan;
(3) Judul penerbitan; dan
(4) Kota penerbitan.
Contoh :
[BPS 1963] Biro Pusat Statistik. 1963. Statistical Pocketbook of Indonesia. Jakarta.

Lain-lain:
- Naskah hasil interview, pidato, microforms, sound/video recording, karya tidak
diterbitkan, dan lain-lain mengikuti aturan-aturan yang ada, misalnya berdasarkan
manual untuk penulis paper, tesis dan disertasi: A Manual for Writers of Term
Papers, Theses, and Dissertations karangan Kate L. Turabian
[Turabian 1996]
. Penulisan
elemen-elemen informasi tentang referensi yang disunting dicantumkan selengkap
mungkin daripada kurang.
Contoh:
Amien Syukur, Model Cloud dan Green Computing Sistem Informasi Manajemen
Pendidikan Indonesia Masa Depan, Pidato Penobatan sebagai Guru Besar di
depan Senat Universitas Budi Luhur, Jakarta, 15 Oktober 2012.
- Gelar Akademik (Prof., Dr., Ph.D, dan semacamnya) tidak perlu dicantumkan di
dalam teks laporan tesis maupun daftar pustaka, kecuali di halaman ucapan terima
kasih untuk menumpahkan penghargaan penulis kepada jasa-jasa yang telah diterima.
Lampiran-Lampiran/Indeks/Riwayat Hidup: yang berisi berbagai lampiran sesuai yang
tercantum di dalam daftar lampiran, di antaranya adalah: Daftar Istilah, Hasil Pengamatan/
Observasi, Angket/Kuesioner, Wawancara/Interview, Pertanyaan Ujian/Test, dan lain-lain.
Indeks dicantumkan kalau ada dan diakhiri dengan riwayat hidup singkat penulis yang
berisi nama, tempat/tanggal lahir, pendidikan formal/ketrampilan, pengalaman jabatan/
penugasan, dan foto ukuran 3 X 4.
30

BAB III
PENYUSUNAN TESIS DAN PAPER

3.1 Pentahapan Penulisan Tesis
Suatu tesis harus dijamin adanya unsur originalitas. Menyusun tesis merupakan latihan
yang sangat bermanfaat untuk melakukan penelitian secara ilmiah. Mahasiswa program program
pascasarjana diperbolehkan menyusun tesis apabila yang bersangkutan sedang atau telah
menempuh perkuliahan di semester ke-3 dan telah memenuhi persyaratan teknis/administratif
lain sesuai dengan yang ditentukan oleh Direktur Program Pascasarjana.
Penulisan naskah tesis mengacu pada format standar tesis program pascasarjana
Universitas Budi Luhur. Naskah Tesis secara umum terdiri dari 3 (tiga) bagian, yaitu:
(1) Bagian Awal (Pendahuluan), yang terdiri dari lembar judul luar (sampul), lembar
judul dalam (perolehan gelar), lembar pernyataan (originalitas), lembar pengesahan/
persetujuan proposal tesis atau naskah akhir tesis, abstrak (bahasa Indonesia/Inggris), kata
pengantar, lembar persembahan (kata-kata mutiara/ungkapan isi hati) kalau ada/opsional,
daftar isi, daftar gambar, daftar tabel, dan daftar lampiran.
(2) Bagian Inti (Utama), yang terdiri dari bab-bab pokok bahasan, mulai dari
pendahuluan (latar belakang, perumusan masalah penelitian, tujuan dan manfaat penelitian,
tata urut penulisan, dan daftar penegertian kalau ada), landasan pemikiran/teori dan
kerangka konsep (tinjauan pustaka, tinjauan studi, tinjauan obyek penelitian, kerangka
konsep/pola pikir pemecahan masalah, dan hipotesis), metodologi dan desain/rancangan
penelitian (metode penelitian, sampling/metode pemilihan sampel, metode pengumpulan
data, instrumentasi, teknik analisis/rancangan dan pengujian data/sistem/prototipe/model/
rencana strategi, langkah-langkah penelitian, dan jadwal penelitian), pembahasan hasil
penelitian (pengelompokan dan analisis data, temuan-temuan dan interpretasi, implikasi
penelitian terhadap hasil analisis/temuan-temuan dan interpretasi penelitian untuk
menjawab pertanyaan: apabila demikian maka apa langkah pemikiran pemecahan masalah
selanjutnya dilihat dari aspek sistem, aspek manajerial, dan aspek penelitian lanjut, serta
rencana pentahapan implementasinya), dan penutup (temuan, rangkuman dan saran atau
kesimpulan dan saran).
31

(3) Bagian Akhir (Pelengkap), yang terdiri dari daftar pustaka, lampiran-lampiran,
indeks (kalau ada), dan riwayat hidup singkat.
Langkah-langkah/pentahapan proses penyusunan/penulisan tesis secara keseluruhan bisa
dilihat di Tabel II-3 (Contoh Jadwal Penyusunan Tesis). Secara umum proses penyusunan/
penulisan tesis di program pascasarjana dibagi menjadi 2 (dua) tahap yang saling terkait dan
berkesinambungan, yaitu: (1) Tahap Proposal Tesis (khusus untuk program studi Magister Ilmu
Komputer); dan (2) Tahap Naskah Akhir Tesis.
Dalam rangka mempercepat pelaksanaan penyusunan tesis, mahasiswa diharuskan untuk
menyusun jadwal pertemuan berkala dengan pembimbing tesis, minimal 4 kali pertemuan setiap
tahap penulisan tesis (tahap proposal maupun tahap penulisan naskah akhir), yang diatur sesuai
kesepakatan dan diharuskan untuk mengisi Kartu Bimbingan Tesis (lihat Lampiran 5).

3.1.1 Tahap Proposal Tesis (khusus untuk Program Studi MKOM)
Pada tahap ini mahasiswa mulai merencanakan penelitian yang akan dilaksanakan
berdasarkan keyakinan pribadi terhadap kemampuan penguasaan pengetahuan dan pengalaman
di bidang/obyek tertentu yang diminati, pilihan konsentrasi, tersedianya dosen Pembimbing Tesis
serta data dan referensi/literatur yang akan digunakan sebagai bahan dalam proses penelitian.
Dosen Pembimbing Tesis dapat dipilih dari staf pengajar dengan tingkatan S3 sebagai
pembimbing utama dan/atau S2 sebagai pembimbing pendamping bila diperlukan. Dosen
Pembimbing Tesis dapat berasal dari Dosen Tetap maupun Dosen Tidak Tetap yang berasal dari
staf pengajar di program pascasarjana sesuai bidangnya.
Langkah selanjutnya mahasiswa mengadakan diskusi secara intensif dengan dosen
pembimbing dan para pihak yang terkait dengan bidang/obyek penelitian untuk menentukan
masalah penelitian serta topik tesis. Topik tesis yang dipilih mengacu pada kelompok mata
kuliah sesuai pilihan konsentrasi/jalur karir/jurusan (track) yang ada di program pascasarjana.
Topik tesis dapat berupa pengkajian/penelitian tentang: (1) Penerapan sebuah tehnik umum/baku
untuk efisiensi kegiatan kantor/industri (produksi, inventory, distribusi aktivitas, otomasi
perkantoran, decision support systems, job delivery, dll); (2) Usulan teknik/metode baru yang
implementasinya ditunjukkan dengan prototipe, analisis model, simulasi, dll; (3) Analisis sebuah
sistem yang ada dan menentukan pos-pos yang perlu diperhatikan, yang menjadi bottleneck/
32

masalah yang perlu diefisienkan, dan yang perlu diganti sistemnya, dll; (4) Evaluasi dari sebuah
sistem dalam kaitan dengan implementasi ilmu sesuai bidang konsentrasi/jurusan/jalur karir/
track (sistem pendidikan, sistem perkapalan, sistem penerbangan, sistem jasa angkutan, internet
provider, telekomunikasi, dll.) yang besar dengan banyak varietas kasus dan interaksi dan
interaksi antar kasus; (5) Pengembangan dari proyek atau tugas kelas. Dalam proses penentuan
topik tesis mahasiswa perlu mendiskusikan tentang apa latar belakang/motivasi untuk memilih
topik ini, sasaran akhir, dan metodologi untuk mencapai sasaran akhir tersebut (survei, simulasi,
studi kasus, benchmarking, desain spesifikasi, implementasi, dll), sehingga bisa dipergunakan
sebagai bahan dalam merumuskan Abstrak Tesis.
Setelah Topik Tesis beserta Abstrak Tesis-nya ditentukan dan disetujui oleh dosen
pembimbing, mahasiswa mengajukan Formulir Pendaftaran Penulisan Tesis (lihat Lampiran-1)
yang dilampiri dengan Abstrak Tesis, kepada Sekretariat Program Studi di Program
Pascasarjana. Proses pengajuan Formulir Pendaftaran Penulisan Tesis ini diharapkan dapat
dilaksanakan sebelum/pada akhir semester ke-3. Langkah selanjutnya adalah penulisan naskah
proposal tesis sebagai bagian dari proses penulisan tesis secara keseluruhan, yang bisa dilihat di
Tabel II-3 (Contoh Jadwal Penyusunan Tesis).
Contoh susunan naskah proposal tesis sebagai panduan umum seperti tercantum di bawah
ini:
---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Lembar Judul (Halaman Sampul)
LEMBAR PERSETUJUAN PROPOSAL TESIS
ABSTRAK
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
DAFTAR GAMBAR
DAFTAR TABEL
DAFTAR LAMPIRAN
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
1.2 Masalah Penelitian
1.2.1 Identifikasi Masalah
1.2.2 Pembatasan Masalah
1.2.3 Rumusan Masalah
1.3 Tujuan dan Manfaat Penelitian
1.3.1 Tujuan Penelitian
33

1.3.2 Manfaat Penelitian
1.4 Tata-Urut Penulisan
1.5 Daftar Pengertian
BAB II LANDASAN TEORI DAN KERANGKA KONSEP/PEMIKIRAN
2.1 Tinjauan Pustaka
2.2 Tinjauan Studi
2.3 Tinjauan Obyek Penelitian
2.4 Kerangka Konsep/Pola Pikir Pemecahan Masalah
2.5 Hipotesis
BAB III METODOLOGI DAN RANCANGAN/DESAIN PENELITIAN
3.1 Metode Penelitian
3.2 Sampling/Metode Pemilihan Sampel
3.3 Metode Pengumpulan Data
3.4 Instrumentasi
3.5 Teknik Analisis, Rancangan, dan Pengujian Data/Sistem/Prototipe Model,
Rencana Strategi
3.6 Langkah-langkah Penelitian
3.7 Jadwal Penelitian
BAB IV PENUTUP
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN-LAMPIRAN
---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Penjelasan :
Lembar Judul: yang diletakkan di halaman sampul dan berisi beberapa hal secara berurutan dari
atas ke bawah sebagai berikut: (1) Judul Proposal Tesis ; (2) Jenis dokumen ; (3) Lambang
Universitas Budi Luhur ; (4) Kata-kata Oleh : (5) Nama Mahasiswa ; (6) Nomor Induk
Mahasiswa ; (7) Nama Program Studi ; (8) Nama Fakultas/Program; (9) Nama Universitas;
(10) Tempat penyusunan; (11) Tahun penyusunan. Komposisi huruf dan tata letak masing-
masing bagian diatur simetris (centered alignment), rapi dan serasi. Contoh: lihat
Lampiran-6.
Lembar Persetujuan Proposal Tesis: Lampiran 2 diisi apabila mahasiswa telah lulus pada
sidang seminar/ujian proposal tesis, dengan perubahan/penyempurnaan judul/topik tesis
(bila ada).
Abstrak: sesuai penjelasan di paragraf 2.9 Laporan Penelitian.
Kata Pengantar : yang berisi pernyataan puji syukur, gambaran umum mengenai adanya tugas
akhir kesarjaanan yang berupa tesis beserta ketentuan-ketentuan yang dijadikan landasan
34

penulisan, pelaksanaan dan hasil yang dicapai, ucapan terima kasih kepada berbagai pihak
yang membantu atau memungkinkan terlaksananya proses penelitian serta penulisan
laporan/naskah tesis, serta harapan-harapan.
Daftar Isi : yang berisi gambaran atau garis besar isi naskah secara keseluruhan. Contoh: lihat
Lampiran 12.
Daftar Gambar/Tabel/Lampiran: yang berisi daftar semua gambar/tabel/lampiran yang ada di
dalam naskah. Gambar termasuk bagan, grafik dan diagram. Contoh: Lihat Lampiran 14
dan Lampiran 15.
Bab I Pendahuluan dan seterusnya sampai dengan Daftar Pustaka: sesuai penjelasan di
paragraf 2.9 Laporan Penelitian.
Lampiran-Lampiran: yang berisi semua lampiran yang digunakan sebagai bahan pembahasan
dalam naskah, dengan urutan sesuai yang tercantum di daftar lampiran.
Mahasiswa yang telah menyelesaikan naskah proposal tesis dan telah disetujui oleh
Pembimbing Tesis, segera mengajukan pendaftaran sidang proposal tesis ke sekretariat program
studi dengan mengisi formulir seperti dapat dilihat di Lampiran 3, untuk diatur penjadwalan
pelaksanaan sidangnya. Mahasiswa menyiapkan naskah proposal tesis minimal 4 (empat) copy
untuk Tim Penguji dan mahasiswa sendiri.
Sidang Proposal Tesis dilaksanakan di depan Tim Penguji yang terdiri dari minimal 3 (tiga)
orang, yaitu: Ketua Tim Penguji, Anggota Tim Penguji dan Pembimbing Tesis. Sidang Proposal
Tesis ini merupakan kegiatan yang bertujuan untuk mengevaluasi tahap-tahap latihan penelitian
ilmiah yang dilaksanakan oleh mahasiswa, yang dituangkan ke dalam naskah proposal tesis.
Dalam pelaksanaan sidang, mahasiswa akan melaksanakan presentasi, mempertahankan ide,
konsep, artikulasi dan argumentasi. Evaluasi penilaian proposal tesis pada prinsipnya dilakukan
terhadap 6 (enam) aspek dengan prosentase sebagaimana tercantum di lampiran-16 (PENILAIAN
SIDANG PROPOSAL TESIS) sebagai berikut, yaitu:
(1) Perumusan Masalah, 20%;
(2) Relevansi Teori Dengan Bidang Kajian, 20%;
(3) Metodologi dan Instrumen Penelitian, 15%;
(4) Logika Penulisan dan Pembahasan, 20%;
35

(5) Orisinalitas, 15%; dan
(6) Penyajian Materi, 10%.
Hasil evaluasi proposal tesis ini dapat membantu mahasiswa lebih fokus, sehingga tesis yang
bersangkutan lebih berkualitas dan selesai pada waktunya. Dari evaluasi ini tim penguji akan
memberikan masukan berupa saran, arahan untuk penyelesaian tesis, mengusulkan
perluasan/pembatasan ruang lingkup tesis, membantu penentuan jadwal waktu dan milestone
pelaksanaan penulisan tesis, atau mengusulkan perubahan/alternatif judul/topik tesis. Hasil
penilaian sidang proposal tesis berupa BERITA ACARA SIDANG PROPOSAL (Lampiran-17) dan
PANDUAN REVISI PROPOSAL TESIS (Lampiran-18), dapat berupa:
(1) Tesis dilanjutkan tanpa merubah apapun;
(2) Tesis dilanjutkan dengan melakukan penyesuaian topik dan/atau rencana kerja; atau
(3) Tesis diulang dari awal (gagal).
Pembimbing tesis dan mahasiswa akan menggunakan evaluasi tim penguji untuk
memantau kelanjutan penyusunan tesis. Kegiatan sidang proposal tesis terbuka bagi staf pengajar
dan mahasiswa, serta berlangsung selama kurang lebih 60-90 menit, yang terdiri dari 15-20
menit untuk presentasi dan 45-70 menit untuk tanya-jawab dan evaluasi hasil.
Setelah pelaksanaan sidang proposal tesis, mahasiswa segera menindak-lanjuti hasil
evaluasi, dan bila disetujui bisa diteruskan dengan melanjutkan penyusunan naskah akhir tesis.

3.1.2 Tahap Naskah Akhir Tesis
Setelah lulus pada tahap sidang/ujian proposal tesis, mahasiswa diperkenankan untuk
melanjutkan proses penelitian sampai dengan menyusun naskah akhir tesis, sesuai dengan
langkah-langkah proses penulisan tesis secara umum, yang tercantum pada Tabel II-3 (Contoh
Jadwal Penyusunan Tesis). Contoh susunan naskah akhir tesis sebagai panduan umum seperti
tercantum di bawah ini:
---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Lembar Judul luar (di Halaman Sampul)
Lembar Judul dalam (Perolehan Gelar di Halaman Perolehan Gelar)
Lembar Pernyataan (originalitas)
LEMBAR PENGESAHAN TESIS
ABSTRAK (bahasa Indonesia)
ABSTRACT (bahasa Inggris)
36

KATA PENGANTAR
Lembar Persembahan (Kata-kata Mutiara/Ungkapan Isi Hati - kalau ada)
DAFTAR ISI
DAFTAR GAMBAR
DAFTAR TABEL
DAFTAR LAMPIRAN
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
1.2 Masalah Penelitian
1.2.1 Identifikasi Masalah
1.2.2 Pembatasan Masalah
1.2.3 Rumusan Masalah
1.3 Tujuan dan Manfaat Penelitian
1.3.1 Tujuan Penelitian
1.3.2 Manfaat Penelitian
1.4 Tata Urut/Sistematika Penulisan
1.5 Daftar Pengertian
BAB II LANDASAN TEORI DAN KERANGKA KONSEP/PEMIKIRAN
2.1 Tinjauan Pustaka/Teori
2.2 Tinjauan Studi/Penelitian Sebelumnya
2.3 Tinjauan Obyek Penelitian
2.4 Kerangka Konsep/Pola Pikir Pemecahan Masalah
2.5 Hipotesis
BAB III METODOLOGI DAN RANCANGAN/DESAIN PENELITIAN
3.1 Metode/Jenis Penelitian
3.2 Sampling/Metode Pemilihan Sampel
3.3 Metode Pengumpulan Data
3.4 Instrumentasi
3.5 Teknik Analisis, Rancangan, dan Pengujian Data/Sistem/Prototipe Model,
Rencana Strategi
3.6 Langkah-Langkah Penelitian
3.7 Jadwal Penelitian
BAB IV PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN
4.1 Pengelompokan dan Analisis, Temuan-Temuan, dan Interpretasi
4.2 Perancangan Sistem, Prototipe Model, Perencanaan Strategi (kalau ada)
dan Pengujian Sistem/Prototipe Model
4.3 Implikasi Penelitian (ditinjau dari beberapa aspek) :
4.3.1 Aspek Sistem (ditinjau dari kategori Strategik, Taktis, maupun
Teknis Operasional)
4.3.2 Aspek Manajerial (ditinjau dari bidang Organisasi, Sumber Daya Manusia,
Pendidikan dan Latihan, Regulasi (Strategi dan Kebijakan, Hukum)
4.3.3 Aspek Penelitian Lanjut
4.4 Rencana Implementasi
BAB V PENUTUP
37

5.1 Kesimpulan
5.2 Saran
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN-LAMPIRAN
INDEKS
RIWAYAT HIDUP SINGKAT
---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Penjelasan :
Lembar Judul Luar (di Halaman Sampul): lihat Lampiran 7.
Lembar Judul Dalam (Perolehan Gelar di Halaman Perolehan Gelar) : lihat Lampiran 8.
Lembar Pernyataan (Originalitas): lihat Lampiran 23.
Lembar Pengesahan Tesis: lihat Lampiran 4.
Abstrak (bahasa Indonesia): lihat Lampiran 10 (sesuai penjelasan di paragraf 2.9 Laporan
Penelitian)
Abstract (bahasa Inggris): lihat Lampiran 11.
Lembar Kata-kata Mutiara/Ungkapan Isi Hati (kalau ada): bisa ditampilkan sebelum Abstrak
Tesis atau sesudah Kata Pengantar.
Kata Pengantar dan seterusnya: sesuai penjelasan di paragraf 2.9 Laporan Penelitian.
Penjelasan tahap pelaksanaan sidang seminar/ujian naskah akhir tesis sampai dengan
penyelesaian naskah akhir tesis dan penyerahannya, pada prinsipnya serupa dengan penjelasan di
paragraf 3.1.1 Tahap Proposal Tesis, dengan merubah kata-kata Proposal dengan Akhir.
Untuk Naskah Akhir Tesis yang sudah disempurnakan (final) perlu diberi Lembar Judul di
Halaman Punggung seperti dapat dilihat di Lampiran 9. Naskah Akhir tesis minimal dibuat
rangkap 3 (tiga): 1 (satu) naskah untuk dokumentasi perpustakaan, 1 (satu) naskah untuk dosen
pembimbing dan 1 (satu) naskah untuk dokumentasi yang bersangkutan.

3.2 Tertib Penulisan
Dalam penulisan tesis, bahasa yang digunakan adalah bahasa Indonesia ragam tulis baku
nasional, yang berpegang pada ketentuan ejaan yang berlaku. Ragam tulis baku ini ditandai oleh
kelengkapan struktur baik kata maupun kalimat, kelugasan, ketepatan, tidak bertele-tele, serta
38

tidak adanya pemakaian bahasa asing atau daerah. Apabila tidak dapat dihindari pemakaian
kosakata asing atau daerah harus dicetak miring atau garis bawah.
Pengetikan naskah tesis harus memenuhi aturan-aturan sebagai berikut:
(1) Diketik di kertas yang memenuhi standar baku yaitu kertas HVS (sejenis) 80 gram,
berwarna putih dan diketik 1 (satu) muka, ukuran kertas A4 (210 X 297 mm).
Pengecualian untuk menggunakan kertas baku bila diperlukan jenis kertas khusus
untuk gambar, seperti grafik, bagan dan diagram, serta penggunaan format-format
tertentu yang dilampirkan, contohnya formulir selebaran, peta.
(2) Mempergunakan perangkat lunak pengolah kata yang berbasis Open Source atau
Proprietary dengan jenis huruf Times New Roman (sejenis) ukuran 12.
(3) Jarak antar baris adalah 1,5 spasi, kecuali: (a) Kutipan dengan panjang lebih dari 3
(tiga) baris, yang membentuk alinea tersendiri dengan jarak 1 (satu) spasi dan batas
kiri 5 (lima) ketukan; (b) Judul-judul pada bab/gambar/tabel/lampiran menggunakan
jarak 1 (satu) spasi; (c) Abstrak menggunakan jarak 1 (satu) spasi; (d) Daftar-daftar
Isi/Gambar/Tabel/Lampiran menggunakan jarak 1 (satu) spasi; (e) Daftar Pustaka
menggunakan jarak 1 (satu) spasi dengan jarak antara literatur 1 (satu) spasi.
(4) Batas tepi kiri kertas 4 cm, tepi kanan kertas 3 cm, tepi atas kertas 4 cm, dan tepi
bawah kertas 3 cm.
(5) Nomor halaman diatur sebagai berikut: (a) Halaman Abstrak sampai dengan daftar
gambar/tabel/lampiran diberi nomor dengan angka romawi kecil (i, ii, dst), yang
diletakkan di tengah halaman bagian bawah, dengan jarak 2 (dua) spasi dari batas
ruang ketikan bagian bawah; (b) Mulai bab I dan seterusnya diberi nomor halaman
dengan angka arab (1, 2, 3, dst) yang diletakkan di tengah halaman bagian bawah
dengan jarak 2 (dua) spasi dari batas ruang ketikan bagian bawah, atau dengan
alternatif lain yaitu untuk bab diletakkan di tengah halaman bagian bawah dan lainnya
di bagian atas kanan halaman.
(6) Kertas pembatas antar bab diberi latar belakang logo besar Universitas Budi Luhur,
warna biru muda, ditulis bab dan judul bab.
(7) Nomor gambar dan tabel dengan format huruf Romawi-Arab, yang menunjukkan bab
dan urut gambar/tabel di bab tersebut, contoh: Gambar II-1, Tabel V-3. Nomor
39

lampiran diberi nomor urut angka arab mulai 1 dan seterusnya, contoh: Lampiran 1,
Lampiran 2, dan seterusnya.
(8) Nomor bab dan bagian-bagiannya diatur sebagai berikut: Nomor bab menggunakan
angka Romawi besar (I, II, dst); Nomor anak bab menggunakan angka Arab (1.1, 2.3,
dst); Nomor pasal menggunakan angka Arab (1.1.1, 1.4.2, dst); Nomor anak pasal
menggunakan huruf kecil (a, b, dst).

3.3 Kutipan, Interpolasi dan Elipsis
Kutipan digunakan untuk (1) menunjang fakta, konsep gagasan; (2) memberikan
informasi tentang data, dan lain-lain yang relevan; dan (3) mempertajam masalah yang dibahas.
Untuk menghindari kesan suatu naskah tesis hanya merupakan rangkaian kutipan dari berbagai
sumber dan pendapat orang lain, kutipan hendaknya digunakan seperlunya saja.
Ada 2 (dua) cara mengutip, yaitu: dengan mengutip langsung atau dengan mengambil
intisarinya dan mengemukakan kembali dalam bahasa sendiri.
(1) Kutipan langsung yaitu mengutip sama dengan aslinya, biasanya digunakan untuk
mengutip definisi, rumus, karya sastra, peraturan dan ketentuan hukum. Koreksi atau
catatan sisipan dari pengutip harus dinyatakan.
(2) Kutipan tidak langsung yaitu mengutip pokok pikiran penulis lain dengan mengambil
intisarinya, kemudian diuraikan, disusun dan dikemukakan kembali dalam bahasa
sendiri oleh penulis, dan berada dalam kalimat atau alinea.
Interpolasi adalah kutipan dengan memberikan koreksi atau komentar tambahan dari
pengutip.
Elipsis adalah penghapusan sebagian dari materi yang dikutip tanpa mengakibatkan
perubahan makna. Apabila ini dilakukan, perlu menambahkan tanda elipsis/titik-titik ( . . . . . ).
Pada akhir kutipan, interpolasi atau elipsis dicantumkan identitas unik dari literatur sesuai
yang dijelaskan di paragraf 2.9 Laporan Penelitian tentang Daftar Pustaka, dan ditambahkan
nomor halaman di mana bagian kutipan diambil dari literatur tersebut, yang dipisahkan dengan
tanda koma, ditambahkan komentar kalau ada perubahan dari penulis, semua diletakkan di dalam
tanda kurung.
40

Contoh: Sistem Manajemen Database adalah . . .
([Amien 2004], 5, dengan modifikasi gambar)
. Menurut
Schach
([Schach 2005], 15)
pengertian Object-Oriented Technology adalah . . . .

3.4 Paper Ringkasan Tesis
Setelah dinyatakan lulus dalam sidang naskah akhir tesis, mahasiswa diharuskan menulis
paper sebagai ringkasan naskah akhir tesis untuk jurnal dengan ketentuan sebagai berikut:
(1) Sepanjang 10-15 halaman, 2 kolom, satu spasi (single space).
(2) Jenis karakter/font times new roman ukuran 10 point kecuali judul dengan ukuran
12-14 point disesuaikan.
(3) Isi:
(a) Judul, ukuran karakter 12-14 point disesuaikan.
(b) Nama Pengarang/Mahasiswa dan Pembimbing, alamat e-mail, dan nama institusi
(Program Studi, Program Pascasarjana, Universitas Budi Luhur).
(c) Abstrak (bahasa Indonesia) dan Abstract (bahasa Inggris) maksimal 10 baris
(kurang lebih 100-150 kata).
(d) Pendahuluan (latar belakang dan alasan pemilihan judul penelitian/paper).
(e) Landasan Teori dan Kerangka Konsep/Pemikiran (Tinjauan Pustaka/Studi yang
Relevan/Obyek Penelitian, Pola Pikir dan Hipotesis).
(f) Metodologi dan Rancangan Penelitian.
(g) Pembahasan Hasil Penelitian (Analisis, Temuan, Interpretasi, Perancangan
Sistem/Prototipe/Rencana Strategi, Implikasi Penelitian, Pengujian dan Rencana
Implementasi).
(h) Penutup (Kesimpulan dan Saran).
(i) Daftar Pustaka, menggunakan kode referensi angka yang ditutup di dalam tanda
kurung besar [....], sebagai contoh:
[1] Hoffer, Jeffrey A., et.al., Modern Systems Analysis and Design, 4
th
ed.,
Pearson Prentice Hall, New Jersey, 2005.
[2] Rayport, Jeffrey F. and Bernard J. Jaworski, Introduction to e-Commerce, 2
nd

ed., McGraw Hill, New York, 2003.

41

3.5 Salinan Naskah
Mahasiswa diharuskan menyerahkan salinan tesis, paper ringkasan tesis dalam bentuk word
dan pdf yang sudah disetujui/disahkan oleh tim penguji dan pembimbing, dan slide presentasi
dalam bentuk power point presentation (ppt) di dalam satu piring cakram (CD) dibuat rangkap 4
(empat) untuk arsip di perpustakaan, sekretariat program studi, dosen pembimbing, dan
mahasiswa.
CD diberi label dan disahkan/ditanda tangani oleh dosen pembimbing sebagaimana
tercantum di lampiran 24.

42

BAB IV
PENILAIAN TESIS

Penilaian tesis dilaksanakan dengan mengadakan sidang pengujian tesis yang dibagi
menjadi 2 (dua) tahap untuk program studi MKOM (sidang proposal tesis dan sidang naskah
akhir tesis) dan 1 (tahap) untuk program studi MM, MAKSI, dan MIKOM (sidang naskah akhir
tesis).
Mekanisme sidang pengujian proposal maupun naskah akhir tesis dimulai dengan
pembukaan oleh Ketua Tim Penguji, diteruskan presentasi oleh mahasiswa (15-20 menit) dan
tanya-jawab oleh Tim Penguji dan diakhiri dengan penyampaian hasil keputusan penilaian Tim
Penguji kepada mahasiswa. Waktu pelaksanaan sidang pengujian proposal tesis maupun naskah
akhir tesis memakan waktu sekitar 1 (satu) sampai dengan 2 (dua) jam.
Tim Penguji tesis terdiri dari minimal 3 (tiga) orang dosen yang ditetapkan dengan surat
penunjukan/keputusan Direktur Program Pascasarjana, Universitas Budi Luhur, yang terdiri dari
Ketua Tim Penguji (Moderator), Anggota Tim Penguji, dan Pembimbing yang merangkap
sebagai Anggota Tim Penguji.
Masing-masing penguji melaksanakan penilaian proposal maupun naskah akhir tesis pada
sidang pengujian naskah proposal maupun naskah akhir tesis dengan mengisi lembar-lembar
penilaian pada sidang-sidang pengujian, berita acara, dan panduan revisi naskah, sebagaimana
yang tercantum di lampiran-lampiran 16 sampai dengan 21. Sedangkan mahasiswa selanjutnya
setelah sidang pengujian diharuskan mengisi Surat Pernyataan Mahasiswa terkait dengan hasil
keputusan pelaksanaan sidang tesis sebagaimana tercantum di Lampiran 22 dan melaksanakan
proses lanjut revisi naskah, membuat paper ringkasan tesis sesuai ketentuan, membuat naskah
tesis dengan hardcover, membuat pernyataan originalitas sebagaimana tercantum di Lampiran
23, dan membuat salinan naskah tesis, paper dan slide presentasi yang direkam ke dalam keping
cakram digital (CD) dengan label sebagaimana tercantum di Lampiran 24.
43

BAB V
PENUTUP

Tesis di program pascasarjana adalah merupakan salah satu jenis tugas akhir kesarjanaan
yang dilaksanakan lewat proses penelitian ilmiah. Proses penelitian ilmiah mengikuti langkah-
langkah metode ilmiah dalam pentahapan pelaksanaannya. Prosedur penyusunan tesis di
program pascasarjana dibagi menjadi 2 (dua) tahap untuk program studi Magister Ilmu
Komputer (MKOM) yaitu Tahap Proposal Tesis dan Tahap Naskah Akhir Tesis yang
berkesinambungan, 1 (satu) tahap untuk program studi Magister Manajemen (MM), program
studi Magister Akuntasi (MAKSI), dan Magister Ilmu Komunikasi (MIKOM) yaitu menyusun
langsung Naskah Akhir Tesis.
Demikian pedoman penyusunan tesis ini ditulis sebagai panduan umum bagi mahasiswa
dalam rangka penyelesaian tugas akhirnya di program pascasarjana Universitas Budi Luhur.
Penulis yakin bahwa naskah pedoman ini masih perlu penyempurnaan lanjut, sehingga
sangat diharapkan tanggapan, kritik dan saran-saran penyempurnaan dari para pembaca, agar
naskah ini bisa lebih jelas, lebih tepat dan lebih mudah dipergunakan oleh para mahasiswa.
Selamat belajar, semoga Tuhan Yang Maha Esa selalu melimpahkan petunjuk-Nya kepada
kita sekalian. Amin.
44

DAFTAR PUSTAKA

[Agung 2004] Agung, I Gusti Ngurah, Manajemen Penulisan Skripsi, Tesis dan Disertasi,
Jakarta: PT RajaGrafindo Persada, 2004.

[Arikunto 2006] Arikunto, Suharsimi, Prosedur Penelitian, Suatu Pendekatan Praktik, (Edisi
Revisi VI), PT Rineka Cipta, Jakarta, 2006.

[Bisri 2009] Bisri Mustofa, Pedoman Menulis Proposal Penelitian Skripsi dan Tesis, Disertai
dengan contoh-contoh, Panji Pustaka, Yogyakarta, 2009.

[Broto 2002] Brotowidjojo, Mukayat D., Penulisan Karangan Ilmiah, Akademika Pressindo,
Jakarta, 2002.

[Burhan 2005] Burhan Bungin, Metodologi Penelitian Kuantitatif, Komunikasi, Ekonomi, dan
Kebijakan Publik serta Ilmu-ilmu Sosial Lainnya, edisi pertama, Jakarta: Prenada Media,
2005.

[Burhan 2005-1] ------------------, Analisis Data Penelitian Kualitatif: Pemahaman Filosofis dan
Metodologis ke Arah Penguasaan Model Aplikasi, PT. RajaGrafindo Persada, Jakarta,
2005.

[Creswell 2002] Creswell, John W., Research Design, Qualitative and Quantitative Approaches,
(Desain Penelitian, Pendekatan Kualitatif & Kuantitatif), Aris Budiman et.al. (editor), KIK
Press, Jakarta, 2002.

[Danim 2005] Danim, Sudarwan, Pengantar Studi Penelitian Kebijakan, PT. Bumi Aksara,
Jakarta, 2005.

[Djuroto 2003] Djuroto, Totok, dan Bambang Suprijadi, Menulis Artikel dan Karya Ilmiah, Edisi
Kedua, PT. Remaja Rosdakarya Offset, Bandung, 2003.

[Gulo 2003] Gulo, W., Metodologi Penelitian, ed. Yovita Hardiwati, Jakarta: PT Gramedia,
2003.

[Hadi 2004] Hadi, Sutrisno, Metodologi Research, Untuk Penulisan Laporan, Skripsi, Thesis,
dan Disertasi, Jilid 1-4, Penerbit Andi, Yogyakarta, 2004.

[Hadi 2004-1] ------------------, Bimbingan Menulis Skripsi & Thesis, Jilid 1-2, Penerbit Andi,
Yogyakarta, 2004.

[Hasan 2002] Hasan, Iqbal M., Pokok-Pokok Materi Metodologi Penelitian dan Aplikasinya,
Bogor: Ghalia Indonesia, 2002.
45


[Jogiyanto 2008] Jogiyanto, HM, Metodologi Penelitian Sistem Informasi, Pedoman dan Contoh
Melakukan Penelitian di Bidang Sistem Teknologi Informasi, Penerbit Andi, Yogyakarta,
2008.

[Kountur 2004] Kountur, Ronny, Metode Penelitian Untuk Penulisan Skripsi dan Tesis, Jakarta:
PPM, 2004.

[Kuncoro 2003] Kuncoro, Mudrajad, Metode Riset untuk Bisnis dan Ekonomi, Jakarta: Erlangga,
2003.

[Kirszner 1991] Kirszner, Laurie G., and Stephen R. Mandell, Paterns for College Writing, A
Rhetorical Reader and Guide, Fifth Ed., St. Martins Press, New York, 1991.

[Nasution 2003] Nasution, S., Metode Research (Penelitian Ilmiah), Jakarta: Bumi Aksara, 2003.

[Neuman 2000] Neuman, W. Lawrence, Social Research Methods, Qualitative and Quantitative
Approaches, 4th ed., Needham Heights, MA: Allyn & Bacon, 2000.

[Rangkuti 2006] Rangkuti, Freddy, Analisis SWOT: Teknik Membedah Kasus Bisnis, Reorientasi
Konsep Perencanan Strategis untuk Menghadapi Abad 21, PT. Gramedia Pustaka Utama,
Jakarta, 2006.

[Rivai 2009] Rivai, Lintang Suharto, Rambu-Rambu Karya Tulis Ilmiah Widyaiswara, PT.
Sarana Komunikasi Utama, Bogor, 2009.

[Rochaety 2007] Rochaety, Eti, et.al., Metodologi Penelitian Bisnis: Dengan Aplikasi SPSS,
Mitra Wacana Media, Jakarta, 2007.

[Sugiyono 2005] Sugiyono, Metode Penelitian Administrasi, ed.13, Bandung: Alfabeta, 2005.

[Suryabrata 2003] Suryabrata, Sumadi, Metodologi Penelitian, Jakarta: PT RajaGrafindo
Persada, 2003.

[Suyanto 2006] Suyanto, Bagong, dan Sutinah, (Editor), Metode Penelitian Sosial: Berbagai
Alternatif Pendekatan, Prenada Media Group, Jakarta, 2006.

[Turabian 1996] Turabian, Kate L., A Manual for Writers of Term Papers, Theses, and
Dissertations, 6th ed., Chicago and London: The University of Chicago Press, 1996.
46

Lampiran 1. Formulir Pendaftaran Penulisan Tesis





FORMULIR PENDAFTARAN PENULISAN TESIS

Nama Mahasiswa : ....
Nomor Induk Mahasiswa : ....
Konsentrasi : ....
Jumlah sks yang diperoleh : ..
IPK : ..

Dengan ini mendaftarkan untuk menulis tesis, dengan rencana judul/topik:
..
..
Catatan: Abstrak Tesis terlampir.
Jakarta, ..
Menyetujui:
Pembimbing Tesis Mahasiswa


() (..)
Mengetahui:
Sekretaris Program Studi


(..)
PROGRAM STUDI: MAGISTER ILMU KOMPUTER
PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS BUDI LUHUR
47

Lampiran 2. Lembar Persetujuan Proposal Tesis
________________________________________________________________________


===============================================================

LEMBAR PERSETUJUAN PROPOSAL TESIS

Nama Mahasiswa : ...
Nomor Induk Mahasiswa : ...
Konsentrasi : ...
Judul Proposal Tesis : ..............................................................................................
...
...
Telah diperiksa, diuji dan dipertahankan dalam sidang ujian Proposal Tesis pada hari . . .,
tanggal . . . . . . . . , dan disetujui oleh Tim Penguji Proposal Tesis untuk menyusun Naskah
Akhir Tesis.

Jakarta, . . . . . . . . . . . . .
Tim Penguji: Tanda Tangan:
Ketua,
(Nama) ................................................. ............................................
Anggota,
(Nama) ................................................. ............................................
Pembimbing Utama,
(Nama) ................................................. ............................................
Pembimbing Pendamping, (kalau ada)
(Nama) ................................................. ............................................

Ketua Program Studi


............................................
PROGRAM STUDI: MAGISTER ILMU KOMPUTER
PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS BUDI LUHUR
48

Lampiran 3. Formulir Pendaftaran Sidang Proposal/Naskah Akhir Tesis







FORMULIR PENDAFTARAN SIDANG PROPOSAL/NASKAH AKHIR TESIS


Nama Mahasiswa : ....
Nomor Induk Mahasiswa : ....
Konsentrasi : ....
Topik/Judul Tesis : ....
...........
.......................
Menyatakan bahwa Naskah Proposal/Akhir Tesis di atas telah siap untuk dievaluasi melalui
sidang Proposal/Akhir Tesis.
Jakarta, ..
Menyetujui:
Pembimbing Tesis Mahasiswa


() (..)
Mengetahui:
Sekretaris Program Studi


(..)
PROGRAM STUDI: MAGISTER ILMU KOMPUTER
PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS BUDI LUHUR
49

Lampiran 4. Lembar Pengesahan Tesis
________________________________________________________________________


===============================================================

LEMBAR PENGESAHAN

Nama Mahasiswa : .........................................................................................
Nomor Induk Mahasiswa : .........................................................................................
Konsentrasi : .........................................................................................
Jenjang Studi : .........................................................................................
Judul : .........................................................................................
.........................................................................................
.........................................................................................
Jakarta, . . . . . . . . . . . . .
Tim Penguji: Tanda Tangan:
Ketua,
(Nama) ................................................. ............................................
Anggota,
(Nama) ................................................. ............................................
Pembimbing Utama,
(Nama) ................................................. ............................................
Pembimbing Pendamping, (kalau ada)
(Nama) ................................................. ............................................

Ketua Program Studi


............................................
PROGRAM STUDI: MAGISTER ILMU KOMPUTER
PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS BUDI LUHUR
50

Lampiran 5. Kartu Bimbingan Tesis
________________________________________________________________________


===============================================================

KARTU BIMBINGAN TESIS

Nama Mahasiswa : ............................................................................................
Nomor Induk Mahasiswa : ............................................................................................
Konsentrasi : ............................................................................................
Judul/Topik Tesis : ............................................................................................
.............................................................................................
.............................................................................................
Pembimbing Utama : ..........................................................................................
Pembimbing Pendamping : ..........................................................................................
Tanggal Pendaftaran Tesis : .
Ketentuan :
1. Kartu ini berlaku setelah Proposal Tesis terdaftar.
2. Kartu ini harus tetap dibawa pada setiap sesi bimbingan.
3. Kartu ini harus ditandatangani oleh mahasiswa dan Pembimbing Tesis.
4. Kartu ini harus dikembalikan ke Sekretariat MKOM pada akhir sesi bimbingan.
No. Tanggal Topik Bimbingan Ttd
Mahasiswa
Ttd
Pembimbing
1.
2.

Tanggal Sidang Proposal Tesis : ..
Tanggal Sidang Akhir Tesis : ..
PROGRAM STUDI: MAGISTER ILMU KOMPUTER
PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS BUDI LUHUR
51

Lampiran 6. Contoh Lembar Judul Proposal Tesis
________________________________________________________________________

SISTEM INFORMASI KAMPUS TERPADU BERBASIS WEB:
STUDI KASUS UNIVERSITAS BUDI LUHUR



PROPOSAL TESIS







Oleh:
Amien K. Puspadewi
0123456789


PROGRAM STUDI: MAGISTER ILMU KOMPUTER (MKOM)
PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS BUDI LUHUR

JAKARTA
2012

Catatan:
Warna Dasar: Putih; Warna Tulisan: Hitam;
Warna Logo: Sesuai Asli; Jenis Kertas: Soft Cover;
52

Lampiran 7. Contoh Lembar Judul untuk Naskah Akhir Tesis
________________________________________________________________________

SISTEM INFORMASI KAMPUS TERPADU BERBASIS WEB:
STUDI KASUS UNIVERSITAS BUDI LUHUR



TESIS







Oleh:
Amien K. Puspadewi
0123456789


PROGRAM STUDI: MAGISTER ILMU KOMPUTER (MKOM)
PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS BUDI LUHUR

JAKARTA
2012

Catatan:
Warna Dasar: Hitam; Warna Tulisan: Emas;
Warna Logo: Emas; Jenis Kertas: Hard Cover;
53

Lampiran 8. Contoh Lembar Judul Pemakaian Gelar untuk Naskah Akhir Tesis


SISTEM INFORMASI KAMPUS TERPADU BERBASIS WEB:
STUDI KASUS UNIVERSITAS BUDI LUHUR



TESIS

Diajukan untuk memenuhi salah satu persyaratan
memperoleh gelar Magister Ilmu Komputer (MKOM)





Oleh:
Amien K. Puspadewi
0123456789

PROGRAM STUDI: MAGISTER ILMU KOMPUTER (MKOM)
PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS BUDI LUHUR

JAKARTA
2012


Catatan:
Warna Dasar: Putih; Warna Tulisan: Hitam;
Warna Logo: Sesuai Asli; Jenis Kertas: Standar;
54

Lampiran 9. Lembar Judul di Halaman Punggung (Sampul Samping)
________________________________________________________________________


______________________________________________________
Catatan: Warna Kertas/Tulisan/Logo dan Jenis Kertas: sesuai di Proposal/Naskah Akhir Tesis;







































A
m
i
e
n

K
.

P
u
s
p
a
d
e
w
i



S
I
S
T
E
M

I
N
F
O
R
M
A
S
I

K
A
M
P
U
S

T
E
R
P
A
D
U

B
E
R
B
A
S
I
S













































0
1
2
3
4
5
6
7
8
9













W
E
B
:

S
T
U
D
I

K
A
S
U
S

U
N
I
V
E
R
S
I
T
A
S

B
U
D
I

L
U
H
U
R


TESIS
OKTOBER
2012
Kosongkan
6 cm
Kosongkan
1 cm
55

Lampiran 10. Contoh Abstrak (bahasa Indonesia)


ABSTRAK

Sistem Informasi suatu Kampus berbasis WEB yang meliputi sistem administrasi akademik,
sistem administrasi keuangan, sistem administrasi kepegawaian, sistem administrasi material,
sistem administrasi perpustakaan, sistem administrasi pemasaran dan sistem
administrasi/otomasi perkantoran, mutlak diperlukan untuk mendukung tertib manajemen yang
baik (good governance) secara keseluruhan proses belajar mengajar di suatu Perguruan Tinggi,
termasuk Universitas Budi Luhur. Universitas Budi Luhur sudah mempunyai Sistem Informasi
Kampus Terpadu Berbasis WEB, masalahnya adalah: apakah semua sistem administrasi yang
seharusnya ada di dalamnya untuk mendukung tertib manajemen sudah tersedia dan memenuhi
kebutuhan pengguna di bidangnya masing-masing? Permasalahan yang terkandung di dalam
pertanyaan tersebut di atas merupakan obyek penelitian, yang diharapkan menghasilkan jawaban
yang diinginkan, dengan melaksanakan metode penelitian kuantitatif, menggunakan data primer
dan sekunder sebagai sampel. Data primer diambil dari survey lapangan yaitu melaksanakan
pengamatan, wawancara, menyebar kuesioner terhadap sampel yang dipilih dengan
menggunakan metode stratified random sampling. Data sekunder diambil dari data yang tersedia
dengan melaksanakan studi dokumentasi di kampus Universitas Budi Luhur sesuai keperluan,
dengan menggunakan metode pemilihan sampel yang sama dengan metode yang dipergunakan
dalam pengumpulan data primer. Data yang didapatkan akan dipergunakan untuk keperluan
proses analisis data deskriptif dengan metode Pemodelan Persamaan Struktural (Structured
Equation Modeling) dan paket perangkat lunaknya, serta untuk uji hipotesis dengan
menggunakan Model Penerimaan Teknologi (Technology Acceptance Model) yang
dikembangkan (extended). Hasil uji dan analisis tersebut akan memberikan berbagai bentuk
kombinasi dan interaksi subsistem sehingga menghasilkan model sistem yang paling tepat untuk
dipergunakan sesuai dengan kebutuhan yang prima dalam proses belajar mengajar di Perguruan
Tinggi. Proses penelitian ini dilaksanakan di Kampus Universitas Budi Luhur selama 4 (empat)
bulan, mulai bulan Januari 2005 sampai dengan April 2005.

Kata kunci: Sistem Informasi Berbasis WEB, good governance, Sistem Otomasi Perkantoran,
Structured Equation Modeling, Technology Acceptance Model.






i

_______________________________________________________________________
56

Lampiran 11. Contoh Abstract (bahasa Inggris)
-------------------------------------------------------------------------------------------------------------

ABSTRACT

Impact of information technology development in all aspects of human life, the way people
communicate is beginning to be conventional to digital. E-mail is a service provided by
information technology systems as a means to transact information in the digital world.
Communicate using e-mail has many advantages, but on the other side of the attacker vulnerable
to digital activity, such as wiretapping. Security is key to securing the information carried by e-
mail. PT. XYZ is an organization engaged in the business who handles the IT infrastructure
among government and private agencies, which are traded daily confidential information using
e-mail online. S/MIME is one alternative that safeguards can be implemented in the e-mail. The
end result of this research in the form of a draft protocol implementation S/MIME at the e-mail
of PT. XYZ which applying cryptographic techniques such as digital signature and/or encryption
are proven to meet the information security aspects. By implementing S/MIME, aspects of the
information security such as confidentiality, integrity, authentication and non-repudiation are
expected by PT. XYZ can be met

Keywords: e-mail, digital attackers, security, S/MIME, information security, wiretapping,
cryptographic



















ii

_______________________________________________________________________
57

Lampiran 12. Contoh Daftar Isi Naskah Proposal Tesis.
________________________________________________________________________

DAFTAR ISI
Halaman
ABSTRAK . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . i
KATA PENGANTAR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ii
DAFTAR ISI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iii
DAFTAR GAMBAR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iv
DAFTAR TABEL . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . v
DAFTAR LAMPIRAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . vi
BAB I PENDAHULUAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1
1.1 Latar Belakang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1
1.2 Masalah Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3
1.2.1 Identifikasi Masalah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3
1.2.2 Pembatasan Masalah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . dst.
1.2.3 Rumusan Masalah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
1.3 Tujuan dan Manfaat Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . .
1.3.1 Tujuan Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
1.3.2 Manfaat Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
1.4 Tata-Urut Penulisan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
1.5 Daftar Pengertian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
BAB II LANDASAN TEORI DAN KERANGKA PEMIKIRAN . . . . . . .
2.1 Tinjauan Pustaka . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
2.2 Tinjauan Studi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
2.3 Tinjauan Obyek Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
2.4 Pola Pikir . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
2.5 Hipotesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
BAB III METODOLOGI DAN DESAIN PENELITIAN . . . . . . . . . . . .
3.1 Metode Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
3.2 Sampling/Metode Pemilihan Sampel . . . . . . . . . . . . . . .
58

3.3 Metode Pengumpulan Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
3.4 Instrumentasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
3.5 Teknik Analisis Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
3.6 Langkah-langkah Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
3.7 Jadwal Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
BAB IV PENUTUP . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
DAFTAR PUSTAKA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
LAMPIRAN-LAMPIRAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .





























iii
________________________________________________________________________
59

Lampiran 13. Contoh Daftar Isi Naskah Akhir Tesis
________________________________________________________________________

DAFTAR ISI
Halaman
ABSTRAK . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . i
ABSTRACT . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ii
KATA PENGANTAR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iii
LEMBAR PERSEMBAHAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iv
DAFTAR ISI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . v
DAFTAR GAMBAR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . vi
DAFTAR TABEL . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . vii
DAFTAR LAMPIRAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . viii
BAB I PENDAHULUAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1
1.1 Latar Belakang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1
1.2 Masalah Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3
1.2.1 Identifikasi Masalah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3
1.2.2 Pembatasan Masalah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . dst.
1.2.3 Rumusan Masalah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
1.3 Tujuan dan Manfaat Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . .
1.3.1 Tujuan Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
1.3.2 Manfaat Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
1.4 Tata-Urut Penulisan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
1.5 Daftar Pengertian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
BAB II LANDASAN TEORI DAN KERANGKA KONSEP . . . . . . . . .
2.1 Tinjauan Pustaka . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
2.2 Tinjauan Studi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
2.3 Tinjauan Obyek Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
2.4 Kerangka Konsep . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
2.5 Hipotesis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
BAB III METODOLOGI DAN RANCANGAN PENELITIAN . . . . . . . . .
60

3.1 Metode Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
3.2 Sampling/Metode Pemilihan Sampel . . . . . . . . . . . . . . . .
3.3 Metode Pengumpulan Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
3.4 Instrumentasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
3.5 Teknik Analisis Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
3.6 Langkah-langkah Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
3.7 Jadwal Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
BAB IV PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN . . . . . . . . . . . . . . . . .
4.1 Pengelompokan Data, Analisis dan Temuan-temuan . . . . . . .
4.2 Hasil Pengujian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
4.3 Interpretasi Model . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
4.4 Implikasi Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
4.4.1 Aspek Sistem . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
4.4.2 Aspek Manajerial . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
4.4.3 Aspek Penelitian Lanjut . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
BAB V PENUTUP . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
5.1 Kesimpulan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
5.2 Saran . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
DAFTAR PUSTAKA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
LAMPIRAN-LAMPIRAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
INDEKS . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
RIWAYAT HIDUP SINGKAT . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .





iv
________________________________________________________________________
61

Lampiran 14. Contoh Daftar Gambar
Catatan : berlaku juga untuk Daftar Tabel
________________________________________________________________________

DAFTAR GAMBAR
Gambar Halaman
I-1 Model Kualitas Layanan Informasi Akademik . . . . . . . . . 17
I-2 Diagram Interaksi Antar Komponen Sistem Informasi . . . . . 30
V-1 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .


















v
________________________________________________________________________
62

Lampiran 15. Contoh Daftar Lampiran
________________________________________________________________________

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran Halaman
1 Kuesioner . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 101
2 Data Mentah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 105
3 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .



















vii
________________________________________________________________________
63

Lampiran 16. Lembar Penilaian Sidang Proposal Tesis
________________________________________________________________________


===============================================================

PENILAIAN SIDANG PROPOSAL TESIS

Nama Mahasiswa : .........................................................................................
Nomor Induk Mahasiswa : .........................................................................................
Program Studi : .........................................................................................
Konsentrasi : .........................................................................................
Dosen Pembimbing I : .........................................................................................
Dosen Pembimbing II : .........................................................................................
Judul : .........................................................................................
.........................................................................................

No. Aspek yang dinilai Nilai Nilai Akhir
1 Perumusan Masalah 20
2 Relevansi Teori Dengan Bidang Kajian 20
3 Metodologi dan Instrumen Penelitian 15
4 Logika Penulisan dan Pembahasan 20
5 Orisinalitas 15
6 Penyajian Materi 10
Total 100

Jakarta, . . . . . . . . . . . . . . . . . .

Rentang
Nilai
Nilai
Huruf
90 100 A
85 89 A-
80 84 B+
75 79 B
70 74 B-
65 69 C+
60 - 64 C
50 - 59 C-

PROGRAM STUDI: MAGISTER ILMU KOMPUTER
PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS BUDI LUHUR
Ketua/Anggota
Penguji/Pembimbing





( . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . )
64

Lampiran 17. Lembar Berita Acara Sidang Proposal Tesis
________________________________________________________________________


===============================================================

BERITA ACARA SIDANG PROPOSAL TESIS

Nama Mahasiswa : .........................................................................................
Nomor Induk Mahasiswa : .........................................................................................
Program Studi : .........................................................................................
Konsentrasi : .........................................................................................
Dosen Pembimbing I : .........................................................................................
Dosen Pembimbing II : .........................................................................................
Judul : .........................................................................................
.........................................................................................

No. Dosen Penguji Nilai Tanda Tangan
1 (Nama) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
2 (Nama) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
3 (Nama) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Jumlah
Nilai Rata-Rata

Berdasarkan penilaian Tim Penguji, Mahasiswa tersebut dinyatakan:

LULUS / TIDAK LULUS *

(* pilih salah satu)
Jakarta, . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Rentang
Nilai
Nilai
Huruf
90 100 A
85 89 A-
80 84 B+
75 79 B
70 74 B-
65 69 C+
60 - 64 C
50 - 59 C-
PROGRAM STUDI: MAGISTER ILMU KOMPUTER
PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS BUDI LUHUR
65

Lampiran 18. Lembar Panduan Revisi Proposal Tesis
________________________________________________________________________


===============================================================

PANDUAN REVISI PROPOSAL TESIS

Nama Mahasiswa : .........................................................................................
Nomor Induk Mahasiswa : .........................................................................................
Konsentrasi : .........................................................................................
Program Studi : .........................................................................................
Dosen Pembimbing I : .........................................................................................
Dosen Pembimbing II : .........................................................................................
Judul : .........................................................................................
.........................................................................................

Catatan Penguji
No. Materi Proposal Tesis yang harus diperbaiki


Jakarta, . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .









PROGRAM STUDI: MAGISTER ILMU KOMPUTER
PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS BUDI LUHUR
Ketua/Anggota
Penguji/Pembimbing





( . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . )
66

Lampiran 19. Lembar Penilaian Sidang Tesis
________________________________________________________________________


===============================================================

PENILAIAN SIDANG TESIS

Nama Mahasiswa : .........................................................................................
Nomor Induk Mahasiswa : .........................................................................................
Konsentrasi : .........................................................................................
Program Studi : .........................................................................................
Dosen Pembimbing I : .........................................................................................
Dosen Pembimbing II : .........................................................................................
Judul : .........................................................................................
.........................................................................................

No. Aspek yang dinilai Nilai Nilai Akhir
1 Perumusan Masalah 20
2 Relevansi Teori Dengan Bidang Kajian 20
3 Metodologi dan Instrumen Penelitian 15
4 Logika Penulisan dan Pembahasan 20
5 Orisinalitas 15
6 Penyajian Materi 10
Total 100

Jakarta, . . . . . . . . . . . . . . . . . .

Rentang
Nilai
Nilai
Huruf
90 100 A
85 89 A-
80 84 B+
75 79 B
70 74 B-
65 69 C+
60 - 64 C
50 - 59 C-
PROGRAM STUDI: MAGISTER ILMU KOMPUTER
PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS BUDI LUHUR
Ketua/Anggota
Penguji/Pembimbing





( . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . )
67

Lampiran 20. Lembar Berita Acara Sidang Tesis
________________________________________________________________________


===============================================================

BERITA ACARA SIDANG TESIS

Pada hari ini, . . . . . . . . . , tanggal . . . . . . . . . . . dilaksanakan Ujian Sidang Tesis sebagai berikut:

Nama : .........................................................................................
Nomor Induk Mahasiswa : .........................................................................................
Konsentrasi : .........................................................................................
Program Studi : .........................................................................................
Dosen Pembimbing I : .........................................................................................
Dosen Pembimbing II : .........................................................................................
Judul : .........................................................................................
.........................................................................................

No. Komponen Ketua/Moderator Penguji I Penguji II
1 Nilai Ujian Sidang Tesis

Rentang
Nilai
Nilai
Huruf
90 100 A
85 89 A-
80 84 B+
75 79 B
70 74 B-
65 69 C+
60 - 64 C
50 - 59 C-

Demikian Berita Acara ini dibuat dengan sebenar-benarnya.

No. Dosen Penguji Tanda Tangan
1 Ketua Penguji/Moderator
2 Penguji I
3 Penguji II/Pembimbing

PROGRAM STUDI: MAGISTER ILMU KOMPUTER
PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS BUDI LUHUR
Nilai Skor / Nilai Mutu:
Angka Huruf
Berdasarkan Penilaian Tim Penguji, Mahasiswa tersebut dinyatakan:
LULUS / TIDAK LULUS *
(* coret yang tidak perlu)
68

Lampiran 21. Lembar Panduan Revisi Tesis
________________________________________________________________________


===============================================================

PANDUAN REVISI TESIS

Nama Mahasiswa : .........................................................................................
Nomor Induk Mahasiswa : .........................................................................................
Konsentrasi : .........................................................................................
Program Studi : .........................................................................................
Dosen Pembimbing I : .........................................................................................
Dosen Pembimbing II : .........................................................................................
Judul : .........................................................................................
.........................................................................................
Panduan ini menjadi pedoman dalam melakukan perbaikan Tesis setelah dinyatakan
LULUS/TIDAK LULUS * pada Sidang Tesis yang diselenggarakan pada hari . . . . . . . . . . ,
tanggal . . . . . . . . . . . .

Hardcover Tesis dan CD berisi dokumen dokumen Tesis (naskah akhir tesis, paper dalam format
word dan pdf, slide presentasi dalam format ppt) harus diserahkan selambat-lambatnya:
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

Penyerahan revisi tesis harus membawa lembar hasil Panduan Revisi ini.
Catatan Penguji:

No. Materi Tesis yang harus diperbaiki

Revisi Judul baru: **


Jakarta, . . . . . . . . . . . . . . . . . .
*) Coret yang tidak perlu
**) Disi oleh Dosen Penguji/Pembimbing



PROGRAM STUDI: MAGISTER ILMU KOMPUTER
PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS BUDI LUHUR
Ketua/Anggota
Penguji/Pembimbing



( . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . )
69

Lampiran 22. Lembar Surat Pernyataan Mahasiswa
________________________________________________________________________


===============================================================


SURAT PERNYATAAN MAHASISWA

Dengan ini saya menyetujui hasil keputusan Tim Penguji Sidang Tesis atas nilai yang telah
diputuskan oleh Tim Penguji beserta status kelulusan Sidang Tesis saya.

Setelah dinyatakan LULUS Ujian Sidang Tesis pada hari . . . . . . . tanggal . . . . . . . . . .
oleh Tim Penguji, saya bersedia melakukan revisi dan menyerahkan Hardcover Tesis yang telah
disahkan oleh Pejabat yangb berwenang ke Sekretariat Program Pascasarjana paling lambat
tanggal . . . . . . . . . .

Apabila sampai dengan batas akhir yang telah ditentukan saya tidak menyerahkan
Hardcover Tesis yang telah disahkan oleh Pejabat yang berwenang, maka hasil Sidang Tesis
dinyatakan batal dan sanggup melakukan SIDANG ULANG serta bersedia mengikuti Bimbingan
Tesis dari awal untuk Periode berikutnya dengan biaya sebesar Rp. . . . . . . . . . . .


PROGRAM STUDI: MAGISTER ILMU KOMPUTER
PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS BUDI LUHUR
Jakarta, . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

Mahasiswa yang diuji





( . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . )
70

Lampiran 23. Lembar Pernyataan (Originalitas)
________________________________________________________________________


===============================================================


LEMBAR PERNYATAAN

Saya yang bertanda tangan dibawah ini :

Nama Mahasiswa : .........................................................................................
Nomor Induk Mahasiswa : .........................................................................................
Program Studi : .........................................................................................
Konsentrasi : .........................................................................................
Fakultas/Program : .........................................................................................

menyatakan bahwa Tesis yang berjudul:
.................................................................................................................................
.................................................................................................................................
.................................................................................................................................
.................................................................................................................................

1. merupakan hasil karya tulis ilmiah sendiri dan bukan merupakan karya yang pernah
diajukan untuk memperoleh gelar akademik oleh pihak lain,
2. saya ijinkan untuk dikelola oleh Universitas Budi Luhur sesuai dengan norma hukum dan
etika yang berlaku.

Pernyataan ini saya buat dengan penuh tanggung jawab dan saya bersedia menerima konsekuensi
apapun sesuai aturan yang berlaku apabila di kemudian hari pernyataan ini tidak benar.


Jakarta, ..................................................


Meterai 6000 IDR



(.....................................................)
Catatan: isian ditulis tangan.
PROGRAM STUDI: MAGISTER ILMU KOMPUTER
PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS BUDI LUHUR
71

Lampiran 24. Label CD
________________________________________________________________________


===============================================================


LABEL CD



PROGRAM STUDI: MAGISTER ILMU KOMPUTER
PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS BUDI LUHUR
Judul Tesis
.....................................................................................
.....................................................................................
Nama Mahasiswa
Nomor Induk Mahasiswa

Dosen Pembimbing
ttd
(Nama Dosen Pembimbing)
Jakarta
2010
Keterangan:
- Jenis karakter/font : Times New Roman, ukuran 12 point atau menyesuaikan
- Disahkan/tanda tangan Dosen Pembimbing
- Dibuat 4 keping untuk dokumentasi Perpustakaan, Sekretariat Program Pascasarjana,
Dosen Pembimbing, dan Mahasiswa
- Isi CD: naskah akhir tesis dan paper dalam bentuk word dan pdf, dan slide presentasi
dalam bentuk power point presentation (ppt)