Anda di halaman 1dari 19

Chapter

16-1
@Kris AA YKPN, 2009
Sekuritas Dilutif
dan Laba Per Lembar Saham
Chapter
16
Chapter
16-2
@Kris AA YKPN, 2009
Utang dan Modal
Utang Konversi
Saham Preferen
Konversi
Waran
Sekuritas Dilutif dan Laba Per Lembar Saham
Sekuritas Dilutif
Perhitungan Laba
per Lembar Saham
Struktur Modal
Sederhana
Struktur Modal
Kompleks
Chapter
16-3
@Kris AA YKPN, 2009
Pengertian: sekuritas dilutif merupakan sekuritas yang
dapat diubah menjadi saham biasa dan perubahan
tersebut berakibat pada pengurangan (dilution) laba
per lembar saham. Contoh sekuritas dilutif adalah
convertible bonds, convertible preferred stock, stock
warrants.
Sekuritas Dilutif
Chapter
16-4
@Kris AA YKPN, 2009
1. Convertible bonds adalah obligasi yang dapat ditukar
dengan (dikonversi) sekuritas lain selama periode waktu
tertentu setelah dikeluarkan.
2. Pemegang obligasi (Bondholders) memperoleh manfaat
berupa hak istimewa untuk menukar obligasi dengan saham.
3. Biasanya dipilih oleh investor yang ingin memperoleh
pendapatan bunga plus pilihan (option) untuk ditukar
dengan saham apabila nilai saham mengalami kenaikan
secara signifikan.
4. Tujuan perusahaan mengeluarkan obligasi konversi: (a)
memperoleh dana tanpa memberikan hak kepemilikan, dan
(b) memperoleh dana murah (tingkat bunga obligasi
konversi umumnya lebih rendah dibanding straight debt
obligation).
AKUNTANSI UNTUK CONVERTIBLE
BONDS (OBLIGASI KONVERSI)
Chapter
16-5
@Kris AA YKPN, 2009
Akuntansi pengeluaran CB
1. Pada prinsipnya sama dengan akuntansi pengeluaran
obligasi biasa.
2. Apabila timbul premi atau diskon, maka premi atau
diskon ini akan diamortisasi sampai dengan
tanggal jatuh tempo, karena sulit untuk
memprediksi kapan konversi akan dilakukan.
Obligasi Konversi
Chapter
16-6
@Kris AA YKPN, 2009
Galileo Inc. mengeluarkan obligasi konversi bernilai
nominal $5,000,000, tingkat bunga 7%, pada kurs 99.
Jika obligasi ini tidak memiliki sifat konversi, obligasi ini
dijual pada kurs 95
Akuntansi Pengeluaran Obligasi Konversi
Chapter
16-7
@Kris AA YKPN, 2009
1. Masalah akuntansi: menentukan nilai saham yang ditukar
dengan obligasi.
2. Metoda yang dipakai:
a. Market Value Approach (nilai pasar saham yang
diserahkan)
b. Book Value Approach (nilai buku obligasi yang ditarik)
3. Ilustrasi 1: Pada awal tahun 2005, PT Anugrah mengeluarkan
obligasi senilai Rp2.000.000 dengan memperoleh premi
sebesar Rp 120.000. Obligasi ini dapat ditukar dengan 10
lembar saham (nilai nominal Rp20.000). Pada waktu obligasi
ini ditukar dengan saham, premi yang belum diamortisasi
adalah Rp100.000 dan harga pasar saham per lembar adalah
Rp240.000.
Akuntansi Konversi CB
Chapter
16-8
@Kris AA YKPN, 2009
Merupakan konversi yang dipercepat (oleh issuer).
Motivasi: mengurangi beban bunga tetap.
Dilakukan dengan cara memberikan perangsang (sweetener) berupa
kas atau saham, yang akan dicatat sebagai biaya (beban) pada
periode terjadinya sebesar nilai wajar.
Ilustrasi 2: PT Jawa Dwipa saat ini memiliki obligasi konversi yang
beredar dengan nilai nominal Rp20.000.000 yang dapat ditukar
dengan 100.000 lembar saham yang memiliki nilai nominal Rp20 per
lembar. Perusahaan ingin mengurangi beban bunga dengan
membujuk pemegang obligasi (bondholders) untuk menukar
obligasinya dengan saham ditambah sweetener berupa kas
sebesar Rp1.600.000.
Induced Conversion
Chapter
16-9
@Kris AA YKPN, 2009
Induced Conversion
Ilustrasi 3a: Jika saat penukaran, diskon obligasi yang
belum diamortisasi berjumlah Rp900.000,00?
Chapter
16-10
@Kris AA YKPN, 2009
Induced Conversion
Ilustrasi 3b: Jika saat penukaran, diskon obligasi yang
belum diamortisasi berjumlah Rp900.000,00 dan harga
pasar saham Rp210 per lembar, bagaimana jurnal yang
harus dibuat dengan menggunakan pendekatan nilai
pasar?
Chapter
16-11
@Kris AA YKPN, 2009
Induced Conversion
Ilustrasi 3c: Jika saat penukaran, premi obligasi yang
belum diamortisasi berjumlah Rp2.000.000?
Chapter
16-12
@Kris AA YKPN, 2009
Induced Conversion
Ilustrasi 3d: Jika saat penukaran, premi obligasi yang
belum diamortisasi berjumlah Rp2.000.000 dan harga
pasar saham Rp210 per lembar, bagaimana jurnal yang
harus dibuat dengan menggunakan pendekatan nilai
pasar?
Chapter
16-13
@Kris AA YKPN, 2009
Pelunasan Obligasi Konversi Sebelum J.T.
1. Pada dasarnya sama dengan pelunasan
obligasi biasa.
2. Selisih antara nilai buku dengan kas yang
dikeluarkan diperlakukan sebagai laba atau
rugi.
Chapter
16-14
@Kris AA YKPN, 2009
SPK diperlakukan sebagai bagian dari modal saham
Tidak ada laba atau rugi ketika dikonversi.
Menggunakan metoda nilai buku
Ilustrasi 4: Dikeluarkan 1.000 lembar saham biasa
dengan nilai nominal Rp2.000 sebagai penukar 1.000
lembar SPK yang memiliki nilai nominal Rp1.000 per
lembar. SPK ini dikeluarkan dengan premium (agio)
sebesar Rp200.000.
Saham Preferen Konversi
Chapter
16-15
@Kris AA YKPN, 2009
Waran adalah sertifikat yang memberi hak kepada pemegang (holder) untuk
membeli sejumlah saham pada harga tertentu dalam periode tertentu.
Latar belakang dikeluarkannya Waran atau OPTIONS
Agar pengeluaran sekuritas seperti obligasi atau saham preferen
menjadi lebih atraktif.
Sebagai BUKTI bahwa pemegang saham memiliki HAK ISTIMEWA
untuk memperoleh atau membeli saham terlebih dahulu apabila
perusahaan mengeluarkan saham.
Diberikan sebagai kompensasi kepada Karyawan dan Eksekutif.
Waran tidak dikeluarkan sendiri melainkan dalam satu paket dengan sekuritas
lain (misalnya obligasi)
Penerimaan penjualan paket tersebut harus dialokasikan ke dalam 2 sekuritas
tersebut, dengan menggunakan salah satu dari metoda berikut:
Metoda proporsional
Metoda incremental
Stock Warrants (Waran)
Chapter
16-16
@Kris AA YKPN, 2009
Ilustrasi 5: PT Antara menawarkan paket sekuritas sebanyak
10.000 lembar seharga Rp10.000.000, yang terdiri atas obligasi
(nilai nominal, Rp1.000, dan tingkat bunga 8,75%) dan Waran
berjangka 5 tahun (detachable warrant) yang dapat digunakan
untuk membeli saham biasa (nominal Rp5,00) pada harga
Rp25,00. Kurs jual obligasi (tanpa Waran) pada saat itu adalah
99 dan waran memiliki nilai pasar Rp30,00.
Stock Warrants (Waran)
Chapter
16-17
@Kris AA YKPN, 2009
Stock Warrants (Waran)
Apabila seluruh Waran (10.000 lembar) ditukarkan
dengan saham, dan harga pasar saham per lembar saat
itu adalah Rp50,00,
Chapter
16-18
@Kris AA YKPN, 2009
Stock Warrants (Waran)
Metoda Incremental:

1. Digunakan jika nilai pasar wajar untuk obligasi atau SW tidak
diketahui (penerapannya sama dengan metoda incremental
untuk penjualan saham secara lump-sum).
2. Ilustrasi 7: Dengan menggunakan data di atas, apabila nilai
pasar yang wajar untuk obligasi tidak diketahui, namun nilai
pasar yang wajar untuk SW diketahui sebesar Rp300.000,00,
maka alokasinya adalah:

Penerimaan lump-sum Rp10.000.000
Dialokaskan ke SW 300.000
Sisa alokasi untuk obligasi Rp 9.700.000
Chapter
16-19
@Kris AA YKPN, 2009
Stock Warrants (Waran)
SOAL 4 (20 poin)
Pada tanggal 1 Januari 2005, La-Pindo Corp. mengeluarkan obligasi
konversi berjangka 10 tahun, dengan tingkat bunga 8% dan bernilai
nominal Rp80.000.000 pada kurs 102. Bunga dibayar setiap tanggal
30 Juni dan 31 Desember. Setiap Rp10.000 obligasi dapat ditukarkan
ke dalam 8 lembar saham biasa yang bernilai nominal Rp1.000 setelah
tanggal 31 Desember, 2006.
Pada tanggal 1 Januari 2007, obligasi senilai Rp8.000.000 dikonversi
ke dalam saham biasa yang saat itu memiliki harga pasar Rp1.100.
Premi obligasi diamortisasi dengan metoda garis lurus

Saudara diminta untuk membuat jurnal guna mencatat transaksi yang
terjadi pada tanggal-tanggal:
1.31 Desember 2006
2.1 Januari 2007 (jika konversi dilakukan dengan metoda nilai buku)
3.1 Januari 2007 (jika konversi dilakukan dengan metoda harga pasar)
4.30 Juni 2007.