Anda di halaman 1dari 16

ANALISIS SWOT KIA

ANALISA SWOT PROGRAM KIA (KESEHATAN IBU DAN ANAK) DI PUSKESMAS


CILACAP SELATAN II STASE KEPERAWATAN KOMUNITAS

BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG

Didalam UU pokok Kesehatan Tanggal 15 10 -1960 BAb 1 pasal 1 telah di nyatakan
bahwa , Tiap warga Negara berhak memperoleh derajat kesehatan yang setinggi tingginya dan
perlu di ikut sertakan dalam usaha usaha kesehatan pemerintah .Sehubungan dengan hal
tersebut di atas ,para ibu dan keluarganya serta masyarakat lainya, di samping sebgai objek , juga
harus di ikut sertakan sebagai subjek dalam usaha usaha kesehatan pemerintah , mereka
sebagai potensi dalam masyarakat harus di ikut sertakan dalam usaha usaha BKIA yang
bersangkutan .Dimana hal tersebut merupakan azas intergrasi dari pelayanaan dalam usaha KIA ,
sehingga secara optimal usaha usaha BKIA yang bersangkutan akan mencapai tujuan seperti
yang di harapkan dalam kegiatan BKIA tersebut .
Di dalam pasal 9 Jo.2 , juga telah di nyatakan bahwa , tujuan pokok UU yang di maksud
adalag SSB : meningkatkan derajat kesehatan ibu ,bayi dan anak sampai usia 6 bulan ,menjaga
dan mencegah jangan sampai ketiga subjek ini tergolong dalam vulnerable group (golongan
terrancam bahaya )
Sehubungan dengan hal yang di kemukakan terakhir di atas , pemerintah mengadakan
usaha usaha khusus untuk kesehatan keturunan dan pertumbuhan anak yang sempurna , serta
lingkungan masyarakat dank e olahragaan .
Di dalam pasal 3 telah di nyatakan pula bahwa ,Pertumbuhan anak yang sempurna dalam
lingkungan yang sehat adalah penting untuk mencapai generasi sehat dan bangsa yang kuat .
BKIA adalah Balai Kesehatan Ibu dan Anak merupakan wadah untuk usaha usaha KIA.BKIA
berada di bawah koordinasi Dinas KIA Departemen kesehatan.



B. TUJUAN
Untuk meningkatkan keterampilan dan pengetahuan mahasiswa dalam manajemen
keperawatan dan keperawatan komunitas.
C. Manfaat
1. Dapat menganalisis program-program di puskesmas
2. Dapat mengetahui mengenai masalah kesehatan yang banyak terjadi di masyarakat
3. Dapat lebih memahami mengenai keperawtan komunitas

D. GAMBARAN LOKASI PRAKTEK PUSKESMAS CILACAP SELATAN II
1. Letak Geografis
Puskesmas Selatan II terletak di RT 05/RW03 kelurahan Tegalkamulyan,
Kecamatan Cilacap Selatan, Kabupaten Cilacap. Puskesmas ini terletak di tepi
jalan raya sehingga mudah dijangkau masyarakat. Jarak dari pusat pemeritahan
kecamatan 1 km, jarak dari ibu kota kabupaten 2 km, jarak dari ibukota propinsi
246 km, dan jarak dari ibu kota Negara 428 km.
Wilayah kerja puskesmas Cilacap Selatan II memiliki daerah berupa
daratan rendah yang dekat dengan pantai perbatasan dengan samudra hindia.
Ketinggian tanah puskesmas Cilacap Selatan II dari permukaan laut 4 m dengan
suhu udara rata-rata 30 c dengan banyaknya curah hujan 2.000-3.000 mm.
wilayah kerja Puskesmas Cilacap Selatan II terbagi menjadi dua wilayah kerja
yaitu wilayah kerja Kelurahan Cilacap dan wilayah kerja Kelurahan
Tegalkamulyan dengan jumlah penduduk masing-masing kerja kelurahan
Cilacap 18.000 jiwa dan wilayah kerja kelurahan Tegalkamulyan15.791 jiwa.
2. Batas wilayah kerja puskesmas Cilacap Selatan II yaitu:
a. Sebelah Utara : Berbatasan dengan kelurahan martasinga
b. Sebelah Timur : Berbatasan dengan (dari utara ke selatan) Kelurahan Gumilir,
Kelurahan Kebonmanis, Kelurahan Gunung Sumping, Kelurahan Sidanegara,
Kelurahan Sidakaya.
c. Sebelah Selatan : Berbatasan dengan Kelurahan Cilacap
d. Sebelah Barat : Berbatasan dengan Samudra Hindia
3. Akses Transportasi
Semua kelurahan dapat di jangkau dengan roda 4maupun roda 2. Jarak ke
ibukota Kabupaten Cilacap 5 Km. Letak Kecamatan Cilacap Selatan
berdekatan dengan pantai (Teluk Penyu). Wilayah ini dilalui angkutan umum
dari Banyumas ke Cilacap. Sarana transportasi yang bisa di gunakan warga
antara lain becak, sepeda ontel, sepeda motor, angkudes, mini bus, dan mobil
pribadi.
4. Tugas pokok dan Fungsi
a. Tugas pokok dan Fungsi Puskesmas
Melaksanakan sebagai tugas dinas kesehatan kabupaten dalam
penyelenggaraan upaya kesehatan secara komprehensif kepada masyarakat di
wilayah kerjanya., melalui upaya pembangunan berwawasan kesehatan,
kemandirian hidup sehat bagi perorangan, keluarga dan masyarakat serta
upaya pelayanan kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan perorangan
strata pertama, kesehatan sehingga terwujud masyarakat yang memiliki derjat
kesehatan yang setinggi tingginya.
b. Rincian tugas:
1) Menyusun rencana kerja tahuan dan bulanan, penyelenggaraan
upaya komprehensif di wilayah kerja puskesmas.
2) Menyelenggarakan pelayanan upaya kesehatan meliputi kegiatan promosi
kesehatan, kesehatan lingkungan, KIA dan KB, pencegahan dan
pemberantasan penyakit, peningkatan gizi masyarakat, pengobatan dasar
dan upaya program pengembanga sesuai dengan kebutuhan wilayah
puskesmas.
3) Menyelenggarakan pembinaan terhadap puskesmas pembantu, bidan di
desa/poliklinik kesehatan desa dan berbagai upaya kesehatan
bersumberdaya masyarakat (UKBM) lain meliputi posyandu, pos upaya
kesehatan kerja, poskestren, warung obat desa, dll.
4) Koordinasi penyelenggaraan upaya di wilayah kerja puskesmas serta
pelaksanaan rujukan medik dan non medik.
c. Tugas Tambahan:
Melaksanakan kegiatan pelayanan medis dasar dan tindakan sesuai
dengan keahlian dan kewenangan yang dimiliki serta ketersediaan sarana
prasarana medism puskesmas.
5. Fasilitas
Puskesmas Cilacap Selatan II merupakan puskesmas dengan tempat
perawatan yang memiliki fasilitas seperti ditunjukan Tabel 5 sebagai berikut :
Tabel 5. Fasilitas Puskesmas Cilacapo Selatan II
No Fasilitas Layanan Jumlah Frekuensi Pelayanan
1
2
3
4
5
6
7
Poliklinik Umum
Poliklinik Gigi
Poliklinik KIA
Apotik
Poliklinik Paru
Poliklinik MTBS
Ambulans
1
1
1
1
1
1
1 unit
Setiap hari, jam kerja
Setiap hari, jam kerja
Setiap hari, jam kerja
Setiap hari, jam kerja
Rabu, jam kerja
Setiap hari, jam kerja
Setiap hari, jam kerja

Sumber : Data Puskesmas 2008









BAB II
TINJAUAN TEORI
A. PENGERTIAN KIA
Program pelayanan kesehatan ibu dan anak (KIA) merupakan salah satu prioritas
utama pembangunan kesehatan

dan menjadi masalah nasional karena sangat menentukan
kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) pada generasi mendatang. Program ini
bertanggung jawab terhadap pelayanan kesehatan bagi ibu hamil, ibu melahirkan dan
bayi neonatal. Salah satu tujuan program ini adalah menurunkan kematian dan kejadian
sakit di kalangan ibu. Sasaran Deklarasi Millennium PBB yang ditandatangani pada
September 2000 menyetujui agar semua Negara, diantaranya adalah : Meningkatkan
kesehatan ibu dengan target untuk 2015 : Mengurangi dua per tiga rasio kematian ibu
dalam proses melahirkan.
Hasil survei menunjukkan bahwa AKI di Indonesia telah turun menjadi 307 per
100.000 kelahiran hidup antara 19982001, hal itu perlu ditafsirkan secara hati-hati
mengingat keterbatasan metode penghitungan yang digunakan. Dari lima juta kelahiran
yang terjadi di Indonesia setiap tahunnya, diperkirakan 20.000 ibu meninggal akibat
komplikasi kehamilan atau persalinan. Dengan kecenderungan seperti ini, pencapaian
target MDG untuk menurunkan AKI akan sulit bisa terwujud kecuali apabila dilakukan
upaya yang lebih intensif untuk mempercepat laju penurunannya.
Menurut WHO (2005), angka kematian ibu di dunia sekitar 470/100.000
kelahiran hidup atau setengah juta wanita meminggal setiap tahunnya disebabkan karena
kehamilan. Sebagian besar kematian ibu terjadi di negara berkembang Asia dan Afrika
dengan 480/100.000 kelahiran hidup dibandingkan dengan negara maju (27/100.000).
Sebagian besar juga terjadi di negara berpendapatan menengah ke bawah.
Angka kematian ibu (AKI) melahirkan yang terjadi pada saat kehamilan
maupun persalinan, 42 hari pasca persalinan di Indonesia masih tinggi
dibandingkan dengan AKI di negara ASEAN lainnya, di Negara kita AKI masih
menduduki urutan tertinggi di negara ASEAN. Departemen Kesehatan mengklaim pada
tahun 2003 sebesar 307 per 100.000 kelahiran hidup, hal ini berarti bahwa lebih dari
18.000 ibu meninggal per tahun atau dua ibu meninggal tiap jam oleh sebab yang
berkaitan dengan kehamilan, persalinan dan nifas. Besaran ini merupakan tingkatan
yang tinggi setelah Laos, Kamboja dan Miyanmar, permasalahan itu merupakan
permasalahan yang amat besar yang berdampak pada kualitas SDM di Indonesia.
AKI di Indonesia masih relatif lebih tinggi jika dibandingkan dengan negara-negara
anggota ASEAN. Risiko kematian ibu karena melahirkan di Indonesia adalah 1 dari 65,
dibandingkan dengan 1 dari 1.100 di Thailand. Berdasarkan kesepekatan internasional,
tingkat kematian maternal (maternal Mortality Rate) didefinisikan sebagai jumlah
kematian maternal selama 1 tahun dalam 100.000 kelahiran hidup.
Angka Kematian Ibu (AKI) merupakan salah satu indikator untuk melihat
derajat kesehatan perempuan. Dari hasil survei yang dilakukan AKI telah menunjukkan
penurunan dari waktu ke waktu, namun demikian upaya untuk mewujudkan target tujuan
pembangunan millenium masih membutuhkan komitmen dan usaha keras yang terus
menerus.

B. ANALISIS SWOT
SWOT adalah sebuah singkatan dari Strenghths (S), Weakness (W), Opportunities (O),
dan Threats (T). Analisa SWOT sendiri memiliki tujuan untuk memisahkan masalah pokok dan
memudahkan pendekatan strategis dalam suatu bisnis atau organisasi.
Banyak para ahli mendefinisikan arti analisis SWOT. Stephen Pelayanan Mary dan
Robbins Coulter (1999, 229) mendefinisikan analisis SWOT adalah suatu analisis organisasi
dengan menggunakan kekuatan, kelemahan, kesempatan serta ancaman dari lingkungan.
Menurut Rangkuti, Freddy (2000 : 18), analisis SWOT adalah identifikasi berbagai faktor secara
sistematis untuk merumuskan strategi perusahaan.
Definisi analisa SWOT secara umum adalah metode perencanaan strategis yang
digunakan untuk mengevaluasi kekuatan (strengths), kelemahan (weaknesses), peluang
(opportunities), dan ancaman (threats) dalam suatu proyek atau suatu spekulasi bisnis.
Penjelasan dari masing-masing SWOT , sebagai berikut:
1. Strenghts (kekuatan)
Adalah situasi atau kondisi yang merupakan kekuatan dari organisasi atau
program pada saat ini. Strenght ini bersifat internal dari organisasi atau sebuah
program.

2. Weaknesses (Kelemahan)
Adalah kegiatan-kegiatan organisasi yang tidak berjalan dengan baik atau
sumber daya yang dibutuhkan oleh organisasi tetapi tidak dimiliki oleh
organisasi. Kelemahan itu terkadang lebih mudah dilihat daripada sebuah
kekuatan, namun ada beberapa hal yang menjadikan kelemahan itu tidak
diberikan solusi yang tepat dikarenakan tidak dimaksimalkan kekuatan yang
sudah ada.
3. Opportunity (kesempatan)
Adalah faktor positif yang muncul dari lingkungan dan memberikan
kesempatan bagi organisasi atau program kita untuk
memanfaatkannya. Opportunity tidak hanya berupa kebijakan atau peluang
dalam hal mendapatkan modal berupa uang, akan tetapi bisa juga berupa
respon masyarakat atau isu yang sedang diangkat.
4. Threat (ancaman)
Adalah faktor negative dari lingkungan yang memberikan hambatan
bagi berkembangnya atau berjalannya sebuah organisasi dan program.
Ancaman ini adalah hal yang terkadang selalu terlewat dikarenakan banyak
yang ingin mencoba untuk kontroversi atau out of stream (melawan arus)
namun pada kenyataannya organisasi tersebut lebih banyak layu sebelum
berkembang.

STRENGTHS WEAKNESSES


Skills and abilities
Funding lines
Commitment to positions
Contacts and partners
Existing activities
OPPORTUNITIES THREATS

Other organizations relevant to issue
Resources : financial, technical, human
Political and policy space
Other groups or forces

C.PEMERIKSAAN DAN PELAYANAN ANTENATAL TERFOKUS
1. Tujuan focused antenatal care
a. Menjelaskan antenatal care (ANC )
b. Mendiskusikan frekuensi dari waktu kunjungan antenatal
c. Menjelaskan elemendasar rencana persalinan termasuk persiapan menghadapi
ko,plikasi
d. Menjelaskan keterampilan interpersonal interpersonal untuk melakukan ANC
yang efektif
e. Menjelaskan komponen pencataan untuk memeriksa ANC
2. Meningkatkan kesehatan dan keselamatan ( surbival) ibun bayi baru lahir melalui
a. Deteksi dini dan pengobatan pada masalah dan komplikasi
b. Pencegahan komplikasi dan penyakit
c. Persiapan persalinan dan kesiapan menghadapi komplikasi
d. Promosi kesehatan
3. Pelayanan antenatal trodisional
a. Penekanan
a) Bersifat ritual, pelayanan rutin, berdasarkan bukti ilmiah, intervensi
terarah pada tujuan
b) Kunjungan yang sering
Tujuan memberikan perhatian khusus pada kebutuhan klien
Tidak lagi di anjurkan :
a. Kunjungan rutin berulang kali
Membebani perempuan dan system pelayanan kesehatan
b. Pengukuran dan pemeriksaan urine
a) Berat badan dan tinggi badan ibu
b) Edema kali
c) Posisi janin sebelum 36 minggu
c. Pelayanan berdasarkan pada penelitian risiko
4. Pendekatan risiko bukan merupakan strategi ANC yang efektif, karena
a. Penekanan
a) Bersifat ritual,pelayanan rutin, berdasarkan bukti ilmiah, intervensi
terarah pada tujuan
b) Kunjungan yang sering
c) Tidak memberikan perhatian khusus pada kebutuhan klien
d) Pada umumnya ibu dengan risiko tinggi,menjalani persalinan tampa
komplikasi
e) Penggunaan secara tidak efisien sumber daya yang terbatas
f) Pelayanan antenatal terfokus
Berdasarkan bukti ilmiah ( evidence based ) intervensi mengarah pada tujuan
a. Membicarakan masalah kesehatan yang sering terjadi dan berpengaruh pada ibu
serta BBL
b. Disesuaikan uuntuk populasi / daerah tertentu
c. Sesuai dengan usia kehamilan
d. Berdasarkan pemikiran rasional yang kuat
e. Individual, tervokus pada pelayanan pada ibu berdasarkan :
a) Kebutuhan dan kecemasaan spesifik
b) Keadaan
c) Riwaya, pemeriksaan fisik, pemeriksaan penunjang
d) Sumber daya yang tersedia
D.PROGRAM PELAYANAN KESEHATAN IBU DAN ANAK
1. K1
Diisi dengan jumlah ibu hamil yang kontak dengan petugas pertama kalidan
diberi buku KIA
2. K2
a. Ibu hamil yang mendapatkan pelayanan antenatal sesuai standar paling sedikit
empat kali, dengan distribusi pemberian pelayanan yang di anjurkan adalah
satu kali dalam triwulan pertama, satu kali pada triwulan kedua, dan dua kali
pada triwulan ketiga umur kehamilan
b. Kunjungan ibu hamil sesuai standar adalah pelayanan yang mencakup minimal
:
a) Timbang berat badan dan ukur tinggi badan
b) Ukur tekanan darah
c) Skrining status imunisasi tetanus ( danpemberian tetanus toksoid )
d) Ukur tinggi fundus uteri
e) Pemberian tablet besi (90 tablet selama hamil )
f) Temu wicara ( pemberian komunikasi interpersonal dan konseling )
g) Test labortorium sederhana ( hb, protein urine ) dan atau
berdasarkan indikasi (HbsAG, Sifilis , HIV,Malaria,TBC )
3. TT 1 (Pertama )
Ibu hamil yang mendapat kan suntikan tetanus toksoidpertama kali dari hasil
penelusuran / riwayat mendpatkan iminisasi TT.
4. TT 2 ( Kedua )
Pemberian tetanus toksoid yang diberikan kedua kali dengan interval pemberian
dengan TT yang pertama berjarak minimal 1 bulan
5. TT 5 (Long Life )
Pemberian TT dengan dosis ke 5 yang diberikan dengan interval suntikan ke
empat minimal 1 tahun.
6. Fe 1
Pemberian tablet besi sebanyak 30 tablet dan diberikan pada
periode trimester kehamilan pertama
7. Fe 3
Pemberian tablet besi sebanyak 30 tablet dan diberikan dengan intervaldengan
suntikantrimester pertama.
8. Deteksi resiko tenaga kesehatn
Penapisan deteksi adanya risiko yang dapat berakibat buruk pada kehamilan,
persalinan ,dan saat nifas yang ditemukan oleh tenaga kesehatanpada periode
waktu yang ada dalam satu wilayah
9. Masyarakat
Penapisan deteksi adanya risiko yang dapat berakibat buruk pada kehamilan,
persalinan ,dan saat nifas yang ditemukan oleh pada masyarakat ( kader, dukun,
masyarakat ) pada periode waktu yan
Ada dalam satuan wilayah.
10. Rujukan kasus resiko tinggi
Jumlah kasus kedaruratan / penyakit / factor resiko yang dilakukan rujukan
dipelayanan lanjut pad peride waktu yang ada dalam satuan wilayah teertentu.
a) Rujukan resiko tinggi maternal terdiri dari ibu hamil bersalin dan nifas )
b) Rujukan resiko tinggi neonatal.neonatus adalah bayi umur 1-28 hari yaitu
rujukan pada bayi karena penyakit atau kelainan yang dapat
menyebabkankesakitan,kecacatan,dan kematian.neonatus dengan komplikasi :
asfiksia, ikterik, hipotermi, tetanus neonatorum,infeksi/sepsis,trauma
lahir,BBLR, Sindrom gangguan pernafasaan, kelainan congenital.



BAB III
ANALISIS SWOT
1. Strengths (kekuatan)
a. Tenaga kesehatan terjun langsung kemasyarakat dengan melakukan pemeriksaan
secara langsung melalui posiandu kepada ibu hamil,post partum dan balita
b. Pertolongan persalinan dilakukan oleh tenaga kesehatan mengalami peningkatan.
c. Bentuk pelayanan kesehatan bagi keluarga difokuskan pada pelayanan kesehatan ibu
(yaitu pelayanan kebidanan dasar, pertolongan persalinan dan pelayanan nifas).
d. Bumil telah menerima pelayanan rujukan baik ke Puskesmas perawatan maupun ke
rumah sakit.
e. Tenaga kesehatan memberikan pelayanan KIA langsung di tengah-tengah
masyarakat bekerja sama dengan masyarakat setempat baik individu, kelompok,
tenaga kesehatan lain (bidan desa, dukun beranak, dokter, dsb
f. Pelayanan yang diberikan maksimal dari tenaga kesehatan ( mengenai penyampaian
informasi )
g. Meningkatnaya motifasi masyarakat mengenai pentingnya kesehatan
h. Pelayanan yang diberikan cukup maksimal untuk memenuhi kebutuhan masyarakat
mengenai masalah kesehatan

2. Weakness (kelemahan)
a. Pada ruang KIA tidak adanya tempat untuk menyimpan tabung tes urine
b. Tempat penyimpanan vaksin kurang tertata rapih
c. Masih ada ibu yang belum termotifasi tentang pentingnya imunisasi pada anak
d. Banyaknya kegiatan posyandu dan puskesmas tidak terlaksana jika tidak ada tenaga
kesehatan.

3. Opportunities (peluang)
a. Pemerintah daerah telah melatih banyak bidan, dan mengirim mereka ke
seluruh daearah pedesaan
b. Adanya pemberdayaan keluarga dan masyarakat dalam peningkatan kesehatan ibu.
c. Tersedianya fasilitas media massa yang dapat dipergunakan untuk memperoleh
informasi tentang kesehatan.
d. Adanya keterlibatan kader dalam kegiatan posyandu.
e. Masyarakat yang tidak mampu akan dibantu melalui sistem JPKM yang disubsidi
oleh pemerinta, dan JAMPERSAL untuk ibu melahirkan.
f. Pemerintah telah menyukseskan program kesehatan ibu dan anak melalui
peningkatan dan memperluas sarana dan prasarana kesehatan
g. Adanya peraturan dari pemerintah yang menganjurkan persalinan ditolong oleh bidan
bukan oleh dukun.
h. Adanya kebijakan Jamkesmas.

4. Threats (ancaman)
a. Perekonomian, informasi dan teknologi yang rendah berdampak pada peningkatan
resiko lebih tingginya angka kematian ibu.
b. Rendahnya kesadaran masyarakat tentang kesehatan ibu hamil dan balita.
c. Persoalan kematian yang terjadi lantaran indikasi yang lazim muncul seperti
pendarahan, keracunan kehamilan yang disertai kejang - kejang, aborsi, dan infeksi.
d. Tidak semua kelahiran adalah darurat, namun berpotensi menjadi keadaan darurat.









BAB IV
PENUTUP
A. Kesimpulan

Program pelayanan kesehatan ibu dan anak (KIA) merupakan salah satu prioritas utama
pembangunan kesehatan

dan menjadi masalah nasional karena sangat menentukan kualitas
Sumber Daya Manusia (SDM) pada generasi mendatang. Program ini bertanggung jawab
terhadap pelayanan kesehatan bagi ibu hamil, ibu melahirkan dan bayi neonatal.
Analisis SWOT adalah suatu bentuk analisis situasi dengan mengidentifikasikan berbagai
faktor secara sistematis terhadap kekuatan-kekuatan (Strenghts) dan kelemahan-kelemahan
(Weaknesses). Suatu organisasi dan kesempatan-kesempatan (Opportunities) serta ancaman-
ancaman (Threats) dari lingkungan untuk merumuskan strategi organisasi.

B. Saran
Pertahankan pelayanan yang maksimal kepada masyarakat mengenai kesehatan
dan Ukuran keberhasilan layanan kesehatan dapat dilihat dari layanan yang
diberikan. Oleh karena itu maka semua layanan kesehatan harus melaksanakan
Gugus Kendali Mutu (GKM).













DAFTAR PUSTAKA

Dr. Dainur. 1995. Catatan Kuliah Ilmu Kesehatan Masyarakat Kegiatan KIA di
Puskesmas dan Permasalahannya. Jakarta : EGC.
Dinas Kesehatan dan Keluarga Berencana Kabupaten Polewali Mandar. 2008.
NirWana_My blog My ZoNe di 21:04
Sumber : Program Kesehatan di Puskesmas
Mbah Yat Januari 27, 2009.

Anda mungkin juga menyukai