Anda di halaman 1dari 23

1

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1. LATAR BELAKANG
Karsinoma lambung adalah suatu keganasan yang terjadi di lambung, sebagian
besar adalah jenis adenokarsinoma. Kanker lambung lebih sering terjadi pada usia lanjut
kurang dari 25 % kanker itu terjadi pada orang dibawah usia 50 tahun ( Osteen, 2003 ).
Meskipun frekuensi telah menurun secara dramatis selama beberapa dekade terakhir di
dunia Barat, kanker ini masih memberikan kontribusi signifikan terhadap kematian
secara keseluruhan. Insiden adenocarcinoma sangat bervariasi tergantung pada wilayah
geografis. Insiden tahunan di Jepang diperkirakan 140 kasus per 100.000 penduduk per
tahun, sedangkan di dunia Barat insiden ini diperkirakan 10 per 100.000 penduduk.
Insiden yang lebih tinggi pada laki-laki daripada perempuan rasio dari 1.5:2.5,
kelompok-kelompok sosial yang miskin dan orang-orang di atas usia 40 tahun yang
diamati. Dan angka kejadian karsinoma lambung (866.000 mortalitas/tahun).
(WHO,2008).
Di era serba cepat seperti saat ini tidak sulit bagi setiap orang untuk memenuhi
keinginannya dalam waktu yang relative singkat. Begitu juga dalam hal memilih
makanan, hampir sebagian masyarakat lebih memilih mengkonsumsi makanan cepat saji
yang mereka sendiri tidak tahu bahan apa saja yang digunakan untuk mengolah makanan
tersebut dibandingkan mengolah bahan makanan sendiri dirumah. Dengan alasan lebih
mudah dan efisien. Namun dibalik rasa nikmat yang dirasakan, mereka tidak tahu bahaya
apa yang akan terjadi jika mereka mengkonsumsi makanan tersebut dalam jangka
panjang. Berbagai penyakit bisa saja mereka derita akibat mengkonsumsi makanan cepat
saji yang menjadi pilihan mereka. Salah satu penyakit yang mungkin timbul akibat
mengkonsumsi berbagai makanan cepat saji dalam jangka panjang adalah kanker.
Sebagian manusia terkadang mengabaikan suatu gejala penyakit yang timbul dalam
dirinya, sehingga penyakit tersebut baru diketahui ketika telah mencapai stadium lanjut.
Salah satu contoh kanker akibat kebiasaan buruk ini adalah kanker lambung dimana
kanker lambung ini merupakan suatu bentuk neoplasma maligna gastrointestinal.



2

1.2. RUMUSAN MASALAH
1. Apa yang menyebabkan terjadinya kanker lambung ?
2. Bagimana cara penatalaksanaan kanker lambung ?

1.3. TUJUAN
1. Tujuan Umum
Mahasiswa mendapat gambaran dan pengalaman tentang penetapan proses asuhan
keperawatan secara komprehensif terhadap Kanker Lambung
2. Tujuan Khusus
Setelah melakukan pembelajaran tentang asuhan keperawatan dengan Kanker
Lambung. Maka mahasiswa/i diharapkan mampu :
1. Melakukan pengkajian keperawatan pada klien dengan Kanker Lambung
2. Mengetahui definisi Kanker Lambung
3. Mengetahui etiologi Kanker Lambung
4. Mengetahui manifestasi klinis Kanker Lambung
5. Mengetahui patofisiologi Kanker Lambung
6. Mengetahui komplikasi Kanker Lambung
7. Mengetahui penatalaksanaan Kanker Lambung
8. Mengetahui pemeriksaan diagnostik Kanker lambung
9. Membuat ASKEP

1.4. BATASAN MASALAH
Dalam makalah ini dibatasi pada masalah secara umum yang sering terjadi. Bahasan
dalam makalah ini mencakup :
1. Anatomi dan Fisiologi
2. Definisi
3. Etiologi
4. Manifestasi Klinis
5. Patofisiologi
6. Komplikasi
7. Penatalaksanaan
8. Pemeriksaan diagnostik
9. ASKEP
3

BAB 2
TINJAUAN TEORI

2.1. ANATOMI dan FISIOLOGI LAMBUNG
Lambung merupakan organ yang berbentuk kantong seperti huruf J, dengan
volume 1200-1500ml pada saat berdilatasi. Pada bagian superior, lambung berbatasan
dengan bagian distal esofagus, sedangkan pada bagian inferior berbatasan dengan
duodenum. Lambung terletak pada daerah epigastrium dan meluas ke hipokhondrium
kiri. Kecembungan lambung yang meluas ke gastroesofageal junction disebut
kurvatura mayor. Kelengkungan lambung bagian kanan disebut kurvatura minor,
dengan ukuran dari panjang kurvatura mayor. Seluruh organ lambung terdapat di
dalam rongga peritoneum dan ditutupi oleh omentum.
Gaster (lambung) merupakan bagian dari saluran yang dapat mengembang
paling banyak terutama di daerah epigaster, lambung terdiri dari bagian atas fundus
uteri berhubungan dengan esofagus melalui orifisium pilorik, terletak di bawah
diafrgma depan pankreas dan limpa, menempel disebelah kiri fundus uteri.
Secara anatomik, lambung terbagi atas 5 daerah yaitu: (1). Kardia, daerah
yang kecil terdapat pada bagian superior di dekat gastroesofageal junction; (2).
Fundus, bagian berbentuk kubah yang berlokasi pada bagian kiri dari kardia dan
meluas ke superior melebihi tinggi gastroesofageal junction; (3). Korpus, merupakan
2/3 bagian dari lambung dan berada di bawah fundus sampai ke bagian paling bawah
yang melengkung ke kanan membentuk huruf J; (4). Antrum pilori, adalah bagian
1/3 bagian distal dari lambung. Keberadaannya secara horizontal meluas dari korpus
hingga ke sphincter pilori; dan (5). Sphincter pilori, merupakan bagian tubulus yang
paling distal dari lambung. Bagian ini secara kelesulurhan dikelilingi oleh lapisan otot
yang tebal dan berfungsi untuk mengontrol lewatnya makanan ke duodenum.
Permukaan fundus dan korpus banyak dijumpai lipatan rugae lambung.
Pembuluh darah yang mensuplai lambung merupakan percabangan dari arteri
celiac, hepatik dan splenik. Aliran pembuluh vena lambung dapat secara langsung
masuk ke sistem portal atau secara tidak langsung melalui vena splenik dan vena
4

mesenterika superior. Nervus vagus mensuplai persyarafan parasimpatik ke lambung
dan pleksus celiac merupakan inervasi simpatik

A Bagian lambung terdiri dari :
1. Fundus ventrikuli, bagian yang menonjol ke atas terletak sebelah kiri osteum
kardium dan biasanya penuh berisi gas.
2. Korpus ventrikuli, setinggi osteum kardium, suatu lekukan pada bagian bawah
kurvatura minor.
3. Antrum pilorus, bagian lambung berbentuk tabung mempunyai otot yang tebal
membentuk sfingter pilorus.
4. Kurvatura minor, terdapat sebelah kanan lambung terbentang dari ostium
cardiac sampai ke pilorus.
5. Kurvatura mayor, lebih panjang dari kurvatura minor terbentang dari sisi kiri
osteum cardiakum melalui fundus ventrikuli menuju ke kanan sampai pilorus
inferior. Ligamentum gastro lienalis terbentang dari bagian atas kurvatura
mayor sampai limpa.
6. Osteum cardiakum, merupakan tempat dimana esofagus bagian abdomen
masuk ke lambung. Pada bagian ini terdapat orifisium pilorik
5

B Struktur lambung, terdiri dari :
1. Lapisan peritoneal luar yang merupakan lapisan serosa
2. Lapisan berotot yang terdiri atas tiga lapis :
Serabut longitudinal, yang tidak dalam dan bersambung dengan otot
usofagus
Serabut sirkuler yang paling tebal dan terletak di pilorus serta membentuk
otot sfingter dan berada dibawah lapisan pertama
Serabut oblik yang terutama dijumpai pada fundus lambung dan berjalan
dari orifisium kardiak, kemudian membelok kebawah melalui kurvatura
minor (lengkung kecil)
3. Lapisan submukosa yang terdiri atas jaringan areolar berisi pembuluh darah
dan saluran limfe
4. Lapisan mukosa yang terletak disebelah dalam, tebal, dan terdiri atas banyak
kerutan atau rugae, yang hilang bila organ itu mengembang karena berisi
makanan.
C Fungsi Lambung terdiri dari :
1. Menampung makanan, menghacurkan dan menghaluskan oleh peristaltik
lambung dan getah lambung.
2. Semua makanan dicairkan dan dicampur dengan asam hidroklorida. Dan
dengan cara ini disiapkan untuk dicerna oleh usus
3. Faktor antianemia dibentuk
4. Pencernaan lemak dimulai didalam lambung
5. Getah lambung yang di hasilkan :
Pepsin fungsinya, memecah putih telur menjadi asam amino ( albumin dan
pepton).
Asam garam ( HCI ) fungsinya, mengasamkan makanan, sebagai anti
septik dan desinfektan, dan membuat suasana asam pada pepsinogen
sehingga menjadi pepsin.
Renin fungsinya, sebagai ragi yang membekukan susu dan membentuk
kasein dan karsinogen ( kasinogen dan protein susu).
D Sekresi Lambung
Sekresi getah lambung mulai terjadi pada awal orang makan, bila melihat
makanan dan mencium bau makanan maka sekresi lambung akan terangsang.
6

Rasa makanan merangsang sekresi lambung karena kerja saraf sehingga
menimbulkan rangsangan kimiawi yang menyebabkan lambung melepaskkan
hormon yang disebut sekresi getah lambung. Getah lambung dihalangi oleh
sistem saraf simpatis yang dapat terjadi pada waktu gangguan emosi seperti
marah dan rasa takut. Tiga Tahap Sekresi Lambung, yaitu :
1. Tahap sefalik
Terjadi sebelum makanan mencapai lambung.
2. Tahap lambung
Terjadi saat makanan mencapai lambung dan berlangsung selama makanan
masih ada.
3. Tahap usus
Terjadi setelah kimus meninggalkan lambung dan memasuki usus halus yg
kemudian memicu faktor saraf dan hormon.
E Digesti Dalam Lambung
1. Digesti protein
Pepsinogen menghasilakan pepsin
Pepsin menghasilkan polipeptida
2. Lemak
Lipase lambung menghidrolisis lemak susu menjadi asam lemak dan
gliserol
Karbohidrat : Lambung tidak mensekresi enzim untuk mencerna
karbohidrat
F Kendali Pada Pengosongan Lambung
1. Distimulasi secara refleks saat merespon terhadap peregangan lambung,
pelepasan gastrin, kekentalan kimus dan jenis makanan.
2. Dihambat oleh hormon duodenum yang meghambat sekresi lambung dan
oleh refleks umpan balik enterogastrik di duodenum.
3. Sinyal umpan balik memungkinkan kimus memasuki usus halus pada
kecepatan tertentu sehinga dapat diproses.

2.2. DEFINISI KANKER LAMBUNG
Karsinoma lambung merupakan bentuk neoplasma lambung yang paling
sering terjadi dan menyebabkan sekitar 2,6% dari semua kematian akibat kanker
7

(Cancer Facts and Figures, 1991). Laki-laki lebih sering terserang dan sebagian besar
kasus timbul setelah usia 40. Sekitar 50% kanker lambung terletak pada antrum
pilorus. Sisanya tersebar diseluruh korpus lambung (Patofisiologi: konsep klinis
proses-proses penyakit, hal 385-386).
Kanker lambung adalah suatu keganasan yang terjadi dilambung, sebagian
besar adalah dari jenis adenokarsinoma. Jenis kanker lambung lainnya adalah
leiomiosarkoma (kanker otot polos) dan limfoma. Kanker lambung lebih sering terjadi
pada usia lanjut. Kurang dari 25% kanker tertentu terjadi pada orang dibawah usia 50
tahun (Osteen, 2003).
Kanker lambung adalah salah satu penyakit pembunuh manusia dengan
jumlah kematian 14.700 setiap tahun.Kanker lambung terjadi pada kurvatura kecil
atau antrum lambung dan adenokarsinoma. Factor lain selain makanan tinggi asam
yang menyebabkan insiden kanker lambung mencakup Inflamasi lambung, anemia
pernisiosa, aklorhidria ( tidak adanya hidroklorida ). Ulkus lambung, bakteri H,
plylori, dan keturunan.( Suzanne C. Smeltzer )
Terdapat tiga bentuk umum karsinoma lambung, yaitu karsinoma ulseratif
merupakan jenis yang paling sering terdapat dan harus dibedakan dari tukak lambung
jinak. Karsinoma polipoid tampak seperti kembang kol yang menonjol ke dalam
lumen dan dapat berasal dari polip adenoma. Karsinoma infiltratif dapat menembus
seluruh tebal dinding lambung dan dapat menyebabkan terbentuknya lambung botol
kulit (linitis plastika) yang tidak lentur. Karsinoma lambung jarang didiagnosa pada
stadium dini karena gejala timbul lambat atau tidak nyata dan tidak pasti.

2.3. ETIOLOGI
Walaupun tidak ada penyebab khusus kanker lambung yang telah diketahui,
beberapa faktor dihubungkan dengan perkembangan penyakit ini. Penelitian terbaru
menunjukkan bahwa adanya H. Pylori di lambung meningkatkan kejadian kanker
lambung. Kanker lambung sering berkembang bersama dengan gastritis atrofi kronis
dan mengenai individu yang tinggal didaerah urban, memiliki status ekonomi rendah,
makan ikan atau daging asap dan memiliki riwayat pejanan terhadap latar belakang
radiasi atau jejak logam dalam tanah.
Perubahan pada mukosa mungkin mengakibatkan peningkatan absorbsi
karsinogen dari diet, seperti makanan yang diasinkan, ikan asin dan nitrat. Faktor
etiologi lain termasuk aklorhidria, anemia pernisiosa dan merokok. Mungkin juga ada
8

faktor genetis karena penyakit ini terlihat terjadi dalam keluarga. Penambang batu
bara, tukang roti, pekerja yang bekerja pada kerajinan logam dan mereka yang bekerja
ditempat yang berdebu, berasap dan lingkungan yang mengandung sulfur dioksida
berada pada resiko tinggi. asap kayu atau tembakau, pengawet makanan nitrit, dan
produk lemak panas dapat menyebabkan klien rentan terhadap kanker lambung.
Konsumsi makanan yang diasinkan, diasap atau yang diawetkan. Beberapa
studi menjelaskan intake diet dari makanan yang diasinkan menjadi faktor utama
peningkatan kanker lambung. Kandungan garam yang masuk kedalam lambung akan
memperlambat pengosongan lambung sehingga memfasilitasi konversi golongan
nitrat menjadi carcinogenic nitrosamines di dalam lambung. Gabungan kondisi
terlambatnya pengosongan asam lambung dan peningkatan komposisi nitrosamines
didalam lambung memberi kontribusi terbentuknya kanker lambung (Yarbro, 2005).
Infeksi H.pylori. H.pylori adalah bakteri penyebab lebih dari 90% ulkus
duodenum dan 80% tukak lambung (Fuccio, 2007). Bakteri ini menempel di
permukaan dalam tukak lambung melalui interaksi antara membran bakteri lektin dan
oligosakarida spesifik dari glikoprotein membran sel-sel epitel lambung (Fuccio,
2009). Sosioekonomi. Kondisi sosioekonomi yang rendah dilaporkan meningkatkan
risiko kanker lambung, namun tidak spesifik.
Mengonsumsi rokok dan alkohol. Pasien dengan konsumsi rokok lebih dari 30
batang sehari dan dikombinasi dengan konsumsi alkohol kronik akan meningkat
risiko kanker lambung (Gonzales, 2003) . NSAIDs. Inflamasi polip lambung bisa
terjadi pada pasien yang mengonsumsi NSAIDs dalam jangkan waktu yang lama dan
hal ini (polip lambung) dapat menjadi prekursor kanker lambung. Kondisi polip
lambung akan meningkatkan risiko kanker lambung (Houghton, 2006).
Faktor genetik. Sekitar 10% pasien yang mengalami kanker lambung memiliki
hubungan genetik. Walaupun masih belum sepenuhnya dipahami, tetapi adanya
mutasi dari gen E-cadherin terdeteksi pada 50% tipe kanker lambung. Adanya riwayat
keluarga anemia pernisosa dan polip adenomatus juga dihubungkan dengan kondisi
genetik pada kanker lambung (Bresciani, 2003) . Anemia pernisiosa, Kondisi ini
merupakan penyakit kronis dengan kegagalan absorpsi kobalamin (vitamin B12),
disebabkan oleh kurangnya faktor intrinsik sekresi lambung. Kombinasi anemia
pernisiosa dengan infeksi H.pylori memberikan kontribusi penting terbentuknya
tumorigenesis pada dinding lambung (Santacrose, 2008).

9



2.4. MANIFESTASI KLINIS
Oleh karena manifestasi klinis terjadi pada akhir perjalanan penyakit, maka
kanker lambung jarang terdeteksi pada stadium awal. Kecuali, perdarahan atau
perforasi terjadi, manifestasinya samar dan tidak jelas. Adanya massa teraba, asites
dan nyeri tulang yang disebabkan oleh metastasis mungkin adalah manifestasi
pertama. Manifestasi beragam, bergantung pada lokasi tumor di lambung. Jika kanker
tumbuh didekat kardia, klien mungkin mengalami disfagia karena keterlibatan awal
esofagus. Jika kanker di dekat pilorus manifestasi mungkin berasal dari obstruksi.
Pada pengkajian akan didapatkan penurunan berat badan, gangguan
pencernaan yang samar, anoreksia, atau perasaan kenyang atau ketidaknyamanan
ringan yang sangat tersembunyi sehingga klien tidak menyadarinya sebagai kelainan.
Ketidaknyamanan mungkin disebabkan atau diredakan dengan makan, anemia karena
kehilangan darah umumnya terjadi, dan mungkin terdapat gumpalan darah di feses.
Adanya kadar asam laktat dan dehidrogenase laktat tinggi (LDH) pada cairan
lambung menunjukkan karsinoma.
Tanda dan Gejala yang ditemui antara lain (Davey, 2005):
Anemia, perdarahan samar saluran pencernaan dan mengakibakandefisiensi Fe
mungkin merupakan keluhan utama karsinomagaster yang paling umum.
Penurunan berat badan, sering dijumpai dan menggambarkan penyakit
metastasis lanjut.
Muntah, merupakan indikasi akan terjadinya (impending) obstruksi aliran
keluar lambung.
Disfagia atau sulit menelan.
Nausea atau rasa ingin muntah
Kelemahan
Hematemesis atau muntah darah
Regurgitasi adalah keluarnya kembali sebagian susu/ cairan yang telah ditelan
melalui mulut dan tanpa paksaan, beberapa saat setelah minum susu/air.
Mudah kenyang.
Asites perut membesar.
10

Kram abdomen.
Darah yang nyata atau samar dalam tinja.
Pasien mengeluh rasa tidak enak pada perut terutama sehabis makan.

2.5. PATOFISIOLOGI
Kanker lambung paling sering muncul dari lapisan mukosa lambung. Sebagian
besar kanker ini terjadi di kurvatura minor lambung didaerah pilori dan antral.
Prognosis lebih baik untuk kanker lambung yang melibatkan lesi polipoid dan
prognosis buruk bagi ulserasi kanker, prognosis terburuk jika terjadi infiltrasi.
Kanker lambung menyebar dengan perluasan langsung ke pankreas melalui
limfatik dan dengan infiltrasi hematogen menyebar ke hati, paru-paru dan tulang.
Rute khusus tergantung pada lokasi dan jenis tumor. Beberapa tumor menembus,
beberapa berulserasi dan beberapa menyebar sepanjang bidang jaringan.
Kanker lambung berstadium menggunakan klasifikasi tumor, nodus, dan
metastasis (TNM) dengan stadium I sampai IV. Kanker dapat direseksi pada stadium
awal sebelum ia menyebar ke dinding lambung.
Stadium kanker lambung dengan mengunakan sistem TNM.
Tumor Primer
(T)
Kelenjar Getah Bening
(KGB)
Regional (N)
Metastasis Jauh
(M)
Tis Carcinoma in situ tumor
intraepitel
N0 Kelenjar getah bening
regional tidak
terlibat.
M0 Tidak ada metastasis
jauh.
T1 Ekstensi tumor ke
submukosa
N1 Metastasis pada 1-6
nodus limfe regional.
M1 Ada metastasis jauh.
T2 Ekstensi tumor ke
propia muscular dan
serosa.
N2 Metastasis pada lobus
7-15 nodus limfe
regional.

T3 Penetrasi ke serosa N3 Metastasis pada >15
nodus limfe regional.
T4 Invasi ke struktur
sekitar.


11

Pengelompokan stadium dan prediksi bertahan hidup.
Stadium TNM Bertahan hidup setelah 5 tahun
Stadium 1 T1 N0 M0 85%
Stadium II T1 N2 M0 65%
T2 N1 M0
T3 N0 M0
Stadium IIIa T2 N2 M0 35%
T3 N1 M0
T4 N0 M0
Stadium IIIb T3 N2 M0 35%
Stadium IV T4 N 1-3 M0 5%
Setiap T N3 M0
Setiap T Setiap N M1

Dengan adanya kanker lambung, lesi tersebut akan menginvasi muskularis
propia dan akan melakukan metastasis pada kelenjar getah bening regional. Lesi pada
kanker lambung memberikan berbagai macam keluhan yang timbul, gangguan dapat
dirasakan pada pasien biasanya jika sudah pada fase progresif, dimana berbagai
kondisi akan muncul seperti dispepsia, anoreksia, penurunan BB, nyeri abdomen,
konstipasi, anemia, mual serta muntah. Kondisi ini akan memberikan berbagai
masalah keperawatan.

2.6. PATHWAY
TERLAMPIR

2.7. KOMPLIKASI
1. Ulkus berulang
Kegagalan untuk mencapai pengurangan adekuat dalam produksi asam lambung
bisa menyebabkan ulserasi berulang setelah operasi, suatu keadaan yang lebih
12

sering terlihat setelah operasi bagi penyakit ulkus duodeni dibandingkan penyakit
ulkus ventrikuli. Ulkus berulang terletak pada sisi enterik anastomosis setelah
reseksi, tetapi ia bisa timbul dengan frekuensi yang sama didalam usus dan
lambung setelah tindakan reseksi. Diagnosis tidak sulit kebanyakan pasien
mengalami mulainya nyeri ulkus peptikum khas yang berulang. Komfirmasi
diagnosis dibuat secara endoskopi. Pemeriksaan barium terkenal tak dapat
diandalkan, karena anatomi pascabedah berubah. Pemotongan vagus tak lengkap
menjadi sebab terlazim ulkus berulang, yang bertanggung jawab bagi lebih dari 80
persen kasus. Kebanyakan ulkus berulang mudah diterapi yang menggunakan agen
penghambat reseptor H2. Bila ini gagal, maka revagotomi dengan reseksi atau re-
reseksi di indikasikan, kecuali pada pasien gastrinoma, seperti yang dibicarakan
sebelumnya.
2. Dumping pascamakan dini
Dumping pascamakan dini merupakan sindroma pasca gastrektomi terlazim, yang
timbul sampai dalam 50 persen pasien setelah gastrektomi sebagian, dalam 30
persen pasien setelah vagotomi sel parietalis. Sindrom ini terdiri dari kumpulan
gejala dan tanda gastrointestinalis dan vasomotor yagng timbul dalam setengah jam
pertama setelah makan suatu makanan. Komponen gastrointestinalis mencakup
kepenuhan epigastrium, mual, nyeri abdomen kram, muntah dan diare eksplosif.
Komponen vasomotor mencakup berkeringat, kelemahan, kepucatan yang diikuti
flushing, palpitasi, dan takikardia. Sindrom ini timbul sebagai akibat
pengosongan lambung yang cepat bagi chyme hiper osmolar dari sisa lambung
kedalam usus halus. Kemudian ia menyebabkan gerakan cairan ekstrasel kedalam
lumen usus dalam usaha mencapai isotonisitas. Penurunan akibatnya dalam volum
plasma yang bersirkulasi telah didalilkan sebagai bertanggungjawab bagi
komponen vasomotor sindrom ini. Disamping tetapi itu bukti belakangan ini
menggambarkan bahwa distensi usus halus proksimal membebaskan berbagai
senyawa humoral (misalnya : serotonin, bradikinin, dan enteroglukagon) yang bisa
bertanggungjawab bagi flushing wajah, peningkatan motilitas usus halus serta diare
eksplosit yang ditemukan dalam kasus parah.
3. Obstruksi gelung eferen
Obstruksi gelung eferen juga suatu komplikasi bedah lambung yang jarang di
temukan. Ia terlazim timbul dalam masa pasca bedah segera, tetapi dapat
bermanifestasi sendiri bertahun-tahun setelah tindakan asli. Biasanya obstruksi
13

suatu akibat herniasih interna bagi ekstremitas eferen, biasanya posterior terhadap
anastomosis gastroentrik. Pasien mengeluh nyeri epigastrium kolik yang serupa
sifatnya dengan yang terlihat pada obstruksi usus halus. Pemeriksaan radiografi
bisa menunjukkan bukti obstruksi usus halus tinggi, terapi bedah hampir selalu
diperhatikan, jika seperti biasanya terjadi ditemukan suatu hernia retroanastomotik,
maka ia harus direforsisi dan ruang retroansomotik harus ditutup.
4. Rasa kenyang dini
Rasa kenyang dini yang juga dikenal sebagai sindroma lambung kecil, merupakan
akibat kehilangan fungsi reservoar lambung yang berlebihan. Lebih besar reseksi,
maka lebih besar kemungkinan akan timbul sindrom ini, khas pasien mengeluh
suatu sensasi penuh sangat tak menyenangkan setelah makan hanya sedikit
makanan. Biasanya timbul muntah, jika pasien mencoba meningkatkan masukan
oral. Dalam kasus parah, hanya sedikit makanan cair yang dapat ditoleransi.
Berbagai tindakan nonbedah telah dinasehatkan tidak satupun mencapai
keberhasilan yang mencolok mata atau penerimaan pasien. Kenyataanya telah
diperkirakan bahwa rasa kenyang dini merupakan sindrom pasca gastrektomi yang
paling refrakter terhadap terapi non bedah. Bila dilakukan operasi, maka tindakan
ini bertujuan menciptakan reservoar lambung pengganti yang adekuat, yang
menggunakan berbagai kantong yang dibuat dengan pembedahan. Sayangnya
tidak ada tindakan bedah dapat menghilangkan seluruh gejala kenyang dini.
Sehingga terapi terbaik sindrom lambung kecil dengan mencegahnya dalam tempat
pertama.
5. Diare pascavagotomi
Peningkatan dalam frekuensi tinja bisa dialami oleh sebanyak 30 persen pasien
setelah transeksi nervus vagus. Pada kebanyakan kasus, keadaan ini sembuh sendiri
atau mudah ditata laksana secara non bedah.
6. Gastritis refluks alkali
Refluks berlebihan isi usus atas ke dalam lambung setelah gastrektomi atau
tindakan ablasi pylorus telah dilibatkan sebagai kelompok spesifik gejala dan tanda
pascabedah: nyeri medio-epigastrium terbakar yang tak dapat dihilangkan dengan
antasid dan sering diperburuk oleh makanan, muntahan, empedu, hipokloridria,
gastritis endoskopi (eritema keseluruhan membran mukosa lambung), penurunan
berat badan dan anemia.
7. Kanker tunggul lambung
14

Karsinoma tunggul lambung timbul dalam sekitar 3 persen pasien yang menjalani
gastrektomi, insiden yang jauh lebih besar dari pada yang diamati dalam individu
sebanding, tetapi tidak dioperasi.
8. Keadaan lain
Ekspresi lemak di dalam tinja lebih dari jumlah normal relatif lazim terjadi setelah
semua jenis tindakan bedah atas lambung. Pada kebanyakan kasus, kecil jumlah
mutlak kehilangan lemak tinja dan tanpa akibat klinik. Tetapi dalam beberapa
kasus malabsorpsi lemak bisa menyebabkan diare diinduksi asam lemak dan
difisiensi bermakna dalam ambilan vitamin larut lemak.

2.8. PENATALAKSANAAN
Pencegahan
Tindakan pencegahan hanya bermanfaat bila dilakukan sebelum terjadinya
penyakit kanker lambung itu. Ditinjau dari segi pendekatan penyembuhan herbal,
manfaat buah pisang dapat digunakan untuk mencegah penyakit kanker lambung.
Dan sebaiknya banyak mengkonsumsi makanan yang berserat dan menggunakan
sayuran, buah-buahan sebanyak mungkin dalam asupan sehari-hari. Juga
dianjurkan agar melakukan banyak gerakan seperti olahraga secara teratur.
Pengobatan
Tidak ada pengobatan yang berhasil menangani karsinoma lambung kecuali
mengangkat tumornya. Bila tumor dapat diangkat ketika masih terlokalisasi di
lambung, pasien dapat sembuh. Bila tumor telah menyebar ke area lain yang dapat
dieksisi secara bedah, penyembuhan tidak dapat dipengaruhi. Pada kebanyakan
pasien ini, paliasi efektif, untuk mencegah gejala seperti obstruksi. Bila
gastrektomi subtotal radikal dilakukan, puntung lambung dianastomosiskan pada
jejenum, seperti pada gastrektomi untuk ulkus. Bila gastrektomi total dilakukan
kontinuitas gastrointestinal diperbaik dengan anastomosis diantara ujung esofagus
dan jejenum. Bila ada metastasis pada organ vital lain, seperti hepar, pembedahan
dilakukan terutama untuk tujuan paliatif dan bukan radikal. Pembedahan paliatif
dilakukan untuk menghilangkan gejala obstruksi atau disfagia.
Untuk pasien yang menjalani pembedahan namun tidak menunjukkan perbaikan,
pengobatan dengan kemoterapi dapat memberikan kontrol lanjut terhadap penyakit
atau paliasi. Obat kemoterapi yang sering digunakan mencakup kombinasi 5-
15

fluorourasil (5FU), adriamycin, dan mitomycin. Radiasi dapat dgunakan untuk
paliasi pada kanker lambung.

2.9. PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK
1. Pemeriksaan radiologi
Pemeriksaan radiologi yang sering digunakan jenis penyakit ini adalah endoskopi,
endoskopi merupakan pemeriksaan yang paling sensitif dan spesifik untuk
mendiagnosa karsinoma gaster.Endoskopi dengan resolusi tinggi dapat mendeteksi
perubahan ringan pada warna, relief arsitektur dan permukaan mukosa gaster yang
mengarah pada karsinoma dini gaster (Lumongga, 2008).
Pemeriksaan radiologi dengan menggunakan barium enema masih digunakan di
Jepang sebagai protokol untuk skrinning, bila kemudian dijumpai kelainan
selanjutnya dilakukan pemeriksaan dengan endoskopi (Lumongga, 2008).
2. Pemeriksaan sitologi
Pemeriksaan sitologi pada gaster dilakukan melalui sitologi brushing. Pada keadaan
normal, tampak kelompok sel-sel epitel superfisial yang reguler memben untuk
gambaran seperti honey comb. Sel-sel ini mempunyai inti yang bulat dengan
kromatin inti yang tersebar merata (Lumongga, 2008).
Pemeriksaan sitologi brushing ini jika dilakukan dengan benar, mempunyai nilai
keakuratan sampai 85% tetapi bila pemeriksaan ini dilanjutkan dengan biopsi
lambung maka nilai keakuratannya dapat mencapai 96% (Lumongga, 2008).
3. Pemeriksaan makroskopis
Secara makroskopis ukuran karsinoma dini pada lambung ini terbagi atas dua
golongan, yaitu tumor dengan ukuran < 5 mm, disebut dengan minute dan tumor
dengan ukuran 6 10 mm disebut dengan small (Lumongga, 2008).
Lokasi tumor pada karsinoma lambung ini adalah pylorus dan antrum (50-60%),
curvatura minor (40%), cardia (25%), curvatura mayor (12%).Paling banyak terjadi
karsinoma lambung pada daerah daerah curvatura minor bagian
antropyloric (Lumongga, 2008).
4. Pemeriksaan laboratorium (Hamsafir, 2010)
Anemia (30%) dan tes darah positif pada feses dapat ditemukan akibat perlukaan
pada dinding lambung.LED meningkat.Fractional test meal ada aklorhidria pada
2/3 kasus kanker lambung.Elektrolit darah dan tes fungsi hati kemungkinan
metastase ke hati.
16

5. Radiologi (Hamsafir, 2010) :
Barium Meal Double-contrastadditional defect, iregularitas mukosa tumor
primer atau penyebaran tumor ke esofagus/ duodenum.
CT scan atau MRI pada thorax, abdomen, dan pelvis lihat ekstensi tumor
transmural, invasi keorgan dan jaringan sekitar, metastasis kelenjar,
asites.Untuk menilai proses penyebaran tumor seperti : menilai keterlibatan
serosa, pembesaran KGB dan metastase ke hati dan ovarium.
CT Staging pada karsinoma lambung (Hamsafir, 2010) :
Stage I : Massa intra luminal tanpa penebalan dinding.
Stage II : Penebalan dinding lebih dari 1 cm.
Stage III : Invasi langsung ke struktur sekitarnya.
Stage IV : Penyakit telah bermetastase.
6. Endoskopi dan Biopsi (Hamsafir, 2010) :
Sebagai Gold Standar pemeriksaan malignitas gaster.
Ultrasound Endoskopi kedalaman infiltrasi tumor & melihat pembesaran
limf.selika dan perigastrik (> 5mm).

2.10. ASUHAN KEPERAWATAN
1. PENGKAJIAN
Perawat mendapatkan riwayat diet dari pasien, yang memfokuskan pada isu
seperti masukan tinggi makanan asap atau diasinkan dan dan masukan buah dan
sayuran yang rendah. Apakah pasien mengalami penurunan berat badan, bila
demikian seberapa banyak?
Apakah pasien merokok? Bila demikian, seberapa banyak seharinya dan
berapa lama? Apakah pasien mengeluarkan ketidaknyamanan lambung selama atau
setelah merokok? Apakah pasien minum alkohol? Bila demikian, seberapa banyak?
Perawat menanyakan pasien bila ada riwayat keluarga tentang kanker. Bila
demikian, anggota keluarga dekat atau langsung atau kerabat jauh yang terkena?
Apakah status perkawinan pasien? Adakah seseorang yang dapat memberikan
dukungan emosional?
Selama pemeriksaan fisik ini dimungkinkan untuk melekukan palpasi massa.
Perawat harus mengobservasi adanya asites. Organ lain diperiksa untuk nyeri tekan
atau massa. Nyeri biasanya merupakan gejala lambat.
17

Klien dapat menunjukan manifestasi yang sama, tetapi seringnya manifestasi
ini tidak muncul sampai tumor stadium lanjut. Selama mengkaji klien, catat riwayat
faktor resiko apa saja yang merupakan predisposisi terhadap perkembangan kanker
lambung. Hal ini mencakup riwayat gastritis kronis, anemia pernisiosa, pembedahan
lambung sebelumnya, adanya infeksi H.pilori, atau merokok. Tanyai klien apakah
ada riwayat mengkonsumsi nitrat dalam jumlah besar, ikan asap, makanan asin, atau
makanan yang diasinkan.

2. DIAGNOSA KEPERAWATAN
a. Nyeri b.d agen injuri(fisik)
b. Ketidakseimbangan nutrisi kerang dari kebutuhan tubuh b.d ketidak mampuan
untuk memasukan atau mencerna nutrisi oleh faktor biologis
c. Ansietas b.d faktor keturunan, krisis situasional, stress, perubahan status
kesehatan, ancaman kematian, perubahan konsep diri, kurang pengetahuan dan
hospitalisasi

3. INTERVENSI KEPERAWATAN
Diagnose keperawatan/ Rencana Keperawatan
masalah kolaborasi Tujuan dan criteria hasil intervensi
Nyeri b.d agen injuri(fisik) NOC :
Pain level
Pain control
Comfort level
Setelah dilakukan tindakan
keperawata x 24 jam.
Pasien tidak mengalami
nyeri , dengan criteria hasil:
Mampu mengontrol nyeri
(tau pnyebab nyeri,
mampu menggukan
tehnik nonfarmakologi
NIC :
Lakukan pengkajian nyeri
secara konprehensif
termasuk lokasi,
karekteristik, durasi,
kualitas dan faktor
fresifitasi
Observasi nonverbal dari
ketidak nyamanan
Bantu pasien dan keluarga
untuk mencari dan
menemukan dukungan
18

untuk mengurangi nyeri,
dan mencari bantuan)
Melaporkan bahwa nyeri
berkurang dengan
menggukan menejemen
nyeri.
Mampu mengenali nyeri(
skala, intensitas.
Frukurnsi dan tanda nyeri
)
Menyatakan rasa nyaman
setelah nyeri berkurang
Tanda vital dalam
rentang normal
Tidak mengalami
gangguan tidur
Control lingkungan yang
dapat mempengaruhi nyeri
seperti suhu ruangan ,
pencahayaan dan
kebisingan.
Kurangi faktor presipitasi
nyeri
Kaji tipe dan sumber nyeri
untuk menentukan
intervensi
Ajarkan tentang tehnik
nonfarmakologi: nafas
dalam, relaksasi, distraksi,
kompres hangat atau
dingin
Berikan analgetik untuk
mengurangi nyeri
Tingkatkan istirahat
Beri informasi tentang
nyeri seperti penyebab
nyeri, berapa lama nyeri
akan berkurang dan
antisipasi ketidak
nyamanan dari prosedur
Moitor vita sign sebelum
dan sesudah pemberian
analgestik pertama kali.
Keseimbangan nutrisi kurang
dari kebutuhan fisik b.d
ketidakmampuan untuk
memasukan atau mencerna
nutrisi oleh factor biologis
NOC:
Nutrional status:
adequacy of nutrient
Nutrional status:food
and fluid intake
NIC:
Kaji adanya alergi
makanan
Kolaborasi dengan ahli
gizi untuk menentukan
19

Weight control
Setelah dilakukan tindakan
keperawatan selama x
nutrisi kurang teratasi
dengan indicator:
Albumin serum
Pre albumin serum
Hematokrit
Hemoglobin
Total iron binding
capacity
Jimlah limfosit
jumlah kalori dan nutrisi
yang dibutuhkan pasien
Monitor adanya
penurunan BB dan gula
darah
Monitor turgor kulit
Monitor mual muntah
Monitor intake nutrisi
Informasikan pada klien
dan keluarga tentang
manfaat nutrisi
Anjurkan banyak minum
Pertahankan terapi IV
Catat adanya edema,
hiperemik, hipertonik,
papilla lidah dan
cavasitas oral
Ansietas b.d faktor
keturunan, krisis situasional,
stress, perubahan status
kesehatan, ancaman
kematian, perubahan konsep
diri, kurang pengetahuan dan
hospitalisasi
NOC:
Control kecemasan
koping
Setelah dilakukan tindakan
keperawatan selama..
Klien kecemasan teratasi
dengan criteria hasil:
klien mampu
mengidentifikasi dan
mengungkapkan gejala
cemas

mengidentifikasi,
mengungkapkan dan
menunjukan teknik
NIC:
gunakan pendekatan yang
menyenangkan
nyatakan dengan jelas
harapan terhadap pelaku
klien
jelaskan semua prosedur
dan apa yang dirasakan
selama prosedur
temani pasien untuk
memberikan keamanan dan
mengurangi takut
berikan informasi factual
mengenai diagnosis,
tindakan prognosis
20

untuk mengontrol
cemas

vital sign dalam batas
normal

postur tubuh, ekspresi
wajah, bahasa tubuh
dan tingkat aktivitas
menunjukan
berkurangnya
kecemasan
libatkan keluarga untuk
mendampingi klien
instruksikan pada pasien
untuk menggunakan teknik
relaksasi
bantu klien mengenal
situasi yang menimbulkan
kecemasan
dorong pasien untuk
mengungkapkan perasaan,
ketakutan, persepsi
kelola pemberian obat anti
cemas:














21

BAB 3
PENUTUP
3.1. KESIMPULAN
Kanker lambung adalah suatu keganasan yang terjadi dilambung, sebagian
besar adalah dari jenis adenokarsinoma. Jenis kanker lambung lainnya adalah
leiomiosarkoma (kanker otot polos) dan limfoma. Kanker lambung lebih sering terjadi
pada usia lanjut. Kurang dari 25% kanker tertentu terjadi pada orang dibawah usia 50
tahun (Osteen, 2003).
Perubahan pada mukosa mungkin mengakibatkan peningkatan absorbsi
karsinogen dari diet, seperti makanan yang diasinkan, ikan asin dan nitrat. Faktor
etiologi lain termasuk aklorhidria, anemia pernisiosa dan merokok. Mungkin juga ada
faktor genetis karena penyakit ini terlihat terjadi dalam keluarga. Penambang batu
bara, tukang roti, pekerja yang bekerja pada kerajinan logam dan mereka yang bekerja
ditempat yang berdebu, berasap dan lingkungan yang mengandung sulfur dioksida
berada pada resiko tinggi. asap kayu atau tembakau, pengawet makanan nitrit, dan
produk lemak panas dapat menyebabkan klien rentan terhadap kanker lambung.
Tidak ada pengobatan yang berhasil menangani karsinoma lambung kecuali
mengangkat tumornya. Bila tumor dapat diangkat ketika masih terlokalisasi di
lambung, pasien dapat sembuh. Bila tumor telah menyebar ke area lain yang dapat
dieksisi secara bedah, penyembuhan tidak dapat dipengaruhi. Pada kebanyakan pasien
ini, paliasi efektif, untuk mencegah gejala seperti obstruksi. Bila gastrektomi subtotal
radikal dilakukan, puntung lambung dianastomosiskan pada jejenum, seperti pada
gastrektomi untuk ulkus

3.2. SARAN
Untuk Instansi
o Untuk pencapaian kualitas keperawatan secara optimal secara optimal
sebaiknya proses keperawatan selalu dilaksanakan secara berkesinambungan
Untuk Klien dan Keluarga
22

o Perawatan tidak kalah pentingnya dengan pengobatan karena bagaimanapun
teraturnya pengobatan tanpa perawatan yang sempurna maka penyembuhan
yang diharapkan tidak tercapai.




















23

DAFTAR PUSTAKA
Black, Joyce M., Hawks Jane Hokanson. (2014). Keperawatan Medikal Bedah: Manajemen
Klinis untuk Hasil yang diharapkan. Edisi 8-Buku 2. CV Pentasada Media Edukasi.
Diana, Nur. Pathway Kanker Gaster.
(http://scribd.com/doc/219887294 , diunduh pada tanggal 30 mai 2014)
Fardila, Vini. CA Lambung.
(http://id.scribd.com/doc/112852672/CA-Lambung. diunduh pada tanggal 1 juni
2014)
NANDA. (2012). Diagnosa Keperawatan : Definisi dan Klasifikasi. 2012-2014. Jakarta :
Penerbit Buku Kedokteran (EGC).
Pearce, Evelyn C. (2011). Anatomi dan Fisiologi untuk Paramedis. Jakarta : Penerbit PT
Gramedia Pustaka Utama.
Price, Sylvia A ., Wilson, Lorraine M. (1994). Patofisilogi : Konsep Klinis Proses-Proses
Penyakit. Edisi 4-Buku 1. Jakarta : EGC
Wilkinson, Judith M. (2011). Buku Saku Diagnosis Keperawatan. Edisi IX. Jakarta: Penerbit
Buku Kedokteran (EGC).