Anda di halaman 1dari 8

1

Limbah Logam dan Non Logam


Limbah Logam Berat atau heavy metal termasuk golongan limbah B3. Limbah yang
mengandung logam berat adalah issue lingkungan yang menjadi perhatian banyak pihak,
utamanya bagi industri-industri di tanah air. Masalah limbah logam berat sangat serius
diperhatikan mengingat dampak yang ditimbulkannya begitu nyata bagi kehidupan makhluk
hidup, termasuk manusia.
Beberapa kegiatan industri di tanah air saat ini masih mencari cara untuk mereduksi dampak
negatif dari logam berat, berbagai cara sudah dilakukan, namun masih belum maksimal. Selain
karena teknologi yang kurang tepat guna, teknologi yang ada masih tergolong mahal.
Beberapa literatur tentang logam berat, salah satunya menurut Vouk (1986) yang mengatakan
bahwa terdapat 80 jenis dari 109 unsur kimia di muka bumi ini yang telah teridentifikasi sebagai
jenis logam berat. Berdasarkan sudut pandang toksikologi, logam berat ini dapat dibagi dalam
dua jenis. Jenis pertama adalah logam berat esensial, di mana keberadaannya dalam jumlah
tertentu sangat dibutuhkan oleh organisme hidup, namun dalam jumlah yang berlebihan dapat
menimbulkan efek racun. Contoh logam berat ini adalah Zn, Cu, Fe, Co, Mn dan lain
sebagainya. Sedangkan jenis kedua adalah logam berat tidak esensial atau beracun, di mana
keberadaannya dalam tubuh masih belum diketahui manfaatnya atau bahkan dapat bersifat racun,
seperti Hg, Cd, Pb, Cr dan lain-lain. Logam berat ini dapat menimbulkan efek kesehatan bagi
manusia tergantung pada bagian mana logam berat tersebut terikat dalam tubuh. Daya racun
yang dimiliki akan bekerja sebagai penghalang kerja enzim, sehingga proses metabolisme tubuh
terputus. Lebih jauh lagi, logam berat ini akan bertindak sebagai penyebab alergi, mutagen,
teratogen atau karsinogen bagi manusia. Jalur masuknya adalah melalui kulit, pernapasan dan
pencernaan.
Menurut Nordberg., et. al (1986) logam berat jika sudah terserap ke dalam tubuh maka tidak
dapat dihancurkan tetapi akan tetap tinggal di dalamnya hingga nantinya dibuang melalui proses
ekskresi. Hal serupa juga terjadi apabila suatu lingkungan terutama di perairan telah
terkontaminasi (tercemar) logam berat maka proses pembersihannya akan sulit sekali dilakukan.
Kontaminasi logam berat ini dapat berasal dari faktor alam seperti kegiatan gunung berapi dan
kebakaran hutan atau faktor manusia seperti pembakaran minyak bumi, pertambangan,
peleburan, proses industri, kegiatan pertanian, peternakan dan kehutanan, serta limbah buangan
termasuk sampah rumah tangga.
Hingga saat ini, limbah kimia bahan beracun dan berbahaya (B3) menjadi masalah besar
bagi kita karena material limbah memberikan efek buruk terhadap lingkungan dan kesehatan.
Hal ini disebabkan karena kurangnya perhatian dan pengetahuan mengenai manajemen
pengolahan limbah. Pada dasarnya penanganan limbah bukanlah hal yang sulit dilakukan, namun
demikian pelaksanaannya perlu kesungguhan dan niat untuk menyelamatkan kesehatan dan
lingkungan kita.


2


Berikut ini sedikit saya uraikan selengkapnya mengenai klasifikasi, sifat, sumber limbah dan
pengelolaannya.

Definisi limbah adalah produk buangan yang telah terpakai. Limbah ini bisa berasal dari pabrik,
pertambangan, pertanian, medis, laboratorium, dll.
Sedangkan jenis limbah bisa merupakan bahan beracun dan berbahaya (B3) maupun limbah non
B3. Limbah yang mengandung B3 ini tentunya harus mendapat perhatian khusus karena secara
langsung maupun tak langsung dapat mencemari, merusak, termasuk membahayakan bagi
linkungan hidup, kesehatan dan kelangsungan hidup manusia maupun makhluk hidup lain.
Tingkat bahaya ini dapat diketahui dari material limbah berdasarkan sifat (misal air raksa/Hg),
konsentrasi (misalnya tembaga/Cu) ataupun jumlahnya (misal fenol, arsen).

Karakteristik Limbah
Mudah meledak (eksplosif) (misal : bahan peledak)
Mudah terbakar ( misal: bahan bakar, solvent)
Bersifat reaktif (misal: bahan-bahan oksidator)
Berbahaya/harmful (misal logam berat)
Menyebabkan infeksi (misal :bakteri /limbah rumah sakit)
Bersifat korosif (misal : asam kuat)
Bersifat irritatif (misal : basa kuat)
Beracun (misal : HCN, As)
Karsinogenik, Mutagenik dan Teratogenik (misal : merkuri, turunan benzena)
Bahan Radioaktif (misal : Uranium, plutonium,dll)
Sumber penghasil limbah antara lain dari :

Rumah Sakit Kendaraan Bermotor Laboratorium

3


Industri Domestik Perdagangan
Sifat dan efek limbah bahan beracun dan berbahaya (B3) golongan Logam Berat antara lain :

Sifat dan efek limbah B3 golongan Non Logam antara lain :

Penggolongan fase limbah dibedakan menjadi :
1. Fase Gas seperti SO2, NO2 ,H2S, NH3, Debu C, Pb atau Hg.
2. Fase Cair seperti asam, basa, zat warna, solven organik, ion logam, anion, zat organik.
3. Fase Padat seperti Sludge, protein, Endapan kimia, adsorben, Bahan kimia kadaluarsa.
Secara umum sumber limbah B3 berasal dari industri/pabrik, kendaraan bermotor, domestic,
pertambangan, rumah sakit/medis, laboratorium kimia, dll.








4

Selengkapnya sumber limbah dalam bentuk logam terinci sebagai berikut :


Sedang sumber limbah non logam antara lain :



Pembuangan dan Pengelolaan Limbah

Apapun bentuk limbah maka haruslah dikelola secara benar. Ini dimaksudkan agar
lingkungan kita tetap terjaga, disamping efek buruk bagi kesehatan bisa ditekan. Bagaimanapun
juga, manajemen limbah yang baik mengurangi efek buruk dari material terhadap lingkungan di
masa datang karena secara hukum alam, suatu zat tidak ada yang lenyap (nothing vanishes).
Pembuangan limbah memang bisa langsung ke lingkungan seperti sumur resapan, sungai, danau
ataupun laut asalkan limbah tersebut sudah memenuhi syarat baku mutu dan ijin yang
berwenang. Membuang limbah yang tanpa ijin dan mengganggu pencemaran merupakan
kategori tindak kriminal.

Pengelolaan limbah B3 sudah diatur oleh PP 18 jo PP 85 th 1999 yang meliputi:

5

Reduksi /pengurangan limbah B3
Penyimpanan limbah B3
Pengumpulan limbah B3
Pengangkutan limbah B3
Pengolahan limbah B3
Perlakuan/treatment hasil pengolahan limbah B3
Untuk reduksi limbah dapat dilakukan dengan berbagai antara lain dengan :
1. Pengurangan kuantitas zat kimia yang digunakan
2. Pengurangan jumlah zat kimia yang digunakan
3. Proses dengan zero emission
Sedangkan proses pengolahan limbah B3 dapat dilakukan dengan cara mengubah jenis, jumlah
dan karakteristik limbah B3 menjadi tidak berbahaya dan atau tidak beracun. Proses lain yang
bisa dilakukan yaitu Immobilisasi (pengukungan) limbah B3 sebelum ditimbun dan atau
memungkinkan agar limbah B3 dimanfaatkan kembali (daur ulang).

Mengenai metode/tehnik pengolahan limbah B3 tergantung dari material limbah yaitu fase gas,
cair ataupun padat. Uraiannya seperti ini :

1. Pengolahan Limbah Gas B3
Pengolahan limbah gas B3 bisa dilakukan dengan cara diadsorpsi melalui media karbon aktif.




2. Pengolahan Limbah Cair B3
Jika limbah dalam keadaan keruh, pengolahan yang tidak spesifik dengan cara :

6

Koagulasi
Flokulasi
Sedimentasi
Sentrifugasi
Filtrasi
Sedang pengolahan yang spesifik menggunakan :
1. Pengendapan
2. Penetralan
3. Adsorpsi
4. Pertukaran ion
5. Biodegradasi
3. Pengolahan Limbah Padat B3
Cara pengolahan limbah B3 padat melalui tahapan berikut :
Pengumpulan bahan sejenis
Reuse
Recycle
Pengolahan
Untuk bahan organik dilakukan insenerasi dalam ruang khusus tanur pembakaran insenerator
agar terurai menjadi abu.

Insenerator

Selanjutnya untuk golongan senyawa anorganik dilakukan solidifikasi/stabilisasi yang bertujuan
untuk mengubah sifat fisik dan kimia limbah B3. Caranya dengan menambahkan senyawa
pengikat B3 agar pergerakan senyawa B3 ini terhambat atau terbatasi dan membentuk massa
monolit dengan struktur yang kekar.

7



Bahan-bahan yang digunakan untuk proses stabilisasi/solidifikasi ini berupa bahan pencampur
dan perekat.
Bahan pencampurnya antara lain :
gipsum
pasir
lempung
abu terbang.
Sedang bahan perekat/pengikatnya yaitu
semen
kapur
tanah liat dll.
Pemanfaatan monolit bisa untuk penimbunan tanah/urug (land fill) dan pengerasan jalan.

Itulah uraian beberapa cara penanganan limbah B3 agar limbah tetap aman dan mengurangi
resiko terhadap kerusakan lingkungan dan aman bagi kesehatan manusia serta makhluk hidup
lain. Dengan demikian memperlakukan limbah secara sembarangan merupakan larangan, seperti
misalnya membuang limbah cair langsung ke wastafel, selokan, sumur resapan maupun sungai.
Termasuk juga membuang limbah padat langsung ke tempat sampah, tempat pembakaran atau
ditimbun dalam tanah.






8

Referensi :
http://www.citrabening.com/about-us/info-terkini/
http://www.lumasmultisarana.com/index.php/component/content/article/41-faq-xado/54-apa-
yang-dimaksud-revitalisasi.pdf
http://journal.unair.ac.id/filerPDF/KESLING-2-2-03.pdf
http://id.wikipedia.org/wiki/Logam
http://cvlumas.com/blog/65-heavy-metal-removal-in-waste-water-treatment.html