Anda di halaman 1dari 6

Kelompok 4|M.

Arlan Sukma G|
Asisten : Habib J
1


Operation Amplifier Adder dan Subtractor

TRIAPANI MUKTI GILANG ANUGRAH(1127030069)
FISIKA SAINS
UNIVERSIATAS ISLAM NEGERI
SUNAN GUNGUNG DJ ATI BANUNG
TAHUN 2012
e-mail : tria8394anugrah@gmail.com


Abstrak:
Penguat Operasional merupakan
salah satu aspek terpenting dalam suatu rangkaian
elektronika . Rangkaian Op-Amp memiliki
beberapa fungsi , salah satunya sebagai fungsi
penjumlah (adder) dan pengurang (subtractor) .
Operasional Amplifier dapat diaplikasikan dengan
komponen-komponen lain sehingga dapat menjadi
suatu rangkaian terintegrasi agar dapat
menghasilkan berbagai operasi matematis .

Kata Kunci: Operational Amplifier(Op-Amp) ,
Adder , Subtractor , rangkaian terintegrasi .

1.PENDAHULUAN
1.1 Landasan Teori
Penguat operasional (Op Amp) didefinisikan
sebagai suatu rangkaian terintegrasi yang berisi
beberapa tingkat dan konfigurasi penguat
diferensial.Penguat operasional memilki dua
masukan dan satu keluaran serta memiliki
penguatan DC yang tinggi.Untuk dapat bekerja
dengan baik, penguat operasional memerlukan
tegangan catu yang simetris yaitu tegangan yang
berharga positif (+V) dan tegangan yang berharga
negatif (-V) terhadap tanah (ground). Simbol dari
penguat operasional :

Gambar : Rangkaian Op-Amp
1.2 Tujuan
Praktikum ini bertujuan untuk mampu
memahami rangkaian adder dan subtractor , serta
mampu menganalisis cara kerja rangkaian adder
dan subtractor .



1.3 Tinjauan Pustaka
1.3.1 Rangkaian Adder
Rangkaian penjumlah atau rangkaian
adder adalah rangkaian penjumlah yang dasar
rangkaiannya adalah rangkaian inverting amplifier
dan hasil outputnya adalah dikalikan dengan
penguatan seperti pada rangkaian inverting. Pada
dasarnya nilai outputnya adalah jumlah dari
penguatan masing masing dari inverting, seperti :

Gambar Rangkaian Adder

I
0o
=
R

R
o
xI
o
I
0b
=
R

R
b
xI
b
I
0b
=
R

R
b
xI
b

(i)

Sehingga
I
0t
=R

[
1
R
o
I
o
+
1
b
I
b
+
1
R
c
I
c
(ii)

jika
R

=R
o
=R
b
=R
c


maka
I
0t
=(I
o
+I
b
+I
c
)(iii)

1.3.2 Rangkaian Subtractor
Rangkaian pengurang ini berasal dari rangkaian
inverting dengan memanfaatkan masukan non-
inverting, sehingga persamaannya menjadi sedikit
ada perubahan. Rangkaian ini bisa terdiri 2
macam yaitu :
a. Rangkaian dengan 1 op-amp
b. Rangkaian dengan 2 op-amp
c. Rangkaian dengan 3 op-amp
Kelompok 4|M.Arlan Sukma G|
Asisten : Habib J
2



Gambar Rangkaian Subtractor
Rangkaian pengurang dengan 1 op-amp ini
memanfaatkan kaki inverting dan kaki
noninverting. Supaya benar benar terjadi
pengurangan maka nilai dibuat seragam seperti
gambar. Rumusnya adalah:

I
0
=[
R
R
+1 [
R
R+R
I
b

R
R
I
o
(iv)
Sehingga
I
0t
=(I
b
I
o
)(v)


1.4 Metode Percobaan
1.4.1 Waktu dan Tempat
Praktikum ini dilaksanakan pada hari Rabu
tanggal 26 Februari 2014 pukul 11.30-12.00 WIB.
Bertempat di Laboratorium Fisika UIN Sunan
Gunung Djati Bandung.

1.4.2Alat dan Bahan
Pada praktikum ini kita menggunakan alat
dan bahan, yaitu: Kit elektronika dasar untuk
Operational Amplifier Adder dan Subtractor .
Signal Generator , Banana Conector , Multimeter
dan Software Proteus .

1.4.3 Prosedur Percobaan

Menyiapkan alat dan bahan yang akan
digunakan
Mengecek semua alat dan bahan yang akan
digunakan serta memastikan keadaan alat
dalam kondisi baik
Menyiapkan tabel pengamatan
Melakukan pengamatan
Mengisi tabel pengamatan.

1.5 Data Hasil dan Pembahasan

Tabel 1. Data Pengamatan Rangkaian Adder
Ket : R
f
= 1k
R
i
=10k
No V
in
1(V) V
in
2(V) V
outmulti
(V)
V
out teori

(V)
V
osi
1 2 2 0,898 2,00002 Gbr
1
2
2 4 4 1,190 4,00004 Gbr
2
4
3 6 6 1,502 6,00006 Gbr
3
6
4 8 8 1,836 8,00008 Gbr
4
8
5 10 10 2,162 10,0001 Gbr
5
10

Tabel 2. Data Pengamatan Rangkaian Subtractor
Ket : R
f
= 1k
R
i
=10k

No V
in
1(V)
V
in
2
(V)
V
out
multi
(V)
V
out
teori
(V)
V
osil
1 2 2 -5,60 -2 Gbr 6
2
2 4 4 -5,41 -4 Gbr 7
4
3 6 6 -5,20 -6 Gbr 8
6
4 8 8 -5,00 -8 Gbr 9
8
5 10 10 -4,81 -10 Gbr 10
10

Pada rangkaian adder , rangkaian yang
digunakan merupakan rangkaian inverting . Pada
dasarnya pengolaha tegangan akan menyerupai
tegangan pada rangkaian inverting . Saat arus I
i

mengalir dari V
1
, terus menuju titik kaki Op-Amp
negative , maka akan terdapat pembagi tegangan
yang diciptakan oleh masing-masing hambatan
yang tersusun secara parallel . Maka arus yang
masuk tidak akan saling menganggu anatara
masing-masing kaki Op-Amp.

Bedasarkan hasil percobaan yang telah
dilakukan , diketahui bahwa hasil perhitungan dan
hasil output yang diperoleh dari multimeter
tidaklah sama . Pada hasil multimeter V
in
V
out ,

tetapi berdasarkan hasil perhitungan dan teori ,
Kelompok 4|M.Arlan Sukma G|
Asisten : Habib J
3


maka V
in
=V
out .
, begitu pula hasil yang terdapa
pada simulasi osiloskop.

Pada percobaan dapat diketahui bahwa
R
1
=R
2
=R
f
maka hasil Ouput tegangan merupakan
penjumlahan tegangan dari masing-masing input .
Dengan menghitung nilai R
f
terlebih dahul maka ,
hasil dapat diperoleh sepeti yang tertera pada tabel
. Namun didalam teori dapat diketahui bahwa
seharusnya nilai Vout adalah negatif (-) , namun
pada kenyataannya tidak demikian . Berdasarkan
hasil analisis tegangan bernilai negatif karena
input R
f
berada pada kaki negative sehingga
terdapat tanda negative pada Vout . Fungsi dari
hambatan atau R , baik R
1
,R
2
, maupun R
f
merupakan fungsi pembagi tegangan , hal ini
dilakukan agar arus dapat mengalir pada
rangkaian sehingga rangkaian dapat bekerja
dengan baik.

Pada rangkaian subtractor hal yang serupa
terjadi dimana hasil hasil multimeter V
in
V
out ,

tetapi berdasarkan hasil perhitungan dan teori ,
maka V
in
=V
out .
, begitu pula hasil yang terdapat
pada simulasi osiloskop. Pada percobaan dapat
diketahui bahwa R
1
=R
2
=R
f
=R
g
maka hasil Ouput
tegangan merupakan pengurangan antara V
2
-V
1
.
. Karena pada rangkaian terdapat dua input dan
masing-masing input diteruskan kembali pada
suatu hambatan , maka pada rangkaian ini terdapat
input yang terbagi kedalam input lagi .
Maksudnya ketika V
1
maka arus yang mengalir
terbagi lagi kedalam arah yang berbeda , sehingga
pada V
1
sesungguhnya terdapat dua V
1
dan pada
V
2
terdapat satu V
2 .
Maka dari hasil perhitungan
kita dapat mengasumsikan bahwa V
out
=V
2
-2V
1,

sehingga hasil yang diperoleh merupakan
tegangan negative .Hasil perhitungan teori
menunjukan bahwa tegangan input akan sama
dengan tegangan output meskipun hasilnya
negative. Prinsip dari rangakain ini , sama halnya
dengan rangkaian inverting akan tetapi
masukannya memanfaatkan noninverting .
Adapun yang mempengaruhi perbedaan antara
hasil simulasi , teori dan percobaan ialah karena
pada rangkaian kit , kita tidak mengetahui nilai Rf
sesungguhnya , sehingga kita harus mencari nilai
Rf terlebih dahulu . Selain itu nilai sumber
tegangan yang terpasang pada rangkaian yang
digunakan sudah mengalami penurunan akibat
penggunanaan yang terus menerus sehingga hasil
simulasi dan percobaan tidak akan sama . Beda
halnya dengan pembandingan hasil teori dan
simulasi karena tidak terdapat nilai sumber
tegangan yang diskrit maka hasil menunjukn
kesamaan.
Cara kerja dari kedua rangkaian ini yakni ketika
arus masuk melalui suatu hambatan , maka ,
hambatan tersebut memiliki fungsi sebagai
pembagi tegangan dimana , tegangan yang di
hasilkan akan diteruskan menuju output . Pada
prinsip rangkaian elektronka khususnya sinyal ,
rangkaian adder ini berfungsi sebagai penjumlah
beberapa sinyal agar menjadi suatu sinyal yang
baik. Prinsipnya setiap tegangan dari input akan
diteruskan pada output tanpa mengganggu
tegangan input yang distabilkan , karena inputan
beberapa sinyal .Untuk rangkaian subtractor ,
fungsi dan prinsip kerjanya sama dengan adder ,
namun rangkaian ini dapat mengurangi beberapa
sinyal yang masuk agar input sinyal yang
dihasilkan baik , maka ketika diberi hambatan
prinsipnya dia tidak membalikan sinyal , karena
memanfaatkan prinsip kerja dari rangkaian non
inverting .

4.PENUTUP
4.1 Kesimpulan

Pada rangkaian adder , rangkaian yang digunakan
merupakan rangkaian inverting . Pada dasarnya
pengolaha tegangan akan menyerupai tegangan
pada rangkaian inverting.Rangakain subtractor ,
merupakan rangkaian yang memanfaatkan prinsip
inverting akan tetapi masukannya memanfaatkan
noninverting. Cara kerja dari kedua rangkaian ini
yakni ketika arus masuk melalui suatu hambatan ,
maka , hambatan tersebut memiliki fungsi sebagai
pembagi tegangan dimana , tegangan yang di
hasilkan akan diteruskan menuju output .

4.2 Saran
Agar mengindari ketidaksamaan antara nilai yang
diperoleh dari percobaan secara langsung dengan
teori maka dibutuhkan pengecekan pada sumber
tegangan . Serta pembacaan nilai dari multimeter
yang bersifat diskrit maka perlu ketelitian untuk
pengambilan data , diusahakan bagi data bernilai
diskrit maka nilai yang sering muncul adalah data
yang diambil.


DAFTAR PUSTAKA

Sutrisno Elektronika Teori dan Penerapannya
2. ITB, Bandung, 1987
Kelompok 4|M.Arlan Sukma G|
Asisten : Habib J
4


Modul Praktikum Elektronika Dasar 2 Fisika
Fakultas Sains dan Teknologi UIN Sunan
Gunug Djati Bandung 2014.
staff.uny.ac.id/sites/...M..../Labsheet_09_rev2.pdf


LAMPIRAN
a. Perhitungan R
f


1
R
p
=
1
R
1
+
1
R
2

1
R
p
=
1
1k0
+
1
10k0
=
(10+1)
10k0

1
R
p
=
11
10k0

R
p
=
10
11k0
=0,909 k0 =909,090

b. Perhitungan V
out
Adder

I
out
=R

_
1
R
1
I
in1
+
1
R
2
I
in2
]


I
out
=909,1_
1
1000
2+
1
10000
2]
=909,1(0,002+0,0002)
=2,00002 I
I
out
=909,1_
1
1000
4+
1
10000
4]
=909,1(0,004+0,0004)
=4,00004 I

I
out
=909,1_
1
1000
6+
1
10000
6]
=909,1(0,006+0,0006)
=6,00006 I

I
out
=909,1_
1
1000
8+
1
10000
8]
=909,1(0,008+0,0008)
=8,00008 I

I
out
=909,1_
1
1000
10+
1
10000
10]
=909,1(0,01+0,001)
=10,0001 I
c. Perhitungan V
out
Subtractor

]iko R
1
=R
2
=R
]
=R
g


I
out
=I
2
I
1

I
out
=I
2
2I
1


I
out
=2 2.2
I
out
=4 I

I
out
=4 2.4
I
out
=4 I

I
out
=6 2.6
I
out
=6 I

I
out
=8 2.8
I
out
=8 I

I
out
=10 2.10
I
out
=10 I

d. Hasil Simulasi Osiloskop
a. Rangkaian Adder

Simulasi Adder pada Multisim

Gambar 1

Gambar 2
Kelompok 4|M.Arlan Sukma G|
Asisten : Habib J
5



Gambar 3

Gambar 4

Gambar 5

b. Rangkaian Subtractor

Simulasi Subtractor pada Multisim



Gambar 6

Gambar 7

Gambar 8

Gambar 9

Gambar 10

c. Alat dan Bahan

Kelompok 4|M.Arlan Sukma G|
Asisten : Habib J
6



Gambar : KIT Rangkaian Adder dan
Subtractor

Gambar : Multimeter

Gambar : Audio Generator