Anda di halaman 1dari 45

MATRIKS

Matriks didefinisikan sebagai barisan bilangan atau fungsi yang diletakkan


dalam kurung sebagai contoh :

[ ]

+
+ +

1 3 2
5
7 5
3 2
4 1 3
9 7 6
0 4 2
2
3 2 1
x x
x x e
d b
c a
a a a
x


Penulisan matriks disimbulkan sebagai huruf besar dan tebal, secara umum dapat
ditulis
A = [ ]
ij
a , i menunjukkan baris matriks dan j menunjukkan kolom matriks. Untuk
menuliskan matriks m x n adalah:

A = [ ]
ij
a = Apabila jumlah baris sama dengan kolom
(m=n )

mn mn m
n
n
a a a
a a
a a a
1 1
2 21
1 12 11
.
. . . .
. .
.

merupakan matriks bujur sangkar yang mempunyai
diagonal . Pada matriks induk dapat dibuat beberapa matriks
bagian yang disebut submatriks. Submatriks dapat terdiri dari kolom atau baris
atau kedua-duanya dari matriks induk.
(
nn
a a a . . , ,
22 11
)

A =

33 32 31
23 22 21
13 12 11
a a a
a a a
a a a


1
Submatriks dari A diantaranya:
[
13 12 11
33 32
23 22
31
21
11
a a a
a a
a a
a
a
a

] dan sebagainya.

A. Transposisi matriks.
Transposisi matriks A dituliskan sebagai A
T
artinya matriks induk baris
diubah menjadi kolom atau sebaliknya, sebagai contoh:

A =

33 23 13
32 22 12
31 21 11
33 32 31
23 22 21
13 12 11
a a a
a a a
a a a
A sehingga
a a a
a a a
a a a
T

A =

1 6
2 4
3 7
1 2 3
6 4 7
T
A sehingga

Untuk matriks simetris A
T
= A, sebagai contoh:

=
4 3
3 2
4 3
3 2
T
A sehingga A


B. Penjumlahan matriks
Dua matriks dapat dijumlahkan apabila mempunyai ukuran yang
sama. [ ] [ ]
ij ij
b B a A ; = dapat ditulis A + B. Pengurangan matriks sama saja
dengan penjumlahan , hanya saja pengurangan matriks,matriks pengurangnya
dikali dengan 1.

2

= +

=
1 3 2
2 3 1
2 3 7
6 4 2
1 0 9
4 7 3
3 3 15
10 11 5
1 0 9
4 7 3
2 3 7
6 4 2
1 0 9
4 7 3
,
2 3 7
6 4 2
A B
B A
B A


Untuk A
T
+ B dan A + B
T
tidak dapat dijumlahkan karena ukurannya
tidak sama.

Perkalian matriks.
Matriks dikalikan dengan matriks maka hasilnya adalah matriks.

[ ] [ ]
[ ] [ ] [ ]
mp np mn
np n
p i
mn m
n i
n
i
j j ij ij ij
C C sehingga b B dan a A
dituliskan dapat ringkas ara
p x m ukuran C mattriks an menghasilk akan dikalikan apabila p x n ukuran B matriks
dan n x m ukuran A matriks untuk sehingga
b b
b b
B
a a
a a
A
b a b a b a C
B A C bij B aij A
= = =

=
+ + = =
= = =

: sec
,
.....
.....
.....
... . . .
. ; ;
1
1 1
1
1 1
2 12 1 11



3

+ +
+ +
+ +
=

=
23 18
12 16
15 14
2 21 4 14
6 6 12 4
3 12 6 8
1 2
3 2
2 7
6 2
3 4
.
1 2
3 2
2 7
6 2
3 4
:
B A
B A
Contoh


Dan untuk B.A tidak didefinisikan, karena jumlah kolom dari matrik yang
dikalikan tidak sama dengan jumlah baris dari matriks pengali. Pada umumnya
pekalian matriks tidak komutatif, dimana A.B B.A

+
+
=

+ +
+ +
=

=
18 11
4 14
10 8 15 4
8 4 12 2
2 3
4 2
5 2
4 1
.
22 1
12 10
10 12 4 3
20 8 8 2
5 2
4 1
2 3
4 2
.
5 2
4 1
2 3
4 2
A B
B A
B A


Suatu matriks apabila dikalikan dengan 0, maka hasilnya sama dengan 0 akan
tetapi hasil kali matiks dapat sama dengan 0 walaupun matriks yang dikalikan
dan matriks pengali tidak sama dengan 0 sebagai contoh:
4





=
0 0
0 0
1 1
1 1
2 2
1 1
.
1 1
1 1
2 2
1 1
B A
sehingga B A

Pengisian entri dari matriks hasil baris ke-i dan kolom ke-j diambil dari baris
ke-i matriks yang dikalikan dengan kolom j matriks pengali.

Invers matriks
Invers matriks adalah suatu matriks apabila dikalikan dengan matriks
asalnya akan menghasilkan matriks satuan atau matriks identitas dan ini hanya
berlaku untuk matriks bujur sangkar (jumlah baris sama dengan jumlah
kolom).

A
-1
. A = I atau A.A
-1
= I

.
1 0 0
0 1 0
0 0 1
1 0
0 1
3 2
sebagainya dan I I

= adalah matriks identitas



Apabila matriks A dikali dengan I, maka hasinya sama dengan A (A.I = A)
atau sebaliknya I.A = A sebagai contoh:

5

=
2 1 0
7 3 2
2 1 0
7 3 2
1 0
0 1
.
,
2 1 0
7 3 2
1 0
0 1
2 1 0
7 3 2
1 0 0
0 1 0
0 0 1
2 1 0
7 3 2
.
,
1 0 0
0 1 0
0 0 1
2 1 0
7 3 2
A I
maka A dan I
I A
maka I dan A


Apabila matriks dikali dengan matriks inversnya maka sama dengan matriks
identitas atau I contoh :

=
1 0
0 1
2 1
5 3
3 1
5 2
.
1 0
0 1
3 1
5 2
2 1
5 3
.
,
3 1
5 2
dim ,
2 1
5 3
I B A
I A B
maka A ana A adalah inversnya dan B


Untuk mencari invers matriks 2 X 2 dapat dengan mudah menggunakan
persamaan sebagai berikut:
6

1 1
2 3
1 1
2 3
1
1
1 1
2 3
2 3
1
.. ,
3 1
2 1
:
1
. ,
1
1
A
maka A
contohnya
a c
b d
bc ad
A
maka
d c
b a
A

=

2
3
1
1 1
. .
1 1
2 3
.. ,
2 2
2 3
;.
3 1
2 1
1 1
B dan A
maka B A






=
8 9
6 7
2 2
2 3
3 1
2 1
.B A
( )

2
7
2
9
3 4
7 9
6 8
2
1
.
1
B A


=

2
5
2
6 5
2
3
1
1 1
1 1
2 3
.
1 1
B A




2
7
2
9
3 4
1 1
2 3


=

2
3
1
1 1
.
1 1
A B



Dari kenyataan tersebut dapat dituliskan bahwa: ( )
1 1 1
. .

= A B B A
7

1 1
1
1
, .
2
1
2
1
1
4
6
2 2
4 6
4
1
2 2
4 6
8 12
1
,
6 2
4 2
3 1
2 1
2 2
3 1
2 1
,

= =

=
=

=
A
k
C maka A k C Apabila
C maka
C A maka A Jika


Cara mencari invers matriks diantaranya dengan operasi baris yaitu
[ ] [ ]
1
.

A I diperoleh sehingga baris operasi melalui I A dengan kata lain
operasi antar baris pada matriks dapat mengubah kedudukan matriks I yang
semula berada disebelah kanan dari matriks A dapat berpindah ke sebelah kiri
adapun disebelah kanan adalah matriks invers.

I matriks dengan A matriks gkan mengganden dengan A

=
1 2
2 3
kemudian
mengoperasikan antar baris sampai akhirnya diperoleh matriks A
-1
disebelah
kanan.
8

1 0
0 1
3 2
2 1
1 2
2 3
1 2
2 3
3 2
2 1
.
3 2
2 1
3 2
2 1
1 0
0 1
1
3 2
2 1
1 0
0 1
ln 1
3 2
1 1
1 0
1 1
ln 2
1 0
1 1
1 2
1 1
ln 1
1 0
0 1
1 2
2 3
1 1
1
I dengan sama harus A A A A cek sebagai
A invesnya matriks sehingga
dengan dikalikan dua ke baris
pertama baris dengan
n dijumlahka ya hasi dengan dikalikan dua ke baris
dua ke baris dengan n dijumlahka
ya hasi kemudian dengan dikalikan pertama baris
pertama baris dengan
n dijumlahka ya hasi kemudian dengan dikalikan dua ke baris


Satu contoh lagi untuk matriks 3 x 3

=
1 0 0
0 1 0
0 0 1
8 3 3
0 5 2
1 2 1
8 3 3
0 5 2
1 2 1
A

9


1 0 3
0 1 2
0 0 1
5 3 0
2 1 0
1 2 1
1 0 3
0 1 0
0 0 1
5 3 0
0 5 2
1 2 1

1 3 9
2 5 16
5 13 40
1 3 9
2 5 16
5 13 40
1 0 0
0 1 0
0 0 1
1 3 9
2 5 16
1 3 8
1 0 0
0 1 0
0 2 1
1 3 9
2 5 16
0 0 1
1 0 0
0 1 0
1 2 1
1 3 9
0 1 2
0 0 1
1 0 0
2 1 0
1 2 1
1 3 9
0 1 2
0 0 1
1 0 0
2 1 0
1 2 1
1
A
sehinggga


karena memenuhi A
-1
.A = A.A
-1
= I
10
Suatu matriks bujur sangkar hanya mempunyai satu buah matriks invers akan
tetapi ada juga matriks bujursangkar yang tidak mempunyai matriks sebagai
contoh :

baris subtitusi dengan invers mencari untuk maka A

=
3 2 1
0 9 4
15 10 5

1 0 0
0 1 0
5 0 1
3 2 1
0 9 4
0 0 0
1 0 0
0 1 0
0 0 1
3 2 1
0 9 4
15 10 5


dari baris pertama tampak dibagian kiri enrti entrinya semuanya 0 maka
matriks
A tidak mepunyai invers, sehingga setiap matriks bujur sangkar belum tentu
mempunyai invers

Penggunaan invers matriks
Penggunaan matriks khususnya invers matriks pada ilmu alam dan
matematika diantaranya dalam bidang matematika dapat digunakan untuk
menyelesaikan persamaan linier sebagai contoh:

2x + 6y = 12
x + 4y = 6

Dengan matriks persamaan tersebut dapat dituliskan menjadi bentuk

=
6
12
4 1
6 2
C
y
x
B A
11

matriks A mewakili koefisien dari x dan y dan matriks B mewakili
variable x dan y serta matriks C mewakili hasil ke dua persamaan tersebut
. Persamaan linier tersebut dapat diwakili:

6
12
4 1
6 2
y
x


Untuk menentukan harga x dan y dapat dicari dari invers matriks A
kemudian dikalikan dengan matriks C atau B = A
-1
C

matriks sehingga B
maka A

0
6
6
12
1
2
1
3 2
1
2
1
3 2
1

0 6 dim
0
6
= =

= y dan x ana
y
x
B

apabila harga x = 6 dan y = 0 dimasukkan ke dalam persamaan tersebut
akan memenuhi nilai harga pada persamaan.

Penggunaan matriks dalam ilmu kimia
Pada ilmu kimia invers matriks dapat digunakan untuk
menyelesaikan persamaan reaksi. Sebagai contoh apabila gas Cl
2
dicampur
dengan gas H
2
dalam suatu wadah akan terbentuk gas HCl bagaimana
persamaan reaksinya? Untuk menentukan persamaan reaksi yang benar
dapat ditulis persamaan reaksi sesuai dengan soal:

Cl
2
+ H
2
HCl

12
Dari persamaan reaksi yang belum balance diantara produk dan reaktan
dapat ditulis dalam bentuk table sesuaidengan komponennya.

Cl
2
H
2
HCl
Cl 2 0 1
H 0 2 1
0 0 1

Secara matriks dapat dituliskan sebagai berikut :

1 0 0
1 2 0
1 0 2
untuk menyelesaikan persamaan reaksi harus dicari invers dari
matriks tersebut. Untuk itu dapat diselesaikan dengan subtitusi baris atau
yang lebih dikenal dengan cara subtitusi Gauss.

1 0 0
1 1 0
0 0 1
1 0 0
0 2 0
1 0 2
1 0 0
0 1 0
0 0 1
1 0 0
1 2 0
1 0 2
13
matriks invers diperoleh Sehingga

1 0 0
2
1
2
1
0
1 0 1
1 0 0
0 1 0
0 0 1
1 0 0
2
1
2
1
0
1 0 1
1 0 0
0 1 0
0 0 2
1 0 0
2
1
2
1
0
0 0 1
1 0 0
0 1 0
1 0 2

1 0 0
2
1
2
1
0
2
1
0
2
1


Entri matriks invers pada kolom paling kanan adalah koefisien dari reaksi
yang dimaksudkan artinya
HCl untuk serta H untuk dan Cl untuk 1
2
1
2
1
2 2
atau secara
matematika dapat dituliskan sebagai
HCl H Cl
ditulis dapat kimia ara atau HCl H Cl
atau HCl H Cl
+
= +
= +

+
2 2
2 2
2 2
2
1
2
1
sec
2
1
2
1
0 1
2
1
2
1

Contoh lain:
14
Reaksi antara gas N
2
dan gas O
2
menjadi gas N
2
O
5
bagaimana persamaan
reaksinya? Untuk menentukan koefisien reaksi dari reaksi tersebut dapat
dibuat tabel komponen dari reaktan dan produk sebagai berikut:

O
2
N
2
N
2
O
5
N 0 2 2
O 2 0 5
0 0 1

Secara matriks dapat dituliskan menjadi:

1 0 0
0 1 0
7 1 1
1 0 0
0 0 2
0 2 2
1 0 0
0 1 0
0 1 1
1 0 0
5 0 2
7 2 2
1 0 0
0 1 0
0 0 1
1 0 0
5 0 2
2 2 0
1 0 0
5 0 2
2 2 0
Gauss subtitusi dari dicari matriks invers n mendapatka untuk

1 0 0
5 1 2
7 1 1
1 0 0
0 2 0
0 2 2
1 0 0
5 1 0
7 1 1
1 0 0
5 0 2
0 2 2

15

1 0 0
1
2
1
1
7 1 1
1 0 0
0 1 0
0 2 2


1 0 0
1
2
1
1
2
5
0
2
1
1 0 0
0 1 0
0 0 1
1 0 0
1
2
1
1
5 0 1
1 0 0
0 1 0
0 0 2


Matriks invers hasil perhitungan dengan subtitusi
baris


1 0 0
1
2
1
1
2
5
0
2
1
maka entri matrik pada kolom paling kanan adalah
koefisien dari persamaan reaksi yang dimaksudkan dan secara matematika
dapat diartikan sebagai:

5 2 2 2
5 2 2 2
5 2 2 2
2
5
sec
2
5
0 1 ) 1 (
2
5
O N N O
sebagai diartikan dapat kimia ara Sehingga O N N O
atau O N N O
+
= +
= + +


16
yang merupakan persamaan reaksi dari gas-gas tersebut apabila dicampur
dalam suatu wadah.
Suatu reaksi kimia dapat diramalkan dari cara ini, namun untuk
dapat terjadinya secara nyata perlu dilakukan percobaan di laboratorium,
karena untuk terjadinya produk dari reaktan yang dimaksud perlu
ditentukan nya secara termodinamika apabila tenyata < 0 maka
reaksi dapat terjadi tetapi bila
G G
G > 0 maka tidak terjadi reaksi walaupun
secara matematika berdasarkan invers matriks ada. Dengan kata lain
walaupun invers matriks ada tetapi reaksi kimia secara kenyataan belum
tentu dapat berlangsung. Lebih singkat lagi dapat dikatakan walaupun arti
matematikanya ada namun arti kimianya belum tentu ada.












Soal

1.Tentukan a,b,c,d agar memenuhi matriks berikut

+
+
9 12
3 8
4 2 3 d a c d
c b b a


2. Carilah invers matriks dengan cara subtitusi baris
17

1 0 0
0 cos sin
0 sin cos
.
cos sin
sin cos
.



b a
c. d.

0 0 0
0 0 0
0 0 0
0 0 0
4
3
2
1
a
a
a
a

a
a
a
a
1 0 0
0 1 0
0 0 1
0 0 0

4
3
2
1
0 0 0
0 0 0
0 0 0
0 0 0
.
a
a
a
a
e

3. a. Tunjukkan bahwa matriks apabila matriks memenuhi A I A =

3
1
0 3
2
= + I A A
b. A =

=




sin sin
sin cos
cos sin
sin cos
B A
memenuhi [ ]
2 2 2
2 B AB A B A + + = +


4. a. Gunakan eliminasi baris untuk menentukan x
1
dan y
1
dari persamaan
berikut:
x
1
= x
1
cos - y
1
sin
y
1
= x
1
sin + y
1
sin
b. Tentukan x, y, z dari : x + 2y + 3z = 5
2x + 3y + 3z = 3
x + 8z = 17
c. x y + 3z = b
1
3x 3y + 9z = b
2
-2x + 2y 6 = b
3
d. Dengan menggunakan invers matrik ramalkan persamaan reaksi
yang terjadi!
18
Reaktan Produk
H
2
HCl
O
2
H
2
O
Cl
2
POCl
5
P PCl
3



19

DETERMINANT

Fungsi determinant suatu matriks bujur sangkar ( n x n ) dari A dituliskan
det (A) adalah merupakan jumlah perkalian elementer.
( )
( )
ceg bdi afh cdh bgf aei
ceg cdh bgf bdi afh aei
h g
e d
c
i g
f d
b
i h
f e
a B B
bc ad A A
i h g
f e d
c b a
B
d c
b a
A
+ =
+ + =
+ = =
= =

=
det
det

Hasil determinant diatas dapat diringkas menjadi gambar berikut:

=
h g
e d
b a
i h g
f e d
c b a
B
d c
b a
A
+ + + +

Metode tersebut tidak berlaku untuk mencari determinant dari matrik
yang mempunyai ukuran lebih besar dari 3 x 3. Jika matriks berukuran n x n yang
merupakan matriks diagonal atau matriks segi tiga atas atau segi tiga bawah
determinantnya merupakan perkalian pada
20
diagonalnya.

=
d c b a
g f e
i h
k
C
k
i h
g f e
d c b a
B A
0
0 0
0 0 0
0 0 0
0 0
0
1 0 0
0 7 0
0 0 4

det (A) = 4. 7. 1 = 28
det (B) = a. e.h. k
det (C) = k. i. g. d

Jika matriks A ditranspose maka determinantnya sama dengan matriks
asalnya.
Det A = det A
T
T
A A =
contohnya:

T
T
T
T
T
A A bahwa terbukti sehingga
A A
A A
A A
A A
=
= =
+ + = + + =

=
:
8 8
18 4 2 6 6 4 18 4 2 6 6 4
1 2
1 6
3 4
1 1 2
1 1 6
1 3 4
1 1
1 3
6 4
1 1 1
1 1 3
2 6 4
1 1 2
1 1 6
1 3 4
1 1 1
1 1 3
2 6 4


Determinant dari matriks yang berasal dari perkalian satu baris dengan
suatu konstanta adalah :

21
i h g
f e d
c b a
k
j i h
g f e
kc kb ka
det det =


8 6 6 4 2 18 4 ;
1 3
1 1
6 4
1 1 3
1 1 1
2 6 4
8
6 6 4 18 4 2
6 4
1 3
1 1
2 6 4
1 1 3
1 1 1
;
2 6 4
1 1 3
1 1 1
. min det arg
3
24
54 12 6 18 18 12
3 3
1 3
6 4
3 3 3
1 1 3
2 6 4
3 3 3
1 1 3
2 6 4
1 1 1
1 1 3
2 6 4
= + + = =
=
+ + =
=

=
=
=
+ + =
=

=
C C
C
C C
ant er a h perubahan kan mengakibat tidak baris dua pertukaran
A B
B
B
B A


Determinant pengurangan antar baris tidak berubah.

22
8
12 0 0 4 0 0
1 1
0 2
4 6
;
1 1 1
0 0 2
2 6 4
=
+ + =

=
C
C C
1 1 1
0 0 2
2 6 4
=


Apabila matriks A dan B mempunyai ukuran 2 x 2, maka:

( )
( )
( ) [ ]
( ) ( ) ( )
( ) ( )
( ) ( ) A k kA sehingga
A B
B A
B A A
a a a a
a a
a a
a a
a a
a a
C B A
a a a a a a a a B A ant er Apabila
a a a a B
a a a a A
a a
a a
B
a a
a a
A
n
det det
det 5 det
75 50 125 det 3 det
5 5
10 25
5 ;
1 1
2 5
det det det
det det det
22 det min det
det
det
2
22
1
22
21
1
21
12 11
22 21
12 11
22 21
12 11
21
1
12 21 12
22
1
11 22 11
21
1
12
22
1
11
21 12 22 11
22 21
12 11
22 21
12 11
=
=
= = =
=

+ +
=

= +
+ + = +
=
=

=


Apabila suatu matriks dapat dibalik maka:

23
( )
( )
( ) ( )
( )
( ) A
A
A A
A
A A
A
A
det
1
det
6
1
36
6
36
8
36
2
det 6 det
6
2
6
2
6
4
6
1
6
2
6
2
6
4
6
1
1 2
4 2
det
1
det
1
1
1
1
1
=
= = = =

=
=



A. Cara menghitung determinant:
Untuk determinant matriks 2 x 2 dan 3 x 3 dapat dengan mudah
diselesaikan. Dan pada pokok bahasan ini akan diberi contoh beberapa cara
untuk menghitung determinant, diantaranya:
Cara reduksi baris


24

165 55 . 1 . 1 . 3
55 0 0
5 1 0
3 2 1
3
5 10 0
5 1 0
3 2 1
3
1 6 2
5 1 0
3 2 1
3
1 6 2
5 1 0
9 6 3
1 6 2
9 6 3
5 1 0
= =

=
A
A
A

.
4 1
1 3
10
8 1
6 2
16
8 4
6 5
50
13
50
11
50
3
5
1
5
2
5
1
25
7
25
4
25
8
23
12
11
1
seterusnya dan M
M
M
A
=
= =
= =


Ekspansi kofaktor

=
8 4 1
6 5 2
4 1 3
A

Mij = minor entri aij adalah determinant sub matrik dimana baris ke- i kolom
ke- j dihilangkan.




25
( )
( )
( )
50
12 10 48
3 . 4 10 . 1 16 . 3
4 1
5 2
4
8 1
6 2
1
8 4
6 5
3
. . det min det
. ; ;
. 1
. 1
23 23 21 21 11 11
11
1 1
11
=
+ =
+ = + =
=
= = =
=
=
=

+
+
A
kolom atau baris sepanjang pada c a A matriks ant er Adapun
seterusnya dan M C M C M C
M C
sehingga j ke kolom ke baris kofaktor Cij
Mij Cij sedang
ij ij
j i

( )
( )
( )

= =

=
=

=
16 16 16
10 2 6
12 4 12
16 10 12
16 2 4
16 6 12
0 4 2
3 6 1
1 2 3
.
1
1 11
1
1 11
T
nn n
n T
nn n
n
C A adj
C
A
A adj
c c
c c
C
A adj adalah kofaktor matri dari i Transposis
c c
c c
C
Cij dari kofaktor matriks adalah C

( )
( )

=
64 0 0
0 64 0
0 0 64
16 16 16
10 2 6
12 4 12
0 4 2
3 6 1
1 2 3
: .
A adj A
maka A adj A dikalikan Apabila



26
64
4 2
6 1
2 3
0 4 2
3 6 1
1 2 3
=

= A

Dari kedua hal yaitu A adj (A) d
det A dapat ditulis:
an

( )
( )
( )
( )
( )

=
A
A
A
A
A adj A
det 0 0 0
det
det 0
0 0 0 det



A adj (A) dapat ditulis juga
sebagai :
A adj (A) = det (A) . I
Karena I = A
-1
. A maka
A adj (A) = det (A) A
-1
. A
adj (A) = det (A). A
-1

( )
( )
( ) A
A adj
A
A adj
A
A
det
det
1
1
1
=
=


Kegunaan dari invers matriks adalah untuk menyelesaikan persamaan linier.







( )
( )
C
A
isi ditranspos yang A kofaktor matriks
B
atau C
A
adjA
B
C A
z
y
x
B
r
q
p
C
z
y
x
B
c b a
c b a
c b a
A
r z c y b x a
x a
y b x a
det
det
.
1
3 3 3
2 2 2
1 1 1
3 3
2 2
1 1
=
=
=

=
+
+ q z c y
z c
3
2
1
= +
= +
= + p
b
+

27
( )
( )
( )
( ) A
rc q c p c
z
A
rc q c p c
y
A
rc q c p c
x
A
r
q
p
c c c
c c c
c c c
z
y
x
B
r
q
p
c c
c c c
A
z
y
x
B
nn n
n
det
det
det
det
1
det
1
33 23 13
32 22 12
31 21 11
33 23 13
32 22 12
31 21 11
1
1 21 11
+ +
=
+ +
=
+ +
=


Apabila matrik Aj hanya berbeda entri- entri kolom ke j dari matrik A jika entri-
entri kolom adalah C.

28
[ ] [ ] [ ] [ ]
[ ] ( )
( )
( )
( )
( )
( )
( )
( ) A
rc qc pc
z
A
rc qc pc
A
A
x
j
A
A
y
A
Aj
y
A y Aj
c r c q c p Aj
j
c r a
c q a
c p a
Aj
c b a
c b a
c b a
A
det
det det
det
1
det
det
det
det
det . det
det
2
33 23 13
31 21 11 1
2
32 22 12
3 3
2 2
1 1
3 3 3
2 2 2
1 1 1
+ +
=
+ +
= =
=
=
=
=
+ + =
=

=





Contoh:

X + 2z = 6
-3x + 4y + 6z = 30
-x - 2y + 3z = 8
Untuk mencari harga x, y, z dari persamaan tersebut dapat dibuat matriks sebagai
berikut:

29


=
8 2 1
30 4 3
6 0 1
;
3 8 1
6 30 3
2 6 1
3 2 8
6 4 30
2 0 6
;
3 2 1
6 4 3
2 0 1
3 2
1
A A
A A


72
8 2 1
30 4 3
6 0 1
152
3 8 1
6 30 3
2 6 1
40
3 2 8
6 4 30
2 0 6
44
3 2 1
6 4 3
2 0 1
3
2
1
=

=
=

=
=

=
=

=
A
A
A
A

maka

44
72
44
152
44
40
3
2
1
= =
= =

= =
A
A
z
A
A
y
A
A
x



Terapan dalam ilmu kimia determinan dapat digunakan untuk menyelesaikan
besarnya energi elektron dari suatu molekul yang mempunyai ikatan rangkap
sebagai contoh molekul etena:

30
>C = C<

Berdasarkan teori Huckel molecul orbital yang menghitung harga harap
energi elektron dinyatakan sebagai:

=


d
d H
E
j i
j i
*
*
^

Dengan ketentuan harga

j i jika d H
j i
= =


*
^

gga berte tidak j i jika d H
j i
tan 0
*
^
=


gga berte tetapi j i jika d H
j i
tan
*
^
=



j i jika d
j i jika d
=
= =

0
1
*
*




Dari

=


d
d H
E
*
*
^
dapat ditulis menjadi
0
*
^
*
=

d H E d
i j i
sehingga untuk
i = 1 dan j = 1 atau C
11
= - E = 0
i = 1 dan j = 2 atau C
12
= = 0
i = 2 dan j = 1 atau C
21
= = 0
i = 2 dan j = 2 atau C
22
= - E = 0
Dengan matriks dapat ditulis sebagai
31
0 0
0 0
min det
0 0
0 0
=

E
E
at er dengan
E
E









+ = =
=

=
= =
=

=
= =
= +
= =
=

E E
E
maka x untuk
E E
E
maka x untuk
x dan x
x x
x sehinnga
x
x
maka x
E
misalkan
E
E
dengan dibagi ruas dikedua Apabila
E
E
;
1 1
;
1 1
1 1
0 ) 1 )( 1 (
0 1 0
1
1
0
1
1
0
2 1
2

Energi elektron dari molekul ethena adalah:

E = + dan E = - harga < 0 sehingga secara kasar profil energi
elektron dari molekul ethena dapat digambarkan sebagai berikut:

E



+
32


HAND OUT MATEMATIKA KIMIA
( MATRIKS)


















OLEH
PIRIM SETIARSO

JURUSAN KIMIA FMIPA UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA
2004



33

34
PERSAMAAN DEFERENSIAL

Persamaan deferensial adalah suatu persamaan yang didalamnya
mengandung deferensial atau turunan.

x
dx
dy
dx
y d
dx
y d
y
dx
dy
x
y
dx
dy
dx
y d
x
dx
dy
cos 2 . 4
3 . 3
0 2 . 2
7 . 1
2
2
2
3
3
2
2
= +

+
= +
= + +
+ =


Persamaan deferensial tingkat 1 dengan variable terpisah
Persamaan deferensial harus disesuaikan, penyelesaian persamaan deferensial
tingkat satu dengan variable yang dapat dipisahkan, jika persamaan deferensial
mempunyai bentuk.

0 ) ( ). ( ) ( ). (
1 2 2 1
= + dy y g x f dx y g x f

dan variabelnya dapat dipisahkan menjadi

35



=
= +
= + +
= + +
=
+
+
= + +
= + +
= + +
= + +
= +
c y d y x x
c dy y y x
dy y dx x
dy y dx x
x
dy
y
dx
c y x
c y x
dy y dx x
dy y dx x
dy
y g
y g
dx
x f
x f
cos ) cos 1 ( cos
sin ) (sin cos 1
0 sin ) sin 1 (
0 sin ) sin 1 (
0
) sin 1 ( sin
. 2
) 1 ( 4 3
) 1 (
3
1
4
1
0 ) 1 (
0 ) 1 ( . 1
0
) (
) (
) (
) (
2
2 2
5
5
5
3 4
3 4
2 3
2 3
2
1
2
1
















Jawab :
1. a b = 8
b + c = 1
36
3d + c = 7
2a 4d =6
a = 8 + b
b = 1 c
a = 8 + 1 c
a = 9 c
c = 9 a
2(9 c) 4d = 6
18 2c 4d = 6

2c + 4d = 12
2c + 6d = 14
- 2d = -2
d = 1

2a 4 = 6 c = 9 a b = 1 - c
2a = 10 c = 9 5 b = 1 - 4
a = 5 c = 4 b = -3


2. b.

=

1 0 0
0 cos sin
0 sin cos
1 0 0
0 1 0
0 0 1
1 0 0
0 cos sin
0 sin cos
1




A A

1 0 0
0 1 0
0 0 1
1 0 0
0 cos sin
0 sin cos




37

1 0 0
0
sin
1
cos
1
0 0
cos
1
1 0 0
0
cos
sin
sin
cos
0
0
cos
sin
1
1 0 0
0
sin
1
0
0 0
cos
1
1 0 0
0
sin
cos
sin
0
cos
sin
1

1 0 0
0 cos sin
0 sin
cos
sin
cos
1
1 0 0
0 1 0
0 0 1
1 0 0
0 cos sin
0 0
cos
1
1 0 0
0 1 0
0
cos
sin
1
1 0 0
0
sin
1
cos
1
0 0
cos
1
1 0 0
0
cos sin
1
0
0
cos
sin
1
2


38
PENULISAN PERSAMAAN REAKSI MENGGUNAKAN INVERS MATRIKS


Latar belakang
Penulisan persamaan reaksi yang telah dikenal selama ini menggunakan
subtitusi secara aljabar. Cara ini dapat digunakan untuk menentukan koefisien
reaksi dari reaksi yang belum setimbang antara produk dan reaktan, pada
penulisan persamaan reaksi dengan cara subtitusi ajabar antara produk dan reaktan
sudah diketahui hanya saja koefisien reaksinya belum diketahui dan perlu dicari
untuk menyeimbangkannya. Berdasarkan jurnal Chemical Education 1995 telah
dikembangkan cara penulisan persamaan reaksi menggunakan invers matriks.
Cara ini antara produk dan reaktan belum diketahui, sehingga dengan
menggunakan invers matriks disamping dapat dituliskan koefisien reaksi sekaligus
dapat dituliskan antara reaktan dan pruduknya .

Teori invers matriks
Sebelum membahas tentang invers matriks perlu diketahui apa matrriks
itu, berdasarkan difinisi matriks adalah barisan bilangan atau fungsi yang
diletakan dalam kurung. Pada penulisannya bagian yang horisontal disebut
sebagai baris sedangkan bagian vertikal disebut kolom atau dengan lebih singkat
matriks terdiri dari baris dan kolom.
[ ]

+
+ +

1 3 2
5
7 5
3 2
4 1 3
9 7 6
0 4 2
2
3 2 1
x x
x x e
d b
c a
a a a
x

Invers matriks adalah suatu matriks apabila dikalikan dengan matriks asalnya akan
menghasilkan matriks satuan atau matriks identitas dan ini hanya berlaku untuk
matriks bujur sangkar (jumlah baris sama dengan jumlah kolom).
A
-1
. A = I atau A.A
-1
= I
39
.
1 0 0
0 1 0
0 0 1
1 0
0 1
3 2
sebagainya dan I I

= adalah matriks identitas


Apabila matriks dikali dengan matriks inversnya maka sama dengan matriks
identitas atau I contoh :

=
1 0
0 1
2 1
5 3
3 1
5 2
.
1 0
0 1
3 1
5 2
2 1
5 3
.
,
3 1
5 2
dim ,
2 1
5 3
I B A
I A B
maka A ana A adalah inversnya dan B


Untuk mencari invers matriks 2 X 2 dapat dengan mudah menggunakan
persamaan sebagai berikut:

1 1
2 3
1 1
2 3
1
1
1 1
2 3
2 3
1
. ,
3 1
2 1
:
1
. ,
1
1
A
maka A
contohnya
a c
b d
bc ad
A
maka
d c
b a
A




40
Cara mencari invers matriks diantaranya dengan
a.Subtitusi Gauss (subtitusi antar baris)
b. Adjoin matriks
Subtitusi Gauss adalah mencari invers matriks dengan mengoperasikan antar baris
yaitu dengan memasangkan matriks yang akan dicari inversnya dengan matriks
identitas. [ ] [ ]
1
.

A I diperoleh sehingga baris antar operasi melalui I A dengan
kata lain operasi antar baris pada matriks dapat mengubah kedudukan matriks I
yang semula berada disebelah kanan dari matriks A dapat berpindah ke sebelah
kiri adapun disebelah kanan adalah matriks invers.
I matriks dengan A matriks gkan mengganden dengan A

=
1 2
2 3
kemudian
mengoperasikan antar baris sampai diperoleh matriks A
-1
disebelah kanan.

1 0
0 1
3 2
2 1
1 2
2 3
1 2
2 3
3 2
2 1
.
3 2
2 1
3 2
2 1
1 0
0 1
1
3 2
2 1
1 0
0 1
ln 1
3 2
1 1
1 0
1 1
ln 2
1 0
1 1
1 2
1 1
ln 1
1 0
0 1
1 2
2 3
1 1
1
I dengan sama harus A A A A cek sebagai
A invesnya matriks sehingga
dengan dikalikan dua ke baris
pertama baris dengan
n dijumlahka ya hasi dengan dikalikan dua ke baris
dua ke baris dengan n dijumlahka
ya hasi kemudian dengan dikalikan pertama baris
pertama baris dengan
n dijumlahka ya hasi kemudian dengan dikalikan dua ke baris

41
Adapun mencari invers matriks melalui adjoin harus ditempuh beberapa langkah
yaitu mecari determinat dan mecari matriks kofaktor. Setelah matriks kofaktor [C]
didapatkan dengan mudah dapat diperoleh matriks adjoin {adj A} yaitu dengan
metranspose matriks kofaktor, selanjutnya dengan membagi matriks adjoin
dengan determinan akan diperoleh invers matriks.
Adj A = C
T
A
-1
=
A
A adj

Sedangkan untuk medapat matriks kofaktor secara umum dapat dituliskan:
C
ij
= (-1)
i+j
M
ij
C
ij
: kofaktor dari elemen matriks baris ke i kolom ke j
M
ij
: determinan matriks dengan baris ke i kolom ke j dihilangkan
( )
50
12 10 48
3 . 4 10 . 1 16 . 3
4 1
5 2
4
8 1
6 2
1
8 4
6 5
3
. . det min det
=
+ =
+ = + =
=

A
kolom atau baris sepanjang pada c a A matriks ant er Adapun
ij ij
( )
( )
( )

= =

=
=

=
16 16 16
10 2 6
12 4 12
16 10 12
16 2 4
16 6 12
0 4 2
3 6 1
1 2 3
.
1
1 11
1
1 11
T
nn n
n T
nn n
n
C A adj
C
A
A adj
c c
c c
C
A adj adalah kofaktor matriks dari i Transposis
c c
c c
C
Cij dari kofaktor matriks adalah C


42
Sehingga invers matriks dari A dapat dicari dari adj A dibagi dengan determinan


25
8
25
8
25
8
5
1
25
1
25
3
25
6
25
2
25
6
16 16 16
10 2 6
12 4 12
50
1

25
8
25
8
25
8
5
1
25
1
25
3
25
6
25
2
25
6
1
A

Penggunaan invers matriks dalam persamaan reaksi
Terapan invers matriks khususnya pada persamaan reaksi. Ambilah contoh
dari persamaan reaksi yang belum setimbang dari reaksi.

Cl
2
+ H
2
HCl

Untuk reaksi tersebut belum setimbang secara aljabar dapat dicari koefisien
reaksi, ambilah koefisien a untuk Cl
2
, b untuk H
2
dan c untuk HCl. Dari
pemisalan tersebut dapat dituliskan persamaan:

2 a = c
2 b = c

apabila c diambil sama dengan 1 maka

2 a = 1
a =
2
1
2
1
= b dan sehingga persamaan reaksi tersebut

2
1
Cl
2
+
2
1
H
2
HCl atau

Cl
2
+ H
2
2 HCl

Adapun dengan menggunakan invers matriks reaksi tersebut dapat disusun
berdasarkan tabel sebagai berikut:



43
Cl2 H2 HCl
Cl 2 0 1
H 0 2 1
0 0 1
Secara matriks dapat dituliskan sebagai berikut :

1 0 0
1 2 0
1 0 2
untuk menyelesaikan persamaan reaksi harus dicari invers dari matriks
tersebut. Untuk itu dapat diselesaikan dengan subtitusi baris atau yang lebih
dikenal dengan cara subtitusi Gauss.


matriks invers diperoleh Sehingga

1 0 0
2
1
2
1
0
1 0 1
1 0 0
0 1 0
0 0 1
1 0 0
2
1
2
1
0
1 0 1
1 0 0
0 1 0
0 0 2
1 0 0
2
1
2
1
0
0 0 1
1 0 0
0 1 0
1 0 2

1 0 0
1 1 0
0 0 1
1 0 0
0 2 0
1 0 2
1 0 0
0 1 0
0 0 1
1 0 0
1 2 0
1 0 2

44

1 0 0
2
1
2
1
0
2
1
0
2
1


Entri matriks invers pada kolom paling kanan adalah koefisien dari reaksi yang
dimaksudkan artinya
HCl untuk serta H untuk dan Cl untuk 1
2
1
2
1
2 2
atau secara matematika dapat
dituliskan sebagai

HCl H Cl
ditulis dapat kimia ara atau HCl H Cl
atau HCl H Cl
+
= +
= +

+
2 2
2 2
2 2
2
1
2
1
sec
2
1
2
1
0 1
2
1
2
1


Cl
2
+ H
2
2 HCl














45