Anda di halaman 1dari 16

LAPORAN PRAKTIKUM UJI SENSORIS

UJI THRESHOLD (THRESHOLD TEST)


Mata Kuliah Pengembangan Produk Dan Evaluasi Sensoris



Disusun oleh : Kelompok 12
Meilani Anugrah G. 115100100111055
Luvviana Hiba M. 115100500111016
Ainina Ahmad S. 115100513111004
Ema Lutviana 115100801111010
Harya Sadewa 115100407111008
Kelas : D THP

JURUSAN TEKNOLOGI HASIL PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2014


BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pengujian organoleptik adalah pengujian yang didasarkan pada proses pengindraan.
Pengindraan diartikan sebagai suatu proses fisio-psikologis, yaitu kesadaran atau pengenalan
alat indra akan sifat-sifat benda karena adanya rangsangan yang diterima alat indra yang
berasal dari benda tersebut. Pengindraan dapat juga berarti reaksi mental (sensation) jika alat
indra mendapat rangsangan (stimulus). Reaksi atau kesan yang ditimbulkan karena adanya
rangsangan dapat berupa sikap untuk mendekati atau menjauhi, menyukai atau tidak
menyukai akan benda penyebab ragsangan.
Pelaksana pengujian organoleptik adalah personil yang diberi tugas melakukan kegiatan
pengujian organoleptik untuk memfasilitasi tugas panelis. Kemampuan yang diperlukan
adalah kemampuan menyiapkan ruangan, peralatan pendukung dan kemampuan dalam hal
menyiapkan dan menyajikan contoh uji. Kemampuan memahami dan menggunakan berbagai
dokumen mutu seperti prosedur teknis, intruksi kerja dan format yang digunakan dalam
kegiatan pengujian, mendokumentasikan (mencatat atau merekam), menyimpan dan
menggunakan rekaman kegiatan untuk penyusunan laporan.
Dalam analisa ambang rangsang dikenal dua macam rangsangan yaitu ambang mutlak
atau absolute threshold dan ambang pengenalan atau recognition threshold. Aambang mutlak
adalah kesan atau tanggapan tentang produk yang dirasakan, namun belum mengetahui rasa
apa. Ambang pengenalan adalah kesan atau tanggapan tentang produk yang dirasakan dan
sudah mengetahui rasa apa produk tersebut.
Pada tahap pengunjian sejumlah contoh terdiri atas sederet contoh dengan konsentrasi
berbeda. Intensitas atau tingkat rangsangannya yang disebut deret cuplikan. Deret cuplikan
adalah deret rangsangan yang berbeda secara gradual tingkatnya sehingga merupakan suatu
domein rangsangan. Domein rangsangannya begitu lemah atau konsentrasinya sangat lemah
sehingga belum cukup kuat agar secara jelas menghasilkan rangsangan.
Rangsangan penyebab timbulnya kesan dapat dikategorikan dalam beberapa tingkatan,
yang disebut ambang rangsangan (threshold). Dikenal beberapa ambang rangsangan, yaitu
ambang mutlak (absolute threshold), ambang pengenalan (Recognition threshold), ambang
pembeda (difference threshold) dan ambang batas (terminal threshold). Ambang mutlak
adalah jumlah benda rangsang terkecil yang sudah mulai menimbulkan kesan. Ambang
pengenalan sudah mulai dikenali jenis kesannya, ambang pembedaan, perbedaan terkecil yang
sudah dikenali dan ambang batas adalah tingkat rangsangan terbesar yang masih dapat
dibedakan intensitas. Ambang yang terakhir adalah ambang batas akhir (terminal threshold)
yang merupakan stimulus terendah yang menghasilkan kesan maksimumsehingga jika
konsentrasi stimulus tersebut dinaikkan lagi maka panelis tidak dapatmerasakan adanya
peningkatan rangsang atau intensitas kesan. Penentuan ambang sangatdiperlukan terutama
untuk ingredien pangan yang berpengaruh terhadap rasa dan aromasehingga pada saat
formulasi tidak digunakan dalam jumlah yang berlebihan.

1.2 Tujuan
Tujuan dari praktikum Uji Threshold adlah supaya mahasiswa dapat menentukan nilai
threshold (ambang) mutlak, ambang pengenalan dan ambang batas rasa manis dan rasa asin
oleh sekelompok panelis (populasi)
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Tinjaun Sampel
2.1.1 Gula
Gula adalah suatu karbohidrat sederhana yang menjadi sumber energi dan komoditi
perdangangan utama. Gula paling banyak diperdagangkan dalam bentuk kristal sukrosa
padat. Gula digunakanuntuk mengubah rasa menjadi manis pada makanan atau minuman.
Gula sederhana, seperti glukosa (yang diproduksi dari sukrosa dengan enzim atau hidrolisis
asam), menyimpan energi yang akan digunakan oleh sel. (Musthopa, 2011).
Gula sebagai sukrosa diperoleh dari nira tebu, bit gula, atau aren. Meskipun demikian,
terdapat sumber-sumber gula minor lainnya, seperti kelapa. Sumber-sumber pemanis lain,
seperti umbi dahlia, anggur, atau bulir jagung, juga menghasilkan semacam pemanis namun
bukan tersusun dari sukrosa sebagai komponen utama. Proses untuk menghasilkan gula
mencakup tahap ekstraksi (pemerasan) diikuti dengan pemurnian melalui distilasi
(penyulingan) (Musthopa, 2011).
2.1.2 Garam
Garam adalah senyawa ionik yang terdiri dari ion positif (kation) dan ion negatif
(anion), sehingga membentuk senyawa netral (tanpa bermuatan). Garam terbentuk dari hasil
reaksi asam dan basa. Natrium klorida (NaCl), bahan utama garam dapur adalah suatu garam
(Purbani, 2000).
Ada banyak macam-macam garam. Garam yang terhidrolisa dan membentuk ion
hidroksida ketika dilarutkan dalam air maka dinamakan garam basa. Garam yang terhidrolisa
dan membentuk ion hidronium di air disebut sebagai garam asam. Garam netral adalah
garam yang bukan garam asam maupun garam basa. Larutan Zwitterion mempunyai sebuah
anionik dan kationik di tengah di molekul yang sama, tapi tidak disebut sebagai garam.
Contohnya adalah asam amino, metabolit, peptida, dan protein (Purbani, 2000).
Larutan garam dalam air (Misalnya natrium klorida dalam air) merupakan larutan
elektrolit, yaitu larutan yang dapat menghantarkan arus listrik. Cairan dalam tubuh makhluk
hidup mengandung larutan garam, misalnya sitoplasma dan darah. Tapi, karena cairan dalam
tubuh ini juga mengandung banyak ion-ion lainnya, maka tidak akan membentuk garam
setelah airnya diuapkan (Purbani, 2000)
2.1.3 Air
Air merupakan suatu senyawa kimia H
2
O yang sangat istimewa, yang dalam kandungannya
terdiri dari senyawa Hidrogen (H
2
), dan senyawa Oksigen (O
2
). Kedua senyawa yang
membentuk air ini merupakan komponen pokok dan mendasar dalam memenuhi kebutuhan
seluruh makhluk hidup di bumi selain matahari yang merupakan sumber energi. Penggunaan
air pada praktikum uji threshold berfungsi sebagai pelarut untuk membuat larutan gula dan
garam yang akan diujikan pada panelis.
2.2 Indera yang terlibat
Penilaian organoleptik adalah cara penialian karakter mutu suatu bahan makanan dan
minuman menggunakan panca indera. Indera yang digunakan untuk menilai bergantung pada
karakter yang mau dinilai. Pada uji threshold biasanya yang digunakan adalah indera pencicip
di rongga mulut dan pencium di rongga hidung. Dalam pengenalan suatu sifat dengan panca
indera, mutlak memerlukan stimuli (rangsangan) yang timbul dari bahan yang diuji sehingga
dapat diterima oleh reseptor (syaraf penerima rangsangan) yang ada pada masing-masing
indera. Selanjutnya stimuli yang diterima reseptor akan diteruskan ke sistem syaraf pusat
untuk diolah sehingga akan timbul 'kesan' terhadap bahan tersebut (Fadly, 2012).
Indera pencicip berfungsi untuk mrnilai cicip (taste) dari suatu makanan. Di
permukaan rongga mulut terdapat lapisan yang selalu bahsah yang terdapat sel-sel peka. Sel-
sel peka ini mengumpul membentuk susunan yang disebut putting pencicip.Masing-masing
putting pencicip biasanya hanya peka terhadao rasa tertentu, tetapi kadang-kadang juga
responsif terhadap beberapa rangsangan cicip. Putting pencicip manusia hanya dapat
membedakan empat cicip dasar yaitu manis, pahit, asam, dan asin. Diluar keempat cicip dasar
itu puting pencicip tidak terangsang atau responsive. Tetapi beberapa peneliti menganggap
rasa metalik dan rasa gurih juga hasil penginderaan putting pencicip (Rahardjo, 1998). Putting
pencicip peka terhadap zat kimia yang menghasilkan rangsangan. Kepekaan berturut-turut
adalah pahit, asam, asin dan manis. Kepekaan indera dipengaruhi banyak factor, misalnya
pencicipan paling peka pada pagi hari (pukul 9 10) (Fadly, 2012).
Hubungan yang terpenting dengan pengecap adalah kecenderungan indera rasa
pengecap untuk melayani sensasi utama tertentu yang terletak di daerah khusus. Rasa manis
dan asin terutama terletak pada ujung lidah, rasa asam pada dua pertiga bagian samping lidah,
dan rasa pahit pada bagian posterior lidah dan palatum molle(Fadly, 2012).
2.3 Metode
Penentuan threshold digunakanuntukmenentukantingkatkonsentrasiterendahsuatusubstansi
yang masihdapatdideteksi(absolute treshold)atauperubahankonsentrasiterkecilsuatusubstansi
yang masihdapatdideteksiperubahannya(difference
threshold).Metodeinijugadapatdigunakanuntukmengenalmacam stimulus (recognition
threshold), sepertiasin, manisatauasam (Afrianto, 2008).
Metodeinidigunakanuntukmenentukantingkatkonsentrasiterendahsuatusubstansi yang
dapatdideteksi(absolute threshold)atauperubahankonsentrasiterkecilsuatusubstansiyang
dapatdideteksiperubahannya(difference threshold). Di sampingitu,
metodeinijugadapatdigunakanuntukmengenalmacamstimulusnya(recognition threshold),
misalnya rasa asin, manisdan lain-lain. Recognition
thresholdumumnyalebihtinggidaripadaabsolute threshold (Kartika, 1988).
Ujisensitivitasterdiriatasuji threshold, yang menuaskan para panelisuntukmendeteksi level
threshold suatuzatatauuntukmengenalisuatuzatpada level
tresholdnya.Ujilainnyaadalahujipelarutan(dilution test) yang
mengukurdalambentuklarutanjumlahterkecilsuatuzatdapatterdeteksi.Keduajenisuji di
atasdapatmenggunakanujipembedaanuntukmenentukan threshold ataubatasdeteksi (Anonim
a
,
2006).
2.3.1 AMBANG RANGSANGAN
Rangsangan penyebab timbulnya kesan dapat dikategorikan dalam beberapa tingkatan,
yang disebut ambang rangsangan (threshold). Dikenal beberapa ambang rangsangan, yaitu
ambang mutlak (absolute threshold), ambang pengenalan (Recognition threshold), ambang
pembedaan (difference threshold) dan ambang batas (terminal threshold).
A. Ambang Mutlak
Ambang mutlak yaitu jumlah benda perangsang terkecil yang dapat menghasilkan kesan
atau tanggapan. Misalnya konsentrasi yang terkecil dari larutan garam yang dapat dibedakan
rasanya dari cairan pelarutnya yaitu air murni. Pengukuran ambang mutlak didasarkan pada
konvensi bahwa setengah (50%) dari jumlah panelis dapat mengenal atau dapat menyebutkan
dengan tepat akan sifat sensoris yang dinilai (Sunariani, 2007).
Tabel. 1 Ambang mutlak untuk pencicipan
Rangsangan Kesan Ambang mutlak
Gula
Garam
HCl
Strichnin
Manis
Asin
Asam
Pahit
1 bagian/200 bagian air
1 bagian/400 bagian air
1 bagian/15000 bagian air
1 bagian/2.10
5
bagian air

B. Ambang Pengenalan
Ambang pengenalan juga disebut recognition threshold. Ambang pengenalan dapat
dikacaukan dengan ambang mutlak. Jika pada ambang mutlak mengenai kesan yang mulai
diperoleh atau dirasakan maka pada ambang pengenalan meliputi pengenalan atau identifikasi
jenis kesan. Dalam hal ini jika kesan kesan itu berupa rasa asin, misalnya rasa asin itu betul-
betul mulai dapat diidentifikasi oleh pencicip. Pada ambang mutlak mungkin rasa asin itu
belum diidentifikasi dengan tepat, baru dapat diketahui adanya rasa yang berbeda
denganbahan pelarutnya (Anonim, 2006).
Perbedaan ini menyangkut juga metode pengukurannya yang berbeda dengan ambang
pengenalan dan ambang mutlak. Pengukuran ambang pengenlan didasarkan pada 75%
panelis dapat mengenali rangsangan. Jadi ambang pengenalan dapat diidentifikasikan sebagai
konsentrasi atau jumlah perbandingan terendah yang dapat dikenali dengan betul (Anonim,
2006).
C. Ambang Pembedaan
Ambang pembedaan juga disebut difference threshold,yang berbeda dengan ambang
pengenalan dan juga ambang mutlak. Ambang pembedaan merupakan perbedaan terkecil dari
rangsangan yang masih dapat dikenali. Besarnya ambang pembedaan tergantung dari jenis
rangsangan, jenis penginderaan dan besarnya rangsangan itu sendiri. Ambang pembedaan
menyangkut dua tingkat kesan rangsangan yang sama. Jika dua rangsangan tersebut terlalu
kecil bedanya maka akan menjadi tidak dapat dikenali perbedaannya. Sebaliknya jika dua
tingkat rangsangan itu terlalu besar akan dengan mudah dikenali.
Difference threshold dapat ditentukan dengan menggunakan standar lebih dari satu,
biasanya sekitar empat standar. Masing-masing standar akan dibandingkan dengan sampel-
sampel pada interval konsentrasi tertentu. Perbedaan konsentrasi yang dapat dideteksi dengan
benar oleh 75% panelis adalah perbedaan konsentrasi yang mencerminkan difference
threshold (Kartika dkk 1988).
Ambang pembedaan berbeda besarnya tergantung dari beberapa faktor. Disamping
tergantung pada jenis rangsangan dan jenis penginderaan juga tergantung pada besarnya
rangsangan itu sendiri.
D. Ambang batas
Ambang batas juga disebut terminal threshold yang merupakan rangsangan terbesar
yang jika kenaikan tingkat rangsangan dapat menaikan intensitas kesan. Apabila pada ketiga
ambang tersebut diatas diterapkan batas terendah maka pada ambang batas diterapkan batas
atas. Kemampuan manusia memperoleh kesan dari adanya rangsangan tidak selamanya
sebanding dengan besarnya rangsangan yang diterima. Rangsangan yang terus menerus
dinaikan pada suatu saat tidak akan menghasilkan kenaikan intensitas kesan. Rangsangan
terbesar jika kenaikan tingkat rangsangan menaikkan intensitas kesan disebut ambang batas.
Ambang batas juga bisa ditentukan dngan menetapkan rangsangan terkecil yaitu jika kenaikan
tingkat rangsangan tidak lagi mempengaruhi btingkat intensitas kesan (Kartika, 1988).

BAB III
METODELOGI
3.1 Bahan dan Alat
3.1.1 Bahan:
a. Sukrosa c. Air sebagai pelarut
b. NaCl d. Bahan penetral indra pencicip (air)
3.1.2 Alat:
a. Timbangan analitik c. Gelas-gelas kecil
b. Gelas ukur e. Label
c. Sendok f. Spidol
3.2 Cara Kerja
3.2.1 Sampel Gula
Larutan gula 0% ; 1% ; 1,5% ; 2% ; 2,5% dalam
botol sediaan

Disiapkan gelas sloki sebanyak 100 buah

Gelas sloki dikelompokkan menjadi 5 kelompok masing-masing 20 gelas sloki

Penempelan label kode pada gelas sloki

Dimasukkan larutan gula ke dalam gelas sloki

Pengambilan gelas untuk masing-masing panelis dalam nampan

Pengacakan sampel

Penyaji sampel disertai borang penilaian, tisu, sendok kecil & gelas kumur

Hasil penilaian

Tabulasi data

3.2.2 Sampel Garam
Larutan garam 0% ; 0,1% ; 0,3% ; 0,5% ; 1% dalam
botol sediaan

Disiapkan gelas sloki sebanyak 100 buah

Gelas sloki dikelompokkan menjadi 5 kelompok masing-masing 20 gelas sloki

Penempelan label kode pada gelas sloki

Dimasukkan larutan garam ke dalam gelas sloki

Pengambilan gelas untuk masing-masing panelis dalam nampan

Pengacakan sampel

Penyaji sampel disertai borang penilaian, tisu, sendok kecil & gelas kumur

Hasil penilaian

Tabulasi data
BAB IV
DATA DAN PEMBAHASAN
Uji threshold ini dilakukan dengan menyiapkan 2 buah sampel yaitu gula dan garam,
dimana untuk sampel gula konsentrasi yang diujikan adalah 0%, 1%, 1,5%, 2%, serta 2,5%.
Sementara untuk sampel garam, konsentrasinya adalah 0%, 0,1%, 0,3%, 0,5%, serta 1%.
Konsentrasi tersebut merupakan konsentrasi garam dan gula yang digunakan pada volume
total pelarut (air). Arti dari konsentrasi 0% adalah tidak ada penambahan gula maupun garam
sedikitpun pada pelarut yang digunakan. Sedangkan konsentrasi 1% dilakukan penambahan
gula atau garam seberat 1% dari volume total pelarut. Misal, pelarut yang digunakan sebanyak
600 ml sehingga untuk membuat larutan gula atau garam 1% maka pelarut akan ditambahkan
dengan gula atau garam sebanyak 6 gram.
Konsentrasi garam yang digunakan disini tidak sama dan lebih rendah konsentrasinya
dibandingkan gula dikarenakan menurut Putri (2009) ambang mutlak untuk kedua sample ini
berbeda, dimana ambang mutlak ini adalah jumlah benda perangsang terkecil yang dapat
menghasilkan kesan atau tanggapan. Putri (2009) melanjutkan bahwa ambang mutlak untuk
pencicipan sampel gula ini lebih tinggi dibandingkan sampel garam, yakni 1 bagian/200
bagian air untuk sampel gula dan 1 bagian/400 bagian air untuk sampel garam. Setelah
dilakukan praktikum uji threshold dengan kedua sampel tersebut, didapatkan data untuk uji
threshold garam yaitu sebagai berikut :
Panelis
Konsentrasi
0 0,1% 0,3% 0,5% 1%
1 0 1 1 1 1
2 0 1 1 1 1
3 0 1 1 1 1
4 0 0 1 1 1
5 0 1 1 1 1
6 0 1 1 1 1
7 0 1 1 1 1
8 0 1 1 1 1
9 0 1 1 1 1
10 0 1 1 1 1
11 0 1 1 1 1
12 0 1 1 1 1
13 0 0 1 1 1
14 0 1 1 1 1
15 0 1 1 1 1
16 0 0 1 1 1
17 0 1 1 1 1
18 0 1 1 1 1
Frekuensi 0% 83% 100% 100% 100%
Dari data diatas, dapat dibuat suatu grafik hubungan antara frekuensi dan konsentrasi
garam yang digunakan saat praktikum. Berikut merupakan grafik dari data tabel diatas.

Rangsangan penyebab timbulnya kesan dapat dikategorikan dalam beberapa tingkatan
yang selanjutnya disebut sebagai ambang rangsangan (threshold). Dikenal beberapa ambang
rangsangan, yaitu ambang mutlak (absolute threshold), ambang pengenalan (Recognition
threshold), ambang pembedaan (difference threshold) dan ambang batas (terminal threshold).
Ambang mutlak adalah jumlah benda rangsang terkecil yang sudah mulai menimbulkan kesan.
Ambang pengenalan sudah mulai dikenali jenis kesannya, ambang pembedaan merupakan
perbedaan terkecil yang sudah dikenali dan ambang batas adalah tingkat rangsangan terbesar
yang masih dapat dibedakan intensitas (Putri, 2009). Berdasarkan data uji threshold garam,
untuk ambang mutlak, ambang pengenalan, serta ambang pembedaan pada uji threshold
garam ini tidak dapat ditunjukkan pada konsentrasi manapun. Nilai ambang mutlak
ditunjukkan dengan nilai yang diperoleh yaitu 0,5 atau 50% dan ambang pengenalan
didasarkan pada 75% panelis yang dapat mengenali rangsangan, namun pada hasil uji
threshold ini persentase 50% dan 75% tidaklah ada. Persentase terkecil adalah 83%, sehingga
untuk uji threshold garam ini hanya ditemukan nilai ambang batasnya saja sebesar 100% pada
konsentrasi 0,3%. Pada konsentrasi 0,1% dari 18 panelis yang melakukan uji threshold
terdapat 3 panelis yang tidak merasakan rasa asindari garam pada konsentrasi tersebut. Akan
tetapi pada konsentrasi 0,3% semua panelis sudah dapat merasakan adanya garam pada
larutan yang disajikan dimana pada konsentrasi tersebut nilai ambang batas ditetapkan.
Sementara itu, untuk data yang didapatkan dari uji threshold dengan sampel gula
disajikan dalam tabel berikut ini.
Panelis
Konsentrasi
0% 0.5% 1.5% 2% 2.5%
1 0 0 0 1 1
2 0 0 1 1 1
3 0 1 1 1 1
4 0 0 0 1 1
5 0 0 1 1 1
6 0 1 1 1 1
7 0 1 1 1 1
8 0 0 0 1 1
0%
83%
100% 100% 100%
0%
20%
40%
60%
80%
100%
120%
0 0,1% 0,3% 0,5% 1%
F
r
e
k
u
e
n
s
i

Konsentrasi Garam
Grafik Hubungan antara Frekuensi dan Konsentrasi Garam
9 0 0 0 0 1
10 0 0 0 0 0
11 0 0 0 1 1
12 0 1 1 1 1
13 0 0 0 0 1
14 0 0 0 1 1
15 0 0 1 1 1
16 0 1 1 1 1
17 0 1 1 1 1
18 0 1 1 1 1
19 0 0 0 1 1
20 0 1 1 1 1
Frekuensi 0% 40% 55% 85% 95%
Dari data pada tabel tersebut didapatkan grafik yang menunjukkan hubungan antara
frekuensi dan konsentrasi sebagai berikut.

Sedikit berbeda dengan data yang didapakan dari praktikum uji threshold garam, pada
data uji threshold gula ini diperoleh nilai ambang mutlak, yakni sebesar 55% pada konsentrasi
1,5%. Akan tetapi untuk nilai ambang pengenalan dan ambang pembedaan tidaklah
ditemukan dari data tersebut. Bukan hanya nilai ambang pengenalan dan ambang pembedaan
saja, pada hasil uji threshold gula ini juga tidak ditemukan nilai ambang batas yang
ditunjukkan dengan adanya persentase sebesar 100%. Dari sini dapat dikatakan bahwa panelis
masih belum mengenali kesan yang ditimbulkan pada sampel gula yakni rasa manis.
Adanya perbedaan ini disebabkan nilai ambang mutlak dari kedua sampel yang
mewakili rasa manis dan asin memang berbeda, seperti yang disebutkan oleh Soekarto (1985)
dalam tabel berikut ini.


0%
40%
55%
85%
Frekuensi, 95%
0%
20%
40%
60%
80%
100%
0 0.5% 1.5% 2% 2.5%
F
r
e
k
u
e
n
s
i

Konsentrasi
Grafik Hubungan antara Frekuensi
dan Konsentrasi
Tabel IV.1 Tabel ambang mutlak pencicipan
Rangsangan Kesan AmbangMutlak
Gula Manis 1 bagian/200 bagian air
Garam Asin 1 bagian/400 bagian air
HCl Asam 1 bagian/15000 bagian air
Strichin Pahit 1 bagian/2. 10
5
bagian air
Perbedaan ambang mutlak ini tentu akan berpengaruh terhadap ambang batas tiap
sampel yang digunakan untuk uji ini. Setiap orang memiliki ambang batas yang berbeda-beda,
akan tetapi menurut Anonymous (2013) juga terdapat beberapa faktor yang dapat
mempengaruhi hasil uji threshold ini, misalnya yaitu kondisi panelis seperti berikut ini.
1. Usia
Orang yang relative muda umumnya lebih sensitive sedangkan orang yang lebih tua
konsentrasinya lebih baik dan relative stabil dalam pengambilan keputusan. Kepekaan
indera pembau diperkirakan berkurang 1% setiap pertambahan umur satu tahun.
2. Jenis kelamin
Pria dan wanita memiliki kemampuan sama untuk melakukan pengujian sementara
orang berpendapat wanita lebih sensitive dibandingkan pria.
3. Kebiasaan merokok
Perokok ataupun bukan perokok dapat digunakan sebagai panelis meskipun perokok
sering kurang sensitive. Perokok harus berhenti merokok 20 menit sebelum pengujian.
4. Kondisi kesehatan
Orang yang sedang menderita sakit terutama gangguan pada indera sebaiknya tidak ikut
dalam pengujian. Hal ini dikarenakan adanya gangguan pada indera ini akan
berpengaruh terhadap threshold panelis. Panelis yang memiliki gejala flu misalnya tidak
dapat menggunakan indera pembau dengan baik, sementara indera ini juga turut
berperan dalam uji threshold.
5. Rasa lapar
Panelis tidak dianjurkan melakukan pengujian dalam periode waktu 2 jam setelah
makan.
Berdasarkan beberapa faktor diatas, bisa jadi hasil praktikum yang dilakukan kurang
optimal dikarenakan beberapa hal, seperti keadaan panelis yang mungkin belum sarapan
ataupun panelis yang baru saja sarapan, mengingat uji threshold ini dilakukan dipagi hari.
Seperti dikatakan diatas, keadaan panelis ini sangatlah berpengaruh terhadap hasil uji
threshold.



KESIMPULAN
Berdasarkanpraktikum yang telahdilakukanmakadapatdisimpulkanbahwauji threshold
adalahujiuntukmengetahuitingkatkonsentrasiterendahatauperubahankonsentrasiterkecil yang
masihdapatterdeteksiolehpancaindera.Dari data hasilpraktikum yang didapatyaituambang
mutlak untuk pencicipan sampel gula ini lebih tinggi dibandingkan sampel garam, yakni 1
bagian/200 bagian air untuk sampel gula dan 1 bagian/400 bagian air untuk sampel garam.
Berdasarkan data uji threshold garam, untuk ambang mutlak, ambang pengenalan, serta
ambang pembedaan pada uji threshold garam ini tidak dapat ditunjukkan pada konsentrasi
manapun. Sedangkanpada data uji threshold gula diperoleh nilai ambang mutlak, yakni
sebesar 55% pada konsentrasi 1,5%. Akan tetapi untuk nilai ambang pengenalan dan ambang
pembedaan tidaklah ditemukan dari data tersebut. Bukan hanya nilai ambang pengenalan dan
ambang pembedaan saja, pada hasil uji thresholdini juga tidak ditemukan nilai ambang batas
dikarenakanbelumdidapatkanreratayang konstan. Faktor yang mempengaruhi hasil uji
threshold: Usia, jenis kelamin, kebiasan merokok, kondisi kesehatan, dan rasa lapar.



















DAFTAR PUSTAKA
Afrianto, Eddy. 2008. Pengawasan Mutu Bahan atau Produk Pangan Jilid 2. Jakarta
Anonymous. 2006. Pengujian Organoleptik (Evaluasi Sensoris) dalam Industri Pangan.
www.ebookpangan.com. Diakses pada tanggal 16 Mei 2014
Anonymous. 2013. Sensoris Threshold. http://www.geocities.ws/meteorkita/sensoris-
treshold.pdf. diaksestanggal 17 Mei 2014.
Fadly. 2012. Uji Threshold.http://fadlx.blogspot.com/2012/02/uji-treshold.html. Diakses 16
Mei 2014
Kartika, Bambang. 1988. Pedoman Uji Inderawi Bahan Pangan. PAU Pangan dan Gizi UGM.
Yogyakarta
Musthopa, Zainal. 2011. BAB II Tinjauan Pustaka Glukosa.
http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/24579/4/Chapter%20II.pdf. Diakses 16
Mei 2014.
Purbani, Dini. 2000. Proses PembuatanKristalisasiGaram. PusatRiset Wilayah
LautdanSumberdayaNonhayati. Jakarta
Putri, N.L. 2009. Uji Ambang Batas (Threshold Test).http://natyalaksmiputri.wordpress.
com/2009/06/21/laporan-praktikum-evaluasi-sensori-uji-ambang-batas-threshold-test/.
Diakses tanggal 16 Mei 2014.
Soekarto, S. T.1985.Penilaian Organoleptik. Bharata Karya Aksara. Jakarta.