Anda di halaman 1dari 29

Modulasi Gelombang | 1

A. PENDAHULUAN
Modulasi gelombang pada dasarnya adalah proses yang mengubah karakteristik
tertentu dari suatu gelombang menurut pola osilasi gelombang yang lain. Melalui
proses ini, karakteristik gelombang kedua dapat ditumpangkan pada gelombang
pertama dan kemudian dipisahkan kembali bilamana perlu. Dalam teknik komunikasi,
gelombang atau sinyal pita dasar (baseband) pada umumnya dikirimkan kepada
sasaran yang berjarak jauh dengan memodulasi suatu gelombang pembawa (carrier
wave) berfrekuensi dan berdaya relatif tinggi. Dalam hal ini, sinyal pita dasar tersebut
dikenal sebagai gelombang modulasi.
Keuntungan utama yang diperoleh dari teknik modulasi dalam sistem
komunikasi adalah antara lain:
a. Memungkinkan pengiriman sinyal lemah dengan diikuti gelombang
pembawa yang berdaya tinggi (dapat diatur).
b. Reduksi ukuran antena karena pengiriman sinyal dilaksanakan melalui
gelombang pembawa yang memiliki frekuensi tinggi (panjang gelombang
pendek).
c. Memungkinkan pengaturan dan alokasi daerah frekuensi terpisah
Selain itu teknik modulasi juga bermanfaat dalam pengukuran atau eksperimen
ilmiah. Kegunaan terutama adalah:
a. Peningkatan perbandingan S/N (signal to noise ratio) baik dengan
menghindari daerah frekuensi berbising (noisy) atau dengan memberi
sensitivitas lebih tinggi kepada sistem deteksi yang bersangkutan (misal
dengan menggunakan chopper dan modus deteksi sinkron).
b. Memungkinkan konversi kawasan (domain) data, misalnya antara tegangan
listrik dan frekuensi atau antara data analog dan data digital.
Berdasarkan kegunaan yang telah dipaparkan diatas, maka dalam paper ini akan
dijelaskan lebih lanjut mengenai:
a. Pengertian Modulasi
b. Modulasi Analog
c. Modulasi Digital

Modulasi Gelombang | 2

1. Pengertian Modulasi
Modulasi merupakan proses mengubah-ubah parameter suatu sinyal (sinyal
pembawa atau carrier) dengan menggunakan sinyal yang lain (yaitu sinyal
pemodulasi yang berupa sinyal informasi). Sinyal informasi dapat berbentuk sinyal
audio, sinyal video, atau sinyal yang lain.
Dengan memanfaatkan masing-masing sinyal, maka modulasi dapat digunakan
untuk mentransmisikan sinyal informasi pada daerah yang luas dan jauh. Sebagai
contoh sinyal informasi (suara, gambar, data), agar dapat dikirim ke tempat lain,
sinyal tersebut harus ditumpangkan pada sinyal lain. Dalam konteks radio siaran,
sinyal yang menumpang adalah sinyal suara, sedangkan yang ditumpangi adalah
sinyal radio yang disebut sinyal pembawa (carrier). Jenis dan cara digital.
Penumpangan sinyal suara juga akan berbeda dengan penumpangan sinyal gambar,
sinyal film, atau sinyal yang lain.
Dengan proses modulasi, suatu informasi (biasanya berfrekuensi rendah) bisa
dimasukkan ke dalam suatu gelombang pembawa, biasanya berupa gelombang sinus
berfrekuensi tinggi. Terdapat tiga parameter kunci pada suatu gelombang sinusoidal
yaitu amplitudo, fase dan frekuensi. Ketiga parameter tersebut dapat dimodifikasi
sesuai dengan sinyal informasi (berfrekuensi rendah) untuk membentuk sinyal yang
termodulasi.
Peralatan yang digunakan untuk melaksanakan proses modulasi adalah
modulator, sedangkan peralatan untuk memperoleh informasi awal (kebalikan dari
proses modulasi) disebut demodulator dan peralatan yang melaksanakan kedua proses
tersebut disebut modem.
Fungsi modulasi adalah merubah atau menempatkan frekuensi rendah menjadi
frekuensi yang lebih tinggi agar dapat dikirimkan/ditransmisikan melalui media
transmisi. Sinyal informasi biasanya memiliki spectrum yang rendah dan rentan
untuk terganggu oleh noise. Sedangkan pada transmisi dibutuhkan sinyal yang
memiki spectrum yang tinggi dan dibutuhkan modulasi untuk memindahkan posisi
spectrum dari sinyal data, dari pita spectrum yang rendah ke spectrum yang jauh lebih
tinggi. Hal ini pada transmisi data tanpa kabel ( dengan antena), dengan
Modulasi Gelombang | 3

membesarnya data frekuensi yang dikirim maka dimensi antenna yang digunakan
akan mengecil.
1. Transmisi menjadi efisien atau memudahkan pemancaran.
2. Masalah perangkat keras jadi lebih mudah, jika f/fc ~ 1 10 %
3. Menekan derau atau interferensi.
4. Untuk memudahkan pengaturan alokasi frekuensi radio (diterbitkan oleh
ITUT).
5. Untuk multiplexing : proses penggabungan beberapa sinyal informasi untuk
disalurkan secara bersama-sama melalui suatu kanal transmisi.
Teknik modulasi pada dasarnya dapat dibagi menjadi teknik analog dan teknik
digital. Perbedaan mendasar antara modulasi analog dan modulasi digital teletak pada
bentuk sinyal informasinya. Pada modulasi analog, sinyal informasinya berbentuk
analog dan sinyal pembawanya analog. Sedangkan pada modulasi digital, sinyal
informasinya berbentuk digital dan sinyal pembawanya analog.
Perbedaan utama antara modulasi digital dan modulasi analog adalah pesan
yang ditransmisikan untuk sistem modulasi digital mewakili seperangkat simbol-
simbol abstrak. (misalnya 0 s dan I s untuk sistem transmisi biner), sedangkan dalam
sistem modulasi analog, sinyal pesan adalah kontinyu. Untuk mengirim pesan digital,
modulasi digital mengalokasikan sepotong waktu yang disebut interval sinyal dan
menghasilkan fungsi kontinyu yang mewakili simbol.
2. Modulasi Analog
Modulasi analog adalah komunikasi yang mentransmisikan sinyal-sinyal analog
yaitu time signal yang berada pada nilai kontinu pada interval waktu yang
terdefinisikan. Pada modulasi analog, proses modulasi merupakan respon atas
informasi sinyal analog.
Sinyal analog adalah sinyal data dalam bentuk gelombang yang kontinyu, yang
membawa informasi dengan mengubah karakteristik gelombangnya. Sinyal analog
bekerja dengan mentransmisikan suara dan gambar dalam bentuk gelombang
kontinyu (continous varying). Dua parameter/karakteristik terpenting yang dimiliki
oleh isyarat analog adalah amplitudo dan frekuensi. Isyarat analog biasanya
dinyatakan dengan gelombang sinus, mengingat gelombang sinus merupakan dasar
Modulasi Gelombang | 4

untuk semua bentuk isyarat analog. Hal ini didasarkan kenyataan bahwa berdasarkan
analisis fourier, suatu sinyal analog dapat diperoleh dari perpaduan dari sejumlah
gelombang sinus. Dengan menggunakan sinyal analog, maka jangkauan transmisi
data dapat mencapai jarak jauh, tetapi sinyal ini mudah terpengaruhi oleh noise.
Gelombang pada sinyal analog yang umumnya berbentuk gelombang sinus
memiliki tiga variabel dasar, yaitu amplitudo, frekuensi dan phase.
a. Amplitudo merupakan ukuran tinggi rendahnya tegangan dari sinyal analog.
b. Frekuensi adalah jumlah gelombang sinyal analog dalam satuan detik.
c. Phase adalah besar sudut dari sinyal analog pada saat tertentu.
Berdasarkan parameter sinyal yang diubah-ubah, modulasi analog dapat
dibedakan menjadi beberapa jenis:
a. Modulasi amplitudo (AM, Amplitudo Modulation)
Pada modulasi amplitudo, sinyal pemodulasi atau sinyal informasi
mengubah-ubah amplitudo sinyal pembawa. Besarnya amplitudo sinyal
pembawa akan berbanding lurus dengan amplitudo sinyal pemodulasi.
b. Modulasi frekuensi (FM, Frequency Modulation)
Pada modulasi frekuensi, sinyal pemodulasi atau sinyal informasi
mengubah-ubah frekuensi sinyal pembawa. Besarnya frekuensi sinyal
pembawa akan berbanding lurus dengan amplitudo sinyal pemodulasi.
c. Modulasi Fasa (PM, Phase Modulation)
Pada modulasi fasa, sinyal pemodulasi atau sinyal informasi mengubah-ubah
fasa sinyal pembawa. Besarnya fasa sinyal pembawa akan berbanding lurus
dengan amplitudo sinyal pemodulasi.
Teknik umum yang dipakai dalam modulasi analog :
a. Angle Modulation
1) Modulasi Fase (Phase Modulation PM)
2) Modulasi Frekuensi (Frequency Modulation FM)
b. Modulasi Amplitudo (Amplitudo Modulation AM)
1) Double-sideband modulation with unsuppressed carrier (used on the radio
AM band)
2) Double-sideband suppressed-carrier transmission (DSB-SC)
Modulasi Gelombang | 5

3) Double-sideband reduced carrier transmission (DSB-RC)
4) Single-sideband modulation (SSB, or SSB-AM), very similar to single-
sideband suppressed carrier modulation (SSB-SC)
5) Vestigial-sideband modulation (VSB, or VSB-AM)
6) Quadrature amplitude modulation (QAM)

a. Modulasi Amplitudo
Modulasi amplitudo yaitu peristiwa modulasi yang terjadi dengan merubah-
ubah amplitudo gelombang informasi. Atau juga disebut proses menumpangkan
sinyal informasi ke sinyal pembawa (carrier) dengan sedemikian rupa sehingga
amplitudo gelombang pembawa berubah-ubah sesuai dengan perubahan simpangan
(tegangan) sinyal informasi.
Modulasi jenis ini adalah modulasi yang paling mudah dan sederhana, tetapi
mudah dipengaruhi oleh keadaan transmisinya. Seperti : redaman oleh suara, noise,
interferensi dan bentuk-bentuk gangguan lainnya. Gelombang pembawa (carrier
wave) diubah amplitudonya sesuai dengan signal informasi yang akan dikirimkan.
Modulasi ini disebut juga linier modulation, artinya bahwa pergeseran frekuensinya
bersifat linier mengikuti signal informasi yang akan ditransmisikan.
Di pemancar radio dengan teknik AM, amplitudo gelombang carrier akan
diubah seiring dengan perubahan sinyal informasi (suara) yang dimasukkan.
Frekuensi gelombang carrier-nya relatife tetap. Kemudian, sinyal dilewatkan ke RF
(Radio Frequency) Amplifier untuk dikuatkan agar bisa dikirim ke jarak yang jauh.
Setelah itu, dipancarkan melalui antena.
Tentu saja dalam perjalanannya mencapai penerima, gelombang akan
mengalami redaman (fading) oleh udara, mendapat interferensi dari frekuensi-
frekuensi lain, noise, atau bentuk-bentk gangguan yang lainnya. Gangguan itu
umumnya berupa variasi amplitudo sehingga mau tidak mau akan memengaruhi
amplitudo gelombang yang terkirim. Akibatnya, informasi yang akan dikirim pun
akan berubah, dan ujung-ujungnya mutu informasi yang diterima jelas berkurang, dan
efek yang kita rasakan sangat nyata.
Modulasi Gelombang | 6

Adapun cara untuk mengurangi kerugian yang diakibatkan oleh redaman, noise,
dan interferensi cukup sulit. Pengurangan amplitudo gelombang (yang mempunyai
amplitudo yang lebih kecil), akan berdampak pada pengurangan sinyal asli.
Sementara peningkatan amplitudo sinyal asli juga menyebabkan peningkatan
amplitudo gangguan. Itu bisa diatasi dengan menggunakan teknik lain yang lebih
rumit. Tapi, rangkaian penerima akan menjadi lebih mahal, sementara hasil yang
diperoleh belum kualitas Hi-Fi dan belum tentu setara dengan harga yang harus
dibayar.

Gambar 1. Proses moduasi amplitudo
Seperti telah dijelaskan di atas, pada modulasi amplitudo maka besarnya
amplitudo sinyal pembawa akan diubah-ubah oleh sinyal pemodulasi sehingga
besarnya sebanding dengan amplitudo sinyal pemodulasi tersebut. Frekuensi sinyal
pembawa biasanya jauh lebih tinggi daripada frekuensi sinyal pemodulasi. Frekuensi
sinyal pemodulasi biasanya merupakan sinyal pada rentang frekuensi audio (AF,
Audio Frequency) yaitu antara 20 Hz sampai dengan 20 kHz. Sedangkan frekuensi
sinyal pembawa biasanya berupa sinyal radio (RF, Radio Frequency) pada rentang
frekuensi tengah (MF, Mid-Frequency) yaitu antara 300 kHz sampai dengan 3 Mhz.
Untuk mempermudah pembahasan, hanya akan didiskusikan modulasi dengan sinyal
sinus.
Jika sinyal pemodulasi dinyatakan sebagai e
m
= V
m
sin
m
t dan sinyal
pembawanya dinyatakan sebagai e
c
= V
c
sin
c
t , maka sinyal hasil modulasi disebut
sinyal termodulasi atau e
AM
.
Modulasi Gelombang | 7

Berikut ini adalah analisis sinyal termodulasi AM.
e
AM
= V
c
(1 + m sin
m
t ) sin
c
t
= V
c .
sin
c
t + m . V
c .
sin
c
t . sin
m
t
= V
c .
sin
c
t + m.V
c
.cos(
c
-
m
) t - m.V
c
.cos(
c
+
m
) t
...(a-1)
dengan
e
AM
: sinyal termodulasi AM
e
m
: sinyal pemodulasi
e
c
: sinyal pembawa
V
c
: amplitudo maksimum sinyal pembawa
V
m
: amplitudo maksimum sinyal pemodulasi
m : indeks modulasi AM

c
: frekuensi sudut sinyal pembawa (radian/detik)

m
: frekuensi sudut sinyal pemodulasi(radian/detik)
Hubungan antara frekuensi sinyal dalam hertz dengan frekuensi sudut dinyatakan
sebagai:
= 2 f








Gambar 2. (a) Sinyal pemodulasi (b) Sinyal pembawa
(c) Sinyal termodulasi AM
Modulasi Gelombang | 8

Komponen pertama sinyal termodulasi AM (V
c
sin
c
t) disebut komponen
pembawa, komponen kedua ( yaitu m.V
c
.cos(
c
-
m
) t ) disebut komponen bidang
sisi bawah atau LSB : Lower Side Band), dan komponen ketiga ( yaitu m.V
c
.cos(
c
+
m
) t ) disebut komponen bidang sisi atas atau USB : Upper Side Band). Komponen
pembawa mempunyai frekuensi sudut sebesar
c
, komponen LSB mempunyai
frekuensi sudut sebesar
c
-
m
, dan komponen USB mempunyai frekuensi sudut
sebesar
c
+
m

Pada gambar (3) diperlihatkan spektrum frekuensi gelombang termodulasi
AM yang dihasilkan oleh spektrum analyzer. Harga amplitudo masing-masing bidang
sisi dinyatakan dalam harga mutlaknya.

Gambar 3. Spektrum frekuensi sinyal termodulasi AM

Indeks Modulasi AM
Derajat modulasi merupakan parameter penting dan juga sering disebut indeks
modulasi AM, dinotasikan dengan m. Parameter ini merupakan perbandingan antara
amplitudo puncak sinyal pemodulasi (V
m
) dengan amplitudo puncak sinyal pembawa
(V
c
). Besarnya indeks modulasi mempunyai rentang antara 0 dan 1. Indeks modulasi
sebesar nol, berarti tidak ada pemodulasian, sedangkan indeks modulasi sebesar satu
merupakan pemodulasian maksimal yang dimungkinkan.
Besarnya indeks modulasi AM dinyatakan dengan persamaan:

... (a-2)
Indeks modulasi juga dapat dinyatakan dalam persen dan dinotasikan dengan M,
Modulasi Gelombang | 9

... (a-3)
Sampul Gelombang Termodulasi AM
Pada bagian ini akan dibahas tentang persamaan yang menyatakan amplitudo
gelombang termodulasi AM. Ini juga dikenal sebagai sampul gelombang termodulasi
AM. Sampul ini merupakan garis imaginer yang digambar antara nilai-nilai puncak
pada setiap siklus, memberikan bentuk yang ekivalen dengan bentuk tegangan
pemodulasi.
e
sampul
= V
c
+ e
m

= V
c
+ V
m
sin
m
t ... (a-c)
Oleh karena V
m
= m V
c
maka persamaan tersebut dapat dinyatakan sebagai:
e
sampul
= V
c
+ m V
c
sin
m
t
= V
c
( 1 + m sin
m
t ) sampul positif
= - V
c
( 1 + m sin
m
t ) sampul negatif ... (a-5)
Gambar 4. memperlihatkan contoh sampul positif dan negatif, jika :
V
c
= 2 Volt, V
m
= 1,06 Volt, m = 0,53.

Modulasi Gelombang | 10



Gambar 4. Sampul gelombang termodulasi AM

Bidang-sisi Tunggal (Single Sideband)
Sinyal termodulasi AM seperti telah dibahas di atas, terdiri dari tiga komponen
yaitu komponen pembawa, komponen bidang sisi atas, dan komponen bidang sisi
bawah. Sinyal ini dapat ditransmisikan atau dipancarkan secara keseluruhan ke arah
penerima. Transmisi semacam ini disebut transmisi DSBFC (Double Side Band Full
Carrier) yang berarti pemancaran dua bidang sisi (atas dan bawah) berikut dengan
komponen pembawanya. Jenis transmisi yang demikian membutuhkan lebar bidang
sebesar 2 f
m
, dengan f
m
adalah frekuensi tertinggi sinyal pemodulasi.
Amplitudo puncak komponen pembawa merupakan bagian yang terbesar, yaitu
V
c
. Sedangkan kedua komponen yang lain mempunyai amplitudo puncak yang sama,
yaitu mV
c
. Hal ini berarti bahwa jika m = 1, maka setiap satuan daya pancaran
DSBSC terdiri atas dua pertiga bagian komponen pembawa dan sisanya terbagi pada
komponen bidang sisi atas (USB) dan bidang sisi bawah (LSB).
Modulasi Gelombang | 11

Kenyataan di atas merupakan suatu kerugian karena komponen pembawa
dengan daya yang terbesar dari ketiga komponen yang ada ini, sebenarnya tidak
membawa informasi apapun. Jenis transmisi DSBSC (Double Side Band Suppressed
Carrier) merupakan jenis transmisi sinyal termodulasi AM dimana komponen
pembawanya telah ditekan menjadi nol. Pada jenis ini, lebar bidang yang dibutuhkan
sama dengan lebar bidang yang dibutuhkan pada transmisi DSBFC. Gambar (5)
memperlihatkan sinyal termodulasi AM DSBSC.









Gambar 5. Sinyal DSBSC (a) domain waktu (b) domain frekuensi

Informasi pada sinyal termodulasi AM terkandung dalam komponen USB dan
LSB. Dengan demikian, dapat dipilih opsi lain dalam pentransmisian sinyal
termodulasi AM yaitu dengan mentransmisikan salah satu komponen bidang sisi,
komponen USB atau LSB saja. Cara pentransmisian seperti ini disebut transmisi
bidang tunggal (SSB : Single Side Band). Selain lebih hemat daya, transmisi SSB
juga lebih hemat lebar bidang (yaitu hanya membutuhkan setengah dari lebar bidang
yang dibutuhkan pada transmisi DSBFC). Gambar (5) memperlihatkan pemilihan
komponen LSB dan USB dalam sistem SSB.
Dalam hal ini yang dipilih untuk dipancarkan adalah komponen USB. Proses
pemilihan dapat dilakukan dengan cara penapisan (filtering).
Modulasi Gelombang | 12


Gambar 6. Pemilihan komponen USB untuk ditransmisikan dalam sistem SSB

Vestigial Sideband (VSB)
Penapisan salah satu komponen bidang sisi (LSB atau USB) pada transmisi
SSB dapat menghemat lebar bidang dan daya pancar. Penapisan semacam ini
membutuhkan cara khusus dan proses konversi. Terdapat suatu teknik intermediet
antara SSB dan DSBFC yang disebut vestigial sideband (VSB), yang digunakan
dalam industri televisi komersial untuk transmisi dan penerimaan sinyal video.
Dalam VSB, sebagian (vestige) komponen bidang sisi bawah (LSB) ikut
ditransmisikan bersama komponen bidang sisi atas (USB) dan komponen pembawa.
Hal ini dimaksudkan untuk menjamin bahwa komponen USB termasuk pembawa
video benar-benar ditransmisikan secara keseluruhan. Disamping itu juga didapatkan
penghematan daya dan lebar bidang jika dibandingkan dengan transmisi DSBFC.




Modulasi Gelombang | 13




Gambar 7. Format kanal standart FCC untuk transmisi gambar warna
dan monokrom di US

b. Pengertian Modulasi Frekuensi (FM)
Modulasi frekuensi yaitu proses modulasi yang terjadi dengan mengubah-ubah
frekuensi gelombang pembawa sesuai dengan perubahan frekuensi sinyal informasi.
Di pemancar radio dengan teknik modulasi FM, frekuensi gelombang carrier
akan berubah seiring perubahan sinyal suara atau informasi lainnya. Amplitudo
gelombang carrier relatif tetap. Setelah dilakukan penguatan daya sinyal (agar bisa
dikirim jauh), gelombang yang telah dimodulasi dipancarkan melalui antenna.
Seperti halnya gelombang termodulasi AM, gelombang ini pun akan
mengalami redaman oleh udara dan memdapat interferensi dari frekuensi-frekuensi
lain, noise, atau bentuk-bentuk gangguan lainnya. Tetapi karena gangguan ini
umumnya berbentuk variasi amplitudo, kecil kemungkinan dapat memengaruhi
informasi yang menumpang dalam frekuensi gelombang carrier. Sehingga, mutu
informasi yang diterima tetap baik. Dan, kualitas audio yang diterima juga lebih
tinggi daripada kualitas audio yang dimodulasi dengan AM.
Adapun proses modulasi yang terjadi pada FM dapat dijelaskan sebagai berikut:
Pembawa RF. Proses ini menghasilkan gelombang yang sudah dimodulasi dengan
frekuensiyang berubah-ubah sesuai dengan perubahan frekuensi gelombang informasi
yang dimodulasi. Disaat kurva gelombang informasi sedang mengarahkan ke puncak,
frekuensi gelombang FM menjadi lebih rendah dari frekuensi gelombang AM. Oleh
sebab itu, dikatakan bahwa band frekuensi yang dipakai pada radio FM lebih lebar
dibandingkan dengan frekuensi yang dibutuhkan oleh system radio AM, yaitu band
frekuensi di atas HF. Akibat penggunaan band frekuensi yang lebar ini, system FM
memiliki beberapa kelebihan dibandingkan dengan sistem AM.
Modulasi Gelombang | 14


Gambar 8. Proses Modulasi Frekuensi
Kelebihan-kelebihan tersebut antara lain :
a. Pengaruh derau selama hubungan lebih kecil.
b. Dengan penggunaan daya electron yang lebih kecil dapat diproleh mutu
hubungan yang sama dengan system AM.
c. Perubahan level gelombang sinyal akibat fading tidak akan terjadi, karena
proses modulasi dilakukan dengan dasar perubahan frekuensi.
Berpijak pada kelebihan-kelebihan tersebut, maka system FM banyak dipakai
pada hubungan komunikasi radio, mobil, STJJ (Sambungan Telepon Jarak Jauh),
Handy Talky pengiriman suara pada pemancar televisi dansistem gelombang mikro
(microwave). Pada system FM amplitudo dan fasenya tetap, sedangkan yang
berubah-ubah adalah frekuensinya.
Seperti yang telah dipaparkan diatas, modulasi frekuensi didefinisikan sebagai
deviasi frekuensi sesaat sinyal pembawa (dari frekuensi tak termodulasinya) sesuai
dengan amplitudo sesaat sinyal pemodulasi. Sinyal pembawa dapat berupa
gelombang sinus, sedangkan sinyal pemodulasi (informasi) dapat berupa gelombang
apa saja (sinusoidal, kotak, segitiga, atau sinyal lain misalnya sinyal audio). Gambar
(7) mengilustrasikan modulasi frekuensi sinyal pembawa sinusoidal dengan
menggunakan sinyal pemodulasi yang juga berbentuk sinyal sinusoidal. Secara
matematis, sinyal termodulasi FM dapat dinyatakan dengan :
e
FM
= V
c
sin (
c
t + m
f
sin
m
t ) ... (b-1)
dengan
Modulasi Gelombang | 15

e
FM
: sinyal termodulasi FM
e
m
: sinyal pemodulasi
e
c
: sinyal pembawa
V
c
: amplitudo maksimum sinyal pembawa
m
f
: indeks modulasi FM

c
: frekuensi sudut sinyal pembawa (radian/detik)

m
: frekuensi sudut sinyal pemodulasi(radian/detik)

Gambar 9.(a) Sinyal pembawa (b) Sinyal pemodulasi(c) Sinyal termodulasi FM

Indeks Modulasi FM
Seperti telah dibahas, pada modulasi frekuensi maka frekuensi sinyal pembawa
diubah-ubah sehingga besarnya sebanding dengan dengan besarnya amplitudo sinyal
pemodulasi. Semakin besar amplitudo sinyal pemodulasi, maka semakin besar pula
frekuensi sinyal termodulasi FM. Besar selisih antara frekuensi sinyal termodulasi
FM pada suatu saat dengan frekuensi sinyal pembawa disebut deviasi frekuensi.
Deviasi frekuensi maksimum didefinisikan sebagai selisih antara frekuensi sinyal
termodulasi tertinggi dengan terendahnya.
Modulasi Gelombang | 16

Indeks modulasi FM (m
f
) merupakan perbandingan antara deviasi frekuensi
maksimum dengan frekuensi sinyal pemodulasi

... (b-2)
dengan
: deviasi frekuensi maksimum
f
m
: frekuensi maksimum sinyal pemodulasi
m
f
: indeks modulasi FM
Besarnya indeks modulasi FM dapat dipilih sebesar mungkin sejauh tersedia
bandwidth (lebar bidang) untuk keperluan transmisinya. Biasanya besarnya indeks
modulasi ini akan dimaksimalkan dengan cara mengatur besarnya deviasi frekuensi
maksimal yang diijinkan.

Analisis Frekuensi Gelombang Termodulasi FM
Persamaan gelombang FM dinyatakan sbb:
e
FM
= V
c
J
0
m
f
sin
c
t
+ V
c
{J
1
(m
f
) [sin (
c
+
m
)t - sin (
c
-
m
)t]}
+ V
c
{J
2
(m
f
) [sin (
c
+ 2
m
)t - sin (
c
- 2
m
)t]}
+ V
c
{J
3
(m
f
) [sin (
c
+ 3
m
)t - sin (
c
- 3
m
)t]}
+ V
c
{J
c
(m
f
) [sin (
c
+ c
m
)t - sin (
c
- c
m
)t]}
+ ... (b-3)
dengan
e
FM
: amplitudo sesaat gelombang termodulasi FM
V
c
: amplitudo puncak pembawa
J
n
: penyelesaian fungsi Bessel orde ke-n untuk indeks modulasi
m
f
: indeks modulasi FM
V
c
J
0
(m
f
) sin
c
t = komponen frekuensi pembawa
V
c
{J
1
(m
f
) [sin (
c
+
m
)t - sin (
c
-
m
)t]} = komp. bid. sisi pertama
Modulasi Gelombang | 17

V
c
{J
2
(m
f
) [sin (
c
+ 2
m
)t - sin (
c
- 2
m
)t]} = komp. bid. sisi ke-dua
v
c
{J
3
(m
f
) [sin (
c
+ 3
m
)t - sin (
c
- 3
m
)t]} = komp. bid. sisi ke-tiga
V
c
{J
c
(m
f
) [sin (
c
+ c
m
)t - sin (
c
- c
m
)t]} = komp. bid. sisi ke-empat
V
c
{J
c
(m
f
) [sin (
c
+ 5
m
)t - sin (
c
- 5
m
)t]} = komp. bid. sisi ke-lima dst
Penyelesaian fungsi Bessel orde ke-n untuk berbagai indeks modulasi dapat
dilihat pada gambar (10).

Gambar 10. Penyelesaian fungsi Bessel orde ke-n
untuk berbagai indeks modulasi

Dengan memasukkan nilai-nilai indeks modulasi, frekuensi pembawa, dan
frekuensi pemodulasinya maka dapat ditentukan pula penyelesaian fungsi Bessel
yang bersangkutan. Selanjutnya dapat digambarkan spektrum frekuensi sinyal
termodulasi FM yang bersangkutan. Gambar (11) memperlihatkan contoh spektrum
sinyal termodulasi FM.
Modulasi Gelombang | 18


Gambar 11. Spektrum sinyal termodulasi FM
Lebar-bidang Untuk FM
Lebar-bidang yang dibutuhkan untuk mentransmisikan sinyal FM adalah:
BW = 2 ( n . f
m
) ... (b-c)
Dengan n adalah nilai tertinggi komponen bidang-sisi dan f
m
adalah frekuensi
tertinggi pemodulasi. Oleh karena pada kenyataannya nilai n mencapai tak hingga,
maka secara teoritis lebar bidang yang dibutuhkan adalah tak hingga pula. Namun,
amplitudo komponen bidang sisi untuk n yang bernilai besar menjadi tidak terlalu
signifikan sehingga kontribusinya dapat diabaikan. Dengan pertimbangan ini, maka
nilai n yang digunakan untuk menentukan lebar bidang adalah nilai n yang masih
memberikan kontribusi signifikan pada amplitudo komponen bidang sisinya.
Kontribusi yang dapat dianggap signifikan adalah yang memberikan tegangan sebesar
minimal 1% atau c0 dB. Hal ini dapat dilihat pada tabel fungsi Bessel, misalnya
untuk m
f
sebesar 5 maka jumlah n yang signifikan adalah 8 (sampai dengan J
8
, untuk
n > 8 diabaikan).
Pada tahun 1938 J.R. Carson menyatakan bahwa untuk mentransmisikan sinyal
termodulasi FM dibutuhkan lebar bidang minimal dua kali jumlahan deviasi frekuensi
dengan frekuensi maksimum sinyal termodulasi. Selanjutnya hal ini dikenal dengan
Carsons rule dan dapat dinyatakan sebagai:
Modulasi Gelombang | 19

BW = 2 ( + f
m
) ... (b-5)
dengan adalah deviasi frekuensi dan f
m
adalah frekuensi tertinggi sinyal pemodulasi.
FCC telah mengalokasikan lebar bidang sebesar 200 kHz untuk siaran FM
(disebut FM bidang lebar atau wideband FM). Deviasi frekuensi maksimum yang
diijinkan adalah sebesar = 75 kHz. Dengan batasan ini, maka besarnya indeks
modulasi juga dibatasi (mulai sebesar m
f
= 5 untuk f
m
=15 kHz hingga sebesar
m
f
=1500 untuk f
m
=50 Hz). Gambar (10) memperlihatkan bidang frekuensi untuk
siaran komersial FM.
Selain yang telah dibahas di atas, FCC juga mengalokasikan bidang frekuensi
untuk siaran FM bidang sempit (narrowband FM) sebesar 10 30 kHz. Indeks
modulasinya dibuat mendekati satu sehingga lebar bidang yang diperlukan sama
dengan lebar bidang untuk sinyal AM yaitu hanya sebesar 2 x f
m
. Contoh FM bidang
sempit antara lain sistem radio mobil untuk polisi, dinas kebakaran, pelayanan taksi,
telefon seluler, radio amatir, dan lain-lain.

Gambar 12. Bidang frekuensi untuk siaran komersial FM
c. Modulasi Fasa (Phase Modulation)
Modulasi Fase adalah suatu bentuk modulasi yang mewakili informasi sebagai
variasi dalam fase seketika dari gelombang pembawa. Tidak seperti rekannya yang
lebih popular, frekuensi modulasi (FM), PM tidak terlalu banyak digunakan untuk
transmisi radio. Hal ini karena cenderung cenderung memerlukan perangkat keras
menerima lebih kompleks dan dapat terjadi masalah ambiguitas dalam menentukan
Modulasi Gelombang | 20

sesuatu, misalnya sinyal telah berubah tahap demi +180
0
atau 180
0
. PM digunakan,
namun, dalam synthesizer music digital seperti Yamaha DX7, meskipun instrument
ini biasanya disebut sebagai FM synthesizer (kedua jenis modulasi terdengar sangat
mirip, tetapi PM biasanya lebih mudah diterapkan.
Modulasi ini menggunakan perbedaan sudut (phase) dari sinyal analog untuk
membedakan kedua keadaan sinyal digital. Pada modulasi jenis ini, amplitudo dan
frekuensi dari sinyal analog adalah tetap, yang berubah adalah phase sinyal
analognya.
Modulasi Fase juga disebut suatu bentuk modulasi yang mempresentasikan
informasi sebagai variasi fase dari sinyal pembawa. Hampir mirip dengan FM,
frekuensi pembawa juga bervariasi karena variasi fase dan tidak berubah amplitudo
pembawa. PM jarang digunakan karena memerlukan perangkat keras penerima yang
lebih kompleks. Keuntungan PM adalah potensi gangguan dan daya yang dibutuhkan
lebih kecil. Sinyal modulasi ditumpangkan pada gelombang pembawa.

Gambar 13. Proses Modulasi Fase
Sesuai dengan namanya, maka parameter sinyal carrier yang dipengaruhi oleh
sinyal pemodulasi adalah, fasa. Sehingga selama proses modulasi, fasa sinyal carrier
tersebut berubah di sekitar fasa sinyal tersebut bila tanpa modulasi, |
C
radian.
Persamaan sinyal carrier tanpa modulasi ditunjukkan pada persamaan (c-1),
e
C
= sin (
C
t + |
C
) (c-1)
Sebagai fungsi t, fasa sinyal carrier dapat dinyatakan seperti persamaan (c-2) sebagai
berikut,
| (t) = |
C
+ K.e
m
(c-2)
Modulasi Gelombang | 21

dimana, K adalah konstanta deviasi fasa yang dapat dianalogikan dengan k untuk
sistem modulasi frekuensi, dan e
m
adalah sinyal pemodulasi, sementara |
C
kemudian
dapat dianggap sama dengan nol. Persamaan (c-2) kemudian dapat dinyatakan seperti
persamaan (c-3),
| (t) = | . m (t) (c-3)
dimana, | adalah deviasi fasa maksimum, dan m (t) adalah sinyal pemodulasi. |
kemudian dapat dianggap sebagai index modulasi fasa, m
p
. Bila kemudian sinyal
pemodulasinya adalah satu sinyal sinusoidal, maka persamaan sinyal carrier dengan
mo-dulasi fasa adalah,
e
C
= A sin (
C
t + m
p
sin
m
t ) (c-4)
Bila dibandingkan persamaan (c-4) dengan persamaan carrier modulasi
frekuensi yang dituliskan kembali di sini,
v = A sin (
C
t + m
f
sin
m
t ) (c-5)
maka kedua persamaan tersebut nampak mirip. Karena kemiripan tersebut, maka
spektrum frekuensi gelombang sinyal carrier termodulasi fasa sama dengan spektrum
sinyal termodulasi frekuensi. Bila index modulasi fasa yang didefinisikan sebagai
simpangan maksimum fasa, m
p
= c
Pembuktian PM mengandung deviasi frekuensi
Dari persamaan (c-4), yaitu persamaan gelombang termodulasi fasa dengan
sinyal pemodulasi bentuk sinus, maka fasa keseluruhan carrier tersebut sebagai
fungsi t adalah,

(t) =
C
t + m
p
sin
m
t (c-6)
dan frekuensi sudut sesaat (instantaneous) gelombang termodulasi fasa ini
didefinisikan sebagai,

i
=
dt
t d ) ( u

=
C
+
m
.m
p
cos
m
t (c-7)
Bila nilai f
eq
(t) dimasukkan pada frekuensi sudut ruas kiri persamaan (c-7), maka
ruas kiri menjadi,
C
+ 2 f
eq
(t), dan persamaan (c-7) kemudian menjadi,

C
+ 2 f
eq
(t) =
C
+
m
.m
p
cos
m
t
Modulasi Gelombang | 22

f
eq
(t) =
t
e
2
.
p m
m
cos
m
t
f
eq
(t) = f
m
. m
p
. cos
m
t ,
sehingga, deviasi maksimum frekuensi ekivalen sistem modulasi fasa adalah,
f
eq
= f
m
. m
p
(c-8)
Persamaan (c-7) menunjukkan bahwa, pada semua penerima sistem modulasi
fasa, akan selalu menganggap atau menginterpretasi modulasi fasa sebagai modulasi
frekuensi. Ini berarti bahwa, nilai sinyal output hasil demodulasi berbanding lurus
dengan deviasi frekuensi sinyal termodulasi (carrier). Disamping itu persamaan (c-8)
menunjukkan bah-wa, sinyal termodulasi fasa mempunyai frekuensi yang berbanding
lurus dengan frekuensi sinyal pemodulasi dan nilai index modulasi fasa-nya. Untuk
nilai m
p
konstan, maka output demodulasi sebanding dengan frekuensi sinyal
pemodulasi.

Perbedaan Sistem PM Dengan Sistem FM
Dari kedua persamaan untuk PM dan FM, yaitu persamaan (c-4) dan (c-5)
nampak bahwa, bila deviasi frekuensi sinyal pemodulasi bertambah, maka pada
sistem PM, deviasi fasa carrier juga bertambah besar, yang mempengaruhi juga
sedikit perubahan amplitudonya. Sementara pada sistem FM, perubahan tersebut akan
berpengaruh pada index modulasinya secara terbalik, yang pada akhirnya juga akan
berpengaruh pada fasa carrier juga. Sehingga untuk kedua sistem tersebut sulit
dibedakan bila sinyal pemodula-sinya adalah dengan frekuensi tunggal. Bila
frekuensi sinyal pemodulasi berubah, maka index modulasi PM akan tetap, sementara
index modulasi FM akan berubah secara berbanding terbalik terhadap perubahan
frekuensi sinyal pemodulasi tersebut.
Uraian tentang perbedaan kedua sistem tersebut secara praktis adalah, apabila
satu transmisi FM diterima oleh receiver PM atau sebaliknya. Bila siaram FM
diterima dengan receiver PM, maka fasa frekuensi rendah (bass frequencies) akan
bergeser cukup ba-nyak. Karena receiver PM penerimaannya bergantung pada
pergeseran fasa, maka trans-misi FM tersebut diterimanya nampak dengan penguatan
frekuensi rendah yang tidak wajar. Sebaliknya, bila transmisi PM diterima dengan
Modulasi Gelombang | 23

penerima FM, maka dalam pene-rimaan nampak level sinyal bass tidak cukup atau
teredam. Sehingga untuk memberikan kompensasi keadaan itu, maka sebelum
dimodulasikan secara PM, satu sinyal harus dikuatkan dahulu secukupnya untuk
frekuensi rendahnya.

Rangkaian penghasil sinyal PM
Komponen yang digunakan untuk menghasilkan perubahan frekuensi pada satu
osilator adalah dioda varactor yang mempunyai rangkaian yang digambarkan kembali
berikut ini.








Gambar 14. Rangkaian penghasil sinyal FM dan PM
Seperti telah dijelaskan bahwa komponen dioda varactor diletakkan pada tank-
circuit satu rangkaian osilator, yang menentukan nilai frekuensi osilasinya. Karena
dioda varactor mempunyai karakteristik sebuah kapasitor dengan nilai kapasitansi
yang berubah terhadap tegangan, maka frekuensi osilasinya juga akan berubah sesuai
dengan tegangan yang diberikan secara prategangan mundur (reverse bias) pada
terminalnya. Bila nilai tegangan mundur tersebut adalah tegangan sinyal pemodulasi,
maka output osilator bersangkutan adalah sinyal termodulasi FM. Bila titik
pengambilan output pada lilitan L tank circuit, maka output tersebut adalah sinyal
termodulasi PM. Sinyal termodulasi PM diakibatkan karena fasa sudut admitansi
tank-circuit berubah-ubah.
Tentang varactor dioda, adalah satu pn-junction yang mempunyai karakteristik
sebuah nilai kapasitansi, C
d
, seri dengan sebuah resistor, R
S
. Nilai kapasitansi
ditimbulkan karena peranan pn-junction yang mirip struktur kapasitor keping sejajar,
RFC
L
C
C
d
FM out
R
1
R
2
V
CC
+
RFC
sinyal
pemodulasi
0,01 F
PM out
dc
block
Modulasi Gelombang | 24

sedang nilai resistansi adalah akibat sifat resistansi bahan semikonduktornya sendiri
serta resistansi termi-nal komponen. Karateristik sebuah dioda varactor ditunjukkan
pada Gambar (14), yaitu menunjukkan nilai kapasitansi sebagai fungsi prategangan
mundur yang dialaminya.
Pada gambar (14) nampak bahwa, pada saat tegangan reverse nol, maka nilai
kapasitansi va-ractor sebesar C
O
. Sedang pada nilai sembarang V , nilai
kapasitansi varactor mengikuti kurva karakteristik tersebut, yang nilainya ditunjukkan
pada persamaan (c-8). Untuk pembahasan, dituliskan kembali persamaan tersebut
sebagai persamaan (c-9). Untuk nilai
O
V yang dalam hal ini adalah -V
CC
pada
rangkaian Gbr-2, maka nilai kapasitansinya adalah C
dO
.

C
d
=
a
O
V
C
|
|
.
|

\
|
u
+ 1
(c-9)
dimana,
C
O
= nilai kapasitansi dioda varactor pada V = 0,
= potensial pada junction saat mulai on,
a = nilai index yang tergantung dari jenis junction.
V = modulus tegangan reverse yang diterima dioda varactor.
Untuk jenis dioda tertentu (silikon), maka nilai a = 0,5, dan = 0,5 volt.
Sehingga persamaan (c-9) menjadi,
C
d
=
V
C
O
2 1+
(c-10)







C
d
C
O
C
dO
-|V
O
|
-|V|
R
S
C
d
Rangkaian ekivalen
Modulasi Gelombang | 25

Gambar 15. Karakteristik Dioda Varactor

Dimisalkan osilator memberikan arus konstan pada tank-circuit, dan frekuensi
konstan, maka nilai konstanta deviasi fasa, K, yaitu yang ditunjukkan pada persamaan
(c-2) akan tertentu sebagai uraian berikut ini. Nilai total kapasitansi tank-circuit
osilator adalah,
C
S
=
d
d
C C
C C
+
.
(c-11)
dan pada titik kerja, nilai C
S
adalah C
SO
yang tertentu oleh nilai C
dO
. Nilai perubahan
atau slop perbandingan C
S
/ C
d
pada titik kerja (dengan deferensiasi) adalah,
S
S
= -
2
|
|
.
|

\
|
dO
SO
C
C
(c-12)
Kemudian, nilai admitansi tank-circuit diberikan oleh hubungan,
Y = |
.
|

\
|
+
L
C j
R
S
D
e
e
1 1
(c-13)

3. Modulasi Digital
Modulasi digital adalah suatu sinyal analog di modulasi berdasarkan aliran data
digital. Modulasi digital merupakan proses penumpangan sinyal digital (bit stream)
ke dalam sinyal carrier. Modulasi digital sebetulnya adalah proses mengubah-ubah
karakteristik dan sifat gelombang pembawa (carrier) sedemikian rupa sehingga
bentuk hasilnya (modulated carrier) memiliki ciri-ciri dari bit-bit (0 atau 1) yang
dikandungnya. Teknik modulasi digital pada prinsipnya merupakan variant dan
metode modulasi analog.
Sinyal digital merupakan hasil teknologi yang dapat mengubah signal menjadi
kombinasi urutan bilangan 0 dan 1 (juga dengan biner), sehingga tidak mudah
pengaruh oleh derau, proses informasinya pun mudah, cepat dan akurat, tetapi
transmisi dengan sinyal digital hanya mencapai jarak jangkauan pengiriman data
yang relatif dekat. Biasanya sinyal ini juga dikenal dengan sinyal diskret.
Sinyal digital merupakan bentuk sampling dari sistim analog. Digital pada
dasarnya dikodekan dalam bentuk biner (Hexa). Besarnya nilai suatu system digital
Modulasi Gelombang | 26

dibatasi oleh lebarnya atau jumlah bit atau (Bandwidth). Jumlah bit juga sangat
dipengaruhi nilai akurasi sistim digital.

Sinyal digital ini memiliki berbagai keistimewaan yang unik yang tidak dapat
ditemukan pada teknologi analog :
a. Mampu mengirimkan informasi dengan kecepatan cahaya yang dapat
membuat informasi yang dapat dikirimkan dengan kecepatan tinggi
b. Penggunaan yang berulang-ulang terhadap informasi yang tidak
mempengaruhi kualitas dan kuantitas informasi itu sendiri
c. Informasi dapat dengan mudah diproses dan dimodifikasi ke dalam berbagai
bentuk
d. Dapat memproses informasi dalam jumlah yang sangat besar dan
mengirimnya secara interaktif
Pengolahan sinyal digital memerlukan komponen-komponen digital, register,
counter, decoder, mikroprosessor, mikrokontroler dan sebagainya.
Saat ini pengolahan sinyal banyak dilakukan secara digital, karena
kelebihannya antara lain :
a. Untuk menyimpan hasil pengolahan, sinyal digital lebih mudah
dibandingkan sinyal analog. Untuk menyimpan sinyal digital dapat
menggunakan media digital seperti CD, DVD, Flash Disk, Harddisk.
Sedangkan media penyimpanan sinyal analog adalah pita tape magnetik.
b. Lebih kebal terhadap noise karena bekerja pada level 0 dan 1.
c. Lebih kebal terhadap perubahan temperatur.
d. Lebih mudah memprosesnya.
Pada dasarnya dikenal 3 prinsip atau system modulasi digital yaitu :
a. Amplitude Shift Keying (ASK)
b. Frequency Shift Keying (FSK)
c. Phase Shift keying (PSK)

Modulasi Gelombang | 27

a. Amplitude Shift Keying (ASK)
Pengiriman sinyal berdasarkan pergeseran amplitude, merupakan suatu metode
modulasi dengan mengubah-ubah amplitude. Dalam proses modulasi ini kemunculan
frekuensi gelombang pembawa tergantung pada ada atau tidak adanya sinyal
informasi digital. Keuntungan yang diperoleh dari metode ini adalah bit per baud
(kecepatan digital) lebih besar. Sedangkan kesulitannya adalah dalam menentukan
level acuan yang dimilikinya, yakni setiap sinyal yang diteruskan melalui saluran
transmisi jarak jauh selalu dipengaruhi oleh redaman dan distorsi lainnya. Oleh sebab
itu metode ASK hanya menguntungkan bila dipakai untuk hubungan jarak dekat saja.
Dalam hal ini factor derau harus diperhitungkan dengan teliti, seperti juga pada
system modulasi AM. Derau menindih puncak bentuk-bentuk gelombang yang
berlevel banyak dan membuat mereka sukar mendeteksi dengan tepat menjadi level
ambangnya.

b. Frequency Shift Keying (FSK)
Pengiriman sinyal melalui penggeseran frekuensi. Metode ini merupakan suatu
bentuk modulasi yang memungkinkan gelombang modulasi menggeser frekuensi
output gelombang pembawa. Pergeseran ini terjadi antara harga-harga yang telah
ditentukan semula dengan gelombang output yang tidak mempunyai fase terputus-
putus. Dalam proses modulasi ini besarnya frekuensi gelombang pembawa berubah-
ubah sesuai dengan perubahan ada atau tidak adanya sinyal informasi digital. FSK
merupakan metode modulasi yang paling popular. Dalam proses ini gelombang
pembawa digeser ke atas dan ke bawah untuk memperoleh bit 1 dan bit 0. Kondisi ini
masing-masing disebut space dan mark. Keduanya merupakan standard transmisi data
yang sesuai dengan rekomendasi CCITT. FSK juga tidak tergantung pada teknik on-
off pemancar, seperti yang telah ditentukan sejak semula. Umumnya tipe modulasi
FSK dipergunakan untuk komunikasi data dengan Bit Rate ( kecepataqn transmisi)
yang relatif rendah, seperti untuk Telex dan modem-data dengan bit rate yang tidak
lebih dari 2400 bps (2.4 kbps).

Modulasi Gelombang | 28

c. Phase Shift keying (PSK)
Pengiriman sinyal melalui pergeseran fase. Metode ini merupakan suatu bentuk
modulasi fase yang memungkinkan fungsi pemodulasi fase gelombang termodulasi di
antara nilai-nilai diskrit yang telah ditetapkan sebelumnya. Dalam proses modulasi ini
fase dari frekuensi gelombang pembawa berubah-ubah sesuai dengan perubahan
status sinyal informasi digital. Sudut fase harus mempunyai acuan kepada pemancar
dan penerima. Akibatnya, sangat diperlukan stabilitas frekuensi pada pesawat
penerima. Guna memudahkan untuk memperoleh stabilitas pada penerima, kadang-
kadang dipakai suatu teknik yang koheren dengan dengan PSK yang berbeda-beda.
Hubungan antara dua sudut fase yang dikirim digunakan untuk memelihara stabilitas.
Dalam keadaan seperti ini, fase yang ada dapat dideteksi bila fase sebelumnya telah
diketahui. Hasil perbandingan ini dapat dipakai sebagai patokan (referensi).
Dua jenis modulasi PSK yang sering kita jumpai :
a. BPSK adalah format yang paling sederhana dari PSK modulasi paling
sempurna dari semua bentuk modulasi PSK. Akan tetapi modulasi ini
hanya mampu memodulasi 1 bit/symbol dan dengan demikian maka
modulasi ini tidak cocok untuk aplikasi data rate yang tinggi dimana
bandwithnya dibatasi.
b. QPSK atau dikenal dengan sebutan quartenary PSK atau quadriphase PSK
analisis membuktikan bahwa ini digunakan untuk menggandakan data rate
jika dibandingkan dengan system BPSK. BPSK digunakan pada kedua
carrier dan dapat dimodulasi dengan bebas.

Modulasi Gelombang | 29

DAFTAR PUSTAKA

M.O. Tjia. 1994. Gelombang. Bandung : Jurusan Fisika-Mipa ITB
Susilawati, Indah. 2009. Kuliah 3- Modulasi Amplitudo. Yogyakarta: Universitas
MercuBuana Yogyakarta.
Susilawati, Indah. 2009. Kuliah 4- Modulasi Frekuensi. Yogyakarta: Universitas
MercuBuana Yogyakarta.
Susilawati, Indah. 2009. Kuliah 5- Modulasi Pulsa. Yogyakarta: Universitas
MercuBuana Yogyakarta.