Anda di halaman 1dari 58

1

FISIOTERAPI PADA
POST
CORONARY ARTERY BY PASS GRAFT

DISUSUN UNTUK MEMENUHI SALAH SATU TUGAS KELOMPOK DALAM PRAKTIKUM
SEMESTER VI DI RSPAD GATOT SUBROTO









DISUSUN OLEH KELOMPOK C FT. D :
WYDIA CITRA ANGGRAENI 1110702025
PUTRI DWITA ANDINI 1110702006
IBNU HIBBAN 1110702040
IRLIA AGUSTIN T.A 1110702038

UNIVERSITAS PEMBANGUNAN NASIONALVETERAN JAKARTA
FAKULTAS ILMU KESEHATAN JURUSAN FISIOTERAPI
Jl. RS.FatmawatiPondokLabu Jakarta Selatan 12450
Telp.(021) 7656 971 Ext. 178, Fax.(021) 7656 904 up. Sek.Akfis
2


DAFTAR ISI
BAB I ............................................................................................................................................................ 4
PENDAHULUAN ........................................................................................................................................ 4
I. Latar Belakang .................................................................................................................................. 4
II. Rumusan Masalah ............................................................................................................................. 6
III. Tujuan Penulisan ........................................................................................................................... 6
1. Tujuan Umum ....................................................................................................................................... 6
IV. Manfaat Penulisan ......................................................................................................................... 7
BAB II ........................................................................................................................................................... 8
TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................................................................... 8
I. Anatomi dan Fisiologi Jantung ............................................................................................................. 8
I.1 Anatomi ........................................................................................................................................... 8
I.2 Fisiologi ......................................................................................................................................... 14
II. Kateterisasi Jantung ............................................................................................................................ 16
A. Definisi ........................................................................................................................................ 16
B. Indikasi Karteterisasi Jantung ..................................................................................................... 17
C. Komplikasi Kateterisasi Jantung ................................................................................................. 19
III. CAD (coronary artery disease) ................................................................................................... 20
A. Definisi ........................................................................................................................................ 20
B. PENYEBAB ................................................................................................................................... 21
C.TANDA DAN GEJALA ................................................................................................................. 22
D. PATOFISIOLOGI ....................................................................................................................... 22
E. KOMPLIKASI ............................................................................................................................ 24
F. PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK ............................................................................................... 24
G. Epidemiologi ............................................................................................................................... 25
H. Etiologi ........................................................................................................................................ 26
I. PENCEGAHAN ......................................................................................................................... 26
E. Manifestasi Klinis CAD ................................................................................................................. 27
IV. Coronary Artery Bypass Grafting ( CABG ) .................................................................................... 27
A. Definisi ........................................................................................................................................ 27
3

B. Arteri ........................................................................................................................................... 29
C.Vena ................................................................................................................................................ 30
D.Indikasi CABG menurut American Heart Association ( AHA ) ..................................................... 31
F. Kontra indikasi CABG.................................................................................................................... 31
IV. Penatalaksaan Fisioterapi ............................................................................................................ 32
A. Breathing Exercise : .................................................................................................................... 32
B.Postural Drainage (PD) ................................................................................................................... 33
DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................................................................... 57



















4

BAB I
PENDAHULUAN
I. Latar Belakang

Dewasa ini Penyakit Jantung Koroner / Coronnary Artery Disease (PJK / CAD)
merupakan salah satu penyakit jantung yang sangat penting karena penyakit ini diderita
oleh jutaan orang dan merupakan penyebab kematian utama di beberapa negara termasuk
Indonesia. Berbagai transisi yang ada, baik transisi demografik, sosio-ekonomi maupun
epidemiologi telah menimbulkan pergeseran-pergeseran, termasuk dalam bidang
kesehatan. Angka kematian menurun dan usia harapan hidup secara umum makin
panjang, pola penyakit dan penyebab kematian telah berubah. Penyakit-penyakit yang
mematikan bukan lagi penyakit menular, namun telah bergeser kearah penyakit-penyakit
tak menular, misalnya stroke, penyakit jantung koroner dan lainnya. PJK juga merupakan
penyebab disabilitas dan kerugian ekonomis yang tertinggi dibanding penyakit lain. Di
Indonesia, dilaporkan bahwa PJK merupakan penyebab kematian nomor satu. Oleh
karena itu, diagnosis dan terapi penyakit yang menjadi pembunuh nomor satu di banyak
negara tersebut terus berkembang.(Jurnal Kedokteran,2003)
CAD (Coronery Artery Disease) merupakan salah satu penyebab utama dan pertama
kematian di Negara maju dan berkembang, termasuk di Indonesia. Hasil penelitian pada
tahun 2005 menyebutkan 17,5 juta orang meninggal karena penyakit kardiovaskuler yang
merupakan 30% dari angka kematian secara global. Berdasarkan data yang dihimpun
oleh Department Kesehatan (DEPKES), peningkatan mortalitas akibat penyakit jantung
koroner ( CAD ) terlihat jelas pada tahun 1975 hanya 5,9% dan pada tahun 1987 menjadi
9,1% dan berkembang menjadi 16% pada tahun 1986 dan terakhir mencapai 19,0% pada
tahun 1995. Dan di perkirakan bahwa diseluruh Dunia, CAD pada tahun 2020 menjadi
pembunuh pertama yakni sebesar 36% dari seluruh kematian, angka ini dua kali lebih
tinggi dari angka kematian akibat kanker.
5

Penyakit jantung koroner ini disebabkan oleh pembentukan plak didalam arteri
pembuluh darah jantung. Plak tersebut terdiri dari kolesterol, dan kalsium yang berada
didalam pembuluh darah yang lama kelamaan akan menumpuk di dalam dinding
pembuluh darah jantung ( arteri kolonaria ) serta arteri yang berada di tempat lain. Proses
ini disebut dengan pengerasan arteri atau atherosclerosis atau ateroma ( Davidson, 2013 ).
Banyak factor yang mempengaruhi terjadinya CAD , sehingga upaya pencegahan
harus bersifat multifactor. Pencegahan dapat dilakukan dengan cara mengendalikan
factor_faktor risiko CAD yang merupakan hal yang sangat penting dalam upaya
pencegahan PJK baik berupa primer maupun sekunder.
Faktor-faktor yang mempengaruhi terjadinya CAD antara lain umur, kelamin, ras,
geografis, keadaan social, kolesterol, hipertensi, merokok, diabetes, obesitas,
perilaku/kebiasaan sehari-hari, strees dan keturunan ( Soeharto, 2004 ). Tiga faktor resiko
utama yang saling terkait sebagai penyebab PJK yaitu kebiasaan merokok, kurang
aktivitas fisik, makan tidak seimbang, kegemukan, diet rendah serat atau kurang buah dan
sayur & tinggi kalori/lemak hewani dan lain-lain terus meningkat. (Yayasan Jantung
Indonesia,2006)
Untuk mengurangi kasus ini, dilakukan penanganan yang berupa operasi Bypass
Artery Koroner yang merupakan jenis operasi dimana darah dilewati sekitar arteri
tersumbat sehingga aliran darah dan oksigen ke jantung meningkat. Operasi ini juga
dirujuk ke CABG ( Coronary Arteri Bypass Grafting ). Arteri koroner bertanggung jawab
untuk membawa darah ke otot jantung, Kadang kadang arteri bisa tersumbat yang
disebabkan oleh plak dan bahan lemak lainnya. Sumbatan ini dapat memperlambat aliran
6

darah atau dapat menghentikan aliran darah sepenuhnya. Ketika seseorang memiliki
penyumbatan arteri koroner, ia akan mengalami nyeri dada atau mengembangkan
serangan jantung. Namun, dengan melakukan operasi Bypass Arteri Koroner, aliran
darah ke jantung akan membaik dan dapat mengurangi nyeri dada dan risiko serangan
jantung.
II. Rumusan Masalah

Setelah mengetahui permasalahan di atas maka tujuan penulisan ini adalah :
1. Apa yang dimaksud dengan CAD ?
2. Untuk mengetahui apa yang dimaksud dengan operasi CABG ?
3. Untuk apa dilakukan operasi CABG ?
4. Apa saja komplikasi yang dapat ditimbulkan dari operasi CABG ?
5. Latihan apa saja yang dapat diberikan seorang fisioterapis kepada pasien post-op
CABG ?
III. Tujuan Penulisan
Tujuan yang ingin dicapai penulis melalui proses penelitian harus jelas dan tepat, maka
dari itu penulis akan membagi tujuan tersebut menjadi 2 bagian yaitu:
1. Tujuan Umum
Setelah mengetahui permasalahan di atas maka tujuan penulisan ini adalah Untuk
mengetahui penatalaksanaan fisioterapi dan terapi latihan post-op CABG .
2. Tujuan Khusus Terapi Latihan Breathing exercise (PLB) , Postural drainage
(positioning,vibration, clapping ,huffing&coughing) , ROM exercise shoulder kanan dan
Massage untuk mengembalikan aktifitas fungsional pasien sehari-hari .
7


IV. Manfaat Penulisan

Makalah ini dibuat untuk memberi referensikepada pembaca untuk lebih mengenal
tentang kasus Post CABG . Dan sebagai tugas kelompok praktik Komprehensif di RSPAD Gatot
Subroto . Menambahkan ilmu pengetahuan,pengalaman dan kompetensi kami dalam melakukan
penatalaksanaan fisioterapai pada kasus Post CABG.


















8

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
I. Anatomi dan Fisiologi Jantung
I.1 Anatomi

A. Letak Jantung
System kardiovaskuler merupakan system yang memeberi fasilitas proses pengakutan
berbagai substansi dari , dan ke sel-sel tubuh . System ini terdiri dari organ penggerak yang
disebut jantung , dan system saluran yang terdiri dari arteri yang mengalirkan darah dari jantung
dan vena yang mengalirkan menuju jantung .
Jantung terletak di dalam rongga mediastinum dari rongga dada diantara kedua paru .
terdapat selaput yang mengitari jantung yang disebut pericardium , terdiri dari dua lapisan :
Perikardium parietalis : lapisan luar yang melekat pada tulang dada dan paru-paru
Pericardium viseralis : laisan permukaan jantung / pericardium
Jantung merupakan organ utama dalam system kardiovaskuler . Jantung dibentuk dari
organ-organ muscular , memiliki dua atrium dan dua ventrikel kanan dan kiri . Ukuran jantung
kira-kira panjang 12 cm , lebar 8-9 cm dan tebal kira-kira 6 cm . Berat jantung sekitar 7-15 ons
atau 200 sampai 425 gram dan sedikit lebih besar dari kepalan tangan . setiap harinya jantung
berdetak 100.000 kali dalam masa periode itu jantung memompa 2000 galon drah atau setara bila
dihitung dengan liter maka kan didapatkan 7.571 liter darah .
9

Posisi jantung terletak antara kedua paru-paru dan berada diantara tengah-tengah dada ,
bertumpu pada diaphragm thoracis dan berada kira-kira 5 cm di atas processus xiphoideus .
Ukuran jantung manusia mendekati ukuran kepalan tangannya atau dengan ukuran panjang kira-
kira 5 (12cm) dan lebar sekitar 3,5 (9cm). Jantung terletak di belakang tulang sternum,
tepatnya di ruang mediastinum diantara kedua paru-paru dan bersentuhan dengan diafragma.
Bagian atas jantung terletak dibagian bawah sternal notch, 1/3 dari jantung berada disebelah
kanan dari midline sternum , 2/3 nya disebelah kiri dari midline sternum. jantung di interkostal


(Gambar 1 ) (Gambar 2)

B.Struktur jantung
Dinding jantung terdiri dari 3 lapisan yaitu :
1. Epikardium,yaitu bagian luar otot jantung atau pericardium visceral
2. Miokardium, yaitu jaringan utama otot jantung yang bertanggung jawab atas kemampuan
kontraksi jantung.
10

3. Endokardium, yaitu lapisan tipis bagian dalam otot jantung atau lapisan tipis endotel sel
yang berhubungan langsung dengan darah dan bersifat sangat licin untuk aliran darah,
seperti halnya pada sel-sel endotel pada pembuluh darah lainnya.
C.Ruang Jantung
Jantung terdiri dari 4 ruang yaitu 2 dinding tipis disebut atrium (serambi) dan 2 berdinding tebal
disebut ventrikel (bilik) .
I. Atrium
1. Atrium kanan berfungsi sebagai penampung darah rendah oksigen dari seluruh tubuh .
kemudian darah dipompakan ke ventrikel kanan melaui katub dan selanjutnya ke paru-
paru .
2. Atrium kiri menerima darah yang kaya oksigen dari kedua paru melalui 4 buah vena
pulmonalis . kemudian darah mengalir ke ventrikel kiri melalui katub dan selanjutnya ke
seluruh tubuh melalui aorta
II. Ventrikel
Merupakan alurotot yang disebut trabekula. Alur yang menonjol disebut muskulus
papilaris, ujungnya dihubungkan dengan tepi daun katub antriventrikuler oleh serat yang
disebut korda tendinae.
Ventrikel terdiri:
1. Ventrikel kanan menerima darah dari atrium kanan dan dipompakan ke paru melalui
arteri pulmonalis
2. Ventrikel kiri menerima darah dari atrium kiri dan dipompakan keseluruh tubuh melaui
aorta
Kedua ventrikel dipisahkan oleh sekat yang disebut septum ventrikel yang memisahkan antara
ventrikel kanan dan ventrikel kiri .


11

D.Katup Katup Jantung
Katup jatung terbagi menjadi 2 bagian, yaitu katup yang menghubungkan antara atrium
dengan ventrikel dinamakan katup atrioventrikuler, sedangkan katup yang menghubungkan
sirkulasi sistemik dan sirkulasi pulmonal dinamakan katup semilunar.
a. Katup Atrioventrikuler
Terletak antara atrium dan ventrikel katup yang terletak diantara atrium kanan dan
ventrikel kanan mempunyai tiga buah katup (trikuspid) . Sedangkan yang terletak antara atrium
kiri dan ventrikel kiri mempunyai dua buah daun katup (mitral) . Memungkinkan darah mengalir
dari atrium ke ventrikel pada fase diastole dan mencegah aliran balik pada fase sistolik .
b.Katup Semilunar
1) Katup pulmonal terletak pada arteri pulmonalis dan memisahkan pembuluh ini dari ventrikel
kanan .
2) Katup aorta terletak antara ventrikel kiri dan aorta .
Kedua katup ini mempunyai bentuk yang sama terdiri dari tiga buah daun katup yang
simetris . dan katup ini memungkinkan darah mengalir dari masing-masing ventrikel ke arteri
selama systole dan mencegah aliran balik pada waktu diastole . Pembukaan katup terjadi pada
waktu masing-masing ventrikel berkontraksi , dimana tekanan didalam pembuluh darah arteri .
Katup berfungsi mencegah aliran darah balik ke ruang jantung sebelumnya sesaat setelah
kontraksi atau sistolik dan sesaat saat relaksasi atau diastolik. Tiap bagian daun katup jantung
diikat oleh chordae tendinea sehingga pada saat kontraksi daun katup tidak terdorong masuk
keruang sebelumnya yang bertekanan rendah. Chordae tendinea sendiri berikatan dengan otot
yang disebut muskulus papilaris.



12









(Gambar 3)

E.Pembuluh darah koroner
a. Arteri dibagi menjadi dua :
1) Left Coronary Artery (LCA) : left main kemudian bercabang besar menjadi : left
anterior decending arteri (LAD) , left circumplex arteri (LCX)
2) Right Coronary Arteri (RCA)
b. Vena : vena tebesin , Vena kardiaka anterior dan Sinus koronarius
Pembuluh Darah Besar J antung
Ada beberapa pembuluh besar yang perlu anda ketahui, yaitu:
1. Vena cava superior, yaitu vena besar yang membawa darah kotor dari bagian atas
diafragma menuju atrium kanan.
2. Vena cava inferior, yaitu vena besar yang membawa darah kotor dari bagian bawah
diafragma ke atrium kanan.
3. Sinus Coronary, yaitu vena besar di jantung yang membawa darah kotor dari jantung
sendiri.
13

4. Pulmonary Trunk,yaitu pembuluh darah besar yang membawa darah kotor dari ventrikel
kanan ke arteri pulmonalis
5. Arteri Pulmonalis, dibagi menjadi 2 yaitu kanan dan kiri yang membawa darah kotor dari
pulmonary trunk ke kedua paru-paru.
6. Vena pulmonalis, dibagi menjadi 2 yaitu kanan dan kiri yang membawa darah bersih dari
kedua paru-paru ke atrium kiri.
7. Assending Aorta, yaitu pembuluh darah besar yang membawa darah bersih dari ventrikel
kiri ke arkus aorta ke cabangnya yang bertanggung jawab dengan organ tubuh bagian
atas.
8. Desending Aorta,yaitu bagian aorta yang membawa darah bersih dan bertanggung jawab
dengan organ tubuh bagian bawah.
G.Fungsi System Kardiovaskuler
Lingkaran sirkulasi dapat dibagi atas dua bagian besar yaitu sirkulasi sistemik dan sirkulasi
pulmonalis
- Sirkulasi Sistemik
Mengalirkan darah ke berbagai organ
Memenuhi kebutuhan organ yang berbeda
Memerlukan tekanan permulaan yang besar
Banyak yang mengalami tahanan
Kolom hidrostatik yang panjang
- Sirkulasi Pulmonal
Hanya mengalirkan darah ke paru
Hanya berfungsi untuk paru
Mempunyai tekanan permulaan yang rendah
Kolom hidrostatik rendah
14

- Sirkulasi Koroner
Sirkulasi koroner meliputi seluruh permukaan jantung dan membawa
oksigen untuk miokardium melalui cabang cabang miokardial yang kecil . aliran darah
kororner meningkat pada :
Aktifitas
Denyut jantung
Rangsang system saraf simpatis
H.Biofisika Jantung
Hubungan antara aliran , tekanan dan tahanan :
Aliran darah
Tekanan darah
Tahanan (resitensi) terhadap aliran darah
Dikenal sebagai SVR (systemic vascular resistance) dan PVR (pulmonal vascular
resistance) . ditentukan oleh diameter pembuluh darah dan viscositas .
I.2 Fisiologi

A. Pacemaker

Kontraksi otot jantung untuk mendorong darah,dicetuskan oleh pot. Aksi (oleh sel otot
otoritmik) yang menyebar melalui membran sel-sel otot atrium atau ventrikel.
Sel-sel otoritmik tidak memiliki pot.istirahat,memperlihatkan aktivitas pemacu
(pacemaker activity)
Sel-sel otoritmik mencetuskan potensial aksiyang kemudian menyebar ke seluruh jantung
denyutan berirama tanpa perangsangan syarafapapun.





15


B. System Konduksi
Di dalam otot jantung terdpata jaringan khusus yang menghantarkan aliran listrik . Jaringan
tersebut memiliki sifat khusus :
Otomatisasi : menimbulkan impuls / rangsangan secara spontan
Irama : pembentukan rangsnagan yang teratur
Daya konduksi ;
Kemampuan untuk menghantarkan
Daya rangsang : kemampuan bereaksi terhadap rangsang

Perjalanan impuls dimulai dari ;
Nodus SA (sino atrial) : traktus iternodal , brachman bundle
Nodus AV (atrio ventrikel)
Bundle of HIS (bercabag menjadi dua : kanan dan kiri) : Right bundle branch , left
bundle brach
Sitem purkinje
Siklus jantung
Fase kontraksi isovolumetrik
Fase ejeksi cepat
Fase diastasis
Fase pengisian cepat
Fase relaksasi isovolumetrik
16

Factor penentu kerja jantung oleh 4 faktor utama yang saling berkaitan dalam
menentukan isi sekuncup (stroke volume) dan curah jantung (cardiac output)
II. Kateterisasi Jantung
A. Definisi

Kateterisasi jantung adalah prosedur diagnostic invasive dimana menggunakan karteter
satu atau lebih dimasukkan ke jantung atau pembuluh darah koroner untuk mengukur tekanan
dalam berbagai ruang-ruang jantung , menentukan saturasi oksigen dalam darah , (brunner dan
Suddarth,2002). Sejauh ini kateterisasi jantung paling sering dilakukan untuk mengkaji potensi
arteri koronaria pasien dan untuk menentukan terapi yangn diperlukan misalnya untuk PCI
(Percutaneus Coronary Intervention ) atau CABG (Coronary Artery Bypass Grafting) yaitu
membuat pintasan koroner bila dalam tindakan katerisasi ditemukan adanya sumbatan total atau
bila terdapat tiga stenosis di pembuluh arteri koronaria yang utama . Selama kateterisasi jantung
haemodinamik pasien dipantau, karena tindakan memasukan kateter ke dalam jantung dapat
mengakibatkan diskripma. di ruang keteterisasi jantung harus dipersiapkan obat - obatan dan
peralatan resusitasi jantung harus dipersiapkan obat - obatan dan peralatan resusitasi bila
tindakan sedang berjalan terjadi kegawatan maka secara cepat dapat digunakan.
kateterisasi jantung biasanya dilakukan bersama angiografi, suatu tehnik memasukkan media
kontras kedalam sistem pembuluh darah untuk menggambarkan jantung dan pembuluh darah
tertentu yang dipelajari, maka prosedur dinamakan angiografi selektif. Angiografi menggunakan
sineanginogram, satu seri film atau gambar hidup pada layar floroskopi yang di perkuat yang
mencatat perjalanan media kontras melalui berbagai tempat dan berbagai posisi pembuluh darah.
Pencatat informasi tersebut memberikan perbandingan berbagai informasi dari ke waktu.
Terdapat dua jenis katerisasi yaitu:
a. Katerisasi koroner : kateterisasi yang ditujukan untuk memeriksa pembuluh korener yang
yang memperdarahi jantung.
b. Kateterisasi penyadapan jantung : kateterisasi yang di tunjukan untuk memeriksa tekanan
dan kandungan oksigen (saturasi) dalam ruang jantung.
17

B. Indikasi Karteterisasi Jantung

Indikasi kateterisasi jantung adalah sebagai berikut :
a. Untuk memastikan dan menentukan lokasi dan beratnya penyempitan arteri korener pada
penyakit jantung kororner yang membutuhkan tindakan operasi bypass atau tindakan
intervensi.
b. Untuk menentukan derajat kelainan katup jantung, maupun insufisiensi katup jantung,
sebelum dilakukan pembedahanjantug, sehingga bisa ditentukan apakash pasien
membutuhkan pergantian katup atau perbaikan katup saja.
c. Untuk menentukan faal ventrikel kiri.
d. Untuk menentukan perubahan anatomi jantung pada penyakit jantung kongenital yang
dilakukan tindakan operasi.
B. Prosedur Kateterisasi Jantung
Prosedur tindakan kateterisasi jantung menurut, adalah sebagai berikut :
a. Penyadapan jantung kanan
Kateter dimasukkan melalui arteri femoris, arteri brachialis dan arteri radialis
secara perkutan dan dengan kontrol fluroskopi kateter dapat didorong ke vena kava,
kemudian ke atrium kanan, ventrikel kanan, arteri pulmonaris, tekanan darah dan saturisasi
tiap ruangan dapat diperiksa. Kateter dai arium kanan dapat masuk ke atrim kiri melalui
voramen ovale atau bila ada defek saptal atrial. melalui kateter juga dapat disuntikan zat
kontas yang sifatnya radio oparine untuk melihat kondisi ruang di jantung kanan dan
perubahan darah paru.
b. Penyadapan Jantung Kiri
Penyadapan jantung kiri, kateter dimasukkan ke dalampembuluh arteri, melalui
arteri femoralis, brakialis, dan radialis secara percutan. pada penyadapan jantung kiri dapat
juga dilakukan pengukuran tekanan dan saturasi oksigen di aorta dan ventrikel kiri. Kateter
18

radiopaque dengan kontrol flurosi dapat didorong melalui aorta kemudian dimasukkan ke
ventrikel kiri melalui katup aorta. Melalui kateter dapat disuntikkan zat kontras radiopaque
dan dilakukan angiografi ventrikel kiri (left ventriculigraphy), untuk mengevaluasi fungsi
ventrikel kiri. Dalam keadaan norma 50% sampai 80% darah dalam ventrikel kiri dapat
dipompakan keluar, fraksi ejeksi (ejection fraction)antara 50% sapai 80%. dari left
venmeulography dapat terlihat apakah terdapat aneurisma ventrikel kiri. Trombus di
ventrikel kiri, yang biasanya terletak didaerah apeks, dan adanya insufisiensi mitral dimana
tampak aliran darah dari ventrikel kiri ke atrium kiri pada masa sistol, juga dapat melihat
apakah ada defek septal ventrikel.
c. Arteriografi korener
Pemeriksaan angiografi koroner digunakan untuk menentukan berat ringannya.
Sternosis dari pembuluh darah koroner. Kateter dimasukkan ke muara arteri koronaria kanan
dan kiri secara bergantau mellui aorta dan secara selektif disuntikan zat kontras secra
simultan dilakukan pemotretan dengan alat cineangiogram sehingga tervisualisai sampai ke
cabang - cabang terkecil. Untuk menghindrai adanya overlapping dan berat ringannya
sternosis, maka dalam pengambilan gambar dilakukan dari beberapa proyeksi. adapun
proyeksi yang sering dilakukan adalah sebagai berikut :
1) Arteri koronaria kanan (Right Coronary Artery) proyeksi RAO (Right Anterior Oblique),
LAO (Left Anterior Oblique), dan frontal cranial.
2) Arteri coronaria kiri (Left Coronary Artery) proyeksi LAO (Left Anterior Oblique), RAO
(Right Anterior Oblique) dan Frontal Cranial
Dengan arteriografi koroner, lokasi, berat dan morfologi tempat penyempitan dapat
dianalisis denga baik. dan hasilnya penting untuk menentukan apakah pasien membutuhkan
bedah pintas koroner (baypass) atau tindakan intervensi PCI (Percuraneus Coronary
Intervention) (Trisnohadi : 2006)


19



C. Komplikasi Kateterisasi Jantung

Komplikasi yang dapat terjadi misalnya perdarahan atau hematoma pada tempat
masuknya kateter infeksi , reaksi pirogen , hipotensi dan hipotensi , reaksi vagal, hipertensi ,
thrombosis , emboli , perforasi pembuluh darah , perforasi miokardium , alergi terhadap kontras ,
mual sampai muntah , gangguan irama jantung juga dapat terjadi selama berjalannya tindakan
katerisasi jantung seperti sinus bradikardia , ekstra systole ventrikel , ekstra sistol atrial , fibrilasi
atrial , fibrilasi ventrikel .















20

III. CAD (coronary artery disease)

A. Definisi

Penyakit Jantung Koroner (PJK) adalah penebalan dinding dalam pembuluh darah jantung
(pembuluh koroner). Di dalam kondisi seperti ini, darah yang mengalir ke otot jantung
berkurang, sehingga organ yang berukuran sekitar sekepalan tangan itu kekurangan darah.
Penyakit jantung koroner / penyakit arteri koroner merupakan suatu manifestasi khusus dan
aterosklerosis pada arteri koroner. Plak terbentuk pada percabangan arteri yang ke arah arteri
kiri, arteri koronaria kanan dan agak jarang pada arteri sirkumflek. Aliran darah ke distal dapat
mengalami obstruksi secara permanen maupun sementara yang disebabkan oleh akumulasi plak
atau penggumpalan. Sirkulasi kolateral berkembang di sekitar obstruksi arteromasus yang
menghambat pertukaran gas dan nutrisi ke miokardium.
(Joanne and Gloria. 1995)

Kegagalan sirkulasi kolateral untuk menyediakan suplai oksigen yang adekuat ke sel yang
berakibat terjadinya penyakit arteri koronaria, gangguan aliran darah karena obstruksi tidak
permanen (angina pektoris dan angina preinfark) dan obstruksi permanen (miocard infarct).
(Pusat Pendidikan Tenaga Kesehatan Dep.kes, 1993).

Penyakit jantung yang paling sering di Amerika Serikat adalah penyakit aterosklerosis
koroner. Kondisi patologis arteri koroner ini ditandai dengan penimbunan abnormal lipid atau
bahan lemak dan jaringan fibrosa di dinding pembuluh darah yang mengakibatkan perubahan
struktur dan fungsi arteri dan penurunan aliran darah ke jantung. Penyakit arterosklerosis
disebabkan oleh kelainan metabolisme lipid, koagulasi darah dan keadaan biofisika serta
biokimia dinding arteri. Meskipun terdapat perbedaan pendapat diantara beberapa ahli mengenai
bagaimana aterosklerosis merupakan penyakit progresif, dapat dikurangi dan pada beberapa
kasus dapat dihilangkan.
Pembuluh darah jantung dikenali sebagai arteri koronari. Kadangkala, pembentukan bahan
berlemak atau plak daripada kolestrol boleh menyempitkan pembuluh darah jantung. Plak ini
mengurangkan jumlah jumlah oksigen ke jantung, menyebabkan kematian.
21

Sakit dada yang berkepanjangan berlaku apabila arteri yang sempit dihalang secara tiba-
tiba dan sepenuhnya. Ini adalah karena kekurangan oksigen di dalam sel-sel jantung, sehingga
menyebabkan sel-sel jantung tersebut mati, yaitu suatu keadaan yang dipanggil infark
miokardium atau lebih lazim, serangan jantung.
Penyakit jantung koronari disebut sebagai penyakit pembunuh nomor satu di dunia, dan
dianggap 'musuh nomor satu' dalam kehidupan yang paling ditakuti. Selain itu, juga menduduki
tempat teratas, penyakit jantung bukan lagi menjadi pembunuh misteri. Pada kolesterol yang
tinggi, diabetes, hipertensi, kegemukan, merokok, kurang melakukan olahraga, dan proses
penuaan adalah antara faktor penyumbang kepada penyakit ini. Isu-isu yang dikaitkan dengan
penyakit ini lebih banyak berkisar kepada aspek pencegahan yang merangkumi gaya hidup sehat,
makanan yang seimbang, olahraga dan sebagainya. Namun, statistik kematian mengenai
penyakit jantung tetap mencatatkan peningkatan yang membimbangkan.
(Noer, Sjaifoellah. 1996)

B. PENYEBAB

Dalam pengobatan telah mengenal pasti beberapa faktor risiko untuk CAD. Mereka yang
mempunyai faktor risiko berikut mempunyai peluang yang lebih tinggi untuk mendapat CAD:
Faktor risiko utama termasuk:
1. Merokok
2. Diet kolesterol yang tinggi
3. Tekanan darah tinggi
4. Diabetes
5. Peningkatan umur

Faktor risiko yang lain termasuk:
1. Kegemukan (Obesitas)
2. Sejarah keluarga, di mana penyakit arteri koronari berlaku pada umur yang muda
3. Kaum etnik


22

C.TANDA DAN GEJALA

Pada penyakit arteri koronaria ini, penderita mungkin merasa sakit dada dan/atau sesak
nafas pada saat olah raga atau melakukan aktivitas, sakit dada atau dikenali sebagai angina
pektoris. Sakit ini dialami pada bagian tengah dada atau sebelah kiri dada. Kesakitan ini dialami
dengan:
1. Seolah-olah ada cengkraman yang kuat pada dada.
2. Sesak pada dada.
3. Sukar bernafas
Sakit ini akan merebak ke leher dan bagian lengan kiri. Hal ini terjadi selama aktivitas fisik atau
tekanan emosi. Tekanan emosi atau aktivitas yang lain juga dapat menyumbangkan masalah ini.
Sakit dada ini terbagi menjadi dua peringkat yaitu:
1. Stabil : mengalami sakit dada apabila melakukan aktivitas.
2. Tidak stabil : mengalami sakit dada yang berulang-ulang dan berkepanjangan. Sakit ini dialami
sekalipun dengan melakukan aktivitas yang ringan atau semasa sehat.
Kadangkala pada orang tua merasakan sakit pada bagian bahu, lengan, leher, rahang atau
belakang badan. Semasa serangan jantung, penderita akan mengalami sakit dada secara tiba-tiba
dan diiringi dengan berkeringat, berdebar, rasa lemas badan, dan pusing kepala.
Dalam keadaan seperti diabetes dan usia tua, simptom mungkin ringan maupun luar biasa
(contohnya sakit pada bagian ulu hati). Sekiranya gejala-gejala angina tidak stabil dibiarkan
tanpa perawatan, penderita akan mendapat serangan jantung (penginfarkan miokardium)

D. PATOFISIOLOGI

Angina (sakit dada apabila kepenatan) terjadi akibat berlakunya aterosklerosis yang
menyebabkan saluran yang mengalirkan darah ke otot-otot jantung menyempit dan pengaliran
darah terhalang. Serangan sakit jantung terjadi apabila darah membeku di bagian aterosklerosis
dan menghalang sepenuhnya pengaliran darah ke otot-otot jantung. Keadaan ini menyebabkan
sel jantung mati akibat tidak mendapat oksigen. Tanda-tanda penyakit jantung termasuk
kesakitan di bagian jantung, berkeringat, lemas, dan kesulitan untuk bernafas.
23

Penyakit jantung koroner dan miocardial infark merupakan respons iskemik dari
miokardium yang disebabkan oleh penyempitan arteri koronaria secara permanen atau tidak
permanen. Oksigen di perlukan oleh sel-sel miokardial, untuk metabolisme aerob di mana,
Adenosine Triphospate di bebaskan untuk energi jantung pada saat istirahat membutuhakn 70 %
oksigen. Banyaknya oksigen yang di perlukan untuk kerja jantung disebut sebagai Myocardial
Oxygen Cunsumption (MVO2), yang dinyatakan oleh percepatan jantung, kontraksi miocardial,
dan tekanan pada dinding jantung.
Jantung yang normal dapat dengan mudah menyesuaikan terhadap peningkatan tuntutan
tekanan oksigen dangan menambah percepatan dan kontraksi untuk menekan volume darah ke
sekat-sekat jantung. Pada jantung yang mengalami obstruksi aliran darah miocardial, suplai
darah tidak dapat mencukupi terhadap tuntutan yang terjadi. Keadaan adanya obstruksi letal
maupun sebagian dapat menyebabkan anoksia dan suatu kondisi menyerupai glikolisis aerobic
berupaya memenuhi kebutuhan oksigen.
Penimbunan asam laktat merupakan akibat dari glikolisis aerobik yang dapat sebagai
predisposisi terjadinya disritmia dan kegagalan jantung. Hipokromia dan asidosis laktat
mengganggu fungsi ventrikel. Kekuatan kontraksi menurun, gerakan dinding segmen iskemik
menjadi hipokinetik.
Kegagalan ventrikel kiri menyebabkan penurunan stroke volume, pengurangan cardiac out
put, peningkatan ventrikel kiri pada saat tekanan akhir diastol dan tekanan desakan pada arteri
pulmonalis, serta tanda-tanda kegagalan jantung.
Kelanjutan dan iskemia tergantung pada obstruksi pada arteri koronaria (permanen atau
sementara), lokasi, serta ukurannya. Tiga manifestasi dari iskemik miocardial adalah angina
pektoris, penyempitan arteri koronarius sementara, preinfarksi angina, dan miocardial infark atau
obstruksi permanen pada arteri koronari.






24

E. KOMPLIKASI

1. Lemah jantung
2. Denyutan jantung yang luar biasa
3. Kematian

F. PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK

1. Pengambilan contoh darah
Untuk memeriksa fungsi ginjal dan jantung, bagi memastikan darah boleh beku seperti biasa dan
untuk menguji kencing manis. Jangka akan dicucuk jarum apabila darah diambil.Bilangan
contoh darah bergantung kepada keadaan individu.
2. X-ray dada
Untuk mencari lokasi jantung dan mengukur ukurannya, serta untuk memastikan tidak ada
jangkitan dada atau paru-paru. Jika ada jangkitan, ia perlu dirawati dahulu. Ini merupakan
prosedur yang tidak menyakitkan dan tidak invasif.
3. Elektrokardiogram 12 dedawai (EKG)
Untuk memastikan otot-otot jantung berfungsi seperti biasa. Ini merupakan prosedur yang tidak
menyakitkan dan tidak invasif. Gambaran EKG yang dibuat pada waktu istirahat dan bukan pada
waktu serangan arteri koroner sering kali masih normal. Gambaran EKG terkadang
menunjukkan bahwa pasien pernah mendapat infark miokard akut di masa lampau. Terkadang
EKG menunjukkan pembesaran ventrikel kiri pada pasien hipertensi dan arteri koroner. Kadang-
kadang EKG menunjukkan perubahan segmen ST dan gelombang T yang tidak khas. Pada saat
terjadi arteri koroner, EKG akan menunjukkan adanya depresi segmen ST dan gelombang T
dapat menjadi negatif.






25

4. Koronari Angiogram
Angiogram adalah satu pemeriksaan yang menggunakan imbasan sinar-x untuk
memperlihatkan salur darah dengan menggunakan bahan kontras. Angiogram digunakan untuk
mendiagnos penyakit arteri koronari. Ia juga boleh digunakan untuk mengenal pasti lokasi
sebenar dan keterukan CAD.
Image angiografi dapat memperlihatkan dengan tepat tahap penyumbatan penyakit arteri.
Angiogram juga dapat membantu doktor memilih rawatan yang sesuai bagi pesakit yang
mengidapi serangan jantung (myocardial infection) atau angina. perawatan ini mungkin
mengandungi ubat-ubatan, belon angioplasti, stenting, artherectomy, rotablator atau pembedahan
jantung (bypass).
Prosedur Arteri Kononari dan PTCA/stents banyak dilakukan di Pusat pengobatan HSC
(lebih kurang 500 kasus setiap tahun). Kebanyakan penderita selalunya dirawat sebagai penderita
luar dan boleh kembali pada hari yang sama setelah pemeriksaan. Hanya segelintir kesehatan di
mana penderita dirawat dalam sekiranya bantuan klinikal diperlukan.
Penderita diminta berpuasa selama enam hingga delapan jam sebelum prosedur dijalankan.
Pengalaman di pusat perubatan kami menunjukkan kolerasi yang baik (80-90%) di antara MSCT
koronari dan pengkateteran koronari.
G. Epidemiologi

Tingginya angka kematian di Indonesia akibat penyakit jantung koroner (PJK) mencapai
26%. Dalam sepuluh tahun terakhir, angka tersebut cenderung mengalami peningkatan. Pada
tahun 1991, angka kematian akibat PJK adalah 16 %. Kemudian pada tahun 2001 angka tersebut
melonjak menjadi 26,4 %. Angka kematian akibat PJK diperkirakan mencapai 53,5 per 100.000
penduduk di negara kita. Himpunan Mahasiswa Epidemiologi FKM Unhas ,2008) Di Provinsi
Jawa Tengah berdasarkan laporan dari rumah sakit, kasus tertinggi penyakit tantung koroner
adalah di Kota Semarang yaitu sebesar 4.784 kasus (26,00%) dibanding dengan jumlah
keseluruhan kasus penyakit jantung koroner di kabupaten atau kota lain di Jawa Tengah. Apabila
dilihat berdasarkan jumlah kasus keseluruhan PTM lain di Kabupaten Klaten adalah 3,82%.
Sedangkan kasus tertinggi kedua adalah Kabupaten Banyumas yaitu sebesar 2.004 kasus
(10,89%) dan apabila dibanding dengan jumlah keseluruhan PTM lain di Kabupaten Banyumas
adalah sebesar 9,87%. Kasus ini paling sedikit dijumpai di Kabupaten Tegal yaitu 2 kasus
26

(0,01%). Sedangkan kabupaten Semarang dan Kabupaten Cilacap belum melaporkan. Rata-rata
kasus Jantung Koroner di Jawa Tengah adalah 525,62 kasus. (Himpunan Mahasiswa
Epidemiologi FKM Unhas ,2008)
H. Etiologi

Penyakit jantung koroner pada mulanya disebabkan oleh penumpukaan lemak pada
dinding dalam pembuluh darah jantung ( pembuluh koroner ), dan hal ini lama kelamaan diikuti
oleh berbagai proses seperti penimbunan jaringan ikat, pengapuran, pembekuan darah, dan lain
lain. Yang kesemuanya akan mempersempit atau menyumbat pembuluh darah tersebut. Hal ini
akan mengakibatkan otot jantung di daerah tersebut akan mengalami kekurangan aliran darah
dan dapat menimbulkan berbagai akibat yang cukup serius, dari angina pectoralis ( nyeri dada )
sampai infark jantung, yang dikenal masyarakat adalah serangan jantung yang dapat
menyebabkan kematian secara mendadak.
I. PENCEGAHAN

Mengenal pasti dan menangani faktor risiko arteri koronari melalui:
1. Mengetahui faktor risiko melalui pemeriksaan perobatan secara berkala.
2. Amalan cara hidup sehat:
a. Berhenti merokok
b. Makanan seimbang
c. Pengukuran berat badan
d. olahraga berkala
3. Tindakan awal secara optimal:
a. Mengukur tekanan darah tinggi
b. Diet gula untuk penderita diabetes
c. Diet kolesterol



27

E. Manifestasi Klinis CAD

1. Asimptomatik
2. Angina pektoris stabil
3. Sindrom koroner akut (SKA) :
a. AP tidak stabil
b. Infark miokard tanpa elevasi gelombang ST
c. IMA dengan elevasi gelombang ST
4. Angina variant (prinzmetal)
5. Aritmia
6. Kematian mendadak
7. Gagal jantung

IV. Coronary Artery Bypass Grafting ( CABG )
A. Definisi

CABG adalah salah satu penanganan intervensi dari penyakit jantung koroner ( PJK ),
dengan cara membuat saluran baru melewati bagian arteri coronaria yang mengalami
penyempitan atau penyumbatan. Banyak penelitian telah dilakukan dengan membandingkan
revaskularisasi yang terjadi dan kelangsungan hidup pasien pasca operasi , mempergunakan
berbagai variasi teknik operasi dengan menggunakan pembuluh-pembuluh darah tersebut ,
dengan hasil yang beragam tergantung dari kondisi dan keadaan dari keparahan PJK yang
dideritanya .
Coronary Artery By Pass Grafting (CABG) bertujuan utnuk mengatasi kurang atau
terhambatnya aliran artery Coronaria akibat adanya penyempitan bahkan penyumbatan ke otot
jantung . pemastian daerah yang mengalami penyempitan atau penyumbatan telah dilakukan
sebelumnya dengan melakukan katerisasi Arteria Coronaria . CABG dilakukan dengan membuka
dinding dada melalui pemotongan tulang sternum , selanjutnya dilakukan pemasangan pembuluh
darah baru dari Artery Mammaria interna atau pun vena Shapenous tergantung pada kebutuhan ,
teknik yang dipakai atau pun keadaan anatomic pembuluh darah pasien tersebut .
28

Awalnya CABG dilakukan dengan memakai mesin jantung paru (heart lung machine) ,
dengan cara ini jantung tidak berdenyut setelah diberikan obat cardioplegic , sebagai gantinya
mesin jantung paru akan bekerja mempertahankan sikulasi nafas dan sirkulasi darah selama
operasi berlangsung .
Sejak awal tahun 2000 , telah diperkenalkan teknik operasi tanpa mesin jantung dan paru
(off pump cardiopulmonary) , sehingga jantung dan paru tetap berfungsi seperti biasa saat
operasi berlangsung . metode ini banyak memberikan keuntungan , selain masa pemulihan lebih
cepat juga biaya operasi pun bias ditekan . tetapi tidak semua pasien yang memerlukan CABG
dapat dilakukan dengan metode ini , tentunya tergantung pada indikasi pada masing-masing
pasien .
Operasi CABG tetap mempunyai resiko kegagalan . beberapa factor dapat mempengaruhi
pasaca operasi yang tidak berkaitan dengan operasi itu sendiri , yaitu adanya diabetes militus ,
usia tua dan usia tua dan penurunan fraksi ejeksi. Selain itu infeksi npada sternum dapat terjadi
pada pasca pemulihan pasca operasi CABG . peningkatan insidens ini kemungkinan karena
rendahnya cardiac output , yang dapat disebabkan karena pasien mengidap Diabetes Millitus ,
usia tua ataupun COPD. tentunya kegagalan yang paling berkaitan dengan operasi CABG itu
sendiri adalah tidak terjadinya revaskularisasi dari penyambungan arteri tersebut .
Kegagalan operasi CABG dapat ditandai secara dini dengan terjadinya Myocard Ischemic
. jika hal ini terjadi menyusul setelah dilakukannya operasi CABG , Tindakan Percutaneus
Coronary Intervention (PCI) merupakan pilihan utnuk mengatasinya . diyakini tindakan ini lebih
tepat dan minimal dalam hal intervensi serta memungkinkan untuk dapat terjadinya
revaskularisasi yang komplit. Hal ini dapat menjadi pertimbangan agar dalam setiap prosedur
operasi CABG yang dilakukan oleh dokter bedah jantung , hendaknya selalu didampingi oleh
ahli jantung yang dapat melakukan tindakan intervensi dengan katerisasi pembuluih darah
jantung Myocard Ischemic teridentifikasi secara dini pasca operasi .


29

B. Arteri

Arteri Radialis
Muncul dari rami lateralis yang lebih kecil Arteri Brachialis dalam Fossa Cubiti. Pada
bagian bawah lateralnya ditutupi oleh Musculus Brachioradialis dengan Nervus Superfisialis
pada sisi lateralnya, didepan Musculus Supinator dan Musculus Flexor Pollicis Longus.
Arteri ini melengkung melintasi sisi radialis tulang tulang Carpalia dibawah tendon
Abductor Pollicis Longus dan tendon Extensor Pollicis Longus dan Brevis.
Memasuki Palmar Manus melalui Foveola Radialis (anatomical snuff box), yaitu daerah
triangularis yang dibatasi sebalah dorsal oleh tendon Musculus Extensor Pollicis Longus. Dan
berakhir sebagai Arcus Volaris Profundus.
Memberikan cabang cabang Arteri Current Radialis, Rami Musculares, Ramus Volaris
Supervicialis, Ramus Carpus Volaris, Ramus Carpus Dorsalis dan Arteri metacarpal Dorsalis.
Arteri recurrent radialis muncul sedikit dibawah origo dari Arteri Radialis. Berjalan
didepan dari Epycondylus lateralis dan beranastomosis dengan rami kollalateralis radialis arteri
profunda brachii.
Ramus Volaris superficialis berjalan melalui oto otot thenar dan beranastominosis
dengan rami superficialis arteri ulnarisuntuk melengkapi Arcus arterilialis radialis volaris
supervicialis.
Ramus carpeus dorsalis bergabung dengan rami carpeus volaris dari arteri ulnaris dan
membentuk arcus carpi volaris.
Ramus carpeus dorsalis bergabung dengan rami carpus dorsalis dari arteri ulnaris dan
cabang terminal dorsalis dari arteri Interossae anterior untuk membentuk arcus carpalis dorsalis.
Arteri Mammaria Interna
Biasanya berasal dari dinding bawah dari arteri subclavicula, pada belakang bawah dari
vena subclavicula, melewati bagian atas pleura dan kemudian menurun secara tegak lurus
langsung dibelakang cartilage costa 1 sampai 7, tepat lateral terhadap sternum.
30

Mempercabangkan sepasang arteri Intercostalis anterior pada masing masing enam
spatium intercostalis yang teratas. Pada spatium intercostalis keenam berakhir dan
mempercabangkan dua cabang terminal yaitu arteri epigastrica superior dan arteri muscul
ophrenica.
Arteri epigastrica superior berjalan diantara processus xiphoideus dan cartilage costa ke
tujuh, menurun pada permukaan dalam musculus rectus abdominis dalam vagina musculus recti,
memperdarahi sebagian diapragma, peritoneum dan dinding anterior abdomen.
Arteri musclulophrenica berjalan mengikuti arcus costalis pada permukaan dalam
cartilage costalis. Mempercabangkan sepasang arteri intercostalis anterior pada spatium
intercostalis ketujuh, kedelapan dan kesembilan, menembus diaphragma dan berakhir pada
spatium intercostalis kesepuluh. Pada tempat ini beranastomosis dengan arteri circumflexia ilium
profunda. Memperdarahi juga pericardium, diaphagma dan otot otot dinding abdomen.
C.Vena

Vena sapheneus
Vena supervicialis tungkai bawah adalah vena saphena magna dan parva. Dalam hal ini
yang dibahas adalah vena saphena magna karena vena inilah yang biasanya dipakai sebagai
saluran baru pada operasi CABG.
Vena saphena magna mengangkut pergi darah dari ujung medial arcus venosus dorsalis
pedis dan berjalan naik tepat di depan maleolus medialis. Vena ini kemudian naik bersama
sama Nervus sapheneus pada fascia profunda dan bergabung dengan vena femoralis lebih kurang
4 cm dibawah dan lateral terhadap tuberculum pibicum.
Vena saphena magna memiliki banyak katup, vena ini berhubungan dengan dena spahena
parva melalui satu atau dua cabang yang berjalan dibelakang lutut. Sejumlah vena perforans
menghubungkan vena saphena magna dengan vena profunda sepanjang sisi medial betis.
Pada hiatus sapheus di fascia profunda, vena saphena magna biasanya mendapat tiga
cabang berbagai ukuran dan susunanan yaitu vena epigastrica superfisialis, vena circumflexa
ilium superficialis dan vena pudenda interna superficialis. Sebuah vena tambahan, dikenal
31

sebagai vena accesoria biasanya bergabung dengan vena utama lebih berkurang pada
pertengahan paha atau lebih keatas pada muara vena saphena magna.

D.Indikasi CABG menurut American Heart Association ( AHA )

1. Stenosis left mean coronary artery yang signifikan
2. Angina yang tidak dapat di control dengan terapi medis
3. Angina yang tidak stabil
4. Iskemia yang mengancam dan tidak respon terhadap terapi non bedah yang maksimal
5. Gagal pompa ventrikel yang progresif dengan stenosis koroner yang mengancam daerah
miokardium
6. Pasien dengan sumbatan 3 pembuluh darah arteri( three vessel disease ) dengan angina
stabil atau tidak stabil dan pada klien dengan 2 sumbatan pembuluh darah dengan angina
stabil atau tidak stabil
7. Pasien dengan stenosis ( penyempitan lumen >70% pada 3 arteri, arteri koronia komunis
sinistra, bagian proksimal dari arteri desendenanterior sinistra.
F. Kontra indikasi CABG

1. Usia lanjut
2. Struktur arteri koroner yang tidak memungkinkan untuk disambung
3. Sumbatan pada arteri <70% sebab jika sumbatan pada arteri koroner kurang dari 70%
maka aliran darah tersebut masih cukup banyak sehingga mencegah aliran darah yang
adekuat pada pintasan. Akibatnya, akan terjadi pembekuan pada graft sehingga hasil
operasi akan menjadi sia sia ( muttaqin, 2009)
4. Fungsi ventrikel kiri jelek ( kurang dari 30 % )


32

IV. Penatalaksaan Fisioterapi

A. Breathing Exercise :

A.1 Tujuan Breathing Exercise

1. Meningkatkan ventilasi.
2. Meningkatkan efektifitas mekanisme batuk.
3. Mencegah atelektasis
4. Meningkatkan kekuatan, daya tahan dan koordinasi otot-otot respirasi.
5. Mempertahankan atau meningkatkan mobilitas chest dan thoracal spine.
6. Koreksi pola-pola nafas yang tidak efisien dan abnormal.
7. Meningkatkan relaksasi.
8. Mengajarkan pasien bagaimana melakukan tindakan bila terjadi gangguan
nafas


A.2 Pursed lips breathing

a. Menarik napas (inspirasi) secara biasa beberapa detik melalui hidung (bukan menarik
napas dalam) dengan mulut tertutup.
b. Kemudian mengeluarkan napas (ekspirasi) pelan-pelan melalui mulut dengan posisi
seperti bersiul
c. PLB dilakukan dengan atau tanpa kontraksi otot abdomen selama ekspirasi
d. Selama PLB tidak ada udara ekspirasi yang mengalir melalui hidung
e. Dengan pursed lips breathing (PLB) akan terjadi peningkatan tekanan pada rongga
mulut, kemudian tekanan ini akan diteruskan melalui cabang-cabang bronkus
sehingga dapat mencegah air trapping dan kolaps saluran napas kecil pada waktu
ekspirasi


33

A.3 Thorakal Breathing

Tujuan : Mengembangkan pola pernafasan dada
Posisi pasien relaksi atau half lying
Posisi terapis disamping pasien

Penatalaksaan :
Tangan terapis di letakkan di perut pasien untuk mengkontrol kontraksi otot perut
Pasien diminta untuk tarik nafas perlahan menggunakan pernafasan dadanya
Tarik nafas sesuai toleransi pasien
Kemudian hembuskan melalui mulut secara perlahan
Perhatikan jangan ada kontraksi otot perut

A.4 Segmental breathing.

Adalah suatu latihan nafas pada segmen paru tertentu dengan tujuan melatih
pengembangan paru persegmen.

Penatalaksanaan :

Posisi pasien tidur miring dan diganjal bantal dengan posisi paru kanan berada diatas.
Tangan fisioterapis berada pada segment paru-paru kanan (atas, tengah atau bawah),
kemudian instruksikan pasien untuk menarik napas dan tangan fisioterapis pada akhir
inspirasi diberikan tekanan kearah atas dalam dan saat akhir ekspirasi berikan tekanan ke
arah luar bawah.
B.Postural Drainage (PD)

Postural Drainage (PD) adalah tehnik pengaturan posisi tertentu untuk mengalirkan
sekresi pulmonari pada area tertentu dari lobus paru dengan pengaruh grafitasi. Pembersihan
dengan cara ini dicapai dengan melakukan salah satu atau lebih dari 10 posisi yang berbeda.
Setiap posisi mengalirkan bagian khusus dari pohon trakeabronkial bidang paru atas, tenga,
34

atau bawah ke dalam trakhea. Batuk atau penghisapan kemudian mendapat membuang sekret
dari trakea.
B.1 Tujuan :
a) Untuk mengeluarkan secret yang terampung
b) Untuk mencegah akumulasi secret agar tidak terjadi atelektasis
c) Mencegah dan mengeluarkan secret
B.2 Indikasi
a) Mencegah penumpukan secret
b) Mobilisasi secret yang tertahan

B.3Kontra Indikasi
a) Tension pneumotoraks
b) Hemoptisis
c) Gangguan sistem kardiovaskuler seperti hipotnsi, infark miokard
d) Edema paru
e) Efusi pleura yang luas

B.4 Posisi untuk postural drainase
a) Bronkus apikal anterior lobus atas
Untuk mengurngi lendir dengan nyaman dikursi atau sisi tempat tidur
dengan membungkuk, lengan menggantung, menghadap bantal. Terapis menepuk
dan menggetarkan dengan kedua tangan di atas punggung diatas area otot antar
tulang selangka dan sangat bagian atas tulang belikat (daerah di arsir dari
diagram) dikedua sisi selama 3 sampai 5 menit. Dorong pasien untuk mengambill
nafas dalam dalam dan batuk selama perkusi untuk membantuk membersikan
saluran pernafasan.



35

b) Bronkus apikal posterior lobus kanan
Posisi pasien duduk dengan nyaman dikursi atau di sisi tempat tidur dan
membungkuk, lengan menggantung menghadap bantal. Terapis menempuk dan
menggetarkan dengan kedua tangan diatas punggung atas pada kedua sisi kanan
dan kiri

c) Bronkus lobus atas anterior
Pasien berbaring datar di tempat tidur atau meja dengan bantal dibawah
kepala dan kakinya untuk kenyamanan. Terapis menepuk dan menggetarkan sisi
kanan dan kiri bagian depan dada, antar tulang selangka dan putting


d) Bronkus lobus tengah kanan
Pasien berbaring miring kiri dan ditinggikan kaki tempat tidur sekitar
30cm. Tempatkan bantal dibelakang punggung pasien dan gulingkan klien
seperempat putaran bantal. Terapis menepuk dan menggetarkan daerah putting.

B.5 Batuk Efektif

Merupakan suatu metode batuk dengan benar, dimana klien dapat menghemat
energi sehingga tidak mudah lelah dan dapat mengeluarkan dahak secara maksimal.

B.5.1 Tujuan

Batuk efektif dan napas dalam merupakan teknik batuk efektif yang menekankan
inspirasi maksimal yang dimulai dari ekspirasi , yang bertujuan : Merangsang terbukanya
system kolateral, Meningkatkan distribusi ventilasi, Meningkatkan volume paru,
Memfasilitasi pembersihan saluran napas ( Jenkins, 1996 ).


36

B.5.2 Batuk Yang tidak efektif menyebabkan :

1) Kolaps saluran nafas
2) Ruptur dinding alveoli
3) Pneumothoraks



B.5.3 Indikasi

Dilakukan pada pasien seperti : COPD/PPOK, Emphysema, Fibrosis, Asma, chest
infection, pasien bedrest atau post operasi

B.5.4 MENGAJARKAN TEKNIK BATUK EFEKTIF

1. Evaluasi batuk pasien baik yang voluntary atau refleks
2. Tempatkan pasien pada posisi yang rileks dan comfortable untuk melakukan deep
breathing dan coughing
3. Ajarkan pasien untuk mengontrol deep diaphragmatic breathing
4. Tunjukkan teknik batuk yang tepat dan dalam (double cough)
5. Tunjukkan otot yang berkontraksi ketika melakukan coughing ( abdominals muscles )
6. Minta pasien menempatkan tangan pada abdomen dan melakukan huffing dengan
expirasi untuk merasakan kontraksi pada abdominal muscles
7. Minta pasien untuk menyebutkan huruf K untuk merasakan pengencangan pada pita
suara dan penutupan glottis
8. Ketika pasien melakukan hal tersebut secara bersamaan, minta untuk melakukan secara
dalam tetapi dengan inspirasi rileks yang diikuti dengan double cough yang tepat

Huff Coughing adalah tehnik mengontrol batuk yang dapat digunakan pada pasien
menderita penyakit paru-paru seperti COPD/PPOK, emphysema atau cystic fibrosis

37


Penatalaksaan :
Untuk menyiapkan paru-paru dan saluran nafas dari Tehnik Batuk huff, keluarkan semua udara
dari dalam paru-paru dan saluran nafas. Mulai dengan bernafas pelan. Ambil nafas secara
perlahan, akhiri dengan mengeluarkan nafas secara perlahan selama 3 4 detik.


- Tarik nafas secara diafragma, Lakukan secara pelan dan nyaman, jangan sampai
overventilasi paru-paru.
- Setelah menarik nafas secra perlahan, tahan nafas selama 3 detik, Ini untuk mengontrol
nafas dan mempersiapkan melakukan batuk huff secara efektif.
- Angkat dagu agak keatas, dan gunakan otot perut untuk melakukan pengeluaran nafas
cepat sebanyak 3 kali dengan saluran nafas dan mulut terbuka, keluarkan dengan bunyi
Ha,ha,ha atau huff, huff, huff. Tindakan ini membantu epligotis terbuka dan
mempermudah pengeluaran mucus.
- Kontrol nafas, kemudian ambil napas pelan 2 kali.
- Ulangi tehnik batuk diatas sampai mucus sampai ke belakang tenggorokkan
- Setelah itu batukkan dan keluarkan mucus/daha

C.ROM Exercise

Latihan aktif ROM adalah merupakan suatu kebutuhan manusia untuk melakukan
pergerakan dimana pergerakan tersebut dilakukan secara bebas. latihan aktif ROM dapat
dilakukan kapan saja dimana keadaan fisik disesuaikan dengan keadaan pasien.

C.1 Tujuan

1. Untuk memelihara fungsi dan mencegah kemunduran.
2. Untuk memelihara dan meningkatkan pergerakan dari persendian.
3. Untuk merangsang sirkulasi darah.
4. Untuk mencegah kelainan bentuk.
38

5. Untuk memelihara dan meningkatkan kekuatan otot.

C.2 Langkah-langkah Latihan Aktif ROM

Latihan I:
Pasien diminta untuk dorsal fleksi dan dorsal ekstensi pada ankle

Latihan II:
Pasien diminta untuk melakukan fleksi shoulder, ekstensi shoulder, abduksi shoulder
dan adduksi shoulder

C.3 Active assisted axercise
Latihan dilakukan dapat secara aktif sendiri dan dengan bantuan minimal dari terapi atau active
assisted exercise . Active assisted exercise dilakukan untuk membantu pasien untuk bergerak
dengan bantuan minimal dari terapis .
Latihan I :
Pasien diminta untuk dorsal fleksi dan plantar fleksi pada ankle . Atau menggerakkan
pergelangan kaki untuk naik dan turun sesuai instruksi terapis . Bantuan minimal di
berikan pada telapak kaki pasien .
Latihan II :
Pasien diminta untuk melakukan fleksi shoulder (mengangakat bahunya kea rah atas
depan), ekstensi shoulder (menggerakkan bahunya kearah belakang), abduksi shoulder
(menggerakkan bahun dan tangannya kearah samping ) dan adduksi shoulder
(menggerakkan bahunya kea rah dalam) . bantuan minimal diberikan pada lengan bawah
atau dapat diberikan pada lengan atas distal .
D.Chest Mobility
Chest mobility adalah suatu terapi latihan untuk meningkatkan ekspansi thoraks dengan
melakukan pergerakkan anggota tubuh .
Gerakan :
39

Latihan leher dan kepala
1. Menengok kekiri dan kekanan ( head side to side )
2. Memutar kepala ( head rolling )
Latihan punggung ( spine )untuk koreksi posture
1. Berdiri membelakangi tembok ( stand against a wall )
Latihan bahu ( shoulder )untuk upper & middle chest
1. Mengangkat bahu ( shoulder shrugs )
2. Memutar bahu (shoulder circling )
3. Memutar siku ( elbow circling )
4. Peregangan otot pectoralis ( stretching pectoralis muscles )


Latihan dada ( chest )untuk middle dan lower chest
1. Badan membungkuk ( forward bending )
2. Badan kesamping ( side bending )
3. Mengembangkan salah satu samping dada / segmental ( to mobilize one side of
the chest )
4. Badan memutar ( chest twist )
5. Menggeser pantat kesamping ( pelvic side to side )
6. Memutar lutut ( knee rolling )

Penatalaksanaan :
Latihan leher dan kepala
1. Menengok kekiri dan kekanan
Prosedur :
Menengok kekiri sambil hembuskan napas
Lalu tarik napas dalam posisi tsb.
Menengok kekanan sambil hembuskan napas
40

Masing masing gerakan diulang 5 x ( toleransi )
2. Memutar kepala
Kepala miring kekiri lalu putar kebelakang sambil tarik napas
Lalu putar kekanan dan kedepan sambil hembuskan napas
Masing masing gerakan diulang 3 X ( toleransi )
Latihan punggung
1. Berdiri membelakangi tembok
Pasien berdiri membelakangi tembok
Jarak kaki dengan tembok kira-kira 10 -15 cm
Hembuskan napas sambil membungkuk pelan-pelan
Tarik napas sambil tegak dengan menekan tembok ( dari pinggang lalu
bahu dan leher)
Gerakan diulang 5 x ( toleransi)
Latihan bahu
1. Latihan mengangkat bahu
Bahu diangkat kearah telinga sambil tarik napas
Lalu turun sambil hembus napas
Gerakan diulang 5 10 x
2. Latihan memutar bahu
Memutar ke dua bahu kedepan lalu keatas sambil tarik napas
Kemudian kebelakang dan kebawah sambil hembus napas dan sebaliknya
Masing -masing gerakan diulang 5 10 x

3. Latihan memutar siku
41

Ujung Jari-jari tangan pasien menyetuh bahu nya
Gerakan memutar siku kedepan lalu keatas sambil tarik napas
Kemudian ke kebelakang dan kebawah sambil hembus napas dan
sebaliknya
Masing-masing gerakan diulang 5 10 x ( toleransi )
4. Gerakan peregangan otot pectoralis
Posisi duduk kedua tangan di belakang kepala.
Kepala tegak, lengan dibuka sambil tarik napas dan stretching m.pectoralis
Kembali ke posisi semula sambil hembuskan napas
Bisa dilakukan dengan posisi tidur terlentang.
Gerakan diulang sebanyak 5-10 x ( toleransi )
E. Massage
Prosedur :
Posisikan pasien rileks atau half lying
Posisi terapis di samping pasien
Penatalaksanaan :
Siapkan peraltan yang dibutuhkan seperti baby oil
Buka area yang akan di massage dari baju atau kain yang menghalangi
Lakukan teknik stroking pada daerah Upper trapezius kanan sampai baby oil rata
Dilanjutkan dengan teknik efflurage di area upper trapezius kanan
Selanjutnya di bagian otot deltoid lateral dilakukan teknik stroking , eflurage dan friction
di m. deltoid lateral
Teknik stroking , efflurage dan friction kembali dilakukan di m.biceps



42

Pengertian teknik massage :
Stroking adalah sejenis usapan atau membelai lembut ringan dan arahnya tidak menentu
yang tujuannya membuat pra kondisi pasien agar pasien atau klien dalam keadaan rileks
tidak tegang biasanya dilakukan sambil meratakan bahan pelican atau baby oil .
Efflurage adalah gosokan yang lebih mantap , cukup keras dan dalam yang tujuannya
untuk memperlancar aliran vena dan limfe oleh karena itu arahnya tertentu dari distal ke
proksimal atau dari insertion dan origo suatu otot (searah serabut otot ).
Friction adalah tekanan lebih keras dan dalam menggunakan ujung jari atau ibu jari pada
ujung otot atau tendon atau pun ligament di dekat sendi bias dilakukan transversal dan
longitudinal untuk sirkulasi . tujuan : untuk menhancurkan perlengketan jaringan serta
membuat inflasi baru agar proses penyembuhan lebih cepat















43

BAB III
LAPORAN KASUS
Universitas Pembangunan Nasional Veteran Jakarta
Fakultas Ilmu-Ilmu Kesehatan
Program D-III Fisioterapi






LAPORAN KASUS
A. Assesment

1. Data Pasien
Nama Lengkap : Tn.T
Tempat tanggal lahir : 1 Agustus 1945
Usia : 68 tahun
Jenis Kelamin : Laki - Laki
Alamat : Bintaro jaya sector IX , Tangerang
Agama : Islam
Pekerjaan : Konsultan
Hoby / Kebiasaan : jalan-jalan
Diagnosa Medis : Post OP CABG e.c CAD

Nama Mahasiswa :
Nrp :
Lahan Praktik : RSPAD GATOT SUBROTO
Fisioterapis : Hanidar AmpH.Spd.S.S.T.Fis
Yadi Siswanto AMd.Ft

Peminatan : FT. D
No Registrasi : 23. 71. 52.
Ruangan : ICU & Rawat Inap
Tanggal Periksa : 6 Maret 2014

44


B. Riwayat Penyakit ( Autoanamnesa 2 Mei 2014)

1. Keluhan Utama
-nyeri saat tarik dan buang nafas

2. Riwayat Penyakit Sekarang

Sudah 6 bulan lalu pasien mengeluh nyeri dada bila naik dan turun tangga dan
berdebar saat menggendong cucu. Tiga bulan terakhir pasien merasa semakin merasa
mudah lelah. Pada bulan april OS memeriksakan dirinya kedokter umum di rumah
sakit RSPAD Gatot Soebroto, saat diperiksa tidak ada gangguan pada jantung.
Seminggu kemudian memeriksakan diri kembali ke dokter spesialis karena keluhan
semakin meningkat, saat diperiksa ternyata OS mengalami penyempitan pada arteri
coronaria dan diharuskan melakukan pemasangan ring, sebelum pemasangan ring
dokter melakukan tindakan kateterisasi untuk mengetahui berapa besar penyempitan
pada arteri coronary dengan hasil penyempitan sudah mencapai 80%. Sehingga
Tahun 2013 pasien terkena serangan ringan 3 kali. Pada selasa, tgl 11 february
20014 os terkena serangan jantung ringan pada tgl 11 february 2014, karena tidak
begitu parah , keluarga tidak membawa kerumah sakit. Sudah seminggu keadaan
pasien tak kunjung membaik, akhirnya keluarga membawa pasien ke Rumah Sakit
Pusat Angkatan Darat (RSPAD). Os tiba di RSPAD dan langsung masuk ruang IGD ,
pada tgl 24 febuary 2014 os dirawat diruang IGD. Dan kelanjutannya os perawatan
kepoli jantung direncanakan akan di lakukan operasi CABG . os dirawat untuk
persiapan dilakukan operasi CABG. Os operasi pada tgl 4 maret 2014 Dan setelah
operasi dibawa ke ICU ruang IMCU pada tgl 5 dan 6 maret kemudian tanggal 7
maret 2014 os dipindah ke ruang bedah jantung lantai 4.

3. Riwayat Penyakit Dahulu
Kolesterol
Jantung koroner
Hipertensi
45


4. Riwayat Keluarga
Kolesterol
Hipertensi

C. Pemeriksaan Umum

1. Vital Sign

a. HR : 83 x/menit
b. RR : 18 x/menit
c. Tekanan darah : 130/80 mmhg
d. BB : 100 kg
e. TB : 175 cm
IMT = BB/(TB/100)
2

= 100kg/ (175cm/100)
2

= 30,62kg/cm
2
(obesitas)
f. Suhu tubuh : 36,5 (afebris)
g. Kesadaran : composmentis

D. Pemeriksaan Khusus
1. Inspeksi :
Posisi pasien berbaring
Terpasang perban pada sepanjang sternal node sampai xipoid
Tampak perban ke 2 pada tungkai kanan sepanjang middle os femur sampai maleolus
medial
Pola nafas : dalam dan lambat
Tidak ada gerak cuping hidung
Tidak ada sianosis

46

Bentuk dada normal
2. Palpasi :

- Gerak pernafasan Abdominal thorak
- Suhu normal
- Tidak ada oedem
- Adanya spasme pada M.Upper Trapezius
- Gerakan pengembangan simetris dada
Upper : dada kanan dan dada kiri simetris
Middle : dada kanan dan dada kiri simetris
- Adanya nyeri tekan pada sekitar insisi
3. Auskultasi :

Adanya sputum pada bagian atas kanan dan kiri bagian depan

E. Pemeriksaan ROM (6 Maret 2014)
No Objek

Dextra Sinistra
1 Shoulder S = 0-75 S= 0-160

F = 70-0-10 F= 165-0-15







F. Pemeriksaan MMT (6 Maret 2014)
Fleksi shoulder : nilai 3
Ekstensi shoulder : tidak dilakukan
ABD Shoulder : nilai 2
ADD shoulder : nilai 2
Fleksi hip : nilai 3
Ekstensi hip : tidak dilakukan
ABD hip : tidak dilakukan
ROM
Ket : 1. Pemeriksaan dilakukan saat posisi pasien tidur terlentang
2. Adanya nyeri gerak dan nyeri tekan pada M upper trapezius , M deltoid lateral dan
biceps dextra
47

ADD hip : tidak dilakukan

NB : dilakukan pada posisi pasien tidur terlentang

G. Pemeriksaan Nyeri (2 Mei 2014)

Nyeri Tekan nilai 7 (sangat nyeri)
Nyeri Gerak nilai 5 (nyeri ringan)


NB: diukur menggunakan skala VAS
H. Pemeriksaan Ekspansi Thoraks ( Tgl 2 Mei 2014 )
No Objek
Inspirasi
max
Ekspirasi
max
Selisih Normal
1 upper 108 cm 106 cm 2cm 2 3 cm
2 middle 106 cm 103 cm 3 cm 3 5 cm
3 lower 112 cm 110 cm 2 cm 5 7 cm

HB: Penurunan ekspansi thoraks lower
I. Pemeriksaan Fungsional (Tgl 2 Mei 2014)
Os sudah mampu berjalan menghirup udara segar
Os mampu duduk selama 15 menit
J. Pemeriksaan Bio-Psikososial

1. Kognitif
Pasien dapat mengikutii intruksi dari terapis
2. Intrapersonal
Motivasi pasien untuk sembuh sangat baik
3. Interpersonal
Pasien mampu berinteraksi dan komunikasi baik dengan terapis dan keluarganya

K. Pemeriksaan Penunjang
Kimia klinik (LAB)
Glukosa darah (sewaktu) 260 < 140Mg/DL
Magnesium (mg) 3.60 1,8-3.0 mEq/L
9
2
48


Radiologi : Radiologi thoraks AP dengan kesan
- Kardiomegali
- Pulmo dalam batas normal


L. Daftar Masalah

a. Daftar Masalah

- Adanya sputum
- Penurunan ekspansi thoraks lower
- Adanya spasme pada M.upper trapezius
- Adanya nyeri tekan pada sekitar insisi
- Adanya nyeri gerak pada saat respirasi
b. Diagnosa Fisioterapi

- Gangguan fungsional pernafasan karena adanya sputum, adanya nyeri tekan pada sekitar
insisi , adanya nyeri gerak pada saat respirasi serta penurunan ekspansi thoraks lower
akibat post op CABG.
- Adanya gangguan gerak dan fungsional akibat adanya spasme pada upper trapezius
akibat post CABG

M. Program Fisioterapi :

a. Tujuan Fisioterapi :

1. Tujuan Jangka Pendek :
1. Mengurangi sputum
2. Meningkatkan ekspansi thoraks lower
3. Menghilangkan nyeri
4. Menghilangkan spasme

2. Tujuan Jangka Panjang
Pasien mampu melakukan aktifitas secara mandiri tanpa adanya gangguan.
49



N. Modalitas Fisioterapi :

1. Modalitas alternative :
- Ultra sound (US)
- Infra red (IR)
- Exercise ( BE,chest mobility,Postural Drainage,ROM exercise, segmental
breathing dan angkle pumping)
- Massage
2. Modalitas terpilih :
- Breathing exercise
- Postural drainage
- Segmental Breathing
- ROM exercise shoulder kanan
- Angkle pumping
- Chest mobility
- Massage

O. Pelaksanaan Program Fisioterapi

1. Pursed Lip Breathing
Dosis : F : 5x/minggu
T : 5 10 menit
I : 8x repetisi

Posisi pasien half lying
Posisi terapis disamping pasien

Penatalaksaan :

Tangan terapis diletakkan pada perut pasien untuk mengontrol kontraksi otot perut
Pasien diminta untuk mentarik nafas dalam dan pelan melalui hidung lalu ditahan
50

Selama 2 3 detik
Kemudian di hembuskan secara perlahan melalui mulut seperti meniup lilin atau seperti
bersiul (mulut mencucu)
Perhatikan jangan ada kontraksi otot perut

2. Thorakal Breathing
Dosis : F: 5x /minggu
T:5 10 menit
I : 8x repetisi

Posisi pasien half lying
Posisi terapis disamping pasien
Penatalaksaan :

Tangan terapis di letakkan di perut pasien untuk mengkontrol kontraksi otot perut
Pasien diminta untuk tarik nafas perlahan menggunakan pernafasan dadanya
Tarik nafas sesuai toleransi pasien
Kemudian hembuskan melalui mulut secara perlahan
Perhatikan jangan ada kontraksi otot perut

3. Segmental Breathing
Dosis : F: 5x/minggu
T: 5 10 menit
I : 8x repetisi

Posisi pasien tidur terlentang dan diganjal bantal di bagian kepala. Tangan
fisioterapis berada pada segment paru-paru kanan (upper dan middle), Kemudian
instruksikan pasien untuk menarik napas dan tangan fisioterapis pada akhir inspirasi
diberikan tekanan kearah atas dalam dan saat akhir ekspirasi berikan tekanan ke arah luar
bawah.

51

4. Postural Drainage
Dosis : F : 5x/minggu
T : 5 10 menit
I : 5x repetisi
Penatalaksanaan
Bronkus lobus atas anterior
Pasien berbaring datar di tempat tidur atau meja dengan bantal dibawah kepala
dan kakinya untuk kenyamanan. Terapis menepuk melakukan clapping dan
menggetarkan atau melakukan vibration di sisi kanan atas bagian depan dada pasien.

Mengajarkan batuk efektif
- Tarik nafas secara diafragma, Lakukan secara pelan dan nyaman, jangan sampai
overventilasi paru-paru.
- Setelah menarik nafas secra perlahan, tahan nafas selama 3 detik, Ini untuk mengontrol
nafas dan mempersiapkan melakukan batuk huff secara efektif.
- Angkat dagu agak keatas, dan gunakan otot perut untuk melakukan pengeluaran nafas
cepat sebanyak 3 kali dengan saluran nafas dan mulut terbuka, keluarkan dengan bunyi
Ha,ha,ha atau huff, huff, huff. Tindakan ini membantu epligotis terbuka dan
mempermudah pengeluaran mucus.
- Kontrol nafas, kemudian ambil napas pelan 2 kali.
- Ulangi tehnik batuk diatas sampai mucus sampai ke belakang tenggorokkan
- Setelah itu batukkan dan keluarkan mucus/daha

5. ROM exercise
Dosis F: 5x /minggu
T: 10 15 menit
I: 5x repetisi

posisikan pasien dengan half lying dan duduk
52


Penatalaksanaan =
ROM exercise dengan Free Active pada ekstremitas yang tidak bermasalah
ROM exercise dengan Active Assited exercise
Latihan :
Pasien diminta untuk melakukan fleksi shoulder (mengangakat bahunya kearah atas
depan), abduksi shoulder (menggerakkan bahunya dan tangannya kearah samping )
dan adduksi shoulder (menggerakkan bahunya kearah dalam) . Bantuan minimal
diberikan pada lengan bawah atau dapat diberikan pada lengan atas distal .
Dilanjutkan dengan menekukkan kakinya , dilakukan satu persatu dengan tujuan
menjaga persendian pada ekstremitas bawah post op CABG .

6. Ankle Pumping
Dosis : F : 5x/minggu
T : 5 10 menit
I : 5x repetisi
Latihan :
Pasien diminta untuk dorsal fleksi dan plantar fleksi pada ankle . atau menaikkan atau
menurunkan pergelangan kakinya .

7. Chest Mobility
Dosis F: 5x/minggu
T: 5 -10 menit
I: 8x repetisi
Penatalaksanaan :
Latihan leher dan kepala
1. Menengok kekiri dan kekanan
Prosedur :
Menengok kekiri sambil hembuskan napas
Lalu tarik napas dalam posisi tsb hitungan 3
53

Menengok kekanan sambil hembuskan napas hitungan 4
Masing masing gerakan diulang 5 x ( toleransi )

2. Memutar kepala
Kepala miring kekiri lalu putar kebelakang sambil tarik napas
Lalu putar kekanan dan kedepan sambil hembuskan napas
Masing masing gerakan diulang 3 X ( toleransi )
Latihan bahu
1. Latihan mengangkat bahu
Bahu diangkat kearah telinga sambil tarik napas
Lalu turun sambil hembus napas
Gerakan diulang 5 x

2. Latihan memutar bahu
Memutar ke dua bahu kedepan lalu keatas sambil tarik napas
Kemudian kebelakang dan kebawah sambil hembus napas dan sebaliknya
Masing -masing gerakan diulang 5 x

8. Massage
Dosis : F: 5x/minggu
T: 7 10 menit
I : 8x repetisi

Posisikan pasien half lying dan dalam posisi duduk

54

Penatalaksanaan = Buka area yang akan dimassage dari baju / kain yang
menutupi sebelumnya siapkan peralatan seperti baby oil.
Lakuk
an
teknik
strocki
ng
pada
daerah
upper
trapezi
us
kanan
sampai baby oil merata dengan teknikfriction dilanjutkan
dengan teknik efflurage didaerah upper trapezius kanandan
diteruskan pada bagian otot deltoid lateralyang dilakukan
dengan teknik strocking untuk meratakan baby oil
dilanjutkan dengan teknik efflurage dengan friction di
m.deltoid lateral


P. Home Program

- Latihan berjalan sejauh mungkin dengan toleransi kemampuan pasien .
- Meneruskan latihan pernafasan yang sudah diajarkan oleh terapis .
- Berjemur di bawah matahari pada pagi hari .




Q. Evaluasi setelah 6x terapi


No Problematik Sebelum Sesudah
55





























E. Prognosa
Quo Ad Vitam : baik
Quo Ad Sanam : baik
Quo Ad Fungsinam : baik
Quo Ad Kosmetikam : baik
1 Sesak Nafas RR : 24 x/menit RR : 20 x/menit

pola nafas : cepat dangkal pola Nafas : Lambat Dalam
2 Sputum Sulit keluar Dapat keluar, kental putih sedikit

Batuk belum efektif Batuk efektif
3 Gerakan Dada kiri lebih mengembang Dada kanan sudah sama dengan

pengembangan dari dada kanan pengembangan dada kiri

dada

4 Ekspansi Thoraks Upper : I = 132,5 cm Upper : I = 134 cm


E= 132 cm E = 132 cm


Middle : I = 136 cm Middle : I = 137 cm


E = 134 cm E = 134 cm
5 ROM Dextra : s = -0-75 Dextra = S = 55-0-175


F = 70-0-10 F = 175-0-20


Sinestra :S = -0-160 Sinetra : S = 60-0-180


F = 165-0-15 F = 180-0-30
6 Nyeri Gerak : 9 (Sangat nyeri) Gerak : 0 (Tidak ada nyeri)


Tekan : 2 (nyeri ringan) tekan : 0 (tidak ada nyeri)
7
Kemampuan
fungsional
Ket : ruang ICU
Tidak dapat duduk, tidak dapat
berdiri dan berjalan
Ket : ruang bedah jantung
Dapat duduk dan mampu untuk
berdiri tanpa batasan waktu, serta
berjalan sejauh 400 meter
56







Jakarta , 2014





( )
Nama Jelas dan Tanda Tangan














57

DAFTAR PUSTAKA
1. Katz MJ. 2010. Coronary artery disease. Atrain Education [serial online] 2010
[cited 2011 Nov 09]; Available from: URL:
http://www.atrainceu.com/pdf/41_Coronary_Artery_Disease_CAD.pdf
2. Bryg RJ. 2009. Coronary artery disease. WebMD [serial online] 2009 [cited 2011
Nov 10]; Available from: URL: http://www.webmd.com/heart-
disease/guide/heart-disease-coronary-artery-disease?page=3
3. Deckelbaum L. Heart attacks and Coronary artery disease. Chapter 11. [cited
2011 Nov 10]; Available from:
URL:http://www.med.yale.edu/library/heartbk/11.pdf. p.133.
4. Supriyono M. 2008. Faktor-faktor risiko yang berpengaruh terhadap kejadian
penyakit jantung koroner pada kelompok usia < 45 tahun (studi kasus di RSUP dr.
Kariadi dan RS Telogorejo Semarang). Semarang: Undip.
5. Makmun LH, Alwi I & Ranitya R. 2009. Panduan tatalaksana sindrom koroner
akut dengan elevasi segmen ST. Jakarta: Interna Publishing.
6. Latif Ch. 2011. Buku panduan pendidikan klinik dokter muda laboratorium ilmu
penyakit dalam. Samarinda: Lab. Penyakit Dalam FK UNMUL.
7. Cabin HS. The heart and circulation. Chapter 1. [cited 2011 Nov 12]; Available
from: URL: http://www.med.yale.edu/library/heartbk/1.pdf. p.5.
8. DeLuna B. 2006. The heart walls and coronary circulation. Chapter 1. [cited 2011
Nov 12]; Available from: URL:
http://www.blackwellpublishing.com/content/BPL_Images/Content_store/Sample
_chapter/9781405157865/Bayes9781405157865_4_001.pdf
9. http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/1/18/Coronary_arteries.s
vg/512px-Coronary_arteries.svg.png
10. Homoud MK. 2008. Coronary artery disease. New England Medical Center.
11. Darmawan A. 2010. Penyakit jantung koroner. Yogyakarta: Fakultas Kedokteran
Universitas Muhammadiyah.
12. Kim MC, Kini AS & Fuster V. 2011. Definitions of acute coronary syndromes. In
Hursts The Heart. Vol. 2. 13th ed. New York: McGraw-Hill. p.1287.
13. Asri WS, Vivi S & Primasari. 2006. Profil penyakit jantung koroner (pjk) dan
faktor risiko pjk pada penduduk miskin perkotaan di jakarta. Puslitbang Biomedis
dan Farmasi, Badan Litbang Kesehatan.
14. Boudi FB. Risk factors for coronary artery disease. Medscape [serial online] 2011
[cited 2011 Nov 16]; Available from: URL:
http://emedicine.medscape.com/article/164163-overview
15. McPherson JA. Coronary Artery Atherosclerosis. Medscape [serial online] 2011
[cited 2011 Nov 17]; Available from: URL:
16. http://www.acbd.monash.org/atherosclerosis-presentation.pdf
17. Pratanu S. Regresi aterosklerosis.CDK 102 1995 (15):p.14.
18. Rahman Muin. 2006. Angina pektoris stabil. In Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam.
4th ed. Pusat Penerbitan Departemen Ilmu Penyakit Dalam: Jakarta. p:1611.
19. Depre C, Vatner SF, Gross GJ. 2011. Coronary blood flow and miocardial
ischemia in Hursts The Heart. Vol. 2. 13th ed. New York: McGraw Hill. p.1242.
58

20. Alaeddini J. Angina pectoris. Medscape [serial online] Oct 2011 [cited 2011 Nov
17]; Available from: URL: http://emedicine.medscape.com/article/150215-
overview#showall
21. Tan WA. Unstabe angina. Medscape [serial online] May 2011 [cited 2011 Nov
17]; Available from: URL: http://emedicine.medscape.com/article/159383-
overview#showall
22. Harun S, Alwi I. 2006. Infak miokard akut tanpa elevasi ST. In Buku Ajar Ilmu
Penyakit Dalam. 4th ed. Jakarta: Pusat Penerbitan Departemen Ilmu Penyakit
Dalam. p:1626.
Thaler MS. 2009. Satu-satunya buku EKG yang anda perlukan. Editor edisi bahasa
indonesia Teuku Istia Muda Perdan, Aryandhito Widhi Nugroho. Ed 5. Jakarta: EGC.