Anda di halaman 1dari 13

1

ALUMUNIUM DAN SENYAWANYA



I. TUJUAN
Memepelajari kimia alumunium dan senyawanya
Membandingkan dengan kimia magnesium dan senyawanya
II. TEORI
Sifat kimia alumunium sangat ditentukan oleh muatan yang besar dan jari-jari
yang kecil dari ion Al
+3
yaitu kerapatan muatan yang besar.
Kerapatan muatan
Kation Satuan muatan Jari-jari ion (nm) Muatan/jari-jari
Na
+
+1 0,098 13
Mg
+2
+2 0,065 10
Al
+3
+3 0,048 63
Zn
+2
+2 0,074 27
Cu
+2
+2 0,069 29
Jika garam alumunium dilarutkan dalam air ion Al
+3
segera membentuk
Al(H
2
O)
6
3+
yang biasanya ditulis dengan Al
3+
(aq). Di dalam larutan air, air yang
dibebaskan berfungsi sebagai basa dan dapat diperoleh kesetimbangan sebagai
berikut :
Al(H
2
O)
6
3+
+ H
2
O Al(H
2
O)
5
OH + H
3
O
+
Dalam basa yang kuat seperti NaOH terjadi reaksi,
Al(H
2
O)
6
3+
+ 3OH
-
Al(H
2
O)
3
(OH)
3
(s) + 3H
2
O
Dalam larutan NaOH yang berlebih
Al(H
2
)
3
(OH)
3
-
(s) Al(H
2
O)
2
(OH)
-
(aq) + H
2
O
(Tim Kimia Anorganik, 2014 : 33-34)
(Latin: alumen, alum) Orang-orang Yunani dan Romawi kuno menggunakan
alum sebagai cairan penutup pori-pori dan bahan penajam proses pewarnaan. Pada
tahun 1761 de Morveau mengajukan nama alumine untuk basa alum dan
Lavoisier, pada tahun 1787, menebak bahwa ini adalah oksida logam yang belum
ditemukan.
Wohler yang biasanya disebut sebagai ilmuwan yang berhasil mengisolasi
logam ini pada 1827, walau aluminium tidak murni telah berhasil dipersiapkan
2

oleh Oersted dua tahun sebelumnya. Pada 1807, Davy memberikan proposal
untuk menamakan logam ini aluminum (walau belum ditemukan saat itu), walau
pada akhirnya setuju untuk menggantinya dengan aluminium. Nama yang terakhir
ini sama dengan nama banyak unsur lainnya yang berakhir dengan ium.
Metoda untuk mengambil logam aluminium adalah dengan cara
mengelektrolisis alumina yang terlarut dalam cryolite. Metoda ini ditemukan oleh
Hall di AS pada tahun 1886 dan pada saat yang bersamaan oleh Heroult di
Perancis. Cryolite, bijih alami yang ditemukan di Greenland sekarang ini tidak
lagi digunakan untuk memproduksi aluminium secara komersil. Penggantinya
adalah cariran buatan yang merupakan campuran natrium, aluminium dan kalsium
fluorida.
Aluminium adalah unsur logam yang biasa dijumpai dalam kerak bumi dan
terdapat dalam batuan seperti felspar dan mika. Kandungan yang mudah diperoleh
adalah oksida terhidrat seperti bauksit, Al
2
O
3
.nH
2
O, dan kryolit, Na
3
AlF
6
.
Satu-satunya oksida aluminium adalah alumina, Al
2
O
3
. meskipun demikian,
kesederhanaan ini diimbangi dengan adanya bahan-bahan polimorf dan terhidrat
yang sifatnya bergantung kepada kondisi pembuatannya. Terdapat dua bentuk
anhidrat, Al
2
O
3
yaitu Al
2
O
3
dan Al
2
O
3
. Al
2
O
3
stabil pada suhu tinggi
dan juga metastabil tidak terhingga pada suhu rendah. Ia terdapat di alam sebagai
mineral korundum dan dapat dibuat dengan pemanasan Al2O3 atau oksida
anhidrat apapun di atas 1000
o
C. Al
2
O
3
diperoleh dengan dehidrasi oksida
terhidrat pada suhu rendah (~450
o
C). Al
2
O
3
keras dan tahan terhadap hidrasi
dan penyerangan asam, sedangkan Al
2
O
3
mudah menyerap air dan larut dalam
asam. Alumina yang digunakan untuk kromatografi dan diatur kondisinya untuk
berbagai kereaktifan adalah Al
2
O
3
.
(Anonim, 2010)
Aluminium (dalam bentuk bauksit) adalah suatu mineral yang berasal dari
magma asam yang mengalami proses pelapukan dan pengendapan secara
residual. Proses pengendapan residual sendiri merupakan suatu proses
pengkonsentrasian mineral bahan galian di tempat. Pengertian aluminium secara
umum adalah logam yang ringan, tidak mengalami korosi, sangat kuat, terutama
jika di buat aliasi.
3

Aluminium disimbolkan dengan Al, Aluminium terdapat pada golongan
logam III A, unsur kimia dengan nomor atom 13 dan massa atom 26, 9815. secara
umum logam-logam golongan III A cendrung kurang reaktif dan kurang bersifat
logam dibandingkan dengan golongan I A dan II A. Bisa dibandingkan dengan
beberapa sifat amfoter atau amfiprotik dan pembentukan senyawa kovalen.
Diantara logam-logam III A, aluminium adalah salah satu logam terpenting yang
terdapat di kerak bumi. Bijih aluminium yang digunakan untuk produksi
aluminium adalah bauksit. Bijih ini mengandung hidrat aluminium oksida,
Al
2
O
3
.H
2
O dan Al
2
O
3
.3H
2
O serta oksida besi, silikon, titanium, sedikit tanah liat
dan silikat. Kadar aluminium oksida (alumina) dapat mencapai 35-60%. Ciri-ciri
aluminium:
a Aluminium merupakan logam yang berwarna perak-putih.
b Aluminum dapat dibentuk sesuai dengan keinginan karena memiliki sifat
plastisitas yang cukup tinggi.
c Merupakan unsur metalik yang paling berlimpah dalam kerak bumi setelah
setelah silisium dan oksigen.
(Afnan Aziz, 2013)
Sejumlah garam aluminium seperti golongan IIA, mengkristal dalam
larutannya sebagai anhidrat. Sebagian dari hidrat ini amat larut dalam air dan
bersifat delikuesen, misalnya AlX
3
6H
2
O, AlO
3
9H2O
.
Selanjutnya segi-segi kimia
tertentu dari senyawa aluminium dalam air diturunkan dari ion aluminium trihidat
(Al(H
2
O)
6
)
3+
. Senyawa-senyawa aluminium, bentuk alami dari sebanyak-
banyaknya senyawa aluminium diturunkan dari oksida (Al
2
O
3
) dan bermacam-
macam oksida hidrat. Misalnya Al
2
O
3
H
2
O dan Al
2
O
3
3H
2
O. Senyawa oksida jika
direaksikan dengan asam sulfat menghasilkan aluminium sulfat pekat panas.
Al
2
O
3
+ H
2
O
4
Al
2
(SO
4
)
3
+ 3H
2
O
Senyawa ini mengkristal dari larutan sebagai Al
2
(SO
4
)
3
18H
2
O
Larutan berair yang mengandung jumlah molar yang sama dari Al
2
(SO4)
3
dan
K
2
SO
4
mengkristal sebagai kalium aluminium sulfat. Garam ini yang dikenal
dengan tawas, alum memunyai kegunaan yang sama dengan garam
pembentukannya.
(Manurung.2010)
4

III. PROSEDUR PERCOBAAN
3.1 Alat dan Bahan
3.1.1 Alat
Tabung reaksi
Pipa penyalur
Gelas kimia 100 mL
Pembakar Bunsen
Gelas piala 50 mL
3.1.2 Bahan
Keping alumunium
Pita magnesium
Natrium hidroksida encer
Larutan Mg
2+
0,1 M
Serbuk alumunium
Asam klorida encer
Larutan Al
3+
0,1 M
3.2 Skema Kerja
3.2.1 Reaksi dengan asam klorida


dimasukkan dalam tabung reaksi
dicampurkan dengan beberapa keeping logam
alumunium
dipanasakan campuran setelah 5 menit alumunium
belum bereaksi
diulangi percobaan dengan pita magnesium sebagai
pengganti logam alumunium
diamati yang terjadi




5 mL asam klorida encer
HASIL
5

3.2.2 Reaksi dengan larutan natrium hidroksida



dimasukkan dalam tabung reaksi
dicampurkan dengan beberapa keeping alumunium
atau sesendok serbuk alumunium
dipanaskan tabung reaksi tersebut jika 5 menit
belum bereaksi
diulangi percobaan dengan magnesium sebagai
pengganti alumunium
dibandingkan hasil keduanya



3.2.3 Membandingkan sifat asam basa ion Al
3+
dan Mg
2+
yang terhidrat



dimasukkan dalam tabung reaksi yang berbeda
diperiksa pH setiap larutan dengan kertas lakmus
ditambahkan larutan NaOH encer
diamati yang terjadi









5mL larutan natrium
hidroksida encer
HASIL
3mL larutan Al
3+
dan
3 mL larutan Mg
2+

HASIL
6

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Data Pengamatan dan Perhitungan
Tabel 4.1.1 Reaksi dengan Asam Klorida
No Perlakuan Hasil Pengamatan
1. HCl + Al
3+
Sebelum dipanaskan tidak
bereaksi dan larutan tidak
bercampur, setelah dipanaskan
terjadi reaksi yeitu terdapat
gelembung-gelembung gas naik
kepermukaan tabung reaksi
2. HCl + Mg
2+
Sebelum dipanaskan tidak
bereaksi dan larutan tidak
bercampur, setelah dipanaskan
terjadi reaksi yaitu terdapat
gelembung-gelembung gas pada
dinding tabung reaksi dan pada
pita Mg sehingga membuat pita
Mg mengecil

Tabel 4.1.2 Reaksi dengan Natrium Hidroksida
No Pelakuan Hasil Pengamatan
1. NaOH encer Al
3+
Sebelum dipanaskan tidak
bereaksi sehingga tidak larut
dalam NaOH encer. setelah
dipanaskan terjadi reakis kuat
yaitu serbuk alumunium naik
kepermukaan sampai meluap dari
tabung reaksi
2. NaOH encer + Mg
2+
Sebelum dipanaskan tidak
bereaksi, setelah dipanaskan
terjadi reaksi tapi tidak seperti Al,
hanya Mg mengeluarkan
7

gelembung-gelembung gas

Tabel 4.1.3 Membandingkan sifat asam basa Al
3+
dan Mg
2+
didehidrasi
No Perlakuan Hasil Pengamatan
1. Membandingkan sifat
asam basa Al
3+
dan Mg
2+

didehidrasi
Al
3+
bersifat basa karena pH nya
14
Mg
2+
bersifat basa karena pH nya
13
























8

4.2 Pembahasan
Pada percobaan kali ini praktikan akan melakukan eksperimen tentang
alumunium dan persenyawaannya. Percobaan ini bertujuan untuk
mempelajari kimia alumunium dan senyawanya, serta membandingkan
dengan magnesium dan senyawanya. Alumunium merupakan logam paling
melimpah. Alumunium banyak digunakan sebagai peralatan dapur, bahan
konstruksi bangunan dan ribuan aplikasi lainnya dimana alumunium adalah
logam yang mudah di buat, kuat dan ringan. Walaupun konduktivitas
listriknya hanya 60 % dari tembaga, tetapi ia digunakan sebagai bahan
transmisi karena ringan. Alumunium murni sangat lunak dan tidak kuat.
Tetapi dapat dicampur dengan tembaga, magnesium, silicon, mangan dan
unsur-unsur lainnya untuk memebentuk sifat-sifat menguntungkan.
Menjelaskan sifat-sifat alumunium oksida dapat menimbulkan
kebingungan karena dapat berda pada beberapa bentuk yang berbeda. Salah
satu bentuknya sangat tidak reaktif. Ini diketahui secara kimia sebagai alfa
Al
2
O
3
dan dihasilkan pada temperature tinggi. Alumunium oksida merupakan
senyawa amfoter Artinya dapat bereaksi baik secara basa maupun asam.
Alumunium oksida mengandung ion oksida, sehingga dapt bereaksi dengan
asam seperti pada magnesium oksida. Artinya, sebagai contoh alumunium
oksida akan bereaksi dengan asam klorida encer yang panas menghasilkan
larutan alumunium klorida. dalam hal ini alumunium oksida menunjukkan
sisi basa dari sifat amfoternya.
Aluminium oksida juga dapat menunjukkan sifat asamnya, dapat dilihat
dalam reaksi dengan basa seperti larutan natrium hidroksida. Berbagai
aluminat dapat terbentuk senyawa dimana aluminium ditemukan dalam ion
negatif. Hal ini mungkin karena aluminium memiliki kemampuan untuk
membentuk ikatan kovalen dengan oksigen. Pada contoh natrium,
perbedaan elektronegativitas antara natrium dan oksigen terlalu besar untuk
membentuk ikatan selain ikatan ionik. Tetapi elektronegativitas meningkat
dalam satu periode sehingga perbedaan elektronegativitas antara aluminium
dan oksigen lebih kecil. Hal ini menyebabkan terbentuknya ikatan kovalen
diantara keduanya.mDengan larutan natrium hidroksida pekat yang panas al
9

minium oksida bereaksi menghasilkan larutan natrium tetrahidroksoaluminat
yang tidak berwarna.
Dalam percobaan ini praktikan akan melakukan 3 eksperimen yaitu reaksi
dengan asam klorida, reaksi dengan natrium hidroksida dan membandingkan
sifat asam basa alumunium dan magnesium.
1. Reaksi dengan asam klorida
Pada percobaan ini yang pertama praktikan lakukan adalah mereaksikan
serbuk alumunium 0,5 gram dengan 5 ml asam klorida encer. Namun, setelah
dicampurkan tidak terjadi reaksi antar keduanya sehingga praktikan
melakukan pemanasan untuk mempercepat terjadinya reaksi, setelah
dipanaskan tedapat gelembung-gelembung gas yang naik kepermukaan
tabung reaksi. Pada dasarnya logam Al kurang reaktif karena terlindung oleh
oksidanya, sehingga perlu pemanasan. Pada saat aluminium bereaksi dengan
asam maka akan menghasilkan gas hidrogen.
Reaksi yang terjadi, yaitu :
2Al + 6HCl 2AlCl
3
+ 3H
2

Pada percobaan kedua praktikan mereaksikan pita magnesium dengan 5
ml larutan HCl encer, namun setelah pencampuran tidak terjadi reaksi.
Setelah beberapa menit juga tidak terjadi reaksi praktikan melakukan
pemanasan campuran tersebut untuk mempercepat terjadinya reaksi. Ketika
dipanaskan larutan tersebut menimbulkan gelembung-gelembung gas pada
dinding tabung reaksi dan pada bagian pita magnesium sehingga
menyebabkan pita magnesium tersebut mengecil dan habis. Reaksi ini
berlangsung sangat cepat. Mg sangat mudah bereaksi dengan mereduksi ion
H
+
menjadi H
2
dan menghasilkan garam MgCl
2
.
Reaksi yang terjadi, yaitu :
Mg
+
(s) + 2HCl (aq) MgCl
2
(aq) + 3H
2
(g)
Dilihat dari potensial elektoda masing-masing :
Al(s ) Al
3+
+ 3e E = + 1,67 V
3 H
+
+ 3e

3/2 H
2
E = 0 V
Al(s)

+ 3H
+

Al
3+

+ 3/2 H
2
E = + 1,67 V

10

Mg(s) Mg
2+
+ 2e E = + 2,34 V
2 H
+
+ 2e

H
2
E = 0 V
Mg (s)

+ 2H
+

Mg
2+

+ H
2
(g) E = + 2,34 V
Dari harga potensial elektroda di atas dapat diketahui bahwa Mg lebih
besar potensial elektroda dibandingkan potensial elektroda Al. Dengan kata
lain walaupun Al dan Mg sama-sama bisa bereaksi dengan HCl encer, tetapi
Mg lebih mudah bereaksi dari pada Al. Ini juga dipengaruhi oleh sifat
logamnya, semakin kuat sifat logam maka akan semakin mudah untuk
bereaksi dengan asam.
2. Reaksi dengan natrium hidroksida
Pada pecorbaan ini perlakuan pertama yang praktikan lakukan adalah
mereaksikan serbuk alumunium dengan 5 ml larutan natrium hidroksida.
Namun, setelah di campurkan tidak terjadi reaksi dan dilakukan pemanasan
terjhadap campran tersebut menghasilkan reaksi yang sangat kuat yaitu
timbul gelembung-gelembung gas dan serbuk alumunium naik kepermukaan
sampai meluap dari tabung reaksi. Hal ini menunjukkan bahwa alumunium
dapat bereaksi dengan basa kuat seperti natrium hidroksida. Produk dari
reaksi ini merupakan kompleks alumunium (III) tak berwarna dengan reaksi
yang terjadi, yaitu :
2Al
(s)
+ 2NaOH
(aq)
+ 6H
2
O
(l)
2[Al(OH)
4
]
-
(aq)
+ 3H
2(g)

Ternyata serbuk aluminium melarut seiring dengan makin banyaknya
gelembung gas yang terbentuk. Dari reaksi di atas, secara teoritis gas yang
dihasilkan teridentifikasi sebagai gas hydrogen. Sedangkan untuk reaksi
kedua, dimana logam aluminium diganti dengan magnesium tidak terbentuk
gelembung gas. Setelah diberikan pemanasan selama lima menit, timbul
gelembung gas namun lebih sedikit dari reaksi sebelumnya (reaksi dengan
logam aluminium). Adapun reaksi yang berlaku bagi magnesium terhadap
basa NaOH adalah :
2Mg
(s)
+ 2NaOH
(aq)
+ 6H
2
O
(l)
2[Mg(OH)
4
]
2-
(aq)
+ 3H
2(g)

Reaksi aluminium dengan basa jauh lebih cepat dibandingkan
magnesium terhadap reagent yang sama. Hal ini dapat direlasikan terhadap
sifat logamnya. Kita ketahui bahwa magnesium jauh lebih bersifat logam
11

daripada aluminium, walaupun keduanya sama-sama berada pada periode 3
dalam system periodic. Dalam hal ini, terdapat perbedaan yang menyolok,
dimana magnesium akan bereaksi lebih cepat terhadap suatu asam dan lebih
lambat terhadap basa, sebaliknya aluminium akan bereaksi lebih cepat dalam
basa dan lebih lambat terhadap asam. Sekali lagi, sifat logam kedua unsur ini
sangat berpengaruh, semakin ke kiri kedudukan suatu unsure dalam system
periodic, maka sifat logamnya makin kuat.
3. Membandingkan sifat asam basa Al
3+
dan Mg
2+
didehidrasi
Pada percobaan ini Praktikan mengambil larutan Al
3+
tersebut diperiksa
dengan kertas indikator, pHnya = 3 hal ini menunjukkan bersifat asam.
Kemudian ketika larutan Mg
2+
diperiksa dengan kertas indikator pH = 6, yang
menunjukkan Mg
2+
tersebut bersifat masih asam, namun sebenarnya Mg
2+

bersifat basa. Hal ini mungkin dikarenakan kesalahan praktikan dalam
mengamati warna dalam kertas indikator. Kemudian kedalam kedua larutan
tersebut ditambahakan dengan NaOH encer, ketika larutan Al
3+
ditambahkan
larutan berwarna putih susu dan terdapat endapan putih, kemudian endapan
melarut saat penambahan NaOH 3 mL, karena Al
3+
juga bersifat basa
(amfoter), sehingga ion akan menjadi ion negatif. Reaksi yang terjadi, yaitu :
Al
3+
(aq)

+ 2OH
-
+ 3H
2
O 6 Al(OH)
4
-
Kemudian percobaan dilanjutkan dengan penambahan larutan NaOH
encer ke dalam larutan Mg
2+
, hasil yang diperoleh terbentuk endapan. Namun
berbeda dengan Al
3+
endapan ini tidak melarut kembali walaupun
ditambahkan dengan larutan NaOH berlebih.
Karena [Al(H
2
O)
2
]
-
larut dalam air dan [Al(OH)
3
(H
2
O)
3
] tidak melarut
sebab [Al(H
2
O)
2
]
-
ion yang tentunya akan melarut, sedangkan
[Al(OH)
3
(H
2
O)
3
] tidak dapat mengion sebagai donor akseptor elektron dalam
air karena air bukan basa kuat.
Reaksi dalam basa kuat :
[Al(H
2
O)
6
]
3+
+ 3 OH [Al(H
2
O)
3
(OH)
3
]
(s)
+ H
2
O
(l)

Reaksi dalam larutan NaOH berlebih :
[Al(H
2
O)
3
(OH)
3
]
(s)
+ OH
(aq)
[Al(H
2
O)
2
(OH)
4
]
-
(aq)
+ H
2
O
(aq)

12

V. KESIMPULAN
5.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil percobaan yang telah dilakukan, dapst disimpulkan :
1. Reaksi logam Aluminium dalam HCl encer berjalan lambat dan
memerlulkan pemanasan. Reaksi berjalan lambat karena logam Aluminium
memiliki lapisan oksida Aluminium yang bersifat melindungi logamnya.
Sedang pada reaksi Pita Mg dengan HCl encer berlangsung dengan cepat.
2. Logam alumunium lebih mudah larut dalam NaOH dibandingkan dengan
logam Magnesium
3. Ion Al
3+
bereaksi dengan basa kuat menghasilkan endapan, penambahan
NaOH selanjutnya dapat melerutkan kembali endapan, sedangkan untuk ion
Mg
2+
endapannya tidak dapat larut.

5.2 Saran
Diharapkan untuk percobaan selanjutnya, alat dan bahan yang seharusnya
digunakan sudah terpenuhi, agar paraktikum dapat berjalan lancar sesuai
prosedur.















13

VI. DAFTAR PUSTAKA
Anonim. 5 Juni 2010. Aluminium. Wikipedia Eksiklopedia Bebas. diakses
tanggal 31 Mei 2014
http://id.wikipedia.org/wiki/Aluminium.
Afnan Aziz. 2013. Alumunium. diakses tangggal 31 mei 2014
http://dakwahkamp.blogspot.com/
Manurung. 2010. Kandungan alumunium dalam kalenh bekas dan
pemenfaatannya dalam pembuatan tawas. Jurnal Kimia
Tim Kimia Anorganik. 2014. Penuntun Praktikum Kimia Anorganik I. Jambi.
Universitas Jambi