Anda di halaman 1dari 5

WORKSHOP DISTRIBUSI 2012

Jakarta, 23-24 Februari 2012



Metode Optimasi Pengendalian Gangguan Distribusi
Aep Saepudin
Spv. Pemeliharaan Jaringan Area Kediri
PT. PLN (Persero) Distribusi Jawa Timur


Upaya pengendalian gangguan distribusi di Area Kediri pada mulanya belum tersusun secara sistematis. Sehingga penurunan
gangguan pun tidak signifikan. Makalah ini membahas metode optimasi pengendalian gangguan distribusi meliputi diagnostic
gangguan distribusi berbasis Root Cause Problems Solving Analysis dan 5M Method, upaya preventif dan korektif yang berbasis
pada probis yantek didukung implementasi information technology (IT). Optimasi upaya preventif yang dilakukan meliputi
monitoring pemeliharaan jaringan distribusi secara berjenjang dan monitoring beban trafo secara online. Sedangkan optimasi upaya
korektif yang dilakukan meliputi percepatan komunikasi dan koordinasi gangguan melalui SMS system di Ruang Pengendali Area
Kediri dan alat proteksi serta manajemen material fast moving pada kendaraan dan gudang yantek. Optimasi upaya pengendalian
gangguan yang dilakukan memberi kontribusi pada penurunan gangguan penyulang yang cukup signifikan untuk pemenangan
perang padam Jawa Bali jilid II.

Diagnostic gangguan distribusi, sistem monitoring pemeliharaan, dan implementasi I T


1. Pendahuluan

Pada tanggal 30 Juni 2010, PLN mendeklarasikan bahwa
seluruh daerah di Indonesia telah bebas dari belenggu
pemadaman bergilir yang disebabkan kekurangan daya [1]. Hal
ini dikarenakan proyek 10.000 MW telah dibangun. Namun
masyarakat belum menyadari bahwa bebas pemadaman bergilir
bukan berarti bebas pemadaman. Pemadaman pastilah akan
terjadi baik karena pemadaman terencana akibat pemeliharaan
jaringan dan pemadaman tidak terencana akibat gangguan pada
jaringan transmisi dan distribusi.
Untuk menggelorakan semangat juang memerangi padam
listrik, PLN telah mendeklarasikan program Perang Padam Jawa
Bali pada bulan Juli 2010 [2]. Upaya ini dilakukan guna
menekan pemadaman tidak terencana akibat gangguan listrik.
Gangguan listrik khususnya pada jaringan distribusi akan
selalu terjadi selama jaringan listrik tidak memenuhi kaidah
ROW (Right of Way), pemantauan upaya pemeliharaan jaringan
tidak berjalan sistematis, dan diagnostik gangguan tidak
dilakukan sesuai kaidah analisa yang benar. Hal ini akan
berdampak pada meningkatnya nilai SAIFI.
Gangguan distribusi akan selalu berjalan lama selama
penanganan gangguannya tidak dikendalikan dengan sistem IT,
koordinasi penanganan gangguan tidak sesuai prosedur, dan
jaringan tidak dilengkapi dengan sistem proteksi yang benar. Hal
ini akan berdampak pada meningkatnya nilai SAIDI.
Diagram optimasi pengendalian gangguan distribusi
diperlihatkan pada gambar 1. optimasi metode pengendalian
gangguan distribusi meliputi diagnostic gangguan distribusi
berbasis Pareto Analysis, Root Cause Problems Solving (RCPS)
Analysis Method dan 5M Method. Selanjutnya problem solving
hasil diagnostic akan ditindaklanjuti dalam dua bagian yaitu
upaya preventif dan korektif yang berbasis pada probis yantek
yang dimonitor dengan dukungan information technology (IT).
Dengan system ini diharapkan penanganan gangguan distribusi
menjadi tepat sasaran, gangguan yang terjadi dapat cepat
terselesaikan dan tidak memerlukan waktu yang lama.

2. Diagnostik Gangguan Distribusi

Area Kediri memiliki asset jaringan distribusi utama yang
terdiri dari JTM 3.287,12 kms, JTR 6.807,13 kms, Gardu
Distribusi 3.519 unit, SR 16.257,05 km, dan APP 855.140 unit
[3]. Semua asset tersebut tidak terlepas dari gangguan yang
menyebabkan padam listrik.


Gambar 1. Diagram Optimasi Pengendalian Gangguan Distribusi

Pada tahun 2010, jumlah gangguan JTM 805 kali, jumlah
gangguan Gardu Distribusi 938 kali, jumlah gangguan JTR 537
kali, dan jumlah gangguan SR APP 13425 kali [4]. Sedangkan
pada tahun 2011, jumlah gangguan JTM 226 kali, jumlah
gangguan Gardu Distribusi 847 kali, jumlah gangguan JTR 517
kali, dan jumlah gangguan SR APP 12202 kali [4]. Dari data
tersebut jumlah gangguan distribusi khususnya gangguan
penyulang pada tahun 2011 menurun 72 % dari tahun 2010.
Penurunan gangguan distribusi khususnya gangguan
penyulang tiak terlepas dari metode penyelesaian masalah yang
sistemasis. Metode tahapan penyelesaian masalah yang
digunakan adalah dengan mengawali diagnostik gangguan
menggunakan Pareto Analysis Method, kemudian menggunakan
RCPS (Root Cause Problem Solving) Analysis Methode, dan
terakhir menggunakan 5M method untuk penyelesaian masalah
secara menyeluruh.
Pareto Analysis Method adalah metode penyelesaian
masalah dengan mengurutkan penyebab permasalahan dari mulai
tertinggi hingga terendah. Kemudian penyebab masalah yang
menyebabkan lebih dari 80% permasalahan menjadi vital view
yang akan di breakdown detail permasalahannya menggunakan
RCPS Method.
RCPS (Root Cause Problem Solving) Analysis Methode
adalah metode penyelesaian masalah dengan mencari akar
WORKSHOP DISTRIBUSI 2012
Jakarta, 23-24 Februari 2012

permasalahan yang menjadi sumber penyebab masalah lainnya.
Diagram RCPS dapat dilihat pada gambar 2. Sedangkan 5M
Method adalah metode penyelesaian akar permasalahan dengan
memperhatikan Man (manusia), Method (metode), Material
(Material), Machine (fasilitas), dan Money (keuangan).
Berikut contoh tahapan penyelesaian gangguan penyulang
telah dilakukan di Area Kediri.
Pareto Analysis Method gangguan penyulang AREA Kediri
Tahun 2010 yang dituangkan dalam Pareto Chart (gambar 3)
dan Pareto Table (gambar 4).
Pada Pareto Chart tersebut terlihat bahwa penyebab
gangguan penyulang yang menjadi vital view adalah gangguan
tidak diketemukan, hujan/petir, SUTM tertimpa pohon, SUTM
tertimpa layang-layang, GSW putus, Arrester tembus. Keenam
penyebab tersebut menyebabkan 82% gangguan penyulang. Dari
keenam tersebuat diambil empat penyebab gangguan yang
mewakili gangguan dominan yaitu SUTM tertimpa layang-
layang, SUTM tertimpa pohon, Arrester rusak, dan Hujan / petir.
Untuk gangguan tidak diketemukan dapat masuk pada kode
pohon / hujan / petir dan GSW putus bisa masuk pada kode hujan
/ petir. Keempat Vital view tersebut kemudian dijabarkan pada
RCPS Method penyebab gangguan penyulang seperti yang
ditampillkan pada gambar 5. Hasil RCPS akan diperoleh fokus
problem solving untuk pengentasan gangguan penyulang.

Cause
Why?
Why?
Why?
Why?
Why? Why?
Why?
Problem
Solving


Gambar 2. RCPS Diagram


Gambar 3. Pareto Chart Gangguan Penyulang Tahun 2010



Gambar 4. Pareto TableGangguan Penyulang Tahun 2010


SUTM tertimpa
layang-layang
Budaya bermain layang2
Sosialisasi &
Aturan PERDA
SUTM belum berisolasi
SUTM tertimpa
pohon
Pohon sulit dirabas
Sosialisasi &
Aturan PERDA
Kesalahan penebangan pohon
SUTM belum berisolasi
Pengawasan tim Rabas
kurang
Arrester rusak
Penggantian
Arrester rusak
Kualitas kurang
Arrester sering tersambar petir
Pola pemeliharaan kurang
bagus
Hujan/Petir
Pasang GSW kurang tepat
Arrester kurang
Grounding putus
GSW di zona
rawan petir
Penambahan
Arrester Jaringan
Paralonisasi &
A3Cs
X
X
X
X
Ketat seleksi
material


Gambar 5. RCPS Gangguan Penyulang Tahun 2010

Pada RCPS gangguan penyulang, problem solving yang
dihasilkan belum menyeluruh. Beberapa bagian yang terlewatkan
meliputi faktor SDM, Metode pengendalian gangguan agar
gangguan menurun dan tidak berjalan lama, material dan tenaga
yang dibutuhkan. Oleh karena itu, perlu digunakan satu metode
lagi yaitu 5M Method.
Dengan 5M Method ini, kita dapat menemukan gap atau
permasalahan yang terjadi pada SDM, Metode, Material,
Fasilitas, dan Keuangan dalam proses pengendalian gangguan
distribusi. Dari hasil diagnosa yang dilakukan oleh tim Area
Kediri, diperoleh gap permasalahan sebagai berikut:
1. Man : Belum ada tim pengawas pekerjaan per zona
pada tahun 2010; belum ada operator di Ruang
Pengendali pada tahun 2010.
2. Metode : Problem solving pengantasan gangguan
penyulang belum fokus dan sesuai akar permasalahan;
belum adanya tools untuk memonitor hasil inspeksi
jaringan dan gardu secara online, informasi adanya
gangguan belum menyebar secara cepat dan luas pada
pihak terkait, belum adanya probis yantek sebagai dasar
kerja yang prosedural dan sistematis, dan belum adanya
manajemen material fast moving di UPJ.
3. Material : pemasangan material preventif belum tepat
sasaran
4. Machine : pada tahun 2010 belum ada unit layanan
cepat

Berdasarkan permasalahan di atas, maka langkah
improvment berdasarkan hasil diagnosa RCPS dan 5M Metdod
yang dapat dilakukan ditampilkan pada gambar 6.
WORKSHOP DISTRIBUSI 2012
Jakarta, 23-24 Februari 2012



Gambar 6. 5M Method Optimasi Penanganan Gangguan Distribusi

3. Optimasi Upaya Preventif Gangguan Distribusi

Optimasi upaya preventif yang dilakukan meliputi
pengendalian hasil pemeliharaan jaringan yang dimonitor secara
ketat, monitoring beban trafo secara online, penerapan probis
yantek secara konsisten dan berkesinambungan.
Monitoring hasil pemeliharaan yang dilakukan meliputi
beberapa hal berikut:
a. Penerapan ROW meliputi : Inspeksi, Rabas Pohon,
Pasang A3Cs, Pasang Paralon /Selang, Apik 1, Apik 2,
Penebangan Pohon Tuntas, dan Pencucian Isolator.
b. Perbaikan Proteksi Petir meliputi: Pasang Ground
Wire, Pasang Arrester Jaringan, dan Perbaikan
Grounding Arrester
c. Inspeksi Binatang
d. Pembersihan Layang-Layang
e. Perbaikan Konstruksi JTM Tidak Sempurna meliputi:
Perbaikan Tiang Miring/Keropos, Perbaikan Konstruksi
Traverse, Pengencangan Konduktor, Perbaikan Kawat
Rantas, Penggantian Konektor, Perbaikan Pondasi,
Perbaikan Peralatan JTM Rusak, Penggantian Arrester,
Penggantian/Perbaikan CO, Penggantian Isolator
Tumpu, Penggantian Isolator Gantung, Perbaikan LBS,
Perbaikan Recloser/PMCB, Perbaikan PGS/AVS,
Pasang Verlink, dan Ganti Arm Tie
f. Pengentasan Lama Padam meliputi: Penambahan LBS,
Penamabahan CO Percabangan, Penambahan Trafo
Mobil, Penambahan ULC, Relokasi LBS/PGS/AVS,
Pemasangan dan PMCB.
g. Pemeliharaan Trafo: Pemeliharaan Trafo, Pengukuran
Beban Trafo, dan Penyeimbangan Beban Trafo

Pelaporan data pemeliharaan dilakukan setiap pagi melalui
Radio Komunikasi dengan metode pelaporan data ditampilkan
pada gambar 7.



Gambar 7. Metode Pelaporan Data Pemeliharaan Jaringan

Untuk memudahkan monitoring dan validasi pengukuran
beban gardu distribusi, PLN DISJATIM membuat Sistem
Monitoring Online Trafo (SIMONTRA) dengan alur kerja
ditampilkan oada gambar 8 dan 9. Dalam sistem ini, data ukur
trafo yang terukur oleh petugas akan dikirim menggunakan alat
SMS Gateway alat EMT melalui signal GSM ke server.
Kemudian data akan ditampilkan via Web Online.
Data SIMONTRA meliputi data beban, tegangan, power
faktor, harmonisa, hingga data hasil inspeksi dan visual trafo
lengkap. Dengan adanya SIMONTRA, pengendalian data ukur
trafo dapat lebih efektif sehingga program pemeliharaan trafo
berbasis Condition Based Maintenace (CBM) dapat berjalan
secara optimal.
Untuk melancarkan sistem kerja pengukuran beban gardu
menggunakan SIMONTRA, maka Area Kediri telah membuat
SOP pengendalian pengukuran SIMONTRA seperti pada gambar
10.



Gambar 8. Alur Pengukuran Beban Gardu Online
WORKSHOP DISTRIBUSI 2012
Jakarta, 23-24 Februari 2012




Gambar 9. Tampilan SIMONTRA



Gambar 10. Metode Pengendalian Data Pengukuran SIMONTRA




Gambar 11. CBM Program pada Pemeliharaan Gardu Distribusi

Data SIMONTRA ini kemudian akan dijadikan sebagai
data dasar untuk melakukan program Condition Based
Maintenace (CBM) seperti pada gambar 11. Dengan
memngoptimalkan pogram CBM seperti mutasi trafo,
pemasangan trafo sisipan, penyeimbangan beban, pemeliharaan
trafo dengan perhatian khusus pada titik sambung dan perbaikan
proteksi petir, diperoleh penurunan gangguan trafo yang
signifikan dari 38 pada tahun 2010 menjadi 5 pada tahun 2011
[5].

4. Optimasi Upaya Korektif Gangguan Distribusi

Optimasi upaya korektif yang dilakukan meliputi meliputi
percepatan komunikasi dan koordinasi gangguan melalui SMS
system di Ruang Pengendali Area dan alat proteksi serta
manajemen material fast moving pada kendaraan dan gudang
yantek.
Alur kerja SMS systems oleh Piket Pengendali Area
ditampilkan pada gambar 12. Dengan adanya SMS systems ini,
info gangguan akan cepat meluas dan diketahui oleh pihak
terkait untuk bergerak bersama dan cepat mengatasi gangguan.
Sedangkan alur SMS system di alat proteksi ditampilkan pada
gambar 13.
Operator
GI
Operator
APD
Operator
APJ
Operator
UPJ
Petugas
Yantek
SPV. Yantek
MAPJ, MUPJ
Asman Dist
SPV OPHAR
PMT Trip/Reclose
1
2
3
4
4
SMS System
Ggn. Teratasi/Ditemukan
Ggn. Teratasi/Tidak Ditemukan
Recheck Lapangan
(max 3 hari)
monitor

Gambar 12. Implementasi SMS System oleh Petugas Pengendali Area

Operator
APJ
Operator
UPJ
Petugas
Yantek
SPV. Yantek
MAPJ, MUPJ
Asman Dist
SPV OPHAR
Monitor
Trip
Recloser/
PMCB/FCO/
Trafo
SMS System
Ggn. teratasi



Gambar 13. Implementasi SMS System pada Alat Proteksi
WORKSHOP DISTRIBUSI 2012
Jakarta, 23-24 Februari 2012

Dengan adanya SMS systems ini, jika ada alat proteksi
(recloser, PMCB) trip, maka info gangguan akan cepat meluas
dan diketahui oleh pihak terkait untuk bergerak bersama dan
cepat mengatasi gangguan.
Untuk alur kerja pengendalian material fast moving
ditampilkan pada gambar 14. Sedangkan untuk menjaga
ketersediaan material yantek, maka dilakukan stadarisasi lemari
material yantek (gambar 15 dan 16). Untuk memudahkan
monitoring ketersediaan dan penggunaan material dibuatkan
gudang material fast moving (gambar 17) dengan kriteria standar
gudang meliputi penataan klasifikasi jenis, kerapihan,
kebersihan, label material, kartu gantung, komputerisasi
pengendalian material, stock minimum persediaan material, PIC
admin gudang UPJ, dan monitoring pemakaian secara harian.
Selain itu dilakukan pengecekan atau cecklist rutin alat kerja dan
material setiap pergantian shift.



Gambar 14. Alur Kerja Pengendalian Material Yantek


Gambar 15. Desain Lemari Material di kendaraan Yantek





Gambar 16. Tata Letak Material pada Lemari Material di kendaraan
Yantek



Gambar 17. Tata Letak Material pada Lemari Material di Gudang Yantek

Dengan pengendalian material fast moving dan penataan material
di kendaraan dan gudang yantek, proses kesiapan penanganan
gangguan distribusi akan berjalan lebih efektif dan lebih cepat.

5. Kesimpulan

Upaya optimasi metode pengendalian gangguan distribusi
meliputi diagnostic gangguan distribusi berbasis Root Cause
Problems Solving Analysis dan 5M Method, upaya preventif dan
korektif yang berbasis pada probis yantek didukung
implementasi information technology (IT). Optimasi upaya
preventif yang dilakukan meliputi pengendalian hasil inspeksi
ROW dan konstruksi yang dimonitor secara ketat, monitoring
beban trafo secara online, dan monitoring pemeliharaan jaringan
distribusi secara berjenjang. Sedangkan optimasi upaya korektif
yang dilakukan meliputi percepatan komunikasi dan koordinasi
gangguan melalui SMS system di Ruang Pengendali Area Kediri
dan alat proteksi serta manajemen material fast moving pada
kendaraan dan gudang yantek. Melalui upaya ini dihasilkan
penurunan gangguan penyulang yang signifikan, yaitu gangguan
penyulang pada tahun 2011 turun 72% dibanding tahun 2010.
Selain itu penanganan gangguan distribusi akan berjalan lebih
efektif dan lebih cepat.

DAFTAR ISI

[1] Majalah FOKUS edisi Februari 2011
[2] Saepudin, Aep. Makalah Monitoring Perang Padam. 2011.
PT PLN (Persero) DISJATIM APJ Kediri
[3] Data Asset PLN APJ Kediri Bulan Desember 2011
[4] Data gangguan penyulang PLN Area Kediri tahun 2010-
2011.
[5] Data gangguan trafo PLN Area Kediri tahun 2010-2011.
[6] www.mindtools.com