Anda di halaman 1dari 19

255 Hendriadi et al.

: Teknologi Mekanisasi Budi Daya Jagung


Teknologi Mekanisasi Budi Daya Jagung
A. Hendriadi
1
, I.U. Firmansyah
2
, dan M. Aqil
2
1
Bal ai Besar Pengembangan Mekani sasi Pertani an, Serpong
2
Bal ai Penel i ti an Tanaman Sereal i a, Maros
PENDAHULUAN
Pengembangan agroi ndustri untuk meni ngkatkan ni l ai tambah usahatani
terus digalakkan. Sejalan dengan itu, peran inovasi teknologi dan kelembagaan
maki n strategi s dal am upaya peni ngkatan produkti vi tas dan efi si ensi si stem
produksi . Pengembangan agroi ndustri ti dak terl epas dari pemanfaatan
teknol ogi mekani sasi , bai k di dal am maupun l uar usahatani . Penumbuhan
agroi ndustri pedesaan yang mandi ri dan di dukung ol eh teknol ogi me-
kani sasi merupakan pi j akan dal am mewuj udkan i ndustri pertani an yang
efi si en, berdaya sai ng, dan berkel anj utan.
Hasil penelitian dan perekayasaan teknologi mekanisasi pertanian sudah
di kembangkan di berbagai wi l ayah di Indonesi a, namun pemanfaatannya
masi h l amban karena berkai tan erat dengan si stem usahatani , pranata
sosi al -budaya, kel embagaan, dan pembangunan wi l ayah. Permasal ahan
dan kendal a dal am pengembangan mekani sasi pertani an antara l ai n adal ah
sempi tnya kepemi l i kan l ahan, l emahnya modal usahatani , rendahnya ti ngkat
pendi di kan, pengetahuan, dan keterampi l an petani , budaya, si stem
usahatani yang masi h subsi sten dan tradi si onal , bel um memadai nya
prasarana penunj ang khususnya j al an ke l okasi usahatani , bel um
berkembangnya bengkel mekani sasi di pedesaan, bel um memadai nya
kel embagaan penunj ang terutama l embaga penyul uhan dan j asa.
Kepemi l i kan l ahan ol eh petani umumnya sempi t dengan si stem
usahatani subsi sten dan tradi si onal (Saragi h 1999). Kondi si demi ki an akan
mengurangi efi si ensi dan produkti vi tas kerj a al at-mesi n pertani an (al si ntan).
Keterbatasan modal , pendi di kan, pengetahuan, keterampi l an dan budaya
tradi si onal yang masi h kuat j uga akan menghambat pengembangan
teknol ogi mekani sasi yang umumnya memerl ukan modal , pengetahuan,
dan keterampi l an yang l ebi h ti nggi . Bel um berkembangnya prasarana
pertani an, terutama j al an ke l okasi usahatani dan bengkel , mengurangi
mobilitas operasi dan produktivitas kerja sehingga efisiensi dan waktu operasi
al si ntan ti dak opti mal .
Beragamnya kondi si wi l ayah, khususnya fi si k l ahan, sosi al -ekonomi
petani , prasarana dan kel embagaan penunj ang menuntut kehati -hati an
dal am menentukan teknol ogi mekani sasi yang akan di terapkan. Terkai t
dengan kepemi l i kan l ahan, modal , ti ngkat pendi di kan dan keterampi l an,
256 Jagung: Teknik Produksi dan Pengembangan
petani umumnya ti dak serta merta dapat meneri ma teknol ogi mekani sasi .
Pengembangan teknol ogi mekani sasi tanpa memperhati kan kondi si wi l ayah
dan ti dak di i kuti ol eh perbai kan i nfrastruktur kel embagaan pendukung,
dan si stem usahatani ti dak akan memberi kan hasi l yang opti mal .
PENDEKATAN DAN STRATEGI PENGEMBANGAN
Pergeseran struktur ekonomi dari agrari s ke nonagrari s di tandai ol eh
tersedotnya tenaga kerja pertanian ke sektor jasa dan industri yang berakibat
maki n terbatasnya tenaga kerj a di bi dang produksi pertani an. Kondi si i ni
mau ti dak mau perl u di pecahkan mel al ui penerapan teknol ogi mekani sasi
pertani an yang efi si en dan sepadan dengan l i ngkungannya.
Pada tahun 1975 konsep mekani sasi pertani an sel ekti f tel ah di ri nti s, di
mana penerapan al si ntan di l aksanakan secara sel ekti f sesuai dengan
kondi si fi si k dan sosi al ekonomi wi l ayah. Hendri adi (2005) mengembangkan
konsep kesepadanan ti ngkat teknol ogi mekani sasi pertani an untuk l ahan
sawah maupun l ahan keri ng yang di wuj udkan dal am Model Mekani sasi
Sel ekti f dan Atl as Arahan untuk Sel eksi Ti ngkat Teknol ogi Mekani sasi
Pertani an. Dasar pemi ki rannya adal ah banyak kasus pengembangan
mekani sasi pertani an yang prematur sebel um mencapai stabi l i tas tertentu,
ti dak hanya pada wi l ayah yang bel um i ntensi f karena adanya keseragaman
kebi j akan dan pel aksanaan pengembangan, tetapi j uga pada wi l ayah yang
sudah maj u, di bi arkan berkembang tanpa pi l ar pendukung yang kuat.
Kl asi fi kasi ti ngkat teknol ogi al si ntan di tetapkan berdasarkan empat
aspek, yai tu fi si k wi l ayah, sosi al ekonomi , i nfrastruktur pendukung, dan
si stem usahatani . Keterkai tan parameter pada masi ng-masi ng aspek
di saj i kan pada Gambar 1. Model matri k yang di gunakan sebagai penetapan
kl asi fi kasi ti ngkat teknol ogi yang sepadan dapat di l i hat pada Tabel 1 dan 2.
Pendekatan pengembangan tersebut adal ah strategi pengembangan
sel ekti f dengan pendekatan hol i sti k, progresi f, dan parti si pati f. Pendekatan
hol i sti k mengandung makna bahwa pengembangan mekani sasi pertani an
di l akukan dal am suatu si stem yang hol i sti k secara terpadu dan si nergi bai k
teknol ogi , prasarana, si stem usahatani , maupun kel embagaan penunj ang.
Pendekatan progresi f berarti pengembangan mekani sasi di l akukan secara
proakti f dan bertahap ke arah kemaj uan. Parti si pati f mengandung makna
bahwa pengembangan mekani sasi mengi kutsertakan parti si pasi akti f petani ,
pengusaha, dan pemeri ntah.
Mel al ui pendekatan tersebut maka ti dak hanya teknol ogi yang sepadan
dengan kondi si wi l ayah yang di tetapkan secara kuanti tati f, tetapi j uga dapat
di i denti fi kasi upaya yang harus di l akukan untuk mengembangkan teknol ogi
257 Hendriadi et al.: Teknologi Mekanisasi Budi Daya Jagung
G
a
m
b
a
r

1
.

P
a
r
a
m
e
t
e
r

p
a
r
a
m
e
t
e
r

p
e
n
e
n
t
u

d
a
n

k
e
t
e
r
k
a
i
t
a
n

s
a
t
u

d
a
n

l
a
i
n
n
y
a

d
a
l
a
m

s
u
a
t
u

s
i
s
t
e
m

p
e
n
e
r
a
p
a
n

t
e
k
n
o
l
o
g
i

a
l
s
i
n
t
a
n
.
S
i
f
a
t
d
a
s
a
r
t
a
n
a
h
S
i
f
a
t
d
i
n
a
m
i
k
a
t
a
n
a
h
I
r
i
g
a
s
i
T
i
p
o
l
o
g
i
l
a
h
a
n
C
u
r
a
h
h
u
j
a
n
F
i
s
i
k
W
i
l
a
y
a
h
T
e
k
n
i
s
T
i
p
o
g
r
a
f
i
B
e
n
g
k
e
l
K
e
s
e
p
a
d
a
n
a
n
T
i
n
g
k
a
t
T
e
k
n
o
l
o
g
i
M
e
k
a
n
i
s
a
s
i
T
o
k
o
F
a
r
m
r
o
a
d
L
e
m
b
a
g
a
f
i
n
a
n
s
i
a
l
K
o
p
e
r
a
s
i
S
u
m
b
e
r
i
n
f
o
r
m
a
s
i
P
r
o
d
u
k
s
i
&
e
f
i
s
i
e
n
s
i
O
r
i
e
n
t
a
s
i
S
a
r
a
n
a
p
r
o
d
u
k
s
i
S
U
T
k
e
t
e
r
p
a
d
u
a
n
P
o
l
a
t
a
n
a
m
S
o
s
e
k
e
k
o
n
o
m
i
P
e
n
d
i
d
i
k
a
n
P
e
m
i
l
i
k
a
n
l
a
h
a
n
U
M
R
P
e
n
g
u
a
s
a
a
n
t
e
k
n
i
s
T
e
n
a
g
a
k
e
r
j
a
I
n
f
r
a
s
t
r
u
k
t
u
r
k
e
s
i
n
a
m
b
u
n
g
a
n
T
S
E
T
S
i
f
a
t
d
a
s
a
r
t
a
n
a
h
S
i
f
a
t
d
i
n
a
m
i
k
a
t
a
n
a
h
I
r
i
g
a
s
i
T
i
p
o
l
o
g
i
l
a
h
a
n
C
u
r
a
h
h
u
j
a
n
F
i
s
i
k
W
i
l
a
y
a
h
T
e
k
n
i
s
T
i
p
o
g
r
a
f
i
B
e
n
g
k
e
l
K
e
s
e
p
a
d
a
n
a
n
T
i
n
g
k
a
t
T
e
k
n
o
l
o
g
i
M
e
k
a
n
i
s
a
s
i
T
o
k
o
F
a
r
m
r
o
a
d
L
e
m
b
a
g
a
f
i
n
a
n
s
i
a
l
K
o
p
e
r
a
s
i
S
u
m
b
e
r
i
n
f
o
r
m
a
s
i
P
r
o
d
u
k
s
i
&
e
f
i
s
i
e
n
s
i
O
r
i
e
n
t
a
s
i
S
a
r
a
n
a
p
r
o
d
u
k
s
i
S
U
T
k
e
t
e
r
p
a
d
u
a
n
P
o
l
a
t
a
n
a
m
S
o
s
e
k
e
k
o
n
o
m
i
P
e
n
d
i
d
i
k
a
n
P
e
m
i
l
i
k
a
n
l
a
h
a
n
U
M
R
P
e
n
g
u
a
s
a
a
n
t
e
k
n
i
s
T
e
n
a
g
a
k
e
r
j
a
I
n
f
r
a
s
t
r
u
k
t
u
r
k
e
s
i
n
a
m
b
u
n
g
a
n
T
S
E
T
S
i
f
a
t
d
a
s
a
r
t
a
n
a
h
S
i
f
a
t
d
a
s
a
r
t
a
n
a
h
S
i
f
a
t
d
i
n
a
m
i
k
a
t
a
n
a
h
S
i
f
a
t
d
i
n
a
m
i
k
a
t
a
n
a
h
I
r
i
g
a
s
i
I
r
i
g
a
s
i
T
i
p
o
l
o
g
i
l
a
h
a
n
T
i
p
o
l
o
g
i
l
a
h
a
n
C
u
r
a
h
h
u
j
a
n
C
u
r
a
h
h
u
j
a
n
F
i
s
i
k
W
i
l
a
y
a
h
T
e
k
n
i
s
F
i
s
i
k
W
i
l
a
y
a
h
T
e
k
n
i
s
T
i
p
o
g
r
a
f
i
T
i
p
o
g
r
a
f
i
B
e
n
g
k
e
l
B
e
n
g
k
e
l
K
e
s
e
p
a
d
a
n
a
n
T
i
n
g
k
a
t
T
e
k
n
o
l
o
g
i
M
e
k
a
n
i
s
a
s
i
K
e
s
e
p
a
d
a
n
a
n
T
i
n
g
k
a
t
T
e
k
n
o
l
o
g
i
M
e
k
a
n
i
s
a
s
i
T
o
k
o
T
o
k
o
F
a
r
m
r
o
a
d
F
a
r
m
r
o
a
d
L
e
m
b
a
g
a
f
i
n
a
n
s
i
a
l
L
e
m
b
a
g
a
f
i
n
a
n
s
i
a
l
K
o
p
e
r
a
s
i
K
o
p
e
r
a
s
i
S
u
m
b
e
r
i
n
f
o
r
m
a
s
i
S
u
m
b
e
r
i
n
f
o
r
m
a
s
i
P
r
o
d
u
k
s
i
&
e
f
i
s
i
e
n
s
i
P
r
o
d
u
k
s
i
&
e
f
i
s
i
e
n
s
i
O
r
i
e
n
t
a
s
i
S
a
r
a
n
a
p
r
o
d
u
k
s
i
S
a
r
a
n
a
p
r
o
d
u
k
s
i
S
U
T
k
e
t
e
r
p
a
d
u
a
n
S
U
T
k
e
t
e
r
p
a
d
u
a
n
P
o
l
a
t
a
n
a
m
P
o
l
a
t
a
n
a
m
S
o
s
e
k
e
k
o
n
o
m
i
S
o
s
e
k
e
k
o
n
o
m
i
P
e
n
d
i
d
i
k
a
n
P
e
n
d
i
d
i
k
a
n
P
e
m
i
l
i
k
a
n
l
a
h
a
n
P
e
m
i
l
i
k
a
n
l
a
h
a
n
U
M
R
U
M
R
P
e
n
g
u
a
s
a
a
n
t
e
k
n
i
s
P
e
n
g
u
a
s
a
a
n
t
e
k
n
i
s
T
e
n
a
g
a
k
e
r
j
a
T
e
n
a
g
a
k
e
r
j
a
I
n
f
r
a
s
t
r
u
k
t
u
r
k
e
s
i
n
a
m
b
u
n
g
a
n
I
n
f
r
a
s
t
r
u
k
t
u
r
k
e
s
i
n
a
m
b
u
n
g
a
n
T
S
E
T
258 Jagung: Teknik Produksi dan Pengembangan
Tabel 1. Model kl asi fi kasi ti ngkat teknol ogi al si ntan untuk l ahan sawah.
Kl as
Fisik wilayah
(kesesuai an tekni s)
Sosi al -ekonomi
(kel ayakan ekonomi s)
Usahat ani
(keterpaduan si stem)
I nf rast rukt ur
( kesi nambungan)
T4
CI > 300 kPa, BD > 1
g/ml k, c, , , k
c
, k

, z
mendukung, ada
jaringan irigasi,
topografi (0-3%),
CH > 1800 mm/tahun
Pemilikan lahan > 2 ha,
ti ngkat pendi di kan >
SLTP, upah tenaga kerja
pertanian > UMR,
tenaga kerj a terbatas,
ada penguasaan
pengetahuan al si ntan
Penggunaan sarana
produksi sesuai dengan
ketentuan, IP 2-3,
produktifitas dan efisiensi
produksi di atas rata rata
(> 125%), ori entasi
pasar, mel embaga.
Terdapat bengkel
alsintan, toko suku
cadang memadai dan
mudah di akses,
terdapat j al an
usahatani , l embaga
finansial, institusi
penyalur sarana dan
hasi l (koperasi )
bekerj a bai k untuk
semua aspek, tersedia
sumber i nformasi
tekni s.
T3
CI=250-300 kPa, BD
0.7-1 g/ml, k, c, , ,
k
c
, k

, z, ada jaringan
irigasi teknis, topografi
(3-8%), CH 1400-1800
mm/ t ahun.
Ti ngkat pendi di kan rata
rata > SD, upah tenaga
kerja >UMR, tenaga
kerj a terbatas untuk
kegi atan tertentu, di
antara pekerj a
mempunyai
pengetahuan tekni s
al si ntan.
Penggunaan sarana
produksi sesuai
ketentuan, IP 2-3,
produktifitas dan efisiensi
sedikit di atas rata rata
(100-124%), ori entasi
pasar kurang
mel embaga.
Terdapat bengkel
sederhana, toko suku
cadang, tetapi tidak
pada ti ngkat
usahatani , terdapat
jalan usahatani,
l embaga fi nansi al
terbatas, institusi
penyalur sarana dan
hasi l (koperasi )
bekerja baik untuk hal
t ert ent u.
T2
CI =100-250 kPa,
BD= 0.4 0.7 g/ml, k,
c, , , k
c
, k

, z, tidak
terdapat j ari ngan
irigasi, topografi 8-
15%, CH 1000-1400
mm/ t ahun.
Pemilikan lahan rata
rata 0,7-1 ha, tingkat
pendidikan rata rata SD,
upah tenaga kerj a
pertani an <UMR,
tenaga terbatas hanya
untuk kegi atan tertentu
di bidang pertanian,
keterampi l an al si ntan
kurang.
Penggunaan sarana
produksi tidak sesuai
ketentuan, IP 1-2,
produktifitas dan efisiensi
sedi ki t di bawah rata-rata
(75-99%), orientasi pasar
ti dak mel embaga
Ti dak terdapat
bengkel , toko suku
cadang susah didapat,
j al an usahatani
terbatas, l embaga
fi nansi al ti dak
terj angkau, i nsti tusi
penyalur sarana dan
hasi l (koperasi ) bel um
bekerj a bai k.
T1
CI < 100 kPa, BD<0.4
g/ml, k, c, , , k
c
, k

,
z, tidak terdapat
jaringan irigasi,
topografi ti dak
mendukung >15%,
CH < 1000 mm/tahun.
Pemilikan lahan rata-
rata < 0,7 ha, tingkat
pendidikan < SD, upah
tenaga kerj a pertani an
<UMR, tenaga kerj a
mel i mpah,
keterampi l an al si ntan
hampir tidak ada.
Penggunaan sarana
produksi tidak sesuai
ketentuan, IP 1,
produktifitas dan efisiensi
sangat rendah < 75%),
orientasi pasar tidak
mel embaga.
Ti dak terdapat
bengkel , toko suku
cadang ti dak tersedi a,
jalan usahatani tidak
ada, l embaga fi nanci al
ti dak terj angkau,
institusi penyalur
sarana dan hasil
(koperasi ) bel um
t er bent uk.
259 Hendriadi et al.: Teknologi Mekanisasi Budi Daya Jagung
Ket er angan:
T = Tingkat teknologi, CI = Cone index, kpa = kilo Pascal, BD = Bulk density, K = Permeabilitas,
Kc = Konduktivitas, = Kandungan lengas tanah, =tegangan air tanah, z = Kedalaman, CH = Curah hujan,
SD = Sekolah dasar, SLTP = Sekolah lanjutan tingkat pertama, UMR = Upah minimum regional.
IP = Intensi tas pertanaman.
Tabel 2. Model klasifikasi tingkat teknologi alsintan untuk lahan kering.
Kl as
Fisik wilayah
(kesesuai an tekni s)
Sosi al -ekonomi
(kel ayakan ekonomi s)
Usahat ani
(keterpaduan si stem)
I nf rast rukt ur
( kesi nambungan)
T4
Topografi (0-3%), CH
> 1800 mm/th
Pemilikan lahan > 2 ha,
ti ngkat pendi di kan >
SLTP, upah tenaga kerja
> UMR, tenaga kerja
terbatas, ada
penguasaan
pengetahuan al si ntan
Penggunaan sarana
produksi sesuai dengan
ketentuan, IP 2-3,
produktifitas dan efisiensi
produksi di atas rata rata
(> 125%), orientasi pasar
mel embaga.
Terdapat bengkel
alsintan, toko suku
cadang memadai dan
mudah di akses,
terdapat j al an
usahatani , l embaga
finansial, institusi
penyalur sarana dan
hasi l (koperasi )
bekerj a bai k untuk
semua aspek,
sumber i nformasi
teknis tersedia.
T3
Topografi (3-8%),
CH 1400-1800 mm/
t ahun.
Pemilikan lahan 1-2 ha,
ti ngkat pendi di kan rata
rata > SD, upah tenaga
kerja > UMR, tenaga
kerj a terbatas untuk
kegi atan tertentu, di
antara pekerj a
mempunyai
pengetahuan tekni s
al si nt an
Penggunaan sarana
produksi sesuai
ketentuan, IP 2-3,
produktifitas dan efisiensi
sedikit di atas rata rata
(100-124%), ori entasi
pasar kurang
mel embaga.
Terdapat bengkel
sederhana, dan toko
suku cadang, tetapi
ti dak pada ti ngkat
usahatani , terdapat
jalan usahatani,
l embaga fi nansi al
terbatas, institusi
penyalur sarana dan
hasi l (koperasi )
bekerja baik untuk hal
t ert ent u.
T2
Topografi 8-15%,
CH 1000-1400 mm/
t ahun.
Pemilikan lahan rata
rata 0,7-1 ha, tingkat
pendidikan rata-rata SD,
upah tenaga kerj a
<UMR, tenaga terbatas
hanya untuk kegi atan
tertentu di bidang
pertani an, keterampi l an
al si ntan kurang
Penggunaan sarana
produksi tidak sesuai
ketentuan, IP 1-2,
produktifitas dan efisiensi
sedikit di bawah rata-rata
(75-99%), orientasi pasar
ti dak mel embaga
Ti dak terdapat
bengkel , toko suku
cadang susah
di dapatkan, j al an
usahatani terbatas,
l embaga fi nansi al
ti dak terj angkau,
institusi penyalur
sarana dan hasil
(koperasi ) bel um
bekerj a bai k.
T1
Topografi ti dak
mendukung >15%,
CH < 1000 mm/tahun.
Pemilikan lahan rata
rata < 0,7 ha, tingkat
pendidikan < SD, upah
tenaga kerj a pertani an
<UMR, tenaga kerj a
mel i mpah, keterampi l an
al si ntan hampi r ti dak
ada.
Penggunaan sarana
produksi tidak sesuai
ketentuan, IP 1,
produktifitas dan efisiensi
sangat rendah (< 75%),
orientasi pasar tidak
mel embaga.
Ti dak terdapat
bengkel , toko suku
cadang ti dak tersedi a,
jalan usahatani tidak
ada, l embaga fi nanci al
ti dak terj angkau
Institusi penyalur
sarana dan hasil
(koperasi ) bel um
t er bent uk.
260 Jagung: Teknik Produksi dan Pengembangan
Gambar 2. Vi sual i sasi defi ni si ti ngkatan teknol ogi mekani sasi sepadan T1, T2, T3 dan T4
(l i hat Tabel 1 dan 2).
mekani sasi yang l ebi h ti nggi secara berkel anj utan. Pengembangan
mekani sasi pertani an di l akukan mel al ui penel aahan kesepadanan ti ngkat
teknol ogi serta j eni s dan ukuran al si ntan di sesuai kan dengan kondi si
agroekosi stem wi l ayah penerapan, bi ofi si k, sosi al -ekonomi , i nfrastruktur,
kel embagaan, dan si stem usahatani nya (Ruttan and Hamai 1984).
Pada Gambar 2 tampak representasi klasifikasi tingkat teknologi, di mana
ordinat Y adalah tingkat teknologi dan ordinat X adalah kondisi fisik, sosial-
ekonomi , i nfrastruktur, dan si stem usahatani yang menentukan ti ngkat
kesepadanan teknol ogi . Ti ngkat teknol ogi sepadan yang di terapkan dapat
berkembang pada ti ngkat yang l ebi h ti nggi dengan perbai kan kondi si fi si k,
sosi al -ekonomi , i nfrastruktur, dan si stem usahatani .
Strategi sel ekti f dengan pendekatan progresi f, sel ekti f, dan parti si pati f
i ni di i mpl ementasi kan mel al ui tahapan beri kut:
1. Mengkaj i kebutuhan pri mer teknol ogi mekani sasi di ti ngkat petani
berdasarkan kondi si agroekosi stem wi l ayah.
2. Memilih teknologi mekanisasi yang sesuai dengan kondisi agroekosistem
wi l ayah, terutama l i ngkungan usahatani , dan merupakan kompl emen
tenaga kerja yang ada.
3. Mengembangkan tekni k mengakses teknol ogi mekani sasi yang l ayak
dan menguntungkan petani dan pel aku agri bi sni s, antara l ai n dengan
pemberi an kredi t yang mudah dan i nsenti f dal am penyul uhan dan
pel at i han.
Aspek fisik, sosek, infrastruktur dan SUT
Pertanian Masa Depan
Kemandirian ekonomi, kemandirian
pangan, hapusnya kemiskinan
di pedesaan
A
r
a
h
a
n
p
i
l
i
h
a
n
t
i
n
g
k
a
t
t
e
k
n
o
l
o
g
i
Cukup makan
diproduksi sendiri
Komersial
T4
Semi komersial
Tradisional
Subsisten
T1
T2
T3
Aspek fisik, sosek, infrastruktur dan SUT
Pertanian Masa Depan
Kemandirian ekonomi, kemandirian
pangan, hapusnya kemiskinan
di pedesaan
A
r
a
h
a
n
p
i
l
i
h
a
n
t
i
n
g
k
a
t
t
e
k
n
o
l
o
g
i
Cukup makan
diproduksi sendiri
Komersial Komersial
T4
Semi komersial Semi komersial
Tradisional Tradisional
Subsisten Subsisten
T1
T2
T3
261 Hendriadi et al.: Teknologi Mekanisasi Budi Daya Jagung
4. Menumbuhkan si stem i ndustri keci l mekani sasi pertani an, mul ai dari
fabri kasi al si ntan sampai kepada perbengkel an untuk pemel i haraan
dan perbai kan.
5. Menumbuhkan i nfratsruktur usahatani dan membi na kel embagaan
petani secara parti si pati f atas dasar kebutuhan sendi ri .
PERAN PEMERINTAH DALAM PENGEMBANGAN
MEKANISASI PERTANIAN
Dal am pengembangan mekani sasi pertani an mendukung agroi ndustri ,
pemeri ntah berperan penti ng dal am memberi kan i nformasi yang j el as
tentang teknol ogi , manfaat, dan dampak dari pengembangan teknol ogi
tersebut. Pada seti ap tahapan kegi atan pengembangan, peran dan
keterl i batan pemeri ntah adal ah untuk mencari dan memberi kan sol usi
terbai k bagi pengembangan mekani sasi pertani an untuk meni ngkatkan
kesej ahteraan masyarakat. Petani perl u di bangun kemampuannya untuk
memi l i h sendi ri teknol ogi yang terbai k bagi usahatani nya.
Dal am upaya aksel erasi adopsi teknol ogi mekani sasi pertani an ol eh
masyarakat pengguna khususnya petani , maka peran pemeri ntah l ebi h
di arahkan kepada pendampi ngan mel al ui peni ngkatan kemampuan petani ,
penyul uh, fasi l i tasi , dan penguatan i nfrastruktur pendukung seperti
prasarana, kel embagaan usahatani dan penyei mbangan si stem usahatani
dengan ti ngkat teknol ogi yang di adopsi .
Pemeri ntah di tuntut proakti f dal am promosi pengembangan mekani sasi
pertani an dengan mel i batkan parti si pasi akti f masyarakat secara sei mbang,
bai k petani maupun pel aku agri bi sni s. Kebi j akan i ni sel anj utnya di wuj udkan
dal am bentuk pemberi an i nformasi , fasi l i tasi dan l i ngkungan yang kondusi f
bagi keberl anj utan pengembangan mekani sasi pertani an, seperti j al an
usahatani , perbengkel an, regul asi , dan kel embagaan.
TEKNOLOGI MEKANISASI DALAM BUDI DAYA JAGUNG
Pengolahan Tanah
Dal am budi daya tanaman, pengol ahan tanah merupakan kegi atan yang
pal i ng banyak menyerap energi . Pengol ahan tanah di perl ukan untuk
menci ptakan l i ngkungan fi si k tanah yang kondusi f bagi pertumbuhan
tanaman. Oi sat (2001) membagi pengol ahan tanah menj adi dua bagi an,
yai tu pengol ahan konvensi onal dan konservasi .
262 Jagung: Teknik Produksi dan Pengembangan
Pengolahan Konvensional
Secara konvensi onal , pengol ahan tanah di l akukan dengan cangkul , baj ak,
garu, atau peral atan mekani s untuk menyi apkan l ahan bagi budi daya
tanaman. Keuntungan pengol ahan tanah secara konvensi onal di antaranya
adal ah memperbai ki aerasi tanah, mengendal i kan gul ma, memutus si kl us
hi dup hama, dan memudahkan akti vi tas budi daya l ai nnya. Pengol ahan
tanah secara konvensi onal j uga mempunyai kel emahan, di antaranya
merusak struktur permukaan tanah, meni ngkatkan pel uang erosi , dan
penguapan l engas tanah, dan membutuhkan tenaga kerj a yang l ebi h
banyak.
Pengolahan Konservasi
Pada pengol ahan tanah konservasi , si sa tanaman sebel umnya di hamparkan
di permukaan tanah. Keuntungan dari cara i ni adal ah menghambat
evaporasi , mengurangi erosi , meni ngkatkan kandungan bahan organi k
tanah, dan menekan bi aya tenaga kerj a (Oi sat 2001). Kel emahan dari
pengol ahan tanah konservasi adal ah popul asi hama kemungki nan
meni ngkat, bahan organi k terkonsentrasi pada l api san atas tanah, dan
membutuhkan waktu yang l ama untuk meni ngkatkan kesuburan tanah.
Akhi r-akhi r i ni pengol ahan tanah mi ni mum (mi ni mum ti l l age) merupakan
sal ah satu bentuk pengol ahan tanah konservasi yang tel ah banyak
di terapkan dal am budi daya j agung.
Alat Pengolah Tanah
Pengol ahan tanah umumnya di l akukan dua kal i . Pada pengol ahan pertama,
tanah di cangkul atau di baj ak dan di bal i k sehi ngga si sa-si sa tanaman
terbenam, dan sel anj utnya mengal ami pembusukan. Al at yang umum
di gunakan adal ah cangkul , garpu, dan baj ak si ngkal /rotari . Cangkul dan
garpu merupakan al at sederhana yang di operasi kan ol eh tenaga manusi a.
Pengol ahan tanah dengan cangkul membutuhkan waktu seki tar 44 j am
kerj a/ha. Baj ak si ngkal dan baj ak rotari umumnya di gunakan untuk
pengol ahan pertama. Tenaga penari k baj ak dapat berupa traktor tangan
berkekuatan 5-10 tenaga kuda (TK), traktor mi ni (12,5-12 TK), dan traktor
besar (30-80 TK). Juml ah baj ak yang dapat di gandengkan ke traktor
bergantung pada sumber tenaga traktor. Traktor tangan bi asanya hanya
menggunakan satu bajak, traktor mini 1-2 bajak, dan traktor besar 3-8 bajak.
Berbeda dengan baj ak si ngkal , baj ak rotari di l engkapi dengan
komponen pemutar yang dapat l angsung menghancurkan dan meratakan
tanah. Namun demi ki an, kedal aman ol ah baj ak rotari dangkal sehi ngga
l ebi h cocok di gunakan untuk mengol ah tanah bertekstur ri ngan.
263 Hendriadi et al.: Teknologi Mekanisasi Budi Daya Jagung
Penanaman
Penanaman j agung merupakan kegi atan pembenaman beni h ke dal am
tanah, dapat di l akukan secara manual atau dengan bantuan al at dan mesi n
per t ani an.
Persyaratan
Agar tanaman dapat tumbuh dan berkembang secara opti mal , cara tanam
j agung memperti mbangkan beberapa hal di antaranya kedal aman
penempatan beni h, popul asi tanaman, cara tanam, dan l ebar al ur/j arak
tanam. Kedalaman penempatan benih bervariasi antara 2,5-5 cm, bergantung
pada kondisi tanah. Pada tanah yang kering, penempatan benih lebih dalam.
Popul asi tanaman umumnya bervari asi antara 20.000-200.000 tanaman/ha.
Hasi l penel i ti an Subandi et al .(2004) menunj ukkan bahwa popul asi tanaman
opti mal untuk empat vari etas yang di uj i (Bi sma, Semar-10, Lamuru, dan
Sukmaraga) adal ah 66.667 tanaman/ha (Tabel 3).
Penempatan beni h j agung di tanah adal ah pada al ur-al ur yang di buat
teratur atau beni h di tanam dengan j arak teratur dal am al ur (hi l l drop)
sehi ngga memungki nkan penyi angan mekani s dua arah. Cara penanaman
yang l ai n adal ah si stem dri l l i ng di mana penanaman di l akukan secara ti dak
teratur dal am al ur-al ur yang teratur. Pada si stem i ni penyi angan mekani s
hanya memungki nkan di l akukan antaral ur.
Syarat l ai n yang perl u di perhati kan agar tanaman dapat berkembang
secara opti mal adal ah j arak tanam. Penentuan j arak tanam j agung di -
pengaruhi ol eh vari etas yang di tanam, pol a tanam, dan kesuburan tanah.
Jarak tanam jagung yang umum digunakan adalah 75 cm x 25 cm, 80 cm x
25 cm, 75 cm x 40 cm, dan 80 cm x 40 cm, dua benih/lubang.
Alat dan Mesin Tanam
Penanaman j agung menggunakan al at bantu, mul ai dari yang pal i ng
sederhana seperti tugal sampai al at tanam modern yang menggunakan
Tabel 3. Hasi l j agung dari empat vari etas dengan empat popul asi di Teni l o,
Gorontal o, 2004.
Hasil biji kering (t/ha)
Popul asi
( t an/ ha) Bi s ma Semar - 10 L a mu r u Suk mar aga
66. 667 8, 0 7, 3 6, 8 5, 5
1 0 0 6, 1 5, 6 4, 6 4, 6
133. 333 4, 5 5, 9 6, 5 4, 7
2 0 0 4, 7 5, 4 4, 5 5, 0
264 Jagung: Teknik Produksi dan Pengembangan
mesi n. Al at tersebut mempunyai pri nsi p yang sama, yai tu memerl ukan
mekani sme pembuka l ubang/al ur, pel etak, penj atuh beni h, dan penutup
l ubang tanam atau al ur.
Peralatan tanam tradisional dan semi mekanis. Penanaman beni h
jagung yang umum dilakukan petani adalah dengan tugal. Cara ini memerlu-
kan banyak waktu, tenaga, dan mel el ahkan. Beberapa modi fi kasi tel ah
di l akukan terhadap al at tanam tugal , di antaranya menghasi l kan al at tanam
modi fi kasi model V (Gambar 3). Bagi an utama tugal yang di modi fi kasi
adal ah:
Tangkai kendal i
Kotak beni h
Pengatur pengel uaran beni h
Sal uran beni h
Mekanisme kerja alat tugal modifikasi ini adalah pada saat ditugalkan ke
tanah dan tangkai kendal i nya di dorong ke depan maka tangkai penguak
akan menguak tanah dan sekal i gus memberi tanda pada permukaan tanah
dan mendorong tuas yang j uga menggerakkan papan beni h sehi ngga beni h
yang ada dalam lubang papan benih akan jatuh ke lubang tegalan di tanah.
Apabi l a al at tanam di angkat, tanah akan terkuak dan menutup kembal i dan
papan beni h akan kembal i ke posi si semul a. Cara penggunaan al at tanam
i ni cukup sederhana, cukup dengan memegang tangkai kendal i dan
menugal kannya ke dal am tanah, kemudi an mendorong tangkai kendal i ke
Gambar 3. Al at tanam tugal modi fi kasi model V.
(Subandi et al. 2002)
265 Hendriadi et al.: Teknologi Mekanisasi Budi Daya Jagung
depan secukupnya, l al u mengangkatnya kembal i . Kapasi tas penugal annya
adal ah 60 j am/ha, l ebi h bai k dari cara tradi si onal yang membutuhkan waktu
85 j am/ha.
Peralatan tanam mekanis. Sei ri ng dengan meni ngkatnya penggunaan
mesin dalam kegiatan budi daya pertanian secara tidak langsung mendorong
peni ngkatan penggunaan peral atan mekani s. Bal ai Penel i ti an Tanaman
Sereal i a (Bal i tsereal ) tel ah membuat al at tanam mekani s model ATB1-2R-
Bal i tsereal untuk penanaman j agung. Dal am pengoperasi annya, al at i ni
di tari k traktor tangan 8,5 HP dan dapat di operasi kan pada l ahan keri ng dan
lahan sawah tadah hujan. Keunggulan lainnya dari alat ini dapat dioperasikan
pada kondi si tanpa ol ah tanah (TOT) di l ahan sawah tadah huj an.
Hasil pengujian pada kondisi TOT di Desa Mandalle, Kabupaten Pangkep,
Sul awesi Sel atan, menunj ukkan al at dapat beroperasi dengan bai k.
Penguj i an dengan 10 ul angan menunj ukkan bi j i tumbuh rata-rata 78,5%
dan si sanya ti dak tumbuh karena beberapa sebab, di antaranya beni h
terti mbun gumpal an tanah (8,5%), berj amur (3,7%), dan kosong (0%)
(Fi rmansyah et al . 2007). Introduksi al at tanam dal am budi daya j agung i ni
mampu menekan penggunaan tenaga, dari 8-10 HOK pada penanaman
dengan tugal menj adi 2 HOK dengan al si n ATB-2R-Bal i tsereal .
Mesin tanam jagung tipe empat alur juga telah dikembangkan oleh Balai
Besar Pengembangan Mekani sasi Pertani an (BB-Mektan). Dal am peng-
operasi annya, al at i ni di gandeng dengan traktor tangan 10,5 HP. Kapasi tas
kerj a al at adal ah 3-4 j am/ha dengan j uml ah 1-2 operator.
Gambar 4. Al at tanam mekani s model ATB1-2R-Bal i tsereal .
266 Jagung: Teknik Produksi dan Pengembangan
Pemupukan
Pemupukan di perl ukan untuk meni ngkatkan kandungan hara dal am tanah
agar tanaman memberi kan hasi l opti mal . Sal ah satu faktor penti ng dal am
pemupukan tanaman adal ah kedal aman penempatan pupuk. Pemberi an
pupuk dengan cara membenamkan ke dal am tanah memberi kan hasi l yang
l ebi h ti nggi di bandi ng apabi l a pupuk di l etakkan di atas tanah.
Pri nsi p dan mekani sme kerj a al at pemupuk hampi r sama dengan al at
tanam, yang terdi ri atas komponen pembuka al ur, penj atuh pupuk, penutup
al ur, dan kotak pupuk. Bal i tsereal tel ah mengembangkan al at pembenam
pupuk ti pe dorong untuk l ahan keri ng (Gambar 6). Kapasi tas kerj a al at
Gambar 5. Al at tanam mekani s dengan tenaga penggerak traktor tangan
rekayasa BB Mektan.
Gambar 6. Al at pembenam pupuk ti pe dorong.
Pembuka alur
Tangki benih/pupuk
Tangkai dorong
Roda transmisi
Pembuka alur
Tangki benih/pupuk
Tangkai dorong
Roda transmisi
Pembuka alur
Tangki benih/pupuk
Tangkai dorong
Roda transmisi
267 Hendriadi et al.: Teknologi Mekanisasi Budi Daya Jagung
pemupuk ti pe dorong tersebut adal ah 0,123 ha/j am, l ebi h ti nggi di bandi ng
al at tugal tradi si onal yang hanya 0,030 ha/j am (Abi di n dan Prastowo 1990).
BB-Mektan j uga tel ah membuat al at tanam mekani s untuk pemupukan
dan penanaman j agung (Gambar 7). Dal am pengoperasi annya, al at i ni
di gandeng dengan traktor roda empat dapat menanam j agung empat bari s
sekal i gus. Kapasi tas kerj a al at adal ah 0,75-1 ha/j am dengan 1-2 operator.
Al at pemupuk dan tanam prototi pe 2 (Gambar 8) tanpa penggerak
traktor roda empat merupakan penyempurnaan prototi pe 1 (Gambar 7)
untuk mengatasi permukaan l ahan yang ti dak rata. Uj i l apang menunj ukkan
Gambar 7. Al at pemupuk dan tanam mekani s dengan tenaga penggerak
traktor roda empat (prototi pe 1) rekayasa BB Mektan.
Gambar 8. Al at pemupukan dan tanam dengan tenaga penggerak traktor
roda empat (prototi pe 2) rekayasa BB Mektan.
268 Jagung: Teknik Produksi dan Pengembangan
kecepatan kerj a al at penanam yang di tari k ol eh traktor roda empat maupun
roda dua bervari asi antara 1,3-2 km/j am. Jarak penanaman yang di hasi l kan
rata-rata 40-50 cm dengan j uml ah beni h yang tertanam dua bi j i /l ubang.
Namun demi ki an, al at i ni hanya dapat beroperasi dengan bai k apabi l a
pengol ahan tanah di l akukan sempurna (Pi toyo dan Sul i styosari 2006).
Penyi angan
Penyi angan gul ma memerl ukan curahan tenaga kerj a yang cukup ti nggi
karena di l akukan dua kal i secara manual dengan bantuan sabi t atau
cangkul . Kegi atan i ni seri ng menghadapi masal ah, terutama daerah yang
kekurangan tenaga kerj a, sehi ngga pertanaman kurang terawat dan
berdampak terhadap penurunan hasi l . Untuk l ahan sel uas 1 ha di butuhkan
20 hari kerj a untuk menyel esai kan penyi angan gul ma (Subandi et al . 2003).
Penggunaan herbisida merupakan salah satu cara pengendalian gulma yang
dapat menekan penggunaan tenaga kerj a..
Bal i tsereal tel ah menghasi l kan al si n penyi ang model IRRI-M7 yang
mampu mengefi si enkan tenaga dan bi aya penyi angan j agung (Gambar 9).
Penggunaan al at penyi ang i ni mampu mereduksi kerj a penyi angan dari 20
HOK menj adi 1,5 HOK.
BB-Mektan j uga tel ah membuat al at penyi ang/pendangi r tanaman
j agung dengan tenaga penggerak motor bensi n 6-8 HP (Gambar 10). Hasi l
Gambar 9. Al at penyi ang tanaman j agung Model IRRI M-7.
269 Hendriadi et al.: Teknologi Mekanisasi Budi Daya Jagung
Gambar 10. Al at penyi ang/pendangi r tanaman j agung.
penguj i an di l apangan menunj ukkan bahwa al si n pendangi r i ni mampu
beroperasi dengan bai k, dengan kapasi tas pendangi ran 6-7 j am/ha.
Al si n penyi ang mekani s tersebut mampu mencacah l api san tanah
sedal am 7-12 cm, sehi ngga akan memperbai ki aerasi dan i nfi l trasi ai r di
sekitar perakaran tanaman. Gulma yang tercabut dan tercacah akan menjadi
sumber bahan organik tanah. Alsin ini juga sesuai diterapkan pada usahatani
j agung dengan si stem pengol ahan tanah mi ni mum (mi ni mum ti l l age).
Pembumbunan dan Pengairan Tanaman
Jagung termasuk tanaman yang perakarannya dangkal sehi ngga me-
mungki nkan rebah. Untuk memperkuat perakaran, tanaman j agung perl u
di bumbun. Pembumbunan sekal i gus berfungsi sebagai medi a penyal ur
i ri gasi dal am bentuk al ur-al ur, terutama apabi l a j agung di usahakan pada
musi m kemarau di mana ai r tanah sangat terbatas .
Pembumbunan tanaman umumnya di l akukan petani dengan meng-
gunakan cangkul , tanah di seki tar tanaman di ambi l dengan cangkul dan
di pi ndahkan ke seki tar perakaran tanaman. Cara pembumbunan seperti
i ni efekti f memperkuat perakaran tanaman. Di ti nj au dari produkti vi tas kerj a,
kegi atan pembumbunan konvensi onal i ni sangat mel el ahkan dan berbi aya
ti nggi , untuk membumbun l ahan sel uas 1 ha di perl ukan waktu 176 j am.
Kalau diasumsikan kapasitas kerja petani 8 jam/hari, maka diperlukan waktu
21 hari untuk pembumbunan (Aqi l et al . 2004). Sel ai n i tu, kedal aman
pembumbunan dengan cangkul hanya 9-10 cm, sehi ngga pengai ran yang
270 Jagung: Teknik Produksi dan Pengembangan
di beri kan mel i mpas di atas al ur dan menggenangi sel uruh l ahan. Cara i ni
tentu ti dak efi si en dal am penggunaan ai r. Hasi l penel i ti an Bal i tsereal pada
tahun 2002 menunj ukkan efi si ensi i ri gasi ol eh petani hanya 46%.
Dal am upaya perbai kan si stem pembumbunan dan pengai ran di ti ngkat
petani tel ah di l akukan perancangan dan pembuatan al at pembuat al ur
i ri gasi /pembumbun model PAI-M1 dan PAI-M2 ( Gambar 11). Perbandi ngan
ki nerj a al at yang di buat dengan pembumbunan menggunakan cangkul atau
bajak singkal yang ditarik ternak disajikan pada Tabel 4. Ditinjau dari kapasitas
kerj a, l ebar dan kedal aman bumbun, maka al at pembuat al ur l ebi h efekti f
di bandi ngkan menggunakan cangkul atau baj ak si ngkal di tari k ternak.
Kedal aman al ur pembumbunan yang mencapai 22 cm memungki nkan
tanaman tumbuh lebih cepat dan tahan rebah. Biaya yang harus dikeluarkan
petani untuk pembumbunan j uga berkurang dari Rp 200.000 menj adi Rp
35. 600/ ha.
Gambar 11. Al at pembuat al ur i ri gasi /pembumbun j agung model PAI-M1 dan PAI-M2.
Tabel 4. Kapasi tas kerj a, di mensi al ur, dan bi aya operasi onal al si n pembuat al ur model
PAI-M2, PAI-M1, cangkul , dan baj ak si ngkal /ternak pada tanah bertekstur ri ngan.
Takal ar, Sul awesi Sel atan, 2002.
Ur ai an PAI - M1 PAI - M2 Cangk ul Baj ak si ngkal
di tari k ternak
Kapasi tas kerj a (j am/ha) 6 2. 5 1 7 6 2 4
Al ur i ri gasi
- Lebar al ur (cm) 34, 9 3 5 3 5 2 7
- Kedal aman (cm) 22, 4 22, 8 9 1 6
- Efi si ensi i ri gasi (%) 90, 9 90, 0 46, 2 -
Bi aya operasi onal (Rp/ha) 85. 414 35. 600 330. 000 200. 000
Sumber: Aqi l et al. (2004)
271 Hendriadi et al.: Teknologi Mekanisasi Budi Daya Jagung
Pompa dan Pemompaan
Pompa air merupakan alat pengangkut air dari suatu tempat ke tempat lain.
Tuj uan pemompaan adal ah untuk menyedi akan ai r bagi tanaman yang
karena al asan tekni s ti dak dapat di ai ri . Terdapat berbagai j eni s pompa di
antaranya pompa aksi al , pompa sentri fugal , dan pompa pi ston.
Pompa aksi al mempunyai debi t pemompaan yang besar namun
keti nggi an pemompaan terbatas (< 5 m). Pompa sentri fugal , meski pun
mempunyai debi t yang l ebi h rendah di bandi ngkan pompa aksi al , namun
keti nggi an pemompaannya ti nggi . Ol eh karena i tu, faktor kedal aman
sumber ai r, tuj uan pemompaan, dan l uas areal yang akan di ai ri perl u
di perti mbangkan dal am memi l i h pompa.
Bal i tsereal tel ah menghasi l kan j eni s pompa aksi al tegak model PT-4D-
M1 yang lebih hemat (Gambar 12). Spesifikasi, kinerja, dan biaya pemompaan
ai r tanah dangkal dengan prototi pe pompa aksi al tegak model PT-4D-M1
dan di saj i kan pada Tabel 5.
Pompa sentri fugal j uga tel ah di rancang dan di uj i ki nerj anya ol eh BB-
Mektan. Pompa tersebut di beri nama pompa ai r model AP-S100 dan
di gunakan untuk i ri gasi maupun drai nase di l ahan pertani an. Pompa i ni
memi l i ki i mpel l er dan casi ng dengan desai n yang berbeda dengan pompa
yang ada di pasaran. Bobot pompa sangat ri ngan dengan efi sensi
pemompaan mencapai 72%. Ki nerj a pompa sentri fugal model AP-S100
di saj i kan pada Tabel 6.
Gambar 12. Pompa aksi al tegak model PT-4D-M1 (Fi rmansyah et al . 2004).
272 Jagung: Teknik Produksi dan Pengembangan
DAFTAR PUSTAKA
Abi di n, B. dan B. Prastowo. 1990. Modi fi kasi dan pengembangan al at
pembenam pupuk buti r untuk l ahan keri ng. Hasi l Penel i ti an
Mekani sasi dan Teknol ogi 1989/1990. Bal ai Penel i ti an Tanaman
Pangan, Maros. p. 24-26.
Aqi l . M., I.U. Fi rmansyah, dan Suarni . 2007. Inovasi teknol ogi prapanen
menunj ang peni ngkatan produkti vi tas pada si stem produksi j agung.
Prosi di ng Semi nar Mekani sasi Pertani an. Bal ai Besar Pengembangan
Mekanisasi Pertanian, Serpong. p. 100-107.
Aqil. M., I.U. Firmansyah, Y. Sinuseng., B. Abidin, dan Riyadi. 2004. Peningkatan
efi si ensi model al ur pada pertanaman j agung. Prosi di ng Semi nar
Mekani sasi Pertani an. Bal ai Besar Pengembangan Mekani sasi
Pertanian. Serpong. p. 145-151.
Firmansyah, I. U, M. Aqil, B. Abidin, Y. Sinuseng, Bahtiar, dan Riyadi. 2004.
Potensi pompa aksial tegak untuk irigasi tanaman jagung di Sulawesi
Sel atan. Prosi di ng Semi nar Mekani sasi Pertani an. Bal ai Besar
Pengembangan Mekani sasi Pertani an, Serpong. p. 98-106.
Tabel 5. Spesi fi kasi , ki nerj a, dan bi aya pemompaan ai r tanah dangkal dengan prototi pe
pompa aksi al tegak model PT-4D-M1 dan sentri fugal di ameter 3 i nci .
Ur ai an Pompa aksi al tegak Pompa sentri fugal
di ameter 4 i nci di ameter 3 i nci
Mo d e l PT- 4D- M1 -
Daya enj i n (HP) 5, 50 5, 00
- Debi t pemompaan maksi mum (l /dt) 10, 01- 3, 91 3, 67- 3, 37
- Waktu pemberi an ai r (j am/ha/musi m) 91- 234 249- 272
- Bi aya operasi onal (Rp/ha/musi m) 331. 000- 976. 000 766. 000- 1. 167. 000
Sumber: Fi rmansyah et al. (2004).
Tabel 6. Spesi fi kasi dan ki nerj a prototi pe pompa sentri fugal model AP-S100.
Mo d e l Di a me t e r Da y a Put. Pompa Tinggi total Debi t Pompa
( m m ) ( k W) ( r p m) ( m ) ( m
3
/ mi n )
AP- S100 1 0 0 6, 0 2 0 0 0 1 6 1, 53- 1, 72
(4 i nci ) 7, 0 2 1 0 0 1 8 1, 62- 1, 83
8, 6 2 2 5 0 2 0 1, 85- 1, 96
8, 7 2 3 0 0 2 3 1, 56- 1, 81
Sumber: Prabowo et al . (2004).
273 Hendriadi et al.: Teknologi Mekanisasi Budi Daya Jagung
Firmansyah, I. U, M. Aqil, Y. Sinuseng, dan Riyadi. 2007. Evaluasi kinerja alat
tanam j agung ATB1-2R-Bal i tsereal pada si stem tanpa ol ah tanah di
l ahan sawah tadah huj an. Prosi di ng Semi nar Mekani sasi Pertani an.
Balai Besar Pengembangan Mekanisasi Pertanian, Serpong. p. 94-99.
Hendri adi A. 2005. Atl as arahan untuk sel eksi ti ngkat teknol ogi mekani sasi
pertani an pada l ahan sawah dan keri ng di Indonesi a. p. 1-10.
Oi sat. 2001. Soi l Ti l l age (www.oi sat.org/control _methods). p. 1-2.
Pitoyo, J, dan N. Sulistyosari. 2006. Alat penanam jagung dan kedelai (seeder)
untuk permukaan bergel ombang. Prosi di ng Semi nar Mekani sasi
Pertani an. Bal ai Besar Pengembangan Mekani sasi Pertani an, Bogor.
p. 75-81.
Prabowo, A., L. Purwantana., dan A. Hendriadi. 2004. Spesifikasi dan kinerja
prototi pe pompa sentri fugal model AP-S1005. Prosi di ng Semi nar
Mekani sasi Pertani an. Bal ai Besar Pengembangan Mekani sasi
Pertanian, Serpong. p. 62-68.
Ruttan,V.W. and Hamai Y. 1984. Induce Innovati on Model of Agri cul tural
devel opment i n agri cul tural devel opment i n the thi rd worl d. Edi ted
by Calr K. Eicher & John M. Stas. p. 1-11.
Saragi h. 1999. Kumpul an Pemi ki ran Agri bi sni s. Paradi gma Baru
Pembangunan Pertani an. Pustaka Wi rausaha. p. 1-5.
Subandi, Zubachtirodin, S. Saenong, W. Wakman, M. Dahlan, M. Mejaya, I.U.
Fi rmansyah, dan Suryawati . 2002. Hi ghl i gth Bal ai Penel i ti an Tanaman
Serealia 2001. Balai Penelitian Tanaman Serealia. Maros. p. 8-9.
Subandi, Zubachtirodin, S. Saenong, W. Wakman, M. Dahlan, M. Mejaya, I.U.
Fi rmansyah, dan Suryawati . 2003. Hi ghl i gth Bal ai Penel i ti an Tanaman
Serealia 2002. Balai Penelitian Tanaman Serealia. Maros. p. 7-8.
Subandi , S. Saenong, Bahti ar, I.U. Fi rmansyah, dan Zubachti rodi n. 2004.
Peranan penel i ti an j agung dal am upaya mencapai swasembada
j agung nasi onal . Semi nar Nasi onal Penerapan Agro Inovasi
Mendukung Ketahanan Pangan dan Agri bi sni s. Kerj asama BPTP
Sumatera Barat dengan Fakul tas Pertani an Uni versi tas Andal as,
Padang. p. 78-86.