Anda di halaman 1dari 12

1

LAPORAN KASUS RUANGAN


EPILEPSI DENGAN PSIKOTIK



NAMA PEMBIMBING :
dr. Suponco Edi W, Sp.KJ

DISUSUN OLEH
Adib Wahyudi (1102010005)
Andhika Dwianto (1102010019)
Arif Gusaseano (1102010033)
Dianta Afina (1102010075)
Gwendry Ramadhany (1102010115)


BAGIAN ILMU KEDOKTERAN JIWA
RSUD SUBANG
PERIODE MEI 2014

2

I. IDENTITAS PASIEN No Rekam medis : 325239

Nama : Tn. Apriyana
Umur : 20 Tahun
Jenis Kelamin : Laki-laki
Alamat : Gardu Langkap, Gunung Sahari-Pagaden
Agama : Islam
Suku/Bangsa : Sunda Indonesia
Pendidikan : SMP
Pekerjaan : Tidak bekerja
Tanggal Pemeriksaan : 6 Mei 2014

II. KELUARGA TERDEKAT
Nama : Caca
Hubungan : Ayah kandung
Alamat : Gardu Langkap, Gunung Sahari-Pagaden
Telepon : 085313436833

III. KETERANGAN DIPEROLEH DARI
Nama : Caca
Hubungan : Ayah kandung pasien
Sifat perkenalan : Akrab
Kebenaran anamnesa : Dapat dipercaya

IV. KELUHAN UTAMA : Mengamuk (agresivitas motorik)

V. RIWAYAT PENYAKIT SEKARANG :
Ayah OS mengaku saat OS berumur 3 tahun, OS mengalami kejang dan tidak
pernah kejang kembali. 4 tahun yang lalu OS mengalami kejang dan berhenti selama
6 bulan. 3,5 tahun yang lalu OS kejang seminggu 2 kali, tidak demam, terjadi saat
tidak sadar, mulut terkatup, dan mata mendelik keatas. 1 minggu yang lalu OS
mengalami kejang sebanyak 5 kali dalam sehari, saat kejang terjadi OS tidak sadarkan
diri, mulut terkatup, mata mendelik keatas. Saat tersadar OS tidak bisa mengingat apa
yang terjadi dan tidur kembali. 2 hari yang lalu, OS kejang, mengamuk, dan
ngomong ngelantur. OS mempunyai riwayat berobat ke alternatif.
(agresivitas motorik, flight of idea, halusinasi visual)


3

VI. STATUS FISIKUS
Keadaan umum : Apatis
o Tekanan Darah : 120 / 90
o Nadi : Tidak dilakukan
o Suhu : 38.3
o
C
o Respirasi : Tidak dilakukan
o Keadaan gizi : Kurang
o Bentuk tubuh : Kahektis
o Kulit : Turgor baik
o Mata
o Conjungtiva : Baik
o Funduscopy : Tidak dilakukan
o Pupil : Isokor
o Sklera : Tidak ada kelainan (ikterik)
o Pergerakan : Baik kesegala arah
o Refleks cahaya: +/+
o Hidung : Tidak ada kelainan
o Telinga : Tidak ada kelainan
o Mulut : Tidak ada kelainan
o Leher : Tidak ada pembesaran KGB
o Thoraks
o Jantung : Bunyi jantung normal regular, dan batas jantung normal
o Paru-paru : Bunyi paru-paru normal vesikuler, tidak ada bunyi tambahan
o Abdomen
o Hepar : Tidak ada pembesaran hepar
o Lien : Tidak ada pembesaran lien
o Ruang traube : Kosong
o Bising usus : Normal
o Genitalia : Tidak dilakukan
o Ekstremitas : +/+/+/+
o Kelenjar getah bening : Tidak ada pembesaran KGB
o Keadaan susunan saraf
o Saraf otak : Baik
o Sensibilitas : Baik
o Motoris : Baik
o Vegetatif : Baik
o Reflex
Fisiologis : +/+
Patologis : Negatif






4

VII. STATUS PSIKIKUS
Roman muka : -
Kontak/Raport : -
Kesadaran : Apatis
Orientasi
i. Tempat : -
ii. Waktu : -
iii. Orang : -
Perhatian : -
Persepsi
i. Ilusi : -
ii. Halusinasi : Halusinasi visual
Ingatan
i. Masa kini : -
ii. Masa dulu : -
iii. Daya ingat : -
iv. Daya ulang : -
v. Paraamnesia : -
vi. Hiperamnesia : -
Intelegensia : -
Pikiran
i. Bentuk pikiran : Autistik
ii. Jalan pikiran : Flight of idea
iii. Isi pikiran : Halusinasi
iv. Organisasi pikiran
Penilaian
i. Norma sosial : -
ii. Waham : -
iii. Wawasan penyakit : -
Decorum
i. Sopan santun : -
ii. Cara berpakaian : baik
iii. Kebersihan : cukup
Kematangan jiwa : -
Tingkah laku dan bicara : -
Emosi : -
Laboratorium : -
Psikodinamika

Laki-laki berusia 20 tahun dirawat inap di RSUD Subang, dikonsulkan ke bagian jiwa,
dengan keluhan OS sering mengamuk dan berbicara kacau. Sebelumnya OS dirawat inap
dikarenakan kejang yang terjadi sebanyak 5 kali dalam sehari sejak 1 minggu yang lalu.

5


VIII. DIAGNOSIS MULTIAKSIAL
AKSIS I
i. Gangguan klinik : Epilepsi dengan psikotik (F.06.8)
ii. Diagnosis banding : Halusinasi Organik (F.06.0)
iii. Kondisi lain yang menjadi fokus perhatian klinik : Epilepsi
AKSIS II
i. Gangguan kepribadian : Tidak Khas
ii. Retardasi mental : Tidak Ada Diagnosa
AKSIS III
i. Kondisi medik umum : Epilepsi
AKSIS IV
i. Masalah psikososial dan lingkungan : -
AKSIS V
i. Penilaian fungsi secara global (GAF Scale) : 61-70

IX. PENGOBATAN
Somatoterapi : Asam valproat 200mg (3x1), Clozapin 25mg (2x1)
Psikoterapi : Terapi suportif, konseling keluarga
Rehabilitasi : -
Terapi lain : -

X. USUL-USUL : Konsul Saraf, Lab fungsi hati, Lab fungsi ginjal

XI. PROGNOSA

Quo ad vitam : ad bonam
Quo ad fungsionam : ad bonam





6

PEMBAHASAN

Epilepsi dengan Psikosis
Pendahuluan
Psikosis merupakan komplikasi berat dari epilepsi meskipun jarang ditemukan.
Keadaan ini disebut dengan psychoses of epilepsy (POE) (Israr, 2009). Psikosis pada pasien
epilepsi digolongkan berdasarkan hubungan temporal gejala itu dengan kejang. Beberapa
penelitian lain memperlihatkan bahwa gejala psikosis pada pasien epilepsi umum cenderung
singkat dan pasien cenderung bingung. Tidak ada kesepakatan yang ada diterima secara
internasional dalam hal pengklasifikasian sindrom psikosis pada epilepsi.
Penelitian memperlihatkan bahwa terdapat peningkatan prevalensi problem psikiatrik
diantara pasien-pasien epilepsi dibandingkan pasien tanpa epilepsi. Diperkirakan terdapat 20-
30% penderita epilepsi mengalami psikopatologi dalam satu waktu, terutama ansietas dan
depresi. Prevalensi psikotik episode psikotik berkisar 4-10 % dan meningkat pada 1020 %
pada temporal lobe epilepsy, terutama pada lokus sisi kiri atau bilateral (Kusumawardhani,
2010).

Definisi
Psikosis merupakan komplikasi berat dari epilepsi meskipun jarang ditemukan.
Keadaan ini disebut dengan psychoses of epilepsy (POE). Gambaran psikosis yang sering
ditemukan pada pasien epilepsi adalah gambaran paranoid dan schizophrenia-like. Pada
forced normalization yaitu penderita mengalami gejala psikotik pada saat kejang terkontrol
dan justru gejala psikotik menghilang bila terjadi kejang (Kusumawardhani, 2010).

Epidemiologi
Proporsi seumur hidup terkena berbagai gangguan psikotik pada pasien epilepsi
adalah 7%-12%. Menurut studi di komunitas, klinik-klinik epilepsi, dan rumah sakit jiwa
menunjukkan peningkatan proporsi masalah psikiatri pada orang-orang dengan epilepsi bila
dibandingkan dengan orang yang tidak menderita epilepsi berkisar pada 4,7% dari seluruh

7

pasien epilepsi di Inggris dan 9,7% dari seluruh pasien epilepsi di Amerika. Kira-kira 30%
pasien epilepsi yang mengunjungi klinik rawat jalan di Amerika mempunyai riwayat dirawat
inap minimal satu kali karena masalah psikiatri. Dan 18% pasien epilepsi sedang
menggunakan paling tidak satu jenis obat psikotropika. Kira-kira 60% pasien kejang parsial
mengalami fenomena aura, 15% pasien mengalami disforia. Rasa takut yang meningkat
menjadi panik juga sering terjadi, kira-kira 20% dari pasien epilepsi fokal mengalami
gangguan afek iktal berupa rasa takut, cemas, dan depresi. Gejala psikosis paling sering
dihubungkan dengan epilepsi lobus temporal kanan.
Pada penelitian temporal lobektomi dimana dilakukan operasi pengangkatan fokus
epileptikum, psikosis terjadi pada 7%-8% pasien bahkan jauh setelah gejala kejangnya sendiri
berhenti. Hal ini mengindikasikan proporsi 2-3 kali lipat munculnya gangguan psikotik pada
pasien epilepsi dibandingkan dengan populasi umum, khususnya pada pasien epilepsi dengan
fokus temporomediobasal. (Hari, 2006)

Klasifikasi
Gangguan perilaku pada pasien epilepsi :
1. Iktal
a. Iktal dengan gejala psikis
b. Status non konvulsif kehang parsial simpleks (tipe sensorik, psikis, motorik,
dan autonomi). Kejang parsial kompleks, dan serangan epileptiform
lateralisasi periodik.
2. Preiktal (termasuk prodormal pasca iktal dan iktal campuran)
a. Gejala prodormal : iritabilitas, depresi, dan sakit kepala.
b. Delirium pasca ictal
c. Gejala psikosis preictal
Gejala-gejala psikotik preiktal sering kali memburuk dengan peningkatan aktivitas
kejang.

3. Interiktal
a. Psikosis skizofreniform
b. Gangguan kepribadian
c. Sindrom Gestaut - Geschwind

8

Psikotik interiktal sangat mirip dengan gangguan skizofrenia yang dengan mudah
dapat dikenal yaitu adanya gejala waham dan halusinasi.
a. Hiperreligiosity
b. Hiper/hiposeksual
c. Hipergrafia
d. Iritabilitas
e. Viscocity / bradyphrenia

4. Berhubungan dengan iktal bervariasi
a. Gangguan mood (depresi dan mania)
b. Keadaan dissosiatif
c. Agresi
d. Hiposeksualitas
e. Bunuh diri
f. Gejala psikosis
g. Gangguan tingkah laku lainnya
(Kusumawardhani, 2010).

Patofisiologi
(Hari, 2006)


9

Faktor Predisposisi
Faktor predisposisi terjadinya psikosis pada pasien epilepsi (Kusumawardhani, 2010) :
1. Awitan usia muda (pubertas)
2. Kejang berlanjut menahun
3. Perempuan
4. Tipe kejang parsial kompleks, automatisme
5. Frekuensi kejang
6. Lokus fokus epilepsi (temporal)
7. Abnormalitas neurologik
8. Gangliogliomas, hamartomas
Beberapa faktor predisposisi lain adalah lingkungan tempat pasien tumbuh besar mungkin
mengjalangi perkembangan sosial dan fungsi intelektualnya. Penyebab atau elemen dari
lingkungan ini dapat berupa proteksi berlebihan dari orangtua, regimen pengobatan yang
ketat sehingga menghalangi pasien untuk beraktivitas (bergaul dan berolahraga).
Kejadian kejang berulang yang dapat memunculkan stigma sosial, pembatasan, dan
pandangan bias dapat secara bermakna menekan rasa percaya diri dan membatasi pasien
dalam bidang akademik, pekerjaan, dan kegiatan sosial. Gangguan emosional seperti keadaan
frustasi, tegang, cemas, takut, eksitasi yang hebat dapat mencetuskan serangan epilepsi dan
memperbanyak jumlah serangan epilepsi. Keadaan ini sering dijumpai pada pasien epilepsi
remaja atau dewasa muda. (Hari, 2006)

Gambaran klinis
1. Psikosis iktal
Terjadi selama bangkitan epileptik atau status epileptikus, dan pemeriksaan EEG
merupakan pilihan untuk diagnosis. Gejala yang nampak :
Iritabilitas
Keagresifan
Otomatisme
Mutisme

10

Kecuali pada kasus status parsial sederhana, keadaan perasaan umum menjadi buruk.
Kebanyakan dari psikosis iktal mempunyai fokus epileptiknya pada lobus temporal,
hanya 30% focus epileptiknya berada selain di lobus temporal (korteks frontalis).
Adakalanya psikosis menetap meskipun masa iktal telah selesai. (Israr, 2009).
2. Psikosis inter iktal
Merupakan keadaan psikosis yang persisten, dikarakteristikkan oleh paranoid, tidak
berhubungan dengan kejadian masa iktal dan tidak dengan penurunan kesadaran.
Kejadiannya diperkirakan 9% dari semua populasi penderita epilepsi dan mulai dari
usia 30 tahun. Gejala yang timbul :
Waham kejar dan keagamaan (onset yang tersembunyi)
Halusinasi audiotorik
Gangguan moral dan etika
Kurang inisiatif
Pemikiran yang tidak terorganisasi dengan baik
Perilaku agresif
Ide bunuh diri
Durasinya selama beberapa minggu dan dapat berakhir setelah lebih dari 3 bulan
(kronik psikosis intraiktal). Dibandingkan dengan skizofrenia, pada psikosis intraiktal
menunjukkan :
Perburukan intelektual yang lebih sedikit
Fungsi premorbid yang lebih baik
Kemunculan gejala negatif lebih sedikit
Fungsi perawatan diri lebih baik.
(Israr, 2009).
3. Psikosis post iktal
Hampir 25% dari kasus psikosis pada penderita epilepsi post-iktal, keadaan ini
muncul setelah terjadinya bangkitan epilepsi. Biasanya terdapat interval keadaan
tenang selama 12-72 jam antara berakhirnya bangkitan dengan awal dari psikosis
(durasi rata-rata adalah 70 jam). Gejala yang nampak :
Halusinasi (auditorik, visual, taktil)
Perubahan perilaku seksual

11

Waham (keagamaan, kebesaran, kejar)
Psikosis post iktal berhubungan dengan :
Fokus epilepsi pada sistem limbik regio temporal
IQ verbal yang rendah
Hilang konvulso febril
Hilangnya sklerosis mesial-temporal
(Israr, 2009).
Tatalaksana
Dalam pengobatan epilepsi dengan gangguan psikiatri, yang harus diperhatikan adalah
1. Atasi epilepsinya dengan antikonvulsan (karbamazepin, asam valproat, gabapentin,
dan lamotigine).
2. Berikan obat antipsikosis
3. Potensi terjadinya interaksi obat
Terapi lainnya :
1. Operasi
Tidak disarankan, dikarenakan tidak bermanfaat bagi pasien.
(Kusumawardhani, 2010).

Prognosis
Prognosis baik bila kejang dapat dikontrol dengan antikonulsan (Kusumawardhani, 2010).

12

Daftar Pustaka
Israr, Yayan Akhyar. (2009). Psikosis pada Penderita Epilepsi, hal 8-9. FKUNRI.
Kusumawardhani, AAA. (2010). Gangguan Mental Organik Lain. Buku Ajar Psikiatri hal
106-111. FKUI.