Anda di halaman 1dari 10

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PEMBELAJARAN

BAHASA KEDUA


Disusun untuk memenuhi tugas
Matakuliah Linguistik Terapan
yang dibimbing oleh Prof. Dr. Soepomo Poedjosoedarmo













Oleh:
1. Faradinna Arifiani 13/352263/PSA/07486
2. M. Fariz Usman 13/354015/PSA/07552


PROGRAM STUDI ILMU BAHASA
FAKULTAS ILMU BUDAYA
UNIVERSITAS GADJAH MADA
Maret 2014
1

I. Pendahuluan
Pada bab I dijelaskan bahwa semua anak-anak normal akan sukses dalam
pemerolehan bahasa pertamanya. Ini berbeda dengan kita yang mempelajari
bahasa kedua yang dapat berbeda-beda tingkat pemahamannya. Banyak orang
percaya bahwa setiap pembelajar bahasa mempunyai karakter-karakter tertentu
yang mempengaruhi keberhasilannya mempelajari suatu bahasa. Misalnya,
banyak pengajar yang percaya bahwa orang yang lebih banyak mempraktekkan
penggunaan bahasa keduanya akan lebih menguasai bahasanya dibandingkan
dengan yang tidak. Beberapa faktor yang dianggap dapat mempengaruhi
keberhasilan pembelajaran adalah: intelligence, aptitude, motivation, dan attitude.
Salah satu faktor lain yang mempengaruhi pembelajarn bahasa adalah usia ketika
seseorang memulai belajar bahasa.
Pada bab ini kita akan melihat seberapakah besar pengaruh personalities,
intellectual abilities, motivation, dan age dalam pembelajaran bahasa kedua.
Terkadang beberapa orang dapat lebih cepat dalam menguasai suatu bahasa
dibandingkan dengan yang lain. Tingkat perkembangan pemahaman bahasa dapat
bermacam-macam. Beberapa anak dapat merangkai kalimat dengan 6-7 kata
ketika teman-teman seusianya baru belajar mengenal kata. Namun pada umumnya
semua anak akan menguasai bahasa pertamanya.
Dalam pembelajaran bahasa kedua, di dalam kelas yang sama, beberapa
siswa dapat mempelajari bahasa kedua dengan sangat cepat sedangkan teman-
temannya harus berusaha keras dan berkembang sangat lambat.

II. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pembelajaran Bahasa Kedua
Banyak peneliti yang telah melakukan penelitian tentang apakah motivasi
mempengaruhi pembelajaran bahasa kedua. Biasanya peneliitian dilakukan
dengan memberikan questionnaire kepada para pembelajar bahasa kedua. Para
pembelajar bahasa diberikan tes untuk mengukur kemampuan bahasa keduanya.
Para peneliti kemudian mengamati apakah mereka yang memiliki kemampuan
bahasa yang lebih tinggi juga memiliki nilai yang lebih tinggi pada tes motivasi.
Jika ya, berarti kemampuan berbahasa berhubungan dengan motivasi. Cara serupa
juga dilakukan pada tes hubungan intelektual dengan pembelajaran bahasa kedua.
2

Banyak kesulitan untuk melakukan penelitian seperti ini karena akan
sangat sulit untuk mengukur kualitas motivasi, intelektual, atau yang lainnya
secara akurat. Misalnya, mereka yang berkemauan tinggi untuk mempraktekkan
bahasanya namun tidak ada kesempatan untuk menggunakan bahasa itu dengan
penuturnya, dibandingkan dengan mereka yang kurang motivasi namun selalu
berinteraksi dengan penutur bahasa yang dipelajarinya.
Banyak peneliti menyimpulkan bahwa pada pembelajaran bahasa kedua,
mereka yang meliliki motivasi yang lebih tinggi akan lebih berhasil dibandingkan
dengan mereka yang kurang termotivasi. Namun, beberapa peneliti juga
menemukan bahwa mereka yang termotivasi belum tentu dapat nilai yang lebih
bagus dalam tes kemampuan.

A. Intelligence (Kecerdasan)
Banyak penelitian menggunakan metode tes IQ atu metode lainnya yang telah
dilakukan untuk mengetahui apakah intelligence mempengaruhi kemampuan
mempelajari bahasa kedua. Hasilnya, para peneliti menyimpulkan bahwa tes IQ
dapat digunakan untuk memprediksi seberapa seseorang akan berhasil dalam
mempelajari bahasa. Penelitian terakhir menyebutkan bahwa intelligence
mempengaruhi perkembangan pembelajaran bahasa kedua khususnya reading,
grammar, dan vocabulary, namun tidak mempengaruhi kemampuan oral.

B. Aptitude (Bakat)
Ada buti bahwa beberapa orang memiliki bakat yang luar biasa dalam
mempelajari bahasa. Misalnya Loraine Obler (1989) mengatakan bahwa dia
mengenal seorang bernama CJ yang memiliki bakat luar biasa. CJ adalah orang
Inggris dan besar di Inggris. Pada usia 15 tahun dia mempelajari bahasa Perancis
di sekolah, juga bahasa Jerman, Spanyol, dan Latin. Pada usia 20 tahun dia pergi
ke Jerman. Dia mengatakan bahwa hanya setelah beberapa kali mendengarkan
orang berbincang, kemampuan bahasa Jerman yang pernah dia pelajari muncul.
Dia kemudian bekerja di Maroko, di mana dia juga mempelajari bahasa Arab. Dia
juga pernah pergi ke Italy dan Spanyol, di mana dia hanya butuh waktu beberapa
minggu untuk mengingat dan menguasai bahasa Spanyol dan Italy!
3

Salah satu indikasi bakat adalah seseorang cepat memahami sesuatu.
Beberapa peneliti memandang bahwa bakat berbahasa terdiri dari beberapa tipe:
1) Mengidentifikasi dan mengingat bunyi; 2) Memahami fungsi kata dalam
kalimat; 3) Memahami grammar; 4) Mengingat kata baru.
Marjorie Wesche (1981) menemukan bahwa mereka yang bernilai tinggi
pada analisis, tetapi rendah memori, lebih tepat untuk difokuskan kepada
grammar. Sedangkan mereka yang analisisnya rata-rata, lebih tepat untuk
difokuskan pada penggunaan bahasa secara fungsional.

C. Personality (Kepribadian)
Kepribadian sering dikatakan sebagai satu hal yang mungkin berpengaruh
pada pembelajaran bahasa kedua, meskipun tidak mudah untuk menjelaskannya
secara empiris. Namun, beberapa penelitian telah menemukan bahwa
keberhasilan dalam belajar bahasa kedua berhubungan dengan skor individu
dalam tes kepribadian seperti tingkat kesombongan, kepetualangan, dll.
Sebuah penelitian bahkan menyertakan efek dari alcohol terhadap
pronunciation atau pelafalan (Guiora et al 1972). Mereka yang mengkonsumsi
sedikit alcohol lebih baik dalam pronunciation daripada mereka yang tidak minum
alcohol sama sekali. Namun ini perlu diteliti lebih lanjut tentang hubungannya
dengan pembelajaran bahasa.
Beberapa karakteristik kepribadian seperti sikap hormat, empati, banyak
bicara, dan suka mendengarkan juga telah diteliti hubungannya dengan
pembelajaran bahasa. Namun belum ada yang dengan sangat jelas dapat
menyatakan hubungan sikap-sikap individu tersebut dengan tingkat pembelajaran
bahasa.
Meskipun penelitian belum dapat menjelaskan secara spesifik, banyak
peneliti yang yakin bahwa kepribadian pasti mempengaruhi seseorang dalam
belajar bahasa kedua.




4

D. Motivasi dan Sikap
Rata-rata penelitian menyimpulkan bahwa sikap positif dan motivasi
mempengaruhi suksesnya pembelajaran bahasa (Gardner 1985). Namun
sayangnya penelitian-penelitian tidak dapat mengindikasi secara jelas bagaimana
hal-hal tersebut berhubungan. Pertanyaannya adalah, apakah mereka sukses
belajar bahasa karena termotifasi, atau apakah mereka termotifasi karena mereka
sukses? (Peter Skehan 1989).
Motivasi merupakan satu hal yang sangat kompleks dalam pembelajaran
bahasa. Ini dapat dinyatakan dalam 2 faktor utama: kebutuhan pembelajar dan
sikap mereka terhadap komunitas bahasa kedua. Jika seseorang belajar bahasa
kedua untuk kebutuhan professional mereka, maka mereka akan cenderung
mencari nilai-nilai komunikatif dalam belajar dan kemudian akan termotifasi
untuk mencapai tingkat kecakapan. Begitu juga ketika seseorang mempunyai
sikap yang baik terhadap bahasa keduanya, dia akan sebisa mungkin untuk
berhubungan dengan penutur bahasa tersebut.

E. Motivasi di dalam kelas
Menurut para pengajar pada umumnya, siswa yang bermotifasi tinggi adalah
mereka yang aktif, menunjukkan sikap ketertarikan, dan banyak belajar. Mereka
para pengajar sebenarnya mempunyai kesempatan untuk mempengaruhi siswa
untuk mempunyai atau meningkatkan sikap-sikap tersebut. Pengajar dapat
membuat siswa lebih menikmati waktu di kelas, yaitu dengan memberikan materi
yang menarik dan sesuai dengan level mereka. Pengajar juga dapat menyusun
rencana pembelajaran yang jelas, menantang, namun tersusun dengan baik, dan
juga ciptakan suasana yang nyaman dan mendukung.

F. Pilihan
Setiap pembelajar mempunyai kecenderungan dalam cara mereka memahami
materi baru. Learning style atau gaya belajar telah biasa di deskripsikan sebagai
cara menyerap, memproses, dan mempertahankan informasi atau skill yang telah
menjadi kebiasaan yang dipilih seseeorang dalam belajar (Reid 1995). Mereka
yang tidak bisa menyerap sesuatu sebelum melihatnya disebut visual learners.
5

Mereka yang cenderung dapat belajar dengan mendengarkan disebut aural
learners. Dan mereka yang belajar dengan perlu menambahkan aksi fisik
disebut dengan kinaesthetic learners.
Maka, ketika kita melihat seseorang belajar dengan cara yang tidak biasa, kita
tidak boleh menyebut hal tersebut sebagai cara yang salah, namun kita harus
mendukung mereka untuk belajar dengan cara yang memudahkan mereka belajar
bahasa kedua.

G. Keyakinan
Hanya sedikit penelitian yang telah dilakukan mengenai halini. Namun pada
satu penelitian, keyakinan pembelajar dapat menjadi faktor yang mempengaruhi
pembelajaran bahasa. Carlor Yorio (1986) melakukan survey pada sebuah
universitas yang menggunakan bahasa Inggris. Dalam hasil surveynya, dia
menemukan banyak ketidakpuasan para siswa terhadap para pengajarnya.
Diketahui bahwa mereka focus belajar pada interaksi kelompok. Sehingga tidak
adanya perhatian pada pembenaran, feedback, dan pelajaran yang tersentral pada
pengajar. Sebagian besar menganggpa bahwa pembalajaran seperti ini
mempengaruhi keyakinan pembelajar tentang cara mana yang terbaik untuk
mereka belajar.

H. Age of Acquisition
Pada bagian ini dibahas tentang tipe karakteristik pembelajar yang lain, yaitu
usia. Karakteristik ini lebih mudah didefinisikan dan diukur daripada kepribadian,
bakat, atau motivasi. Namun, hubungan antara usia pembelajar dan
keberhasilannya dalam pemerolehan bahasa kedua masih banyak diperdebatkan.
Telah banyak diamati bahwa anak-anak dari keluarga imigran akhirnya dapat
berbicara dengan komunitas baru mereka dengan lancar seperti masyarakat asli,
tetapi orang tua mereka jarang yang bisa mencapai tingkat penguasaan bahasa
lisan yang baik. Namun untuk memastikannya, ada beberapa kasus yang
menunjukkan bahwa pembelajar (dewasa) bahasa kedua sukses dengan bahasa
keduanya. Misalnya, Joseph Conrad, penutur asli bahasa Polandia yang menjadi
penulis dalam bahasa Inggris. Banyak pembelajar (dewasa) bahasa kedua yang
6

yang mampu berkomunikasi dengan sukses, tetapi aksen, pilihan kata, dan
penggunaan tata bahasa mereka membedakan mereka dengan penutur asli dan
penutur bahasa kedua yang mulai belajar bahasa ketika muda.
Untuk menjelaskan perbedaan tersebut, seperti dalam pemerolehan bahasa
pertama, ada periode kritis untuk pemerolehan bahasa kedua. Hipotesis ini
menunjukkan bahwa ada waktu dalam perkembangan otak manusia yang
mempengaruhi pemerolehan bahasa. Pada mada perode krtits, otak cenderung
berhasil dalam belajar bahasa. Beberapa peneliti menyatakan bahwa periode kritis
berakhir dalam masa pubertas. Namun, peneliti lain berpendapat berakhirnya
periode kritis bisa terjadi lebih awal.
Ada kesulitan untuk membandingkan anak-anak dan orang dewasa sebagai
pembelajar bahasa kedua. Pembelajar yang lebih muda memiliki lebih banyak
waktu untuk belajar bahasa kedua. Pembelajar muda lebih punya waktu untuk
mendengar dan praktik menggunakan bahasa. Di sisi lain , pembelajar yang lebih
tua mungkin mengalami frustrasi ketika belajar bahasa. Perasaan negatif dapat
mempengaruhi motivasi dan kemauan untuk belajar, menggunakan, dan
menguasai bahasa baru. Beberapa penelitian membandingkan perkembangan
bahasa kedua antara pembelajar yang lebih tua dengan yang lebih muda. Hasil
penelitian tersebut menunjukkan bahwa pembelajar yang lebih tua lebih mampu
daripada yang lebih muda. Mereka menggunakan pengetahuan metalinguistik,
strategi, dan kemampuan memecahkan masalah (problem-solving) mereka.
Dalam studi lain, pelajar asing atau pembelajar bahasa kedua yang mulai
belajar pada masa remaja menunjukkan hasil (dalam jangka panjang) yang lebih
baik daripada mereka yang memulai pembelajaran bahasa kedua di sekolah dasar.

Seberapa Penting Aksen Pembelajar Bahasa Kedua?
Dalam bidang pemerolehan bahasa kedua, pembelajar yang lebih tua
terlihat memiliki 'aksen asing '. Dalam hal ini, Patkowski ( 1980) memberikan
kontribusi dengan beberapa studi tentang hubungan antara usia dan pemerolehan
bahasa kedua , tidak hanya aksen.
Patkowski mengarahkan studinya untuk mencari akankah ada perbedaan
antara pembelajar yang mulai belajar bahasa Inggris sebelum pubertas dan orang-
7

orang yang mulai belajar bahasa Inggris setelah pubertas? Dia juga
membandingkan pembelajar berdasarkan karakteristik dan pengalaman lainnya,
seperti waktu tinggal di USA, bahasa asli, dan lain-lainnya.
Ia meminta kepada sekelompok penilai untuk mengevaluasi tingkat bahasa
Inggris dari kelompok gabungan imigran yang berpendidikan tinggi (pada
berbagai usia tetapi semua telah tinggal di Amerika Serikat selama lebih dari 5
tahun) dan kelompok kelahiran asli Amerika dengan tingkat pendidikan yang
sama .
Semua penutur asli dan tiga puluh dua dari tiga puluh tiga penutur bahasa
kedua yang sudah mulai belajar bahasa Inggris sebelum usia lima belas yang
dinilai memiliki tingkat kemampuan bahasa Inggris yang tinggi. Patkowski
menemukan bahwa penutur bahasa kedua yang mulai belajar ESL sebelum usia 15
tahun dinilai sama dengan penutur asli.
Sebaliknya , sebagian besar kelompok pasca - pubertas dinilai sekitar level
menengah. Beberapa orang melakukannya dengan sangat baik , beberapa tidak
buruk , sebagian besar berada di tengah. Patkowski menemukan bahwa usia (age
of acquisition) merupakan faktor yang sangat penting dalam menetapkan batas
pengembangan penguasaan bahasa kedua dan bahwa pembatasan ini tidak berlaku
hanya untuk aksen.

I nstitutions of Grammaticality
Jacqueline Johnson dan Elissa Newport melakukan penelitian terhadap 46
penutur Cina dan Korea yang mulai belajar bahasa Inggris di usia yang berbeda.
Semuanya adalah mahasiswa atau pengajar di American University dan semuanya
tinggal di Amerika setidaknya selama tiga tahun. Penelitian Jacqueline Johnson
dan Elissa juga melibatkan 23 penutur asli bahasa Inggris.
Jacqueline Johnson dan Elissa Newport menemukan bahwa usia atau
kedatangan penutur Cina dan Korea ke Amerika Serikat adalah prediktor yang
signifikan terhadap keberhasilan tes. Penelitian itu juga menemukan bahwa ada
hubungan yang kuat antara awal memulai belajar bahasa dan hasil yang lebih baik
dalam bahasa kedua. Jacqueline Johnson dan Elissa Newport mencatat bahwa
pembelajar yang mulai belajar sebelum usia 15 tahun, dan terutama sebelum usia
8

10 tahun, menunujukkan sedikit perbedaan dalam kemampuan bahasa kedua.
Pembelajar yang belajar setelah tahun tersebut tidak memliki kemampuan bahasa
seperti penutur asli dan cenderung lebih berbeda antara satu dengan yang lain.

Apakah Pembelajar Muda Lebih Baik?
Pada 1978, Chaterine Snow dan Marian Hoefnagel-Hhle, melakukan
studi terhadap perkembangan kelompok penutur bahasa Inggris yang belajar
bahasa Belanda sebagai bahasa kedua. Dalam penelitian tersebut dilibatkan semua
pembelajar, yaitu anak-anak (termasuk yang berumur tiga tahun), remaja, dan
orang dewasa. Mereka menggunakan sejumlah tes untuk mengukur berbagai jenis
penggunaan bahasa dan pengetahuan bahasa. Tes yang diberikan meliputi
pelafalan, pendengaran, pengulangan kalimat, penerjemahan, pemahaman cerita,
dan bercerita.
Penelitian tersebut menunjukkan bahwa pada sesi pertama, dalam hal
pengucapan, orang dewasa lebih baik dari anak-anak dan remaja. Orang dewasa
juga mempunyai nilai terbaik kedua pada tes lainnya. Dengan kata lain, remaja
dan orang dewasa belajar lebih cepat daripada anak-anak dalam beberapa bulan
pertama. Namun, setelah akhir tahun, anak-anak mampu mengejar atau
melampaui orang dewasa. Tetapi secara keseluruhan, remaja memiliki tingkat
kemampuan tertinggi. Snow dan Hoefnagel Hhle menyimpulkan hasil
penelitian dengan memberikan bukti bahwa tidak ada hubungan antara periode
kritis untuk penguasaan bahasa.

Pada Umur Berapa Sebaiknya Pembelajaran Bahasa Kedua Dimulai?
Keputusan tentang kapan mulai program bahasa kedua di sekolah harus
didasarkan pada perkiraan yang realistis berapa lama waktu yang dibutuhkan
untuk belajar bahasa kedua . Satu atau dua jam seminggu tidak akan menghasilkan
peningkatan, tidak peduli betapa muda mereka ketika mulai belajar. Pembelajar
yang lebih tua mungkin bisa lebih baik menggunakan waktu terbatas yang mereka
miliki untuk belajar bahasa kedua. Program bahasa asing juga harus menyediakan
kontak maksimal dengan bahasa baru.

9

III. Simpulan
Umur pmbelajar adalah salah satu karakteristik yang menentukan cara
pendekatan individual dalam pembelajaran bahasa kedua. Tapi kesempatan untuk
belajar (baik di dalam maupun di luar kelas), motivasi belajar, dan perbedaan
individu dalam hal bakat bahasa juga faktor penting yang mempengaruhi tingkat
belajar dan kesuksesan dalam pembelajaran.
Kita telah mengetahui kecerdasan, bakat, kepribadian, dan karakteristik
motivasi, pilihan pembelajar, dan usia mempengaruhi pembelajaran bahasa kedua.
Telah dipelajari bahwa studi tentang variabel pembelajar secara individual tidak
mudah dan hasil penelitian yang ada tidak terlalu memuaskan. Hal ini terjadi
karena kurangnya definisi dan metode yang jelas untuk mengukur karakteristik
individu. Juga karena fakta bahwa karakteristik pembelajar tidak sama antara yang
satu dengan yang lain: pembelajar berinteraksi dengan cara yang kompleks. Sulit
membuat prediksi yang tepat tentang karakteristik individu tenterntu
mempengaruhi keberhasilannya sebagi pembelajar bahasa. Dalam pembelajaran di
kelas, seorang guru yang sensitif, yang memperhatikan pelajarnya, dan
menerapakan gaya pembelajaran, dapat menciptakan lingkungan pembelajaran
yang membuat hampir semua pembelajar sukses dal pembelajaran bahasa kedua.