Anda di halaman 1dari 18

METODE PELAKSANAAN KONSTRUKSI

Dalam Makalah ini dibahas tiga metode pelaksanaan konstruksi pondasi, yaitu:
1. Pondasi Dalam
2. Pondasi Dangkal
3. Pondasi Konstruksi Sarang Laba-Laba

1. Pondasi Dalam

Pondasi dalam adalah jenis pondasi yang dibedakan dari pondasi dangkal karena kedalaman mereka
tertanam ke dalam tanah. Ada banyak alasan seorang insinyur geoteknik akan merekomendasikan
pondasi dalam ke pondasi dangkal, tetapi beberapa alasan umum adalah beban desain yang sangat
besar, tanah yang buruk pada kedalaman dangkal, atau kendala situs (seperti garis properti). Ada istilah
yang berbeda digunakan untuk menggambarkan berbagai jenis pondasi yang mendalam, termasuk
tumpukan (yang analog dengan tiang), tiang jembatan (yang analog dengan kolom), poros dibor,
dan caisson. Tumpukan umumnya didorong ke dalam tanah di situ; pondasi mendalam lainnya biasanya
diletakkan di tempat dengan menggunakan penggalian dan pengeboran. Konvensi penamaan dapat
bervariasi antara disiplin ilmu teknik dan perusahaan. Pondasi dalam dapat terbuat dari kayu, baja, beton
bertulang dan beton pratekan.

Pada pondasi tipe ini, beban diteruskan oleh kolom/tiang melalui perantaraan tumpuan (poer pondasi,
rooster kayu/balok kayu ataupun beton bertulang) yang dipancangkan dalam tanah. Kedalaman tanah
keras pada pondasi jenis ini mencapai 4 sampai 5 meter dari permukaan tanah.
MACAM PONDASI DALAM:
Pondasi tiang pancang (driven pile)
Pondasi tiang franki (franki pile)
Pondasi tiang bor (bored pile)
Pondasi tiang injeksi (injection pile) dll

Salah satu metode pelaksanaan konstruksi yang kami bahas ini adalah metode pelaksanaan tiang
pancang

METODE PELAKSANAAN PONDASI TIANG PANCANG

Tiang pacang harus dirancang, dicor dan dirawat untuk memperoleh kekuatan yang diperlukan sehingga
tahan terhadap pengangkutan, penanganan, dan tekanan akibat pemancangan tanpa kerusakan. Tiang
pancang segi empat harus mempunyai sudut-sudut yangditumpulkan. Pipa pancang berongga (hollow
piles) harus digunakan bilamana panjang tiangyang diperlukan melebihi dari biasanya.Baja tulangan harus
disediakan untuk menahan tegangan yang terjadi akibat pengangkatan, penyusunan dan pengangkutan
tiang pancang maupun tegangan yang terjadi akibat pemncangan dan beban-beban yang didukung.
Selimut beton tidak boleh kurang dari 40 mm dan bilamana tiang pancang terekspos terhadap air laut atau
korosi lainnya, selimut betontidak boleh kurang dari 75 mm.Langkah pelaksanaan pondasi tiang pancang
dapat dilihat pada Gambar 1.

















Gambar 1 Langkah Pelaksanaan Pondasi Tiang Pancang.


Pelaksanaannya akan dijelaskan seperti dibawah ini :

1.Persiapan Lokasi Pemancangan
Mempersiapkan lokasi dimana alat pemancang akan diletakan, tanah haruslah dapat menopang berat
alat. Bilamana elevasi akhir kepala tiang pancang berada di
bawah permukaan tanah asli, maka galian harus dilaksanakan terlebih dahulu sebelum pemancangan.
Perhatian khusus harus diberikan agar dasar pondasi tidak terganggu oleh penggalian diluar batas-batas
yang ditunjukan oleh gambar kerja.


2.Persiapan Alat Pemancang
Pelaksana harus menyediakan alat untuk memancang tiang yang sesuai dengan jenistanah dan jenis
tiang pancang sehingga tiang pancang tersebut dapat menembus masuk pada kedalaman yang telah
ditentukan atau mencapai daya dukung yang telah ditentukan,tanpa kerusakan. Bila diperlukan,
pelaksana dapat melakukan penyelidikan tanah terlebihdahulu.Alat pancang yang digunakan dapat dari
jenis drop hammer, diesel atau hidrolik. Berat palu pada jenis drop hammer sebaiknya tidak
kurang dari jumlah berat tiang beserta topi pancangnya. Sedangkan untuk diesel hammer berat palu
tidak boleh kurang dari setengah jumlah berat tiang total beserta topi pancangnya ditambah 500 kg dan
minimum 2,2 ton.
























Gambar alat pancang

3.Penyimpanan Tiang Pancang
Tiang pancang disimpan di sekitar lokasi yang akan dilakukan pemancangan.
Tiang pancang disusus seperti piramida, dan dialasi dengan kayu 5/10. Penyimpanandikelompokan
sesuai dengan type, diameter, dimensi yang sama.







4.Pemancangan
Kepala tiang pancang harus dilindungi dengan bantalan topi atau mandrel.Tiang pancang diikatkan pada
sling yang terdapat pada alat, lalu ditarik sehingga tiang pancang masuk pada bagian alat












Gambar tiang pancang ditarik dengan sling
















Gambar tiang pancang dimasukan pada bagian alat















Gambar tiang pancang diluruskan




























Gambar kemiringan dicek dengan waterpass

















Gambar pemancangan































Gambar penyambungan tiang pancang dengan pengelasan
























2.PONDASI DANGKAL

Jenis Dan Fungsi Pondasi Dangkal

Pondasi merupakan bagian paling bawah dari suatu konstruksi bangunan. Fungsi pondasi adalah
meneruskan beban konstruksi ke lapisan tanah yang berada di bawah pondasi dan tidak melampaui
kekuatan tanah yang bersangkutan. Apabila kekuatan tanah dilampaui, maka penurunan yang berlebihan
atau keruntuhan dari tanah akan terjadi, kedua hal tersebut akan menyebabkan kerusakkan konstruksi
yang berada di atas pondasi.
Pondasi dangkal digunakan apabila lapisan tanah keras yang mampu mendukung beban bangunan di
atasnya, terletak dekat dengan permukaan, sedangkan pondasi dalam dipakai pada kondisi yang
sebaliknya. Suatu pondasi akan aman apabila :
1. Penurunan (settlement) tanah yang disebabkan oleh beban masih dalam batas yang
diperbolehkan.
2. Keruntuhan geser dari tanah di mana pondasi berada tidak terjadi.
Secara umum, yang dinamakan pondasi dangkal adalah pondasi yang mempunyai perbandingan antara
kedalaman dengan lebar pondasi sekitar kurang dari 4 (Df/B < 4) seperti pada Gambar 1.1, dan bentuk
pondasi biasanya dipilih sesuai dengan jenis bangunan dan jenis tanahnya dan secara umum pondasi
dangkal dapat berbentuk:
Pondasi telapak (square foudations)
Pondasi menerus (continus foudations)
Pondasi lingkaran (circle foudations)
Pondasi rakit (raft foudations)










Gambar 1.1 Syarat perbandingan antara kedalaman dengan lebar pondasi

Bangunan lainnya yang dikategorikan sebagai konstruksi yang erat hubungannya dengan pondasi
dangkal, seperti :
Dinding penahan tanah atau turap
Bendung elak sementara (penurapan pada pembuatan pilar jembatan di dasar sungai






B
Df
Df/B 4 pondasi telapak
4 Df/B 10 pondasi sumuran
Df/B 10 pondasi tiang
dimana : Df = kedalaman pondasi
B = lebar pondasi
- Bentuk segi-empat




- Bentuk Trapesium





- Bentuk T - Bentuk pondasi gabungan







Gambar 1.2 Bentuk pondasi dangkal

Syarat-syarat Perencanaan Pondasi Dangkal.
Di dalam merencanakan suatu pondasi harus memperhatikan beberapa persayaratan di bawah ini :
1. Syarat yang berhubungan dengan konstruksi dan beban yang diterima oleh pondasi, adalah :
Beban maksimum yang diterima.
Muatan sedapat mungkin merata.
Tanah dasar pondasi terlindung dari penggerusan air.
2. Syarat yang berhubungan dengan perencanaan dan perluasan pondasi, adalah :
Galian tanah sekecil-kecilnya.
Lubang pondasi harus dapat dikeringkan.
Menghindari kemungkinan terjadinya kebocoran dari air tanah.
Pondasi yang terbuat dari kayu harus terletak pada muka air tanah terendah.
3. Syarat yang berhubungan dengan stabilitas dan deformasi, adalah :
Kedalaman pondasi harus cukup untuk menghindari kerusakan tanah dalam arah lateral di
bawah pondasi.
Kedalaman pondasi harus di bawah daerah yang mempunyai sifat kompresibilitas yang tinggi.
Konstruksi harus aman terhadap guling, geser, rotasi dan keruntuhan geser tanah.
Konstruksi harus aman terhadap korosi atau kegagalan akibat bahan-bahan kimia yang ada di
dalam tanah.
Konstruksi diharapkan mudah untuk dimodifikasi jika terdapat perubahan geometri konstruksi.
Pondasi harus dapat memberikan toleransi terhadap pergerakan diferensial akibat pergerakan
tanah.
Pondasi harus memenuhi persyaratan standar.
Pondasi harus ekonomis dalam pelaksanaan.
Salah satu tipe pondasi dangkal adalah pondasi batu kali.
Metode pelaksanaan pondasi batu kali
Ada beberapa tahapan dalam pelaksanaan pembuatan pondasi batu kali antara lain :
1. Pekerjaan persiapan
2. Pekerjaan galian
3. Pekerjaan urugan pasir
4. Pekerjaan pasangan pondasi
Pekerjaan Persiapan
Rencanakan urutan galian, urutan pemasangan pondasi batu kali, tempat penimbunan tanah
hasil galian sementara sebelum diangkut keluar dari site, juga tempat penimbunan sementara
batu-batu kali tersebut sebelum dipasang.
Pekerjaan Galian
Beberapa hal yang harus dilakukan dalam pekerjaan galian adalah :
1. Siapkan alat-alat yang diperlukan
2. Menggali tanah dengan ukuran lebar sama dengan lebar pondasi bagian bawah dengan
kedalaman yang disyaratkan.
3. Menggali sisi-sisi miringnya, sehingga diperoleh sudut kemiringan yang tepat.
4. Buang tanah sisa galian ke tempat yang telah ditentukan
5. Cek posisi, lebar, kedalaman, dan kerapiannya sesuai dengan rencana.













Pekerjaan Urugan Pasir
Beberapa hal yang harus dilakukan dalam pekerjaan urugan pasir adalah :
1. Pasir urug diratakan pada dasar galian dan disiram air untuk mendapatkan kelembaban
yang optimum untuk pemadatan.
2. Padatkan pasir urug tersebut dengan memakai alat stamper.
3. Jika diperlukan ulangi langkah satu dan dua sehingga didapatkan tebal pasir urug seperti
yang direncanakan.







Pekerjaan Pasangan Pondasi
Pada pekerjaan pasangan pondasi ada 2 tahap yaitu pembuatan profil dan pemasangan batu
kali.
Pembuatan profil :
1. Pasang patok batu untuk memasang profil (2 patok untuk tiap profil). Profil dipasang pada
setiap ujung lajur pondasi.
2. Pasang bilah batu datar pada kedua patok,setinggi profil.
3. Pasang profil benar-benar tegak lurus dan bidang atas profil datar. Usahakan titik tengah
profil tepat pada tengah-tengah galian yang direncanakan dan bidang atas profil sesuai peil
pondasi.
4. Ikat profil tersebut pada bilah datar yang dipasang antara 2 patok dan juga dipaku agar lebih
kuat.
5. Pasang patok sokong, miring pada tebing galian pondasi dan ikatkan dengan profil, sehingga
menjadi kuat dan kokoh.
6. Cek ketegakan / posisi profil dan ukuran-ukurannya, perbaiki jika ada yang tidak
tepat,demikian juga peilnya.
Pemasangan batu kali :
1. Siapkan semua alat dan bahan yang dibutuhkan
2. Pasang benang pada sisi luar profil untuk setiap beda tinggi 25 cm dari permukaan urugan
pasir.
3. Siapkan adukan untuk melekatkan batu-batu tersebut.
4. Susun batu-batu diatas lapisan pasir urug tanpa adukan (aanstamping) dengan tinggi 25cm
dan isikan pasir dalam celah-celah batu tersebut sehingga tak ada rongga antar batu
kemudian siramlah pasangan batu kosong tersebut dengan air.
5. Naikkan benang pada 25 cm berikutnya dan pasang batu kali dengan adukan, sesuai
ketinggian benang. Usahakan bidang luar pasangan tersebut rata.




Profil untuk pondasi batu kali



















Pondasi batu kali

3. Konstruksi Sarang Laba-Laba

Konstruksi Sarang Laba-Laba (KSLL) adalah jenis pondasi dangkal dan menerus, yang mengutamakan
perilaku pelat pengaku (rib) dengan tanah pengisi. Pola tulangan dan ribdisusun sedemikian rupa,
sehingga memiliki pola seperti sarang laba-laba. Konstruksi sarang laba-laba dapat digunakan pada
daerah yang daya dukung tanahnya berkisar 0.15-0.40 kg/cm
2
.

Prinsip dasar yang menjadi mekanisme kerja KSLL adalah adanya kontribusi tanah pengisi rongga
antar rib yang selain berfungsi sebagai pengaku rib, juga bersama-sama berfungsi sebagai penyalur
beban ke tanah dasar, sehingga beban tersalur menjadi seragam. Manfaat lain dari tanah pengisi adalah
mengurangi kebutuhan volume beton. Perlu diingat juga bahwa penurunan(settlement) pasti akan terjadi
pada pondasi dangkal, namun KSLL berperan menseragamkan penurunan sehingga bangunan tidak
miring. Pada proses konstruksinya tidak banyak memakan waktu, terlebih jika menggunakan sistem
pracetak. Periode konstruksi lebih cepat dibandingkan konstruksi tiang pancang, karena tidak melibatkan
banyak alat berat.

Berikut penerapan struktur dan pondasi sarang laba-laba pada sebuah bangunan gedung.
Tahap Perencanaan : struktur gedung didesain hingga diketahui gaya kolom yang harus dipikul pondasi.
Selanjutnya dilakukan perhitungan settlement sebagai kinerja struktur agar dapat diantisipasi. Dengan gaya
yang bekerja, pondasi KSLL didesain supaya didapat dimensi pelat, jarak dan tebal rib, serta detail
penulangannya.
Tahap Pelaksanaan : dilakukan pekerjaan persiapan yang bertujuan menghasilkan permukaan tanah dengan
elevasi yang sudah direncanakan. Kemudian dilakukan pembetonan rib yang dapat dilaksanakan dengan
metode cor di tempat (in situ) atau pracetak.
Tahap Finishing : setelah rib terpasang, rongga antara rib diisi dengan tanah timbunan dan pasir, lalu
dipadatkan dan pelat beton dicor di atasnya, sehingga dihasilkan pondasi KSLL.

Pondasi KSLL berbeda dengan dengan sistem konvensional seperti pondasi telapak atau pondasi rakit, di
mana KSLL sangat kaku dalam memikul beban lentur, sehingga meminimalkan potensi differensial
settlement. Kelebihan inilah yang membuat KSLL lebih andal untuk digunakan pada kondisi tanah lunak
maupun ekspansif.
Metode Pelaksanaan Kontstruksi KSLL
Berdasarkan hasil peninjauan dan penelitian lapangan, penerapan metode pelaksanaan konstruksi laba-
laba adalah sebagai berikut:
1. Pekerjaan Galian Tanah
a. Pekerjaan galian tanah untuk lubang pndasi dilaksanakan setelah papan bowplank dengan penandaan
sumbu dan ketinggian selesai dikerjakan
b. Galian tanah tahap I : seluruh luasan untuk kebutuhan KSLL digali sampai kedalaman 100cm selebar 75 cm
c. Galian tahap II : dilaksanakan setelah galian tanah tahap 1 untuk pekerjaan rib settlement (rib anti
penurunan), sepanjang jalur rib sattlement digali selebar 75 cm dari tepi ke tepi dengan kedalaman 60-100cm,
sehingga menjamin keleluasaan pemasangan pembesian, acuan dan keamanan pekerjaan
d. Untuk penggalian tanah pada posisi kolom digali sedalam 100 cm

2. Pekerjaan lantai kerja untuk rib dan beton dekking
a. Dibawah rib konstruksi maupun rib sattlement dibuatkan lantai kerja dengan tujuan untuk mencapai
efisiensi yang tinggi, yang memiliki fungsi ganda, yaitu:
- Sebagai lantai kerja
- Sebagai penahan acuan rib
b. Karena lubang galian terdapat genangan air, maka dilakukan pemompaan untuk mempermudah
pembuatan lantai kerja
c. Lantai kerja dibuat dengan ketebalan 3cm dengan campuran 1:5
d. Beton dekking dibuat diatas lantai kerja sebagai pembatas antara rib dengan lantai kerja.
3. Pekerjaan acuan untuk rib
a. Bahan untuk acuan yang digunakan berupa kayu balok 4/6, multipleks, serta bahan lain seperti paku, juga
kayu bundar sebagai penopang acuan
b. konstruksi acuan dibuat setinggi 190cm untuk rin sattlement, dan 130 cm untuk rib konstruksi.
c. Acuan dipasang sesuai ketebalan rib yaitu 10 cm dan ditopang, serta diikat kuat sehingga baik ukuran,
bentuk maupun posisi rib-ribtidak berubah selama pengecoran berlangsung.
d. Acuan dibersihkan dari segala kotoran dan sip untuk dilakukan pengecoran rib
e. Acuan bisa dibuka 36 jam setelah pengecoran beton
f. karena Acuan dibuat dengan sistem bongkar pasang, sehingga dipasang dan dibongkar dengan mudah tanpa
menimbulkan kerusakkan.
4. Pekerjaan pembesian untuk rib
a. mutu besi beton sesuai yang dibutuhkan
b.ukuran tulangan sesuai gambar kerja
c. dipasang beugel rib
d. besi beton diikat kuat dengan kawat bendrat, sehingga besi tersebut tidak berubah tempat selama
pengecoran dan diberi jarak dari papan acuan atau lantai kerja dengan pemasangan selimut beton 3 cm
e. dalam pemasangan besi terjadi pertemuan-pertemuan dengan prinsip dan sistem hubungan pembesian
pada pertemuan tersebut antara:
- rib dengan rib, baik rib konstruksi, rib sattlement maupun rib pembagi
- rib dengan kolom
-rib dengan plat penutup
Seluruh pertemuan tersebut bersifat jepit sempurna, karena selalu ada panjang penyaluran pada hubungan
pertemuan tersebut.
5. Pekerjaan pengecoran untuk rib
a. pekerjaan pengecoran untuk rib dilakukan secara manual, dengan alat :
- mini mixer (molen)
- gerobak
- skopang
- mesin vibrator
b. sebelum pengecoran , dilakukan tes sampel untuk mengetahui mutu beton, tes slump untuk mengetahui
kekentalan campuran beton.
c. jika memenuhi persyaratan, maka pengecoran dilakukan sesuai gambar kerja .
6. Pekerjaan urugan dan pemadatan
a. pemadatan dilakukan dengan tanah lapis demi lapis setiap 20 cm menggunakan tamping rammer
b. pemadatan dilakukan setelah beton rib berumur 3 hari
c. pelaksanaan pemadatan tanah untuk tiap lapis setebal 20 cm dan dilaksanakan sampai tanah tidak tampak
turun lagi pada saat pemadatan
d. pemadatan di sekeliling tepi luar pondasi selebar minimum 1,5 m , juga dilaksanakan lapis demi lapis,
namun tidak dites.
7. Pekerjaan urugan pasir dan pemadatan
a. setelah pekerjaan urugan tanah dan pemadatan, selanjutnya dilakukan pekerjaan pengurugan pasir tepat di
atas tanah yang telah dipadatkan
b. pemadatan dilakukan dengan tamping rammer lapis demi lapis dengan ketebalan tiap lapis 20 cm
8. Pekerjaan lantai kerja untuk pelat penutup
Setelah kepadatan pengurugan pasir dites dan melampui batas persyaratan yang ditentukan, maka sebelim
pekerjaan pembesian pelat penutup dilaksanakan, seluruh luasan diberi lapisan lantai kerja dengan campuran
1 PC : 5 PS setebal 3 cm

9. Pekerjaan pembesian untuk pelat penutup
- pemasangan besi dilakukan langsung di atas lantai kerja, tepat pada tempat yang akan ditulangi
- untuk penulangan pelat sekitar kolom, terlebih dahulu dipasang tulangan yang berbentuk jaring laba-laba
yang telah dipabrikasi dengan bentuk dan ukuran sesuai gambar kerja.
- sedangkan untuk penulangan pelat tepat sepanjan jalur rib, terlebih dahulu dipasang tulangan stek yang
menghubungkan dan mengikat erat antara rib dengan pelat yang dipasang secra zig-zag.
10. Pekerjaan pengecoraan beton pelat penutup
- pengecoran beton pelat penutup dilakukan secara bertahap.
- pengecoran dilakukan berdasarkan ketebalan pelat lantai yang disyaratkan adalah 11 cm.


- Keuntungan teknis KSLL

1. Sistem pondasi ini memiliki kekakuan (Rigidity) jauh lebih tinggi dan bersifat monolit yang
menjadikannya Pondasi Ramah Gempa dan telah terbukti di Aceh, Padang, Bengkulu, Manado dan
Manokwari.
2.Plat KSLL didesain berfungsi ganda untuk plat pondasi, septic tank, bak reservoir, lantai, pondasi
tangga, kolom praktis dan dinding.
3. Rib KSLL berfungsi sebagai penyebar tegangan atau gaya-gaya yang bekerja pada kolom.
4.Pasir pengisi dan tanah dipadatkan berfungsi untuk menjepit rib-rib konstruksi terhadap lipatan dan
puntir.
5.KSLL memerlukan waktu pelaksanaan yang singkat karena memakai sistem ban berjalan dan padat
karya yang sederhana dan tidak menuntuk tingkat keahlian yang tinggi.
6.Pembesian rib dan plat cukup dengan pembesian minimum, 100 kg-150 kg/m3 volume beton rata-rata
0,2-0,45 m3 beton/m2.
7.KSLL akan menjadi suatu sistem struktur bawah sangat kaku dan kokoh serta aman terhadap
penurunan dan gempa.
8. KSLL memanfaatkan tanah hingga mampu berfungsi sebagai struktur bawah dengan komposisi 85%
tanah dan 15% beton.
9.Sistem ini berhasil menjawab dilema yang timbul pada pondasi untuk gedung-gedung yang bertingkat
tanggung antara 2 sampai dengan 8 lantai, yang didirikan di atas tanah dengan daya dukung rendah.
Sedangkan untuk kondisi tanah dengan daya dukung tinggi (baik) bisa digunakan lebih dari 8 lantai.
10. untuk gedung yang menggunakan basement, biaya konstruksi basement dapat dihemat, karena fungsi
pondasi sebagai lantai dan dinding basement.

- Hambatan teknis KSLL di Lapangan

Curah hujan yang begitu tinggi merupakan kendala yang paling utama karena menyangkut kinerja di
lapangan seperti kondisi tempat konstruksi laba-laba menjadi becek yang mengakibatkan mobilitas
kerja terhambat, tanah dan pasir yang merupakan bagian dari struktur konstruksi laba-laba menjadi
lunak dan sulit untuk dipadatkan sehingga uji kepadatannya membutuhkan waktu pengeringan.











Pekerjaan Acuan untuk Rib








Pekerjaan Pembesian untuk
Pelat Penutup







Pekerjaan Pembesian untuk
Rib










Pekerjaan Pengecoran untuk
Rib







Pekerjaan Pengecoran untuk
Rib















METODE PELAKSANAAN KONSTRUKSI:

1.PONDASI DALAM
2.PONDASI DANGKAL
3. KONSTRUKSI SARANG LABA-LABA

DIKERJAKAN OLEH:
1. FREDY SAMUEL 110404076
2. HENDRA SUSILO 110404114








DEPARTEMEN TEKNIK SIPIL
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA