Anda di halaman 1dari 12

LAPORAN PRAKTIKUM TEKNOLOGI BENIH

ACARA 1
STRUKTUR BUAH





NAMA :Siska Anggraeny
NPM : E1J012034
Shift : Selasa (10:00 - 11:00)




LABORATORIUM AGRONOMI
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS BENGKULU
2012



BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Buah adalah organ pada tumbuhan berbunga yang merupakan perkembangan lanjutan
dari bakal buah (ovarium). Buah biasanya membungkus dan melindungi biji. Aneka rupa dan
bentuk buah tidak terlepas kaitannya dengan fungsi utama buah, yakni sebagai pemencar biji
tumbuhan atau organ pada tumbuhan berbunga yang merupakan perkembangan lanjutan dari
bakal buah (ovarium). Buah biasanya membungkus dan melindungi biji. Aneka rupa dan
bentuk buah tidak terlepas kaitannya dengan fungsi utama buah, yakni sebagai pemencar biji
tumbuhan
Benih menurut petani adalah biji masak yang telah diseleksi dengan ketentuan benih
dengan ukuran beragam warna yang baik, tidak keriput,normal dan tidak cacat dan siap untuk
ditanam dilapangan. Berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia No.12 Tahun 1992
Tentang Sistem Budidaya Tanaman Bab I Ketentuan Umum Pasal 1 Ayat 4, benih
didefenisikan sebagai berikut : Benih tanaman, selanjutnya disebut benih, adalah tanaman
atau bagiannya yang digunakan untuk memperbanyak dan atau mengembangbiakkan
tanaman.Dalam perkembangbiakkan secara generatif, bibit biasanya diperoleh dari benih
yang disemaikan. Sementara perkembangbiakkan secara vegetatif bibit dapat diartikan
sebagai bagian tanaman yang berfungsi sebagai alat reproduksi, misalnya umbi.
Teknologi benih adalah suatu ilmu pengetahuan mengenai cara-cara untuk dapat
memperbaiki sifat-sifat genetic dan fisik dari benih yang mencakup kegiatan seperti
pengembangan varietas, penilaian dan pelepasan varietas, produksi benih, pengolahan,
penyimpanan, serta sertifikasi benih.
Struktur benih terdiri dari lembaga/embrio, cadangan makanan untuk
pertumbuhan embrio, dan pelindung yaitu kulit biji. Tempat penyimpan cadangan makanan
pada benih monokotol berbeda dengan dikotil. Pada benih monokotil cadangan makanan
lebih banyak tersimpan di endosperm, sedangkan pada tanaman dikotil cadangan makanan
tersimpan di kotiledon.Dalam konteks agronomi, benih dituntut untuk bermutu tinggi sebab
benih harus mampu menghasilkan tanaman yang berproduksi maksimum dengan sarana
teknologi yang maju. Beberapa keuntungan dari penggunaan benih bermutu, antara lain : a)
menghemat penggunaan benih persatuan luas; b) respon terhadap pemupukan dan pengaruh
perlakuan agronomis lainnya; c) produktivitas tinggi karena potensi hasil yang tinggi; d)
mutu hasil akan terjamin baik melalui pasca panen yang baik; e) memiliki daya tahan
terhadap hama dan penyakit, umur dan sifat-sifat lainnya jelas; dan f) waktu panennya lebih
mudah ditentukan karena masaknya serentak.


1.2. Tujuan Praktikum
Adapun tujuan praktikum pada acara 1 mengenai materi Identifikasi Struktur buah adalah
Mempelajari anatomi beberapa macam buah
mempelajari letak benih dalam buah














BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
.
Pengertian buah dalam lingkup pertanian (hortikultura) atau pangan adalah lebih luas
daripada pengertian buah di atas. Karena buah dalam pengertian ini tidak terbatas yang
terbentuk dari bakal buah, melainkan dapat pula berasal dari perkembangan organ yang lain.
Karena itu, untuk membedakannya, buah yang sesuai menurut pengertian botani biasa disebut
buah sejati.Baik buah sejati (yang merupakan perkembangan dari bakal buah) maupun buah
semu, dapat dibedakan atas tiga tipe dasar buah, yakni:
buah tunggal, yakni buah yang terbentuk dari satu bunga dengan satu bakal buah,
yang berisi satu biji atau lebih.
buah ganda, yakni jika buah terbentuk dari satu bunga yang memiliki banyak bakal
buah. Masing-masing bakal buah tumbuh menjadi buah tersendiri, lepas-lepas, namun
akhirnya menjadi kumpulan buah yang nampak seperti satu buah. Contohnya
adalah sirsak (Annona).
buah majemuk, yakni jika buah terbentuk dari bunga majemuk. Dengan demikian
buah ini berasal dari banyak bunga (dan banyak bakal buah), yang pada akhirnya seakan-akan
menjadi satu buah saja. Contohnya adalah nanas (ananas) bunga matahari (Helianthus).
Buah adalah pertumbuhan sempurna dari bakal buah (ovarium). Setiap bakal buah
berisi satu atau lebih bakal biji (ovulum), yang masing-masing mengandung sel telur. Bakal
biji itu dibuahi melalui suatu proses yang diawali oleh peristiwa penyerbukan, yakni
berpindahnya serbuk sari dari kepala sari ke kepala putik. serbuk sari melekat di kepala putik,
serbuk sari berkecambah dan isinya tumbuh menjadi buluh serbuk sari yang berisi sperma.
Buluh ini terus tumbuh menembus tangkai putik menuju bakal biji, di mana terjadi persatuan
antara sperma yang berasal dari serbuk sari dengan sel telur yang berdiam dalam bakal biji,
membentuk zigot yang bersifat diploid. Pembuahan pada tumbuhan berbunga ini melibatkan
baik plasmogami, yakni persatuan protoplasma sel telur dan sperma, dan kariogami, yakni
persatuan inti sel keduanya.Lalu, zigot yang terbentuk mulai bertumbuh menjadi embrio
(lembaga), bakal biji tumbuh menjadi biji, dan dinding bakal buah, yang disebut perikarp,
tumbuh menjadi berdaging (pada buah batu atau drupa) atau membentuk lapisan pelindung
yang kering dan keras (pada buah geluk atau nux). Sementara itu, kelopak bunga (sepal),
mahkota (petal), benangsari (stamen) dan putik (pistil) akan gugur atau bisa jadi bertahan
sebagian hingga buah menjadi. Pembentukan buah ini terus berlangsung hingga biji menjadi
masak. Pada sebagian buah berbiji banyak, pertumbuhan daging buahnya umumnya
sebanding dengan jumlah bakal biji yang terbuahi
Dinding buah, yang berasal dari perkembangan dinding bakal buah pada bunga,
dikenal sebagai perikarp (pericarpium). Perikarp ini sering berkembang lebih jauh, sehingga
dapat dibedakan atas dua lapisan atau lebih. Yang di bagian luar disebut dinding luar,
eksokarp (exocarpium), atau epikarp (epicarpium); yang di dalam disebut dinding dalam atau
endokarp (endocarpium); serta lapisan tengah (bisa beberapa lapis) yang disebut dinding
tengah atau mesokarp (mesocarpium).
Berdasarkan derajat kekerasan perikarpium (dinding buah) buah dibedakan ke dalam
dua tipe, yaitu buah kering, dan buah berdaging. Pada buah yang berdaging, perikarpium,
yang berasal dari dinding ovarium terdiferensiasi menjadi epikarpium, mesokarpium, dan
endokarpium. Endokarpium biasanya keras dan mengandung sel batu. Pada buah kering
perikarpium sering mempunyai jaringan sklerenkimatis. Penggolongan buah yang lain
didasarkan pada tingkat kemampuan buah untuk membuka (merekah) atau tidak pada waktu
masak. Buah kering selanjutnya dibedakan atas buah yang tidak memecah (indehiscens) dan
yang memecah (dehiscens). Buah indehiscens berisi satu biji, sehingga untuk memencarkan
bijinya buah ini tidak perlu memecah. Yang termasuk ke dalam kelompok ini adalah buah
tipe padi, tipe kurung, dan tipe keras.
Bakal buah yang berkembang menjadi buah, dinding ovarium menjadi perikarpium.
Pada bunga dinding ovarium menjadi perikarpium. Pada bunga dinding ovarium terdiri dari
sel sel parenkim, jaringan pembuluh, dan lapisan epidermis dalam dan luar. Selama
pemasakan, perikarpium bertambah jumlah selnya. Jaringan dasar secara relative tetap
homogen dan paerenkim terdiferensiasi menjadi parenkim dan jaringan sklerenkim.
Perikarpium mungkin terdiferensiasi menjadi 3 bagian yangh secara morfologi berbeda yaitu
eksokarpium, mesokarpium dan endokarpiu.Dinding ovarium menyelubungi ovarium dimana
biji dihasilkan. Jaringan pembuluh bervariasi untuk setiap jenis buah dan terdapat pada
perikarpium. Struktur perikarpium menunjukkan variasi yang luas untuk setiap jenis atau tipe
buah. Ada 2 macam tipe perikarpium, yaitu parenkematik, pada buah berdaging dan
sklerenkimatik pada buah kering.

BAB III
METEDOLOGI
3.1 Tempat dan Waktu

Bertempat di Laboraturium Agronomi,Fakultas Petanian.
Hari/tanggal : Selasa/11-Maret-2014
Waktu : 10.00-11.00 WIB

3.2 Alat Dan Bahan

Buah tomat,anggur,cabe,kacang buncis,pinang,apel,jeruk,dan mentimun.
Pisau/ Catter
Buku gambar (tanggung jawab mahasiswa)
pensil warna hitam (tanggung jawab mahasiswa )
Kaca pembesar

3.3 Cara Kerja

Siapkan buah-buah yang akan diamati
Belahlah buah yang telah disedakan secara melintang dan membujur dengan pisau
Amati dan gambarlah setelah dbelah secara melintang dan membujur
Berilah keterangan secara lengkap bagian-bagian anatomi buah












BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
Buah adalah pertumbuhan sempurna dari bakal buah (ovarium). Setiap bakal buah
berisi satu atau lebih bakal biji (ovulum), yang masing-masing mengandung sel telur. Bakal
biji itu dibuahi melalui suatu proses yang diawali oleh peristiwa penyerbukan, yakni
berpindahnya serbuk sari dari kepala sari ke kepala putik. Setelah serbuk sari melekat di
kepala putik, serbuk sari berkecambah dan isinya tumbuh menjadi buluh serbuk sari yang
berisi sperma.
Dari hasil pengamatan yang kami lakukan,kami mendapatkan tipe-tpe buah yaitu :
Buah Jeruk
Buah jeruk (hesperidium) adalah variasi dari buah buni dengan tiga lapisan dinding
buah. Lapisan luar yang liat dan berisi kelenjar minyak; lapisan tengah yang serupa jaringan
bunga karang dan umumnya keputih-putihan; serta lapisan dalam yang bersekat-sekat,
dengan gelembung-gelembung berisi cairan di dalamnya. Biji-biji tersebar di antara
gelembung-gelembung itu.
bulir.





Kacang Buncis
Buah polong (legumen) terdiri atas satu daun buah dengan satu ruangan dan banyak
biji; sering pula ruangan ini terpisah-pisah oleh sekat semu. Jika masak, ruangan akan terbuka
menurut kedua kampuhnya yang memanjang.memiliki bentuk benih melonjong, dengan
struktur tambahan yang berbau tidak sedap. Memiliki selaput benih berwarna kuning,
mengkilat, dan licin. Untuk hilumnya, hilumnya berbentuk lonjong, dan warnanya relative,
berada pada bagian tengah biji, memiliki stofiola padai hilum, dan letak hilumnya menonjol.


Buah Mentimun
Buah mentimun (pepo) serupa dengan buah buni, namun dengan dinding luar yang
lebih tebal dan kuat. Pada buah yang masak, di tengahnya sering terdapat ruangan dan daging
buahnya bersatu dengan banyak biji di dalam ruangan tersebut. Contohnya
adalah mentimun (Cucurbita) dan kerabatnya.




Buah Tomat
Tomat, ( solanum lycopercicum) adalah salah satu tanaman yang bijinya memiliki
lendir yang mempertahankan dormansinya. Hilumnya berupa garis, dan terletak agak
menonjol dari permukaan biji. Bentuk benihnya menceper, dengan selaput benih yang
dimiliki tomat, berwarna kuning, mengkilat, dan licin ketika disentuh Buah buni (bacca)
mempunyai dinding buah terdiri dari dua lapisan, yakni lapisan luar (eksokarp atau epikarp)
yang tipis dan lapisan dalam (endokarp) yang tebal, lunak dan berair. Biji-biji lepas dalam
lapisan dalam tersebut .

Buah pinang
Buah tunggal, atau tepatnya buah sejati tunggal, lebih jauh lagi dapat dibedakan atas
bentuk-bentuk buah kering (siccus), yakni yang bagian luarnya keras dan mengayu atau
seperti kulit yang kering; dan buah berdaging (carnosus), yang dinding buahnya tebal
berdaging.





Buah cabe
Cabe ( Capsicum annum ), bentuk benihnya menceper, dan struktur tambahannya
tidak berbau. Warna selaput benihnya kuning mengkilat, dengan tekstur luarnya yang licin.
Dengan bentuk hilum lonjong, berwarna kuning, yang terletak ditengah biji, dan posisinya
menonjol pada permukaan kulit biji,Pembentukan buah terjadi setelah peristiwa fertilisasi
(pembuahan). Dinding ovarium akan menjadi dinding buah dan bakal buah akan menjadi
buah. Bakal biji akan menjadi biji. Kulit buah ada yang dua lapis dan ada yang tiga lapis.
Kulit buah yang terdiri dari 2 lapis meliputi eksokarpium dan endokarpium sedang yang tiga
lapis meliputi eksokarpium, mesokarpium, dan endokarpium. Endokarpium berbatasan
dengan kulit biji.











BAB V
KESIMPULAN

5.1 Kesimpulan
Buah adalah organ pada tumbuhan berbunga yang merupakan perkembangan lanjutan
dari bakal buah (ovarium). Buah biasanya membungkus dan melindungi biji. Aneka rupa dan
bentuk buah tidak terlepas kaitannya dengan fungsi utama buah, yakni sebagai pemencar atau
perbanyakan biji tumbuhan.Struktur buah terbagi kedalam beberapa kelompok yang dilihat
dari bentuk daging buah, kulit buah, dan susunan biji dalam buah,Buah terbagi kedalam 3
tipe buah yaitu buah tunggal, buah ganda dan buah majemuk. Pemencaran atau persebaran
biji buah tanaman terjadi dengan berbagai cara yaitu melalui bantuan hewan, angin, air, dan
daya turgor atau lempar tanaman itu sendiri.
Setiap buah memiliki tipe yang berbeda,seperti tomat (plasentasi axil) ,buncis
(plasentasi central),cabai (plasentasi central),anggur(plasentasi central), merupakan tipe buah
barry,pada tipe berry yang memiliki bagian buah yaitu dinding buah,benih, plasenta,jaringan
vaskular dan merupakan tipe plasentasi.dan untuk jeruk merupakan tipe pamae yang memiliki
bulir-bulir berisi cairan,pada buah pinang (plasentasi axil),termasuk pada tipe fruenut yang
memiliki biji keras,terdiri dari eksokrap,mesokrap endokarp dan benih sedangkan untuk
mentimun termasuk kedalam tipe pepo memiliki bagian buah yaitu benih,jaringan
vaskular,funikulus,plasenta,jaringan penghubung.










Daftar Pustaka
Tjitrosoepomo, Gembong (11 Maret 1989). Taksonomi Tumbuhan (Spermatophyta). Gadjah
Mada Univ. Press. hlm. 69-75.ISBN 979-420-084-0.
Tjitrosoepomo (15 Maret 1989). Taksonomi Tumbuhan (Spermatophyta). hlm. hal. 66.
Tjitrosoepomo, Gembong (15 Maret 1989). Taksonomi Tumbuhan (Spermatophyta). Gadjah
Mada Univ. Press. hlm. 69-75. ISBN 979-420-084-0.