Anda di halaman 1dari 9

CHOCODOT, INOVASI UNIK KHAS GARUT

Kota Garut dikenal dengan makanan khasnya yaitu dodol. Namun kini dodol Garut bukan
lagi dodol biasa. Dodolnya lebih unik dengan rasa yang lebih nikmat. Apa sebab? Karena
dodol Garut sekarang bisa dinikmati dalam balutan cokelat. Chocodot menghadirkan produk
inovatif cokelat isi dodol pertama di dunia. Sebuah produk hasil kombinasi antara cokelat
dengan makanan tradisional asli Garut.
Chocodot dilaunchingkan pertama kali pada 9 Agustus 2009 dari hasil olahan tangan kreatif
Kiki Gumelar. Di bawah naungan perusahaan UD Tama, Kiki ingin membawa Chocodot
sebagai sebuah produk yang akan memperkaya kuliner khas Kota Garut. Chocodot muncul
dari ide penggabungan khas tradisional dodol Garut dengan cita rasa cokelat internasional.
Tujuan saya membuat Chocodot adalah untuk memperkaya kuliner khas Garut dan
mengangkat makanan tradisional hingga ke pentas nasional dan dunia, jelasnya.
Selain Chocodot, Kiki juga membuat kreasi produk unik lainnya yang ia beri nama Gage
Choco yang merupakan singkatan dari Garut Geulis Cokelat. Gage Choco menggunakan
kemasan besek sebagai ciri khas unik produk tersebut. Besek yang merupakan pembungkus
makanan khas Parahyangan tersebut dikemas dalam tampilan yang mungil nan cantik. Di
dalamnya diisi cokelat isi cream buah. Kiki berharap dari Gage Choco ini, warga Garut bisa
bangga akan besek yang sudah hampir hilang dari tradisi masyarakat setempat.
Saya ingin mencokelatkan Kota Garut, menjadikan cokelat sebagai buah tangan khas Garut
tanpa lepas dari budaya dan adat Sunda, kata Kiki.
Uniknya produk Chocodot banyak menarik perhatian semua kalangan. Tidak butuh waktu
yang lama hingga mereka bisa berkembang besar. Omsetnya telah mencapai ratusan juta
hingga miliaran rupiah dengan kenaikan 20% 200% per tahunnya. Kiki juga kerap
mendapat undangan ke berbagai negara. Berbagai penghargaan telah ia dapatkan. Bahkan di
Italia, Chocodot menjadi juara pada ajang acara Niche Tutto Food 2011.
Chocodot juga membuka peluang usaha dengan konsep BO (Business Opportunity) tetapi
hanya untuk wilayah Garut saja, tetapi terbuka ke seluruh Indonesia. Alasannya karena
Chocodot merupakan khas daerah Garut. Untuk daerah lain penawarannya bisa dalam bentuk
kerja sama. Beda kota dan daerah akan berbeda pula nama produknya tapi produksi tetap
milik kami, jelas Kiki.
Jenuh Kerja
Perjalanan bisnis Kiki Gumelar bermula saat ia berada di Jogjakarta. Pada tahun 2007
sewaktu ia bekerja di bisnis development PT Nirwana Lestari, ia nyambi usaha sampingan
berupa kue dan roti. Usaha sampingannya tersebut ternyata membuat lelaki asal Garut ini
menjadi tidak fokus bekerja di perusahaan, sehingga memunculkan rasa jenuh.

Ia ingin segera berhenti kerja dan pulang ke kampung halamannya. Saya ingin pulang
kampung ke Garut. Cuma waktu itu siapa yang akan menggaji saya di kota kecil yang
aksesnya tidak sebesar Bandung atau Jakarta, kata Kiki.

Kondisi ini terus memaksa laki-laki penyuka travelling ini melakukan Inovasi usaha
sampingannya ini dengan berbagai cara. Suatu hari di bulan Juni 2009, dia tiba-tiba
berkeinginan memasukan dodol yang saat itu dibawa oleh ibunya dari Garut ke dalam coklat.
Ternyata setelah dicoba hasilnya sangat enak.

Kemudian ia pun meminta ijin kepada orangtuanya untuk berhenti kerja dan mengambangkan
bisnis coklat isi dodol di kampung halamannya. Sayang, orang tuanya tidak merestui dia.
Sebab bisnis bagi banyak orang masih dianggap sepele dibandingkan dengan bekerja di
sebuah perusahaan. Namun kendala ini tidak menyurutkan nyali Kiki untuk meyakinkan
bisnis barunya ini kepada orang tua.

Ide Produk dan Pembuatannya
Kiki mengaku munculnya ide-ide unik itu bermula dari keterpaksaan sewaktu ia harus
memutuskan untuk mengakhiri kerjanya, tapi kebutuhan hidup harus tetap terpenuhi.
Jika ada ide yang terlintas di benak Kiki maka saat itu juga ia melakukan riset. Kemudian ia
mencicipi sendiri. Setelah dirasa enak maka ia akan mengundang teman-temannya melalui
jejaring sosial untuk mencicipi temuan barunya itu. Setelah responnya cukup baik, maka ia
melakukan riset kedua yaitu menemukan ketahanan produk. Baru kemudian meluncurkan
temuannya ke pasaran umum.


Untuk mendapatkan bahan baku coklat, Kiki memanfaatkan coklat lokal dari Jawabarat, baik
coklat riil (couvouture) atau coklat modifikasi (compound) yang keduanya memiliki kualitas
yang sangat baik namun digunakan untuk berbeda segmentasi pasar. Sebagaimana diketahui,
Indonesia adalah penghasil coklat terbesar di dunia setelah Pantai Gading dan Ghana.

Saat ini proses pembuatan chocodot masih manual dengan dibantu oleh para pekerja sekitar
30 orang. Mayoritas Sumber Daya Manusia yang dipekerjakan oleh Kiki adalah lulusan SMP
dan SMA sisanya beberapa tenaga ahli di bidangnya untuk melakukan pengasawan kualitas,
keuangan dan pemasaran.

Produk yang dikelurkan oleh Kiki terbilang cukup unik. Ia memadukan coklat dan dodol
dalam satu produk. Artinya dia memiliki konsumen dodol yang mayoritas orang dewasa juga
konsumen coklat yang mayoritas anak-anak dan remaja. Tidak hanya itu, ternyata dengan
produk uniknya ini Kiki berhasil menciptakan pangsa pasar yang baru yaitu penikmat coklat
isi dodol.

Secara sederhana, untuk mengenalkan produk yang berkaitan dengan buah tangan maka
pertokoan yang menjajakan buah tangan serta perhotelan harus digarap serius. Karena, kedua
tempat tersebut menjadi incaran para wisatawan. Itulah yang menjadi alasan kenapa Kiki
bersikeras menawarkan produk-produknya ke dua tempat tersebut.

Namun produk biasa saja tanpa penampilan yang menarik akan kalah bersaing dengan produk
buah tangan yang lainnya. Maka ia pun menggunakan budaya lokal sebagai daya tariknya
sekaligus ia mengenalkan pariwisata Garut secara lebih massif.

Kiki telah banyak melakukan promosi diantaranya dengan menyebarkan Flyer, spanduk,
poster, sticker, dan memberikan tester secara gratis kepada khalayak umum dalam beberapa
acara kesempatan. Selain itu juga Kiki banyak mengikuti pameran baik di Garut, di beberapa
tempat di daerah Jawabarat sampai di luar provinsi.

Setelah ceruk pasar terbangun, Kiki kemudian membuat tempat jualan sendiri. Diantaranya
Saung Cokelat di Babakan Salaawi Cipanas Tarogong Garut, Waroeng cokelat Intan di Otista
Tarogong Garut, dan Toko Cokelat di Siliwangi Garut. Wisatawan yang berkunjung ke
tempat ini tidak hanya dari Jawa Barat tetapi juga dari Jakarta, Palu, Manado, Makassar dan
beberapa daerah lainnya.

Untuk memenuhi antusias masyarakat Kiki rencananya di bulan Agustus ini akan membuat
tempat wisata edukasi cokelat terbesar bernama DJieun Tjokelat di Otista Pasawahan
Tarogong Garut. Di tempat ini masyarakat bisa melihat proses pembuatan chocodot serta
ditampilkan teori-teori mengenai pohon coklet, biji cokelat dan segala hal yang berkaitan
dengan cokelat.

Varian jenis dan rasa Chocodot
Ia mulai melakukan terobosan di Yogjakarta dengan menciptakan chocodot bar 100 gr
dengan 7 jenis variasi, diantaranya Gunung Haruman dark chocolate with dodol, Gunung
Talaga Bodas white chocolate with dodol, Gunung Papandayan milk chocolate with dodol
cokelat, Gunung Cikuray milk chocolate with dodol keju, Gunung Guntur milk chocolate
with dodol susu. Serta dua edisi special bar 100 gr, yaitu Jeruk Garut dark chocolate with
dodol buah jeruk dan Candi cangkuang dark chocolate with aneka dodol.
Lalu pada bulan September 2009 lahir pula produk BRODOL (Browniez Dodol) yaitu
browniez khas Amerika yang merupakan cake bantat dimodifikasi dengan isi dodol khas
Garut. Produk kreatif ini juga diciptakan untuk Kota Garut sehingga bisa dijadikan buah
tangan khas Garut. Legitnya dodol Garut bisa dinikmati dalam irisan-irisan browniez manis
khas Tama Cokelat.
Pada tanggal 14 Februari 2010 lahir produk berikutnya yaitu Cokelat Van Java, cokelat yang
mengangkat cita rasa rempah khas Jawa Barat. Dibuat dengan 2 segmen pasar, yaitu Van
Java Gold Premium dan Van Java Silver Modified. Seakan tidak habis waktu untu berkarya,
Tama Cokelat, pada bulan Juni 2010, meluncurkan meluncurkan kembali baru, yaitu
Rangicok Euy (Ranginang celup Cokelat Euy). Ranginang khas Garut dengan balutan cokelat
yang akan sangat menggoda lidah para pecinta kuliner Jawa Barat. Masih banyak lagi produk
kreatif dan unik hasil olahan Kiki. Semua produknya merupakan hasil kombinasi cokelat.
Salah satu alasan Chocodot begitu digemari adalah rasa cokelatnya yang tidak terlalu manis
berpadu apik dengan dodol khas Garut. Sekali gigit membuat penikmatnya ketagihan.
Bertandang ke toko Chocodot, pengunjung dapat mengikuti kelas memasak cokelat isi dodol
atau sekadar melihat demo pembuatan Chocodot.
Diterbitkan oleh Majalah Pengusaha Muslim Edisi Agustus 2010
Rubrik Inovasi hal 54-46


Chocodot Kian Matang di Usia ke-4
July 05, 2013 bloger soreang No comments
Menjadi bagian dari momen berharga memang membanggakan, termasuk saat konferensi
pers yang digelar di gedung Chocodot, Garut. Selain digelar press conference, kemarin
(02/07) guna menjelaskan seputar pagelaran ulang tahun ke-4 Chocodot, sang pemilik gerai
sekaligus otak di balik kesuksesan Chocodot; Kiki Gumelar, menjelaskan juga tentang
produk atau varian cokelat terbaru, Cokelat Sensasi Mutiara namanya. Inilah momen
berharga yang saya maksud




Salah satu hal yang dibahas dalan konferensi pers saat itu adalah mengenai Chocodot
sebagai brand umbrella dari semua produk yang dimiliki oleh PT Tama Cokelat Indonesia.
Kiki Gumelar saat itu mencontohkan, untuk menyebut produk lain sebutan Chocodot akan
senantiasa mengikuti varian lain dari produk yang bernaung di bawahnya, semisal; Chocodot
Chokor (salah satu varian berupa Chocolate with Korma cokelat dengan isi kurma).

Suasana haru sedikit menyelimuti pada saat konferensi pers kemarin, Kiki takmampu
menyembunyikan kesedihannya yang teramat dalam. Dia teringat akan orang yang menjadi
panutannya, H. Yusuf Sopian yang belu lama ini meninggal dunia. Almarhum-lah yang
memberikan nama untuk usaha yang dijalankan oleh Kiki, Chocodot. Lewat ide almarhum
pula lahir penamaan akronim Chocodot yang merupakan kependekkan dari Chocolate with
dodol Garut.

Dalam perjalanannya selama 4 (empat) tahun terakhir, Chocodot semakin menempatkan
dirinya sebagai merek dengan pencitraan yang sangat gemilang. Di bawah bendera PT Tama
Cokelat Indonesia, kini Chocodot merasa percaya diri meng-klaim dirinya sebagai,
Indonesian Chocolate. Pada tahun ke-4 ini pula, Chocodot menggelar perhelatan yang
bertemakan, GEBYAR NUSANTARA 4 BUDAYA.

Saat itu pun saya sempat berkeliling ke sana kemari dalam ruangan gerai Chocodot yang
terbilang unik baik dari segi penataan ataupun benda atau pernik-pernik yang memeriahkan
interior di dalam gerai.


Perhelatan, GEBYAR NUSANTARA 4 BUDAYA ini sarat akan makna. Di saat acara
digelar di Graha Mutiara secara kebetulan, Kiki Gumelar bersama dengan Chocodot-nya
memiliki produk varian terbaru, yaitu Chocodot Sensasi Mutiara. Sesuai dengan filosofi
mutiara, meskipun mutiara tersembunyi di dalam kerang namun merupakan sesuatu yang
berharga. Begitu pun Chocodot, di usianya yang ke-4, dirinya semakin menunjukan
kematangan serta terbukti menjadi perusahaan yang membanggakan kabupaten Garut
prestasinya bersinar bak mutiara!

Perlu pembaca ketahui, rombongan Bandung datang terlalu cepat ke Garut kemarin, sebab
konferensi pers digelar sore hari padahal semenjak siang sudah tiba di Garut.


Tidak ingin terbilang sebagai perusahaan sebagaimana, kacang lupa akan kulitnya, pada
2013 ini, Chocodot selalu ingat kepada pihak-pihak yang turut membantu keberadaan serta
keberhasilan yang telah diraih. Maka sebagai apresiasi serta bentuk syukur, Chocodot
memilih beberapa sosok yang dianggap pantas untuk dianugerahi penghargaan.

Terdapat 6 (enam) kategori yang sudah dipersiapkan oleh Chocodot sebagai reward atas
bantuan mereka selama ini demi kemajuan Chocodot, antara lain:
Chocodot Life Achievement - Ada dua orang yang dianggap pantas bagi Chocodot untuk
menerima gelar tersebut; almarhum Harianja, semasa hidupnya berbakti sebagai pembina
Chocodot, serta almarhum H. Yusuf Sopian, pernah menjadi pembina Chocodot dan pelopor
usaha kerajinan kulit di Garut.

Chocodot Award Penghargaan ini diberikan kepada pihak-pihak yang dianggap
mengesankan bagi Kiki Gumelar secara pribadi, pasalnya merekalah yang sejak awal
mendukung keberadaan Chocodot hingga bisa eksis hingga detik ini. Ada 4 pihak yang
mendapatkannya, antara lain;
1. REKS FM dan RUGERI FM radio di Garut sebagai media partner,
2. Sigit pewarta yang menjadi mitra bidang pers,
3. Kamaludin sosok pengusaha dalam jaringan (online entrepreneur),
4. Utrich Farzah Presenter cantik ini sangat dipuji-puji oleh Kiki Gumelar, karena sudah tiga
kali pindah dari stasiun TV ke stasiun TV lain tetap konsisten memperkenalkan Chocodot di
setiap kesempatan.
Chocodot Reward Penghargaan (reward) rupanya menjadi hal yang diperhatikan oleh
Chocodot dalam mengelola mitra usaha. Dan Chocodot sudah mengantungi tiga orang nama
yang berhak dihargai pada 2013, antara lain:
1. Endang sebagai konsumen yang dianggap paling loyal alias Good Loyality Consumer menurut
pihak Chocodot,
2. Amy Zulfitrie sebagai agen chocodot nasional terbaik sepanjang 2012 untuk wilayah
Yogyakarta,
3. Bonny Fasiuscandra sebagai agen chocodot nasional terbaik sepanjang 2012 untuk wilayah
Yogyakarta dan Bali,
Selain tiga orang nama, Chocodot pun memberikan reward bagi mitra usaha yang sudah
terjalin sepanjang 2012, antara lain; Cita Rasa, Aji Rasa, Alam Rasa, Sumer Rejeki 1,
Sumber Rejeki 2, Ega Rasa, Boga Rasa, Aladdin, Aroma CS, Toko Utama, Aneka Sari, dan
Ibu Dede.

Gold Gumelar Award - Atau kategori Terpuji. Ada 4 nama yang menurut Chocodot patut
dianugerahi penghargaan, antara lain;
1. Frans Zocha, seorang penasehat UKM kabupaten Garut yang banyak membantu
keberlangsungan Chocodot,
2. Rd. Dicky Candra seorang yang kita kenal selain sebagai seniman juga mantan wakil
gubernur Garut ini merupakan duta UKM kabupaten Garut yang turut membantu
keberadaan Chocodot,
3. Bank BJB, sejak awal berdiri hingga kini tetap membantu Chocodot untuk hal permodalan,
4. Yati, sosok perempuan yang menjabat sebagai kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata
Kabupaten Garut. Pihak instansi di bawah kepemimpinannya telah lama bermitra dengan
Chocodot. Hal ini sangat mengesankan bagi sang pemilik Chocodot sehingga memberikan
penghargaan ini kepada bu Yati.
Gumelar Award untuk kategori Sejarah - Terdapat empat tempat yang digolongkan
bersejarah bagi Chocodot, antara lain; TK. Bhayangkari, SD PERSIT Kartika Candra Kirana
Garut, SMPN 2 Garut, serta seorang bapak yang bernama Achdiat dari SMAN 1 Garut.

Sementara itu, untuk bidang UKM, Chocodot telah menyiapkan penghargaan berupa
penganugerahan yang dinamai dengan Goah Gumelar Award. Terdapat empat nama baik
perorangan maupun lembaga yang berhak mendapatkan award, antara lain;
1. Deswita Maharani, sosok yang dikenal publik sebagai artis ini memiliki kenangan tersendiri
bagi Kiki Gumelar. Deswita dianggap sangat membantu dan peduli terhadap perkembangan
usaha kecil di kabupaten Garut.
2. Janur MB seorang yang dianggap pionir bagi berdirinya Gapura Indonesia,
3. Amal BESTARI, dianggap sebagai pemberi inspirasi pengembangan komoditas dodol di Garut,
4. Taofiq LEGIT, dianggap sebagai pemberi inspirasi pengembangan komoditas LEGIT di Garut.
Perayaan HUT Chocodot, GEBYAR NUSANTARA 4 BUDAYA ini dilaksanakan pada 4
Juli 2013 di Graha Mutiara. Selain rekan-rekan media, perayaannya akan dihadiri oleh jajaran
komisaris, keluarga besar, staf manajemen serta karyawan PT Tama Cokelat Indonesia. Itulah
sekilas tentang, Chocodot Kian Matang di Usia ke-4.