Anda di halaman 1dari 30

Diagram Gaya & Diagram

Momen
1
Teknik Industri
Universitas Brawijaya
Diagram geser dan momen
Diagram gaya terdiri dari:
Diagram gaya normal (NFD-Normal Force
Diagram)
Diagram gaya geser/lintang (SFD-Shear Force
Diagram)
Diagram momen bending (BMD-Bending
Moment Diagram)
Diagram geser dan momen 2
Kegunaan dari diagram gaya tersebut untuk
melihat pengaruh gaya-gaya dalam terhadap
batang yang dikenai beban
Sehingga dapat diperkirakan letak dan besar
beban maksimum dari masing-masing jenis
gaya internal.
Diagram geser dan momen 3
Gaya normal (NF-Normal Force)
Jumlah aljabar dari gaya2 luar (sebelah kiri atau
kanan) dari potongan yang searah dengan sumbu
balok
Gaya geser/lintang (SF-Shear Force)
Jumlah aljabar dari gaya2 luar (sebelah kiri atau
kanan) yang tegak lurus sumbu balok
Momen bending (BM-Bending Moment)
Jumlah aljabar dari momen dari semua gaya-gaya
luar ((sebelah kiri atau kanan) dari potongan yang
tegak lurus sumbu balok
Diagram geser dan momen 4
Diagram gaya pada balok
horisontal
Diagram geser dan momen 5
Diagram gaya pada balok
vertikal
Diagram geser dan momen 6
Bentuk bentuk Beban
Diagram geser dan momen 7
Diagram momen lentur
(BMD) merupakan
diagram untuk
mengetahui momen
maksimum yang terjadi
pada batang
Bisa dihitung dengan
menggunakan sigma
momen di tiap tiap
tumpuan atau dihitung
dari luasan Gaya
geser/lintang pada tiap2
batang
Diagram geser dan momen 8
Pembebanan merata
Untuk menghitung gaya
reaksi
Beban terdistribusi
merata sepanjang L
(yaitu batang AB)
diganti dgn beban
terpusat sebesar Q
Dimana Q= q.L dan
Q bekerja pada titik
tengah batang AB
Diagram gaya 9
Tipe dukungan
Sendi (hinge)
Dapat menahan gaya vertikal dan horisontal atau dapat
menahan gaya yang searah dan tegak lurus dengan
bidang peletakan
Roll (roller)
Mampu menahan gaya yang tegak lurus dengan bidang
peletakan
Jepit (fixed end)
Mampu menahan gaya tegak lurus dan searah bidang
peletakan serta mampu menahan momen
Link
Hanya mampu menahan gaya aksial yang searah dengan
link
Diagram gaya 10
Persaman Diagram Geser
& Momen
11 Diagram geser dan momen
Balok tertopang sederhana (simply supported
beam) : balok yang dipen pada salah satu
ujungnya dan ditopang roda pada ujung lain.
Variasi gaya geser internal (V) dan momen
lengkung internal (M) sbg fungsi posisi x dapat
diperoleh dengan metode bagian (pemotongan)
Diagram geser dan momen 12
Jika balok dipotong pada jarak sembarang x dari
salah satu ujung balok, jika hasilnya diplot maka
variasi V dan M sbg fungsi x diistilahkan sbg
diagram geser dan diagram momen lengkung
Pada tiap pemotongan sebesar x1, x2, x3 pada
balok maka nilai V dan M akan bervariasi
gaya normal internal tidak ditinjau
Diagram geser dan momen 13
Konvensi tanda
Arah gaya geser (+) : menyebabkan batang berrotasi
searah jarum jam
Arah momen (+) : menyebabkan kompresi atau
dorongan pada bagian paling atas batang
Diagram geser dan momen 14
Prosedur analisis
Reaksi penahan. Tentukan semua gaya dan
momen kopel reaktif dan urai semua gaya menjadi
komponen yang tegak lurus dan pararel terhadap
sumbu balok.
Fungsi gaya geser dan momen. Spesifikasikan
koordinat x dengan titik asal ujung kiri balok dan
tariklah ke daerah pada balok antara gaya-gaya
dan/atau momen momen kopel terpusat atau
dimana tidak ada diskontinuitas beban terdistribusi.
Bagi balok trgak lurus terhadap sumbunya pada
tiap jarak x.
Diagram geser dan momen 15
Prosedur analisis
Diagram geser dan momen
Plotlah diagram geser (V terhadap x) dan
digaram momen (M terhadap x)
Jika nilai-nilai terhitung untuk fungsi V dan M
positif maka plot di atas sumbu x dan sebaliknya.
Diagram geser dan momen 16
Contoh soal 1
Gambar diagram geser dan momen untuk batang
pada gambar berikut
Diagram geser dan momen 17
Jawab
Reaksi penahan
Diagram geser dan momen 18
Fungsi gaya geser dan momen.
Batang dipotong (dibagi) pada sembarang jarak x
dari titik A, x pada daerah AB (0 < x < 2 m).
Diagram bebas segmen kiri spt gambar
2,5 V = 0; V = 2,5 kN (1)
M 2,5.x = 0; M = 2,5x kN.m (2)
Diagram geser dan momen 19
Fungsi gaya geser dan momen.
Batang dipotong (dibagi) pada sembarang jarak x dari titik A, x
pada daerah BC (2 m < x < 4 m). Diagram bebas segmen kiri
spt gambar
2,5 5 - V = 0; V = - 2,5 kN (3)
2,5.x + 5.(x-2) + M = 0;
M = (10 2,5x) kN.m (4)
Diagram geser dan momen 20
Diagram geser dan
momen
Diperoleh dengan
mengeplot persamaan 1,
2, 3 & 4 di dalam daerah
dimana persamaan
tersebut berlaku
V = 2,5 kN (1)
M = 2,5x kN.m (2)
V = - 2,5 kN (3)
M = (10 2,5x) kN.m (4)
Diagram geser dan momen 21
Contoh soal 2
Gambar diagram geser dan momen untuk
batang pada gambar berikut
Diagram geser dan momen 22
Jawab
Reaksi penahan
Diagram geser dan momen 23
Fungsi gaya geser dan momen.
Batang dipotong (dibagi) pada sembarang jarak x
Diagram bebas segmen kiri spt gambar
Beban terdistribusi pada ujung batang sebesar 2/3 x
dan digantikan dengan gaya resultan sebesar
(x) (2/3 x) = 1/3 x
2
yang bekerja pada sentroida
luasan beban terdistribusi sejarak 1/3x dari ujung
kanan
Diagram geser dan momen 24
Diagram geser dan momen 25
Dengan
menerapkan 2
persamaan
keseteimbangan
Diagram geser dan
momen
Diperoleh dengan
mengeplot persamaan 1,
dan 2 di dalam daerah
dimana persamaan
tersebut berlaku
Diagram geser dan momen 26
Titik geser nol dapat
diperoleh dengan
menggunakan persamaan
Pada nilai x=5,2 m diperoleh
momen maksimum sebesar
Diagram geser dan momen 27
Tugas
Diagram geser dan momen 28
Diagram geser dan momen 29
Referensi : R.C. Hibbeler, 1997, Mekanika
Teknik: Statika, Jilid 2. Prentice Hall
Diagram geser dan momen 30

Anda mungkin juga menyukai