Anda di halaman 1dari 81

Oseanografi Fisika 1

LAPORAN PRAKTIKUM
OSEANOGRAFI FISIKA


DISUSUN OLEH
KELOMPOK 16










PROGRAM STUDI ILMU KELAUTAN
JURUSAN PEMANFAATAN SUMBERDAYA PERIKANAN DAN KELAUTAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2013
Oseanografi Fisika 2

LAPORAN PRAKTIKUM
OSEANOGRAFI FISIKA


DISUSUN OLEH
KELOMPOK 16

1. Ruli Hikma Safitri 125080601111036
2. Maya Kristina Wati 125080600111007
3. Angga Sukma Lovita 125080600111079
4. Rendy Vidya Wibisono 125080600111021
5. Brian Rizky Adam 125080600111081
6. Destarana Jalu W. 125080601111047



PROGRAM STUDI ILMU KELAUTAN
JURUSAN PEMANFAATAN SUMBERDAYA PERIKANAN DAN KELAUTAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2013
Oseanografi Fisika 3

LEMBAR PENGESAHAN

OSEANOGRAFI FISIKA


Dengan ini menyatakan bahwa telah disetujui Laporan Akhir Praktikum
Oseanografi Fisika
Oleh : Kelompok 16





Malang 19, Desember 2013
Menyetujui,



Koordinator Asisten






FAKHRURIJAL BANGKIT RADHITYA
NIM: 105080600111015
Asisten Pendamping






AHMAD BAYHAQI
NIM: 105080600111002

Mengetahui
Koordinator Dosen Mata Kuliah






NURIN HIDAYATI, S.T, M.SC
NIP: 19781102 200501 2 002







Oseanografi Fisika 4

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, karena telah diberikan
kesempatan untuk dapat menyelesaikan laporan praktikum Oseanografi Kimia ini.
Pada dasarnya praktikum ini dibuat untuk memberikan pegetahuan kepada
mahasiswa tentang pengukuran arameter kimia di laut dalam proses pembelajaran.
Selain itu diharapkan juga bahwa mahasiswa dapat menerapkan pengetahuanya
nanti pada saat terjun dalam dunia pekerjaan.
Laporan praktikum ini dibuat dengan berbagai observasi dan beberapa
bantuan dari berbagai pihak untuk membantu menyelesaikan tantangan dan
hambatan selama mengerjakan makalah ini. Oleh karena itu, kami mengucapkan
terima kasih yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telah membantu
dalam penyusunan makalah ini.
Kami menyadari bahwa masih banyak kekurangan yang mendasar pada
makalah ini. Oleh karena itu kami mengundang pembaca untuk memberikan saran
serta kritik yang dapat membangun kami. Kritik konstruktif dari pembaca sangat
kami harapkan untuk penyempurnaan makalah selanjutnya. Semoga makalah ini
bermanfaat bagi pembaca, dan lebih menambah wawasan.


Malang, Mei 2013


Penyusun









Oseanografi Fisika 5

Daftar Isi

Lembar Pengesahan.............................................................................................. i
Kata Pengantar ...................................................................................................... ii
Daftar Isi ................................................................................................................ iii
Daftar Gambar ....................................................................................................... v
Daftar Tabel ........................................................................................................... vii
1. Pendahuluan .............................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang ..................................................................................... 1
1.2 Tujuan .................................................................................................. 3
1.3 Manfaat ................................................................................................ 3
1.4 Waktu dan Tempat ............................................................................... 3
2. Tinjauan Pustaka ........................................................................................ 4
2.1 Wilayah Kajian ..................................................................................... 4
2.2 Pasut ................................................................................................... 5
2.2.1 Pengertian Pasut ...................................................................... 5
2.2.2 Macam Pasut ............................................................................ 5
2.2.3 Faktor yag Mempengaruhi Pasut .............................................. 6
2.2.4 Manfaat Pasut di Bidang Kelautan Perikanan ........................... 6
2.2.5 Komponen dan Bilangan Formzahl ........................................... 7
2.2.6 TMD .......................................................................................... 8
2.2.7 NAOtide .................................................................................... 8
2.2.8 Admiralty ................................................................................... 9
2.3 Gelombang .......................................................................................... 9
2.3.1 Pengertian Gelombang ............................................................. 9
2.3.2 Macam Gelombang ................................................................... 10
2.3.3 Faktor yang Mempengaruhi Gelombang ................................... 10
2.3.4 Manfaat Gelombang ................................................................. 11
2.3.5 Statistika Gelombang ................................................................ 11
2.3.6 Wr plot ...................................................................................... 11
2.4 Arus ..................................................................................................... 12
2.4.1 Pengertian Arus ........................................................................ 12
2.4.2 Macam Arus .............................................................................. 13
Oseanografi Fisika 6

2.4.3 Faktor yang Mempengaruhi Arus .............................................. 14
2.4.4 Manfaat Pasang surut ............................................................... 14
2.4.5 Surfer ........................................................................................ 15
3. Metodologi ................................................................................................. 16
3.1 Alat dan Fungsi .................................................................................... 16
3.2 Skema Kerja ........................................................................................ 17
4. Hasil dan Pembahasan .............................................................................. 20
4.1 Pasut ................................................................................................... 20
4.1.1 Prosedur Pengolahan Data ....................................................... 20
4.1.1.1 Admitalty ....................................................................... 20
4.1.1.2 NAOtide......................................................................... 20
4.1.1.3 TMD .............................................................................. 30
4.1.2 Analisa Hasil Pengolahan Data ................................................. 37
4.1.2.1 Admiralty ....................................................................... 37
4.1.2.2 NAOtide......................................................................... 37
4.1.2.3 TMD .............................................................................. 38
4.2 Gelombang .......................................................................................... 40
4.2.1 Prosedur Pengolahan Data ....................................................... 40
4.2.1.1 Statistik gelombang ....................................................... 40
4.2.1.2 WR plot ......................................................................... 44
4.2.2 Analisis Hasil Pengolahan Data ................................................ 50
4.2.2.1 Statistik gelombang ....................................................... 50
4.2.2.2 WR plot ......................................................................... 51
4.3 Arus ..................................................................................................... 53
4.3.1 Prosedur Pengolahan Data ....................................................... 53
4.3.2 Analisis Hasil Pengolahan Data ................................................ 62
5. Penutup...................................................................................................... 64
5.1 Kesimpulan .......................................................................................... 64
5.2 Saran ................................................................................................... 64
Daftar Pustaka ................................................................................................ 65
Asisten Zone ................................................................................................... 67


Oseanografi Fisika 7

Daftar Gambar
Gambar 1. Selat Malaka ................................................................................................. 13
Gambar 2. Masuk pada NAOtide ................................................................................... 29
Gambar 3. Input titik koordinat dan waktu ..................................................................... 30
Gambar 4. Running dengan na099b-bo ........................................................................ 30
Gambar 5. Proses running ............................................................................................. 31
Gambar 6. Hasil running berbentuk malaka.o .............................................................. 31
Gambar 7. Ms. Excel....................................................................................................... 32
Gambar 8. Pengaturan Excel option ............................................................................. 32
Gambar 9. Open hasil inputan ....................................................................................... 33
Gambar 10. Finishing open ............................................................................................ 33
Gambar 11. Data Tide disalin......................................................................................... 34
Gambar 12. Input data waktu ......................................................................................... 34
Gambar 13. Insert line .................................................................................................... 35
Gambar 14. Select data .................................................................................................. 35
Gambar 15. add data tide dan waktu ............................................................................ 36
Gambar 16. Pengaturan Slect data service .................................................................. 36
Gambar 17. Change open type ...................................................................................... 37
Gambar 18. Pengaturan grafik ....................................................................................... 37
Gambar 19. Pengaturan axis ......................................................................................... 38
Gambar 20. Grafik Hasil Data Pasut ............................................................................. 38
Gambar 21. Aplikasi MATLAB ....................................................................................... 39
Gambar 22. Add folder TMD .......................................................................................... 39
Gambar 23. Menyimpan foder ....................................................................................... 40
Gambar 24. Command Window ..................................................................................... 40
Gambar 25. Open data input .......................................................................................... 41
Gambar 26. Hasil Input TMD .......................................................................................... 41
Gambar 27. Pengaturan Komponen Pasut ................................................................... 42
Gambar 28. Pengaturan Prediksi Elevasi permukaan air laut..................................... 42
Gambar 29. Hasil Elevasi Permukaan air laut .............................................................. 43
Gambar 30. Pengaturan prediksi nilai komponen pasut .............................................. 43
Gambar 31. Command Window Komponen Pasut ...................................................... 44
Gambar 32. Open Command Window pada Ms. Excel ............................................... 44
Gambar 33. Bilangan dan Komponen Pasut ............................................................... 45
Gambar 34 Hasil Bilangan Pasut ................................................................................... 46
Gambar 35. Grafik Hasil Pengolahan Data Pasut dengan Naotide ............................ 47
Gambar 36. Grafik Elevasi Permukaan Air Laut ........................................................... 47
Gambar 37 Data dirunning pada WRplot ...................................................................... 54
Gambar 38 Tampilan awal WRplot view ....................................................................... 55
Gambar 39 Tampilan pertama WRplot view ................................................................. 56
Gambar 40 Langkah import file excel ............................................................................ 56
Gambar 41Output Ms. Excel pada WRplot view .......................................................... 57
Gambar 42 Output Ms.Excel .......................................................................................... 57
Gambar 43 Pengaturan Station Information ................................................................. 58
Gambar 44 Notification ................................................................................................... 58
Oseanografi Fisika 8

Gambar 45 Import data .sam ......................................................................................... 59
Gambar 46 Pilihan Hasil ................................................................................................. 59
Gambar 47 Arah angin.................................................................................................... 60
Gambar 48 Kecepatan angin ......................................................................................... 60
Gambar 49 Grafik Probabilitas ....................................................................................... 62
Gambar 50 Arah angin.................................................................................................... 63
Gambar 51 Kecepatan angin ......................................................................................... 63
Gambar 52 Titik koordinat Selat Malaka ....................................................................... 64
Gambar 53 Download data pada ERDDAP .................................................................. 65
Gambar 54 Data hasil download .................................................................................... 65
Gambar 55 Data Arus ..................................................................................................... 66
Gambar 56 Data Kecepatan Arus .................................................................................. 66
Gambar 57 Tampilan awal surfer ................................................................................... 67
Gambar 58 Open Data Arus ........................................................................................... 67
Gambar 59 Grid Data ...................................................................................................... 68
Gambar 60 Gridding Report ........................................................................................... 68
Gambar 61 Proses Contour map ................................................................................... 69
Gambar 62 Insert Kecepatan ......................................................................................... 69
Gambar 63 Peta Kecepatan ........................................................................................... 70
Gambar 64 Peta Kecepatan Grayscale ......................................................................... 70
Gambar 65 Peta Kecepatan Berwarna ......................................................................... 71
Gambar 66 Insert Data arah arus .................................................................................. 71
Gambar 67 Insert Daratan .............................................................................................. 72
Gambar 68 Pengubahan Warna Daratan ..................................................................... 72
Gambar 69 Hasil Peta Arus ............................................................................................ 73
Gambar 70 Peta Arah arus selat Malaka ...................................................................... 73





















Oseanografi Fisika 9

Daftar tabel
Tabel 1 Hardware ............................................................................................................ 25
Tabel 2 Software ............................................................................................................. 25
Tabel 3 Bilangan Formzahl............................................................................................. 48
Tabel 4 Data sebelum unit .............................................................................................. 51
Tabel 5 Data Sesudah Unit ............................................................................................ 53
Tabel 6 Tabel Probabilitas .............................................................................................. 61




























Oseanografi Fisika 10

1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Laut merupakan kumpulan air asin yang yang berhubungan dengan
samudera samudera. Laut adalah suatu kumpulan air asin yang sangat banyak dan
berada di permukaan bumi. Bumi hampir 70% wilayahnya adalah lautan.laut ini
berperan dalam menghubungkan antara benua satu dengan benua lainya. Laut
biasanya identik dengan pulau pulau, pantai, nelayan, kapal, air asin, ikan, ataupun
biota lainya. Dimana ada laut pasti ada muara sungai yang membawa air dari
daratan. Dan lmu yang mempelajari laut disebut oceanografi.
Oceanografi berasal dari dua kata berasal dari yunani yaitu oceanos yang
berarti laut dan graphos yang berarti deskripsi atau gambaran. Jadi secara
sederhana oceanografi merupakan gambaran atau deskripsi yang menjelaskan
tentang lautan (Susana dan supangat, 2008 dalam lanuru, 2011). Orang yang
mempelajari oceanografi disebut oceanographer. Sedangkan oceanografi sendiri
sering diungkap oleh para ahli menjadi empat kategori yaitu oceanografi fisika,
oceanografi kimia, oceanografi biologi dan yang terakhir adalah oceanografi geologi.
Oceanografi kimia khusus untuk mempelajari parameter kimia suatu lautan
ataupun perairan misalnya saja ph, suhu, salinitas, DO,BOD dan kandungan unsure
kimia dalam perairan. Oceanografi biologi khusus untuk mempelajari karakteristik
dan sisi hayati dari biota suatu perairan untuk mengetahui siklus hidup dari biota
yang tinggal di peraran. Ocenografi geologi khusus untuk memfokuskan pada
bangunan dasar samudra yang berkaitan dengan struktur dan evolusi samudra itu
sendiri. Dan yang terakhir adalah oeanogafi fisika yang mempelajari karakteristik
dan sifat fisika suatu perairan dimana yang di pelajari adalah pasang surut,
golombang, dan arus. Dalam hal ini kita akan mempelajari sifat fisika air laut dalam
praktikum oceanografi fisika.
Sifat fisika air laut meliputi pasang surut, arus, dan gelombang. Arus laut
adalah gerakan massa air dari suatu tempat atau posisi ketempat yang lain. Arus
laut terjadi dimana saja di laut.Pada hakekatnya, energi yang menggerakkan massa
air laut tersebut berasal dari matahari. Gelombang laut pada hakekatnya selalu
menimbulkan gerakan ayunan pada permukaan laut dan menimbulkan lapisan
Oseanografi Fisika 11

permukaan laut yang tidak pernah diam. Sedangkan pasang surut adalah gerak naik
turunnya muka air laut secara periodik (Aziz, 2006).
Praktikum ini diadakan karena untuk menunjang kegiatan mata kuliah
oceanografi fisika. Selain itu juga untuk menunjang pengetahuan dan pemahaman
mahasiswa dilapang dalam risert maupun observasi lainya berdasarkan aplikasi
yang sudah ada. Dan dalam praktikum ini mahasiswa dapat mengetahui bagaimana
cara penghitungan pasang surut, gelombang, dan arus menggunakan software
penghitungan sifat fisika air laut. Software tersebut diantaranya adalah MATLAB,
NAOtide, TMD, WRPLOT, dan SURFER. Alat tersebut akan di aplikasikan dalam
penghitungan dan penentuan pasang surut, gelombang, dan arus.
MATLAB,NAOtide dan TMD , berfungsi dalam penghitungan pasang surut air
laut. WRPLOT berfungsi dalam penghitungan gelombang laut. Sedangkan SURFER
berfungsi dalam penghitungan arus lautan. Penghitungan ini akan di aplikasikan
dalam penghitungan pasang surut, gelombang, dan arus di Selat Malaka.
Selat Malaka adalah selat yang berada di antara pulau Sumatra ,Negara
Malaysia, dan Singapura yang membujur dari utara ke selatan hingga Kepulauan
Riau dan membelok ke Timur. Selat Malaka panjangnya kurang lebih dari 900 mil
laut, dengan lebar rata-rata 8,3 mil laut. Letak geografis Selat Malaka sangatlah
penting bagi negara- negara di dunia dalam dunia perekonomian maupun pelayaran.
Selat Malaka secara geopolitik sangat vital karena merupakan jalur pelayaran
terpendek antara Samudera Hindia dengan Laut Cina Selatan.
Maka dari itu, perlu dilakukan pengukuran parameter fisika perairan di selat
malaka karena untuk mengetahui kedaan pasang surut baik dari pasang tertinggi
maupun pasang terndah dan untuk mengetahui tipe-tipe pasut, tipe gelombang, dan
tipe arus yang terjadi di selat malaka. Dalam pelelitian dan pemetaan potensi energy
arus laut merupkan salah satu upaya penting dalam mengeksplorasi sumber energy
non konvensional di Selat Malaka.






Oseanografi Fisika 12

1.2 Tujuan
Tujuan dari Praktikum Oseanografi Fisika diantaranya adalah untuk
memberikan ketrampilan dan kemampuan dalam memahami cara-cara pengunaan
software, adapun software tersebut adalah:
1. Pasang surut perhitungan menggunakan software MATLAB, NAOtide,dan
TMD
2. Gelombang menggunakan software WRPLOT
3. Arus menggunakan software SURFER

1.3 Manfaat
Manfaat yang diharapkan dari hasil praktikum ini adalah menjadi informasi
berupa data dasar bagi pihak yang membutuhkan untuk pengembangan
pengelolaan wilayah pesisir. Dan menambah wawasan bagi mahasiswa agar tahu
bagaimana cara pengukuran parameter tersebut pada saat penyuluhan pada
masyarakat ketika sudah lulus nantinya.

1.4 waktu dan tempat
Praktikum oceanografi fisika dilaksanakan pada tanggal 30 November, 7 dan
14 Desember 2013 pukul 10:00 WIB sampai jam 12:00 di gedung D ruang D-5
Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Universitas Brawijaya Malang.













Oseanografi Fisika 13

2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Wilayah Kajian

Gambar 1. Selat Malaka
Selat Malaka terletak di antara Pulau Sumatera dan Semenanjung Malaka.
Selat ini merupakan selat sepanjang sekitar 800 kilometer itu menghubungkan
Samudera Hindia (barat Asia) dan Samudera Pasifik (Asia Timur). Selat ini sangat
penting karena letaknya yang strategis sebagai wilayah pelayaran (Shuhami, 2009).
Pasang surut di selat Malaka bertipe setengah harian (semidiurnal) yang
mendominasi tipe pasut di daerah tersebut. Berdasarkan pengamatan pasang surut
di Kabil, Pulau Batam di peroleh bilangan Formhazl sebesar 0,69. Jadi tipe pasang
surut di Pulau Batam dan Selat Malaka pada umumnya adalah pasut bertipe
campuran dengan tipe ganda yang menonjol. Sedangkan arus dan gelombang
diselat Malaka tidak terlalu besar karena selat Malaka berada diantara pulau
sumatera, Singapura dan Malaysia. Pulau dan negara tersebut yang mereduksi dan
memecah angin dari Samudera Hindia sehingga gelombang dan arus di selat
Malaka tidak terlalu besar dan kuat (Diposaptono, 2011).




Oseanografi Fisika 14

2.2 Pasut
2.2.1 Pengertian Pasang Surut
Pasang surut laut merupakan fenomena naik turunnya muka laut secara
periodik yang terjadi di seluruh belahan bumi akibat adanya gaya pembangkit
pasang surut yang utamanya berasal dari matahari dan bulan. Fenomena pasang
surut laut tersebut diketahui dapat membangkitkan arus laut yang dikenal dengan
sebutan arus pasang surut atau arus pasut. Kecepatan arus pasut biasanya
berubah-ubah secara periodik dalam suatu selang waktu tertentu atau sering disebut
dalam satu siklus pasang surut sehingga arus pasang surut dapat di ramalkan
(Ismail,2011).
Kemudian menurut Surinati (2007) pasang-surut (pasut) merupakan salah
satu gejala alam yang tampak nyata di laut, yakni suatu gerakan vertikal (naik
turunnya air laut secara teratur dan berulang-ulang) dari seluruh partikel massa air
laut dari permukaan sampai bagian terdalam dari dasar laut. Gerakan tersebut
disebabkan oleh pengaruh gravitasi (gaya tarik menarik) antara bumi dan bulan,
bumi dan matahari, atau bumi dengan bulan dan matahari.

2.2.2 Macam Pasang Surut
Menurut Hutabarat dan Steward (1985) macam-macam pasut adalah
sebagai berikut:
a. Spring Tide: terjadi pada waktu bulan baru dan bulan penuh, matahari
dan bulan terletak pada satugaris lurus terhadap bumi dan gaya gravitasi
yang ditimbulkan oleh mereka mempunyai arah yang sama. Akibaynya
gaya tarik gabungan ini menghasilkan tonjolan pasang surut yang lebih
besar.
b. Neap Tide : terjadi pada waktu bulan seperemat dan tiga peempat,
matahari dan bulan terletak pada posisi yang membentuk sudut siku-siku
(90) satu sama lain, sehingga pada saat ini gaya tarik gravitasi matahari
bersifat melembutkan gaya tarik bulan. Akibatnya terjadi pasang yang
lebih kecil.
Menurut Romimohtarto dan Sri (2009) macam-macam pasut adalah
sebagai berikut:
Oseanografi Fisika 15

a. Spring Tide : terjadi pada saat titik pusat bulan, matahari dan bumi
hampir berada disatu garis dan bulan dan matahari berada pada satu sisi
dari bumi. Maka hal ini akan menyebabkan naiknya paras air (air
pasang) tertinggi dan turunnya paras air (air surut) terendah.
b. Neap Tide : Terjadi pada waktu bulan berpindah 90 menjauhi matahari,
paras air tertinggi pada saat pasang tidak mencapai paras tertinggi dan
paras terendah pada saat surut tudak mencapai paras terendah.

2.2.3 Faktor Pembangkit Pasang Surut
Kejadian yang sebenarnya dari gerakan pasang surut air laut sangat berbelit-
belit, sebab gerakan pasang tersebut bergantung pula pada rotasi bumi , angin, arus
laut dan keadaan-keadaan lain yang bersifat setempat. Gaya tarik gravitasi menarik
air laut ke arah bulan dan matahari dan menghasilkan dua tonjolan (bulge) pasang
surut gravitasional di laut. Lintang dari tonjolan pasang surut ditentukan oleh
deklinasi, yaitu sudut antara sumbu rotasi bumi dan bidang orbital bulan dan
matahari (Wardiyatmoko & Bintarto,1994 dalam Surinati,2007).
Pasang surut tersebut disebabkan oleh adanya gaya tarik menarik antara
dua tenaga yang terjadi di lautan, yang berasal dari gaya sentrifugal yang
disebabkan oleh erputaran bumi pada sumbunya dan gaya gravitasi yang berasal
dari bulan. Dan gaya ini berbeda dengan gaya gravitasi bulan karena gya ini akan
berpengaruh lebih kuat pada daerah yang letaknya dekat dengan buln, dan akan
berpengaruh lebih lemah pada dearah yang letaknya jauh dari bulan (Hutabarat dan
Steward, 1985).

2.2.4 Manfaat Pasang Surut di Bidang Kelautan dan Perikanan
Menurut Nontji,(2005) dalam surinati (2007), mengantakan bahawa
pengetahuan mengenai pasang surut sangat diperlukan dalam pembangunan
pelabuhan, bangunan di pantai dan lepas pantai,serta dalam hal lain seperti
pengelolahan dan budidaya di wilayah pesisir, pelayaran, peringatan dini terhadap
bencana banjir, air pasang, pola umum gerakan masa air dan sebagainya. Namun
yang paling penting dari pasut adalah energiya dapat dimanfaatkan untuk
menghasilkan tenaga listrik.
Oseanografi Fisika 16

Pasang surut bumi adalah gangguan akibat gaya gravitasi benda langit
terhadap bagian bumi padat.Tujuan dan kegunaan studi tentang pasang surut
terutama adalah untuk kepentingan ilmu (scientific interest); tujuan ini adalah tujuan
pertama sekali dari para ilmuwan dalam mempelajari gejala alam. Beberapa aplikasi
misalnya dalam, digunakan untuk memperkirakan tinggi muka air dan kekuatan serta
arah arusnya (Azis, 2006).

2.2.5 Komponen dan Bilangan Formzahl
Menurut Musrifin (2012) Komponen pasang surut digunakan untuk
menentukan pasang surut yang didasarkan pada bilangan formzahl yang dinyatakan
dalam rumus:
F=
(O)+(K)
(M)+(S)

dimana :
F = adalah bilangan formzahl
K1 = konstanta oleh deklinasi bulan dan matahari
O1 = konstanta oleh deklinasi bulan
M2 = konstanta oleh bulan
`S2 = konstanta oleh matahari
Klasifikasi sifat pasang surut di lokasi tersebut adalah:
F<0,25 = semi diurnal
0,25<F<1,5 = campuran condong semi diurnal
1,5<F<3,0 = campuran condong diurnal
F>3,0 = diurnal
Menurut Rampengan (2013) dalam perhitungan pasang surut bilangan
Formzahl digunakan setelah memperoleh nilai M2, S2, K1, dan O1, untuk setiap
bulan dengan mengikuti formula yang diterapkan oleh, sebagai berikut:
F=(K1+O1)/(M2+S2)
Dimana :
F = Bilangan Formzhal
K1, O1 = konstanta pasang surut harian tunggal utama
M2, S2 = konstanta pasang surut harian ganda utama
Besarnya nilai F, selanjutnya diklasifikasikan menjadi:
Oseanografi Fisika 17

a. Pasang ganda, jika F ,
b. Pasang campuran (dominan harian ganda), jika < F 1
c. Pasang campuran (dominan harian tunggal), jika 1 < F 3
d. Pasang tunggal, jika F > 3

2.2.6 TMD
Data pasang surut diperoleh dari model pasut global TMD (the tide model
driver) dengan resolusi 1/4 x 1/4 berdasarkan 8 komponen pasang surut (M2, S2,
N2, K2, K1,O1, P1, dan Q1) yang dikembangkan oleh Padman & Erofeeva (2005),
sedangkan data angin dan tekanan udara dengan interval 6 (enam) jam-an dan
resolusi 2,5 x 2,5 diperoleh dari NCEP (National Centers for Environmental
Prediction). Selanjutnya, kemampuan model untuk menghitung fenomena naiknya
air laut ke darat (a wetting and drying - WAD capabilities) digunakan untuk
mensimulasikan fenomena run-up dan besarnya genangan (inundation) dari storm
tide tersebut (Nining, 2010).
Data angin diberikan seragam untuk seluruh domain model tetapi bervariasi
terhadap waktu.Simulasi dilakukan dengan skenario angin, pasang surut, dan debit
sungai sebagai pembangkit arus. Pada skenario, dilakukan verifikasi hasil model
dengan menggunakan data hasil Tidal Model Driver (TMD) (Padman dan Erofeeva,
2005 dalam (Agustini, 2013).

2.2.7 Naotide
NAO Tide merupakan suatu model peramalan pasang surut global dengan
resolusi 1/2 x 1/2merupakan data asimilasi dari TOPEX/Poseidon selama 5 tahun.
Data pasut digunakan sebagai batas terluar model (open boundary condition). Pada
model digunakan empat batas terluar. Gambaran pasut pada masing-masing batas
terluar adalah Gambar 3 untuk musim barat dan Gambar 4 untuk kondisi musim
timur. Data pasang surut dari NAO tide diinterpolasi menjadi tiap 5 detik (sesuai
dengan langkah waktu/time step simulasi) dengan menggunakan cubic spline untuk
mendapatkan stabilitas model (Nurjaya, 2010).
Dalam studi ini data pasang surut yang digunakan adalah data pasang surut
dari NAOTIDE. Data pasang surut ini akan digunakan sebagai batasan domain
daerah simulasi. Data pasang surut lainnya adalah data pasang surut yang diambil
Oseanografi Fisika 18

dari Dishidros di Tanjung Pandan Pulau Belitung. Data Dishidros ini nantinya akan
digunakan dalam kalibrasi hasil simulasi model hidrodinamik Mike 21 terhadap
kondisi lapangan (Wibowo, 2010).

2.2.8 Admiralty
Metode yang digunakan dalam pengolahan data pasang surut, yaitu metode
Admiralty. Metode Admiralty merupakan metode yang dikembangkan oleh A. T.
Doodson untuk menganalisis data pasang surut jangka pendek (15 dan 29
hari/piantan). Hasil analisis metode Admiralty menghasilkan 9 komponen utama
pasang surut. Komponen utama pasang surut tersebut adalah P1, O1 dan K1 yang
termasuk ke dalam kelompok komponen pasang surut diurnal, serta K2, N2, S2, dan
M2 yang termasuk ke dalam kelompok komponen pasang surut semidiurnal. Selain
itu, metode Admiralty juga menghasilkan komponen pasang surut perairan dangkal,
yaitu M4 dan MS4. Berdasarkan analisis pasang surut menggunakan metode
Admiralty diketahui terdapat variasi nilai-nilai komponen pasang surut pada setiap
bulan (Nurisman, 2012).
Analisis pasang surut dapat dilakukan dengan menggunakan metode
admiralty. Analisa dengan metode admiralty, untuk mendapatkan karakteristik
parameter pasang surut yang meliputi 9 (sembilan) konstanta harmonis pasut (M2,
S2, N2, K2, K1, O1, P1, M4, MS4) dan type pasut, MSL, LLWL dan HHWL. Analisa
admiralty yang telah dilakukan, didapatkan nilai konstanta harmonik
(Sugianto,2009).

2.3 Gelombang
2.3.1 Pengertian Gelombang
Gelombang merupakan suatu fenomena alam yang selalu terjadi dilaut.
Secara sederhana gelombang adalah gerak naik dan turunnya air laut. Namun
menurut para ahli gelombang yang ditemukan di permukaan laut pada umumnya
terbentuk dari adanya proses alih energi dari angin ke permukaan laut. Dalah hal ini
angin sangat berpengaruh terhadap adanya gelombang laut. Angin adalah faktor
utama pembangkit gelombang (Polii,2012).
Gelombang laut adalah pergerakan naik dan turunnya air laut dengan arah
tegak lurus dengean permukaan air laut yang membentuk kurva atau grafik
Oseanografi Fisika 19

sinusoidal. Gelombang laut timbul karena adanya gaya pembangkit yang bekerja
pada laut. gelombang laut menggamnbarkan transmisi energy dan momentum
(Kurniawan et al, 2011).

2.3.2 Macam-Macam Gelombang
Menurut Meeting (2002) dalam azis (2006), gelombang laut dapat
diklasifikasikan bedasarkan perbandingan antara kedalaman perairan(d) dan
panjang gelombang (L) menjadi :
a. Gelombang perairan dalam (Deep Water Wave) dimana d/L >
b. Gelombang perairan transisi (Transition Wave) dimana 1/20 < d/L <
c. Gelombang perairan dangkal (Sallow Water Waves) dimana d/L < 1/20
Menurut Triatmojo (1999) ada dua tipe gelombang berdasarkan sifatnya
adalah :
a. Gelombang pembangun atau pembentuk pantai (Construktive Waves),
adalah gelombang yang mempunyai ketinggian rendah dan cepat
rambatnya rendah.
b. Gelombang perusak pantai (Destruktif Waves) adalah gelombang yang
mempunyai ketinggian dan cepat rambatnya besar.

2.3.3 Faktor Gelombang
Tiga faktor yang menentukan karakteristik gelombang yang dibangkitkan oleh
angin yaitu angin bertiup atau durasi angin, kecepatan angin, dan fetch (jarak yang
ditempuh oleh angin dari arah pembangkit gelombang tanpa adanya hambatan).
Semakin lama angi bertiup semakin besar jumlah energi yang dapat dihasilkan
dalam pembangkit gelombang. Demikian halnya dengan fetch, gelombang yang
bergerak keluar dari daerah pembangkit gelombang hanya memperoleh sedikit
tambahan energi (Baharudin et al., 2009).
Gelombang laut pada umumnya timbul oleh pengaruh angin, aktifias seismut
didasar laut (gempa), letusan gunung berapi, gerakan kapal, gaya tarik benda
angkasa (bulan dan matahari). Gelombang laut juga dapat terjadi di lapisan dalam
(pada bidang antara dua lapisan yang densitasnya berbeda) disebut dengan
gelombang dalam (internal waves) (azis, 2006).

Oseanografi Fisika 20

2.3.4 Manfaat Gelombang
Gelombang laut memiliki energy yang sangat besar, dan belum
termanfaatkan secara maksima. Pemanfaatn gelombang laut ini terus dikonversikan
kepada manusia untuk diteliti baik di dalam maupun luar negeri. Energy potensial
pada gelombang di gunakan untuk tenaga listrik dan pompa air. Gelombang laut uga
dimanfaatkan sebagai penelitian mekanika pengalihan dan penyimpanan energy
gerak rambang air laut sebagai pembangkit gerak kapal. Gelombang laut juga
dimanfaatkan dalam pembuatan pelabuhan (Nuarsa, 2008).
Dalam suatu penelitian gelombang laut memiliki potensi energy yang sangat
besar. 60% wilayah Indonesia adalah laut, dalam penelitian ini opera peneliti
memanfaatkan laut sebagai sumbernya. Gelombang laut dimanfaatkan sebagai
energy pembangkit listrik dan pompa air. Diamping itu gelombang laut juga
dimanfaatkan sebagai tolok ukur pembuatan pelabuhan, gelombang juga dapat
dimanfaatkan sebagai energy penggerk kapal. Dalam BMKG dan peneniltian
gelombang laut dimanfaatkan sebagai penelitian (Samsekerta, 2011).

2.3.5 Statistik Gelombang
Gelombang laut disebabkan oleh berbagai hal,termasuk gempa bumi,
gerakan kapal,dan angin. Tiupan angin yang mempengaruhi ombak (energy angin
dipindahkan ke ombak) adalah bersifat acak (random). Acak memiliki arti ganda.
Salah satu cara yang digunakan adalah hal yang tak mungkin berulang. Maka dalam
hal ini statistic gelombang berperan dalam pendekatan masalah acak, terutama
adalah masalah gelombang. Terkait dengan statistic secara umum, prinsip yang
digunakan sama, namun terbatas untuk keadaan laut saja. Dalam statistic
gelombang probabilitas yang menjadi kandungan utama didalamnya (Djabbar et
al,2012).
Pencatatan gelombang di suatu tempat adalah suatu pencataan gelombang
ssebagai fungsi suatu tempat. Gelombmbang mempunyai bentuk yang tidak teratur,
dengan tinggi dan periode tidak konstan. Dengan adanya lebih dari satu gelombang
dengan tinggi dan periode berbeda bisa ditanyakan berapa tinggi suatu gelombang.
Pengukuran gelombang di suatu tempat memberikan pencatatan muka air sebagai
fungsi waktu. Pengukuran ini dilakukan dalam waktu yang cukup panjang, sehingga
data gelombang akan sangat banyak. Mengingat kekompleksan dan besarnya dsts
Oseanografi Fisika 21

tersebut, msks gelombang alam dianalisa statistik untuk mendapatkan bentuk
gelombang yang bermanfaat. Dalam bidang teknik sipil, parameter gelombang yang
banyak digunakan adalah tinggi gelombang (Triatmojo, 1999).

2.3.6 WrPlot
WRPLOT View berbasis windows adalah suatu software yang berguna untuk
mengetahui angin baik arah maupun kecepatanya yang memunculkan perhitungan
wind rose dan tampilan grafis yang menggambarkan variable meteorology untuk
rentang waktu dan dan tanggal sesuai dengan kebutuhan pengguna. Wind rose ini
berfungsi menggambarkan frekuensi kejadian angin pada setiap arah angin dan
kelas kecepatan angin pada lokasi dan waktu tertentu. Disamping itu wind rose juga
memeiliki anfaat lain diantaranya adalah dapat menampilkan grafik dari
kecenderungan arah pergerakan angin suatu wilayah. Manfaat wind rose biasa
digunakan dalam bidang Pelayaran dan Penerbangan, Angin Musim, sebagai
analisa untuk pengembangan sumber energy, dan masih banyak lagi (Najib et al.,
2011).
WRPLOT atau lebih dikenal dengan windrose adalah suatu perangkat lunak
yang digunakan untuk pengukuran data inputan untuk analisa spectrum gelombang
berarah. WRPLOT ini menghasilkan data outputan yang berupa gambar arah angin
berdasarkan gambar mawar angin (windrose) dan wind class frekuensi distribution.
Perjalanan arusnya dapat kita lihat pada gambar current rose. Pengukuran ini
biasanya digunakan dalam pengukuran langsung data lapang. Data gelombang
dapat diperoleh dari BMKG atau instansi instansi yang melakukan penelitian
tentang oceanografi (Purwanto, 2011).

2.4 Arus
2.4.1 Pengertian Arus
Arus merupakan gerakan air yang sangat luas yang terjadi pada seluruh
lautan di dunia. Pergerakan air ini merupakan hasil dari beberapa proses yang
terjadi dari adanya reaksi di atas permukaan laut dan terjadinya perbedaan
kerapatan air laut yang disebabkan oleh pemanasan matahari. Arus dapat juga
dihasikan dari pergerakan arus dan pergerakan ombak pantai. Arus dipengaruhi oleh
angin yang berhebus dan topografi suatu lautan (Lanuru, 2011).
Oseanografi Fisika 22

Arus laut adalah gerakan masa air dari suatu tempat ke tempat yang laun.
Arus selalu membawa atau memindahkan partike air ke tempat lain dengan bantuan
angin dan factor lainya. Dilaut manapun pasti akan terjadi arus. Pada hakekatnya,
energy yang menggerakkan massa air laut tersebut berasal dari matahari. Adanya
perbedaan pemanasan bumu menimbulkan pula perbedaan energy yang diterima di
permukaan bumi. Perbedaan ini menimbulkan fenomena arus laut dan angin yang
menjadi mekanisme untuk menyeimbangkan energy diseluruh permukaan bui.
Kedua fenomena ini juga saling berkaitan erat satu sama lain. Angin merupakan
salah satu gaya utama yang menyebaban timbulnya arus laut selain gaya yang
timbul akibat dari tidak samanya pemanasan dan pendinginan ari laut (Azis, 2006).

2.4.2 Macam Arus
Menurut NINING (2002) dalam Azis (2006), sirkulasi dari arus laut terbagi
atas dua kategori yaitu sirkulasi di permukaan laut (surface circulation) dan sirkulasi
di dalam laut (intermediate or deep circulation). Arus pada sirkulasi di permukaan
laut didominasi oleh arus yang ditimbulkan oleh angin sedangkan sirkulasi di dalam
laut didominasi oleh arus termohalin. Arus termohalin timbul sebagai akibat adanya
perbedaan densitas karena berubahnya suhu dan salinitas massa air laut.
Menurut Lanuru (2011), berdasakan proses pembangkitnya, maka kita akan
menjumpai beberapa jenis arus dipantai dan dilaut seperti dibawah ini:
a. Arus yang ditimbulkan oleh angin (wind driven currents), gerakan air di
permukaan laut terutama disebabkan oleh adanya angin yang bertiup di
atasnya. Hubungan ini kenyataannyatidaklah sedemikian sederhananya,
sekalupun dilihat dari perbandingan singkat antara angin utama bertiup dan
arah dari arus-arus permukaan. Alasanya adalah bahwa arus-arus
dipengaruhi oleh beberapa faktor, selain dari angin. Akibatnya arus yang
mengalir di permukaan lautan merupakan hasil kerja gabungan dari mereka
ini. Faktor-faktor tersebut adalah bentuk topografi dasar lautan, pulau-pulau
yang ada di sekitarnya, dangaya coriolis.
b. Arus Pasang Surut (tidal currents), merupakan gerakan air berupa arus yang
terjadi akibat pasang dan surut. Di daerah pantai arus ini memiliki arah yang
bolak balik dimana pada saat pasang gerakan air menuju ke pantai (flood
current)sedangkan pada saat surut gerakan arus ini (ebb current) menjauhi
Oseanografi Fisika 23

pantai menuju laut. Di laut lepas yang jauh dari halangan berupa daratan
atau pulau-pulau, memungkinkan arah arus ini berubah secara teratur
membentuk pola yang berputar yang dinamakan rotary current.
c. Arus Susur Pantai (longshore currents), arus susur pantai adalah arus yang
mengalir sejajar dengan pantai dan dihasilkan oleh adanya ombak yang tiba
di pantai secara tidak tegak lurus (atau membentuk sudut) terhadap garis
pantai. Pembangkitan arus susur pantai bergantung pada beberapa
parameter ombak seperti tinggi, periode dan arah ombak, sudut datangnya
ombak terhadap garis pantai, dan kemiringan dasar perairan dekat pantai.
d. Arus yng ditimbulkan oleh perbedaan kerapatan,gerakan air dapat pula
disebabkan oleh adanya perbedaan kerapatan massa air. Perbedaan
kerapatan ini timbul terutama disebabkan oleh perbedaan salinitas dan suhu.
Sirkulasi air di laut yang diakibatkan oleh perbedaan kerapatan yang
disebabkan oleh adanya perbedaan suhu dan salinitasdinamakan
thermohaline circulation.

2.4.3 Faktor Arus
Sirkulasi arus yang terjadi di laut dipngaruhi oleh berbagai macam factor.
Factor factor tersebut antara lain adalah musim, angin, topografi perairan,
morfologi pantai dan kedalaman laut. Angin juga mempengaruhi arus laut. Di
perairan selat, adanya gradient tekanan yang terjadi antara ujung ujung sekat juga
dapat menyebabkan arus menjadi lebih kuat dan keras (Nurhayati, 2006).
Arus permukaan laut terutama disebabkan karena adanya angin yang bertiup
diatasnya. Tapi kenyataannya arus juga dipengaruhi oleh sedikitnya tiga factor lain
yaitu bentuk dasar perairan, letak geografis, dan tekanan udara. Akibatnya arus
mengalir di permukaan laut merupakan hasil karya gabungan dan beberapa factor
terebut (Hutabarat, 2001).

2.4.4 Manfaat Arus
Arus memainkan peranan penting dalam memodifikasi cuaca dan iklim di
dunia. Di atlantik utara aliran arus yang relative panas di sektar Islandia dan
semenanjung Skandinavia membuat pelabuhan pelabuhan di daerah Arktik.
Daerah ini bebas dari es meskipun pada musim dingin. Dan daerah ini mampu
Oseanografi Fisika 24

membuat udara di daerah tersebut menjadi lebih hangat di banding didaerah lain
pada lintang yang sama. Hal ini menjadi keunukan tesendiri pada daerah tersebut
(Azis,2006).
Arus merupakan salah satu energy laut selain pasang surut dan gelombang.
Arus merupakan sumber energi alternatif yang termasuk sumber daya non hayati
yang memiliki potensi besar untuk dikembangkan. Arus dapat dimanfaatkan juga
untuk distribusi dan tingkah laku ikan. Arus juga dimanfaatkan oleh terumbu karang
sebagai penyegar dari suatu kawasan ekosistem terumbu karang. Dalam pelayaran
arus dimanfaatkan sebagai arah pelayaran. Arus laut juga dikembangkan sebagai
last frontheir mampu memenuhi kebuthan listrik di dunia (Surinati, 2007).

2.4.5 Surfer
Surfer adalah sebuah software yang dikembangkan oleh perusahahaan US
Golden Company dan versi terbaru 8.0 berisi hingal 12 interpolasi ntuk dipilih bebas
untuk keperluan yang beragam. Pengguna disarankan untuk pertama memiliki
pemahaman dasar untuk setiap metode interpolasi sebelum ia dapat memiliki
parameter padasetiap metode interpolasi secara efektif. Pada bab ini, kita akan
membahas setiap metode interpolasi pada surfer (Yang, 2004).
Surfer adalah visualisasi 3D full. Fuction, software permodelan pengukuran
dan kontur yang berjalan pada Microsoft windows, pemodelan bathimetric,
visualisasi tanah, analisa permukaan , contur, mapping, mapping permukaan secara
3D dan jalanya air, gridding, volumetric dan lain lain. Surfer dengan kemampuan
interpolasinya dapat mentransfer masukan data x,y,z menjadi peta yang berkualitas
untuk dipublikasikan (Jared, 2013).









Oseanografi Fisika 25

3. METODOLOGI

3.1 Alat dan Fungsi
3.1.1 Hardware
Dalam praktikum oseanografi fisika salah satu alat yang digunakan adalah
Hardware. Hardware yang digunakan adalah sebagai berikut :
No. Hardware Fungsi
1. Laptop Acer Untuk pengolahan data
2. Flashdisk Untuk mengcopy software
Tabel 1 Hardware
3.1.2 Software
Dalam praktikum oseanografi fisika salah satu alat yang digunakan adalah
software. Software yang digunakan adalah sebagai berikut :
No. Software Fungsi
1. NAOtide Sebagai software pengolahan data pasut
2. TMD Sebagai software pengolahan data pasut
3. WRplot Sebagai software pengolahan data gelombang
4. Surfer Sebagai software pengolahan data arus
5. Ms.Excel Sebagai aplikasi pengolahan admiralty
Tabel 2 Software











Oseanografi Fisika 26

3.2 Skema Kerja
3.2.1 Admiralty



















3.2.2 NAOtide











NAOtide

Dipilih Input dalam folder
NAOtide dan titik koordinat
Dirunning dengan na099b-bo

Diolah dengan Ms. Excel
untuk mendapatkan grafik
Hasil
Admiralty
Hasil
Diinput data
Diolah dengan Ms.Excel
Dikalikan dengan konstanta X
1
, Y
1
, X
2
, Y
2
, X
4
dan Y
4
Dibuat tabel sesuai ketentuan buku Ongkosongo
Diolah sesuai faktor pengali tiap tabel
Oseanografi Fisika 27

3.2.3 TMD















3.2.4 WRplot
















TMD
Dimasukkan progran TMD ke matlap
Dipilih komponen pasut yang diinginkan
Diinput waktu dab titik koordinat wilayah
Dipilih komponen u dan z untuk
menampilkan komponen pasut dan elevasi
Hasil
WRplot
Hasil
Disiapkan data angin
Diolah data dengan Ms. Excel untuk mendapatkan arah dan kecepatan
Diinput olahan excel ke program WRplot
Diklik Wind Rose untuk memunculkan arah angin
Oseanografi Fisika 28

3.2.5 Statistika Gelombang















3.2.6 Surfer
















Data
Hasil
Diurutkan data tinggi gelombang (H) dariterbesar ke terkecil
Dicocokkan paangan tinggi gelombang (H) dengan periode gelombang (T)
Ditentukan rumus H
10,
Hs, dan H
100

Dihitung nilai H
10,
Hs, dan H
100,
Tmax dan Hmax
Dibuat grafik
Surfer
Hasil
Disiapkan data arus dari hasil download
Diolah dengan Ms.Excel untuk mendapatkan kecepatan
Dibuka program surfer
Dibuat data grid u, v dan kecepatan
Dibuat kontur dengan grid kecepatan
Dimasukkan basemap
Oseanografi Fisika 29

4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Pasut
4.1.1 Prosedur Pengolahan Data
4.1.1.1 Admiralty
Setelah diperoleh data pasut dari tanggal 17 Oktober 1947 sampai 31
Oktober 1947 dari pukul 00.00 WIB hingga pukul 23.00 WIB. Kemudian pada setiap
tanggal di kalikan dengan X1,Y1,X2,Y2,X4,Y4 dari jam pengamatan pukul 00.00
WIB sampai 23.00 WIB. Hasil dari pengalian dengan konstanta tengah tabel 2 dibuat
bentuk tabel dan dibedakan antara hasil pengalian konstanta tengah tabel 2 yang
positif dengan hasil pengalian konstanta tengah tabel 2 yang negatif.
Untuk tabel selanjutnya ,yaitu tabel 5 hasil perhitungan X positif dikurangi
dengan X negatif. Untuk X1 hasil ditambah 2000, untuk Y1 ditambah 1000, X2
ditambah 1000, Y2 ditambah 1000, X4 ditambah 1000 dan Y4 ditambah 1000. Hasil
dari perhitungan tabel 5 kemudian dikalikan dengan konsentrasi untuk B (19 piantan)
untuk menghitung harga X00, X10 dan Y10.

4.1.1.1 NAOtide
Untuk pengolahan data pasang surut dengan menggunakan software
NAOtide langkah-langkah yang dilakukan adalah sebagai berikut :
a. Masuk ke NAOtide dan pilih input

Gambar 2. Masuk pada NAOtide
Oseanografi Fisika 30

b. Diubah titik koordinat pada input dengan titik koordinat selat malaka (Garis
Lintang : 4.628170 dan Garis Bujur : 99.571014), kemudian disesuaikan
tanggal (tahun, bulan, hari, jam, dan menit) sesuai pengamatan pasut yang
dilakukan dan hasil input diganti dengan malaka.

Gambar 3. Input titik koordinat dan waktu
c. Setelah input, running dengan mengklik na099b-bo

Gambar 4. Running dengan na099b-bo



Oseanografi Fisika 31

d. Kemudaian akan muncul proses running

Gambar 5. Proses running

e. Hasil running akan muncul dalam bentuk notepad dengan nama malaka.o

Gambar 6. Hasil running berbentuk malaka.o




Oseanografi Fisika 32

f. Buka Exel dan klik Excel Options

Gambar 7. Ms. Excel

g. Pilih advance, hilangkan tanda pada use system separators dan ubah seperti
gambar dibawah

Gambar 8. Pengaturan Excel option




Oseanografi Fisika 33

h. Open file hasil inputan

Gambar 9. Open hasil inputan
i. Hasil inputan berupa prediksi pasang surut sesuai tanggal yang telah ditentukan
(next > next > Finish)

Gambar 10. Finishing open

Oseanografi Fisika 34

j. Selanjutnya tide dicopy pada sheet 2

Gambar 11. Data Tide disalin

k. Selanjutnya adalah konversi waktu dimana zona untuk wilayah Indonesia bagian
barat waktunya lebih cepat 7 jam bila dihitung dari posisi GMT (Greenwich
Mean Time) yang merupakan rujukan waktu pembagian zona waktu Bumi, serta
mengubah nlai pasang surut yang satuannya centimeter menjadi meter

Gambar 12. Input data waktu

Oseanografi Fisika 35

l. Kemudian klik Insert dan Line

Gambar 13. Insert line
m. Kemudian muncul Grafik dan klik select data

Gambar 14. Select data






Oseanografi Fisika 36

n. Kemudian add data tide dan waktu

Gambar 15. add data tide dan waktu

o. Selanjutnya edit dan OK

Gambar 16. Pengaturan Slect data service

Oseanografi Fisika 37

p. Kemudian klik grafik dan rubah dengan line yang sesuai dengan gambar
dibawah

Gambar 17. Change open type

q. Selanjutnya akan muncul grafik pasut dan arahkan kebawah tanggal data pasut
dengan klik kanan dan pilih format axis

Gambar 18. Pengaturan grafik

Oseanografi Fisika 38

r. Pilih axis options dan ubah sesuai dengan gambar dibawah

Gambar 19. Pengaturan axis

s. Kemudian muncul grafik pasut dan diidentifikasi


Gambar 20. Grafik Hasil Data Pasut

Oseanografi Fisika 39

4.1.1.2 TMD
Prosedur pengolahan data pasut dengan menggunakan softwaree TMD
dalam praktikun oseanografi fisika adalah sebagai berikut :
a. Masuk ke aplikasi MATLAB dan pilih Set Path pada File pojok kiri

Gambar 21. Aplikasi MATLAB
b. Kemudian pilih Add With Subfolder pilih TMD

Gambar 22. Add folder TMD

Oseanografi Fisika 40

c. Kemudian pilih Save dan Close

Gambar 23. Menyimpan foder

d. Kemudian ketik tmd pada Command Window

Gambar 24. Command Window

Oseanografi Fisika 41

e. Kemudian muncul hasil input dan open pada Local Disk (C:), Program File,
MATLAP, model_ind, dan open

Gambar 25. Open data input

f. Kemudian muncul gambar seperti ini

Gambar 26. Hasil Input TMD



Oseanografi Fisika 42

g. Klik semua seperti pada gambar

Gambar 27. Pengaturan Komponen Pasut

h. Masukkan titik koordinat selat malaka, pilih semua komponen dengan cara
ditandai, kemudian pilih predict tide untuk memprediksi pasang surut,
kemudian ubah tanggal (tahun, bulan, tanggal, GMT, waktu awal dan length),
kemudian ubah nama output dengan malaka dan GO

Gambar 28. Pengaturan Prediksi Elevasi permukaan air laut


Oseanografi Fisika 43

i. Akan muncul grafik pasang surut dan save

Gambar 29. Hasil Elevasi Permukaan air laut

j. Pilih Extract tidal constants, pilih komponen U, bedakan nama output menjadi
selatmalaka dan GO

Gambar 30. Pengaturan prediksi nilai komponen pasut




Oseanografi Fisika 44

k. Kemudian akan muncul data pada command windows

Gambar 31. Command Window Komponen Pasut
l. Buka aplikasi Excel dan open output selatmalaka.out pada Library-Document-
MATLAP

Gambar 32. Open Command Window pada Ms. Excel





Oseanografi Fisika 45

m. Pilih Next-Next-Finish dan muncul komponen data pasang surut

Gambar 33. Bilangan dan Komponen Pasut

n. Komponen pasut yang telah muncul kemudian dihitung dengan menggunakan
rumus :
F=
(O
1
)+(K
1
)
(M
2
)+(S
2
)

Akan menghasilkan nilai dimana nilai tersebut akan dijadikan sebagai perbandingan
dengan data dari hasil pengamatan menggunakan ADCP Aquadop Nortex.
0,0 F 0.25 = harian ganda beraturan
0,25 F 1,5 = campuran dominasi ganda
1,5 F 3,0 = campuran dominasi tunggal
F 3,0 = harian tunggal beraturan

Oseanografi Fisika 46


Gambar 34 Hasil Bilangan Pasut

4.1.2 Analisa Hasil Pengolahan Data
4.1.2.1 Admiralty
Setelah semua data yang diperoleh diolah dengan menggunakan metode
Admiralty, kita dapat mengetahui komponen bilangan Formzahl dari pasang surut
data tersebut. Diketahui bahwa nilai komponen Formzahl bulan Oktober 1947 adalah
sebagai berikut : M
2
= 0.988, K
1
= 1.052, Q
1
= 1.083 dan K
2
= 1.116. Setelah nilai
komponen Formzahl diketahui dilakukan perhitungan dengan rumus :
F=
(O)+(K)
(M)+(S)

F =
(1.083)+(1.05 2)
(0.988)+(1.116)
= 1.014734

Jadi nilai Formzahlnya adalah 1.014734 sehingga termasuk dalam tipe pasang surut
campuran dominan semidiurnal (ganda).

4.1.2.2 NAOtide
Setelah semua data sekunder dari NAOtide maupun TMD sudah diperoleh,
selanjutnya dilakukan analisis terhadap data-data yang diperoleh. Analisis data
tersebut untuk menentukan kisaran pasang surut yang terjadi di selat Malaka. Dari
hasil analisis tersebut dilakukan evaluasi terhadap data-data.
Oseanografi Fisika 47

Setelah dilakukannya pengolahan pasut dengan NAOtide diperoleh gambar
dibawah ini :






Gambar 35. Grafik Hasil Pengolahan Data Pasut dengan Naotide
Dapat diketahui bahwa hasil dari pengolahan data pasut dengan NAOtide hanya
menampilkan grafik pasut yang terjadi. Sehingga kita harus mempunyai kemampuan
untuk membaca grafik pasut. Dari grafik yang diperoleh, menunjukkan bahwa dalam
satu hari terjadi pasang dua kali dan surut dua kali. Pada tanggal 12-16 Desembar
2012 terjadi pasang tertinggi dan surut terendah. Sehingga tipe pasang surut yang
terjadi di Selat Malaka pada bulan desember 2012 adalah tipe pasang surut
campuran dominan semi diurnal (ganda).

4.1.2.3 TMD
Dari hasil NAOtide yang hanya menghasilkan grafik pasut, maka dilakukan
pengolahan data dengan menggunakan TMD. Digunakan TMD karena TMD
menghasilkan data dengan rumus bilangan formzahl yang lebih akurat. Kita hanya
perlu menghitung bilangan Formzahl dari data yang dieroleh. Grafik elevasi
permukaan air laut dari pengolahan data pasut menggunakan TMD sebagai berikut :

Gambar 36. Grafik Elevasi Permukaan Air Laut
Oseanografi Fisika 48

Dari hasil grafik yang diperoleh dari pengolahan data pasut dengan TMD,
kemudian dilakukan transver data pada Ms.Excel agar memperoleh data nilai
komponen bilangan Formzahl.

Latitude Longitude Parameter Con Ampl/MajAxis
Phase(o,GMT)
MinAxis Incl(o,GMT)
-4.6282 99.571 u(cm/s) m2 0.7468 299.96
-4.6282 99.571 u(cm/s) s2 0.4709 8.73
-4.6282 99.571 u(cm/s) k1 0.5041 84.34
-4.6282 99.571 u(cm/s) o1 0.334 87.04
-4.6282 99.571 u(cm/s) n2 0.1426 262.41
-4.6282 99.571 u(cm/s) p1 0.1508 83.91
-4.6282 99.571 u(cm/s) k2 0.1338 5.83
-4.6282 99.571 u(cm/s) q1 0.0789 84.93
Tabel 3 Bilangan Formzahl
Setelah diperoleh tabel diatas, diketahui nilai-nilai bilangan formzahl dan kemudian
dihitung dengan menggunakan rumus bilangan Formzahl.
F=
(O)+(K)
(M)+(S)

dimana :
F = adalah bilangan formzahl
K1 = konstanta oleh deklinasi bulan dan matahari
O1 = konstanta oleh deklinasi bulan
M2 = konstanta oleh bulan
S2 = konstanta oleh matahari
Klasifikasi sifat pasang surut di lokasi tersebut adalah:
F<0,25 = semi diurnal
0,25<F<1,5 = campuran condong semi diurnal
1,5<F<3,0 = campuran condong diurnal
F>3,0 = diurnal

F=
(O)+(K)
(M)+(S)

Oseanografi Fisika 49

F=
(0.3 3 4 )+(0.5 04 1 )
(0.7 4 6 8 )+(0.4 7 09 )
= 0.688265

Setelah dilakukan pengolahan data pasut dengan metode yang berbeda. Dari
NAOtide dan TMD diperoleh hasil yang sama. Berdasarkan bilangan Formzahl yang
dihasilkan 0.688265 maka tipe pasang surut di selat Malaka pada bulan Desember
2012 adalah tipe pasang surut campuran dominan semi diurnal (ganda). Hal ini
sesuai dengan pernyataan Menurut Musrifin (2012) Komponen pasang surut
digunakan untuk menentukan pasang surut yang didasarkan pada bilangan formzahl
yang dinyatakan dalam rumus:
F=
(O)+(K)
(M)+(S)

dimana :
F = adalah bilangan formzahl
K1 = konstanta oleh deklinasi bulan dan matahari
O1 = konstanta oleh deklinasi bulan
M2 = konstanta oleh bulan
S2 = konstanta oleh matahari
Klasifikasi sifat pasang surut di lokasi tersebut adalah:
F<0,25 = semi diurnal
0,25<F<1,5 = campuran condong semi diurnal
1,5<F<3,0 = campuran condong diurnal
F>3,0 = diurnal


4.2 Gelombang
4.2.1 Prosedur Pengolahan Data
4.2.1.1 Statistika Gelombang
Untuk pengolahan data gelombang dengan menggunakan statistika
gelombang. Langkah pertama yang dilakukan adalah data tinggi gelombang (H)
yang telah diperoleh diurutkan dari yang terbesar ke yang terkecil. Setelah semua
telah urut, kemudian dicocokkan dengan periodenya. Untuk periode tidak perlu
diurutkan. Data yang telah urut lalu dijumlahkan.
Oseanografi Fisika 50

Apabila sudah diketahui hasil penjumlahan data tinggi gelombang, kemudian
ditentukan rumus H
10,
H
s,
dan H
100
. Cara penentuannya dengan cara :
a. H
10
= 10/100 x 40 = 4
b. H
s
= 33/100 x 40 = 13,2 = 13
c. H
100
= 100/100 x 40 = 40
Jadi telah diketetahui rumus H
10,
H
s,
dan H
100,
selanjutnya dilakukan pehitungan
sebagai berikut :
a. H
10
= H
(1,2,3,4)
/4
b. H
s
= H
(1,2,3,...13)
/13
c. H
100
=
(1,2,3....40)
/40
Kita telah mengetahui nilah dari H
10,
H
s,
dan H
100.
Kemudian dicari nilai tinggi
gelombang yang tertinggi (Hmax) dan periode gelombang yang tertinggi (Tmax).
Selanjutnya dicari dan ditentukan nilai probabilitas data gelombang tersebut dan
dibuat grafik kecepatan gelombang yang terjadi.
NO H(m) T(s)
1 2.42 7.4
2 0.22 2.3
3 1.75 6.5
4 2.51 7.3
5 2.87 7.4
6 0.47 4.1
7 1.87 5.7
8 1.95 6.2
9 1 5.1
10 2.05 6.9
11 2.38 7.7
12 1.05 6.2
13 2.05 7.2
14 2.08 7.1
15 1.63 6.4
16 3.05 8.3
Oseanografi Fisika 51

17 3.35 8.4
18 2.32 7.4
19 1.89 6.8
20 2.55 7.8
21 1.73 6.4
22 2.2 7.3
23 3.01 8.2
24 1.67 6.5
25 2.32 7.5
26 2.32 7.4
27 1.87 6.2
28 2.38 7.4
29 2.02 7.2
30 3.05 8.5
31 2.56 7.8
32 2.65 7.7
33 1.54 6.2
34 1.44 6.2
35 2.1 7.2
36 2.76 7.8
37 1.45 6.5
38 1.36 6.3
39 2.37 7.4
40 0.26 2.2
Tabel 4 Data sebelum unit






Oseanografi Fisika 52

NO H(m) T(s)
1 3.35 8.4
2 3.05 8.3
3 3.05 8.5
4 3.01 8.2
5 2.87 7.4
6 2.76 7.8
7 2.73 7.7
8 2.56 7.8
9 2.56 7.8
10 2.55 7.3
11 2.51 7.4
12 2.42 7.7
13 2.38 7.4
14 2.38 7.4
15 2.32 7.4
16 2.32 7.5
17 2.32 7.4
18 2.2 7.3
19 2.1 7.2
20 2.08 7.1
21 2.05 6.9
22 2.05 7.2
23 2.02 7.2
24 1.95 6.2
25 1.89 6.8
26 1.87 5.7
27 1.87 6.2
28 1.75 6.5
29 1.73 6.4
30 1.67 6.5
Oseanografi Fisika 53

31 1.63 6.4
32 1.54 6.2
33 1.45 6.5
34 1.44 6.2
35 1.36 6.3
36 1.05 6.2
37 1 5.1
38 0.47 4.1
39 0.28 2.2
40 0.22 2.3
Jumlah 80.81 270.1

Tabel 5 Data Sesudah Unit


















Oseanografi Fisika 54









4.2.1.2 WR Plot
Untuk pengolahan data gelombang dengan menggunakan software WR plot
langkah-langkah yang dilakukan adalah sebagai berikut :
a. Menyusun data angin dengan urutan seperti gambar di bawah ini dengan
Ms.Excel dan disimpan dengan Ms.Excel 2003.

Gambar 37 Data dirunning pada WRplot



Oseanografi Fisika 55










b. Buka WRplot dan klik OK

Gambar 38 Tampilan awal WRplot view

c. Muncul tampilan WRplot, klik Tools dan pilih Import from Excel
Oseanografi Fisika 56



Gambar 39 Tampilan pertama WRplot view




d. Kemudian muncul gambar berikut dan pilih icon seperti gambar di bawah.



Gambar 40 Langkah import file excel
Oseanografi Fisika 57


e. Diatur Excel Column Name menyesuaikan dengan Excel File (A, B, C, D, E,
F), juga diatur pada bagian First Row to Import pilih 2.

Gambar 41Output Ms. Excel pada WRplot view


f. Kemudian diatur waktunya yaitu pukul 00 sampai 23 sesuai data dan satuan
kecepatannya diubah menjadi knot.

Gambar 42 Output Ms.Excel
g. Isi pada bagian station Information seperti pada gambar dan pilih import.
Oseanografi Fisika 58


Gambar 43 Pengaturan Station Information





h. Muncul notification dan pilih NO

Gambar 44 Notification

Oseanografi Fisika 59

i. Kemudian pilih add File dan ubah file of type menjadi Surface Met Data
(SAMSON)

Gambar 45 Import data .sam




j. Klik Wind Rose dan muncul gambar arah angin

Gambar 46 Pilihan Hasil

Oseanografi Fisika 60


Gambar 47 Arah angin


Gambar 48 Kecepatan angin

4.2.2 Analisis Hasil Pengolahan Data
Dalam praktikum oseanografi Fisika pengolahan data gelombang,
pengolahannya menggunakan statistika gelombang dan WRplot. Berikut adalah
hasil yang diperoleh dari pengolahan data gelombang.
4.2.2.1 Statistika Gelombang
Oseanografi Fisika 61

Dari praktikum oseanogarfi fisika tentang pengolahan data gelombang,
diperoleh hasil perhitungan nilai H
10,
H
s,
dan H
100
sebagai berikut :
a. H
10
= H
(1,2,3,4)
/4
= 3,115
m
/
s
b. H
s
= H
(1,2,3,...13)
/13
= 2,74
m
/
s

c. H
100
=
(1,2,3....40)
/40
= 2,022
m
/
s
d. Hmax = 3,35 m
e. Tmax = 8,5 s




H (m) 0-0,5
0,5-
1.0
1,0-
1,5
1,5-
2,0
2,0-
2,5
2,5-
3,0
3,0-
3,5
Jumlah
Gelombang 3 1 4 9 12 7 4
Probabilitas
n/N 0,025 0,075 0,1 0,225 0,3 0,175 0,1
Tabel 6 Tabel Probabilitas
Setelah diketahui nilai probabilitas gelombang, selanjutnya dibual grafik
sebagai berikut :
Oseanografi Fisika 62


Gambar 49 Grafik Probabilitas

4.2.2.2 WR Plot
Setelah semua data sekunder dari WRplot maupun Statistika gelombang
sudah diperoleh, selanjutnya dilakukan analisis terhadap data-data yang diperoleh.
Analisis data tersebut untuk menentukan arah dan kecepatan gelombang yang
terjadi di Banten bulan Maret 2008. Dari hasil analisis tersebut dilakukan evaluasi
terhadap data-data.




Setelah dilakukannya pengolahan data gelombang dengan menggunakan
WRplot diperoleh gambar dibawah ini :

0
0.05
0.1
0.15
0.2
0.25
0.3
0.35
0 - 0.5 0.5 -
1.0
1.0 -
1.5
1.5 -
2.0
2.0 -
2.5
2.0 -
3.0
3.0 -
3.5
P
r
o
b
a
b
i
l
i
t
a
s

(
n
/
N
)
H(m)
Interval Probabilitas Gelombang
probabilitas
Oseanografi Fisika 63


Gambar 50 Arah angin
Gambar di atas aalah hasil dari Direction (blowing from). Dari gambar diatas
diketahui bahwa angin yang dominan terjadi selama bulan maret tahun 2008 di
Banten adalah angin yang bertiup dari Barat Daya menuju Timur Laut. Apabila arah
angin yang dominan terjadi bertiup dari Barat Daya menuju Timur Laut, maka arah
gelombang yang dominan juga akan bertiup dari Barat Daya menuju Timur Laut.


Gambar 51 Kecepatan angin
Sedangkan untuk presentasi kecepatan angin yang terjadi pada bulan maret
2008 dapat diketahui dari grafik diatas. Presentase kecepatan angin yang paling
Oseanografi Fisika 64

dominan adalah antara 4-7 knots sebanyak 38,8 %. Dimana 1 knots sama dengan
0,5 m/s.

4.3 Arus
4.3.2 Prosedur Pengolahan Data
Untuk pengolahan data arus dengan menggunakan software Surfer langkah-
langkah yang dilakukan adalah sebagai berikut :
a. Cari titik koordinat wilayah yang akan dimasukkan arusnya dengan
menggunakan Google earth

Gambar 52 Titik koordinat Selat Malaka








b. Kemudian buka ERDDAP melalui web dan masukkan titik koordinat yang sudah
di cari dan di catat dari Google earth tadi
Oseanografi Fisika 65


Gambar 53 Download data pada ERDDAP

c. Buka file yang telah di submit/di download dari ERDDAP tadi di Ms. Excel dan
centang space

Gambar 54 Data hasil download





Oseanografi Fisika 66

d. Kemudian akan muncul tabel data seperti gambar dibawah

Gambar 55 Data Arus
e. Setelah itu ganti data longitude dan latitude menjadi U dan V, kemudian
diurutkan dari yang terkecil. Kemudian tambahkan data kecepatan dengan
rumus seperti =SQRT(C2^2+D2^2) dan enter

Gambar 56 Data Kecepatan Arus


f. Setelah itu, buka softwere surfer dan pilihGrid dan pilih Data untuk
memasukkan data
Oseanografi Fisika 67


Gambar 57 Tampilan awal surfer
g. Pilih data yang akan diolah

Gambar 58 Open Data Arus






Oseanografi Fisika 68

h. Dibuat grid data untuk U, V, dan Kecepatan dengan U, V, dan Kecepatan
sebagai data untuk koordinat Z.

Gambar 59 Grid Data

i. Setelah selesai, atur output dari grid data tersebut dan pilih save, kemudian
pilih ok

Gambar 60 Gridding Report


Oseanografi Fisika 69

j. Dibuat peta kontur dengan menggunakan grid Kecepatan Map > New > Contour
Map

Gambar 61 Proses Contour map
k. Pilih file yang akan di olah, kemudian klik open

Gambar 62 Insert Kecepatan





Oseanografi Fisika 70

l. Akan muncul data seperti gambar dibawah ini

Gambar 63 Peta Kecepatan
m. Pada contour, pilih Genaral dan centang Fill contour dan Colour scale

Gambar 64 Peta Kecepatan Grayscale






Oseanografi Fisika 71

n. Pilih Bathymetry pada fill colour dan Invilable pada style di Levels contour

Gambar 65 Peta Kecepatan Berwarna

o. Klik Mapp > Add > pilih 2. Grid Vector Layer

Gambar 66 Insert Data arah arus





Oseanografi Fisika 72

p. Pilih arus U>open dan pilih arus V>open. Kemudian klik Map>New> Base Map

Gambar 67 Insert Daratan
q. Pilih No, kemudianpilih Base > Base Map dan ubah Fill Properties
dengan warna hijau

Gambar 68 Pengubahan Warna Daratan





Oseanografi Fisika 73

r. Edit sesuai dengan gambar dibawah ini.

Gambar 69 Hasil Peta Arus
4.3.3 Analisis Hasil Pengolahan Data
Dalam praktikum oseanografi Fisika pengolahan data arus,
pengolahannya menggunakan software surfer dan data dari ERDDAP.
Berikut adalah hasil yang diperoleh dari pengolahan data arus :


Gambar 70 Peta Arah arus selat Malaka
Dari gambar diatas dapat disimpulkan bahwa di Selat Malaka angin
bertiup dari arah timur menuju kebarat disebut angin muson timur. Pada
Oseanografi Fisika 74

bulan ini wilayah asia akan mengalami musim kemarau dan di Australia
mengalami musim dingin. Rata rata kecepatan arus yang terjadi di perairan
Selat Malaka adalah 1,4m/s. Dimana arus tertinggi sebesar 2,6 mengarah ke
Timur Laut. Dan kecepatan arus di titik terendah sebesar 0 m/s. Arus
dibelokkan dengan berlawanan dengan arah jarum jam sehingga pada saat
arus sampai di pesisir pantai arus akan kembali lagi menuju kearah Timur
Laut.


























Oseanografi Fisika 75

5. Penutup

5.1 Kesimpulan
Dari praktikum Oseanografi Fisika yang telah dilakukan dapat diperoleh
kasimpulan sebagai berikut :
1. Dalam pengukuran parameter fisika di Selat Malaka dengan software
MATLAB,NAOtide, dan TMD diperoleh hasil pengamatan tentang pasang
surut,tipe pasang surut yang terjadi diSelat Malaka adalah tipe pasang
surut campuran dominan semi diurnal(ganda).
2. Sedangkan gelombang yang terjadi di Selat Malaka dengan menggunakan
perhitungan software WRPLOT hasil yang diperoleh adalah angin yang
dominan terjadi selama bulan Maret tahun 2008 di Banten adalah angin
yang bertiup dari Barat Daya menuju Timur Laut. Apabila arah angin yang
dominan terjadi bertiup dari Barat Daya menuju Timur Laut, maka arah
gelombang yang dominan juga akan bertiup dari Barat Daya menuju Timur
Laut.
3. Arus yang terjadi di Selat Malaka dari pengamatandari data ERRDAP dan
software SURFER maka hasil yang didapat adalah arus yang terjadi pada
bulan april 2010 ini memiliki keecepatan arus yang terjadi di Selat Malaka
rata rata adalah 1,4 m/s. angin yang bertiup adalah angin Muson Timur
yaitu angin berhembus dari Barat ke Timur pada bulan April September
wilayah Asia mengalami musim panas sementara Australia bermusim
dingin sehingga angin dibelokkan kearah kiri berlawanan dengan jarum
jam.

4.4 Saran
Praktikumnya menyenangkan, kinerja asisten sudah cukup baik. Dan
praktikumnya kalau bisa terjun langsung dilapang agar praktikan lebih
paham. Semoga praktikum ini bermanfaat bagi kita semua.




Oseanografi Fisika 76

Daftar Pustaka


Agustini, T.dkk. 2013. Simulasi Pola Sirkulasi Arus Di Muara Kapuas Kalimantan
Barat. Volume I,Nomor 1 (33-39).
Aziz, M Furqon. 2006. Gerak Air di Laut. Vol Volume : XXXI, Nomor : 4 (9-21).
Cibinong : Lipi
Baharudin. et all. 2009. Pola Transformasi Gelombang Dengan Menggunakan
Model RCPWave Pada Pabtai Bau-Bau, Provinsi Sulawesi Tenggara.
E-jurnal Ilmu dan Teknilogi Kelautan Tropis. Volume I, Nomor 2 (60-
71).
Diposaptono, S. 2011. Karakteristik Laut Pada Kota Pantai. Dept. Kelautan dan
Perikanan.
Djabbar.et al. 2012. Hibah Penulisan Buku ajar Mekanika Gelombang. Fakultas
teknik universitas hasanudin: Makasar
Hutabarat, S. dan Steward M. E. 1985. Pengantar Oseanografi. Jakarta: UI Press
Ismail, M. F. A. 2011. MODEL HIDRODINAMIKA ARUS PASANG SURUT DI
PERAIRAN CIREBON. Oseanologi dan Limnologi di Indonesia
Volume XXXVII, Nomor 2 (263-275).
Jured. 2013. Surfer. Online. (//http://www.golden software.com//surfer.html).
Diakses ada tanggal 1 Desember 2013 pukul 12:30
Kurniawan, R. et al. 2011. Variasi Gelombang Laut Di Indonesia. Jakarta. BMKG
Lanuru, M. dan Suwarni. 2011. Bahan Ajar Pengantar Oseanografi. Manado:
Universitas
Musrifin. 2012. Analisis & Tipe Pasang Surut Perairan Pulau Jemur
Riau.Vol.xxx,NO.1 (101-108).Riau : Universitas Riau
Najib et al, 2011M. KAJIAN POTENSI ENERGI ANGINDI WILAYAH SULAWESI
DAN MALUKU.Puslitbang BMKG:Jakarta 10720
Ningsih, N. S. dkk. 2010. Kajian Daerah Rawan Bencana Gelombang Badai
Pasang (Storm Tide) di Kawasan Pesisir Selatan Jawa, Bali, dan
Nusa Tenggara Barat. Volume XV, Nomor 4 (179-193).
Nuarsa, I. M. 2008. PENANGKAP ENERGI GELOMBANG LAUT. Univesitas
Hasanudin: Volume 9.
Oseanografi Fisika 77

Nurisman, N. et al. 2012. Karakteristik Pasang Surut di Alur Pelayaran Sungai
Musi Menggunakan Metode Admiralty. Volume IV, Nomor 1 (110-
115).
Nurjaya, I W. dan Heron S. 2010. MODEL DISPERSI BAHANG HASIL
BUANGAN AIR PROSES PENDINGINAN PLTGU CILEGON CCPP
KE PERAIRAN PANTAI MARGASARI DI SISI BARAT TELUK
BANTEN. E-Jurnal Ilmu dan Teknologi Kelautan Tropis.Vol. II, No. 1
(31-49).
Polii, J. F. 2012. Oseanografi Perairan Teluk Amurang Menurut Periode Umur
Bulan. Volume VIII, Nomor 2. Universitas Sam Ratulangi. Manado.
Purwanto. 2011. ANALISA SPEKTRUM GELOMBANG BERARAH DI PERAIRAN
PANTAI KUTA, KABUPATEN BADUNG, BALI. Jurusan Ilmu Kelautan
Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Diponegoro:
Semarang
Rampengan, R. M. 2013. Pengaruh Pasang Surut Pada Pergerakan Arus
Permukaan Di Teluk Manado. Volume : V, Nomor : 3 (15-19).
Romimohtarto, K. dan Sri J. 2009. Biologi Laut. Jakarta: Djambatan.
Samsekerta, I. P,dkk.2011. PEMANFAATAN ENERGI GELOMBANG LAUT
DENGAN POMPA GELOMBANG FLAP HORISONTAL. Bandung
:Pusat Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Air
Shuhaimi, N. H.dkk. 2009. Enrique Melaka @ Panglima Awang sebagai Magellan
Melayu. Volume XXVII, Nomor 2 (167-198).
Sugianto, D. N. 2009. Kajian Kondisi Hidrodinamika (Pasang Surut, Arus, Dan
Gelombang) Di Perairan Grati Pasuruan, Jawa Timur. Volume XIV,
Nomor 2 (66-75).
Surinati, D. 2007. Pasang Surut Dan Energinya. Volume XXXII ,Nomor 1 (15-22).
Cibinong :Lipi
Susana, dan Supangat.1979. Pengantar Oceanografi: Departemen Kelautan dan
Perikanan
Triatmojo, B. 1999. Teknik Pantai. Yogyakarta :Beta Offsetb
Wibowo, S. A. 2010. STUDI EROSI PANTAI BATU BERIGA PULAU BANGKA
(STUDY OF BATU BERIGA BEACH EROSION, BANGKA ISLAND).
Bandung. ITB.
Oseanografi Fisika 78

Yang, C. K. Dan phising. 2004. Tweleve different Interplanation Metods: Haise
soft surfer8. D University Tehangsig Taiwan































Oseanografi Fisika 79

Asisten Zone
No. Nama Foto Pesan dan kesan
1 Fakhrurijal
Bangkit Radhitya

pesan: jadikan praktikum
ocefis lebih baik dari
sebelumnya
kesan : selalu berwibawa
dalam segala hal
2 Ahmad Bayhaqi

Pesan : kak kalau revisi
format laporan ketik diberi
pemberitahuan diawal
jangan di akhir, agar diakhir
acc kita nggak keteteran
revisi ulang semuanya
Kesan : baik

3 Jefri Hadi
Sastriyo

Pesan: tetap jadi asisten
yang baik
Kesan: menyenangkan
4 Shabrina
Oktaviani

Pesan : jadikan praktikum
ocefis lebih baik lagi
Kesan :menyenangkan,
cantik
5 Wiga Alif
Violando

Pesan : tetap menjadi
asisten yang baik ya kak,
Kesan : humoris,
menyenangkan, dan baik
sekali orangnya
Oseanografi Fisika 80

6 Trio Budi
Setiawan

Pesan : tetap jadi asisten
yang baik dan rendah hati,
Kesan : menyenangkan,
baik hati
7 Caesar M. A.
Dungga

Pesan: kalau jadi asisten
jangan pelit nilai dong kak,
Kesan :
humoris,sebenarnya
orangnya baik tapi pelit
nilainya,

8 Marufah

Pesan: kakkaknya terlalu
pendiam, lebih rame dan
semangat ya kak
Kesan : menyenangkandan
baik hati
9 Fajar Lukman H.

Pesan : tetap semangat,
dan asisten yang baik
Kesan : humoris, baik hati
dan menyenangkan
10 Titus Aristian

Pesan: tetap jadi asisten
yang baik, dan lebih
humoris lagi
Kesan : menyenangkan
dan baik hati
11 Zakiyatul Farida

Pesan: tetap jadi asisten
yang baik, jangan jutek
jutek kak
Kesan : baik hati dan
menyenangkan
Oseanografi Fisika 81

12 Arianto Choiron

Pesan : jangan terlalu
pendiam kak, tetap jadi
asisten yang baik,
tersenyum kak jangan
terlalu serius
Kesan : baik hati dan
menyenangkan,

13 Putri Maharani
Barbara

Pesan : jangan pelit nilai ya
kak, dan tetap tersenyum
Kesan : humoris,baik hati,
murah senyum dan
menyenangkan
14 Suci Alisafira

Pesan : jangan terlalu
pendiam ya kak, dan jadi
asisten yang baik
Kesan : baik hati dan
menyenangkan
15 Amas Anindya
Dwitya

Pesan : selalu tersenyum
dan ceria ya kak, tetap jadi
asisten yang baik,
Kesan :humoris,
menyenangkan, dan baik
hati