Anda di halaman 1dari 78

i

LEMBAR PENGESAHAN
PROPOSAL TESIS

Judul : Analisis Penentuan Prioritas Kerusakan Jembatan
Studi Kasus Ruas Jalan Muara TembesiMuara BulianMandalo
Darat Provinsi Jambi
Oleh : Jaja
NRP : 3111 207 819

Telah diseminarkan pada :

Hari : Kamis
Tanggal : 7 Februari 2013
Tempat : Kelas MPK, PPs Sipil FTSP-ITS

Mengetahui/menyetujui:

Dosen Penguji : Calon Dosen Pembimbing :



1. Ir. Putu Artama Wiguna, MT, PhD
NIP. 19691125 199903 1 001



1. Ir. Putu Artama Wiguna, MT, PhD
NIP. 19691125 199903 1 001



2. Ir. Sumino, MMT
NIP. -



2. Ir. Sumino, MMT
NIP. -



3. Ir. Wahyu Herijanto, MT
NIP. 19620906 198903 1 012




4. A. Agung Gde Kartika, ST, MSc
NIP. 19720201 199801 1 001

ii




















Halaman ini sengaja dikosongkan





















iii

ANALISIS PENENTUAN PRIORITAS KERUSAKAN
JEMBATAN
STUDI KASUS RUAS JALAN MUARA TEMBESIMUARA
BULIANMANDALO DARAT
PROVINSI JAMBI


Nama Mahasiswa : Jaja
NRP : 3111 207 819
Pembimbing : Ir. Putu Artama W., MT, PhD
Co-Pembimbing : Ir. Sumino, MMT

ABSTRAK
Ruas Jalan Muara TembesiMuara BulianMandalo Darat merupakan
ruas jalan yang masuk di jaringan jalan arteri primer Lintas Tengah Sumatera.
Ruas ini memiliki lima belas jembatan yakni Jembatan Lubuk Kuari, Jembatan
Melintang, Jembatan Sentilan, Jembatan Anak Sentilan, Jembatan Badak Mati,
Jembatan Lubuk Serasah, Jembatan Payo Perupuk, Jembatan Bemban, Jembatan
Payo Lebar, Jembatan Peneradan, Jembatan Penghidupan, Jembatan Sungai
Buluh, Jembatan Sungai Deras, Jembatan Bajubang, dan Jembatan Bulian.
Idealnya kelima belas jembatan tersebut mampu mendukung lalu lintas
yang lewat diatasnya sampai umur rencana yang telah ditetapkan, namun selama
masa pengoperasiannya jembatan ini sering mengalami kerusakan sehingga umur
rencana jembatan tidak tercapai, padahal ruas jalan ini merupakan ruas jalan
utama Lintas Tengah Sumatera yang merupakan jalur fital bagi distribusi barang
dan jasa di pulau Sumatera dan tidak ada alternatif ruas jalan lain.
Oleh karena itu untuk menyelesaikan kendala yang dihadapi maka
diperlukan sebuah kajian/analisis penentuan prioritas kerusakan jembatan.
Analisis tersebut bisa dihasilkan dengan menggunakan pendekatan/metode Risk
Priority Number (RPN) dimana dilakukan identifikasi seberapa besar tingkat
keparahan yang akan dialami/dirasakan akibat terjadinya kerusakan jembatan,
perkiraan penyebab kerusakan jembatan yang akan menghasilkan kegagalan dan
akan menyebabkan akibat tertentu, serta kemungkinan mode kegagalan dapat
dideteksi dengan mengaplikasikan suatu metode deteksi atau dengan melakukan
tindakan pengendalian (current control). Selain itu dilakukan juga perumusan
strategi penanganan kerusakan jembatan yakni dengan mengaplikasikan tindakan
yang direkomendasikan serta langkah yang diambil guna mengatasi risiko
kerusakan yang lebih besar pada jembatan.
Diharapkan dengan menggunakan metode Risk Priority Number (RPN) ini
didapatkan identifikasi kerusakan paling dominan pada jembatan, untuk kemudian
memberikan rekomendasi perbaikan dan melaksanakan langkah-langkah
penanganan.

Kata kunci : analisis penentuan prioritas, Risk Priority Number (RPN),
Ruas Jalan Muara TembesiMuara BulianMandalo Darat
iv













Halaman ini sengaja dikosongkan










v

DETERMINATION PRIORITY ANALYSIS
OF BRIDGE DAMAGE
CASE STUDY MUARA TEMBESIMUARA BULIAN
MANDALO DARAT ROAD SECTIONS
IN JAMBI PROVINCE


By : Jaja
Student Identify Number : 3111 207 819
Supervisor : Ir. Putu Artama W., MT, PhD
Co-Supervisor : Ir. Sumino, MMT


ABSTRACT

Muara Tembesi-Muara BulianMandalo Darat road sections is a road
that goes in the primary arterial road network across central Sumatra. This
sections has fifteen bridges which is Lubuk Kuari Bridge, Melintang Bridge,
Sentilan Bridge, Anak Sentilan Bridge, Badak Mati Bridge, Lubuk Serasah
Bridge, Payo Perupuk Bridge, Bemban Bridge, Payo Lebar Bridge, Peneradan
Bridge, Penghidupan Bridge, Sungai Buluh Bridge, Sungai Deras Bridge,
Bajubang Bridges and Bulian Bridge.
Ideally fifteenth bridge able to support the traffic passing on it until it is a
plan that has been set, but during the operation is often damaged bridge so the
bridge design life is not achieved, but this road is the main road across central
Sumatra, which is the vital point for the distribution of goods and services on the
island of Sumatra and there is no other alternative roads.
Therefore, to resolve the problems faced will require an
assessment/analysis prioritization bridge damage. The analysis can be generated
by using the approach/method Risk Priority Number (RPN) which identified the
extent of the severity of damage to the bridge, the possibility of such damages and
the possibility of a failure mode can be detected by applying a method of
detection or to implement control (current control). Besides handling strategy
formulation also done damage to the bridge or the recommended actions and the
action taken to address the potential risk of failure on the bridge.
Expected by using the Risk Priority Number (RPN) is obtained
identifying the most dominant damage on the bridge, and then provide
recommendations for improvement and implement management measures.

Key words : determination priority analysis, Muara TembesiMuara
BulianMandalo Darat road sections, Risk Priority Number
(RPN)


vi












Halaman ini sengaja dikosongkan

vii

DAFTAR ISI

Halaman
LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................... i
ABSTRAK ........................................................................................................ iii
ABSTRACT ......................................................................................................... v
DAFTAR ISI ....................................................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ ix
DAFTAR TABEL ................................................................................................ xi
DAFTAR LAMPIRAN ...................................................................................... xiii

BAB 1 PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ......................................................................... 1
1.2 Perumusan Masalah .................................................................. 3
1.3 Tujuan Penelitian ...................................................................... 3
1.4 Manfaat Penelitian .................................................................... 4
1.5 Ruang Lingkup Penelitian ........................................................ 4

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Infrastruktur Jembatan .............................................................. 5
2.2 Tools Penelitian (Risk Priority Number) ................................ 19
2.3 Cakupan Objek Penelitian ...................................................... 24
2.4 Penelitian Terdahulu dan Posisi Penelitian ............................ 24

BAB 3 METODE PENELITIAN
3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian .................................................. 27
3.2 Rancangan Penelitian ............................................................. 27
3.3 Tahapan Penelitian ................................................................. 27
viii

3.4 Sumber Data Penelitian .......................................................... 29
3.5 Objek Penelitian ...................................................................... 31
3.6 Identifikasi Kegagalan Potensial ............................................ 32
3.7 Analisis Penelitian dengan Risk Priority Number (RPN) ....... 33
3.8 Strategi Penanganan Kerusakan Jembatan ............................. 36

DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 39

ix

DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 2.1 Jembatan lengkung ............................................................................. 8
Gambar 2.2 Jembatan gelagar ................................................................................ 9
Gambar 2.3 Jembatan cable-stayed ....................................................................... 9
Gambar 2.4 Jembatan gantung ............................................................................. 10
Gambar 2.5 Jembatan beton prategang ................................................................ 11
Gambar 2.6 Jembatan rangka ............................................................................... 12
Gambar 2.7 Jembatan box girder ......................................................................... 13
Gambar 3.1 Diagram alir penelitian .................................................................... 28
Gambar 3.2 Grafik assessment risk level ............................................................. 37
Gambar 3.3 Contoh grafik hubungan RPN dan risk ........................................... 38








x












Halaman ini sengaja dikosongkan













xi

DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 2.1 Bagian Jembatan yang Sering Mengalami Kerusakan ....................... 14
Tabel 2.2 Kerusakan Pada Jembatan Beton (Concrete Bridge) ......................... 16
Tabel 2.3 Kerusakan Pada Jembatan Rangka Baja (Truss Bridge) .................... 18
Tabel 2.4 Nilai Severity ...................................................................................... 21
Tabel 2.5 Nilai Occurrence ................................................................................ 21
Tabel 2.6 Nilai Detection ................................................................................... 22
Tabel 2.7 Failure Modes and Effect Analysis (FMEA)...................................... 23
Tabel 2.8 Action Planning for Failure Modes ................................................... 23
Tabel 3.1 Identifikasi Kegagalan Potensial ........................................................ 33
Tabel 3.2 Tahapan Analisis Kerusakan Jembatan Menggunakan Risk Priority
Number (RPN).................................................................................... 35











xii










Halaman ini sengaja dikosongkan
xiii

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman

Lampiran 1 ........................................................................................................... 41
Lampiran 2 ........................................................................................................... 43
Lampiran 3 ........................................................................................................... 45
Lampiran 4 ........................................................................................................... 47


















xiv












Halaman ini sengaja dikosongkan

1

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Dalam rangka memantapkan kestabilan sarana perhubungan lalu-lintas
angkutan darat yang sangat penting bagi pembangunan nasional sebagai
perwujudan nyata terhadap pelayanan jasa distribusi yang meliputi jasa angkutan
dan jasa perdangangan yang tidak bisa dipisahkan satu sama lain, jaringan jalan
dan jembatan merupakan hal yang utama untuk dijaga kemampuan daya layannya.
Pemerintah memiliki wewenang untuk mengupayakan sistem jaringan jalan dan
jembatan yang mantap sesuai dengan tuntutan zaman dalam rangka mewujudkan
sasaran pembangunan nasional dalam rangka menuju masyarakat yang adil dan
sejahtera. Untuk mendorong struktur ruang yang lebih berkesinambungan sesuai
dengan konsep hirarki pelayanan, maka diciptakan jaringan aksesibilitas jalan dan
jembatan yang merata di seluruh wilayah provinsi khususnya menuju sentra
produksi dari masing-masing pusat pelayanan serta antar pusat pelayanan.
Berdasarkan hal tersebut maka jaringan jalan dan jembatan yang membentuk
struktur ruang wilayah Provinsi Jambi diarahkan menjadi Lintas Timur Sumatera,
Lintas Tengah Sumatera, dan lintas penghubung feeder road (Kementerian
Pekerjaan Umum, Direktorat Jenderal Bina Marga, 2009).
Menurut Arahan Struktur Ruang Provinsi Jambi tahun 2006-2020, ada
beberapa jaringan jalan arteri primer sebagai jalur utama lintas regional yang
menghubungkan ibukota provinsi ke setiap ibukota kabupaten dan ke wilayah
provinsi lain, antara lain Lintas Timur Sumatera menghubungkan Provinsi
Sumatera Selatan dan Riau yang dimulai dari Batas Sumsel-Tempino-Kota Jambi
Sengeti-Merlung-Pelabuhan Dagang-batas Riau. Jalur ini merupakan konsentrasi
pergerakan mobilitas terbesar terutama pergerakan antar provinsi di Provinsi
Jambi Bagian Timur. Lintas Tengah Sumatera yang menghubungkan Provinsi
Sumatera Selatan-Jambi-Sumatera Barat, yang dimulai dari Singkut-Sarolangun
Bangko-Bungo-Batas Sumatera Barat.
2

Jalur ini menghubungkan daerah Selatan Sumatera dengan wilayah Barat
Sumatera dengan konsentrasi pergerakan besar terutama untuk pergerakan antar
provinsi di bagian Barat Provinsi Jambi. Sedangkan lintas penghubung (feeder
road) menghubungkan wilayah-wilayah dalam Provinsi Jambi. Jalur ini terdiri
dari Sarolangun-Pauh-Muara Tembesi dan jalur Bungo-Tebo-Muara Tembesi-
Jambi-Muara Sabak. Konsentrasi pergerakan dalam kategori tinggi karena
menghubungkan wilayah Barat Sumatera menuju wilayah Timur Sumatera dan
pada akhirnya menuju Pelabuhan Muara Sabak sebagai outlet utama Provinsi
Jambi.
Ruas Jalan Muara Tembesi-Muara Bulian-Mandalo Darat merupakan
ruas jalan yang masuk di jaringan jalan arteri primer Lintas Tengah Sumatera.
Ruas ini memiliki lima belas jembatan yakni Jembatan Lubuk Kuari, Jembatan
Melintang, Jembatan Sentilan, Jembatan Anak Sentilan, Jembatan Badak Mati,
Jembatan Lubuk Serasah, Jembatan Payo Perupuk, Jembatan Bemban, Jembatan
Payo Lebar, Jembatan Peneradan, Jembatan Penghidupan, Jembatan Sungai
Buluh, Jembatan Sungai Deras, Jembatan Bajubang, dan Jembatan Bulian.
Idealnya kelima belas jembatan tersebut mampu mendukung lalu lintas
yang lewat diatasnya sampai umur rencana yang telah ditetapkan, namun selama
masa pengoperasiannya jembatan ini sering mengalami kerusakan antara lain lapis
permukaan yang berlubang pada Jembatan Sentilan, retak gelagar beton akibat
beban berlebih pada Jembatan Badak Mati, landasan yang cacat (sobek) pada
Jembatan Badak Mati, dan penurunan mutu cat atau galvanis hampir pada semua
jembatan, serta kerusakan lainnya.
Penanganan yang pernah dilakukan selama masa tahun anggaran 2012
terhadap kerusakan jembatan tersebut yakni perawatan secara rutin dan berkala
dimana perawatan rutin meliputi pekerjaan perbaikan jembatan yang dilakukan
untuk menanggulangi kerusakan jembatan sebelum kerusakan terjadi secara
meluas dan bersifat ringan, setempat, biaya perbaikan kerusakan relatif rendah
serta cara perbaikannya relatif mudah/ringan seperti pengecatan ulang pada pipa
sandaran semua jembatan, pembersihan utilitas bangunan atas dan bawah pada
semua jembatan, pembersihan pipa drainase kotoran yang menyumbat aliran air,
dan perbaikan expantion joint pada semua jembatan.
3

Sedangkan penanganan secara berkala meliputi semua pekerjaan dengan
skala kerusakan besar, biaya perbaikan relatif besar dan cara perbaikan cukup
kompleks seperti grouting semen pada gelagar jembatan yang mengalami retak
akibat beban berlebih pada Jembatan Badak Mati, dan penggantian
landasan/perletakan yang sobek pada Jembatan Badak Mati.
Deteksi kerusakan yang pernah dilakukan yakni pengukuran lebar retak
yang terjadi pada gelagar Jembatan Badak Mati dengan menggunakan crackmeter.
Sehingga bisa didapatkan data lebar dan panjang retakan untuk kemudian bisa
dilakukan langkah penanganan kerusakan.
Namun kerusakan yang muncul tidak diimbangi dengan kesiapan sumber
daya yang tersedia atau biaya perbaikan dan tenaga ahli sangat terbatas sehingga
umur rencana jembatan yang sudah ditetapkan tidak tercapai, padahal ruas jalan
ini merupakan ruas jalan utama Lintas Tengah Sumatera dan tidak ada alternatif
ruas jalan lain.
Oleh karena itu penelitian ini penting untuk dilakukan guna menganalisis
penentuan prioritas kerusakan jembatan dan strategi penanganan apa saja atau
langkah apa yang harus dilakukan untuk menyelesaikan permasalahan kerusakan
jembatan tersebut.

1.2 Perumusan Masalah
Permasalahan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut :
1. Kerusakan jembatan yang paling dominan
2. Strategi penanganan apa saja yang paling tepat dilakukan untuk
menyelesaikan permasalahan kerusakan jembatan

1.3 Tujuan Penelitian
Tujuan dari penelitian ini adalah :
1. Menganalisis prioritas kerusakan jembatan yang paling dominan
2. Merumuskan strategi penanganan apa yang paling tepat dilakukan untuk
menyelesaikan permasalahan kerusakan jembatan

4

1.4 Manfaat Penelitian
Manfaat dari penelitian ini adalah :
1. Memperoleh Risk Priority Number (RPN) kerusakan jembatan guna
ketepatan pengalokasian sumber daya pada komponen jembatan yang
memiliki kerusakan paling dominan.
2. Pengembangan keilmuan dalam bidang manajemen aset infrastruktur.
3. Rujukan dalam penelitian selanjutnya.

1.5 Ruang Lingkup Penelitian
Ruang lingkup dari penelitian ini adalah :
1. Penelitian dilaksanakan pada semua jembatan yang berada pada ruas jalan
Muara Tembesi-Muara Bulian-Mandalo Darat, Provinsi Jambi.
2. Penelitian ini tidak mensyaratkan pemeriksaan dan pengujian kerusakan
jembatan di laboratorium.












5

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Infrastruktur Jembatan
Jembatan merupakan bangunan pelengkap jalan yang berfungsi sebagai
penghubung dua ujung jalan yang terputus oleh sungai, saluran, lembah, selat atau
laut, jalan raya dan jalan kereta api.
Jembatan juga bisa didefinisikan sebagai suatu struktur konstruksi yang
memungkinkan rute transportasi melalui sungai, danau, kali, jalan raya, jalan
kereta api dan lainlain yang menghubungkan dua bagian jalan yang terputus oleh
adanya rintanganrintangan seperti lembah yang dalam, alur sungai saluran irigasi
dan pembuang. Selain itu jembatan merupakan bangunan buatan yang berfungsi
mengalirkan lalu lintas di atasnya melewati suatu rintangan, sungai atau laut
(Direktorat Jenderal Bina Marga 2009).
Sejarah jembatan sudah cukup tua bersamaan dengan terjadinya
hubungan komunikasi/transportasi antara sesama manusia dan antar manusia
dengan alam lingkungannya. Macam dan bentuk serta bahan yang digunakan
mengalami perubahan sesuai dengan kemajuan jaman dan teknologi, mulai dari
yang sederhana sekali sampai pada konstruksi yang mutakhir.
Mengingat fungsi dari jembatan yaitu sebagai penghubung dua ruas jalan
yang dilalui rintangan, maka jembatan dapat dikatakan merupakan bagian dari
suatu jalan, baik jalan raya maupun jalan rel kereta api.

1. Tinjauan Jembatan Dari Berbagai Aspek
Bila ditinjau dari berbagai aspek maka jembatan dapat diklasifikasikan
berdasarkan perletakannya, jenis bahan bangunannya, fungsi dan sistem
strukturnya. Berdasarkan perletakannya, jembatan diklasifikasikan menjadi :
a. Jembatan diatas sungai (aquaduct)
b. Jembatan diatas saluran sungai irigasi/drainase

6

c. Jembatan diatas lembah
d. Jembatan diatas jalan yang ada (viaduct)

Berdasar bahan bangunannya sendiri jembatan dapat dikelompokan
sebagi berikut :
1. Jembatan kayu
Jembatan kayu merupakan jembatan sederhana yang mempunyai bentang
relatif pendek dengan beban yang diterima relatif ringan. Meskipun
pembuatannya menggunakan bahan utama kayu, struktur dalam perencanaan atau
pembuatannya harus memperhatikan dan mempertimbangkan ilmu gaya
(mekanika).
2. Jembatan pasangan batu dan batu bata
Jembatan pasangan batu dan bata merupakan jembatan yang konstruksi
utamanya terbuat dari batu dan bata. Untuk membuat jembatan dengan batu dan
bata umumnya konstruksi jembatan harus dibuat melengkung. Seiring
perkembangan jaman jembatan ini sudah tidak digunakan lagi.
3. Jembatan beton bertulang dan jembatan beton prategang (prestressed
concrete bridge)
Jembatan dengan beton bertulang pada umumnya hanya digunakan untuk
bentang jembatan yang pendek. Untuk bentang yang panjang seiring dengan
perkembangan jaman ditemukan beton prategang. Dengan beton prategang
bentang jembatan yang panjang dapat dibuat dengan mudah. Pada prinsipnya pada
struktur beton bertulang, baja mengalami tegangan tarik yang cukup besar akibat
adanya gaya-gaya luar. Tegangan tarik yang ditimbulkan oleh gaya-gaya luar
tersebut ditahan oleh tulangan tarik yang ada pada struktur beton bertulang atau
ditahan oleh suatu kabel yang disebut tendon, yakni sekelompok strand yang
diberi tegangan awal guna menahan tarik yang akan terjadi (Direktorat Bina
Program Jalan, Direktorat Jenderal Bina Marga 1993).
4. Jembatan baja
Jembatan baja pada umumnya digunakan untuk jembatan dengan bentang
yang panjang dengan beban yang diterima cukup besar. Seperti halnya beton
prategang, penggunaan jembatan baja banyak digunakan dan bentuknya lebih
7

bervariasi, karena dengan jembatan baja bentang yang panjang biayanya lebih
ekonomis.
5. Jembatan komposit
Jembatan komposit merupakan perpaduan antara dua bahan yang sama
atau berbeda dengan memanfaatkan sifat menguntungkan dari masingmasing
bahan tersebut, sehingga kombinasinya akan menghasilkan elemen struktur yang
lebih efisien.

Ditinjau dari fungsinya maka jembatan dapat dibedakan menjadi :
a. Jembatan jalan raya (highway bridge)
Jembatan yang direncanakan untuk memikul beban lalu lintas kendaraan
baik kendaraan berat maupun ringan. Jembatan jalan raya ini menghubungkan
antara jalan satu ke jalan lainnya.
b. Jembatan penyeberangan (foot bridge)
Jembatan yang digunakan untuk penyeberangan jalan. Fungsi dari
jembatan ini yaitu untuk memberikan ketertiban pada jalan yang dilewati
jembatan penyeberangan tersebut dan memberikan keamanan serta mengurangi
faktor kecelakaan bagi penyeberang jalan.
c. Jembatan kereta api (railway bridge)
Jembatan yang dirancang khusus untuk dapat dilintasi kereta api.
Perencanaan jembatan ini dari jalan rel kereta api, ruang bebas jembatan, hingga
beban yang diterima oleh jembatan disesuaikan dengan kereta api yang melewati
jembatan tersebut.
d. Jembatan darurat
Jembatan darurat adalah jembatan yang direncanakan dan dibuat untuk
kepentingan darurat dan biasanya dibuat hanya sementara. Umumnya jembatan
darurat dibuat pada saat pembuatan jembatan baru dimana jembatan lama harus
dilakukan pembongkaran, dan jembatan darurat dapat dibongkar setelah jembatan
baru dapat berfungsi.






8

Ditinjau dari sistem strukturnya maka jembatan dapat dibedakan menjadi :
a. Jembatan lengkung (arch bridge)
Pelengkung adalah bentuk struktur non linier yang mempunyai
kemampuan sangat tinggi terhadap respon momen lengkung. Yang membedakan
bentuk pelengkung dengan bentukbentuk lainnya adalah bahwa kedua perletakan
ujungnya berupa sendi sehingga pada perletakan tidak diijinkan adanya
pergerakan kearah horisontal. Bentuk Jembatan lengkung hanya bisa dipakai
apabila tanah pendukung kuat dan stabil. Jembatan tipe lengkung lebih efisien
digunakan untuk jembatan dengan panjang bentang 100300 meter. Contoh
jembatan lengkung ditunjukan pada gambar 2.1 dibawah ini.











Gambar 2.1 Jembatan lengkung (http://www.infovisual.info /05/029_en.html)

b. Jembatan gelagar (beam bridge)
Jembatan bentuk gelagar terdiri lebih dari satu gelagar tunggal yang
terbuat dari beton, baja atau beton prategang. Jembatan jenis ini dirangkai dengan
menggunakan diafragma, dan umumnya menyatu secara kaku dengan pelat yang
merupakan lantai lalu lintas. Jembatan ini digunakan untuk variasi panjang
bentang 540 meter. Contoh jembatan gelagar ditunjukan pada gambar 2.2
dibawah ini.



9










Gambar 2.2 Jembatan gelagar (http://www.infovisual.info/05/030_en.html)

c. Jembatan cable-stayed
Jembatan cable-stayed menggunakan kabel sebagai elemen pemikul
lantai lalu lintas. Pada cable-stayed kabel langsung ditumpu oleh tower.
Jembatan cable-stayed merupakan gelagar menerus dengan tower satu atau lebih
yang terpasang diatas pilarpilar jembatan ditengah bentang. Jembatan cable-
stayed memiliki titik pusat massa yang relatif rendah posisinya sehingga jembatan
tipe ini sangat baik digunakan pada daerah dengan resiko gempa dan digunakan
untuk variasi panjang bentang 100-600 meter. Contoh jembatan cable-stayed
ditunjukan pada gambar 2.3 dibawah ini.











Gambar 2.3 Jembatan cable-stayed (http://visual.merriam-webster.com/transport-
machinery/road-transport/fixed-bridges/cable-stayed-bridges.php)
10

d. Jembatan gantung (suspension bridge)
Sistem struktur dasar jembatan gantung berupa kabel utama (main cable)
yang memikul kabel gantung (suspension bridge). Lantai perkerasan jembatan
biasanya tidak terhubung langsung dengan pilar, karena prinsip pemikulan gelagar
terletak pada kabel. Apabila terjadi beban angin dengan intensitas tinggi jembatan
dapat ditutup dan arus lalu lintas dihentikan. Hal ini untuk mencegah sulitnya
mengemudi kendaraan dalam goyangan yang tinggi. Pemasangan gelagar
jembatan gantung dilaksanakan setelah sistem kabel terpasang, dan kabel
sekaligus merupakan bagian dari struktur launching jembatan. Jembatan ini
umumnya digunakan untuk panjang bentang sampai 1.400 meter. Contoh
jembatan suspension bridge ditunjukan pada gambar 2.4 dibawah ini.










Gambar 2.4 Jembatan gantung (http://www.infovisual.info/05/028_en.html)

e. Jembatan beton prategang (prestressed concrete bridge)
Jembatan beton prategang merupakan suatu perkembangan mutakhir dari
bahan beton. Pada Jembatan beton prategang diberikan gaya prategang awal yang
dimaksudkan untuk mengimbangi tegangan yang terjadi akibat beban. Jembatan
beton prategang dapat dilaksanakan dengan dua sistem yaitu post tensioning dan
pre tensioning. Pada sistem post tensioning tendon prategang ditempatkan di
dalam duct setelah beton mengeras dan transfer gaya prategang dari tendon pada
beton dilakukan dengan penjangkaran di ujung gelagar. Pada pre tensioning beton
11

dituang mengelilingi tendon prategang yang sudah ditegangkan terlebih dahulu
dan transfer gaya prategang terlaksana karena adanya ikatan antara beton dengan
tendon. Jembatan beton prategang sangat efisien karena analisa penampang
berdasarkan penampang utuh. Jembatan jenis ini digunakan untuk variasi bentang
jembatan 20-40 meter. Contoh jembatan beton prategang ditunjukan pada gambar
2.5 dibawah ini.













Gambar 2.5 Jembatan beton prategang (http://www.martinsongroup.com)


f. Jembatan rangka (truss bridge)
Jembatan rangka umumnya terbuat dari baja, dengan bentuk dasar berupa
segitiga. Elemen rangka dianggap bersendi pada kedua ujungnya sehingga setiap
batang hanya menerima gaya aksial tekan atau tarik saja. Jembatan rangka
merupakan salah satu jembatan tertua dan dapat dibuat dalam beragam variasi
bentuk, sebagai gelagar sederhana, lengkung atau kantilever. Jembatan ini
digunakan untuk variasi panjang bentang 50100 meter. Contoh jembatan rangka
ditunjukan pada gambar 2.6 dibawah ini.



12












Gambar 2.6 Jembatan rangka (http://okbridges.wkinsler.com)

g. Jembatan box girder
Jembatan box girder umumnya terbuat dari baja atau beton konvensional
maupun prategang. box girder terutama digunakan sebagai gelagar jembatan, dan
dapat dikombinasikan dengan sistem jembatan gantung, cable-stayed maupun
bentuk pelengkung. Manfaat utama dari box girder adalah momen inersia yang
tinggi dalam kombinasi dengan berat sendiri yang relatif ringan karena adanya
rongga ditengah penampang. box girder dapat diproduksi dalam berbagai bentuk,
tetapi bentuk trapesium adalah yang paling banyak digunakan. Rongga di tengah
box memungkinkan pemasangan tendon prategang diluar penampang beton. Jenis
gelagar ini biasanya dipakai sebagai bagian dari gelagar segmental, yang
kemudian disatukan dengan sistem prategang post tensioning. Analisa full
prestressing suatu desain dimana pada penampang tidak diperkenankan adanya
gaya tarik, menjamin kontinuitas dari gelagar pada pertemuan segmen. Jembatan
ini digunakan untuk variasi panjang bentang 2040 meter. Contoh jembatan box
girder ditunjukan pada gambar 2.7 dibawah ini.



13












Gambar 2.7 Jembatan box girder (http://www.fgg.uni-lj.si/kmk/esdep/media)

2. Komponen Jembatan
Jembatan terdiri atas beberapa komponen penting yang dikategorikan
kedalam dua bagian penting yakni konstruksi bangunan atas (superstructure) dan
konstruksi bangunan bawah (substructure).
Bangunan atas berada pada bagian atas jembatan yang berfungsi menampung
beban yang ditimbulkan oleh lintasan kendaraan untuk kemudian menyalurkannya
pada bangunan bawah. Sedangkan bangunan bawah jembatan yakni bangunan
yang pada umumnya terletak dibagian bawah dari suatu jembatan yang berfungsi
menerima beban yang diberikan dari bangunan atas untuk kemudian beban
tersebut akan diteruskan ke pondasi dan ke tanah. Tabel 2.1 dibawah ini
menjelaskan mengenai bagian dari bangunan atas dan bawah jembatan yang
sering mengalami kerusakan.







14

Tabel 2.1 Bagian Jembatan yang Sering Mengalami Kerusakan










3. Kerusakan Jembatan
Menurut Sistem Manajemen Jembatan, Direktorat Jenderal Bina Marga
(1992), ada beberapa kasus kerusakan yang sering terjadi pada jembatan yakni :
a. Kondisi rangka baja
Hampir seluruh komponen rangka baja telah berkarat yang kemungkinan
besar diakibatkan oleh korosi atmosfir dengan ciri lapisan cat galvanis terkelupas
yang dapat dilihat dengan mata/visual.
Kemungkinan penyebab korosi :
- Tidak adanya perawatan atau pemeliharaan pada jembatan, misalnya
pengecatan pada rangka baja, membuat jembatan lebih cepat terkena korosi
atmosfir.
- Pembuangan sampah sembarangan di sekitar abutmen jembatan membuat
udara sekitar jembatan menjadi bersifat asam.
- Air hujan atau embun yang tidak cepat mengering, terutama pada bagian-
bagian baja yang tersembunyi (pada sambungan baja) membuat baja lebih
cepat terserang karat.
b. Kondisi permukaan perkerasan jalan
Permukaan perkerasan tidak rata dan terjadi retak kulit buaya pada
beberapa penampang serta terdapat lubang pada lantai perkerasan dan oprit
jembatan. Bila tidak segera diperbaiki, maka air yang masuk dalam timbunan
Bangunan Atas Bangunan Bawah
1. Gelagar beton Abutmen
2. Rangka baja Pier
3. Pelat dan lantai Pondasi
4. Sambungan/siar muai Oprit
5. Pipa drainase, pipa cucuran Dinding Penahan Tanah
dan drainase lantai Wingwall
6. Lapis permukaan
7. Trotoar/kerb
8. Tiang sandaran
JEMBATAN
No.
15

akan membuat penurunan timbunan lebih cepat, dan hal ini tentu akan
membahayakan abutmen jembatan.
c. Drainase jembatan
Jika tidak tersedia drainase pada jembatan, air turun melalui lubang yang
ada pada perkerasan maupun pada sambungan baja. Air meresap dalam
perkerasan, menyebabkan kerusakan pada perkerasan jalan jembatan. Sangat
diperlukan pengembalian kondisi drainase sesuai dengan desain/perencanaan yang
telah dibuat (Depertemen Pekerjaan Umum, 1993).
d. Kondisi lantai perkerasan jembatan (jembatan kayu)
Lantai perkerasan jembatan yang berbahan dasar kayu mulai mengalami
pelapukan akibat dari air yang meresap melalui perkerasan maupun rembesan dari
permukaan perkerasan.
e. Kondisi gelagar
Kondisi gelagar memanjang ataupun melintang mulai berkarat, dan
meluas pada hampir semua luas penampangnya. Kemungkinan penyebabnya sama
dengan rangka atas jembatan.
f. Kondisi perletakan (bearing)
Kondisi perletakan (bearing) tidak sesuai penempatannya dan korosi juga
telah menyerang komponen jembatan ini.
g. Kondisi abutmen
Kondisi Abutmen tanpa adanya perawatan dan pemeliharaan pada
jembatan. Sampah dan tumbuhan tidak dibersihkan dari sekitar abutmen.
Dibawah ini merupakan rincian jenis kerusakan jembatan pada Tabel 2.2 dan 2.3 :









16

Tabel 2.2 Kerusakan Pada Jembatan Beton (Concrete Bridge)






























BANGUNAN ATAS JEMBATAN
1. GELAGAR BETON Retak akibat korosi tulangan baja
Kebocoran sambungan siar muai
Beton yang gompal
Retak akibat penyusutan
Retak zona external momen lentur
Retak yang dihasilkan oleh tegangan tarik utama di
sekitar zona pendukung
Retak dalam cetakan balok
Retak akibat beban berlebih
2. PELAT DAN LANTAI Pergerakan yang berlebihan pada sambungan
lantai arah memanjang
Kebocoran pada bagian bawah lantai
Korosi pada tulangan pelat lantai dan gelagar
3. SAMBUNGAN/SIAR MUAI Kerusakan sambungan lantai yang tidak sama
tinggi
Kerusakan akibat terisinya sambungan
Bagian yang longgar
Bagian yang hilang
Retak aspal karena pergerakan pada sambungan
4. PIPA DRAINASE, Pipa cucuran dan drainase lantai yang tersumbat
PIPA CUCURAN Elemen hilang atau tidak ada
DAN DRAINASE LANTAI
5. LAPISAN PERMUKAAN Permukaan yang licin
Permukaan yang kasar/berlubang dan retak pada
lapis permukaan
Lapisan permukaan yang bergelombang
Lapisan permukaan yang berlebihan
6. TROTOAR/KERB Permukaan trotoar yang licin
Lubang/retak/kasar pada trotoar
Bagian hilang
7. TIANG SANDARAN Korosi pada pipa sandaran
Tertabrak kendaraan (bengkok)
NO. KOMPONEN JEMBATAN JENIS KERUSAKAN
17














Sumber : Kementerian Pekerjaan Umum, Dirjen Bina Marga 2009

















BANGUNAN BAWAH JEMBATAN
8. ABUTMEN Korosi pada baja tulangan
Kerusakan pada penahan gerusan
9. PIER Korosi pada baja tulangan
Beton keropos
10. PONDASI Korosi tiang pancang pipa baja
Gerusan air sungai
11. OPRIT Penurunan/settlement
Pumping
12. DINDING PENAHAN TANAH Pasangan batu hancur
Dinding mengalami retakan
13. WINGWALL Pasangan batu hancur
Dinding mengalami retakan
NO. KOMPONEN JEMBATAN JENIS KERUSAKAN
18

Tabel 2.3 Kerusakan Pada Jembatan Rangka Baja (Truss Bridge)

























Sumber : Kementerian Pekerjaan Umum, Dirjen Bina Marga 2009
BANGUNAN ATAS JEMBATAN
1. RANGKA BAJA Penurunan mutu cat atau galvanis
Korosi pada elemen baja
Perubahan bentuk komponen
Pecah atau hilangnya bahan
Elemen yang tidak benar
Kabel jembatan yang aus
Deformasi akibat tabrakan lalu lintas
Deformasi akibat kebakaran
Deformasi permanen dan keruntuhan akibat
beban berlebih
Kerusakan fatik pada sambungan jembatan
(baik las maupun baut)
Retak dan rongga pada sambungan las
Sambungan yang longgar
2. PELAT DAN LANTAI Pergerakan yang berlebihan pada sambungan
lantai arah memanjang
Kebocoran pada bagian bawah lantai
Korosi pada tulangan pelat lantai dan gelagar
Lendutan yang berlebihan
3. SAMBUNGAN/SIAR MUAI Kerusakan sambungan lantai yang tidak sama
tinggi
Kerusakan akibat terisinya sambungan
Bagian yang longgar
Bagian yang hilang
Retak aspal karena pergerakan pada sambungan
4. PIPA DRAINASE, Pipa cucuran dan drainase lantai yang tersumbat
PIPA CUCURAN Elemen hilang atau tidak ada
DAN DRAINASE LANTAI
5. LAPISAN PERMUKAAN Permukaan yang licin
Permukaan yang kasar/berlubang dan retak pada
lapis permukaan
Lapisan permukaan yang bergelombang
Lapisan permukaan yang berlebihan
6. TROTOAR/KERB Permukaan trotoar yang licin
Lubang/retak/kasar pada trotoar
Bagian hilang
7. TIANG SANDARAN Korosi pada pipa sandaran
Tertabrak kendaraan (bengkok)
NO. KOMPONEN JEMBATAN JENIS KERUSAKAN
19














Sumber : Kementerian Pekerjaan Umum, Dirjen Bina Marga 2009

2.2 Tools Penelitian (Risk Priority Number)
Risk Priority Number (RPN) adalah sebuah teknik yang digunakan untuk
menganalisis resiko dengan menghubungkan potensial masalah yang
diidentifikasi dalam Failure Mode and Effect Analysis (FMEA). Dalam analisis
RPN hasil akhir yang didapat adalah skala severity, occurrence dan detection
untuk kemudian dilakukan prioritas penanganan dalam sebuah sistem yang
memiliki angka RPN paling tinggi. Hal ini tidak berarti bahwa nilai RPN rendah
tidak memerlukan fokus penanganan, nilai RPN rendah akan mendapat fokus
penanganan tinggi ketika nilai severity yang dimiliki tinggi (Stamatis, 2003).
Metode RPN ini selanjutnya akan digunakan oleh analis untuk dapat
menggunakan pengalaman yang dimilikinya untuk memberikan keputusan dalam
menentukan tingkat potensi masalah sesuai dengan tiga rating skala RPN. Tiga
rating skala ini menurut potential failure mode and effects analysis (FMEA),
reference manual fourth edition, yakni :
BANGUNAN BAWAH JEMBATAN
8. ABUTMEN Korosi pada baja tulangan
Kerusakan pada penahan gerusan
9. PIER Korosi pada baja tulangan
Beton keropos
10. PONDASI Korosi tiang pancang pipa baja
Gerusan air sungai
11. OPRIT Penurunan/settlement
Pumping
12. DINDING PENAHAN TANAH Pasangan batu hancur
Dinding mengalami retakan
13. WINGWALL Pasangan batu hancur
Dinding mengalami retakan
NO. KOMPONEN JEMBATAN JENIS KERUSAKAN
20

1. Severity merupakan tingkat keparahan dari efek potensial bentuk dari
kegagalan (potential failure mode) yang dialami atau penilaian tingkat
dampak kegagalan pada pengguna jembatan.
2. Occurrence merupakan tingkat yang menyatakan kemungkinan suatu
kegagalan akan terjadi. Occurrence ini bisa juga didefinisikan seberapa sering
penyebab kegagalan dapat terjadi.
3. Detection merupakan tingkat yang menyatakan kemungkinan sebuah failure
mode dapat dideteksi dengan mengaplikasikan suatu metode deteksi atau
dengan melakukan tindakan pengendalian (current control), atau sebuah
penilaian tentang seberapa baik pengendalian produk/proses mendeteksi
penyebab kegagalan atau mode kegagalan.
Penentuan rating skala dilakukan oleh sebuah tim dengan menggunakan metode
brainstorming, diagram alir, atau diagram pareto (Sematech, 1992).
Setelah rating ditentukan selanjutnya tiap pokok persoalan dikalkulasi dengan
mengalikan Severity x Occurrence x Detection

RPN =Severity x Occurrence x Detection

Nilai RPN yang muncul menunjukan tingkat kepentingan terhadap perhatian yang
diberikan untuk area/komponen yang terdapat dalam sistem. Tabel 2.4, Tabel 2.5
dan Tabel 2.6 dibawah ini menunjukan nilai severity, occurrence dan detection.







21

Tabel 2.4 Nilai Severity












Sumber : Total Quality Management, 3rd edition. Dale H. Besterfield

Tabel 2.5 Nilai Occurrence










Sumber : Total Quality Management, 3rd edition. Dale H. Besterfield



Kriteria Skala
Jauh terjadi
Tidak mungkin penyebab ini mengakibatkan kegagalan
Kemungkinan kecil terjadi
Kegagalan akan jarang terjadi
Kegagalan akan mungkin terjadi 3
Kegagalan sangat mungkin terjadi 4
Mendekati kepastian terjadi
Hampir dapat dipastikan bahwa kegagalan akan terjadi
Occurrence (O)
5
2
1
Kriteria Skala
Negligible severity , tidak ada dampak apa-apa 1
Mild severity
Akibat yang ditimbulkan hanya bersifat ringan
Pengguna akhir tidak merasakan perubahan kinerja
Moderate severity
Pengguna akhir akan merasakan akibat penurunan
kinerja namun masih berada dalam batas toleransi
High severity
Pengguna akhir akan merasakan akibat buruk yang tidak
dapat diterima, berada di luar batas toleransi
Potential safety problem
Akibat yang ditimbulkan adalah sangat berbahaya
dan bertentangan dengan hukum
Tidak bisa mencapai sasaran utama
Memberikan
beberapa dampak
2
Cukup memberikan
dampak
3
Severity
Dampak
Berdampak besar 4
Tidak ada dampak
Tidak dapat
diterima
5
22

Tabel 2.6 Nilai Detection

























Sumber : Total Quality Management, 3rd edition. Dale H. Besterfield

Tabel 2.7 dan Tabel 2.8 dibawah ini menunjukan Failure Modes and Effect
Analysis (FMEA) dan Action Planning for Failure Modes










Skala
terjadi lagi
Detection (D)
Kriteria
Metode pencegahan atau deteksi sangat efektif
Tidak ada kesempatan bahwa penyebab akan muncul lagi
1
Jelas bagi indera manusia
Inspeksi hati-hati menggunakan indera manusia
Kemungkinan bahwa penyebab itu terjadi sangat rendah
Memerlukan bantuan dan/atau pembongkaran sederhana
2
Kemungkinan penyebab bersifat moderat
Metode deteksi masih memungkinkan kadang-kadang penyebab itu
3
Diperlukan inspeksi dan/atau pembongkaran yang kompleks
Kemungkinan penyebab itu masih tinggi
Metode pencegahan kurang efektif, penyebab masih berulang lagi
Tidak dapat dideteksi
4
Kemungkinan penyebab itu terjadi sangat tinggi
Metode deteksi tidak efektif
5
Penyebab akan selalu terjadi
23

Tabel 2.7 Failure Modes and Effect Analysis (FMEA)













Sumber : Total Quality Management, 3rd edition. Dale H. Besterfield

Setelah menentukan nilai RPN maka dilanjutkan dengan implementasi dari
recomended action, dilanjutkan dengan membuat strategi penanganan kerusakan
jembatan. Tabel 2.8 dibawah ini menunjukan action planning untuk failure mode.

Tabel 2.8 Action Planning for Failure Modes










Sumber : Total Quality Management, 3rd edition. Dale H. Besterfield
Design
Action/Potential
Solutions
Failure Mode Rank Actionable Cause Design Validation
Frequency Degree Chance
of of of
Occurrence Severity Detection
(1-5) (1-5) (1-5) 5x6x7
1 2 3 4 5 6 7 8 9
Rank Jenis Cacat
Mode of
Failure
Cause of
Failure
Effect of
Failure
Risk
Priority
24

2.3 Cakupan Objek Penelitian
Objek penelitian ini adalah seluruh jembatan yang ada pada ruas jalan
Muara TembesiMuara BulianMandalo Darat, di Provinsi Jambi yakni :
1. Jembatan Lubuk Kuari
2. Jembatan Melintang
3. Jembatan Sentilan
4. Jembatan Anak Sentilan
5. Jembatan Badak Mati
6. Jembatan Lubuk Serasah
7. Jembatan Payo Perupuk
8. Jembatan Bemban
9. Jembatan Payo Lebar
10. Jembatan Peneradan
11. Jembatan Penghidupan
12. Jembatan Sungai Buluh
13. Jembatan Sungai Deras
14. Jembatan Bajubang
15. Jembatan Bulian

2.4 Penelitian Terdahulu dan Posisi Penelitian
1. Penelitian terdahulu antara lain :
Ompusunggu (2009), Penentuan Skala Prioritas Pemeliharaan Jembatan
di Jalan Pantura Jawa Timur. Studi kasus penelitian ini yakni tiga jembatan di
Jawa Timur yaitu Jembatan Sabrang, Jembatan Klompret, dan Jembatan
Sangrahan. Dalam penentuan prioritas pemeliharaan jembatan, dilakukan dengan
menggunakan tools AHP (Analytic Hierarchy Process) dan dilanjutkan dengan
analisis sensitifitas untuk mengetahui kemapanan kriteria yang digunakan dalam
penelitian guna menentukan alternatif jembatan dalam program pemeliharaan.
Kesimpulan yang didapatkan dari penelitian ini yakni urutan prioritas
pemeliharaan jembatan dimana Jembatan Sabrang merupakan urutan pertama
dengan persentase 54,7%, Jembatan Klompret urutan kedua dengan persentase
26,3% dan Jembatan Sangrahan di urutan ketiga dengan persentase 19%.
25

2. Posisi Penelitian
Posisi penelitian dengan penelitian terdahulu yakni adanya analisis
penentuan prioritas kerusakan jembatan menggunakan tools Risk Priority Number
(RPN) yang tidak dilakukan di penelitian terdahulu. Dalam penelitian ini yang
dicari merupakan tingkat kerusakan jembatan yang paling dominan yang
ditampilkan dalam grafik risk level serta hubungan RPN dan risk. Dimana resiko
kerusakan jembatan yang mempunyai nilai RPN paling dominan merupakan
jembatan yang memerlukan penanganan dan konsentrasi alokasi sumber daya
terlebih dahulu. Dalam penelitian ini tingkat kerusakan jembatan yang paling
dominan yang dicari, sementara pemeliharaan dan penanganan jembatan
merupakan impact yang harus dilakukan setelah dihasilkan tingkat kerusakan
jembatan paling dominan.
Penelitian ini juga merumuskan tindakan penanganan/perbaikan kerusakan
jembatan, sedangkan penelitian terdahulu hanya menentukan skala prioritas
pemeliharaan jembatan saja.

















26
















Halaman ini sengaja dikosongkan














27

BAB 3
METODE PENELITIAN

3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian
Kelima belas jembatan yang menjadi objek penelitian berada pada ruas
Jalan Muara Tembesi (Km 79+426 Jambi)Muara Bulian (Km 63+601 Jambi)
Mandalo Darat (Km 13+443 Jambi) di Provinsi Jambi. Berdasarkan data
Kementerian Pekerjaan Umum, Direktorat Jenderal Bina Marga, Pelaksana
Kegiatan 05 Pelaksanaan Jalan Muara TembesiMuara BulianMandalo Darat
2012 panjang ruas jalan ini mencapai 65,983 Km. Lokasi penelitian disini
difokuskan khusus pada seluruh jembatan yang berada di ruas jalan tersebut.
Waktu penelitian kurang lebih enam bulan yang akan dilaksanakan pada bulan
Januari 2013 sampai Juni 2013.

3.2 Rancangan Penelitian
Rancangan penelitian ini secara garis besar terdiri dari studi Norma,
Standar, Peraturan dan Manual (NSPM), pengumpulan data (data primer dan data
sekunder), identifikasi kegagalan potensial (bangunan atas jembatan dan
bangunan bawah jembatan), plot grafik risk level, menghitung Risk Priority
Number (RPN), plot grafik RPN dengan risk, merumuskan strategi penanganan
kerusakan jembatan, dan kesimpulan.

3.3 Tahapan Penelitian
Tujuan akhir yang ingin dicapai dari penelitian ini adalah hasil analisis
penentuan prioritas kerusakan jembatan serta langkah penanganan kerusakan pada
semua jembatan yang ada di ruas jalan Muara TembesiMuara BulianMandalo
Darat. Oleh karena itu untuk mencapai tujuan tersebut, maka ada beberapa
tahapan yang harus dilakukan yakni :
Gambar 3.1 di bawah ini menjelaskan mengenai tahapan penelitian/diagram alir
penelitian
28


































MULAI
LATAR BELAKANG
PERUMUSAN MASALAH
TUJUAN PENELITIAN
STUDI NORMA, STANDAR, PERATURAN
DAN MANUAL (NSPM)
PENGUMPULAN DATA
DATA SEKUNDER DATA PRIMER
A
IDENTIFIKASI KEGAGALAN POTENSIAL
BANGUNAN BAWAH
(SUBSTRUCTURE)
BANGUNAN ATAS JEMBATAN
(SUPERSTRUCTURE)
29


















Gambar 3.1 Diagram alir penelitian

3.4 Sumber Data Penelitian
Dalam penelitian ini digunakan dua sumber data yakni data primer dan
data sekunder.
Data primer didapatkan secara langsung dari sumber datanya, teknik yang
digunakan :
1. Survei lapangan
Survei terhadap semua kerusakan yang terjadi pada kelima belas
jembatan yang ada pada ruas Jalan Muara Tembesi-Muara Bulian-Mandalo Darat
2. Wawancara
Wawancara dilakukan kepada pihak-pihak yang berhubungan dengan
pengelolaan maupun pelaksanaan jembatan yang ada di ruas tersebut, yakni :
A
MENGHITUNG RISK PRIORITY NUMBER
(RPN)
SELESAI
MERUMUSKAN STRATEGI PENANGANAN
KERUSAKAN JEMBATAN
Berdasar pada :
a. Literatur
b. Focus Group Discussion (FGD)
c. Analisis perhitungan RPN
KESIMPULAN
PLOT GRAFIK RISK LEVEL
PLOT GRAFIK RPN - risk
30

a. Pejabat Pembuat Komitmen 05 Pelaksanaan Jalan Muara Tembesi-Muara
Bulian-Mandalo Darat Provinsi Jambi
b. Asisten Teknik Perencanaan dan Pengawasan Jalan Nasional Provinsi Jambi
c. Kontraktor Pelaksana (Project Manager dan Senior Engineer Manager)
d. Konsultan Pengawas (Chief Inspector dan Senior Engineer)
Data primer juga dibantu dengan penyebaran kuisioner kepada pihak
pengelola jembatan diatas. Kuisioner dibagi dalam dua tahap yaitu :

1. Kuisioner tahap 1 : Kuisioner identifikasi kegagalan potensial pada jembatan
Maksud dari kuisioner pada tahap satu ini bertujuan untuk mengidentifikasi
potensi kegagalan apa saja yang terjadi akibat dari berbagai jenis kerusakan
jembatan yang ada atau mode kegagalan yang ada (failure mode).
Contoh kuisioner :



Arti dari jawaban tersebut bahwa :
untuk item retak akibat korosi tulangan baja pada gelagar beton, akan
berpotensi menghasilkan suatu kegagalan struktur jembatan seperti hancurnya
gelagar beton atau lendutan pada gelagar yang sangat berbahaya bagi lalu lintas
yang melewati jembatan tersebut.

2. Kuisioner tahap 2 : assessment (penilaian) akhir pada jembatan
Maksud dari kuisioner pada tahap dua ini bertujuan untuk melakukan penilaian
rating skala severity, occurrence, dan detection pada jembatan.
Contoh kuisioner :



Arti dari jawaban tersebut bahwa :
Severity : Retakan yang terjadi pada gelagar beton jembatan akan
berdampak besar, pengguna jalan yang melalui jembatan akan
merasakan dampak buruk dari retakan tersebut.
1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5
1. Retak pada gelagar beton
Skala Severity
Kriteria Kerusakan Jembatan
Skala Occurrence Skala Detection
No.
Berpengaruh Tidak Berpengaruh
1. GELAGAR BETON
Retak akibat korosi tulangan baja
No. Identifikasi Kegagalan Potensial Jembatan
Tingkat Pengaruh dalam Sistem
31

Occurrence : Retak pada gelagar beton sangat mungkin menyebabkan
kegagalan pada sistem struktur jembatan.
Detection : Metode yang diterapkan untuk mendeteksi retakan pada
gelagar beton masih memungkinkan kadang-kadang retak
tersebut terjadi lagi.
Hasil penilaian tersebut nantinya akan dihitung menjadi nilai Risk Priority
Number (RPN) dimana untuk contoh diatas RPN nya yakni :
RPN = severity x occurrence x detection
= 4 x 4 x 3
= 48
Sedangkan data sekunder didapatkan dari instansi-instansi terkait seperti :
1. SNVT Perencanaan dan Pengawasan Jalan Nasional Wilayah I Provinsi Jambi
2. Pelaksana Kegiatan 05 Pelaksanaan Jalan Muara TembesiMuara Bulian-
Mandalo Darat
3. Badan Pusat Statistik Provinsi Jambi

3.5 Objek Penelitian
Objek penelitian ini adalah seluruh jembatan yang ada pada ruas jalan
Muara TembesiMuara BulianMandalo Darat, di Provinsi Jambi yakni :
1. Jembatan Lubuk Kuari
2. Jembatan Melintang
3. Jembatan Sentilan
4. Jembatan Anak Sentilan
5. Jembatan Badak Mati
6. Jembatan Lubuk Serasah
7. Jembatan Payo Perupuk
8. Jembatan Bemban
9. Jembatan Payo Lebar
10. Jembatan Peneradan
11. Jembatan Penghidupan
12. Jembatan Sungai Buluh
13. Jembatan Sungai Deras
32

14. Jembatan Bajubang
15. Jembatan Bulian

3.6 Identifikasi Kegagalan Potensial
Bentuk Kegagalan Potensial ( Potencial Failure Mode ) Merupakan suatu
kejadian dimana proses dapat dikatakan secara potensial gagal untuk memenuhi
kebutuhan proses atau tujuan akhir dari suatu jembatan. Dalam penelitian ini
identifikasi kegagalan potensial dilakukan dengan cara :
a. Studi literatur
b. Wawancara dengan expert person yang terkait dengan pengelolaan jembatan,
sehingga akan diperoleh expert judgement mengenai kerusakan jembatan
c. Studi dokumen kerusakan jembatan hasil dari survei kerusakan jembatan ke
lapangan langsung.
Berikut ini merupakan tahapan survei kerusakan jembatan yang dilakukan yani :
1. Mengklasifikasikan jembatan berdasarkan komponen-komponen bangunan
atas jembatan (superstructure) dan komponen-komponen bangunan bawah
jembatan (substructure).
2. Tinjauan lapangan dan melakukan pendataan kerusakan pada seluruh struktur
jembatan.
3. Mengklasifikasikan jenis kerusakan berdasarkan pada kerusakan bangunan
atas jembatan (superstructure) dan kerusakan bangunan bawah jembatan
(substructure).
4. Menganalisis tipe kerusakan yang diperoleh dari survei lapangan.
5. Menganalisis akibat yang timbul dari kerusakan tersebut.
6. Menganalisis dampak yang dihasilkan dari kerusakan yang ada.
Tabel 3.1 dibawah ini menjelaskan lebih rinci tahapan jenis kegiatan, input,
proses dan output dari identifikasi kegagalan potensial pada jembatan.





33

Tabel 3.1 Identifikasi Kegagalan Potensial
















3.7 Analisis Penelitian dengan Risk Priority Number (RPN)
Secara umum penentuan nilai RPN yakni severity, occurrence, dan
detection dilakukan oleh satu tim ahli yang dianggap berkompeten dibidang
jembatan. Metode yang dilakukan yakni brainstorming tentang tiga rating skala
RPN tersebut. Setiap orang dalam tim harus memahami seluruh komponen dan
cara kerja dari jembatan, kemudian menganalisis setiap mode kegagalan yang
mungkin menyebabkan kerusakan yang fatal pada jembatan (McDermott,
Mikulak, Beauregard 2009).
Tim tersebut terdiri atas beberapa orang pengelola yakni :
a. Pejabat Pembuat Komitmen 05 Pelaksanaan Jalan Muara Tembesi-Muara
Bulian-Mandalo Darat Provinsi Jambi
b. Asisten Teknik Perencanaan dan Pengawasan Jalan Nasional Provinsi Jambi
c. Kontraktor Pelaksana (Project Manager dan Senior Engineer Manager)
d. Konsultan Pengawas (Chief Inspector dan Senior Engineer)
No. JENIS KEGIATAN INPUT PROSES OUTPUT
1. Tahap persiapan survei Studi literatur jembatan Mengklasifikasikan bangunan Hasil klasifikasi bangunan
dan NSPM atas jembatan dan bangunan atas jembatan dan
bawah jembatan bangunan bawah
jembatan
2. Pelaksanaan survei lapangan - Pelaksanaan survei lapangan Data survei kerusakan jembatan
3. Klasifikasi kerusakan Data survei lapangan Melakukan klasifikasi/pemisahan Data klasifikasi kerusakan
bangunan atas dan bawah kerusakan jembatan kerusakan pada bangunan pada bangunan atas dan
jembatan atas dan bangunan bawah bangunan bawah jembatan
jembatan
4. Analisis tipe kerusakan Data kerusakan Mengkaji kerusakan yang Data tipe kerusakan jembatan
bangunan atas dan ada dan mengkategorikan tipe
bangunan bawah jembatan kerusakan tersebut sesuai
dengan literatur yang ada (Bridge
Management System)
5. Analisis akibat kerusakan Data tipe kerusakan Menganalisis akibat yang Data akibat kerusakan yang
jembatan akan terjadi dari tipe kerusakan akan terjadi pada jembatan
jembatan
6. Analisis dampak dari Data akibat kerusakan Menganalisis dampak yang Data dampak kerusakan akibat
kerusakan jembatan ditimbulkan dari kerusakan tipe kerusakan jembatan yang
jembatan ada
34

Penentuan tiga rating skala tersebut dilakukan dengan menggunakan kuisioner
jembatan yang ditinjau dari segi severity, occurrence, dan detection.
Proses pelaksanaan secara detail dari proses penentuan nilai RPN bisa
dijelaskan seperti berikut :
1. Identifikasi kerusakan jembatan, dampak dan frekuensi kerusakan jembatan
dengan cara :
a. Mengelompokan kerusakan jembatan berdasarkan kerusakan pada
bangunan atas jembatan (superstructure) dan bangunan bawah jembatan
(substructure) berdasarkan data survei lapangan dan data sekunder yang
didapat dari SNVT Perencanaan dan Pengawasan Provinsi Jambi.
b. Menghitung frekuensi kerusakan jembatan berdasarkan data kerusakan
jembatan, serta dampak akibat kejadian kerusakan jembatan tersebut.
2. Menentukan nilai severity (tingkat keparahan yang akan dialami/dirasakan
akibat terjadinya kerusakan jembatan)
3. Menentukan nilai occurrence (perkiraan penyebab kerusakan jembatan yang
akan menghasilkan kegagalan dan menyebabkan akibat tertentu)
4. Menentukan nilai detection (kemungkinan sebuah failure mode dapat
dideteksi dengan mengaplikasikan suatu metode deteksi atau dengan
melakukan tindakan pengendalian)
5. Menggambarkan grafik risk level
6. Menentukan nilai RPN (Risk Priority Number) dimana :

RPN = Severity x Occurancex Detection

7. Menggambarkan grafik hubungan RPN dan risk
8. Menentukan tindakan penanganan/perbaikan untuk semua komponen
jembatan yang memiliki nilai RPN tinggi.
9. Kesimpulan
Menyimpulkan hasil penelitian guna perkembangan penelitian selanjutnya.
Tabel 3.2 dibawah ini menjelaskan lebih rinci mengenai tahapan analisis
penentuan prioritas kerusakan jembatan menggunakan Risk Priority Number
(RPN).
35

Tabel 3.2 Tahapan Analisis Kerusakan Jembatan Menggunakan Risk Priority Number (RPN)


















No. JENIS KEGIATAN INPUT PROSES OUTPUT
1. Penentuan nilai severity Data kerusakan bangunan Menganalisis tingkat keparahan yang akan dialami Nilai severity dalam bentuk skala,
(tingkat keparahan yang akan dialami atas dan bangunan bawah akibat kerusakan jembatan yang terjadi 1 - 5 (lihat Tabel 2.3)
/dirasakan akibat terjadinya kerusakan jembatan dan mengonversi tingkat keparahan tersebut
jembatan) kedalam bentuk digit angka/skala keparahan
kerusakan jembatan skala 1 - 5 (lihat Tabel 2.3)
2. Penentuan nilai occurrence Data penyebab kerusakan pada Menganalisis penyebab kerusakan jembatan Nilai occurrence dalam bentuk skala,
(perkiraan penyebab kerusakan jembatan baik pada bangunan atas serta mencari hubungan antara penyebab dengan 1 - 5 (lihat Tabel 2.4)
jembatan yang akan menghasilkan maupun pada bangunan bawah kemungkinan kegagalan dan akibat yang akan
kegagalan dan menyebabkan akibat dihasilkan serta mengonversi kedalam bentuk digit
tertentu) angka/skala occurrence skala 1 -5 (lihat Tabel 2.4)
3. Penentuan nilai detection Pendekatan data tahun sebelumnya Menganalisis kemungkinan sebuah kerusakan Nilai detection dalam bentuk skala,
(kemungkinan failure mode dapat untuk kerusakan yang terdeteksi pada jembatan bisa terdeteksi atau tidak dengan 1 - 5 (lihat Tabel 2.5)
dideteksi) dan tidak terdeteksi mengaplikasikan suatu metode tertentu pada jembatan
dan mengonversi deteksi kerusakan tersebut
kedalam bentuk skala 1 - 5 (lihat Tabel 2.5)
4. Plot grafik risk level Nilai severity dan occurrence Plot dalam grafik cartesius, yakni severity pada Klasifikasi mode kegagalan apa saja yang
sumbu x dan occurrence pada sumbu y mempunyai severity dan occurrence
sangat tinggi yang ditunjukan pada grafik
daerah risk level sangat tinggi
5. Penentuan nilai Risk Priority Number Nilai severity , occurrence dan RPN = severity x occurrence x detection Nilai RPN (Risk Priority Number )
(RPN) detection yang didapat dari yang menunjukan tingkat kepentingan
klasifikasi grafik risk level terhadap perhatian yang diberikan
(hanya risk level yang sangat tinggi) pada kerusakan jembatan
6. Plot grafik hubungan RPN dan risk Nilai RPN dan risk Plot dalam grafik cartesius, yakni risk pada Grafik hubungan RPN dan risk yang
sumbu x dan RPN pada sumbu y menunjukan rangking RPN dari
nilai tertinggi sampai terendah
7. Perumusan tindakan penanganan Grafik hubungan RPN dan risk Merumuskan strategi penanganan kerusakan Strategi penanganan kerusakan
kerusakan jembatan jembatan dengan melihat grafik RPN-risk jembatan/solusi kerusakan jembatan
dimana risiko yang mempunyai angka RPN paling yang ada
tinggi merupakan jembatan yang harus mendapatkan
penanganan terlebih dahulu
36

3.8 Strategi Penanganan Kerusakan Jembatan
Perumusan strategi penanganan kerusakan jembatan dalam penelitian ini
dilakukan juga dengan tiga cara, yaitu :
1. Studi literatur
Perumusan strategi penanganan kerusakan jembatan mengacu pada beberapa
literatur dari Kementerian Pekerjaan Umum seperti Panduan Penanganan
Preservasi Jembatan dimana secara garis besar strategi penanganan
diklasifikasikan kedalam tiga kategori penanganan yakni penanganan rutin,
berkala dan rehabilitasi serta perbaikan dasar.
2. Focus Group Discussion (FGD)
FGD secara sederhana dapat didefinisikan sebagai suatu diskusi yang
dilakukan secara sistematis dan terarah mengenai suatu isu atau masalah
tertentu, dalam penelitian ini yakni masalah penanganan kerusakan jembatan.
Perumusan strategi dilakukan dengan diskusi grup terarah dengan pihak-pihak
pengelola jembatan seperti Pelaksana Kegiatan 05 Pelaksanaan Jalan Muara
Tembesi-Muara Bulian-Mandalo Darat Provinsi Jambi, Asisten Teknik
Perencanaan dan Pengawasan Jalan Nasional Provinsi Jambi, Kontraktor
Pelaksana Pekerjaan, dan Konsultan Pengawas.
3. Analisis dari hasil perhitungan RPN
Cara untuk mendapatkan strategi penanganan kerusakan jembatan, salah
satunya didapat dengan analisis perhitungan nilai RPN dan tinjauan grafik
hubungan RPN dan risk dimana tahapannya yakni :
a. Tahap awal, melakukan penilaian terlebih dahulu terhadap level risiko dari
jembatan yang menjadi objek penelitian. Dalam grafik penilaian risk level
ditunjukan hubungan antara severity di sumbu x-aksis dan occurrence di
sumbu y-ordinat. Tujuan dari penilaian level risiko ini untuk menentukan
item mana saja dari mode kegagalan yang mempunyai severity dan
occurrence sangat tinggi yang akan ditunjukan dalam grafik assessment
risk level dimana akan terlihat daerah dengan level risiko rendah, sedang,
tinggi dan sangat tinggi. Mode kegagalan yang mempunyai severity dan
occurrence sangat tinggi dan secara otomatis terletak pada daerah level
risiko sangat tinggi pula yang akan menjadi prioritas utama untuk diproses
37

kedalam perhitungan Risk Priority Number (RPN). Daerah dengan level
risiko rendah, sedang, tinggi dan sangat tinggi bisa dilihat pada gambar 3.2
dibawah ini.









Gambar 3.2 Grafik assessmet risk level (http://www.nap.edu/openbook.php)

b. Lakukan perhitungan RPN dengan kriteria item yang dihitung adalah item
severity dan occurrence yang masuk dalam kategori risiko sangat tinggi.
Sehingga dari proses ini sudah tereleminasi sejumlah mode kegagalan yang
tidak masuk pada daerah level risiko sangat tinggi. Atau mode kegagalan
yang mempunyai nilai severity dan occurrence masuk pada daerah rendah,
sedang, dan tinggi tidak menjadi prioritas utama dan hanya yang masuk pada
daerah level risiko sangat tinggi yang akan mendapatkan prioritas penanganan
terlebih dahulu mengingat keterbatasan sumber daya.
c. Plot kedalam grafik hubungan Risk Priority Number (RPN) dan risk dimana
hanya mode kegagalan pada jembatan yang masuk kategori level risiko
sangat tinggi saja yang akan diplot kedalam grafik.
Item-item terpilih inilah yang nantinya akan dicarikan strategi penanganan
kerusakan jembatan. Strategi disini tidak terlepas dari kajian studi literatur
(penanganan rutin, berkala, rehabilitasi sertaperbaikan dasar) dan Focus Group
Discussion (FGD) dengan expert person.
38

Pada Tabel 3.3 di bawah ini ditunjukan contoh grafik hubungan antara RPN dan
Risk :









Gambar 3.3 Contoh grafik hubungan RPN dan risk (Cliff Welborn, 2007)

Dari contoh grafik hubungan antara RPN dan risk diatas bisa dijelaskan bahwa
untuk mendapatkan RPN yakni harus melalui tahapan :
1. Mencari item-item risiko yang masuk dalam kategori risiko sangat tinggi
dengan menggunakan grafik risk level.
2. Lakukan perhitungan nilai RPN pada semua item terpilih, yakni item risiko
yang masuk dalam kategori risiko sangat tinggi. Perhitungan RPN didapat
dengan mengalikan severity x occurrence x detection.
3. Setelah didapat nilai RPN masing-masing item terpilih dari risiko yang masuk
dalam kategori risiko sangat tinggi maka dilanjutkan dengan penggambaran
grafik hubungan RPN dan risk dimana risk disumbu x-aksis dan RPN di
sumbu y-ordinat.
4. Dari penggambaran tersebut terlihat item risiko mana saja yang menempati
prioritas utama untuk dilakukan penanganan.

39

DAFTAR PUSTAKA

Besterfield, D H (2008), Total Quality Management 3rd edition, Pearson
Education
Cable-stayed bridges. (2013), Cable-stayed Bridges http://visual.merriam-
webster.com/transport-machinery/road-transport/fixed-bridges/cable-stayed-
bridges/(12, 01, 2013)
Direktorat Jenderal Bina Marga, (2009), Pemeriksaan Jembatan Rangka Baja,
Jakarta.
Direktorat Jenderal Bina Marga, (2009), Rehabilitasi Jembatan, Jakarta.
Direktorat Jenderal Bina Marga, (1993), Inspeksi dan Pemeliharaan Drainase
Jalan, Jakarta.
Direktorat Jenderal Bina Marga, (1993), Standar Bangunan Atas Jembatan
Gelagar Beton Pratekan Tipe T-Kelas A, Jakarta.
Direktorat Jenderal Bina Marga, (1992), Pemeliharaan Rutin Bangunan Atas
Jembatan, Jakarta.
Direktorat Jenderal Bina Marga, (1992), Sistem Manajemen Jembatan, Jakarta.
http://www.martinsongroup.com/(12,01,2013)
http://okbridges.wkinsler.com/(12,01,2013)
http://www.fgg.uni-lj.si/kmk/esdep/media/(12,01,2013)
http://www.jambiprov.go.id/pages/jaip/laporan_antara_mp_jaip/(14,01,2013)
http://www.nap.edu/openbook.php/(20,02,2013)
International Sematech (1992), Failure Mode and Effect Analysis (FMEA) : A
Guide for Continous Improvement for the Semiconductor Equipment
Industry, International Sematech
Membrane structures. (2013), Suspension Bridges
http://www.infovisual.info/suspension bridge/(12, 01, 2013)
McDermott, Robin E., dkk (2009), The Basics of FMEA, CRC Press Taylor and
Francis Group
Ompusunggu, (2009), Penentuan Skala Prioritas Pemeliharaan Jembatan di
Jalan Pantura Jawa TimurManajemen Proyek Institut Teknologi Sepuluh
Nopember. Surabaya
40

Stamatis, D.H., (2003), Failure Mode and Effect Analysis : FMEA from Theory
to Execution, ASQ Quality Press
Welborn, Cliff, (2007), Using FMEA to Assess Outsourcing Risk, Quality Press
41

Lampiran 1














1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
Persiapan Proposal
1. Penyusunan Proposal
2. Konsultasi Dosen
3. Seminar Proposal
4. Perbaikan Proposal
5. Persetujuan Proposal
Persiapan Penelitian
1. Pengurusan Administrasi dan Perijinan
Pelaksanaan Penelitian
1. Identifikasi Kondisi Eksisting/Survei Lapangan
2. Pengumpulan Data Primer
3. Pengumpulan Data Sekunder
4. Analisis Data
5. Penyusunan Laporan
6. Konsultasi Dosen Pembimbing
7. Persetujan Laporan
Seminar/Sidang Tesis
1. Seminar/Sidang Tesis
2. Perbaikan Tesis
3. Persetujuan Tesis
4. Penjilidan Tesis
BULAN DAN MINGGU TAHUN 2013
RENCANA DAN JADWAL PENELITIAN
I
II
III
IV
Juni No. URAIAN KEGIATAN Januari Februari Maret April Mei
42













Halaman ini sengaja dikosongkan











43

Lampiran 2












PETA LOKASI KEGIATAN 05
PELAKSANAAN JALAN MA. TEMBESI - MA. BULIAN - MANDALO DARAT
SNVT PELAKS. JALANNASIONAL
WILAYAHI PROVINSI JAMBI
Ma. Tembesi
KM 79 + 426 JMB
Mandalo Darat
KM 13 + 443 JMB
Ma. Bulian
KM 63 + 601 JMB
Lokasi
Kegiatan
PK 05
44












Halaman ini sengaja dikosongkan













45

Lampiran 3













4. Jbt. Anak Sentilan KM 26+500 P = 6,00 M
5. Jbt. Badak Mati KM 28+300 P = 21,50 M
6. Jbt. Lubuk Serasah KM 35+500 P = 24,70 M
7. Jbt. Payo Perupuak KM 37+020 P = 5,00 M
1. Jbt. Lubuk Kuari KM 23+280
P = 60,00 M
8. Jbt. Bemban KM 38+090 P = 5,00 M
2. Jbt. Melintang KM 24+200
P = 13,00 M
9. Jbt. Payo Lebar KM 40 +410 P = 11,00 M
3. Jbt. Sentilan KM 26+200
P = 19,00 M
10. Jbt. Peneradan KM 44+700 P = 42,00 M
11. Jbt. Penghidupan KM 48+300 P = 35,00 M
12. Jbt. Sungai Buluh KM 53+090 P = 12,70 M
15. Jbt. Bulian B KM 64+400
P = 60,00 M 13. Jbt. Sungai Deras KM 55+000 P = 8,50 M
14. Jbt. Bajubang KM 56+770 P = 25,60 M
PETA LOKASI OBJEK PENELITIAN
BTS. KAB. MA. JBI / KAB. BT.HARI
KM 26+200 JMB
Sp. Ness KM54+600
Sp. Ness KM 17+400
MUARA BULIAN
KM 63+601 JMB
MUARA TEMBESI
KM 79+426 JMB
SP. MENDALO DARAT
KM 13+443 JMB
BATAS KOTA MA. BULIAN
SP. ARO KM58+598
BTS. KOTA MA. BULIAN
SP. SRIDADI KM 68+624
Jalan GajahMada
Jalan Ma. Tembesi
Sp. Tebing Tinggi KM42+600
Sp. Lb. Ruso KM35+400
Sp. Setiti KM 19+800
Sp. Terusan
KM 75+900
1
3
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
2
4
PANJANGJALAN
65,983 Km
46












Halaman ini sengaja dikosongkan













47

Lampiran 4 : Kuisioner Survei

Lampiran : 1 (Satu) berkas Surabaya, 12 Februari 2013
Perihal : Permohonan Pengisian
Kuisioner Penelitian

Kepada Yth.
Bapak/Ibu Responden
di -
Tempat

Dengan hormat,
Sehubungan dengan penelitian tesis yang sedang dilaksanakan dengan
judul Analisis Penentuan Prioritas Kerusakan Jembatan Studi Kasus Ruas Jalan
Muara Tembesi-Muara Bulian-Mandalo Darat Provinsi Jambi, maka saya yang
bertanda tangan di bawah ini :
Nama : Jaja
NRP : 3111207819
Program Studi : Magister Manajemen Aset Infrastruktur, Fakultas Teknik Sipil
dan Perencanaan Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS)
Surabaya
Mengharapkan kesediaan Bapak/Ibu untuk meluangkan waktu guna
mengisi kuisioner ini sesuai dengan penilaian Bapak/Ibu terhadap setiap
pertanyaan yang diajukan. Setiap jawaban yang diberikan oleh Bapak/Ibu sangat
bermanfaat bagi pelaksanaan penelitian ini.
Terimakasih atas partisipasi dan kesediaan Bapak/Ibu dalam mengisi kuisioner
penelitian ini.




Hormat Saya,




Jaja
48













Halaman ini sengaja dikosongkan












49

KUISIONER

ANALISIS PENENTUAN PRIORITAS KERUSAKAN
JEMBATAN STUDI KASUS RUAS JALAN MUARA TEMBESI-
MUARA BULIAN-MANDALO DARAT PROVINSI JAMBI

I. Identitas Responden
Nama : ...............................................................................................
Instansi : ...............................................................................................
Alamat : ...............................................................................................
Jabatan : ...............................................................................................

II. Petunjuk Pengisian
Kuisioner dalam penelitan ini dibagi menjadi dua tahap yakni kuisioner tahap
1 (identifikasi kegagalan potensial pada jembatan) dan kuisioner tahap 2
(assessment severity, occurrence, dan detection).
Pada kuisioner tahap 1 :
Bapak/Ibu diminta untuk menentukan apakah dari daftar jenis kerusakan
(mode kegagalan) yang ada, item mana saja yang berpotensi menghasilkan
kegagalan dalam suatu sistem struktur jembatan secara keseluruhan.
Untuk mengisi kuisioner tahap 1 ini, berilah tanda pada tempat yang telah
disediakan untuk menunjukan pilihan Bapak/Ibu
Contoh :



Arti dari jawaban tersebut bahwa :
untuk item retak akibat korosi tulangan baja pada gelagar beton, akan
berpotensi menghasilkan suatu kegagalan struktur jembatan seperti hancurnya
Berpengaruh Tidak Berpengaruh
1. GELAGAR BETON
Retak akibat korosi tulangan baja
No. Identifikasi Kegagalan Potensial Jembatan
Tingkat Pengaruh dalam Sistem
50

gelagar beton atau lendutan pada gelagar yang sangat berbahaya bagi lalu
lintas yang melewati jembatan tersebut.
Pada kuisioner tahap 2 :
Bapak/Ibu diminta untuk menentukan nilai rating skala severity, occurrence,
dan detection dari jembatan. Skala yang dipakai yakni dari 1 sampai dengan 5
yang menunjukan tingkat keparahan yang akan dialami/dirasakan akibat
terjadinya kerusakan jembatan (severity), perkiraan penyebab kerusakan
jembatan yang akan menghasilkan kegagalan dan menyebabkan akibat
tertentu (occurrence), dan kemungkinan mode kegagalan dapat dideteksi
dengan mengaplikasikan suatu metode tertentu (detection). Berikut ini
merupakan penjelasan mengenai rating skala severity, occurrence, dan
detection :
















Kriteria Skala
Negligible severity , tidak ada dampak apa-apa 1
Mild severity
Akibat yang ditimbulkan hanya bersifat ringan
Pengguna akhir tidak merasakan perubahan kinerja
Moderate severity
Pengguna akhir akan merasakan akibat penurunan
kinerja namun masih berada dalam batas toleransi
High severity
Pengguna akhir akan merasakan akibat buruk yang tidak
dapat diterima, berada di luar batas toleransi
Potential safety problem
Akibat yang ditimbulkan adalah sangat berbahaya
dan bertentangan dengan hukum
Tidak bisa mencapai sasaran utama
Memberikan
beberapa dampak
2
Cukup memberikan
dampak
3
Severity
Dampak
Berdampak besar 4
Tidak ada dampak
Tidak dapat
diterima
5
51


























Kriteria Skala
Jauh terjadi
Tidak mungkin penyebab ini mengakibatkan kegagalan
Kemungkinan kecil terjadi
Kegagalan akan jarang terjadi
Kegagalan akan mungkin terjadi 3
Kegagalan sangat mungkin terjadi 4
Mendekati kepastian terjadi
Hampir dapat dipastikan bahwa kegagalan akan terjadi
Occurrence (O)
5
2
1
Skala
terjadi lagi
Detection (D)
Kriteria
Metode pencegahan atau deteksi sangat efektif
Tidak ada kesempatan bahwa penyebab akan muncul lagi
1
Jelas bagi indera manusia
Inspeksi hati-hati menggunakan indera manusia
Kemungkinan bahwa penyebab itu terjadi sangat rendah
Memerlukan bantuan dan/atau pembongkaran sederhana
2
Kemungkinan penyebab bersifat moderat
Metode deteksi masih memungkinkan kadang-kadang penyebab itu
3
Diperlukan inspeksi dan/atau pembongkaran yang kompleks
Kemungkinan penyebab itu masih tinggi
Metode pencegahan kurang efektif, penyebab masih berulang lagi
Tidak dapat dideteksi
4
Kemungkinan penyebab itu terjadi sangat tinggi
Metode deteksi tidak efektif
5
Penyebab akan selalu terjadi
52

Untuk mengisi penilaian rating skala severity, occurrence dan detection tersebut
perlu diperhatikan berdasarkan pengalaman yang Bapak/Ibu alami di lapangan
mengenai semua jenis kerusakan jembatan, penyebab, dan dampak yang akan
ditimbulkan dari penyebab kerusakan jembatan. (Petunjuk : berilah tanda pada
tempat yang telah disediakan untuk menunjukan pilihan Bapak/Ibu).
Contoh :



Arti dari jawaban tersebut bahwa :
Severity : Retakan yang terjadi pada gelagar beton jembatan akan berdampak
besar, pengguna jalan yang melalui jembatan akan merasakan
dampak buruk dari retakan tersebut.
Occurrence : Retak pada gelagar beton sangat mungkin menyebabkan kegagalan
pada sistem struktur jembatan.
Detection : Metode yang diterapkan untuk mendeteksi retakan pada gelagar
beton masih memungkinkan kadang-kadang retak tersebut terjadi
lagi.








































1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5
1. Retak pada gelagar beton
Skala Severity
Kriteria Kerusakan Jembatan
Skala Occurrence Skala Detection
No.
53

III. Penjelasan Kriteria Kerusakan Jembatan
Dari studi literatur ada beberapa kriteria kerusakan jembatan yang digunakan
baik pada bangunan atas maupun pada bangunan bawah jembatan yakni :

A. JEMBATAN GELAGAR BETON



























BANGUNAN ATAS JEMBATAN
1. GELAGAR BETON Retak akibat korosi tulangan baja
Kebocoran sambungan siar muai
Beton yang gompal
Retak akibat penyusutan
Retak zona external momen lentur
Retak yang dihasilkan oleh tegangan tarik utama di
sekitar zona pendukung
Retak dalam cetakan balok
Retak akibat beban berlebih
2. PELAT DAN LANTAI Pergerakan yang berlebihan pada sambungan
lantai arah memanjang
Kebocoran pada bagian bawah lantai
Korosi pada tulangan pelat lantai dan gelagar
3. SAMBUNGAN/SIAR MUAI Kerusakan sambungan lantai yang tidak sama
tinggi
Kerusakan akibat terisinya sambungan
Bagian yang longgar
Bagian yang hilang
Retak aspal karena pergerakan pada sambungan
4. PIPA DRAINASE, Pipa cucuran dan drainase lantai yang tersumbat
PIPA CUCURAN Elemen hilang atau tidak ada
DAN DRAINASE LANTAI
5. LAPISAN PERMUKAAN Permukaan yang licin
Permukaan yang kasar/berlubang dan retak pada
lapis permukaan
Lapisan permukaan yang bergelombang
Lapisan permukaan yang berlebihan
6. TROTOAR/KERB Permukaan trotoar yang licin
Lubang/retak/kasar pada trotoar
Bagian hilang
7. TIANG SANDARAN Korosi pada pipa sandaran
Tertabrak kendaraan (bengkok)
NO. KOMPONEN JEMBATAN JENIS KERUSAKAN
54



























BANGUNAN BAWAH JEMBATAN
8. ABUTMEN Korosi pada baja tulangan
Kerusakan pada penahan gerusan
9. PIER Korosi pada baja tulangan
Beton keropos
10. PONDASI Korosi tiang pancang pipa baja
Gerusan air sungai
11. OPRIT Penurunan/settlement
Pumping
12. DINDING PENAHAN TANAH Pasangan batu hancur
Dinding mengalami retakan
13. WINGWALL Pasangan batu hancur
Dinding mengalami retakan
NO. KOMPONEN JEMBATAN JENIS KERUSAKAN
55

B. JEMBATAN RANGKA BAJA
























BANGUNAN ATAS JEMBATAN
1. RANGKA BAJA Penurunan mutu cat atau galvanis
Korosi pada elemen baja
Perubahan bentuk komponen
Pecah atau hilangnya bahan
Elemen yang tidak benar
Kabel jembatan yang aus
Deformasi akibat tabrakan lalu lintas
Deformasi akibat kebakaran
Deformasi permanen dan keruntuhan akibat
beban berlebih
Kerusakan fatik pada sambungan jembatan
(baik las maupun baut)
Retak dan rongga pada sambungan las
Sambungan yang longgar
2. PELAT DAN LANTAI Pergerakan yang berlebihan pada sambungan
lantai arah memanjang
Kebocoran pada bagian bawah lantai
Korosi pada tulangan pelat lantai dan gelagar
Lendutan yang berlebihan
3. SAMBUNGAN/SIAR MUAI Kerusakan sambungan lantai yang tidak sama
tinggi
Kerusakan akibat terisinya sambungan
Bagian yang longgar
Bagian yang hilang
Retak aspal karena pergerakan pada sambungan
4. PIPA DRAINASE, Pipa cucuran dan drainase lantai yang tersumbat
PIPA CUCURAN Elemen hilang atau tidak ada
DAN DRAINASE LANTAI
5. LAPISAN PERMUKAAN Permukaan yang licin
Permukaan yang kasar/berlubang dan retak pada
lapis permukaan
Lapisan permukaan yang bergelombang
Lapisan permukaan yang berlebihan
6. TROTOAR/KERB Permukaan trotoar yang licin
Lubang/retak/kasar pada trotoar
Bagian hilang
7. TIANG SANDARAN Korosi pada pipa sandaran
Tertabrak kendaraan (bengkok)
NO. KOMPONEN JEMBATAN JENIS KERUSAKAN
56


























BANGUNAN BAWAH JEMBATAN
8. ABUTMEN Korosi pada baja tulangan
Kerusakan pada penahan gerusan
9. PIER Korosi pada baja tulangan
Beton keropos
10. PONDASI Korosi tiang pancang pipa baja
Gerusan air sungai
11. OPRIT Penurunan/settlement
Pumping
12. DINDING PENAHAN TANAH Pasangan batu hancur
Dinding mengalami retakan
13. WINGWALL Pasangan batu hancur
Dinding mengalami retakan
NO. KOMPONEN JEMBATAN JENIS KERUSAKAN
57

IV. Materi Kuisioner
Materi kuisioner ini dilakukan pada 15 (lima belas) jembatan yang ada.

Kuisioner tahap 1 (Identifikasi Kegagalan Potensial Jembatan)

a. Jembatan Gelagar Beton

























Berpengaruh Tidak Berpengaruh
BANGUNAN ATAS JEMBATAN
1. GELAGAR BETON
Retak akibat korosi tulangan baja
Kebocoran sambungan siar muai
Beton yang gompal
Retak akibat penyusutan
Retak zona external momen lentur
Retak yang dihasilkan oleh tegangan tarik utama
di sekitar zona pendukung
Retak dalam cetakan balok
Retak akibat beban berlebih
...............................................
...............................................
2. PELAT DAN LANTAI
Pergerakan yang berlebihan pada sambungan
lantai arah memanjang
Kebocoran pada bagian bawah lantai
Korosi pada tulangan pelat lantai dan gelagar
Lendutan yang berlebihan
...............................................
...............................................
3. SAMBUNGAN/SIAR MUAI
Kerusakan sambungan lantai yang tidak sama
tinggi
Kerusakan akibat terisinya sambungan
Bagian yang longgar
Bagian yang hilang
Retak aspal karena pergerakan pada sambungan
...............................................
...............................................
4. PIPA DRAINASE, PIPA CUCURAN DAN
DRAINASE LANTAI
Pipa cucuran dan drainase lantai yang tersumbat
Elemen hilang atau tidak ada
...............................................
...............................................
5. LAPIS PERMUKAAN
Permukaan yang licin
Permukaan yang kasar/berlubang dan retak pada
lapis permukaan
Lapisan permukaan yang bergelombang
Lapisan permukaan yang berlebihan
...............................................
...............................................
No. Identifikasi Kegagalan Potensial Jembatan
Tingkat Pengaruh dalam Sistem
58

































Berpengaruh Tidak Berpengaruh
6. TROTOAR/KERB
Permukaan trotoar yang licin
Lubang/retak/kasar pada trotoar
Bagian hilang
...............................................
...............................................
7. TIANG SANDARAN
Korosi pada pipa sandaran
Tertabrak kendaraan (bengkok)
...............................................
...............................................
BANGUNAN BAWAH JEMBATAN
8. ABUTMEN
Korosi pada baja tulangan
Kerusakan pada penahan gerusan
...............................................
...............................................
9. PIER
Korosi pada baja tulangan
Beton keropos
...............................................
...............................................
10. PONDASI
Korosi tiang pancang pipa baja
Gerusan air sungai
...............................................
...............................................
11. OPRIT
Penurunan/settlement
Pumping
...............................................
...............................................
12. DINDING PENAHAN TANAH
Pasangan batu hancur
Dinding mengalami retakan
...............................................
...............................................
13. WINGWALL
Pasangan batu hancur
Dinding mengalami retakan
...............................................
...............................................
No. Identifikasi Kegagalan Potensial Jembatan
Tingkat Pengaruh dalam Sistem
59

b. Jembatan Rangka Baja































Berpengaruh Tidak Berpengaruh
BANGUNAN ATAS JEMBATAN
1. RANGKA BAJA
Penurunan mutu cat atau galvanis
Korosi pada elemen baja
Perubahan bentuk komponen
Pecah atau hilangnya bahan
Elemen yang tidak benar
Kabel jembatan yang aus
Deformasi akibat tabrakan lalu lintas
Deformasi akibat kebakaran
Deformasi permanen dan keruntuhan akibat
beban berlebih
Kerusakan fatik pada sambungan jembatan
(baik las maupun baut)
Retak dan rongga pada sambungan las
Sambungan yang longgar
...............................................
...............................................
2. PELAT DAN LANTAI
Pergerakan yang berlebihan pada sambungan
lantai arah memanjang
Kebocoran pada bagian bawah lantai
Korosi pada tulangan pelat lantai dan gelagar
Lendutan yang berlebihan
...............................................
...............................................
3. SAMBUNGAN/SIAR MUAI
Kerusakan sambungan lantai yang tidak sama
tinggi
Kerusakan akibat terisinya sambungan
Bagian yang longgar
Bagian yang hilang
Retak aspal karena pergerakan pada sambungan
...............................................
...............................................
4. PIPA DRAINASE, PIPA CUCURAN DAN
DRAINASE LANTAI
Pipa cucuran dan drainase lantai yang tersumbat
Elemen hilang atau tidak ada
...............................................
...............................................
5. LAPIS PERMUKAAN
Permukaan yang licin
Permukaan yang kasar/berlubang dan retak pada
lapis permukaan
Lapisan permukaan yang bergelombang
Lapisan permukaan yang berlebihan
...............................................
...............................................
No. Kriteria Kerusakan Jembatan Rangka Baja
Tingkat Pengaruh dalam Sistem
60

































Berpengaruh Tidak Berpengaruh
6. TROTOAR/KERB
Permukaan trotoar yang licin
Lubang/retak/kasar pada trotoar
Bagian hilang
...............................................
...............................................
7. TIANG SANDARAN
Korosi pada pipa sandaran
Tertabrak kendaraan (bengkok)
...............................................
...............................................
BANGUNAN BAWAH JEMBATAN
8. ABUTMEN
Korosi pada baja tulangan
Kerusakan pada penahan gerusan
...............................................
...............................................
9. PIER
Korosi pada baja tulangan
Beton keropos
...............................................
...............................................
10. PONDASI
Korosi tiang pancang pipa baja
Gerusan air sungai
...............................................
...............................................
11. OPRIT
Penurunan/settlement
Pumping
...............................................
...............................................
12. DINDING PENAHAN TANAH
Pasangan batu hancur
Dinding mengalami retakan
...............................................
...............................................
13. WINGWALL
Pasangan batu hancur
Dinding mengalami retakan
...............................................
...............................................
No. Kriteria Kerusakan Jembatan Rangka Baja
Tingkat Pengaruh dalam Sistem
61

Kuisioner tahap 2 (assessment severity, occurrence dan detection pada jembatan)

a. Jembatan Gelagar Beton





























Kerusakan yang Ada Pada Jembatan
Gelagar Beton 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5
BANGUNAN ATAS JEMBATAN
1. GELAGAR BETON
Retak akibat korosi tulangan baja
Kebocoran sambungan siar muai
Beton yang gompal
Retak akibat penyusutan
Retak zona external momen lentur
Retak yang dihasilkan oleh tegangan tarik utama di sekitar
zona pendukung
Retak dalam cetakan balok
Retak akibat beban berlebih
2. PELAT DAN LANTAI
Pergerakan yang berlebihan pada sambungan lantai arah
memanjang
Kebocoran pada bagian bawah lantai
Korosi pada tulangan pelat lantai dan gelagar
Lendutan yang berlebihan
3. SAMBUNGAN/SIAR MUAI
Kerusakan sambungan lantai yang tidak sama tinggi
Kerusakan akibat terisinya sambungan
Bagian yang longgar
Bagian yang hilang
Retak aspal karena pergerakan pada sambungan
4. PIPA DRAINASE, PIPA CUCURAN DAN
DRAINASE LANTAI
Pipa cucuran dan drainase lantai yang tersumbat
Elemen hilang atau tidak ada
5. LAPIS PERMUKAAN
Permukaan yang licin
Permukaan yang kasar/berlubang dan retak pada lapis
permukaan
Lapisan permukaan yang bergelombang
Lapisan permukaan yang berlebihan
6. TROTOAR/KERB
Permukaan trotoar yang licin
Lubang/retak/kasar pada trotoar
Bagian hilang
7. TIANG SANDARAN
Korosi pada pipa sandaran
Tertabrak kendaraan (bengkok)
No.
Skala Severity Skala Occurrence Skala Detection
62

































Kerusakan yang Ada Pada Jembatan
Gelagar Beton 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5
BANGUNAN BAWAH JEMBATAN
8. ABUTMEN
Korosi pada baja tulangan
Kerusakan pada penahan gerusan
9. PIER
Korosi pada baja tulangan
Beton keropos
10. PONDASI
Korosi tiang pancang pipa baja
Gerusan air sungai
11. OPRIT
Penurunan/settlement
Pumping
12. DINDING PENAHAN TANAH
Pasangan batu hancur
Dinding mengalami retakan
13. WINGWALL
Pasangan batu hancur
Dinding mengalami retakan
No.
Skala Severity Skala Occurrence Skala Detection
63

b. Jembatan Rangka Baja































Kerusakan yang Ada Pada Jembatan
Rangka Baja 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5
BANGUNAN ATAS JEMBATAN
1. RANGKA BAJA
Penurunan mutu cat atau galvanis
Korosi pada elemen baja
Perubahan bentuk komponen
Pecah atau hilangnya bahan
Elemen yang tidak benar
Kabel jembatan yang aus
Deformasi akibat tabrakan lalu lintas
Deformasi akibat kebakaran
Deformasi permanen dan keruntuhan akibat
beban berlebih
Kerusakan fatik pada sambungan jembatan
(baik las maupun baut)
Retak dan rongga pada sambungan las
Sambungan yang longgar
2. PELAT DAN LANTAI
Pergerakan yang berlebihan pada sambungan
lantai arah memanjang
Kebocoran pada bagian bawah lantai
Korosi pada tulangan pelat lantai dan gelagar
Lendutan yang berlebihan
3. SAMBUNGAN/SIAR MUAI
Kerusakan sambungan lantai yang tidak sama
tinggi
Kerusakan akibat terisinya sambungan
Bagian yang longgar
Bagian yang hilang
Retak aspal karena pergerakan pada sambungan
4. PIPA DRAINASE, PIPA CUCURAN DAN
DRAINASE LANTAI
Pipa cucuran dan drainase lantai yang tersumbat
Elemen hilang atau tidak ada
5. LAPIS PERMUKAAN
Permukaan yang licin
Permukaan yang kasar/berlubang dan retak pada
lapis permukaan
Lapisan permukaan yang bergelombang
Lapisan permukaan yang berlebihan
6. TROTOAR/KERB
Permukaan trotoar yang licin
Lubang/retak/kasar pada trotoar
Bagian hilang
7. TIANG SANDARAN
Korosi pada pipa sandaran
Tertabrak kendaraan (bengkok)
No.
Skala Severity Skala Occurrence Skala Detection
64

































Kerusakan yang Ada Pada Jembatan
Rangka Baja 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5
BANGUNAN BAWAH JEMBATAN
8. ABUTMEN
Korosi pada baja tulangan
Kerusakan pada penahan gerusan
9. PIER
Korosi pada baja tulangan
Beton keropos
10. PONDASI
Korosi tiang pancang pipa baja
Gerusan air sungai
11. OPRIT
Penurunan/settlement
Pumping
12. DINDING PENAHAN TANAH
Pasangan batu hancur
Dinding mengalami retakan
13. WINGWALL
Pasangan batu hancur
Dinding mengalami retakan
No.
Skala Severity Skala Occurrence Skala Detection