Anda di halaman 1dari 19

ii

PROSES GLIKOLISIS, GLUKONEOGENESIS, DAN SIKLUS KREB


SERTA PENGENDALIANNYA































































i
DAFTAR ISI


KATA PENGANTAR ..................................................................................................i
DAFTAR ISI ................................................................................................................ ii
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................. iii
BAB I PROSES GLIKOLISIS ....................................................................................1
A. Proses Glikolisis................................................................................................1
B. Tahap-tahap reaksi Glikolisis : ........................................................................2
C. Respirasi Selular ...............................................................................................4
D. Produksi acetyl-CoA (Proses Konversi Pyruvate) ..........................................6

BAB II GLUKONEOGENESIS..................................................................................7
A. Proses Glukoneogenesis ...................................................................................7
B. Pengaturan Glukoneogenesis .........................................................................10

BAB III SIKLUS KREBS .........................................................................................12
A. Siklus Kreb ......................................................................................................12

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................15
11



DAFTAR GAMBAR


Gambar 1 Tahap reaksi Endergonik.................................................................................3

Gambar 2 Tahap reaksi Eksergonik .................................................................................4

Gambar 3 tahap proses respirasi selular beserta Siklus Asam Sitrat..................................5

Gambar 4 proses konversi piruvat ...................................................................................6

Gambar 5 Skema Glukoneogenesis .................................................................................8

Gambar 6 Glikolisis dan Glukoneogenesis.....................................................................10

Gambar 7 Siklus Asam Sitrat ........................................................................................13
iii



BAB I
PROSES GLIKOLISIS


A. Proses Glikolisis

Glikolisis merupakan suatu lingkup dari metabolisme karbohidrat
dimana terjadinya tahap-tahap penguraian glukosa menjadi piruvat. Glikolisis
disebut juga EMP (Embden MayerHoff Pathway). Proses glokolisis ini terjadi
dalam sitosol. Glikolisis merupakan suatu reaksi oksidasi glukosa menjadi
energi (ATP) (adenosine triphosphate) yang merupakan molekul dasar
penghasil energi di dalam tubuh. Dalam konsumsi keseharian, glukosa akan
menyediakan hampir 5075% dari total kebutuhan energi tubuh. Untuk
dapat menghasilkan energi, proses metabolisme glukosa akan berlangsung
melalui 2 mekanisme utama yaitu melalui proses anaerobik dan proses
aerobik.
Proses metabolisme secara anaerobik akan berlangsung di dalam
sitoplasma (cytoplasm) sedangkan proses metabolisme aerobik akan berjalan
dengan mengunakan enzim sebagai katalis di dalam mitokondria dengan
kehadiran Oksigen. Pada keadaan aerob, serangkaian tahap dari reaksi
glikolisis yang menghasilkan asam piruvat masuk kedalam mitokondria lalu
teroksidasi menjadi asetil KoA kemudian asetil KoA masuk ke dalam siklus
Kreb mengalami fosforilasi oksidatif menghasilkan ATP, CO
2
, dan H
2
O.
Tahap awal metabolisme konversi glukosa menjadi energi di dalam

tubuh akan berlangsung secara anaerobik melalui proses yang dinamakan

Glikolisis (Glycolysis). Proses ini berlangsung dengan mengunakan bantuan

10 jenis enzim yang berfungsi sebagai katalis di dalam sitoplasma
(cytoplasm) yang terdapat pada sel eukaryotik (eukaryotic cells). Inti dari
keseluruhan proses glikolisis adalah untuk mengkonversi glukosa menjadi
produk akhir berupa piruvat. Pada proses Glikolisis, 1 molekul glukosa yang
memiliki 6 atom karbon pada rantainya (C
6
H
12
O
6
) akan terpecah menjadi
produk akhir berupa 2 molekul piruvat (pyruvate) yang memiliki 3 atom
karbon (C
3
H
3
O
3
).
2



Proses ini berjalan melalui beberapa tahapan reaksi yang disertai
dengan terbentuknya beberapa senyawa antara seperti Glukosa 6-fosfat dan
Fruktosa 6-fosfat. Selain akan menghasilkan produk akhir berupa molekul
piruvat, proses glikolisis ini juga akan menghasilkan molekul ATP serta
molekul NADH (1 NADH=3 ATP).
Molekul ATP yang terbentuk ini kemudian akan diekstrak oleh sel-sel
tubuh sebagai komponen dasar sumber energi. Melalui proses glikolisis ini 4
buah molekul ATP & 2 buah molekul NADH (6 ATP) akan dihasilkan serta
pada awal tahapan prosesnya akan mengkonsumsi 2 buah molekul ATP
sehingga total 8 buah ATP akan dapat terbentuk. Adapun tahap-tahap
reaksinya dapat dilihat pada reaksi dibawah ini.

B. Tahap-tahap reaksi Glikolisis :

1. Tahap reaksi endergonik (pemakaian energi) :






3






Gambar 1 Tahap reaksi Endergonik


2. Tahap reaksi eksergonik (pembentukan energi) :







4






























Gambar 2 Tahap reaksi Eksergonik

Reaksi-reaksi pada Glikolisis pada umumnya berjalan 2 arah, kecuali 3 reaksi
berikut berjajan searah:
1. Glukosa glukosa 6P

2. Fruktosa 6P Fruktosa 1.6 diP

3. PEP Piruvat

Reaksi kebalikan berlangsung dengan enzim yang berbeda. Reaksi kebalikan
dari glikolisis adalah glikoneogenesis. Oleh karena itu pada reaksi satu arah
disini merupakan pengendali/ regulasi antara glikolisis dan glukoneogenesis.


C. Respirasi Selular

Tahap metabolisme energi berikutnya akan berlangsung pada kondisi
aerobik dengan mengunakan bantuan oksigen (O
2
). Bila oksigen tidak
tersedia maka molekul piruvat hasil proses glikolisis akan terkonversi
menjadi asam laktat. Dalam kondisi aerobik, piruvat hasil proses glikolisis
akan teroksidasi menjadi produk akhir berupa H
2
O dan CO
2
di dalam tahapan
proses yang dinamakan respirasi selular (Cellular respiration).
Proses respirasi selular ini terbagi menjadi 3 tahap utama yaitu
produksi Acetyl-CoA, proses oksidasi Acetyl-CoA dalam siklus asam sitrat
(Citric-Acid Cycle) serta Rantai Transpor Elektron (Electron Transfer
5



Chain/Oxidative Phosphorylation). Tahap kedua dari proses respirasi selular
yaitu Siklus Asam Sitrat merupakan pusat bagi seluruh aktivitas metabolisme
tubuh. Siklus ini tidak hanya digunakan untuk memproses karbohidrat namun
juga digunakan untuk memproses molekul lain seperti protein dan juga
lemak. Gambar 3 akan memperlihatkan 3 tahap proses respirasi selular
beserta Siklus Asam Sitrat (Citric Acid Cycle) yang berfungsi sebagai pusat
metabolisme tubuh.

Gambar 3 tahap proses respirasi selular beserta Siklus Asam Sitrat
6



D. Produksi acetyl-CoA (Proses Konversi Pyruvate)

Sebelum memasuki Siklus Asam Sitrat (Citric Acid Cycle) molekul
piruvat akan teroksidasi terlebih dahulu di dalam mitokondria menjadi
Acetyl-Coa dan CO
2
. Proses ini berjalan dengan bantuan multi enzim
pyruvate dehydrogenase complex (PDC) melalui 5 urutan reaksi yang
melibatkan 3 jenis enzim serta 5 jenis coenzim. 3 jenis enzim yang terlibat
dalam reaksi ini adalah enzim Pyruvate Dehydrogenase (E1), dihydrolipoyl
transacetylase (E2) & dihydrolipoyl dehydrogenase (E3), sedangkan koenzim
yang telibat dalam reaksi ini adalah TPP, NAD
+
, FAD, CoA & Lipoate.

Gambar 4 akan memperlihatkan secara sederhana proses konversi piruvat.
Dari gambar juga dapat dilihat bahwa proses konversi piruvat tidak hanya
akan menghasilkan CO
2
dan Acetyl-CoA namun juga akan menghasilkan
produk samping berupa NADH yang memiliki nilai energi ekivalen dengan
3xATP.


Gambar 4 proses konversi piruvat
7

fr



BAB II
GLUKONEOGENESIS


A. Proses Glukoneogenesis

Asam laktat yang terjadi pada proses glikolisis dapat dibawa oleh
darah ke hati. Disini asam laktat diubah menjadi glukosa kembali melalui
serangkaian reaksi dalam suatu proses yang disebut glukoneogenesis
(pembentukan gula baru). Pada dasarnya glukoneogenesis ini adalah sintesis
glukosa dari senyawa-senyawa bukan karbohidrat, misalnya asam laktat dan
beberapa asam amino.
Proses glukoneogenesis berlangsung terutama dalam hati. Walaupun
proses glukoneogenesis ini adalah sintesis glukosa, namun bukan kebalikan
dari proses glikolisis karena ada tiga tahap reaksi dalam glikolisis yang tidak
reversible, artinya diperlukan enzim lain untuk kebalikannya dari gambar 6.


1. Glukosa + ATP
heksokinase
Glukosa-6-Posfat + ADP

2. Fruktosa-6-posfat + ATP


3. Fosfoenol piruvat + ADP
fosfofruktokinase


piruvatkinase
uktosa 1,6 diposfat + ADP


asam piruvat + ATP


Dengan adanya tiga tahap reaksi yang tidak reversible tersebut, maka
proses glukoneogenesis berlangsung melalui tahap reaksi lain, yaitu :

1. Fosfoenolpiruvat dibentuk dari asam piruvat melalui pembentukan asam
oksalo asetat.
(a) asam piruvat + CO
2
+ ATP + H
2
O asam oksalo asetat +
ADP + Fosfat + 2H
+


(b) oksalo asetat + guanosin trifosfat fosfoenol piruvat +
guanosin difosfat + CO
2


Reaksi (a) menggunakan katalis piruvatkarboksilase dan reaksi (b)
menggunakan fosfoenolpiruvat karboksilase. Jumlah reaksi (a) dan (b)
ialah :

asam piruvat + ATP + GTP + H
2
O fosfoenolpiruvat + ADP +
GDP + fosfat + 2H
+

8

















2. Fruktosa-6-fosfat dibentuk dari fruktosa-1,6-difosfat dengan cara hidrolisis
oleh enzim fruktosa-1,6-difosfatase.
fruktosa-1,6-difosfat + H
2
O fruktosa-6-fosfat + fosfat


3. Glukosa dibentuk dengan cara hidrolisis glikosa-6-fosfat dengan katalis
glukosa-6-fosfatase.
glukosa-6-fosfat + H
2
O glukosa + fosfat


Secara garis besar proses pembentukan glukosa dapat dilihat pada
gambar berikut :



































Gambar 5 Skema Glukoneogenesis
9







Dari skema tersebut tampak adanya hubungan antara glukoneogenesis
dengan siklus asam sitrat, yaitu suatu siklus reaksi kimia yang mengubah
asam pirivat menjadi CO
2
+ H
2
O dan menghasilkan sejumlah energi dalam
bentuk ATP, dengan proses oksidasi aerob. Apabila otot berkontraksi untuk
bekerja, maka asam piruvat dan asam laktat dihasilkan oleh proses
glikolisis. Asam piruvat digunakan dalam siklus asam sitrat. Pada waktu
otot digunakan, jumlah asam piruvat yang dihasilkan melebihi jumlah asam
piruvat yang digunakan dalam siklus asam sitrat. Dalam keadaan demikian
sejumlah asam piruvat diubah menjadi asam laktat dengan proses reduksi.
Reaksi ini akan menghasilkan NAD
+
dari NADH.

















Dalam proses glikolisis, asam laktat adalah hasil yang terakhir. Untuk
metabolisme yang lebih lanjut, asam laktat harus diubah kembali menjadi
asam piruvat terlebih dahulu. Demikian juga untuk proses glukoneogenesis.
10




































Gambar 6 Glikolisis dan Glukoneogenesis



B. Pengaturan Glukoneogenesis
Hati dapat membuat glukosa melalui glukoneog
menggunakan glukosa melalui glikolisis sehingga harus ada s
pengaturan yang mencegah agar kedua lintasan ini bekerja sere


















































enesis dan
uatu sistem
ntak. Sistem
pengaturan juga harus menjamin bahwa aktivitas metabolik hati sesuai
dengan status gizi tubuh yaitu pembentukan glukosa selama puasa dan
menggunakan glukosa saat glukosa banyak.
Aktivitas glukoneogenesis dan glikolisis diatur secara terkoordinasi
dengan cara perubahan jumlah relatif glukagon dan insulin dalam sirkulasi.
Bila kadar glukosa dan insulin darah turun, asam lemak dimobilisasi dari
cadangan jaringan adipose dan aktivitas oksidasi dalam hati meningkat. Hal
1
1



ini mengakibatkan peningkatan konsentrasi asam lemak dan asetil-KoA

dalam hati.

Karena asam amino secara serentak dimobilisasi dari otot, maka juga
terjadi peningkatan kadar asam amino terutama alanin. Asam amino hati
diubah menjadi piruvat dan substrat lain glukoneogenesis. Peningkatan
kadar asam lemak, alanin, dan asetil-KoA semuanya memegang peranan
mengarahkan substrat masuk ke glukoneogenesis dan mencegah
penggunaannya oleh siklus asam sitrat.
Asetil-KoA secara alosterik mengaktifkan piruvat karboksilase dan
menghambat piruvat dehidrogenase. Oleh karena itu, menjamin bahwa
piruvat akan diubah menjadi oksaloasetat. Piruvat kinase dihambat oleh
asam lemak dan alanin, jadi menghambat pemecahan PEP yang baru
terbentuk menjadi piruvat. Pengaturan hormonal fosfofruktokinase dan
fruktosa-1,6-bisfosfatase diperantarai oleh senyawa yang baru ditemukan
yaitu fruktosa 2,6-bisfosfat.
Pembentukan dan pemecahan senyawa pengatur ini dikatalisis oleh
enzim-enzim yang diatur oleh fosforilasi dan defosforilasi. Perubahan
konsentrasi fruktosa-2,6-bisfosfat sejajar dengan perubahan untuk glukosa
dan insulin yaitu konsentrasinya meningkat bila glukosa banyak dan
berkurang bila glukosa langka.
Fruktosa-2,6- bisfosfat secara alosterik mengaktifkan
fosfofruktokinase dan menghambat fruktosa 1,6-bisfosfatase. Jadi, bila
glukosa banyak maka glikolisis aktif dan glukoneogenesis dihambat. Bila
kadar glukosa turun, peningkaan glukagon mengakibatkan penurunan
konsentrasi fruktosa-2,6-bisfosfat dan penghambatan yang sederajat pada
glikolisis dan pengaktifan glukoneogenesis.
12



BAB III SIKLUS
KREBS


A. Siklus Kreb

Siklus kreb disebut juga sebagai siklus asam sitrat, yaitu serangkaian
reaksi kimia dalam sel pada mitokondria yang berlangsung secara
berurutan dan berulang. Molekul Acetyl CoA yang merupakan produk
akhir dari proses konversi Pyruvate kemudian akan masuk kedalam Siklus
Asam Sitrat. Secara sederhana persamaan reaksi untuk 1 Siklus Asam
Sitrat (Citric Acid Cycle) dapat dituliskan :


Acetyl-CoA + oxaloacetate + 3 NAD
+
+ GDP + Pi +FAD

oxaloacetate + 2 CO
2
+ FADH
2
+ 3 NADH + 3 H
+
+ GTP



Siklus ini merupakan tahap akhir dari proses metabolisme energi
glukosa. Proses konversi yang terjadi pada siklus asam sitrat berlangsung
secara aerobik di dalam mitokondria dengan bantuan 8 jenis enzim. Inti
dari proses yang terjadi pada siklus ini adalah untuk mengubah 2 atom
karbon yang terikat didalam molekul Acetyl-CoA menjadi 2 molekul
karbon dioksida (CO
2
), membebaskan koenzim A serta memindahkan
energi yang dihasilkan pada siklus ini ke dalam senyawa NADH, FADH
2
dan GTP.
Selain menghasilkan CO
2
dan GTP, dari persamaan reaksi dapat
terlihat bahwa satu putaran Siklus Asam Sitrat juga akan menghasilkan
molekul NADH & molekul FADH
2
. Untuk melanjutkan proses
metabolisme energi, kedua molekul ini kemudian akan diproses kembali
secara aerobik di dalam membran sel mitokondria melalui proses Rantai
Transpor Elektron untuk menghasilkan produk akhir berupa ATP dan air
(H
2
O).

Reaksi pertama daur Krebs adalah reaksi kondensasi, yaitu
bergabungnya suatu unit empat karbon, oksaloasetat, dengan suatu unit
1
3



dua karbon, gugus asetil dari asetil KoA. Asetil KoA bereaksi dengan
oksaloasetat dan air menghasilkan sitrat dan KoA. Reaksi ini dikatalisis
oleh sitrat sintase. Adapun jalur siklus asam sitrat dapat dilihat di
Gambar7 berikut ini.




Gambar 7 Siklus Asam Sitrat








14
Adapun fungsi dari daur siklus kreb adalah :

1. Berfungsi mengoksidasi hasil glikolisis mjd CO
2
dan juga menyimpan energi
ke bentuk molekul berenergi tinggi seperti ATP, NADH, FADH
2

2. Sentral dalam siklus oksidatif dlm respirasi dimana semua makromolekul

dikatabolisis (Karbohidrat, Lipid dan Protein)

3. Untuk kelangsungannya membutuhkan : NAD, FAD, ADP, Pyr dan OAA

4. Menghasilkan senyawa intermediet yg penting asetil Co A, KG & OAA

5. Merupakan prekursor untuk biosintesis makromolekul makromolekul.



Sumber-sumber asetil KoA sebagai bahan baku siklus Krebs:

1. Dari hasil metabolisme karbohidrat melalui proses glikolisis yang
menghasilkan Piruvat kemudian dioksidasi secara aerob menjadi asetil
KoA lalu masuk kedalam siklus kreb.
2. Dari hasil metabolisme asam lemak melalui jalur -oksidasi.

3. Dari hasil metabolisme asam amino melalui jalur degradasi asam amino.




























1
5
DAFTAR PUSTAKA


Anonim, 2010, Glukosa dan Metabolisme Energi, Polton Sports and Performa
Lab.

Hanafi, 2010. Glukoneogenesis. [terhubung berkala]
http://mhanafi123.files.wordpress.com/2010/01/3-glukoneogenesis-pdf.pdf.
Di akses tanggal : 20 Oktober 2011

Meiyanto Eddy, 2009. Glikolisis. [terhubung berkala]
http://edymei.blog.ugm.ac.id/files/2009/03/viii-glikolisis.pdf. Di akses
tanggal : 20 Oktober 2011

Poedjiadi, A., 2005, Dasar-dasar Biokimia, UI-Press, Jakarta.
Wirahadikusumah,M., 1985, Biokimia Metabolisme Energi, Karbohidrat,
dan Lipid, Penerbit ITB, Bandung.

Tim Pengajar Biologi FMIPAUI, 2010. Metabolisme Karbohidrat. [terhubung
berkala] http://repository.ui.ac.id/contents/koleksi/11/300c24672b3933.pdf.
Di akses tanggal : 20 Oktober 2011

Tim Pengajar Biokimia TPB-IPB, 2010. Respirasi Sel. [terhubung berkala]
http://bima.ipb.ac.id/~tpb.ipb/materi/biologi/Kuliah%203%20Respirasi%20
Selular.pdf. Di akses tanggal : 20 Oktober 2011