Anda di halaman 1dari 7

Sistem Hematopoiesis

Darah memiliki peran untuk menjaga tubuh tetap dalam keadaan homeostasis. Selain
meregulasi pH, temperatur, serta mengatur transport zat-zat dari dan ke jaringan, darah juga
melakukan perlindungan dengan cara melawan penyakit. Fungsi-fungsi ini dikerjakan secara
terbagi-bagi oleh komponen-komponen darah, yaitu plasma dan sel-sel darah. Plasma darah
adalah cairan yang berada di kompartemen ekstraselular di dalam pembuluh darah yang
berperan sebagai pelarut terhadap sel-sel darah dan substans lainnya. Sedangkan sel darah
merupakan unit yang mempunyai tugas tertentu. Sel-sel darah yang terdiri dari eritrosit,
leukosit dan trombosit dibentuk melalui suatu mekanisme yang sama, yaitu hemopoiesis.
Hemopoiesis adalah proses pembentukan dan perkembangan sel-sel darah. Sebelum
dilahirkan, proses ini terjadi berpindah-pindah. Pada beberapa minggu pertama kehamilan,
hemopoiesis terjadi di yolk sac. Kemudian hingga fetus berusia 6-7 bulan, hati dan limpa
merupakan organ hemopoietik utama dan akan terus memproduksi sel-sel darah hingga
sekitar dua minggu setelah kelahiran. Selanjutnya pekerjaan ini diambil alih oleh sumsum
tulang dimulai pada masa kanak-kanak hingga dewasa.Sumsum tulang atau bone marrow
merupakan suatu jaringan ikat dengan vaskularisasi yang tinggi bertempat di ruang antara
trabekula jaringan tulang spons. Tulang-tulang rangka axial, tulang-tulang melingkar pada
pelvis dan pektoral, serta di bagian epifisis proksimal tulang humerus dan femur adalah
tulang-tulang dengan sumsum tulang terbanyak di tubuh manusia. Terdapat dua jenis
sumsum tulang pada manusia, yaitu sumsum tulang merah dan sumsum tulang kuning. Pada
neonatus, seluruh sumsum tulangnya berwarna merah yang bermakna sumsum tulang yang
bersifat hemopoietik, sedangkan ketika dewasa, sebagian besar dari sumsum tulang merahnya
akan inaktif dan berubah menjadi sumsum tulang kuning (fatty marrow) (Tortora, 2009).
Hal ini terjadi akibat adanya pertukaran sumsum menjadi lemak-lemak secara progresif
terutama di tulang-tulang panjang. Bahkan di sumsum hemopoietik sekalipun, 50%
penyusunnya adalah sel-sel lemak (Hoffbrand, 2006). Jadi pada dewasa, proses hemopoiesis
hanya terpusat di tulang-tulang rangka sentral dan ujung proksimal dari humerus dan femur.
Hemositoblas atau pluripotent stem cells merupakan bagian dari sumsum tulang yang
berasal dari jaringan mesenkim. Jumlah sel ini sangat sedikit, diperkirakan hanya sekitar 1 sel
dari setiap 20 juta sel di sumsum tulang. Sel-sel ini memiliki kemampuan untuk berkembang
menjadi beberapa progenitor yang berbeda melalui proses duplikasi, kemudian berproliferasi
serta berdiferensiasi hingga akhirnya menjadi sel-sel darah, makrofag, sel-sel retikuler, sel
mast dan sel adiposa. Selanjutnya sel darah yang sudah terbentuk ini akan memasuki sirkulasi
general melalui kapiler sinusoid. Sebelum sel-sel darah secara spesifik terbentuk, sel
pluripoten yang berada di sumsum tulang tersebut membentuk dua jenis stem cell, yaitu
myeloid stem cell dan lymphoid stem cell. Setiap satu stem cell diperkirakan mampu
memproduksi sekitar 10
6
sel darah matur setelah melalui 20 kali pembelahan sel. Myeloid
stem cell memulai perkembangannya di sumsum tulang dan kemudian membentuk eritrosit,
platelet, monosit, neutrofil, eosinofil dan basofil. Begitu juga dengan lymphoid stem cell. Sel-
sel ini memulai perkembangannya di sumsum tulang namun proses ini dilanjutkan dan
selesai di jaringan limfatik. Limfosit adalah turunan dari sel-sel tersebut. Selama proses
hemopoiesis, sebagian sel myeloid berdiferensiasi menjadi sel progenitor. Sel progenitor
tidak dapat berkembang membentuk sel namun membentuk elemen yang lebih spesifik yaitu
colony-forming unit (CFU). Terdapat beberapa jenis CFU yang diberi nama sesuai sel yang
akan dibentuknya, yaitu CFU-E membentuk eritrosit, CFU-Meg membentuk megakariosit,
sumber platelet, dan CFU-GM membentuk granulosit dan monosit.
Berikutnya, lymphoid stem cell, sel progenitor dan sebagian sel myeloid yang belum
berdiferensiasi akan menjadi sel-sel prekursor yang dikenal sebagai blast. Sel-sel ini akan
berkembang menjadi sel darah yang sebenarnya. Pada tahap ini sel-sel prekursor sudah dapat
dibedakan berdasarkan tampilan mikroskopiknya, sedangkan sel-sel di tahap sebelumnya
yaitu stem cell dan sel progenitor hanya bisa dibedakan melalui marker yang terdapat di
membran plasmanya.

Keganasan Hematologi
Kanker adalah istilah yang merupakan sinonim untuk neoplasma yang bersifat malignan
(Harrison, 2011). Istilah ini tidak digunakan untuk menyebut tumor yang bersifat jinak.
Sistem pembagian kanker disusun berdasarkan asal dan tipe sel kanker. Kanker jaringan
limfatik disebut limfoma dan kanker yang berasal dari sel hemopoietik disebut dengan
leukemia.
Leukemia diklasifikasikan menjadi empat jenis yaitu: leukemia akut dan kronis, yang
masing-masing terbagi lagi menjadi limfoid dan myeloid.
Leukemia akut biasanya merupakan penyakit yang agresif, keganasan muncul pada
sel punca hempoietik atau pada progenitor awal.Kelainan genetik dipercaya terlibat dalam
beberapa kunci perubahan biokimia yang menyebabkan (1) peningkatan kecepatan
proliferasi, (2) penurunan apoptosis dan (3) hambatan dalam differensiasi sel. Keadaan
tersebut secara bersamaan menyebabkan akumulasi sel hematopoietic awal di sumsum tulang
yang dikenal dengan sel blas.
1. LEUKEMIA MIELOID AKUT
Leukemia myeloid akut (LMA) merupakan jenis leukemia yang tersering pada
dewasa.Jenis ini merupakan fraksi kecil (10-15%) dari seluruh jenis leukemia pada anak.
LMA diklasifikasikan berdasarkan WHO (2008) sebagai berikut:
Leukemia myeloid akut dengan abnormalitas genetic berulang
LMA dengan t (8;21)(q22;q22) RUNX1-RUNX1T1
LMA dengan inv (16)(p13.1q22) atau t(16,6)(p13.1;q22);CBFB-MYH11
LMA dengan t(15;17)(q22;q12);PML-RARA
Keadaan sementara: LMA dengan mutasi NPM1
Keadaan sementara: LMAdengan mutasi CEBPA
Leukemia myeloid akut dengan perubahan terkait mielodisplasia
Neoplasma myeloid terkait terapi
Leukemia myeloid akut, tidak dinyatakan spesifik
LMA dengan diferensiasi minimal
LMA tanpa diferensiasi
LMA dengan maturasi
Leukemia mielomonositik akut
Leukemia monositik akut
Leukemia eritroid akut
Leukemia megakarioblastik akut
Leulemia basofilik akut
Panmielosis akut dengan mielofibrosis
Sarcoma myeloid
Proliferasi myeloid terkait sindrom down
Mielopoiesis abnormal sementara
Leukemia myeloid

Pemeriksaan spesifik untuk leukemia myeloid akut
- Sitokimia
Mieloperoksidase + (termasuk Auer rods)
Sudan black + (termasuk Auer rods)
Non-spesifik esterase + ( pada M4, M5)

- Marker imunologi
CD13, CD 33, CD 117 +
Glikoporin + (eritroid)
Antigen trombosit (mis. CD 41) + (megakarioblastik)
Mieloperoksidase + (tidakdapatdibedakan)


2. LEUKEMIA MIELOID KRONIK
Leukemia myeloid kronik BCR-ABLI + (LMK) merupakan klonal sel punca
pluripotent.Penyakit ini menempati 15% leukemia dan dapat terjadi pada semua umur.
Diagnosis LMK tidak sulit dan dibantu dengan adanya kromosom Philadelphia yang khas.
Kromosom ini merupakan translokasi t (9; 22) (q34; q 11) antara kromosom 9 dan 22 sebagai
akibat dari onkogen ABL1 berpindah ke gen BCR pada kromosom 22. Kromosom 22
abnormal merupakan kromosom Philadelphia. Berikut ini klasifikasi dari LMK :
1. Fase Kronis
Hampir 85% pasien dengan CML berada pada tahapan fase kronik pada saat merekadi
diagnosa dengan CML. Selama fase ini, pasien selalu tidak mengeluhkan gejala atau hanya
ada gejala ringan seperti cepat lelah dan perut terasa penuh. Lamanya fase kronik bervariasi
dan tergantung seberapa dini penyakit tersebut telah di diagnosa dan terapi yang digunakan
pada saati tu juga.Tanpa adanya pengobatan yang adekuat, penyakit dapat berkembang
menuju ke fase akselerasi

2. Fase Akselerasi
Pada fase akselerasi hitung leukosit menjadi sulit dikendalikan dan abnormalitas
sitogenik tambahan mungkin timbul. Kriteria diagnosa dimana fase kronik berubah menjadi
tahapan fase akselerasi bervariasi. Kriteria yang banyak digunakan adalah kriteria yang
digunakan di MD Anderson Cancer Center dan kriteriadari WHO. Kriteria WHO untuk
mendiagnosa CML, yaitu :
10-19% myeloblasts di dalam darah atau pada sum-sum tulang.
>20% basofil di dalam darah atau sum-sum tulang.
Trombosit 100.000, tidak respon terhadap terapi.
Evolusi sitogenik dengan adanya abnormal gen yaitu kromosom philadelphia.
Splenomegali atau jumlah leukosit yang meningkat.
Pasien diduga berada pada fase akselerasi berdasarkan adanyatanda-tanda yang telah
disebutkan di atas. Fase akselerasi sangat signifikan karena perubahan dan perubahan
menjadi krisis blast berjarak berdekatan.
3. Fase Blast Crisis
Krisis blast adalah fase akhir dari CML, dan gejalanya mirip seperti leukemia akut,
dengan progresifitas yang cepat dan dalam jangka waktu yang pendek. Krisis blast di
diagnosa apabila ada tanda-tanda sebagai berikut pada pasien CML :
>20% myeloblasts atau lymphoblasts di dalam darah atau sum-sum tulang.
Sekelompok besar dari sel blast pada biopsi sum-sum tulang.
Perkembangan dari chloroma.

3. LEUKEMIA LIMFOBLASTIK AKUT
Leukemia limfoblastik akut, sel B atau sel T dibagi lagi oleh WHO (2008)
berdasarkan defek genetic yang mendasarinya (table 2). Pada kelompok B-ALL terdapat
beberapa subtype genetic spesifik misalnya subtype dengan translokasit (9;22) atau t(12;21),
tata ulang gen MLL atau perubahan jumlah kromosom (diploid). Subtipe merupakan petunjuk
penting untuk protocol pengobatan optimal dan prognosis. Pada T-ALL karotipe abnormal
ditemukan pada 50-70% kasus dan jalur sinyal NOTCH.
Table 2.klasifikasi leukemia limfoblastikakut (ALL) menurut WHO
Neoplasma precursor limfoid
Leukemia/limfoma limfoblastik B
Leukemia/limfoma limfoblastik B, NOS
Leukemia/limfoma limfoblastik B dengan kelainan genetic rekuren
Leukemia/limfoma limfoblastik B dengan t(9;22)(q 34, q11,2); BCR-ABL1
Leukemia/limfoma limfoblastik B dengan T(v;11 q23); tataulang MLL
Leukemia/limfoma limfoblastik B dengan t(12;21) (p13,q22); TEL-AML1(ETV6-RUNX1)
Leukemia/limfoma limfoblastik B dengan hiperploidi
Leukemia/limfoma limfoblastik B dengan hipoploidi
Leukemia/limfoma limfoblastik T


4. LEUKEMIA LIMFOID KRONIK
Beberapa penyakit yang tercakup dalam kelompok ini dan ditandai oleh akumulasi
limfosit matang tipe B atau T dalam darah. Terdapat beberapa tumpang-tindih dengan
limfoma non-hodgkin. Pada banyak kasus limfoma non Hodgkin, sel limfoma ditemukan di
darah dan perbedaan antara leukemia kronis dan limfoma bersifat arbitrer, bergantung pada
proporsi relatif penyakit di massa jaringan lunak dibandingkan darah dan sumsum tulang.
Secara umum, penyakit ini tidak disembuhkan tetapi cenderung memperlihatkan perjalanan
yang kronik dan berfluktuasi.
Tabel 3.Klasifikasi leukemia limfoid kronik
Sel B Sel T
Leukemia limfositik kronik (CLL) Leukemia limfositik granular besar
Leukemia prolimfositik Leukemia prolimfositiksel T
Hairy cell leukemia Leukemia/limfomasel T dewasa
Leukemia sel plasma

Pada sitogenetik leukemia limfoid kronik, kelainan kromosom tersering adalah delesi
13q14, trisomy 12, delesi di 11q23, kelainan structural 17p yang melibatkan gen p53 dan
delesi 6q21.