Anda di halaman 1dari 9

2.

1 Pengertian Risiko Audit


Risiko audit adalah risiko yang terjadi dalam hal auditor, tanpa disadari, tidak memodifikasi
pendapatnya sebagaimana mestinya, atas suatu laporan keuangan yang mengandung salah saji
material. Semakin pasti auditor dalam menyatakan pendapatnya, semakin rendah risiko audit yang
auditor bersedia untuk meanggungnya.
Pengguna laporan euangan merupakan unsur utama dalam risiko bisnis. Auditor merumuskan
suatu pendapat atas laporan keuangan sebagai keseluruhan atas dasar bukti yang diperolehdari
verifikasi asersi yang berkaitan dengan saldo akun secara individual atau golongan transaksi.
Tujuannya dalah untu membatasi risiko audit pada tingkat saldo akun sedemikian rupa sehingga pada
akhir proses audit, risiko audit dalam menyatakan pendapat atas laporan keungan sebagai keseluruhan
akan berada pada tingkat yang rendah.
2.1.1 Komponen Risiko Audit
SAS No. 47 (AU 312.20) menyatakan bahwa risiko audit terdiri dari 3 Komponen:
1. Risiko bawaan (inherent risk) merupakan kerentana asersi terhadap salah saji (mistatement)
yang material, dengan mengasumsikan bahwa tidak ada pengendalian yang berhubungan.
2. Risiko Pengendalianmerupakan risiko bahwa suatu salah saji yang material yang akan terjadi
dalam asersi tidak dapat dicegah atau dideteksi secara tepat waktu oleh pengendalian
perusahaan.
3. Risiko Deteksi (detection Risk) merupakan risiko bahwa auditor tidak dapat mendeteksi salah
saji yang material dalam suatu perusahaan. Risiko ini merupakan fungsi keefektifan prosedur
audit dan aplikasinya oleh auditor.

2.1.2 Risiko audit pada tingkat laporan keuangan

Risiko audit secara materialitas dibagi menjadi dua bagian, yaitu :
a) Risiko audit keseluruhan (overall audit risk)
b) Risiko audit individual

2.1.3 Model risiko audit
Model risiko audit, mengespresian hubungan antara komponen-komponen risiko
audit sebagai berikut :

AR = IR x CR x DR
Dimana :
AR = Audit Risk
IR = Inherent Risk
CR = Control Risk
DR = Detection Risk
Untuk mnegilustrasikan penggunaan dari model tesebut, asumsikan bahwa auditor telah
membuat penilaian risiko beriut untuk suatu asersi tertentu seperti asersi elengapan untuk
persediaan.
AR = 5%, IR = 75%, CR = 50%
Risiko deteksi dapat ditentukan sebagai berikut :

DR = AR = 0.05 = 13 %
IR x CR 0.75 x 0.50
Risiko detesi sebesar 13%, berarti auditor perlu merencanakan pengujian substanntif dengan
suatu cara yang akan menghasilkan risiko yang dapat diterimna bahwa terdapat kemungkinan
egagalan sekitar sebesar 13% dalam mendeteksi salah saji yang material. Risiko ini dapat diterima
jika auditor memiliki keyakinan dari sumber-sumber lain untuk menduung penilaian risiko bawaan
dan risiko pengendalian.
2.2 pengendalian internal
Adalah rencana, metoda, prosedur, dan kebijakan yang didesain oleh manajemen untuk
memberi jaminan ynag memadai atas tercapainya efisiensi dan efektivitas operasional, kehandalan
pelaporan keuangan, pengamanan terhadap aset, ketaatan/kepatuhan terhadap undang-undang,
kebijakan dan peraturan lain. Sedangkan sistem pengendalian internal merupakan kumpulan dari
pengendalian intern yang terintegrasi, berhubungan dan saling mendukung satu dengan yang lainnya.
Dilingungan perusahaan, pengendalian intern didefinisikan sebagai suatu proses yang
diberlakukan oleh pimpinan (dewan direksi) dan management secara esluruhan, dirancang untuk
memberi suatu keyainan aan tercapainya tujuan perusahaan yang secara umum terbagi kedalam tiga
kategori yaitu :
a) Keefektifan dan efisiensi operasioanl perusahaan
b) Pelaporan keuangan yang handal
c) Kepatuahan terhadap prosedur dan peraturan yang diberlakukan.

Pentingnya sistem pengendalian intern bagi manajemen
Manajemen khusunya memounyai lima epentingan beriut dalam merancang strutur
pengendalian intern yang efektif yaitu :
1) Keandalan pelaporan keuangan.
2) Mendorong efisiensi dan efektifitas operasional.
3) Ketaatan kepada hukum dan peraturan.

Pentingnya sistem pengendalian intern bagi auditor
Pemahaman yang memadai atas struktur penegndalian intern harus diperoleh untuk merencanakan
audit dan menentuan sifat, saat dan lingup pengujian yang akan dilakukan yakni :
1) Keandalan pelaporan keuangan. Ini adalah bidang yang berdampak langsung terhadap pelaporan
keuangan dan asersi yang terkait dengan mempengaruhi tujuan spesifik auditor.
2) Penekana pada pengendalian atas golongan transaksi. Hal yang harus diteankan oleh auditor
adalah pengendalian atas golongan transasi bukan saldo akun. Alasannya adalah bahwa eauratan
dari hasil auntansi (saldo akun) sangat bergantung kepada keakuratan masukkan dan pemrosesan
(transaksi).

2.2.1 konsep dasr penilain atas struktur pengendaliuan intern dan penetapan risiko
pengendalian
1) manajemen harus menetapkan dan melakukan pengendalian suatu usaha. Onsep ini konsisten
dengan persyaratan bahwa manjemen bertanggung jawab dalam penyajian L/K sesuai PABU.
2) perusahaan seharusnya mengembangkkan SPI yang memberikan keyainan memadai bukan
keyakinan absolute bahwa L/K dinyatakan wajar.
3) SPI tidak dapat dikatakan sangat efektif, meskipun disertai kahati-hatian dalam perancang dan
implementasinya disebabkan karena adanya eterbatasan bawaan.

2.2.2 sasaran pengendalian intern
1) menduung operasi perusahaan yang efektif dan efisien
2) laporan keuangan yang handal/akuntable.
3) perlindungan aset
4) mengecek keakuratan dan lkehandalan data akuntansi.
5) keseduaan dengan hukum dan peraturan-peraturan yang berlaku.
6) membantu menetukan ebijakan manjerial.

2.2.3 komponen struktur pengendalian intern
1) lingkungan pengendalian (control Environment)
Lingkungan pengendalian perusahaan mencakup sikap para manjemen dan karyawan terhadap
pentingnya pengendalian yang ada di organisasi tersebut.
Ada beberapa komponen dalam pengendalian lingkungan antara lain :
Integritas dan nilai-nilai etika
Komitmen terhadap kompetensi.
Falsafah manajemen dan gaya operasi.
Struktur organisasi
Dewan komisaris atau komite audit.
Pelimpahan wewenang dan tanggung jawab.
Kebijakan dan prosedur kepegawaian.

2) penetapan risiko oleh manajemen
Penetapan risio untuk pelaporan keuangan adalah identifikasi dan anlisis oleh manjemen atas
risiko-risiko yang relevan terhadap penyiapan laporan keuangan yang sesuai dengan prinsip
akuntansi yang berlaku umum.

3) sistem informasi akuntansi dan komunikasi
keguanaan sistem akuntansi satu satuan usaha adalah untuk mengidentifikasi, menggabungkan,
mengklasifikasikan, menganalisa, mencatat dan melaporkan transaksi satu satuan usaha dan
untuk mengelola akuntabilitas (tanggung gugat) atas aktiva terkait.
4) Aktivitas pengendalian
1) Pemisahan tugas yang cukup
Pemisahan pemegang (custody) ativa dari akuntansi
Pemisahan otorisasi transaksi dari pemegnag ativa yang bnersangkutan
Pemisahan tanggung jawab operasional dari tanggung jawab pembukuan
Pemisahan tugas FDE
2) Otorisasi yang pantas atas transaksi dan aktifitas
3) Dokumen dan catatan yang memadai
4) Pengendalian fisik atas ativa dan catatan
5) Pengecekan independen atas pelaksanaan.
5) Pemantauan
Aktifitas pementauan berkaitan dengan penilaian efektifitas rancangan dan operasi struktur
pengendalian intern secara periode dan terus menrus oleh manajemen untuk melihat apakah telah
dilasanakan dengan semestinya dan telah dioperbaiki sesuai dengan keadaan.

2.2.4 Fungsi Audit Intern
Funsi audit intern dibuat dalam satu satuan usaha untu memantau efetifitas ebijakan dan prosedur
lain yang berkaitan dengan pengendalian. Agar fungsi audit intern menjadi efektif, adanya staf
audit intern yang independen dari bagian operasi dan auntansi menjadi penting, dan melapor
langsung epada tingnkat yang memiliki kewenangan yang tinggi dalam organisasi. Disamping
perannya dalam struktur pengendalian intern klien, staf audit intern cakap dapat berperan dalam
mengurangi biaya audit ekstern dengan memberikan bantuan langsung kepada auditor ekstern.

2.3 Pengendalian Risiko
Sesudah manajer risiko mengidentifikasi dan mengukur risiko yang dihadapi perusahannya,
maka ia harus memutuskan bagaimana menangani risiko tersebut. Dengan kata lain,
pengendalian risiko ( risk control) adalah suatu tindakanb untuk menyelamatkan perusahaan dari
kerugian.
Pengendalian Risiko dijalankan dengan metode berikut :
1) Menghindari risiko
Menolak memiliki, menerima, atau melaksanaan kegiatan itu walaupun hanya untuk
sementara.
Menyerahkan kembali risiko yang terlanjur diterima, atau segera menghentikan
kegiatan begitu kemudian diketahui mengandung risiko.
2) Mengendalian kerugian
Memindahkan kans tuk terjadinya kerugian
Mengurangi keparahan jika kerugian itu memang terjadi.
3) Pemisahan
Mengurangi jumlah kerugian untuk satu peristiwa
Dengan menambvah banyaknya independent exposure unit mka probabilitas
kerugian diperecil.
Menyebarkan harta yang menghadapi resiko yang sama, menggantikan penempatan
dalam satu lokasi.
4) Kombinasi
Salah satu caranya adalah dengan perembangan internal (memperbanyak unit,
merger dengan perusahaan lain)
Menambah banyanya exposure unit dalam batas kendali perusahaan yang
bersangutan dengan tujuan agar erugian yang akan dialami lebih dapat diramalkan.
5) Pemindahan Resiko
Resiko itu sendiri yang dipindahkan.







PERENCANAAN DAN PERANCANGAN AUDIT
(PLAN AND DESIGN AN AUDIT APPROACH)
Tahap perencanaan merupakan atahapan (fase) yang sangant penting dalam setiap audit, tahap
perencanaan audit menyangkut suatu proses (rangakaian kegiatan) berkaitan dengan pengambilan
keputusan mengenai berbagai hal yang akan dilasanakan dalam pelasanaan audiit. Atas laporan
keuangan. Didalam perencanaan diatur urutan setiap bagian atau tahapan untuk mencapai tujuan yang
telah ditetapkan.

Selain melekukan perencanaan , seorang auditor harus melakukan supervise mencakup pengarahan
asisten yang tergabung dalamtim audit yang behubungan dengan poencapaian tujuan audit dan
penentuan apakah tujuan tesebut telah tercapai.
Ada tiga alasan auditor merencanakan penugasannya dengan baik yaitu :
1) Untuk memperoleh bahan bukti yang cukup dan kompeten (to enable the auditor toobtain
sufficient competent evidence for the circumtances)
2) Untu membantu menekan biaya audit (mencapai biaya audit yang rasional ) to the help keep
audit cost reasonable)
3) Untuk menghindari kesalahpahaman (perselisihan) dengan klien (to avoid misunderstanding
with the client)

Perencanaan dan perancangan program audit meliputi 8 agian pokok yaitu :
1) Penerimaan klien dan pelaksanaan audit pendahuluan (accept client and perform initial
audit planning)
2) Perolehan pemahaman tentang industri dan usaha klien (understand the clients business
and industry)
3) Perhitungan risiko bisnis lien ( assess client business risk)
4) Pelaksanaan prosedur analitis pendahuluan (perform prelimiary analytical procedures)
5) Penetapan tingkat materialitas dan perhitungan (acceptable audit risk and inherent risk)
6) Perolehan pemahaman terhadap pengendalian internal dan poerhitungan risiko
pengendalian (understand internal control and asssess control risk)
7) Pengumpulan informasi untuk menghitung risiko kecurangan (gather information to
assess fraud risk)
8) Pengenbangan rencana dan programn audit secara menyeluruh (develop overall audit plan
and audit program)

1. Langkah-langkah dalam penerimaan lien dan pelaksanaan perencanaan audit
pendahuluan (accept client and perform audit planning)
Menerima klien baru dan melanjutkan klien lama.
Mengidentifikasi alasan klien untuk diaudit ( identift clients reason for
audit)
Menentukan staf untuk penugasan (select staff for the engagement)
Memeperoles surat penugasan (obtain an understanding with the client)
Mengevaluasi kebutuhan akan spesialis dari luar (evaluate need for outside
specialists)
2. Perolehan pemahaman tentang industri dan usaha klien (understand the clients
business industry)
terdapat beberapa alasan pentingnnya perolehan pemahaman tentang industri dan
usaha klien yaitu :
Teknologi informasi yang menghubungkan klien dengan costumer dan
supplier memungkinkan auditor mengetahui cusrimer dan supplier utama dan
auditor perlu menghitung risiko informasi akibat hubungan tersebut.
Kemunginan klien telah memeperluas usaha secara global melalui joint
venture maupun aliansi strategis.
Teknologi informasi klien berpengaruh terhadap proses internal, meningatkan
kualitas dan ketetapan waktu informasi.
Semakin penting SDM (human capital) dan intangible assets lainnya telah
menyebabkan peningkatan kompleksitas, judgement dan estimasi dalam
akuntansi.
Pemahamn tentang industri dan usaha klien dapat meningkatkan nilai tambah atas
jasa yang diberikan oleh auditor. Misalnya berdasarkan pemahaman tentang industri dan usaha klien,
auditor dapat memperluas jasanya yang berkaitan dengan audit atau konsultasi tentang informasi dan
manjemen risiko.
Bagian ini menyangkut peerjaan-peerjaan auditor dalam memperoleh tentang :
Industri dan lingkungan esternal klien (industry and eksternal environment)
Business operation and processes
Management and governace
Objectives and strategis
Measurement and perfomance.
Langkah-langkah yang ditempuh dalam bagian ini antara lain sebagai berikut:
Meninjau pabrik dan kantor
Menelaah kebijakan perusahaan
Mengidentifiasi pihak-pihak yang mempunyai hubungan istimewa
Menelaah akte pendirian dan anggaran dasar perusahaan
Menelaah notulen rapat
Menelaah kontark-kontrak
3. Perhitungan risiko bisnis klien (assess client bussines risk)
Risiko bisnis merupakan kemungkinan perusahaan gagal dalam mencapai tujuannya.
Risiko bisnis klien bisa terjadi karena berbagai faktor termasuk lingkungan bisnis
klien seperti munculnya teknologi baru yang menyebabkan penurunan daya saing
atau egagalan lien dalam mengimplementasikan strateginya.
4. Pelaksanaan prosedur analitis pendahuluan
Prosedur analitis merupakan evaluasi informasi keuangan yang dibuat dengan
mempelajari hubungan yang masuk akal anatar data keuangan yang satu dan dana
keuangan lainnya.

PELAKSANAAN PROSEDUR ANALITIS
Prosedur analitis merupakan salah satu tipe bukti melalui analisis perbandingan dan
hubunganberbagai informasi baik informasi kuantitatif maupun non kuantitatif guna
menilai kewajaran suatu pos dalam laporan keuangan.

Prosedur analitis sangat penting sehingga harus dilakukan diberbagai tahap audit baik
selama tahap perencanaan, tahap pelaksanaan dan tahap penyelesaian. Untuk tujuan
audit tertentu atau saldo akun yang kecil, prosedur analitis dianggap sebagai cukup
satu-satunya bahan bukti.

Pengertian prosedur analitis
Prosedur analitis didefinisikan dalam berbagai evaluasi atas informasi keuangan yang
dilakukan untuk mempelajari hubungan logis anatara data euangan dan data non
keuangan. Prosedur analitis juga meliputi perbandingan jumlah-jumlah yang dicatat
dengan espektasi (jumlah yang diperhitungkan) oleh auditor. Prosedur analitis
(pengujian anlitis) menunjukan bahwa prosedur analitis menekankan pada
ekspektasi (perhitungan) yang dikembangan oleh auditor.

Tujuan / Manfaat prosedur analitis
prosedur analitis bermanfaat dalam mencapai tujuan sebagai berikut:
1) Memperoleh pemahaman tentang industri dan usaha klien.
2) Memperhitungan kemampuan perusahaan dalam mempertahankan kelangsungan
hidupnya.
3) Memperoleh indiasi adanya kemungkinan kesalahan dalam laporan keuangan
4) Mengurangi luas pemerikksaan / pengujian audit secara detail

BAGAN PELAKSANAAN AUDIT DAN TUJUAN PELASANAAN PROSEDUR ANALITIS
FASE PELASANAAN AUDIT TUJUAN PELAKSANAAN AUDIT
Perencanaan (planning) 1) Memperoleh pemahaman tentang industri
dan usaha klien
2) Memperhitungkan kemampuan
perusahaan
Dalam mempertahankan kelangsungan
hidupnya
3) Memperoleh indikasi adanya
kemunginan kesalahan dalam laporan
keuangan
4) Mengurangi luas pemeriksaan /
pengujian audit secara detail
Pelaksanaan (testing) 1) Memperoleh indikasi adanya
kemungkinan kesalahan dalam laporan
keuangan
2) Mengurangi luas pemeriksaan/pengujian
audit secara detail
Penyelesaian (completing) 1) Memperhitungkan kemampuan
perusahaan Dalam mempertahankan
kelangsungan hidupnya
2) Memperoleh indikasi adanya
kemunginan kesalahan dalam laporan
keuangan


Jenis-jenis (tekni-teknik) prosedur analitis
Jenis / tipe prosedur analitis yang digunakan pada umumnya adalah :
1) Pembandingan data klien dengan industri sejenis
2) Pembandingan data klien dengan data sejenis tahun lau
3) Pembandingan data klien dengan yang direncanakan oleh klien
4) Pembandingan data klien dengan yang diperhitungkan oleh auditor
5) Pembandingan data klien dengan data yang diperhitungan dengan mempergunakan data non
financial.
EFEKTIVITAS PROSEDUR ANALITIS
Agar prosedur analitis dapat bermanfaat dengan baik (efektif), prosedur anlitis diduung oleh
beberapa hal sebagai berikut :
1) Data yang relaible.
2) Data yang terinci
3) Data yang meliputi beberapa periode
4) Penggunaan analisis statistika
5) Penggunaan perangkat lunak komputer

MATERIALITY
( KONSEP DAN PENERAPANNYA DALAM AUDITING)
Financial Accounting Standard Board (FASB) memberikan pengertian tentang materiality
sebagai jumlah kesalahan informasi akuntansi pada suatu lingkungan tertentu yang menyebabkan
adanya kemungkinan perubahan atau pengaruh pertimbangan keputusan orang yang rasional yang
menyandarkan keputusannya pada informasi tersbut.
Dalam merencanakan suatu audit, auditor harus menetapkan pertimbangan mengenai
materiality agar apabila dalam pelasanaan audit, auditor menemui suatu kesalahan ia dapat
memutuskan apakah kesalahan tersebut material (berarti/ sifnifikan) atau tidak. Auditor harus
mempertimbangkkan materialitas pada dua tingkatan, yaitu :
Tingat laporan keuangan, arena pendapat auditor mengenai kewajaran mencakup laporan
keuangan secara keseluruhan.
Tingat saldo rekening, karena auditor melakukan verifikasi atas saldo-saldo rekening untuk
dapat memperoleh kesimpulan menyeluruh mengeanai kewajaran laporan keuangan.

Pengalokasian materialitas laporan keuangan ke rekening-rekening
Dalam melakukan pengalokasian, auditor harus mempertimbangkan:
1) Kemungkinan salah saji dalam rekening,
2) Biaya yang mungkin diperlukanuntuk memeriksa suatu rekening.
Pengalokasian taksiran awal materialitas laporan keuangan bisa direvisi sejalan dengan
perkembangan peerjaan lapangan.

TINGKATAN MATERIALITY
Ada 3 tingkatan materiality yang dapat dijadikan dasar dalam memepertimbangkan
materiality yaitu :
1) Jumlah kesalahan tidak material
2) Jumlah kesaalahan material tetapi tidak mencakup laporan keuangan secara
keseluruhan
3) Jumlah kesalahan begitu material atau menyeluruh sehingga kewajaran laporan
keuangan menjadi diragukan.

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERTIMBANGAN
MATERIALITY

Ada 3 faktor yang harus diperhatikan oleh auditor dalam mempertimbangkan
materiality.
Etiga fator tersebut adalah :
1) Materiality lebih bersifat relative dari pada absolute
2) Diperluan dasar untuk mengevaluasi materiality
3) Factor-factor kualitatif juga mempengaruhi materiality

PENERAPAN MATERIALITY DALAM AUDITING
Proses penerapan materiality :
1) Penetapan pertimbangan pendahuluan mengenai materiality ( set preliminary
judgement about materiality)
2) Pengalokasian pertimbangan pendahuluan mengenai materilaity ke segmen-
segmen dalam laporan keuangan (allocate preliminary about materiality to
segmen)
3) Estimasi jumlah kesalahan dalam tiap segmen ( estimate total misstatement in
segment)
4) Estimasi kesalahan secara kombinasi (estimate the combined misstatement)
5) Bandingkan estimasi kombinasi dengan pertimbangan pendahuluan atau
pertimbangan tentang materiality yang direvisi (compare combinmed estimated
with preliminary or revised judgement about materiality)