Anda di halaman 1dari 3

Chemistry analyzer

Pengertian & Fungsi Automatic Chemistry Analizer


Autoanalyzer adalah analisa otomatis menggunakan teknik aliran khusus bernama analisis
aliran kontinu (CFA), diciptakan pada tahun 1957 oleh Leonard Skeggs, PhD dan pertama
dibuat oleh Corporation Technicon. Aplikasi pertama adalah untuk klinis (medis) analisis. The
autoanalyzer sangat mengubah karakter laboratorium pengujian kimia dengan memungkinkan
peningkatan yang signifikan dalam jumlah sampel yang dapat diolah. Desain didasarkan pada
pemisahan aliran terus mengalir dengan gelembung udara sebagian besar mengurangi lambat,
ceroboh, dan kesalahan metode manual rawan analisis.
Jenis-jenis tes yang dibutuhkan meliputi tingkat enzim (seperti banyak dari tes fungsi hati),
tingkat ion (misalnya natrium dan kalium), dan lainnya (seperti glukosa, albumin serum, atau
kreatinin).
Ion sederhana sering diukur dengan elektroda selektif ion, yang memungkinkan satu jenis ion
melalui, dan perbedaan mengukur tegangan Enzim dapat diukur dengan tingkat mereka
mengubah salah satu zat warna yang lain, Dalam tes ini, hasil untuk enzim yang diberikan
sebagai suatu kegiatan, bukan sebagai konsentrasi enzim. Tes-tes lain menggunakan perubahan
kolorimetri untuk menentukan konsentrasi bahan kimia yang bersangkutan. Kekeruhan juga
dapat diukur.
Antibodi yang digunakan oleh beberapa analisis untuk mendeteksi berbagai zat dengan
immunoassay dan reaksi lain yang menerapkan penggunaan antibodi-antigen reaksi.
Ketika konsentrasi senyawa ini terlalu rendah untuk menyebabkan peningkatan terukur dalam
kekeruhan ketika terikat ke antibodi, metode yang lebih khusus harus digunakan.
Perkembangan terbaru termasuk otomatisasi untuk laboratorium immunohaematology, juga
dikenal sebagai obat transfusi.
Ini digunakan untuk melakukan penghitungan darah lengkap, tingkat sedimentasi eritrosit
(ESRs), atau tes koagulasi.
Counter sel otomatis sampel darah, dan mengukur, mengklasifikasi, dan menggambarkan
populasi sel menggunakan teknik baik listrik dan optik. Analisis listrik melibatkan melewati
larutan encer darah melalui lobang di mana arus listrik mengalir. Bagian dari sel melalui
perubahan arus impedansi antara terminal (prinsip Coulter) Sebuah reagen litik ditambahkan ke
solusi darah untuk selektif melisiskan sel darah merah (sel darah merah), hanya menyisakan sel
darah putih (leukosit), dan. trombosit utuh. Lalu solusinya dilewatkan melalui detektor kedua.
Hal ini memungkinkan jumlah sel darah merah, leukosit, dan trombosit yang akan diperoleh.
Jumlah trombosit mudah dipisahkan dari hitungan WBC oleh paku impedansi yang lebih kecil
yang mereka hasilkan dalam detektor karena volume yang lebih rendah seluler mereka.
Deteksi optik dapat dimanfaatkan untuk mendapatkan hitungan diferensial dari populasi jenis sel
darah putih. Sebuah suspensi encer sel dilewatkan melalui aliran sel, yang melewati satu sel pada
suatu waktu melalui pipa kapiler melewati sinar laser. Reflektansi, transmisi dan hamburan
cahaya dari setiap sel dianalisis oleh perangkat lunak canggih memberikan representasi numerik
dari distribusi keseluruhan kemungkinan populasi sel.
Jumlah retikulosit sekarang dapat dilakukan oleh analisis banyak, memberikan alternatif untuk
memakan waktu penghitungan manual. Banyak jumlah retikulosit otomatis, seperti rekan-rekan
manual mereka, menerapkan penggunaan pewarna supravital seperti metilen biru baru untuk
noda sel-sel merah yang mengandung reticulin sebelum menghitung. Beberapa analisa memiliki
pembuat geser modular yang mampu menghasilkan baik darah film kualitas yang konsisten dan
noda film, yang kemudian ditinjau oleh seorang profesional laboratorium medis.
Koagulasi mesin otomatis atau Coagulometers mengukur kemampuan darah untuk membeku
dengan melakukan salah satu dari beberapa jenis tes termasuk kali tromboplastin parsial, kali
Prothrombin (dan INR dihitung umum digunakan untuk evaluasi terapi), layar Lupus
antikoagulan, dimer D tes, dan tes faktor .
Coagulometers memerlukan sampel darah yang telah diambil dalam tabung yang mengandung
natrium sitrat sebagai antikoagulan. Ini digunakan karena mekanisme di balik efek antikoagulan
natrium sitrat adalah reversibel. Tergantung pada tes, zat yang berbeda dapat ditambahkan ke
plasma darah untuk memicu reaksi pembekuan. Kemajuan pembekuan dapat dipantau optik
dengan mengukur absorbansi panjang gelombang cahaya tertentu oleh sampel dan bagaimana
perubahan dari waktu ke waktu.
Pembaca ESR otomatis, sementara tidak ketat analisa, memegang rak sampel untuk jangka
waktu tertentu, setelah itu pembaca menentukan seberapa jauh sel-sel merah telah jatuh dengan
mendeteksi tingkat dengan cahaya balok.
Sebagai tes ESR menjadi kurang populer mereka sedang digantikan oleh tes viskositas plasma.
Keuntungan dari tes ini lebih ESR adalah bahwa variabel yang lebih sedikit dapat mempengaruhi
hasil, sehingga dapat memberikan kesan lebih langsung dari kandungan protein plasma dari
sampel. Analysers yang mengukur viskositas plasma umumnya bekerja dengan menggambar
sampel kecil dari plasma melalui kapiler sempit menggunakan tekanan konstan dan mengukur
waktu yang dibutuhkan untuk sampel untuk memindahkan Analysers Miscellaneous
Beberapa tes dan kategori tes yang unik dalam mekanisme atau ruang lingkup, dan memerlukan
analisa terpisah untuk hanya beberapa tes, atau bahkan hanya untuk satu tes. Pemeriksaan
lainnya yang esoteris di alam-mereka dilakukan lebih jarang daripada tes lainnya, dan umumnya
lebih mahal dan memakan waktu untuk melakukan. Meski begitu, kekurangan saat kualifikasi
laboratorium klinis profesional telah mendorong produsen untuk mengembangkan sistem
otomatis bahkan untuk tes ini jarang dilakukan.
Analysers yang termasuk dalam kategori ini meliputi instrumen yang melakukan:
DNA pelabelan dan deteksi
Osmolaritas dan pengukuran osmolalitas
Pengukuran hemoglobin glikosilasi (Hemoglobin A1C), dan
Aliquotting dan routing sampel seluruh laboratorium.

Jenis-jenis tes yang dibutuhkan
tingkat enzim (seperti banyak dari tes fungsi hati)
kadar ion (misalnya natrium dan kalium)
bahan kimia kirim-kisah lainnya (seperti glukosa, albumin serum, atau kreatinin).
Ion sederhana sering diukur dengan elektroda ion selektif, yang memungkinkan satu jenis ion
melalui, dan perbedaan tegangan mengukur.
[1]
Enzim dapat diukur dengan tingkat mereka
mengubah satu zat berwarna yang lain, dalam tes ini, hasil untuk enzim yang diberikan sebagai
suatu kegiatan, bukan sebagai konsentrasi enzim. Tes lainnya menggunakan perubahan
kolorimetri untuk menentukan konsentrasi bahan kimia yang bersangkutan. Kekeruhan juga
dapat diukur.