Anda di halaman 1dari 80

TUGAS BESAR

PERENCANAAN SISTEM JARINGAN


DRAINASE DAN PENGELOLAAN LIMBAH
PERUMAHAN ALAM SUTERA CLUSTER ELYSIA
TANGERANG
Disusun oleh :
1 M!"#!$ N!%i!"! Hus&i'! 1111()((*+
2. Muh!$!% Lu,h&i 1111()(((-
* Mu,i!"! Nu"ul .!!%hil!h 1111()((*/
0 S!l$! I11!,i 1111()(()2
2 Yol!n%! O',!"i!ni 1111()((0/
* Si3il ) P!4i
PROGRAM STUDI TE5NI5 5ONSTRU5SI SIPIL
POLITE5NI5 NEGERI JA5ARTA
DEPO5
i
)(10
ii
LEMBAR PERSETUJUAN
Diterima oleh Dosen Pembimbing Tugas Drainase dan Pengelolaan Limbah
KPK Sumber Daya Air dan Lingkungan
Jurusan Teknik Sipil, Program Studi Konstruksi Bangunan Sipil
Politeknik egeri Jakarta
Pada Tanggal, Juni 2!"#
Laporan Tugas Besar ini telah disetu$ui.
%enyetu$ui,
Dosen Pembimbing
&r. Drs. Jasuri Sa'at, %.T.
&P. "())!*2+ "(,*!+ " !!"
iii
5ATA PENGANTAR
Pu$i syukur penulis pan$atkan kehadirat Allah S-T yang telah memberikan
rahmat dan hidayah.ya, sehingga kami dapat menyelesaikan Tugas Besar Drainase dan
Pengelolaan Limbah tepat pada /aktunya. Adapun tugas ini dimaksudkan untuk
memenuhi syarat nilai mata kuliah Drainase dan Pengelolaan Limbah pada semester 0&,
yang mana tugas ini lebih di titik beratkan kepada penerapan teori dan pengaplikasiannya
di lapangan.
Laporan Tugas Besar ini tidak akan terlaksana tanpa adanya bantuan dari
berbagai pihak yang telah mendukung dalam penulisan laporan ini. 1leh karena itu kami
mengu2apkan terima kasih kepada3
". 1rang tua kami yang selalu memberikan dukungan baik moral maupun material.
2. Bapak &r. Drs. Jasuri Sa'at, %.T. selaku pembimbing kami.
+. Dan berbagai pihak yang tidak bisa disebutkan satu.persatu namanya yang telah
membantu penulis dalam menyelesaikan laporan ini.
Kami menyadari bah/a dalam Laporan Tugas Besar ini masih banyak
kekurangan. 1leh karena itu kami mengharapkan kritik dan saran yang bersi4at
membangun dari semua pihak.
Dan pada akhirnya, kami berharap semoga makalah ini dapat berman4aat bagi
semua pihak dan dapat men$adi pedoman nantinya di dunia ker$a.
Depok, Juni 2!"#

Penyusun
iv
DA.TAR ISI
L5%BA6 P575SA8A...................................................................................ii
KATA P57ATA6...........................................................................................iii
DA9TA6 &S&.........................................................................................................i:
DA9TA6 TAB5L.................................................................................................:i
DA9TA6 7A%BA6.............................................................................................:ii
BAB & P5DA8;L;A
"." Latar Belakang........................................................................................"
".2 Tu$uan Penulisan...................................................................................."
".+ Tu$uan Khusus........................................................................................"
".# 6umusan %asalah..................................................................................."
".) Sistematika Penulisan.............................................................................2
KATA P57ATA6....................................................................................i:
DA9TA6 &S&...................................................................................................i:
DA9TA6 TAB5L............................................................................................:
DA9TA6 7A%BA6......................................................................................:i
BAB &.............................................................................................................##
P5DA8;L;A..........................................................................................##
"."Latar Belakang..............................................................................................##
".2Tu$uan Penulisan...........................................................................................##
".+ Permasalahan...............................................................................................#)
".# Pembatasan %asalah...................................................................................#)
".) Sistematika Penulisan..................................................................................#)
BAB &&............................................................................................................#*
DASA6 T516&.............................................................................................#*
"." Air Limbah..................................................................................................#*
"."."%a2am.ma2am Sistem Pengolahan Air Limbah....................................#,
".".+Sumber.Sumber Air Limbah..................................................................#,
iv
".".#0ariasi La$u Aliran Air Limbah.............................................................#(
".".)Pengolahan Air Limbah.........................................................................#(
2.2 Analisa Debit dan Dimensi.........................................................................*!
2.2."Analisa Debit..........................................................................................*!
2.2.2Analisa Dimensi.....................................................................................*!
2.2.+Analisa 8ilang Tinggi Tekan.................................................................*"
BAB &&&...........................................................................................................*+
DATA P565<AAA..............................................................................*+
+." Data Jumlah Penduduk.............................................................................*+
+.2 Data Lapangan.........................................................................................*+
7ambar.( Layout Perumahan Alam Sutera <luster 5lysia............................*#
BAB &0..........................................................................................................*)
AAL&SA DATA P565<AAA...........................................................*)
"."Peren2anaan Saluran Air Limbah..................................................................*)
"."."Analisa 8asil Limbah 6umah Tangga...................................................*)
".".2Perhitungan Jumlah Penduduk ;mur 6en2ana......................................*)
".".+Perhitungan Debit %aksimum...............................................................**
BAB 0............................................................................................................="
P5;T;P......................................................................................................="
)."Kesimpulan...................................................................................................="
).2Saran..............................................................................................................="
DA9TA6 P;STAKA....................................................................................=2
DA.TAR TABEL
Tabel +." Data Jumlah Penduduk .........................................................................*+
Tabel #." Perhitungan Jumlah penduduk tiap saluran...........................................**
Tabel #.2 Perhitungan debit maksimum................................................................*=
Tabel #.+ Perhitungan Dimensi Pipa Saluran Limbah...........................................*,
Tabel #.# Perhitungan Kehilangan Tinggi Tekan.................................................*(
Tabel #.). Perhitungan 5le:asi Pipa......................................................................=!
v
DA.TAR GAMBAR
7ambar ". 8ubungan antara unsur.unsur 4ungsional dari sistem pengolahan air
limbah kota.....................................................................................................#=
7ambar 2. <ommunitor tampak atas >%et2al4 ? 5ddy, "(=(@......................)2
7ambar +. <ommunitor tampak samping >%et2al4 ? 5ddy, "(=(@..............)2
vi
BAB I
PENDAHULUAN
11 L!,!" Bel!'!n4
Perumahan Alam Sutera, <luster 5lysia yang berlokasi di Serpong, Tangerang
adalah perumahan sebagai salah satu pertumbuhan 4isik dalam suatu /ilayah yang
merupakan kebutuhan dasar manusia yang dapat ber4ungsi sebagai sarana produksi
keluarga, merupakan titik strategis dalam pembangunan manusia seutuhnya.
1leh karena itu, peren2anaan sistem drainase dalam Perumahan Alam Sutera,
<luster 5lysia perlu mendapat perhatian yang penting guna terhindar dari ben2ana ban$ir
atau genangan air hu$an, serta mendukung kehidupan manusia yang hidup bermukim di
perumahan tersebut dengan nyaman, sehat dan dapat berinteraksi satu dengan lainnya
dalam kehidupan sehari A hari.
Drainase yang kurang baik akan mengakibatkan berbagai ma2am masalah yang
bisa merugikan manusia itu sendiri. Salah satunya adalah masalah ban$ir.
1) Tu6u!n Penulis!n
". %ahasis/a mampu memahami mata kuliah drainase dan pengelolaan limbah.
2. %ahasis/a mampu meran2ang sistem drainase dan pengelolaan limbah pada
suatu perumahan dengan baik.
1* Tu6u!n 5husus
". %ahasis/a mampu meren2anakan drainase di Perumahan Alam Sutera,
<luster 5lysia.
2. %ahasis/a mampu meren2anakan dimensi saluran drainase yang sesuai
dengan kebutuhan pada Perumahan Alam Sutra, <luster 5lysia.
10 Ru$us!n M!s!l!h
a. Peren2anaan Layout Drainase
b. Perhitungan &ntensitas 8u$an ? <at2hment Area
2. Perhitungan Debit Drainase
d. Peren2anaan Dimensi Saluran Drainase
e. Penggambaran Sistem Drainase
1
12 Sis,e$!,i'! Penulis!n
Sistematika Penulisan pada makalah ini adalah sebagai berikut 3
HALAMAN JUDUL
LEMBAR PERSETUJUAN
5ATA PENGANTAR
DA.TAR ISI
DA.TAR GAMBAR
DA.TAR TABEL
BAB I
berisi tentang pendahuluan dan gambaran tentang isi dari penulisan.
BAB II
berisi tentang dasar teori yang digunakan.
BAB III
berisi tentang data.data yang dibutuhkan untuk menganalisa.
BAB I7
berisi tentang Analisa Perhitungan Data.
BAB 7
berisi tentang kesimpulan dan saran
DA.TAR PUSTA5A
LAMPIRAN
2
BAB II
DASAR TEORI
)1 Pen4e",i!n D"!in!se
Drainase >drainage@ dide4inisikan sebagai ilmu pengetahuan yang
mempela$ari usaha untuk mengalirkan air yang berlebihan dalam suatu konteks
peman4aatan tertentu.
Drainase perkotaan merupakan $aringan pembuangan air yang ber4ungsi
mengeringkan bagian.bagian /ilayah administrasi kota dan daerah urban dari
genangan air, baik dari hu$an lokal maupun luapan sungai yang melintas di dalam
kota.
)) Jenis D"!in!se %!n Pe"$!s!l!h!n#!
))1 Jenis Jenis D"!in!se
1 Menu"u, Se6!"!h Te"8en,u'n#!
! D"!in!se Al!$i!h 9N!,u"!l D"!in!4e:
Terbentuk se2ara alamiah , tidak terdapat bangunan penun$ang.
3
8 D"!in!se Bu!,!n 9A",i&i;i!l D"!in!4e:
Dibuat dengan tu$uan tertentu, memerlukan bangunan khusus.

) Menu"u, Le,!' B!n4un!n
! D"!in!se Pe"$u'!!n T!n!h 9Su"&!;e D"!in!4e:
Suatu system pembuangan air untuk menyalurkan air
dipermukaan tanah. 8al ini berguna untuk men2egah adanya
genangan.
8 D"!in!se B!<!h Pe"$u'!!n T!n!h 9Su8su"&!;e D"!in!4e:
4
Suatu sistem pembuangan untuk mengalirkan kelebihan air
diba/ah tanah. Pada $enis tanaman tertentu drainase $uga
berman4aat untuk mengurangi ketinggian muka air tanah sehingga
tanaman dapat tumbuh dengan baik.
* Menu"u, .un4si
1: Sin4le Pu"3ose
Saluran yang ber4ungsi mengalirkan satu $enis air buangan,
misalnya air hu$an sa$a atau $enis air buangan yang lainnya seperti
limbah domestik, air limbah industri dan lain A lain.
): Mul,i Pu"3ose
Saluran yang ber4ungsi mengalirkan beberapa $enis air buangan
baik se2ara ber2ampur maupun bergantian.
0 Menu"u, 5ons,"u'si
! S!lu"!n Te"8u'!
yaitu sistem saluran yang biasanya diren2anakan hanya untuk
menampung dan mengalirkan air hu$an, namun pada umumnya sistem
saluran ini ber4ungsi sebagai saluran 2ampuran. Pada pinggiran kota,
saluran terbuka ini biasanya tidak diberi lining >lapisan pelindung@.
Akan tetapi, saluran terbuka di dalam kota harus diberi lining dengan
beton, mansory >pasangan batu@.
8 S!lu"!n Te",u,u3
yaitu saluran untuk air kotor yang mengganggu kesehatan
lingkungan. Sistem drainase ini baik untuk diterapkan di daerah
perkotaan, terutama dengan tingkat penduduk yang tinggi.
5
))) Sis,e$ %!n Pe"$!s!l!h!n D"!in!se
1 Sis,e$ %"!in!se %i8!4i $en6!%i
a. Tersier Drainage
b. Se2ondary Drainage
2. %ain Drainage
d. Sea Drainage
) Pe"$!s!l!h!n %"!in!se
Permasalahan drainase perkotaan bukanlah hal yang sederhana.
Banyak 4aktor yang mempengaruhi dan pertimbangan yang matang
dalam peren2anaan, antara lain 3
1 Penin4'!,!n De8i,
%ana$emen sampah yang kurang baik memberi kontribusi
per2epatan pendangkalan Bpenyempitan saluran dan sungai. Kapasitas
sungai dan saluran drainase men$adi berkurang, sehingga tidak
mampu menampung debit yang ter$adi, air meluap dan ter$adilah
genangan.
) Penin4'!,!n Ju$l!h Pen%u%u'
%eningkatnya $umlah penduduk perkotaan yang sangat 2epat,
akibat dari pertumbuhan maupun urbanisasi. Peningkayan $umlah
penduduk selalu diikuti oleh penambahn in4rastruktur perkotaan,
disamping itu peningkatn penduduk $uga selalu diikuti oleh
peningkatan limbah, baik limbah 2air maupun pada sampah.
* A$8les!n T!n!h
Disebabkan oleh pengambilan air tanah yang berlebihan,
mengakibatkan beberapa bagian kota berada diba/ah muka air laut
pasang.
6
0 Pen#e$3i,!n %!n 3en%!n4'!l!n s!lu"!n
2 Re'l!$!si
= Li$8!h s!$3!h %!n 3!s!n4 su"u,
)* D"!in!se Pe"'o,!!n
Prinsip utama drainase perkotaan3
". Kapasitas sistem harus men2ukupi untuk menampung air hu$an yang
akan dibuang ke sungai, dan 2ukup diresapkan ke tanah.
2. Tata letak sistem segi hidrolik dan tata letak dalam kaitannya dengan
prasarana lain seperti $alan, perumahan, dll serta memperhitungkan
kemungkinan untuk perluasan kapasitas sistem drainase.
+. Stabilitas sisem segi struktural, kea/etan dan kemudahan mengalirkan
se2ara gra:itasi.
#. %eminimalisasi pembebasan tanah dengan men2ari $alur terpendek
agar pembebasan tanah ke2il.
Drainase di perkotaan dapat dilakukan dengan menggunakan 3
". -aduk
2. Kanal >Saluran@
+. Polder
7
Bangunan pelengkap drainase perkotaan3
". 7orong.gorong
7orong.gorong adalah bangunan yang dipakai untuk memba/a
aliran air >saluran irigasi atau pembuang@ mele/ati ba/ah $alan air
lainnya >biasanya saluran@, di ba/ah $alan, atau $alan kereta api. 7orong.
gorong $uga digunakan untuk mengalihkan aliran air pada saluran.
2. Bangunan bagi
%erupakan bangunan yang ber4ungsi untuk megubah arah aliran
air.
+. Bangunan pelimpah
%erupakan bangunan yang ber4ungsi menyatukan aliran air dari
beberapa saluran untuk diteruskan ke suatu saluran.
#. Bangunan penangkap endapan
%erupakan bangunan yang ber4ungsi sebagai tempat pengendapan
material yang ter2ampur bersama aliran air.
8
)0 As3e' Hi%"olo4i
8idrologi adalah ilmu yang mempela$ari tentang ter$adinya pergerakan
dan distribusi air di bumi, baik ditin$au se2ara kuantitas maupun kualitas, sebagai
dasar untuk peren2anaan drainase $alan dan $embatan. Se2ara umum dapat dibagi
dalam 2 kategori, yaitu 3
!: O3e"!,ion!l H#%"olo4#
%enyangkut pemasangan alat.alat ukur berikut penentuan $aringan stasiun
pengamatannya, pengumpulan data hidrologi, pengolahan data mentah dan
publikasi data.
8: A33lie% H#%"olo4#
&lmu yang langsung berhubungan dengan penggunaan hukum.hukum yang
berlaku menurut ilmu.ilmu murni >pure s2ien2e@ pada ke$adian praktis
dalam kehidupan.
Analisis hidrologi dari daerah peren2anaan yang meliputi analisis 2urah
hu$an harian maksimum dan pembuatan kur:a intensitas durasi hu$an merupakan
langkah a/al yang perlu dilakukan dalam peren2anaan saluran drainase. Dengan
melakukan analisis hidrologi, debit ban$ir ren2ana yang akan digunakan sebagai
dasar penentuan dimensi saluran dan perlengkapannya dapat diperkirakan.
)01 D!,!>D!,! Hi%"olo4i
%enurut tipenya, data dapat dikategorikan dalam 3
Data berdasarkan se$arah
Data hasil pengukuranBpengumpulan di lapangan
Data hasil per2obaan di laboratorium
Data hasil pengukuran serempak 2 :ariabel atau lebih, dengan
tu$uan agar dapat dipela$ari hubungan antar :ariable tersebut.
)0) P"oses Hi%"olo4i
P"oses De,e"$inis,i'
Ter$adi $ika perubahan dari :ariable hidrologi dikontrol oleh suatu
hukum tertentu >sudah dapat dipastikan@.
9
<ontoh 3 Selama ke2epatan aliran tanah berhubungan se2ara
proporsional terhadap kemiringan hidraulik 3
P"oses P"o8!8ilis,i'
Ter$adi bila perubahanBe:olusi :ariable hidrologi mempunyai
berbagai kemungkinan >tidak dapat dipastikan@, tidak tergantung
dari /aktu >time independent@.
<ontoh 3 Prosedur pembuatan kur:a duration 4lo/ merupakan
proses probabilistik
P"oses S,o'h!s,i'
Ter$adi bila perubahanBe:olusi :ariable hidrologi tidak dapat
dipastikan, tergantung pada 4ungsi /aktu >kebanyakanBsebagian
besar proses hidrologi tergantung 4ungsi /aktu@.
<ontoh 3 Prosedur pembangkitan debit dari data series debit yang
ada.
)0* M!;!$>M!;!$ %!n T!h!3!n Si'lus Hi%"olo4i :
1 Si'lus Pen%e' ? Si'lus 5e;il
a. Air laut menguap men$adi uap gas karena panas matahari
b. Ter$adi kondensasi dan pembentukan a/an
2. Turun hu$an di permukaan laut
) Si'lus Se%!n4
a. Air laut menguap men$adi uap gas karena panas matahari
b. Ter$adi kondensasi
2. ;ap bergerak oleh tiupan angin ke darat
d. Pembentukan a/an
e. Turun hu$an di permukaan daratan
4. Air mengalir di sungai menu$u laut kembali
* Si'lus P!n6!n4 ? Si'lus Bes!"
a. Air laut menguap men$adi uap gas karena panas matahari
10
b. ;ap air mengalami sublimasi
2. Pembentukan a/an yang mengandung kristal es
d. A/an bergerak oleh tiupan angin ke darat
e. Pembentukan a/an
4. Turun sal$u
g. Pembentukan gletser
h. 7letser men2air membentuk aliran sungai
i. Air mengalir di sungai menu$u darat dan kemudian ke laut
)00 5!"!',e"is,i' Hu6!n
!: Du"!si
Durasi hu$an adalah lama ke$adian hu$an >menitan, $am.$aman, harian@
diperoleh terutama dari hasil pen2atatan alat pengukur hu$an otomatis.
Dalam peren2anaan drainase durasi hu$an ini sering dikaitkan dengan
/aktu konsentrasi, khususnya pada drainase perkotaan diperlukan
durasi yang relati4 pendek, mengingat akan toleransi terhadap lamanya
genangan.
8: In,ensi,!s
&ntensitas adalah $umlah hu$an yang dinyatakan dalam tinggi hu$an
atau :olume hu$an tiap satuan /aktu. Besarnya intensitas hu$an
berbeda.beda, tergantung dari lamanya 2urah hu$an dan 4rekuensi
ke$adiannya. &ntensitas hu$an diperoleh dengan 2ara melakukan
analisis data hu$an baik se2ara statistik maupun empiris.
;: Len4'un4 In,ensi,!s
Lengkung intensitas hu$an adalah gra4ik yang menyatakan hubungan
antara intensitas hu$an dengan durasi hu$an, hubungan tersebut
dinyatakan dalam bentuk lengkung intensitas hu$an dengan kala ulang
hu$an tertentu.
Pada gambar 2.". merupakan salah satu 2ontoh lengkung intensitas
hu$an untuk beberapa ma2am kala ulang hu$an menurut 8aspers.
11
7ambar +. Kur:a &ntensitas 8u$an
%: @!',u 5onsen,"!si 9T:
-aktu konsentrasi adalah /aktu yang diperlukan untuk mengalirkan
air dari titik yang paling $auh pada daerah aliran ke titik kontrol yang
ditentukan di bagian hilir suatu saluran.
Pada prinsipnya /aktu konsentrasi dapat dibagi men$adi3
i@ &nlet time >t
o
@, yaitu /aktu yang diperlukan oleh air untuk mengalir
di atas permukaan tanah menu$u saluran drainase.
ii@ <onduit time >t
d
@, yaitu /aktu yang diperlukan oleh air untuk
mengalir di sepan$ang saluran sampai titik kontrol yang ditentukan
dibagian hilir.
-aktu konsentrasi dapat dihitung dengan rumus3
,
;
A ,
o
B ,
%
Lama /aktu mengalir didalam saluran >t
d
@ ditentukan dengan rumus
sesuai dengan kondisi salurannya.
12
Pada saluran buatan nilai ke2epatan aliran dapat dimodi4ikasi
berdasarkan nilai kekasaran dinding saluran menurut %anning, <heCy,
atau yang lainnya.
-aktu konsentrasi besarnya sangat ber:ariasi dan dipengaruhi oleh
4aktor.4aktor berikut ini3
i@ Luas daerah pengaliran
ii@ Pan$ang saluran drainase
iii@Kemiringan dasar saluran
i:@Debit dan ke2epatan aliran
Dalam peren2anaan drainase /aktu konsentrasi sering dikaitkan
dengan durasi hu$an, karena air yang melimpas mengalir dipermukaan
tanah dan selokan drainase sebagai akibat adanya hu$an selama /aktu
konsentrasi.
7ambar #. Kur:a untuk
memperkirakan
to
Sumber3 Buku Drainase
Perkotaan, karangan S. 8indarko. &r.
)02 D!,! Hu6!n
13
!: Pen4u'u"!n
8u$an merupakan komponen yang amat penting dalam analisis
hidrologi pada peran2angan debit untuk menentukan dimensi saluran
drainase.
Pengukuran hu$an dilakukan selama 2# $am, dengan 2ara ini berarti
hu$an yang diketahui adalah hu$an total yang ter$adi selama satu hari.
;ntuk berbagai kepentingan peran2angan drainase tertentu data hu$an
yang diperlukan tidak hanya data hu$an harian, akan teteapi $uga
distribusi $am.$aman atau menitan. 8al ini akan memba/a konsek/ensi
dalam pemilihan data, dan dian$urkan untuk menggunakan data hu$an
hasil pengukuran dengan alat ukur otomatis.
8: Al!, U'u"
Dalam praktek pengukuran hu$an terdapat dua $enis alat ukur hu$an,
yaitu3
1 Al!, U'u" Hu6!n Bi!s! 9M!nu!l R!in4!u4e:
Data yang diperoleh dari pengukuran dengan menggunakan alat ini, berupa
data hasil pen2atatan oleh petugas pada setiap periode tertentu. Alat
pengukur hu$an ini berupa suatu 2orong dan sebuah gelas ukur yang
masing.masing ber4ungsi untuk menampung $umlah air hu$an dalam satu
hari >hu$an harian@.
) Al!, U'u" Hu6!n O,o$!,is 9Au,o$!,i; R!in4!u4e:
Data yang diperoleh dari hasil pengukuran dengan menggunakan alat ini
berupa data pen2atatan se2ara menerus pada kertas pen2atat yang dipasang
pada alat ukur. Berdasarkan data ini akan dapat dilakukan analisis untuk
memperoleh besaran intensitas hu$an.
Tipe alat hu$an otomatis ada tiga, yaitu3
>"@ -eighting Bu2ket 6aingauge
>2@ 9loat Type 6aingauge
>+@ Tipping Bu2ket 6aingauge
;: 5on%isi %!n Si&!, D!,!
14
Data hu$an yang baik diperlukan dalam melakukan analisis hidrologi,
sedangkan untuk mendapatkan data yang berkualitas biasanya tidak
mudah. Data hu$an hasil pen2atatan yang tersedia biasanya dalam
kondisi tidak menerus. Apabila terputusnya rangkaian data hanya
beberapa saat, kemungkinan tidak menimbulkan masalah didalam
melakukan analisis.
%enghadapi kondisi data seperti ini langkah yang dapat ditempuh
adalah dengan melihat akan kepentingan dari sasaran yang ditu$u,
apakah data kosong tersebut perlu diisi kembali.
Kualitas data yang tersedia akan ditentukan oleh alat ukur dan
mana$emen pengelolaannya.
)0= Pen4ol!h!n D!,!
!: Hu6!n Re"!,! D!e"!h Ali"!n
8u$an rata.rata untuk suatu daerah dapat dihitung dengan3
i: C!"! R!,!>"!,! Al6!8!"
<ara ini adalah perhitungan rata.rata se2ara ala$abar 2urah hu$an di
dalam dan disekitar daerah yang bersangkutan
6 D "Bn >6" E 62 E ...................6n@
Dimana3
6 D 2urah hu$an daerah
D $umlah titik atau pos pengamatan
6", 62, ....................6n D 2urah hu$an di tiap titik pengamatan
ii: C!"! Thiessen
Jika titik.titik didaerah pengamatan di dalam daerah itu tidak tersebar
merata, maka 2ara perhitungan 2urah hu$an dilakukan dengan
memperhitungkan daerah pengarus tiap titik pengamatan.
15
Dimana3
6 D 2urah hu$an daerah
6
"
, 6
2
, 6
n
D 2urah hu$an ditiap titik pengamatan
A
"
, A
2
, A
n
D bagian daerah yang me/akili tiap titil pengamatan
-
"
, -
2
, ........ -
n
D . ................
Bagian.bagian daerah A
"
, A
2
, ............. A
n
ditentukan dengan 2ara
sebagai berikut3
". <antumkan titik.titik pengamatan di dalam dan disekitar daerah itu
pada peta topogra4i, kemudian dihubungkan tiap titik yang
berdekatan dengan sebuah garis lurus. Dengan demikian akan
terlukis $aringan segitiga yang menutupi seluruh daerah.
2. Daerah yang bersangkutan itu dibagi dalam poligon.poligon yang
didapat dengan menggambar garis bagi tegak lurus pada setiap sisi
segitiga tersebut di atas. <urah hu$an dalam setiap poligon
dianggap di/akili oleh 2urah hu$an dari titik pengamatan dalam
tiap poligon itu. Luas tiap poligon diukur dengan planimeter atau
dengan 2ara lain.
<ara Thiessen ini memberikan hasil yang lebih teliti daripada 2ara
al$abar. Akan tetapi penentuan titik pengamatan dan pemilihan
ketinggian akan mempengaruhi ketelitian hasil yang didapat. Kerugian
yang lain umpamanya untuk penentuan kembali $aringan segitiga $ika
terdapat kekurangan pengamatan pada salah satu titik pengamatan.
16
7ambar ). Poligon Thiesen
iii: C!"! Isoh#e,
Peta isohyet digambar pada peda topogra4i dengan perbedaan "! mm
sampai 2! mm berdasarkan data 2urah hu$an pada titik.titik
pengamatan didalam dan sekitar daerah yang dimaksud.
Luas bagian daerah antara 2 garis isohyet yang berdekatan diukur
dengan planimeter. Demikian pula harga rata.rata dari garis.garis
isohyet yang berdekatan yang termasuk bagian.bagian itu dapat
dihitung. <urah hu$an daerah itu dapat dihitung menurut persamaan
sebagai berikut3
Dimana3
6 D 2urah hu$an daerah
6
"
, 6
2
, ...... 6
n
D 2urah hu$an rata.rata pada bagian.bagian A
"
,
A
2
, .......... A
n
A
"
, A
2
, ...... A
n
D luas bagian.bagian antara garis isohyet
<ara ini adalah 2ara rasional yang terbaik $ika garis.garis isohyet
dapat digambar dengan teliti. Akan tetapi $ika titik.titik pengamatan
itu banyak dan /ariasi 2urah hu$an di daerah bersangkutan besar,
17
maka pada pembuatan peta isohyet ini akan terdapat kesalahan pribadi
si pembuat data.
7ambar *. %etode &sohyet
8: Melen4'!3i D!,!
8asil pengukuran hu$an yang diterima oleh pusat %eteorologi dan
7eo4isika dari tempat.tempat pengamatan hu$an kadang.kadang ada yang tak
lengkap, sehingga didalam da4tar hu$an yang disusun ada data hu$an yang
hilang.
;ntuk melengkapi data yang hilang itu kita tidak dapat mengadakan
perkiraan. Sebagai dasar untuk perkiraan ini digunakan data hu$an dari tiga
tempat pengamatan yang berdekatan dan mengelilingi tempat pengamatan
yang datanya tidak lengkap. Kalau titik.titik itu tadi selisih antara hu$an.
hu$an tahunan normal dari tempat pengamatan yang datanya tak lengkap itu
kurang dari "!F maka perkiraan data yang hilang boleh diambil harga rata.
rata hitung dari data.data tempat.tempat pengamatan yang mengelilinginya.
Kalau selisih itu melebihi "!F diambil 2ara menurut perbandingan biasa
yaitu3
Dimana3
6 D 2h rata.rata setahun di tempat pengamatan 6 datanya harus lengkap
r
a
, r
b
, r
2
D 2urah hu$an ditempat pengamatan 6
A
, 6
B
, 6
<
6
A
, 6
B
, 6
<
D 2urah hu$an rata.rata setahun di A, B, dan <
18
;: 5!l! Ul!n4 Hu6!n
Suatu data hu$an adalah >G@ akan men2apai suatu harga tertentuBdisamai >G
"
@
atau kurang dari >G
"
@ atau lebihBdilampaui dari >G
"
@ dan diperkirakan ter$adi
sekali dalam kurun /aktu T tahun, maka T tahun ini dianggap sebagai
periode ulang dari >G
"
@.
<ontoh3 6
2th
D "") mm
Dalam peren2anaan saluran drainase periode ulang yang dipergunakan
tergantung dari 4ungsi saluran serta daerah tangkap hu$an yang akan
dikeringkan.
%enurut pengalaman, penggunaan periode ulang untuk peren2anaan3
". Saluran k/arter3 periode ulang " tahun
2. Saluran tersier 3 periode ulang 2 tahun
+. Saluran sekunder3 periode ulang ) tahun
#. Saluran primer3 periode ulang "! tahun
Penentuan periode ulang $uga didasarkan pada pertimbangan ekonomis.
Berdasarkan prinsip dalam penyelesaian masalah drainase perkotaan dari
aspek hidrologi, sebelu dilakukan analisis 4rek/ensi untuk mendapatkan
besaran hu$an dengan kala ulang tertentu harus dipersiapkan rangkaian data
hu$an berdasarkan pada durasi harian, $am.$aman atau menitan.
Analisis 4rek/ensi terhadap data hu$an yang tersedia dapat dilakukan dengan
beberapa metode antara lain 7umbell, Log ormal, Log Person &&&, dan
sebagainya.
%: An!lisis In,ensi,!s Hu6!n
Data 2urah hu$an dalam suatu /aktu tertentu >beberapa menit@ yang ter2atat
pada alat otomatik dapat dirubah men$adi intensitas 2urah hu$an per $am.
;mpamanya untuk merubah hu$an ) menit men$adi intensitas 2urah hu$an per
$am, maka 2urah hu$an ini harus dikalikan dengan *!B). Demikian pula untuk
hu$an "! menit dikalikan dengan *!B"!.
%enurut Dr. %onobe intensitas hu$an >&@ didalam rumus rasional dapat
dihitung dengan rumus3
19
Dimana3
6 D 2urah hu$an ran2angan setempat dalam mm
t
2
D lama /aktu konsentrasi dalam $am
& D intensitas hu$an dalam mmB$am
)0+ De8i, R!n;!n4!n %en4!n Me,o%e R!sion!l
Asumsi dasar yang ada selama ini adalah bah/a kala ulang debit
eki:alen dengan kala ulang hu$an. Debit ren2ana untuk daerah perkotaan
umumnya dihendaki pembuangam air yang se2epatnya, agar $angan ada
genangan air yang berarti. ;ntuk memenuhi tu$uan ini saluran.saluran
harus dibuat 2ukup sesuai dengan debit ran2angan.
9aktor.4aktor yang menentukan sampai berapa tinggi genangan air
yang diperboleh agar tidak menimbulkan kerugian yang berarti adalah3
". Berapa luas daerah yang akan tergenang >sampai batas tinggi yang
diperbolehkan@
2. Berapa lama /aktu penggenangan itu.
Suatu daerah perkotaan umumnya merupakan bagian dari suatu daerah
aliran yang lebih luas, dan di daerah aliran ini sudah ada sistem drainase
alami. Peren2anaan dan pengembangan sistem bagi suatu daerah perkotaan
yang baru harus diselaraskan dengan sistem drainase alami yang sudah
ada, agar keadaan aslinya dapat dipertahankan se$auh mungkin.
Besarnya debit ren2ana dihitung dengan memakai metode 6asional
kalau daerah alirannya kurang dari ,! 8a. ;ntuk daerah aliran yang lebih
luas sampai dengan )!!! 8a dapat digunakan metode rasional yang
diubah. ;ntuk luas daerah yang lebih dari )!!! 8a digunakan hidroga4
satuan atau metode rasional yang diubah.
6umus metode rasional3
C A 9D E " E &:?*F=
Dimana3
H 3 Debit maksimum >m
+
Bdt@
20
I 3 6un o44 2oe4isient >empiris@
r 3 &ntensitas hu$an selama time o4 2on2entration >mmB$am@
4 3 Luas daerah pengaliran >km
2
@
5oe&isien Pen4!li"!n 9 D :
Koe4isien pengaliran merupakan nilai banding antara bagian hu$an yang
membentuk limpasan langsung dengan hu$an total yang ter$adi. Besaran ini
dipengaruhi oleh tata guna lahan, kemiringan lahan, $enis dan kondisi tanah.
Pemilihan koe4isien pengaliran harus memperhitungkan kemungkinan adanya
perubahan tata guna lahan dikemudian hari.
5oe&isien Pen#e8!"!n Hu6!n
Koe4isien penyebaran hu$an > @ merupakan nilai yang digunakan untuk
mengoreksi pengaruh penyebaran hu$an yang tidak merata pada suatu daerah
pengaliran. ilai besaran ini tergantung dari kondisi dan luas daerah
pengaliran. ;ntuk daerah yang relati4 ke2il biasanya ke$adian hu$an
diasumsikan merata. Sehingga nila koe4isien penyebaran hu$an D "
)2 As3e' Hi%"oli'!
)21 U$u$
Aliran air dalam suatu saluran dapat berupa aliran saluran terbuka
>open 2hannel 4lo/@ maupun saluran tertutup >pipe 4lo/@. Pada aliran
saluran terbuka terdapat permukaan air yang bebas >4ree surda2e@,
permukaan bebas ini dapat dipengaruhi oleh tekanan udara luar se2ara
langsung. Sedangkan pada aliran pipa tidak terdapat permukaan yang
bebas, oleh karena seluruh saluran diisi oleh air. Pada aliran pipa
permukaan air se2ara langsung tidak dipengaruhi oleh tekanan udara luar,
ke2uali hanya oleh tekanan hidraulik yang ada dalam aliran sa$a.
21
Pada aliran pipa dua tabung pieCometer dipasangkan pipa yaitu pada
penampang " dan 2. Permukaan air dalam tabung diatur dengan tekanan
dalam pipa pada ketinggian yang disebut garis dera$at hidraulik >8ydrauli2
7rade Line@.
Tekanan yang ditimbulkan oleh air pada setiap penampang
ditun$ukkan dalam tabung yang bersesuaian dengan kolom air setingggi y
diatas garis tengah pipa. Jumlah energi dalam aliran di penampang
berdasarkan suatu garis persamaan yang disebut 7aris Dera$at 5nergi
>5nergy Line@, yaitu $umlah dari tinggi tempat C diukur dari garis tengah
pipa, tinggi tekanan y dan tinggi ke2epatan 0
2
B2g, dimana 0 adalah
ke2epatan rata.rata aliran dalam pipa. 5nergi yang hilang ketika air
mengalir dari penampang " ke penampang 2 dinyatakan dengan h4.
Aliran dalam suatu saluran tertutup tidak selalu bersi4at aliran pipa.
Apabila terdapat permukaan bebas, harus digolongkan sebagai aliran
saluran terbuka. Sebagai 2ontoh, saluran drainase air hu$an yang
merupakan saluran tertutup, biasanya diran2ang untuk aliran saluran
terbuka sebab aliran saluran drainase diperkirakan hampir setiap saat,
memiliki permukaan bebas.
22
BAB III
DATA PERENCANAAN
*1 Pe,! D!e"!h P"o#e' Pe"en;!n!!n D"!in!se
Pada tugas besar Peren2anaan Drainase ini, membuat peren2anaan
saluran drainase di Perumahan Alam Sutera . <luster 5lysia, Tangerang,
Banten.
23
D!,! Cu"!h Hu6!n S,!siun Pon%o' Be,un4
2!!! 2!!" 2!!2 2!!+ 2!!# 2!!) 2!!* 2!!= 2!!, 2!!(
Januari (#.! *).! ""2.! ,+.! *,.! ,2.! +=.! **.! ,(., #=.*
9ebruari ,=.! *,.! +=.! "2".+ ,).! +!.# *,.! "(,.! "*".! "22.!
%aret ##.+ *)., *+.! *=.! )=.) ,=.! *!.+ !.! =2.! ,2.!
April +=.! )".! =!.! "+.! =2.! +).+ =!.! *=.! +,.! +).!
%ei =*.! +,.! +!.! ,+.! +(.+ +(.! 2*.) ,2.+ ,,.) +2.#
Juni 2#.! 2+.2 +".! +.+ "".! =).! +,.= ++.# =".! ").!
Juli !.! #!.! )2.! !.! )=.! """.! +*.! "=.! 2.! "=.,
Agustus +.! 2".! (.! !.! (.! =2.+ #.# +".! )!.+ +,.!
September !.! )#.# "*.! *+.! #.# #).* !.! ""#.! #,.! +#.2
1ktober ",.! ((.! #.! "!).* !.! +(.! !.! +,.! "=.( ,).+
o:ember =).* 2".! +".! "!,.+ )).! )=.! +#.2 )*.! **.= (#.*
Desember *!.! )).! #!.! ",.! 2).! 2=.! =#.! "!#.! "=.# ),.!
CH MAG -0( --( 11)( 1)1* /2( 111( +0( 1-/( 1=1( 1))(
SUMBER : BM5G PONDO5 BETUNG
23
BAB I7
ANALISA DATA PERENCANAAN
01 Pe"hi,un4!n Cu"!h Hu6!n
011 An!lisis ."e'uensi
Dalam menghitung analisis 4rekuensi digunakan rumus gumbel dan
periode ulang yang digunakan adalah 2! tahun.
n A )( ,!hun!n
T!8el 01 Pe"hi,un4!n Cu"!h Hu6!n
No T!hun Gi
Log
Ji
Log
Ga
Log Ji.Log
Ja >K@ KL2 KL+
" 2!!! ((.) 2.! 2.!) .!.!) !.!!2 .!.!!!"
2 2!!" "!2.! 2.! 2.!) .!.!# !.!!" .!.!!!"
+ 2!!2 ""*." 2." 2.!) !.!2 !.!!! !.!!!!
# 2!!+ ""*.* 2." 2.!) !.!2 !.!!! !.!!!!
) 2!!# ,+.= ".( 2.!) .!."2 !.!"* .!.!!"(
* 2!!) "!,.( 2.! 2.!) .!.!" !.!!! !.!!!!
= 2!!* =,.2 ".( 2.!) .!.") !.!2# .!.!!+=
, 2!!= ",".2 2.+ 2.!) !.2" !.!## !.!!(#
( 2!!, "#=.= 2.2 2.!) !."2 !.!") !.!!",
"! 2!!( ""+.+ 2." 2.!) !.!" !.!!! !.!!!!
Jumlah
""#=.
! 2!.) 2!.) !.!! !." !.!
Log J D Log Ga E 7 . Si
Log Ja D D
24
Si D
Si D D !."!=2
<s D
<s
T!8el 0) Re,u"n Pe"io% ! .un;,ion o& Re%u;e%
Coe&&i;ien,
9Cs:
Pe"io%e Ul!n4 9,!hun:
) 2 1(( )2 2( 1((
P"o8!8ili,!s 5e$un4'in!n Te"6!%in#!
2( )( 1( 0 ) 1
+ .!.+(* !.#2 ".", 2.2=, +.")2 #.!)"
2.) .!.+* !.)", ".2) 2.2*2 +.!#, +.,#)
2.2 .!.++ !.)=# ".2,# 2.2# 2.(= +.=!)
2 .!.+!= !.*!( ".+!2 2.2"( 2.("2 +.*!)
"., .!.2,2 !.*#+ ".+", 2."(+ 2.,#, +.#((
".* .!.2)# !.*=) ".+2( 2."*+ 2.=, +.+,,
".# .!.2)) !.=!) ".++= 2."2, !.=!* +.2="
".2 .!."() !.!=+2 ".+# 2.!,= !.*2* +."#(
" .!."*# !.=), ".+# 2.!#+ 2.)#2 +.!22
!.( .!."#, !.=*( ".++( 2.!", 2.#(, 2.()=
!., .!."+2 !.=, ".++* ".(, 2.#)+ 2.,("
!.= .!.""* !.=( ".+++ ".(*= 2.#!= 2.,2#
!.* .!.!(( !., ".+2, ".(+( 2.)+( 2.=))
!.) .!.!,+ !.,!, ".+2+ ".(" 2.+"" 2.*,*
!.# .!.!** !.,"* ".+"= ".,, 2.2*" 2.*")
!.+ .!.!) !.,2# ".+!( ".,#( 2.2"" 2.)##
25
!.2 .!.!++ !.,+ ".+!" ".,", 2.")( 2.#=2
!." .!.!"= !.,+* ".2(2 ".=,) 2.!"= 2.#
! ! !.,#2 ".2,2 ".=) 2.!)# 2.+2*
.!." !.!"= !.,+* ".2= ".="* 2 2.2)2
.!.2 !.!++ !.,) ".2), !.*, ".(#) 2."=,
.!.+ !.!) !.),+ ".2#) ".*#+ ".,( 2."!#
.!.# !.!** !.,)) ".2+" ".*!* ".,+# 2.!2(
.!.) !.!,+ !.,)* ".2"* ".)*= ".=== ".())
.!.* !.!(( !.,)= ".2 ".)2, ".=2 ".,,
.!.= !.""* !.,)= ".",+ ".#,, ".**+ ".,!*
.!., !."+2 !.,)* "."** ".##, ".*!* ".=++
.!.( !."#, !.,)# "."#= ".#!= ".)#( ".**
." !."*# !.,)2 "."2, ".+** ".#(2 ".),,
.".2 !."() !.,## ".!,* ".2,2 ".+=( ".#((
.".# !.22) !.,+2 ".!#" !."(, ".2= ".+",
.".* !.2)# !.,"= !.((# ".""* "."** "."(=
."., !.2,2 !.=(( !.()# ".!+) ".!*( ".!,=
.2 !.+!= !.=== !.,() !.()( !.(, !.((
.2.2 !.++ !.=)2 !.,## !.,,, !.( !.(!)
.2.) !.+* !.="" !.="" !.=(+ !.=(* !.=((
;ntuk 7, dengan <s D !.!*"2 di dapatdari table di ba/ahini3
<sBTahun 2 ) "! 2! 2) )! "!!
!."!! .!.!"= !.,+* ".2(2 ".=,) 2."!= 2.#!!
!.!*" .!.!"! !.,+, ".2,, ".*"! ".==" 2.!,* 2.+="
!.!!! !.!!! !.,#2 ".2,2 ".=)! 2.!)# 2.+2*
Con,oh Pe"hi,un4!n :
Log J D Log Ga E 7 . Si
Log J2 D 2.!) E >.!.!"!#" G !."!=2@
26
J2 D "",.)*,
<urah8u$an 3
Periode;lang 6t
2 """.2
) "+=."
"! ")+.2"
2! "*).(*
2) "=2.*2
)! ",*.*
"!! 2!!."=
01) In,ensi,!s Cu"!h Hu6!n
Dalam melakukan perhitungan intensitas 2urah hu$an digunakan rumus
mononobe yaitu 3
I A
+ B 2
2#
@ *! B >
2#
2#

t
R
Con,oh Pe"hi,un4!n :
Periode ulang D 2! tahunan
durasi >t@ D )menit
6t >2! tahunan@ D "*).(* mm
& D
+ B 2
@ *! B >
2#
2#

t
t
R
D
D)+/0( $$?6!$
T!8el 0* Pe"hi,un4!n In,ensi,!s Cu"!h Hu6!n Me,o%e Monono8e 9)(,!hun!n:
27
, 9$eni,: , 96!$:
R
)0
?)0 )0?, 9)0?,:
)?*
i 9$$?6!$:
! !
) !.!, *.+, 2,, #+.*" 2=,.#!
"! !."= *.+, "## 2=.#= "=).+,
") !.2) *.+, (* 2!.(= "++.,#
2! !.++ *.+, =2 "=.+" ""!.#,
2) !.#2 *.+, )=.* "#.(" ().2"
+! !.)! *.+, #, "+.2" ,#.+"
+) !.), *.+, #"."# "".(2 =*.!,
#! !.*= *.+, +* "!.(! *(.*!
#) !.=) *.+, +2 "!.!, *#.+#
)! !.,+ *.+, 2,., (.#! )(.(,
)) !.(2 *.+, 2*.", ,.,2 )*.+
*! " *.+, 2# ,.+2 )+.""
28
30
G!$8!" 01 5u"H! IDC
31
2 Pe"hi,un4!n nil!i T; 9Ti$e O& Con;en,"!,ion:
T2 D td E to
To D time inlet. -aktu yang dibutuhkan air hu$an $atuh ke permukaan tanah
Td D time o4 dethusion. -aktu yang dibutuhkan air mengalir ke saluran
drainase
T2 D /aktu 2onsepen$umlahan time inlet dan time o4 dethusion
Perhitungan t2 pada saluran "# . ,
To D ) menit
Td D
D D #+,("
T2 D
T2 D D !.,2$am
32
td = Ls
V x
60
T!8el 00 Pe"hi,un4!n Nil!i T;
33
ode
Jenis TinggiTitik Beda Tinggi Mh >m@ L Ls S 0 to td t2
Saluran h" >m@ h2 >m@ >m@ >m@ >mBs@ >menit@ >menit@ $am
"# , T
+#.!! +".)!
2.)!
",),!.*
, ",),!.*,
!.!!2 !.* ).! #+.( !.,2
, = S +".)! +!.!! ".)! #,!.!) #,!.!)) !.!!+ !.* ).! "+.+ !.+"
"+ = T
+2.!! +!.!!
2.!!
",==2.+
! ",==2.+!
!.!!" !.* ).! #(.2 !.(!
= * S +!.!! 2(.)! !.)! )=*.)) )=*.)) !.!!" !.* ).! "*.! !.+)
"2 * T
++.!! 2(.)!
+.)!
",(*).(
! ",(*).(!
!.!!2 !.* ).! )#.* !.((
* 2 S 2(.)! 2(.!! !.)! *+.(, *+.(, !.!!, !.* ).! "., !.""
"" ) T
+2.!! +!.!!
2.!!
",+,!.2
2 ",+,!.22
!.!!" !.* ).! +,.+ !.=2
) # S +!.!! 2(.)! !.)! )*2.#* )*2.#* !.!!" !.* ).! ").* !.+#
"! # T
+".)! 2(.)!
2.!!
",!,).,
( ",!,).,(
!.!!2 !.* ).! +!.2 !.)(
# + S 2(.)! 2,.!! ".)! *=*.() *=*.() !.!!2 !.* ).! ",., !.#!
( + T +".!! 2,.!! +.!! =+#."! =+#."! !.!!# !.* ).! 2!.# !.#2
+ " S 2,.!! 2=.,! !.2! =,.=, =,.=, !.!!+ !.* ).! 2.2 !."2
2 " P
2(.!! 2=.,!
".2!
",!)=.(
( ",!)=.((
!.!!" !.* ).! 2(.# !.)=
34
0) Pe"hi,un4!n De8i,
Dalam melakukan perhitungan debit menggunakan Me,o%e R!sion!l 3
C A ()+/ E C E I E A
Ket 3 H D Debit >m
+
B $am@
< D Koe4isien pengaliran
& D &ntensitas 2urah hu$an >mmB$am@
A D Luas 2at2hment area >km
2
@
Con,oh Pe"hi,un4!n :
ode "# . ,
Luas Kona D !,!!(km
2
>tabel #.*@
< D !.=) >perumahan@
T2 D !.,2$am
-aktu konsentrasi tersebut digunakan untuk menghitung intensitas 2urah hu$an
periode ulang 2! tahun berdasarkan kur:a &D<. Kemudian ambil intensitas 2urah
hu$an dari masing.masing node dan didapat intensitas terbesar yaitu 3
2#*,22mmB$am.
Debit saluran 3
H D
D
A (F1)+$
*
?%e,i'
35
Perhitungan debit selan$utnya dapat dilihat pada tabel #.* di ba/ah ini 3
T!8el 02 Pe"hi,un4!n %e8i, s!lu"!n
ode
Jenis TinggiTitik Beda Tinggi Mh >m@ L Ls S 0
Saluran h" >m@ h2 >m@ >m@ >m@ >mBs@
"# , T
+#.!! +".)!
2.)!
",),!.*,
",),!.*,
!.!!2 !.*
, = S
+".)! +!.!!
".)!
#,!.!)
#,!.!))
!.!!+ !.*
"+ = T
+2.!! +!.!!
2.!!
",==2.+!
",==2.+!
!.!!" !.*
= * S
+!.!! 2(.)!
!.)!
)=*.))
)=*.))
!.!!" !.*
"2 * T
++.!! 2(.)!
+.)!
",(*).(!
",(*).(!
!.!!2 !.*
* 2 S
2(.)! 2(.!!
!.)!
*+.(,
*+.(,
!.!!, !.*
"" ) T
+2.!! +!.!!
2.!!
",+,!.22
",+,!.22
!.!!" !.*
) # S
+!.!! 2(.)!
!.)!
)*2.#*
)*2.#*
!.!!" !.*
"! # T
+".)! 2(.)!
2.!!
",!,).,(
",!,).,(
!.!!2 !.*
# + S
2(.)! 2,.!!
".)!
*=*.()
*=*.()
!.!!2 !.*
( + T
+".!! 2,.!!
+.!!
=+#."!
=+#."!
!.!!# !.*
+ " S 2,.!!
2=.,!
!.2!
=,.=,
=,.=,
!.!!+ !.*
2 " P
2(.!! 2=.,!
".2!
",!)=.((
",!)=.((
!.!!" !.*
34
to td T2
<
& A A H H kumulati4
>menit@ >menit@ Jam >mmB$am@ ><at2hment Area@ >km
2
@ >m
+
Bdet@ >m
+
Bdet@
).! #+.( !.,2 !.=) *).(+#, (,2*,.)2,! !.!!( !."2= !."2=
).! "+.+ !.+"
!.=) "2*.,",+ .
.

!."2=
).! #(.2 !.(! !.=) *".)#** ,,,"2.))=! !.!!( !.""+ !.2#!
).! "*.! !.+)
!.=) "").=("= .
.

!.2#!
).! )#.* !.(( !.=) )=.=,*, "",),*.!!!! !.!"2 !."+( !.+,!
).! "., !.""
!.=) 2#*.22*= .
.

!.+,!
).! +,.+ !.=2 !.=) =".#*,! "",!2".)*!! !.!"" !."*# !.)##
).! ").* !.+#
!.=) ""=.2)"( .
.

!.)##
).! +!.2 !.)( !.=) ,2."))= =,,+!.2("! !.!!, !."+# !.*=,
).! ",., !.#!
!.=) "!*.)*!( .
.

!.*=,
).! 2!.# !.#2 !.=) "!2.!="( =,#=*.,=!! !.!!= !.")( !.,+=
).! 2.2 !."2
!.=) 2+*.=#)+ .
.

!.,+=
).! 2(.# !.)= !.=) ,+.+,)) . . !.,+=
35
0* Pe"hi,un4!n Di$ensi S!lu"!n
Dalam perhitungan dimensi saluran, saluran yang dihitung ulang merupakan
saluran terbuka yang memakai bentuk trapeCium. Dimensi saluran tersebut
dibagi men$adi saluran tersier dan sekunder.
Con,oh Pe"hi,un4!n :
Saluran 3 Tersier
ode 3 "# . ,
H D !,"2= m
+
Bdetik
S D !,!!2
0 D !,* mBs
%aka A D
D D !,2"2 m
2
Tetapi untuk nilai A dalam perhitungan dimensi saluran tersier diambil yang
terbesar dari masing.masing saluran tersier yaitu 3 1F*-2 $
)
S!lu"!n T"!3esiu$ Te"e&isien :
". Pan$ang sisi miring >a@ D N lebar pun2ak >T@
2. Jari.$ari hidrolik >6@ D N kedalaman air >h@
! A I T
hO"E!,)= D
b D ",") h . 2 A ","# h
b D 2,+" A ","#
b D ","= h
maka, A D >b E !,)= h@ h
D >","= h E !,)= h@ h
36
A 1F+0
h A A (F*0- $
8 D ","= G !,+#( D (F0(- $
/ D tinggi $agaan saluran diambil !,) m, maka 8 saluran D / E h.
8 D !,) E !,+#( D (F/0- $
Asaluran D 8 >b E m8@
D !,,#( > !,#!( E ",! G !.,#(@
D 1F(=/ $
)
lu D b E 28
lu D !,#!( E 2.!,,#(
A )F/11 $
6 A
A A(F*/( $
Kontrol ke2epatan saluran D 0 D kst G >6@
2B+
G >S@
"B2
0 syarat D !.* A + mBs
KstD )+,! >Saluran Beton@
0 D kst G >6@
2B+
G >S@
"B2
D )+,! G >!,+,!@
2B+
G >!,!!2@
"B2
D 1F11 $?%e,i' J * $?%,'1K
37
T!8el 0= Pe"hi,un4!n %i$ensi s!lu"!n
39
40
02 Pe"hi,un4!n Hil!n4 Tin44i Te'!n M!#o" 9h4s:
<ontoh perhitungan 8ilang Tinggi Tekan %ayor >hgs@
a. Penampang Trapesium
ode "# . ,
Diketahui 3
0 D !,=! mBdet
Ls D "),!,*,2 m
n D !.!"
6 D !,"(! m
Kst D )+
%aka, hgs D
D
A )F2($5!
41
Perhitungan 87S selan$utnya dapat dilihat pada tabel #."" di ba/ah ini 3
T!8el 0- Pe"hi,un4!n h4s
Titik ode
0 saluran
Kst
6 Ls hgs hl
Total
Loose
> mBdet @ >m@ >m@ >m@ >m@ >m@
a B 2 D e 4 g i $
"# , !.=!
)+.!!
!."(! ",),!.*,2 2.)! !.!2) 2.)2)
, = !.(, !."(! #,!.!)) ".)! !.!#( ".)#(
"+ = !.=+ !.2*! ",==2.+!" 2.!! !.!2= 2.!2=
= * !.*# !.2*! )=*.)#( !.)! !.!2" !.)2"
"2 * ".!* !.+2= ",(*).(!+ +.)! !.!), +.)),
* 2 2.2+ !.+2= *+.(=, !.)! !.2)2 !.=)2
"" ) ".!, !.+(2 ",+,!.22" 2.!! !.!)( 2.!)(
) # !.,) !.+(2 )*2.#*! !.)! !.!+* !.)+*
"! # ".+" !.#+= ",!,).,(2 2.!! !.!,, 2.!,,
# + ".## !.#+= *=*.()2 ".)! !."!) ".*!)
( + 2.!( !.#,* =+#."!" +.!! !.22# +.22#
+ " ".*) !.#,* =,.=,! !.2! !."+( !.++(
2 " "."! !.#,* ",!)=.((" ".2! !.!*2 ".2*2
ilai%aksimum +.)! !.2) +.)*
ilai %inimum !.2! !.!2 !.+#
42
BAB 7
PENUTUP
21 5esi$3ul!n
Dari hasil analisa peren2anaan sistem drainase didapat hasil3
". Debit terbesar pada saluran sekunder yaitu !,,+= mPBdet sehingga di dapat
dimensi saluran berbentuk trapesium dengan lebar ",!,# meter dan tinggi
!,,() meter. Debit saluran tersier yaitu !,"*# mPBdet sehingga didapat
dimensi saluran dengan lebar !,,## meter dan tinggi !,=22 meter.
2. Sisa tinggi tekan pada u$ung saluran yang didapat yaitu 2,=+ meter pada
node dengan demikian sistem dapat ber$alan sempurna dan menggunakan
sistem gra:itasi penuh.
+. Ke2epatan aliran sudah memenuhi syarat !.* A + mBs
2) S!"!n
". Agar sistem drainase yang telah diren2anakan tetap ber$alan dengan baik,
maka perlu dilakukan pemeliharaan se2ara berkala.
2. Pemeliharaan berkala yang akan dilakukan tersebut harus men2apai
kualitas yang diinginkan agar sistem drainase dan air limbah tetap
ber$alan dengan baik. Pemeliharaan berkala harus melibatkan partisipasi
masyarakat sekitar agar pemeliharaan drainase dan air limbah dapat
ber$alan dengan baik.
43
BAB I
PENDAHULUAN
11 L!,!" Bel!'!n4
Limbah dide4inisikan sebagai sisa atau buangan dari suatau usaha dan atau kegiatan
manusia. Pada dasarnya orang menganggap bah/a limbah adalah sampah yang sama
sekali tidak ada gunanya dan harus dibuang, akan tetapi $ika limbah terus ditumpuk
maka akan menyebabkan berbagai polusi baik udara air maupun tanah.
Berdasarkan /u$ud atau bentuknya dikenal + ma2am limbah yaitu Q
". Limbah 2air , 2ontohnya air 2u2ian , air sabun , sisa minyak goreng dan lain.lain.
2. Limbah padat , 2ontohnya plastik bekas, botol bekas , ban bekas dan lain.lain.
+. Limbah gas, 2ontohnya karbon dioksida, karbon monoksida asam 9lorida, atrium
dioksida dan lain.lain.
Berdasarkan sumbernya dikenal + ma2am limbah yaitu limbah alam, limbah
manusia dan limbah konsumsi. berdasarkan $enis senya/anya ada + $enis limbah yaitu
limbah organik, limbah anorganik dan limbah B+, maka dari itu agar tidak
menyebabkan kerusakan lingkungan perlu dilakukan pengolahan limbah se2ara
terpadu.
1) Tu6u!n Penulis!n
Tu$uan umum penulisan makalah ini diantaranya3
". %ahasis/a mampu memahami mata kuliah drainase dan pengolahan limbah.
2. %ahasis/a mampu meran2ang sistem drainase dan pengolahan limbah pada
suatu perumahan dengan baik.
Tu$uan khusus penulisan makalah ini diantaranya 3
". %ahasis/a mampu meren2anakan system pengelolaan Air Limbah di
Perumahan Alam Sutera <luster 5lysia.
2. %ampu meren2anakan dimensi pipa yang sesuai kebutuhan di Perumahan Alam
Sutera <luster 5lysia.
44
1* Pe"$!s!l!h!n
Topik permasalahan yang akan dibahas dalam tugas pengelolaan limbah perkotaan ini
adalah bagaimana 2ara menentukan dimensi saluran limbah berdasarkan 2urah hu$an,
data penduduk, dan 2at2hment area yang telah ada.
10 Pe$8!,!s!n M!s!l!h
Dalam tugas ini, masalah yang akan kami bahas tidak menyeluruh mengenai sistem
pengelolaan limbah, melainkan kami batasi hanya pada pengelolaan limbah sistem
gra:itasi.
12 Sis,e$!,i'! Penulis!n
Sistematika Penulisan pada makalah ini adalah sebagai berikut 3
HALAMAN JUDUL
LEMBAR PERSETUJUAN
5ATA PENGANTAR
DA.TAR ISI
DA.TAR GAMBAR
DA.TAR TABEL
BAB I
berisi tentang pendahuluan dan gambaran tentang isi dari penulisan.
BAB II
berisi tentang dasar teori yang digunakan.
BAB III
berisi tentang data.data yang dibutuhkan untuk menganalisa.
BAB I7
berisi tentang Analisa Perhitungan Data.
BAB 7
berisi tentang kesimpulan dan saran
DA.TAR PUSTA5A
LAMPIRAN
45
BAB II
DASAR TEORI
11 Ai" Li$8!h
Air Limbah yaitu air dari suatu permukiman, industri, perkantoran, yang telah
dipergunakan untuk berbagai keperluan, harus dikumpulkan dan dibuang untuk men$aga
lingkungan hidup yang sehat dan baik.
Air limbah atau air kotor berasal dari air buangan rumah tangga, rumah sakit,
rumah makan, dan sebagainya yang disebut dengan limbah domestik >domesti2 /aste
/ater@, bisa pula dari air buangan pabrik B industri, yang disebut limbah pabrik B industri
>industrial /aste /ater@.
;ntuk mengetahui lebih lan$ut tentang air limbah, maka perlu kiranya untuk diketahui
terlebih dahulu beberapa istilah yang sering dipergunakan dalam pengolahan air limbah
yaitu 3
". Air Limbah >/aste /ater@ adalah kotoran dari masyarakat dan rumah tangga dan $uga
berasal dari industri, air tanah, air permukaan serta buangan lainnya.
2. Bangunan air limbah >se/age treatment plant@ adalah bangunan yang dipergunakan
untuk mengolahBmemproses air limbah men$adi bahan.bahan yang berguna lainnya,
serta tidak berbahaya bagi lingkungan sekelilingnya.
+. Saluran ter2ampur >2ombined /ater@ adalah saluran air limbah yang dipergunakan
untuk mengalirkan air limbah, baik yang berasal dari daerah industri, air hu$an dan
air permukaan.
#. Saluran air limbah >se/er@ adalah perlengkapan pengolahan air limbah, bisa berupa
pipa ataupun selokan yang dipergunakan untuk memba/a air buangan dari
sumbernya sampai ke tempat pengolahan atau pembuangan.
). B1D >Bio2hemi2al 1Gygen Demand@ adalah banyaknya oksigen dalam ppm atau
milligramBliter >mgBl@ yang diperlukan untuk menguraikan benda organik oleh
bakteri, sehingga limbah tersebut men$adi $ernih kembali.
*. <1D ><hemi2al 1Gygen Demand@ adalah banyaknya oksigen dalam ppm atau
milligramBliter >mgBl@ yang diperlukan dalam kondisi khusus untuk menguraikan
benda organik se2ara kimia/i.
46
=. 1ksigen terlarut >Dissol:ed 1Gygen D D1@ adalah $umlah oksigen yang diproduksi
air limbah dalam satuan /aktu tertentu dengan satuan milligramBliter >mgBl@.
;nsur.unsur dari suatu sistem pengolahan air limbah yang modern terdiri
atas 3
". %asing.masing sumber air limbah
2. Sarana pemrosesan setempat
+. Sarana pengumpul
#. Sarana penyaluran
). Sarana pengolahan, dan
*. Sarana pembuangan
8ubungan antara unsur.unsur ini digambarkan se2ara gra4is pada gambar 2.#.Seperti
dalam sistem penyaluran air bersih, ada dua 4aktor yang penting yang harus
diperhatikan dalam sistem pengolahan air limbah adalah $umlah dan mutu.
7ambar ". 8ubungan antara unsur.unsur 4ungsional dari sistem pengolahan air limbah kota
47
111 M!;!$>$!;!$ Sis,e$ Pen4ol!h!n Ai" Li$8!h
%etode pengolahan 4isik
a. %etode pengolahan 4isik ber4ungsi untuk mengurangi kandungan bahan
padat, /arna, bau, dan suhunya.
%etode pengolahan kimia/i
b. %etode pengolahan 4isik ber4ungsi untuk mengurangi kadar Ammonia
bebas, itrogen organik, itrit, itrat, 9os4or organik, dan 4os4or
anorganik.
%etode pengolahan biologis
2. %etode pengolahan biologis ber4ungsi untuk menstabilkan bahan
organik sebelum dibuang.
11) 5u!li,!s Ai" Li$8!h
Air limbah yang harus dibuang dari suatu daerah permukiman terdiri atas 3
"@ Air limbah rumah tangga > yang $uga disebut saniter @, yaitu air limbah
dari daerah perumahan serta sarana A sarana pertimbangan,
institusional, dan yang serupa dengan itu.
2@ Air limbah industri yaitu bila bahan A bahan buangan industri
merupakan bagian terbesar.
+@ Air resapan B aliran masuk, yaitu air dari luar yang masuk ke dalam
sistem pembuangan dengan berbagai 2ara, serta air hu$an yang ter2urah
dari sumber.sumber talang dan drainase pondasi, dan,
#@ Air hu$an hasil dari aliran 2urah hu$an.
11* Su$8e">Su$8e" Ai" Li$8!h
Air limbah yang harus dibuang dari suatu daerah permukiman terdiri atas 3
a. Air limbah rumah tangga >yang $uga disebut saniter@, yaitu air limbah
dari daerah perumahan serta sarana.sarana pertimbangan, institusional,
dan yang serupa dengan itu.
b. Air limbah industri yaitu bila bahan A bahan buangan industri
merupakan bagian terbesar.
48
2. Air resapanBaliran masuk, yaitu air dari luar yang masuk ke dalam
sistem pembuangan dengan berbagai 2ara, serta air hu$an yang ter2urah
dari sumber.sumber talang dan drainase pondasi, dan,
d. Air hu$an hasil dari aliran 2urah hu$an.
110 7!"i!si L!6u Ali"!n Ai" Li$8!h
Aliran air limbah rumah tangga dan industri ber:ariasi sepan$ang
hari maupun sepan$ang tahun. Pun2ak harian dari suatu daerah perumahan
yang ke2il biasanya ter$adi dipertengahan pagi hari =,) F, siang hari *,)F
dan malam hari ),)F dengan :ariasiantara 2!! hingga lebih dari )!! F dari
la$u aliran rata A rata, tergantung dari $umlah orang yang turut memakai.
Air limbah dari sumber industri dan rumah tangga disalurkan se2ara
lebih seragam dalam sehari, dengan aliran pun2ak ber:ariasi diantara ")!
dan 2)! F dari la$u aliran rata.rata. Karena adanya penimbunan dan adanya
kehilangan /aktu di dalam selokan, maka aliran pun2ak dinyatakan sebagai
persentase dari aliran rata A rata yang akan berkurang apabila ukuran luas
DAS anak sungai yang yang bersangkutan bertambah. Aliran pun2ak pada
suatu instalasi pengolahan kota biasanya berkisar antara ")! dan 2)! F dari
aliran rata.rata. Aliran minimum $arang sekali turun diba/ah #! F dari
aliran rata.rata.
9aktor pun2ak untuk sarana.sarana komersial dan industri harus
didasarkan pada pengukuran aliran selokan. Kalau industrinya belum ada,
data dari kegiatan yang serupa pada daerah permukaan lain dapat
dipergunakan.
112 Pen4ol!h!n Ai" Li$8!h
Sistem pengolahan air limbah terpadu >o44.site treatment@ terdiri
dari kombinasi beberapa unit operasi atau unit proses, yang diran2ang untuk
dapat menurunkan kadar parameter kimia yang membahayakan dan harus
standar baku mutu air limbah sampai pada baku mutu yang disyaratkan.
Pengolahan air limbah kon:ensional >2on:entional /aste.
/atertreatment@ pada sistem o44.site mengenal prinsip $enis pengolahan
49
mulai dari pengolahan pendahuluan >preliminary treatment@, pengolahan
a/al >primary treatment@, pengolahan kedua >se2ondary tretment@ dan
pengolahan ketigaBlan$utan >tertiary treatment@.
Pada umumnya pengolahan limbah domestik telah dapat dipandang
2ukup >men2apai target baku mutu e4luen limbah@ hanya dengan melakukan
pengolahan pendahuluan, pengolahan a/al dan pengolahan kedua. Air
limbah mengandung banyak kotoran dengan berma2am bentuk, ukuran dan
berat $enis. 54ekti:itas pengurangan kotoran ini membutuhkan kombinasi
unit operasi antara lain seperti saringan > s2reening @, penghan2uran bahan
kasar > 2ommunition @. Bersamaan dengan itu agar supaya proses
pengolahan ber$alan dengan baik diperlukan alat pengatur atau pengukur
debit. ;nit operasi dengan bak ekualisasi untuk mengatur debit limbah
> 4lo/ eRualiCation @ dan kualitas, $uga dikelompokkan dalam bagian dari
preliminary treatment.
;nit.unit operasi pada pengolahan pendahuluan pada penganan
limbah domesti2 adalah "@ s2reening, 2@ 2ommunition, +@ grit 2hamber, #@
4lo/ eRualitaCion. ;nit proses 4isik lainnya pada pengolahan pendahuluan
yang banyak pula digunakan untuk penanganan limbah dalam kasus.kasus
tertentu adalah kombinasi dari "@ s2reening, 2@ 2ommunition, +@ grit
2hamber, #@ 4lo/ eRualitaCion, )@ miGing, *@ 4lo22ulation. Bentuk kombinasi
unit operasi pengolahan yang digunakan dapat diatur sesuai dengan kondisi
limbah dan pertimbangan lainnya.
1: S!"in4!n
Saringan ber4ungsi membuangBmengurangi bahan pen2emar padat
>solid parti2le@ yang akan berpengaruh terhadap pengolahan selan$utnya
dengan menghilangkan bahan padat tersebut, berarti akan mengurangi
beban hidrolis sekaligus beban biologis dari peralatan penanganan limbah
lainnya >&PAL@. Peralatan yang dimaksud antara lain pompa, katup.katup,
pipa penyalur, alat A alat pengaduk limbah dan lain.lain.
50
Pada $enis lain penghilangan sampah B kotoran kasar, dapat
dilengkapiBdilakukan dengan alat penghan2ur B penggiling yang disebut
2ommunior. Biasanya alat ini dilengkapi dengan mekanisme otomatis untuk
mebuang bahan.bahan yang telah dihan2urkan.
Terdapat beberapa $enis saringan kasarBs2reeningyaitu 3
a. Saringan kasar, bukan kisi "(."!2 mm, dapat beker$a otomatis maupun
manual
b. Saringan halus, sebagai sarana peningkatan e4isiensi &PAL, bukan kisi S
!,) in2hi
Pada &PAL domestik kota $arang digunakan saringan pasir halus. 54isiensi
tahap ini biasanya men2apai +! A +) F untuk beban hidrolis maupun B1D
nya.
): Co$$inu,ion
Agar supaya air limbah lebih mudah ditangani di bagian hilirnya,
kotoran dalam air yang mempunyai banyak :ariasi ukuran perlu di potong.
potong > di2a2ah @ dalam ukuran yang lebih ke2il dan sama besarnya. Alat
2ommunitor diproduksi oleh pabrik. <ommunitor sering pula diletakkan
dekat rumah pompa agar pompa terhindar dari bahaya ma2et akibat
gangguan kotoran di air limbah. Dalam penanganan limbah domestik,
2ommunitor digunakan untuk limbah dari kota dengan skope ke2il. Bila
debit limbah melebihi aliran reratanya sering dilakukan bypass terhadap
2ommunitor ini. 7ambar potongan dari alat ini disa$ikan berikut ini 3
51
7ambar 2. <ommunitor tampak atas >%et2al4 ? 5ddy, "(=(@
7ambar +. <ommunitor tampak samping >%et2al4 ? 5ddy, "(=(@
*: G"i, Ch!$8e" 95!n,on4A P!si":
Limbah domestik dari sebuah kota atau permukiman sering
memba/a kotoran inorgani2 seperti pasir, kerikil, kulit telur, ka2a,
lempengan metal, dls. Kotoran lain sema2am bi$i, kopi, the, remukan tulang
$uga terba/a. Semua ini dikategorikan sebagai grit pada konsep penaganan
limbah.7rit perlu dihilangkan karena si4atnya yang abrasi:e dan
mengganggu ker$a pompa serta menulitkan dalam ker$a peralatan pengolah
lumpur >sludge handling@. Tumpukan grit pada pipa, bak kontrol dan bak
2lari4ier akan 2enderung menyerap lemak dan akan menggumpal. Karena
merupakan material yang sulit teruraikanBdegradable, kotoran ini memakan
52
ruangBtempat pada sludge digester. 1leh karenanya perlu memisahkan grit
ini dari komponen suspended solids.
0: 5ol!$ E'u!lis!si
Kolam ekualisasi digunakan untuk mengatasi adanya problem
operasional adanya :ariasi debit dan mengatasi adanya problem penanganan
kualitas si bagian hilir. Dengan adanya kolam ekualisasi maka diharapkan
diperoleh besar aliran >debit@ yang mendekati atau tetap normal.
Dikenal ada 2 $enis 2ara menempatkan kolam ekualisasi yaitu 3
a. &n.lineekualisasi
b. 144.line ekualisasi
Pada in.line ekualisasi semua aliran limbah menu$u kolam
ekualisasi. Sedangkan pada o44.line hanya debit yang melebihi nilai debit
ren2ana harian yang dibelokkan menu$u kolam ekualisasi.
Beberapa keuntungan lain diperoleh dengan pemakaian kolam
ekualisasi antara lain 3
a. %emperbaiki treatibility air limbah.
b. Sho2k loading berkurang sehingga pengolahan se2ara biologis
membaik.
2. Ter$adi solids loading yang konstan pada sedimentasi kedua sehingga
e4luen dan un$uk ker$a sedimentasi kedua ini bertambah.
Perhitungan memperoleh ukuran kebutuhan :olume kolam
ekualisasi didasarkan pada penggunaan in4lo/ mass diagram, dimana nilai
komulati4 :olume debit masuk diplot se$alan dengan /aktu. ilai debit
rerata $uga diplotkan pada kertas gra4ik yang sama.
Pada in.line maupun o44.line ekualisasi dalam tangki sering
ditambahkan pengadukan dan aerasi untuk menghindari adanya kotoran
yang terendapkan dan air limbah supaya tidak septik. %engingatt ter$adi
kehilangan tenaga akibat aliran dan adanya :ariasi tinggi muka air limbah,
kolam ekualisasi atau keduanya. ;ntuk men$amin agar air limbah keluar
dari kolam mengalir sesuai debit yang dipilih alat pengontrol debit.
53
2: A%u'!n %!n .lo'ul!si 9MiEin4 K .lo;;ul!,ion:
9lokulasi pada air limbah akan membentuk 4lok atau $on$ot dari
kotoran halus di air limbah. -alaupun tidak $amak dipakai untuk
penanganan limbah, psoses 4lokulasi air limbah dilakukan dengan tu$uan 3
". %emperbesar penghilangan kotoran terlarut >suspended solid@ dan B1D
dalam pengendapan a/al.
2. %emperbaiki perlakuan >2onditioning@ air limbah yang mengandung
limbah industri.
+. %emperbesar un$uk ker$aBe4isiensi tangki pengendapan kedua
>se2ondary settling tank@ khususnya pada kolam lumpur akti4.
Proses 4lokulasi dapat dilakukan pada "@ tangki terpisah atau 2@
se2ara in.line pada saluran atau pipa air limbah yang menu$u proses
berikutnya, +@ pada kombinasi tangki 4lokulasi dan pembersih >2lari4ier@.
Adukan se2ara mekanis atau dengan semprotan udara dilakukan untuk
ter$adinya 4lokB$on$ot.
=: Pen4!3un4!n
;nit operasi lain yang dapat dimasukkan termasuk dalam kelompok
preliminary treatment adalah 4loatationBskimming, preaeration. Selan$utnya
e4luen dari pengolahan pendahuluan ini akan menu$u ke pengolahan a/al
>primary treatment@ yang berupa kolam tangki pengendapan a/al
>sedimentation tank@.
Pengapungan bertu$uan untuk memisahkan partikel tersuspensi dari
airnya. Kotoran yang dimaksud berupa minyak, lemak dan bahan terapung
lainnya.
Dalam penanganan limbah, pengapungan akan menghilangkan
kotoran yang ringan yang terapung di atas permukaan air seperti minyak,
lemak, busa, sabun, serpihan kayu dan lainnya. Proses pengapungan dapat
dilakukan terpisahBbergabung dengan tangki proses sedimentasi tergantung
dari kondisi air limbah dan model penanganan yang akan dilakukan. Dan
biasanya pula pada tangki sedimentasi dilengkapi dengan alat pengumpul
bahan terapung >skimmer@. Pengapungan memberikan keuntungan akan
berkurangnya kotoran ke2il dan ringan se2ara lebih 2epat.
54
Penanganan limbah dengan pengapungan dapat dilakukan dengan
2ara 3
". Dissol:ed air 4loatation
2. Air 4loatation
+. 0a2uum 4loatation
Bahan kimia kadang diberikan pada air limbah untuk membantu proses
pengapungan dengan maksud memperbesar struktur dan permukaan partikel
kotoran sehingga mudah menyerap udara atau terperangkap dalam
gelembung udara.
+: P"e Ae"!,ion
Aerasi air limbah bertu$uan untuk 3
". ;ntuk memperbesar kemungkinan pengolahannya >treatability@
2. %emisahkan lemka dari air
+. %enghilangkan bau
#. %enghilangkan pasir
). %embentuk 4lokB$on$ot
*. %endorong tersebarnya kotoran tersuspensi se2ara nmerata
=. %engapungkan kotoran
,. %eningkatkan pengurangan B1D
/: .il,"!si
Proses 4iltrasi merupakan suatu proses pengolahan dengan 2ara
mengalirkan air limbah mele/ati suatu media 4ilter yang tersusun dari
bahan butiran dengan diameter dan tebal tertentu. Dalam proses penanganan
limbah proses 4iltrasi merupakan bagian dari pengolahan ketiga > tertiary
treatment @. Proses ini dilakukan bila akan dilakukan peman4aatan ulang
> reuse @ atau penghilangan nutrisi air limbah yang dapat mengakibatkan
enri2hment sungai atau eutrophi2ation.
Dikenal beberapa ma2am 4ilter yaitu 3
". Saringan pasir 2epat
2. Saringan pasir lambat
+. Saringan pasir bertekanan
55
-: Sis,e$ Pe$8u!n4!n Ai" Li$8!h
Sistem pembuangan air limbah umumnya terdiri dari 3
. Pengumpulan air limbah >2olle2tion /orks@
. Pengolahan air limbah >treatment /orks@
. Pembuangan air limbah >out4all or disposal /orks@
Ketiga hal di atas se2ara bersama.sama membentuk struktur yang disebut
sistem drainase.
Sistem drainase pembuangan air dapat dilakukan se2ara 3
". Ter2ampur >pembuangan air hu$an dan air limbah men$adi satu@.
2. Terpisah >pembuangan air hu$an dan air limbah asing.masing dalam
sistem drainase tersendiri@.
Air limbah rumah tangga >domesti2 /aste /ater@ dan air limbah
industriBpabrik >industrial /aste /ater@, keduanya disebut air limbah
perkotaan >muni2ipal /aste /ater@. Air limbah ini harus dibuang se2ara
berkala dengan 2ara, seperti 3
. Digunakan kembali >rause@.
. Dibuang ke air permukaanBbadan . badan air >sungai, danau, dan
sebagainya@.
. DimasukkanBdiin$eksikan atau diperkolasikan ke dalam air tanah.
. Dibiarkan menguap ke udaraBatmos4ir.
Pada hampir samua 2ara, air limbah harus dilolah terlebih dahulu
untuk membuang bahan.bahan pen2emar >2ontaminants@, baik karena
kepentingan teknik >engineering ne2essity@ ataupun untuk memnuhi
syaratBketentuanBperaturan lingkungan dari pemerintah.
;ntuk menetapkan tingkat B dera$at pengolahan air limbah yang
dibutuhkan, perlu dipertimbangkan pengaruh dari berbagai polutan >bahan
pen2emar@ terhadap lingkungan tempat air limbah tadi akan dibuang, serta
persyaratan berdasarkan peraturan yang telah ada.
1(: Sis,e$ Pe$8u!n4!n Ru$!h T!n44! 9 on si,e s!ni,!,ion :
Air limbah rumah tangga berasal dari dapur, kamar mandi, -<, dan
tempat 2u2i pakaian. Di samping bahan.bahan mineral dan organik dari air
56
bersih yang digunakan untuk keperluan rumah tangga, air limbah rumah
tangga ditambah lagi dengan kotoran manusia >human eG2rement@ seperti
keringat, air ken2ing, ludah, dan sebagainya, seperti kertas pembersih
>tissue@, sabun, sampah, sisa.sisa makanan >garbage@ dan bahan.bahan
lainnya.
Sebagian dari benda.benda ini tetap mengambang, sebagian lagi
larut dalam air, dan yang lainnya terpisah serta mempunyai si4at partikel
koloidal >menyebar dalam butiran.butiran yang sangat
ke2ilBultrami2ros2opi2@. Banyak dari bahan limbah ini organik dan berguna
bagi mikroorganisme sapro4ik, yaitu bakteri pembusukan.
Air limbah domestik tidak stabil, dapat mengalami penurunan hidup
>biodegradable@, atau mengalami pembusukan >putres2ible@, dan dapat
menimbulkan bau yang menyengat. 8arus dianggap, bah/a air limbah
rumah tangga mengandung organisme yang membahayakan kesehatan.
Sistem drainase rumah tangga dibagi dalam 2 bagian, yaitu 3
". Drainase rumah >house drains@, ada di dalam rumah.
2. Saluran pembuangan rumah >house se/ers@, yang berada di luar rumah.
Pada sistem pembuangan air se2ara te2ampur, air hu$an yang $atuh
dari atap.atap rumah disalurkan ke dalam drainase rumah, sedangkan air
dari halaman dialirkan ke dalam saluran pembuang rumah.
Pada sistem pembuangan terpisah, air hu$an dari atap rumah dan
halaman disalurkan melalui saluran drainase tersendiri dan dibuang ke
dalam saluran di tepi $alan atau langsung ke saluran pembuang air hu$an.
Kesalahan di dalam menghubungkan saluran pembuang air limbah dengan
saluran pembuang air hu$an akan menyebabkan ter2ampurbya air hu$an ke
dalam saluran air limbah, atau sebaliknya masuknya air limbah ke dalam
saluran air hu$an.
Pada saluran pembuangan yang ter2ampur, aliran yang ter$adi
selama musim kering B kemarau, terutama berupa aliran air buangan B
limbah dan air tanah.Sedangkan pada musim hu$an, aliran sebgaian besar
berupa air hu$an. Aliran pertama dari air hu$an akan menggerus dan
menyapu semua endapan padat, termasuk banyak bahan organik yang
membusuk.
57
Keterangan 3
Saluran pembuangan rumah 3 TU #V >lebih baik $ika TU *V@,kemiringan
WV per 4t.
Drainase rumah 3 dari pipa besi B 2ast iron, kemiringan XV per 4tatau
lebih.
Pipa ; 3 ;ntuk men2egah masuknya binatang dan bau dari
saluranpembuangan umum.
11: Sis,e$ Pe$8u!n4!n 5o,! 9o&& si,e s!ni,!,ion:
9aktor.4aktor yang menentukan pola sistem pengumpulan air buangan
adalah 3
". JenisBma2am dari sistem >ter2ampur atau terpisah@
2. Jalur $alan >street lines@ atau Daerah %ilik Jalan >6ight o4 -ay@.
+. Topogra4i, hidrologi, dan geologi dari daerah pengeringan >drainase@.
#. Batas.batas /ilayah administrasiBpolitik.
). Lokasi dan si4at pengolahan serta peker$aan pembuangan air limbah.
Ada ) pola sistem pembuangan air 3
". Pola Tegak Lurus >Perpendi2ular Pattern@.
;ntuk saluran pembuang air hu$an atau saluran pembuanga
ter2ampur >2ombined se/erage@. Air hu$an harus dibuang se2epatnya
melalui $arak terpendek ke saluran induk pembuang atau ke
sungai.Sistem pembuagan air se2ara ter2ampur dari $enis atau pola ini
sudah $arang. Air limbah akan men2emari air dan menyulitkan usaha
pengolahan air buangan.
2. Pola Pen2egat >&nter2epter Pattern@.
;ntuk melindungi badan air, sering aliran air buangan di2egat
>inter2epted@ sebelum masuk ke badan air >sungai, dan sebgainya@.
Jika daerah pengaruh aliran >tributary area@ luas, kapasitas
pen2egat >inter2epter@ harus ditapkan berdasarkan keipatan yang sesuai
dari debit rata.rata aliran pada musim kering, atau debit rata.rata musim
kering ditambah debit aliran air hu$an yang pertama, yang sudah tentu
58
terpolusi paling berat. Di sini intensitas air hu$an dan lama /aktu hu$an
merupakan 4aktor.4aktor yang menentukan.
&ntensitas surah hu$an yang sanat tinggi, seperti di Amerika
;tara, membuat limpasan air buangan tidak dapat dikurangi dengan
menigkatkan kapasitas dari inter2epters, bahkan sampai sepuluh kali
adri debit musim kering. Batas yang dianggap ekonomis adalah tidak
lebih dari debit musim kering maksimum. Lebih dari $umlah ini akan
melimpas ke dalam badan air melalui lubang keluar >outlets@
sebelumBmendahului pen2egatan, atau melalui bangunan pelimpah air
hu$an yang dibuat untuk keperluan tersebut.
+. Pola Pen2egat >Kone Pattern@
;ntuk pembuangan air se2ara ter2ampur. Pemompaan
>biasanya dihubungkan dengan onter2epters di tepi sungai@, ukuran
>diameter@ pipa dan kesulitan pembangunan di tanah rendah yang
kondisinya sering $elek, kadang.kadang dapat dikurangi dengan
membagi daerah drainase ke dalam satu seri atau lebih daerah.daerah
yang kira.kira se$a$ar, yang berbeda ele:asi >ketinggian@ dan
mempunyai pen2egatan >inter2eption@ asing.masing yang terpisah. Pola
ini disebut pola /ilayah >Cone pattern@, yang sering berguna pula untuk
saluran kesehatan >sanitary se/ers@.
a. 8igh.le:el inter2epter.
b. &ntermediate.le:el inter2epter.
2. Lo/.le:el inter2epter.
#. Pola Kipas >Kone Pattern@
;ntuk saluran kesehatan. Pola ini memusatkan aliran air ke
dalam, dari daerah pinggiran permukiman dan menu$u ke satu tempat
pengeluaran > single out4all @. %eskipun demikian aliran air terbesar
sangat mungkin melintasi /ilayah B distrik yang paling padat
penduduknya, dan sulit untuk meningkatkan kapasitas dari sitem,
misalnya dengan membangun asluran tambahan B penolong bila daerah
seburan bertumbuh B berkembang dan debir air buangan bertambah.
59
). Pola 6adial > 6adial Pattern @.
;ntuk saluran kesehatan atau saluran pembuang ter2ampur.
Pada pola radial, kebalikan dari pola kipas, di sini aliran menu$u ke luar,
dari $antung kota mengikuti arah $ari A $ari roda. Jalur saluran e4ekti4
relati4 ke2il dan pendek, tetapi $umlah tempat pengolahan dapat berlipat
ganda.
)) An!lis! De8i, %!n Di$ensi
))1 An!lis! De8i,
! P"e%i'si Ju$l!h Pen%u%u' T!hun Men%!,!n4
Jumlah penduduk dapat diprediksi dengan rumus3
Po 91 B ":
n
Dimana3
Pn D Jumlah Penduduk Tahun ke.n >$i/a@
Po D Jumlah Penduduk Sekarang >$i/a@
r D persentase peningkatan penduduk tiap tahun >F@
n D tahun ren2ana >tahun@
8 De8i, Li$8!h
Air limbah yang dihasilkan tiap orang per detiknya adalah !,!".!,!2 lBs.
Setelah debit tersebut dikalikan dengan $umlah pendudukmaka debit tersebut
diplotkan ke dalam diagram maGimal 4lo/. Debit maGimumlah yang
digunakan dalam menentukan dimensi saluran.
))) An!lis! Di$ensi
6umus mendapatkan diameter saluran pipa3
Dimana3
D D diameter >m@
H D debit limbah >m+Bdtk@
< D ilai Koe4isien Kekasaran
60
S D kemiringan
))* An!lis! Hil!n4 Tin44i Te'!n
a. Kehilangan 5nergi >tekanan@ akibat gesekan sepan$ang pipa berdasarkan3
Penelitian 8aCen -illiam dan <heCy
Dimana3
8l D kehilangan tinggi tekan >m@
L D Pan$ang Pipa >m@
< D Koe4isien kekasaran Pipa dari 8aCen dan -illiam
D D Diameter pipa >m@
H D Debit air >m+Bdetik@
8l dapat $uga didekati dengan rumus3
b. Kehilangan tinggi tekan >energi@ akibat sambungan.sambungan pipa dan
belokan pipa berdasarkan3
Penelitian Dar2y.-eisba2h
atau
61
Dimana3
8l D kehilangan tinggi tekan >m@
0 D Ke2epatan aliran >mBdtk@
g D 7ra:itasi (,," mBdetik2
k D koe4isien yang besarnya ditentukan oleh tipe sambungan dan atau sudut
belokan pipa, diambil k D "
62
BAB III
DATA PERENCANAAN
*1 D!,! Ju$l!h Pen%u%u'
Berikut ini data penduduk untuk daerah Perumahan Alam Sutera 3
Tabel +.". Data Jumlah Penduduk
*) D!,! L!3!n4!n
Data lapangan berupa peta situasi daerah Tangerang yang digunakan untuk
pembuatan layout saluran dan arah aliran air. Sumber perolehan peta adalah kantor
pemasaran Perumahan Alam Sutera Tangerang Selatan
63
7ambar.( Layout Perumahan Alam Sutera <luster 5lysia
64
BAB I7
ANALISA DATA PERENCANAAN
11 Pe"en;!n!!n S!lu"!n Ai" Li$8!h
111 An!lis! H!sil Li$8!h Ru$!h T!n44!
" Bathroom !.)! LBs D !.)! LBs
" Sink !.)! LBs D !.)! LBs
" -< 2.)! LBs D 2.)! LBs
" Dish -asher ".)! LBs D ".)! LBs
" Laundry Tray ".)! LBs D ".)! LBs
*.) LBs
Terdapat "*, unit rumah
Total 9lo/
,+,,) LBs
Ju$l!h .iE,u"e T#3e /0 K 11)
2 Bathroom !.)! LBs D ".!! LBs
" Sink !.)! LBs D !.)! LBs
2 -< 2.)! LBs D ).!! LBs
" Dish -asher ".)! LBs D ".)! LBs
" Laundry Tray ".)! LBs D ".)! LBs
(.) LBs
Terdapat "*, unit rumah
Total 9lo/ "22),) LBs
11) Pe"hi,un4!n Ju$l!h Pen%u%u' U$u" Ren;!n!
Data.data perhitungan 3
. Jumlah 6umah D "*, rumah
. Pertumbuhan pendudukBtahun D 2F
. ;mur 6en2ana D 2! tahun
. Asumsi isi orangBrumah D ) orangBrumah
Perhitungan proyeksi $umlah penduduk tahun 2!+# adalah sebagai berikut 3
PnA Po 91B " :
n
Diketahui 3
65
Jumlah Penduduk D Jumlah rumah G Asumsi penduduk
D "*, G ) orang
D ,#! orang
Jumlah penduduk pada umur ren2ana D Po >"Er@
n
D ,#! > "E !,!2@
2!
D "2#, D "2#( orang
Tabel #." Perhitungan Jumlah penduduk tiap saluran
11* Pe"hi,un4!n De8i, M!'si$u$
Data.data peren2anaan 3
Asumsi pengeluaran limbah D !.!" . !.!2 LiterBdetikBorang
D !.!" literBdetikBorang
H4/ tersebut di plot kan ke gra4ik plumbing 4i2ture
%aka didapatkan Hmaks sebesar D !.!!) m Bdetik
Tabel #.2 Perhitungan debit maksimum
66
67
Tabel #.+ Perhitungan Dimensi Pipa Saluran Limbah
68
Tabel #.# Perhitungan Kehilangan Tinggi Tekan
69
Tabel #.) Perhitungan 5le:asi Pipa
70
BAB 7
PENUTUP
21 5esi$3ul!n
Dari hasil analisa peren2anaan sistem limbah didapat hasil3
"@ Debit terbesar pada pipa sekunder yaitu !,!* mPBdet sehingga di dapat diameter
pipa ( in2h. Debit saluran tersier terbesar yaitu !,)) mPBdet sehingga didapat
diameter pipa , in2h. Debit saluran primer terbesar !,!* mPBdet sehingga didapat
diameter pipa , in2h.
2@ 8ilang tinggi tekan mayor losses pada saluran terpan$ang saluran limbah pada
perumahan Alam Sutera <luster 5lysia adalah ","," meter. Sisa tinggi tekan
terbesar yang didapat yaitu !,=(+ meter pada node #.( dan hilang tinggi tekan
terke2il !,!+( meter pada node (."!.
+@ Sisa tekanan pipa teru$ung yaitu ",+(( m, nilai tersebut lebih besar dari
2) S!"!n
Berdasarkan pada Laporan Tugas Besar YPeren2anaan Sistem Jaringan
Drainase dan Pengelolaan Limbah Perumahan Alam Sutera <luster 5lysiaV.
penyusun ingin memberikan beberapa saran terkait dengan masalah tersebut. adapun
saran yang dapat kami berikan antara lain3
"@ Perlu ditingkatkannya sosialisasi pengolahan limbah 2air ke semua lapisan
masyarakat.
2@ Bagi semua masyarakat pengelolaan limbah se$ak dini merupakan tindakan yang
amat baik untuk masa depan. Bersama.sama kita /u$udkan lingkungan yang
bersih dan sehat.
+@ Sebaiknya dimensi diameter pipa disesuaikan dengan diameter yang terdapat
dipasaran sehingga dapat memudahkan dalam pelaksanannya.
71
DA.TAR PUSTA5A
Supriyan, Desi. Diktat 8idrologi. 2!!#. Politeknik egeri Jakarta3 Depok.
Soe/arno. 8idrologi 1perasional. Jilid ". 2!!!. Bandung.
Sukamto, &r. 8aryono. Drainase Perkotaan. "(((. DP;.
<.D Sunarto. 8idrologi Teknik. "(((. Jakarta.
&r. San$oyo, 8artoyo. Sistem Drainase. Zogyakarta "(((
&r. S. 8indarko. Drainase Perkotaan 5disi Kedua. 2!!!.
72