Anda di halaman 1dari 5

Proses Terbentuknya Bumi

Posted by abdul hadi Wednesday, 1 January 2014 14 comments


Bumi merupakan planet yang kita diami, bagaimana ya sebenarnya proses terbentuknya bumi kita ini? Nah
jawapan dari soalan itulah yang akan sahabat temukan dalam posting saya kali ini. Beberapa perkara yang
akan saya bahas adalah mengenai Pengertian bumi, teori terbentuknya bumi, Perkembangan bumi, dan
hipotesis ahli yang dipercayai hingga saat ini. Langsung saja ya ..

Sejarah Terbentuknya Bumi
A.PENGERTIAN BUMI
Bumi adalah planet tempat tinggal seluruh makhluk hidup beserta isinya. Kira-kira 250 juta tahun yang lalu
sebahagian besar kerak benua di Bumi merupakan satu massa daratan yang dikenali sebagai Pangea.
Kemudian, kira-kira dua ratus juta tahun yang lalu Pangea terpecah menjadi dua benua besar iaitu Laurasia,
yang sekarang terdiri dari Amerika Utara, Eropah, sebahagian Asia Tengah dan Asia Timur; dan Gondwana
yang terdiri dari Amerika Selatan, Afrika India, Australia dan bahagian Asia lain. Bahagian-bahagian dan dua
benua besar ini kemudian terpecah-pecah, hanyut dan bertubrukan dengan bahagian lain.
Sebagai tempat tinggal makhluk hidup, bumi tersusun atas beberapa lapisan bumi.Bahan-bahan material
pembentuk bumi, dan seluruh kekayaan alam yang terkandung di dalamnya. Bentuk permukaan bumi
berbeza-beza, mulai dari daratan, lautan, gunung, bukit, tasik, lembah, dan sebagainya. Bumi sebagai salah
satu planet yang termasuk dalam sistem tata suria di alam semesta ini tidak diam seperti apa yang kita
jangkakan selama ini, melainkan bumi melakukan perputaran pada paksinya (putaran) dan bergerak
mengelilingi matahari (revolusi) sebagai pusat sistem solar. Hal inilah yang menyebabkan terjadinya siang
malam dan pasang surut air laut. Oleh kerana itu, proses terbentuknya bumi tidak terlepas dari proses
terbentuknya sistem solar kita.
B.PEMBENTUKAN BUMI
Teori-teori tentang proses terbentuknya bumi
1.Teori Kabus (Nebula)

Sejak zaman sebelum Masehi, para ahli telah memikirkan proses terjadinya Bumi. Salah satunya adalah
teori kabut (nebula) yang dikemukakan oleh Immanuel Kant (1755) dan Piere De Laplace (1796). Mereka
terkenal dengan Teori Kabus Kant-Laplace. Dalam teori ini dikemukakan bahawa di jagat raya terdapat gas
yang kemudian berkumpul menjadi kabut (nebula). Gaya tarik-menarik antar gas ini membentuk kumpulan
kabut yang sangat besar dan berputar semakin cepat. Dalam proses pemulihan yang sangat cepat ini,
materi kabut bahagian khatulistiwa terlempar memisah dan padat (kerana penyejukan). Bahagian yang
dibuang inilah yang kemudian menjadi planet-planet dalam tata surya.Teori nebula ini terdiri dari beberapa
tahap, iaitu
Matahari dan planet-planet lain masih berbentuk gas, kabut yang begitu pekat dan besar.
Kabut tersebut berputar dan berpilin dengan kuat, dimana pemadatan berlaku di pusat lingkaran yang
kemudian membentuk matahari. Pada saat yang bersamaan bahan lainpun terbentuk menjadi massa yang
lebih kecil dari matahari yang disebut sebagai planet, bergerak mengelilingi matahari.
Bahan-bahan tersebut tumbuh makin besar dan terus melakukan pergerakan secara teratur mengelilingi
matahari dalam satu orbit yang tetap dan membentuk Susunan Keluarga Matahari.
2.Teori Planetisimal

Pada awal abad ke-20, Forest Ray Moulton, seorang ahli astronomi Amerika bersama rakannya Thomas
C.Chamberlain, seorang ahli geologi, mengemukakan teori Planetisimal Hypothesis, yang mengatakan
matahari terdiri dari massa gas bermassa besar sekali, Pada suatu saat melintas bintang lain yang
ukurannya hampir sama dengan matahari, bintang tersebut melintas begitu dekat sehingga hampir menjadi
pertembungan. Kerana dekatnya lintasan pengaruh gaya graviti antara dua bintang tersebut
mengakibatkan tertariknya gas dan bahan ringan pada bahagian tepi.
Kerana pengaruh gaya graviti tersebut sebahagian bahan terlempar meninggalkan permukaan matahari
dan permukaan bintang. Bahan-bahan yang dibuang mulai menyusut dan membentuk gumpalan-gumpalan
yang disebut planetisimal. Planetisimal-Planetisimal lalu menjadi sejuk dan padat yang pada akhirnya
membentuk planet-planet yang mengelilingi matahari.
3.Teori Pasang Surut Gas (Tidal)

Teori ini dikemukakan oleh James Jeans dan Harold Jeffreys pada tahun 1918, yakni bahawa sebuah bintang
besar mendekati matahari dalam jarak pendek, sehingga menyebabkan terjadinya pasang surut pada tubuh
matahari, saat matahari itu masih berada dalam keadaan gas. Terjadinya pasang surut air laut yang kita
kenal di Bumi, ukuranya sangat kecil. Penyebabnya adalah kecilnya massa bulan dan jauhnya jarak bulan ke
Bumi (60 kali radius orbit Bumi). Tetapi, jika sebuah bintang yang bersaiz hampir sama besar dengan
matahari mendekat, maka akan terbentuk semacam gunung-gunung gelombang raksasa pada tubuh
matahari, yang disebabkan oleh gaya tarik bintang tadi. Gunung-gunung tersebut akan mencapai tinggi
yang luar biasa dan membentuk semacam lidah pijar yang besar sekali, menjulur dari massa matahari dan
merentang ke arah bintang besar itu.
Dalam lidah yang panas ini terjadi perapatan gas-gas dan akhirnya ruang-ruang ini akan pecah, lalu berpisah
menjadi benda-benda tersendiri, iaitu planet-planet. Bintang besar yang menyebabkan pengeluaran pada
bahagian-bahagian tubuh matahari tadi, meneruskan perjalanan di jagat raya, sehingga lambat laun akan
hilang pengaruhnya terhadap-planet yang berbentuk tadi. Planet-planet itu akan berputar mengelilingi
matahari dan mengalami proses pendinginan. Proses pendinginan ini berjalan dengan lambat pada planet-
planet besar, seperti Musytari dan Zuhal, sedangkan pada planet-planet kecil seperti Bumi kita,
pendinginan berjalan relatif lebih cepat.
4.Teori Big Bang

Berdasarkan Theory Big Bang, proses terbentuknya bumi bermula dari puluhan bilion tahun yang lalu. Pada
awalnya terdapat gumpalan kabut raksasa yang berputar pada paksinya. Pusingan tersebut membolehkan
bahagian-bahagian kecil dan ringan dibuang ke luar dan bahagian besar berkumpul di pusat, membentuk
cakera raksasa. Suatu saat, gumpalan kabut raksasa itu meletup dengan dahsyat di luar angkasa yang
kemudian membentuk galaksi dan nebula-nebula. Selama jangka masa lebih kurang 4.6 bilion tahun,
nebula-nebula tersebut membeku dan membentuk suatu galaksi yang disebut dengan nama Galaksi Bima
Sakti, kemudian membentuk sistem tata suria. Sementara itu, bahagian ringan yang dibuang ke luar tadi
mengalami pemeluwapan sehingga membentuk gumpalan-gumpalan yang sejuk dan padat. Kemudian,
tompok-tompok itu membentuk planet-planet, termasuk planet bumi.
Dalam perkembangannya, planet bumi terus mengalami proses secara beransur-ansur hingga terbentuk
seperti sekarang ini. Ada tiga tahap dalam proses pembentukan bumi, iaitu:
Awalnya, bumi masih merupakan planet homogen dan belum mengalami perlapisan atau perbezaan unsur.
Pembentukan perlapisan struktur bumi yang bermula dengan terjadinya perbezaan. Material besi yang
berat jenisnya lebih besar akan tenggelam, sedangkan yang berat jenisnya lebih ringan akan bergerak ke
permukaan.Bumi terbagi menjadi lima lapisan, iaitu teras dalam, teras luar, lapisan dalam, lapisan luar, dan
kerak bumi. Bukti penting lain bagi Big Bang adalah jumlah hidrogen dan helium di ruang angkasa. Dalam
berbagai penelitian, diketahui bahawa kepekatan hidrogen-helium di alam semesta bersesuaian dengan
pengiraan teori kepekatan hidrogen-helium sisa peninggalan peristiwa Big Bang. Jika alam semesta tak
mempunyai permulaan dan jika ia telah ada sejak dulu kala, maka unsur hidrogen ini seharusnya telah habis
sama sekali dan berubah menjadi helium.
Pembentukan bintang
Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Pembentukan bintang merupakan proses gas dalam awan molekul bertukar membentuk bintang.
Dalam pandangan kini mengenai pembentukan bintang, teras awan molekul (kawasan berkepadatan
tinggi) menjadi tidak stabil secara graviti, berpecah dan mula meruntuh. Sebahagian dari daya graviti
hilang dalam peranapan ini sebagai haba inframerah, dengan yang lain meningkatkan lagi suhu teras
objek tersebut. Apabila kepadatan dan suhu cukup tinggi, pelakuran deuterium bermula, dan tekanan
luaran hasil sinaran memperlahankan (tetapi tidak menghentikan) peranapan tersebut. Bahan dari
awan berterusan menghujani ke dalam protobintang. Pada tahap ini aliran dwikutub masih terhasil,
kemungkinannya kesan dari momentum sudut bahan yang runtuh. Akhirnya, hidrogen mula bergabung
diteras bintang, dan bahan penyalut yang lain mulai hilang.
Tahap proses ini jelas bagi bintang dengan jisim satu jisim suria atau kurang. Bagi bintang berjisim
tinggi, tempoh proses pembentukan bintang boleh dibandingkan dengan skala masa lain evolusi
mereka, lebih pendek, dan proses tersebut tidak ditetapkan dengan jelas. Evolusi lanjut bintang dikaji
dalam evolusi najam.
Stars
Sejak ratusan tahun dahulu manusia menjadikan bintang sebagai rujukan arah berikutan
kedudukannya yang tetap dan mudah untuk dikenal pasti ekoran cahayanya yang amat terang.
Sebenarnya bintang tidak berklip sebagaimana sering kita dengar ungkapan kerlipan. Namun, kerana
kedudukan bintang terlalu jauh sinarannya seolah-olah berkelip.
Sehingga kini, bintang terus menjadi pujaan manusia berikutan ia merupakan antara ciptaan Tuhan
yang mengagumkan.
Malah, antara bintang yang terdekat dengan planet bumi adalah matahari.
Namun tahukah anda bagaimana bintang terbentuk?
Ia terbentuk dalam gumpalan awan bermolekul iaitu sebuah medium antara bintang-bintang lain yang
luas dengan kerapatan yang tinggi.
Pada peringkat awal, pembentukan bintang bermula dengan proses gas yang berkumpul lalu
membentuk gumpalan awan di ruang angkasa lepas.
Gumpalan awan tersebut sebenarnya mengandungi gas hidrogen dan sekitar 23 hingga 28 peratus gas
helium serta beberapa peratus elemen berat.
Setelah beberapa lama, teras awan tersebut bertukar menjadi sebuah kawasan yang memiliki
kepadatan yang amat tinggi sehingga tidak stabil secara graviti, berpecah dan berlakunya letupan.
Sebahagian daripada daya graviti teras bintang yang hilang dalam kemusnahan tersebut bertukar
sebagai haba infra dan sekali gus meningkatkan suhu teras.
Apabila kepadatan dan suhu menjadi cukup tinggi, pelakuran deuterium bermula, seterusnya tekanan
luaran menghasilkan sinaran secara memperlahankan.
Manakala bahan lain dari gumpalan awan disekelilingnya akan berterusan diserap ke dalam proto
bintang.Akhirnya, hidrogen mula bergabung diteras bintang, dan bahan penyalut yang lain mulai hilang.
Bagi bintang berjisim tinggi, tempoh proses pembentukannya boleh dibandingkan dengan skala masa
lain bagi evolusi mereka. Ia lebih pendek, dan proses tersebut tidak ditetapkan dengan jelas.
Bintang akan mencapai jujukan utama apabila terasnya mencapai suhu yang mencukupi untuk
mencetuskan perlakuran hidrogen dan memulakan keseimbangan hidrostatik.
Sepanjang bintang yang berada di dalam jujukan utama, ia secara perlahan-lahan menukarkan
hidrogen kepada helium dan hayat bintang dalam jujukan utama akan tamat apabila hampir ke semua
hidrogen dalam teras habis digunakan. Proses pembentukkan bintang tersebut memakan masa yang
amat panjang iaitu jutaan tahun.