Anda di halaman 1dari 35

JARINGAN KOMPUTER LANJUT

SIMULASI JARINGAN







Anggota Kelompok :

I Gede Wahyu Pramartha 1008605008
I Putu Yoga Indrawan 1008605038
I Made Yuda Prasetia 1008605050







PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA
JURUSAN ILMU KOMPUTER
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS UDAYANA
2012
ii

KATA PENGANTAR

Om Swastyastu
Puja dan puji syukur penulis panjatkan kehadapan Ida Sang Hyang Widhi
Wasa / Tuhan Yang Maha Esa, atas Asung Kertha Wara Nugraha-Nya sehingga
penulis dapat menyelesaikan tugas laporan yang penulis buat dengan mengambil
bahan materi yaitu Pengenalan Simulasi Jaringan
Penulis menyadari bahwa terdapat banyak kekurangan yang terkandung
dalam paper yang penulis kerjakan ini, untuk itu kritik dan saran yang konstruktif
dari para dosen mata kuliah Jaringan Komputer Lanjut yang budiman sangat
penulis harapkan.
Semoga pikiran yang baik datang dari segala penjuru.

Om Santhi Santhi Santhi Om

Denpasar, 15 Oktober 2012


Penulis












iii

DAFTAR ISI


KATA PENGANTAR ............................................................................................ ii
DAFTAR ISI .......................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. iv
BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang .............................................................................................. 1
1.2 Tujuan ........................................................................................................... 1
1.3 Manfaat ......................................................................................................... 1
BAB II LANDASAN TEORI ................................................................................. 2
2.1 NS2 (Network Simulator 2) .......................................................................... 2
2.1.1 Komponen Pembangun NS2 .................................................................. 2
2.1.2 Transport agent pada NS2 ...................................................................... 3
2.1.3 Level aplikasi pada NS2 ........................................................................ 6
2.1.4 Instalasi NS2 pada Windows 7 .............................................................. 8
2.1.5 Contoh Penggunaan Simulasi NS-2 ..................................................... 14
2.2 Packet Tracer ............................................................................................... 15
2.2.1 Instalasi Packet Tracer pada Windows 7 ............................................. 16
2.2.2 Contoh Penggunaan Packet Tracer. ..................................................... 20
2.3 Dasar Bahasa TCL dan OTCL .................................................................... 26
2.3.1 TCL ...................................................................................................... 26
2.3.2 OTCL ................................................................................................... 29
BAB III PENUTUP .............................................................................................. 30
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 31




iv

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Komponen Pembangun NS2 ............................................................... 2
Gambar 2.2 Tampilan Pertama Cygwin .................................................................. 8
Gambar 2.3 Pemilihan Instalasi via Online/Offline ................................................ 9
Gambar 2.4 Tempat Root Cygwin .......................................................................... 9
Gambar 2.5 Lokasi Paket NS 2 ............................................................................. 10
Gambar 2.6 Pemilihan Paket yang diperlukan ...................................................... 10
Gambar 2.7 Proses Instalasi .................................................................................. 11
Gambar 2.8 Instalasi Cygwin Selesai................................................................... 11
Gambar 2.9 Tampilan Command Prompt Cygwin ............................................... 12
Gambar 2.10 Ekstrak Paket ke User pada Home Cygwin .................................... 12
Gambar 2.11 File .Bashrc...................................................................................... 13
Gambar 2.12 Copy dan Replace File .................................................................... 13
Gambar 2.13 Command Prompt Membuka NS-2 ................................................. 14
Gambar 2.14 Tampilan NS-2 ................................................................................ 14
Gambar 2.15 Installer Packet Tracer ..................................................................... 16
Gambar 2.16 Tampilan Pertama ........................................................................... 16
Gambar 2.17 Persetujuan Instalasi ........................................................................ 17
Gambar 2.18 Lokasi Packet Tracer yang akan diinstalasi .................................... 17
Gambar 2.19 Membuat Shortcut pada Desktop .................................................... 18
Gambar 2.20 Instalasi Packet Tracer .................................................................... 18
Gambar 2.21 Proses Instalasi ................................................................................ 18
Gambar 2.22 Notifikasi Restart Komputer ........................................................... 19
Gambar 2.23 Notifikasi Menjalankan Packet Tracer ............................................ 19
Gambar 2.24 Tampilan dari Packet Tracer ........................................................... 20
Gambar 2.25 Logical Network Diagram dengan 3 PC ......................................... 21
Gambar 2.26 Pengaturan Tampilan Nama PC ...................................................... 21
Gambar 2.27 Pengaturan IP .................................................................................. 21
Gambar 2.28 Memberi Alamat pada IP dan Subnet Mask.................................... 22
Gambar 2.29 Pengaturan Tampilan Nama PC ...................................................... 22
Gambar 2.30 Memberi Alamat pada IP dan Subnet Mask.................................... 22
1

BAB I PENDAHULUAN


1.1 Latar Belakang
Didalam suatu jaringan terdapat transfer data dan pengaturan mengenai
bagiaman jaringan itu bekerja. Dengan mengetahui dari kerja sebuah jaringan kita
dapat menganalisa bagaimana sebuah jaringan itu bekerja dengan menggunakan
protocol-protokol. Kita tidak bisa melihat secara langsung sebuah jaringan yang
bekerja, dengan menggunakan simulasi kita bisa mengatur dan melihat
bagaiamana sebuah jaringan dengan menggunakan protocol itu bekerja. Simulasi
yang digunakan adalah Network Simulator-2 (NS-2) dan Packet Tracer. Pada NS-
2 terdapat bahasa yang digunakan yaitu bahasa TCL, dengan menggunakan
command prompt sebagai basis dari NS-2 ini, sedangkan Packet Tracer berbasis
GUI yang digunakan untuk simulasi seperti mengirim E-Mail dengan melakukan
pengaturan IP Address.

1.2 Tujuan
Tujuan dari pembuatan laporan ini, mengenai pengenalan simulasi NS-2
dan Packet Tracer, antara lain:
1. Untuk memahami lebih jauh tentang NS-2 dan Packet Tracer
2. Untuk mengetahui bagian-bagian dari NS-2 dan Packet Tracer
3. Untuk mengetahui cara instalasi dan bagaimana cara menggunakan
kedua simulasi ini.

1.3 Manfaat
Manfaat yang bisa didapat dari laporan ini antara lain:
1. Menambah wawasan mengenai NS-2 dan Packet Tracer
2. Mengapa simulasi ini digunakan
3. Menjadi pedoman untuk melakukan latihan menggunakan simulasi ini.



2

BAB II LANDASAN TEORI


2.1 NS2 (Network Simulator 2)
NS2 (Network Simulator 2) dikembangkan pertama kali tahun di UCB
(University of California Berkeley) yang didukung oleh DARPA. NS2 merupakan
suatu system yang bekerja pada system Unix/Linux , NS2 juga dapat dijalankan
dalam system Windows namun harus menggunakan Cygwin sebagai Linux
Enviromentnya NS2 dibangun dari 2 bahasa pemrograman yaitu C++, sebagai
library yang berisi event scheduler, protokol , dan network component yang
diimplementasikan pada simulasi oleh user. OTcl digunakan pada script simulasi
yang ditulis oeh NS user. Otcl juga berperan sebagai interpreter .
Bahasa C++ digunakan pada library karena C++ mampu mendukung
runtime simulasi yang cepat, meskipun simulasi melibatkan simulasi jumlah paket
dan sumber data dalam jumlah besar. Sedangkan bahasa Tcl memberikan respon
runtime yang lebih lambat daripada C++, namun jika terdapat kesalahan , respon
Tcl terhadap kesalahan syntax dan perubahan script berlangsung dengan cepat dan
interaktif.

2.1.1 Komponen Pembangun NS2
Pengetahuan tentang komponen pembangun NS2 dan letaknya
akan sangat berguna dalam membangun simulasi. Komponen pembangun
NS2 dapat dilihat seperti gambar dibawah ini.

Gambar 2.1 Komponen Pembangun NS2

3

Keterangan:
Tcl : Tool command language
Otcl : Object Tcl
TK : Tool Kit
Tclcl : Tcl/C++ Interface
NS2 : NS versi 2
Nam : Network animator


2.1.2 Transport agent pada NS2
Pada jaringan internet, kita tahu ada 4 layer komunikasi TCP/IP
yaitu: layer aplikasi, transport, IP dan network. Lapisan transport
merupakan layer komunikasi yang mengatur komunikasi data yang akan
digunakan oleh lapisan aplikasi di atasnya. NS mensimulasikan lapisan
transport dengan objek simulasi yang bernama transport agent. Pada
simulasi pengiriman data, transport agent tidak dapat berdiri sendiri.
Transport agent membutuhkan lapisan aplikasi di atasnya yang berfungsi
sebagai traffic generator. Protokol lapisan transport data yang didukung
network simulator 2 antara lain :
1. TCP ( Transport Control Protocol )
2. UDP (User Datagram Protocol )
3. RTP ( Real Time Transport Protocol )


a. TCP ( Transport Control protocol )
Network simulator 2 mendukung 2 jenis TCP agent, yaitu one way
TCP agent dan Two way TCP agent. Perbedaan kedua jenis TCP agent
ialah:
1. Two way TCP agent mensupport proses handshaking pada saat
connection setup, sehingga koneksi dapat dibangun atau drop
tergantung pada kondisi jaringannya. Sedangkan One way TCP
agent tidak mensupport proses handshaking. Pertukaran data
4

menggunakan agent ini diasumsikan telah melewati proses
handshaking.
2. Two way TCP agent mensupport data transfer dua arah.
3. Penomoran pada jumlah byte yang ditransfer, bukan jumlah
paket.


One Way TCP Agent
Simulasi koneksi pada One way TCP dilakukan dengan
menggunakan 2 agents yang berpasangan, yaitu TCP sender, dan TCP
Sink.

TCP Sender Agent
Network Simulator 2 mendukung beberapa jenis TCP sender agent,
yaitu :

1. TCP Sender base ( Tahoe TCP )
Agent/TCP
2. Reno TCP
Agent/TCP/Reno
3. New Reno TCP
Agent/TCP/NewReno
4. Vegas TCP
Agent/TCP/Vegas
5. SACK ( Selective ACK ) TCP
Agent/TCP/Sack1
6. FACK ( Forward ACK ) TCP
Agent/TCP/Fack


TCP Sink Agent
TCP Sink bertugas mengirimkan ACK per paket yang diterima
5

pada TCP sender pasangannya. Beberapa macam TCP sink yang disupport
oleh NS yaitu :

1. Base TCP Sink
Agent/TCPSink
2. Delayed ACK
Agent/TCPSink/DelAck
3. Sack TCP Sinkl
Agent/TCPSink/Sack
4. Delayed Ack dengan Sack
Agent/TCPSink/Sack1/DelAck


b. UDP ( User Datagram Protocol )
Koneksi dengan menggunakan UDP pada NS2 dilakukan dengan
menggunakan agent UDP sebagai pengirim dan agent Null sebagai
penerima.
UDP Sender Agent
Merupakan agent pengirim, diterapkan pada NS sebagai:
UDP sender agent
Agent/UDP
Agent Null
Agent Null merupakan pasangan UDP sebagai tujuan trafik.
Agent Null
Agent/Null


c. RTP ( Real Time Transport Protocol )
RTP menyelenggarakan end to end delivery services untuk data
yang memiliki karakteristik real time, seperti ausi (VoIP ) dan video
interaktif. Layanan tersebut termasuk identifikasi tipe payload,
pengurutan, timestamping, dan monitor pengiriman data. Sama seperti
6

UDP, pemakai RTP sebagai agent pengirim dipasangkan dengan agent
Null sebagai penerima.

2.1.3 Level aplikasi pada NS2
Kedudukan lapisan aplikasi
Pada sistem dunia nyata,aplikasi terhubung dengan lapisan
transport yang ada dibawahnya melalui sebuah Aplication Program
Interface (API). Jenis API yang umum digunakan yaitu socket. Ada 2 tipe
dasar aplikasi yang disimulasikan pada NS2, yaitu:
a. Simulated Application
Pada saat ini baru terdapat dua jenis aplikasi yang disimulasikan oleh
NS yaitu:
1. FTP
FTP dibangun untuk mensimulasikan bulk data transfer.
2. Telnet
Masing-masing aplikasi diatur oleh transport agent. Jumlah
paket yang ditransmisikan diatur oleh mekanisme flow control
dan congestion control TCP.

b) Generator Traffic
Object generator traffic dibagi atas 4 type, yaitu:
1. Eksponensial
Generator traffic ini membangkitkan traffic dengan inter arrival
time antarpaket sesuai dengan fungsi eksponensial.
2. Pareto
Generator traffic ini membangkitkan traffic dengan inter arrival
time antarpaket sesuai dengan fungsi pareto. Contoh pemakaian
pada simulasi:
3. CBR
Fungsi ini membangkitkan data secara kontinue dengan bit rate
yang konstan.
4. Traffic Trace
7

Generator ini membangkitkan traffic dari sebuah file trace.


Routing

Unicast routing
Secara umum simulasi routing pada NS2 dilakukan melalui 3
blok fungsi, yaitu routing agent yang mempertukarkan paket routing
antar node, routing logic yang menggunakan informasi yang
dikumpulkan oleh routing agent untuk melakukan perhitungan rute
dalam bentuk table routing dan Classifier yang ada pada node. Ada dua
jenis algoritma routing yang didukung oleh NS2, yaitu :
1. Algorima routing Distance Vector
2. Algoritma routing Link-State


1. Distance Vector
Algoritma ini digunakan pada protokol routing RIP ( Routing
Information protocol ) dan IGRP ( Interior Gateway Routing
Protocol). Proses pembentukan table pada protokol routing yang
menggunakan konsep distance vector adalah sebagai berikut :
a. Mula mula tabel routing yang dimiliki oleh masing masing
router akan berisi informasi alamat jaringan yang terhubung
dengan router tersebut.
b. Secara periodik masing masing router kan saling bertukar
informasi sehingga isi tabel routing dari semua router terisi
lengkap .

Dalam NS2 algoritma routing distance vector dapat ditulis seperti
dibawah ini :

$ns rtproto DV
8

2. Link-State
Algoritma routing ini digunakan pada protokol routing OSPF
(Open Shortest Path First). OSPF bisa digunakan pada jaringan
router dalam skala besar dan memiliki karakteristik seperti berikut :
Metric-nya berdasarkan nilai cost ( bandwidth ).
Tidak dibatasi oleh banyaknya hop count.
Default administrative distance = 110.
Pada NS2 algoritma routing ini dapat dituliskan dengan perintah
berikut:

$ns trproto LS

2.1.4 Instalasi NS2 pada Windows 7
1. Disini kita harus sudah mempersiapkan bahan-bahan yang
diperlukan untuk menginstalasi NS-2 pada Windows 7, yaitu
Cygwin dan Paket NS 2.35 (Offline installer). Paket yang kami
gunakan sudah include keperluan yang diperlukan.. Pertama install
Cygwin dengan 2 kali klik pada installer Cygwin dan klik Next.

Gambar 2.2 Tampilan Pertama Cygwin

2. Kemudian ada 3 pilihan, karena sudah memiliki paket installer
offline jadi kita pilih Install from local Directory, kemudian klik
Next.

9


Gambar 2.3 Pemilihan Instalasi via Online/Offline

3. Kemudian dimana root dari instalasi akan ditempatkan, disini kami
taruh pada C:\, kemudian klik Next


Gambar 2.4 Tempat Root Cygwin

4. Kemudian kita pilih lokasi dari direktori paket NS yang kita punya,
yaitu dibukak sampai folder release, kemudian klik Next.

10


Gambar 2.5 Lokasi Paket NS 2

5. Kemudian pada all terdapat tulisan Default, klik tulisan Default
hingga menjadi Install. Klik Next untuk melanjutkan.

Gambar 2.6 Pemilihan Paket yang diperlukan

6. Proses instalasi dari paket-paket yang telah dipilih, tunggu sampai
selesai.

11


Gambar 2.7 Proses Instalasi

7. Instalasi Cygwin berhasil dengan isi dari paket NS 2. Kemudian
ada pilihan kita membuat icon dimana saja. Kami memilih Create
icon on Desktop dan Add icon to Start Menu (terserah pilihan kita
mau menampilkan icon atau tidak). Klik Finish untuk mengakhiri.


Gambar 2.8 Instalasi Cygwin Selesai

8. Tampil command promt dari Cygwin, terlihat pada gambar
dibawah ini.

12


Gambar 2.9 Tampilan Command Prompt Cygwin

9. Kemudian kita ekstrak isi dari paket NS 2 tadi dimana terdapat
folder ns-allinone-2.35-RC7avecxgraph, kita ekstrak ke folder user
pada home Cygwin (disini nama folder yang kami tulis yaitu
Noureddine) tepatnyaC:\cygwin\home\Noureddine, tunggu samoai
ekstrak selesai.


Gambar 2.10 Ekstrak Paket ke User pada Home Cygwin

10. Kemudian kita copy file dengan nama .bashrc ke folder user pada
home Cygwin, tepatnya C:\cygwin\home\ASUS.

13


Gambar 2.11 File .Bashrc

11. Kemudian replace file yang namanya sama dengan file yang kita
copy tadi dengan memilih pilihan Copy and Replace.


Gambar 2.12 Copy dan Replace File

12. Kemudian buka kembali command prompt Cygwin dan
menjalankan file .Bashrc tadi dengan perintah source .Bashrc,
setelah itu kita enter. Kemudian ketik ns tekan enter, ns-version
tekan enter (akan keluar versi dari NS 2 yang kita gunakan),
setelah itu kita exit dengan perintah exit. Untuk memulai NS 2 kita
gunakan perintah startx.


14


Gambar 2.13 Command Prompt Membuka NS-2

13. Kemudian tampil command prompt dari NS-2, untuk menjalankan
NS-2 kita gunakan perintah ns.




Gambar 2.14 Tampilan NS-2


2.1.5 Contoh Penggunaan Simulasi NS-2
Routing Link-State
Routing adalah suatu proses perpindahan paket data dari suatu
sumber ke tempat yang lain untuk mencapai tujuan yang diinginkan. Pada
jaringan TCP/IP proses routing terjadi pada lapisan jaringan (Network
Layer). Fungsi lapisan jaringan adalah untuk menentukan jalur pengiriman
dan meneruskan paket data ke alamat yang dituju. Untuk menunjang
15

fungsi lapisan jaringan tersebut diperlukan suatu media fisik yang dapat
mengatur pengiriman paket-paket data sampai ke tujuan. Media fisiknya
adalah router, dimana router memiliki kemampuan untuk menentukan jalur
dan meneruskan paket dari suatu suatu titik sumber ke titik tujuan atau dari
suatu jaringan ke jaringan lain. Prinsip dasar routing keadaan link adalah
setiap router mempunyai peta jaringan dan router kemudian menentukan
rute ke setiap tujuan di jaringan berdasarkan peta tersebut. Peta jaringan
disimpan router dalam bentuk basis data sebagai hasil dari pertukaran
informasi keadaan link antara router-router bertetangga di jaringan
tersebut. Setiap record dalam basis data menunjukkan status sebuah jalur
dalam bentuk paket LSA (Link-State Advertisement) yang berisi peta
dinamis dari jaringan, menggambarkan komponen jaringan dan hubungan
terakhir diantara komponen. Proses pembanjiran (flooding) digunakan
untuk mendistribusikan LSA pada jaringan. Tahap terakhir setiap router
menghitung jalur terbaik (Routing Calculation) ke setiap tujuan untuk
mengirimkan trafik. Jalur terbaik berarti jalur yang memiliki lintasan
terpendek dengan nilai cost yang kecil dan memungkinkan tersambung
dengan jalur yang lainnya. Untuk itulah proses routing begitu penting pada
proses pengiriman informasi dari sumber ke tujuan.

2.2 Packet Tracer
Packet tracer merupakan sebuah software yang dapat digunakan untuk
melakukan simulasi jaringan. Software ini dikembangakan oleh sebuah
perusahaan yang intens dalam masalah jaringan yaitu Cisco. Dalam program ini
telah tersedia beberapa komponenkompenen atau alat alat yang sering dipakai
atau digunakan dalam system network tersebut, misalkan contoh seperti PC,
Notebook, kabel LAN (cross over, console, dan lain-lain) , hub, switches, modem,
Acces Point, router dan lain sebagainya. Sehingga akan menjadi mudah membuat
sebuah simulasi jaringan komputer di dalam PC, simulasi ini berfungsi untuk
mengetahui cara kerja pada tiaptiap alat tersebut dan cara pengiriman sebuah
pesan dari komputer satu ke komputer lain dapat juga disimulasikan.
16

Seorang admin dapat merancang sebuah network baik dalam penggunaan
topologi ataupun network resources yang akan diperlukan dalam membangun
sebuah jaringan dengan menggunakan Packet Tracer agar jaringan tersebut
menjadi jaringan yang tepat guna. Di dalam program Packet Tracer ini admin
dapat melakukan konfigurasi terhadap alat jaringan seperti pemasangan IP
Addres, Sumnet mask dll. Dan melakukan pengujian apakah computer yang satu
dengan yang lainnya dapat terhubung dengan baik atau tidak, dengan
menggunakan perintah Ping, dan Perintah lannya seperti Ip Config, Telnet, Trace
dll pada Command Prompt dan mengecek apakah pada setiap komputer dapat
melakukan sharing data terhadap computer yang lain.

2.2.1 Instalasi Packet Tracer pada Windows 7
1. Pertama kita harus memiliki installer dari Packet Tracer, dimana
system operasi yang kami gunakan adalah Windows 7, seri dari
Packet Tracer 5.3.3, klik 2 kali pada installer.

Gambar 2.15 Installer Packet Tracer


2. Kemudian kita Klik Next > untuk melanjutkan instalasi.

Gambar 2.16 Tampilan Pertama


17

3. Kemudian akan keluar License Agreementnya (disini kita dimintai
persetujuan), pilih I accept the agreement, klik Next.

Gambar 2.17 Persetujuan Instalasi

4. Kemudian muncul tempat dimana kita mau menginstalasi aplikasi
ini, defaulnya pada system yaitu C:\Program File, kemudian klik
Next.

Gambar 2.18 Lokasi Packet Tracer yang akan diinstalasi

5. Dimana akan muncul popup tentang, dimana kita mau menaruh
shortcutnya, disini ditaruh pada menu kemudian klik next. Setelah
klik next kita bisa menaruh shortcut dari Packet Traver pada
Desktop dengan memilih Create a desktop icon (sesuai keinginan
kita), kemudian klik Next.
18


Gambar 2.19 Membuat Shortcut pada Desktop

6. Kemudian muncul window, dimana kita memulai instalasinya. Kita
klik Install untuk melanjutkan instalasi.

Gambar 2.20 Instalasi Packet Tracer

7. Proses instalasi berjalan, tunggu sampai selesai





Gambar 2.21 Proses Instalasi
19


8. Kemudian kita disuruh untuk merestart computer, tetapi disini
kami exit dengan menekan tombol x pada pojok kanan atas.


Gambar 2.22 Notifikasi Restart Komputer


9. Proses instalasi sudah berakhir dan berhasil, kemudian kita ditanya
apakah langsung dijalankan Packet Tracernya? Jika iya klik Lunch
Cisco Packet Tracer dan klik Finish.


Gambar 2.23 Notifikasi Menjalankan Packet Tracer

10. Tampilan dari Packet Tracer

20


Gambar 2.24 Tampilan dari Packet Tracer

2.2.2 Contoh Penggunaan Packet Tracer.
A. Pengenalan Dasar Packet Tracer.
Pada contoh pertama ini kita akan membuat sebuah logical network
diagram (topologi) dengan 3 PC, sebuah hub, dan dihubungkan dengan
kabel straight-through.
Setiap mulai merancang diagram topologi di packet tracer, pastikan
kita bekerja di Logical dan Realtime Mode.
Perhatikan sudut kiri bawah dari layar packet tracer ( Network
Component Box) menampilkan ikon-ikon yang mempresentasikan
kategori divace atau grup, seperti Routers, Switches, atau End Divices.
Pilih End Divices di Network Component Box. Drag dan drop 3
Generic PC ke Logical Workspace (layar kerja).
Pilih Hubs di Network Component Box. Tambahkan sebuah Generic
Hub ke topologi network.
Pilih Connections di Network Component Box dan pilih kabel
Straight-through. Klik pada host pertama (PC0) dan assign kabel ke
FastEthernet connector. Klik pada hub dan koneksikan kabel ke Port 0.
Ulangi langkah tersebut untuk PC (PC1 > Port 1 dan PC2 > Port 2).
Akan ada green dots (titik-titik hijau) antara sambungan di kedua
komponen di tiap koneksi kabel. Ini mengindikasikan bahwa link
dalam kondisi up (terhubung). Jika tidak, cek lagi tipe kabel yang
21

dipilih. Hasil dari langkah-langkah diatas dapat dilihat pada gambar di
bawah ini.


Gambar 2.25 Logical Network Diagram dengan 3 PC

Setelah kita akan mengkonfigurasikan host name dan IP address
di tiap PC.
Klik pada PC0, akan terbuka sebuah window baru.
Pilih Config tab, lalu ganti Display Name menjadi PC-A

Gambar 2.26 Pengaturan Tampilan Nama PC

Pilih Desktop tab, lalu IP Configuration.

Gambar 2.27 Pengaturan IP

Assign IP address 192.168.1.1 dan subnet mask 255.255.255.0.
22



Gambar 2.28 Memberi Alamat pada IP dan Subnet Mask

Tutup window tersebut, klik pada PC1 dan pilih Config tab. Ganti
Display Name menjadi PC-B.

Gambar 2.29 Pengaturan Tampilan Nama PC

Pilih Desktop tab, lalu klik IP Configuration. Assign IP address
192.168.1.2 dan subnet mask 255.255.255.0. Kemudian tutup window
tersebut.

Gambar 2.30 Memberi Alamat pada IP dan Subnet Mask

23

Klik pada PC2 dan pilih Config tab. Ganti Display Name menjadi
PC-C. Pilih Desktop tab, lalu klik IP Configuration. Assign address
192.168.1.3 dan subnet mask 255.255.255.0. Kemudian tutup window
tersebut.
Agar mudah mengingat IP address yang sudah di assign di tiap
host, tambahkan informasi di tiap host tersebut dengan Place Note tool.

Selanjutnya kita akan melakukan ping IP address
Ping adalah sebuha utilitas untuk menguji konektivitas IP antar host.
Untuk menguji apakah host PC-A sudah terhubung dengan PC-C.
Klik pada PC-A dan pilih tab Desktop, lalu klik Command Prompt.
Ketikkan ping 192.168.1.3 (enter). Jika muncul pesan Replay from
192.168.1.3: bytes=32 time=94ms TTL-128 Seperti gambar di bawah
berarti PC-A dan PC-C sudah bisa saling berkomunikasi.

Pada implementasi network addressing menggunakan aplikasi
packet tracer, utilitas ping menjadi hal yang sangat penting. Apapun
diagram topologi yang kita rancang, selalu pada akhirnya diuji dengan
utilitas ping ke setiap titik host tertentu untuk menandakan terhubung atau
tidaknya ping ke setiap titik host yang telah kita bangun. Jika semua titik
host bisa di-ping dengan sukses, berarti konfigurasi topologi network
berhasil.


Kabel Straight-Through.
Obyektif.
1. Bangun topologi jaringan
2. Assign IP address private kelas B.
3. Uji konektivitas.

Perhatian.
1. Buka lembar kerja packet tracer yang baru.
24

2. Pastikan bekerja di Logical dan Realtime Mode.

Membuat dan Mengatur Komponen
1. Tambahkan 3 komponen ke workspace seperti yang diperlihatkan
pada topologi : 2 PC dan 1 Switch.
2. Atur 2 PC dan Switch tersebut seperti diagram topologi.

Step
1. Klik End Devices.
2. Klik Generic ( PC-PT ).
3. Klik di workspace untuk PC0.
4. Lakukan lagi untuk PC1, 2 PC berhasil dibuat.
5. Klik Switches.
6. Klik 2950-24
7. Klik di workspace.

Menghubungkan Komponen
Pilih tombol Connections, pilih kabel Stright-Through, lalu
hubungkan ke dua PC ke Switch tersebut.
Pastikan sambungan antara PC dan Switch ada green dots ( titik
hijau). Jika tidak, cek lagi tipe kabel yang dipilih.

Step
1. Klik Connections.
2. Klik kabel Stright-Through
3. Klik PC0
4. Pilih FastEthernet.
5. Tarik kabel ke Switch.
6. Klik Switch0, pilih FastEthernet0/1.
7. PC0 dan Switch0 terhubung (perhatikan saat PC0 dihubungkan ke
Switch, dot di Switch tidak hijau tapi oranye, biarkan saja dan
tunggu sebentar lagi).
25

8. Hubungkan PC1 (FastEthernet) dengan Switch0 ( pilih
FastEthernet0/2).
9. Tampilkan port kabel untuk memudahkan kita membaca diagram
topologi yang dibangun. Klik Options, Preferences
10. Perhatikan check box Always Show Port Label dicentang
(tampilkan Label Port), lalu tutup window.
11. Port Labels tampil di workspace.

Mengonfigurasikan Komponen
Ganti nama PC0 menjadi PC-A, PC1 menjadi PC-B, dan Switch0
menjadi Switch.
Step
1. Klik display name di PC0.
2. Ganti nama menjadi PC-A.
3. Untuk PC1, ganti nama menjadi PC-B.
4. Untuk Switch0, ganti nama menjadi Switch.

Gunakan Place Note tool dan beri keterangan ( IP address Private
kelas B).
1. Klik Place Note tool di dekat PC-A, dan ketik 172.16.1.1/16.
2. Klik Place Note tool di dekat PC-B, dan ketik 172.16.1.2/16.

Assign IP address private kelas B beserta Subnet mask di tiap PC.

Step
1. Klik PC-A
2. Klik tab Desktop
3. Klik ikon IP Configuration.
4. Assign IP address private kelas B di PC-A dan Subnet mask,
lalu tutup window PC-A.
5. Assign juga IP address private kelas B dan Subnet mask di PC-
B.
26

6. Pastikan IP address berhasil di-assign di PC-A dan PC-B.

Tambahkan Network Description bila.
1. Klik i di sudut kanan atas dari layar packet tracer.
2. Ketikkan keterangan yang sesuai untuk menggambarkan topologi
yang telah dibuat.


2.3 Dasar Bahasa TCL dan OTCL
2.3.1 TCL
Berikut adalah dasar-dasar bahasa tcl yang berguna dalam
membangun simulasi :
Syntax Dasar
Syntax dasar perintah tcl yaitu:
Command arg1 arg2 arg3
Command tersebut bisa berupa nama dari built in command, atau sebuah
prosedur tcl.
Contoh :
expr 2*3
puts nama saya heru

Variable dan Array
Untuk membuat variabel pada tcl, digunakan perintah set.
Contoh :
set x ini contoh variable
set y 149
Pemanggilan variabel dilakukan dengan menggunakan tanda $ seperti
contoh dibawah ini :
puts $x , semuanya berjumlah $y
NS juga mensupport penggunaan array. Array ditandai dengan
menggunakan tanda kurung setelah nama array tersebut.
Contoh :
set opts(bottlenecklinkrate) 1Mb
27

set opts(ECN) on
set n(0) [$ns node]
set n(1) [$ns node]

Repetisi (loop)
Ada 2 perintah repetisi, yaitu:
1. While
Format perintahnya :
while {condition}{command}
Command pada while dilakukan berulang selama condition bernilai benar.
Perintah untuk mengakhiri repetisi dinyatakan pada bagian command.
Contoh :
set i 0
while {$i<10}{set n($i)[new Node]
incr i}

2. For
Format perintahnya :
for {command1}{condition}{command2}{
command
}
Command dilakukan terus menerus selama kondisi bernilai benar.
Inisialisasi dilakukan pada command1, terminating condition berada pada
condition, dan perubahan nilai inisialisasi pada command2.
Contoh :
for {set i 0}{$i<100}{incr i}{
set n($i) [$ns node]
}
Perintah Kondisional
Format perintah :
if {condition}{
command
}
Command dilakukan jika condition bernilai benar. Contoh :
if {$i<10}{
28

puts i is less than 10
}

Comment
Jika tcl menemukan sebuah tanda #, maka mulai dari tanda tersebut
sampai ke akhir batas, tcl tidak akan mengeksekusinya dan
menganggapnya sebagai komentar.

Prosedur
Ada 2 metoda pembuatan prosedur, yaitu :
1) Prosedur tanpa parameter
Format perintah :
proc name {}{
command
}
Contoh :
proc tampil {}{
puts ini tampilannya
}
Prosedur digunakan dengan mengetikkan nama prosedur, contoh :
tampil

2) Prosedur dengan menyatakan parameter
Format perintah :
proc name {parameter}{
command
}
Contoh :
proc proc2 {parameter1}{
puts nilai parameter1 adalah $parameter1
}
#dipanggil dengan
proc2 10
Nama prosedur, built in command, variabel dan array bersifat case
sensitive. Nama prosedur dan variable tidak akan konflik satu sama lain.
29

Agar variable yang dideklarasikan pada program utama dapat digunakan
dalam prosedur atau sebaliknya, kita tinggal menambahkan perintah :
global <variable1> <variable2> ? pada command body prosedur


2.3.2 OTCL
Berikutnya adalah pengenalan otcl (Object Oriented TCL). Otcl
adalah ekstensi ambahan pada tcl yang memungkinkan fungsi object
oriented (OO) pada tcl. Hal ini memungkinkan pendefinisian dan
penggunaan class otcl. Ini adalah contoh fungsi sederhana otcl. Perhatikan
perbedaan antara tcl dan otcl :
#fungsi panggilan
class seniro
#create object class seniro
seniro instproc panggilan{}{
#mendefinisikan object class yang sudah didefinisikan
$self instvar NIM_
#cek variabel referensi
puts : $NIM_seniro berkata : Kerjakan laporan dengan baik ya..!
}
#membuat child class dari seniro
class juniro superclass senior

#inheritance class dari class seniro
juniro instproc panggilan {}{
$self instvar NIM_
puts $NIM_juniro berkata : Siap seniro..!
}
#buat object seniro dan juniro
set a [new seniro]
$a set NIM_13205149
set b [new juniro]
$b set NIM_13206xxx
#panggil fungsi panggilan
$a panggilan


30

BAB III PENUTUP


3.1 Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat diberikan dari penulisan laporan ini adalah,
dimana kita bisa menganalisa dari suatu jaringan yang ada. Dengan menggunakan
simulator NS-2 dan Packet Tracer kita bisa melakukan hal itu. Terutama pada
simulator NS-2, kita bisa melihat bagaimana kerja dari suatu protocol dan terdapat
loss didalamnya dengan adanya hasil berupa grafik yang dapat kita gunakan untuk
membandingkan suatu kerja dari protocol dengan menggunakan permasalahan
yang sama. Terdapat juga bahasa TCL yang dipergunakan dalam simulasi NS-2
ini, selain kita belajar bagaimana sintak dari NS dan mencobanya dalam bahasa
TCL. Sedangkan Packet Tracer kita bisa menggunakannya dengan lebih mudah
karena berbasis GUI, namun dalam analisa masih kurang dikarenakan tidak
terlihat loss dari data. Pada Packet Tracer kita bisa mensimulasikan suatu jaringan,
misal jaringan pada Warnet dengan menggabungkan router, PC, Switch, Wireless,
dan kabel-kabel yang digunakan seperti Kabel Straight dan Crossover.

3.2 Saran
Saran yang dapat penulis berikan pada laporan ini adalah dengan
memahami dasar dari simulasi ini, kita bisa belajar cara menggunakannya dengan
melakukan penginstalan terlebih dahulu. Setelah penginstalan selesai kita bisa
mencoba simulasi ini dengan menggunakan tutorial yang ada. Semoga laporan ini
bisa bermanfaat, mungkin masih banyak kekurangan yang ada dalam laporan ini.







31

DAFTAR PUSTAKA


IT Training Center. Network Simulator 2.
http://smartnetsolution.com/tutorial/NetworkSimulator2.pdf. Diakses pada tanggal
15 Oktober 2012. Pukul 16.30 WITA
Angga. Modul 4 PENGENALAN NETWORK SIMULATOR-2.
http://telekomunikasi.itb.ac.id/~angga/modul-praktikum/modul-4.pdf. Diakses
pada tanggal 15 Oktober 2012. Pukul 17.00 WITA
Sukiswo. Evaluasi Unjuk Kerja Routing Link-State Pada Jaringan Packet
Switched Menggunakan NS-2 (Network Simulator2).
http://www.elektro.undip.ac.id/wp-
content/uploads/2009/06/sep08_t07_ns2_sukiswo.pdf. Diakses pada tanggal 15
Oktober 2012. Pukul 17.00 WITA
Heriadi Dodi. 2012. Solusi Cerdas Menguasai Internetworking Packet Tracer.
Andi: Yogyakarta.
Turotorial Packet Tracer.
http://abdulkadirsyam.files.wordpress.com/2011/11/tutorial-ns2.pdf. Diakses pada
tanggal 15 Oktober 2012. Pukul 19.00 WITA
Pengenalan Network Simulator 2. http://www.scribd.com/doc/76994298/Lap-or-
An . Diakses pada tanggal 15 Oktober 2012. Pukul 19.00 WITA