Anda di halaman 1dari 22

LAPORAN PRAKTIKUM

PRAKTIKUM BIOLOGI DASAR II


FOTOSINTESI PERCOBAAN SACH

Disusun oleh :
1. Erlin Aprilia 13312241004
2. Wahyu Marliyani 13312241005
3. Endah Setyorini 13312241010
4. Sopa Saniah 13312241011
5. Lutfi Rahmawati Nurhadi 13312241028
6. Imamah 13312241040
Kelas: IPA A 2013
Kelompok V

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN IPA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA
2014


1
A. Tujuan
Sesudah melakukan percobaan ini, diharapkan mahasiswa dapat:
1. Mengidentifikasi hasil fotosintesis.
2. Melakukan uji apakah tanpa adanya cahaya daun tidak fotosintesis.

B. Latar Belakang
Setiap makhluk hidup, baik tumbuhan maupun hewan memiliki ciri
memerlukan makanan dan mengeluarkan zat sisa. Jika kita cermati, ciri dasar
tersebut mengarahkan kita terhadap suatu reaksi yang terjadi di dalam tubuh
makhluk hidup dimana terjadi reaksi kimia. Hal ini disebut dengan metabolisme.
Metabolisme yang terjadi berbeda antara satu makhluk hidup dengan
makhluk hidup lainnya, bergantung pada komponen penyusun organisme tersebut.
Metabolisme terbagi atas dua yaitu anabolisme dan katabolisme, penyusunan dan
penguraian senyawa organik. Di dalam anabolisme, terjadi suatu reaksi yang
sangat ppenting bagi tumbuhan, yaitu fotosintesis.
Fotosintesis merupakan proses penyusunan karbohidrat yang diperoleh
dari sumber cahaya dan klorofil dan disimpan sebagai zat kimia. Pada proses
fotosintesis ini, energi cahaya matahari ditangkap dan diubah menjadi energi
kimia, akan dihasilkam dua senyawa glukosa dan oksigen.
Proses fotosintesi dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain air (H2O),
konsentrasi CO2, suhu, umur, daun, translokasi karbohidrat, dan cahaya. Tetapi,
yang menjadi faktor utama fotosintesis agar dapat berlangsung adalah cahaya, air,
dan karbondioksida.
Pada percobaan fotosintesis kali ini, praktikan melakukan uji sach
menggunakan daun tumbuhan kleresede (Gliricidia sp.) dan tapak dara
(Catharanthus roseus). Daun tersebut digunakan karena memiliki daun yang tipis
sehingga praktikan mudah dalam mengidentifikasi hasil fotosintesis. Dari
percobaan uji Sach tersebut, praktikan akan dapat mengetahui apakah tanpa
cahaya daun tidak berfotosintesis. Olehakarena itu, untuk mengetahui dan
membuktikan hasil dari proses fotosintesis pada tumbuhan menghasilkan amilum
maka dilakukanlah percobaan ini.


2
C. Dasar Teori
1. Fotosintesis
Fotosintesis berasal dari kata foton yang berarti cahaya dan sintesis yang
berarti penyusunan. Jadi, fotosintesis adalah proses penyusunan dari H2O dan
CO2 menjadi senyawa organik yang kompleks dan memerlukan cahaya.
Fotosintesis hanya dapat terjadi pada tumbuhan yang mempunyai klorofil, yaitu
pigmen yang berfungsi sebagai penangkap energi cahaya matahari. (Kimball,
2002).
Matahari telah diciptakan Tuhan sebagai sumber energi yang sangat besar
bagi alam. Fotosintesis merupakan satu-satunya proses di alam yang dapat
memanen energi yang berasal dari cahaya matahari yang kemudian diubah
menjadi energi kimia yang sangat berguna bagi makhluk hidup. Bahkan dengan
proses ini, sumber daya energi bagi kehidupan telah disediakan dengan baik
melalui proses yang telah berjalan berabad-abad yang lalu seperti tumpukan
batubara dan cadangan minyak maupun berbagai jenis tumbuhan yang hingga hari
ini masih tumbuh. Organisme yang melakukan fotosintesis, yang melakukannya
melalui cahaya sebagai sumber energinya disebut phototrophs (Solomon, 2006 :
156).
Dalam proses fotosintesis, foton (paket satuan) cahaya ditangkap oleh
foton-foton yang diserap oleh molekul-molekul pigmen yang spesifik. Elektron-
elektron di dalam molekul tersebut dieksitasi oleh foton-foton yang diserap dan
elektron-elektron yang tereksitasi itu pun akhirnya akan membebaskan energi ke
dalam sel saat elektron-elektron itu kembali ke keadaan tak tereksitasi. Banyak sel
menggunakan energi ini untuk mereduksi karbondioksida menjadi karbohidrat
(Fried, 2006: 68).
Hanya organisasi yang mempunyai pigmen fotosintetik yang mampu
melakukan fotosintesis karena pigmen itulah yang mampu menangkap energi
danri cahaya. Pigmen tersebut berupa klorofil atau karotenoid. Pada proses
fotosintesis akan terjadi reaksi pengubahan tenaga cahaya matahari menjadi
tenaga kimia dlam bentuk ATP dan NADPH + H
+
serta reaksi pembentukan
karbohidrat dengan menggunakan ATP dan NADPH + H
+
tersebut.


3
Proses fotosintesis juga disebut asimilasi karbon, salah satu kemampuan
tumbuhan hijau memanfaatkan zat karbon yang ada di udara untuk diubah
menjadi bahan organik bila tersedia cahaya yang cukup.

Gambar Proses Fotosintesi
Sumber www.log.uad.ac.id
Secara sederhana, fotosintesis merupakan proses pemanfaatan energi
matahari untuk membentuk senyawa karbohidrat dari senyawa sederhana yang
ada di alam, yaitu gas CO2 dan air. Secara skematis, dapat dituliskan :

Persamaan reaksi di atas tidaklah menunjukkan mekanisme dari proses
fotosintesi, menunjukkan hasil akhir yang Cahaya dihasilkan dalam proses
fotosintesis (Prawirahartono, 1998: 89). Menurut Stone (2004), reaksi fotosintesis
dapat diartikan bahwa enam molekul karbon dioksida dan enam molekul air
bereaksi dengan bantuan energi cahaya matahari untuk diubah menjadi satu
molekul glukosa dan enam molekul oksigen. Glukosa adalah molekul yang
dibentuk sebagai hasil dari proses fotosintesis yang di dalamnya tersimpan hasil
konversi energi cahaya matahari dalam bentuk ikatan-ikatan kimia penyusun
molekul tersebut. Glukosa merupakan senyawa kkarbon yang nantinya digunakan
bersama elemen-elemen lain di dalam sel untuk membentuk senyawa kimia lain
yang sangat penting bagi organisme tersebut, sepert DNA, protein gula, dan
lemak. Selain itu, organisme dapat memanfaatkan energi kimia yang tersimpan


4
dalam ikatan kimia diantara atom-atom penyusun glukosa sebagai sumber energi
dalam proses di dalam tubuh.
Fotosintesi secara keseluruhan terdiri atas 20 rangkaian reaksi kimia yang
saling bergantian dan secara garis besar dikelmpokkan dalam dua fase, yaitu
reaksi terang dan reaksi sintesis/reaksi gelap/fiksasi CO
2
.
a. Reaksi terang
Selama reaksi terang, klorofil bersama dengan pigmen-pigmen lain di
dalam kloroplas menyerap energi cahaya matahari, dari mengkonversinya menjadi
energi kimia yang disimpan dalam ikatan kimia penyusun glukosa. Energi yang
diserap merupakan energi kaya elektron yang nantinya akan terlibat dalam
serangkaian rantai rekasi yang disebut transport elektron (Suwarsono Heddy,
1987: 137).
Menurut Stone (2004), air melalui reaksi terang akan diperoleh (fotolisis)
menjadi proton, elektron, dan O
2
. Proton dan elektron yang dihasilkan dari
pemecahan ini bergabung dengan senyawa akseptor elektron NADP
+
membentuk
NADPH. Energi yang dibentuk berupa ATP. Tahap reaksi terang atau fotolisis
atau reaksi Hill merupakan tahap yang peka cahaya tetapi tidak tergantung suhu.

b. Reaksi gelap
ATP dan NADPH yang dihasilkan pada reaksi terang akan merubah
molekul CO2 menjadi molekul gula. Energi kimia hasil konversi dari energi
cahaya matahari tersimpan dalam senyawa karbon tersebut. Tahap reaksi gelap
atau fiksasi CO2 atau reaksi Blackman merupakan tahap yang peka cahaya
bergantung suhu.


5

Gambar Proses Calvin
Sumber www.log.uad.ac.id
CO2 dan H2O sebagai bahan dasar fotosintesis dapat berasal dari sisa
oksidasi dalam jaringan fotosintetik. CO2 dapat diambil dari uadara melalui
proses difusi melalui stomata sedangkan H2O diambil dari lingkungan melalui
proses absorbsi di akar atau bagian penyerapan lainnya. Selain CO2 dan H2O
cahaya matahari dibutuhkan pada proses fotosintesis ini. Cahaya yang
dipergunakan mempunyai syarat kualitas (jenis gelombang) dan kuantitas
(intensitas cahaya) tertentu. Berdasarkan urutan panjang gelombangnya dari
panjang ke pendek meliputi sinar merah, jingga, kuning, hijau, biru, nila, dan
ungu. Untuk fotosintesis dibutuhkan intensitas cahaya minimal tertentu. Pada
intensitas cahaya yang kurang, fotosintesisnya akan lambat dan sebaliknya.
Fotosintesis merupakan aktivitas kompleks, dipengaruhi oleh banyak
faktor baik faktor internal maupun faktor eksternal. Faktor internal menyangkut
kondisi jaringan atau organ fotosintetik, kandungan klorofil, umur jaringan,
aktifitas fisiologi yang lain seperti transpirasi, respirasi, dan adaptasi fisiologis
yang lain saling berkaitan. Faktor eksternal meliputi faktor klimatik seperti suhu,
kelembapan, kecepatan angin, hujan, dan juga faktor cahaya, konsentrasi CO
2
dan


6
O
2
, kompetitor, dan organisme patogen. Selain itu juga faktor penyebab timbulnya
stress seperti ketersediaan air, adanya polutan biosida, dan zat-zat beracun yang
lain. Kondisi excess pada berbagai faktor yang dibutuhkan dari lingkungan juga
berpengaruh terhadap fotosintesis., misalnya logam-logam beracun, biosida, SO
2
dan juga O
2
(Suyitno, 2006 : 1).
2. Daun
Tumbuhan terutama tumbuhan tingkat tinggi untuk memperoleh makanan
sebagai kebutuhan pokoknya agar tetap bertahan hidup, tumbuhan tersebut
melakukan suatu proses yang dinamakan proses sintesis karbohidrat yang terjadi
di bagian daun satu tumbuhan yang memiliki klorofil, dengan menggunakan
cahaya matahari. Tanpa adanya cahaya matahari tumbuhan tidak akan mampu
melakukan proses fotosintesis. Hal ini disebabkan klorofil yang berada di dalam
daun tidak dapat menggunakan cahaya matahari karena klorofil hanya akan
berfungsi bila ada cahaya matahari (Dwidjoseputro, 1986).
Daun adalah tempat utama proses fotosintesis. Jaringan daun dapat
diklasifikasikan sebagai berikut: epidermis, mesofil, dan berkas pengangkut (Said
Harun, 1985:29). Pada jaringan epidermis, terdapat suatu zat yang seperti liku
yang dinamakan kitin. Bahan ini membentuk kutikula yaang berfungsi sebagai
penghalang lembab di permukaan atas daun. Pada mesofil daun, terdapat 2 macam
jaringan, yaitu jaringan palisade sel-selnya berbentuk tabung dan lapisan bunga
karang dengan bentuk sel-selnya yang tidak beraturan. Pada jaringan epidermis
bawah, terdapat stomata dan setiap stomata memiliki sel penjaga yang berfungsi
mengatur tutup bukanya stomata (Kimball, 1998: 179-180).
Warna daun berasal dari klorofil, pigmen warna hijau yang terdapat di
dalam kloroplas. Kloroplas merupakan organel plastid yang mengandung pigmen
hijau daun (klorofil). Fotosintesis terjadi di kloroplas. Kloroplas terdapat dalam
berbagai organisme yang berfotosintesis. Seluruh bagian hijau tumbuhan,
termasuk batang hijau dan buah yang belum matang , memiliki kloroplas. Namun
daun merupakan tempat utama fotosintesis pada sebagian besar tumbuhan. Ada
sekitar setengah juta kloroplas per milimeter persegi di permukaan daun. Warna
daun berasal dari klorofil pigmen hijau yang terletak di dalam kloroplas. Energi


7
cahaya yang diabsorbsi oleh klorofil menggerakkan sintesis molekul organik
dalam kloroplas. Kloroplas terutama ditemukan dalam mesofil, jaringan interior
daun.

Gambar Kloroplas
Sumber: www.biologi-sel.com
Sel yang mengandung kloroplas terdapat pada mesofil daun. Di dalam
kloroplas terdapat klorofil pada protein integral membran tilakoid. Sistem halus
yang berupa membran tilakoid yang saling terhubung memisahkan stroma dari
ruang lain yaitu lumen. Dibeberapa tempat, kantong tilakoid bertumpuk di dasar
kolam yang disebut grana (Campbell, 2000: 183). Daun juga menggunakan
pembuluh untuk mengekspor gula ke akar dan bagian-bagian non fotosintetik
lainnya dari tumbuhan. Sel mesofil biasanya memiliki sekitar 30 sampai 40
kloroplas yang masing-masing berukuran sekitar 2-4 m kali 4-7 m. Selaput
yang terdiri dari dua membran menyelubungi stroma, cairan kental di dalam
kloroplas. Suatu sistem rumit yang terdiri dari kantong-kantong bermembran yang
saling terhubung yang disebut tilakoid, memisahkan stroma dari kompartemen
lain, yaitu interior tilakoid, atau ruang tilakoid. Di beberapa tempat,kantong-
kantong tilakoid tertumpuk membentuk grana (tunggal : granum). Klorofil berada
di dalam membran tilakoid. (Neil A. Campbell, 2008 : 201 202).
Klorofil terdapat sebagai butir-butir hijau di dalam kloroplas. Pada
umumnya, kloroplas itu berbentuk oval, sedangkan butir-butir yang terkandung di
dalamnya disebut grana. Klorofil bersifat flouresen, artinya dapat menerima sinar
dan mengembalikkannya dalam gelombang yang berlainan. Pada tanaman tinggi,
ada dua macam klorofil yaitu :


8

1) Klorofil a ( C
55
H
12
O
5
N
4
Mg)
Klorofil a tampak hijau-tua, tetapi jika sinar direfleksikan, tampaknya
berwarna merah. Klorofil a sangat berperan dalam reaksi gelap
fotosintesis.
2) Klorofil b (C
55
H
10
O
6
N
4
Mg)
Klorofil b berwarna hijau-muda cerah tampak merah-coklat pada flourensi.
Klorofil b banyak terdapat pada tumbuhan, ganggang hijau, dan beberapa
bakteri autotrof.
Rumus bangunnya berupa suatu susunan cincin yang terdiri atas upirol
dengan Mg sebagai inti. Rumus bangun ini hampir serupa dengan rumus bangun
haemin (zat darah), dimana intinya bukan Mg, melainkan Fe.

Gambar Klorofil a dan Klorofil b
Sumber: www.biologi-sel.com
Di dalam kloroplas terdapat pigmen-pigmen lain yang disebut karotenoid.
Pigmen karotenoid ini berwarna kuning, merah atau ungu dan fikobilin yang
berwarna biru atau merah (Wirahadikusumah, 1985: 99). Adanya warna daun
yang beraneka ragam, itu disebabkan oleh zat warna yang disebut antosianin. Zat
warna ini terdapat di dalam air sel vakuola. Berfungsi untuk menangkap sinar
pada proses fotosintesis.
Pada umumnya sel fotosintesis mengandung satu atau lebih pigmen
klorofil yang berwarna hijau. Berbagai sel fotosintesis lainnya seperti pada
ganggang dan bakteria, berwarna merah, coklat, dan ungu. Hal ini disebabkan


9
oleh adanya pigmen lain selain klorofil, yaitu pigmen pelengkap seperti
karotenoid yang berwarna kuning, merah, atau ungu, dan fikobilin yang berwarna
biru atau merah.
3. Uji Sachs
Gustav Julius Von Sachs membuktikan bahwa fotosintesis membentuk
karbohidrat amilum (1962). Adanya amilum dapat dibuktikan dengan pengujian
menggunakan yodium, dimana ketika amilum yang direaksikan dengan yodium,
maka daun yang mengandung amilum akan berubah wana menjadi hitam. Amilum
hanya terdapat pada bagian daun yang hijau dan terkena sinar matahari. Dalam
percobaannya, Sachs menggunakan daun segar yang sebagian dibungkus dengan
kertas timah kemudian daun tersebut direbus, dimasukkan ke dalam alkohol untuk
melarutkan klorofil, dan ditetesi dengan yodium untuk membuktikan adanya
amilum.

Gambar Percobaan Sach
Sumber: www.ezzahhidayati.blogspot.com

D. Alat dan Bahan
Alat
1. Bekerglass 500 mL
2. Bekerglass 250 mL
3. Pinset
4. Pembakar bunsen
5. Kaki tiga
6. Alumunium foil / kertas timah
7. Plester
8. Tisu
9. Petridish / cawan petri


9
Bahan
1. Alkohol 96%
2. Air / akuades
3. Yod KI / lugol
4. Daun Kleresede (Gliricidia sp.)
5. Daun Tapak Dara (Catharanthus roseus).

E. Langkah Kerja
1. Skema Alat

2. Prosedur Kerja


10

F. Data Hasil Pengamatan
Nama Daun
Tertutup
Alumunium
Foil
Tidak
Tertutup
Alumunium
Foil
Gambar
Kleresede
(Gliricidia
sp.)
Tidak
berwarna
hitam (lebih
terang/putih
kecoklatan)
Berwarna
hitam
Mencatat hasil percobaan.
Mengamati warna permukaan daun dan membandingkan antara daun yang
tertutup dan daun yang terbuka.
Menetesi permukaan daun dengan lugol.
Memanaskan alkohol yang berisi daun di dalam air mendidih, dan menghentikan
pemanasan ketika daun sudah berwarna putih, lalu meniriskannya.
Memindahkan daun yang telah direbus tadi ke dalam beker glass 250 mL yang
berisi 100-150 mL alkohol.
Memasukkannya ke dalam beker gelas 500 mL yang berisi air mendidih selama 5
menit hingga daun tersebut layu.
Setelah terdedah cahaya, praktikan memetik daun tersebut dan melepas
alumunium foil yang menutupi sebagian daun.
Menutup sebagian daun dengan alumunium foil dan doubel tip sehari sebelum
melakukan percobaan.
Memilih daun yang akan digunkan untuk percobbaa.


11
Tapak Dara
(Catharanthus
roseus)

Lebih
teranng,
masih ada
bintik-bintik
hitam
Berwarna
hitam


G. Pembahasan
Paraktikum pada percobaan dengan judul Fotosintesis dengan kegiatan
Uji Sach yang telah dilakukan pada hari Kamis, tanggal 20 Maret 2014, pukul
07.00-08.40 WIB, di Laboratorium Biologi Dasar FMIPA UNY, memiliki tujuan
agar setelah melakukan percobaan mahasiswa dapat mengidentifikasi hasil
fotosintesis dan melakukan uji apakah tanpa cahaya daun tidak berfotosintesis.
Adapun alat yang digunakan dalam percobaan ini yaitu antara lain
bekerglass 500 mL, bekerglass 250 mL, pinset, pembakar Bunsen, kaki tiga,
Alumunium foil / kertas timah, plester, tisu, dan petridish / cawan petri.
Sedangkan bahan yang digunakan yaitu alkohol 96%, air / akuades, Yod KI /
lugol, daun Kleresede (Gliricidia sp.) dan daun Tapak Dara (Catharanthus
roseus). Dalam percobaan ini praktikan memilih daun Kleresede (Gliricidia sp.)
dan Tapak Dara (Catharanthus roseus) karena daun ini mempunyai struktur yang
tipis sehingga nantinya pada percobaan tidak diperlukan waktu lama.
Langkah untuk melakukan uji sach yaitu terdiri dari dua proses yaitu
persiapan dan pengujian. Pada proses persiapan sehari sebelum melakukan
percobaan, mula-mula memilih daun. Kemudian daun ditutup dengan alumunium
foil. Setelah penutupan sudah berlangsung, dilakukan pemetikan daun pada pagi
harinya sebelum melakukan percobaan. Langkah persiapan percobaan tersebut
dilakukan agar sebelumnya daun telah terkena atau terpapar cahaya matahari.
Diasumsikan daun telah mengalami fotosintesis, berdasarkan teori fotosintesis
atau suatu sifat fisiologi yang hanya dimiliki khusus oleh tumbuhan ialah
kemampuannya untuk menggunakan zat-karbon dari udara untuk diubah menjadi
bahan organik serta diasimilasikan di dalam tubuh tanaman hanya berlangsung
apabila memperoleh cahaya matahari yang cukup (Dwidjoseputro,1994:6).


12
Tahap persiapan selesai, selanjutnya memasuki tahap pengujian. Untuk
membuktikan adanya hasil fotosintesis berupa amilum dilakukan Uji Sach
berdasar pada hasil kajian pustaka yang dilakukan adanya amilum dapat
dibuktikan dengan pengujian menggunakan yodium, amilum dengan yodium
akan memberikan warna hitam. Amilum hanya terdapat pada bagian daun yang
hijau dan kena sinar. Daun yang tertutup sepanjang hari tidak mengandung
amilum. Percobaan Sachs ini terkenal juga dengan nama uji yodium. Langkah
awal dalam Uji Sach yaitu memasukkan daun ke dalam beker gelas 500 mL yang
berisi air mendidih selama 5 menit hingga daun tersebut layu. Kemudian
melarutkan klorofil daun, tujuannya agar pada saat dilakukan uji amilum dengan
larutan iodine akan terlihat warna/ bercak hitamnya.
Untuk melarutkan klorofil, daun direbus dalam larutan alcohol
menggunakan gelas beker 500 ml yang dipanaskan/ direbus dalam gelas beker
1000 ml yang berisi air. Klorofil yang larut ditandai dengan larutan alcohol
menjadi hijau dan daun menjadi transparan (berwarna putih) dan terlihat jelas
bagian tulang daunnya. Ketika klorofil sudah larut daun diangkat. Langkah
selanjutnya daun ditetesi lugol (Yod-Kl), berfungsi untuk memberikan warna pada
daun agar dapat dibedakan bagian daun yang mengandung amilum dan bagian
daun yang tidak mengandung amilum. Berikut adalah foto hasil percobaan yang
telah diakukan oleh praktikan:

Dari hasil percobaan, setelah ditetesi dengan lugol (Yod-Kl), daun
Kleresede (Gliricidia sp.) yang sebelumnya ditutup dengan kertas timah setelah


13
ditetesi lugol, tidak menunjukkan adanya warna biru kehitaman, warnanya masih
tetap putih. Sedangkan pada bagian daun yang dibiarkan terbuka berubah warna
menjadi biru kehitaman. Pada bagian yang sebelumnya ditutup pada daun
Kleresede (Gliricidia sp.) warna daun tetap putih. Hal ini disebabkan karena pada
bagian yang ditutup tidak terjadi proses fotosintesis, sehingga dibagian tersebut
tidak terdapat amilum yang ditunjukkan oleh warna biru tua kehitaman.
Sedangkan pada daun yang tidak ditutup warna biru tua kehitamannya akan
merata diseluruh bagiannya, karena pada seluruh bagian permukaan daun terjadi
proses fotosintesis. Hal ini menunjukkan adanya glukosa/ amilum pada daun yang
tidak terbungkus.
Sedangkan pada daun Tapak Dara, setelah ditetesi dengan lugol pada
permukaan daun tampak bahwa bagian daun yang ditutup alumunium foil tidak
berwarna biru kehitaman (lebih terang/putih kecoklatan), sedangkan bagian daun
yang tidak ditutup alumunium foil berwarna biru kehitaman. Hal ini menunjukkan
bahwa pada daun yang tidak ditutup alumunium foil terdapat amilum. Sehingga
bisa diketahui bahwa tanpa adanya cahaya, daun tidak bisa melakukan
fotosintesis. Hal ini ditunjukkan dengan bagian daun tapak dara yang ditutup
alumunium foil, ketika diuji menggunakan iodin tidak berubah warna menjadi
biru kehitaman.
Berdasarkan literature, fotosintesis merupakan suatu proses biologi yang
kompleks, proses ini menggunakan energi dan cahaya matahari yang dapat
dimanfaatkan oleh klorofil yang terdapat dalam kloroplas. Seperti halnya
mitokondria, kloroplas mempunyai membran luar dan membran dalam. Membran
dalam mengelilingi suatu stroma yang mengandung enzim-enzim tang larut dalam
struktur membran yang disebut tilakoid. Proses fotosintesis dipengaruhi oleh
beberapa faktor antara lain air (H2O), konsentrasi CO2, suhu, umur daun,
translokasi karbohidrat, dan cahaya. Tetapi yang menjadi faktor utama fotosintesis
agar dapat berlangsung adalah cahaya, air, dan karbondioksida (Kimball, 1992).
Fotosintesis merupakan proses sintesis senyawa organik (glukosa) dari zat
anorganik (CO
2
dan H
2
O) dengan bantuan energi cahaya matahari. Dalam proses ini
energi radiasi diubah menjadi energi kimia dalam bentuk ATP dan NADPH + H yang


14
selanjutnya akan digunakan untuk mereduksi CO
2
menjadi glukosa. Maka persamaan
reaksinya dapat dituliskan :

Tergantung pada bahan yang digunakan, maka jumlah mol CO
2
yang dilepaskan
dan jumlah mol O
2
yang diperlukan tidak selalu sama. Persamaan reaksi kimia respirasi
merupakan kebalikan dari reaksi kimia fotosintesis.
Fotosintesis berlangsung dalam 2 tahap, yaitu :
1. Reaksi Terang
Reaksi terang fotosintesis merupakan reaksi pengikatan energi cahaya oleh klorofil
yang berlangsung digrana yang dilaksanakan oleh fotosistem. Fotosistem merupakan unit
yang mampu menangkap energi cahaya matahari dalam rantai transfor elektron pada
fotosintesis. Tersusun atas kompleks antene pusat reaksi dan akseptor elektron.
2. Reaksi gelap
Reaksi gelap fotosintesis merupakan reaksi pengikatan CO
2
oleh molekul RBP
(Ribolosa Bifosfat) untuk mensintesis gula yang berlangsung distroma, reaksi gelap
meliputi 3 hal penting, yaitu:
a. Karboksilasi, merupakan pengikatan CO
2
oleh RPB untuk membentuk molekul
PGA.
b. Reduksi ; PGA (3C) direduksi oleh NADPH menjadi PGAL (3C).
c. Regenerasi ; pembentukan kembali RBP.
Pada uji Sachs ini bertujuan melakukan uji apakah tanpa cahaya daun
berfotosintesis atau tidak. Pada hasil percobaan di atas ternyata pada bagian daun
Tapak dara yang sebelumnya ditutup oleh kertas timah masih dapat menghasilkan
amilum, hal ini menunjukkan bahwa daun masih melakukan proses penyusunan
zat karbohidrat. Berdasarkan literature, pada siklus Calvin diawali dengan
penggabungan CO
2
dari udara ke dalam molekul organic yang sudah ada dalam
kloroplas. Penggabungan karbon ke dalam senyawa organic pada awal siklus ini
disebut fiksasi karbon. Siklus Calvin kemudian mereduksi karbon yang terfiksasi


15
menjadi karbohidrat melalui penambahan electron. Tenaga pereduksi disediakan
oleh NADPH, yang menerima muatan elektronnya dalam reaksi terang. Untuk
mengubah CO
2
menjadi karbohidrat siklus Calvin juga membutuhkan energy
kimia dalam bentuk ATP yang juga dibentuk oleh reaksi terang. Dengan
demikian, siklus Calvinlah yang membentuk gula. Langkah-langkah metabolic
dalam siklus Calvin terkadang disebut juga reaksi gelap, atau reaksi yang tak
bergantung pada cahaya, sebab tidak ada satu pun dari langkah itu yang
membutuhkan cahaya secara langsung. Namun, pada sebagian besar tumbuhan
reaksi gelap terjadi pada siang hari, karena pada saat itu reaksi terang dapat
menyediakan ATP dan NADPH (Campbell, 2010: 204). Sehingga masih
memungkinkan terjadinya pembentukan gula meskipun tidak terkena cahaya
metahari.
Dari daun-daun yang telah praktikan amati, terbukti bahwa daun
memerlukan cahaya untuk fotosintesis. Energi cahaya yang diserap klororfil inilah
yang menggerakkan sintesis molekul makanan dalam kloroplas. Karbon dioksida
masuk ke daun dan oksigen keluar melalui stomata. Air yang diserap oleh akar
dialirkan ke daun melalui berkas pembuluh. Dapat dikatakan bahwa fotosintesis
menghasilkan glukosa yang merupakan hasil sintesis dari H
2
O dan CO
2
.
Kelebihan glukosa ini menjadi pati sebagai produk simpanan sementara dalam
kloroplas. Pati atau amilum merupakan hasil akumulasi glukosa pada beberapa
kali fotosintesis yang menumpuk.
Dengan menguji kedua daun diatas, praktikan dapat mengidentifikasi
bahwa hasil fotosintesis adalah glukosa yang nantinya menjadi amilum / pati yang
dapat dibuktikan dari permukaan daun yang tidak ditutup alumunium foil yang
mengalami fotosintesis dan saat ditetesi iodin dapat bereaksi dan berubah warna
menjadi biru kehitaman.

H. Kesimpulan
Berdasarkan hasil percobaan dan pembahasan yang telah dilakukan oleh
praktikan, maka dapat disimpulkan bahwa :


16
1. Hasil fotosintesis yang teridentifikasi pada Uji Sach adalah amilum atau
karbohidrat yang ditunjukkan dengan perubahan warna hitam pada daun yang
tidak ditutupi dengan alumunium foil setelah ditetesi dengan lugol. Secara
lengkap, reaksi fotosintesis dapat dituliskan sebagai berikut:

2. Dalam Uji Sach membuktikan bahwa daun yang ditutup dengan alumunium
foil tidak dapat melakukan proses fotosintesis tanpa cahaya.

I. Daftar Pustaka
Asri widowati dan Ekosari R. 2013. Petunjuk Praktikum Biologi Dasar 2.
Yogyakarta: FMIPA UNY.
Campbell, Neil A. 2000. Biologi Edisi Kelima Jilid I. Jakarta: Erlangga.
Dwijoseputro. 1986. Biologi. Jakarta: Erlangga.
Fried, George H. 2006. Clhaums out Lines Biologi Edisi Kedua. Jakarta:
Erlangga.
Hendri Riandani. 2009. Theory and Application of Biology. Solo : Evo Bilingual.
Kimball, John. 1998. Biologi Jilid I. Jakarta: Erlangga.
Prawirahartono. 1998. Anatomi Tumbuhan. Surabaya: Intan Pariwara.
Said Harran, dkk. 1985. Biologi Umum 2. Bandung: Angkasa.
Suwasono Heddy. 1987. Biologi Pertanian. Jakarta: Rajawali Press.


Sumber gambar:
Diakses dari www.log.uad.ac.id pada hari Jumat 21 Maret 2014 pukul 01.00 WIB.
Diakses dari www.biologi-sel.com pada hari Jumat 22 Maret 2014 pukul 01.23
WIB.
Diakses dari www.praktikumbiologi.com pada hari Jumat 22 Maret 2014 pukul
01.25 WIB.


17
Diakses dari www.ezzahhidayati.blogspot.com pada hari Jumat 22 Maret 2014
pukul 01.30 WIB.

J. Lampiran
Foto 1. Memanaskan air hingga mendidih


Foto 2. Memasukkan daun ke dalam air mendidih

Foto 3. Mengangkat daun setelah layu (5 menit)


18


Foto 4. Meletakkan daun pada kaca arloji


Foto 5. Merebus daun menggunakan alcohol

Foto 6. Klorofil daun larut daun menjadi berwarna putih


19


Foto 7. Daun diangkat dan ditiriskan


Foto 8. Menetesi dengan Yod KI/Lugol




20
Foto 9. Hasil setelah ditetesi dengan Yod KI/Lugol