Anda di halaman 1dari 2145

RENCANA KERJA PEMERINTAH

TAHUN 2015







BUKU II
PRIORITAS PEMBANGUNAN BIDANG







RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 | DAFTAR ISI i


DAFTAR ISI

BAB 1 PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG ...................................... 1-1
1.1 ARAH KEBIJAKAN DAN STRATEGI PENGARUSUTAMAAN ............................................................... 1-1
1.1.1 Pembangunan Berkelanjutan ...................................................................................... 1-1
1.1.1.1 Permasalahan dan Isu Strategis ............................................................ 1-1
1.1.1.2 Sasaran ............................................................................................................. 1-2
1.1.1.3 Arah Kebijakan dan Strategi ................................................................... 1-2
1.1.2 Tata Kelola Pemerintahan yang Baik ....................................................................... 1-3
1.1.2.1 Permasalahan dan Isu Strategis ............................................................ 1-3
1.1.2.2 Sasaran ............................................................................................................. 1-7
1.1.2.3 Arah Kebijakan dan Strategi ................................................................... 1-7
1.1.3 Pengarustaman Gender ............................................................................................... 1-12
1.1.3.1 Permasalahan dan Isu Strategis ......................................................... 1-12
1.1.3.2 Sasaran .......................................................................................................... 1-19
1.1.3.3 Arah Kebijakan dan Strategi ................................................................ 1-19
1.2 ARAH KEBIJAKAN DAN STRATEGI PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG ........................................ 1-46
1.2.1 Penanggulangan Kemiskinan .................................................................................... 1-46
1.2.1.1 Permasalahan dan Isu Strategis ......................................................... 1-46
1.2.1.2 Sasaran .......................................................................................................... 1-49
1.2.1.3 Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Tahun 2015 ....... 1-50
1.2.1.4 Kerangka Pendanaan .............................................................................. 1-55
1.2.1.5 Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan ......................... 1-56
1.2.2 Perubahan Iklim ............................................................................................................. 1-57
1.2.2.1 Permasalahan dan Isu Strategis ......................................................... 1-57
1.2.2.2 Sasaran .......................................................................................................... 1-58
1.2.2.3 Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Tahun 2015 ....... 1-59
1.2.2.4 Kerangka Pendanaan .............................................................................. 1-60
1.2.2.5 Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan ......................... 1-60
1.2.3 Pembangunan Kelautan Berdimensi Kepulauan .............................................. 1-62
1.2.3.1 Permasalahan dan Isu Strategis ......................................................... 1-62
1.2.3.2 Sasaran .......................................................................................................... 1-63
1.2.3.3 Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Tahun 2015 ....... 1-64
1.2.3.4 Kerangka Pendanaan .............................................................................. 1-66
1.2.3.5 Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan ......................... 1-66

ii DAFTAR ISI | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015

1.2.4 Perlindungan Anak ........................................................................................................ 1-67
1.2.4.1 Permasalahan dan Isu Strategis ......................................................... 1-67
1.2.4.2 Sasaran .......................................................................................................... 1-71
1.2.4.3 Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Tahun 2015 ....... 1-72
1.2.4.4 Kerangka Pendanaan .............................................................................. 1-73
1.2.4.5 Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan ......................... 1-74
1.2.5 Peningkatan Status Pangan dan Gizi Masyarakat ............................................ 1-75
1.2.5.1 Permasalahan dan Isu Strategis ......................................................... 1-75
1.2.5.2 Sasaran .......................................................................................................... 1-77
1.2.5.3 Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Tahun 2015 ....... 1-78
1.2.5.4 Kerangka Pendanaan .............................................................................. 1-81
1.2.5.5 Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan ......................... 1-81
1.2.6 Pengembangan Pola Produksi dan Konsumsi Berkelanjutan ..................... 1-82
1.2.6.1 Permasalahan dan Isu Strategis ......................................................... 1-82
1.2.6.2 Sasaran .......................................................................................................... 1-83
1.2.6.3 Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Tahun 2015 ....... 1-83
1.2.6.4 Kerangka Pendanaan .............................................................................. 1-83
1.2.6.5 Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan ......................... 1-84
1.2.7 Penanggulangan Bencana ........................................................................................... 1-85
1.2.7.1 Permasalahan dan Isu Strategis ......................................................... 1-85
1.2.7.2 Sasaran .......................................................................................................... 1-85
1.2.7.3 Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Tahun 2015 ....... 1-85
1.2.7.4 Kerangka Pendanaan .............................................................................. 1-86
1.2.7.5 Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan ......................... 1-86

BAB 2 BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA .......... 2-1
2.1 PERMASALAHAN DAN ISU STRATEGIS ................................................................................ 2-2
2.1.1 Pengendalian Kuantitas Penduduk melalui Keluarga Berencana dan
Pembangunan Keluarga .............................................................................................. 2-2
2.1.2 Penguatan Landasan Hukum dan Kebijakan Kependudukan dan
Keluarga Berencana ...................................................................................................... 2-4
2.1.3 Penguatan Kelembagaan Kependudukan dan Keluarga Berencana ........... 2-5
2.1.4 Penguatan Data dan Informasi Kependudukan ................................................... 2-6
2.1.5 Peningkatan Akses dan Kualitas Pelayanan Kesehatan Ibu, Anak,
Remaja, dan Lanjut Usia .............................................................................................. 2-7
2.1.6 Peningkatan Akses terhadap Pelayanan Gizi Masyarakat ............................... 2-8
2.1.7 Peningkatan Pengendalian Beban Ganda Penyakit dan Penyehatan
Lingkungan ....................................................................................................................... 2-8
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 | DAFTAR ISI iii

2.1.8 Peningkatan Ketersediaan, Keterjangkauan Pemerataan dan Kualitas
Farmasi dan Alat Kesehatan serta Pengawasan Obat dan Makanan ....... 2-9
2.1.9 Peningkatan Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat .......... 2-10
2.1.10 Pengembangan Jaminan Kesehatan Nasional ................................................. 2-10
2.1.11 Peningkatan Ketersediaan, Penyebaran, dan Kualitas Sumber Daya
Manusia Kesehatan .................................................................................................... 2-11
2.1.12 Peningkatan Akses Pelayanan Kesehatan Primer yang Berkualitas ..... 2-12
2.1.13 Peningkatan Akses Pelayanan Kesehatan Rujukan yang Berkualitas .. 2-12
2.1.14 Penguatan Manajemen, Penelitian dan Pengembangan dan Sistem
Informasi ........................................................................................................................ 2-13
2.1.15 Pengembangan dan Peningkatan Efektifitas Pembiayaan Kesehatan . 2-13
2.1.16 Peningkatan Pelayanan PAUD ............................................................................... 2-13
2.1.17 Peningkatan Pemerataan dan Kualitas Pelayanan Pendidikan Dasar .. 2-14
2.1.18 Peningkatan Kualitas dan Relevansi Pendidikan Menengah .................... 2-16
2.1.19 Peningkatan Akses, Kualitas, Relevansi, dan Daya Saing Pendidikan
Tinggi ............................................................................................................................... 2-18
2.1.20 Peningkatan Keterampilan Angkatan Kerja ..................................................... 2-20
2.1.21 Peningkatan Pendidikan Agama dan Keagamaan ......................................... 2-21
2.1.22 Peningkatan Kompetensi dan Optimalisasi Penugasan Pendidik .......... 2-22
2.1.23 Peningkatan Efisiensi Pemanfaatan Anggaran Pendidikan dan
Penguatan Tata Kelola Pendidikan untuk Mendukung Peningkatan
Kinerja Pembangunan Pendidikan ...................................................................... 2-23
2.1.24 Peningkatan Minat dan Budaya Gemar Membaca Masyarakat ............... 2-25
2.1.25 Peningkatan Partisipasi dan Peran Aktif Pemuda ........................................ 2-26
2.1.26 Peningkatan Budaya dan Prestasi Olahraga .................................................... 2-26
2.1.27 Peningkatan Kualitas Pemahaman dan Pengamalan Ajaran Agama ... 2-27
2.1.28 Peningkatan Kerukunan Umat Beragama ........................................................ 2-28
2.1.29 Peningkatan Kualitas Pelayanan Kehidupan Beragama ............................. 2-28
2.1.30 Peningkatan Kualitas Penyelenggaraan Haji ................................................... 2-29
2.1.31 Peningkatan Kualitas Tata Kelola Pembangunan Bidang Agama ........... 2-30
2.1.32 Penguatan Karakter dan Jati Diri Bangsa .......................................................... 2-30
2.1.33 Peningkatan Apresiasi Karya Budaya ................................................................. 2-31
2.1.34 Peningkatan Pengelolaan Warisan Budaya...................................................... 2-32
2.1.35 Peningkatan Diplomasi Budaya ........................................................................... 2-32
2.1.36 Pengembangan Sumber Daya Kebudayaan ..................................................... 2-33
2.1.37 Peningkatan Akses dan Kualitas Kesejahteraan Sosial ............................... 2-33
2.1.38 Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Pengarusutamaan Gender
(PUG) dan Perlindungan Perempuan dari Berbagai Tindak
Kekerasan ....................................................................................................................... 2-34
iv DAFTAR ISI | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015

2.1.39 Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Perlindungan Anak ........................ 2-36
2.2 SASARAN BIDANG TAHUN 2015 .......................................................................................... 2-37
2.3 ARAH KEBIJAKAN DAN STRATEGI PEMBANGUNAN TAHUN 2015 ...................... 2-46
2.4 KERANGKA PENDANAAN ....................................................................................................... 2-63
2.5 KERANGKA REGULASI DAN KERANGKA KELEMBAGAAN ....................................... 2-65

BAB 3 BIDANG EKONOMI ........................................................................................................................... 3-1
3.1 PERMASALAHAN DAN ISU STRATEGIS .............................................................................................. 3-1
3.1.1 Ekonomi Makro .................................................................................................................. 3-1
3.1.2 Keuangan Negara .............................................................................................................. 3-4
3.1.3 Moneter .............................................................................................................................. 3-11
3.1.4 Investasi ............................................................................................................................. 3-16
3.1.5 Perdagangan ..................................................................................................................... 3-22
3.1.6 Kerjasama Ekonomi Internasional ........................................................................ 3-28
3.1.7 Industri ............................................................................................................................... 3-32
3.1.8 Daya Saing Pariwisata dan Ekonomi Kreatif ...................................................... 3-35
3.1.9 Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UKM) .............................. 3-40
3.1.10 Sektor Keuangan .......................................................................................................... 3-46
3.1.11 Ketenagakerjaan .......................................................................................................... 3-55
3.1.12 Jaminan Sosial ............................................................................................................... 3-60
3.2 SASARAN BIDANG TAHUN 2015 ................................................................................................... 3-62
3.2.1 Keuangan Negara ........................................................................................................... 3-62
3.2.2 Stabilitas Harga dan Nilai Tukar .............................................................................. 3-63
3.2.3 Investasi ............................................................................................................................. 3-63
3.2.4 Perdagangan ..................................................................................................................... 3-63
3.2.5 Kerjasama Ekonomi Internasional ......................................................................... 3-63
3.2.6 Industri ............................................................................................................................... 3-64
3.2.7 Daya Saing Pariwisata dan Ekonomi Kreatif ...................................................... 3-64
3.2.8 Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) .......................... 3-64
3.2.9 Sektor Keuangan ............................................................................................................. 3-65
3.2.10 Ketenagakerjaan .......................................................................................................... 3-65
3.2.11 Jaminan Sosial ............................................................................................................... 3-66
3.3 STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN PEMBANGUNAN TAHUN 2015 ............................................ 3-66
3.3.2 Pertumbuhan Ekonomi yang Berkelanjutan ...................................................... 3-67
3.3.3 Stabilitas Ekonomi yang Kokoh ............................................................................... 3-69
3.3.4 Pembangunan Ekonomi yang Inklusif dan Berkeadilan ............................... 3-70
3.3.5 Keuangan Negara ........................................................................................................... 3-72
3.3.6 Stabilitas Harga ............................................................................................................... 3-76

RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 | DAFTAR ISI v

3.3.7 Peningkatan Investasi .................................................................................................. 3-78
3.3.8 Perdagangan ..................................................................................................................... 3-79
3.3.9 Kerjasama Ekonomi Internasional ......................................................................... 3-81
3.3.10 Revitalisasi Industri ................................................................................................... 3-82
3.3.11 Peningkatan Daya Saing Pariwisata dan Ekonomi Kreatif ........................ 3-83
3.3.12 Pemberdayaan Koperasi dan UMKM .................................................................. 3-84
3.3.13 Stabilitas Sektor Keuangan ..................................................................................... 3-86
3.3.14 Daya Saing Ketenagakerjaan .................................................................................. 3-89
3.3.15 Jaminan Sosial ............................................................................................................... 3-91
3.4 KERANGKA PENDANAAN, REGULASI DAN KELEMBAGAAN ........................................................ 3-92
3.4.1 Keuangan Negara ........................................................................................................... 3-92
3.4.2 Investasi ............................................................................................................................. 3-94
3.4.3 Perdagangan ..................................................................................................................... 3-96
3.4.4 Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UKM) ........................... 3-100
3.4.5 Sektor Keuangan ......................................................................................................... 3-103
3.4.6 Ketenagakerjaan .......................................................................................................... 3-106
3.4.7 Jaminan Sosial ............................................................................................................... 3-108

BAB 4 ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI ............................................................................... 4-1
4.1 PERMASALAHAN DAN ISU STRATEGIS ............................................................................... 4-1
4.1.1 Arahan RPJPN 2005-2025 ............................................................................................. 4-1
4.1.2 Kondisi Umum .................................................................................................................... 4-2
4.1.3 Tantangan Pembangunan Iptek ............................................................................... 4-10
4.1.4 Isu Strategis Pembangunan Iptek ........................................................................... 4-12
4.2 SASARAN TAHUN 2015 ............................................................................................................ 4-13
4.3 ARAH KEBIJAKAN DAN STRATEGI PEMBANGUNAN TAHUN 2015 ...................... 4-13
4.4 KERANGKA PENDANAAN ................................................................................................................. 4-23
4.5 KERANGKA REGULASI DAN KERANGKA KELEMBAGAAN ............................................................ 4-23

BAB 5 BIDANG SARANA DAN PRASARANA ........................................................................................ 5-1
5.1 PERMASALAHAN DAN ISU STRATEGIS .............................................................................................. 5-2
5.1.1 Penguatan konektivitas nasional ............................................................................... 5-2
5.1.2 Peningkatan ketersediaan infrastruktur Pelayanan dasar ............................. 5-7
5.1.3 Peningkatan Ketahanan Air .......................................................................................... 5-9
5.2 SASARAN BIDANG TAHUN 2015 ................................................................................................... 5-13
5.3 ARAH KEBIJAKAN DAN STRATEGI PEMBANGUNAN TAHUN 2015 ........................................... 5-19
5.3.1 Memperkuat konektivitas nasional (national connectivity) ....................... 5-19
5.3.2 Meningkatkan ketersediaan infrastruktur pelayanan dasar ...................... 5-25
vi DAFTAR ISI | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015

5.3.3 Meningkatkan ketahanan air ..................................................................................... 5-27
5.4 KERANGKA PENDANAAN ................................................................................................................. 5-30
5.5 KERANGKA REGULASI DAN KERANGKA KELEMBAGAAN ............................................................. 5-31

BAB 6 POLITIK ................................................................................................................................................. 6-1
6.1 SUB BIDANG POLITIK DALAM NEGERI ................................................................................ 6-1
6.1.1 Permasalahan Dan Isu Strategis Sub Bidang Politik Dalam Negeri ............. 6-2
6.1.2 Sasaran Sub Bidang Politik Dalam Negeri Tahun 2015 ................................. 6-14
6.1.3 Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Sub Bidang Politik
Dalam Negeri Tahun 2015 ..................................................................................... 6-14
6.1.4 Kerangka Pendanaan .................................................................................................... 6-17
6.1.5 Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan .............................................. 6-17
6.2 SUB BIDANG POLITIK LUAR NEGERI ................................................................................. 6-22
6.2.1 Permasalahan Dan Isu Strategis Bidang Politik Luar Negeri ...................... 6-23
6.2.2 Sasaran Pembangunan Sub Bidang Politik Luar Negeri Tahun 2015 ...... 6-32
6.2.3 Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Sub Bidang Politik Luar
Negeri Tahun 2015 ..................................................................................................... 6-33
6.2.4 Kerangka Pendanaan .................................................................................................... 6-37
6.2.5 Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan .............................................. 6-37

BAB 7 BIDANG PERTAHANAN DAN KEAMANAN ............................................................................. 7-1
7.1 PERMASALAHAN DAN ISU STRATEGIS .............................................................................................. 7-3
7.1.1 Alutsista TNI dan Pemberdayaan Industri Pertahanan .................................... 7-3
7.1.2 Kesejahteraan prajurit dan profesionalisme ......................................................... 7-4
7.1.3 Kepercayaan Masyarakat Terhadap Polisi ............................................................. 7-5
7.1.4 Peralatan dan koordinasi intelijen ............................................................................. 7-7
7.1.5 Gangguan keamanan dan pelanggaran hukum laut dan di wilayah
perbatasan darat ............................................................................................................ 7-9
7.1.6 Prevalensi penyalahgunaan narkoba .................................................................... 7-11
7.2 SASARAN PEMBANGUNAN TAHUN 2015 ..................................................................................... 7-14
7.3 ARAH KEBIJAKAN DAN STRATEGI PEMBANGUNAN TAHUN 2015 ............................................ 7-14
7.3.1 Arah Kebijakan Pembangunan ................................................................................. 7-14
7.3.3 Strategi Kebijakan Pembangunan .......................................................................... 7-16
7.4 KERANGKA PENDANAAN ................................................................................................................. 7-17
7.5 KERANGKA REGULASI DAN KERANGKA KELEMBAGAAN ............................................................ 7-18
7.5.1 Kerangka Regulasi ......................................................................................................... 7-18
7.5.2 Kerangka Kelembagaan ............................................................................................... 7-20

RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 | DAFTAR ISI vii

BAB 8 BIDANG HUKUM DAN APARATUR ............................................................................................ 8-1
8.1 SUB BIDANG HUKUM .......................................................................................................................... 8-1
8.1.1 Permasalahan dan Isu Strategis Sub Bidang Hukum ......................................... 8-2
8.1.2 Sasaran Sub Bidang Hukum Tahun 2015 ............................................................ 8-14
8.1.3 Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Tahun 2015 ............................ 8-15
8.1.4 Kerangka Pendanaan .................................................................................................... 8-21
8.1.5 Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan .............................................. 8-21
8.2 SUB BIDANG APARATUR NEGARA ................................................................................................. 8-26
8.2.1 Permasalahan Dan Isu Strategis Sub Bidang Aparatur Negara .................. 8-27
8.2.2 Sasaran Sub Bidang Aparatur Negara Tahun 2015 ......................................... 8-45
8.2.3 Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Tahun 2015 ............................ 8-46
8.2.4 Kerangka Pendanaan .................................................................................................... 8-52
8.2.5 Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan .............................................. 8-52

BAB 9 BIDANG PEMBANGUNAN WILAYAH DAN TATA RUANG ................................................ 9-1
9.1 PERMASALAHAN DAN ISU STRATEGIS .............................................................................................. 9-1
9.1.1 Data dan Informasi Spasial ........................................................................................... 9-3
9.1.2 Tata Ruang ........................................................................................................................... 9-8
9.1.3 Pertanahan ........................................................................................................................ 9-11
9.1.4 Perkotaan .......................................................................................................................... 9-14
9.1.5 Perdesaan .......................................................................................................................... 9-16
9.1.6 Kawasan Transmigrasi ................................................................................................ 9-21
9.1.7 Kawasan Strategis .......................................................................................................... 9-23
9.1.8 Kawasan Perbatasan Negara ..................................................................................... 9-27
9.1.9 Daerah Tertinggal .......................................................................................................... 9-29
9.1.10 Kawasan Rawan Bencana ........................................................................................ 9-30
9.1.11 Desentralisasi, Hubungan Pusat-Daerah, dan Antardaerah ..................... 9-32
9.1.12 Tata Kelola dan Kapasitas Pemerintahan Daerah ......................................... 9-41
9.2 SASARAN PEMBANGUNAN TAHUN 2015 ..................................................................................... 9-51
9.2.1 Data dan Informasi Spasial ........................................................................................ 9-51
9.2.2 Tata Ruang ........................................................................................................................ 9-52
9.2.3 Pertanahan ........................................................................................................................ 9-54
9.2.4 Perkotaan .......................................................................................................................... 9-56
9.2.5 Perdesaan .......................................................................................................................... 9-57
9.2.6 Kawasan Transmigrasi ................................................................................................ 9-59
9.2.7 Kawasan Strategis .......................................................................................................... 9-59
9.2.8 Kawasan Perbatasan Negara ..................................................................................... 9-61
9.2.9 Daerah Tertinggal .......................................................................................................... 9-62
viii DAFTAR ISI | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015

9.2.10 Kawasan Rawan Bencana ........................................................................................ 9-62
9.2.11 Desentralisasi, Hubungan Pusat-Daerah, dan Antardaerah ...................... 9-63
9.2.12 Tata Kelola dan Kapasitas Pemerintahan Daerah ......................................... 9-63
9.3 ARAH KEBIJAKAN DAN STRATEGI PEMBANGUNAN TAHUN 2015 ............................................ 9-64
9.3.1 Pembangunan Data dan Informasi Spasial .......................................................... 9-64
9.3.2 Penyelenggara an Penataan Ruang ........................................................................ 9-66
9.3.3 Pengelolaan Pertanahan .............................................................................................. 9-68
9.3.4 Pembangunan Perkotaan ............................................................................................ 9-70
9.3.5 Pembangunan Perdesaan ........................................................................................... 9-76
9.3.6 Pembangunan dan Pengembangan Transmigrasi ........................................... 9-78
9.3.7 Pengembangan Kawasan Strategis ......................................................................... 9-81
9.3.8 Pengembangan Kawasan Perbatasan Negara .................................................... 9-83
9.3.9 Pembangunan Daerah Tertinggal ........................................................................... 9-84
9.3.10 Penanggulangan Bencana dan Pengurangan Resiko Bencana ................. 9-85
9.3.11 Pemantapan Desentralisasi, Peningkatan Kualitas Hubungan
Pusat-Daerah dan Antardaerah ............................................................................ 9-86
9.3.12 Tata Kelola dan Peningkatan Kapasitas Pemerintahan Daerah .............. 9-87
9.4 KERANGKA PENDANAAN ................................................................................................................. 9-88
9.4.1 Pembangunan Data dan Informasi Spasial .......................................................... 9-88
9.4.2 Penyelenggaraan Penataan Ruang .......................................................................... 9-88
9.4.3 Pengelolaan Pertanahan .............................................................................................. 9-89
9.4.4 Pembangunan Perkotaan ............................................................................................ 9-90
9.4.5 Pembangunan Perdesaan ........................................................................................... 9-92
9.4.6 Pembangunan dan Pengembangan Transmigrasi ........................................... 9-93
9.4.7 Pengembangan Kawasan Strategis ......................................................................... 9-93
9.4.8 Pengembangan Kawasan Perbatasan Negara .................................................... 9-94
9.4.9 Pembangunan Daerah Tertinggal ........................................................................... 9-94
9.4.10 Penanggulangan Bencana dan Pengurangan Resiko Bencana ................. 9-95
9.4.11 Pemantapan Desentralisasi, Peningkatan Kualitas Hubungan
Pusat-Daerah dan Antardaerah, serta Tata Kelola dan Kapasitas
Pemerintahan Daerah ............................................................................................... 9-95
9.5 KERANGKA REGULASI DAN KERANGKA KELEMBAGAAN ............................................................. 9-96
9.5.1 Pembangunan Data dan Informasi Spasial .......................................................... 9-96
9.5.2 Penyelenggaraan Penataan Ruang .......................................................................... 9-96
9.5.3 Pengelolaan Pertanahan .............................................................................................. 9-99
9.5.4 Pembangunan Perkotaan ......................................................................................... 9-101
9.5.5 Pembangunan Perdesaan ........................................................................................ 9-103
9.5.6 Pembangunan dan Pengembangan Transmigrasi ........................................ 9-105
9.5.7 Pengembangan Kawasan Strategis ...................................................................... 9-107
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 | DAFTAR ISI ix

9.5.8 Pengembangan Kawasan Perbatasan Negara ................................................. 9-108
9.5.9 Pembangunan Daerah Tertinggal ........................................................................ 9-109
9.5.10 Penanggulangan Bencana dan Pengurangan Resiko Bencana .............. 9-109
9.5.11 Pemantapan Desentralisasi, Peningkatan Kualitas Hubungan Pusat-
Daerah dan Antardaerah ...................................................................................... 9-110
9.5.12 Tata Kelola dan Peningkatan Kapasitas Pemerintahan Daerah ........... 9-111

BAB 10 BIDANG PENGELOLAAN SDA DAN LH ............................................................................... 10-1
10.1 PERMASALAHAN DAN ISU STRATEGIS .......................................................................... 10-3
10.1.1 ISU STRATEGIS KETAHANAN PANGAN ............................................................ 10-3
10.1.2 PERMASALAHAN DAN ISU STRATEGIS KETAHANAN ENERGI -
Penguatan Kapasitas Produksi dan Cadangan Energi Nasional
serta Pengembangan Diversifikasi Energi di Tingkat
Daerah/Masyarakat ................................................................................................ 10-11
10.1.3 PERMASALAHAN DAN ISU STRATEGIS PENINGKATAN DAYA
SAING KOMODITAS SUMBER DAYA ALAM DAN LINGKUNGAN
HIDUP ........................................................................................................................... 10-16
10.1.3.1 PERTANIAN ........................................................................................... 10-16
10.1.3.2 PERIKANAN ........................................................................................... 10-19
10.1.3.3 KEHUTANAN ......................................................................................... 10-23
10.1.3.4 MINERAL DAN BATUBARA ............................................................ 10-29
10.1.4 PERMASALAHAN DAN ISU STRATEGIS PENGUATAN TATA
KELOLA, KONSERVASI, REHABILITASI, PENGENDALIAN
KERUSAKAN DAN PENINGKATAN KUALITAS LINGKUNGAN ............. 10-33
10.1.4.1 Konservasi Hutan dan Keanekaragaman Hayati ................... 10-33
10.1.4.2 Tata Kelola, Konservasi, Rehabilitasi Ekosistem Pesisir
dan Laut serta Pengawasan Pemanfaatan Sumberdaya
Kelautan .................................................................................................... 10-38
10.1.4.3 Perbaikan Kualitas Lingkungan Hidup ..................................... 10-41
10.1.5 PERMASALAHAN DAN ISU STRATEGIS: PENGEMBANGAN DAN
PEMBINAAN METEOROLOGI, KLIMATOLOGI DAN GEOFISIKA .......... 10-45
10.2 KERANGKA PENDANAAN ................................................................................................. 10-47

BAB 11 SISTEM PENDUKUNG MANAJEMEN PEMBANGUNAN NASIONAL ........................ 11-1
11.1 PERMASALAHAN DAN ISU STRATEGIS ........................................................................................ 11-1
11.2 SASARAN TAHUN 2015 ............................................................................................................... 11-9
11.3 ARAH KEBIJAKAN DAN STRATEGI PEMBANGUNAN TAHUN 2015 ...................................... 11-10
11.3.1 Perkuatan Perencanaan dan Pembangunan ................................................. 11-10
x DAFTAR ISI | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015

11.3.2 Perkuatan Data dan Informasi Statistik .......................................................... 11-11
11.3.3 Perkuatan Pengadaan Barang dan Jasa ........................................................... 11-13





RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 | DAFTAR GAMBAR xi


DAFTAR GAMBAR
GAMBAR 1.1 PERKEMBANGAN IPG DAN IDG INDONESIA TAHUN 2004-2012 .............. 1-13
GAMBAR 3.1 PERKEMBANGAN PENDAPATAN NEGARA 2010-2014 ..................................... 3-5
GAMBAR 3.2 PERKEMBANGAN BELANJA NEGARA 2010-2014 ................................................ 3-6
GAMBAR 3.3 PERKEMBANGAN RASIO UTANG TERHADAP PDB 2010-2014 ..................... 3-8
GAMBAR 3.4 PERBANDINGAN RASIO UTANG DAN DEFISIT TERHADAP PDB
INDONESIA DENGAN BEBERAPA NEGARA TAHUN 2013 ..................................... 3-9
GAMBAR 3.5 PERKEMBANGAN LAJU INFLASI ............................................................................... 3-12
GAMBAR 3.6 PERKEMBANGAN NILAI TUKAR RUPIAH TERHADAP US DOLAR
PERIODE 2010-2013 ........................................................................................................... 3-14
GAMBAR 3.7 PERKEMBANGAN INDEKS NILAI TUKAR .............................................................. 3-15
GAMBAR 3.8 NEGARA PROSPEKTIF SEBAGAI TUJUAN BERINVESTASI 2013-2015 .... 3-18
GAMBAR 3.9 REALISASI INVESTASI PMDN BERDASARKAN SEKTOR (RP MILIAR
DAN PERSENTASE DISTRIBUSI) .................................................................................... 3-19
GAMBAR 3.10 REALISASI INVESTASI PMA BERDASARKAN SEKTOR (USD JUTA
DAN PERSENTASE DISTRIBUSI) .................................................................................... 3-19
GAMBAR 3.11 REALISASI PMDN MENURUT LOKASI .................................................................. 3-20
GAMBAR 3.12 REALISASI PMA MENURUT LOKASI ..................................................................... 3-20
GAMBAR 3.13 KOEFISIEN VARIASI HARGA DAN RATA-RATA KENAIKAN HARGA
BULANAN BAHAN POKOK TAHUN 2010 MARET 2014 ................................... 3-23
GAMBAR 3.14 PERTUMBUHAN EKSPOR INDONESIA TAHUN 2010 MARET 2014 .... 3-25
GAMBAR 3.15 NERACA PERDAGANGAN INDONESIA (TOTAL DAN NONMIGAS)
TAHUN 2010 MARET 2014 ............................................................................................ 3-26
GAMBAR 3.16 KOMPOSISI EKSPOR NONMIGAS INDONESIA BERDASARKAN
SEKTOR (2007-TRIWULAN I 2014) ............................................................................. 3-27
GAMBAR 3.17 PERTUMBUHAN INDUSTRI NON-MIGAS DAN PERTUMBUHAN PDB ... 3-33
GAMBAR 3.18 PERKEMBANGAN TENAGA KERJA SEKTOR INDUSTRI FEBRUARI
2009 AGUSTUS 2013 ....................................................................................................... 3-34
GAMBAR 3.19 JUMLAH WISATAWAN MANCANEGARA DAN PENERIMAAN DEVISA
TAHUN 2004-2013 .............................................................................................................. 3-36
GAMBAR 3.20 PERKEMBANGAN WISATAWAN NUSANTARA TAHUN 2001-2013 ....... 3-37
GAMBAR 3.21 INDIKATOR PERBANKAN 2011 2013 ............................................................... 3-48
xii DAFTAR GAMBAR | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015

GAMBAR 3.22 PERKEMBANGAN INDUSTRI KEUANGAN NON BANK .................................. 3-50
GAMBAR 3.23 GAMBARAN KETENAGAKERJAAN ......................................................................... 3-56
GAMBAR 3.24 TINGKAT PENGANGGURAN TERBUKA (TPT) MENURUT
PENDIDIKAN ........................................................................................................................... 3-57
GAMBAR 3.25 PERSENTASE LAPANGAN KERJA FORMAL DAN INFORMAL ..................... 3-57
GAMBAR 3.26 PEMBANGUNAN EKONOMI BERKELANJUTAN DALAM RPJMN 2015-
2019 ............................................................................................................................................ 3-66
GAMBAR 3.27 TRANSFORMASI EKONOMI MELALUI INDUSTRIALISASI YANG
BERKELANJUTAN ................................................................................................................. 3-72
GAMBAR 4.1 KERANGKA PEMBANGUNAN IPTEK ....................................................................... 4-12
GAMBAR 4.2 TIPOLOGI RISET ................................................................................................................ 4-15
GAMBAR 4.3 TIPOLOGI LAYANAN TEKNOLOGI/PEREKAYASAAN ....................................... 4-16
GAMBAR 4.4 PROSES LAYANAN INFRASTRUKTUR MUTU ....................................................... 4-17
GAMBAR 6.1 PERKEMBANGAN KINERJA DEMOKRASI DI INDONESIA .................................. 6-2
GAMBAR 6.2 TREN DEMOKRASI DI INDONESIA BERDASARKAN 3 ASPEK ......................... 6-2
GAMBAR 6.3 REKAPITULASI PEMBENTUKAN PPID PER MARET 2014 ................................ 6-7
GAMBAR 6.4 PEMBANGUNAN DAN PENGEMBANGAN MEDIA CENTER TAHUN
2007 2013 ................................................................................................................................ 6-9
GAMBAR 6.5 JUMLAH SERANGAN TEROR ........................................................................................ 6-11
GAMBAR 6.6 PELAKU TERORISME BERDASARKAN USIA ......................................................... 6-12
GAMBAR 6.7 PARTISIPASI INDONESIA DALAM MISI PERDAMAIAN DUNIA ................... 6-25
GAMBAR 6.8 PENYELESAIAN KASUS WNI DI LUAR NEGERI ................................................... 6-28
GAMBAR 7.1 KERANGKA PIKIR PEMBANGUNAN BIDANG PERTAHANAN DAN
KEAMANAN 2015 SEBAGAI BAGIAN PEMBANGUNAN JANGKA
MENENGAH 2015-2019 ..................................................................................................... 7-13
GAMBAR 8.1 STATISTIK PENGADUAN PELANGGARAN HAM TAHUN 2008-2012 ........ 8-12
GAMBAR 8.2 STATISTIK JUMLAH KASUS KEKERASAN TERHADAP PEREMPUAN ........ 8-14
GAMBAR 8.3 HUBUNGAN ANTARA KUALITAS BIROKRASI NEGARA ASEAN DAN
BRIC DENGAN PENCAPAIAN HASIL-HASIL PEMBANGUNAN .......................... 8-30
GAMBAR 8.4 PERKEMBANGAN OPINI WTP AUDIT BPK ATAS LKKL DAN LKPD
2010-2013 ................................................................................................................................ 8-33
GAMBAR 8.5 PERKEMBANGAN PERSENTASE INSTANSI PEMERINTAH YANG
AKUNTABEL 2010-2013 .................................................................................................... 8-33
GAMBAR 8.6 PERKEMBANGAN JUMLAH PAKET DAN NILAI PAGU PENGADAAN
MELALUI LPSE 2010-2013 ............................................................................................... 8-35
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 | DAFTAR GAMBAR xiii

GAMBAR 8.7 PERKEMBANGAN NILAI EFISIENSI PENGGUNAAN ANGGARAN
PENGADAAN 2010-2013 ................................................................................................... 8-35
GAMBAR 8.8 PERKEMBANGAN ANGGARAN BELANJA PEMERINTAH PUSAT
MENURUT JENIS BELANJA, 2007-2013 ...................................................................... 8-39
GAMBAR 8.9 PERKEMBANGAN JUMLAH K/L YANG TELAH MELAKSANAKAN
REFORMASI BIROKRASI TAHUN 2008-2013 .......................................................... 8-41
GAMBAR 8.10 PERKEMBANGAN JUMLAH PTSP/OSS DI DAERAH 2010-2013 ............... 8-43
GAMBAR 8.11 PERKEMBANGAN PERINGKAT KEMUDAHAN BERUSAHA
INDONESIA 2010-2013 ...................................................................................................... 8-43
GAMBAR 8.12 PERKEMBANGAN JUMLAH UNIT PELAYANAN INSTANSI
PEMERINTAH YANG MENERAPKAN IKM 2005-2012 .......................................... 8-44
GAMBAR 8.13 PERKEMBANGAN SKOR INTEGRITAS PELAYANAN PUBLIK 2010-
2013 ............................................................................................................................................ 8-44
GAMBAR 8.14 KERANGKA PIKIR PEMBANGUNAN BIDANG APARATUR NEGARA ....... 8-46
GAMBAR 9.1 KERANGKA KERJA BIDANG PEMBANGUNAN WILAYAH DAN TATA
RUANG .......................................................................................................................................... 9-2
GAMBAR 9.2 PERKEMBANGAN JUMLAH KOTA DI INDONESIA ............................................. 9-15
MENURUT TIPOLOGI KOTA TAHUN 2005-2025 ........................................................................... 9-15
GAMBAR 9.3 PERKEMBANGAN JUMLAH PENDUDUK MENURUT TIPOLOGI KOTA
DI INDONESIA TAHUN 2005-2025 ................................................. 9-15
GAMBAR 9.4 PROYEKSI PENDUDUK PERKOTAAN DAN PERDESAAN TAHUN 2010-
2035 TAHUN 1990-2013 ................................................................................................... 9-17
GAMBAR 9.5 ................................................................................................................................................... 9-18
PERSENTASE PENDUDUK MISKIN DI DESA-KOTA TAHUN 1990-2013 ............................. 9-18
GAMBAR 9.6 ................................................................................................................................................... 9-18
GAMBAR 9.7 ANGKA PENCEMARAN DALAM BERBAGAI MEDIUM DI DESA (%) ........... 9-20
GAMBAR 9.8 KONVERSI LAHAN DI PERDESAAN TAHUN 2003-2008 ................................. 9-20
GAMBAR 9.9 KETERKAITAN ANTARA DESA DAN KOTA ........................................................... 9-22
GAMBAR 9.10 PETA SEBARAN KAWASAN STRATEGIS NASIONAL (KAPET, KPBPB,
DAN KEK) ................................................................................................................................. 9-25
GAMBAR 9.11 TENAGA KERJA MENURUT TINGKAT PENDIDIKAN TAHUN 2013 ......... 9-26
GAMBAR 9.12 JUMLAH KEJADIAN BENCANA TAHUN 2002-2014 ........................................ 9-31
GAMBAR 9.13 LOKASI KERJASAMA ANTAR DAERAH DI INDONESIA ................................. 9-39
GAMBAR 9.14 RASIO PNS PENDUDUK DI INDONESIA ............................................................... 9-45

xiv DAFTAR GAMBAR | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015

GAMBAR 9.15 PNS DAERAH MENURUT TINGKAT PENDIDIKAN TAHUN 2005-2013 . 9-46
GAMBAR 9.16 PERKEMBANGAN DANA TRANSFER KE DAERAH TAHUN 2008 -
2014 ............................................................................................................................................ 9-48
GAMBAR 9.17 PENDAPATAN DAERAH TAHUN 2007 2013 .................................................. 9-49
GAMBAR 9.18 BELANJA PEMERINTAH DAERAH DALAM APBD TAHUN 2008
2013 ............................................................................................................................................ 9-50
GAMBAR 9.19 STATUS LKPD .................................................................................................................. 9-50
GAMBAR 9.20 BENTUK SIMPANAN PEMERINTAH DAERAH DI PERBANKAN 2002-
2012: PEMERINTAH PROVINSI, PEMERINTAH KABUPATEN DAN KOTA .. 9-51
GAMBAR 9.21 ARAH PEMBANGUNAN TRANSMIGRASI UNTUK MENINGKATKAN
KETERKAITAN KOTA DAN DESA ................................................................................... 9-78
GAMBAR 11.1 JUMLAH ULP YANG TERBENTUK DI
KEMENTERIAN/LEMBAGA/PEMERINTAH DAERAH/INSTANSI
LAINNYA ................................................................................................................................... 11-6
GAMBAR 11.2 PERKEMBANGAN JUMLAH PAKET DAN NILAI PAGU PENGADAAN
MELALUI LPSE 2008-2013 ............................................................................................... 11-7
GAMBAR 11.3 PERKEMBANGAN NILAI EFISIENSI PENGGUNAAN ANGGARAN
PENGADAAN 2008-2013 (DALAM MILIAR RUPIAH) ............................................. 11-8


RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 | DAFTAR TABEL xv


DAFTAR TABEL
TABEL 1.1 IMPLEMENTASI KEBIJAKAN PENGARUSUTAMAAN TATA KELOLA
PEMERINTAHAN YANG BAIK ............................................................................................. 1-8
TABEL 1.2 TARGET KINERJA PEMBANGUNAN PENGARUSUTAMAAN GENDER
TAHUN 2015 ........................................................................................................................... 1-20
TABEL 1.3 KERANGKA REGULASI ISU STRATEGIS LINTAS BIDANG
PEMBANGUNAN KELAUTAN BERDIMENSI KEPULAUAN .................................. 1-66
TABEL 2.1 SASARAN PEMBANGUNAN PENDIDIKAN 2015-2019 ......................................... 2-41
TABEL 3.1 PERKEMBANGAN DAN SASARAN EKONOMI MAKRO TAHUN 2014-2015 .... 3-3
TABEL 3.2 JUMLAH KESEPAKATAN KERJASAMA EKONOMI (BERSIFAT
MENGIKAT) YANG TELAH DAN AKAN DISEPAKAT OLEH NEGARA DI
KAWASAN ASEAN ................................................................................................................ 3-30
TABEL 3.3 PENCAPAIAN AEC SCORE CARD PERIODE 2008-2013 ....................................... 3-31
TABEL 3.4 EKONOMI KREATIF TAHUN 2010 2013 ................................................................ 3-38
TABEL 3.5 PERKEMBANGAN UMKM .................................................................................................. 3-40
TABEL 3.6 PERKEMBANGAN KELEMBAGAAN DAN USAHA KOPERASI ............................. 3-42
TABEL 3.7 INDIKATOR PERBANKAN ................................................................................................. 3-47
TABEL 3.8 SASARAN KEBIJAKAN PENINGKATAN DAYA SAING UMKMK .......................... 3-64
TABEL 4.1 JUMLAH PERMOHONAN PATEN TAHUN 2009-2012 .............................................. 4-4
TABEL 4.2 PERTUMBUHAN PDB, MODAL, TENAGA KERJA DAN TFP TAHUN 2010,
2011, 2012 ............................................................................................................................... 4-11
TABEL 8.1 PENANGANAN PERKARA KORUPSI OLEH KEJAKSAAN RI TAHUN 2010-
2013 ............................................................................................................................................... 8-8
TABEL 8.2 PENANGANAN KASUTABEL 9.1 PERKEMBANGAN DAN JENIS PERDA
BERMASALAH PERIODE 2002-2012 ........................................................................... 8-34
TABEL 9.2 PERKEMBANGAN PEMBENTUKAN DAERAH OTONOM BARU TAHUN
2010-2013 ............................................................................................................................... 9-37
TABEL 9.3 15 DAERAH OTONOM BARU HASIL PEMEKARAN TAHUN 2012 DAN
2013 BERDASARKAN INISIATIF DPR .......................................................................... 9-37
TABEL 9.4 CAPAIAN IPM DAERAH OTSUS ....................................................................................... 9-41
TABEL 9.5 PERKEMBANGAN PENETAPAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL
(SPM) .......................................................................................................................................... 9-41

xvi DAFTAR TABEL | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015

TABEL 9.6 HASIL EVALUASI EKPPD .................................................................................................... 9-43
TABEL 9.7 PEMBENTUKAN PTSP KABUPATEN/KOTA DAN PROVINSI 2012 .................. 9-44
TABEL 9.8 JUMLAH PEMERINTAH DAERAH PROVINSI BERDASARKAN
PERSENTASE ANGGARAN BELANJA PEGAWAI TERHADAP TOTAL
ANGGARAN BELANJA TAHUN 2011 2013 .............................................................. 9-46
TABEL 9.9 JUMLAH PEMERINTAH DAERAH KAB/KOTA BERDASARKAN
PERSENTASE ANGGARAN BELANJA PEGAWAI TERHADAP TOTAL
ANGGARAN BELANJA TAHUN 2011 2013 .............................................................. 9-46
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-1

BAB 1
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1.1 Arah Kebijakan dan Strategi Pengarusutamaan
1.1.1 Pembangunan Berkelanjutan
1.1.1.1 Permasalahan
dan Isu Strategis
Penerapan prinsip pembangunan berkelanjutan secara
seimbang dan sinergis merupakan prasyarat tercapainya
keberhasilan pembangunan di setiap dimensi, baik untuk masa
kini maupun masa mendatang. Mengacu kepada konsep
pembangunan berkelanjutan, maka pelaksanaan
pembangunan tentunya harus melihat dari ke-empat dimensi
pembangunan berkelanjutan, yaitu ekonomi, sosial dan
ekologi/lingkungan, yang kemudian diperkuat dengan dimensi
kelembagaan.
Pola pembangunan Indonesia terus dibangun untuk dapat
menerapkan konsep pembangunan berkelanjutan di segala
bidang. Di sisi ekonomi, pertumbuhan ekonomi Indonesia
terus meningkat secara stabil di level 5 hingga 6,6 persen
selama 15 tahun terakhir. Dalam kurun waktu 2006 hingga
2010, di tengah krisis yang melanda sebagian negara-negara di
dunia, perekonomian Indonesia mampu tumbuh rata-rata
sebesar 5,73 persen setiap tahunnya.
Pada pembangunan dimensi sosial, dua indikator yang sering
dipergunakan adalah tingkat kemiskinan dan gini rasio. Dalam
periode 2008 hingga 2013 tingkat kemiskinan di Indonesia
menunjukkan penurunan dari 15,42 persen menjadi 11,37
persen. Penurunan tingkat kemiskinan ini sejalan dengan
terjadinya pertumbuhan ekonomi. Walaupun tingkat
kemiskinan mengalami penurunan, angka gini rasio justru
menunjukkan adanya peningkatan. Artinya, walaupun tingkat
kemiskinan menurun, tetapi disparitas pendapatan semakin
lebar. Perbedaan pendapatan yang lebar memberikan peluang
terjadinya konflik sosial, yang dapat mengganggu
keberlanjutan pembangunan.
Sementara itu, pembangunan ekonomi Indonesia masih
bertumpu pada sumbangan sumberdaya alam, sebesar kurang
1-2 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

lebih 25% Produk Domestik Bruto (PDB), khususnya minyak,
sumberdaya mineral, dan hutan. Kondisi ini menyebabkan
deplesi sumberdaya alam dan degradasi lingkungan, meskipun
upaya pembangunan yang ramah lingkungan terus diterapkan
dan digalakkan. Hingga saat ini pengelolaan kualitas
lingkungan dan ekosistem masih dinilai kurang optimal.
Pengendalian pencemaran, perbaikan kualitas lingkungan
hidup, pengelolaan sampah, dan limbah masih kurang baik.
Penanganan kebakaran lahan meskipun terkendali, namun
masih mengakibatkan polusi udara. Demikian pula degradasi
hutan masih belum tertangani dengan baik. Sebagai cerminan,
indeks kualitas lingkungan hidup (IKLH) yang baru
dipergunakan tiga tahun terakhir, masih menunjukkan skor
sebesar 64,21.
Untuk dapat mengukur apakah pembangunan Indonesia sudah
berada pada jalur pembangunan berkelanjutan diperlukan
indikator-indikator yang dapat memberikan penilaian
pembangunan dari sisi ekonomi, sosial, lingkungan, dan
kelembagaan secara bersamaan. Namun demikian, sampai saat
ini belum terdapat instrumen atau indikator pencapaian
pembangunan berkelanjutan. Untuk itu, penyusunan indikator
pencapaian pembangunan berkelanjutan yang disepakati dan
diterapkan sangat penting dalam periode pembangunan lima
tahun ini. Sebagai langkah awal, pada tahun 2015 yang
merupakan tahun pertama RPJMN 2015-2019, diperlukan
penyempurnaan metodologi dan parameter yang
dipergunakan dalam perhitungan Indeks Kualitas Lingkungan
Hidup (IKLH).
1.1.1.2 Sasaran
Pengarusutamaan pembangunan berkelanjutan yang ingin
dicapai pada tahun 2015 adalah penyempurnaan metodologi
dan parameter yang dipergunakan dalam indeks kualitas
lingkungan hidup, sebagai ukuran pencapaian kualitas
lingkungan hidup.
1.1.1.3 Arah
Kebijakan dan
Strategi
Arah kebijakan pengarusutamaan pembangunan
berkelanjutan, meliputi (1) Menyempurnakan IKLH sebagai
indikator pencapaian kualitas lingkungan hidup nasional; (2)
memperkuat pemantauan kualitas lingkungan hidup; dan (3)
mengembangkan sistem data dan informasi pengelolaan
lingkungan hidup.
Strategi pengembangan IKLH sebagai bagian dari indikator
pembangunan berkelanjutan, adalah: (1) meningkatkan
ketersediaan dan kualitas data dan informasi untuk parameter
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-3

yang dipergunakan di dalam IKLH; dan (2) memantapkan
metodologi analisis yang digunakan untuk perhitungan IKLH.
1.1.2 Tata Kelola Pemerintahan yang Baik
1.1.2.1 Permasalahan
dan Isu Strategis
Tata kelola pemerintahan yang baik menjadi prasyarat penting
dalam mencapai sasaran pembangunan nasional yakni
mewujudkan Indonesia yang sejahtera, demokratis, dan
berkeadilan. Penerapan tata kelola pemerintahan yang baik
secara konsisten juga akan turut meningkatkan daya saing
Indonesia di lingkungan internasional. Penerapan tata kelola
pemerintahan yang baik secara konsisten ditandai dengan
berkembangnya aspek keterbukaan, akuntabilitas, efektivitas,
efisiensi, supremasi hukum, keadilan, dan partisipasi
masyarakat. Penerapan tata kelola pemerintahan yang baik
diharapkan dapat meningkatkan penyelenggaraan
pemerintahan yang bersih dan bebas Korupsi, Kolusi dan
Nepotisme (KKN), meningkatkan kualitas pelayanan publik,
serta meningkatkan kapasitas dan akuntabilitas kinerja
birokrasi.
Sejak tahun 1999 yang merupakan dimulainya era reformasi,
pemerintah telah menerbitkan banyak peraturan perundang-
undangan yang mengamanatkan penyelenggaraan
pemerintahan dan negara, dan pelayanan publik untuk
melaksanakan prinsip-prinsip good governance. Peraturan
perundangan tersebut adalah antara lain UU No. 39 Tahun
1999 Tentang Hak Asasi Manusia, UU No. 28 Tahun 1999
tentang Penyelenggara Negara yang bebas dari KKN, UU No. 32
tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, UU No. 17 tentang
Keuangan Negara, UU No. 25 tahun 2004 tentang Sistem
Perencanaan Pembangunan Nasional, dan Peraturan Presiden
No. 29 Tahun 2014 Tentang Sistem Akuntabilitas Kinerja
Instansi Pemerintah yang mewajibkan setiap kementerian dan
lembaga, serta pemerintah daerah harus sudah membuat
Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP).
Selain itu, untuk memastikan keberhasilan pemberantasan
korupsi, Pemerintah Indonesia menerbitkan Peraturan
Presiden No. 55 Tahun 2012 tentang Strategi Nasional
Pencegahan dan Pemberantasan Korupsi (Stranas PPK) Jangka
Panjang Tahun 2012-2025 dan Jangka Menengah Tahun 2012-
2014. Berdasarkan Perpres No. 55 Tahun 2012 tersebut,
penyusunan Aksi Pencegahan dan Pemberantasan Korupsi
dilakukan setiap tahun oleh Kementerian/Lembaga dan
Pemerintah Daerah.
1-4 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

Dalam upaya peningkatan kapabilitas aparat pengawasan
intern pemerintah (APIP) dan tata kelola APIP, telah dilakukan
antara lain melalui diklat fungsional, diklat teknis substantif,
workshop/bimbingan teknis tata kelola APIP, penyusunan
pedoman JFA dan tata kelola APIP, penempatan SDM BPKP
pada unit APIP, serta pendampingan sistem pengolahan hasil
pengawasan. Namun, jumlah pejabat fungsional auditor saat
ini baru memenuhi 16,77 persen dari kebutuhan formasi
auditor yang mencapai 46.560 auditor.
Kemudian, dalam rangka pengelolaan keuangan negara yang
akuntabel, perolehan Opini WTP BPK atas laporan keuangan
juga mengalami kenaikan yang sangat siginifikan apabila
dibandingkan dengan tahun 2007. Kenaikan pencapaian opini
WTP di tingkat pusat (Kementerian dan Lembaga) saat ini
mencapai angka 74% dari sebelumnya 8% di tahun 2007.
Tetapi hal yang masih harus dicermati adalah pencapaian di
tingkat provinsi yang baru mencapai 52% serta pencapaian
opini WTP yang lebih rendah di tingkat kabupaten kota yang
baru mencapai 21%.
Terkait dengan pelayanan publik, terutama untuk memberikan
kepastian dalam penyediaan pelayanan bagi masyarakat,
Kementerian PAN & RB telah menerbitkan Peraturan Menteri
PAN & RB No. 36 Tahun 2012 tentang Petunjuk Teknis
Penyusunan, Penetapan, dan Penerapan Standar Pelayanan.
Selain itu, sebagai tindak lanjut diterbitkannya UU No.25
Tahun 2009 tentang Pelayanan Publik. Selain itu, telah terbit
juga PP Nomor 96 tahun 2012 tentang Pelaksanaan UU Nomor
25 tahun 2009 tentang Pelayanan Publik, dan Peraturan
Menteri PAN & RB No. 38 Tahun 2012 tentang Pedoman
Penilaian Kinerja Unit Pelayanan Publik.
Dalam konteks mendorong keterbukaan informasi publik
dalam kerangka penyelenggaraan pemerintahan yang terbuka
(open government), telah didorong upaya pembentukan
lembaga Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi (PPID)
melalui antara lain penerbitan Peraturan Pemerintah No. 61
Tahun 2010 tentang Pelaksanaan UU No. 14 Tahun 2008
tentang Keterbukaan Informasi Publik, khususnya Pasal 21
menyebutkan: (1) PPID harus sudah ditunjuk paling lama 1
(satu) tahun terhitung sejak Peraturan Pemerintah ini
diundangkan; (2) Dalam hal PPID belum ditunjuk, tugas dan
tanggung jawab PPID dapat dilakukan oleh unit atau dinas di
bidang informasi, komunikasi, dan/atau kehumasan.
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-5

Melaksanakan UU dan PP tersebut, saat ini di Indonesia telah
terbentuk PPID sebanyak 227 terdiri dari 34 kementerian, 36
Lembaga Negara/ Lembaga Setingkat Menteri/LNS/LPP, 23
provinsi, 98 kabupaten, dan 36 kota. Dengan kata lain, sampai
dengan saat ini, baru 39,83% badan publik yang telah memiliki
PPID seperti diamanatkan oleh UU KIP.
Dengan demikian, hingga tahun 2014, telah banyak
dikeluarkan aturan dalam rangka melengkapi praktek-pratek
pelaksanaan good governance.
Berbagai capaian pada prinsip-prinsip tata kelola
pemerintahan yang baik tersebut di atas yang pada dasarnya
masih menemui permasalahan dan hambatan. Kelembagaan
pemerintah yang masih gemuk menunjukkan tidak
efisiensinya penyelenggaraan pemerintahan. Biaya politik
demokrasi yang sangat mahal berkorelasi erat dengan kasus
korupsi yang terjadi di lembaga eksekutif, legislatif dan
yudikatif.
Penyelenggaraan pemerintahan yang bersih dan bebas KKN
masih menghadapi beberapa persoalan, di antaranya belum
terbentuknya sistem pengawasan nasional yang kuat dan
terintegrasi, penerapan sistem pengendalian internal belum
berjalan maksimal, masih rendahnya kapasitas aparat
pengawasan dan para pengelola keuangan negara, proses
pengadaan barang dan jasa yang belum sepenuhnya
menerapkan e-procurement, dan belum seluruh K/L/D yang
menerapkan pakta integritas. Selain itu, dengan adanya
tindakan aparat penegak hukum yang represif, membuat
banyak pejabat pemerintah menolak menjadi Pejabat Pembuat
Komitmen (PPK) ataupun Kuasa Pengguna Anggaran (KPA).
Hukum telah dianggap sebagai momok yang menakutkan, dan
konsekuensinya akan menyebabkan terhambatnya proses
pembangunan. Selain itu, para pejabat pusat dan kepala
daerah kini mulai khawatir dan berhati-hati mengambil
kebijakan dan menggunakan anggaran. Akibatnya, kinerja
pemerintahan menjadi rendah dan pada akhirnya tingkat
penyerapan anggaran juga menjadi rendah. Apabila hal ini
dibiarkan, berbagai sasaran pembangunan dalam rangka
peningkatan kesejahteraan masyarakat tidak dapat tercapai.
Dalam hal pelayanan publik, permasalahan yang muncul di
antaranya adalah profesionalisme SDM pelayanan masih perlu
ditingkatkan, pemanfaatan Teknologi Informasi dan
Komunikasi (TIK) dalam pelayanan publik masih rendah,
1-6 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

Standar Pelayanan Minimal (SPM) belum dilaksanakan secara
konsisten; masih banyak penyelenggaran pelayanan publik
yang belum memiliki Standard Operating Procedure, dan
belum terselenggaranya sistem pengaduan masyarakat yang
efektif.
Dalam rangka peningkatan partisipasi masyarakat dalam
proses pembangunan dan penyusunan kebijakan publik,
pemerintah masih belum sepenuhnya mendorong masyarakat
untuk berpartisipasi secara aktif mengingat masih banyak
ditemui berbagai forum musyawarah hanya melibatkan
beberapa tokoh masyarakat dan asosiasi profesi serta
perwakilan dunia usaha. Selain itu, masyarakat masih belum
tergerak untuk berpartisipasi dalam mengawasi jalannya
pembangunan sehingga tingkat partisipasi masyarakat untuk
memberikan aduan atau keluhan terkait dengan adanya
penyimpangan yang terjadi di unit pelayanan publik masih
sangat rendah.
Terkait dengan pembentukan PPID di daerah yang merupakan
bagian dari proses transparansi pemerintahan, ternyata masih
belum memenuhi target yang ditentukan disebabkan oleh
masih rendahnya komitmen pimpinan badan publik mengenai
pentingnya peran PPID; keterbatasan kapasitas sumber daya
manusia pengelola informasi, sarana dan prasarana
komunikasi, serta belum memadainya regulasi untuk
mendorong pelaksanaan keterbukaan informasi. Di samping
permasalahan tersebut di atas, PPID yang telah terbentuk di
seluruh badan publik masih menghadapi permasalahan belum
optimalnya fungsi layanan informasi publik badan publik.
Masih rendahnya kepatuhan badan publik untuk
melaksanakan peraturan perundangan yang berlaku, serta
belum adanya dorongan dan upaya secara optimal untuk
melaksanakan fungsi pelayanan publik menunjukkan indikasi
bahwa prinsip-prinsip good governance masih belum menjadi
mainstreaming.
Terkait dengan efektivitas dan efisiensi birokrasi pemerintah,
beberapa permasalahan yang muncul di antaranya adalah
masih belum berjalannya secara maksimal upaya menata
kelembagaan birokrasi yang proporsional dan efektif,
penataan ketatalaksanaan di berbagai instansi pemerintah
masih belum efektif dan efisien, serta masih rendahnya kinerja
pegawai dan kinerja birokrasi dalam pelaksanaan
pembangunan dan pemerintahan.
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-7

1.1.2.2 Sasaran
Tantangan dalam periode pemerintahan 2015-2019 dalam
bidang ekonomi adalah keluar dari middle income trap. Hal ini
hanya dapat dilakukan dengan pertumbuhan ekonomi yang
stabil, inklusif dan berkelanjutan, transformasi struktur
ekonomi yang didukung dengan pengelolaan SDA yang tepat
sasaran meningkatkan kualitas sumber daya manusia,
meningkatkan ketahanan pangan dan energi, penyediaan
infrastruktur yang merata guna mempercepat pemerataan
pembangunan untuk meminimalkan potensi kesenjangan
antar wilayah, serta pemberantasan korupsi dan percepatan
konsolidasi demokrasi yang terkait sangat erat dengan
pembangunan tata kelola pemerintahan yang baik.
Untuk itu sasaran pengarusutamaan tata kelola pemerintahan
yang baik adalah meningkatnya penerapan kebijakan nasional
tata kelola pemerintahan yang baik dan penerapan prinsip-
prinsip transparansi, partisipasi, akuntabilitas, dan berdasar
hukum pada penyelenggaraan pemerintahan dan
pembangunan di setiap kementerian, lembaga, dan
pemerintah daerah yang bertujuan untuk mengurangi tingkat
penyalahgunaan wewenang dan praktek korupsi,
meningkatnya efektifitas dan efisiensi penyelenggaraan
pemerintahan dan pembangunan, dan meningkatnya kualitas
pelayanan publik.
1.1.2.3 Arah
Kebijakan dan
Strategi
Untuk mencapai sasaran tersebut dilakukan melalui arah
kebijakan dan strategi sebagai berikut:
1. Penyusunan dan penerapan kebijakan nasional tatakelola
pemerintahan yang baik sebagai berikut:
a. Dalam rangka menciptakan pemerintahan yang bersih
dan akuntabel, menerapkan: kode etik dan kode
perilaku; sistem pengendalian gratifikasi; sistem
pengendalian konflik kepentingan, sistem pelaporan
harta kekayaan pejabat/pegawai, SPIP dengan efektif,
serta sistem pengaduan masyarakat yang transparan
dan efektif;
b. Dalam rangka meningkatkan efektifitas dan efisiensi
penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan,
menerapkan: sistem rekrutmen ASN yang transparan,
kompetitif, dan berbasis merit; sistem promosi jabatan
secara terbuka, kompetitif, dan berbasis merit;
manajemen kinerja pegawai; SOP yang efektif, efisien,
dan transparan; sistem akuntabilitas kinerja dengan
1-8 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

transparan; serta sistem kearsipan berbasis elektronik;
c. Dalam rangka meningkatkan kualitas pelayanan publik,
menerapkan: standar pelayanan yang disusun secara
partisipatif; penetapan maklumat pelayanan;
pembentukan PPID yang efektif, dan sistem pengaduan
masyarakat yang transparan dan efektif.
2. Penjabaran dan penerapan prinsip transparansi,
partisipasi, akuntabilitas, dan berdasarkan hukum dalam
manajemen pemerintahan dan pembangunan, dari tahap
perencanaan, penganggaran, pelaksanaan termasuk dalam
pengadaan barang dan jasa, pemantauan, evaluasi,
pengawasan, dan pelaporan pelaksanaannya;
3. Untuk menjamin implementasi kebijakan
pengarusutamaan tatakelola pemerintahan yang baik,
dilaksanakan sistem pemantauan dan evaluasi yang efektif
sesuai dengan peraturan-perundangan yang berlaku.

TABEL 1.1
IMPLEMENTASI KEBIJAKAN PENGARUSUTAMAAN TATA KELOLA PEMERINTAHAN
YANG BAIK

No.
Isu/Kebijakan
Nasional
Kebijakan instansi dalam
Renja
Indikator di setiap
instansi
Sasaran
2015
1. Pemerintahan yang Bersih dan Akuntabel
a. Penerapan sistem
Whistle Blowing
Pembentukan unit
penanganan whistle blowing
system
% jumlah unit
penanganan whistle
blowing system
100%
b. Penerapan penanganan
gratifikasi
Pembentukan unit
penanganan gratifikasi
% jumlah unit
penanganan gratifikasi
100%
c.
Penerapan Sistem
Pengendalian Internal
Pemerintah (SPIP)
Percepatan penerapan
sistem pengendalian
internal pemerintah di
setiap unit organisasi
pemerintah

% jumlah K/L/D yang
menerapkan sistem
pengendalian internal
pemerintah

50%
d.

Akuntabilitas
pengelolaan keuangan
Negara
Penyusunan laporan
keuangan yang akuntabel
dan sesuai dengan Standar
Akuntansi Pemerintahan
(PP71/2010)
Opini WTP dari BPK atas
LKKL dan LKPD
60%
Penggunaan Aplikasi SIMAK
BMN dan SIMDA pada setiap
unit organisasi
e. Pengembangan Sistem
e-Procurement Nasional
Penerapan e-procurement
dalam pengadaan barang
dan jasa
% Pengadaan barang dan
jasa menggunakan e-
Procurement
60%
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-9

No.
Isu/Kebijakan
Nasional
Kebijakan instansi dalam
Renja
Indikator di setiap
instansi
Sasaran
2015
f. Pemantapan
pelaksanaan PBJ yang
lebih terintegrasi,
terpadu, efektif dan
efisien
Pembentukan ULP % Jumlah ULP di seluruh
Indonesia
60%
g. Internalisasi prinsip-
prinsip Tata Kelola
Pemerintahan Yang
Baik
Pengintegrasian kebijakan
nasional tata kelola
pemerintahan yang baik
dalam Renstra dan Renja
K/L/D
Renstra dan Renja K/L/D
lebih akuntabel
25%
Penerapan kebijakan good
governance dalam
kurikulum pendididan
pelatihan
% K/L/D yang menyusun
petunjuk pelaksanaan
penerapan kebijakan
good governance dalam
kurikulum pendididan
pelatihan
25%
Penerapan kebijakan good
governance dalam kurkulum
pendidikan dan perlatihan
% K/L/D yang
menerapkan substansi
kebijakan good
governance dalam
kurkulum pendidikan dan
perlatihan
25%
Pelaksanaan self assesment
yang mengukur tingkat
penerapan prinsip-prinsip
good governance dalam
manajemen pemerintahan
% K/L/D yang
melaksanakan self
assesment untuk
mengukur tingkat
penerapan prinsip good
governance
25%
2. Pemerintahan yang efisiensi, produktif, dan efektif
a. Penataan kelembagaan
instansi Pemerintah
(K/LPNK/LNS) yang
mencakup penataan
fungsi dan struktur
organisasinya serta
hubungan antar
lembaga
Melakukan restrukturisasi
organisasi dan tata kerja
instansi untuk rightsizing di
dasarkan pada Sasaran dan
Kebijakan RPJMN dan
RPJMD
% Tersusunnya struktur
organisasi dan tata kerja
yang proporsional,
efektif, efisien
25%
b. Penataan
ketatalaksanaan
instansi pemerintah
Penyederhanaan proses
bisnis dan penyusunan SOP
utama khususnya yang
berkaitan dengan pelayanan
kepada masyarakat.
% SOP utama telah
tersusun sesuai dengan
proses bisnis organisasi.
25%
c. Penerapan sistem
pengendalian intern
pemerintah (SPIP)
Penerapan sistem
pengendalian intern yang
efektif
Tersedia dan
terlaksananya sistem
pengendalian intern yang
efektif
40%
d. Pengembangan
manajemen SDM
Aparatur
Peningkatan sistem merit
dalam manajemen
kepegawaian

% penerapan sistem
merit dalam manajemen
kepegawaian (rekrutmen,
promosi dan mutasi)
25%



1-10 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

No.
Isu/Kebijakan
Nasional
Kebijakan instansi dalam
Renja
Indikator di setiap
instansi
Sasaran
2015
Peningkatan kompetensi
dan kinerja pegawai
- % pegawai yang telah
mengikuti assesment
center sesuai kebutuhan
- % pegawai yang telah
mengikuti Diklat wajib
- % penilaian kinerja
pegawai berbasis prestasi
kerja
25%


25%

25%
e. Sistem Seleksi PNS
melalui CAT System
Penerapan Sistem Seleksi
Berbasis CAT system di
seluruh instansi pemerintah
% K/L/D yang
menggunakan CAT system
25%
f. Pengembangan dan
penerapan e-
Government
Pengembangan dan
penerapan e-Government
Jumlah K/L/D yang
membangun dan
menerapkan e-
Government dalam
menajemen
pemerintahanya
25%

g. Penerapan e-Arsip Penerapan e-Arsip di tiap
unit organisasi pemerintah
Manajemen arsip menjadi
lebih efektif
25%
h.

Penyelenggaraan
Sistem Akuntabilitas
Kinerja Aparatur
Penerapan sistem
akuntabilitas kinerja
instansi pemerintah
berbasis Teknologi
Informasi
% Penerapan SAKIP yang
efektif dan efisien
berbasis TIK
25%
3. Pelayanan Publik Yang Berkualitas
a. Perluasan penerapan e-
service untuk
pelayanan publik
Pengembangan Sistem
Informasi dan Komunikasi
Pelayanan Publik
% Jumlah unit pelayanan
publik berbasis sistem
informasi dan
komunikasi
50%
b. Penerapan Standar
Pelayanan Publik pada
Unit Pelayanan Publik
Penerapan Standar
Pelayanan Publik untuk
seluruh unit pelayanan
publik
% unit penyelenggara
pelayanan publik yang
sudah menerapkan
Standar Pelayanan Publik
50%
Penyusunan SOP untuk
berbagai jenis pelayanan
% unit penyelenggara
pelayanan publik yang
memiliki SOP
50
c. Penerapan Pelayanan
Terpadu Satu Pintu
untuk pelayanan
utama, perijinan dan
investasi
Percepatan Penerapan
Pelayanan Terpadu Satu
Pintu yang efefktif dan
efisien
% Pemerintah Pusat dan
Pemerintah Daerah yang
menerapkan Pelayanan
Terpadu Satu Pintu (OSS)
50%
d. Penerapan manajemen
Pengaduan
Penerapan manajemen
pengaduan yang efektif
pada setiap unit pelayanan
publik
% Unit Pengaduan
Masyarakat
50%
K/L/D wajib memiliki
sistem dan sarana
pengaduan pelayanan
publik
% K/L/D yang memiliki
kebijakan Sistem dan
Sarana Pengaduan
Pelayanan Publik
25%
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-11

No.
Isu/Kebijakan
Nasional
Kebijakan instansi dalam
Renja
Indikator di setiap
instansi
Sasaran
2015
e.

Membangun sistem
pengelolaan dan
layanan informasi yang
lebih baik di Badan
Publik
Penerapan Unit Pelayanan
Publik yang Berbasis
Teknologi Informasi
- % K/L/D yang
memiliki sistem
pelayanan publik
berbasis IT
- % Unit
Pelayanan/Pemda yang
berkategori terbaik
sesuai penilaian
- % Unit
Pelayanan/Pemda yang
berkategori baik sesuai
penilaian
25%


25%


25%

K/L/D memiliki kebijakan
Standar Pelayanan Minimal
% K/L/D yang memiliki
kebijakan Standar
Pelayanan Minimal
50%
K/L/D memiliki standar
pelayanan yang disusun
secara partisipatif
% K/L/D yang memiliki
standar pelayanan
partisipatif
50%
K/L/D wajib melaksanakan
Forum Konsultasi Publik
dalam rangka
meningkatkan kualitas
pelayanan publik
% K/L/D yang
melaksanakan Forum
Konsultasi Publik
25%
K/L/D wajib
mengembangkan sistem
publikasi informasi proaktif
yang dapat diakses, dengan
bahasa yang mudah
dipahami
% K/L/D yang memiliki
sistem publikasi
informasi proaktif yang
dapat diakses, dengan
bahasa yang mudah
dipahami
25%
K/L/D wajib
mengembangkan website
yang berinteraksi dengan
masyarakat
% K/L/D yang memiliki
website yang interaktif
20%
f. Pembentukan Pusat
Pelayanan Informasi
dan Dokumentasi
(PPID) dalam rangka
Keterbukaan Informasi
Publik
Pembentukan Pusat
Pelayanan Informasi dan
Dokumentasi pada setiap
unit organisasi
- % PPID di tingkat
Provinsi
- % PPID di tingkat
Kabupaten dan Kota
100%

50%
Kerjasama dengan media
massa dalam rangka public
awareness campaign
% K/L/D yang melakukan
Kerjasama dengan media
massa dalam rangka
Public Awareness
Campaign
25%
Publikasi target
peningkatan pelayanan
publik dan penurunan
tingkat korupsi K/L/D
% K/L/D yang
mempublikasikan target
peningkatan pelayanan
publik dan penurunan
tingkat koruspsi
25%
Publikasi renstra dan renja
K/L/D kepada masyarakat
% K/L/D yang
mempublikasikan renstra
dan renja kepada
masyarakat
25%
1-12 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

No.
Isu/Kebijakan
Nasional
Kebijakan instansi dalam
Renja
Indikator di setiap
instansi
Sasaran
2015
Publikasi semua proses
perencanaan dan
penganggaran ke dalam
website masing-masing
K/L/D
% K/L/D yang
mempublikasikan proses
perencanaan dan
penganggaran kepada
masyarakat
25%
g. Publikasi informasi
penggunaan/pelaksanaan
anggaran
% K/L/D yang
mempublikasikan
penggunaan anggaran
25%


1.1.3 Pengarustaman Gender
1.1.3.1 Permasalahan
dan Isu Strategis
Pengarusutamaan gender (PUG) merupakan strategi
mengintegrasikan perspektif gender ke dalam proses
perencanaan dan penganggaran di setiap bidang
pembangunan, di tingkat pusat dan daerah. PUG ditujukan
untuk mewujudkan pembangunan yang lebih adil dan
merata bagi seluruh penduduk Indonesia, dengan
mengurangi kesenjangan antara penduduk laki-laki dan
perempuan dalam mengakses dan mendapatkan manfaat
pembangunan, serta berpartisipasi dan mengontrol proses
pembangunan.
Permasalahan dan isu strategis PUG di berbagai bidang
pembangunan dibagi ke dalam tiga kelompok sebagai
berikut.
Pertama, meningkatkan kualitas hidup dan peran
perempuan dalam pembangunan.
Capaian kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan
di berbagai bidang pembangunan secara umum dapat dilihat
dari Indeks Pembangunan Gender (IPG) dan Indeks
Pemberdayaan Gender (IDG). IPG mengukur kapabilitas
dasar manusia pada bidang pendidikan, kesehatan dan
ekonomi, dengan memperhatikan faktor ketidaksetaraan
antara laki-laki dan perempuan. IPG merupakan indeks
komposit yang dihitung berdasarkan variabel angka harapan
hidup, tingkat melek aksara dan angka partisipasi sekolah
dari sekolah dasar hingga perguruan tinggi, dan pendapatan.
Sementara IDG merupakan indikator untuk melihat peranan
perempuan dalam ekonomi, politik dan pengambilan
keputusan. IDG merupakan indeks komposit yang dihitung
berdasarkan variabel perempuan di parlemen, perempuan
dalam angkatan kerja, perempuan pekerja profesional,
pejabat tinggi, dan manajer, serta upah pekerja perempuan
di sektor nonpertanian. Selama tahun 2004-2012, IPG
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-13

maupun IDG Indonesia menunjukkan peningkatan (Gambar
1.1).
GAMBAR 1.1
PERKEMBANGAN IPG DAN IDG INDONESIA TAHUN 2004-2012












Sumber: BPS
Peningkatan IPG didukung oleh pencapaian di bidang
pendidikan. Hasil Susenas 2011 dan 2013 (bulan Maret)
menunjukkan bahwa rasio APM perempuan terhadap APM
laki-laki meningkat untuk semua jenjang pendidikan. Di tingkat
SD/MI meningkat dari sebesar 98,8 persen menjadi 99,8
persen, di tingkat SMP/MTs meningkat dari sebesar 103,45
persen menjadi 105,7 persen, di tingkat SMA/MA meningkat
dari sebesar 96,1 persen menjadi 100,7 persen; dan di tingkat
Perguruan Tinggi meningkat dari sebesar 102,9 persen
menjadi 109,7 persen. Sedangkan peningkatan IDG didukung
oleh pencapaian di bidang politik dan pengambilan keputusan.
Data KPU menunjukkan proporsi keterwakilan perempuan di
DPR meningkat dari sebesar 11,3 persen pada Pemilu 2004
menjadi sebesar 18,4 persen pada Pemilu 2009. Peningkatan
tersebut didukung oleh UU No. 8/2012 tentang Pemilihan
Umum Anggota DPR, DPD, dan DPRD, yang mengamanatkan
sedikitnya tiga puluh persen keterwakilan perempuan dalam
pendaftaran Partai Politik sebagai calon dalam pengajuan bakal
calon Anggota DPR, DPRD Provinsi, dan DPRD
Kabupaten/Kota;
Walaupun terdapat kemajuan dalam kesetaraan gender dan
pemberdayaan perempuan di berbagai bidang pembangunan,
masih terdapat permasalahan dan tantangan yang dihadapi
pada tahun 2015.
1-14 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

Permasalahan gender yang dihadapi di bidang pendidikan
antara lain ditunjukkan oleh perbedaan partisipasi pendidikan
antara penduduk laki-laki dan penduduk perempuan. Dalam
hal ini, partisipasi pendidikan anak laki-laki lebih rendah
dibandingkan anak perempuan. Pada tahun 2012, untuk
kelompok usia 7-12 tahun, 2,25 persen anak laki-laki dan 1,83
persen anak perempuan tidak bersekolah, sementara untuk
kelompok usia 13-15 tahun angkanya mencapai 11,4 persen
untuk anak laki-laki dan 9,17 persen untuk anak perempuan.
Untuk kelompok usia 16-18 tahun persentase mereka yang
yang tidak bersekolah tidak terlalu berbeda, yaitu 39,0 persen
untuk anak laki-laki dan 38,8 persen untuk anak perempuan.
Di bidang kesehatan, status kesehatan ibu belum
memperlihatkan kemajuan yang berarti. Angka kematian ibu
(AKI) melahirkan meningkat dari 228 (SDKI 2007) menjadi
359 per 100.000 kelahiran hidup (SDKI 2012). Peningkatan
AKI ini jauh dari target MDGs yang harus dicapai pada tahun
2015 yaitu sebesar 102 per 100.000 kelahiran hidup. Di
samping itu, kasus HIV/AIDS cenderung meningkat di kalangan
ibu rumah tangga yang kemudian ditularkan pada janin yang
dikandung. Pada tahun 2012 terdapat 4.943 kasus HIV yang
terjadi pada kelompok ibu rumah tangga (KPAN). Sementara
itu, status kesehatan dan gizi anak laki-laki lebih rendah
dibandingkan anak perempuan. Hal ini terlihat dari Angka
Kematian Balita (AKBa) dan status gizi buruk balita.
Berdasarkan SDKI 2007, AKBa laki-laki sebesar 56 per 1.000
kelahiran hidup, sedangkan AKBa perempuan sebesar 46 per
1.000 kelahiran hidup. Sementara itu, status gizi buruk balita
laki-laki sebesar 5,2 persen, sedangkan gizi buruk balita
perempuan sebesar 4,6 persen (Riskesdas 2007). Kondisi
tersebut karena secara genetis bayi dan balita laki-laki lebih
rentan daripada perempuan, kromosom Y pada laki-laki tidak
se-stabil kromosom X. Umumnya ibu atau pengasuhbelum
memahami tentang perbedaan kerentanan antara bayi/balita
laki-laki dengan perempuan tersebut.
Permasalahan di bidang ketenagakerjaan, ditunjukkan oleh
tingkat partisipasi angkatan kerja (TPAK) perempuan yang
menurun dari 52,44 pada tahun 2011 menjadi 51,39 pada
tahun 2012. Selain itu, TPAK perempuan lebih rendah
dibanding laki-laki, yaitu 51,39 persen dibanding 81,4 persen
pada tahun 2012 (Sakernas). Terdapat beberapa hambatan
bagi perempuan yang sudah menikah untuk masuk ke dunia
kerja, yaitu masih terbatasnya sarana dan prasarana kesehatan
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-15

reproduksi di tempat kerja, seperti ketersediaan ruang laktasi
dan layanan pengasuhan anak, serta kekhawatiran
terbengkalainya pengasuhan anak jika perhatian dan waktu
terbagi dengan pekerjaan. Selain itu, kualitas pekerja
perempuan di sektor formal masih rendah dibandingkan laki-
laki. Hal ini terlihat dari rata-rata tingkat pendidikan pekerja
perempuan setara SD sekitar 28,44 persen dibanding pekerja
laki-laki yang setara SD sekitar 23,06 persen (Sakernas 2011).
Sedangkan di sektor informal, pekerja perempuan banyak yang
berstatus pekerja tak dibayar sekitar 31,28 persen (Sakernas
2012). seperti ibu rumah tangga/anggota keluarga yang
membantu orang lain berusaha dengan tidak mendapat
upah/gaji, misalnya berjualan di warung. Sementara itu,
permasalahan terkait Tenaga Kerja Indonesia (TKI), terutama
Tenaga Kerja Wanita (TKW), ditemui mulai dari pra-
penempatan, masa penempatan, hingga purna penempatan
(pemulangan). Pengiriman TKI/TKW juga menimbulkan
masalah di keluarga yang ditinggalkan.
Di bidang politik, partisipasi perempuan dalam proses
pengambilan keputusan dan/atau politik di Legislastif,
Eksekutif, dan Yudikatif masih rendah. Hal ini terlihat dari
keterwakilan perempuan di DPR pada periode 2009-2014
hanya sebesar 18,4 persen dibandingkan laki-laki sebesar 81,6
persen (KPU). Hal ini antara lain disebabkan oleh masih
rendahnya keinginan perempuan untuk terjun ke dunia politik
yang identik dengan dunia laki-laki dan masih kurangnya
kapasitas perempuan di bidang politik.

Selanjutnya, pengambil keputusan di lembaga Eksekutif masih
belum berimbang antara pejabat laki-laki dan perempuan di
semua tingkat eselon. Berdasarkan data BKN tahun 2013, rasio
menteri laki-laki dengan menteri perempuan masih sekitar 9:1.
Sedangkan rata-rata rasio antara pejabat eselon I dan II laki-
laki dan perempuan di kementerian/lembaga sekitar 8:2,
sementara rasio pejabat eselon III kondisinya lebih baik,
sekitar 7:3 Sementara di tingkat provinsi, rendahnya
keterwakilan perempuan lebih mencolok lagi, terlihat dari
perbandingan gubernur laki-laki dan gubernur perempuan
sekitar 32:1. Demikian pula pada tingkat kabupaten/kota
kondisinya tidak jauh berbeda.
Di bidang ekonomi, khususnya dalam upaya penurunan
kemiskinan masih terdapat kesenjangan gender. Penurunan
tingkat kemiskinan untuk rumah tangga miskin yang
1-16 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

dikepalai oleh perempuan (RTM-P) lebih rendah dibandingkan
rumah tangga miskin yang dikepalai laki-laki (RTM-L). Selama
tahun 2006-2012, RTM-L mengalami penurunan sebesar 1,09
persen, sedangkan RTM-P mengalami peningkatan dengan
angka yang sama. Selanjutnya, pola yang sama dan jauh lebih
kontras terjadi untuk tingkat kedalaman dan keparahan
kemiskinan untuk rumah tangga miskin di perkotaan.
Penurunan tingkat kedalaman kemiskinan RTM-P di
perkotaan (7 persen) lebih rendah dari RTM-L (21 persen), dan
penurunan tingkat keparahan kemiskinan untuk RTM-P (19
persen) juga lebih rendah dari RTM-L (25 persen). Berbagai
program perlindungan sosial bagi penduduk miskin telah
diluncurkan, namun sebagian besar RTM-P mengalami
kesulitan untuk mengakses aset finansial.
Di bidang hukum, masih banyaknya peraturan perundang-
undangan, kebijakan, program yang bias gender. Berdasarkan
catatan Komnas Perempuan, peraturan daerah yang
diskriminatif atau bias gender terus meningkat dari sebanyak
282 pada tahun 2012 menjadi 342 pada tahun 2013.
Permasalahan lainnya adalah akses perempuan pada peradilan
juga masih rendah dan jumlah aparat penegak hukum yang
responsif gender masih terbatas.
Di bidang lingkungan hidup, perubahan iklim yang
menyebabkan terjadinya krisis air bersih, pangan, dan
ancaman kesehatan, berdampak lebih besar terhadap
perempuan dibandingkan laki-laki. Hal ini disebabkan peran
perempuan merupakan pelaku kegiatan yang seringkali
bersinggungan langsung dengan alam, yang mengakibatkan
lebih rentan.
Kedua, meningkatkan perlindungan bagi perempuan dari
berbagai tindak kekerasan, termasuk tindak pidana
perdagangan orang (TPPO).
Dalam rangka perlindungan perempuan dari berbagai tindak
kekerasan, sampai dengan 2013 telah disusun dan disahkan
berbagai peraturan perundang-undangan dan kebijakan,
seperti UU No.7 Tahun 1984 tentang Pengesahan Konvensi
Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi terhadap Wanita
(Convention on the Elimination of all Forms of Discrimination
against Women/CEDAW), UU No. 23 Tahun 2004 tentang
Penghapusan Kekerasan dalam Rumah Tangga (KDRT), UU No.
21 Tahun 2007 tentang Pemberantasan Tindak Pidana
Perdagangan Orang. Namun demikian, kasus kekerasan
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-17

terhadap perempuan baik di dalam keluarga (KDRT), tempat
kerja, maupun ruang publik terus terjadi dan cenderung
meningkat, termasuk TPPO.
Data Komnas Perempuan menunjukkan kasus KDRT
meningkat dari 4.305 kasus (42 persen) pada tahun 2012
menjadi 7.548 kasus (66 persen) pada tahun 2013. Tindak
kekerasan di tempat kerja,umumnya berupa pelecehan seksual,
mencapai sekitar 10 persen pada tahun 2011 (Kementerian PP
dan PA). Terkait kekerasan di ruang publik, data Komnas
Perempuan mencatat kekerasan di ranah publik (komunitas)
meningkat dari 4.293 kasus pada tahun 2012 menjadi 4.679
kasus pada tahun 2013. Di samping itu, Komnas Perempuan
juga mencatat kasus TPPO mencapai 614 kasus pada tahun
2013. Tingginya/meningkatnya kasus kekerasan terhadap
perempuan dan TPPO tersebut disebabkan oleh: (i) masih
tingginya tingkat kemiskinan; (ii) tingginya angka perkawinan
pada usia anak, terutama pada perempuan; (iii) masih
kurangnya upaya pencegahan kekerasan terhadap perempuan;
(iv) masih rendahnya kesadaran dan pemahaman masyarakat
mengenai bentuk-bentuk kekerasan terhadap perempuan; (v)
keengganan korban melapor karena berbagai alasan; dan (vi)
belum optimalnya penegakan hukum dan pemenuhan rasa
keadilan bagi korban.
Ketiga, meningkatkan kapasitas kelembagaan PUG dan
perlindungan perempuan dari berbagai tindak kekerasan.
Capaian dalam peningkatan kelembagaan PUG di tingkat
nasional dan daerah, telah disusun Strategi Nasional
Percepatan PUG melalui PPRG yang ditandatangani oleh
Menteri PPN/Kepala Bappenas, Menteri Keuangan, Menteri PP
dan PA, serta Menteri Dalam Negeri pada tahun 2012. Selain
itu, sampai tahun 2013 telah dilakukan pelatihan dan fasilitasi
penerapan PUG di 34 kementerian/lembaga dan 33 provinsi,
serta disusun Pedoman Penerapan PPRG di berbagai bidang
pembangunan. Namun demikian, masih dihadapi beberapa
permasalahan antara lain: (i) masih rendahnya pemahaman
konsep gender, termasuk payung hukum PUG yang
mempengaruhi komitmen penerapan PUG (Inpres No. 9 tahun
2000, RPJMN I (2004-2009) dan II (2010-2014), serta Surat
Keputusan Mendagri No. 32 Tahun 2003 tentang Pedoman
Umum Pelaksanaan Pengarusutamaan Gender dalam
Pembangunan di Daerah); (ii) belum melembaganya
penyediaan, pemutakhiran, dan pemanfaatan data terpilah
dalam penyusunan kebijakan dan rencana program/kegiatan
1-18 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

pembangunan; (iii) masih belum memadainya kapasitas SDM
di tingkat K/L dan Pemprov; serta (iv) kelembagaan yang
masih ad-hoc.
Capaian dalam peningkatan kelembagaan perlindungan
perempuan dari berbagai tindak kekerasan, termasuk TPPO,
adalah disusunnya berbagai peraturan perundang-undangan
terkait tindak kekerasan termasuk TPPO, seperti yang telah
disebutkan di atas (UU No.7 Tahun 1984 tentang Pengesahan
Konvensi Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Terhadap
Wanita (CEDAW), UU No. 23 Tahun 2004 tentang Penghapusan
KDRT, dan UU No. 21 Tahun 2007 tentang Pemberantasan
TPPO), serta peraturan teknis lainnya seperti: Permeneg PP No.
01/2007 Tentang Forum Koordinasi Penghapusan KDRT,
Permeneg PP dan PA No. 1 Tahun 2010 tentang SPM Bidang
Layanan Terpadu bagi Perempuan dan Anak Korban
Kekerasan, Permeneg PP dan PA No. 19 Tahun 2011 Tentang
Pedoman Pemberdayaan Perempuan Korban Kekerasan,
Perpres No.69 Tahun 2008 tentang Gugus Tugas Pencegahan
dan Penanganan TPPO, Permeneg PP dan PA No. 22 Tahun
2010 Tentang Prosedur Standar Operasional Pelayanan
Terpadu bagi Saksi dan/atau Korban TPPO,Permeneg PP dan
PA No. 9 Tahun 2011 Tentang Kewaspadaan Dini TPPO,
Permeneg PP dan PA No. 10 Tahun 2012 Tentang
Pembentukan dan Penguatan Gugus Tugas PP-TPPO, serta
Permeneg PP dan PA No. 11 Tahun 2012 Tentang Pencegahan
dan Penanganan Korban Perdagangan Berbasis Masyarakat
dan Komunitas.
Sedangkan permasalahan yang masih dihadapi adalah : (i)
belum tersedianya data prevalensi yang dapat memberikan
informasi mengenai besaran masalah kekerasan terhadap
perempuan. Data kekerasan yang tersedia saat ini adalah data
kasus, yang didasari oleh laporan kasus kekerasan yang
diterima penyedia layanan (Pusat Pelayanan Terpadu
Pemberdayaan Perempuan dan Anak/P2TP2A, Komnas
Perempuan, Woman Crisis Center/WCC, Lembaga Bantuan
Hukum, UPPA Polri, Kejaksaan, Pengadilan Agama); (ii) masih
kurangnya koordinasi antarlembaga penyedia layanan bagi
perempuan korban kekerasan; (iii) terbatasnya ketersediaan
anggaran untuk layanan terpadu perempuan korban
kekerasan; (iv) kurangnya petugas terlatih untuk penanganan
kasus kekerasan terhadap perempuan; dan (v) kurangnya
sosialisasi perundang-undangan dan kebijakan terkait
kekerasan terhadap perempuan.
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-19

1.1.3.2 Sasaran Berdasarkan permasalahan dan tantangan tersebut di atas,
sasaran pengarusutamaan gender adalah meningkatnya
kesetaraan gender, yang ditandai antara lain dengan: (1)
Meningkatnya kualitas hidup dan peran perempuan di
berbagai bidang pembangunan, terutama di bidang
pendidikan, kesehatan, ketenagakerjaan, politik, ekonomi, dan
hukum; (2) Meningkatnya perlindungan perempuan dari
berbagai tindak kekerasan, termasuk TPPO, yang ditandai
dengan meningkatnya upaya-upaya pencegahan, efektivitas
pelayanan, serta pemberdayaan perempuan korban kekerasan;
dan (3) Meningkatnya efektivitas kelembagaan PUG dalam
perencanaan, penganggaran, pelaksanaan, pemantauan, dan
evaluasi kebijakan dan program pembangunan yang responsif
gender dan kelembagaan perlindungan perempuan dari
berbagai tindak kekerasan di tingkat nasional dan daerah.
1.1.3.3 Arah Kebijakan
dan Strategi
Arah kebijakan pengarusutamaan gender di tahun 2015 antara
lain: Pertama, meningkatkan kualitas hidup dan peran
perempuan di berbagai bidang pembangunan, yang dilakukan
melalui strategi: (1) Peningkatan pemahaman dan komitmen
tentang pentingnya pengintegrasian perspektif gender dalam
berbagai tahapan, proses, dan bidang pembangunan, di tingkat
nasional maupun di daerah; dan (2) Penerapan Perencanaan
dan Penganggaran yang Responsif Gender (PPRG) di dalam
berbagai bidang pembangunan, terutama di bidang pendidikan,
kesehatan, ketenagakerjaan, politik, ekonomi, dan hukum.
Kedua, meningkatkan perlindungan perempuan dari berbagai
tindak kekerasan, yang dilakukan melalui strategi: 1)
Harmonisasi dan penyusunan aturan pelaksanaan peraturan
perundang-undangan terkait dengan perlindungan perempuan
terhadap berbagai tindak kekerasan, termasuk TPPO; (2)
Peningkatan upaya pencegahan kekerasan terhadap
perempuan; (3) Peningkatan layanan bagi perempuan korban
kekerasan (layanan pengaduan, kesehatan, rehabilitasi sosial,
penegakan dan bantuan hukum, serta pemulangan dan
reintegrasi sosial) dengan meningkatkan koordinasi
antarlembaga terkait.
Ketiga, meningkatkan efektivitas kelembagaan PUG/PPRG dan
perlindungan perempuan dari berbagai tindak kekerasan, yang
dilakukan melalui strategi: (1) Peningkatan kapasitas SDM di
K/L dan Pemda; (2) Penguataan lembaga/jejaring PUG; (3)
Pelembagaan ketersediaan, pemutakhiran, dan pemanfaatan
data terpilah dalam penyusunan kebijakan dan rencana
1-20 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

program/kegiatan pembangunan, serta data kekerasan
terhadap perempuan.
Penerapan PUG di berbagai bidang pembangunan tahun 2015
adalah sebagaimana tercantum dalam tabel berikut:
TABEL 1.2
TARGET KINERJA PEMBANGUNAN PENGARUSUTAMAAN GENDER TAHUN 2015

NO KEGIATAN INDIKATOR
TARGET
TAHUN
2015
PROGRAM PELAKSANA
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
1. Peningkatan kualitas hidup dan peran perempuan dalam pembangunan
1.1 Penjaminan Kepastian
Layanan Pendidikan
SD/MI 1)
Rasio APM perempuan:laki-
laki di SD/SDLB/MI
1 Program
Pendidikan
Dasar
Kemendikud
dan Kemenag

1.2 Penjaminan Kepastian
Layanan Pendidikan
SMP1)
Rasio APM perempuan:laki-
laki di SMP/SMPLB
1 Program
Pendidikan
Dasar
Kemendikbud
1.3 Peningkatan Akses
dan Mutu Madrasah
Tsanawiyah 1)
Rasio APM perempuan:laki-
laki di MTs
1 Program
Pendidikan
Islam
Kemenag
1.4 Penyediaan dan
Peningkatan
Pendidikan SMA 1)
Rasio APK perempuan:laki-
laki di SMA
1,1 Program
Pendidikan
Menengah
Kemendikbud
1.5 Penyediaan dan
Peningkatan Layanan
Pendidikan SMK
Rasio APK perempuan:laki-laki
di SMK
0,9 Program
Pendidikan
Menengah
Kemendikbud
1.6 Peningkatan Akses
dan Mutu Madrasah
Aliyah 1)
Rasio APK perempuan:laki
laki di MA
1,04 Program
Pendidikan
Islam
Kemenag
1.7 Penyediaan Layanan
Pembelajaran dan
Kompetensi
Mahasiswa
Rasio APK perempuan: laki-
laki di PT
1 Program
Pendidikan
Tinggi
Kemendikbud
1.8 Peningkatan Akses
dan Mutu Pendidikan
Tinggi Islam 1)
Rasio APK perempuan:laki
laki di PTA
1 Program
Pendidikan
Islam
Kemenag
1.9 Penyediaan Layanan
Pendidikan
Masyarakat
Jumlah kab/kota menerapkan
pengarusutamaan gender
bidang pendidikan minimal
pada 10 satuan/lembaga
pendidikan
46 Program
Pendidikan
Anak Usia Dini,
Nonformal dan
Informal
Kemendikbud
1.10 Pemberdayaan
Masyarakat dan
Promosi Kesehatan
1. Jumlah kebijakan publik
yang berwawasan
kesehatan
3 Dukungan
Manajemen dan
Pelaksanaan
Tugas Teknis
Lainnya
Kementerian
Kesehatan
2. Jumlah kelompok kerja
operasional UKBM atau
forum peduli kesehatan
di level provinsi dan
kab/kota
30
3. Jumlah mitra (ormas,
dunia
5
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-21

NO KEGIATAN INDIKATOR
TARGET
TAHUN
2015
PROGRAM PELAKSANA
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
usaha/swasta/INGO dan
pihak lainnya) yang
mendukung kebijakan
publik berwawasan
kesehatan
4. Jumlah tema dalam
komunikasi, informasi
dan edukasi kepada
masyarakat
10
5. Jumlah model intervensi
promosi kesehatan
1
1.11 Pembinaan Gizi
Masyarakat
Persentase petugas gizi
puskesmas dan kader mampu
melaksanakan pemantauan
pertumbuhan
55 Bina Gizi dan
Kesehatan Ibu
dan Anak
Kementerian
Kesehatan
1.12 Pembinaan Pelayanan
Kesehatan Anak
1. Persentase puskesmas
yang mampu layanan
PKPR
20 Bina Gizi dan
Kesehatan Ibu
dan Anak
Kementerian
Kesehatan
2. Persentase sekolah
yang melaksanakan
penjaringan kesehatan
peserta didik SD?MI
kelas 1
40
3. Jumlah provinsi yang
mencapai target
puskesmas KtA
19
1.13 Pembinaan Pelayanan
Kesehatan Ibu dan
Reproduksi
1. Cakupan Persalinan di
Fasilitas Pelayanan
Kesehatan (Pf)
75
Bina Gizi dan
Kesehatan Ibu
dan Anak
Kementerian
Kesehatan
2. Puskesmas yang
melakukan orientasi
program perencanaan
persalinan dan
pencegahan komplikasi
(P4K)
500

3. Puskesmas yang dilatih
kelas ibu hamil
1497


4. Kabupaten/kota yang
mempunyai minimal 4
puskesmas dengan
pelayanan kesehatan
reproduksi terpadu
50

1.14 Pembinaan Upaya
Kesehatan kerja dan
Olah Raga
Jumlah fasilitas pelayanan
kesehatan di tempat kerja
yang menjalankan kegiatan
layanan kesehatan reproduksi
213
Bina Gizi dan
Kesehatan Ibu
dan Anak
Kementerian
Kesehatan
1-22 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

NO KEGIATAN INDIKATOR
TARGET
TAHUN
2015
PROGRAM PELAKSANA
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
1.15 Dukungan
Manajemen dan
Pelaksanaan Tugas
Teknis Lainnya pada
Program Kefarmasian
dan Alat Kesehatan
Persentase (%) tingkat
keandalan (kesiapan,
ketersediaan, respon,
administrasi) dukungan
manajemen bagi pelaksanaan
kegiatan teknis/operasional
80 Kefarmasian
dan Alat
Kesehatan
Kementerian
Kesehatan
1.16 Pengembangan Obat
Asli Indonesia
Jumlah pedoman atau
publikasi informasi keamanan,
kemanfaatan/ khasiat dan
mutu hasil pengembangan OAI
untuk mengoptimalkan
pemberdayaan masyarakat,
kemitraan dengan pemangku
kepentingan dan peningkatan
daya saing OAI
7 Program
Pengawasan
Obat dan
Makanan
BPOM
1.17 Standardisasi
Makanan
Persentase UMKM yang
meningkat daya saingnya
berdasarkan hasil grading
(dihitung dari 1800 UMKM)
(persen)
70 Program
Pengawasan
Obat dan
Makanan
BPOM
1.18 Peningkatan Kualitas
Kesehatan
Reproduksi
Persentase pengetahuan
tentang peningkatan kualitas
kelangsungan hidup ibu, bayi,
dan anak serta PMKR
80 Program
Kependudukan,
KB, dan
Pembangunan
Keluarga
BKKBN
1.19 Peningkatan Advokasi
dan KIE Program
Kependudukan dan
KB
Persentase PUS, WUS dan
remaja keluarga yang
mengetahui informasi KKBPK
98 Program
Kependudukan,
Keluarga
Berencana, dan
Pembangunan
Keluarga
BKKBN
1.20 Rehabilitasi dan
Perlindungan Sosial
Anak
Jumlah anak dan balita
telantar, anak jalanan, anak
dengan disabilitas, anak
berhadapan dengan hukum,
dan anak yang membutuhkan
perlindungan khusus yang
berhasil dilayani, dilindungi
dan direhabilitasi baik di
dalam maupun di luar panti
(jiwa)
149.582 Program
Rehabilitasi
Sosial
Kementerian
Sosial
1.21 Pelayanan Sosial
Lanjut Usia
Jumlah lanjut usia telantar
yang berhasil dilayani,
dilindungi dan direhabilitasi
baik di dalam maupun di luar
panti (jiwa)
48.760 Program
Rehabilitasi
Sosial
Kementerian
Sosial
1.22 Rehabilitasi Sosial
Penyandang
Disabilitas
Jumlah penyandang disabilitas
yang berhasil dilayani,
dilindungi dan direhabilitasi
baik di dalam maupun di luar
panti (jiwa)
51.310 Program
Rehabilitasi
Sosial
Kementerian
Sosial
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-23

NO KEGIATAN INDIKATOR
TARGET
TAHUN
2015
PROGRAM PELAKSANA
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
1.23 Bantuan Sosial
Korban Bencana Alam
Jumlah korban bencana alam
yang berhasil dibantu dan
dilayani (jiwa)
130.000 Program
Perlindungan
dan Jaminan
Sosial
Kementerian
Sosial
1.24 Bantuan Sosial
Korban Bencana
Sosial
Jumlah korban bencana sosial
yang berhasil dibantu dan
dilayani (jiwa)
27.000 Program
Perlindungan
dan Jaminan
Sosial
Kementerian
Sosial
1.25 Bina Ideologi dan
Wawasan Kebangsaan
3)
1. Jumlah pedoman dalam
rangka penguatan karakter
bangsa berdasarkan
Pancasila dan UUD 1945
1 Modul Program
Pembinaan
Kesatuan
Bangsa dan
Politik

Kemendagri

2. Jumlah daerah
melaksanakan penguatan
karakter bangsa
10 Provinsi
3. Jumlah peningkatan
kapasitas aparatur dan
masyarakat dalam rangka
penguatan karakter bangsa
7 Angkatan
1.26 Fasilitasi Politik
Dalam Negeri 3)
1. Jumlah peningkatan
kapasitas ormas dan
lembaga nirlaba lainnya
dalam rangka
pengembangan politik
dalam negeri
100 ormas
2. Jumlah daerah yang
menerapkan pelaksanaan
best practise pendidikan
politik
15 Provinsi
1.27 Pedoman, petunjuk
teknis dan bimbingan
teknis/supervisi/publ
ikasi/sosialisasi
penyelenggaraan
pemilu dan
pendidikan pemilih
1. Jumlah pusat pendidikan
pemilih
9 Provinsi Program
Penguatan
Kelembagaan
Demokrasi dan
Perbaikan
Proses Politik
Komisi
Pemilihan
Umum (KPU)
2. % penyampaian informasi
dan publikasi serta
sosialisasi pada Pemilu dan
Pemilukada
75%
1.28 Pembinaan
Penyelenggaraan
Kegiatan Pelayanan
Kesehatan dan
Perawatan
Jumlah UPT permasyarakatan
yang melaksanakan pelayanan
terhadap kelompok rentan dan
resiko tinggi sesuai standar

30 Program
Pembinaan dan
Penyelenggaraa
Pemasyarakata
n
Kemenhukha
m

1.29 Pengelolaan dan
Konservasi Waduk,
Embung, Situ serta
Bangunan
Penampung Air
lainnya
Jumlah buah
Embung/Situ/Bangunan
Penampung Air Lainnya yang
dibangun

105 buah Program
Pengelolaan
Sumber Daya
Air
Kemen.PU
1.30 Pembinaan Sistem
Manajemen
Keselamatan dan
Jumlah Pembinaan Sistem
Manajemen Keselamatan dan
Kesehatan Kerja (SMK3)
8 laporan Pembinaan
Konstruksi
Kemen.PU
1-24 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

NO KEGIATAN INDIKATOR
TARGET
TAHUN
2015
PROGRAM PELAKSANA
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
Kesehatan Kerja Konstruksi

1.31 Pengembangan
Sistem Perlindungan
Tanaman
Hortikultura Ramah
Lingkungan
Sekolah Lapang-Pengendalian
Hama Terpadu (kelompok)

600 Peningkatan
Produksi dan
Produktivitas
Hortikultura
Ramah
Lingkungan
Kementerian
Pertanian
1.32 Dukungan
Perlindungan
Perkebunan
Sekolah Lapang-Pengendalian
Hama Terpadu (kelompok
Tani)

198 Peningkatan
Produksi dan
Produktivitas
Tanaman
Perkebunan
Berkelanjutan
Kementerian
Pertanian
1.33 Peningkatan Produksi
Ternak
1. Pengembangan Budidaya
Ternak Potong (Kelompok)
470 Pemenuhan
Pangan Asal
Ternak dan
Agribisnis
Peternakan
Rakyat
Kementerian
Pertanian
2. Pengembangan Budidaya
Ternak Perah (Kelompok)
75
3. Pengembangan Budidaya
Ternak Unggas dan Aneka
(Kelompok)
255
1.34 Pengelolaan Air
Irigasi untuk
Pertanian
Jumlah (Unit) pengembangan
kelembagaan petani pemakai
air (melalui Pemberdayaan
P3A dan Pengembangan
Irigasi Partisipatif) untuk
mendukung tanaman pangan,
hortikultura, peternakan, dan
perkebunan
550 Penyediaan dan
Pengembangan
Prasarana dan
Sarana
Pertanian
Kementerian
Pertanian
1.35 Perluasan Areal dan
Pengelolaan Lahan
Pertanian
Jumlah (Ha) Lahan yang
dioptimasi, dikonservasi,
direhabilitasi dan direklamasi
200.000 Penyediaan dan
Pengembangan
Prasarana dan
Sarana
Pertanian
Kementerian
Pertanian
1.36 Pengembangan
Ketersediaan Pangan
dan Penanganan
Kerawanan Pangan
Jumlah Desa Mandiri yang
Diberdayakan (Desa)

429 Peningkatan
Diversifikasi
dan Ketahanan
Pangan
Masyarakat
Kementerian
Pertanian
1.37 Pemantapan Sistem
Pelatihan Pertanian
Jumlah non aparatur yang
ditingkatkan kapasitasnya
melalui pelatihan pertanian
(orang)

3.716 Peningkatan
Penyuluhan,
Pendidikan, dan
Pelatihan
Pertanian
Kementerian
Pertanian
1.38 Pelatihan Kelautan
dan Perikanan
Jumlah masyarakat kelautan
dan perikanan lulusan
pelatihan yang kompeten
(orang)
15.000 Pengembangan
SDM Kelautan
dan Perikanan
Kementerian
Kelautan dan
Perikanan
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-25

NO KEGIATAN INDIKATOR
TARGET
TAHUN
2015
PROGRAM PELAKSANA
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
1.39 Penyuluhan Kelautan
dan perikanan
Jumlah kelompok pelaku
utama/ usaha yang disuluh
(kelompok)
50.000 Pengembangan
SDM Kelautan
dan Perikanan
Kementerian
Kelautan dan
Perikanan
1.40 Pengembangan Usaha
Penangkapan Ikan
dan Pemberdayaan
Nelayan
1. Jumlah pembinaan dan
pengelolaan usaha
(orang)
2.040 Pengembangan
dan Pengelolaan
Perikanan
Tangkap
Kementerian
Kelautan dan
Perikanan
2. Jumlah pengembangan
diversifikasi usaha
(orang)
1.020
1.41 Pengelolaan Sistem
Prasarana dan Sarana
Pembudiyaan Ikan
Jumlah diseminasi teknologi
terapan bidang sistem
prasarana (lokasi)
12 Program
Pengelolaan
Sumber Daya
Perikanan
Budidaya
Kementerian
Kelautan dan
Perikanan
1.42 Pengelolaan Sistem
Produksi
Pembudidayaan Ikan
Jumlah diseminasi teknologi
terapan bidang sistem
prasarana (lokasi)
14 Program
Pengelolaan
Sumber Daya
Perikanan
Budidaya
Kementerian
Kelautan dan
Perikanan
1.43 Pemberdayaan
Masyarakat Pesisir
dan Pengembangan
Usaha
Jumlah kelompok petambak
garam yang diberdayakan
(kelompok)
3.500 Program
Pengelolaan
Sumber Daya
Laut, Pesisir dan
Pulau-pulau
Kecil
Kementerian
Kelautan dan
Perikanan
1.44 Perumusan dan
Pengembangan
Kebijakan Kelautan
Jumlah rekomendasi
perumusan kebijakan kelautan
yang dapat menjadi masukan
bagi Presiden RI dan
Kementerian/ Lembaga dalam
penetapan kebijakan umum di
bidang kelautan
(rekomendasi)
11 Program
Dukungan
Manajemen dan
Pelaksanaan
Tugas Teknis
Lainnya
Kementerian
Kelautan dan
Perikanan
1.45 Penelitian dan
Pengembangan IPTEK
Pengolahan Produk
dan Bioteknologi
Kelautan dan
Perikanan
Jumlah paket penerapan
IPTEK pengolahan produk dan
bioteknologi kelautan dan
perikanan (paket)
6 Program
Penelitian dan
Pengembangan
IPTEK Kelautan
dan Perikanan
Kementerian
Kelautan dan
Perikanan
1.46 Penelitian Sosial
Ekonomi Kelautan
dan Perikanan
Jumlah model kelembagaan
penyebaran IPTEK dan
pemberdayaan masyarakat
(model)
6 Program
Penelitian dan
Pengembangan
IPTEK Kelautan
dan Perikanan
Kementerian
Kelautan dan
Perikanan
1.47 On The Job Training
Pengukuran Dasar
Meningkatnya kualitas SDM
bidang survey, pengukuran
dan pemetaan, khusus bidang
pengukuran dasar

150 orang Pengelolaan
Pertanahan
Nasional
BPN
1.48 Peningkatan
pendaftaran tanah
dan guna ruang
Jumlah PPAT yang ditetapkan
(Tersedianya calon PPAT yang
berkualitas dalam rangka
pelaksanaan tugas ke-PPAT-
2.100 orang Pengelolaan
Pertanahan
Nasional
BPN
1-26 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

NO KEGIATAN INDIKATOR
TARGET
TAHUN
2015
PROGRAM PELAKSANA
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
an)
1.49 Pengelolaan
Pertanahan Propinsi
(Konsolidasi Tanah)
Legalisasi Aset Hasil
Konsolidasi Tanah

11.500
bidang
Pengelolaan
Pertanahan
Nasional
BPN
1.50 Pemberdayaan
Masyarakat dan
Kelembagaan Dalam
Pengelolaan
Pertanahan
Peningkatan partisipasi
masyarakat dan Kelembagaan
dalam pemberdayaan
masyarakat

90 laporan Pengelolaan
Pertanahan
Nasional
BPN
1.51 Pembinaan
Pelaksanaan Penataan
Ruang Daerah II
Jumlah NSPK Penataan Ruang
Daerah
5
Materi
teknis/NSPK
Program
Penyelenggaraa
n Penataan
Ruang
Kementerian
PU
1.52 Pembinaan
Pelaksanaan Penataan
Ruang Daerah I
Jumlah NSPK Penataan Ruang
Daerah
11
Materi
teknis/
NSPK
Program
Penyelenggaraa
n Penataan
Ruang
Kementerian
PU
1.53 Pelaksanaan Penataan
Ruang Nasional
1. Jumlah Laporan
Koordinasi Pelaksanaan
Kelembagaan Lintas
Sektor dan Lintas
Wilayah
10 laporan Program
Penyelenggaraa
n Penataan
Ruang
Kementerian
PU
2. Jumlah Sosialisasi
RTRWN, RTR
Pulau/Kepulauan, RTR
KSN Non Perkotaan, dan
Pedoman Bidang
Penataan Ruang Nasional
5 kegiatan
1.54 Pelaksanaan
Pengembangan
Perkotaan
1. Jumlah NSPK Perkotaan 6 Materi
Teknis/
NSPK
Program
Penyelenggaraa
n Penataan
Ruang
Kementerian
PU
2. Jumlah Laporan
Pembinaan Penataan
Ruang Kota dan
Perkotaan
6 kegiatan
1.55 Pelaksanaan
Pengembangan
Perkotaan
Jumlah kegiatan peningkatan
kualitas pengembangan
perkotaan melalui penyusunan
rencana detail pengembangan
RTH dan percontohan RTH
85 kab/kota Program
Penyelenggaraa
n Penataan
Ruang
Kementerian
PU
1.56 Pembinaan Program
Ditjen Penataan
Ruang
Jumlah Laporan Pembinaan
Kemitraan Masyarakat dan
Dunia Usaha
69 laporan Program
Penyelenggaraa
n Penataan
Ruang
Kementerian
PU
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-27

NO KEGIATAN INDIKATOR
TARGET
TAHUN
2015
PROGRAM PELAKSANA
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
1.57 Peningkatan
Penyelenggaraan
Pemagangan Dalam
dan Luar Negeri
Binalattas
Meningkatnya jumlah peserta
pemagangan


8.310 Orang

Program
Peningkatan
Kompetensi
Tenaga Kerja
dan
Produktivitas
Kementerian
Tenaga Kerja
dan
Transmigrasi
1.58 Pengembangan
Standarisasi
Kompetensi Kerja dan
Program Pelatihan
Jumlah tenaga kerja yang
mendapat pelatihan berbasis
kompetensi

55.772
Orang
Program
Peningkatan
Kompetensi
Tenaga Kerja
dan
Produktivitas
Kementerian
Tenaga Kerja
dan
Transmigrasi
1.59 Pengembangan dan
Peningkatan
Produktivitas
Pelatihan kewirausahaan

5.275 Org Program
Peningkatan
Kompetensi
Tenaga Kerja
dan
Produktivitas
Kementerian
Tenaga Kerja
dan
Transmigrasi
1.60 Pengembangan dan
Peningkatan
Perluasan
Kesempatan kerja
Jumlah tenaga kerja sarjana
yang diberdayakan agar
menjadi wirausaha baru

1.300 Org Program
Penempatan
dan Perluasan
Kesempatan
Kerja
Kementerian
Tenaga Kerja
dan
Transmigrasi
1.61 Partisipasi
Masyarakat
1. Jumlah lembaga
pemerintah yang
berpartisipasi
104 lembaga Program
Pembangunan
Kawasan
Transmigrasi
Kementerian
Tenaga Kerja
dan
Transmigrasi 2. Jumlah lembaga
nonpemerintah yang
berpartisipasi
27 badan
usaha
1.62 Peningkatan
Kapasitas Sumber
Daya Manusia dan
Masyarakat di
Kawasan
Transmigrasi
1. Jumlah satuan
permukiman (SP) yang
mendapat layanan sosial
budaya
86 SP Program
Pengembangan
Masyarakat dan
Kawasan
Transmigrasi
Kementerian
Tenaga Kerja
dan
Transmigrasi
2. Jumlah kawasan
perkotaan baru (KPB)
yang mendapat layanan
sosial budaya

6 KPB
3. Jumlah kawasan
transmigrasi yang
mendapat layanan sosial
budaya
0 kawasan
4. Jumlah satuan
permukiman (SP) yang
lembaga sosial
budayanya berfungsi
169 SP
5. Jumlah kawasan
transmigrasi yang
lembaga sosial
budayanya berfungsi
0 kawasan
6. Jumlah kawasan
perkotaan baru (KPB)
yang badan pengelolanya
6 KPB
1-28 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

NO KEGIATAN INDIKATOR
TARGET
TAHUN
2015
PROGRAM PELAKSANA
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
berfungsi
1.63 Penguatan Inisiatif
Masyarakat
Jumlah komunitas pendidikan
yang ditingkatkan perannya
dalam rangka pencapaian
fokus prioritas nasional
2.000
sekolah
melalui
program
ADIWIYATA
Program
Pengelolaan
Sumber Daya
Alam dan
Lingkungan
Hidup
Kementerian
Lingkungan
Hidup
1.64 Peningkatan Peran
Masyarakat
1. Jumlah fasilitasi
penyusunan strategi dan
model peningkatan
peran masyarakat
20 kegiatan/
komunitas
yang
difasilitasi
Program
Pengelolaan
Sumber Daya
Alam dan
Lingkungan
Hidup
Kementerian
Lingkungan
Hidup
2. Jumlah target revitalisasi
Kalpataru
12 orang
1.65 Penyelenggaraan
Program Diploma
STMKG
Jumlah taruna MKG yang
terdidik dan memenuhi
standar mutu SDM BMKG
1000 orang Program
Dukungan
Manajemen dan
Pelaksanaan
Tugas Teknis
Lainnya BMKG
BMKG
1.66 Pengelolaan Sampah
Bidang Lingkungan
Hidup
Jumlah kota yang meningkat
kinerja pengelolaan dan
penerapan upaya
pengurangan volume sampah
skala kota
382 kota
melalui
program
ADIPURA
Program
Pengelolaan
Sumber Daya
Alam dan
Lingkungan
Hidup
KLH
1.67 Pengaturan,
Pembinaan,
Pengawasan dan
Pelaksanaan
Pengembangan
Permukiman
PISEW/RISE 237
kecamatan
Program
Pembangunan
Infrastruktur
Permukiman
Kementerian
Pekerjaan
Umum
1.68 Pengaturan,
Pembinaan,
Pengawasan dan
Pelaksanaan
Pengembangan
Permukiman
PPIP 3.900 desa Program
Pembangunan
Infrastruktur
Permukiman
Kementerian
Pekerjaan
Umum
1.69 Pengaturan,
Pembinaan,
Pengawasan dan
Pelaksanaan Penataan
Bangunan dan
Lingkungan, dan
Pengelolaan Gedung
dan Rumah Negara
P2KP (PNPM Perkotaan) 11.073
kelurahan
Program
Pembangunan
Infrastruktur
Permukiman
Kementerian
Pekerjaan
Umum
1.70 Pengaturan,
Pembinaan,
Pengawasan,
Pengembangan dan
Pelaksanaan
Pengembangan
Pamsimas 1.449 desa Program
Pembangunan
Infrastruktur
Permukiman
Kementerian
Pekerjaan
Umum
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-29

NO KEGIATAN INDIKATOR
TARGET
TAHUN
2015
PROGRAM PELAKSANA
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
Sistem Penyediaan
Air Minum
1.71 Pengaturan,
Pembinaan,
Pengawasan, dan
Pelaksanaan
Infrastruktur Sanitasi
dan Persampahan
Infrastruktur Tempat
Pengolah Sampah Terpadu/3R
127 kawasan Program
Pembangunan
Infrastruktur
Permukiman
Kementerian
Pekerjaan
Umum
1.72 Pelaksanaan
sosialisasi Kebijakan
Nasional Bidang
Perumahan Swadaya
Jumlah laporan pendataan dan
sosialisasi perumahan
swadaya
2 laporan Program
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan
Permukiman
Kementerian
Perumahan
Rakyat
1.73 Pendampingan
fasilitasi dan stimulasi
pembangunan baru
perumahan swadaya
Jumlah Fasilitasi dan Simulasi
Pembangunan Baru
Perumahan Swadaya
20.000 unit Program
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan
Permukiman
Kementerian
Perumahan
Rakyat
1.74 Fasilitasi dan
Stimulasi Penataan
Lingkungan
Permukiman Kumuh
1. Luasan Lingkungan
permukiman kumuh
menjadi berkurang
310 Ha Program
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan
Permukiman
Kementerian
Perumahan
Rakyat
2. Jumlah Fasilitasi
Penyediaan PSU
Permukiman mendukung
Penanganan Bencana
20 unit
1.75 Fasilitasi
Pembangunan PSU
Perumahan Swadaya
Jumlah fasilitasi dan stimulasi
pembangunan PSU Perumahan
Swadaya
20.000 unit Program
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan
Permukiman
Kementerian
Perumahan
Rakyat
2. Perlindungan Perempuan terhadap Berbagai Tindak kekerasan
2.1 Penyusunan dan
harmonisasi
kebijakan
perlindungan
perempuan dari
tindak kekerasan
1.

Jumlah Kebijakan PP
bidang perlindungan
perempuan dari tindak
kekerasan yang
dirumuskan dan/atau
diharmonisasikan
1 Program
Kesetaraan
Gender dan
Pemberdayaan
Perempuan
Kementerian
PP dan PA
2. Persentase peraturan,
kebijakan, pedoman dan
rekomendasi kebijakan
bidang perlindungan
perempuan dari tindak
kekerasan yang
terkoordinasi antar K/L
dan Pemda terkait. (10
kebijakan)
20
3. Persentase
Lembaga dan SDM
Penyedia Layanan
Le
mb
-
1-30 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

NO KEGIATAN INDIKATOR
TARGET
TAHUN
2015
PROGRAM PELAKSANA
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
bidang
perlindungan
perempuan dari
tindak kekerasan
yang
distandarisasi (19
Lembaga dan 100
SDM)
SD
M
20
4. Persentase data
kekerasan di K/L
dan Pemda bidang
perlindungan
perempuan dari
tindak kekerasan
yang dianalisis
dan
dimanfaatkan.(6
K/L dan 10
Pemda)
K/
L
17
Pr
ov
20
2.2




Penyusunan dan
Harmonisasi
Kebijakan
Penghapusan
Kekerasan pada Anak



1 Jumlah kebijakan
Penghapusan Kekerasan
pada Anak yang
dirumuskan dan/atau
diharmonisasikan
5 Program
Perlindungan
Anak



Kementerian
PP dan PA
2 Persentase kebijakan
Penghapusan Kekerasan
pada Anak yang
terkoordinasi antar KL
dan Pemda (10
kebijakan)
20
3 Persentase SDM
penyedia layanan
Penghapusan Kekerasan
pada Anak yang
distandarisasi (33 SDM)
24
4 Jumlah laporan survei
bidang Penghapusan
Kekerasan pada Anak
3
5 Persentase sub sistem
data bidang
Penghapusan Kekerasan
pada Anak (24 sub
sistem)
17
2.3 Penyusunan dan
harmonisasi
kebijakan
perlindungan korban
perdagangan orang
1.

Jumlah kebijakan PPi
bidang PKPO yang
dirumuskan dan atau
yang diharmonisasikan
3 Program
Kesetaraan
Gender dan
Pemberdayaan
Perempuan
Kementerian
PP dan PA
2. Persentase peraturan,
kebijakan, pedoman dan
rekomendasi kebijakan
bidang PKPO yang
terkoordinasi antar K/L
dan daerah terkait (10
20
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-31

NO KEGIATAN INDIKATOR
TARGET
TAHUN
2015
PROGRAM PELAKSANA
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
kebijakan)
3. Persentase data
terpilah bidang
PKPO di K/L dan
Pemda yang
dianalisis dan
dimanfaatkan (22
K/L dan 4 prov)

K/
L
23

Pr
ov
25
4. Persentase
Laporan monev
pelaksanaan PP
bidang PKPO di
K/L dan Pemda
yang
ditindaklanjuti (22
K/L dan 4 prov)
K/
L
23
Pr
ov
25
2.4 Pemantapan
Hubungan dan Politik
Luar Negeri di
Kawasan Asia Timur
dan Pasifik 3)
Persentase penanganan isu
illegal migrant dan human
trafficking serta isu-isu lainnya
80% Program
Pemantapan
Hubungan dan
Politik Luar
Negeri serta
Optimalisasi
Diplomasi di
Kawasan Asia
Pasifik dan
Afrika
Kementerian
Luar Negeri
2.5 Pemantapan
Hubungan dan Politik
Luar Negeri di
Kawasan Asia Selatan
dan Tengah 3)
Persentase penanganan isu-isu
Non Traditional Security,
illegal migrant dan human
trafficking.
100% Program
Pemantapan
Hubungan dan
Politik Luar
Negeri serta
Optimalisasi
Diplomasi di
Kawasan Asia
Pasifik dan
Afrika
Kementerian
Luar Negeri
2.6 Peningkatan
perlindungan dan
pelayanan WNI/BHI
di Luar Negeri 3)
Presentase Penyelesaian
Permasalahan/ Kasus WNI
dan BHI di Luar Negeri
60% Program
Peningkatan
Kualitas
Pelayanan
Keprotokolan
dan
Kekonsuleran
Kementerian
Luar Negeri
2.7 Peningkatan
Perlindungan Pekerja
Perempuan dan
Penghapusan Pekerja
1. Penarikan pekerja anak
dari tempat kerja dan
BPTA

90 pengawas
ketenagakerj
aan
Program
Perlindungan
Tenaga Kerja
dan
Pengembangan
Sistem
Pengawasan
Kementerian
Tenaga Kerja
dan
Transmigrasi
2. Peningkatan kerjasama
lintas sektor mengenai
norma kerja perempuan
90 pengawas
ketenagakerj
aan
1-32 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

NO KEGIATAN INDIKATOR
TARGET
TAHUN
2015
PROGRAM PELAKSANA
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
dan anak Ketenagakerjaa
n



3. Peningkatan perusahaan
yang menerapkan norma
kerja perempuan

90 pengawas
ketenagakerj
aan
4. Advokasi penerapan
norma kerja perempuan
dan anak
90 pengawas
ketenagakerj
aan
2.8 Penanganan
Kekerasan Terhadap
Perempuan
1. Jumlah kertas kebijakan
yang terkait
rekomendasi untuk
penyempurnaan dan
harmonisasi peraturan
perundangan-undangan,
hukum dan kebijakan
yang kondusif bagi
penghapusan segala
bentuk kekerasan
terhadap perempuan
5 Program
Dukungan
Manajemen dan
Pelaksanaan
Tugas Teknis
Lainnya
Komnas HAM
Komnas HAM
2. Jumlah konsep
pengembangan
mekanisme penanganan
KtP di institusi penegak
hukum dalam rangka
penguatan sistem
peradilan pidana
terpadu penanganan
kasus kekerasan
terhadap perempuan
(SPPT-PKKTP)
1
3. Jumlah kebijakan
penanganan KtP di
institusi keagamaan dan
institusi
kemasyarakatan lainnya
1
4. Jumlah kebijakan untuk
implementasi Kurikulum
pendidikan yang berlaku
lokal dan nasional yang
berperspektif HAM dan
gender
1
5. Persentase pesebaran
isu/wilayah/mitra dan
kelompok sasaran
kampanye publik dalam
rangka penyebarluasan
isu KtP
20%
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-33

NO KEGIATAN INDIKATOR
TARGET
TAHUN
2015
PROGRAM PELAKSANA
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
6. Persentase hasil kajian
dan rekomendasi yang
ditindaklanjuti terkait
isu kekerasan terhadap
perempuan dan
perlindungan HAM
Perempuan
20%
7. Persentase pengguna
layanan Resource Centre
KtP
20%

8. Jumlah konsep
pengembangan sistem
pemulihan dalam makna
luas bagi perempuan
korban
1


9. Jumlah laporan hasil
pemantauan termasuk
pendokumentasian dan
pencarian fakta serta
evaluasi atas fakta
kekerasan terhadap
perempuan dan
pelanggaran hak asasi
perempuan
5


10 Persentase pengaduan
masyarakat yang
ditindaklanjuti
90%


11 Jumlah aplikasi
pengaduan online dan
database pengaduan
1


12 Jumlah dokumen
penguatan fungsi
kelembagaan Komnas
Perempuan sebagai
NHRI bermandat
spesifik
1

3. Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Pengarusutamaan Gender dan Pemberdayaan Perempuan
3.1 Penyusunan dan
harmonisasi
kebijakan bidang
pendidikan yang
responsif gender
1.

Jumlah kebijakan PP dan
PUG di bidang
Pendidikan yang
dirumuskan dan atau
yang diharmonisasikan
2 Program
Kesetaraan
Gender dan
Pemberdayaan
Perempuan
Kementerian
PP dan PA
2. Persentase peraturan,
kebijakan, pedoman dan
rekomendasi kebijakan
bidang Pendidikan yang
terkoordinasi antar K/L
dan daerah terkait (5
kebijakan)
20
3.

Persentase
lembaga dan SDM
penyedia layanan
bidang Pendidikan
Le
mb
20
SD
M
20
1-34 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

NO KEGIATAN INDIKATOR
TARGET
TAHUN
2015
PROGRAM PELAKSANA
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
yang distandarisasi
( 10 Lembaga dan
150 SDM)
4. Persentase K/L
Bidang Pendidikan
& Pemda yang
memiliki sistem
data terpilah (3
K/L dan 3 Prov)
K/
L
33

Pr
ov
33
5. Persentase data
terpilah di K/L
bidang Pendidikan
dan Pemda di
analisis dan
dimanfaatkan (3
K/L dan 3 Prov)
K/
L
33
Pr
ov
33
3.2 Penyusunan dan
harmonisasi
kebijakan bidang
kesehatan yang
responsif gender
1.

Jumlah kebijakan PP dan
PUG di bidang Kesehatan
yang dirumuskan
dan/atau yang
diharmonisasikan
2 Program
Kesetaraan
Gender dan
Pemberdayaan
Perempuan
Kementerian
PP dan PA
2. Persentase peraturan,
kebijakan, pedoman dan
rekomendasi kebijakan
bidang Kesehatan yang
terkoordinasi antar K/L
dan daerah terkait (5
kebijakan)
20
3. Persentase K/L
Bidang Kesehatan
& Pemda yang
memiliki sistem
data terpilah (5
K/L dan 4 Prov)

K/
L
20
Pr
ov
25
4. Persentase data
terpilah di K/L
bidang Kesehatan
dan Pemda di
analisis dan
dimanfaatkan(5
K/L dan 4 Prov)
K/
L
20

Pr
ov
25
3.3






Penyusunan dan
harmonisasi
kebijakan bidang
sumber daya alam
dan lingkungan yang
responsif gender


1.

Jumlah kebijakan PP dan
PUG di bidang SDA &
Lingkungan yang
dirumuskan dan atau
yang diharmonisasikan
3 Program
Kesetaraan
Gender dan
Pemberdayaan
Perempuan





Kementerian
PP dan PA





2. Persentase peraturan,
kebijakan, pedoman dan
rekomendasi kebijakan
bidang SDA &
Lingkungan yang
terkoordinasi antar K/L
dan daerah terkait (3
33
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-35

NO KEGIATAN INDIKATOR
TARGET
TAHUN
2015
PROGRAM PELAKSANA
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
kebijakan)
3.

Persentase
lembaga dan SDM
penyedia layanan
bidang SDA &
Lingkungan yang
distandarisasi (30
Lembaga dan200
SDM)
Le
mb
20
SD
M
20
4. Persentase K/L
Bidang SDA &
Lingkungan dan
Pemda yang
memiliki sistem
data terpilah (5
K/L dan 4 Prov)
K/
L
20
Pr
ov
25
5. Persentase data
terpilah di K/L
bidang SDA &
Lingkungan dan
Pemda di analisis
dan dimanfaatkan
(5 K/L dan 4 Prov)
K/
L
20
Pr
ov
25
3.4 Penyusunan dan
harmonisasi
kebijakan partisipasi
perempuan di bidang
politik dan
pengambilan
keputusan
1.

Jumlah kebijakan PP dan
PUG di bidang Politik &
Pengambilan Keputusan
yang dirumuskan dan
atau yang
diharmonisasikan
2 Program
Kesetaraan
Gender dan
Pemberdayaan
Perempuan
Kementerian
PP dan PA
2. Persentase peraturan,
kebijakan, pedoman dan
rekomendasi kebijakan
bidang Politik &
Pengambilan Keputusan
yang terkoordinasi antar
K/L dan daerah terkait
(5 kebijakan)
20
3.

Persentase
lembaga dan SDM
penyedia layanan
bidang Pendidikan
yang distandarisasi
( 7 Lemb dan 60
SDM)

Le
mb
-

SD
M
-
4. Persentase K/L &
Pemda yang
memiliki sistem
K/
L
14
1-36 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

NO KEGIATAN INDIKATOR
TARGET
TAHUN
2015
PROGRAM PELAKSANA
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
data terpilah
Bidang Politik &
Pengambilan
Keputusan(7 K/L
dan 3 Prov)
Pr
ov
33
5. Persentase data
terpilah di K/L
bidang Politik &
Pengambilan
Keputusan dan
Pemda di analisis
dan
dimanfaatkan(7
K/L dan 3 Prov)
K/
L
14
Pr
ov
14
3.5 Penyusunan dan
harmonisasi
kebijakan bidang
hukum yang responsif
gender
1.

Jumlah kebijakan PP dan
PUG di bidang Hukum
yang dirumuskan
dan/atau yang
diharmonisasikan
1 Program
Kesetaraan
Gender dan
Pemberdayaan
Perempuan
Kementerian
PP dan PA
2. Persentase peraturan,
kebijakan, pedoman dan
rekomendasi kebijakan
bidang Hukum yang
terkoordinasi antar K/L
dan daerah terkait ( 5
kebijakan)
20
3. Persentase
lembaga dan SDM
penyedia layanan
bidang Hukum
yang
distandarisasi (8
Lembaga dan 60
SDM)
Le
mb
-
SD
M
-
4. Persentase K/L
Bidang Hukum &
Pemda yang
memiliki sistem
data terpilah (10
K/L dan 3 Prov)
K/
L
20
Pr
ov
33
5. Persentase data
terpilah di K/L
bidang Hukum
dan Pemda di
analisis dan
dimanfaatkan 10
K/L dan 3 Prov)
K/
L
20
Pr
ov
33
3.6


Penyusunan dan
harmonisasi
kebijakan bidang
ketenagakerjaan yang
responsif gender
1.

Jumlah kebijakan PP dan
PUG di bidang
Ketenagakerjaan yang
dirumuskan dan atau
yang diharmonisasikan
1 Program
Kesetaraan
Gender dan
Pemberdayaan
Perempuan
Kementerian
PP dan PA



Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-37

NO KEGIATAN INDIKATOR
TARGET
TAHUN
2015
PROGRAM PELAKSANA
(1) (2) (3) (4) (5) (6)


2. Persentase peraturan,
kebijakan, pedoman dan
rekomendasi kebijakan
bidang Ketenagakerjaan
yang terkoordinasi antar
K/L dan daerah terkait
(3 kebijakan)
33






3. Persentase
lembaga dan SDM
penyedia layanan
bidang
Ketenagakerjaan
yang distandarisasi
( 3 lembaga dan
125 SDM)
Le
mb
33
SD
M
20
4. Persentase K/L
Bidang
Ketenagakerjaan
& Pemda yang
memiliki sistem
data terpilah (3
K/L, 3 Pemda)
K/
L
33
Pr
ov
33
5. Persentase data
terpilah di K/L
bidang
Ketenagakerjaan
dan Pemda
dianalisis dan
dimanfaatkan (3
K/L, 10 Pemda)
K/
L
33
Pr
ov
20
3.7


Penyusunan dan
harmonisasi
kebijakan koperasi,
usaha mikro dan kecil,
industri, dan
perdagangan yang
responsif gender


1. Jumlah kebijakan PP dan
PUG di bidang KUKM
dan Industri dan
Perdagangan yang
dirumuskan dan atau
yang diharmonisasikan
1 Program
Kesetaraan
Gender dan
Pemberdayaan
Perempuan





Kementerian
PP dan PA





2. Persentase peraturan,
kebijakan, pedoman dan
rekomendasi kebijakan
bidang KUKM dan
Industri dan
Perdagangan yang
terkoordinasi antar K/L
dan daerah terkait (4
kebijakan)
25
3. Persentase
lembaga dan SDM
penyedia layanan
bidang KUKM dan
Industri dan
Perdagangan yang
distandarisasi (4
Lembaga = 4 dan
Le
mb
25
SD
M
20
1-38 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

NO KEGIATAN INDIKATOR
TARGET
TAHUN
2015
PROGRAM PELAKSANA
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
125 SDM)
4. Persentase K/L
Bidang KUKM dan
Industri dan
Perdagangan dan
Pemda yang
memiliki sistem
data terpilah
(K/L= 4,
Pemda=3)
K/
L
25
Pr
ov
33
5. Persentase data
terpilah di K/L
bidangKUKM dan
Industri dan
Perdagangan dan
Pemda di analisis
dan
dimanfaatkan(4
K/L, dan 10
Pemda)
K/
L
25
Pr
ov
20
3.8


Penyusunan dan
harmonisasi
kebijakan bidang
pertanian, kehutanan,
perikanan, kelautan,
ketahanan pangan,
dan agrobisnis yang
responsif gender


1.

Jumlah kebijakan PP dan
PUG di bidang Pertanian,
Kehutanan, Perikanan,
dan Kelautan yang
dirumuskan dan atau
yang diharmonisasikan
1 Program
Kesetaraan
Gender dan
Pemberdayaan
Perempuan





Kementerian
PP dan PA




2. Persentase peraturan,
kebijakan, pedoman dan
rekomendasi kebijakan
bidang Pertanian,
Kehutanan, Perikanan,
dan Kelautan yang
terkoordinasi antar K/L
dan daerah terkait (3
kebijakan)
33
3. Persentase
lembaga dan SDM
penyedia layanan
bidang Pertanian,
Kehutanan,
Perikanan, dan
Kelautan yang
distandarisasi PUG
(3 Lembaga dan
SDM = 125 )
Le
mb
33
SD
M
20
4. Persentase K/L
Bidang Pertanian,
Kehutanan,
Perikanan, dan
Kelautan & Pemda
yang memiliki
sistem data
K/
L
33
Pr
ov
25
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-39

NO KEGIATAN INDIKATOR
TARGET
TAHUN
2015
PROGRAM PELAKSANA
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
terpilah (3 K/L
dan 4 Pemda)
5. Persentase data
terpilah di K/L
bidangPertanian,
Kehutanan,
Perikanan, dan
Kelautan dan
Pemda di analisis
dan
dimanfaatkan( 3
K/L dan 10
Pemda)
K/
L
33
Pr
ov
20
3.9 Penyusunan dan
harmonisasi
kebijakan bidang
IPTEK dan sumber
daya ekonomi yang
responsif gender
1.

Jumlah kebijakan PP dan
PUG di bidang Iptek dan
sumber daya ekonomi
yang dirumuskan
dan/atau yang
diharmonisasikan
1 Program
Kesetaraan
Gender dan
Pemberdayaan
Perempuan
Kementerian
PP dan PA
2. Persentase peraturan,
kebijakan, pedoman dan
rekomendasi kebijakan
bidang iptek dan sumber
daya Ekonomi yang
terkoordinasi antar K/L
dan daerah terkait (3
kebijakan )
33
3. Persentase
lembaga dan SDM
penyedia layanan
bidang Iptek dan
Sumber daya
Ekonomi yang
distandarisasi ( 3
lembaga dan 125
SDM)
Le
mb
33
SD
M
20
4. Persentase K/L
bidang Iptek dan
Sumber daya
Ekonomi & Pemda
yang memiliki
sistem data
terpilah (3 K/L
dan 3 Pemda)
K/
L
33
Pr
ov
33
5. Persentase data
terpilah di K/L
bidang Iptek dan
Sumber daya
Ekonomi dan
Pemda di analisis
dan dimanfaatkan
(3 K/L dan 10
Pemda)
K/
L
33
Pr
ov
20
1-40 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

NO KEGIATAN INDIKATOR
TARGET
TAHUN
2015
PROGRAM PELAKSANA
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
3.10 Penyusunan dan
harmonisasi
kebijakan bidang
infrastruktur yang
responsif gender
1.

Jumlah kebijakan PP
danPUG di bidang
Infrastruktur yang
dirumuskan dan/atau
yang diharmonisasikan
1 Program
Kesetaraan
Gender dan
Pemberdayaan
Perempuan
Kementerian
PP dan PA
2. Persentase peraturan,
kebijakan, pedoman dan
rekomendasi kebijakan
bidang Infrastruktur
yang terkoordinasi antar
K/L dan daerah terkait
(4 kebijakan)
25
3. Persentase
lembaga dan SDM
penyedia layanan
bidang
Infrastruktur
yang
distandarisasi (6
lembaga dan 125
SDM)
Le
mb
17
SD
M
20
4. Persentase K/L
bidang
Infrastruktur &
Pemda yang
memiliki sistem
data terpilah (6
K/L dan 4 Pemda)
K/
L
17
Pr
ov
25
5. Persentase data
terpilah di K/L
bidang
Infrastruktur dan
Pemda di analisis
dan
dimanfaatkan(6
K/L dan10
Pemda)
K/
L
17
Pr
ov
20
3.11 Penyusunan dan
harmonisasi
kebijakan
perlindungan
perempuan dari
tindak kekerasan
1.

Jumlah Kebijakan PP
bidang perlindungan
perempuan dari tindak
kekerasan yang
dirumuskan dan/atau
diharmonisasikan
1 Program
Kesetaraan
Gender dan
Pemberdayaan
Perempuan
Kementerian
PP dan PA

2. Persentase peraturan,
kebijakan, pedoman dan
rekomendasi kebijakan
bidang perlindungan
perempuan dari tindak
kekerasan yang
terkoordinasi antar K/L
dan Pemda terkait. (10
kebijakan)
20
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-41

NO KEGIATAN INDIKATOR
TARGET
TAHUN
2015
PROGRAM PELAKSANA
(1) (2) (3) (4) (5) (6)

3. Persentase
Lembaga dan SDM
Penyedia Layanan
bidang
perlindungan
perempuan dari
tindak kekerasan
yang distandarisasi
(19 Lembaga dan
100 SDM)
Le
mb
-


SD
M
20

4. Persentase data
kekerasan di K/L
dan Pemda bidang
perlindungan
perempuan dari
tindak kekerasan
yang dianalisis
dan
dimanfaatkan.(6
K/L dan 10
Pemda)
K/
L
17

Pr
ov
20
3.12


Penyusunan dan
harmonisasi
kebijakan
penyusunan data
gender


1.

Persentase pengguna
yang memanfaatkan
sistem manajemen
informasi pimpinan
(181, es 1 s/d 4)
10 Program
Kesetaraan
Gender dan
Pemberdayaan
Perempuan






Kementerian
PP dan PA






2. Persentase perangkat
sistem aplikasi dan
jaringan yang berfungsi
dengan baik (1
Perangkat Jaringan dan
Sistem Aplikasi)
100
3. Persentase unit
pengelola data yang
membangun sistem data
terpilah,statistik gender
dan anak (45 K/L)
20
4. Persentase unit
pelaksana yang
memanfaatkan data
terpilah, statistik gender
dan anak (25 unit
Pengelolan)
20
5. Jumlah Modul yang
digunakan untuk
pelatihan SDM pengelola
data di K/L dan Pemda
tentang data terpilah,
statistik gender dan
anak
2
6. Persentase fasilitator
sistem data terpilah,
20
1-42 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

NO KEGIATAN INDIKATOR
TARGET
TAHUN
2015
PROGRAM PELAKSANA
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
statistik gender dan
anak yang terlatih (100
Orang)
7. Jumlah Publikasi Profil
gender, perempuan,
anak
4
8. Jumlah laporan evaluasi
dan pelaporan
pelaksanaan analisis dan
penyajian informasi
gender dan anak yang
disusun dan
ditindaklanjuti
6
3.13 Penyusunan dan
harmonisasi
kebijakan
perlindungan masalah
sosial perempuan
1.

Jumlah kebijakan PP di
bidang Penanganan
masalah Sosial
Perempuan yang
dirumuskan dan atau
yang diharmonisasikan
2 Program
Kesetaraan
Gender dan
Pemberdayaan
Perempuan
Kementerian
PP dan PA

2. Persentase peraturan,
kebijakan, pedoman dan
rekomendasi kebijakan
bidang Penanganan
Masalah Sosial
Perempuan yang
terkoordinasi antar K/L
dan daerah terkait (10
kebijakan)
20
3. Persentase
lembaga dan SDM
penyedia layanan
bidang
Penanganan
Masalah Sosial
Perempuan yang
distandarisasi (5
Lemb dan 10
SDM)
Le
mb
20
SD
M
20
4. Persentase data
terpilah di K/L
Terkait bidang
Penanganan
Masalah Sosial
Perempuan dan
Pemda di analisis
dandimanfaatkan
(4 K/L dan 4 prov)
K/
L
25
Pr
ov
25
3.14 Penyusunan dan
harmonisasi
kebijakan
perlindungan tenaga
kerja perempuan
1.

Jumlah kebijakan
Perlindungan Pekerja
Perempuan yang
dirumuskan dan atau
yang diharmonisasikan
2 Program
Kesetaraan
Gender dan
Pemberdayaan
Perempuan
Kementerian
PP dan PA
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-43

NO KEGIATAN INDIKATOR
TARGET
TAHUN
2015
PROGRAM PELAKSANA
(1) (2) (3) (4) (5) (6)

2. Persentase peraturan,
kebijakan, pedoman dan
rekomendasi kebijakan
bidang perlindungan
pekerja perempuan yang
terkoordinasi antar K/L
dan daerah terkait (10
kebijakan)
20
3. Persentase data
terpilah di K/L
bidang
perlindungan
pekerja
perempuan dan
Pemda di analisis
dan dimanfaatkan
(10K/L dan 15
prov)
K/
L
20
Pr
ov
20
3.15 Penyusunan dan
harmonisasi
kebijakan
perlindungan korban
perdagangan orang
1.

Jumlah kebijakan PPi
bidang PKPO yang
dirumuskan dan atau
yang diharmonisasikan
3 Program
Kesetaraan
Gender dan
Pemberdayaan
Perempuan
Kementerian
PP dan PA

2. Persentase peraturan,
kebijakan, pedoman dan
rekomendasi kebijakan
bidang PKPO yang
terkoordinasi antar K/L
dan daerah terkait (10
kebijakan)
20
3. Persentase data
terpilah bidang
PKPO di K/L dan
Pemda yang
dianalisis dan
dimanfaatkan (22
K/L dan 4 prov)
K/
L
23
Pr
ov
25
3.16 Penguatan
Kelembagaan PUG di
Provinsi
Jumlah prop yang difasilitasi
dalam peningkatan
pengarusutamaan gender
28 Program
Kesetaraan
Gender dan
Pemberdayaan
Perempuan
Kementerian
PP dan PA
3.17 Penyajian Data
Statistik Kriminal dan
Teknologi Informasi
Pengelolaan Data Statistik
Kriman Berdasarkan Jenis
Penanganan Perkara dan
Pengembangan Teknologi
Sistem Informasi

1 Program
Dukungan
Manajemen &
PelaksanaanTug
as Teknis
Kejaksaan RI
Kejaksaan
Agung
3.18 Kegiatan Kerjasama
dan Instrumen HAM
Meningkatnya jumlah
rekomendasi hasil telaahan
peraturan perundang-
undangan dalam perspektif
16 Program
Pemajuan HAM
Kemenhukha
m
1-44 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

NO KEGIATAN INDIKATOR
TARGET
TAHUN
2015
PROGRAM PELAKSANA
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
HAM
3.19 Kegiatan Perancangan
Peraturan Perundang-
undangan
Persentase Rancangan
Peraturan Perundang-
undangan di bawah UU yang
mampu menjawab kebutuhan
masyarakat dan
perkembangan global yang
disusun secara tepat waktu
20 Program
Pembentukan
Hukum
Kemenhukha
m
3.20 Kegiatan Harmonisasi
Peraturan Perundang-
undangan
Persentase penyelesaian
rancangan peraturan
perundang-undangan di
bidang kesejahteraan rakyat
yang diharmonisasikan
berdasarkan permohonan
20 Program
Pembentukan
Hukum
Kemenhukha
m

3.21 Peningkatan
Kesertaan KB
Galciltas, wilayah
khusus, dan Sasaran
Khusus
Persentase kesertaan KB Pria
(Peserta KB Pria/PA)
4,2 Program
Kependudukan,
KB, dan
Pembangunan
Keluarga
BKKBN
3.22 Penyusunan,
Pengkajian, serta
Pengembangan
Kebijakan dan
Strategis Bidang PU
dan Permukiman.
Jumlah Laporan Kegiatan dan
Pembinaan

3 Dukungan
Manajemen dan
Pelaksanaan
Tugas Teknis
Lainnya
Kemen.PU
Kemen.PU
3.23 Penyusunan
Perencanaan,
Pemrograman,
Penganggaran,
Pemantauan dan
Evaluasi, Serta
Pembinaan PHLN
Jumlah Dokumen
Perencanaan, Pengendalian
dan Pengelolaan Rencana
Kerja Program dan Anggaran
Tahunan dan Khusus Bidang
PU dan Permukiman

9

Dukungan
Manajemen dan
Pelaksanaan
Tugas Teknis
Lainnya
Kemen.PU
Kemen.PU
3.24 Pengembangan,
Pengendalian dan
Pelaksanaan
Pekerjaan Strategis
Bidang PU Lainnya
Jumlah Laporan dukungan
terhadap kawasan-kawasan
khusus dan pekerjaan
strategis bidang PU lainnya

10 Dukungan
Manajemen dan
Pelaksanaan
Tugas Teknis
Lainnya
Kemen.PU
Kemen.PU
3.25 Penyelenggaraan dan
Pengembangan
Pendidikan dan
Pelatihan Bidang
Pekerjaan Umum dan
Permukiman
Terselenggaranya Pendidikan
dan Pelatihan Prajabatan,
Kepemimpinan ,Teknis dan
Fungsional di Bidang PU dan
Permukiman

6.850 orang Dukungan
Manajemen dan
Pelaksanaan
Tugas Teknis
Lainnya
Kemen.PU
Kemen.PU
3.26 Penyelenggaraan dan
Pembinaan Informasi
Publik
Jumlah Publikasi melalui
berbagai media

38 Peningkatan
Sarana dan
Prasarana
Kemen.PU
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-45

NO KEGIATAN INDIKATOR
TARGET
TAHUN
2015
PROGRAM PELAKSANA
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
Aparatur
Kementerian PU
3.27 Penyelenggaraan dan
Pembinaan Informasi
Publik
Dokumentasi buku foto dan
film ke-PU-an

226 Peningkatan
Sarana dan
Prasarana
Aparatur
Kementerian PU
Kemen.PU
3.28 Meningkatnya jumlah
IPTEK dan SPMK
bidang SOSEKLING
Jumlah Naskah Ilmiah hasil
Litbang yang masuk bursa
IPTEK


9 Buku
(Naskah
Ilmiah)
Penelitian dan
Pengembangan
Bidang Sosial,
Ekonomi, dan
Lingkungan
Kemen.PU
3.29 Meningkatnya jumlah
IPTEK dan SPMK
bidang SOSEKLING
Jumlah Naskah Kebijakan Hasil
Litbang yang masuk Bursa
IPTEK

4 Naskah
Kebijakan
Penelitian dan
Pengembangan
Bidang Sosial,
Ekonomi, dan
Lingkungan
Kemen.PU
3.30 Pembinaan
Ketahanan Remaja
Persentase Pengetahuan dan
pemahaman remaja tentang
KB dan Kesehatan Reproduksi
75 Program
Kependudukan,
KB, dan
Pembangunan
Keluarga
BKKBN
3.31 Pembinaan Kapasitas
Aparatur
Jumlah Pembinaan Kapasitas
Aparatur (Pelatihan Project
Cycle)
8 laporan Pembinaan
Konstruksi
Kemen.PU
3.32 Pendidikan Kelautan
dan Perikanan
Jumlah peserta didik pada
satuan pendidikan KKP sistem
vokasi yang kompeten (orang)
6.108 Pengembangan
SDM Kelautan
dan Perikanan
Kementerian
Kelautan dan
Perikanan
3.33 Kegiatan Pendidikan
dan Pelatihan Bidang
Pertanahan
Penyelenggaraan Pendidikan
dan Pelatihan Teknis bagi
pegawai di lingkungan BPN RI


706 orang Program
Dukungan
Manajemen dan
Pelaksanaan
Tugas Teknis
Lainnya BPN RI
BPN
3.34 Dukungan
Manajemen dan
Pelaksanaan Tugas
Pendidikan STPN
Jumlah lulusan Program
Diploma I Pengukuran dan
Pemetaan Kadastral

80% Dukungan
Manajemen dan
pelaksanaan
Tugas Teknis
Lainnya di BPN
RI
BPN
3.35 Penyelenggaraan
urusan tata usaha
pimpinan,
pengamanan, dan
urusan keprotokolan
Presentase Terjaminnya
Keamanan Lingkungan Kantor
BPN RI, Presentase
Terjaminnya Keamanan
Pimpinan BPN RI
1 paket Dukungan
manajemen dan
pelaksanaan
tugas lainnya di
BPN RI
BPN
3.36 Pendidikan dan
Pelatihan Bidang
Pertanahan
Penyelenggaraan Tugas
Belajar jenjang pendidikan S2
dan S3 bagi pegawai di
lingkungan BPN RI

1 orang Dukungan
Manajemen dan
Pelaksanaan
Tugas Teknis
Lainnya BPN RI
BPN
3.37 Kegiatan Fasilitasi Jumlah kualitas 25 prov/ 50 Program Kemendagri
1-46 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

NO KEGIATAN INDIKATOR
TARGET
TAHUN
2015
PROGRAM PELAKSANA
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
Pemberdayaan Adat
dan Sosial Budaya
Masyarakat
pengarusutamaan gender
(PUG) dalam pembangunan di
daerah
kab Pemberdayaan
Masyarakat dan
Pemerintahan
Desa
3.38 Koordinasi Kegiatan
Penyusunan
Rancangan Peraturan
Perundang-undangan,
Bantuan Hukum,
Layanan Pengaduan
Konsumen dan
Hubungan
Masyarakat
Jumlah layanan pengaduan
dan informasi konsumen yang
ditindaklanjuti
3.000 Program
Dukungan
Manajemen dan
Pelaksanaan
Teknis Lainnya
BPOM
BPOM
3.39 Pengembangan
Tenaga dan
Manajemen
Pengawasan Obat dan
Makanan
Persentase aparatur sipil
negara (ASN) yang
ditingkatkan kualitasnya
melalui pendidikan S1, S2, S3
(3600 pegawai)
1,5 Program
Dukungan
Manajemen dan
Pelaksanaan
Teknis Lainnya
BPOM
BPOM
3.40 Pengelolaan Sampah
Bidang Lingkungan
Hidup
Tersedianya rumusan
kebijakan dan pedoman
pengurangan timbulan
sampah dan pengelolaan
sampah berbasis 3R nasional
6 rumusan
yang
menjadi
acuan
nasional
Program
Pengelolaan
Sumber Daya
Alam dan
Lingkungan
Hidup
KLH

1.2 Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Lintas Bidang
1.2.1 Penanggulangan Kemiskinan
1.2.1.1 Permasalahan
dan Isu Strategis
Selama periode 2004-2013, tingkat kemiskinan dan jumlah
penduduk miskin menunjukkan adanya penurunan. Pada
kurun waktu tersebut, tingkat kemiskinan menurun sebesar
5,23 persen (dari 16,6 persen pada tahun 2004 menjadi
11,37 persen di bulan Maret 2013). Namun demikian, sejak
tahun 2010 terjadi perlambatan penurunan tingkat
kemiskinan dimana penurunannya tidak mencapai satu
persen setiap tahunnya. Menyikapi kondisi tersebut
diperlukan upaya percepatan dan penguatan untuk
menurunkan angka kemiskinan. Hal dilakukan melalui
peningkatan sinergitas peran dan fungsi koordinasi
pemerintah pusat, pemerintah daerah, dan pemangku
kepentingan lainnya dalam upaya penanggulangan
kemiskinan. Melihat adanya perlambatan tren penurunan
kemiskinan, serta untuk mengantisipasi dampak kenaikan
BBM, pada tahun 2013 pemerintah pusat melalui
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-47

kementerian dan lembaga melaksanakan program P4S
(Program Percepatan dan Perluasan Perlindungan Sosial)
diantaranya program subsidi beras bagi masyarakat
berpendapatan rendah (raskin), program keluarga harapan
(PKH), dan program bantuan siswa miskin (BSM), serta
bantuan langsung sementara masyarakat (BLSM).
Secara umum, permasalahan kemiskinan dibagi dalam dua
pokok bahasan. Pertama, kemiskinan yang disebabkan
kondisi turunan/rantai kemiskinan (generational poverty).
Kondisi ini membuat keluarga miskin sulit untuk keluar dari
garis kemiskinan. Karakteristik umum masyarakat miskin
adalah sebagai berikut: (i) akses terhadap pekerjaan dan
permodalan sangat terbatas; (ii) sebagian besar bekerja di
sektor informal; (iii) penghasilan bersifat harian atau
musiman dengan tingkat ketidakpastian yang tinggi; (iv)
rentan terhadap guncangan (shock), seperti kepala rumah
tangga pencari nafkah meninggal dunia atau krisis ekonomi;
(v) asset produksi tidak memadai (tidak memiliki tanah atau
perahu); (vi) kemampuan memberi nilai tambah pada hasil
produksi kurang; (vii) tidak memiliki keahlian lain ketika
pekerjaan di sektor pertanian atau kelautan terhenti karena
faktor alam.
Kedua, tidak meratanya redistribusi manfaat pertumbuhan
ekonomi. Kelompok sangat miskin, hampir miskin dan
rentan (sampai persentil ke-40) tumbuh tidak jauh dari 2%.
Sementara itu, meskipun pertumbuhan ekonomi kelas
menengah (persentil 40-80) tumbuh di bawah rata-rata
nasional, namun pertumbuhannya relatif lebih tinggi
dibandingkan kelompok miskin. Hanya 20% penduduk
terkaya yang memiliki pertumbuhan ekonomi di atas rata-
rata nasional. Secara umum ketimpangan pendapatan di
Indonesia terefleksikan dari nilai indeks gini yang tinggi
pada level 0,41.
Berdasarkan evaluasi pelaksanaan RPJMN 2009-2014 bidang
penanggulangan kemiskinan, beberapa permasalahan
spesifik yang masih terjadi dalam pelaksanaan program
penanggulangan kemiskinan adalah sebagai berikut:
1. Program penanggulangan kemiskinan secara konseptual
belum mengandung strategi khusus untuk menyasar
sektor pertanian. Hal ini tercermin pada kenyataan
bahwa secara sektoral sekitar 63 persen penduduk
miskin tinggal di perdesaan, dengan mata pencaharian di
1-48 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

sektor pertanian sebesar 61 persen. Namun demikian,
produktifitas pertanian masih 34 persen dari
produktifitas nasional Selain itu, pertumbuhan di sektor
pertanian selalu lebih rendah dari pertumbuhan ekonomi
nasional;
2. Masih adanya kendala dalam pemutakhiran data PPLS
dan kurangnya sosialisasi pelaksanaan program
penanggulangan kemiskinan berbasis perlindungan dan
bantuan sosial. Hal ini berimplikasi pada
ketidaktepatsasaran penerima program perlindungan
dan bantuan sosial. Selain itu, besaran dan kualitas
bantuan belum optimal untuk mencukupi standar
kebutuhan/pengeluaran RTM;
3. Pendekatan program yang dilakukan dalam proses
pemberdayaan masyarakat pada beberapa kasus
menimbulkan dualisme perencanaan di tingkat
masyarakat, yakni antara perencanaan program dengan
perencanaan reguler. Hal ini selain tidak efektif, juga
menimbulkan kebingungan di tingkat masyarakat. Selain
itu, program pemberdayaan masyarakat selama ini
berjalan belum fokus pada penyediaan fasilitas yang
cukup bagi masyarakat miskin sehingga dapat secara
mandiri meningkatkan kesejahteraan mereka. Fasilitas
yang dimaksud adalah pelatihan, pendampingan, bantuan
permodalan, pemasaran serta bantuan lain yang
diperlukan;
4. Pelaksanaan program penanggulangan kemiskinan
berbasis Pemberdayaan Usaha Ekonomi Mikro dan Kecil
terkendala pada sisi kelembagaan dimana linkage antar
bank dan koperasi tidak berjalan baik yaitu tingkat suku
bunga produk pinjaman koperasi lebih tinggi (khususnya
untuk KUR Mikro). Selain itu, penyaluran KUR tahun
2007 hingga September 2013 masih berpusat pada
sektor perdagangan yaitu sebesar 57,38 persen dengan
proporsi jumlah debitur sebesar 66,52 persen. Pelaku
usaha yang mengakses KUR lebih banyak berasal dari
UMKM secara umum sedangkan segmen pelaku usaha
yang paling dekat dengan kemiskinan adalah usaha
mikro nya;
5. Pelaksanaan program klaster 4 yang dimulai sejak tahun
2012 masih mengalami kendala dalam hal koordinasi
keterpaduan lokasi dan waktu pelaksanaan program
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-49

rumah sangat murah, program listrik murah dan hemat,
serta program air bersih di lokasi pesisir maupun miskin
perkotaan;
6. Pada umumnya keluarga miskin relatif memiliki jumlah
anak yang banyak dibandingkan dengan dengan keluarga
bukan miskin. Hal ini semakin memperbesar jumlah
penduduk miskin;
7. Efektivitas dan jangkauan program penanggulangan
kemiskinan baik yang diterima secara individu maupun
kelompok masyarakat belum optimal. Sehingga masih
ada masyarakat miskin yang belum dapat menerima
manfaat positif yang signifikan dari program-program
penanggulangan kemiskinan yang ada. Sebagai contoh,
selama ini PNPM Mandiri dilaksanakan di seluruh
kecamatan, baik kecamatan miskin maupun non-miskin.
Berdasarkan hasil evaluasi, pelaksanaan PNPM Mandiri
lebih berdampak di kecamatan-kecamatan miskin; dan
8. Pelibatan peran pemerintah daerah belum maksimal.
Sebagai contoh, dalam pelaksanaan PNPM Mandiri,
keterlibatan pemerintah daerah sebaiknya tidak hanya
terbatas hanya dalam lingkup administrasi dan
penyediaan Dana Daerah untuk Urusan Bersama (DDUB).
Dari berbagai permasalahan tersebut diatas, maka isu
strategis penanggulangan kemiskinan adalah: (1) perluasan
perlindungan sosial dan pelayanan dasar bagi masyarakat
miskin; dan (2) percepatan penurunan tingkat kemiskinan
dan peningkatan pemerataan melalui akses terhadap
pelayanan dasar,modal, serta pengembangan peluang
kesempatan kerja bagi penduduk miskin dan rentan.
1.2.1.2 Sasaran Berdasarkan isu strategi, strategi dan arah kebijakan maka
sasaran ditujukan untuk menurunkan tingkat kemiskinan
menjadi 9-10 persen sesuai target RPJMN 2015-2019
Untuk sasaran program perlindungan sosial difokuskan pada
penanggulangan risiko dan kerentanan yang dihadapi oleh
individu, rumah tangga, dan komunitas. Sistem perlindungan
sosial komprehensif diharapkan untuk meningkatkan
kesejahteraan penduduk miskin dan rentan, yang mencakup
penduduk telantar, penyandang disabilitas, komunitas adat
terpencil, korban tindak kekerasan, eksploitasi, perdagangan
manusia, dan bencana alam, serta penduduk yang
1-50 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

membutuhkan perlindungan khusus lainnya.
1.2.1.3 Arah Kebijakan
dan Strategi
Pembangunan Tahun
2015
Arah kebijakan dalam menjawab isu strategis tersebut
adalah: (1) perluasan perlindungan sosial dan pelayanan
dasar bagi masyarakat miskin; dan (2) percepatan
pengurangan kemiskinan dan peningkatan pemerataan.
Kedua arah kebijakan dilaksanakan dengan tiga strategi
utama sebagai berikut: (1) Memperluas dan
menyempurnakan pelaksanaan sistem jaminan sosial
terutama jaminan kesehatan dan ketenagakerjaan; (2)
Meningkatkan ketersediaan penyediaan pelayanan dasar
yang disertai dengan peningkatan kualitas pelayanannya dan
jangkauannya bagi masyarakat miskin dan rentan berupa
pelayanan administrasi kependudukan, pelayanan
kesehatan, pendidikan, perlindungan sosial dan
infrastruktur dasar; dan (3) Meningkatkan kemampuan
penduduk miskin dalam mengembangkan penghidupan yang
berkelanjutan melalui penguatan asset sosial penduduk
miskin, peningkatan kemampuan berusaha dan bekerja
penduduk miskin, dan peningkatan dan perluasan akses
penduduk miskin terhadap modal.
Arah kebijakan melalui tiga strategi utamanyadijabarkan
melalui 5 (lima) fokus prioritas yaitu:
Fokus 1. Penyempurnaan dan Pengembangan Sistem
Perlindungan Sosial yang Komprehensif
Untuk mendukung penyempurnaan dan pengembangan
sistem perlindungan sosial yang komprehensif pada tahun
2015, strategi yang dilakukan adalah:
1. Pelaksanaan bantuan tunai bersyarat PKH yang
mencakup 3 juta keluarga sangat miskin (KSM).
Sebanyak 200 ribu keluarga penerima kohor 2008
telah keluar secara alamiah, karena sudah tidak
memenuhi persyaratan program dan graduasi
berdasarkan hasil resertifikasi. Hal ini mengurangi
cakupan PKH dari 3.2 juta KSM pada 2014 menjadi
3 juta KSM pada 2015. Bagi peserta transisi akan
memperoleh peningkatan kemampuan keluarga,
dan dilakukan komplementaritas dengan program
penanggulangan kemiskinan dari berbagai sektor
bagi peserta graduasi; (b) Peningkatan
perlindungan sosial bagi anak yang membutuhkan
perlindungan khusus lainnya termasuk anak
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-51

berhadapan dengan hukum (ABH) sesuai dengan
Undang-Undang No. 11 tahun 2012 tentang Sistem
Peradilan Pidana Anak; (c) Penguatan
pemberdayaan ekonomi bagi fakir miskin,
penduduk rentan dan termarjinalkan melalui
bantuan modal kelompok di wilayah perdesaan
dan perkotaan; (d) Penguatan dan penataan
bantuan serta layanan sosial reguler bagi lanjut
usia dan penyandang disabilitas telantar melalui
peningkatan asistensi sosial lanjut usia telantar
(ASLUT), asistensi sosial untuk penyandang
disabilitas, pelayanan sosial reguler dalam panti,
pelayanan sosial luar panti (home care services)
dan pelayanan harian (day care services). Upaya
inklusivitas untuk disbilitas dan lansia di berbagai
sektor seperti infrastruktur, kesehatan,
pendidikan, lapangan kerja di berbagai sektor
akan ditingkatkan melalui koordinasi yang lebih
intensif; dan (e) Penguatan skema bantuan sosial
temporer, meliputi transformasi bantuan beras
untuk rumah tangga miskin (raskin), serta
bantuan bencana alam, bencana sosial, dan
guncangan ekonomi;
2. Peningkatan pelaksanaan jaminan sosial bagi
penduduk miskin dan rentan melalui: (a)
Perluasan kepesertaan jaminan kesehatan dan
ketenagakerjaan, terutama pada penduduk miskin
dan rentan, melalui: (i) perluasan sosialisasi dan
edukasi SJSN; (ii) integrasi program Jaminan
Kesehatan Daerah (Jamkesda) secara bertahap ke
dalam JKN; (iii) pengembangan insentif untuk
peserta pekerja bukan penerima upah; serta (iv)
inovasi proses pendaftaran dan pengumpulan
iuran; dan (b) Pelaksanaan pemberian bantuan
iuran pada peserta penerima bantuan iuran (PBI)
JKN. PBI juga diarahkan mencakup penduduk
rentan yang belum teregistrasi. Besaran iuran PBI
juga ditingkatkan untuk meningkatkan
kesinambungan keuangan dan menjaga kualitas
layanan; dan
3. Peningkatan kapasitas sistem dan kelembagaan
perlindungan sosial, melalui: (a) Pembentukan
sistem rujukan terpadu untuk memfasilitasi
1-52 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

pelayanan dan pemutakhiran data yang
terintegrasi. Hal ini diperkuat dengan peningkatan
ketersediaan dan kualitas data serta tenaga
pelaksana, dan (b) Penguatan kelembagaan
pelayanan sosial melalui panti dan pekerja sosial,
melalui standarisasi pelayanan dan
pengembangan layanan berbasis sistem.
Fokus 2. Peningkatan Sinkronisasi dan Efektivitas Perluasan
Pelayanan Dasar untuk Penduduk Miskin dan Rentan
Pada tahun 2015, terkait perluasan pelayanan dasar
memulai proses transformasi yang menuju kepada
pendekatan penanggulangan kemiskinan yang lebih holistik,
komprehensif dan integratif agar meningkatkan dampak
pada kesejahteraan masyarakat miskin serta mengurangi
kesenjangan antara masyarakat miskin dan non-miskin. Hal
ini bertujuan untuk meningkatkan sinkronisasi dan
efektifitas pelayanan dasar untuk penduduk miskin dan
rentan, terutama pelayanan administrasi dan kependudukan,
kesehatan, pendidikan, perlindungan sosial dan
infrastruktur dasar.
Berbagai upaya yang semula diklasifikasikan pada ke-4
klaster program penanggulangan kemiskinan terkait
pelayanan dasar akan diintegrasikan menjadi paket minimal
pelayanan dasar untuk masyarakat miskin dan rentan. Paket
tersebut meliputi pelayanan administrasi dan
kependudukan, pelayanan kesehatan dasar, pelayanan
pendidikan, perlindungan sosial, dan infrastruktur dasar
(perumahan, listrik, air dan sanitasi). Strategi peningkatan
pelayanan dasar berfokus pada peningkatan ketersediaan
layanan dasar (supply) baik dari segi kuantitas maupun
kualitas dan juga peningkatan kesadaran dan kapasitas
masyarakatnya sendiri (demand) untuk mengakses layanan
yang sudah tersedia. Intervensi-intervensi akan dipusatkan
pada tingkat layanan dimana penyedia layanan dan
masyarakat berinteraksi.
Peningkatan perluasan pelayanan dasar akan dilakukan
dengan: (i) melakukan pengembangan strategi lintas-sektor
dalam perluasan pelayanan dasar di wilayah kantong
kemiskinan termasuk kerangka pendanaan, kerangka
monitoring dan evaluasi, dan penentuan wilayah intervensi;
(ii) penyusunan standar kualitas layanan dasar bagi
masyarakat miskin dan rentan berdasarkan standar
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-53

pelayanan minimal di masing-masing sektor terkait dan
sasaran yang ditargetkan untuk RPJMN 2015-2019; (iii)
pengembangan kelembagaan di tingkat pusat dan daerah
untuk memperjelas akuntabilitas, pembagian tugas, dan
koordinasi dalam penyediaan pelayanan dasar bagi
masyarakat miskin; (iv) pengembangan model dan uji coba
intervensi pelayanan dasar yang terintegrasi di wilayah
kantong kemiskinan, berfokus di tingkat layanan dan
meliputi aspek peningkatan efisiensi sektor publik,
peningkatan akses dan kualitas layanan, dan pemberdayaan
masyarakat dalam perencanaan dan pelaksanan perluasan
pelayanan dasar.
Sedangkan dalam upaya pengendalian kuantitas penduduk
miskin akan dilakukan dengan meningkatkan akses dan
kualitas pelayanan KB yang merata dalam system JKN dan
penguatan pembangunan keluarga untuk penanggulangan
kemiskinan, melalui: (a) peningkatan intensitas pelayanan
KB secara statis di wilayah perkotaan, dan secara mobile di
wilayah sulit (tertinggal, terpencil, perbatasan, kumuh dan
miskin); (b) pembangunan keluarga dengan pemberdayaan
keluarga melalui kelompok kegiatan usaha perekonomian
produktif keluarga sejahtera dalam rangka meningkatkan,
melestarikan, dan mereplikasi kesertaan ber-KB.
Fokus 3. Penguatan Pengembangan Penghidupan
Berkelanjutan Berbasis Pemberdayaan Masyarakat melalui
Transformasi PNPM menuju Pengembangan Penghidupan
Berkelanjutan
Dengan memperhatikan berbagai tantangan program
pemberdayaan masyarakat selama ini dan untuk lebih
mengefektifkan upaya penanggulangan kemiskinan berbasis
pemberdayaan masyarakat, maka diperlukan berbagai
penyesuaian terhadap program yang ada saat ini. Fokus
untuk tahun 2015 adalah sebagai berikut: (i) penajaman
pemanfaatan BLM untuk menunjang pembangunan
infrastruktur dasar yang mendukung pengembangan lintas
wilayah (antar desa, antar kecamatan) di kecamatan-
kecamatan termiskin dan pemerintah daerah dengan
kemampuan fiskal yang kurang; (ii) pengembangan
kemampuan masyarakat miskin untuk berusaha dengan
memberikan pelatihan kewirausahaan dan keterampilan
khusus dalam upaya meningkatkan produktivitas; dan (iii)
pengembangan akses masyarakat miskin terhadap aktivitas
ekonomi, termasuk sarana dan prasarana menunjang
1-54 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

ekonomi dan akses modal baik formal dan informal.
Pelaksanaan pengembangan penghidupan berkelanjutan
akan difokuskan pada kecamatan miskin dengan target
kantong-kantong kemiskinan dan rumah tangga miskin.
Untuk meningkatkan efektivitas penggunaan dana BLM,
pemanfaatannya BLM diharapkan dapat ditujukan secara
spesifik untuk keperluan penduduk miskin di lokasi-lokasi
tersebut, termasuk penyediaan infrastruktur dasar yang
dapat meningkatkan akses ekonomi, akses sosial, dan akses
finansial.
Fokus 4. Peningkatan Peran Usaha Mikro dan Kecil, dan
Koperasi dalam Penanggulangan Kemiskinan
Upaya-upaya pemberdayaan usaha mikro dan kecil (UMK)
dan koperasi pada tahun 2015 juga diarahkan untuk
mendukung kebijakan afirmatif dalam rangka
penanggulangan kemiskinan. Upaya-upaya tersebut akan
dilaksanakan melalui strategi pengembangan penghidupan
yang difokuskan pada perbaikan aset dan kapasitas finansial
dari penduduk miskin dan rentan. Pendekatannya yang
digunakan tidak saja mencakup peningkatan akses
penduduk miskin dan rentan kepada pembiayaan produktif,
namun juga untuk meningkatkan kapasitas mereka untuk
mengembangkan usaha dan mengakses pasar. Upaya-upaya
tersebut juga dilengkapi dengan penguatan kelembagaan
usaha melalui pengenalan praktek berkoperasi dan
perlindungan bagi usaha informal. Integrasi dari berbagai
upaya pemberdayaan UMK dan koperasi diharapkan dapat
mewujudkan sasaran berkembangnya kegiatan ekonomi
produktif masyarakat miskin dan rentah sehingga menjadi
usaha yang berkelanjutan dan memberikan perbaikan
pendapatan.
Secara umum, arah kebijakan pemberdayaan UMK dan
koperasi dalam mendukung penanggulangan kemiskinan
akan dilaksanakan melalui pengembangan penghidupan
masyarakat miskin dan rentan yang mencakup:
1. Peningkatan kompetensi sumber daya manusia
(SDM) UMK dan koperasi, yang difokuskan
pada pengembangan kewirausahaan dan
dukungan bagi pengkaderan calon-calon
wirausaha baru pada lembaga pendidikan di
perdesaan;
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-55

2. Perluasan akses UMK dan koperasi ke sumber
pembiayaan, yang difokuskan di antaranya
pada pengembangan skema pembiayaan yang
sesuai dengan kebutuhan dan karakteristik
UMK (KUR dan skema pembiayaan lainnya),
serta penguatan Koperasi Simpan Pinjam (KSP)
dan lembaga keuangan mikro (LKM);
3. Peningkatan nilai tambah produk UMK dan
koperasi, yang difokuskan pada penguatan
koperasi produksi melalui diverisifikasi usaha
dan penerapan teknologi tepat guna, serta
fasilitasi penataan lokasi berusaha untuk UMK
di perkotaan; dan
4. Penguatan kelembagaan usaha dan koperasi
melalui penyuluhan dan kaderisasi
perkoperasian, termasuk fasilitasi
pembentukan koperasi bagi kelompok usaha
produktif.
Fokus 5. Penguatan Kelembagaan untuk Koordinasi
Penanggulangan Kemiskinan serta Harmonisasi antar Pelaku
Dalam Fokus 5, pada tahun 2015 akan dilaksanakan
koordinasi kebijakan penanggulangan kemiskinan mengenai:
(i) pengarusutaamaan kebijakan dan anggaran; (ii)
penguatan masyarakat dan kawasan; (iii) kelembagaan dan
kemitraan dimana saat ini masih dilakukan evaluasi
kelembagaan terkait koordinasi dan sinkronisasi
pelaksanaan program penanggulangan kemiskinan baik di
tingkat pusat maupun daerah; (iv) serta keuangan mikro
yang dilaksanakan oleh Kementerian Koordinator
Kesejahteraan Rakyat.
1.2.1.4 Kerangka
Pendanaan
Upaya penanggulangan kemiskinan merupakan upaya
bersama dari semua pemangku kepentingan, sehingga
membutuhkan sinergi dan kemitraan dengan semua pihak,
khususnya dalam hal pembiayaan program kemiskinan.
Pemerintah termasuk pemerintah daerah, kalangan swasta,
legislatif, akademisi, dan masyarakat perlu membangun visi
yang sama, pola pikir dan juga pola tindak yang saling
menguatkan dengan difokuskan pada upaya penanggulangan
kemiskinan. Dalam kemitraan yang saling menguatkan inilah
maka berbagai sasaran penanggulangan kemiskinan dapat
dicapai dengan baik.
1-56 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

Hal ini dapat dilakukan melalui sinkronisasi antara kegiatan
yang dilakukan oleh pemerintah, masyarakat, dan korporasi.
Salah satunya adalah dengan optimalisasi dana sumbangan
keagamaan, CSR (Corporate Social Responsibility), serta surat
berharga syariah nasional (SBSN) yang digunakan untuk
masyarakat miskin dengan sinergi waktu, target, dan lokasi
program penanggulangan kemiskinan.
Selain itu, pemerintah daerah mempunyai peran mendasar
dalam penanggulangan kemiskinan sebagai koordinator
untuk mengintegrasikan program-program berbasis
penanggulangan kemiskinan di daerah melalui mekanisme
perencanaan partisipatif dan pembiayaan program
kemiskinan, baik yang bersumber dari APBD maupun dana
bersumber dari mekanisme transfer daerah (DAK dan DAU),
terutama untuk meningkatkan akses pelayanan dasar bagi
penduduk miskin.
Dalam sinergi pelaksanaan program kemiskinan, lokasi
kantong-kantong kemiskinan yang ditetapkan tahun 2015
diharapkan menjadi acuan bagi semua pihak sehingga dapat
dilakukan intervensi pada rumah tangga miskin oleh
berbagai pihak, termasuk pemerintah daerah, pihak swasta,
maupun BUMN.
1.2.1.5 Kerangka
Regulasi dan Kerangka
Kelembagaan
Pelaku dalam upaya percepatan penanggulangan kemiskinan
sesuai arahan RPJMN 2015-2019 didorong untuk
membangun antusiasme dan tanggung jawab para pihak
dalam membangun masyarakat dan lingkungannya serta
mengurangi ketergantungan kepada pemerintah. Penataan
kelembagaan pengurangan kemiskinan dilakukan melalui:
(i) pembagian peran para pihak yang terbagi atas
pemerintah pusat, pemerintah daerah, legislatif, dunia usaha
(BUMN, swasta), organisasi masyarakat sipil, masyarakat,
akademisi dan think thank, serta media massa agar tercipta
sistem perencanaan dan penganggaran penanggulangan
kemiskinan terpadu dengan mengembangkan pusat
pelayanan dan rujukan terpadu (single window services); (ii)
memperkuat kelembagaan desa sesuai dengan UU Desa
untuk mengelola potensi desa demi kelancaran
terlaksananya pembangunan desa; (iii) penguatan kerangka
regulasi untuk penetapan kepesertaan penerima bantuan
iuran dalam pelaksanaan jaminan kesehatan nasional,
peningkatan ketersediaan infrastruktur dan sarana (supply
side) pelayanan publik serta jangkauannya dalam
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-57

pelaksanaan pemenuhan pelayanan dasar bagi masyarakat
miskin dan rentan, dan membangun aset penghidupan
kelompok miskin dan rentan demi penghidupan yang
berkelanjutan; dan (iv) pemutakhiran PPLS dilaksanakan
melalui dua skema, secara berkala oleh BPS , dan setiap
waktu melalui pusat pelayanan dan rujukan terpadu, untuk
dikembangkan sebagai BDT sebagai pemilahan sasaran
target penerima bantuan perlindungan sosial.
1.2.2 Perubahan Iklim
1.2.2.1 Permasalahan
dan Isu Strategis
Pelaksanaan program lintas bidang perubahan iklim pada
kurun RPJMN 2010-2014 telah berhasil menyelesaikan: (i)
Penyusunan Rencana Aksi Nasional Penurunan Emisi Gas
Rumah Kaca (RAN GRK) yang diterbitkan dalam bentuk
Perpres No. 61/2011, dan diikuti dengan penyusunan dan
penerbitan 33 Peraturan Gubenur tentang Rencana Aksi
Daerah Penurunan Emisi Gas Rumah Kaca (RAD-GRK) dan
Pelaksanaan Pemantauan Evaluasi dan Pelaporan (PEP) dari
pelaksanaan RAN-GRK dan RAD-GRK; (ii) penyusunan
Peraturan Menteri Lingkungan Hidup No. 15 Tahun 2013
tentang Pengukuran, Pelaporan dan Verifikasi Aksi Mitigasi
Perubahan Iklim/Monitoring Reporting dan Verifikasi (MRV)
dan pembentukan Sistem Inventarisasi Gas Rumah Kaca
Nasional (SIGN) Center untuk inventarisasi GRK sesuai
Perpres No. 71/2011 tentang Inventarisasi GRK; (iii)
Tersusunnya rencana Aksi adaptasi perubahan iklim (RAN-
API).
Selain itu, untuk menurunkan emisi GRK dari hutan dan
lahan gambut, upaya difokuskan pada kegiatan reduksi dan
degradasi hutan dan lahan gambut plus atau dikenal dengan
Reduced Emission from Deforestation and Forest Degradation
(REDD+). REDD+ merupakan salah satu kegiatan penurunan
emisi dari hutan dan lahan gambut yang tidak terpisahkan
dari upaya penurunan emisi gas rumah kaca secara
keseluruhan yang telah ditetapkan melalui Perpres 61/2011
dan Perpres 71/2011. Tujuan utama dari pelaksanaan
REDD+ di Indonesia diarahkan pada upaya menurunkan
emisi GRK dan meningkatkan simpanan karbon khususnya
pada kawasan hutan dan lahan gambut. Adapun ruang
lingkup kegiatan REDD+ di Indonesia meliputi hal-hal
berikut: a) Penurunan emisi dari pencegahan deforestasi; b)
Penurunan emisi dari pencegahan degradasi hutan dan/atau
degradasi lahan gambut; c) Pemeliharaan dan peningkatan
1-58 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

cadangan karbon melalui konservasi hutan, pengelolaan
hutan yang berkelanjutan (sustainable forest management)
dan rehabilitasi dan restorasi kawasan yang rusak.
Selanjutnya, terkait dengan pendanaan perubahan iklim,
terus diperkuat mekanisme pengelolaan dana perubahan
iklim melalui pembentukan Lembaga Wali Amanat Dana
Perwalian Perubahan Iklim Indonesia/Indonesia Climate
Change Trust Fund, yang disahkan melalui Peraturan Menteri
Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Badan
Perencanaan Pembangunan Nasional Nomor 3 Tahun 2013.
Sedangkan untuk menjalankan tugas-tugasnya, dibentuk
pula Majelis Wali Amanat Dana Perwalian Perubahan Iklim
Indonesia/Indonesia Climate Change Trust Fund, melalui
Keputusan Menteri Perencanaan Pembangunan
Nasional/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan
Nasional Nomor KEP.33/M.PPN/HK/03/2014 tanggal 28
Maret 2014.
Sehubungan dengan hal tersebut di atas, dalam kurun
RPJMN 2015-2019 pelaksanaan program lintas bidang
perubahan iklim perlu berfokus pada penerapan
pelaksanaan penurunan emisi GRK beserta monitoring,
evaluasi dan pelaporannya, pembangunan kapasitas
(mitigasi dan adaptasi) di bidang perubahan iklim, serta
pelaksanaan adaptasi pada 15 lokasi prioritas berdasarkan
RAN-API. Untuk itu, pada tahun 2015 ini diperlukan
tahapan-tahapan pelaksanaan, yang merupakan tahun
pertama pelaksanaan RPJMN 2015-2019 tersebut.
Isu strategis di dalam penanganan perubahan iklim, adalah:
(1) pelaksanaan penurunan emisi GRK sekaligus
pemantapan pelaksanaan REDD+; dan (2) peningkatan
ketahanan masyarakat terhadap perubahan iklim.
1.2.2.2 Sasaran Sasaran yang akan dicapai adalah: (1) menurunnya emisi
GRK dari lima sektor prioritas: kehutanan dan lahan gambut,
pertanian, energi dan transportasi, industri, dan limbah
sebesar 17,3% pada tahun 2015; dan (2) meningkatnya
ketahanan masyarakat terhadap dampak perubahan iklim,
khususnya di 3 (tiga) daerah rentan, yang merupakan daerah
percontohan pelaksanaan RAN-API.



Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-59

1.2.2.3 Arah Kebijakan
dan Strategi
Pembangunan Tahun
2015
Arah Kebijakan yang akan ditempuh: (1) memperkuat
koordinasi pelaksanaan, pemantauan, dan pelaporan
RAN/RAD-GRK; (2) meningkatkan upaya mitigasi perubahan
iklim pada sektor utama, melalui pelaksanaan kegiatan
pertanian dan peternakan yang ramah lingkungan,
pencegahan penurunan dan peningkatan serapan karbon di
bidang kehutanan, pemanfaatan energi terbarukan (on dan
off grid), substitusi bahan bakar, efisiensi dan konservasi
energi, serta pengelolaan sampah domestik; dan (3)
Penerapan RAN-API secara sinergis, terutama pelaksanaan
pilot adaptasi di 3 (tiga) daerah percontohan; (4) mendorong
pemerintah daerah untuk menyusun strategi adaptasi
perubahan iklim sejalan dengan RAN-API, serta
menginternalisasikan dalam perencanaan daerah (RPJMD
dan RKPD).
Strategi yang akan diterapkan: (1) Peningkatan pelibatan
sektor baik di pusat maupun di daerah untuk melaksanakan
kegiatan penurunan emisi (RAN/RAD-GRK), dan
pengalokasian pendanaannya; (2) Standarisasi kegiatan
penurunan emisi (RAN/RAD-GRK) di setiap sektor,
termasuk review baseline dan proyeksi penurunan emisi,
serta penyempurnaan metodelogi penghitungannya; (3)
Meningkatkan kontribusi swasta dan masyarakat dalam
penurunan emisi GRK; (4) Pengembangan dan penerapan
insentif fiskal; (5) pemantauan, Evaluasi dan Pelaporan
pelaksanaan RAN/RAD-GRK dan adaptasi; (6) pelaksanaan
kegiatan dan rencana aksi terkait dengan REDD+, baik yang
berdampak langsung (kegiatan inti), maupun tidak langsung
(kegiatan pendukung) pada penurunan emisi GRK. Kegiatan
REDD+ ini difokuskan pada sebelas propinsi yaitu Propinsi
DI Aceh, Riau, Jambi, Sumatera Barat, Sumatera Selatan,
Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur,
Sulawesi Tengah, Papua Barat, dan Papua. Upaya penurunan
emisi GRK berasal dari hutan dan lahan gambut yang berada
di luar skema REDD+ juga dilakukan oleh Pemerintah
melalui kegiatan-kegiatan inti sebagai berikut: a)
Pengendalian Kebakaran Hutan; b) Pengelolaan Kawasan
Konservasi dan Pengembangan Kawasan Ekosistem Esensial;
dan c) Penyelenggaraan RHL, reklamasi hutan, perhutanan
sosial dan perencanaan DAS; (7) pengembangan indeks dan
indikator kerentanan, serta penguatan sistem informasi
iklim dan cuaca; (8) pelaksanaan kajian kerentanan dan
peningkatan ketahanan (resiliensi) pada sektor yang sensitif
1-60 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

serta pelaksanaan pilot adaptasi; (9) sosialisasi RAN-API dan
peningkatan kapasitas daerah dalam upaya adaptasi.
1.2.2.4 Kerangka
Pendanaan
Dalam upaya penanganan perubahan iklim, masing-masing
Kementerian/Lembaga perlu melakukan identifikasi
kegiatan dan pendanaan yang spesifik untuk menangani
perubahan iklim. Upaya tersebut mengacu pada rencana aksi
yang tertuang dalam RAN-GRK dan diperkuat dengan
rencana aksi adaptasi (RAN-API). Pendanaan untuk
perubahan iklim dikelompokkan menjadi 3 (tiga) bidang,
yaitu: (i) bidang mitigasi; (ii) bidang adaptasi; (iii) bidang
pendukung, untuk memperkuat upaya mitigasi dan adaptasi
seperti penguatan data dan informasi, peningkatan iptek,
kajian, dan koordinasi pelaksanaan.
Pendanaan untuk penanganan perubahan iklim bersumber
dari APBN (anggaran kementerian/lembaga, DAK,
Dekonsentrasi, Tugas Pembantuan), APBD, hibah luar negeri,
dana perwalian, dan swasta/masyarakat.
Sementara itu, kegiatan inti REDD+ untuk menurunkan emisi
GRK akan dilaksanakan utamanya melalui anggaran
Kementerian Kehutanan dan belanja perimbangan. Adapun
dukungan pendanaan dari hibah luar negeri dan investasi
dunia usaha melalui pasar karbon sukarela untuk REDD+
dapat dikategorikan sebagai upaya tambahan yang
mendukung tercapainya pencapaian target penurunan emisi
GRK.
1.2.2.5 Kerangka
Regulasi dan Kerangka
Kelembagaan
Kerangka regulasi:
Upaya penanganan perubahan iklim dilakukan berdasarkan
peraturan terkait upaya mitigasi, yakni: Peraturan Presiden
No. 61 Tahun 2011 tentang Rencana Aksi Nasional Gas
rumah Kaca, Peraturan Presiden No. 71 Tahun 2011 tentang
Penyelenggaraan Sistem Inventarisasi Nasional dan
peraturan operasionalnya, serta 33 Peraturan Gubernur
terkait RAD-GRK. Selain itu, upaya adaptasi dilaksanakan
mengacu kepada dokumen RAN-API yang nantinya akan
terintegrasi di dalam RPJMN 2015-2019.
Acuan pelaksanaan REDD+ di Indonesia didasarkan pada
Strategi Nasional REDD+, Rencana Aksi Nasional REDD+, dan
Strategi dan Rencana Aksi Pemerintah daerah (SRAP) yang
telah dituangkan ke dalam RPJMN dan RPJMD Propinsi.
Untuk itu, sebelum REDD+ dapat dilaksanakan, upaya
pengarusutamaan dan penetapan kegiatan prioritas lintas
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-61

bidang dalam dokumen perencanaan pembangunan perlu
dilaksanakan terlebih dahulu. Kegiatan REDD+ dilaksanakan
utamanya melalui kegiatan kementerian dan lembaga,
termasuk satuan kerja pemerintah daerah dan dapat
didukung oleh kegiatan dari dunia usaha dan lembaga
swadaya masyarakat.
Kerangka Kelembagaan:
Penanganan perubahan iklim menuntut koordinasi yang erat
antar pemangku kepentingan, baik pemerintah pusat,
daerah, masyarakat, dan swasta. Di tingkat pusat, terdapat
Tim Koordinasi Penanganan Perubahan Iklim yang dibentuk
berdasarkan Keputusan Menteri PPN/Kepala Bappenas No.
KEP.38/M.PPN/HK/03/2012 tanggal 1 Maret 2012. Tim
tersebut terdiri atas: (1) Kelompok Kerja Bidang Pertanian,
yang beranggotakan Kementerian Pertanian, Kementerian
Pekerjaan Umum, Badan Pusat Statistik, dan Kementerian
PPN/Bappenas, (2) Kelompok Kerja Bidang Kehutanan dan
Lahan Gambut, yang beranggotakan Kementerian
Kehutanan, Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi,
Kementerian Pekerjaan Umum, Kementerian Pertanian,
Kementerian PPN/Bappenas, Bakosurtanal, Badan
Pertanahan Nasional, dan Kementerian Koordinator Bidang
Perekonomian; (3) Kelompok Kerja Bidang Energi,
Transportasi, dan Industri, yang beranggotakan Kementerian
Energi dan Sumber Daya Mineral, Kementerian
Perhubungan, Kementerian Perindustrian, Kementerian
PPN/Bappenas, Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi,
Kementerian Riset dan Teknologi, PT. PLN, Badan Pusat
Statistik, dan Dewan Energi Nasional; (4) Kelompok Kerja
Bidang Pengelolaan Limbah yang beranggotakan
Kementerian Pekerjaan Umum, Kementerian Lignkungan
Hidup, BPPT, Kementerian Perindustrian, dan Kementerian
PPN/Bappenas; (5) Kelompok Kerja Bidang Pendukung
Lainnya dan Lintas Bidang, yang beranggotakan
Kementerian Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat,
Kementerian PPN/Bappenas, Kementerian Lingkungan
Hidup, Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika, Badan
Pengkajian dan Penerapan Teknologi, Kementerian
Kehutanan, dan Kementerian Dalam Negeri; dan (6)
Kelompok Kerja Bidang Adaptasi Perubahan Iklim, yang
beranggotakan Kementerian Pekerjaan Umum, Kementerian
Lingkungan Hidup, Kementerian PPN/Bappenas, Badan
Meteorologi Klimatologi dan Geofisika, Kementerian
1-62 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

Kelautan dan Perikanan, Kementerian Kesehatan,
Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi, Kementerian
Pertanian, Kementerian Kehutanan, Badan Penanggulangan
Bencana Nasional, Badan Pusat Statistik, Badan Koordinasi
Keluarga Bencana Nasional, dan Kementerian Pekerjaan
Umum.
Ke depan, diperlukan penataan fungsi dan kewenangan
berbagai lembaga yang menangani perubahan iklim, untuk
mensinergikan dan mengoptimalisasikan penyusunan dan
pelaksanaan kebijakan di bidang perubahan iklim, serta
menjawab tantangan dunia internasional.
1.2.3 Pembangunan Kelautan Berdimensi Kepulauan
1.2.3.1 Permasalahan
dan Isu Strategis
Indonesia sebagai negara kepulauan dengan 70 persen
wilayahnya berupa laut dan memiliki 17.504 pulau masih
belum memanfaatkan kekayaan yang terkandung di
dalamnya secara optimal. Selama ini pengelolaan kelautan
termasuk pulau-pulau di dalamnya masih terbatas, baik dari
sisi penguatan dan eksistensi NKRI, penanganan
kesejahteraan masyarakat terutama di pulau-pulau kecil dan
terluar; maupun pemanfaatan ekonomi isi laut dan
kandungan di dalam dan di dasar laut.
Indonesia sebagai negara kepulauan berbatasan di laut
dengan 10 negara tetangga (Malaysia, Singapura, Philipina,
Thailand, Vietnam, Australia, India, Papua Nugini, Timor
Lesle, Palau). Sampai saat ini batas laut dengan negara
tetangga yang berhasil diselesaikan adalah dengan Papua
Nugini. Sedangkan dengan yang lainnya masih dalam taraf
perundingan.
Berbagai permasalahan yang masih dihadapi dalam
pengelolaan wilayah laut Indonesia, antara lain adalah: (1)
belum efektifnya pengelolaan dan penanganan pulau-pulau
kecil, terutama untuk eksistensi dan kesejahteraan
masyarakat; (2) penyelesaian tata batas laut dan tata ruang
serta belum selesainya rencana zonasi wilayah pesisir dan
pulau-pulau kecil. Sampai dengan 2013, hanya 3 provinsi
dan 9 kabupaten/kota yang telah menetapkan rencana
zonasi wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil; (3) masih
lemahnya pengawasan aktifitas pembangunan di laut, belum
optimalnya koordinasi lintas kementerian/lembaga dalam
pengawasan laut, serta belum efektifnya penegakan hukum
menyebabkan masih maraknya illegal fishing, kerusakan
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-63

lingkungan maupun polusi laut; (4) belum optimalnya
konektivitas laut penghubung antar pulau-pulau kecil dan
antara pulau besar dengan pulau kecil; dan (5) belum
tercapainya sasaran luasan kawasan konservasi perairan.
1.2.3.2 Sasaran Peningkatan jaringan sarana dan prasarana dalam
mendukung konektifitas laut. Adapun sasaran kegiatan ini
adalah: (1) penambahan penyediaan 10 kapal laut perintis;
(2) pembangunan/rehabilitasi 26 pelabuhan laut perintis;
dan (3) penyediaan 80 lintas subsidi perintis angkatan laut.
Peningkatan dan penguatan sumber daya manusia, Iptek,
wawasan dan budaya bahari, dengan sasaran: (1)
pengembangan pilot project pemanfaatan sumber daya
kelautan; (2) penyediaan tenaga kerja terdidik kelautan dan
perikanan 6.250 orang dan terlatih sebanyak 15.000 orang;
dan (3) meningkatnya wawasan bahari.
Penetapan batas wilayah NKRI, aset-aset dan peningkatan
tata kelola serta perecepatan penyusunan zonasi untuk
mendukung pengelolaan wilayah pesisir. Sasaran: (1)
penyusunan Roadmap dan rencana aksi pembangunan
kelautan; (2) meningkatkan koordinasi lintas sektor dalam
pengelolaan laut dan kawasan konservasi laut, termasuk
memperkuat dan mengembangkan kerjasama regional
maupun Internasional dalam pengelolaan wilayah laut,
seperti program Coral Reef Triangle (CTI), Sulu-Sulawesi
Marine Ecoregion (SSME), Mangrove for the Future dan
sebagainya; (3) penyelesaian tata batas dengan 9 negara
(Malaysia, Singapura, Thailand, India, Australia, Vietnam,
Filipina, Palau, Timor Leste) melalui perundingan
perbatasan laut; (4) penyusunan rencana zonasi wilayah
pesisir dan pulau-pulau kecil untuk kawasan strategis
nasional, provinsi, dan kabupaten/kota; dan (5)
Meningkatnya ketersediaan data dan informasi geospasial
kelautan dan wilayah pantai sebanyak 78 NLP.
Peningkatan pengawasan sumber daya kelautan dan
penegakan hukum di laut, melalui: (1) meningkatnya
ketaatan pelaku usaha kelautan terhadap peraturan
perundangan sebesar 45 persen dan pelaku usaha perikanan
sebesar 85 persen; (2) meningkatnya jumlah tindak pidana
kelautan dan perikanan (illegal fishing) yang diselesaikan
sebanyak 80 persen.
Mengoptimalkan pemanfaatan keekonomian bioresources
1-64 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

dan potensi pulau-pulau kecil. Untuk kegiatan tersebut,
sasaran tahun 2015 adalah: (1) peningkatkan kemandirian
pulau-pulau kecil terluar (PPKT) di 15 lokasi, termasuk
memenuhi sarana dan prasarana serta fasilitas dasar dan
ekonomi; (2) pengembangan 3 gugus pulau sebagai sentra
wisata bahari; (3) revitalisasi kawasan pesisir menjadi pusat
pengembangan ekonomi di 7 kawasan; dan (4) peningkatan
infrastruktur di wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil yang
tertinggal dan terpencil.
Peningkatan pengamanan pesisir dan konservasi perairan,
dengan sasaran: (1) peningkatan pengelolaan efektif di 10
kawasan konservasi dan pulau-pulau kecil; (2) penambahan
luas kawasan konservasi seluas 500 ribu ha sehingga luas
kawasan menjadi 16,5 juta ha; (3) kawasan pesisir yang
rusak pulih kembali sebanyak 7 kawasan; dan (4)
membaiknya kerentanan masyarakat terhadap bencana di
22 kawasan.
1.2.3.3 Arah Kebijakan
dan Strategi
Pembangunan Tahun
2015
Arah kebijakan dan strategi yang akan ditempuh adalah:
(1) Peningkatan Sarana dan Prasarana dalam Mendukung
Konektivitas laut. Arah kebijakan difokuskan pada: (a)
pembangunan pelabuhan perintis dan prasarana
pendukungnya dalam kerangka penguatan konektifitas
dengan media laut, (b) penambahan armada dan moda
transportasi perintis di wilayah-wilayah remote dan
potensial, (c) penambahan rute dan frekuensi transportasi
perintis; dan (d) penguatan Industri maritim.
(2) Peningkatan SDM, Iptek, Wawasan dan Budaya Bahari.
Kebijakan difokuskan pada: (a) peningkatan akses
masyarakat terhadap pendidikan dan pengetahuan terutama
terkait dengan peningkatan wawasan bahari dan
peningkatan kapasitas masyarakat dengan berorientasi pada
permintaan pasar, (b) peningkatan kemampuan iptek terkait
dengan pengelolaan sumberdaya kelautan dan sinergi iptek
kelautan; dan (c) peningkatan budaya bahari.
(3) Peningkatan Tata Kelola dan Pengamanan Wilayah
Juridiksi dan Batas Laut Indonesia. Arah kebijakan
difokuskan pada: (a) penyusunan Roadmap kebijakan
kelautan dan Rencana Aksi Nasional Kelautan Indonesia
2015-2019 dan peningkatan koordinasi antar instansi dalam
implementasi pembangunan kelautan, (b) penyelesaian tata
batas laut dengan negara tetangga melalui percepatan
pembahasan dan penguatan diplomasi, (c) penyelesaian
pembakuan nama pulau-pulau ke PBB melalui identifikasi
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-65

potensi, pemetaan dan penamaan pulau-pulau kecil, (d)
memperkuat dan mengembangkan kerjasama regional
maupun internasional dalam pengelolaan dan konservasi
wilayah laut, seperti program CTI, SSME dan sebagainya, dan
(e) penyelesaian zonasi wilayah pesisir dan penyusunan
peraturan terkait penataan ruang laut.
(4) Peningkatan Pengawasan Pemanfaatan Sumber Daya
Kelautan dan Pengendalian Kegiatan Ilegal: (a) peningkatan
sarana prasarana, cakupan pengawasan, jumlah hari operasi,
dan peningkatan kelembagaan pengawasan sumber daya
kelautan, (b) peningkatan koordinasi lintas intansi dalam
pengawasan wilayah laut dan pengamanan wilayah dari
pemanfaatan sumber daya kelautan yang merusak, (c)
mengintensifkan penegakan hukum dan pengendalian Illegal
fishing serta kegiatan yang merusak di laut, dan (d)
peningkatan peran serta masyarakat dalam pengawasan
pemanfaatan sumber daya kelautan dari kegiatan yang
merusak sumber daya laut.
(5) Pengelolaan Pulau-Pulau Kecil, terutama Pulau-Pulau
Terluar. Pemenuhan kebutuhan infrastruktur dasar, seperti
listrik dan air bersih di pulau-pulau kecil berpenduduk dan
mengembangkan kerjasama instansi terkait/pemda
setempat dalam mendukung eksistensi NKRI di pulau-pulau
terluar yang berpenduduk maupun tidak berpenduduk.
(6) Peningkatan Pengamanan Pesisir dan Konservasi
Perairan. Kebijakan difokuskan pada: (a) menyempurnakan
dan melengkapi sistem perijinan dan investasi di pulau-
pulau kecil, (b) pengembangan sarana dan prasarana
pendukung pengembangan keekonomian pulau kecil dan
kawasan konservasi, (c) penyusunan tata ruang dan zonasi
terutama di kawasan konservasi dan pulau-pulau yang akan
dikembangkan, (d) Meningkatkan data dan informasi terkait
dengan ketersediaan dan kondisi sumberdaya kelautan
lainnya seperti energi laut, keanekaraman hayati dan
sebagainya untuk pemanfaatan dalam skala ekonomi, (e)
penambahan luasan kawasan konservasi, dan (f) rehabilitasi
kawasan pesisir yang rusak dan pengendalian bencana alam
dan dampak perubahan iklim. Penanaman vegetasi pantai
termasuk mangrove, pengembangan desa pesisir yang
meningkat ketahanannya terhadap dampak bencana dan
perubahan iklim, serta pengurangan pencemaran wilayah
pesisir dan laut.

1-66 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

1.2.3.4 Kerangka
Pendanaan
Kerangka pendanaan kebijakan lintas bidang pembangunan
kelautan berdimensi kepulauan ditujukan untuk : (1)
Peningkatan Jaringan Sarana dan Prasarana untuk
Mendukung Konektivitas Laut, (2) Peningkatan dan
Penguatan SDM, Iptek, Wawasan dan Budaya Bahari, (3)
Penetapan batas wilayah NKRI, Aset-aset dan Peningkatan
Tata Kelola serta Perecepatan Penyusunan Zonasi untuk
Mendukung Pengelolaan Wilayah Pesisir, (4) Peningkatan
Pengawasan dan Penegakan Hukum di Laut, (5) Peningkatan
Pemanfaatan Keekonomian Bioresources dan Potensi Pulau-
pulau Kecil, (6) Peningkatan Pengamanan Pesisir dan
Konservasi Perairan.
1.2.3.5 Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan
TABEL 1.3
KERANGKA REGULASI ISU STRATEGIS
LINTAS BIDANG PEMBANGUNAN KELAUTAN BERDIMENSI KEPULAUAN
No Isu Strategis
Regulasi Terkait yang
sudah ada
Kebutuhan Regulasi
1 Peningkatan Jaringan Sarana
dan Prasarana untuk
Mendukung Konektivitas Laut
UU No 17 Tahun 2008
Tentang Pelayaran
Perpres No 32 Tahun
2011Tentang Masterplan
Percepatan dan Perluasan
Pembangunan Ekonomi
Indonesia 2011-2025
Roadmap industri maritim
Penguatan konektivitas
laut untuk mendukung
pelaksanaan MP3EI
2 Peningkatan dan Penguatan
SDM, Iptek, Wawasan dan
Budaya Bahari
- -
3 Penetapan batas wilayah NKRI,
Aset-aset dan Peningkatan
Tata Kelola serta Perecepatan
Penyusunan Zonasi untuk
Mendukung Pengelolaan
Wilayah Pesisir
UU No.1/2014 tentang
Perubahan atas Undang-
Undang No.27/2007
tentang Pengelolaan
Wilayah Pesisir dan
Pulau-Pulau Kecil
Percepatan penyelesaian
Perda Rencana Zonasi
Wilayah Pesisir dan Pulau-
Pulau Kecil
RPP tentang izin lokasi
dan izin pengelolaan
pemanfaatan sumber daya
perairan pesisir
4 Peningkatan Pengawasan dan
Penegakan Hukum di Laut
UU No.45 tahun 2009
tentang Perikanan
UU No.6 tahun 1996
tentan Perairan Indonesia
Peraturan tentang
pengawasan sumber daya
kelautan non hayati
Revisi UU No.6 tahun 1996
5 Peningkatan Pemanfaatan
Keekonomian Bioresources
dan Potensi Pulau-pulau Kecil
KepPres No.78 tahun 2005
tentang Pengelolaan
Pulau-Pulau Kecil Terluar
-
6 Peningkatan Pengamanan
Pesisir dan Konservasi
Perairan
UU No.1/2014 tentang
Perubahan atas Undang-
Undang No.27/2007
Peraturan tentang izin
investasi di pulau-pulau
kecil
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-67

No Isu Strategis
Regulasi Terkait yang
sudah ada
Kebutuhan Regulasi
tentang Pengelolaan
Wilayah Pesisir dan
Pulau-Pulau Kecil

Peraturan Menteri tentang
tata cara perubahan zona
inti kawasan konservasi
1.2.4 Perlindungan Anak
1.2.4.1 Permasalahan
dan Isu Strategis
1. Meningkatkan kualitas hidup dan tumbuh kembang
anak.
Capaian pembangunan perlindungan anak antara lain dapat
dilihat dari capaian di bidang kesehatan dan gizi serta bidang
pendidikan. Peningkatan derajat kesehatan anak ditandai
dengan menurunnya angka kematian bayi dari 34 menjadi
32 dan angka kematian balita dari 44 menjadi 40 per 1.000
kelahiran hidup (SDKI 2007 dan 2012). Selain itu, juga
terlihat dari menurunnya prevalensi kurang gizi dan
stunting (pendek) pada anak balita dari 17,9 persen dan 36,8
persen pada tahun 2007 menjadi masing-masing 17,9 persen
dan 35,6 persen pada tahun 2010 (Riskesdas 2007 dan
2010). Selanjutnya, pemberian imunisasi dasar lengkap
meningkat dari 53,8 persen menjadi 59,2 persen, serta
prevalensi gizi lebih pada balita dan prevalensi bayi lahir
dengan berat badan rendah (BBLR) menurun dari 14 persen
dan 11,1 persen menjadi 11,9 persen dan 10,2 persen
(Riskesdas 2010 dan 2013). Selanjutnya, sampai juli 2013,
sekitar 73,24 persen puskesmas telah mampu melaksanakan
deteksi dini dan penanganan berbagai kasus terkait
kekerasan dan penelantaran anak, sebanyak 64,08 persen
puskemas telah membina panti dan lembaga kesejahteraan
sosial anak/LKSA, serta adanya penguatan peran dan
kerjasama puskesmas dan lembaga pemasyarakatan (Lapas)
untuk meningkatkan akses anak yang berada di Lapas pada
layanan kesehatan. Pada bidang pendidikan, terlihat
peningkatan angka partisipasi sekolah (APS). APS anak usia
7-12 tahun meningkat dari 97,58 persen pada tahun 2011
menjadi 97,95 persen pada tahun 2012. Sedangkan pada usia
13-15 tahun meningkat dari 87,78 persen menjadi 89,66
persen, dan APS anak usia 16-18 tahun dari 57,85 persen
menjadi 61,06 persen (SUSENAS 2011 dan 2012). Di
samping itu, data Kemendikbud menunjukkan bahwa Angka
Partisipasi Kasar (APK) pendidikan anak usia dini usia 3-6
tahun meningkat menjadi 63,01 persen pada tahun 2013.
1-68 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

Walaupun terdapat banyak kemajuan dalam meningkatkan
kualitas hidup dan tumbuh kembang anak, namun
permasalahan dan tantangan yang dihadapi pada tahun 2015
masih cukup besar. Di bidang kesehatan, permasalahan
antara lain masih terdapat sekitar 36,6 persen bayi yang
tidak mendapatkan ASI eksklusif (Susenas 2012). Selain itu,
sekitar 40,8 persen bayi belum mendapatkan imunisasi
dasar lengkap, dan sekitar 10,2 persen bayi terlahir dengan
BBLR, sekitar 19,6 persen anak usia 0-4 tahun yang
mengalami kurang gizi, 37,2 persen stunting, dan 11,9
persen gizi lebih (Riskesdas 2013). Selanjutnya, akses anak
dengan kondisi khusus (anak berkebutuhan khusus/ABK,
anak dengan dissabilitas/ADD, anak di Lapas, anak di panti,
anak korban kekerasan, anak dengan penyakit kronis, anak
di daerah tertinggal, terpencil, dan perbatasan, dll) terhadap
layanan kesehatan belum optimal karena masih terbatas dan
belum meratanya ketersediaan layanan yang dibutuhkan. Di
bidang pendidikan, antara lain ditunjukkan oleh masih
terdapat sekitar 36,99 persen anak usia 3-6 tahun yang
belum mengikuti pendidikan anak usia dini, serta sekitar
10,34 persen anak usia 13-15 tahun dan 38,94 persen anak
usia 16-18 tahun tidak bersekolah. Selain itu, ADD dan ABK
yang dapat mengakses sekolah inklusif atau sekolah luar
biasa (SLB) masih rendah karena terbatasnya jumlah dan
kurang meratanya ketersediaan sekolah inklusif dan SLB.
Selanjutnya, pekerja anak yang ditarik dari pekerjaannya,
anak yang berada di Lapas, anak korban
kekerasan/eksploitasi, dan lain-lain masih mengalami
kendala dalam mengakses layanan pendidikan. Sebagian
anak-anak mengalami kekerasan di sekolah baik yang
dilakukan oleh teman, guru, atau orang dewasa lainnya yang
berada di lingkungan sekolah. Tantangan kedepan adalah
meningkatkan akses dan kualitas layanan kelangsungan
hidup dan tumbuh kembang anak, termasuk akses anak
dengan kondisi khusus terhadap layanan yang dibutuhkan.
2. Meningkatkan perlindungan anak dari kekerasan,
eksploitasi, penelantaran, dan perlakuan salah
lainnya.
Capaian pembangunan perlindungan anak dari kekerasan,
eksploitasi, penelantaran, dan perlakuan salah lainnya ini
dapat dilihat dari beberapa aspek. Dalam hal pemenuhan hak
anak akan identitas kependudukan, anak usia 0-4 tahun yang
memiliki akta kelahiran meningkat dari 59,0 persen tahun
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-69

2011 menjadi 62,4 persen pada tahun 2012 (Susenas).
Dengan disahkannya UU No. 24 Tahun 2013 tentang
Perubahan UU No. 23 Tahun 2006 tentang Administrasi
Kependudukan pada 19 Juni 2013 diharapkan pemilikan
akta kelahiran untuk semua anak/anak balita dapat
dipercepat. Hal ini antara lain karena UU No. 24/2013
tersebut mengamanatkan peran aktif pemerintah dan
pemerintah daerah dalam pencatatan kelahiran,
penghapusan peran pengadilan dalam pengurusan akta
kelahiran yang melampaui batas waktu satu tahun,
pelaporan kelahiran oleh penduduk dapat dilaksanakan di
instansi pelaksana tempat penduduk berdomisili dengan
penulisan tempat lahir tetap menunjuk pada tempat
terjadinya kelahiran, serta larangan melakukan pungutan
dalam pengurusan akta kelahiran. Sementara itu, upaya
perlindungan bagi anak yang berhadapan dengan hukum
(ABH) mencatat kemajuan yang progresif dengan
disahkannya Undang-Undang No.11 Tahun 2012 tentang
Sistem Peradilan Pidana Anak (SPPA). Sebagai tindak
lanjutnya, telah disusun pula Modul Terpadu Dalam Rangka
Perlindungan dan Penanganan ABH Bagi Aparat Penegak
Hukum dan Instansi Terkait. Dalam upaya menurunkan
jumlah pekerja anak, pada tahun 2013 telah dilaksanakan
penarikan terhadap 11.000 pekerja anak dari bentuk-bentuk
pekerjaan terburuk untuk anak (BPTA) dalam rangka
Program Keluarga Harapan (PPA-PKH). Sebanyak 10.218
orang atau sekitar 92,89 persen dari pekerja anak tersebut,
telah berhasil mengakses pelayanan pendidikan. Selanjutnya,
dalam rangka meningkatkan pelayanan sosial bagi anak,
Program Kesejahteraan Sosial Anak (PKSA) pada tahun 2013
mencakup sekitar 7.610 balita telantar, 137.376 anak
telantar, 8.515 anak jalanan, 1.040 anak berhadapan dengan
hukum (ABH), 1.820 anak dengan disabilitas (ADD), dan
2.145 anak yang membutuhkan perlindungan khusus
(AMPK). Kepada anak-anak tersebut diberikan subsidi untuk
pemenuhan kebutuhan dasarnya seperti akta kelahiran,
kesehatan, gizi, pendidikan, pakaian, penyatuan kembali
dengan orang tua/keluarga, alat bantu, dan lain-lain.
Disamping kemajuan-kemajuan tersebut, masih terdapat
beberapa permasalahan yang dihadapi dalam meningkatkan
perlindungan anak dari kekerasan, eksploitasi, penelantaran,
dan perlakuan salah lainnya pada tahun 2015. Data SUSENAS
2012 (diolah SMERU) menunjukkan bahwa secara nasional
1-70 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

anak balita yang belum memiliki akta kelahiran cukup besar,
yaitu 37,6 persen. Anak balita di desa yang tidak memiliki
akta kelahiran 2 kali lebih banyak dibanding anak balita di
kota serta persentasenya semakin tinggi jika tingkat
pengeluaran rumah tangga semakin rendah (semakin
miskin). Berdasarkan Sensus Penduduk 2010, setiap tahun
sekitar 125.000 penduduk usia 10-14 tahun dan 1,1 juta
penduduk usia 15-19 tahun yang menikah. Hasil sementara
survei prevalensi KtA tahun 2013 menunjukkan prevalensi
kekerasan pada anak laki-laki adalah 40,3 persen. Sedangkan
untuk anak perempuan prevalensinya adalah 21,3 persen.
Kekerasan fisik merupakan jenis kekerasan yang paling
banyak dialami anak, diikuti dengan kekerasan emosional
dan kekerasan seksual. Pelaku kekerasan terhadap anak
umumnya adalah orang-orang yang dekat dengan anak,
seperti ibu/ayah kandung, ibu/ayah tiri, anggota keluarga
lainnya, guru, tetangga. Sakernas Agustus 2012
menunjukkan sekitar 2,7 juta anak usia 15-17 tahun telah
masuk dalam kelompok pekerja. Pada tahun 2011, lembaga
pemasyarakatan melaporkan sebanyak 51.400 anak
berstatus sebagai tahanan dan 3.312 anak berstatus sebagai
narapidana. Bareskrim Mabes Polri mencatat bahwa dalam
tahun 2011, terdapat 34 anak sebagai korban perdagangan
orang. Sampai dengan akhir 2011, terdapat sekitar 500 ribu
anak berada dalam pengasuhan/pengawasan panti asuhan
dan 4,3 juta anak terlantar (Kemensos). Selain itu,
munculnya berbagai tindak kekerasan baru, seperti
pornografi dan perdagangan anak melalui media online.
Tantangan ke depan adalah meningkatkan kemampuan anak
dalam menjaga keselamatan diri dari orang-orang yang
bermaksud jahat terhadap dirinya, meningkatkan peran
orang tua dalam menjaga keamanan dan keselamatan anak,
meningkatkan pemahaman masyarakat tentang dampak KtA
terhadap tumbuh kembang anak, serta penegakan sanksi
hukum yang tegas bagi pelaku KtA.
3. Meningkatkan kapasitas kelembagaan perlindungan
anak.
Capaian dalam hal peningkatan kapasitas kelembagaan
perlindungan anak dapat dilihat dari beberapa aspek. Dalam
upaya meningkatkan ketersediaan dan kualitas data
perlindungan anak, pada tahun 2013 telah dilaksanakan
Survei Prevalensi Kekerasan Terhadap Anak (SKtA) yang
bertujuan untuk mengetahui besaran masalah kekerasan
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-71

terhadap anak di Indonesia, pelaku KtA, faktor resiko dan
faktor pelindung terjadinya KtA, dan akses anak korban KtA
terhadap layanan yang dibutuhkan. Upaya melengkapi
perundang-undangan untuk memperlancar dan
mempercepat implementasi pemenuhan hak anak tercermin
dari: (1) terbitnya Perpres No.60/2013 tentang
Pengembangan Anak Usia Dini Holistik Integratif (PAUD HI);
(2) penyusunan rancangan 6 Peraturan Pemerintah dan 2
Perpres sebagai amanat dari UU no.11/2012 tentang Sistem
Peradilan Pidana Anak (SPPA). Selain itu, telah dilakukan
optimalisasi penerapan UU SPPA dengan membentuk
Komite Pelayanan dan Rehabilitasi Sosial Anak Berhadapan
dengan Hukum (KPRS ABH) dibawah koordinasi Kemensos,
serta pelibatan Lembaga Penyelenggara Kesejahteraan Sosial
(LPKS) sebagai penempatan sementara bagi ABH dan
penyelenggara proses-proses rehabilitasi perubahan
perilaku khusus terhadap ABH di setiap provinsi. Dalam
upaya mewujudkan lingkungan yang layak bagi anak, sampai
pada tahun 2013 sebanyak 186 kabupaten/kota telah
menuju Kabupaten/Kota Layak Anak (KLA). KLA merupakan
gambaran pencapaian kabupaten/kota dalam hal
pemenuhan hak anak, yang mencakup hak atas pendidikan,
kesehatan, partisipasi, serta perlindungan dari tindak
kekerasan, penelantaran, eksploitasi, dan perlakuan salah
lainnya. Beberapa permasalahan yang masih akan dihadapi
pada tahun 2015 antara lain: (1) masih terdapat
disharmonisasi antarperundang-undangan/kebijakan terkait
perlindungan anak, antara perundang-undangan/kebijakan
pusat dengan daerah, serta belum lengkapnya aturan
pelaksanaan dari suatu undang-undang; (2) masih
kurangnya kapasitas lembaga perlindungan anak dalam
mengimplementasikan berbagai perundangan-undangan dan
kebijakan yang ada, yang tercermin dari jumlah dan kualitas
sumber daya manusia pelaksana layanan dan sarana
prasarana yang tersedia; (3) masih kurangnya koordinasi
antarkementerian/lembaga/SKPD dan pusat-daerah dalam
pelaksanaan perlindungan anak; dan (4) kurangnya
ketersediaan data, masih bersifat sektoral dan tidak
berkelanjutan. Sedangkan tantangan ke depan adalah
meningkatkan sinergi dan koordinasi antarstakeholder
terkait untuk pemenuhan hak anak dan perlindungan anak.
1.2.4.2 Sasaran Dengan memperhatikan permasalahan tersebut di atas,
maka sasaran pembangunan lintas bidang perlindungan
1-72 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

anak pada tahun 2015 adalah: (1) Meningkatnya akses dan
kualitas layanan kelangsungan hidup, tumbuh dan kembang
anak, termasuk anak dengan kondisi khusus, seperti anak
dari keluarga miskin, ABK, ADD, anak di Lapas, anak di panti,
anak korban kekerasan, dan lain-lain. Hal ini antara lain
diukur dengan menurunnya AKB dan AKBa, menurunnya
persentase balita yang kekurangan gizi, stunting dan gizi
lebih, menurunnya bayi lahir dengan BBLR, meningkatnya
cakupan imunisasi dasar, meningkatnya balita yang
mendapat ASI eksklusif, meningkatnya APK PAUD, APS 7-12
tahun, APS 13-15 tahun, dan APS 16-18 tahun, meningkatnya
cakupan layanan pendidikan inklusif/khusus, serta
meningkatnya partisipasi anak dalam pembangunan; (2)
Meningkatnya perlindungan anak dari tindak kekerasan,
eksploitasi, penelantaran, dan perlakuan salah lainnya. Hal
ini diukur dengan meningkatnya cakupan anak balita/anak
yang memiliki akta kelahiran, menurunnya prevalensi/kasus
kekerasan terhadap anak, menurunnya pekerja anak,
menurunnya jumlah ABH yang dihukum penjara dan ABH
yang dipenjara dengan orang dewasa, meningkatnya
penanganan kasus ABH berbasis restorative justice dan
diversi, menurunnya jumlah/persentase pekerja anak,
menurunnya perkawinan di usia anak, serta meningkatnya
cakupan anak korban kekerasan yang mendapatkan
pelayanan yang dibutuhkan; dan (3) Meningkatnya
efektivitas kelembagaan perlindungan anak, baik di tingkat
nasional maupun daerah. Hal ini ditunjukkan antara lain oleh
ketersediaan dan kualitas data/informasi perlindungan
anak, sinergi perundang-undangan dan kebijakan terkait
perlindungan anak, kuantitas dan kualitas tenaga pelaksana
perlindungan anak, koordinasi antar kementerian/lembaga/
SKPD dan antarpusat dan daerah dalam perlindungan anak,
efektivitas pengawasan terhadap pelaksanaan perlindungan
anak, tingkat pemahaman dan komitmen para pengambil
keputusan, masyarakat, dan keluarga tentang hak anak,
pentingnya perlindungan anak, dan pengasuhan yang baik.
1.2.4.3 Arah Kebijakan
dan Strategi
Pembangunan Tahun
2015
Kebijakan lintas bidang perlindungan anak tahun 2015
diarahkan pada: (1) Peningkatan akses semua anak terhadap
pelayanan yang berkualitas dalam rangka mendukung
tumbuh kembang dan kelangsungan hidup, melalui: (a)
peningkatan pemerataan ketersediaan layanan; (b)
penyediaan layanan inklusif atau khusus untuk anak-anak
dengan kondisi khusus (seperti ABK dan ADD); (c)
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-73

peningkatan kemampuan keluarga dalam pengasuhan anak;
dan (d) peningkatan kerjasama pemerintah dan masyarakat
dalam penyediaan layanan; (2) Peningkatan perlindungan
anak dari kekerasan, eksploitasi, penelantaran, dan
perlakuan salah lainnya, melalui penguatan sistem
perlindungan anak, mulai tingkat pusat sampai tingkat
komunitas yang mampu mencegah terjadinya kasus-kasus
KtA sekaligus mampu merespon dengan baik jika terjadi
kasus KtA; (3) peningkatan efektivitas kelembagaan
perlindungan anak, melalui: (a) harmonisasi perundang-
undangan dan kebijakan terkait perlindungan anak dan
melengkapi aturan pelaksanaan dari perundang-undangan
yang ada, (b) peningkatan koordinasi
antarkementerian/lembaga/SKPD dan antara pusat dengan
daerah dalam perlindungan anak, (c) peningkatan
ketersediaan dan kualitas data/informasi perlindungan
anak, (d) peningkatan kapasitas
kementerian/lembaga/SKPD terkait perlindungan anak, dan
(e) peningkatan pengawasan pelaksanaan perlindungan
anak.
Detil kegiatan prioritas dari 3 (tiga) fokus prioritas diatas
dapat dilihat di Tabel 2.2.A tentang Target Kinerja Lintas
Bidang Perlindungan Anak.
1.2.4.4 Kerangka
Pendanaan
Kerangka pendanaan kebijakan lintas bidang perlindungan
anak ditujukan untuk: (1) Meningkatkan ketersediaan,
jangkauan, dan kualitas layanan kesehatan, pendidikan,
pencatatan kelahiran, kesejahteraan sosial anak, dan
peradilan anak, termasuk layanan inklusif dan
berkelanjutan; (2) Meningkatkan harmonisasi perundang-
undangan dan kebijakan terkait perlindungan anak serta
menyusun aturan pelaksanaan dari perundang-undangan
yang sudah ada; (3) Meningkatkan ketersediaan data dan
informasi perlindungan anak; (4) Meningkatkan upaya
advokasi dan sosialisasi terkait pemenuhan hak dan
perlindungan anak; (5) Meningkatkan koordinasi
antarkementerian/lembaga/SKPD dan antara pusat dengan
daerah dalam perlindungan anak; (6) Meningkatkan
kapasitas kementerian/lembaga/SKPD terkait perlindungan
anak; (7) Meningkatkan efektivitas pengawasan pelaksanaan
perlindungan anak; dan (8) Meningkatkan sarana prasarana
di lembaga perlindungan anak.

1-74 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

1.2.4.5 Kerangka
Regulasi dan Kerangka
Kelembagaan
Kerangka regulasi pembangunan lintas bidang perlindungan
anak adalah sebagai berikut: (1) Revisi UU No. 23 Tahun
2002 tentang Perlindungan Anak; (2) Revisi UU
Pemasyarakatan, sebagai tindak lanjut dari disyahkannya UU
No. 11 tahun 2012 tentang Sistem Peradilan Pidana
Anak/SPPA; (3) Penyusunan RUU Tentang Pengasuhan; (4)
Penyusunan 6 buah PP dan 2 Perpres sebagai mandat UU No.
11 Tahun 2012 tentang Sistem Peradilan Pidana Anak, yaitu:
(a) Perpres Tentang Pelaksanaan Hak Anak Korban dan Anak
Saksi; (b) Perpres Tentang Penyelenggaraan Pendidikan dan
Pelatihan APH; (c) PP Tentang Pedoman Pelaksanaan Proses
Diversi, Tata Cara, Dan Koordinasi Pelaksanaan Diversi; (d)
PP Tentang Syarat dan Tata Cara Pengambilan Keputusan
serta Program Pendidikan, Pembinaan, dan Pembimbingan;
(e) PP Tentang Pedoman Register Perkara Anak; (f) PP
Tentang Bentuk dan Tata Cara Pelaksanaan Pidana; (g) PP
Tentang Tindakan Yang Dapat Dikenakan Kepada Anak; (h)
PP Tentang Tata Cara Pelaksanaan Koordinasi, Pemantauan,
Evaluasi, dan Pelaporan; (6) Revisi SPM tentang pemenuhan
hak dan perlindungan anak; (7) Regulasi penguatan
implementasi NSPK di daerah (kabupaten/kota); (8)
Regulasi yang mengatur koordinasi antarlembaga di tingkat
pusat, provinsi dan kab/kota dalam perlindungan anak serta
koordinasi pusat daerah; dan (9) Regulasi terkait dengan
kerjasama pemerintah, masyarakat, dan lembaga non
pemerintah dalam memberikan layanan pemenuhan hak
anak dan perlindungan anak, termasuk bagi anak dengan
kondisi khusus.
Dalam rangka melaksanakan pembangunan perlindungan
anak, maka kerangka kelembagaan lintas bidang
perlindungan anak adalah: (1) Penguatan lembaga yang
berfungsi sebagai koordinator perlindungan anak di tingkat
pusat dan daerah; (2) Penguatan lembaga yang berfungsi
sebagai pengawas pelaksanaan perlindungan anak di tingkat
pusat dan daerah; (3) Penguatan lembaga pelayanan
perlindungan anak, terutama di tingkat propinsi dan
kabupaten/kota; (4) Peningkatan jumlah dan kualitas
tenaga/SDM di lembaga pelayanan perlindungan anak; (5)
Penguatan kelembagaan perlindungan anak di
propinsi/kabupaten/kota; dan (6) Peningkatan percepatan
pencapaian kabupaten/kota layak anak (KLA).

Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-75

1.2.5 Peningkatan Status Pangan dan Gizi Masyarakat
1.2.5.1 Permasalahan
dan Isu Strategis
Beberapa permasalahan dan isu strategis terkait status
pangan dan gizi antara lain:
1. Masih rendahnya status gizi remaja perempuan, ibu
hamil dan menyusui dan anak balita. Kekurangan
energi kronik (KEK) pada wanita usia subur, baik
remaja perempuan maupun ibu hamil sangat tinggi
mencapai 10,7 persen sampai 46,6 persen pada ibu
hamil dan 17,3 persen sampai 38,5 persen pada usia
subur. Hal ini mengakibatkan masih tingginya bayi
yang lahir dengan berat badan rendah (kurang dari
2.500 gram) yaitu sebesar 10.3 persen (Riskesdas,
2013) dan stunting (panjang badan < 48 cm) pada
bayi baru lahir sebesar 20,2 persen. Permasalahan
gizi yang serius juga dijumpai pada anak balita;
prevalensi balita mengalami gizi kurang sebesar 19,6
persen dan stunting sebesar 37,2 persen atau dengan
kata lain seperlima balita mengalami berat badan
kurang dibandingkan dengan standar dan lebih dari
sepertiga balita mengalami tinggi badan kurang dari
standar. Disisi lain kegemukan pada balita dan
dewasa mengalami peningkatan, saat ini lebih dari
seperempat penduduk dewasa mengalami
kegemukan. Hal ini akan menjadi faktor pemicu
peningkatan penyakit tidak menular. Masalah gizi
lainnya adalah kekurangan gizi mikro; anemia gizi
besi pada ibu hamil sebesar 37,1 persen, selain itu
rumah tangga dengan konsumsi garam beriodium
cukup baru mencapai sebesar 77,1 persen.
Permasalahan yang juga perlu mendapat perhatian
adalah adanya disparitas status gizi masyarakat
antarprovinsi yang masih tinggi, sebagai contoh
prevalensi balita gizi kurang di Provinsi Bali sebesar
13,2 persen dan sementara itu di Provinsi Nusa
Tenggara Timur mencapai 33,1 persen. Disparitas
yang sama juga terjadi pada prevalensi balita
stunting; di Provinsi Kepulauan Riau sebesar 26,3
persen dan pada waktu yag sama di Nusa Tenggara
Timur mencapai 51,7 persen.
2. Masih rendahnya akses pangan masyarakat. Peta
penduduk rawan pangan berdasarkan data BPS tahun
2010 masih menunjukkan situasi yang sangat
1-76 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

memprihatinkan. Jumlah penduduk sangat rawan
pangan yaitu dengan asupan kalori kurang dari 1.400
Kkal per orang per hari mencapai 15,34 persen, angka
ini meningkat dibandingkan dengan kondisi tahun
2009 yaitu 14,47 persen. Perkembangan kualitas
konsumsi pangan masyarakat dicerminkan pada skor
Pola Pangan Harapan (skor PPH) sebesar 77,3. rata-
rata konsumsi kalori penduduk pada tahun 2011
mencapai 1926 kkal per kapita masih lebih rendah
dari Angka Kecukupan Energi (AKE) yang
direkomendasikan Widya Karya Nasional Pangan dan
Gizi tahun 2012 yaitu sebesar 2.150 kkal per kapita
per hari. dengan. Sementara itu, konsumsi protein
penduduk pada tahun 2011 dan 2012 telah melebihi
Angka Kecukupan Protein (AKP) 57 gr/kapita/hari
yaitu masing-masing sebesar 61,9 gr/kapita/hari
(199 persen dari AKP) pada tahun 2011 dan 60,3
gr/kapita/hari (116 persen dari AKP pada tahun
2012). Walaupun ketersediaan pangan di suatu
daerah mungkin mencukupi, akan tetapi tidak semua
rumahtangga mampu dan memiliki akses yang
memadai baik secara kuantitas maupun
keragamannya. Akses pangan merupakan gabungan
dari masalah kemiskinan, dan terbatasnya daya beli.
Kondisi ini sejalan dengan hasil Riskesdas 2013 yaitu
44,4 persen ibu hamil mendapat asupan kalori di
bawah kebutuhan minimum.
3. Masih belum efektifnya pengawasan makanan dalam
rangka peningkatan keamanan, mutu, dan manfaat
makanan. Masih banyaknya kejadian keracunan
makanan pada masyarakat mengisyaratkan masih
rendahnya pengetahuan masyarakat tentang
makanan yang aman, bermutu, dan bermanfaat.
Kapasitas pengawasan makanan yang masih terbatas
ditandai dengan belum optimalnya kapasitas
laboratorium dan tenaga pendukung serta jumlah
sampel uji yang terbatas. Kondisi tersebut
mengakibatkan pengawasan yang dilakukan belum
bisa memenuhi standar dan regulasi keamanan
makanan yang telah ditetapkan.
4. Masih belum optimalnya program penanggulangan
kemiskinan dalam mendukung perbaikan status gizi
masyarakat. Berbagai program terkait
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-77

penanggulangan kemiskinan seperti program beras
miskin (raskin), Program Keluarga Harapan (PKH),
Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat
(PNPM) Perkotaaan maupun Perdesaan, perlu lebih
difokuskan pada indikator sosial seperti
pemberdayaan keluarga dan kelompok perempuan
untuk perbaikan kesehatan dan gizi anggota
keluarganya.
5. Masih rendahnya perilaku hidup bersih dan sehat
serta pendidikan gizi masyarakat. Sekolah yang
memberikan pendidikan gizi termasuk perilaku sehat
pada anak-anak usia sekolah dan remaja masih
kurang. Selain itu, partisipasi dari anak usia kurang
dari 2 (atau 3) tahun dan orang tua juga masih rendah
pada pelayanan promosi stimulasi dini dan cara
pengasuhan anak yang baik. Kondisi ini
mengakibatkan layanan PAUD mengenai makanan
sehat dan olahraga terlewatkan. Penduduk perkotaan
membutuhkan lebih banyak kesempatan untuk
aktivitas fisik dengan menciptakan ruang gerak bagi
pejalan kaki dan pengendara sepeda.
6. Masih rendahnya akses terhadap sarana air minum
dan sanitasi yang layak. Belum memadainya akses air
minum yang aman dan fasilitas sanitasi yang layak
akan berkontribusi terhadap tingginya angka
penyakit bawaan air (water borne disease) dan jenis
penyakit infeksi. Oleh karena itu, dibutuhkan
investasi baik dari promosi hygiene dan sanitasi,
peningkatan kesadaran masyarakat dan penyediaan
saran dan prasarana air minum dan sanitasi.
1.2.5.2 Sasaran Berdasarkan tantangan yang dihadapi tersebut, sasaran
peningkatan status pangan dan gizi masyarakat, antara lain:
(1) Meningkatnya perbaikan gizi masyarakat yang bersifat
spesifik yang diukur melalui: (i) Menurunnya prevalensi
anak balita yang pendek/stunting; (ii) Menurunnya
prevalensi ibu hamil KEK; (iii)Meningkatnya persentase ibu
hamil yang mengkonsumsi tablet Fe minimal sebanyak 90
tablet; dan (2) Meningkatnya perbaikan gizi masyarakat
yang bersifat sensitive yang diukur melalui: (i)
Meningkatnya konsumsi Energi/kapita/hari dan konsumsi
Protein/kapita/hari; (ii) Meningkatnya cakupan akses
terhadap air minum dan sanitasi layak; (iii) Meningkatnya
1-78 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

jumlah keluarga yang melakukan PHBS; (iv) Meningkatnya
angka pemakaian kontrasepsi/CPR bagi perempuan menikah
usia 15-49 tahun; (v) Menurunnya jumlah remaja yang
mengalami kehamilan; (vi) Meningkatnya usia menikah
pertama anak perempuan; (vii) Meningkatnya penduduk
(termasuk seluruh penduduk miskin) yang memiliki jaminan
kesehatan; (viii)Menurunnya proporsi pengeluaran
kesehatan oleh penduduk; (ix) Menurunnya rumah tangga
rawan pangan; (x) Meningkatnya pelaksanaan program
peningkatan penganekaragaman konsumsi pangan; (xi)
Meningkatnya jenis produk pangan yang difortifikasi; (xii)
Menurunnya peredaran makanan yang mengandung bahan
berbahaya; (xiii) Meningkatnya jumlah kabupaten yang
menyusun RAD-PG; (xiv) Meningkatnya angka partisipasi
kasar (APK) PAUD; (xv) Meningkatnya PPL pertanian yang
mendapatkan pelatihan tentang pangan dan gizi; dan (xvi)
Menurunnya penduduk yang hidup di bawah garis
kemiskinan nasional.
1.2.5.3 Arah Kebijakan
dan Strategi
Pembangunan Tahun
2015
Kebijakan dan strategi peningkatan status pangan dan gizi
masyarakat dilakukan melalui:
1. Peningkatan status kesehatan dan gizi ibu, bayi dan
balita yang difokuskan pada 1000 hari pertama
kehidupan : (i) peningkatan persentase ibu hamil
yang mendapatkan pelayanan antenatal (cakupan
kunjungan kehamilan ke empat (K4)); (ii)
peningkatan cakupan kunjungan neonatal pertama
(KN1); (iii) peningkatan cakupan pelayanan
kesehatan bayi dan dan balita terutama pemantauan
tumbuh-kembang, pemberian ASI eksklusif (0-6
bulan) dan ASI sampai 2 tahun, pemberian MP-ASI
dan suplemen vitamin A, pemberian fortifikasi rumah
tangga (tabur gizi), zink pada penderita diare,
pencegahan dan pengobatan kecacingan, penanganan
anak kurang kurang dan gizi buruk; serta (iv)
perluasan Bantuan Operasional Kesehatan (BOK) bagi
pelayanan kesehatan primer di Puskesmas.
2. Peningkatan pembinaan keluarga balita dan anak
melalui : (i) peningkatan pengembangan kebijakan,
strategi dan materi pembinaan ketahanan keluarga
balita dan anak yang dapat dilaksanakan; (ii)
peningkatan pemahaman keluarga yang memiliki
balita dan anak dalam melaksanakan pengasuhan dan
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-79

pembinaan tumbuh kembang balita dan anak; dan
(iii) peningkatan sarana dan prasarana pembinaan
ketahanan keluarga balita dan anak.
3. Peningkatan pembinaan dan pendidikan gizi
masyarakat meliputi : (i) peningkatan pemantauan
pertumbuhan balita secara rutin di Posyandu; (ii)
peningkatan puskesmas mampu melaksanakan tata-
laksana gizi buruk; (iii) peningkatan pemberian
makanan tambahan dan mikronutrien bagi ibu hamil,
bayi, dan balita; (iv) peningkatan integrasi pesan
pendidikan tentang perbaikan gizi dalam Gerakan
1000 hari pertama kehidupan (HPK) yang meliputi
perbaikan makanan bayi dan anak usia dini,
pendidikan usia dini dalam kursus pra-nikah para
calon pengantin; (v) peningkatan gerakan nasional
percepatan perbaikan gizi; (vi) peningkatan
penyediaan layanan dan akses terhadap pelayanan
PAUD yang mencakup peningkatan pengetahuan dan
kecakapan keorangtuaan (parenting education); dan
(vii) peningkatan pengembangan sekolah dasar dan
menengah menjadi sekolah yang mencintai gizi; serta
(viii) peningkatan sosialisasi pedoman gizi seimbang.
4. Peningkatkan keluarga berencana dan kualitas
kesehatan reproduksi meliputi : (i) peningkatan
cakupan KB pada penduduk miskin; (ii) peningkatan
kesadaran remaja perempuan dalam kesehatan
reproduksi; (iii) peningkatan pendidikan masyarakat
dalam penundaan usia perkawinan dan kehamilan
pertama; (iv) peningkatan pengembangan kebijakan,
strategi, dan materi informasi kualitas hidup ibu, bayi
dan anak (KHIBA) dan pencegahan masalah
kesehatan reproduksi (PMKR) yang dapat
dioperasionalkan; (v) peningkatan fasilitasi
pembinaan kelangsungan hidup ibu, balita, dan anak
serta PMKR; dan (vi) peningkatan intervensi gizi
untuk remaja perempuan.
5. Peningkatkan penyediaan air bersih dan sanitasi
melalui: (i) peningkatan investasi pembangunan
infrastruktur air bersih di perkotaan dan perdesaan
serta perkampungan kumuh; dan (ii) peningkatan
perluasan akses terhadap air bersih dan sanitasi
lingkungan yang diharapkan menurunkan penularan
penyakit terutama di daerah dengan kasus stunting
1-80 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

yang tinggi; (iii) peningkatan persentase rumah
tangga yang melaksanakan Perilaku Hidup Bersih dan
Sehat (PHBS); dan (iv) peningkatan penguatan peran
serta masyarakat dalam gerakan multi sektor untuk
menanggulangi masalah gizi terutama melalui
Posyandu seperti pemantauan pertumbuhan,
pengelolaan air minum dan air limbah, pendidikan
anak usia dini, kebun gizi dan kelompok swadaya
untuk dana bergulir.
6. Peningkatkan ketahanan pangan dan
penganekaragaman konsumsi pangan serta
peningkatan keamanan pangan segar melalui : (i)
penguatan Kebijakan Pertanian dalam rangka
peningkatan produksi sayuran dan buah serta
peternakan melalui pembinaan petani skala kecil
untuk peningkatan akses pangan; (ii) peningkatan
penguatan kebijakan pembangunan pertanian dan
pedesaan dengan mempertimbangkan dimensi; (iii)
peningkatan keragaman pangan olahan dengan
tambahan unsur gizi dan berbasis sumber pangan
lokal; (iv) peningkatan pemerataan distribusi dan
aksesibilitas pangan olahan; (v) peningkatan
pemberdayaan masyarakat dalam percepatan
penganekaragaman konsumsi pangan; (vi)
peningkatan kepedulian dan kesadaran masyarakat
terhadap konsumsi pangan beragam, bergizi
seimbang dan aman; (vii) peningkatan peran
kelembagaan keamanan pangan; dan (viii)
peningkatan fortifikasi pangan.
7. Peningkatkan pengawasan makanan berbasis resiko
melalui : (i) peningkatan pengawasan sarana
distribusi yang menyalurkan bahan berbahaya sesuai
ketentuan; (ii) peningkatan pasar yang diintervensi
menjadi pasar aman dari bahan berbahaya; (iii)
peningkatan pengawasan sarana produksi makanan
MD yang memenuhi standar GMP yang terkini; (iv)
peningkatan pengawasan, sarana penjualan makanan
yang memenuhi standar GRP/GDP; (v) peningaktan
standar yang dihasilkan dalam rangka antisipasi
perkembangan isu keamanan, mutu dan gizi pangan;
serta (vi) peningkatan Pangan Jajanan Anak Sekolah
(PJAS) yang memenuhi persyaratan keamanan
pangan.
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-81

8. Peningkatkan penguatan kelembagaan pangan dan
gizi melalui: (i) peningkatan kemitraan dan
kerjasama multi-sektor dalam bidang pangan dan
gizi; (ii) peningkatan ketersediaan tenaga kesehatan
di bidang gizi yang memadai; dan (iii) peningkatan
penguatan lembaga pangan dan gizi termasuk
Lembaga Distribusi Pangan Masyarakat (LDPM);
serta (iv) peningkatan UKBM yang aktif dan berfungsi
dalam peningkatan status pangan dan gizi
masyarakat.
9. Peningkatkan pengentasan kemiskinan dan peran
sektor agama, industri, perdagangan, hukum serta
perundangan melalui : (i) peningkatan cakupan dan
kualitas program pengentasan kemiskinan (PKH,
Raskin, BLT) untuk peningkatan status gizi ibu dan
anak; (ii) peningkatan peran pemuka agama dalam
pendidikan penundaan usia perkawinan dan
memperkuat peran suami dalam mendukung
perbaikan gizi wanita, anak-anak dan keluarga
berencana; (iii) peningkatan pemantauan Peraturan
Perundangan tentang produksi dan perdagangan
makanan yang wajib difortifikasi; dan (iv)
peningkatan pengembangan peraturan perundangan
tentang pengurangan dampak pemasaran Makanan
Pengganti ASI dan makanan tinggi lemak jenuh, trans
asam lemak dan tinggi gula dan garam.
1.2.5.4 Kerangka
Pendanaan
Untuk pendanaan pembangunan dalam mendukung
peningkatan status pangan dan gizi masyarakat dapat
dilakukan melalui kerjasama dengan dunia usaha dan
masyarakat melalui Public Private Partnership (PPP) dan
Corporate Social Responsibility (CSR).
1.2.5.5 Kerangka
Regulasi dan Kerangka
Kelembagaan
Dalam kerangka regulasi diperlukan penguatan peraturan
fortifikasi micronutient pada produk pangan yang beredar
termasuk pengaturan pada pelabelan produk dan dalam
kerangka kelembagaan diperlukan peningkatan sinergi
penanganan program lintas sektor/lintas bidang untuk
pembangunan pangan dan gizi dengan mempertimbangkan
keberadaan berbagai lembaga yang ada, baik yang dibentuk
oleh pemerintah maupun masyarakat.

1-82 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

1.2.6 Pengembangan Pola Produksi dan Konsumsi Berkelanjutan
1.2.6.1 Permasalahan
dan Isu Strategis
Penerapan prinsip pembangunan berkelanjutan
memerlukan waktu dan pentahapan sesuai dengan kesiapan
sektor-sektor dalam melaksanakannya. Dengan adanya
komitmen penurunan emisi Gas Rumah Kaca (GRK) sebesar
26% pada tahun 2020, maka pengendalian pencemaran
lahan dan air, serta efisiensi penggunaan sumber daya juga
harus dilakukan secara bersamaan. Untuk itu, tahap lebih
lanjut adalah pengembangan pola produksi dan konsumsi
yang berkelanjutan (Sustainable Production And
Consumption/SCP).
Perlunya penerapan pola produksi dan konsumsi
berkelanjutan antara lain karena: (1) Pertumbuhan ekonomi
yang masih terus bertumpu kepada sumber daya alam akan
menyebabkan tekanan terhadap cadangan (stock) dan
sediaan (supply) Sumber Daya Alam serta penurunan
kualitas Lingkungan Hidup; (2) Peningkatan jumlah
penduduk Indonesia akan meningkatkan pula jumlah
konsumsi dan produksi; (3) Perlunya peningkatan kualitas
hidup masyarakat, yang diwujudkan antara lain melalui
penyediaan dan penggunaan barang/jasa yang aman,
bermutu dan ramah lingkungan; (4) Adanya kesepakatan
aksi global mandat dari Konferensi Rio+20 tahun 2012, dan
ASEAN Economic Community; dan (5) Peningkatan
konektivitas dan arus global (arus perpindahan orang,
barang, uang/dana, dan informasi).
Dalam pengembangan pola produksi dan konsumsi
berkelanjutan, penerapan prinsip berkelanjutan di sektor
produksi antara lain mencakup berbagai proses produksi di
sektor pertanian, kehutanan, serta kelautan dan perikanan;
sektor energi dan pertambangan; sektor industri; dan sektor
transportasi. Selanjutnya, di sisi konsumsi akan
dikembangkan pula pola konsumsi berkelanjutan, antara lain
meliputi: (i) pengelolaan sampah, daur ulang dan kebersihan
lingkungan; (ii) hemat energi; dan (iii) pola hidup bersih dan
sehat.
Atas dasar penjelasan di atas, maka isu strategis untuk
pengembangan pola produksi dan konsumsi berkelanjutan
adalah: (1) perlunya perumusan Kebijakan Operasional
pelaksanaan Pola Produksi dan Konsumsi Berkelanjutan;
dan (2) Pelaksanaan Pola Produksi dan Konsumsi
Berkelanjutan untuk beberapa sektor prioritas.
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-83

1.2.6.2 Sasaran Sasaran yang akan dicapai adalah: (1) tersusunnya kerangka
acuan, standar, dan mekanisme pelaksanaan pola konsumsi
dan produksi yang berkelanjutan; (2) pengembangan pola
produksi berkelanjutan di sektor pertanian, kehutanan,
kelautan dan perikanan, energi, transportasi, dan industri;
(3) pengembangan pola konsumsi meliputi penurunan
penggunaan plastik dalam kemasan, perluasan sistem dan
industri daur ulang, hemat konsumsi energi dan air; (4)
terbangunnya sistem pendukung pola konsumsi dan
produksi berkelanjutan seperti: sistem pengadaan barang
dan jasa berkelanjutan; dan standardisasi komoditas
berkelanjutan.
1.2.6.3 Arah Kebijakan
dan Strategi
Pembangunan Tahun
2015
Arah Kebijakan yang akan ditempuh antara lain: (1)
menyusun konsep kebijakan operasional pola konsumsi dan
produksi berkelanjutan dan pengembangan sistem
pendukungnya; dan (2) penerapan awal pola konsumsi dan
produksi berkelanjutan di sektor prioritas, serta pola
konsumsi masyarakat berkelanjutan.
Strategi yang akan ditempuh: (1) inventarisasi dan
sinkronisasi kebijakan sektor-sektor prioritas terkait
dengan pola konsumsi dan produksi berkelanjutan; (2)
menggalakkan penggunaan teknologi bersih untuk
meningkatkan efisiensi penggunaan sumberdaya dan
mengurangi limbah; (3) penyebaran informasi ketersediaan
produk ramah lingkungan bagi konsumen/masyarakat
mengenai manfaat produk tersebut; (4) pengembangan
standar produk ramah lingkungan yang terukur; dan (5)
pengembangan peraturan dan standar pelayanan publik
dalam penerapan pola konsumsi berkelanjutan.
1.2.6.4 Kerangka
Pendanaan
Kerangka pendanaan untuk kebijakan lintas bidang
Pengembangan Pola Produksi dan Konsumsi Berkelanjutan
bersumber dari pemerintah, pemerintah daerah, swasta, dan
masyarakat. Untuk pendanaan pemerintah terutama
bersumber dari anggaran sektor-sektor prioritas, seperti
sektor pertanian, kehutanan, kelautan dan perikanan, energi,
transportasi, dan industri. Pendanaan dari swasta berupa
investasi dari sisi produksi dalam rangka penerapan
teknologi bersih dan efisien. Partisipasi masyarakat lebih
bersifat swadaya untuk penerapan pola hidup bersih dan
sehat, serta konsumsi produk-produk ramah lingkungan.
Selain itu, diperlukan pula penyusunan kerangka mobilisasi
pendanaan untuk penerapan sistem insentif dan disinsentif
1-84 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

guna mendukung penerapan pola konsumsi dan produksi
berkelanjutan.
1.2.6.5 Kerangka
Regulasi dan Kerangka
Kelembagaan
Diperlukan penyusunan kebijakan dan regulasi terkait pola
konsumsi dan produksi yang berkelanjutan yang mengatur
registrasi barang/jasa yang ramah lingkungan, verifikasi
kinerja teknologi ramah lingkungan, monitoring dan
evaluasi. Selain itu, dengan adanya Kerangka Kerja 10 Tahun
Penerapan Konsumsi dan Produksi Berkelanjutan di
Indonesia Tahun 2013-2023, diperlukan kerangka regulasi
yang dapat menjadi acuan untuk pelaksanaan peta jalan pola
konsumsi dan produksi berkelanjutan tersebut.
Untuk pengembangan pola konsumsi dan produksi
berkelanjutan diperlukan koordinasi antara seluruh
pemangku kepentingan dalam hal kerjasama riset,
pelaksanaan kebijakan dan peraturan, serta peningkatan
kapasitas sumber daya manusia. Diharapkan Kementerian
Lingkungan Hidup dan Kementerian PPN/Bappenas
mengkoordinasikan kementerian/ lembaga dan pemangku
kepentingan lain, sebagai berikut: (1) Mitra standardisasi:
Badan Standardisasi Nasional, Badan Nasional Sertifikasi
Profesi, Komite Akreditasi Nasional; (2) Mitra
perekonomian: Kementerian Perindustrian, Kementerian
Perdagangan, Kementerian ESDM, Kementerian Pekerjaan
Umum, Kementerian Kehutanan, Kementerian Pertanian,
Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Kementerian
Koperasi dan UKM, Lembaga Kebijakan Pengadaan
Barang/Jasa Pemerinta, Biro Pusat Statistik, dan KADIN; (3)
Mitra teknologi/litbang: Kementerian Riset dan Teknologi,
BPPT, LIPI, Persatuan Insinyur Indonesia, Ikatan Auditor
Teknologi Indonesia; dan (4) Mitra Lembaga Swadaya
Masyarakat, Asosiasi profesi, dan swasta: Badan Koordinasi
Pusat Studi Lingkungan, Yayasan Lembaga Konsumen
Indonesia, Yayasan Pembangunan Berkelanjutan, Yayasan
Bali Fokus, Green Building Council Indonesia, Ikatan
Konsultan Indonesia (Inkindo), Ikatan Nasional Tenaga Ahli
Konsultan Indonesia (Intakindo), Ikatan Ahli Teknik
Penyehatan Lingkungan Indonesia, Asosiasi Pengendali
Pencemaran Lingkungan Indonesia, dan Kamar Dagang dan
Industri (Kadin).


Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG
1-85

1.2.7 Penanggulangan Bencana
1.2.7.1 Permasalahan
dan Isu Strategis
Agenda pembangunan mengenai penanggulangan bencana
dalam rangka memantapkan pembangunan secara
menyeluruh dengan menekankan pembangunan keunggulan
kompetitif perekonomian yang berbasis Sumber Daya Alam
yang tersedia, Sumber Daya Manusia yang berkualitas, serta
kemampuan iptek.
Penanggulangan bencana adalah salah satu isu utama
pembangunan yang memerlukan perhatian khusus yang
melibatkan program/kegiatan lintas bidang dan atau lintas
Kementerian/Lembaga. Pengarusutamaan penanggulangan
bencana dalam pembangunan dimaksudkan untuk
mensinergikan upaya untuk meminimalkan potensi
kerusakan dan kerugian ke dalam proses pembangunan di
setiap Bidang dan atau program/kegiatan.
1.2.7.2 Sasaran Memperhatikan permasalahan-permasalahan terkait
penanggulangan bencana yang muncul dan terjadi selama ini
ini dan dalam upaya mendukung sasaran pembangunan
nasional, maka sasaran pokok penanggulangan bencana di
tahun 2015 adalah sebagai berikut: (1) Terintegrasinya
pengurangan risiko bencana dalam perencanaan
pembangunan di pusat dan daerah; (2) Penguatan kapasitas
kelembagaan dan aparatur pemerintah dalam pelaksanaan
pengurangan risiko bencana; (3) Meningkatnya pemahaman
dan kesadaran masyarakat serta terbangunnya budaya
keselamatan dalam pengurangan risiko bencana; dan (4)
Meningkatnya akuntabilitas dan tata kelola penanggulangan
bencana.
1.2.7.3 Arah Kebijakan
dan Strategi
Pembangunan Tahun
2015
Dengan memperhatikan sasaran penanggulangan bencana
sebagai lintas bidang dan pengarusutamaan, maka prinsip
dasar arah kebijakan penanggulangan bencana sebagai
upaya strategis dan sistematis untuk meminimalkan potensi
kerusakan dan kerugian akibat bencana adalah: (1)
Penguatan tata kelola penanggulangan bencana di pusat dan
daerah dengan upaya: (i) penguatan kapasitas
penanggulangan bencana di pusat dan daerah, terutama
pada daerah yang rawan bencana; (ii) peningkatan kapasitas
penanganan darurat, melalui penguatan koordinasi dengan
pemangku kepentingan terkait; (iii) penguatan koordinasi
dan kapasitas pemulihan pasca bencana; dan penyediaan
1-86 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
PENGARUSTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG

SPM yang terkait dengan penanggulangan bencana; dan (2)
Peningkatan ketangguhan dalam menghadapi bencana
dengan upaya: (i) pengenalan dan pemantauan ancaman
bencana, terutama di kawasan pusat-pusat pertumbuhan
ekonomi dan kawasan risiko tinggi terhadap bencana; (ii)
pengurangan keterpaparan (exposures) dan kerentanan
melalui penguatan kapasitas masyarakat dan penyediaan
infrastruktur kesiapsiagaan menghadapi bencana; dan (iii)
peningkatan kapasitas manajemen risiko sebagai upaya
sistematis untuk meminimalkan korban jiwa dan potensi
dampak kerusakan.
1.2.7.4 Kerangka
Pendanaan
Secara umum, kerangka pendanaan yang diperlukan untuk
penanggulangan bencana bersumber dari APBN dan APBD,
serta mendorong pula dana Non APBN yang berasal dari
Corporate Social Responsibility (CSR), Kerjasama Pemerintah
Swasta (KPS), serta Hibah/Trust Fund.
1.2.7.5 Kerangka
Regulasi dan Kerangka
Kelembagaan
Dalam upaya mendukung penangulangan bencana maka
kerangka regulasi yang diperlukan adalah: (1) Diperlukan
revisi UU 24 tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana
untuk mendukung perbaikan tatakelola penanggulangan
bencana; (2) Perlu adanya harmonisasi regulasi terkait
penyelenggaraan penanggulangan bencana baik di pusat
maupun daerah agar sensitive-disaster; dan (3) Melengkapi
peraturan perundangan yang memayungi penyelenggaraan
penanggulangan bencana di pusat dan daerah.
Kerangka kelembagaan yang perlu diperhatikan terkait
penanggulangan bencana yaitu reposisi peran BNPB dalam
tatakelola Penanggulangan Bencana, reposisi BPBD dalam
struktur pemerintahan daerah dan melengkapi SPM
tatakelola penanggulangan bencana. Peningkatan kapasitas
BNPB dan BPBD untuk melaksanakan koordinasi
penanggulangan bencana; koordinasi kegiatan rehabilitasi
dan rekonstruksi; manajemen logistik dan penyusunan SPM
untuk dasar mengukur kinerja tanggap darurat.






Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-1

BAB 2
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

Pembangunan bidang sosial budaya dan kehidupan beragama
ditujukan untuk mewujudkan masyarakat Indonesia yang
sehat, berpendidikan, berakhlak mulia, bermoral, beretika,
berbudaya, dan beradab, serta berdaya saing untuk mencapai
masyarakat Indonesia yang lebih makmur dan sejahtera.
Dengan demikian, pembangunan bidang sosial budaya dan
kehidupan beragama pada hakekatnya merupakan
pembangunan manusia sebagai insan dan sumber daya
pembangunan, baik laki-laki maupun perempuan, mulai dari
dalam kandungan ibu sampai usia lanjut. Pembangunan sosial
budaya dan kehidupan beragama meliputi sub bidang
kependudukan dan keluarga berencana, kesehatan dan gizi
masyarakat, pendidikan, perpustakaan, pemuda dan olahraga,
agama, kebudayaan, pelayanan kesejahteraan sosial,
pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak.
Periode pembangunan tahun 2015 merupakan tahun pertama
dari RPJMN tahap ketiga yang menjadi landasan awal bagi
kelangsungan pembangunan tahap selanjutnya. Pembangunan
bidang sosial budaya dan kehidupan beragama merupakan
salah satu kunci utama dalam memantapkan pembangunan
secara menyeluruh dengan menekankan peningkatan
keunggulan kompetitif perekonomian berbasis sumber daya
alam yang tersedia, Sumber Daya Manusia (SDM) yang
berkualitas serta kemampuan ilmu pengetahuan dan teknologi
yang merupakan arah pembangunan pada RPJMN 2015-2019
sebagai bagian dari rangkaian untuk pencapaian visi
pembangunan nasional jangka panjang.
Dengan mempertimbangkan adanya perubahan struktur
penduduk Indonesia, yang ditandai oleh proporsi penduduk
usia produktif (15-64 tahun) lebih tinggi dibandingkan dengan
penduduk usia tidak produktif (0-14 tahun dan 65 tahun ke
atas), maka pembangunan SDM menjadi sangat strategis untuk
diprioritaskan dalam pembangunan nasional. Penyiapan SDM
yang berkualitas, produktif, dan berdaya saing merupakan
salah satu kunci keberhasilan Indonesia dalam memanfaatkan
bonus demografi yang diperkirakan mencapai puncaknya pada
tahun 2028-2031. Untuk itu, investasi di bidang kesehatan,
2-2 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

pendidikan, dan ketenagakerjaan harus dilakukan, yang
didukung oleh pengelolaan pertumbuhan penduduk melalui
pembangunan kependudukan dan keluarga berencana. Tanpa
upaya tersebut Indonesia justru akan mendapatkan beban
berat seperti meningkatnya potensi pengangguran, konflik
sosial, dan berbagai masalah kesehatan.
2.1 PERMASALAHAN
DAN ISU STRATEGIS
Dengan berbagai kemajuan yang telah dicapai sampai dengan
tahun 2013 dan perkiraannya tahun 2014, permasalahan dan
isu strategis pembangunan bidang sosial budaya dan
kehidupan beragama pada tahun 2015 adalah sebagai berikut.
2.1.1 Pengendalian
Kuantitas Penduduk
melalui Keluarga
Berencana dan
Pembangunan
Keluarga
Pembangunan kependudukan merupakan upaya untuk
mencapai jumlah, struktur, dan persebaran penduduk yang
terkendali, berkualitas, dan tersebar secara merata sesuai
dengan daya tampung dan daya dukung. Upaya untuk
mewujudkan hal tersebut dilakukan melalui pengendalian
kuantitas penduduk, peningkatan kualitas penduduk, serta
pengarahan dan penataan persebaran penduduk. Selama 10
tahun terakhir, hasil Survei Demografi dan Kesehatan
Indonesia (SDKI) tahun 2002, 2007, dan 2012 menunjukkan
stagnansi angka kelahiran total (total fertility rate/TFR) yaitu
sebesar 2,6 kelahiran per perempuan usia reproduktif 15-49
tahun. Sementara itu, hasil Sensus Penduduk (SP) 2000 dan SP
2010, laju pertumbuhan penduduk (LPP) meningkat dari 1,45
persen menjadi 1,49 persen. Stagnansi angka kelahiran total
ini disebabkan angka pemakaian kontrasepsi (contraceptive
prevalence rate/CPR) yang masih rendah dan layanan KB yang
belum menjangkau secara merata. Hasil SDKI 2012
melaporkan CPR sebesar 57,9 persen dan hanya meningkat
sebesar 0,5 persen bila dibandingkan dengan hasil SDKI 2007.
Peningkatan CPR selama 5 tahun yang kecil ini disebabkan
masih tingginya ketidak-berlangsungan (Drop-Out/DO)
kesertaan dalam ber-KB dan rendahnya pemakaian metode
kontrasepsi jangka panjang (MKJP). Di sisi lain, layanan KB
belum menjangkau secara merata ditunjukkan dengan
pasangan usia subur (PUS) yang ingin ber-KB namun tidak
terlayani (unmet need) yang masih tinggi, yaitu sebesar 8,5
persen (SDKI 2012) dan hanya mengalami penurunan sebesar
0,6 persen dari hasil SDKI 2007. Faktor lain yang
mempengaruhi angka kelahiran adalah usia kawin pertama
wanita. Hasil SDKI 2007 mengungkapkan usia kawin pertama
wanita adalah 19,8 tahun dan mengalami peningkatan menjadi
20,1 tahun (SDKI 2012). Meskipun usia kawin pertama
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-3

mengalami peningkatan, namun belum mencapai usia kawin
ideal yaitu 21 tahun, sehingga masih berpengaruh terhadap
angka kelahiran usia remaja. Sebagai akibatnya, angka
kelahiran usia remaja (Age Specific Fertility Rate/ASFR) 15-19
tahun pada tahun 2007 dan 2012 mengalami penurunan,
namun tidak signifikan, yaitu dari sebesar 51 menjadi 48 per
1000 kelahiran.
Pada tahun 2013, jumlah peserta KB Aktif adalah sebanyak
35,3 juta akseptor (Statistik Rutin BKKBN), yang diantaranya
sebesar 14,6 juta akseptor berasal dari keluarga miskin
(Keluarga Pra Sejahtera/KPS dan Keluarga Sejahtera 1/KS-1).
Jumlah peserta KB Baru sebanyak 8,5 juta akseptor, yang
diantaranya sebesar 3,7 juta akseptor baru dari KPS dan KS-1.
Capaian yang besar tersebut belum optimal karena masih
diikuti dengan masih rendahnya pemakaian MKJP, yaitu
sebesar 10,6 persen, dan masih tingginya DO, yaitu sebesar
27,1 persen. Perkiraan pencapaian tahun 2014 berdasarkan
sasaran target yang telah ditetapkan adalah jumlah peserta KB
Aktif menjadi sebanyak 29,8 juta akseptor, yang diantaranya
sebanyak 13,1 juta peserta KB Aktif KPS dan KS-1, dan jumlah
peserta KB Baru diperkirakan sebanyak 7,6 juta akseptor,
yang diantaranya sebanyak 4,05 juta peserta KB baru KPS dan
KS-1. Dengan diikuti pemakaian MKJP sebesar 27,5 persen dan
tingkat DO yang rendah. Pembangunan keluarga yang
merupakan upaya untuk mempertahankan kelangsungan ber-
KB melalui penguatan 8 fungsi keluarga (Agama, Sosial, Cinta
Kasih, Perlindungan, Reproduksi, Pendidikan, Ekonomi, dan
Lingkungan) dan tribina keluarga yaitu Bina Keluarga
Balita/BKB, Bina Keluarga Remaja/BKR, dan Bina Keluarga
Lansia/BKL dan telah mencapai sebanyak 80.823 kelompok
BKB, 37.259 kelompok BKR, dan 43.053 kelompok BKL.
Beberapa permasalahan yang melatarbelakangi pencapaian
pembangunan keluarga berencana tersebut adalah sebagai
berikut. Pertama, pelayanan KB kurang berkualitas dan belum
terjangkau secara merata, dan masih terdapatnya kesenjangan
baik antar-provinsi, wilayah perdesaan dan perkotaan serta
wilayah kumuh, daerah tertinggal, terpencil, dan perbatasan,
kepulauan dan sungai, tingkat kesejahteraan, maupun tingkat
pendidikan. Disamping itu, jangkauan sasaran target calon
akseptor kurang terfokus pada pasangan usia muda dan
paritas rendah atau pasangan yang memiliki jumlah 2 anak ke
bawah; Jaminan ketersediaan dan distribusi alat dan obat
kontrasepsi di fasilitas pelayanan kesehatan masih belum
2-4 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

optimal; dan pelayanan KB di klinik swasta oleh bidan dan
dokter praktek swasta juga masih belum optimal. Kedua,
pelaksanaan advokasi, komunikasi, informasi, dan
edukasi/Advokasi-KIE program KB dan kesehatan
reproduksi/KR belum efektif, yang ditandai dengan
pengetahuan tentang KB tidak diikuti perilaku ber-KB. Selain
itu, jangkauan pelaksanaan advokasi-KIE belum merata
(kesenjangan antar wilayah, serta tingkat sosial dan ekonomi),
muatan advokasi-KIE belum dipahami secara optimal, dan
peran bidan dan petugas lapangan KB dalam konseling dan
penyuluhan program KB dan KR belum optimal. Ketiga,
peningkatan pemahaman remaja mengenai kependudukan,
KB, dan pembangunan keluarga dalam rangka penyiapan
kehidupan masih belum optimal. Hal ini terlihat dari masih
tingginya kelahiran di usia remaja 15-19 tahun dan rata-rata
usia kawin pertama wanita masih dibawah usia ideal 21 tahun.
Selain itu, rendahnya pengetahuan remaja mengenai
kesehatan reproduksi dan perilaku beresiko, dan perilaku seks
bebas di kalangan remaja meningkat, dan berakibat pada
kehamilan yang tidak diinginkan. Keempat, pembangunan
keluarga melalui ketahanan dan pemberdayaan keluarga
belum optimal, sehingga pembinaan dan pelestarian akseptor
tidak optimal. Beberapa permasalahan KB tersebut
mengakibatkan pencapaian jumlah peserta KB yang begitu
tinggi, namun masih terjadi tingkat ketidakberlangsungan
(DO) kesertaan ber-KB yang tinggi pula, serta masih
rendahnya pemakaian MKJP dan banyak akseptor yang
menggunakan metode kontrasepsi jangka pendek. Tantangan
yang dihadapi adalah peningkatan akses dan kualitas
pelayanan KB yang merata, dengan dukungan pelaksanaan
Advokasi-KIE KKB dan penguatan pembangunan keluarga agar
kesertaan ber-KB meningkat, penggunaan MKJP meningkat
dan tingkat ketidakberlangsungan (DO) kesertaan ber-KB
berkurang.
2.1.2 Penguatan
Landasan Hukum dan
Kebijakan
Kependudukan dan
Keluarga Berencana
Pelaksanaan pembangunan KKB memerlukan landasan hukum
yang kuat serta peraturan perundangan dan kebijakan yang
terpadu. Sampai dengan tahun 2013, landasan hukum
kependudukan, KB, dan pembangunan keluarga telah
ditetapkan UU No.52/2009 Tentang Perkembangan
Kependudukan dan Pembangunan Keluarga, namun peraturan
turunan undang-undang ini belum tersedia secara memadai.
Sedangkan berkenaan dengan penyerasian kebijakan
pembangunan yang terkait dengan bidang KKB, telah berhasil
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-5

diidentifikasi sebanyak 31 kebijakan, diantaranya 18
kebijakan telah bersinergi dengan program KB dan 13
kebijakan lainnya belum bersinergi. Selain itu, pada tahun
2012 telah disusun Grand Design Pembangunan
Kependudukan untuk rekomendasi kebijakan pembangunan
KKB. Walaupun terdapat beberapa capaian, namun masih
terdapat beberapa permasalahan dalam penguatan landasan
hukum dan kebijakan KKB. Pertama, belum memadainya
landasan hukum dan kebijakan, serta masih belum sinergisnya
kebijakan pengendalian penduduk antara kuantitas, kualitas,
dan mobilitas baik antara pusat dan daerah, antardaerah,
maupun antarsektor pembangunan. Kedua, masih rendahnya
komitmen dan dukungan pemerintah daerah terhadap
pembangunan kependudukan dan KB. Ketiga, penanganan
kebijakan kependudukan selama ini masih bersifat parsial
yang disebabkan oleh kurangnya koordinasi antarinstansi,
baik di tingkat nasional maupun daerah. Tantangan yang
dihadapi adalah penyusunan dan harmonisasi kebijakan
pembangunan bidang kependudukan dan KB, baik antara
pusat dan daerah, serta antar-sektor.
2.1.3 Penguatan
Kelembagaan
Kependudukan dan
Keluarga Berencana
Pelaksanaan pembangunan KKB tidak akan optimal tanpa
dukungan kelembagaan. Namun demikian, masih terdapat
beberapa permasalahan dalam kelembagaan KKB. Pertama,
belum memadainya kapasitas kelembagaan kependudukan
dan keluarga berencana, yang ditandai dengan belum
sinergisnya dukungan peraturan perundangan bagi
pembentukan kelembagaan kependudukan dan keluarga
berencana. Peraturan perundangan berkenaan dengan
pelaksanaan desentralisasi (PP 41 Tahun 2007 tentang
Organisasi Perangkat Daerah dan PP 38 Tahun 2007 tentang
Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah,
Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintahan Daerah
Kabupaten/Kota) belum sepenuhnya mendukung
pembangunan kependudukan dan keluarga berencana.
Selanjutnya peraturan tersebut juga tidak selaras dengan UU
52/2009 yang mengamanatkan pembentukan Badan
Kependudukan dan Keluarga Berencana Daerah (BKKBD).
Sampai dengan tahun 2013, amanat pembentukan
kelembagaan KKB, dari sebanyak 511 kabupaten/kota telah
terdapat Satuan Kerja Perangkat Daerah/SKPD KKB di
sebanyak 500 kabupaten/kota, dan sisanya di 11
Kabupaten/Kota belum terbentuk SKPD KKB, karena
merupakan daerah pemekaran. Dari 500 kabupaten/kota
2-6 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

tersebut, telah terbentuk Badan Kependudukan dan Keluarga
Berencana Daerah (BKKBD) di 16 kabupaten/kota
sebagaimana amanat UU No.52/2009 Tentang Perkembangan
Kependudukan dan Pembangunan Keluarga. Bentuk
kelembagaan di kabupaten/kota lainnya bervariasi,
diantaranya 83,4 persen berbentuk badan, 13,4 persen
berbentuk kantor, dan 3,2 persen berbentuk dinas. Selain itu,
terdapat 91,6 persen kelembagaan KB yang digabungkan
dengan 1 atau 2 bidang lain dan hanya 8,4 persen yang berdiri
sendiri. Kedua, kuantitas dan kapasitas tenaga lapangan yang
merupakan ujung tombak kelembagaan KB kurang memadai
dan masih belum optimal dalam penggerakan lini lapangan.
Saat ini, tenaga lini lapangan KB berjumlah 33.586 petugas,
sementara jumlah desa/kelurahan mencapai 80.971. Rasio
tenaga lapangan dengan jumlah desa masih 1 : 3-5 desa,
bahkan 1 : 8 desa untuk daerah-daerah yang luas dan
terpencil. Ketiga, kemitraan untuk memperkuat jejaring antar
pemangku kepentingan masih terbatas pada naskah perjanjian
(MoU). Kondisi ini menyebabkan implementasi MoU tersebut
tidak optimal karena belum dilengkapi dengan panduan
teknis/operasionalnya. Lebih jauh, MoU belum dimanfaatkan
secara maksimal untuk memasarkan program KB. Tantangan
yang dihadapi adalah penguatan kelembagaan, baik institusi
maupun ketenagaan KKB, utamanya di tingkat daerah dan lini
lapangan.
2.1.4 Penguatan Data
dan Informasi
Kependudukan
Keberhasilan pembangunan kependudukan dan KB didukung
pula oleh penguatan manajemen data dan informasi
kependudukan. Sampai dengan tahun 2013, telah tersedia data
Sensus Penduduk (SP) tahun 2010, Proyeksi Penduduk
Indonesia tahun 2010-2035, data Survei Demografi dan
Kesehatan Indonesia (SDKI) tahun 2012, Survei Sosial
Ekonomi Nasional (Susenas) 2010-2014, Survei Angkatan
Kerja Nasional (Sakernas) 20102014 dan pendataan keluarga
yang dilakukan secara berkala untuk memonitor dan
mengevaluasi perkembangan program Kependudukan dan KB.
Sementara itu, untuk pelayanan registrasi penduduk dan
pencatatan sipil, untuk memperkuat sistem informasi
administrasi kependudukan (SIAK) yang telah dibangun di 497
kabupaten/kota, telah terbit UU No.24/2013 tentang
perubahan atas UU No.23/2006 tentang Administrasi
Kependudukan. UU tersebut mengamanatkan pemerintah
untuk memberikan nomor induk kependudukan (NIK) kepada
setiap penduduk dan menggunakan NIK sebagai dasar dalam
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-7

menerbitkan dokumen kependudukan. Walaupun demikian,
masih terdapat beberapa permasalahan. Pertama, masih
terbatasnya ketersediaan dan kualitas data dan informasi
kependudukan untuk pemanfaatan perencanaan dan
pelaksanaan pembangunan, terutama yang berkenaan dengan
administrasi kependudukan. Sampai saat ini data registrasi
belum dapat dimanfaatkan secara optimal karena masih
terbatasnya cakupan daerah dalam penerapan SIAK on-line
untuk pelayanan publik, terbatasnya SDM dalam pengelolaan
SIAK, dan masih rendahnya kesadaran masyarakat dalam
melaporkan perubahan atas peristiwa kependudukan yang
dialami oleh penduduk dan keluarganya. Selain itu, data
registrasi penduduk (administrasi kependudukan) juga masih
memiliki kelemahan, yaitu tidak dapat menghasilkan data yang
terkait dengan fertilitas dan mortalitas seperti angka kematian
ibu, yang merupakan data utama penyusun asumsi untuk
proyeksi penduduk; masih kurangnya konsistensi data
diakibatkan dari pencatatan ganda dan besarnya kemungkinan
penduduk tidak tercatat disebabkan karena sistem pencatatan
yang bersifat pasif (pelaporan dari masyarakat); dan data
lengkap yang dapat diperoleh dari e-KTP hanya untuk
penduduk yang berumur 17 tahun ke atas. Sehingga data
registrasi penduduk yang idealnya dapat digunakan untuk
penyusunan perencanaan dan pelaksanaan pembangunan
belum dapat digunakan sepenuhnya. Kedua, statistik rutin data
sektoral KKB yang semestinya dapat digunakan untuk
mengawasi, memonitor, dan mengevaluasi program belum
optimal digunakan. Hal ini dikarenakan keakuratan data
belum begitu baik. Tantangan yang dihadapi adalah
penguatan dukungan data dan informasi yang tepat waktu dan
berkualitas, utamanya data yang bersumber dari registrasi
penduduk dan statistik rutin data sektoral KKB.
2.1.5 Peningkatan
Akses dan Kualitas
Pelayanan Kesehatan
Ibu, Anak, Remaja,
dan Lanjut Usia
Berdasarkan hasil Survei Demografi dan Kesehatan Indonesia
(SDKI) 2012, Angka Kematian Ibu (AKI) di Indonesia masih
cukup tinggi yaitu sebesar 359 per 100.000 kelahiran hidup.
Namun, secara umum akses terhadap pelayanan kesehatan
terus membaik. Cakupan pelayanan kesehatan ibu hamil telah
tinggi, yaitu kunjungan pertama (K1) dan kunjungan minimal
4 kali selama kehamilan (K4), masing-masing mencapai 96
persen dan 74 persen pada tahun 2012. Cakupan persalinan
yang ditolong oleh tenaga kesehatan terlatih mencapai 83
persen dan cakupan persalinan di fasilitas kesehatan mencapai
76 persen. Angka kematian ibu masih cukup tinggi akibat dari
2-8 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

kualitas pelayanan kesehatan ibu yang belum maksimal, baik
dilihat dari kelengkapan sediaan farmasi maupun peralatan
dan kompetensi tenaga kesehatan. Kesehatan bayi mengalami
perbaikan, antara lain ditandai dengan menurunnya angka
kematian bayi menjadi 32 per 1.000 kelahiran hidup. Tetapi
kematian neonatal, masih tinggi yaitu 19 kematian per 1.000
kelahiran hidup. Hal ini menunjukkan bahwa penanganan
persalinan, dan penanganan neonatus belum dapat dilakukan
secara optimal. Selain itu penanganan infeksi berbagai
penyakit pada bayi belum maksimal, terutama dalam
pencegahan penyakit melalui imunisasi, diare dan upaya-
upaya lain. Tantangan pembangunan kesehatan ibu, anak,
remaja, dan lanjut usia adalah menjamin keberlangsungan
pelayanan (continuum of care) yang mencakup akses dan
kualitas pelayanan kesehatan sejak usia remaja, pada saat
kehamilan, paska kehamilan, kesehatan anak dan lanjut usia.
2.1.6 Peningkatan
Akses terhadap
Pelayanan Gizi
Masyarakat
Status gizi masyarakat masih menjadi masalah, ditandai
dengan prevalensi kekurangan gizi pada balita yang mencapai
19,6 persen pada tahun 2013 dan stunting (pendek dan sangat
pendek) pada anak balita sebesar 37,2 persen. Prevalensi
kurang energi kronik (KEK) pada remaja putri usia 15-19
tahun mencapai 38,5 persen dan pada ibu hamil usia 20-24
tahun mencapai 30,1 persen. Pada saat yang bersamaan,
terjadi gizi lebih yang ditandai dengan kegemukan dan
obesitas, yang terjadi pada balita maupun penduduk dewasa
(19,7 persen untuk laki-laki dan 32,9 persen perempuan).
Tantangan utama perbaikan gizi adalah memprioritaskan pada
pencegahan stunting dan gizi lebih dengan sasaran pada
kelompok usia 1.000 hari pertama kehidupan meliputi
intervensi spesifik dan intervensi sensitif.
2.1.7 Peningkatan
Pengendalian Beban
Ganda Penyakit dan
Penyehatan
Lingkungan
Secara umum kematian akibat penyakit menular cenderung
menurun, sejalan dengan penurunan prevalensi demam
berdarah dengue (DBD), diare, malaria, TB, dan AIDS.
Walaupun demikian prevalensi ISPA, penumonia, dan hepatitis
mengalami peningkatan. Sementara itu, kontribusi penyakit
tidak menular terutama stroke, jantung dan diabetes, sebagai
penyebab kematian terus meningkat dan pada tahun 2013
berkontribusi pada 69 persen dari seluruh kematian di
Indonesia. Selanjutnya, penduduk yang memiliki akses kepada
sumber air minum layak mencapai 66,8 persen dan sanitasi
layak pada tahun 2013 mencapai 59,8 persen. Akses
masyarakat terhadap kawasan yang sehat untuk kehidupan
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-9

sehari-hari juga masih terbatas. Tantangan pengendalian
penyakit tidak menular adalah meningkatkan pencegahan dan
pengendalian faktor resiko; meningkatkan upaya pencegahan
melalui promosi perilaku hidup sehat, terutama pola makan
aktivitas fisik dan merokok; meningkatkan surveilans,
pencegahan dan tata laksana kasus penyakit menular; dan
mengembangkan pelayanan penyakit jiwa dan lanjut usia.
Untuk pengendalian penyakit menular, tantangan utama
adalah meningkatkan pencegahan dan pengendalian penyakit
menular, termasuk TB, HIV/AIDS, malaria, DBD, diare, dan
pneumonia; mengendalikan penyakit bersumber binatang; dan
meningkatkan upaya eliminasi dan eradikasi beberapa
penyakit menular. Tantangan utama penyehatan lingkungan
adalah meningkatkan akses terhadap sumber air minum dan
sanitasi yang layak, serta adaptasi terhadap dampak
perubahan iklim.
2.1.8 Peningkatan
Ketersediaan,
Keterjangkauan
Pemerataan dan
Kualitas Farmasi dan
Alat Kesehatan serta
Pengawasan Obat dan
Makanan
Ketersediaan obat dan vaksin telah mencapai 96,93 persen
pada tahun 2013. Penggunaan obat generik di Puskesmas
meningkat menjadi 96,11 persen dan di rumah sakit mencapai
74,87 persen, sedangkan penggunaan obat rasional di sarana
pelayanan kesehatan dasar pemerintah meningkat menjadi
61,90 persen. Namun, peningkatan penyediaan kefarmasian
dan alat kesehatan belum sepenuhnya diimbangi dengan
peningkatan kualitas produksi dan distribusi, serta pelayanan
kefarmasian di fasilitas kesehatan. Pada tahun 2013,
puskesmas yang menyelenggarakan pelayanan kefarmasian
sesuai standar baru mencapai 35,15 persen, dan instalasi
farmasi rumah sakit yang menyelenggarakan kefarmasian
sesuai standar sekitar 41,72 persen, serta sarana produksi
obat yang memiliki sertifikat Cara Pembuatan Obat yang Baik
(CPOB) terkini pada tahun 2013 baru mencapai 78,22 persen.
Dalam rangka pengawasan obat dan makanan, mutu produk
obat dan makanan yang beredar masih rendah dan daya saing
produk obat dan makanan masih rendah baik di pasar lokal
maupun global. Tantangan yang dihadapi adalah peningkatan
ketersediaan kefarmasian dan pengendalian alat kesehatan,
termasuk distribusi obat dan alat kesehatan, meningkatkan
pelayanan kefarmasian yang sesuai standar, dan
meningkatkan pengawasan produksi dan distribusi obat, alat
kesehatan, dan makanan.


2-10 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

2.1.9 Peningkatan
Promosi Kesehatan
dan Pemberdayaan
Masyarakat
Upaya dan promosi kesehatan dihadapkan pada masih
rendahnya perilaku hidup bersih dan sehat, kurangnya
pemahaman dan keterampilan individu dalam pelaksanaan
pola hidup sehat serta kurangnya dukungan lingkungan yang
mendukung pola hidup bersih dan sehat. Selain itu, pelayanan
kesehatan belum sepenuhnya mendorong upaya promosi
kesehatan, termasuk tenaga gizi dan tenaga promosi
kesehatan terutama di pelayanan kesehatan primer yang
masih sangat terbatas. Pemberdayaan masyarakat dilakukan
melalui upaya kesehatan bersumber daya masyarakat
(UKBM). Hingga tahun 2013, jumlah Poskesdes mencapai
54.731 unit dan jumlah Posyandu aktif mencapai 276.688 unit.
Tantangan yang dihadapi adalah meningkatkan promosi
kesehatan melalui kebijakan publik yang berwawasan
kesehatan, meningkatkan dukungan terhadap penyediaan
lingkungan dalam perilaku hidup bersih dan sehat,
meningkatkan kerjasama dan koordinasi antar lembaga,
meningkatkan pemberdayaan masyarakat dan meningkatkan
partisipasi UKBM, serta mendorong peningkatan upaya
promosi kesehatan dalam setiap pelayanan kesehatan.
2.1.10 Pengembangan
Jaminan Kesehatan
Nasional
Pada tahun 2013, penduduk yang tercakup dalam sistem
jaminan kesehatan diperkirakan mencapai 64,58 persen, yang
terdiri dari Jamkesmas, Askes PNS dan Jamkes TNI/POLRI, JPK
Jamsostek, Jamkesda dan Asuransi swasta. Sejak 1 Januari
2014 berbagai skema jaminan kesehatan telah melebur
menjadi skema Jaminan Kesehatan Nasional (JKN), di bawah
pengelolaan PT Askes yang bertransformasi menjadi Badan
Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan. Dari sisi
kepesertaan, peningkatan cakupan diarahkan pada pekerja
formal yang saat ini belum tercakup oleh JKN, serta pada
program Jamkesda untuk secara bertahap terintegrasi ke
dalam JKN. Namun demikian, baru sebagian kecil fasilitas
kesehatan primer mandiri yang menjadi provider JKN yaitu
sebanyak 3.132 dari 26.998 klinik, praktek dokter/dokter gigi.
Akses masyarakat terhadap pelayanan kesehatan khususnya di
daerah tertinggal, perdesaan dan DTPK masih terbatas.
Sementara itu, dari fasilitas pelayanan yang ada, masih banyak
fasilitas yang belum memiliki tenaga kesehatan yang memadai
misalnya banyak puskesmas di provinsi di bagian timur
Indonesia yang tidak memiliki dokter. Tantangan utama
adalah mengembangkan mekanisme peningkatan kepesertaan,
khususnya non-penerima upah yang biasanya cukup sulit
dilakukan tanpa insentif atau mekanisme tambahan dan
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-11

menjamin bahwa target benefeciaries di lapangan benar-
benar mendapat JKN; pengembangan dalam pembayaran
kepada provider dan kontrol biaya serta berbagai moral
harazd penerapan JKN. Dari sisi suplai adalah menyiapkan
standar dan menjamin compliance standar sarana, tenaga, dan
manajemen pelayanan kesehatan, serta menguatkan
mekanisme kontrol terhadap eskalasi biaya JKN.
2.1.11 Peningkatan
Ketersediaan,
Penyebaran, dan
Kualitas Sumber Daya
Manusia Kesehatan
Keterbatasan tenaga kesehatan di fasilitas pelayanan
kesehatan primer, sekunder, dan tersier, terutama terjadi pada
daerah perdesaan, terpencil, sangat terpencil, tertinggal,
perbatasan, dan kepulauan. Selain itu, kendala geografis juga
menyebabkan keterbatasan akses pelayanan kesehatan di
banyak provinsi di Indonesia. Kualitas pelayanan belum
optimal karena banyak fasilitas kesehatan dasar yang belum
memenuhi standar kesiapan pelayanan dan ketiadaan standar
pelayanan kesehatan. Selain pelayanan, sarana, dan tenaga
kesehatan banyak yang belum memenuhi standar. Secara
umum, jumlah tenaga kesehatan seperti dokter, bidan,
perawat dan tenaga kefarmasian, maupun tenaga kesehatan
lainnya mengalami peningkatan yang cukup pesat, yaitu dari
sekitar 245 ribu pada tahun 2005 menjadi 878 ribu pada
tahun 2013. Peningkatan ini didorong oleh tingginya
kebutuhan tenaga kesehatan yang didukung oleh tingginya
produksi tenaga kesehatan. Jumlah lulusan terus meningkat
dan pada tahun 2013 telah diluluskan sebanyak 7.135 dokter
dari lebih 56 fakultas kedokteran dengan kurikulum berbasis
kompetensi. Permasalahan mendasar dalam ketenagaan
adalah kurang meratanya persebaran tenaga kesehatan,
sehingga banyak daerah-daerah terutama perdesaan dan
DTPK (daerah terpencil, perbatasan dan kepulauan) tidak
memiliki tenaga kesehatan yang memadai. Dalam upaya
pemenuhan tenaga kesehatan di DTPK, penempatan tenaga
PTT di berbagai daerah terus dilakukan. Sejak tahun 2011,
masa pengabdian tenaga PTT untuk daerah terpencil dan
sangat terpencil diperpanjang dari 6 bulan menjadi 1 tahun.
Hasilnya pada tahun 2013 terdapat 46.512 tenaga kesehatan
yang aktif bertugas sebagai PTT dan 53 persen (24.789 orang)
diantaranya di fasilitas pelayanan kesehatan terpencil dan
sangat terpencil. Di samping itu pada tahun 2013, juga
ditugaskan 1.506 tenaga kesehatan lain diluar tenaga medis
dan bidan PTT. Tantangan yang dihadapi adalah meningkatkan
sinkronisasi antara produksi, persebaran penempatan, dan
peningkatan kualitas tenaga kesehatan, termasuk dalam
2-12 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

pengembangan dan peningkatan kualitas pendidikan tenaga
kesehatan, meningkatkan jumlah dan penyebaran tenaga
kesehatan termasuk melalui pengembangan sistem insentif
tenaga kesehatan, baik secara langsung maupun melalui
mekanisme Jaminan Kesehatan Nasional.
2.1.12 Peningkatan
Akses Pelayanan
Kesehatan Primer
yang Berkualitas
Keterbatasan akses terhadap pelayanan kesehatan primer,
sekunder, dan tersier, terutama terjadi pada daerah
perdesaan, terpencil, tertinggal, perbatasan, dan kepulauan
(DTPK). Selain itu, kendala geografis juga menyebabkan
keterbatasan akses pelayanan kesehatan di banyak provinsi di
Indonesia.Kualitas pelayanan belum optimal karena banyak
fasilitas kesehatan dasar yang belum memenuhi standar
kesiapan pelayanan dan ketiadaan standar guideline pelayanan
kesehatan. Salah satu tantangan utama khususnya adalah
kapasitas fasilitas kesehatan dalam peningkatan upaya
kesehatan promotif dan preventif. Tantangan yang dihadapi
antara lain adalah membentuk sistem kendali mutu dan
meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan primer melalui
pemenuhan standar pelayanan kesehatan di puskesmas dan
jaringannya.
2.1.13 Peningkatan
Akses Pelayanan
Kesehatan Rujukan
yang Berkualitas
Selain kesesuaian pelayanan, sarana, dan tenaga kesehatan
menurut standar, permasalahan yang dihadapi adalah
pelayanan kesehatan rujukan masih belum memiliki sistem
informasi rekam medis (medical record) yang teritengrasi.
Selain itu, akreditasi fasilitas kesehataaan rujukan dan sistem
pengendalian mutu belum sepenuhnya berjalan. Akreditasi
pelayanan kesehatan rujukan belum sejalan dengan baik, serta
sistem rujukan bagi nasional dan regional masih belum
berkembang dengan baik. Sampai saat ini, fasilitas pelayanan
kesehatan rujukan yang terakreditasi (versi 2007) sebanyak
1.277 rumah sakit, sedangkan yang terakreditasi internasional
sebanyak 28 rumah sakit. Permasalahan lain adalah kurang
optimalnya upaya promotif dan preventif pada fasilitas
pelayanan kesehatan dasar dan rujukan. Tantangan yang
dihadapi terutama adalah membentuk sistem rujukan nasional
dan regional, meningkatkan kualitas pelayanan serta
pemenuhan pelayanan rujukan sesuai standar.




Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-13

2.1.14 Penguatan
Manajemen,
Penelitian dan
Pengembangan dan
Sistem Informasi
Beberapa permasalahan yang terkait dengan manajemen dan
pembiayaan kesehatan antara lain: ketersediaan data untuk
mendukung evidence-based planning cukup baik namun masih
didukung sistem informasi, kapasitas penelitian dan
pengembangan, serta sikroninasi perencanaan pembangunan
yang belum optimal antara perencanaan nasional, provinsi,
dan kabupaten/kota. Tantangan yang dihadapi antara lain
meningkatkan kemampuan teknis dan manajemen
pengelolaan program, menguatkan sistem informasi kesehatan
sebagai bagian dari perencanaan, pemantauan, dan evaluasi
program pembangunan kesehatan; meningkatkan dukungan
penelitian dan pengembangan kesehatan; serta meningkatkan
pelayanan kesehatan dalam rangka penanggulangan bencana.
Pengembangan manajemen juga perlu dilakukan terutama
dalam meningkatkan pelayanan kesehatan yang tepat, efektif
dan efisien.
2.1.15 Pengembangan
dan Peningkatan
Efektifitas
Pembiayaan
Kesehatan
Beberapa permasalahan yang terkait dengan peningkatan
efektifitas pembiayaan kesehatan antara lain: pengeluaran
kesehatan yang masih rendah, terutama pengeluaran publik;
kemampuan dan kapasitas perencanaan dan pengelolaan
program yang belum cukup baik; masih belum optimalnya
allocative efficiency, misalnya sebagian besar dana mengarah
pada upaya kuratif. Pada tahun 2011, pengeluaran kesehatan
per kapita di Indonesia baru mencapai USD 95 per tahun,
sementara Malaysia sudah mencapai USD 346 dan Thailand
mencapai USD 202 per tahun. Selain itu, skema transfer dari
pusat ke daerah melalui tugas pembantuan, dekonsentrasi,
dan dana Bantuan Operasional Kesehatan (BOK) yang belum
secara efektif dapat mendorong prioritas nasional dan daerah.
Tantangan yang dihadapi adalah meningkatkan sumber
pembiayaan kesehatan antara lain melalui kerjasama
pemerintah dan swasta dan masyarakat seperti public private
partnership dan meningkatkan efektifitas pembiayaan.
2.1.16 Peningkatan
Pelayanan PAUD
Pendidikan anak usia dini (PAUD) berperan penting dalam
menentukan tumbuh kembang anak pada tahapan kehidupan
selanjutnya, tidak hanya menyiapkan mereka memasuki
pendidikan formal pada jenjang sekolah dasar, tetapi juga
menentukan prestasi akademik mereka pada jenjang
pendidikan lebih lanjut, perilaku, dan kesuksesan mereka
dalam bekerja ketika mereka dewasa. Pada tahun 2012, anak
usia 3-6 tahun yang sedang mengikuti PAUD mencapai 26,5
persen, yang dibagi dalam kelompok usia 3-4 tahun dan 5-6
2-14 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

tahun, dengan capaian masing-masing sebesar 18,0 persen dan
35,3 persen. Namun demikian, dengan adanya ketentuan
dalam UU No.20/2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional
bahwa anak usia 6 tahun dapat mengikuti pendidikan dasar,
jumlah anak yang masuk SD/MI pada usia 6 tahun cenderung
meningkat. Pada tahun 2012 hampir separuh (49 persen) anak
usia 6 tahun sudah mengikuti pendidikan di SD/MI, bahkan
sekitar 4,8 persen anak usia 5 tahun sudah mengikuti
pendidikan di SD/MI. Dengan memperhitungkan mereka yang
sudah masuk di SD/MI, partisipasi pendidikan anak usia 5-6
tahun mencapai 62,4 persen.
Salah satu faktor yang mempengaruhi rendahnya partisipasi
PAUD adalah terbatasnya layanan PAUD. Sejauh ini,
penyelenggaraan layanan PAUD sebagian besar dilakukan oleh
masyarakat (swasta), dan hanya sedikit saja yang
diselenggarakan oleh Pemerintah melalui lembaga PAUD
negeri. Data Potensi Desa (Podes) tahun 2011 menunjukkan
bahwa dari 97.080 lembaga PAUD yang ada, hanya sejumlah
3.993 (4,11 persen) yang merupakan lembaga PAUD negeri.
Demikian pula masih banyak pendidik PAUD yang belum
berkualifikasi S1/D4, bahkan banyak dari mereka yang hanya
lulusan sekolah menengah. Dari total 275.904 orang guru
Taman Kanak-Kanak (TK), misalnya, hanya sekitar 28,7 persen
guru yang berkualifikasi S1/D4 ke atas. Sebagian besar guru
hanya lulusan SMA (38,6 persen). Dalam konteks demikian,
maka tantangan terkait penyediaan layanan PAUD adalah
meningkatkan perluasan layanan PAUD dengan proses
pembelajaran yang bermutu untuk mendukung kesiapan anak
bersekolah.
2.1.17 Peningkatan
Pemerataan dan
Kualitas Pelayanan
Pendidikan Dasar
Sampai dengan berakhirnya pelaksanaan RPJMN 2010-2014,
pembangunan pendidikan telah berhasil meningkatkan taraf
pendidikan penduduk, yang ditandai oleh capaian beberapa
indikator kunci. Bahkan capaian sebagian indikator
melampaui target yang ditetapkan di dalam RPJMN.
Peningkatan taraf pendidikan masyarakat tercermin dari
meningkatnya rata-rata lama sekolah penduduk usia 15 tahun
ke atas, yang semula 7,7 tahun (2009) meningkat menjadi 8,1
tahun (2012). Pada periode yang sama, angka melek aksara
penduduk usia 15 tahun ke atas juga mengalami peningkatan
yang berarti, dari 92,6 persen menjadi 93,3 persen.
Indikator capaian pembangunan pendidikan juga dapat dilihat
dari meningkatnya jumlah siswa pada semua jenjang
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-15

pendidikan. Jumlah siswa untuk jenjang SD/MI/sederajat,
meningkat dari 30.542 ribu pada tahun 2009 menjadi 31.009
ribu pada tahun 2013, sementara untuk jenjang
SMP/MTs/sederajat meningkat dari 12.197 ribu menjadi
13.610 ribu siswa. Dengan menggunakan perkiraan jumlah
penduduk tahun 2013 sebesar 27.108 ribu orang untuk
penduduk usia 7-12 tahun dan 13.296 ribu orang untuk usia
13-15 tahun, maka APK pada jenjang SD/MI/sederajat menjadi
114,39 persen dan APK pada jenjang SMP/MTs/sederajat
menjadi 102,36 persen.
1

Berbagai upaya terus dilakukan untuk memperluas akses
layanan pendidikan, tidak hanya melalui pembangunan
sekolah baru termasuk SD-SMP Satu Atap di daerah terpencil
atau penambahan ruang kelas untuk menambah daya
tampung, tetapi juga melalui penyediaan Bantuan Operasional
Sekolah (BOS) dan Bantuan Siswa Miskin (BSM). BOS
bertujuan untuk meningkatkan kemampuan sekolah untuk
membiayai operasional pembelajaran di sekolah. Untuk itu,
Pemerintah terus memperbaharui satuan biaya BOS untuk
jenjang SD/MI/sederajat dan SMP/MTs/sederajat. Adapun
cakupan penerima BOS pada tahun 2013 di semua jenjang
mencapai 52,3 juta siswa. Dengan cakupan yang semakin luas
dan satuan biaya yang terus meningkat, anggaran program ini
meningkat dari Rp5,1 triliun pada tahun 2005 menjadi
Rp32,27 triliun pada tahun 2013. Penyaluran BOS juga
diupayakan makin lancar dan akuntabel dengan penekanan
pada kriteria 4T, yaitu tepat waktu, tepat jumlah, tepat
sasaran, dan tepat penggunaan atau pemanfaatan.
Sementara itu BSM diberikan sebagai upaya untuk
meningkatkan partisipasi pendidikan bagi anak-anak yang
berasal dari keluarga miskin sehingga kesenjangan partisipasi
pendidikan antarkelompok masyarakat dapat dikurangi. Pada
tahun 2014, BSM diberikan kepada siswa-siswa dari keluarga
miskin yang bersekolah di semua jenjang pendidikan baik
sekolah umum maupun madrasah untuk 6.046.921 siswa SD
dan 2.169.890 siswa SMP, dengan satuan biaya per tahun
secara berturut-turut sebesar Rp450 ribu dan Rp750 ribu.
Adapun penerima BSM di madrasah-madrasah adalah
sebanyak 802.326 murid MI dan 749.472 murid MTs, dengan
satuan biaya yang sama dengan yang diberikan kepada siswa

1
Dengan terbitnya Proyeksi Penduduk 2010-2035 menggunakan basis data Sensus Penduduk 2010, perkiraan
jumlah penduduk usia sekolah juga mengalami penyesuaian. Hal ini lebih lanjut menyebabkan perubahan hasil
perhitungan capaian angka partisipasi pendidikan untuk semua jenjang pendidikan.
2-16 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

di sekolah umum. Pemberian BSM diyakini telah membantu
menurunkan kemungkinan anak dari keluarga miskin untuk
putus sekolah atau tidak melanjutkan ke jenjang yang lebih
tinggi.
Meski demikian, berbagai upaya yang dilakukan belum
sepenuhnya mampu menghilangkan kesenjangan partisipasi
pendidikan antarkelompok masyarakat. Pada tahun 2012, dari
perkiraan 1,37 juta anak usia 13-15 tahun yang tidak
bersekolah, sekitar 900 ribu di antaranya berasal dari 40
persen kelompok termiskin. Hanya sekitar 100 ribu anak yang
berasal dari kelompok 20 persen terkaya. Dari 900 ribu anak
miskin yang tidak bersekolah, sekitar 353 ribu tidak
menyelesaikan SD/MI, 475 ribu lulus SD/MI tetapi tidak
melanjutkan ke jenjang SMP/MTs/Paket B, dan selebihnya
(sekitar 70 ribu) bahkan belum pernah sekolah sama sekali.
Selain kesenjangan dalam hal akses terhadap pelayanan
pendidikan, kesenjangan kualitas antar satuan pendidikan juga
masih mengemuka. Sebagian besar SD/MI dan SMP/MTs
belum memenuhi standar pelayanan minimal (SPM). Untuk itu
upaya pemenuhan SPM ini secara sungguh-sungguh harus
mulai dilakukan oleh seluruh kabupaten/kota dengan
dukungan dari Pemerintah Pusat dan Pemerintah Provinsi.
Dalam konteks demikian, tantangan dalam penyediaan
layanan pendidikan dasar adalah meningkatkan pemerataan
akses dan kualitas pendidikan.
2.1.18 Peningkatan
Kualitas dan
Relevansi Pendidikan
Menengah
Pelaksanaan program pendidikan dasar sembilan tahun relatif
berhasil yang ditandai oleh meningkatnya jumlah lulusan
SMP/MTs/sederajat. Untuk menampung anak-anak usia
sekolah yang berhasil menyelesaikan pendidikan pada tingkat
sekolah menengah pertama, berbagai upaya telah dilakukan
seperti melalui pembangunan unit sekolah baru (USB)
maupun dengan menambah ruang kelas di satuan pendidikan
yang ada. Mulai tahun 2013 Pemerintah juga menyediakan
BOS untuk seluruh siswa pada jenjang SMA/SMK/MA dengan
satuan biaya Rp 1 juta/siswa/tahun. Pemberian BSM untuk
siswa miskin jenjang menengah juga terus ditingkatkan yang
diharapkan dapat meningkatkan partisipasi anak-anak dari
keluarga miskin untuk mengikuti pendidikan menengah. Pada
tahun 2014 BSM untuk jenjang pendidikan menengah
diberikan bagi 975.033 murid SMA-SMK dan dan 350.607
murid MA, dengan satuan biaya Rp. 1,0 juta per siswa per
tahun. Berbagai upaya yang dilakukan mampu meningkatkan
jumlah siswa pendidikan menengah dalam lima tahun terakhir
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-17

dari sekitar 8.480 ribu pada tahun 2009 menjadi 10.312 ribu
pada tahun 2013. Dengan capaian ini, APK pendidikan
menengah meningkat dari 69,6 persen menjadi 78,48 persen2.
Yang menjadi masalah adalah tingginya kesenjangan
partisipasi pendidikan antar kelompok masyarakat pada
jenjang pendidikan menengah. Sebagai contoh, data SUSENAS
2012 menunjukkan, pada saat angka partisipasi sekolah (APS)
anak usia 16-18 tahun pada kelompok 20 persen terkaya
sudah mencapai 75,3 persen, APS pada kelompok 20 persen
termiskin baru mencapai 42,9 persen.
Untuk lebih memperkuat peran pendidikan menengah dalam
pembangunan sekaligus menurunkan kesenjangan yang
terjadi, sejak tahun 2013 Pemerintah telah memulai
pelaksanaan program Pendidikan Menengah Universal (PMU).
Program PMU sangat penting untuk memberi kesempatan bagi
setiap anak usia sekolah menempuh pendidikan lanjutan, yang
akan berdampak pada peningkatan kualitas diri. PMU
bertujuan untuk: (a) memperluas pemerataan pendidikan dan
mewujudkan keadilan sosial; (b) mengurangi kesenjangan
pencapaian pendidikan tingkat menengah antarkelompok
masyarakat; (c) meningkatkan daya saing nasional serta
membangun dan mengembangkan kualitas bangsa; dan (d)
mempersiapkan anak-anak didik dengan landasan keilmuan
yang baik untuk melanjutkan ke jenjang pendidikan tinggi.
Selain itu, program PMU juga bernilai strategis terutama untuk
(a) menciptakan lapisan critical mass dalam cakupan yang
lebih luas dan (b) mempersiapkan anak-anak didik usia
produktif memasuki masa transisi antara meneruskan ke
jenjang pendidikan tinggi atau langsung masuk ke pasar kerja.
Dalam konteks ini, bagi anak-anak didik yang memilih untuk
memasuki pasar kerja, PMU akan membekali mereka dengan
pengetahuan dan keterampilan yang lebih baik, sehingga
diharapkan lebih produktif di dunia kerja. Program PMU juga
dimaksudkan untuk menyiapkan landasan sosial yang kuat
untuk mendukung pertumbuhan ekonomi. Penduduk usia
muda merupakan aset ekonomi sangat potensial untuk
menopang produktivitas nasional, terutama terkait dengan
pemanfaatan bonus demografi.
Mekipun demikian, masalah utama tetap pada aspek kualitas
pendidikan menengah yang belum baik. Faktor-faktor yang

2
Dengan terbitnya Proyeksi Penduduk 2010-2035 menggunakan basis data Sensus Penduduk 2010, perkiraan
jumlah penduduk usia sekolah juga mengalami penyesuaian. Hal ini lebih lanjut menyebabkan perubahan hasil
perhitungan capaian angka partisipasi pendidikan untuk semua jenjang pendidikan.
2-18 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

menyebabkan kualitas masih rendah, antara lain, adalah
lingkungan dan budaya sekolah belum terbangun baik, fasilitas
pendidikan (laboratorium, perpustakaan) yang mendukung
proses belajar mengajar yang berkualitas belum tersedia
merata,

dan meskipun hampir seluruh guru pendidikan menengah
sudah berpendidikan S1/D4 namun kompetensi
profesionalnya masih belum mumpuni. Juga, terdapat sekitar
32,1 persen SMA/SMK belum terakreditasi. Selain itu,
pendirian sekolah-sekolah swasta yang marak ikut
berkontribusi pada rendahnya kualitas pendidikan menengah.
Banyak sekolah swasta yang dibangun bukan karena tuntutan
kualitas yang lebih tinggi dari sekolah/madrasah negeri, tetapi
karena ketiadaan atau kurangnya daya tampung
sekolah/madrasah negeri. Pada tahun 2011 dari 26.408
SMA/SMK/MA yang ada (PODES 2011), 17,860 di antaranya
(67,6 persen) adalah sekolah/madrasah swasta.
Selain masalah kualitas, relevansi pendidikan menengah juga
masih rendah terutama pada sekolah kejuruan. Pendidikan
menengah kejuruan yang ditujukan untuk mempersiapkan
peserta didik agar cepat bekerja dalam bidang tertentu
ternyata belum memberikan hasil sesuai yang diharapkan.
Angka pengangguran lulusan lulusan SMK yang cukup tinggi
(9,88 persen) menunjukkan bahwa pengetahuan dan
keterampilan lulusan belum sepenuhnya sesuai dengan
kebutuhan pasar kerja. Bidang-bidang yang dikembangkan di
SMK dinilai belum sepenuhnya searah dengan kebutuhan
daerah sehingga kontribusinya terhadap pertumbuhan
ekonomi masih belum maksimal. Untuk mendukung upaya di
atas, tantangan yang dihadapi adalah meningkatkan
kemampuan kognitif, karakter, dan soft-skills lulusan; dan
peningkatan kualitas dan relevansi pendidikan menengah
sesuai dengan kebutuhan pembangunan dan lapangan
pekerjaan.
2.1.19 Peningkatan
Akses, Kualitas,
Relevansi, dan Daya
Saing Pendidikan
Tinggi
Pendidikan tinggi merupakan faktor kunci bagi upaya
mencapai kemajuan dan meningkatkan daya saing bangsa.
Pendidikan tinggi mengandung suatu dimensi yang terkait
dengan keunggulan bangsa yaitu pengembangan ilmu
pengetahuan, penemuan ilmiah, dan inovasi teknologi. Untuk
itu, penyelenggaraan pendidikan tinggi terus ditingkatkan
pada semua dimensinya: akses, kualitas, relevansi, dan daya
saing. Untuk meningkatkan akses pendidikan tinggi, dibangun
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-19

sarana-prasarana dan fasilitas pendidikan serta pembukaan
program studi baru sesuai kebutuhan masyarakat. Berbagai
program yang berorientasi pada peningkatan pemerataan
layanan pendidikan tinggi, antara lain, program afirmasi bagi
mahasiswa miskin berprestasi melalui program Bidik-Misi
yang secara nyata berkontribusi pada peningkatan partisipasi
pendidikan. Sampai dengan tahun 2014, penerima program
Bidik-Misi telah mencapai 210.500 mahasiswa, yang
menempuh pendidikan tinggi di PTN dan PTS baik di bawah
Kemdikbud maupun Kemenag. Sedangkan untuk
meningkatkan kualitas pendidikan tinggi dilakukan
pelembagaan otonomi perguruan tinggi (PT) melalui
pembentukan PTN-BH3 secara bertahap sebagaimana
diamanatkan oleh UU No.12/2012 tentang Pendidikan Tinggi.
Mutu pendidikan tinggi jelas terkait erat dengan ketersediaan
dosen dan peneliti yang memenuhi kualifikasi akademik tinggi.
Jumlah dosen yang berkualifikasi S2 dan S3 baru mencapai
62,3 persen (2011), sebanyak 52,8 persen (S2) dan 9,5 persen
(S3). Peningkatan kualitas dosen dilaksanakan melalui
penyediaan beasiswa untuk pendidikan pascasarjana, baik
master maupun doktoral di dalam dan luar negeri. Di samping
itu, dilakukan pemerataan sebaran dosen antarwilayah/pulau
untuk mempercepat pemerataan kemajuan pendidikan tinggi
di seluruh Indonesia. Selain itu, disediakan Bantuan
Operasional Perguruan Tinggi Negeri (BOPTN)4 yang
bertujuan untuk meringankan beban PT dalam
menyelenggarakan pendidikan. Mulai tahun 2013 telah
diberlakukan uang kuliah tunggal (UKT), yang besarannya
bervariasi antarprogram studi dalam satu universitas dan
sesama program studi antaruniversitas berdasarkan status
akreditasi PT bersangkutan. Pelaksanaan BOPTN dan UKT
dimaksudkan untuk mengurangi beban pembiayaan, sehingga
mahasiswa-mahasiswa yang berasal dari keluarga kurang
mampu dapat menempuh pendidikan di PT.
Meskipun demikian, upaya peningkatan kualitas pendidikan
tinggi masih belum membuahkan hasil yang menggembirakan,
baik dalam konteks perkuatan institusi maupun penjaminan

3
Terdapat empat PTN berstatus Badan Hukum berdasarkan Peraturan Pemerintah (PP), yaitu: PP No. 65/2013
tentang Statuta ITB, PP No. 66/2013 tentang Statuta IPB, PP No. 67/2013 tentang Statuta UGM, dan PP No. 68/2013
tentang Statuta UI.

4
Pada tahun 2013, dana BOPTN tersedia sebesar Rp2,7 triliun, yang dibagi secara proporsional ke 92 PTN dan
sebanyak 30,0 persen dari total dana BOPTN dapat dimanfaatkan untuk membantu kegiatan penelitian dan
pengembangan, termasuk oleh PTS.
2-20 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

mutu akademik dan program studi. Indikatornya adalah
mayoritas PT masih berakreditasi C, dan sangat sedikit yang
berakreditasi A atau B. PT Indonesia juga belum mampu
berkompetisi dengan PT negara lain, bahkan masih tertinggal
dari negara-negara di kawasan Asia Tenggara sekalipun. PT
juga belum sepenuhnya mampu mengembangkan iptek
melalui penelitian dasar dan terapan serta melakukan inovasi
dan invensi, yang disebabkan oleh keterbatasan infrastruktur
iptek dan anggaran untuk riset. Meskipun banyak PT memiliki
SDM (ilmuwan, akademisi, peneliti) yang mumpuni, tidak
semua ahli berkesempatan melakukan riset-riset ilmiah
berskala besar yang melahirkan penemuan-penemuan baru
dan berkontribusi pada publikasi di jurnal ilmiah
internasional. Upaya membangun universitas riset juga masih
sulit dilakukan karena beberapa kendala antara lain: (a)
banyak PT lebih berorientasi pada penyelenggaraan program
akademik dan program studi yang laku di pasaran (diploma,
kelas ekstensi) yang menjadi sumber pendapatan, (b)
ketiadaan fokus pengembangan institusi untuk menjadi pusat
keunggulan sebagai wujud mission differentiation. Masih
tingginya pengangguran mencerminkan program-program
studi di PT belum sepenuhnya sesuai dengan kebutuhan dunia
industri dan lemahnya kemampuan bersaing bangsa.
Dalam konteks demikian, tantangan yang harus dijawab pada
tahun-tahun mendatang adalah: (a) meningkatkan akses,
kualitas, relevansi, dan daya saing pendidikan tinggi yang
disertai penjaminan mutu akademik dan pengembangan
program studi inovatif, yang selaras dengan perkembangan
dunia industri dan pasar kerja; (b) memantapkan proses
pelembagaan otonomi perguruan tinggi; dan (c)
mengembangkan penelitian ilmiah, dasar dan terapan, serta
riset inovatif yang disertai sistem insentif memadai, untuk
meningkatkan spirit berkarya dan publikasi di jurnal-jurnal
ilmiah internasional.
2.1.20 Peningkatan
Keterampilan
Angkatan Kerja
Penyediaan tenaga kerja berkualitas menjadi prasyarat untuk
meningkatkan pertumbuhan ekonomi. Namun sampai saat ini
kualitas SDM Indonesia masih belum cukup baik untuk
bersaing dengan negara-negara lain di Asia Tenggara.
Rendahnya kualitas tenaga kerja Indonesia antara lain
ditunjukkan oleh rendahnya taraf pendidikan mereka. Dari
sekitar 114 juta penduduk usia 15 tahun keatas yang bekerja
pada tahun 2013, sekitar 54,7 juta (47,9 persen) hanya
berpendidikan SD/MI atau kurang, dan hanya 34,3 persen
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-21

yang lulus sekolah menengah atau perguruan tinggi.
Isu rendahnya kualitas angkatan kerja masih akan tetap
mengemuka dalam kurun waktu lima tahun ke depan. Hal ini
ditunjukkan oleh tingginya potensi tenaga kerja usia muda
yang berpendidikan rendah. Pada tahun 2012, dari sekitar 62
juga penduduk usia 15-29 tahun yang sudah tidak bersekolah,
ada sekitar 30 persennya yang hanya lulus SD/MI atau kurang.
Keadaan tersebut tentunya tidak cukup kondusif dalam
mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia yang sangat
membutuhkan tenaga kerja yang berkualitas, terlebih untuk
menyongsong Masyarakat Ekonomi ASEAN. Peningkatan
kualitas angkatan kerja muda juga sangat diperlukan untuk
mempersiapkan mereka dalam memanfaatkan bonus
demografi. Untuk itu, pendidikan keterampilan kerja terutama
bagi angkatan kerja muda yang berpendidikan rendah menjadi
sangat penting untuk dilakukan.
2.1.21 Peningkatan
Pendidikan Agama
dan Keagamaan
Pendidikan agama merupakan wahana untuk meningkatkan
pemahaman dan pengamalan ajaran agama, agar setiap
peserta didik dapat menghayati nilai-nilai esensial suatu
agama, untuk kemudian dipraktikkan di dalam kehidupan
nyata sebagai penjelmaan insan yang religius. Pendidikan
agama berperan sangat penting dalam upaya menanamkan
nilai-nilai akhlak mulia dan budi pekerti luhur di kalangan
anak-anak didik di sekolah.
Namun, pendidikan agama belum sepenuhnya dapat
meningkatkan pemahaman dan pengamalan ajaran agama,
yang berorientasi pada proses internalisasi nilai-nilai
keagamaan. Ini disebabkan pembelajaran dalam pendidikan
agama belum diarahkan pada penguatan sikap keberagamaan
siswa, tetapi lebih pada pengetahuan agama semata. Selain itu,
kualitas guru-guru pendidikan agama juga belum memenuhi
standar untuk mendukung penyelenggaraan pendidikan
agama yang bermutu. Metode pengajaran pun masih
konvensional sehingga kurang adaptif terhadap
perkembangan baru dalam pembelajaran. Demikian pula
keteladanan dalam proses pendidikan agama kurang
diberikan, terlebih ketika dijumpai perilaku yang bertentangan
dengan moralitas agama bahkan di lembaga pendidikan
sendiri.
Adapun tantangan utama yang dihadapi dalam
penyelenggaraan pendidikan agama di sekolah umum adalah:
(a) meningkatkan pemahaman dan pengamalan serta
2-22 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

internalisasi nilai-nilai kebajikan dan akhlak mulia, dan (b)
menumbuhkan nilai-nilai toleransi, penghargaan, dan harmoni
di antara siswa-siswa pemeluk agama yang berbeda.
Pendidikan keagamaan diselenggarakan untuk
mengakomodasi kuatnya aspirasi masyarakat untuk
memperoleh layanan pendidikan yang bermuatan nilai-nilai
keislaman terutama dalam bentuk pesantren dan madarasah
diniyah. Pesantren telah berkontribusi pada upaya
mencerdasakan kehidupan bangsa dan berkhidmat melalui
layanan pendidikan keagamaan (keislaman), terutama bagi
masyarakat kurang mampu. Meskipun demikian, pendidikan
keagamaan di pesantren masih tertinggal karena berbagai
masalah, terutama karena keterbatasan sarana-prasarana,
fasilitas pendukung, ketenagaan, dan tata kelola yang belum
menerapkan prinsip-prinsip manajemen modern.
Dalam konteks mutu, tantangan utama adalah meningkatkan
kualitas pendidikan keagamaan (pesantren dan madrasah
diniyah) agar lebih kompetitif, maju, dan adaptif terhadap
perkembangan zaman, dengan tetap menjaga identitas dan
karakteristik yang khas sebagai lembaga pendidikan
keagamaan. Adapun terkait akses tantangan besar yang
dihadapi adalah meningkatkan pemerataan agar layanan
pendidikan keagamaan dapat yang menjangkau semua
kelompok masyarakat, terutama lapisan masyarakat kurang
mampu secara ekonomi.
2.1.22 Peningkatan
Kompetensi dan
Optimalisasi
Penugasan Pendidik
Sejalan dengan peningkatan pemerataan layanan pendidikan,
Pemerintah juga terus bekerja untuk meningkatkan mutu
pendidikan melalui penyediaan guru dan tenaga kependidikan
yang berkualitas. Peningkatan kualitas guru antara lain
ditempuh melalui program kualifikasi dan sertifikasi
kompetensi. Data tahun 2013 menunjukkan, dari total guru
yang berjumlah 2.942.302 orang, sebanyak 2.024.071 orang
telah berkualifikasi S1/D4, sebanyak 89.620 orang
berkualifikasi lebih dari S1/D4, dan sebanyak 828.611 orang
masih belum berkualifikasi S1/D4. Adapun guru-guru yang
sudah dan belum tersertifikasi masing-masing sebanyak
1.461.223 orang dan 652.535 orang. Sejalan dengan
peningkatan kualifikasi dan sertifikasi guru, mulai tahun 2013
Pemerintah melaksanakan Kurikulum 2013, dengan
mengurangi jumlah mata pelajaran dan memperbarui serta
mengembangkan muatannya. Pelaksanaan kurikulum baru
disertai pelatihan guru dan penyediaan buku teks pelajaran
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-23

dan buku pengayaan. Salah satu konsep baru dalam Kurikulum
2013 adalah metode dan pendekatan penilaian, yang tidak lagi
bertumpu pada pemberian nilai dalam angka. Guru dituntut
untuk memberi penilaian diskriptif-kualitatif atas capaian dan
prestasi belajar siswa. Pendekatan penilaian demikian
dimaksudkan agar siswa mengetahui tingkat kemajuan yang
telah dicapai dan memahami kemampuan akademik dan
potensi diri untuk dapat dikembangkan lebih optimal.
Namun, jumlah guru, termasuk pendidik PAUD yang
berkualitas, masih terbatas, yang berpengaruh pada
terkendalanya upaya peningkatan mutu pembelajaran dan
hasil belajar siswa. Selain itu, sistem penugasan guru yang
belum baik yang tidak hanya menyebabkan distribusi guru
yang tidak merata tetapi juga menyebabkan inefisiensi
penyediaan guru. Masih rendahnya dampak program
kualifikasi akademik S1/D4 dan sertifikasi kompetensi
terhadap peningkatan kualitas guru, serta dampak pemberian
tunjangan profesi guru terhadap peningkatan kinerja guru
dalam pengelolaan pembelajaran menjadi permasalahan yang
harus diperhatikan dalam periode RPJMN ke-3. Tantangan
yang harus dihadapi adalah (a) menyediakan guru berkualitas
yang mencukupi, termasuk pendidik PAUD, melalui
peningkatkan kualifikasi akademik dan kompetensi
profesional; (b) meningkatkan pemerataan sebaran guru
antarkabupaten/kota dan antarsatuan pendidikan; (c)
meningkatkan efektivitas pemberian tunjangan profesi
pendidik melalui penilaian kinerja pendidik agar memberikan
dampak yang signifikan dalam peningkatan mutu
pembelajaran.
2.1.23 Peningkatan
Efisiensi Pemanfaatan
Anggaran Pendidikan
dan Penguatan Tata
Kelola Pendidikan
untuk Mendukung
Peningkatan Kinerja
Pembangunan
Pendidikan
Belanja Negara untuk membiayai bidang pendidikan terus
meningkat dalam lima tahun terakhir, yaitu dari Rp208,3
Triliun pada tahun 2009 menjadi Rp368,9 Triliun pada tahun
2014. Sejak tahun 2009, proporsi anggaran pendidikan dalam
APBN terus dijaga untuk selalu memenuhi ketentuan
perundang-undangan yaitu paling tidak sebesar 20 persen dari
belanja pemerintah. Besaran anggaran tersebut belum
termasuk yang dialokasikan oleh pemerintah daerah dari
pendapatan asli daerah (PAD) atau sumber lain di luar transfer
dari Pemerintah Pusat.
Meskipun sejak tahun 2009 anggaran pendidikan sudah
memenuhi amanat konstitusi yaitu sekurang-kurangnya 20
persen dari belanja negara, jumlah tersebut masih lebih
2-24 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

rendah dibandingkan dengan kemampuan negara lain dalam
membiayai pendidikan. Pada tahun 2011, misalnya, alokasi
anggaran pendidikan yang diukur terhadap PDB di Indonesia
hanya sebesar 2,7 persen, sementara Malaysia, Thailand, dan
Brunei Darrusalam, berturut-turut mengalokasikan sebesar
6,1 persen, 5,8 persen, dan 3,7 persen.
Selain itu peningkatan anggaran pendidikan yang disediakan
diindikasikan belum dimanfaatkan secara efektif dan efisien.
Mekanisme pembiayaan yang ada belum mendorong ke arah
efisiensi pendanaan pendidikan. Besarnya PNS Daerah yang
diperhitungkan dalam formula Dana Alokasi Umum secara
implisit mendorong daerah untuk merekrut lebih banyak guru
untuk mendapatkan alokasi DAU yang lebih besar. Hal ini lebih
lanjut menyebabkan terus meningkatnya proporsi anggaran
pendidikan untuk gaji dan berbagai tunjangan guru sehingga
pembiayaan untuk kegiatan lain untuk peningkatan mutu
menjadi sangat terbatas. Penyediaan bantuan operasional
sekolah yang ditujukan untuk meningkatkan kemampuan
sekolah/madrasah dalam memenuhi berbagai kebutuhan
sekolah/ madrasah juga belum dimanfaatkan secara baik.
Sebagian besar dana BOS dimanfaatkan untuk kegiatan yang
mengarah pada peningkatan kesejahteraan guru, sementara
alokasi untuk kegiatan peningkatan kualitas pembelajaran
sangat kurang.
Terkait dengan tata kelola pendidikan, terdapat beberapa
masalah yang dihadapi dalam pembangunan pendidikan.
Pertama, kesenjangan kapasitas daerah sebagai pelaksana
desentralisasi pendidikan. Sampai saat ini pendapatan
Pemerintah Kab/Kota masih bergantung pada dana tranfer
dari Pemerintah Pusat yang pemanfaatannya didominasi
untuk belanja pegawai, sehingga fleksibilitas dalam membiayai
program-program pendidikan menjadi terbatas. Kedua,
keterbatasan peran Pemerintah Provinsi dalam mendorong
peningkatan penjaminan kualitas pendidikan di tingkat
daerah. Ketiga, kompleksitas sistem pembiayaan pendidikan.
Kompleksitas pembiayaan yang ada di sekolah/madrasah
karena beragamnya sumber pembiayaan yang harus dikelola
secara terpisah serta masih lemahnya pengawasan terhadap
pengelolaan sumber daya keuangan sekolah juga
menyebabkan inefisiensi pembiayaan. Keempat, sistem
penilaian pendidikan yang dinilai belum cukup baik untuk
digunakan sebagai dasar intervensi peningkatan kualitas
pendidikan kedepan; Kelima, koordinasi antarinstansi
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-25

pemerintah pusat serta pemerintah pusat dan daerah masih
belum optimal. Keenam, belum optimalnya pelaksanaan
manajemen berbasis sekolah (MBS). Dalam hal ini,
sekolah/madrasah belum sepenuhnya mampu mengelola
seluruh kewenangan yang diberikan terkait manajemen,
organisasi, dan administrasi persekolahan sehingga belum
sepenuhnya mampu mengembangkan kreativitas dan inovasi
dalam menyelenggarakan aktivitas pembelajaran di sekolah.
Selain itu, belum semua sekolah/madrasah menilai pentingnya
akuntabilitas terhadap seluruh pemangku kepentingan.
Dalam kaitan ini, tantangan dalam penguatan tata kelola
pendidikan ke depan adalah memperkuat mekanisme alokasi
anggaran pendidikan serta mekanisme penyalurannya secara
efisien, efektif, dan akuntabel agar anggaran pendidikan
benar-benar terlihat manfaatnya dalam meningkatkan mutu
pendidikan. Tantangan berikutnya adalah memperkuat sistem
penilaian pendidikan yang komprehensif dan terpercaya yang
dapat dijadikan sebagai dasar perencanaan peningkatan
kualitas pendidikan. Selain itu tata kelola pendidikan harus
pula diperkuat dengan meningkatkan kapasitas pemerintah
daerah dalam mengelola pendidikan di daerah masing-masing,
meningkatkan peran pemerintah provinsi, memperkuat
koordinasi lintas jenjang pemerintahan, dan memperkuat
pelaksanaan MBS.
2.1.24 Peningkatan
Minat dan Budaya
Gemar Membaca
Masyarakat
Perpustakaan sebagai sarana pembelajaran sepanjang hayat
berperan penting dalam mendukung pendidikan menuju
terwujudnya masyarakat unggul, cerdas, kritis dan inovatif
yang berbasis pada budaya keilmuan. Berbagai upaya
pengembangan perpustakaan telah menunjukkan kemajuan
antara lain meningkatnya layanan perpustakaan yang ditandai
oleh meningkatnya jumlah pemustaka yang memanfaatkan
perpustakaan dan meningkatnya jumlah koleksi perpustakaan.
Peningkatan ini didukung oleh ketersediaan sarana layanan
perpustakaan seperti perpustakaan berbasis teknologi
informasi dan komunikasi (e-library), dan perpustakaan
keliling.
Meskipun pengembangan perpustakaan mengalami berbagai
kemajuan, namun masih terdapat permasalahan antara lain
minat dan budaya membaca masyarakat belum sepenuhnya
terwujud. Hal tersebut dipengaruhi antara lain oleh
terbatasnya jumlah dan jenis perpustakaan serta keberagaman
koleksi (termasuk koleksi digital); terbatasnya tenaga
2-26 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

perpustakaan baik kualitas, kuantitas maupun persebaran;
terbatasnya kapasitas penyelenggara perpustakaan; dan
belum optimalnya apresiasi terhadap naskah kuno dan
khasanah budaya nusantara. Dengan demikian tantangan yang
dihadapi adalah meningkatkan layanan perpustakaan dalam
rangka peningkatan minat dan budaya gemar membaca
masyarakat.
2.1.25 Peningkatan
Partisipasi dan Peran
Aktif Pemuda
Pembangunan pemuda memiliki peran penting dalam upaya
peningkatan kualitas sumber daya manusia. Pembangunan
bidang pemuda selama ini telah memberikan landasan untuk
meningkatkan partisipasi dan peran aktif pemuda dalam
berbagai bidang pembangunan. Pada tahun 2013 berbagai
upaya penyadaran, pemberdayaan dan pengembangan
pemuda (kader) telah dilakukan antara lain: (a) penyadaran
pemuda melalui fasilitasi peningkatan wawasan kebangsaan,
perdamaian, dan lingkungan hidup bagi 1.213 pemuda; (b)
pemberdayaan pemuda melalui fasilitasi peningkatan
kapasitas di bidang iptek, imtaq, seni dan budaya bagi 4.347
pemuda; dan (c) pengembangan potensi pemuda melalui: (1)
fasilitasi pelatihan Ketahanan Nasional Pemuda (Tannasda)
bagi 70 pemuda; (2) fasilitasi Pasukan Pengibar Bendera
Pusaka (Paskibraka) bagi 66 Paskibraka dan 132 pembina
Paskibraka; (3) fasilitasi Pemuda Sarjana Penggerak
Pembangunan di Perdesaan (PSP3) bagi 811 pemuda yang
tersebar di 400 desa, 150 kecamatan, 66 kabupaten/kota; (4)
fasilitasi pelatihan kewirausahaan pemuda bagi 3.200 pemuda;
dan (5) fasilitasi pendidikan kepramukaan bagi 750 pemuda.
Berbagai upaya peningkatan partisipasi dan peran aktif
pemuda telah menunjukkan kemajuan, namun pembangunan
bidang pemuda masih dihadapkan pada permasalahan antara
lain terbatasnya kualitas dan kapasitas pemuda, keterampilan
dan kecakapan hidup, serta kemandirian pemuda. Di samping
itu, pemuda masih dihadapkan pada permasalahan sosial
seperti penyalahgunaan narkoba, kriminalitas, kekerasan dan
tawuran. Selain itu peran organisasi kepemudaan dalam
pengembangan kepemimpinan dan kepeloporan pemuda
belum optimal. Dengan demikian tantangan pembangunan
pemuda adalah meningkatkan kualitas dan daya saing pemuda
dalam mamanfaatkan bonus demografi serta dalam
menghadapi arus globalisasi.
2.1.26 Peningkatan
Budaya dan Prestasi
Olahraga
Pembangunan olahraga merupakan salah satu pilar untuk
memelihara kesehatan dan kebugaran tubuh, menanamkan
jiwa sportifitas serta mengangkat harkat dan martabat bangsa
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-27

di mata dunia. Pembangunan olahraga telah mampu
meningkatkan budaya dan prestasi olahraga di tingkat
regional dan internasional yang ditandai dengan diraihnya
peringkat ke-1 (juara umum) pada kejuaraan SEA Games pada
tahun 2011 dan kejuaraan Islamic Solidarity Games tahun
2013. Pembangunan olahraga dihadapkan pada permasalahan
masih rendahnya partisipasi masyarakat dalam kegiatan
olahraga, belum optimalnya peran sentra keolahragaan dan
upaya pembibitan olahragawan unggulan, terbatasnya SDM
keolahragaan, prasarana dan sarana olahraga, serta rendahnya
apresiasi dan penghargaan bagi olahragawan, pembina, dan
tenaga keolahragaan yang berprestasi. Dengan demikian
tantangan pembangunan olahraga adalah meningkatkan
kesadaran masyarakat dalam berolahraga, serta meningkatkan
pembibitan dan pengembangan bakat olahragawan
berprestasi.
2.1.27 Peningkatan
Kualitas Pemahaman
dan Pengamalan
Ajaran Agama
Undang-Undang Dasar 1945 Pasal 29 ayat (2)
mengamanatkan: Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap
penduduk untuk memeluk agamanya masing-masing dan
untuk beribadat menurut agamanya dan kepercayaanya itu.
Sebagai pelaksanaan dari amanat tersebut, berbagai upaya
telah dilakukan untuk meningkatkan kualitas kehidupan
beragama antara lain: peningkatan pemahaman dan
pengamalan ajaran agama, peningkatan kerukunan umat
beragama, peningkatan layanan keagamaan dan peningkatan
kualitas penyelenggaraan ibadah haji.
Dalam rangka peningkatan kualitas pemahaman dan
pengamalan ajaran agama diantaranya telah dilakukan
berbagai kegiatan penerangan/ penyuluhan agama, fasilitasi
penyelenggaraan perayaan hari besar keagamaan, pengkajian
dan perlombaan membaca kitab suci, serta penanaman rasa
tanggung jawab sosial melalui fasilitasi dana sosial keagamaan
dan pemberdayaan umat.
Adapun permasalahan yang dihadapi adalah kondisi
kehidupan beragama di kalangan masyarakat masih beragam
dan ajaran agama belum tercermin dalam sikap dan perilaku
sosial. Sebagian besar kelompok masyarakat telah memiliki
semangat dan kemauan kuat untuk memahami, menghayati,
dan menjalankan kehidupan sesuai ajaran agamanya, namun
masih terdapat kelompok masyarakat yang belum menghayati
dan mengamalkan ajaran agama, sehingga tidak dipungkiri
masih terdapat kesenjangan antara nilai-nilai yang terkandung
2-28 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

dalam ajaran agama-agama dengan perilaku yang muncul di
tengah-tengah masyarakat. Selain itu, berbagai sikap dan
perilaku yang menyimpang dari ajaran agama masih terjadi di
tengah masyarakat antara lain penyalahgunaan narkotika dan
obat-obatan terlarang, pergaulan yang semakin bebas, serta
masih adanya aliran-aliran sempalan dan ideologi yang tidak
sesuai dengan nilai-nilai luhur bangsa. Tingginya tingkat
perceraian juga menjadi indikasi kurangnya pengamalan nilai-
nilai ajaran agama. Dengan demikian, tantangan ke depan
adalah meningkatkan pemahaman dan pengamalan ajaran
agama dalam sikap dan perilaku sehari-hari.
2.1.28 Peningkatan
Kerukunan Umat
Beragama
Dalam upaya menciptakan suasana yang aman dan damai
diantara umat beragama, telah difasilitasi berbagai upaya
peningkatan dialog dan kerjasama antarpemuka agama,
antarpemuda lintas agama, dan antarumat beragama, serta
peningkatan peran pemuka agama, Lembaga Sosial
Keagamaan (LSK), pemeluk agama, pemuda lintas agama
dalam membentuk early warning system dan penanganan
konflik.
Berbagai upaya peningkatan kerukunan umat beragama belum
dapat sepenuhnya terwujud diseluruh wilayah tanah air. Hal
ini disebabkan antara lain peraturan perundangan terkait
kerukunan umat beragama belum secara komprehensif
mengakomodasi kebutuhan umat, serta sosialisasi peraturan
perundangan yang ada perlu ditingkatkan. Sementara itu
komunikasi baik antartokoh agama dan majelis agama,
antarumat beragama dan komunikasi pemerintah dan
pemerintah daerah dengan umat beragama masih perlu
diintensifkan dan dicari bentuk yang lebih adaptif dan
responsif dalam upaya menciptakan suasana yang harmonis.
Dengan demikian tantangan yang dihadapi di bidang
peningkatan kerukunan umat beragama antara lain adalah
meningkatkan pemahaman dan persepsi masyarakat
mengenai toleransi dan penghormatan terhadap perbedaan
agama.
2.1.29 Peningkatan
Kualitas Pelayanan
Kehidupan Beragama
Dalam upaya peningkatan layanan keagamaan telah difasilitasi
pelayanan pencatatan nikah dan rujuk di Kantor Urusan
Agama (KUA); sertifikasi tempat ibadah dan tanah wakaf;
bimbingan pengelolaan zakat; pemberdayaan lembaga sosisal
keagamaan; rehabilitasi dan pembangunan tempat ibadah;
serta bantuan kitab suci dan buku-buku keagamaan.
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-29

Meskipun pemerintah telah memberikan fasilitasi layanan
keagamaan namun dirasakan masih belum optimal dan perlu
ditingkatkan. Untuk itu peran serta masyarakat melalui
lembaga keagamaan sangat penting dalam rangka
meningkatkan layanan keagamaan bagi masyarakat. Pelayanan
keagamaan terutama di daerah pemekaran, pulau-pulau
terdepan, tertinggal, serta wilayah terpencil masih
memerlukan perhatian dan penanganan khusus. Di samping
itu, pemerintah memberikan dorongan dan fasilitasi kepada
masyarakat untuk meningkatkan kemampuan dalam
membangun, mengelola dan memberdayakan rumah ibadah
(masjid, mushalla, gereja, pura, klenteng, dan vihara).
Disamping bantuan untuk rumah ibadah pemerintah juga
mendorong agar kepedulian dan kesadaran masyarakat dalam
menunaikan zakat, wakaf, infak, shadaqah, kolekte, dana
punia, dan dana paramita semakin signifikan untuk
kesejahteraan umat. Sampai saat ini pengelolaan dana tersebut
masih belum optimal untuk mengurangi kemiskinan dan
membuka lapangan kerja baru bagi masyarakat usia produktif.
Dengan demikian tantangan ke depan adalah meningkatkan
fasilitasi pelayanan kehidupan beragama dan menguatkan
peran lembaga-lembaga sosial keagamaan yang didukung oleh
tata kelola yang efektif, efisien dan akuntabel.
2.1.30 Peningkatan
Kualitas
Penyelenggaraan Haji
Dalam rangka peningkatan kualitas penyelenggaraan ibadah
haji, pemerintah terus berupaya melakukan pembenahan dan
penyempurnaan pelayanan dan pembinaan jemaah haji antara
lain meliputi: penyempurnaan kebijakan peraturan
perundang-undangan, penguatan sistem dan manajemen
operasional serta peningkatan kualitas pembinaan, pelayanan,
pengelolaan dana dan perlindungan kepada jemaah haji sejak
di tanah air, selama di Arab Saudi, hingga kembali ke tanah air.
Beberapa kemajuan dalam penyelenggaraan haji tahun 2013
M/ 1434 H antara lain: (a) ketepatan waktu transportasi udara
seluruh jemaah haji Indonesia yang diberangkatkan ke Arab
Saudi maupun pada saat kembali ke tanah air; (b) kualitas
akomodasi (pemondokan) jemaah haji di Mekkah dan hotel di
Madinah; (c) layanan transportasi antarkota di Arab Saudi, (d)
perlindungan keamanan jamaah dan (e) pembinaan dan
penyuluhan jemaah haji.
Penyelenggaraan ibadah haji sudah semakin membaik, namun
terdapat permasalahan yang dihadapi antara lain: (a)
Lamanya rata-rata daftar tunggu jamaah haji yang secara
2-30 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

nasional mencapai 12 tahun. Menurut data Kementerian
Agama hingga bulan April 2013 telah tercatat 2,2 juta calon
haji; (b) Masih adanya permasalahan yang berkaitan dengan
kelompok bimbingan ibadah haji (KBIH) dan penyelenggara
haji khusus (PIHK); (c) Masih terdapat 34 kabupaten/kota
yang belum memiliki sistem komputerisasi haji terpadu
yang online dan 161 kabupaten/kota yang belum
menggunakan software standar; dan (d) Jemaah haji yang telah
kembali ke tanah air sering kali masih berperilaku
menyimpang dari ajaran agama. Untuk itu, perlu peningkatan
kualitas pembinaan, dan pelayanan kepada jemaah haji.
Memperhatikan permasalahan di atas, dalam rangka
penyelenggaraan haji ke depan tantangan yang dihadapi
adalah meningkatkan kualitas pelayanan, pengelolaan dana
haji, dan pembinaan jamaah haji.
2.1.31 Peningkatan
Kualitas Tata Kelola
Pembangunan Bidang
Agama
Reformasi birokrasi paling tidak menyangkut perubahan
perbaikan pada aspek kelembagaan (organisasi), aspek
ketatalaksanaan, dan SDM aparatur. Hal itu dimaksudkan agar
penyelenggaraan pembangunan bidang agama dapat lebih
efektif dan efisien, akuntabel, dan transparan. Beberapa
capaian penyelenggaraan tata kelola pembangunan bidang
agama antara lain: (a) peningkatan penerimaan PNBP/BLU;
(b) peningkatan kualitas sistem rekrutmen CPNS dengan
diperolehnya sertifikat ISO 9001:2008; (c) tersusunnya SOP
sebanyak 2.435 dokumen untuk pelayanan publik; (d)
terbentuknya Unit Layanan Pengadaan (ULP) di pusat dan
daerah; (e) Implementasi aplikasi e-MPA sebagai instrumen
monitoring pelaksanaan program dan anggaran dari 4.484
satker; dan (f) pencapaian laporan keuangan WTP berturut-
turut tahun 2011 dan 2012.
Meskipun banyak kemajuan dalam tata kelola pembangunan
bidang agama namun masih menyisakan permasalahan yang
dihadapi, antara lain yaitu: (a) Belum optimalnya pengelolaan
administrasi keuangan/anggaran; dan (b) Belum memadainya
dukungan regulasi dalam percepatan pembangunan bidang
agama.
2.1.32 Penguatan
Karakter dan Jati Diri
Bangsa
Kondisi obyektif bangsa Indonesia merupakan bangsa
majemuk yang ditandai antara lain oleh keragaman suku dan
budaya. Keragaman tersebut dapat menjadi potensi kekuatan
menuju kemajuan bangsa. Pengelolaan keragaman budaya
memiliki peran penting dalam upaya mewujudkan identitas
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-31

nasional, serta mengembangkan nilai-nilai kearifan lokal
untuk merespon modernisasi agar sejalan dengan nilai-nilai
kebangsaan. Adapun hasil yang dicapai antara lain adalah
semakin berkembangnya pemahaman terhadap pentingnya
karakter dan jati diri bangsa berlandaskan pada nilai-nilai
luhur, yang ditandai oleh inventarisasi nilai-nilai tradisi dan
aktualisasi karya budaya; sosialisasi pembangunan karakter
bangsa, serta anugerah penghargaan terhadap pelaku budaya
dan layanan sensor film. Meskipun hasil-hasil yang dicapai
mengalami peningkatan namun penguatan karakter dan jati
diri bangsa masih menghadapi permasalahan antara lain:
terjadinya kecenderungan krisis jati diri (identitas) nasional;
menurunnya pemahaman terhadap nilai-nilai luhur Pancasila;
merosotnya keadaban dan krisis sosial (meningkatnya
kekerasan, KKN, konflik pilkada, dikriminatif, vandalistik,
mentalitas menerabas, manipulatif, primordialistik,
konsumtif); rendahnya kesadaran akan keberagaman budaya;
lunturnya pemahaman terhadap nilai-nilai kearifan lokal dan
penghormatan terhadap tradisi, rendahnya internalisasi nilai-
nilai kebangsaan; rendahnya pemahaman dan aktualisasi
nilai-nilai kebudayaan dalam kehidupan sehari-hari;
rendahnya daya juang dan etos kerja. Dengan demikian,
tantangan ke depan adalah memelihara dan melestarikan
nilai-nilai tradisi luhur sebagai perekat persatuan bangsa dan
meningkatkan pemahaman dan kesadaran akan pentingnya
tradisi, nilai nilai luhur budaya bangsa dan nilai-nilai kearifan
lokal yang bersifat positif.
2.1.33 Peningkatan
Apresiasi Karya
Budaya
Kesadaran dan apresiasi akan pentingnya karya budaya
merupakan investasi properti kebudayaan. Apresiasi tidak
hanya dalam bentuk materi namun juga dukungan bagi
pengembangan seni tradisi dan karya budaya lainnya. Dalam
hal ini upaya yang dilakukan, telah berhasil meningkatkan
apresiasi masyarakat terhadap hasil karya budaya dan
perfilman yang ditandai oleh fasilitasi even kesenian, festival
film di dalam dan luar negeri, dan pelindungan hak atas
kekayaan intelektual (HKI) terhadap karya budaya. Adapun
permasalahan yang dihadapi terkait apresiasi karya budaya
antara lain adalah terbatasnya ruang/wadah untuk
mengapresiasikan inovasi karya budaya; rendahnya apresiasi
terhadap hasil karya seni dan inovator karya budaya;
pemanfaatan teknologi di dalam pengemasan karya budaya;
dan minimnya regenerasi dan hasil inovasi karya budaya; HKI
dan regulasi pasar yang mendukung karya seni dan budaya
2-32 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

masih terbatas; rendahnya dokumentasi dan pengarsipan
karya budaya serta sosialisasi karya/inovasi budaya kepada
masyarakat. Dengan demikian, tantangan ke depan adalah
meningkatkan pemahaman dan apresiasi masyarakat
terhadap nilai-nilai budaya bangsa, sejarah, kearifan lokal,
karya budaya dan meningkatkan pelindungan terhadap hak
atas kekayaan intelektual (HKI), terutama karya budaya baik
yang bersifat individual maupun kolektif.
2.1.34 Peningkatan
Pengelolaan Warisan
Budaya
Berbagai upaya pelindungan, pengembangan dan pemanfaatan
cagar budaya (CB)/situs terus dilakukan secara berkelanjutan.
Namun, cagar budaya sebagai warisan budaya yang tersebar di
seluruh pelosok tanah air belum sepenuhnya dikelola secara
berkualitas. Hal tersebut disebabkan antara lain: (a) belum
tersedianya basis data tentang warisan budaya; (b) belum
tertatanya sistem registrasi nasional yang terpadu dan
tersistem; (c) terbatasnya upaya penggalian dan pemanfaatan
nilai-nilai yang terkandung dalam warisan budaya; dan (d)
belum ditetapkannya peraturan perundangan sebagai turunan
UU No.11/2010 Tentang Cagar Budaya. Dengan demikian,
tantangan ke depan adalah meningkatkan kualitas upaya
pelindungan, pengembangan, dan pemanfaatan warisan
budaya sebagai sarana rekreasi, edukasi, dan meningkatkan
apresiasi terhadap museum dan warisan budaya bangsa.
2.1.35 Peningkatan
Diplomasi Budaya
Penyelenggaraan World Culture Forum di Bali pada tahun 2013
menghasilkan Bali Promise yang intinya menyerukan pada
negara/pemerintah untuk berkomitmen agar
mengintegrasikan budaya dalam Agenda Pembangunan yang
Berkelanjutan Paska 2015, namun secara umum kuantitas dan
kualitas diplomasi dan hubungan kerjasama internasional di
bidang kebudayaan belum optimal. Hal tersebut, antara lain
ditandai oleh terbatasnya representasi budaya Indonesia di
luar negeri, terbatasnya pengetahuan masyarakat dunia
tentang kekayaan budaya Indonesia; rendahnya kapasitas SDM
di bidang diplomasi kebudayaan; terbatasnya pengakuan
budaya dan kuantitas even budaya di luar negeri; dan
terbatasnya apresiasi terhadap kebudayaan Indonesia di
tingkat Internasional serta belum optimalnya pemanfaatan
promosi menggunakan media massa internasional. Tantangan
ke depan adalah meningkatkan diplomasi budaya melalui
peningkatan kreativitas karya budaya sebagai sarana
diplomasi budaya di dunia internasional.
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-33

2.1.36 Pengembangan
Sumber Daya
Kebudayaan
Upaya pengembangan sumber daya kebudayaan dilakukan
melalui pengembangan SDM kebudayaan, sarana dan
prasarana kebudayaan, penelitian dan pengembangan
kebudayaan. Kualitas dan kuantitas sumber daya manusia
kebudayaan masih terbatas, yang ditunjukkan oleh
terbatasnya jumlah dan persebaran tenaga kerja bidang
kebudayaan serta kompetensi SDM Kebudayaan dalam
bidangnya masing-masing. Disamping itu, kualitas dan
kuantitas sarana dan prasarana budaya masih terbatas, dan
dukungan penelitian dan pengembangan kebudayaan belum
optimal. Tantangan ke depan adalah meningkatkan kapasitas
sumber daya pembangunan kebudayaan yang didukung oleh
sumber daya manusia yang kompeten, kualitas dan intensitas
hasil penelitian sebagai bahan rumusan kebijakan
pembangunan di bidang kebudayaan, sarana dan prasarana
yang memadai, tata kepemerintahan yang baik (good
governance), serta koordinasi antartingkat pemerintahan yang
efektif.
2.1.37 Peningkatan
Akses dan Kualitas
Kesejahteraan Sosial
Permasalahan dalam peningkatan kesejahteraan sosial
khususnya terkait dengan tingginya risiko kerentanan pada
penduduk miskin dan rentan, terutamanya anak, lanjut usia
(lansia), penyandang disabilitas, serta penduduk marjinal
lainnya, termasuk komunitas adat terpencil (KAT), tuna sosial,
korban tindak kekerasan/eksploitasi, dan penderita penyakit
HIV dan AIDS (ODHA). Kelompok penduduk ini menghadapi
hambatan dalam berbagai aspek kehidupan dan beresiko
untuk tidak dapat memperoleh penghidupan dan
kesejahteraan yang layak.
Kemudian, pelaksanaan layanan kesejahteraan sosial yang
belum maksimal juga menjadi tantangan dalam menangani
kerentanan dan ketelantaran. Cakupan serta pelaksanaan
bantuan sosial saat ini masih terbatas. Kemampuan
pemerintah dalam pelaksanaan pelayanan dan rehabilitasi
sosial bagi anak, lanjut usia, dan penyandang disabilitas
telantar masih sangat kecil dibandingkan kebutuhannya.
Keterbatasan kemampuan layanan ini, antara lain disebabkan
karena pengembangan program perlindungan sosial belum
berorientasi pada sistem. Perencanaan layanan sosial masih
berorientasi pada jumlah individu yang terlayani sehingga
cakupan program sulit ditingkatkan secara signifikan. Selain
itu, program kesejahteraan sosial yang sudah ada belum
dilaksanakan dengan skema yang efektif dan tidak memiliki
2-34 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

standar pelayanan. Kualitas dan manfaat pelayanan sosial,
serta kapasitas lembaga kesejahteraan sosial (LKS) dan
pekerja sosial masih bervariasi dan tidak terstandarisasi di
setiap daerah.
Tantangan selanjutnya adalah pelaksanaan layanan dasar dan
situasi sosial masyarakat yang belum inklusif khususnya bagi
penduduk dengan kebutuhan khusus, seperti halnya
penyandang disabilitas. Hal ini menjadi permasalahan karena
mengakibatkan kelompok penduduk ini harus berusaha lebih
keras untuk memperoleh penghidupan yang layak. Kebijakan
di bidang sosial, ketenagakerjaan, infrastruktur, politik, serta
kondisi masyarakat, belum menempatkan penduduk
berkebutuhan khusus pada posisi yang setara dan sama
haknya untuk hidup dan berusaha.
Terkait inklusivitas terhadap penyandang disabilitas,
Indonesia telah meratifikasi Konvensi PBB mengenai Hak-Hak
Penyandang Disabilitas melalui UU No.19/2011 tentang
Pengesahan Convention on the Rights of Persons with
Disabilities (CRPD). Sesuai amanat UU tersebut, Pemerintah
Indonesia berkewajiban untuk memenuhi hak penyandang
disabilitas dalam setiap aspek kehidupan, diantaranya akses
terhadap layanan dasar pendidikan; kesehatan; transportasi;
lingkungan tempat tinggal yang layak; perlindungan sosial dan
mitigasi bencana; kesempatan kerja dan berusaha; hukum dan
politik; informasi dan komunikasi; serta penerimaan di
masyarakat. Melalui penyusunan regulasi maupun
implementasi kebijakan terkait, Pemerintah mendukung
penghapusan segala bentuk diskriminasi dan menjamin
partisipasi penyandang disabilitas dalam setiap aspek
kehidupan.
2.1.38 Peningkatan
Kapasitas
Kelembagaan
Pengarusutamaan
Gender (PUG) dan
Perlindungan
Perempuan dari
Berbagai Tindak
Kekerasan
Upaya peningkatan kapasitas kelembagaan PUG dan
perlindungan perempuan dari berbagai tindak kekerasan
ditujukan dalam rangka mewujudkan kesetaraan gender
(kesetaraan antara perempuan dan laki-laki) dalam
memperoleh hak, kesempatan dan tanggung jawab dalam
pembangunan, yang merupakan wujud dari penghormatan
terhadap hak asasi dan pemenuhan asas keadilan sosial. Dalam
upaya tersebut, pada tahun 2012 telah disusun Strategi
Nasional Percepatan Pengarusutamaan Gender melalui
Perencanaan dan Penganggaran yang Responsif Gender
(Stranas PPRG), yang ditandatangani sebagai Surat Edaran
oleh Menteri Negara PPN/Kepala Bappenas, Menteri
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-35

Keuangan, Menteri Dalam Negeri, dan Menteri Negara PP dan
PA. Sampai tahun 2013, PPRG telah diterapkan di 34 K/L dan
33 provinsi.
Selanjutnya, capaian upaya peningkatan kapasitas
kelembagaan PUG dan perlindungan perempuan dari berbagai
tindak kekerasan sampai dengan tahun 2013, yang secara
khusus difasilitasi oleh Kementerian PP dan PA, antara lain: (a)
disusunnya Petunjuk Pelaksanaan Stranas PPRG untuk tingkat
nasional dan daerah; (b) di bidang pendidikan,
diintegrasikannya perspektif gender/PUG dalam pendidikan
agama, dan disusunnya petunjuk teknis pengelolaan dan
penyelenggaraan program peningkatan kapasitas
kelembagaan Pusat Studi Wanita/Gender (PSW/G) sebagai
acuan bagi para pembina, penyelenggara, tutor pendidikan
nonformal dan informal dalam kegiatan penyelenggaraan
PSW/G; (c) di bidang kesehatan, dalam rangka percepatan
penurunan Angka Kematian Ibu (AKI) disusun Panduan PPRG
Bidang Kesehatan dan program aksi afirmasi untuk
menurunkan AKI, serta ditetapkan Pedoman PPRG dalam
Pencegahan dan Penanggulangan HIV dan AIDS, Bahaya
NAPZA, serta bidang Keluarga Berencana; (d) di bidang
ketenagakerjaan, ditetapkan Permeneg PP dan PA tentang
Kebijakan Perlindungan Perempuan Pekerja Rumahan
(putting-out system), dan Modul Panduan Fasilitator
Penguatan Mental Calon TKI Perempuan. Modul tersebut akan
dimanfaatkan Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi
dan BNP2TKI melalui Balai Latihan Kerja (BLK), dan
Kementerian Luar Negeri melalui citizen service; (e) di bidang
ekonomi, telah disusun berbagai pedoman PPRG di berbagai
bidang, seperti BUMN, Perindustrian dan Perdagangan,
Pemberdayaan Masyarakat Kelautan dan Perikanan,
Kesejahteraan Rakyat, Perhubungan, Hukum dan HAM. Di
samping itu, capaian lainnya adalah telah dilakukan
penandatanganan MoU dengan BPS tentang Penyediaan Data
dan Informasi Gender dan Anak, tersusunnya Pedoman
Pengelolaan Data Gender di Kementerian PP dan PA, dan
dilaksanakannya advokasi, sosialisasi, fasilitasi PUG, dan
pelatihan analisis gender di 39 kementerian/lembaga dan 33
provinsi.
Walaupun banyak kemajuan yang telah dicapai, namun belum
optimalnya kelembagaan PUG dan perlindungan perempuan
dari berbagai tindak kekerasan baik di tingkat nasional
maupun daerah merupakan permasalahan yang masih
2-36 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

dihadapi pada tahun 2015. Belum optimalnya kelembagaan
PUG ditandai dengan: (a) masih rendahnya pemahaman
konsep gender, termasuk payung hukum PUG yang
mempengaruhi komitmen untuk penerapan PUG; (b) masih
belum memadainya kapasitas SDM di tingkat K/L dan
pemerintah daerah dalam penerapan PUG termasuk
percepatannya melalui PPRG; (c) belum terlembaganya
ketersediaan, pemutakhiran, dan pemanfaatan data terpilah
dalam penyusunan kebijakan dan rencana program/kegiatan
pembangunan; (d) masih kurangnya koordinasi dan kerjasama
antarkementerian/lembaga dan pemerintah daerah dalam
pembangunan kesetaraan gender dan pemberdayaan
perempuan; serta (e) kelembagaan PUG yang masih ad-hoc.
Selanjutnya belum optimalnya kelembagaan perlindungan
perempuan dari berbagai tindak kekerasan, ditandai dengan:
(a) belum tersedianya data prevalensi yang dapat memberikan
informasi mengenai besaran masalah kekerasan terhadap
perempuan; (b) masih kurangnya koordinasi antarlembaga
penyedia layanan bagi perempuan korban kekerasan; (c)
rendahnya ketersediaan anggaran untuk layanan terpadu
perempuan korban kekerasan; (d) kurangnya petugas terlatih
untuk penanganan kasus kekerasan terhadap perempuan; dan
(e) kurangnya sosialisasi perundang-undangan dan kebijakan
terkait kekerasan terhadap perempuan. Tantangan yang
dihadapi adalah: (a) meningkatkan kapasitas kelembagaan
PUG dan kelembagaan perlindungan perempuan dari berbagai
tindak kekerasan; (b) meningkatkan koordinasi antarlembaga
dan pusat-daerah dalam pelaksanaan PUG dan perlindungan
perempuan dari berbagai tindak kekerasan; serta (c)
melembagakan ketersediaan, pemutakhiran, dan pemanfaatan
data terpilah dalam setiap tahapan dan bidang pembangunan
serta data kekerasan terhadap perempuan.
2.1.39 Peningkatan
Kapasitas
Kelembagaan
Perlindungan Anak
Capaian dalam hal peningkatan kapasitas kelembagaan
perlindungan anak antara lain tercermin dari upaya
melengkapi ketersediaan data terkait kekerasan terhadap
anak (KtA). Pada tahun 2013, telah dilaksanakan Survei
Prevalensi KtA yang bertujuan untuk mengetahui besaran
masalah KtA di Indonesia, pelaku KtA, faktor resiko dan faktor
pelindung terjadinya KtA, dan akses anak korban kekerasan
terhadap layanan yang dibutuhkan. Selanjutnya, capaian dari
upaya melengkapi perundang-undangan untuk memperlancar
dan mempercepat implementasi pemenuhan hak anak dan
perlindungan anak, antara lain: (a) Perpres No.60/2013
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-37

tentang Pengembangan Anak Usia Dini Holistik Integratif
(PAUD HI); (b) UU No.24/2013 tentang Perubahan UU
No.23/2006 tentang Administrasi Kependudukan; (c) UU
No.11/2012 tentang Sistem Peradilan Pidana Anak (SPPA);
dan (d) Rancangan 6 Peraturan Pemerintah dan 2 Perpres
sebagai amanat dari UU SPPA. Beberapa permasalahan yang
masih dihadapi adalah: (a) masih terdapat disharmonisasi
antar perundang-undangan/kebijakan terkait perlindungan
anak, antara perundang-undangan/kebijakan pusat dengan
daerah, serta belum lengkapnya aturan pelaksanaan dari suatu
undang-undang; (b) masih terbatasnya kapasitas lembaga
perlindungan anak dalam mengimplementasikan berbagai
perundangan-undangan dan kebijakan yang ada, yang
tercermin dari jumlah dan kualitas sumber daya manusia
pelaksana layanan dan sarana prasarana yang tersedia; (c)
masih kurangnya koordinasi antar
kementerian/lembaga/SKPD dan pusat-daerah dalam
pelaksanaan perlindungan anak; dan (d) terbatasnya
ketersediaan data, masih bersifat sektoral dan tidak
berkelanjutan. Tantangan ke depan adalah meningkatkan
sinergi dan koordinasi antar-stakeholder terkait untuk
pemenuhan hak anak dan perlindungan anak.
2.2 SASARAN
BIDANG TAHUN
2015
Dengan memperhatikan permasalahan dan tantangan seperti
tersebut di atas, sasaran pembangunan sosial budaya dan
kehidupan beragama yang akan dicapai pada tahun 2015
adalah sebagai berikut:
1. Menurunnya rata-rata laju pertumbuhan penduduk dengan
angka kelahiran total (total fertility rate/TFR) sebesar 2,37
per perempuan usia reproduktif, yang ditandai dengan
meningkatnya persentase pemakaian kontrasepsi
(contraceptive prevelance rate/CPR) sebesar 60,48 persen,
dengan sasaran keluaran output sebagai berikut:
a. Meningkatnya jumlah peserta KB aktif menjadi
sebanyak 29,72 juta akseptor;
b. Terlayaninya peserta KB baru yang memberikan
konstribusi terhadap peserta KB Aktif sebanyak
6,85 juta akseptor;
c. Persentase peserta KB dari keluarga miskin (KPS
dan KS 1 serta rentan lainnya) sebesar 53 persen;
d. Meningkatnya pemakaian metode kontrasepsi
jangka panjang (MKJP) menjadi sebesar 20,6
2-38 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

persen dan menurunnya penggunaan kontrasepsi
dengan metode jangka pendek, serta menurunnya
ketidakberlangsungan (DO) pemakaian
kontrasepsi menjadi sebesar 24,6 persen;
e. Menurunnya kesenjangan pelayanan KB dan
advokasi-KIE program KB baik antar provinsi,
wilayah, dan tingkat sosial dan ekonomi;
f. Tersedianya sarana dan prasarana pelayanan KB
bagi klinik KB pemerintah dan swasta untuk
mendukung peningkatan akses dan kualitas
pelayanan KB;
g. Meningkatnya pemahaman remaja dan pasangan
usia subur tentang keluarga berencana dan
kesehatan reproduksi melalui advokasi dan KIE;
dan
h. Menguatnya pembangunan keluarga melalui
ketahanan dan pemberdayaan keluarga dalam
rangka mempertahankan kelangsungan ber-KB;
2. Tersusunnya landasan hukum dan meningkatnya
keserasian kebijakan pembangunan dengan kebijakan
kependudukan dan KB, serta tersedianya parameter dan
analisis kependudukan di tingkat pusat dan daerah;
3. Menguatnya kelembagaan dan ketenagaan kependudukan
dan keluarga berencana, baik di tingkat nasional maupun
daerah untuk meningkatkan efektivitas pelaksanaan
pembangunan kependudukan dan keluarga berencana; dan
4. Meningkatnya ketersediaan, kualitas, dan pemanfaatan
data dan informasi kependudukan dari berbagai sumber
(data sensus, survei, sektoral, dan lainnya), serta
meningkatnya kuantitas dan kualitas penyelenggaraan
administrasi kependudukan sebagai data registrasi
penduduk vital dengan tertatanya peraturan pelaksana dan
peraturan lainnya.
5. Meningkatnya status kesehatan ibu, anak, remaja dan
lansia yang antara ditandai dengan:
a. Cakupan persalinan di fasilitas kesehatan (Pf)
menjadi 75 persen;
b. Cakupan kunjungan neonatal pertama (KN1)
bekualitas menjadi 91 persen;
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-39

c. Jumlah Balita Gizi Kurang yang ditangani mencapai
100 persen;
d. Jumlah Bumil KEK yang mendapat PMT mencapai
150.000 orang;
e. Persentase Puskesmas yang melaksanakan
pelayanan santun lansia mencapai 10 persen.
6. Meningkatnya pengendalian penyakit dan penyehatan
lingkungan yang ditandai dengan:
a. Prevalensi TB menjadi 280 per 100.000 penduduk;
b. Jumlah kabupaten/kota mencapai eliminasi malaria
mencapai 225 kab/kota;
c. Insidens diare pada balita menjadi 6,4 persen;
d. Insidens pneumonia balita menjadi 4,8 persen;
e. Persentase anak batita yang mendapat imunisasi
campak dosis kedua mencapai 90 persen;
f. Persentase penurunan jumlah kasus pada KLB
penyakit menjadi 5 persen;
g. Jumlah kabupaten/kota mencapai eliminasi malaria
menjadi 225 kab/kota;
h. Jumlah kasus rabies pada manusia (lyssa) menjadi
78 kasus;
i. Jumlah provinsi eliminasi kusta menjadi 21
provinsi;
j. Jumlah kabupaten/kota endemis yang mencapai
eradikasi Frambusia menjadi 80 kab/kota;
k. Prevalensi schistosomiasis pada manusia menjadi
1,5 persen;
l. Jumlah kabupaten/kota endemis melakukan
pemberian obat massal pencegahan (POMP)
filariasis menuju eliminasi menjadi 118 kab/kota;
m. Prevalensi tekanan darah tinggi menjadi 25,3
persen;
n. Prevalensi gula darah tinggi menjadi 6,3 persen;
o. Persentase desa/kelurahan melaksanakan STBM
menjadi 35 persen.

2-40 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA


7. Meningkatnya perlindungan terhadap resiko finansial
akibat masalah kesehatan yang antara lain ditandai dengan
a. Meningkatnya peserta Jaminan Kesehatan
Nasional;
b. Meningkatnya jumlah penyedia layanan JKN untuk
pelayanan kesehatan primer dan pelayanan
kesehatan rujukan.
8. Meningkatnya kinerja sistem kesehatan yang ditandai
dengan
a. Jumlah provinsi yang melaksanakan sistem
pelayanan rujukan terstruktur sebanyak 10
provinsi;
b. Jumlah RS yang terakreditasi sebanyak 61 RS;
c. Jumlah puskesmas yang terakreditasi sebanyak 50
Puskesmas;
d. Pelayanan Kefarmasian dan Pengendalian Alat
Kesehatan mencapai 95 persen;
e. Persentase produk obat yang memenuhi syarat
mencapai 97,5 persen
f. Persentase peningkatan produk makanan yang
memenuhi syarat 91,2 persen
g. Persentase terpenuhinya tenaga kesehatan di
fasilitas pelayanan kesehatan mencapai 65 persen;
h. Persentase SDM Kesehatan yang ditingkatkan
kompetensinya mencapai 5 persen
i. Jumlah kebijakan publik yang berwawasan
Kesehatan sebanyak 3 kebijakan;
j. Jumlah hasil penelitian, pengembangan dan kajian
yang dimanfaatkan oleh pengelola program
kesehatan dan atau pemangku kepentingan 12
penelitian
k. Jumlah hasil penelitian yang diproses HKI dan atau
Hak Cipta 3 penelitian
l. Ketersediaan layanan dan sarana penunjang
integrasi sistem informasi kesehatan mencapai
100 persen.
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-41

9. Meningkatnya taraf pendidikan masyarakat yang ditandai
dengan:
a. Rata-rata lama sekolah penduduk usia 15 tahun
keatas menjadi 8,37 tahun
b. Angka melek aksara kelompok usia yang sama
menjadi 94,5 persen.
Hal tersebut dapat dicapai jika angka partisipasi pendidikan
dapat dicapai sebagaimana tertuang dalam tabel berikut:
TABEL 2.1
SASARAN PEMBANGUNAN PENDIDIKAN 2015-2019
Jenjang/Komponen Satuan 2015
I. Pendidikan Dasar
A. SD/MI/SDLB/Paket A
a. Jumlah Penduduk 7-12 tahun orang 27,461,115
b. Jumlah Siswa orang 30,222,985
- SD orang 26,354,682
- MI orang 3,567,066
- SDLB orang 99,893
- Paket A orang 201,344
c. Jumlah Siswa SD/MI menurut Usia orang 29,921,748
- < 7 tahun orang 4,301,785
- 7-12 tahun orang 24,887,047
- > 12 tahun orang 732,916
d. Angka Partisipasi Murni SD/MI % 90,63
e. Angka Partisipasi Kasar SD/MI/SDLB/Paket A % 110,06
B. SMP/MTs/SPMLD/ Paket B
a. Jumlah Penduduk 13-15 tahun orang 13,383,186
b. Jumlah Siswa orang 13,882,076
- SMP orang 10,555,509
- MTs orang 2,961,210
- SMPLB orang 18,154
- Paket B orang 347,203
c. Jumlah Siswa SMP/MTs menurut usia orang 13,516,719
- < 13 tahun orang 961,906
- 13-15 tahun orang 10,811,639
- > 15 tahun orang 1,743,174
d. Angka Partisipasi Murni SMP/MTs % 80,79
e. Angka Partisipasi Kasar SMP/MTs/SMPLB/Paket B % 103,73
2-42 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

Jenjang/Komponen Satuan 2015
II. Pendidikan Menengah (SMA/MA/SMK/SMLB/Paket C)
a. Jumlah Penduduk 16-18 tahun orang 13,234,099
b. Jumlah siswa orang 10,947,507
- SMA orang 4,674,158
- MA orang 1,143,794
- SMK orang 4,725,078
- SMLB orang 9,272
- Paket C orang 395,205
c. Jumlah siswa SMA/MA/SMK menurut usia orang 10,947,507
- < 16 tahun orang 1,164,036
- 16-18 tahun orang 7,699,778
- > 18 tahun orang 2,083,693
d. Angka Partisipasi Murni SMA/MA/SMK % 58,18
e. Angka Partisipasi Kasar SMA/MA/SMK/SMLB/Paket
C
% 82,72

III. Pendidikan Tinggi
a. Jumlah Penduduk 19-23 tahun orang 21,585,228
b. Jumlah Siswa orang 6,407,546
- PT orang 5,767,590
- PTA orang 639,956
c. Angka Partisipasi Kasar Pendidikan tinggi % 29,68


c. Meningkatnya partisipasi anak usia 3-6 tahun yang
mengikuti PAUD;
d. Menurunnya disparitas partisipasi dan kualitas
pelayanan pendidikan antarwilayah, antarjenis
kelamin, dan antarkelompok sosial ekonomi, serta
antarsatuan pendidikan yang diselenggarakan oleh
pemerintah dan masyarakat.
10. Meningkatnya kualitas dan relevansi pendidikan yang
ditandai dengan:
a. Meningkatnya proporsi satuan pendidikan baik
negeri maupun swasta yang terakreditasi minimal B
pada semua jenjang pendidikan: SD/SDLB/MI,
SMP/SMPLB/MTs, SMA/SMALB/MA/SMK;
b. Meningkatnya proporsi program studi di perguruan
tinggi yang terakreditasi minimal B; dan
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-43

c. Meningkatnya tingkat kebekerjaan lulusan
pendidikan kejuruan.
11. Meningkatnya jumlah angkatan kerja berpendidikan
rendah yang mengikuti pelatihan atau kursus
keterampilan yang berkualitas.
12. Meningkatnya kompetensi dan profesionalisme pendidik
dan tenaga kependidikan yang ditandai dengan:
a. Meningkatnya persentase guru yang memenuhi
kualifikasi akademik S1/D4.
b. Meningkatnya persentase dosen yang memenuhi
kualifikasi akademik S2/S3.
c. Meningkatnya persentase guru yang bersertifikasi
pendidik.
d. Membaiknya distribusi guru antarsatuan
pendidikan dan antarwilayah termasuk
terpenuhinya kebutuhan guru di daerah terpencil,
perbatasan, kepulauan sesuai dengan standar
pelayanan minimal.
e. Meningkatnya kapasitas tenaga kependidikan
termasuk kepala sekolah dan pengawas sekolah
dalam pengelolaan dan penjaminan mutu
pendidikan.
13. Meningkatnya budaya gemar membaca masyarakat.
14. Meningkatnya layanan perpustakaan yang ditandai oleh:
a. Meningkatnya jumlah pemustaka;
b. Meningkatnya jumlah dan ragam koleksi;
c. Meningkatnya jumlah dan kualitas pustakawan;
d. Meningkatnya jumlah perpustakaan daerah
berbasis teknologi informasi dan komunikasi (e-
library);
e. Meningkatnya preservasi dan konservasi bahan
perpustakaan, termasuk naskah kuno; dan
f. Meningkatnya fasilitas layanan perpustakaan
nasional.
15. Meningkatnya partisipasi pemuda di berbagai bidang
pembangunan, terutama di bidang ekonomi, sosial
budaya, iptek dan politik.
2-44 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

16. Meningkatnya masyarakat yang melakukan kegiatan
olahraga.
17. Meningkatnya prestasi olahraga pada kejuaraan multi
event di tingkat regional/internasional (SEA Games dan
Para Games 2015).
18. Meningkatnya kualitas kehidupan beragama yang
ditandai dengan:
a. Meningkatnya kualitas pemahaman dan
pengamalan ajaran agama pada masyarakat;
b. Terwujudnya kehidupan sosial yang harmonis,
rukun dan damai dikalangan umat beragama;
c. Meningkatnya pelayanan kehidupan beragama;
d. Meningkatnya kualitas dan profesionalisme
pelayanan ibadah haji yang ditandai dengan
pelaksanaan ibadah haji yang tertib dan lancar;
dan
e. Meningkatnya kualitas tata kelola pembangunan
bidang agama.
19. Membangun insan Indonesia yang bermartabat,
berkarakter dan berjati diri yang mampu menjunjung
tinggi nilai-nilai luhur budaya bangsa dan peradaban
luhur di tengah pergaulan global.
20. Meningkatnya apresiasi terhadap keragaman dan
kreativitas karya budaya.
21. Meningkatnya kualitas pengelolaan dalam upaya
pelindungan, pengembangan dan pemanfaatan warisan
budaya.
22. Meningkatnya kerjasama dan pertukaran informasi
budaya antara Indonesia dan mancanegara.
23. Meningkatnya kapasitas sumber daya pembangunan
kebudayaan dalam mendukung upaya pelindungan,
pengembangan, dan pemanfaatan kebudayaan.
24. Meningkatnya kesejahteraan dan penanggulangan
risiko kerentanan yang dihadapi oleh individu, rumah
tangga, dan komunitas, yang mencakup anak, lanjut
usia, penyandang disabilitas, komunitas adat terpencil,
korban kekerasan, eksploitasi, perdagangan manusia,
dan bencana, serta penduduk membutuhkan
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-45

perlindungan khusus lainnya.
25. Meningkatnya efektivitas kelembagaan PUG dalam
perencanaan, penganggaran, pelaksanaan, pemantauan,
dan evaluasi kebijakan dan program pembangunan
yang responsif gender dan kelembagaan perlindungan
perempuan dari berbagai tindak kekerasan di tingkat
nasional dan daerah, yang ditandai antara lain dengan:
a. Meningkatnya fasilitasi pelaksanaan PUG/PPRG
dan perlindungan bagi perempuan terhadap
berbagai tindak kekerasan, termasuk TPPO, di
K/L dan Pemda;
b. Meningkatnya kapasitas SDM di tingkat K/L dan
Pemda dalam penerapan PUG/PPRG;
c. Terlembaganya ketersediaan, pemutakhiran, dan
pemanfaatan data terpilah, termasuk data
kekerasan terhadap perempuan;
d. Meningkatnya koordinasi antar K/L dan pusat-
daerah dalam pelaksanaan PUG/PPRG dan
perlindungan perempuan terhadap berbagai
tindak kekerasan termasuk TPPO; serta
e. Meningkatnya harmonisasi peraturan
perundang-undangan terkait perlindungan
perempuan dari berbagai tindak kekerasan
termasuk TPPO.
26. Meningkatnya efektivitas kelembagaan perlindungan
anak, baik di tingkat nasional maupun daerah yang
ditandai antara lain dengan:
a. Meningkatnya sinergi perundang-undangan dan
kebijakan terkait perlindungan anak;
b. Meningkatnya koordinasi antarkementerian/
lembaga/ SKPD dan antara pusat dengan daerah
dalam perlindungan anak;
c. Meningkatnya ketersediaan dan kualitas data/
informasi perlindungan anak;
d. Kuantitas dan kualitas tenaga pelaksana
perlindungan anak;
e. Meningkatnya efektivitas pengawasan
pelaksanaan perlindungan anak; serta
2-46 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

f. Meningkatnya pemahaman dan komitmen para
pengambil keputusan, pemangku kepentingan,
dan masyarakat tentang hak anak, perlindungan
anak, dan pengasuhan yang baik.
2.3 ARAH
KEBIJAKAN DAN
STRATEGI
PEMBANGUNAN
TAHUN 2015
Pembangunan bidang sosial budaya dan kehidupan beragama
tahun 2015 merupakan kelanjutan dari pembangunan tahun
2014 sekaligus sebagai awal dari pembangunan jangka
menengah tahap ketiga (RPJMN 2015-2019). Pemanfaatan
peluang bonus demografi menjadi salah satu acuan penting
dalam menyusun arah kebijakan dan strategi pembangunan
bidang sosial budaya dan kehidupan beragama, khususnya
dalam peningkatan pendidikan tinggi, peningkatan status
kesehatan anak dan usia produktif, peningkatan keluarga
berencana, peningkatan partisipasi pemuda dan di dukung
lapangan kerja dan pasar kerja yang mendukung. Dengan
memperhatikan permasalahan dan sasaran yang akan dicapai
pada tahun 2014, maka arah kebijakan pembangunan sosial
budaya dan kehidupan beragama tahun 2015 diprioritaskan
untuk:
1. Mengendalikan kuantitas penduduk dengan
meningkatkan akses dan kualitas pelayanan KB
yang merata dalam sistem JKN dan penguatan
pembangunan keluarga, melalui: (a) Pembinaan
akseptor dan peningkatan advokasi-KIE dengan
berbagai media yang difokuskan pada sasaran kelompok
khusus (pasangan usia muda dan memiliki dua
anak/paritas rendah); (b) Peningkatan intensitas
pelayanan KB secara statis di wilayah perkotaan, dan
secara mobile di wilayah sulit, serta fokus pada wilayah-
wilayah yang memiliki daya ungkit tinggi dalam
kesertaan ber-KB; (c) Pembinaan dan pelestarian
terhadap peserta KB untuk meningkatkan jumlah
peserta KB, dan menurunkan ketidakberlansungan ber-
KB, serta meningkatkan penggunaan alat dan obat
kontrasepsi jangka panjang (MKJP); (d) Penyediaan
sarana dan prasarana serta alat kontrasepsi yang
memadai di setiap fasilitas pelayanan kesehatan/klinik
pelayanan KB; (e) Peningkatan pemahaman remaja
tentang kependudukan, KB, kesehatan reproduksi, dan
Pembangunan Keluarga melalui pembinaan Generasi
Berencana (genre); dan (f) Pembangunan keluarga
melalui penguatan ketahanan dan pemberdayaan
keluarga kelompok kegiatan pembinaan keluarga (BKB,
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-47

BKR, BKL, dan UPPKS), dan penguatan fungsi keluarga
sebagai Agama, Sosial, Cinta Kasih, Perlindungan,
Reproduksi, Pendidikan, Ekonomi, dan Lingkungan,
serta penguatan Pusat Pelayanan Keluarga Sejahtera
(PPKS).
2. Menguatkan landasan hukum, menyerasikan
landasan hukum dan kebijakan kependudukan dan
keluarga berencana, melalui: (a) Identifikasi,
penyerasian, dan peninjauan kembali landasan
hukum/peraturan perundang-undangan kependudukan
dan keluarga berencana; (b) Koordinasi terpadu lintas-
kementerian/lembaga terkait perencanaan,
penganggaran, pelaksanaan, pemantauan dan evaluasi
pembangunan kependudukan dan keluarga berencana;
(c) Perumusan kebijakan kependudukan yang sinergis
antara aspek kuantitas, kualitas dan mobilitas serta
antar-sektor; dan (d) Advokasi, sosialisasi dan fasilitasi
penyusunan kebijakan kependudukan dan keluarga
berencana kepada seluruh pemangku kebijakan.
3. Menata dan menguatkan serta meningkatkan
kapasitas kelembagaan kependudukan dan keluarga
berencana di pusat dan daerah, melalui: (a)
Peningkatan koordinasi seluruh instansi terkait
pembangunan kependudukan yang holistik; (b)
Advokasi dan fasilitasi kepada pemerintah daerah
tentang pembangunan kependudukan dan keluarga
berencana; (c) Literasi dinamika penduduk bagi
pengambil kebijakan dan para perencana pembangunan;
(d) Evaluasi tentang efektivitas kelembagaan
kependudukan dan keluarga berencana setelah
pelaksanaan desentralisasi dan otonomi daerah, setelah
ditetapkannya UU No.52/2009; (e) Sosialisasi
pembentukan lembaga kependudukan dan KB di tingkat
daerah dalam penguatan optimalisasi pelaksanaan
pembangunan KKB; dan (f) Peningkatan kuantitas dan
kapasitas tenaga lapangan dan kader kelembagaan KB di
tingkat lini lapangan.
4. Meningkatkan ketersediaan dan kualitas data dan
informasi kependudukan yang memadai, akurat dan
tepat waktu, melalui: (a) Penyediaan data
kependudukan yang akurat dan tepat waktu dari
berbagai sumber, baik bersumber dari sensus penduduk
dan survei kependudukan, regristrasi penduduk,
2-48 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

statistik data rutin sektoral maupun penyediaan hasil
kajian kependudukan dan KB; (b) Pengembangan data
sensus dan survei KKB; (c) Peningkatan cakupan
registrasi vital dan pengembangan registrasi vital
terpadu; (d) Penguatan kualitas data statistik rutin
sektoral KKB; (e) Peningkatan diseminasi, aksesibilitas
dan pemanfaatan data dan informasi kependudukan dan
KB dari berbagai sumber kepada seluruh pemangku
kepentingan, baik pemerintah maupun masyarakat
untuk perencanaan dan pelaksanaan pembangunan
maupun dunia usaha; (f) Peningkatan koordinasi,
termasuk fasilitasi, seluruh instansi dalam pemanfaatan
data dan informasi kependudukan dan KB dari berbagai
sumber untuk perencanaan dan evaluasi kebijakan
pembangunan; (g) Peningkatan kapasitas SDM data dan
informasi kependudukan dan KB; dan (h) Peningkatan
sistem teknologi informasi data kependudukan dan KB.
5. Meningkatkan akses dan kualitas pelayanan
kesehatan ibu, anak, remaja, dan lanjut usia melalui:
(a) Peningkatan Pelayanan Kesehatan Remaja; (b)
Peningkatan pelayanan kesehatan Keluarga Berencana
(KB) dan kesehatan reproduksi; (c) Peningkatan
pelayanan kesehatan neonatal; (d) Peningkatan
pelayanan kesehatan balita; (e) Peningkatan pelayanan
perlindungan kesehatan anak; (f) Peningkatan
pelayanan kesehatan kerja; (g) Peningkatan pelayanan
kesehatan lanjut usia; (h) Peningkatan peran lintas
sektor dalam pembangunan kesehatan ibu, anak, remaja
dan lansia; dan (i) Peningkatan sistem pelayanan JKN
yang mendorong upaya kesehatan ibu dan anak.
6. Meningkatkan akses terhadap pelayanan gizi
masyarakat melalui: (a) peningkatan cakupan
pelayanan kesehatan bayi dan dan balita antara lain
pemantauan tumbuh-kembang, pemberian ASI eksklusif,
pemberian makanan tambahan, pemberian MP-ASI dan
suplemen vitamin A, manajemen pada anak kurang gizi
akut dan kronis; (b) Penerapan perilaku gizi seimbang
pada setiap siklus kehidupan; (c) Penguatan kompetensi
tenaga gizi dan tenaga kesehatan dalam pelayanan gizi;
(d) Penguatan desain, pelaksanaan, dan pengawasan
regulasi dan standar gizi; dan (e) Penguatan peran lintas
sektor dan kapasitas pemerintah daerah dalam
penyusunan dan pelaksanaan rencana aksi pangan dan
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-49

gizi.
7. Meningkatkan pengendalian penyakit dan
penyehatan lingkungan melalui: (a) Peningkatan
surveilans epidemiologi faktor risiko dan penyakit; (b)
Peningkatan perlindungan kelompok berisiko; (c)
Peningkatan kualitas kesehatan lingkungan dan
pengendalian faktor risiko; (d) Penatalaksanaan kasus
dan pemutusan rantai penularan; (e) Pencegahan dan
penanggulangan KLB/wabah; (f) Peningkatan
ketersediaan tenaga program yang terdistribusi sesuai
kebutuhan; (g) Penyediaan dan pendistribusian logistik
program secara berkesinambungan; (h) Peningkatan
pemanfaatan teknologi tepat guna; (i) Pemberdayaan
dan peningkatan peran serta pemerintah daerah, swasta,
dan masyarakat.
8. Meningkatkan ketersediaan obat yang bermutu
serta terjaminnya pelayanan kefarmasian dan alat
kesehatan yang sesuai dengan standar dan
persyaratan bagi pelayanan kesehatan di setiap
tahap kehidupan (continuum of care) melalui: (a)
Peningkatan tersedianya obat, vaksin dan bahan medis
habis pakai yang bermutu, merata dan terjangkau di
pelayanan kesehatan pemerintah, terutama obat yang
tercantum dalam formularium nasional; (b) Peningkatan
jaminan mutu pelayanan kefarmasian; (c) Terlaksananya
penggunaan obat rasional dalam pelayanan kesehatan
setiap tahap kehidupan (continuum of care); (d)
Penguatan kapasitas institusi dalam manajemen logistik
obat; (e) Penguatan kapasitas institusi dalam teknologi
penapisan di bidang obat dan alat kesehatan; (f)
Pengembangan kemandirian penyediaan vaksin; (g)
Peningkatan pengendalian, monitoring dan evaluasi
harga obat; (h) Peningkatan pembinaan kualitas pre-
dan post-market alat kesehatan; dan, (i) Peningkatan
pembinaan sarana produksi dan distribusi sediaan
produksi dan distribusi sediaan farmasi dan alat
kesehatan.
9. Meningkatkan pengawasan obat dan makanan
berbasis resiko melalui: (a) Peningkatan efektifitas
penyusunan NSPK Pengawasan Obat dan Makanan; (b)
Penguatan sistem pengawasan pre market Obat dan
Makanan; (c) Penguatan sistem pengawasan post market
Obat dan Makanan termasuk penegakan hukum, (d)
2-50 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

Peningkatan kapasitas Laboratorium POM yang modern
dan andal; (e) Peningkatan pemberdayaan masyarakat
dalam pengawasan Obat dan Makanan; (f) Pemantapan
jejaring dalam pengawasan Obat dan Makanan; dan (g)
Pendampingan regulatory kepada pelaku usaha.
10. Meningkatkan peran aktif masyarakat dalam
membudayakan perilaku sehat melalui: (a)
Peningkatan upaya advokasi bidang kesehatan; (b)
Penguatan gerakan masyarakat; (c) Peningkatan
kemandirian masyarakat untuk hidup sehat dan
memelihara kesehatan intelegensia dengan
meningkatkan akses komunikasi, informasi dan edukasi
kepada masyarakat; (d) Penggalangan kemitraan dan
partisipasi masyarakat; dan (e) Penguatan kelembagaan
termasuk pengeloaan SDM profesional, organisasi dan
anggaran.
11. Mengembangkan Jaminan Kesehatan Nasional
melalui: (a) Peningkatan cakupan kepesertaan Jaminan
Kesehatan Nasional; (b) Peningkatan kerjasama dengan
provider non pemerintah; (c)Pengembangan standar
provider JKN dan sistem rujukan; (d) Pengembangan
Health Technology Assesment (HTA) untuk kendali mutu
dan biaya; (e) Pengembangan sistem monitoring, dan
evaluasi termasuk operation research; (f) Pengembangan
sistem pembayaran provider dan insentif tenaga
kesehatan untuk mendorong peningkatan upaya
kesehatan primer dan pemerataan tenaga kesehatan di
terpencil, sangat terpencil dan DTPK; dan (g)
Pengembangan dan penguatan regulasi dalam rangka
pelaksanaan jaminan kesehatan nasional.
12. Meningkatkan ketersediaan, penyebaran, dan
kualitas sumber daya manusia kesehatan melalui: (a)
Pengembangan jenis tenaga kesehatan tertentu seperti
promkes, sanitarian, spesialis pelayanan primer; (b)
Penyelarasan perundangan/regulasi terkait pendidikan
tenaga kesehatan dan pelatihan SDM Kesehatan antara
Kemenkes dan stakeholders terkait; (c) Peningkatan
kualitas tenaga kesehatan termasuk kompetensi dan
sertifikasi terhadap seluruh jenis tenaga kesehatan; (d)
Pengembangan kurikulum pelatihan SDM Kesehatan
yang mengacu pada standar nasional dan internasional;
(e) Peningkatan pendayagunaan SDM Kesehatan
utamanya dalam pemenuhan kebutuhan tenaga
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-51

kesehatan di fasilitas pelayanan kesehatan terpencil dan
sangat terpencil, termasuk melalui pengembangan
insentif finansial dan non finansial serta affirmative
action lainnya, (f) Penguatan perencanaan SDM
Kesehatan; dan (g) Pembinaan dan pengawasan tenaga
kesehatan.
13. Meningkatkan akses pelayanan kesehatan dasar
yang berkualitas melalui: (a) Peningkatan pelayanan
kesehatan dasar sesuai standar; (b) Penyusunan,
penetapan dan pelaksanaan berbagai standard guideline
pelayanan kesehatan diikuti dengan pengembangan
sistem monitoring dan evaluasinya; (c) Pengembangan
dan penerapan sistem akreditasi bagi fasilitas pelayanan
kesehatan dasar; dan (d) Peningkatan pelayanan
kesehatan promotif dan preventif di fasilitas pelayanan
kesehatan primer.
14. Meningkatkan akses pelayanan kesehatan rujukan
yang berkualitas melalui: (a) Penguatan sistem rujukan
nasional dan regional; (b) Penguatan sistem rumah sakit
pendidikan; (c) Pengembangan sistem pengendalian
mutu internal fasilitas kesehatan; dan (d) Peningkatan
pelayanan kesehatan promotif dan preventif di fasilitas
pelayanan kesehatan rujukan.
15. Menguatkan manajemen, penelitian dan
pengembangan, dan sistem informasi melalui: (a)
Peningkatan peran sektor kesehatan dalam pelayanan
kesehatan primer, promosi, dan pencegahan; (b)
Penguatan mekanisme monitoring evaluasi melalui
sistem informasi menyeluruh dari fasilitas pelayanan,
pusat, provinsi, dan kabupaten/kota; (c) Peningkatan
penelitian dan pengembangan untuk mendukung
kebijakan pembangunan kesehatan berbasis bukti
(evidence-based policy); (d) Peningkatan
penanggulangan krisis kesehatan; (e) Peningkatan
sinergitas kebijakan perencanaan, penganggaran, dan
pelaksanaan di pusat dan daerah melalui pembagian
urusan; serta (f) Penguatan Kebijakan dalam
pengembangan kesehatan intelegensia yang terintegrasi
di dalam setiap tahap siklus hidup guna mendukung
tercapainya masyarakat Indonesia yang cerdas dan
berkualitas.
16. Mengembangkan dan Meningkatkan Efektifitas
2-52 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

Pembiayaan Kesehatan melalui: (a) Peningkatan
pembiayaan kesehatan publik; (b) Peningkatan dan
pengembangan sumber pembiayaan kesehatan antara
lain melalui Public Private Partnership (PPP) dan
Corporate Social Responsibility (CSR); (c) Peningkatan
keseimbangan antara pembiayaan kesehatan
masyarakat (termasuk upaya promotif dan preventif),
kesehatan perorangan dan program pendukung; (d)
Peningkatan kemampuan teknis dan pengelolaan
program kesehatan; (e) Penguatan Bantuan Operasional
Kesehatan (BOK); dan (f) Pengembangan Dana Alokasi
Kesehatan (DAK).
17. Meningkatkan kualitas wajib belajar pendidikan
dasar sembilan tahun yang merata melalui: (a)
Penyelenggaraan pendidikan dasar bermutu yang
terjangkau bagi semua dalam kerangka pelaksanaan
standar pelayanan minimal untuk mencapai standar
nasional pendidikan; (b) Pemantapan implementasi
Bantuan Operasional Sekolah (BOS) dengan mekanisme
penyaluran yang lebih efektif; (c) Peningkatan daya
tampung SMP/MTs/sederajat terutama di daerah 3T; (d)
Penurunan angka putus sekolah dan angka mengulang,
peningkatan angka melanjutkan, serta penurunan rata-
rata lama penyelesaian pendidikan di semua jenjang
guna mendukung peningkatan efisiensi internal
pendidikan; (e) Penuntasan rehabilitasi ruang kelas
SD/MI/sederajat dan SMP/MTs/sederajat untuk
memenuhi standar pelayanan minimal; (f) Peningkatan
mutu proses pembelajaran; (g) Peningkatan pendidikan
inklusif untuk anak-anak berkebutuhan khusus
termasuk anak-anak dengan kemampuan kecerdasan
istimewa; (h) Peningkatan kesempatan lulusan
SD/MI/sederajat yang berasal dari keluarga miskin
untuk dapat melanjutkan ke SMP/MTs/sederajat; dan (i)
Pengembangan pendidikan karakter bangsa; serta (j)
Perkuatan pelaksanaan proses belajar mengajar dengan
iklim sekolah yang mendukung tumbuhnya sikap saling
menghargai, sportif, kerja sama, kepemimpinan,
kemandirian, partisipatif, kreatif, dan inovatif (soft
skills), serta jiwa kewirausahaan.
18. Meningkatkan akses, kualitas, dan relevansi
pendidikan menengah universal (PMU), melalui: (a)
Peningkatan akses pendidikan menengah jalur formal
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-53

dan nonformal serta ditempuh dengan pendirian
SMP/MTs-SMA/MA satu atap terutama di daerah 3T dan
daerah padat penduduk; (b) Rehabilitasi ruang kelas
rusak sedang, serta pembangunan RKB dan USB
SMA/SMK/MA/sederajat untuk kecamatan yang belum
memiliki unit sekolah jenjang menengah; (c)
Peningkatan kualitas dan relevansi pendidikan
menengah untuk memberikan landasan yang kuat bagi
lulusan agar dapat melanjutkan pendidikan ke jenjang
selanjutnya atau memasuki dunia kerja; (d) Perkuatan
jalur pendidikan menengah umum dan kejuruan dengan
penekanan pada kekuatan masing-masing jalur dan
menjaga keseimbangan kurikulum umum dan kurikulum
kejuruan; (e) Peningkatan kualitas dan relevansi
pendidikan menengah kejuruan, pendidikan tinggi
vokasi, dan pelatihan keterampilan sesuai dengan
kebutuhan pembangunan termasuk kebutuhan daerah
untuk menghasilkan lulusan yang siap memasuki dunia
kerja dan memiliki etos kewirausahaan; (f) Harmonisasi
pendidikan menengah kejuruan, pendidikan tinggi
vokasi, dan pelatihan keterampilan untuk membangun
sinergi dalam rangka merespons kebutuhan pasar yang
dinamis; (g) Peningkatan kemitraan antara
penyelenggara pendidikan kejuruan, pendidikan tinggi
vokasi, dan pelatihan keterampilan dengan dunia
industri dalam rangka memperkuat intermediasi dan
memperluas kesempatan pemagangan melalui program
school-to-work transition, serta penyelarasan
pendidikan/pelatihan dengan dunia kerja; (h)
Peningkatan pendidikan kewirausahaan pada jenjang
pendidikan menengah; (i) Peningkatan ketersediaan
guru produktif untuk SMK yang berkualitas dan sesuai
dengan kebutuhan pembangunan termasuk kebutuhan
daerah; (j) Pengembangan sistem penilaian hasil belajar
yang komprehensif dan terpercaya, yang
menggambarkan praktik pembelajaran di sekolah,
kepemimpinan sekolah, serta interaksi sekolah dan
orangtua.
19. Meningkatkan akses, kualitas, relevansi, dan daya
saing pendidikan tinggi, melalui: (a) Peningkatan
pemerataan layanan pendidikan tinggi dengan
memperhatikan keseimbangan jumlah program studi
sejalan dengan perkembangan keilmuan dan kebutuhan
2-54 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

masyarakat; (b) Penguatan otonomi perguruan tinggi
dan manajemen pendidikan tinggi dalam rangka
membangun universitas riset yang kompetitif; (c)
Penataan program studi dan bidang keilmuan yang
fleksibel untuk memenuhi kebutuhan pembangunan; (d)
Peningkatan ketersediaan dan kualitas sarana-prasarana
pendidikan tinggi seperti gedung perkuliahan,
perpustakaan, dan laboratorium yang sesuai dengan
kebutuhan program studi; (e) Pengembangan
infrastruktur iptek dan pelaksanaan roadmap penelitian
sesuai kebutuhan pembangunan guna mendukung
terwujudnya perguruan tinggi sebagai lembaga
pengembangan dan penelitian iptek; (f) Peningkatan
kualifikasi dosen melalui pendidikan S2/S3 baik di
dalam maupun di luar negeri; (g) Penguatan kualitas
dosen melalui peningkatan intensitas penelitian dan
academic recharging; (h) Pengembangan sistem insentif
bagi dosen dan peneliti untuk meningkatkan publikasi
hasil penelitian di jurnal ilmiah internasional dan
mendapatkan paten; (i) Penguatan kemitraan perguruan
tinggi, lembaga litbang, dan industri, termasuk lembaga
pendidikan internasional, dalam penguatan
kelembagaan perguruan tinggi sebagai pusat
pengembangan dan penelitian iptek; (j) Peningkatan
pendidikan kewirausahaan, termasuk technopreneur
bagi dosen dan mahasiswa dengan menjalin kerja sama
antara institusi pendidikan dan dunia usaha; dan (k)
Pemberian beasiswa perguruan tinggi untuk siswa
SMA/SMK/MA yang berprestasi dan kurang mampu.
20. Meningkatkan profesionalisme dan pembenahan
distribusi guru dan tenaga kependidikan, melalui: (a)
Peningkatan kompetensi pendidik dan tenaga
kependidikan melalui pengembangan profesional
berkelanjutan (continuous professional development),
sertifikasi profesi, dan penyediaan tunjangan, yang
didukung dengan pelaksanaan evaluasi kinerja yang
berkesinambungan; (b) Perkuatan kemampuan guru,
termasuk kepala sekolah dan pengawas sekolah, dalam
menjalankan paradigma pembelajaran yang aktif,
kreatif, efektif, menyenangkan, dan mendorong
tumbuhnya jiwa kewirausahaan; (c) Pemberdayaan
peran kepala sekolah sebagai manajer sistem
pendidikan yang unggul; (d) Revitalisasi peran
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-55

pengawas sekolah sebagai entitas quality assurance; (e)
Peningkatan kapasitas dan kualitas lembaga pendidik
tenaga kependidikan (LPTK) agar dapat menghasilkan
guru-guru yang berkualitas, dengan menyelenggarakan
pre-service education dan in-service training yang
bermutu; (f) Peningkatan pengawasan pendirian LPTK
dan pengendalian mutu penyelenggaraan pendidikan
dan pelatihan guru; (g) Peningkatan efisiensi, efektivitas,
pengelolaan, dan pemerataan distribusi guru; (h)
Penerapan sistem penilaian kinerja guru; (i) Penyediaan
tenaga pendidik di daerah terpencil, perbatasan, dan
kepulauan sesuai dengan standar pelayanan minimal.
21. Meningkatkan akses dan kualitas pendidikan anak
usia dini (PAUD), pendidikan nonformal dan
pendidikan informal, melalui: (a) Penguatan kapasitas
lembaga penyelenggara pendidikan nonformal; (b)
Peningkatan pendidikan keterampilan terutama bagi
penduduk usia produktif muda yang berpendidikan
rendah; (c) Peningkatan pengetahuan dan pendidikan
pengasuhan (parenting education) bagi para orangtua,
pengembangan homeschooling dan pendidikan
sepanjang hayat; dan (d) Peningkatan keberaksaraan
penduduk melalui pendidikan keaksaraan fungsional di
kantong-kantong buta aksara yang diikuti dengan upaya
pelestarian kemampuan keberaksaraan dan peningkatan
minat baca.
22. Meningkatkan kualitas pendidikan agama dan
keagamaan, melalui: (a) Peningkatan kemampuan guru
dalam pengajaran; (b) Peningkatan kapasitas
penyelenggara pendidikan; (c) Pemberian bantuan dan
fasilitasi penyelenggaraan pendidikan; serta (d)
Pemantapan pelaksanaan Kurikulum 2013 dan
pengembangan metodologi pembelajaran pendidikan
agama dan keagamaan yang efektif sesuai dengan
Standar Pendidikan Nasional (SNP).
23. Memantapkan pelaksanaan sistem pendidikan
nasional, dengan meningkatkan: (a) Percepatan
penyusunan peraturan perundangan untuk mendukung
pemantapan pelaksanaan sistem pendidikan nasional;
(b) Penataan pelaksanaan pendidikan yang
diselenggarakan oleh berbagai kementerian/lembaga
dan pemerintah daerah secara menyeluruh sesuai
dengan peraturan perundangan; dan (c) Pengembangan
2-56 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

kurikulum baik nasional maupun lokal yang disesuaikan
dengan perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi,
budaya, dan seni serta perkembangan global, regional,
nasional, dan lokal termasuk pendidikan agama,
pengembangan kinestetika dan integrasi pendidikan
kecakapan hidup untuk meningkatkan etos kerja dan
kemampuan kewirausahaan peserta didik dalam rangka
mendukung pendidikan berwawasan pembangunan
berkelanjutan.
24. Meningkatkan efisiensi dan efektivitas manajemen
pelayanan pendidikan, melalui: (a) Pemantapan
pelaksanaan desentralisasi pendidikan; (b) Pengelolaan
pendanaan di tingkat pusat dan daerah yang transparan,
efektif dan akuntabel serta didukung sistem pendanaan
yang andal; (c) Peningkatan peran serta masyarakat
dalam penyelenggaraan dan pengelolaan pendidikan,
antara lain, dalam bentuk komite sekolah; (d)
Peningkatan kapasitas pemerintah pusat dan daerah
untuk memperkuat pelaksanaan desentralisasi
pendidikan termasuk di antaranya dalam bentuk dewan
pendidikan di tingkat provinsi dan kabupaten/kota; (e)
Peningkatan kapasitas satuan pendidikan untuk
mengoptimalkan pelaksanaan otonomi pendidikan dan
akuntabilitas sekolah, termasuk melalui pelaksanaan
manajemen berbasis sekolah (MBS); dan (f) Konsolidasi
sistem informasi dan hasil penelitian dan
pengembangan pendidikan untuk dimanfaatkan dalam
proses pengambilan keputusan, memperkuat
monitoring, evaluasi, dan pengawasan pelaksanaan
program-program pembangunan pendidikan.
25. Menguatkan tata kelola pendidikan, melalui: (a)
Penguatan sistem evaluasi, akreditasi dan sertifikasi
kompetensi termasuk sistem pengujian dan penilaian
pendidikan dalam rangka penilaian kualitas dan
akuntabilitas penyelenggaraan pendidikan di tingkat
satuan pendidikan, kabupaten/kota, provinsi, dan
nasional; (b) Penyusunan peraturan perundang-
undangan yang menjamin tercapainya pendidikan dasar
sembilan tahun yang bermutu dan terjangkau; (c)
Peningkatan ketersediaan dan kualitas sarana dan
prasarana pendidikan seperti laboratorium,
perpustakaan, dan didukung oleh ketersediaan buku-
buku mata pelajaran yang berkualitas dan murah, untuk
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-57

memenuhi standar pelayanan minimal termasuk di
daerah pemekaran baru; (d) Peningkatan penerapan dan
pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi di
bidang pendidikan termasuk penyediaan internet ber-
content pendidikan mulai jenjang pendidikan dasar
sampai pendidikan tinggi.
26. Meningkatkan pendidikan karakter, melalui: (a)
Sosialisasi, edukasi dan internalisasi pentingnya bangsa
yang berkepribadian unggul dan berkarakter; (b)
Internalisasi nilai-nilai budaya ke dalam proses
pembelajaran pada pendidikan formal, nonformal,
informal dalam keluarga dan di tempat bekerja; (c)
Intervensi regulasi, pelatihan dan pemberdayaan, serta
pembiasaan (habituasi) bagi semua pemangku
kepentingan; (d) Pembudayaan berperilaku dan
berkarakter yang dikuatkan dengan penanaman nilai-
nilai kehidupan agar menjadi budaya; (e) Membangun
kerja sama yang sinergis antarpemangku kepentingan;
dan (f) Peningkatan mutu bahasa Indonesia sebagai
bahasa ilmu pengetahuan, teknologi dan seni serta
bahasa perhubungan luas antarbangsa.
27. Meningkatkan akses dan kualitas pelayanan
pendidikan tersebut juga ditujukan untuk
mengurangi kesenjangan taraf pendidikan
antarwilayah, antarjenis kelamin, dan
antarkelompok sosial-ekonomi, melalui: (a)
Pemihakan pada siswa dan mahasiswa yang berasal dari
keluarga miskin melalui pemberian bantuan beasiswa
bagi siswa dan mahasiswa miskin; (b) Pemihakan
kebijakan bagi daerah dan satuan pendidikan yang
tertinggal (underserved); (c) Pengalokasian sumberdaya
yang lebih memihak kepada daerah dan satuan
pendidikan yang tertinggal; (d) Pemihakan kebijakan
pendidikan yang responsif gender di seluruh jenjang
pendidikan; (e) Pengembangan instrumen untuk
memonitor kesenjangan antarwilayah, antarjenis
kelamin, dan antarkelompok sosial-ekonomi; dan (f)
Peningkatan advokasi dan capacity building bagi daerah
dan satuan pendidikan yang tertinggal.
28. Meningkatkan minat dan gemar membaca, melalui:
(a) Promosi dan sosialisasi minat membaca; (b)
Penguatan komunitas membaca di masyarakat dan
partisipasi perpustakaan dalam menciptakan komunitas
2-58 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

baca; dan (c) Peningkatan kerjasama dengan lembaga
pemerintah, sekolah dan perguruan tinggi.
29. Meningkatkan ketersediaan layanan perpustakaan,
melalui: (a) Pengembangan koleksi sesuai dengan
kebutuhan masyarakat; (b) Perluasan jangkauan
layanan perpustakaan dan penyediaan perpustakaan
digital; dan (c) Pelestarian dan penyediaan akses bahan
perpustakaan warisan budaya bangsa.
30. Meningkatkan pelayanan kepemudaan yang
berkualitas untuk mendukung partisipasi dan peran
aktif pemuda di berbagai bidang pembangunan,
khususnya dalam rangka pemanfaatan peluang bonus
demografi melalui: (a) Penguatan koordinasi strategis
lintas sektor dalam pelaksanaan pelayanan
kepemudaan; (b) Peningkatan kapasitas dan kompetensi
pemuda; (c) Perluasan kesempatan memperoleh
pendidikan dan kesempatan kerja; (d) Pendidikan
kepramukaan; (e) Pengembangan kepeloporan,
kepemimpinan dan kewirausahaan pemuda; dan (f)
Pembinaan dan pengembangan organisasi kepemudaan.
31. Meningkatkan partisipasi masyarakat dalam
kegiatan olahraga, melalui: (a) Penguatan dukungan
kebijakan pemerintah pusat dan pemerintah daerah
dalam upaya pembudayaan kegiatan olahraga; dan (b)
Pembinaan dan pengembangan olahraga pendidikan dan
olahraga rekreasi.
32. Meningkatkan prestasi olahraga di tingkat regional
dan internasional, melalui: (a) Penyelenggaraan
kejuaraan keolahragaan secara berjenjang dan
berkelanjutan; (b) Penguatan pembinaan dan
pengembangan olahragawan andalan; (c)
Pengembangan iptek dan kesehatan olahraga; (d)
Pemberian penghargaan bagi olahragawan, pembina,
dan tenaga keolahragaan berprestasi; (e) Pengembangan
prasarana dan sarana keolahragaan; (f) Revitalisasi
sentra keolahragaan; dan (g) Pengembangan industri
olahraga.
33. Meningkatkan pemahaman, penghayatan,
pengamalan dan pengembangan nilai-nilai
keagamaan, melalui: (a) Penerangan keagamaan; (b)
Pengkajian kitab suci; (c) Perayaan hari besar agama;
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-59

dan (d) Peningkatan kualitas lembaga sosial keagamaan.
34. Meningkatkan kerukunan umat beragama melalui:
(a) Pemberdayaan masyarakat, organisasi sosial
keagamaan, serta pemuka agama agar secara mandiri
dapat mencegah dan menyelesaikan konflik, optimalisasi
harmonisasi kehidupan sosial keagamaan di daerah yang
memiliki potensi konflik; (b) Peningkatan pemahaman
agama berwawasan multikultur yang berkelanjutan; dan
(c) Pembentukan dan perberdayaan forum kerukunan
umat beragama (FKUB) di seluruh Indonesia hingga
tingkat kabupaten/kota.
35. Meningkatkan pelayanan kehidupan beragama,
melalui: (a) Pemberdayaan lembaga sosial keagamaan;
(b) Bantuan sarana peribadatan; (c) Rehabilitasi tempat
ibadah; (d) Pembangunan, rehabilitasi, dan operasional
Kantor Urusan Agama (KUA); (e) Peningkatan kualitas
pengelolaan dana sosial keagamaan; serta (f) Bantuan
sertifikasi aset-aset wakaf.
36. Meningkatkan kualitas penyelenggaraan ibadah haji
melalui: (a) Peningkatan pelaksanaan ibadah haji yang
tertib dan lancar diantaranya melalui Peningkatan
efisiensi, transparansi, dan akuntabilitas
penyelenggaraan ibadah haji; (b) Peningkatan
optimalisasi dana haji, antara lain melalui: Penyiapan
draf undang-undang tentang pengelolaan dana haji, dan
Pemanfaatan skema pembiayaan melalui Surat Berharga
Syariah Negara (SBSN); (c) Peningkatan pengawasan
penyelenggaraan haji, yaitu melalui Efektifitas Komisi
Pengawas Haji Indonesia (KPHI); dan meningkatkan
pembinaan dan perlindungan jemaah haji.
37. Meningkatkan tata kelola pembangunan bidang
agama, melalui: (a) Peningkatan efisiensi, transparansi,
dan akuntabilitas pelaksanaan program dan anggaran;
(b) Pembangunan berbasis kinerja; dan (c) Peningkatan
kompetensi SDM Aparatur Pemerintah.
38. Mengembangkan karakter bangsa yang tangguh,
kompetitif, berakhlak mulia, serta dinamis dan
berorientasi iptek, melalui: (a) Peningkatan kesadaran
dan pemahaman masyarakat akan pentingnya karakter
dan jati diri bangsa agar memiliki ketahanan budaya
yang tangguh; (b) Peningkatan kualitas sumber daya
manusia yang berkarakter dalam rangka mewujudkan
2-60 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

daya saing dan kemandirian bangsa dalam era
globalisasi; (c) Pembangunan karakter dan pekerti
bangsa yang dilandasi oleh nilai-nilai kearifan lokal; (d)
Pemahaman tentang nilai-nilai kesejarahan dan
wawasan kebangsaan; (e) Pelestarian, pengembangan
dan aktualisasi nilai dan tradisi dalam rangka
memperkaya dan memperkukuh khasanah budaya
bangsa; dan (f) Pemberdayaan masyarakat adat dan
komunitas budaya.
39. Meningkatkan apresiasi terhadap karya budaya,
melalui: (a) Peningkatan aktivitas budaya yang diinisiasi
oleh masyarakat dan mendorong berkembangnya
apresiasi terhadap kemajemukan budaya; (b)
Penyediaan sarana yang memadai bagi pengembangan,
pendalaman dan pagelaran karya budaya terutama di
kota besar; (c) Pengembangan kesenian; (d)
Pengembangan perfilman nasional; (e) Pengembangan
galeri nasional; dan (f) Pemberian insentif kepada para
pelaku seni dalam pengembangan kualitas karya budaya
dalam bentuk fasilitasi, pendukungan dan penghargaan.
40. Melestarikan warisan budaya baik bersifat tangible
dan intangible, melalui: (a) Pelindungan,
pengembangan, dan pemanfaatan peninggalan
purbakala, termasuk peninggalan bawah air (tangible);
(b) Pengembangan permuseuman nasional sebagai
sarana edukasi, rekreasi, serta pengembangan
kesejarahan dan kebudayaan; (c) Penelitian dan
pengembangan arkeologi nasional; dan (d) Pencatatan
warisan budaya tak benda (intangible).
41. Meningkatkan diplomasi budaya, melalui: (a)
Pengembangan rumah budaya nusantara di dalam
negeri dan pengembangan rumah budaya Indonesia di
luar negeri; (b) Pengiriman misi kesenian dan pameran
ke luar negri serta pertukaran karya budaya; dan (c)
Penyelenggaran forum dunia di bidang kebudayaan,
yaitu World Culture Forum 2015 di Bali dan Indonesia
sebagai Guest of Honour dalam Frankfurt Book Fair.
42. Mengembangkan sumber daya kebudayaan, melalui:
(a) Peningkatan kualitas SDM kebudayaan; (b)
Peningkatan dukungan sarana dan prasarana untuk
pengembangan karya budaya masyarakat; (c)
Peningkatan penelitian dan pengembangan kebudayaan;
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-61

(d) Peningkatan kualitas informasi dan basis data
kebudayaan; (e) Pengembangan kemitraan antara
pemerintah pusat dan daerah, sektor terkait, masyarakat
dan swasta; dan (f) Penguatan regulasi di bidang
kebudayaan.
43. Memperkuat dan menata bantuan serta layanan
sosial reguler dan temporer bagi anak, lanjut usia,
penyandang disabilitas, serta penduduk rentan
lainnya melalui: (a) Penguatan bantuan tunai bersyarat
PKH yang mencakup 3 juta keluarga sangat miskin
(KSM). Dengan 200 ribu keluarga penerima pada kohor
2008 telah keluar secara alamiah, karena tidak
memenuhi persyaratan program serta mengalami
graduasi berdasarkan hasil resertifikasi. Untuk peserta
transisi akan memperoleh peningkatan kemampuan
keluarga, dan bagi peserta graduasi akan memperoleh
komplementaritas dengan program penanggulangan
kemiskinan lintas sektoral; (b) Penguatan kelembagaan
pelayanan sosial melalui panti dan pekerja sosial
sebesar 10 persen dari yang saat ini dikelola
pemerintah, melalui standardisasi pelayanan dan
pengembangan layanan; (c) Penguatan dan penataan
bantuan serta layanan sosial reguler bagi 48.700 lanjut
usia dan 51.310 penyandang disabilitas telantar melalui
peningkatan asistensi sosial lanjut usia telantar (ASLUT),
asistensi sosial orang dengan disabilitas berat
(ASODDB), pelayanan sosial reguler dalam panti,
pelayanan sosial luar panti (home care services) dan
pelayanan harian (day care services); (d) Peningkatan
perlindungan sosial bagi anak yang membutuhkan
perlindungan khusus sebesar 149.582 jiwa termasuk
anak berhadapan dengan hukum (ABH) sesuai dengan
UU No.11/2012 tentang Sistem Peradilan Pidana Anak;
(e) Penguatan pemberdayaan ekonomi melalui bantuan
modal kelompok bagi 111.090 KK di perdesaan, 53.300
KK di perkotaan yang termasuk dalam fakir miskin,
penduduk rentan dan termarjinalkan; dan (f) Penguatan
skema bantuan sosial temporer, meliputi transformasi
bantuan beras untuk rumah tangga miskin (Raskin)
menjadi bantuan pangan reguler untuk keluarga
tertarget, dan bantuan pangan temporer terkait bencana
sosial, bencana ekonomi, dan bencana alam.
44. Memperkuat inklusivitas akses layanan publik,
2-62 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

lapangan kerja, dan sistem masyarakat bagi
penyandang disabilitas, melalui: (a) Penguatan
advokasi dan sinergi regulasi dan kebijakan yang
mendukung inklusivitas penyandang disabilitas dalam
setiap aspek kehidupan, termasuk pelayanan publik,
kegiatan ekonomi, dan lingkungan sosial masyarakat;
(b) Penguatan koordinasi yang lebih intensif antara
pemerintah pusat, pemerintah daerah, serta pihak
swasta dalam rangka peningkatan akses pelayanan
publik dan lapangan kerja bagi penduduk berkebutuhan
khusus. Hal ini termasuk peningkatan komitmen
pemerintah dan pihak terkait dalam mengadopsi dan
mengimplementasikan Rencana Aksi Nasional (RAN)
Penyandang Disabilitas 2014-2023 secara bertahap; dan
(c) Mendukung sistem masyarakat yang ramah bagi
kelompok penyandang disabilitas dengan meningkatkan
kesadaran masyarakat, melalui sosialisasi dan edukasi
oleh pekerja sosial, serta pengembangan rehabilitasi
sosial yang berbasis masyarakat.
45. Meningkatkan efektivitas kelembagaan PUG/PPRG
dan perlindungan perempuan dari berbagai tindak
kekerasan, yang dilakukan melalui strategi: (a)
Peningkatan kapasitas SDM di K/L dan Pemda; (b)
Penguatan lembaga/jejaring PUG; (c) Peningkatan
koordinasi antarlembaga dan pusat-daerah dalam
perlindungan perempuan dari berbagai tindak
kekerasan; (d) Pelembagaan ketersediaan,
pemutakhiran, dan pemanfaatan data terpilah dalam
penyusunan kebijakan dan rencana program/kegiatan
pembangunan, serta data kekerasan terhadap
perempuan.
46. Meningkatkan efektivitas kelembagaan
perlindungan anak, termasuk pencegahan dan
penanganan kejahatan seksual terhadap anak melalui:
(a) Harmonisasi perundang-undangan dan kebijakan
terkait perlindungan anak dan melengkapi aturan
pelaksanaannya; (b) Peningkatan koordinasi
antarkementerian/ lembaga/SKPD dan antara pusat
dengan daerah; (c) Peningkatan ketersediaan dan
kualitas data/informasi perlindungan anak; (d)
Peningkatan kapasitas kementerian/lembaga/SKPD
terkait perlindungan anak; dan (e) Peningkatan
pengawasan pelaksanaan perlindungan anak.
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-63

2.4 KERANGKA
PENDANAAN
1. Kependudukan dan Keluarga Berencana: (a)
Peningkatan komitmen pendanaan pembangunan
kependudukan dan keluarga berencana di pusat dan
daerah, antara lain dukungan anggaran untuk sarana
dan prasarana ke fasilitas pelayanan kesehatan/klinik
pelayanan KB, serta distribusi alokon dari
kabupaten/kota ke fasilitas pelayanan kesehatan/klinik
pelayanan KB. Disamping itu juga dukungan
penggerakan KB dan insentif bagi tenaga lini lapangan;
(b) Peningkatan pendanaan data dan informasi
kependudukan, antara lain sensus, survei, registrasi
penduduk, dan statistik rutin data sektoral KKB untuk
memperluas cakupan wilayah, ketersediaan dan
pemanfaatan, serta meningkatkan kualitas data dan
informasi; (c) Peningkatan pendanaan untuk literasi
dinamika penduduk guna meningkatkan kualitas
pembangunan dan mencerdaskan bangsa; (d)
Peningkatan pemanfaatan pendanaan melalui DAK
untuk menjamin tercapainya sasaran program KB dan
program lainnya yang menjadi prioritas (mencakup
keselarasan penggunaan anggaran fisik dan nonfisik,
serta penambahan cakupan kabupaten/kota); dan (e)
Peningkatan sinergi dan mekanisme perencanaan dan
penganggaran program KB di pusat (BKKBN dengan
Kementerian Kesehatan) dan daerah (BKKBN provinsi,
SKPD KB Provinsi, dan SKPD KB kabupaten/kota).
2. Kesehatan dan Gizi Masyarakat: (a) Peningkatan
pendanaan dilakukan antara lain dengan peningkatan
dana publik (pemerintah), peningkatan kerjasama
dengan swasta dan masyarakat melalui public private
partnership (PPP) dan Corporate Social Responsibility
(CSR), dan peningkatan sumber dari tarif/pajak khusus
(earmarked); (b) Peningkatan efektifitas dilakukan
antara lain dengan mendorong peningkatan, efektifitas
dan monitoing dan evaluasi DAK dan BOK,
menyeimbangkan pembiayaan antara kuratif, kesehatan
masyarakat, manajemen kesehatan, serta
mengembangkan insentif tenaga kesehatan di DTPK dan
pelayanan kesehatan dasar.
3. Pendidikan: (a) Pembagian beban dan tanggung jawab
pembiayaan pembangunan pendidikan (Pemerintah
pusat, provinsi, kab/kota, masyarakat); (b) Penggunaan
anggaran DAK secara lebih optimal untuk membiayai
2-64 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

kegiatan-kegiatan prioritas nasional baik fisik maupun
non-fisik; (c) Perbaikan mekanisme dan cakupan
penggunaan dana BOS; (d) Peningkatan sumber
pembiayaan pendidikan melalui PPP; (e) Pemberian
insentif fiskal bagi industri yang melakukan kerja sama
dengan satuan pendidikan; dan (f) Peningkatan cost-
effectiveness pendanaan pendidikan secara sistematis
seperti melalui perbaikan rasio guru-murid baik di
satuan pendidikan negeri maupun swasta dan
pembenahan LPTK.
4. Perpustakaan: (a) Peningkatan dukungan pembiayaan
pusat dan daerah dalam peningkatan minat dan budaya
membaca masyarakat; dan (b) Peningkatan dukungan
pembiayaan dunia usaha/swasta melalui Kerjasama
Pemerintah-Swasta (KPS) dan Corporate Social
Responsibility (CSR) dalam rangka meningkatkan minat
dan budaya membaca masyarakat.
5. Pemuda dan Olahraga: (a) Peningkatan dukungan
pembiayaan pembinaan olahragawan andalan; (b)
Peningkatan dukungan pembiayaan dari daerah dan
swasta dalam penyelenggaraan kejuaraan olahraga.
6. Agama: (a) Peningkatan pembiayaan pembangunan
bidang agama; dan (b) Pemanfaatan skema pembiayaan
pembangunan bidang Agama melalui Surat Berharga
Syariah Negara (SBSN).
7. Kebudayaan: (a) Peningkatan dukungan pembiayaan
pusat dan daerah dalam pelestarian budaya; serta (b)
Peningkatan dukungan pembiayaan dunia usaha/swasta
melalui Kerjasama Pemerintah-Swasta (KPS) dan
Corporate Social Responsibility (CSR).
8. Kesejahteraan Sosial: Upaya peningkatan akses dan
kualitas kesejahteraan sosial bagi penduduk rentan
membutuhkan sinergi dan upaya bersama semua pihak.
Pemerintah termasuk pemerintah daerah, kalangan
swasta, legislatif, akademisi, dan masyarakat perlu
membangun visi, pola pikir dan juga pola tindak yang
saling menguatkan dengan difokuskan dalam upaya
peningkatan inklusivitas untuk penduduk rentan.
Keterbatasan pendanaan akses dan kualitas
kesejahteraan sosial merupakan tantangan yang dihadapi
saat ini. Untuk itu dibutuhkan upaya untuk menggali
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-65

potensi sumber pembiayaan di luar APBN. Hal ini dapat
dilakukan melalui sinkronisasi antara kegiatan yang
dilakukan oleh pemerintah dan masyarakat. Salah
satunya adalah dengan optimalisasi dana sumbangan
keagamaan, Corporate Social Responsibility (CSR) dari
perusahaan, Tanggung Jawab Sosial Lingkungan (TJSL)
dari Perseroan Terbatas, Program Kemitraan Bina
Lingkungan (PKBL) dari BUMN, serta SBSN yang
digunakan untuk masyarakat miskin dengan sinergi
waktu, target, dan lokasi.
9. Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan:
(a) Peningkatan pendanaan untuk fasilitasi dan
pendampingan K/L dan Pemda tentang PUG/PPRG dan
perlindungan perempuan dari berbagai tindak kekerasan
(b) Peningkatan pendanaan untuk penyediaan data
terpilah dan kekerasan terhadap perempuan; serta (c)
Peningkatan pendanaan untuk koordinasi penanganan
perempuan korban kekerasan, termasuk perdagangan
orang.
10. Perlindungan Anak: (a) Peningkatan pendanaan untuk
harmonisasi perundang-undangan dan kebijakan terkait
perlindungan anak serta menyusun aturan pelaksanaan
dari perundang-undangan yang sudah ada; (b)
Peningkatan pendanaan untuk koordinasi
antarkementerian/lembaga/ SKPD dan antara pusat
dengan daerah dalam perlindungan anak; (c)
Peningkatan pendanaan untuk kapasitas
kementerian/lembaga/SKPD terkait perlindungan anak;
(d) Peningkatan pendanaan untuk pengawasan
pelaksanaan perlindungan anak; dan (e) Peningkatan
pendanaan untuk sarana prasarana di lembaga
perlindungan anak.
2.5 KERANGKA
REGULASI DAN
KERANGKA
KELEMBAGAAN
Untuk meningkatkan efektivitas pelaksanaan program dan
kegiatan di bidang sosial budaya dan kehidupan beragama,
perlu dilakukan beberapa penataan regulasi dan kelembagaan
sebagai berikut:
1. Kependudukan dan Keluarga Berencana. (a)
Penyelesaian penyusunan RPP terkait UU No.52/2009
tentang Perkembangan Kependudukan dan Pembangunan
Keluarga; (b) Pengembangan regulasi registrasi penduduk
mencakup penyebab kematian, yang terintegrasi dengan
sistem SIAK; (c) Harmonisasi peraturan perundangan agar
2-66 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

lebih mendukung program KB, antara lain UU berkaitan
dengan desentralisasi dan otonomi daerah (UU
No.32/2004, PP No.38/2007, PP No.41/2007) dengan UU
No.52/2009 dan PP No.55/2005 Tentang Dana
Perimbangan (DAK hanya untuk fisik), dimana diharapkan
DAK dapat menampung kegiatan yang bersifat
operasional/nonfisik; (d) Penyusunan regulasi yang
mendukung integrasi program KB ke dalam program-
program penanggulangan kemiskinan (misal: PKH, PNPM,
dll.); (e) Revisi SPM bidang KB sesuai dengan amanat UU
No.52/2009 (memasukkan aspek kependudukan); (f)
Penguatan implementasi NSPK di daerah
(kabupaten/kota); dan (g) Penyusunan regulasi yang
mendukung pencapaian sasaran program KB di daerah,
antara lain: penyaluran anggaran mekanisme operasional
dan penggerakan KB, distribusi alokon dari
kabupaten/kota ke fasyankes, serta insentif bagi tenaga
lapangan KB; (h) Penguatan kualitas dan sinergitas
kebijakan perencanaan, penganggaran dan pelaksanaan di
pusat dan daerah sesuai dengan regulasi yang berlaku; (i)
Sinkronisasi struktur organisasi kelembagaan dengan
program, termasuk nomenklatur kelembagaan antara
pusat dan daerah; (j) Penguatan kapasitas SDM di daerah
dalam menyusun perencanaan dan penganggaran serta
implementasi kebijakan kependudukan dan keluarga
berencana; (k) Penyusunan sistem registrasi penduduk
yang terpadu; (l) Peningkatan kualitas pendataan KB dari
tingkat kabupaten/kota sampai ke pusat, didukung sistem
informasi yang terpadu; (m) Penguatan fungsi institusi
masyarakat perdesaan/perkotaan, kader, tenaga lapangan
KB, tokoh agama dan tokoh masyarakat dalam
penggerakan KB; (n) Memperkuat pemantauan dan
evaluasi kebijakan/program di tataran implementasi serta
pemanfaatannya untuk perbaikan kebijakan ke depan; (o)
Mendukung pembentukan kelembagaan Kependudukan
dan KB sesuai dengan ketentuan di daerah (provinsi dan
kabupaten/kota); dan (p) Penguatan koordinasi
lintassektor dan memperluas kemitraan dengan berbagai
stakeholders.
2. Kesehatan dan Gizi Masyarakat. (a) Perumusan
peraturan pemerintah dan peraturan/keputusan menteri
yang terkait urusan dan kewenangan antara pemerintah
pusat, provinsi dan kabupaten kota, termasuk standar
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-67

pelayanan minimal bidang kesehatan; (b) Penguatan dan
pengembangan regulasi tekait dengan pelaksanaan
Jaminan Kesehatan Nasional; (c) Penyusunan regulasi bagi
pendidikan tenaga kesehatan, termasuk dokter layanan
primer; (d) Pembentukan regulasi sebagai turunan dari UU
Kesehatan, UU Praktik Kedokteran serta penguatan Sistem
Kesehatan Nasional; (e) Peningkatan sinergitas kebijakan
perencanaan, penganggaran dan pelaksanaan di pusat dan
daerah melalui pembagian urusan, termasuk nomenklatur
kelembagaan antara pusat dan daerah; (f) Perkuatan
mekanisme monitoring evaluasi melalui sistem informasi
menyeluruh dari fasilitas pelayanan, kabupaten/kota,
provinsi dan kabupaten/kota; (g) Peningkatan sinergi
kelembagaan dalam penanganan program lintas
sektor/lintas bidang untuk Pembangunan Pangan dan Gizi
dan Penanggulangan HIV/AIDS; (h) Pelembagaan
penapisan teknologi kesehatan (Health Technology
Assesment/HTA) dan pertimbangan klinik (clinical
advisory) guna meningkatkan kendali mutu dan biaya
pelaksanan JKN; dan (i) pelembagaan untuk kemampuan
teknis dan pengelolaan program yaitu Komite
Pendayagunaan Konsultan kegiatan guna meningkatkan
efektifitas dan efisiensi pelaksanaan program kesehatan.
3. Pendidikan. (a) Pengkajian dan perumusan peraturan
perundangan tentang kewenangan pengelolaan guru; (b)
Perumusan peraturan perundangan tentang Public-Private
Partnership dalam pembangunan pendidikan; (c)
Penyiapan rencana strategis terpadu pendidikan 2015-
2019 (seluruh K/L pelaksana fungsi pendidikan); (d)
Perumusan peraturan perundangan tentang pembentukan
lembaga akreditasi mandiri (LAM) untuk melaksanakan
penjaminan kualitas Pendidikan Tinggi; (e) Penyiapan
peraturan perundangan untuk institusionalisasi Komite
Pendidikan Nasional; (f) Penyiapan peraturan
perundangan untuk pembentukan dewan pendidikan di
tingkat provinsi; (g) Penyiapan sistem penganggaran
perguruan tinggi yang lebih sesuai untuk melaksanakan
misi pendidikan tinggi (pengembangan ilmu, penelitian);
(h) Pemantapan peran serta masyarakat dalam
penyelenggaraan pendidikan melalui penguatan komite
sekolah dan dewan pendidikan di semua jenjang
pemerintahan; (i) Perumusan peraturan perundangan
untuk meningkatkan ketaatan pemerintah daerah dalam
2-68 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

menggunakan dana alokasi khusus (DAK); (j) Pengkajian
dan perumusan perundangan untuk memungkinkan
penyediaan bantuan secara berkesinambungan kepada
satuan pendidikan baik negeri maupun swasta melalui
mekanisme block grant; (k) Penyusunan peraturan
perundangan dalam meningkatkan peran daerah untuk
pembiayaan pendidikan di satuan pendidikan dibawah
pembinaan Kementerian Agama; (l) Penyusunan peraturan
perundangan terkait dengan upaya peningkatan efisiensi
pemanfaatan anggaran pendidikan terkait dengan
penyediaan guru; (m) Penyusunan peraturan perundangan
untuk pengetatan penyelenggaraan LPTK untuk menjaga
kualitas dan jumlah lulusan sesuai kebutuhan; (n)
Perumusan peraturan perundangan untuk mempercepat
pemenuhan SPM pendidikan dasar dan menengah oleh
pemerintah daerah; (o) Pembentukan Komite Pendidikan
Nasional; (p) Pembentukan dewan pendidikan di tingkat
provinsi; (q) Pembentukan lembaga akreditasi mandiri
(LAM) untuk melaksanakan penjaminan kualitas
Pendidikan Tinggi; (r) Pembentukan lembaga independen
untuk merumuskan dan melaksanakan sistem penilaian
pendidikan; (s) Pembentukan lembaga independen untuk
melaksanakan fungsi monitoring dan evaluasi berbagai
program prioritas nasional; (t) Peningkatan sinergi
kebijakan perencanaan, penganggaran dan pelaksanaan di
pusat dan daerah melalui pembagian urusan; dan (u)
Penguatan sistem informasi pendidikan di semua tingkatan
pemerintahan.
4. Perpustakaan. (a) Penyusunan peraturan pelaksanaan
sebagai tindak lanjut PP No.24/2014 Tentang Pelaksanaan
UU No.43/2007 Tentang Perpustakaan; (b) Pembentukan
Dewan Perpustakaan Nasional sebagai tindak lanjut UU
No.43/2007 tentang Perpustakaan (c) Penguatan lembaga
penyelenggara perpustakaan daerah; (d) Peningkatan
kapasitas perpustakaan; dan (e) Peningkatan koordinasi
dan kerjasama pusat, daerah, masyarakat dan pihak swasta
dalam pembangunan perpustakaan.
5. Pemuda dan Olahraga. (a) Penyusunan rancangan
instruksi/ peraturan Presiden tentang koordinasi strategis
lintas sektor dalam pelaksanaan pelayanan kepemudaan;
(b) Penguatan peran dan fungsi Kementerian/Lembaga
yang menangani urusan pemuda dan olahraga; (c)
Penguatan organisasi kepemudaan; (d) Penguatan
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA
2-69

Lembaga Permodalan Kewirausahaan Pemuda (LPKP); (e)
Penguatan fungsi Induk Organisasi Cabang Olahraga; dan
(f) Revitalisasi sentra keolahragaan (PPLP/PPLM) sebagai
pusat pembibitan olahragawan berprestasi.
6. Agama. (a) Kajian peraturan perundang-undangan terkait
tentang Kerukunan Umat Beragama; (b) Harmonisasi
penyusunan RUU Pengelolaan Keuangan Haji; (c)
Peningkatan sinergitas program antarinstansi pusat,
antara pusat dan daerah, serta antara pemerintah dengan
lembaga sosial keagamaan dalam rangka pembangunan
bidang agama; dan (d) Peningkatan tata kelola pelayanan
keagamaan.
7. Kebudayaan. (a) Harmonisasi penyusunan RPP tentang
Pelestarian Cagar Budaya dan RPP tentang Museum; dan
(b) Penguatan peran dan fungsi Badan, Balai, dan Unit yang
berwenang dalam pelindungan, penyelamatan,
pengembangan, dan pemanfaatan warisan budaya, serta
kesenian dan perfilman.
8. Kesejahteraan Sosial. (a) Pencapaian inklusivitas akses,
layanan publik, dan sistem sosial ekonomi untuk penduduk
rentan, melalui advokasi penyusunan regulasi untuk
perlindungan anak, serta peningkatan inklusivitas lansia,
penyandang disabilitas, dan penduduk termarjinalkan lain,
baik di tingkat nasional maupun daerah; dan (b)
Harmonisasi antar pelaku dalam upaya peningkatan akses
dan kualitas kesejahteraan sosial bagi penduduk rentan
sesuai arahan RPJMN 2015-2019, melalui: (1)
Pengembangan sistem pelayanan dan rujukan terpadu,
yang mencakup fungsi pengelolaan data serta penajaman
kriteria kelompok, individu maupun rumah tangga yang
akan menerima program kesejahteraan sosial; (2)
Penguatan fungsi kelembagaan pelayanan sosial melalui
Lembaga Kesejahteraan Sosial (LKS)/panti sebagai
lembaga pemberi bantuan dan layanan baik di tingkat
pusat maupun daerah; dan (3) Peningkatan kapasitas dan
jumlah sumber daya manusia sebagai pekerja sosial dan
pendamping program kesejahteraan sosial, melalui
standarisasi pelayanan dan pengembangan layanan
berbasis sistem.
9. Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan. (a)
Penguatan regulasi terkait pelayanan korban kekerasan,
yaitu revisi Permeneg PP dan PA No.1/2010 tentang SPM
2-70 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA

Bidang Layanan Terpadu bagi Perempuan dan Anak
Korban Kekerasan; (b) Penguatan regulasi Perpres
No.69/2008 tentang Gugus Tugas Pencegahan dan
Penanganan Tindak Pidana Perdagangan Orang (PTPPO);
(c) Penyusunan regulasi atau kebijakan terkait
pelaksanaan PUG/PPRG di berbagai bidang pembangunan;
(d) Penguatan fungsi Kementerian PP dan PA dalam upaya
percepatan pelaksanaan PUG serta upaya perlindungan
perempuan dari tindak kekerasan termasuk
pemberantasan TPPO; (e) Penguatan lembaga pelayanan
korban kekerasan (P2TP2A); (f) Penguatan kelembagaan
Gugus Tugas Pencegahan Penanganan TPPO; (g)
Peningkatan koordinasi antarlembaga pelayanan korban
kekerasan termasuk perdagangan orang; (h) Penguatan
lembaga dan jejaring PUG/PPRG di tingkat nasional dan
daerah.
10. Perlindungan Anak. (a) Revisi UU No. 23/2002 tentang
Perlindungan Anak; (b) Harmonisasi penyusunan RPP
tentang tentang tata cara pelaksanaan koordinasi,
pemantauan, evaluasi, dan pelaporan (sebagai mandat UU
No.11/2012 tentang SPPPA); (c) Revisi SPM bidang
perlindungan anak; (d) Penguatan implementasi NSPK
perlindungan anak di daerah (kabupaten/kota); (e)
Peningkatan koordinasi antarlembaga di tingkat pusat,
provinsi dan kab/kota dalam perlindungan anak serta
koordinasi pusat daerah; (f) Regulasi yang mendukung
pencapaian sasaran pemenuhan hak anak dan
perlindungan anak di tingkat pusat dan daerah (contoh:
regulasi yang menjamin akses anak dengan kondisi khusus,
seperti anak dengan disabilitas/ADD, anak di lembaga
pemasyarakatan, anak di panti, anak dengan penyakit
kronis, terhadap layanan kesehatan dan pendidikan); (g)
Penguatan lembaga yang berfungi sebagai koordinator
perlindungan anak di tingkat pusat dan daerah; (h)
Penguatan lembaga yang berfungi sebagai pengawas
pelaksanaan perlindungan anak di tingkat pusat dan
daerah; (i) Penguatan lembaga pelayanan perlindungan
anak, terutama di tingkat propinsi dan kabupaten/kota; (j)
Peningkatan jumlah dan kualitas tenaga/SDM di lembaga
pelayanan perlindungan anak; dan (k) Sinkronisasi
nomenklatur dan kelembagaan perlindungan anak di
propinsi/kabupaten/kota.

RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-1

BAB 3
BIDANG EKONOMI
3.1 Permasalahan Dan Isu Strategis
3.1.1 Ekonomi Makro Perkembangan ekonomi Indonesia tidak terlepas dari kondisi
perekonomian dunia. Beberapa kejadian yang kita alami sejak
2010 sampai dengan 2013 antara lain adalah: ketidakpastian
dan memburuknya perekonomian global sebagai lanjutan
krisis utang pemerintah di kawasan Eropa yang dimulai sejak
akhir 2011, mulai menurunnya kemampuan negara-negara
Asia untuk menjadi penopang perekonomian dunia,
menurunnya harga komoditas dunia yang cukup tajam, isu
tapering off di Amerika Serikat sejak pertengahan 2013,
tekanan terhadap rupiah yang disebabkan ketidakseimbangan
eksternal, serta inflasi yang tinggi paska kenaikan BBM
bersubsidi, serta menurunnya kredit perbankan akibat
pengetatan kebijakan moneter. Dalam kurun waktu tersebut,
momentum pertumbuhan ekonomi pada tahun 2010 sampai
dengan tahun 2013 tetap terjaga. Perekonomian Indonesia
rata-rata tumbuh sebesar 6,2 persen dalam periode empat
tahun pertama pelaksanaan RPJMN 20102014 dengan
pertumbuhan ekonomi tahun 2010, tahun 2011, tahun 2012
dan 2013 berturut-turut sebesar 6,2 persen, 6,5 persen, 6,3
persen dan 5,8 persen.
Dari sisi pengeluaran, dalam periode tahun 2010 sampai
dengan tahun 2013, pertumbuhan ekonomi Indonesia
terutama didukung oleh peningkatan investasi dan konsumsi
rumah tangga. Investasi berupa Pembentukan Modal Tetap
Bruto (PMTB) tumbuh rata-rata sebesar 7,8 persen terutama
didukung oleh investasi alat angkutan luar negeri serta mesin
dan perlengkapan luar negeri. Daya beli masyarakat yang
dapat terjaga mendorong konsumsi rumah tangga tumbuh
rata-rata sebesar 5,0 persen dan pengeluaran pemerintah
tumbuh rata-rata sebesar 2,4 persen. Peningkatan
pengeluaran rumah tangga terutama didorong oleh
pengeluaran rumah tangga bukan makanan. Sedangkan
pengeluaran pemerintah terutama didorong oleh komponen
pengeluaran penerimaan barang dan jasa. Perlambatan
ekonomi dunia memberi tekanan menurun pada transaksi
perdagangan luar negeri Indonesia. Namun, di sisi lain, Ekspor
barang dan jasa Indonesia mengalami perlambatan dalam dua
3-2 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

tahun terakhir. Ekpor barang dan jasa pada tahun 2013
melambat dengan tumbuh sebesar 5,3 persen, meskipun
dalam periode tahun 2010 sampai dengan tahun 2013, ekspor
barang dan jasa dapat tumbuh rata-rata sebesar 9,1 persen.
Sejalan dengan peningkatan investasi, impor barang dan jasa
tumbuh rata-rata sebesar 9,6 persen.
Dari sisi lapangan usaha, pertumbuhan ekonomi pada tahun
2010 sampai dengan tahun 2013 terutama didukung oleh
sektor tersier yaitu sektor pengangkutan dan komunikasi serta
perdagangan, hotel, dan restoran dengan rata-rata
pertumbuhan masing-masing sebesar 11,1 persen dan 8,0
persen. Sektor pengangkutan dan komunikasi meningkat
tinggi didorong oleh pertumbuhan sub sektor komunikasi,
sedangkan sektor perdagangan, hotel, dan restoran terutama
didukung oleh peningkatan sub sektor perdagangan besar dan
eceran. Sektor tersier lainnya yaitu listrik, gas, dan air bersih;
konstruksi; keuangan, real estat dan jasa perusahaan; dan jasa-
jasa masing-masing tumbuh rata-rata sebesar 5,5 persen; 6,8
persen; 6,8 persen; dan 5,9 persen dalam periode empat tahun
pertama RPJMN 2010-2014. Sektor sekunder yaitu industri
pengolahan serta pertambangan dan penggalian tumbuh rata-
rata sebesar 5,5 persen dan 2,1 persen. Pertumbuhan pada
sektor industri pengolahan terutama didorong oleh sub sektor
industri nonmigas alat angkutan, mesin, dan peralatannya;
serta logam dasar besi dan baja. Sektor primer yaitu pertanian,
peternakan, kehutanan dan perikanan tumbuh rata-rata
sebesar 3,5 persen dalam periode yang sama, terutama
didukung oleh sub sektor perikanan.
Pada tahun 2014, krisis keuangan Eropa yang masih belum
dapat diselesaikan terutama dengan adanya permasalahan
fiskal yang cukup berat diperkirakan masih membayangi
kondisi ekonomi dunia. Meskipun demikian, perkembangan
terakhir menunjukkan telah membaiknya kondisi ekonomi
global yang dimotori oleh Amerika Serikat dan Jepang, serta
pulihnya perekonomian China dan India, yang antara lain
ditunjukkan dengan terjadinya: i) perbaikan aktivitas kinerja
sektor industri dan konsumsi AS dan Eropa, ii) membaiknya
perekonomian Jepang yang ditopang oleh kinerja sektor
manufaktur, iii) peningkatan kinerja ekonomi China yang
didukung kinerja manufaktur yang ekspansif, dan iv)
perbaikan perekonomian India yang ditopang oleh
membaiknya kinerja ekspor dan sektor industri, sehingga
ekonomi dunia pada tahun 2014 diperkirakan lebih baik dari
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-3

kondisi perekonomian tahun 2013. Dengan stabilitas ekonomi
yang terjaga disertai upaya penguatan ekonomi domestik,
pertumbuhan ekonomi Indonesia diperkirakan dapat
mencapai sekitar 5,5 persen pada tahun 2014.
TABEL 3.1
PERKEMBANGAN DAN SASARAN EKONOMI MAKRO TAHUN 2014-2015

Uraian 2010 2011 2012 2013
2014 2015
Perkiraan Sasaran
Pertumbuhan Ekonomi
(persen)
6,2 6,5 6,3 5,8 5,5 5,5-6,0

Sisi Pengeluaran
Konsumsi Masyarakat 4,7 4,7 5,3 5,3 5,3 4,9-5,2
Konsumsi Pemerintah 0,3 3,2 1,3 4,9 5,2 1,4-2,1
PMTB 8,5 8,3 9,7 4,7 5,5 4,7-6,1
Ekspor Barang dan Jasa 15,3 13,6 2,0 5,3 1,4 4,3-4,8
Impor Barang dan jasa 17,3 13,3 6,7 1,2 0,2 1,0-2,0

Sisi Produksi
Pertanian 3,0 3,4 4,2 3,5 3,3 3,2-3,6
Pertambangan dan Penggalian 3,9 1,6 1,6 1,3 0,8 0,6-1,1
Industri pengolahan 4,7 6,1 5,7 5,6 5,5 5,5-6,0
Listrik Air dan Gas Bersih 5,3 4,7 6,2 5,6 5,1 5,0-5,6
Konstruksi 7,0 6,1 7,4 6,6 6,1 6,0-6,6
Perdagangan, Hotel dan restoran 8,7 9,2 8,1 5,9 5,4 5,4-5,9
Pengangkutan Dan Komunikasi 13,4 10,7 10,0 10,2 9,7 9,7-10,2
Keuangan, persewaan dan jasa
usaha
5,7 6,8 7,1 7,6 7,1 7,2-7,6
Jasa-Jasa 6,0 6,8 5,2 5,5 5,1 5,0-5,5
Laju Inflasi (persen) 7,0 3,8 4,3 8,4 5,3 4,4
Tingkat Pengangguran terbuka
(Persen)*
7,1 6,6 6,07 6,17 5,6-5,9 5,5-5,7
Penduduk Miskin (Persen) 13,3 12,49 11,66 11,47 9,0-10,5 9,0-10,0
* Estimasi ketenagakerjaan Februari 2012-2014 menggunakan penimbang hasil Proyeksi Penduduk
Indonesia 2010-2035








3-4 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

Dengan sasaran pertumbuhan ekonomi sekitar 5,5 persen
pada tahun 2014, dari sisi pengeluaran, investasi dan
konsumsi masyarakat didorong sebagai penggerak
perekonomian dengan perkiraan pertumbuhan masing-masing
sebesar 5,5 persen dan 5,3 persen. Konsumsi pemerintah
diupayakan dapat tumbuh sebesar 5,2 persen melalui efisiensi
dan efektivitas penggunaan anggaran. Ekspor barang dan jasa
diupayakan dapat tumbuh kembali sebesar 1,4 persen dalam
menghadapi perlambatan ekonomi dunia. Dari sisi lapangan
usaha, seiring dengan perbaikan iklim investasi dan usaha,
pertumbuhan ekonomi terutama didukung oleh sektor
industri pengolahan yang diperkirakan tumbuh 5,5 persen.
Sektor pertanian tumbuh 3,3 persen; sektor pertambangan
dan penggalian tumbuh 0,8 persen; serta sektor tersier yaitu
listrik, gas dan air bersih; bangunan; perdagangan, hotel dan
restoran; pengangkutan dan komunikasi; keuangan,
persewaan, jasa usaha; serta jasa-jasa meningkat masing-
masing 5,1 persen; 6,1 persen; 5,4 persen; 9,7 persen; 7,1
persen; dan 5,1 persen.
Kondisi ekonomi makro yang stabil dan kondusif, didukung
oleh kebijakan fiskal dan moneter yang sehat dan berhati-hati.
3.1.2 Keuangan
Negara
Sepanjang 2010-2014, kebijakan fiskal diarahkan pada
terwujudnya optimalisasi pengeluaran pemerintah dengan
memperhatikan keberlanjutan APBN yang sehat. Sementara
itu stabilitas ekonomi terus dijaga melalui pelaksanaan sinergi
kebijakan moneter yang berhati-hati serta pelaksanaan
kebijakan fiskal yang mengarah pada keberlanjutan fiskal
(fiscal sustainability).
Dengan upaya-upaya tersebut, selama kurun waktu 2010-
2014, APBN menunjukkan kinerja yang baik. Pendapatan
negara dan hibah tahun 2010 hingga tahun 2014 meningkat
seiring dengan meningkatnya laju perekonomian nasional.
Pendapatan negara dan hibah meningkat rata-rata 13,8 persen
per tahun atau naik dari Rp995,3 triliun pada tahun 2010
menjadi Rp1.429,4 trilun pada tahun 2013 dan diperkirakan
akan mencapai Rp1.667,1 triliun pada tahun 2014.
Peningkatan pendapatan negara tersebut utamanya didorong
oleh peningkatan penerimaan perpajakan yang meningkat
rata-rata sebesar 15,8 persen atau naik dari Rp723,3 triliun di
tahun 2010 menjadi Rp1.072,1 triliun pada tahun 2013 dan
diperkirakan mencapai Rp 1.280,4 trilun pada tahun 2014.

RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-5

GAMBAR 3.1
PERKEMBANGAN PENDAPATAN NEGARA 2010-2014










Sumber: Kementerian Keuangan, diolah

Meningkatnya penerimaan perpajakan tersebut didorong oleh
langkah-langkah pembaruan kebijakan serta penyempurnaan
sistem dan administrasi perpajakan yang antara lain: (a)
menyempurnakan peraturan perpajakan untuk lebih memberi
kepastian hukum serta perlakuan yang adil dan wajar; (b)
menyempurnakan sistem administrasi perpajakan melalui
penerapan sistem informasi perpajakan (SIDJP), perbaikan
proses bisnis pelayanan perpajakan serta pengembangan
kapasitas sumber daya manusia perpajakan; (c) meningkatkan
perluasan basis pajak dalam rangka penggalian potensi
perpajakan; (d) penguatan penegakan hukum bagi penghindar
pajak (tax evasion); (e) ekstensifikasi barang kena cukai dan
evaluasi tarif cukai hasil tembakau; serta (f) meningkatkan
pengawasan dan pelayanan di bidang kepabeanan dan cukai.
Sementara itu peningkatan penerimaan perpajakan
dipengaruhi pula oleh: (a) pendapatan masyarakat dan
perusahaan seiring dengan pertumbuhan ekonomi; (b)
meningkatnya volume impor sebagai efek dari pelaksanaan
free trade agreement (FTA) antara Indonesia dan beberapa
negara atau kawasan; (c) melemahnya nilai tukar rupiah
terhadap dolar Amerika Serikat; dan (d) meningkatnya harga
minyak mentah Indonesia (ICP).
Adapun Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) meningkat
rata-rata 9,4 persen per tahun atau naik dari Rp268,9 triliun
pada tahun 2010 menjadi Rp352,8 triliun pada tahun 2013
dan diperkirakan akan mencapai Rp385,4 triliun pada tahun
3-6 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

2014. Peningkatan penerimaan PNBP tersebut, terutama,
didorong oleh peningkatan penerimaan sumber daya alam
(SDA) dari sektor minyak bumi dan gas (migas) yang
meningkat rata-rata 6,5 persen per tahun atau naik dari
Rp152,7 triliun menjadi Rp196,5 triliun.
Di sisi belanja negara, realisasi belanja negara dalam kurun
waktu yang sama (2010 2014) naik rata-rata sebesar 15,3
persen per tahun atau meningkat dari Rp1.042,1 triliun pada
tahun 2010 menjadi Rp1.638,9 triliun pada tahun 2013 dan
diperkirakan mencapai Rp1.842,5 triliun pada tahun 2014.
Peningkatan belanja negara tersebut didorong oleh
peningkatan belanja pemerintah pusat rata-rata sebesar 15,7
persen per tahun atau meningkat dari Rp697,4 triliun menjadi
Rp1.249,9 triliun pada tahun 2014 dan belanja ke daerah rata-
rata sebesar 14,5 persen per tahun atau meningkat dari
Rp344,7 triliun pada tahun 2010 menjadi Rp592,6 triliun pada
tahun 2014.
GAMBAR 3.2
PERKEMBANGAN BELANJA NEGARA 2010-2014










Sumber: Kementerian Keuangan, diolah

Peningkatan realisasi belanja pemerintah pusat tersebut
utamanya didorong oleh peningkatan belanja barang dan
belanja modal yang masing-masing meningkat rata-rata
sebesar 17,9 persen dan 30,0 persen per tahun. Kenaikan
belanja barang dan modal ini seiring dengan upaya
pemerintah untuk meningkatkan pelayanan kepada publik dan
meningkatkan pertumbuhan ekonomi melalui pembangunan
infrastruktur yang mempunyai daya dorong terhadap
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-7

pertumbuhan ekonomi seperti pembangunan pembangkit
listrik, pembangunan jalan, pelabuhan serta pengembangan
infrastruktur pada 6 (enam) koridor ekonomi. Selanjutnya,
peningkatan belanja pemerintah pusat juga didorong oleh
kenaikan belanja subsidi, utamanya subsidi bahan bakar
minyak (BBM) dan listrik yang meningkat rata-rata sebesar
26,5 persen per tahun. Meningkatnya belanja subsidi BBM dan
listrik ini berkaitan dengan kebijakan pemerintah untuk tetap
menjaga stabilitas harga BBM dalam negeri dan
mempertahankan daya beli masyarakat di tengah tingginya
harga minyak mentah dunia yang disertai pelemahan nilai
tukar rupiah terhadap dolar AS (USD) sepanjang periode
pelaksanaan RPJMN 2010-2015.
Sejalan dengan semangat desentralisasi dan otonomi daerah,
alokasi belanja ke daerah juga mengalami peningkatan. Dalam
kurun waktu 2010-2014, belanja ke daerah mengalami
pertumbuhan rata-rata sebesar 14,5 persen per tahun yaitu
meningkat dari Rp344,7 trilium pada tahun 2010 menjadi
Rp513,3 triliun pada tahun 2013 dan diperkirakan mencapai
Rp592,6 triliun pada tahun 2014. Peningkatan belanja ke
daerah tersebut didorong oleh peningkatan dana perimbangan
yang meningkat rata-rata sebesar 11,4 persen per tahun atau
meningkat dari Rp316,7 triliun pada tahun 2010 menjadi
Rp430,4 triliun pada tahun 2013 dan diperkirakan mencapai
Rp 487,9 triliun pada tahun 2014. Kenaikan dana
perimbangan, utamanya Dana Alokasi Khusus (DAK)
diarahkan untuk kegiatan dalam bidang pendidikan,
kesehatan, keluarga berencana (KB), infrastruktur jalan dan
jembatan, irigasi, air minum dan sanitasi, pertanian, kelautan
dan perikanan, prasarana pemerintahan daerah, lingkungan
hidup, kehutanan, sarana dan prasarana pedesaan, serta
perdagangan. Sementara itu, sesuai dengan amanat UU No. 21
Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus bagi Propinsi Papua dan
UU No. 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh, realisasi
dana otonomi khusus dan penyeimbang meningkat rata-rata
sebesar 39,0 persen per tahun atau meningkat dari Rp28,1
triliun pada tahun 2010 menjadi Rp82,9 triliun pada tahun
2013 dan diperkirakan mencapai Rp104,6 triliun pada tahun
2014.
Berdasarkan perkembangan tersebut diatas, terlihat bahwa
sepanjang tahun 2010-2014, kebijakan fiskal lebih bersifat
ekspansif dalam rangka mendorong pertumbuhan ekonomi
dengan tetap memperhatikan keberlanjutan APBN yang sehat.
3-8 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

Dengan arah kebijakan tersebut, defisit anggaran cenderung
sedikit longgar yakni dari 0,7 persen PDB pada tahun 2010,
menjadi diperkirakan sebesar 1,7 persen PDB pada tahun
2014. Stok utang pemerintah berhasil diturunkan dari 26,2
persen PDB pada tahun 2010 menjadi 26,1 persen pada tahun
2013 dan diperkirakan mencapai 24,8 persen PDB pada akhir
tahun 2014.
GAMBAR 3.3
PERKEMBANGAN RASIO UTANG TERHADAP PDB 2010-2014















Sumber: Kementerian Keuangan, diolah
Terkait dengan rasio utang, rasio utang terhadap PDB
Indonesia tahun 2013 yang mencapai sebesar 26,1 persen
merupakan angka yang relatif rendah jika dibandingkan
dengan rasio utang negara-negara ASEAN, BRICS (Brazil,
Rusia, India, China, dan Afrika Selatan), PIIGS (Portugal, Italia,
Irlandia, Yunani, dan Spanyol), dan negara maju (diwakili
Amerika Serikat, Perancis, Jerman, Inggris, dan Jepang). Di
antara negara-negara tersebut hanya Rusia dan China yang
mempunyai rasio utang terhadap PDB lebih rendah dari
Indonesia.






2010 2011 2012 2013*) 2014**)
Total Utang Pemerintah Pusat 1.682 1.809 1.978 2.371 2.556
Utang Luar Negeri 617 621 617 710 689
Surat Berharga Negara (SBN) 1.064 1.188 1.361 1.661 1.866
Rasio Total Utang Thd PDB 26,2% 24,4% 24,0% 26,1% 24,8%
0,00%
10,00%
20,00%
30,00%
40,00%
50,00%
60,00%
70,00%
80,00%
90,00%
100,00%
-
500
1.000
1.500
2.000
2.500
3.000
Persen
T
r
i
l
i
u
n
R
u
p
i
a
h
Total Utang Pemerintah Pusat Utang Luar Negeri Surat Berharga Negara (SBN) Rasio Total Utang Thd PDB
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-9

GAMBAR 3.4
PERBANDINGAN RASIO UTANG DAN DEFISIT TERHADAP PDB INDONESIA DENGAN
BEBERAPA NEGARA TAHUN 2013
RASIO DEFISIT TERHADAP PDB
RASIO UTANG TERHADAP PDB











Sumber: IMF dan Bappenas, diolah
Sementara itu untuk rasio defisit APBN terhadap PDB,
Indonesia masih pada taraf moderat. Defisit anggaran
Indonesia tahun 2013 yang sebesar 2,1 persen hanya lebih
tinggi dari China, Rusia, Filipina dan Thailand. Di antara semua
negara-negara yang disandingkan, hanya Singapura yang
menerapkan surplus anggaran.
Memperhatikan dua indikator keberlanjutan fiskal tersebut,
dalam jangka menengah Indonesia masih memiliki ruang
untuk ekspansi fiskal dalam rangka mendukung pencapaian
target-target pembangunan.
Selanjutnya berbagai tantangan diperkirakan melingkupi
pelaksanaan kebijakan fiskal pada tahun 2015. Pertama, dari
sisi penerimaan perpajakan tantangan yang harus disikapi
antara lain adalah dalam kurun waktu 20 tahun terakhir rasio
rata-rata penerimaan pajak relatif tidak bergerak pada kisaran
11-12 persen terhadap PDB, bahkan cenderung semakin
menurun dan lebih rendah dibandingkan negara-negara
sekawasan serta realisasi penerimaan pajak masih di bawah
potensi penerimaannya sehingga rasio ketercakupan
(coverage ratio) masih rendah. Selain itu dari hasil pengolahan
data Susenas, rasio kesenjangan potensi pajak dengan
realisasinya (tax gap ratio) cukup besar, terutama untuk PPh
0
30
60
90
120
150
180
210
240
B
r
a
z
i
l
R
u
s
s
i
a
I
n
d
i
a
C
h
i
n
a
S
o
u
t
h

A
f
r
i
c
a
P
o
r
t
u
g
a
l
I
t
a
l
y
I
r
l
a
n
d
i
a
G
r
e
e
c
e
S
p
a
i
n
I
n
d
o
n
e
s
i
a
M
a
l
a
y
s
i
a
T
h
a
i
l
a
n
d
S
i
n
g
a
p
o
r
e
P
h
i
l
l
i
p
i
n
e
s
U
S
F
r
a
n
c
e
G
e
r
m
a
n
y
U
K
J
a
p
a
n
BRICS PIIGS ASEAN Negara Maju
P
e
r
s
e
n
t
a
s
eIndonesia 26,1%
Brazil Russia India China
South
Africa
Portugal Italy Irlandia Greece Spain Indonesia Malaysia Thailand
Singapor
e
Phillipine
s
US France Germany UK Japan
BRICS PIIGS ASEAN Negara Maju
Defisit terhadap PDB -3,3 -1,3 -7,3 -1,9 -4,3 -4,9 -3 -7,4 -2,6 -7,2 -2,1 -4,6 -0,2 6,9 -0,1 -7,3 -4,2 -2,6 -5,8 -8,4
-10
-8
-6
-4
-2
0
2
4
6
8
P
e
r
s
e
n
t
a
s
e
3-10 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

Orang Pribadi serta PPN dan PPnBM yang selama periode
2008-2011 cenderung tidak berubah.
Masih rendahnya coverage ratio dan besarnya tax gap ratio
merupakan peluang besar untuk meningkatkan pendapatan
perpajakan. Untuk itu reformasi perpajakan secara
komprehensif sangat diperlukan. Reformasi perpajakan secara
komprehensif akan menyentuh tiga bidang pokok yang
menyentuh pilar perpajakan yaitu : (i) bidang administrasi
melalui modernisasi administrasi perpajakan; (ii) bidang
peraturan melalui amandemen terhadap Undang Undang (UU)
Perpajakan dan (iii) bidang pengawasan melalui
pembangunan bank data perpajakan nasional; serta didukung
oleh (iv) peningkatan kapasitas dan pengembangan Sumber
Daya Manusia (SDM) perpajakan yang merupakan faktor
sangat penting dalam peningkatan penerimaan pajak.
Kedua, dari sisi belanja negara adalah masih rendahnya
efisiensi dan efektivitas belanja negara yang tercermin dari
belum optimalnya pelaksanaan sistem pengelolaan belanja
negara sebagaimana diamanatkan oleh UU No. 17 tahun 2003
tentang Keuangan Negara, yang meliputi sistem penganggaran
terpadu (unified budget), anggaran berbasis kinerja
(performance based budgeting), dan kerangka pengeluaran
jangka menengah (medium term expenditure framework).
Tantangan lainnya adalah masih lemahnya pengelolaan
desentralisasi fiskal dan keuangan daerah yang antara lain
tercermin dari belum adanya sinergi antara program nasional
dan kebijakan di daerah drhinggs menyebabkan pengeluaran
APBD dan pengeluaran APBN untuk daerah kurang efektif.
Untuk itu diperlukan suatu upaya menyeluruh dalam
perbaikan kualitas belanja Negara, baik di tingkat pusat
maupun daerah.
Ketiga, dari sisi pembiayaan defisit APBN tantangannya antara
lain adalah belum optimalnya pemanfaatan utang luar negeri
sehingga menyebabkan kurangnya daya ungkit (leverage)
untuk mendukung pertumbuhan ekonomi dan meningkatnya
beban biaya (commitment fee). Selain itu, tingginya
kepemilikan SBN oleh asing dikhawatirkan berpotensi
menimbulkan pembalikan mendadak (sudden reversal) arus
modal keluar negeri (capital outflow) jika terjadi tekanan-
tekanan ekonomi, baik dari dalam maupun luar negeri. Untuk
itu Pemerintah tetap harus melakukan pengelolaan utang
secara hati-hati (prudent) untuk menjaga kesinambungan
fiskal serta memprioritaskan dan mengoptimalkan sumber-
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-11

sumber pembiayaan utang dari dalam negeri. Kebijakan
tersebut dilaksanakan bersamaan dengan upaya peningkatan
peran-serta masyarakat (financial inclusion) dan
pengembangan pasar keuangan domestik, serta peningkatan
pembiayaan kepada kegiatan/program yang produktif dan
strategis seperti pembangunan infrastruktur untuk
mendukung percepatan transformasi ekonomi.
Keempat, dari sisi Kekayaan Negara beberapa tantangan
terkait optimalisasi pengelolaan kekayaan negara yang akan
dihadapi dalam lima tahun mendatang antara lain adalah
masih belum terintegrasinya perencanaan anggaran dan
perencanaan Barang Milik Negara (BMN), belum optimalnya
pengamanan Barang Milik Negara (BMN), baik secara
administratif, hukum, dan fisik serta belum optimalnya
pemanfaatan BMN sesuai prinsip Pemanfaatan tertinggi dan
terbaik (The highest and best use).
3.1.3 Moneter Rencana pengurangan stimulus moneter AS (tapering-off) dan
belum pulihnya kondisi ekonomi Eropa cenderung
mempengaruhi hampir seluruh negara di dunia akibat
ekonomi dunia yang makin terintegrasi. Negara-negara Asia
seperti China yang diharapkan mampu menjadi mesin
pendorong pertumbuhan justru pertumbuhan ekonominya
terhambat. Pertumbuhan ekonomi global yang melambat juga
diikuti dengan penurunan harga komoditas yang cukup tajam
dan penurunan ekspor dari negara-negara berkembang,
termasuk Indonesia. Selain itu, dengan semakin tingginya
resiko, investor semakin berhati-hati dalam menempatkan
dananya sehingga berpotensi terjadi capital outflow pada
emerging countries.
Dalam kurun waktu 2010-2013, stabilitas moneter relatif
terjaga berkat koordinasi yang baik antara Bank Indonesia (BI)
dan pemerintah, baik di tingkat pusat maupun daerah. Sesuai
Gambar 3.1, pergerakan Inflasi Umum dalam beberapa tahun
terakhir adalah sebesar 6,96 persen pada tahun 2010, 3,79
persen pada tahun 2011, 4,30 persen pada tahun 2012, dan
8,38 persen tahun 2013.





3-12 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

GAMBAR 3.5
PERKEMBANGAN LAJU INFLASI











Sumber: BPS, diolah kembali

Sementara itu dalam pelaksanaan paruh waktu RPJMN 2010-
2014, tekanan inflasi di Indonesia menunjukkan
perkembangan yang cukup dinamis. Pada awal tahun 2010,
perkembangan inflasi relatif terkendali dan selama kurun
waktu 2010-2012 mencapai titik terendah pada bulan Maret
2010 yaitu 3,43 persen (yoy). Namun demikian, tekanan
inflasi mulai meningkat sejak akhir semester pertama tahun
2010 hingga mencapai puncaknya pada Januari tahun 2011
yang tercatat 7,02 persen (yoy). Tingginya tekanan inflasi
tersebut terutama bersumber dari kelompok bahan makanan,
dengan sumbangan inflasi sekitar 3,5 persen, akibat anomali
cuaca yang menyebabkan gangguan produksi dan distribusi,
terutama pada komoditas beras, cabe merah, dan bawang
merah. Selanjutnya, sepanjang tahun 2012, inflasi tetap
terkendali pada level yang rendah dan pada akhir tahun
mencapai 4,30 persen (yoy), atau berada dalam kisaran
sasarannya sebesar 4,5 persen 1 persen (yoy).
Pada tahun 2013 inflasi tercatat tinggi mencapai 8,38% dan
berada di atas sasaran inflasi yang telah ditetapkan sebesar
4,5 +1%. Berdasarkan komponennya, kenaikan inflasi
terutama dipengaruhi oleh tingginya inflasi administered
prices dan inflasi volatile food yang masing-masing mencapai
16,7% dan 11,8%. Sementara itu, inflasi inti masih cukup
terkendali yakni sebesar 5,0%, meskipun sedikit meningkat
dibandingkan inflasi inti tahun sebelumnya yang sebesar
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-13

4,4%. Tingginya inflasi administered prices dan volatile food
antara lain disebabkan oleh kenaikan harga BBM bersubsidi
pada bulan Juni 2013 serta kenaikan harga pangan akibat
berkurangnya pasokan terkait adanya kebijakan pembatasan
impor.
Paska kenaikan BBM, inflasi umum cenderung menurun dan
berada pada 7,32% (yoy) pada triwulan I-2014, lebih rendah
dari sebelumnya 8,38% pada triwulan IV-2013. Penurunan
inflasi dipicu oleh penurunan tekanan harga bahan pangan
yang tercatat pada triwulan I-2014. Penurunan harga terjadi
pada sejumlah bahan pangan utama seperti cabai merah dan
bawang merah di beberapa kota di Indonesia. Hujan yang
terjadi sejak bulan Desember dan letusan Gunung Kelud di
Jawa Timur pada bulan Februari tampaknya tidak membawa
dampak yang signifikan terhadap harga bahan pangan
nasional.
Sementara itu, nilai tukar Rupiah cenderung melemah , dari Rp
9.010 per dolar AS pada akhir tahun 2010, secara bertahap
menjadi Rp9.068per dolar AS pada akhir tahun 2011, Rp9.638
per dolar AS pada akhir tahun 2012, dan selanjutnya mencapai
Rp 12.171 per dolar AS pada akhir tahun 2013 (Gambar 3.6).
Tekanan terhadap Rupiah terutama berasal dari tingginya
permintaan valas untuk keperluan impor (termasuk
kebutuhan valas untuk impor BBM) di tengah perlambatan
kinerja ekspor. Disamping itu, pelemahan rupiah juga ikut
dipicu oleh rencana pengurangan stimulus moneter AS
(tapering-off) dan masih tingginya ketidakpastian global yang
kemudian mendorong berkurangnya aliran modal masuk ke
negara berkembang, termasuk Indonesia.
Nilai tukar Rupiah terhadap USD tercatat menguat pada
triwulan I-2014. Neraca pembayaran Indonesia yang positif
merupakan salah satu pemicu menguatnya Rupiah ditahun
2014.. Hal ini dipicu oleh mengalirnya dana asing ke
Indonesia seiring dengan perbaikan defisit transaksi berjalan
dan inflasi yang mulai mereda.






3-14 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

GAMBAR 3.6
PERKEMBANGAN NILAI TUKAR RUPIAH TERHADAP US DOLAR
PERIODE 2010-2013













Sumber: BPS, Bank Indonesia, Data diolah

Selanjutnya, dibandingkan dengan negara-negara ASEAN-4
yang lain seperti Malaysia, Singapura, dan Thailand, dapat
dilihat bahwa fluktuasi indeks nilai tukar keempat negara
tersebut cenderung stabil dari periode September 2010
sampai dengan September 2011 (Gambar 3.7). Sementara itu,
mulai terjadi depresiasi pada periode September 2011
Desember 2011.
Sejak Januari 2012 sampai dengan Desember 2012, nilai tukar
mata uang Malaysia, Singapura dan Thailand kembali
mengalami apresiasi. Berbeda dengan ketiga negara tersebut,
nilai tukar Rupiah secara perlahan terus mengalami depresiasi
hingga akhir tahun 2013. Dalam rangka menjaga kestabilan
nilai tukar, Bank Indonesia terus menjaga stabilitas nilai tukar
rupiah sesuai kondisi fundamental perekonomian. Sementara
itu, dari sisi pemerintah, daya ekspor non-migas terus
ditingkatkan.
Memasuki tahun 2014, Indonesia, Malaysia, Singapura, dan
Thailand mengalami apresiasi hingga bulan Maret tahun 2014.
Penguatan nilai tukar Rupiah terhadap USD pada triwulan pertama
tahun 2014 tentunya tidak terlepas dari respons kebijakan yang
dijalankan oleh BI dan Pemerintah. Penguatan rupiah sejalan
dengan meningkatnya aliran dana nonresiden ke aset keuangan
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-15

Rupiah. Selain itu, penguatan rupiah juga ditopang oleh
perkembangan positif ekonomi domestik serta optimisme terhadap
pelaksanaan Pemilu 2014.
GAMBAR 3.7
PERKEMBANGAN INDEKS NILAI TUKAR










Sumber: Bloomberg, diolah kembali
Hingga awal tahun 2014, Bank Indonesia memutuskan tetap
mempertahankan BI Rate pada level 7,50% untuk menjaga
stabilitas makroekonomi dan mendorong penyesuaian ekonomi ke
arah yang lebih sehat dan seimbang. Melalui penguatan bauran
kebijakan moneter dan makroprudensial, serta langkah-langkah
koordinasi yang solid antara Bank Indonesia dan Pemerintah,
sasaran inflasi diharapkan dapat tercapai sekaligus mendorong
tercapainya keseimbangan eksternal dalam mendukung
pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan.

Meskipun secara umum stabilitas ekonomi tetap terjaga
dengan baik, perekonomian Indonesia masih dihadapkan pada
sejumlah isu strategis. Dari sisi eksternal, isu strategis
terutama terkait dengan lambatnya pemulihan ekonomi global
sehingga masih berpotensi memicu instabilitas di pasar
keuangan dan pasar komoditas domestik. Ketatnya likuiditas
global dan rencana Bank Sentral AS (The Fed) untuk
mengurangi kebijakan pelonggaran likuiditas pada akhir tahun
2013 berdampak negatif pada sektor keuangan Indonesia dan
berpotensi mendorong arus modal keluar (capital outflow)
sehingga menekan nilai tukar Rupiah. Selain itu, peningkatan
impor, termasuk impor bahan baku dan barang modal dalam
rangka mendukung aktivitas ekonomi dan investasi nasional,
3-16 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

juga berpotensi menekan nilai tukar rupiah. Selanjutnya,
perlambatan ekonomi dunia, terutama perlambatan
pertumbuhan ekonomi Cina akan berpotensi menurunkan
gairah pelaku pasar dan membuat harga komoditas dunia
menurun sehingga dapat menekan ekspor Indonesia.

Selanjutnya, permasalahan internal yang lebih bersifat
mendasar dan struktural yakni ketersediaan infrastruktur
masih terbatas sementara kondisi geografis Indonesia sebagai
negara kepulauan yang besar menyebabkan distribusi barang,
terutama bahan pangan pokok dan bahan strategis lainnya
menjadi tersendat. Struktur pasar dalam negeri yang kurang
kompetitif dan untuk beberapa komoditas cenderung bersifat
monopolistik atau oligopolistik menciptakan inefisiensi
sehingga harga-harga barang dan jasa sulit ditekan. Sementara
kondisi iklim usaha masih mencerminkan ekonomi biaya
tinggi, baik biaya administrasi resmi, maupun pungutan-
pungutan yang tidak resmi lainnya. Permasalahan pokok
lainnya seperti ketergantungan energi pada minyak, masalah
ketersediaan pangan dan asimetri informasi harga juga sangat
berpengaruh bagi besaran inflasi dan nilai tukar. Selain itu
dampak perubahan cuaca yang ekstrim, seperti El-Nino akan
berpotensi menimbulkan kekeringan dan gagal panen
sehingga dapat memicu kelangkaan pasokan yang berlanjut
pada kenaikan harga pangan, terutama beras.
Perkembangan ekonomi makro-moneter berdampak pula
pada perkembangan investasi, baik PMA maupun PMDN.
3.1.4 Investasi Arahan RPJPN
Investasi diarahkan untuk mendukung terwujudnya
pertumbuhan ekonomi yang cukup tinggi secara berkelanjutan
dan berkualitas dengan mewujudkan iklim investasi yang
menarik; mendorong penanaman modal asing bagi
peningkatan daya saing perekonomian nasional; serta
meningkatkan kapasitas infrastruktur fisik dan pendukung
yang memadai. Investasi yang dikembangkan dalam rangka
penyelenggaraan demokrasi ekonomi akan dipergunakan
sebesar-besarnya untuk pencapaian kemakmuran bagi rakyat.
Kondisi Umum
Kondisi global di awal tahun 2014 terlihat mulai membaik
dengan pertumbuhan ekonomi negara maju yang positif dan
pertumbuhan ekonomi negara berkembang yang tetap stabil,
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-17

walaupun masih ada risiko ke bawah yang antara lain karena
lambatnya proses pemulihan ekonomi beberapa negara di
kawasan Eropa dan perkembangan krisis Ukraina-Rusia.
Sementara itu, pemulihan ekonomi Amerika Serikat terlihat
solid yang didorong oleh peningkatan ekspor dan permintaan
domestik yang menguat; sedangkan pertumbuhan ekonomi
Jepang ditopang oleh investasi swasta dan ekspor seiring
dengan pulihnya ekonomi negara mitra dagang Jepang.
Selanjutnya, otoritas di sebagian besar negara mengalihkan
fokus kebijakan dari pengendalian inflasi ke upaya mendorong
pertumbuhan ekonomi. Secara umum, negara maju tetap
mempertahankan kebijakan moneter yang akomodatif
meskipun beberapa di antaranya melakukan pengetatan fiskal
untuk mengurangi defisit fiskal yang tinggi.
Kebijakan-kebijakan yang cenderung akomodatif di negara-
negara maju berdampak pada meningkatnya likuiditas di
pasar keuangan global, yang selanjutnya meningkatkan arus
investasi khususnya ke negara-negara emerging market di
kawasan Asia, baik dalam bentuk investasi asing langsung
(FDI) maupun portofolio di pasar modal dan pasar obligasi.
Berdasarkan World Investment Prospects 2013-2015
(UNCTAD), prospek investasi global pada tahun 2013 terlihat
melambat dan diperkirakan akan menguat pada tahun 2014
dan 2015. Lima negara yang diperkirakan menjadi sumber
utama investasi global adalah: China, Amerika Serikat, Jerman,
Inggris, dan Jepang. Sementara itu, lima negara yang
prospektif menjadi tujuan berinvestasi berturut-turut adalah:
China, Amerika Serikat, India, Indonesia, dan Brazil.













3-18 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

GAMBAR 3.8
NEGARA PROSPEKTIF SEBAGAI TUJUAN BERINVESTASI 2013-2015











Sumber: UNCTAD (2013)

Di dalam negeri, tahun 2014 akan menjadi tahun transisi bagi
Indonesia menuju kehidupan berbangsa yang demokratis
dengan dilaksanakannya pemilu legislatif dan pemilu Presiden
dengan sistem pemilihan langsung. Dalam tahun transisi ini,
investasi sektor riil di Indonesia diperkirakan tumbuh secara
moderat, karena para investor masih menunggu hasil
pemilihan presiden baru. Investasi diperkirakan akan kembali
menguat di penghujung akhir tahun 2014.
Sementara itu, ketersediaan sumber daya alam yang banyak
dan bervariasi serta jumlah penduduk yang besar, merupakan
salah satu faktor yang menarik investor untuk berinvestasi di
Indonesia. Oleh sebab itu, potensi investasi di Indonesia masih
cukup besar sehingga masih berpeluang untuk terus berperan
dalam memperkuat ekonomi domestik dan meningkatkan
daya saing nasional.
Realisasi investasi PMDN meningkat dari Rp 60,6 triliun pada
tahun 2010 menjadi Rp 128,2 triliun pada tahun 2013 atau
rata-rata tumbuh sebesar 28,3 persen, dan pada Triwulan I
tahun 2014 mencapai Rp 34,6 triliun. Sementara itu, realisasi
investasi PMA telah meningkat dari USD 16,2 miliar pada
tahun 2010 menjadi USD 28,6 miliar pada tahun 2013 atau
rata-rata tumbuh sebesar 20,8 persen. Pada Triwulan I tahun
2014 realisasi investasi PMA mencapai USD 6,9 miliar.


RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-19

GAMBAR 3.9
REALISASI INVESTASI PMDN BERDASARKAN SEKTOR (RP MILIAR DAN
PERSENTASE DISTRIBUSI)












Sumber: BKPM (diolah)
GAMBAR 3.10
REALISASI INVESTASI PMA BERDASARKAN SEKTOR (USD JUTA DAN PERSENTASE
DISTRIBUSI)











Sumber: BKPM (diolah)

Lokasi investasi PMA dan PMDN masih terkonsentrasi di Pulau
Jawa. Faktor penyebabnya antara lain adalah ketersediaan
infrastruktur di Pulau Jawa yang lebih baik dan kepadatan
penduduk Pulau Jawa sebagai potensi pasar yang besar.
Kontribusi PMDN di Pulau Jawa terhadap total PMDN
3-20 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

berfluktuasi dari sebesar 58,0 persen pada tahun 2010
menjadi 80,5 persen pada Triwulan I tahun 2014 (Gambar
3.11). Sedangkan kontribusi PMA di Pulau Jawa terhadap total
PMA cenderung menurun dari sebesar 70,9 persen pada tahun
2010 menjadi 47,4 persen pada Triwulan I tahun 2014
(Gambar 3.12). Selain Pulau Jawa, lokasi utama investasi
PMDN dan PMA berada di Pulau Kalimantan dan Sumatera.
GAMBAR 3.11
REALISASI PMDN MENURUT LOKASI












Sumber: BKPM (diolah)
GAMBAR 3.12
REALISASI PMA MENURUT LOKASI










Sumber: BKPM (diolah)
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-21


Permasalahan Investasi
Masih rendahnya daya saing investasi Indonesia dibandingkan
dengan negara-negara yang lain terutama disebabkan oleh
beberapa hal:
1. Infrastruktur, salah satu kendala yang menghambat
kelancaran dan optimalisasi berusaha di Indonesia adalah
kurangnya ketersediaan dan kualitas infrastruktur yang
memadai. Berbagai skema pendanaan untuk membangun
infrastruktur di luar APBN telah disusun seperti
kemitraaan pemerintah dan swasta (Public Private
Partnership/PPP), namun belum cukup berhasil memenuhi
kebutuhan jalan, jembatan, pelabuhan, bandar udara, air
bersih, dan infrastruktur lainnya.
2. Energi, ketersediaan energi berupa minyak dan gas bumi
merupakan sumber daya alam yang sangat dibutuhkan
sebagai pemasok kebutuhan bahan bakar dan bahan baku
industri. Guna mewujudkan pembangunan berkelanjutan
yang didukung oleh produktivitas industri yang tinggi,
diperlukan ketersediaan energi di dalam negeri. Sebagai
bahan bakar yang tidak terbarukan, ketersediaan BBM
semakin berkurang sehingga perlu dikembangkan energi
bauran (energy mix) berupa bahan bakar nabati (BBN)
untuk mendorong ketersediaan energi yang terbarukan
secara nasional.
3. Kelemahan infrastruktur dan energi pada satu sisi masih
menjadi kendala, namun pada sisi yang lain sebenarnya
merupakan ladang investasi yang masih terbuka luas bagi
investor. Dengan skema PPP berarti memberi peluang
swasta untuk terlibat dalam aktivitas perekonomian.
Industri hulu dan hilir pada industri migas juga masih
terbuka luas untuk dieksplorasi, dieksploitasi, dan
dikembangkan. Selain itu, dengan berbagai sumber daya
alam yang tersedia memberi peluang dikembangkannya
bahan bakar nabati (BBN), maka peluang investasi
biodiesel, bioetanol, dan biooil masih terbuka.
4. Birokrasi dan Prosedur Perijinan, birokrasi yang masih
kurang efisien dan prosedur perijinan yang masih cukup
panjang merupakan salah satu faktor penyebab lamanya
waktu untuk memulai usaha dan tingginya biaya untuk
mengurus perijinan invesasi dan usaha di Indonesia. Dari
berbagai survei internasional, birokrasi masih menjadi
3-22 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

kendala utama berinvestasi di indonesia.
5. Regulasi, kurang harmonisnya peraturan pusat dan
daerah, antar instansi, dan seringnya perubahan peraturan
telah mengurangi kepastian berusaha bagi investor. Selain
itu, beberapa peraturan pemerintah dan perundangan
cenderung dapat diinterpretasikan dengan banyak arti.
6. Sebaran investasi, Jawa masih menjadi pusat investasi di
Indonesia. Ketersediaan fasilitas pendukung investasi
berupa infrastruktur masih terpusat di pulau Jawa,
sehingga wilayah di luar Jawa khususnya bagian Timur
Indonesia yang sarat dengan SDA kurang berkembang.
Isu Strategis
Berdasarkan permasalahan tersebut di atas, isu strategis
bidang investasi pada tahun 2015 adalah: (i) pembenahan
iklim investasi untuk mendorong peningkatan daya saing
investasi di Indonesia; (ii) peningkatan realisasi investasi di
seluruh wilayah Indonesia.
Penanaman modal di dalam negeri cukup berpengaruh pada
perkembangan perdagangan dalam dan luar negeri.
3.1.5 Perdagangan Perdagangan Dalam Negeri
Arahan RPJPN
Perdagangan dalam negeri diarahkan untuk memperkokoh
sistem distribusi nasional yang efisien dan efektif yang
menjamin kepastian berusaha untuk mewujudkan (a)
berkembangnya lembaga perdagangan yang efektif dalam
perlindungan konsumen dan persaingan usaha secara sehat,
(b) terintegrasinya aktivitas perekonomian nasional dan
terbangunnya kesadaran penggunaan produksi dalam negeri,
(c) meningkatnya perdagangan antar wilayah/daerah, dan (d)
terjaminnya ketersediaan bahan pokok dan barang strategis
lainnya dengan harga yang terjangkau.
Kondisi Umum
Dalam kurun waktu lima tahun ke belakang kelangkaan stok
dan peningkatan permintaan terutama pada musim hujan dan
hari raya keagamaan yang berujung pada lonjakan harga
bahan pokok telah menjadi salah satu masalah yang perlu
mendapatkan perhatian lebih.
Selama kurun waktu 2010 sampai dengan Maret 2014,
koefisien variasi harga bahan-bahan pokok kebutuhan
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-23

masyarakat seperti daging sapi, minyak goreng, cabe rawit,
cabe merah, daging ayam, dan gula berada pada rentang 5,5
persen 36,4 persen. Hal ini menunjukkan bahwa telah terjadi
fluktuasi harga bahan pokok yang cukup tinggi di masyarakat.
Selain itu, harga bahan pokok juga mengalami kenaikan harga
rata-rata bulanan 0,2 persen 3,8 persen.
GAMBAR 3.13
KOEFISIEN VARIASI HARGA DAN RATA-RATA KENAIKAN HARGA BULANAN
BAHAN POKOK TAHUN 2010 MARET 2014











Sumber: Kementerian Perdagangan (diolah)

Fluktuasi dan kenaikan harga bahan pokok tersebut tidak
terlepas dari kondisi logistik dan distribusi dalam negeri yang
masih kurang mendukung. Meskipun peringkat indeks kinerja
logistik (Logistic Performance Index/LPI) Indonesia telah
meningkat dari peringkat 59 di tahun 2012 menjadi peringkat
53 di tahun 2014 namun peringkat ini masih jauh di bawah
beberapa negara ASEAN lainnya seperti Singapura, Malaysia,
Thailand, dan Vietnam. Lebih lanjut, rasio biaya logistik
terhadap PDB di Indonesia cenderung meningkat yaitu di
tahun 2011, 2012, dan 2013 masing masing sebesar 23,36
persen, 24,37 persen, dan 25,15 persen.
Fluktuasi dan kenaikan beberapa bahan pokok tersebut
cenderung dikendalikan oleh sekelompok pedagang antara
ataupun supplier, sehingga fluktuasi ketersediaan stok dan
harga cenderung tidak mengikuti mekanisme persaingan
usaha yang sehat dan margin perdagangan tidak dinikmati
oleh petani.
Di samping itu, perdagangan dalam negeri juga dihadapkan
dengan kondisi perlindungan konsumen yang kurang
memadai. Kelembagaan perlindungan konsumen yang ada
3-24 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

dirasa masih sangat kurang dari segi kuantitas, kualitas,
maupun pendanaannya.
Permasalahan Perdagangan Dalam Negeri
Beberapa permasalahan yang menjadi tantangan dalam
perdagangan dalam negeri antara lain meliputi: (i) produksi
cenderung tidak merata dan terkonsentrasi di daerah-daerah
tertentu, (ii) terbatasnya sarana penyimpanan yang mampu
mempertahankan kesegaran produk secara efisien, (iii)
adanya indikasi praktek monopoli dan kartel oleh pelaku
usaha khususnya distributor dalam rangka mengendalikan
harga beli di tingkat produsen maupun harga jual di tingkat
konsumen, (iv) panjangnya rantai pemasaran yang
mengakibatkan akumulasi bias transmisi harga yang semakin
besar, dan (v) terbatasnya kapasitas kelembagaan
perlindungan konsumen baik dalam hal regulasi, organisasi,
sumberdaya manusia, dan pendanaan.
Isu Strategis
Berkenaan dengan permasalahan dan tantangan tersebut di
atas maka pada tahun 2015 dirumuskan isu strategis di bidang
perdagangan dalam negeri adalah Peningkatan Efisiensi
Sistem Distribusi dan Logistik serta Peningkatan Aktivitas
Perdagangan Dalam Negeri.
PERDAGANGAN LUAR NEGERI
Arahan RPJPN
Perdagangan luar negeri yang lebih menguntungkan dan
mendukung perekonomian nasional agar mampu
memaksimalkan manfaat sekaligus meminimalkan efek
negatif dari proses integrasi dengan dinamika globalisasi.
Upaya tersebut diselenggarakan melalui (a) perkuatan posisi
nasional di dalam berbagai fora kerja sama perdagangan
internasional baik secara global, regional, bilateral, maupun
multilateral untuk meningkatkan daya saing dan akses pasar
ekspor nasional sekaligus mengamankan kepentingan
strategis nasional. Selain itu upaya tersebut juga ditujukan
untuk mendorong penurunan tingkat kemiskinan dan tingkat
pengangguran, mengembangkan perdesaan, serta melindungi
aktivitas perekonomian nasional dari persaingan dan praktik
perdagangan internasional yang tidak sehat, dan (b)
pengembangan citra, standar produk barang dan jasa nasional
yang berkualitas internasional, serta fasilitasi perdagangan
internasional yang berdaya saing.
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-25


Kondisi Umum
GAMBAR 3.14
PERTUMBUHAN EKSPOR INDONESIA TAHUN 2010 MARET 2014

















Sumber: BPS (diolah)

Dalam kurun waktu tiga tahun terakhir kinerja perdagangan
luar negeri Indonesia menunjukkan hasil yang kurang
menggembirakan yang ditunjukkan oleh pertumbuhan negatif
sebagian besar komoditas ekspor. Pada tahun 2012, 2013 dan
tiga bulan pertama tahun 2014 pertumbuhan total ekspor
adalah sebesar -6,6 persen, -3,9 persen dan -2,4 persen.
Penurunan ekspor juga terjadi pada komoditas non-migas
terutama hasil industri dan pertambangan.
Penurunan kinerja ekspor tersebut merupakan dampak dari
krisis ekonomi global terutama di pasar ekspor tradisional
Indonesia seperti Amerika Serikat dan Eropa. Krisis tersebut
kemudian mengakibatkan menurunnya volume perdagangan
dunia dan memicu penurunan harga komoditas primer yang
menjadi andalan ekspor Indonesia.
Penurunan nilai ekspor yang disertai dengan nilai impor yang
relatif tidak banyak berubah mengakibatkan terjadinya defisit
neraca perdagangan. Namun demikian, neraca perdagangan
komoditas non-migas yang selalu surplus memberikan
3-26 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

harapan untuk memperbaiki kinerja perdagangan luar negeri
Indonesia melalui peningkatan ekspor non-migas khususnya
untuk produk yang bernilai tambah tinggi seiring dengan
semakin pulihnya kondisi perekonomian dunia
GAMBAR 3.15
NERACA PERDAGANGAN INDONESIA (TOTAL DAN NONMIGAS)
TAHUN 2010 MARET 2014












Sumber: BPS (diolah)
Selain itu, upaya diversifikasi pasar tujuan ekspor juga perlu
menjadi perhatian serius mengingat pada saat ini pangsa
ekspor produk Indonesia di negara tujuan ekspor non
tradisional seperti Afrika, Amerika Latin, dan Timur Tengah
masih relatif tertinggal dibanding negara pesaing seperti
China, Malaysia dan Thailand.












RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-27

GAMBAR 3.16
KOMPOSISI EKSPOR NONMIGAS INDONESIA BERDASARKAN SEKTOR (2007-
TRIWULAN I 2014)













Sumber: BPS (diolah)
Sementara itu, komposisi ekspor nonmigas Indonesia sebagian
besar merupakan ekspor produk manufaktur, tetapi dengan
tingkat teknologi yang masih relatif rendah. Di lain pihak,
peranan ekspor produk manufaktur terhadap ekspor
nonmigas total mengalami penurunan dari yang sebesar 83,1
persen pada tahun 2007 menjadi sekitar 75 persen pada pada
tahun 2013, walaupun pada tahun 2014 sampai dengan bulan
Maret peranan produk manufaktur mencatatkan peningkatan
peranan terhadap total ekspor menjadi 80,3 persen.
Permasalahan Perdagangan Luar Negeri
Beberapa permasalahan yang menjadi tantangan dalam
peningkatan kinerja perdagangan luar negeri secara eksternal
adalah meliputi: (i) harga komoditas yang diperkirakan akan
stagnan dan cenderung turun, (ii) beberapa negara tujuan
ekspor utama Indonesia masih dalam proses pemulihan
ekonominya sehingga permintaan diperkirakan belum akan
meningkat tinggi dalam waktu dekat, (iii) semakin
meningkatnya tingkat persaingan produk-produk sejenis di
pasar internasional, dan (iv) meningkatnya hambatan non-
tarif di pasar tujuan ekspor.

3-28 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

Sedangkan tantangan yang berasal dari dalam negeri antara
lain meliputi: (i) lemahnya daya saing produk
industri/manufaktur dan jasa Indonesia, sehingga kontribusi
ekspor produk manufaktur terhadap ekspor nonmigas
mengalami penurunan dan ekspor jasa mengalami defisit, (ii)
masih terbatasnya jumlah eksportir, (iii) masih terbatasnya
ragam produk berkualitas yang dapat dipasarkan di pasar
internasional, (iv) terbatasnya jasa pendukung perdagangan
luar negeri seperti jasa transportasi laut yang menyebabkan
semakin meningkatnya defisit neraca jasa, dan (v) belum
kondusifnya iklim usaha dalam mendukung peningkatan
investasi, industri dan perdagangan baik di tingkat pusat
maupun di daerah.
Isu Strategis
Berkenaan dengan permasalahan dan tantangan tersebut di
atas maka pada tahun 2015 dirumuskan isu strategis di bidang
perdagangan luar negeri adalah Peningkatan daya saing
ekspor produk nonmigas dan jasa yang dapat mendorong
peningkatan Rantai Nilai perekonomian.
3.1.6 Kerjasama
Ekonomi
Internasional
Kondisi Umum
Indonesia tidak dapat mengesampingkan pentingnya
kerjasama ekonomi internasional. Indonesia saat ini berperan
aktif dalam membina hubungan dengan negara lain untuk
mendorong kerjasama ekonomi yang saling menguntungkan
baik di tingkat bilateral, regional maupun multilateral.
Kerjasama ekonomi ini tentunya dibangun untuk membantu
percepatan pertumbuhan ekonomi nasional agar bermanfaat
bagi kepentingan bangsa dan ditujukan untuk sebesar-
besarnya kemakmuran rakyat.
Peran Indonesia dalam kerjasama ekonomi internasional
terlihat semakin penting. Pada tahun 2011, Indonesia menjadi
tuan rumah KTT ASEAN, dengan salah satu gagasan
pentingnya adalah komitmen tingkat pemimpin ASEAN untuk
membentuk Regional Comprehensive Economic Partnership
(RCEP), yang saat ini terus bergulir di bawah kepemimpinan
Indonesia. Pada tahun 2013 Indonesia turut serta dalam
pertemuan para pemimpin G20 di St. Petersburg, Rusia, untuk
membahas mengenai pentingnya keterbukaan ekonomi dan
pembangunan internasional. Selanjutnya, Indonesia menjadi
tuan rumah penyelenggaraaan rangkaian pertemuan KTT
APEC 2013, di mana para pemimpin Asia Pasifik didorong
untuk meningkatkan kerja sama yang lebih dalam dan lebih
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-29

inklusif dalam rangka meningkatkan perannya sebagai mesin
pertumbuhan ekonomi dunia. Hal ini sesuai dengan tema yang
diangkat oleh Indonesia pada APEC 2013, yaitu: Resilience
Asia-Pacific, Engine of Global Growth. Indonesia juga
mengusung tiga prioritas dalam keketuaan APEC 2013, yaitu:
Attaining the Bogor Goals, Sustainable Growth with Equity,
serta Promoting Connectivity. Sebagian besar inisiatif dan
pencapaian Indonesia selama keketuaannya di tahun 2013
dilanjutkan oleh China sebagai ketua dan tuan rumah APEC
2014.
Pada tahun 2013, Indonesia juga terus berperan aktif pada
KTT ASEAN di Brunei
Darussalam, dalam
persiapan menghadapi
Masyarakat Ekonomi ASEAN
2015, serta dialog
perdamaian pada KTT Asia
Timur (East Asia
Summit/EAS). Kemudian
dalam forum multilateral
WTO (World Trade
Organization), Indonesia
telah menyuarakan suaranya dengan aktif melalui keketuaan
pada forum G-33.
Pada bulan Desember tahun 2013 Indonesia telah diakui
keberhasilannya sebagai tuan rumah Konferensi Tingkat
Menteri (Ministerial Conference) WTO ke-9, yang telah
menghasilkan Paket Bali (Bali Package) dan dinilai sangat
positif oleh dunia internasional, karena telah menghasilkan
kesepakatan di tengah kebuntuan perundingan putaran Doha.
Paket Bali merupakan batu loncatan putaran Doha, dan
dikenal sebagai small but credible package of deliverables.
Muatan utama Paket Bali adalah: (i) Trade Facilitation, (ii)
Agriculture, dan (iii) Development and LDCs Issues.
Sampai saat ini, Indonesia telah menandatangani 7 (tujuh)
kesepakatan kerjasama ekonomi internasional, baik dalam
tingkat bilateral dan regional, yaitu: Indonesia-Japan Economic
Partnership Agreement (IJEPA), ASEAN Economic Community
(AEC), ASEAN-China Free Trade Agreement (ACFTA), ASEAN-
Korea Free Trade Agreement (AKFTA), ASEAN-Japan Free
Trade Agreement (AJFTA), ASEAN-Australia-New Zealand Free
Trade Agreement (AANZFTA), dan ASEAN-India Free Trade
Agreement (AIFTA). Saat ini, Indonesia sedang melakukan
3-30 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

proses negosiasi 7 (tujuh) kerjasama, di mana enam di
antaranya sudah masuk putaran perundingan, sedangkan
sisanya masih dalam taraf persetujuan kerangka negosiasi.
Jumlah total kesepakatan kerjasama ekonomi bilateral dan
regional (yang bersifat mengikat) yang sudah dan dalam
proses penyelesaian oleh Indonesia adalah sebanyak 22.
TABEL 3.2
JUMLAH KESEPAKATAN KERJASAMA EKONOMI (BERSIFAT MENGIKAT) YANG
TELAH DAN AKAN DISEPAKAT OLEH NEGARA DI KAWASAN ASEAN

Negara
Tahap
Pengeluaran
Dalam Proses Negosiasi Kesepakatan
sudah
ditandatangani,
tetapi belum di
Implementasi
Sudah dalam
tahap
Implementasi
Total
Kerangka
Negosiasi
Disetujui
Proses
Negosiasi
Singapore 6 1 10 2 19 38
Thailand 8 3 6 0 12 29
Malaysia 7 1 6 1 12 27
Indonesia 6 1 6 2 7 22
Vietnam 4 1 6 0 8 19
Brunai
Darusalam
6 2 2 0 8 18
Philippines 7 0 2 0 7 16
Cambodia 4 0 2 0 6 12
Lao PDR 4 0 2 0 8 14
Sumber: ADB (diolah Bappenas)

Di sisi lain, ASEAN Economic Community (AEC) dengan empat
karakteristik utamanya yaitu: : a) penciptaan pasar tunggal
dan kesatuan basis produksi; b) kawasan ekonomi yang
berdaya saing; c) kawasan dengan pertumbuhan ekonomi
yang merata; dan d) kawasan yang terintegrasi dengan
kawasan global akan diimplementasikan pada akhir tahun
2015. Hal ini merupakan tantangan besar bagi Bangsa dan
Rakyat Indonesia, sekaligus merupakan peluang jika dapat
memanfaatkannya secara optimal, mengingat ada lima elemen
penting dalam upaya untuk mewujudkan pasar tunggal dan
kesatuan basis produksi di ASEAN yaitu: a) perdagangan bebas
barang di ASEAN; b) aliran bebas sektor jasa di ASEAN; c)
aliran bebas investasi di ASEAN; d) aliran modal yang bebas di
ASEAN; serta e) aliran bebas tenaga kerja di ASEAN. Dalam
rangka menuju pelaksanaan AEC 2015, ASEAN telah
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-31

menyepakati AEC Blue Print, yang berisi tentang langkah-
langkah tahapan dan sasaran yang perlu diimplementasikan
oleh negara ASEAN untuk mencapai AEC 2015. Progress
implementasi AEC Blue Print diukur dengan AEC Score Card,
yang pencapaiannya selama periode 2008-2013 adalah
sebesar 72,2 persen. Adapun Indonesia secara rata-rata dalam
periode tersebut telah mencapai 77,0 persen, yang lebih
rendah dari Malaysia, Brunei, Kamboja, dan Myanmar.
TABEL 3.3
PENCAPAIAN AEC SCORE CARD PERIODE 2008-2013

Negara
Periode
Fase 1: Fase 2: Fase 3: Fase 1-3:
2008-2009 2010-2011 2012-2013 2008-2013
Brunei 96,4 84,1 62,3 79,3
Kamboja 96,3 83,3 60 78,4
Indonesia 92,1 81,9 60,3 77
Laos 95,3 80,1 60,3 76,9
Malaysia 95,4 86,2 62,5 80
Myanmar 94,4 80,2 61,6 77,2
Filipina 96,3 85,5 60,3 79,2
Singpura 96,3 87,4 63,8 81,3
Thailand 95,4 87,3 64,5 81,1
Vietnam 96,3 86,8 60,9 80,1
ASEAN 89,5 76,4 55,1 72,2
Sumber : Sekretariat ASEAN
Isu Strategis
Isu strategis Bidang Kerjasama Ekonomi Internasional pada
tahun 2015 adalah: (i) peningkatan koordinasi dan
harmonisasi antar sektor selama proses penjajagan kerjasama
ekonomi dan penyusunan posisi runding Indonesia; sehingga
kesepakatan kerjasama ekonomi dapat mengedepankan
kepentingan nasional dengan lebih adil; (ii) peningkatan
persiapan lintas sektor dan daerah untuk menghadapi
implementasi AEC 2015 serta persiapan pemanfaatan peluang
AEC untuk komunitas bisnis dan masyarakat Indonesia; serta
(iii) pengawalan implementasi Paket Bali dan tindaklanjutnya
pada Konferensi Tingkat Menteri WTO ke-10 tahun 2015.
3-32 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

3.1.7 Industri
Arahan RPJPN
Memperkuat perekonomian domestik dengan orientasi dan
berdaya saing global, maka struktur perekonomian diperkuat
dengan mendudukkan sektor industri sebagai motor
penggerak. Pembangunan industri diarahkan untuk
mewujudkan industri yang berdaya saing, baik di pasar lokal
maupun internasional, dan terkait dengan pengembangan
industri kecil dan menengah, dengan struktur industri yang
sehat dan berkeadilan serta mendorong perkembangan
ekonomi di luar Pulau Jawa. Struktur industri dalam hal
penguasaan usaha akan disehatkan dengan meniadakan
praktik-praktik monopoli dan berbagai distorsi pasar melalui
penegakan persaingan usaha yang sehat dan prinsip-prinsip
pengelolaan usaha yang baik dan benar. Struktur industri
dalam hal skala usaha akan diperkuat dengan menjadikan
industri kecil dan menengah sebagai basis industri nasional
yang sehat, sehingga mampu tumbuh dan terintegrasi dalam
mata rantai pertambahan nilai dengan industri hilir dan
industri berskala besar.
Dalam rangka memperkuat daya saing perekonomian secara
global, sektor industri perlu dibangun guna menciptakan
lingkungan usaha mikro (lokal) yang dapat merangsang
tumbuhnya rumpun industri yang sehat dan kuat melalui (1)
pengembangan rantai pertambahan nilai melalui diversifikasi
produk (pengembangan ke hilir), pendalaman struktur ke
hulunya, atau pengembangan secara menyeluruh (hulu-hilir);
(2) penguatan hubungan antar industri yang terkait secara
horizontal termasuk industri pendukung dan industri
komplemen, termasuk dengan jaringan perusahaan
multinasional terkait, serta penguatan hubungan dengan
kegiatan sektor primer dan jasa yang mendukungnya; dan (3)
penyediaan berbagai infrastruktur bagi peningkatan kapasitas
kolektif yang antara lain, meliputi sarana dan prasarana fisik
(transportasi, komunikasi, energi, serta sarana dan prasarana
teknologi; prasarana pengukuran, standardisasi, pengujian,
dan pengendalian kualitas; serta sarana dan prasarana
pendidikan dan pelatihan tenaga kerja industri).
Kondisi Umum
Sejak tahun 2009, pertumbuhan industri non-migas secara
konsisten meningkat sehingga pada tahun 2011 sudah sedikit
melewati pertumbuhan PDB yang berlanjut sampai dengan
tahun 2013. Tahun 2014 diperkirakan kondisinya lebih baik,
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-33

yaitu tumbuh 6,22%. Penggerak utama dari pertumbuhan
sektor industri ini adalah industri makanan, minuman dan
tembakau; industri tekstil, produk tekstil dan alas kaki; dan
industri otomotif yang juga merupakan sektor penyerap
banyak tenaga kerja.
GAMBAR 3.17
PERTUMBUHAN INDUSTRI NON-MIGAS DAN PERTUMBUHAN PDB












Daya tarik sektor industri bagi investasi sangat tinggi yang
ditunjukkan oleh meningkatnya jumlah ijin usaha yang
diterbitkan melalui fasilitas PMA dan PMDN. Pada periode
tahun 2010-2013, investasi PMDN mengalami kenaikan yang
cukup pesat, dengan persentase kenaikan rata-rata sebesar
24,89 persen dengan total ijin usaha yang diterbitkan
sebanyak 2.057. Cabang-cabang industri yang mengalami
kenaikan cukup tinggi diantaranya industri tekstil, industri
barang dari kulit dan alas kaki, industri kertas dan percetakan,
industri karet dan plastik, industri mineral nonlogam, industri
logam, mesin dan elektronik serta industri kendaraan
bermotor & alat transportasi lain. Investasi PMA sektor
industri pada tahun 2010-2012 terus mengalami kenaikan
yang sangat pesat dengan rata-rata kenaikannya sebesar 51,92
persen per tahun sehingga total ijin usaha PMA yang
diterbitkan sebanyak 6.997.
Perkembangan jumlah tenaga kerja di sektor industri (dalam
juta jiwa) ditunjukkan dalam Gambar 3.6 di bawah ini.
Peningkatan pertumbuhan industri yang konsisten dari tahun
2009 yang diperkuat oleh meningkatnya investasi di sektor
industri menyediakan banyak lapangan kerja baru. Dari
Februari 2009 hingga Agustus 2013 lapangan kerja baru di
sektor industri mencapai 2,26 juta.
3-34 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

GAMBAR 3.18
PERKEMBANGAN TENAGA KERJA SEKTOR INDUSTRI
FEBRUARI 2009 AGUSTUS 2013















Tantangan
Tantangan pembangunan industri pada tahun 2015, antara
lain adalah sebagai berikut:
Sejak tahun 2001, kontribusi (share) industri dalam PDB terus
menurun; itu sebabnya ditenggarai terjadi deindustrialisasi di
Indonesia. Sehingga tantangan utamanya adalah melakukan
akselerasi pertumbuhan industri.
1. Postur populasi industri yang kurang kuat, yang antara
lain ditunjukkan oleh jumlah industri besar dan sedang
terlalu sedikit, sementara industri mikro dan kecil sangat
banyak namun sangat sedikit yang terkait dengan industri
besar/sedang;
2. Ekspor bahan mentah dari pertanian dan pertambangan
sangat besar tanpa nilai tambah, sementara impor bahan
intermediate sangat tinggi;
3. Produktivitas industri sangat rendah, hal ini antara lain
disebabkan oleh kemampuan mencipta nilai tambah
melalui pengembangan produk baru sangat rendah;
4. Sebaran industri tidak merata, terkonsentrasi di Pulau
Jawa dan Sumatera.

RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-35

Isu Strategis
Tantangan pembangunan yang diuraikan diatas akan dapat
diatasi dengan mendorong terjadinya investasi pendirian
industri baru untuk:
1. Mengolah komoditas hasil pertanian dan pertambangan
menjadi produk yang bernilai tambah lebih tinggi
(hilirisasi);
7. Menghasilkan bahan baku / penolong yang masih diimpor
(memperdalam struktur industri);
8. Menyebarkan pertumbuhan industri ke luar pulau Jawa;
9. Mengembangan hubungan bisnis antara industri kecil
dan menengah dengan industri besar;
10. Meningkatkan daya saing dan produktivitas industri
dalam negeri.
Dengan demikian secara singkat isu strategis pembangunan
industri adalah:
TRANSFORMASI STRUKTUR INDUSTRI
Di samping sektor industri, sektor pariwisata dan
sektor ekonomi kreatif berperan cukup signifikan dalam
perekonomian.
3.1.8 Daya Saing
Pariwisata dan
Ekonomi Kreatif
Arahan RPJPN
Salah satu arah pembangunan jangka panjang yang
diamanatkan oleh UU no. 17/2003 tentang RPJPN adalah
mewujudkan bangsa yang berdaya saing. Salah satu langkah
mewujudkannya adalah penguatan perekonomian domestik
dengan orientasi dan berdaya saing global. Untuk itu
pembangunan kepariwisataan diarahkan untuk mampu
mendorong kegiatan ekonomi dan meningkatkan citra
Indonesia, meningkatkan kesejahteraan masyarakat lokal,
serta memberikan perluasan kesempatan kerja.
Pengembangan kepariwisataan memanfaatkan keragaman
pesona keindahan alam dan potensi nasional sebagai wilayah
wisata bahari terluas di dunia secara arif dan berkelanjutan,
serta mendorong kegiatan ekonomi yang terkait dengan
pengembangan budaya bangsa.
3-36 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

Kondisi Umum
Sejak tahun 2009, sektor pariwisata secara konsisten tumbuh
positif. Indikator utamanya adalah jumlah wisatawan manca
negara (wisman) yang berkunjung ke Indonesia. Jumlah
wisman yang berkunjung ke Indonesia terus meningkat sejak
tahun 2008 sampai dengan tahun 2013 dengan rata-rata
pertumbuhan sebesar 7,2 persen per tahun. Posisi jumlah
wisman selama tahun 2013 mencapai 8.802.129 orang dengan
penerimaan sektor pariwisata mencapai USD 10.100 juta.
GAMBAR 3.19
JUMLAH WISATAWAN MANCANEGARA DAN
PENERIMAAN DEVISA
TAHUN 2004-2013









Sumber: Badan Pusat Statistik (2014)


Wisatawan nusantara (wisnus) juga memberikan sumbangan
yang sangat berarti bagi perkembangan kepariwisataan
Indonesia. Pada tahun 2013 tercatat 248 juta perjalanan
dengan total pengeluaran diperkirakan mencapai Rp. 176
trilliun. Perkembangan dari tahun 2001-2013 ditunjukkan
dalam Gambar 3.22







RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-37




GAMBAR 3.20
PERKEMBANGAN WISATAWAN NUSANTARA
TAHUN 2001-2013












Sumber: Kementerian Parekraf

Nilai Produksi Domestik Bruto (PDB) ekonomi kreatif pada
tahun 2010-2013 mengalami peningkatan setiap tahunnya.
Pada tahun 2012 mengalami perlambatan namun pada tahun
2013 kembali mengalami peningkatan. Sektor Ekonomi Kreatif
tumbuh 5,76 persen atau di atas laju pertumbuhan ekonomi
nasional sebesar 5,74 persen. Tahun 2013 kontribusi ekonomi
kreatif terhadap perekonomian nasional mencapai Rp. 641,8
triliun atau sebesar 7 persen dari PDB. Subsektor Kuliner,
Fesyen, dan Kerajinan, berkontribusi 75,2 persen dari total
PDB Ekonomi Kreatif, yaitu: 32,5 persen; 28,3 persen; 14,4
persen, dan subsektor Layanan Komputer dan Piranti Lunak
(teknologi Informasi). Arsitektur dan Periklanan tumbuh lebih
besar dari 8 persen pada tahun 2013.
Tahun 2013, sektor Ekonomi Kreatif menyerap 11,9 juta
tenaga kerja atau sebesar 10,7 persen dan merupakan sektor
terbesar ke-4 yang berkontribusi terhadap penyerapan tenaga
kerja. Subsektor Kuliner, Fesyen, dan Kerajinan, berkontribusi
90 persen dari total tenaga kerja di sektor Ekonomi Kreatif,
yaitu: 31,5 persen; 32,3 persen; 26,19 persen, dan subsektor
Periklanan; Film,video, dan Fotografi, tumbuh lebih besar dari
pertumbuhan penyerapan tenaga kerja nasional, yaitu sebesar
3-38 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

2,7 persen dan 2 persen.
TABEL 3.4
EKONOMI KREATIF
TAHUN 2010 2013

No U r a i a n
NILAI PDB NOMINAL (miliar Rp)
2010 2011 2012 2013
1 Periklanan 2,534.7 2,896.6 3,168.3 3,754.2
2 Arsitektur 9,243.9 10,425.6 11,510.3 12,890.9
3 Pasar Barang Seni 1,372.1 1,559.5 1,737.4 2,001.3
4 Kerajinan 72,955.2 79,516.7 84,222.9 92,650.9
5 Desain 19,583.2 21,018.6 22,234.5 25,042.7
6 Fesyen 127,817.5 147,503.2 164,538.3 181,570.3
7 Film, Video, dan Fotografi 5,587.7 6,466.8 7,399.8 8,401.4
8 Permainan Interaktif 3,442.6 3,889.1 4,247.5 4,817.3
9 Musik 3,972.7 4,475.4 4,798.9 5,237.1
10 Seni Pertunjukan 1,897.5 2,091.3 2,294.1 2,595.3
11 Penerbitan & Percetakan 40,227.0 43,757.0 47,896.7 52,037.6
12 Teknologi Informasi 6,922.7 8,068.7 9,384.2 10,064.8
13 Radio dan Televisi 13,288.5 15,664.9 17,518.6 20,340.5
14 Riset dan Pengembangan 9,109.1 9,958.0 11,040.9 11,778.5
15 Kuliner 155,044.8 169,707.8 186,768.3 208,632.8
Ekonomi Kreatif - Sosial Budaya
(EKSB)
240,830.1 263,817.6

287,221.3

319,518.8
Ekonomi Kreatif Media Digital Iptek
(EKMDI)
232,169.1 263,181.7

291,539.3

322,296.6
TOTAL 472,999.2 526,999.2

578,760.6

641,815.5


Tantangan
Pada tahun 2015, tantangan pembangunan pariwisata adalah
sebagai berikut:
11. Tantangan Eksternal
a. Rendahnya daya saing pariwisata Indonesia. Pada
tahun 2013 berdasarkan survei World Economic
Forum dalam World Tourism Competitiveness Index,
Indonesia menempati posisi 70 dari 140 negara.
Posisi tersebut berada di bawah Singapura (10),
Malaysia (34), Thailand (43) dan bahkan India (65).
b. Globalisasi dan liberalisasi memberi peluang
tumbuhnya wisman ke Indonesia (inbound), pada
saat yang sama yang keluar negeri juga tumbuh pesat
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-39

(outbound).
c. Perubahan pola pelayanan wisatawan akibat
perubahan gaya hidup maupun peran teknologi
informasi yang makin meluas menjadi tantangan
pengembangan industri perjalanan.
12. Tantangan Internal
a. Penataan kelembagaan untuk memperkuat peran
Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif dalam
mendukung pembangunan nasional
b. Membangun profesionalisme di kalangan pejabat
satuan kerja kepariwisataan di daerah sangat
mendesak.
c. Pengembangan sistem informasi kepariwisataan
yang handal dan terkini (up-to-date) dengan akses
yang seluas-luasnya bagi calon wisatawan dalam dan
luar negeri, industri perjalanan, dan pengambil
kebijakan.
d. Peningkatan sebaran tujuan wisatawan mancanegara
di luar wilayah Bali, untuk menciptakan pemerataan
manfaat kepariwisataan bagi masyarakat di seluruh
Indonesia.
Dalam pengembangan ekonomi kreatif permasalahan yang
dihadapi utamanya adalah lemahnya pelaksanaan koordinasi
antara pusat dan daerah serta masih kurangnya penghargaan
terhadap hak kekayaan intelektual (HKI) terutama karya seni
di bidang ekonomi kreatif berbasis seni dan budaya.
Isu Strategis
Isu strategis pariwisata dan ekonomi kreatif dalam tahun 2015
adalah:
MENINGKATKAN KONTRIBUSI PARIWISATA DAN
EKONOMI KREATIF DALAM PEREKONOMIAN
NASIONAL
Selain sektor pariwisata, sektor koperasi dan UKM mempunyai
pengaruh penting dalam perekonomian.


3-40 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

3.1.9 Koperasi dan
Usaha Mikro, Kecil
dan Menengah (UKM)
Peran UMKM dalam perekonomian nasional masih sangat
besar, terutama dilihat dari jumlah pelaku usaha, penyediaan
lapangan kerja dan pembentukan produk domestik bruto
(PDB) (Tabel 3.4). Pada periode 2009-2012, jumlah UMKM
terus meningkat dengan rata-rata pertumbuhan sebesar 2,4
persen. Pertumbuhan jumlah usaha menengah dan usaha kecil
tercatat lebih tinggi dibandingkan dengan usaha mikro. Hal ini
dapat menjadi indikasi adanya usaha yang naik kelas atau
tumbuh skala usahanya. Sebagian besar UMKM bergerak di
sektor pertanian-peternakan-kehutanan-perikanan yaitu
sekitar 49,6 persen, dan sektor perdagangan-hotel-restoran
yaitu sebesar 29,6 persen.
TABEL 3.5
PERKEMBANGAN UMKM

Indikator
Data Proporsi
2009 2010 2011 2012 2009 2010 2011 2012
Jumlah Unit
Usaha
52,76 Juta Unit 53,82 Juta
Unit
55,21 Juta
Unit
56,53 Juta
Unit
99,99 % 99,99 % 99,99 % 99,99 %
Tenaga Kerja 52,18 Juta Org 99,40 Juta
Org
101,72 Juta
Org
107,65
Juta Org
96,21 % 97,22 % 97,24 % 97,16 %
PDB (Harga
Konstan tahun
2000)
Rp 1.212,59
triliun
Rp 1.282,57
triliun
Rp 1.369,33
triliun
Rp
1.504,93
triliun
58,05 % 57,83 % 57,60 % 57,49 %
Ekspor Non
Migas
Rp 162,25 triliun Rp 175,89
triliun
Rp 187,44
triliun
Rp 208,07
triliun
17,02 % 15,81 % 16,44 % 14,06 %
Investasi (Harga
Konstan tahun
2000)
Rp 223,92 triliun Rp 247,14
triliun
Rp 260,93
triliun
Rp 300.18
triliun
49,38 % 48,34 % 49,11 % 51,45 %
Produktivitas
- Per unit usaha
- Per tenaga
kerja

Rp 22,98 Jt

Rp 12,60 Jt

Rp 23,83 jt

Rp 12,90 jt

Rp 24,80 jt

Rp 13,46 jt

Rp 26,62 jt

Rp 13,98 jt

Sumber: Kementerian Koperasi dan UKM (2013)


Sementara itu partisipasi UMKM di sektor industri pengolahan
adalah sekitar 6,4 persen. Pertumbuhan jumlah unit UMKM
diikuti oleh pertumbuhan jumlah tenaga kerja UMKM, dengan
rata-rata sebesar 3,5 persen pada periode 2009-2012.
Pertumbuhan tenaga kerja tertinggi tercatat pada usaha kecil
dan usaha menengah, yang menunjukkan kapasitas penciptaan
lapangan kerja yang tinggi. Kondisi ini sejalan dengan
fenomena adanya usaha yang naik kelas.
Perkembangan UMKM juga dapat dilihat dari perannya dalam
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-41

pembentukan PDB (harga konstan) yaitu sekitar 57,0 58,0
persen pada periode 2009-2012. Kontribusi PDB UMKM
sebagian besar disumbangkan oleh UMKM di sektor-sektor
tersier. Kinerja UMKM dalam pembentukan PDB dipengaruhi
oleh pertumbuhan PDB usaha mikro yang jumlah unit
usahanya dominan. Kontribusi PDB usaha mikro rata-rata
adalah sebesar 32,1 persen dan merupakan yang terbesar di
antara UMKM. Sementara itu tingkat produktivitas per unit
UMKM dan per tenaga kerja UMKM pada tahun 2009-2012
mengalami peningkatan masing-masing sebesar 4,1 persen
dan 3,0 persen.
Indikator lain perkembangan kinerja UMKM yaitu nilai ekspor
non migas UMKM mengalami peningkatan rata-rata sebesar
4,3 persen per tahun pada periode 2009-2012. Peningkatan
ekspor tertinggi terdapat pada usaha menengah yaitu sebesar
5,5 persen. Hal ini menunjukkan bahwa usaha menengah
sudah lebih banyak yang tergabung dalam pasar ekspor
dibandingkan dengan usaha mikro dan kecil. Namun
sumbangan ekspor non migas UMKM terhadap total ekspor
nasional mengalami penurunan, yaitu dari 17,0 persen pada
tahun 2009 menjadi 14,1 persen pada tahun 2012.
Sementara itu kontribusi UMKM dalam investasi pada periode
2009-2012 cukup berfluktuasi dalam kisaran antara 48,3
51,5 persen. Usaha menengah memiliki kontribusi investasi
yang terbesar, dan hal ini sejalan dengan karakteristik dari
usaha menengah yang sudah lebih banyak menggunakan
teknologi untuk mendukung proses produksinya. Rata-rata
pertumbuhan nilai investasi usaha menengah juga tercatat
paling tinggi yaitu 11,7 persen pada periode 2009-2012.
Khusus berkaitan dengan koperasi, perkembangannya
ditunjukkan oleh indikator-indikator (i) jumlah koperasi; (ii)
proporsi koperasi aktif; (iii) jumlah koperasi yang
menjalankan rapat anggota tahunan (RAT); (iv) jumlah
anggota koperasi; (v) jumlah tenaga kerja koperasi; (vi) modal
koperasi; dan (vii) volume usaha (Tabel 3.4). Jumlah koperasi
terus mengalami peningkatan pada periode 2009-2012
dengan rata-rata peningkatan sekitar 5,9 persen per tahun.
Peningkatan jumlah koperasi juga diikuti dengan peningkatan
jumlah anggota koperasi rata-rata sebesar 5,6 persen pada
periode yang sama. Pertumbuhan jumlah anggota koperasi
tertinggi terjadi pada periode 2011-2012 yaitu sekitar 9,8
persen.

3-42 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI


TABEL 3.6
PERKEMBANGAN KELEMBAGAAN DAN USAHA KOPERASI

Indikator Satuan 2009 2010 2011 2012 2013
Jumlah Koperasi Unit 170.411 177.482 188.181 194.295 203701
Persentase Koperasi
Aktif
% 70,7 70,3 71,0 71,7 70,3
Persentase Koperasi
yang Melaksanakan
RAT
% 48,6 44,7 43,4 47,4 47,3
Jumlah Anggota Orang 29.240.272 30.461.121 30.849.913 33.869.439 35.258.176
Jumlah Tenaga Kerja Orang 357.330 358.768 377.238 429.768 452.510
Modal Sendiri Rp Juta 28.348.728 30.102.014 35.794.285 51.422.621 89.536.291
Modal Luar Rp Juta 31.503.882 34.686.713 39.689.952 51.403.537 80.840.572
Volume Usaha Rp Juta 82.098.587 76.822.082 95.062.402 119.182.690 125.584.976
Sumber: Kementerian Koperasi dan UKM (2014)


Dari sisi kelembagaan, kinerja koperasi ditunjukkan oleh
indikator pelaksanaan rapat anggota tahunan (RAT) dan
jumlah tenaga kerjanya. Perkembangan kedua indikator
tersebut pada periode 2009-2012 secara umum menunjukkan
bahwa tata kelola koperasi masih perlu ditingkatkan. Sebagian
besar koperasi saat ini belum melaksanakan RAT yang
merupakan penerapan dari prinsip pengendalian oleh anggota
koperasi. Jumlah karyawan koperasi pada tahun 2013 juga
baru mencapai sekitar 2 orang per koperasi, yang
menunjukkan masih banyak koperasi yang belum dikelola
secara profesional.
Dari sisi usaha, kinerja koperasi dapat diukur dari indikator
permodalan dan volume usahanya. Jumlah modal koperasi
dalam periode 2009-2012 meningkat rata-rata 31,7 persen,
yang diikuti dengan peningkatan rasio modal sendiri dan
modal luar koperasi dari sebesar 0,9 pada tahun 2009 menjadi
sebesar 1,1 pada tahun 2013. Perkembangan ini menunjukkan
peningkatan partisipasi anggota dalam pemupukan modal.
Perbaikan struktur permodalan koperasi juga mencerminkan
perbaikan kapasitas usaha koperasi, sebagaimana ditunjukkan
oleh peningkatan volume usaha koperasi rata-rata sebesar
12,0 persen. Perkembangan modal dan volume usaha koperasi
tersebut juga menunjukkan peningkatan kemandirian usaha
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-43

koperasi.
Sementara itu sebaran koperasi berdasarkan jenis
menunjukkan bahwa proporsi koperasi konsumen masih
merupakan yang terbesar yaitu 78,1 persen, diikuti oleh
koperasi produsen dan Koperasi Simpan Pinjam (KSP). Namun
evaluasi perkembangan koperasi berdasarkan jenis masih
mengalami kendala berupa keterbatasan data dan informasi.
Pengecualian yaitu data-data KSP dan usaha simpan pinjam
(USP) pada koperasi non KSP yang tersedia lebih lengkap.
Perkembangan utama dari KSP/USP sampai dengan tahun
2012 menunjukkan bahwa layanan simpan pinjam koperasi
sudah menjangkau sekitar 17,7 juta orang, yang sebagian
merupakan usaha mikro dan kecil.
Berbagai indikator perkembangan UMKM pada tahun 2009-
2013 tersebut di atas secara umum menunjukkan peran
UMKM dalam perekonomian nasional masih sangat besar,
terutama dari jumlah pelaku usaha, penyediaan lapangan kerja
dan pembentukan PDB. Perkembangan koperasi juga
menunjukkan potensi usaha yang besar, meskipun kinerja
kelembagaan koperasi masih perlu diperbaiki agar sesuai
dengan prinsip-prinsip koperasi, dan untuk merespon
perubahan perekonomian yang semakin dinamis.
Permasalahan dan Isu Strategis
Permasalahan Permasalahan yang dihadapi oleh UMKM dan
koperasi (UMKMK) secara umum menunjukkan bahwa daya
saing UMKMK masih rendah, sebagaimana ditunjukkan oleh:
1. Struktur pelaku usaha nasional masih didominasi oleh
usaha mikro (98,8 persen) yang menjalankan usaha secara
informal, serta memiliki keterbatasan asset, akses ke
pembiayaan dan produktivitas. Sementara itu populasi
usaha kecil dan usaha menengah, yang memiliki kapasitas
yang lebih tinggi dalam penciptaan lapangan kerja dan
devisa, masih rendah. Sumbangan PDB usaha kecil dan
menengah juga rendah. Kondisi ini menunjukkan
fenomena missing middle dalam struktur pelaku usaha di
Indonesia;
13. Kontribusi UMKM dalam pembentukan PDB memiliki tren
penurunan terutama di sektor-sektor pertanian dan
perdagangan dimana jumlah unit dan tenaga kerja UMKM
paling dominan. Nilai tambah yang diciptakan UMKM
3-44 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

sebagian besar terdapat di sektor tersier, sedangkan nilai
tambah UMKM di industri pengolahan masih rendah;
14. Kesenjangan yang melebar antara produktivitas per unit
UMKM dan usaha besar yang merupakan dampak dari
penurunan kontribusi PDB UMKM dalam tiga tahun
terakhir. Kesenjangan produktivitas juga terjadi antar
sektor, dengan tingkat produktivitas UMKM terendah
terdapat di sektor pertanian, perdagangan, serta
pengangkutan dan komunikasi;
15. Rendahnya keterlibatan UMKMK dalam jaringan produksi
dan pemasaran, mengingat baru sekitar 6,3 persen UMKMK
yang terhubung dengan jaringan produksi global, dan baru
sekitar 19,0 persen UMKM yang terlibat dalam pasar
ekspor. Selain itu, kontribusi UMKM dalam ekspor terus
mengalami penurunan;
16. Terbatasnya kewirausahaan dan keterampilan sumber
daya manusia (SDM) UMKMK yang berdampak pada (i)
pengelolaan usaha yang masih berorientasi pada produksi;
(ii) rendahnya manajemen tenaga kerja, pengelolaan
keuangan, pemasaran; serta (iii) rendahnya pemahaman
tentang hukum dan peraturan;
17. Akses UMKMK ke pembiayaan masih rendah yang
dipengaruhi oleh keterbatasan (i) jangkauan lembaga
pembiayaan dan informasi pembiayaan; (ii) pengetahuan
UMKMK tentang layanan keuangan dan kapasitas UMKMK
dalam pengelolaan keuangan; serta (iii) pembiayaan bagi
wirausaha baru;
18. Terbatasnya kapasitas UMKMK dalam inovasi, penerapan
teknologi, dan penerapan standardisasi dan sertifikasi
produk, yang berdampak pada rendahnya kapasitas dan
kualitas produksi, serta jangkauan pasar. Hal ini
ditunjukkan oleh data-data bahwa sekitar 78,0 persen
sentra atau klaster UMKM memiliki tingkat penerapan
teknologi yang rendah. Selain itu sekitar 59,0 persen
UMKMK tidak memiliki anggaran untuk berinovasi, dan
82,0 persen UMKM tidak memiliki paten;
19. Iklim usaha belum mendukung perkembangan UMKMK
terutama menyangkut perizinan, kepastian dan
perlindungan usaha. Baru sekitar 18,3 persen UMKM yang
sudah memiliki badan hukum, dan banyak lokasi usaha
UMKM di sektor informal bersinggunggan dengan usaha
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-45

modern dan ketentuan tata ruang; dan
20. Tata kelola kelembagaan dan usaha koperasi belum
mendukung perannya yang optimal dalam meningkatkan
partisipasi anggota, efisiensi dan posisi tawar anggotanya,
serta kesejahteraan anggota.

Selain permasalahan tersebut di atas, UMKMK juga
menghadapi berbagai tantangan, utamanya:
1. Globalisasi ekonomi dan integrasi kawasan (termasuk
penerapan Masyarakat Ekonomi ASEAN) akan
meningkatkan aliran produk, investasi dan tenaga kerja
yang menuntut respon UMKMK dalam bentuk
peningkatan kapasitas untuk berkompetisi di pasar dan
memanfaatkan peluang ekonomi yang semakin terbuka;
2. Siklus hidup produk yang semakin cepat sebagai akibat
dari kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi
membutuhkan akselerasi peningkatan kapasitas UMKMK
agar dapat merespon dinamika permintaan pasar; dan
3. Efektivitas koordinasi dan sinergi kebijakan dan program
baik di pusat maupun di daerah, serta dengan pemangku
kepentingan lainnya dalam rangka mendukung
peningkatan daya saing UMKMK.
Permasalahan yang dihadapi oleh UMKMK saat ini dan
tantangan ke depan menunjukkan bahwa isu utama
pengembangan UMKMK ke depan berkaitan dengan
peningkatan daya saing UMKMK. Isu daya saing UMKMK
tersebut berkaitan tidak saja dengan konteks pertumbuhan
ekonomi, namun juga dengan konteks pemerataan. Isu daya
saing UMKMK dalam konteks pertumbuhan ekonomi berkaitan
dengan kebutuhan untuk meningkatkan kapasitas usaha kecil
dan menengah (UKM) agar dapat berkontribusi lebih besar
dalam perekonomian nasional, serta kebutuhan untuk
meningkatkan kemandirian koperasi dengan berbasis
kekuatan anggotanya. Sementara itu, isu daya saing UMKMK
dalam konteks pemerataan berkaitan dengan kebutuhan
untuk meningkatkan produktivitas dan nilai tambah produk
dari usaha mikro yang populasinya dominan dan mencakup
masyarakat miskin dan rentan. Berdasarkan kedua konteks
tersebut, maka penanganan isu daya saing UMKMK dalam lima
tahun mendatang akan dilaksanakan melalui kebijakan dan
rencana tindak untuk memperkuat kapasitas UMKMK, serta
meningkatkan pendapatan, perkembangan dan keberlanjutan
3-46 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

usahanya.
Di samping sektor koperasi dan UKM, sektor keuangan
berperanan penting dalam perekonomian.
3.1.10 Sektor
Keuangan
Pembangunan sektor keuangan difokuskan pada prioritas
ketahanan dan daya saing sektor keuangan. Peningkatan
ketahanan dan daya saing sektor keuangan mempunyai tujuan
akhir peningkatan kesejahteraan rakyat melalui pencapaian
stabilitas sektor keuangan, yang berkontribusi pada stabilitas
ekonomi yang kokoh, pertumbuhan ekonomi yang
berkelanjutan, serta pembangunan ekonomi yang inklusif dan
berkeadilan.
Kondisi makro yang ditandai dengan berlanjutnya krisis
ekonomi dan keuangan di Eropa, gejolak di Amerika Serikat
serta berbagai tekanan yang terjadi di pasar keuangan tahun
2012 - 2013, membuat sektor keuangan domestik tak lepas
dari gejolak dan tekanan ekonomi. Namun, kondisi ketahanan
sektor keuangan secara umum relatif cukup baik. Beberapa
indikator di sektor pasar modal, perbankan, dan lembaga
keuangan lainnya yang menunjukkan kondisi yang meningkat
dan cukup terkendali.
Perkembangan pasar modal, yang terlihat pada perkembangan
IHSG 2012 2013 diwarnai dengan fluktuasi yang banyak
dipengaruhi oleh perkembangan perekonomian dunia.
Besarnya investasi asing yang cukup signifikan dalam pasar
modal Indonesia menjadi penyebab utama sensitivitas IHSG
terhadap perkembangan ekonomi dunia.
Meskipun kondisi pasar modal Indonesia
bergairah/meningkat pada awal tahun 2012, yaitu dari level
IHSG 3.192 pada bulan Januari 2012, dan terus meningkat
secara bertahap sampai mencapai 4.181 level pada bulan April
2012, tekanan akibat krisis utang Eropa kemudian membawa
IHSG sempat turun ke level 3.833 pada bulan Mei 2012.
Tekanan terhadap IHSG tersebut didorong oleh kepanikan
sebagian investor asing dan dalam negeri. IHSG kemudian
kembali menunjukkan peningkatan menjadi 3.956 pada bulan
Juni 2012 secara bertahap ke level 4.350 pada bulan Oktober
2012, sedikit menurun pada bulan November, dan mencapai
4.317 pada akhir Desember 2012 atau menguat 12,9 persen
selama tahun 2012. Peningkatan indeks saham ini terus
berlanjut pada tahun 2013, dan mencapai 5.069 pada awal Mei
2013, secara bertahap merosot sampai di bawah 4.000 pada
27 Agustus 2013, dan kemudian meningkat lagi menjadi 4.274
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-47

pada akhir Desember 2013. Perkembangan IHSG sampai
dengan awal tahun 2014, membaik/meningkat lagi menjadi
4.870 pada pertengahan April 2014.
Di sektor perbankan, meskipun terjadi krisis Eropa dan gejolak
politik dan ekonomi di Amerika Serikat 2008 - 2013, kinerja
sektor perbankan masih terjaga dengan baik (Tabel 1
`Indikator Perbankan). Indikator rasio kecukupan modal
(Capital Adequacy Ratio CAR) pada akhir 2013 mencapai
18,4 persen meningkat dibanding akhir 2012 (17,4 persen),
tahun 2011 (16,1 persen) dan 2010 (17,0 persen). Indikator
lain seperti rasio kredit bermasalah (Non Performing Loan
NPL), tercatat menurun (membaik) menjadi 1,8 persen pada
akhir 2013, membaik dibanding 2012 (2,3 persen), 2011 (2,2
persen) dan 2010 (2,6 persen), terkait dengan kebijakan Loan
to Value dan Down Payment perbankan. Dari segi aset, total
aset bank-bank umum pada akhir tahun 2013 tercatat sebesar
Rp 4.954,5 triliun, meningkat dibanding tahun 2012, yaitu
sebesar Rp 4.262,6 triliun.
TABEL 3.7
INDIKATOR PERBANKAN

INDIKATOR 2011 2012 2013
CAR (%) 16,1 17,4 18,4
NPL (%) 2,2 2,3 1,8
ROA(%) 3,0 3,1 3,1
LDR (%) 78,8 84,0 89,9

Sumber: BI/OJK












3-48 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI




GAMBAR 3.21
INDIKATOR PERBANKAN 2011 2013












Sumber: Bank Indonesia/OJK


Penyaluran kredit perbankan juga mengalami pertumbuhan.
Kinerja penyaluran kredit hingga akhir 2013 mencapai
Rp3.292,9 triliun atau menurun pertumbuhannya menjadi
21,6 persen dari Desember 2012 yang mencapai Rp2.725,7
triliun atau tumbuh sebesar 23,9 persen (y-o-y) dan tahun
2011 (24,6 persen). Meningkatnya BI rate dari 5,75 persen,
menjadi 6,0 persen pada awal Juni 2013 dan secara bertahap
menjadi 7,50 persen pada awal November 2013
mempengaruhi suku bunga perbankan. Tingkat suku bunga
kredit modal kerja, dan kredit investasi meningkat, namun
kredit konsumsi menurun masing-masing menjadi 12,14
persen, 11,83 persen dan 13,13 persen pada akhir 2013 dari
11,50 persen, 11,28 persen dan 13,58 persen pada akhir 2012.
Terjaganya perubahan suku bunga kredit tersebut juga terkait
dengan kebijakan yang mewajibkan bank mempublikasikan
Suku Bunga Dasar Kredit, yang bertujuan untuk mendorong
efisiensi perbankan.
Membaiknya kegiatan perekonomian, khususnya di bidang
produksi dan perdagangan mendorong peningkatan
penyaluran kredit, baik kredit modal kerja (KMK), kredit
investasi (KI) dan kredit konsumsi (KK). Pertumbuhan kredit
modal kerja, kredit investasi, dan kredit konsumsi pada tahun
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-49

2012 masing-masing mencapai 23,2 persen, 27,6 persen, dan
20,0 persen (y-o-y). Pada akhir tahun 2013, komposisi
pertumbuhan KMK, KI dan KK masing-masing berubah
menjadi 20,4 persen, 35,1 persen dan 13,7 persen (y-o-y).
Peningkatan pertumbuhan kredit juga terjadi pada kredit
Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (kredit UMKM). Pada akhir
tahun 2013, kredit UMKM yang disalurkan tercatat sebesar
Rp608,8 triliun atau meningkat sebesar 15,7 persen dibanding
tahun 2012 yang sebesar Rp516,3 triliun, dan tahun 2011
sebesar Rp445,5 triliun.
Di sisi penghimpunan dana, pertumbuhan simpanan
masyarakat terus meningkat ditengah tingkat suku bunga
deposito yang berfluktuasi. Sampai dengan akhir tahun 2012
simpanan masyarakat mencapai Rp3.225,2 triliun atau
meningkat sebesar 15,8 persen (y-o-y) dan meningkat lagi
menjadi Rp3.664,0 triliun pada akhir 2013. Dengan
perkembangan tersebut, dimana pertumbuhan kredit sedikit
lebih tinggi dari pertumbuhan simpanan, maka rasio antara
kredit yang disalurkan dengan simpanan pada akhir 2013
menjadi 89,9 persen dari tahun 2012 sebesar 83,6 persen atau
lebih tinggi dari akhir 2011 (78,8 persen).
Sementara itu, kegiatan edukasi keuangan ditujukan untuk
meningkatkan pemahaman masyarakat mengenai pengelolaan
keuangan, produk dan jasa perbankan. Otoritas Keuangan (BI
dan OJK) melakukan berbagai kegiatan edukasi keuangan.
Sasaran edukasi keuangan tersebut cukup beragam, meliputi
pelajar, Tenaga Kerja Indonesia dan kelompok masyarakat
tertentu lainnya (Petani, Nelayan, UMKM, Pegawai Negeri).
Upaya lain yang dilakukan adalah dengan memasukkan materi
edukasi keuangan ke dalam kurikulum nasional (SMA) serta
kurikulum dasar pelatihan TKI. Selain itu juga dilakukan
pelatihan (training for trainers) kepada para pendidik antara
lain kalangan madrasah di wilayah Jawa Barat.
Program Keuangan Inklusif lainnya adalah program
Tabunganku. Pelaksanaan program ini ditujukan untuk
memperluas akses layanan keuangan bagi masyarakat. Untuk
meningkatkan jangkauan program TabunganKu, telah
dilakukan beberapa upaya diantaranya dengan
menyempurnakan layanan/fitur TabunganKu. Selain itu, saat
ini sedang diupayakan penggunaan TabunganKu untuk
mendukung program Bantuan Siswa Miskin (BSM). Kegiatan-
kegiatan di atas juga merupakan Kampanye Gerakan
3-50 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

Menabung yang dikoordinir oleh Kelompok Kerja Edukasi
yang beranggotakan perwakilan perbankan di berbagai
daerah.
Di sisi lain, Program Keuangan Inklusif juga diupayakan
melalui pengembangan unit pengelola keuangan (UPK PNPM).
Berdasarkan data yang diperoleh pada tahun 2012, dari UPK-
PNPM perkotaan dan pedesaan yang berjumlah 15.425 UPK
hanya 16% yang memiliki potensi untuk mandiri (sustain).
Oleh karena itu, potensi kemandirian di UPK perlu
ditingkatkan agar UPK dapat bertransformasi menjadi
lembaga keuangan yang sehat dan mandiri.
Selain peran perbankan konvensionil yang terus meningkat,
peran perbankan syariah juga menunjukkan kontribusinya
dalam perbankan nasional. Kinerja perbankan syariah juga
terus menunjukkan peningkatan. Pada akhir 2013 pembiayaan
syariah mencapai Rp172,4 triliun, meningkat dibanding tahun
2012 yang sebesar Rp142,1 triliun, atau naik 21,3 persen (y-o-
y), dan dari Rp112,8 triliun pada 2011. Sedangkan
penghimpunan dana masyarakat melalui perbankan syariah
pada akhir 2013 meningkat menjadi Rp161,9 triliun dari tahun
2012 yang sebesar Rp133,2 triliun atau naik 21,6 persen (y-o-
y), dan sebesar Rp105,5 triliun tahun 2011. Kinerja perbankan
syariah juga cukup baik bila dilihat dari potensi pembiayaan
macet yang tercermin dari rasio pembiayaan berkinerja buruk
yang agak meningkat menjadi 2,62 persen pada akhir 2013
dari level 2,26 persen pada akhir 2012, dan 2011 (2,52
persen)
GAMBAR 3.22
PERKEMBANGAN INDUSTRI KEUANGAN NON BANK












Sumber: BI/ Otoritas Jasa Keuangan (2013/2014)
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-51


Di samping sektor pasar modal dan perbankan,
perkembangan positif juga ditunjukkan oleh kinerja Industri
Keuangan Non Bank (IKNB). Kepercayaan masyarakat
terhadap IKNB terus meningkat, ditunjukkan oleh
meningkatnya aset IKNB seperti asuransi, dana pensiun dan
perusahaan pembiayaan. Meskipun terjadi krisis di Eropa
dan Amerika, aset perusahaan pembiayaan (multifinance)
pada tahun 2013 meningkat dari Rp341,8 triliun pada tahun
2012 menjadi Rp380,3 triliun. Hal serupa juga terjadi pada
nilai aset perusahaan asuransi yang mengalami peningkatan
dari sebesar Rp569,3 triliun menjadi Rp612,2 triliun.
Sementara itu, sektor dana pensiun mengalami peningkatan
kecil nilai aset dari Rp158,4 triliun, menjadi Rp158,5 triliun
pada tahun 2013. Berdasarkan data yang berhasil dihimpun
hingga Desember 2013, tidak hanya ketiga sektor di atas
yang mengalami peningkatan aset yang agak melambat,
tetapi juga sektor IKNB lainnya, seperti modal ventura,
perusahaan pembiayaan infrastruktur, perusahaan
penjaminan, lembaga pembiayaan ekspor dan perusahaan
pembiayaan sekunder perumahan.
Di sisi pengawasan, upaya pengawasan lembaga-lembaga
keuangan lebih diperkuat lagi dengan dibentuknya sebuah
institusi pengawas lembaga-lembaga keuangan baik
perbankan dan non-perbankan seperti Pasar Modal,
Asuransi, Dana Pensiun dan Lembaga Keuangan lainnya,
setelah dikeluarkannya UU No 21/2011 tentang Otoritas Jasa
Keuangan (OJK). Setelah dilaksanakannya masa transisi pada
tahun 2013, sejak awal tahun 2014 OJK mulai melaksanakan
tugasnya sebagai otoritas pengawas lembaga keuangan yang
independen/mandiri. Beberapa kegiatan utama yang telah
dilaksanakan OJK antara lain adalah penyusunan Strategi
Nasional Literasi Keuangan, beberapa rancang bangun/peta
jalan industri keuangan, serta pembukaan kantor cabang OJK
di berbagai daerah/provinsi.
Selain itu, diupayakan pula pengembangan pasar keuangan
termasuk produk-produknya untuk mewujudkan pasar
keuangan sebagai sarana investasi yang kondusif dan atraktif
serta pengelolaan risiko yang handal. Upaya dilakukan
melalui pengembangan pasar sekunder keuangan (saham,
obligasi, surat utang negara (SUN) dan surat berharga
syariah/syukuk). Di samping itu, dilakukan pula upaya
melalui pengembangaan pasar Repo (repurchase agreement),
peningkatan infrastruktur perdagangan pasar keuangan,
3-52 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

penciptaan benchmark/ penilaian harga pasar yang wajar
dan kredibel.
Di industri asuransi, khususnya asuransi mikro, terjadi
beberapa perkembangan antara lain Otoritas Jasa Keuangan
(OJK) telah menerbitkan rancang bangun Asuransi Mikro
Indonesia. Dalam rangka pemberdayaan petani dan
kaitannya dengan asuransi pertanian, Pemerintah dan DPR
telah pula menerbitkan UU No. 19 Tahun 2013 tentang
Perlindungan dan Pemberdayaan Petani. Pelaksanaan UU ini
telah mulai dilakukan melalui uji coba asuransi pertanian di
propinsi Jawa Timur, Sumatera Selatan dan Jawa Barat tahun
2013, yang akan menggantikan sistem ganti rugi sawah puso
(terkena bencana alam). Skema asuransi pertanian yang
pada awalnya meliputi komoditas beras dan daging sapi akan
bermanfaat bagi para petani dan masyarakat yang terkait
dengan produk/hasil pertanian tersebut
Sebagai bagian dari upaya untuk meningkatkan stabilitas
sektor keuangan, upaya pencegahan terhadap terjadinya
tindak pidana pencucian uang dan pendanaan terorisme
(TPPU & PT) terus ditingkatkan melalui peningkatan
kepatuhan lembaga keuangan dan lembaga lainnya untuk
melaporkan transaksi keuangan yang mencurigakan,
transaksi keuangan tunai, pembawaan uang tunai dan
penundaan transaksi. Upaya lain yang dilakukan adalah
peningkatan kegiatan analisis atas transaksi keuangan serta
kegiatan pemeriksaan.
Hasil dari upaya-upaya tersebut terlihat dengan
meningkatnya laporan transaksi keuangan yang diterima
oleh PPATK. Sejak diberlakukannya UU TPPU tanggal 22
November 2010, jumlah kumulatif laporan transaksi
keuangan mencurigakan (LTKM) tahun 2011 sampai dengan
Januari 2014 mengalami penambahan sebanyak 96.377
LTKM, atau secara rata-rata tahunan meningkat 291,2 persen
dibandingkan periode sebelum diberlakukannya UU TPPU.
Selanjutnya, setelah berlakunya UU TPPU sampai dengan
Januari 2014, Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi
Keuangan (PPATK) telah menyampaikan kepada Penyidik
sebanyak 1.060 hasil analisis (HA) dengan jumlah LTKM
terkait sebanyak 2.927 laporan, yang terdiri dari: (i) hasil
analisis proaktif sebanyak 469 HA (44,2 persen) dengan
jumlah LTKM terkait sebanyak 1.426 laporan, dan (ii) hasil
analisis inquiry sebanyak 591 HA (55,8 persen) dengan
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-53

jumlah LTKM terkait sebanyak 1.501 laporan.
Sesuai amanat UU TPPU, selain melakukan fungsi analisis,
PPATK juga memiliki fungsi pemeriksaan. Sejak berlakunya
UU TPPU, terdapat sebanyak 26 hasil pemeriksaan (HP) telah
disampaikan ke penyidik. Sementara itu, terkait dengan
putusan pengadilan, telah terdapat 67 putusan pengadilan
terkait TPPU sejak berlakunya UU TPPU hingga Desember
2013. Bila diakumulasikan sejak Januari 2005, jumlah
putusan pengadilan terkait TPPU tercatat sudah sebanyak
105 kasus dengan hukuman maksimal 17 tahun dan denda
maksimal Rp15 miliar.
Permasalahan Sektor Keuangan
Kondisi stabilitas dan kinerja sektor keuangan dalam
beberapa tahun terakhir, 2012 - 2013 relatif baik dan
terjaga. Namun demikian, masih terdapat beberapa
tantangan/permasalahan yang perlu diatasi agar lebih dapat
mengoptimalkan peran sektor keuangan bagi pembiayaan
pembangunan dengan tetap berpegang pada prinsip-prinsip
kehati-hatian.
Pertama, ketidak seimbangan likuditas internasional, serta
fragmentasi likuiditas di sistem keuangan domestik
memberikan pengaruh berarti pada harga dan insentif pada
sistem keuangan domestik, yang pada akhirnya
mempengaruhi tingkat investasi dan perkembangan
ekonomi di dalam negeri.
Kedua, tantangan besar dari sistem keuangan kita adalah
pasar keuangan yang belum mendalam dan likuid. Di pasar
rupiah hal ini tercermin dari perputaran uang (turn over)
transaksi dan masih belum sempurnanya pembentukan
harga di pasar surat berharga (repo). Sedangkan di pasar
valuta asing ditandai dengan volume transaksi yang masih
rendah dan transaksi lindung nilai yang belum begitu
aktif/besar. Tingkat pemahaman terhadap produk dan
layanan keuangan serta sistem perlindungan keuangan
konsumen, berpengaruh pada terbatasnya perkembangan
pasar keuangan domestik.
Di samping itu, aliran masuk modal asing ke Indonesia dapat
mendorong pertumbuhan ekonomi sekaligus berisiko. Hal ini
perlu diwaspadai karena adanya potensi/risiko aliran modal
keluar (capital outflow) terutama jika terjadi gejolak pada
perekonomian/keuangan dunia memburuk mengingat
3-54 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

kepemilikan asing di pasar modal masih cukup besar. Aliran
modal keluar yang besar dan tiba-tiba ini dapat mendorong
penarikan dana besar-besaran pada perbankan (bank rush),
yang akan berpengaruh terhadap stabilitas sektor keuangan.
Karena itu tantangannya adalah bagaimana menjaga tingkat
kesehatan dan ketahanan perbankan, serta mengarahkan
dana masuk ke instrumen jangka panjang yang produktif.
Dari sektor perbankan, permasalahan lain yang dihadapi
adalah masih terkendalanya fungsi intermediasi perbankan
yang disebabkan oleh masih tingginya Net Interest Margin
(NIM) mengingat masih tingginya tingkat suku bunga kredit
di Indonesia, termasuk kredit mikro. Sektor perbankan
Indonesia masih belum beroperasi secara efisien jika
dibandingkan dengan bank-bank di Asia Tenggara. Rasio
Biaya Operasional terhadap Pendapatan Operasional (BOPO)
Indonesia mencapai 75,0 per akhir 2013 sedikit meningkat
dari BOPO Desember 2012, sebesar 74,1, lebih tinggi
dibandingkan rasio BOPO perbankan di kawasan ASEAN
yang berada di kisaran 40-60 persen.
Peran perbankan syariah dalam perbankan nasional masih
relatif terbatas, yaitu masih di bawah 5,0 persen dari total
aset perbankan nasional, yang antara lain disebabkan oleh
beberapa permasalahan, yaitu: (i) pemahaman publik yang
belum menyeluruh dan mendalam tentang perbankan
syariah; (ii) jumlah SDM perbankan syariah yang belum
memadai; dan (iii) pasar keuangan syariah (pasar sukuk,
pasar saham, dll) yang belum berkembang.
Beberapa permasalahan di industri BPR, antara lain: (i)
kondisi permodalan sebagian besar BPR yang relatif kecil
dan terbatas; (ii) kesenjangan (gap) industri BPR yang cukup
besar dari sisi aset, modal serta produk dan pelayanan
membutuhkan kebijakan pengawasan dan pengaturan yang
lebih spesifik sesuai dengan kondisi masing-masing BPR; (iii)
kemampuan BPR menghimpun dana murah dari masyarakat
masih terbatas yang mengakibatkan biaya dana BPR cukup
tinggi.
Pada sektor pembiayaan mikro, masih terdapat beberapa
persoalan seperti: (i) program-program kredit maupun
inisiatifinisiatif kebijakan sistem keuangan inklusif yang
dilakukan berbagai kementerian dan pemerintah daerah
saling tumpang tindih dan kontradiktif; (ii) belum ada sistem
informasi debitur; (iii) belum optimalnya diversifikasi skema
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-55

pembiayaan; (iv) belum memadainya peran fasilitator
UMKM.
Di sektor jasa keuangan non-bank, peran lembaga keuangan
non-bank (LKNB) seperti asuransi, dana pensiun dan pasar
modal masih relatif kecil dalam perekonomian, sehingga
belum dapat secara optimal menjadi sumber pendanaan
jangka panjang untuk menunjang kegiatan pembangunan
ekonomi nasional. Permasalahan pengembangan industri
keuangan non bank ini meliputi akses terhadap jasa
keuangan non-bank, yang dipengaruhi oleh tingkat
pemahaman produk dan daya beli masyarakat, keragaman
produk dan kebutuhan masyarakat, serta
kepuasan/perlindungan konsumen/nasabah atas
penggunakan produk keuangan non-bank tersebut.
Dengan makin berkembangnya sektor keuangan baik
perbankan, non bank dan keuangan mikro serta integrasi
produk perbankan dan non perbankan, modus dan ancaman
terjadinya tindak pidana pencucian uang juga terus
meningkat. Hal tersebut bisa menjadi gangguan terhadap
stabilitas sistem keuangan dan pengembangan sektor
keuangan secara menyeluruh. Ini merupakan tantangan bagi
Indonesia dalam rangka menciptakan sektor keuangan yang
sehat dan tepercaya/kredibel.
Isu Strategis
Dengan melihat permasalahan dan tantangan tersebut di
atas, maka isu strategis sektor keuangan pada tahun 2015
adalah meningkatkan ketahanan dan daya saing sektor
keuangan dalam meningkatkan pembiayaan investasi, dalam
rangka mencapai sasaran pertumbuhan ekonomi yang
inklusif dan berkelanjutan pada tahun 2015.
Di samping sektor keuangan, sektor ketenagakerjaan
berperan penting dalam medorong pertumbuhan ekonomi
dan pemerataan hasil-hasilnya.
3.1.11 Ketenagakerjaan Jumlah penduduk usia kerja telah bertambah sebanyak 27,26
juta orang antara tahun 2004-2014. Pertambahan jumlah
penduduk usia kerja di satu sisi memberikan nilai positif
karena dapat menjadi modal pembangunan untuk setiap
kegiatan ekonomi di berbagai sektor usaha dan wilayah.
Seiring dengan bertambahnya jumlah penduduk usia kerja,
jumlah angkatan kerja juga semakin bertambah. Dari sisi
permintaan, tingginya permintaan penduduk usia kerja di
3-56 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

berbagai kegiatan ekonomi sektor pembangunan dan daerah
turut mempengaruhi keputusan penduduk usia kerja untuk
memasuki pasar kerja. Penduduk usia kerja yang besar
merupakan aset dan berpotensi sebagai sumber peningkatan
pertumbuhan ekonomi bila kualitasnya ditingkatkan. Kondisi
ini sangat berpotensi bagi pertumbuhan ekonomi melalui
peningkatan produktivitas tenaga kerja, sehingga
memberikan konstribusi yang berarti terhadap produktivitas
nasional.
GAMBAR 3.23
GAMBARAN KETENAGAKERJAAN
Aktivitas 2004 2009 2014*)
Perubahan
2004-2009
Perubahan
2009-2014
1 Penduduk Usia kerja (juta) 153,92 168,26 181,18 14,34 12,92
2 TPAK (%) 67,55 67,60 69,17 0,05 1,57
3 Angkatan kerja (juta) 103,97 113,74 125,32 9,77 11,58
4 Bekerja (juta) 93,72 104,48 118,17 10,76 13,69
5 Penganggur (juta) 10,25 9,26 7,15 -0,99 -2,11
6 TPT (%) 9,86 8,14 5,70 -1,72 -2,44
Sumber : BPS, Sakernas 2004, 2009, dan 2014 (Februari)
* Estimasi ketenagakerjaan Februari 2012-2014 menggunakan penimbang hasil Proyeksi Penduduk
Indonesia 2010-2035


Angka pengangguran terbuka semenjak tahun 2009 sampai
tahun 2013 telah menurun dari 8,1 persen menjadi 5,8
persen. Tahun 2014 menurun lagi menjadi 5,7 persen. Suatu
pertanda adanya dampak positif dari stabilitas ekonomi
makro, sehingga jumlah penganggur dapat dikendalikan
setidaknya yang masih tersisa sebanyak 7,15 juta orang.
Kesempatan kerja baru yang tercipta selama 2009-2014
sebesar 13,69 juta orang dengan pertambahan jumlah
angkatan kerja 11,58 juta orang. Kesempatan kerja formal
bertambah 15,61 juta orang, mengurangi pekerja informal
1,92 juta orang. Dengan demikian proporsi pekerja formal
dan informal menjadi sekitar 40,2 persen dan 59,8 persen.
Proporsi ini meningkat hampir 10 persen dibandingkan
tahun 2009 yang proporsinya antara 30,51 persen dan 69,49
persen. Pengurangan pekerja informal juga diperlihatkan
oleh menurunnya proporsi pekerja pertanian dari 41,2
persen menjadi 34,6 persen. Meningkatnya investasi telah
membuka lapangan kerja formal khususnya bagi angkatan
kerja berpendidikan, sehingga TPT lulusan SMA ke atas
menurun hingga tahun 2014.
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-57



GAMBAR 3.24
TINGKAT PENGANGGURAN TERBUKA (TPT) MENURUT PENDIDIKAN












Permasalahan Ketenagakerjaan
Seperti halnya negara berkembang lainnya, salah satu dari
persoalan kesempatan kerja yang mendasar sampai saat ini
adalah kerentanan (vulnerabilitas) dan ketidakpastian
kesempatan kerja yang ada. Meskipun pekerja informal
sudah menurun, tetapi masih sekitar 59,8 persen kegiatan
ekonomi pekerja berada di sektor informal. Kondisi kerja
yang belum memadai ini, tercermin dari tingkat upah relatif
rendah, waktu kerja yang panjang, dan kurangnya
perlindungan sosial. Tingkat produktivitas pekerja informal
ini umumnya rendah dibandingkan pekerja formal.
GAMBAR 3.25
PERSENTASE LAPANGAN KERJA FORMAL DAN INFORMAL












Permasalahan ini memberikan dampak kepada kondisi pasar
tenaga kerja yang memerlukan perhatian, memperhatikan
beberapa uraian sebagai berikut.
1. Pertumbuhan ekonomi tidak menyerap tenaga kerja
sebanyak yang dibutuhkan
Dalam tiga tahun terakhir, antara tahun 2010-2013,
terjadi pelambatan penyerapan tenaga kerja. Meskipun
ekonomi tumbuh sekitar 6,0 persen, pertambahan
kesempatan kerja menurun dibandingkan tahun 2006-
2009. Pada Februari 2014 kesempatan kerja baru yang
tercipta 1,7 juta orang. Dengan demikian TPT menurun
0%
10%
20%
30%
40%
50%
60%
70%
80%
Feb-09 Feb-10 Feb-11 Feb-12 Feb-13 Feb-14
Pangsa Lapangan Kerja Formal & & Informal
Informal Formal
3-58 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI



menjadi 5,7 persen.
2. Rendahnya kualitas pekerja menyebabkan
produktivitas rendah
Bidang keahlian yang sudah mulai tertata dalam
kerangka pengembangan standar kompetensi,
diantaranya tenaga kesehatan, jasa pariwisata, insinyur,
akutansi, tenaga survei. Di beberapa area keahlian,
tenaga kerja Indonesia yang memiliki kompetensi telah
mampu bersaing dengan tenaga kerja asing yang masuk
ke Indonesia. Namun demikian, secara keseluruhan rata-
rata tingkat pendidikan pekerja di Indonesia masih
rendah, sekitar 65 persen masih tamatan pendidikan
SMP ke bawah. Perlambatan keterampilan pekerja,
menyebabkan produktivitas tenaga kerja secara
keseluruhan rendah, dibandingkan negara-negara di
ASEAN.
3. Pasar tenaga kerja masih diwarnai banyaknya
pekerja rentan yang produktivitasnya rendah
Jumlah penduduk yang bekerja paruh waktu (part time
worker) meningkat dari 22,93 juta orang angkatan kerja
menjadi 26,40 juta orang pada Februari 2014. Saat
bersamaan mereka yang masuk ke dalam setengah
pengangguran juga masih tinggi pada kisaran 10,57 juta
orang. Penurunan pengangguran telah menambah
jumlah angkatan kerja tidak penuh underutilized dari
31,63 juta orang tahun 2009 menjadi 36,97 juta tahun
2014. Fenomena ini menghasilkan produktivitas
sebagian dari rumah tangga menjadi rendah. Termasuk
pekerja rentan adalah mereka yang bekerja tidak penuh
dalam seminggu, yaitu kurang dari 35 jam/minggu.
4. Kenaikan upah tidak diikuti dengan kenaikan
produktivitas.
Tuntutan kenaikan upah buruh saat ini terus bergulir,
meskipun pemerintah memberikan kebebasan dalam
pengaturan upah melalui dewan pengupahan propinsi,
kabupaten/kota sebagai ruang komunikasi antara
pekerja, pemerintah dan pengusaha. Walaupun
peningkatan upah minimum di satu sisi memberikan
gambaran yang menggembirakan, namun di sisi lain
peningkatan upah minimum yang meningkat cepat tanpa
diimbangi dengan peningkatan produktivitas menjadi
persoalan dalam industri padat pekerja.
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-59

4. Kenaikan upah tidak diikuti dengan kenaikan
produktivitas.
Tuntutan kenaikan upah buruh saat ini terus bergulir,
meskipun pemerintah memberikan kebebasan dalam
pengaturan upah melalui dewan pengupahan propinsi,
kabupaten/kota sebagai ruang komunikasi antara
pekerja, pemerintah dan pengusaha. Walaupun
peningkatan upah minimun di satu sisi lain peningkatan
upah minimum yang meningkat cepat tanpa diimbangi
dengan peningkatan produktivitas menjadi persoalan
dalam industi padat pekerja.
5. Masih terbatasnya pekerja yang memperoleh
perlindungan
Kurangnya perlindungan sosial masih merupakan
cerminan dari penduduk yang bekerja. Hingga tahun
2013, pekerja yang memperoleh jaminan sosial di sektor
formal hanya berkisar 30,0 persen. Sementara itu, di
sektor informal, kepesertaan pekerja mengikuti program
jaminan sosial relatif kecil.
Faktor lain yang perlu diantisipasi antara lain pemanfaatan
Bonus Demografi bagi angkatan kerja dan penyiapan
angkatan kerja menghadapi masyarakat ekonomi ASEAN
tahun 2015. Momentum bonus demografi bagi peningkatan
kesejahteraan pekerja dapat direncanakan dengan baik, dalam
proses penyiapan angkatan kerja. Tersedianya lapangan
pekerjaan yang baik yang dapat memberikan penghasilan
memadai, sehingga pendapatan perkapita penduduk secara
keseluruhan meningkat. Hal yang perlu ditingkatkan adalah
tabungan rumah tangga, yang merupakan salah satu cara agar
akumulasi investasi pada akhirnya menciptakan tenaga kerja
lebih luas.
Sementara itu, dalam menghadapi masyarakat ekonomi
ASEAN 2015 pergerakan bebas tenaga kerja (free movement
of labor) hanya berlaku untuk tenaga kerja yang memiliki
keterampilan atau skilled labor. Kondisi yang ada saat ini
memperlihatkan pekerja Indonesia yang tidak terampil
masih banyak yang bekerja di luar negeri. Ke depan, tidak
memungkinkan bagi pekerja tidak terampil untuk
mengandalkan pasar tenaga kerja di luar negeri.


3-60 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

Tantangan Ketenagakerjaan
Dalam rangka menciptakan lapangan kerja yang berkualitas,
tantangan yang dihadapi adalah: (1) Meningkatkan standar
hidup pekerja, terutama bagi penduduk 40% dengan
pendapatan terendah (termasuk pekerja miskin), melalui
penyediaan kesempatan kerja produktif, (3) Meningkatkan
penyediaan kesempatan kerja bagi angkatan kerja usia muda
sesuai tingkat pendidikannya, (4) Membekali tenaga kerja
Indonesia dengan keterampilan dan keahlian menghadapi
keterbukaan pasar, dan (5) Menyempurnakan iklim
ketenagakerjaan untuk memperluas kesempatan kerja, dan
(6) Mewujudkan kesepakatan kerja bersama untuk menjaga
keberlangsungan usaha yang berkelanjutan.
3.1.12 Jaminan Sosial Berdasarkan Undang-Undang No. 40/2004 tentang Sistem
Jaminan Sosial Nasional (SJSN), pelaksanaan jaminan sosial
di Indonesia meliputi jaminan kesehatan, jaminan
kecelakaan kerja, jaminan hari tua, jaminan pensiun, dan
jaminan kematian. Pelaksanaan dan pengelolaan program-
program tersebut akan dilakukan oleh oleh Badan
Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan dan
Ketenagakerjaan.
Pelaksanaan Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) dimulai
seiring dengan transformasi pengelolaan dari PT Askes ke
BPJS Kesehatan sejak 1 Januari 2014. Sejak tanggal tersebut,
asuransi kesehatan yang diselenggarakan PT Askes, Jaminan
Pemeliharaan Kesehatan (JPK) PT Jamsostek, dan Jaminan
Kesehatan Masyarakat (Jamkesmas) melebur menjadi JKN.
Di lain sisi, PT Jamsostek juga telah berubah menjadi BPJS
Ketenagakerjaan pada 1 Januari 2014. BPJS Ketenagakerjaan
nantinya akan mengelola jaminan pensiun, hari tua,
kecelakaan kerja, dan kematian. Target BPJS
Ketenagakerjaan melakukan operasi secara penuh pada 1 Juli
2015. Adapun transformasi kepesertaan jaminan pensiun PT
Taspen dan PT Asabri diselesaikan selambatnya pada tahun
2029.
Tantangan Jaminan Sosial
Secara umum, permasalahan yang dihadapi pelaksanaan
program jaminan sosial adalah kepesertaan. Penduduk yang
tidak terdaftar di berbagai basis data (a.l : gelandangan,
pengemis, dan penderita gangguan jiwa yang tidak
berdomisili tetap) beresiko untuk tidak tercakup oleh
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-61

jaminan sosial apapun. Hal ini dikarenakan program jaminan
sosial yang berbasis asuransi belum dapat memfasilitasi
penduduk yang tidak memiliki identitas. Kepesertaan di
kalangan sektor informal non miskin juga cukup sulit untuk
ditingkatkan. Saat ini belum ada strategi penegakkan
peraturan, penjangkauan, dan penarikkan iuran jaminan
sosial yang cukup handal untuk menjamin kepesertaan
penduduk pada sektor ekonomi informal.
Permasalahan berikutnya adalah rendahnya kualitas layanan
kesehatan. Hal ini antara lain disebabkan belum
sempurnanya pengaturan rujukan antar faskes, serta
penentuan tarif layanan JKN yang belum mengarah pada
harga keekonomian. Pada sisi manfaat, saat ini JKN hanya
menyediakan manfaat dasar yang belum memfasilitasi
masyarakat dengan kebutuhan kesehatan khusus (a.l:
penyandang disabilitas atau lansia). Kendala tersebut dapat
diatasi dengan skema coordination of benefit (CoB) atau
koordinasi manfaat yang memungkinkan kerjasama BPJS
dengan asuransi swasta yang menyediakan manfaat
tersier/tambahan, namun saat ini mekanismenya belum
tersedia.
Kemudian, tantangan yang terkait jaminan sosial
ketenagakerjaan adalah sulitnya penerapan jaminan pensiun
pada pekerja informal atau bukan penerima upah. Sistem
pensiun yang dibangun dalam SJSN diproyeksikan hanya
untuk pekerja sektor formal. Skema anuitas dengan manfaat
pasti tidak memungkinkan dilaksanakan pada kelompok
pekerja bukan penerima upah. Padahal komposisi pekerja
bukan penerima upah saat ini cukup besar pada
perekonomian Indonesia. Hal ini berarti kelompok penduduk
ini akan menghadapi resiko finansial yang cukup besar saat
mereka memasuki lanjut usia.
Tantangan terakhir adalah untuk mepertahankan
kesinambungan finansial BPJS Kesehatan dan BPJS
Ketenagakerjaan. Pendaftar baru JKN cenderung pada
kelompok penduduk yang status kesehatannya lebih buruk
atau sedang sakit. Hal ini menimbulkan masalah adverse
selection yang mengakibatkan meningkatnya resiko
keuangan kesehatan yang dihadapi peserta JKN secara tidak
proporsional. Apabila ini terus berlangsung, jumlah iuran
yang dikumpulkan berpotensi tidak dapat mencukupi
tanggungan klaim layanan kesehatan. Pada jaminan sosial
ketenagakerjaan tantangan kesinambungan finansial
3-62 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

terutama pada jaminan pensiun yang menggunakan sistem
manfaat pasti (defined benefit). Kegagalan BPJS untuk
menjaga kessinambungan finansial akan membebani resiko
fiskal yang besar bagi Pemerintah.
3.2 Sasaran Bidang Tahun 2015
3.2.1 Keuangan Negara Berdasarkan masalah dan tantangan yang akan dihadapi
bidang keuangan negara pada tahun 2015, kebijakan fiskal
tahun 2015 tetap mempertimbangkan kebijakan fiskal yang
berlanjut (sustainable) dan dengan tetap mendukung
stimulus fiskal. Untuk itu, sasaran yang akan dicapai adalah:
(i) optimalisasi sumber-sumber penerimaan negara; (ii)
peningkatan kualitas belanja negara; (iii) pengendalian
defisit anggaran pada batas yang aman; dan (iv)
pengendalian beban utang untuk menjaga sustainabilitas
utang Pemerintah.
Sasaran optimalisasi sumber-sumber penerimaan negara
akan dicapai antara lain melalui reformasi administrasi
perpajakan secara komprehensif dan optimalisasi
Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP). Sasaran
peningkatan kualitas belanja negara akan dicapai melalui
penyempurnaan perencanaan penganggaran negara,
peningkatan kualitas pelaksanaan anggaran negara, dan
peningkatan kualitas pengelolaan desentralisasi fiskal dan
keuangan daerah. Sasaran penurunan rasio utang
pemerintah akan dicapai melalui peningkatan pengelolaan
pembiayaan anggaran.
Dengan arah kebijakan fiskal tersebut, pendapatan negara
dan hibah pada tahun 2015 diperkirakan lebih tinggi dari
tahun sebelumnya. Demikian juga dengan belanja negara
yang juga diperkirakan meningkat dari tahun sebelumnya.
Dengan perkiraan pendapatan negara dan belanja negara
tersebut, ketahanan fiskal yang mampu memberikan
dorongan terhadap perekonomian diperkirakan tetap
terjaga. Terkait dengan masih tingginya beban subsidi
sebagai dampak tinginya harga minyak dunia dan
melemahnya nilai tukar serta percepatan pembangunan
infrastruktur, defisit APBN 2015 diperkirakan masih cukup
tinggi, lebih tinggi dari tahun sebelumnya, namun masih
dalam batas aman keuangan negara.
Sementara itu untuk pembiayaan defisit, kebijakan
diarahkan dalam rangka pengendalian beban utang untuk
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-63

menjaga sustainabilitas utang Pemerintah. Dengan kebijakan
tersebut, rasio utang pemerintah terhadap PDB akan tetap
dijaga pada kisaran dibawah 30,0 persen.
3.2.2 Stabilitas Harga
dan Nilai Tukar
Sesuai dengan sasaran petumbuhan ekonomi 2015 dan
asumsi makro lainnya serta berlangsungnya perbaikan
ekonomi global di tengah berlanjutnya proses konsolidasi
ekonomi domestik yang mengarah kepada kondisi yang lebih
seimbang, inflasi pada tahun 2015 ditargetkan berada pada
kisaran 3,0 5,0 persen, serta nilai tukar diasumsikan berada
pada kisaran Rp.11.500 Rp. 12.000 per dolar AS.
3.2.3 Investasi Dengan mempertimbangkan berbagai permasalahan di
bidang investasi tersebut di atas, maka sasaran yang hendak
dicapai dalam tahun 2015 adalah:
(i) meningkatnya investasi berupa PMTB sebesar
4,7-6,1 persen;
(ii) meningkatnya investasi PMDN sebesar 13,3
persen dan PMA (dalam USD) sebesar 7,4 persen;
serta
(iii) menurunnya waktu dan jumlah prosedur untuk
memulai usaha menjadi 5 hari dan 5 prosedur.
3.2.4 Perdagangan
Perdagangan Dalam Negeri
Sasaran yang hendak dicapai dalam bidang perdagangan
dalam negeri di tahun 2015 adalah:
(i) menurunnya rasio biaya logistik terhadap PDB
menjadi 23,6 persen;
(ii) menurunnya dwelling time menjadi 6 hari; serta
(iii) terjaganya koefisien variasi harga barang
kebutuhan pokok antar waktu di bawah 9 persen.
Perdagangan Luar Negeri
Sasaran yang hendak dicapai dalam bidang perdagangan luar
negeri di tahun 2015 adalah pertumbuhan ekspor non-migas
sebesar 6,5 persen dan meningkatnya rasio ekspor jasa
terhadap PDB menjadi sebesar 3,1 persen.
3.2.5 Kerjasama
Ekonomi Internasional
Sasaran bidang kerjasama ekonomi internasional adalah: (i)
meningkatnya pemanfaatan skema kerjasama ekonomi, yang
ditandai oleh meningkatnya Surat Keterangan Asal (SKA)
Ekspor yang menggunakan form skema FTA/CEPA; (ii)
meningkatnya tingkat persiapan masyarakat dan pemerintah
3-64 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

pusat/daerah untuk mengimplementasikan AEC 2015; serta
(iii) prosentase tindaklanjut Paket Bali.
3.2.6 Industri
Pada tahun 2015 industri pengolahan di targetkan tumbuh
sebesar 6,0 persen, dengan demikian industri nonmigas
ditargetkan tumbuh 6,4 persen
3.2.7 Daya Saing
Pariwisata dan
Ekonomi Kreatif
Pada tahun 2015, target pertumbuhan Pariwisata dan
Ekonomi Kreatif adalah paling tidak tumbuh sebesar 6,0
persen dengan keterlibatan masyarakat dalam seluruh rantai
nilai maksimal (inclusive growth).
3.2.8 Koperasi dan
Usaha Mikro, Kecil dan
Menengah (UMKM)
Kebijakan peningkatan daya saing UMKM dan koperasi
diharapkan dapat mewujudkan sasaran-sasaran pada tahun
2015 seperti yang ditampilkan pada Tabel 3.9.
TABEL 3.8
SASARAN KEBIJAKAN PENINGKATAN DAYA SAING UMKMK

Sasaran Indikator Target a)
1. Meningkatnya
kontribusi UMKMK
dalam perekonomian
Pertumbuhan jumlah tenaga kerja UMKM 3,5%
Pertumbuhan kontribusi UMKMK dalam pembentukan
PDB
6,0%
Pertumbuhan kontribusi UMKMK dalam ekspor non
migas
4,8%
Pertumbuhan kontribusi UMKMK dalam investasi 8,4%
2. Meningkatnya daya
saing UMKM
Pertumbuhan jumlah usaha kecil dan menengah 5,1%
Pertumbuhan produktvitas UMKM 5,0%
Pertambahan jumlah UMKM formal (berbadan hukum,
memiliki izin dan/atau terdaftar)
b)
Proporsi UMKM yang mengakses layanan keuangan
formal
18,0%
Proporsi UMKM yang menerapkan teknologi 25,0%
Proporsi UMKM yang menerapkan standardisasi mutu &
sertifikasi produk
15,0%
Proporsi UMKM yang tergabung dalam
kemitraan/jaringan produksi dan pemasaran
12,3%
3. Meningkatnya usaha
baru yang berpotensi
tumbuh dan inovatif
Proporsi wirausaha baru per jumlah penduduk usia
produktif
1,7%
Pertumbuhan jumlah pelaku usaha di industri kreatif 11,0%
4. Meningkatnya tata
kelola dan daya saing
koperasi
Pertumbuhan unit koperasi 6,0%
Pertumbuhan anggota koperasi 7,0%
Proporsi koperasi berkualitas 7,0%
Rasio promosi ekonomi anggota Di atas
10%
Proporsi koperasi yang melaksanakan rapat anggota
tahunan (RAT)
55,0%
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-65

Sasaran Indikator Target a)
Pertumbuhan volume usaha koperasi 15,6%
a) Rancangan indikator dan target untuk tahun 2015 masih dalam proses pembahasan
b) Pada tahun 2015 Kementerian Koperasi dan UKM baru akan mengembangkan sistem registrasi usaha
3.2.9 Sektor Keuangan Sasaran sektor keuangan pada tahun 2015 adalah
meningkatkan ketahanan/daya saing sektor keuangan
melalui sistem keuangan yang sehat, mantap dan efisien
serta percepatan fungsi intermediasi dan penyaluran dana
masyarakat termasuk peningkatan akses kepada lembaga
jasa keuangan, khusus bagi masyarakat berpenghasilan
rendah dalam rangka membangun sektor keuangan yang
inklusif (financial sector inclusion) untuk mendukung
pembangunan, terutama pemenuhan kebutuhan pendanaan
pembangunan dari masyarakat/swasta.
Upaya peningkatan pemenuhan pendanaan pembangunan
melalui sektor keuangan (financial deepening), dilaksanakan
melalui pasar modal, baik dari instrumen saham dan obligasi,
perbankan melalui bank umum, bank prekreditan rakyat dan
lembaga keuangan mikro, maupun melalui lembaga-lembaga
jasa keuangan non-bank seperti asuransi, dana pensiun, dan
lembaga pembiayaan lain seperti pegadaian, anjak piutang,
dan lembaga keuangan lainnya.
3.2.10 Ketenagakerjaan Sasaran kualitatif di tahun 2015, yang hendak di capai pada
antara lain:
1. Meningkatkan jumlah tenaga terampil menghadapi
keterbukaan pasar
2. Terciptanya hubungan industrial yang harmonis antara
serikat pekerja dan pengusaha
3. Tersedianya kesempatan kerja bagi setengah penganggur
terutama di perdesaan
4. Melengkapi pekerja rentan dengan keahlian yang
diperlukan agar dapat memasuki pasar tenaga kerja
5. Tersedianya program perlindungan sosial bagi pekerja
6. Tersedianya peraturan/kebijakan yang memberikan
kepastian dalam rangka memfasilitasi perpindahan tenaga
kerja
Sasaran kuantitatif tingkat pengangguran terbuka tahun
2015 diperkirakan sebesar 5,5-5,7 persen pada tahun 2015.
3-66 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

3.2.11 Jaminan Sosial Sasaran yang ingin dicapai pada pelaksanaan SJSN tahun
2015 adalah sebagai berikut:
1. Peningkatan jumlah peserta program jaminan sosial
kesehatan, baik dari sektor formal, sektor informal non
miskin, maupun Jaminan Kesehatan Daerah (Jamkesda).
2. Terbentuknya sistem monitoring dan evaluasi JKN.
3. Terjaganya kesinambungan pelaksanaan SJSN, termasuk
keberlanjutan keuangan BPJS.
4. Terlaksananya program jaminan ketenagakerjaan melalui
beroperasinya BPJS Ketenagakerjaan.
Meningkatnya kerjasama BPJS dan layanan asuransi dengan
manfaat tersier yang dapat melengkapi layanan dasar yang
diselenggarakan melalui SJSN.
3.3 Strategi dan Arah
Kebijakan
Pembangunan Tahun
2015
Pembangunan ekonomi pada tahun 2015, yaitu tahun
pertama RPJMN 2015 2019, mempunyai tujuan (antara),
mencapai pertumbuhan berkelanjutan dan mampu lepas dari
jerat/jebakan pembangunan negara berpendapatan
menengah bawah, dengan didukung oleh: (i) makro ekonomi
yang stabil, (ii) sektor riil sebagai motor penggerak, dengan
fokus pada industrialisasi di sektor produksi, (iii) investasi,
perdagangan yang berkelanjutan didukung oleh
pembiayaannya, serta (iv) pertumbuhan inklusif dari semua
sektor, yang didukung oleh partisipasi masyarakat
GAMBAR 3.26
PEMBANGUNAN EKONOMI BERKELANJUTAN DALAM RPJMN 2015-2019














RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-67

3.3.2 Pertumbuhan
Ekonomi yang
Berkelanjutan
Pertumbuhan ekonomi yang tinggi dan berkelanjutan adalah
elemen yang tidak bisa ditinggalkan dalam upaya
meningkatkan kesejahteraan rakyat karena pertumbuhan
ekonomi yang tinggi menggambarkan terjadinya
peningkatan dan perluasan kegiatan ekonomi suatu negara.
Peningkatan tersebut akan memperluas terbukanya
kesempatan kerja baru bagi rakyat. Disamping itu,
pertumbuhan ekonomi yang positif memungkinkan suatu
negara untuk meningkatkan kemampuannya dalam
melakukan akumulasi modal (baik fisik maupun modal
sumber daya manusia) dan memacu inovasi teknologi yang
kemudian akan berdampak pada peningkatan produktivitas.
Terbukanya lapangan pekerjaan baru dan peningkatan
produktivitas pada akhirnya berimplikasi positif pada
penghasilan yang diterima rakyat. Apabila hal ini
berkelanjutan, tingkat kesejahteraan rakyat akan meningkat.
Untuk mendorong pertumbuhan ekonomi dapat dilakukan
melalui dua sisi, yakni sisi permintaan dan sisi penawaran.
Dari sisi permintaan terdapat empat komponen utama yang
perlu mendapatkan perhatian. Pertama adalah investasi yang
memegang peran penting bagi pertumbuhan ekonomi karena
akan menciptakan akumulasi modal yang dapat mendorong
peningkatan produktivitas. Kebutuhan investasi masih belum
mampu dibiayai sepenuhnya oleh penanaman modal dalam
negeri sehingga usaha untuk menarik investasi asing agar
masuk ke Indonesia masih harus terus dilakukan, terutama
melalui upaya perbaikan iklim investasi yang terus-menerus.
Selain itu, investasi masih terpusat pada daerah dan industri
tertentu. Dengan demikian, langkah kebijakan diversifikasi
dan penyebaran investasi harus secara intensif dilakukan,
disesuaikan dengan karakter/sifat industri dan potensi atau
sumber daya spesifik yang dimiliki daerah.
Kedua adalah ekspor yang juga merupakan sumber bagi
pertumbuhan ekonomi. Dari waktu ke waktu kinerja ekspor
Indonesia terus menunjukkan perbaikan. Namun,
peningkatan kinerja ekspor pertanian dan pertambangan
masih sangat dipengaruhi oleh peningkatan harga di pasar
internasional. Seiring dengan peningkatan persaingan di
pasar global, peningkatan ekspor akan lebih diutamakan
pada produk-produk yang mampu memberikan nilai tambah
yang lebih besar, peningkatan diversifikasi pasar tujuan
ekspor, dan peningkatan daya saing produk ekspor.
Peningkatan daya saing produk ekspor dilakukan dengan
3-68 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

menurunkan biaya logistik, meningkatkan ketersediaan
infrastruktur, mengurangi pungutan liar, dan
menyederhanakan peraturan dan prosedur perizinan,
sehingga biaya ekonomi dapat ditekan.
Ketiga, kebijakan menjaga daya beli. Daya beli rakyat akan
dapat ditingkatkan apabila pendapatan masyarakat
mengalami peningkatan. Selain itu, masyarakat akan merasa
sejahtera ketika dapat membeli kebutuhan sehari-hari
dengan mudah. Hal ini tidak dapat terjadi apabila harga
meningkat tiba-tiba, sementara penghasilannya tetap (daya
beli rakyat turun). Oleh karena itu, dalam menjaga daya beli
rakyat, salah satu langkah kebijakan yang perlu dilakukan
adalah menjaga tingkat inflasi. Untuk itu harus diantisipasi
faktor-faktor yang menimbulkan gejolak inflasi, terutama
yang terkait dengan proses distribusi dan pergerakan harga
di pasar internasional. Apabila daya beli terjaga, tingkat
konsumsi rakyat juga akan terjaga, yang kemudian akan
mendukung pula terciptanya pertumbuhan ekonomi. Hal ini
menjadi penting, terutama apabila mengingat masih
tingginya kontribusi konsumsi rumah tangga bagi
pertumbuhan ekonomi di Indonesia.
Keempat, optimalisasi pengeluaran pemerintah dan
pengelolaan kekayaan negara. Pengeluaran pemerintah
memiliki peran yang tidak kalah penting apabila
dibandingkan dengan komponen pertumbuhan ekonomi
lainnya, terutama di saat terjadi ancaman krisis ekonomi.
Pemberian stimulus fiskal diharapkan mampu mendorong
peningkatan permintaan, serta menutupi penurunan
permintaan akibat turunnya investasi dan ekspor. Namun,
pengeluaran pemerintah juga dibatasi oleh ketersediaan
anggaran (resource envelope) yang dimiliki. Apabila
pengeluaran terlalu besar, defisit anggaran akan membesar,
dan dapat mengancam keberlangsungan kebijakan fiskal ke
depan. Di sisi lain, pengeluaran yang terlalu besar juga dapat
mengurangi porsi konsumsi dan investasi swasta dalam
perekonomian (crowding out effect). Untuk itu, pemerintah
perlu meningkatkan optimalisasi pengeluarannya secara
efektif dan efisien, yang didukung dengan pengelolaan aset
secara akuntabel dan bertanggung jawab melalui
pengelolaan kekayaan negara yang andal dan kredibel.
Dari sisi penawaran, pertumbuhan ekonomi akan diperoleh
melalui peningkatan produksi. Sektor yang diharapkan
menjadi pendorong utama peningkatan pertumbuhan
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-69

ekonomi dari sisi produksi adalah sektor industri
manufaktur. Hal ini terjadi karena sektor industri
manufaktur dapat memberikan nilai tambah yang besar. Di
luar sektor industri manufaktur, masih diandalkan pula
sektor pertanian, perkebunan, peternakan, kehutanan, dan
perikanan dalam mendorong peningkatan pertumbuhan
ekonomi. Selain itu, sektor-sektor lain juga diharapkan dapat
mendukung peningkatan produksi demi meningkatkan
pertumbuhan ekonomi.
Dalam rangka terwujudnya pertumbuhan yang
berkelanjutan, pertumbuhan ekonomi dalam tahun 2015
diharapkan meningkat menjadi sekitar 5,5-6,0 persen. Dari
sisi permintaan, pertumbuhan ekonomi ini didukung oleh
pertumbuhan investasi menjadi sekitar 4,7-6,1 persen,
pertumbuhan ekspor menjadi sekitar 4,3-4,8 persen,
pertumbuhan konsumsi rumah tangga menjadi sekitar 4,9-
5,2 persen, dan pertumbuhan konsumsi pemerintah menjadi
sekitar 1,4-2,1 persen. Dari sisi produksi, pertumbuhan
ekonomi ini didukung oleh pertumbuhan sektor pertanian,
peternakan, kehutanan dan perikanan sekitar 3,2-3,6 persen
dan pertumbuhan sektor industri pengolahan yang tumbuh
sekitar 5,5-6,0 persen.
3.3.3 Stabilitas
Ekonomi yang Kokoh
Terciptanya stabilitas ekonomi makro merupakan kondisi
yang tidak kalah pentingnya untuk meningkatkan
kesejahteraan rakyat dan prasyarat bagi pertumbuhan
ekonomi. Perekonomian nasional hanya dapat memberikan
kinerja yang baik apabila didukung oleh kestabilan ekonomi
yang kokoh. Ketidakstabilan pada harga barang, tingkat suku
bunga, tingkat pertumbuhan ekonomi, atau utang
pemerintah dapat memberikan gangguan pada
perekonomian, terutama sektor swasta, yang membutuhkan
kepastian dalam menjalankan usahanya yang pada gilirannya
akan mempengaruhi kesejahteraan masyarakat.
Dalam rangka menciptakan stabilitas ekonomi yang kokoh,
stabilitas harga dan stabilitas nilai tukar harus dapat dijaga.
Gejolak harga yang tinggi selain mengurangi daya beli
masyarakat juga akan menimbulkan ketidakpastian dalam
berusaha. Nilai tukar yang befluktuasi juga akan
menimbulkan ketidakpastian bagi kinerja sektor
perdagangan karena ketika nilai tukar terlalu menguat daya
saing ekspor akan menurun dan sebaliknya ketika nilai tukar
melemah perekonomian akan terganggu oleh tingginya harga
barang impor. Untuk mengatasi kedua permasalahan
3-70 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

tersebut langkah kebijakan moneter harus dipertajam.
Stabilitas ekonomi juga didukung oleh kebijakan fiskal yang
berkelanjutan. Tingkat defisit atau utang yang terlalu tinggi
akan meningkatkan ketidakpercayaan swasta kepada
pemerintah. Kebijakan anggaran defisit akan mendorong
pemerintah untuk mencari sumber pembiayaan, baik luar
negeri dalam bentuk pinjaman luar negeri maupun dari
pinjaman dalam negeri dalam bentuk penerbitan surat
berharga negara (SBN). Dengan kebijakan seperti ini, risiko
memegang obligasi negara semakin meningkat yang pada
gilirannya mendorong tingginya imbal hasil (yield) yang
harus dibayar pemerintah. Bila itu terjadi, stabilitas
makroekonomi dapat terganggu. Pengelolaan tingkat defisit
anggaran dan utang yang baik melalui pengalihan hutang
(debt switch) atau pembelian kembali (buy back) yang ada
dalam kebijakan fiskal dan berkelanjutan menjadi penting
dalam menyokong terciptanya stabilitas makroekonomi.
Stabilitas ekonomi juga sangat bergantung pada sektor
kebijakan sektor keuangan. Krisis ekonomi Indonesia tahun
1998 berawal dari krisis di sektor keuangan yang
selanjutnya memberikan pengaruh buruk pada seluruh
bidang pembangunan. Krisis ekonomi dunia yang sedang
terjadi juga dipicu oleh krisis di sektor keuangan. Oleh
karena itu, stabilitas sektor keuangan ini harus menjadi
fokus utama dalam mendukung stabilitas ekonomi yang
kokoh.
Dalam rangka terciptanya stabilitas ekonomi yang kokoh,
diupayakan tingkat inflasi dapat dijaga sebesar 4,4 persen
pada tahun 2015, stabilitas nilai tukar rupiah terjaga, dan
stok utang pemerintah terhadap PDB menurun menjadi 22,4
persen.
3.3.4 Pembangunan
Ekonomi yang Inklusif
dan Berkeadilan
Pertumbuhan ekonomi yang tinggi dan stabilitas ekonomi
akan menjadi kurang berarti apabila hanya dinikmati oleh
sebagian kelompok masyarakat. Kondisi seperti ini
menunjukkan bahwa hanya sebagian kecil rakyat yang
menikmati peningkatan kesejahteraan rakyat sehingga tidak
sesuai dengan tujuan pembangunan bidang ekonomi. Oleh
sebab itu, pembangunan ekonomi yang inklusif dan
berkeadilan merupakan elemen penting yang menjamin
pengembangan ekonomi dapat dinikmati oleh semua rakyat
secara adil.
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-71

Pembangunan ekonomi inklusif adalah pembangunan yang
memberikan kesempatan pada seluruh anggota masyarakat
untuk berpartisipasi dan berkontribusi dalam proses
pertumbuhan ekonomi dengan status yang setara, terlepas
dari latar belakang mereka. Dengan demikian, pembangunan
ekonomi inklusif menciptakan kesempatan bagi semua dan
memastikan akses yang sama terhadap kesempatan tersebut.
Pencapaian pembangunan ekonomi yang inklusif dan
berkeadilan didukung oleh kebijakan pada sektor tenaga
kerja, kemiskinan, dan Usaha Mikro Kecil dan Menengah
(UMKM). Di sisi kebijakan tenaga kerja, kebijakan-kebijakan
seperti pelatihan, pembekalan, pengembangan Sekolah
Menengah Kejuruan (SMK) dapat memberikan tambahan
keahlian bagi tenaga kerja sehingga memudahkan untuk
dapat mengisi lowongan kerja yang tersedia. Dengan begitu,
semakin banyak orang terlibat dalam proses pembangunan.
Terkait dengan kebijakan pengurangan kemiskinan,
pembangunan ekonomi yang inklusif dan berkeadilan
memiliki kaitan yang sangat erat. Pembangunan ekonomi
yang inklusif dan berkeadilan dapat memiliki dampak positif
terhadap agenda pengurangan kemiskinan. Hal ini dapat
ditempuh melalui pertumbuhan ekonomi yang akan
meningkat ketika kesenjangan berhasil diatasi. Selain itu,
pembangunan ekonomi yang inklusif dapat meningkatkan
efektivitas kebijakan pengurangan kemiskinan dengan
memfokuskan pada penciptaan dan pemberian akses yang
sama pada kesempatan kerja. Dengan begitu, mereka yang
selama ini miskin karena tidak pernah mendapat
kesempatan kerja, dapat memanfaatkan kesempatan kerja
yang ada untuk keluar dari kemiskinan. Sebaliknya,
kebijakan pengurangan kemiskinan melalui pemberian
bantuan untuk pemenuhan kebutuhan dasar (pendidikan
dan kesehatan) juga akan memberikan dukungan pada
terciptanya pembangunan ekonomi yang inklusif dan
berkeadilan.
Di samping kebijakan di ketenagakerjaan dan kebijakan
dalam pengurangan kemiskinan, pembangunan ekonomi
yang inklusif dan berkeadilan perlu didukung oleh kebijakan
UKM. Dengan keterbatasan sektor formal untuk menampung
tenaga kerja, kesempatan bagi mereka yang tidak
tertampung untuk turut serta dalam proses pembangunan
adalah melalui sektor-sektor informal. Oleh sebab itu,
pengembangan UKM penting dilakukan, baik pengembangan
3-72 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

yang dilakukan untuk mengatasi permasalahan yang terkait
dengan keterbatasan dana dan peningkatan kemampuan
Sumber Daya Manusia dalam bentuk pemberian pelatihan
yang memungkinkan UMKM dapat berkembang dengan
kemampuannya sendiri.
GAMBAR 3.27
TRANSFORMASI EKONOMI MELALUI INDUSTRIALISASI YANG BERKELANJUTAN



















Kebijakan stabilitas ekonomi ini, akan diuraikan di bidang
keuangan negara dan moneter sebagai berikut.
3.3.5 Keuangan Negara Berdasarkan tantangan yang dihadapi bidang keuangan
negara pada tahun 2015, penerimaan negara dan belanja
negara menjadi dua isu yang sangat penting maka arah
kebijakan, strategi dan langkah-langkah kebijakan yang akan
ditempuh adalah sebagai berikut.
i. Peningkatan Penerimaan Negara
Arah kebijakan ditujukan untuk meningkatkan dan
mengoptimalkan penerimaan pajak dan penerimaan bea
dan cukai dalam rangka pembiayaan pembangunan serta
pengendalian defisit untuk menjaga keberlanjutan fiskal
(fiscal sustainability). Sedangkan strategi yang akan
ditempuh adalah: (1) Reformasi perpajakan secara
komprehensif dan (2) Optimalisasi penerimaan bea dan
cukai.
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-73

Dalam rangka reformasi perpajakan langkah-langkah
yang akan ditempuh antara lain adalah: (i) Optimalisasi
penerimaan dengan memperhatikan perkembangan
investasi dan dunia usaha; (ii); Reformasi administrasi
perpajakan; pengawasan dan penggalian potensi; serta
peraturan dan perundang-undangan; dan (iii)
Pemberian insentif perpajakan dalam bentuk PPh dan
bea masuk ditanggung Pemerintah bagi sektor-sektor
tertentu.
Untuk mendukung kebijakan di atas maka akan
dilaksanakan langkah-langkah sebagai berikut: (i)
penambahan pegawai Direktorat Jenderal Pajak minimal
5.000 (lima ribu) orang pegawai per tahun selama 5
(lima) tahun; (ii) penambahan 27 (dua puluh tujuh)
satuan kerja baru berupa 2 (dua) Kantor Wilayah dan 25
(dua puluh lima ) Kantor Pelayanan Pajak; (iii)
penambahan 244 (dua ratus empat puluh empat) Seksi
Pengawas dan Konsultasi di Kantor Pelayanan Pajak; (iv)
pembenahan sistem administarsi perpajakan; (v)
penyempurnaan peraturan perundang-undangan
perpajakan; (vi) pemetaan wilayah potensi penerimaan
pajak hasil pemeriksaan; (vii) ekstensifikasi dan
intensifikasi pajak melalui perluasan basis pajak di
sektor minerba dan perkebunan serta penyesuaian tarif;
(viii) peningkatan efektivitas penyuluhan; (ix)
penyediaan layanan yang mudah, cepat dan akurat; (x)
peningkatan efektivitas pengawasan; dan (xi)
peningkatan efektivitas penegakkan hukum bagi
penyelundup pajak (tax evasion).
Dalam rangka optimalisasi penerimaan bea dan cukai
akan dilaksanakan antara lain adalah: (i) penguatan legal
framework melalui penyelesaian/ penyempurnaan
peraturan di bidang lalu lintas barang dan jasa; (ii)
peningkatan kualitas sarana dan prasarana operasi serta
informasi kepabeanan dan cukai; (iii) pengembangan
dan penyempurnaan sistem dan prosedur yang meliputi
program profilling Perusahaan Pengurusan Jasa
Kepabeanan (PPJK), persiapan Authorized Economic
Operator (AEO) dan pengembangan Tempat Penimbunan
Sementara (TPS); serta (iv) ekstensifikasi dan
intensifikasi barang kena cukai.

3-74 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

ii. Peningkatan Kualitas Belanja Negara
Arah kebijakan ini dimaksudkan untuk meningkatkan
efisiensi dan efektivitas belanja negara.
Strategi pembangunan yang akan ditempuh adalah: (i)
mendukung pelaksanaan penyelenggaraan layanan
umum bidang pemerintahan yang efisien; (ii)
mendukung pelaksanaan program-program
pembangunan sesuai RKP 2015 untuk mencapai sasaran
pertumbuhan ekonomi dan pengurangan kemiskinan;
(iii) mendukung peningkatan Pertahanan dan
Keamanan, sesuai dengan kemampuan keuangan negara;
(iv) melanjutkan kebijakan subsidi yang efisien dengan
penerima subsidi yang tepat sasaran; (v) mendukung
pengelolaan SDA dan lingkungan hidup dalam mencapai
ketahanan pangan dan ketahanan energi; (vi)
mendukung upaya peningkatan akses dan kualitas
pendidikan; serta (vii) melanjutkan pelaksanaan SJSN
bidang Kesehatan dan Ketenagakerjaan
Untuk mendukung kebijakan di atas maka akan
dilaksanakan langkah-langkah sebagai berikut: (i)
Penyempurnaan Perencanaan Penganggaran Negara
antara lain melalui pengurangan pendanaan bagi
kegiatan yang konsumtif dalam alokasi anggaran
Kementerian/Lembaga, rancang ulang kebijakan subsidi
guna mewujudkan subsidi yang rasional dan tepat
sasaran, pemantapan penerapan Penganggaran Berbasis
Kinerja (PBK) dan Kerangka Pengeluaran Jangka
Menengah (KPJM) untuk meningkatkan disiplin dan
kepastian fiskal, penataan remunerasi aparatur negara,
dan pelaksanaan Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN);
(ii) Peningkatan Kualitas Pelaksanaan Anggaran antara
lain melalui penyempurnaan dan perbaikan regulasi
terkait penyediaan dan penyaluran dana di bidang
investasi, pinjaman dan kredit program untuk
mendorong pertumbuhan infrastruktur dan iklim
investasi pemerintah, pengelolaan kas yang efektif untuk
mencapai jumlah likuiditas kas yang ideal untuk
membayar belanja pemerintah melalui Treasury Single
Account dan cash forecasting yang handal, manajemen
surplus kas yang mampu memberi kontribusi optimal
bagi penerimaan negara, serta modernisasi kontrol dan
monitoring pelaksanaan anggaran dengan sistem
informasi yang terintegrasi; (iii) Peningkatan
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-75

Pengelolaan Desentralisasi Fiskal dan Keuangan daerah,
antara lain melalui percepatan pelaksanaan pengalihan
anggaran pusat ke daerah untuk fungsi-fungsi yang telah
menjadi wewenang daerah, serta pengalihan secara
bertahap dana dekonsentrasi dan tugas pembantuan
menjadi DAK.
Selanjutnya untuk mencapai sasaran-sasaran tersebut,
secara umum kebijakan fiskal dalam tahun 2015 adalah
sebagai berikut:
1. Terkait dengan penerimaan Penerimaan Negara Bukan
Pajak (PNBP), kebijakan diarahkan pada : (i)
peningkatan lifting migas; (ii) kenaikan tarif iuran
produksi/ royalti mineral dan batubara; (iii) optimalisasi
PNBP SDA nonmigas melalui revisi Peraturan
Perundangan yang berlaku; dan (iv) optimalisasi
terhadap payout ratio dividen BUMN dengan tetap
mempertimbangkan kondisi keuangan masing-masing
BUMN
2. Terkait transfer ke daerah. Kebijakan diarahkan untuk :
(i) meningkatkan kapasitas fiskal daerah dan mengurangi
ketimpangan fiskal antara Pusat dan Daerah, serta
antardaerah; (ii) meningkatkan aksesibilitas dan kualitas
pelayanan publik di daerah dan mengurangi kesenjangan
pelayanan publik antardaerah; (iii) memprioritaskan
pemenuhan pelayanan dasar di daerah tertinggal, terluar,
terpencil, terdepan, dan pasca bencana; (iv) mendorong
pertumbuhan ekonomi, optimalisasi potensi sumberdaya,
dan daya saing daerah khususnya melalui pembangunan
infrastruktur dasar; (v) mengedepankan prinsip
akuntabilitas, profesionalitas, proporsionalitas,
transparansi, efektivitas, dan efisiensi; (vi) meningkatkan
pelaksanaan pemantauan dan evaluasi Dana Transfer ke
Daerah yang berbasis input, output, serta outcome; dan
(vii) mendukung pelaksanaan UU Desa, dengan tetap
mempertimbangkan kapasitas fiskal dan kesiapan
daerah.
3. Sedangkan khusus untuk kebijakan Belanja
Kementerian/Lembaga (K/L) kebijakan tahun 2015
adalah: (i) bersifat baseline budget, dalam arti: hanya
memperhitungkan kebutuhan pokok penyelenggaraan
pemerintahan dan pelayanan kepada masyarakat; tingkat
output (service delivery) yang sama dengan TA 2014;
3-76 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

serta tetap mengacu pada Rencana Pembangunan Jangka
Panjang (RPJP) 2005-2025. (ii) menampung anggaran
untuk Program/Kegiatan/Output Prioritas Nasional yang
bersifat baseline; (iii) ditujukan untuk
meningkatkan/mempertajam kualitas belanja K/L dari
sisi efektivitas dan efisiensi alokasi, termasuk
penyempurnaan rumusan kinerja (outcome, output,
indikator kinerja), termasuk target kinerja; dan (iv)
bantuan sosial terutama diarahkan pada penanggulangan
bencana, Kementerian Sosial dan Kementerian yang
mendukung fungsi pendidikan dan kesehatan.
4. Dari sisi pembiayaan defisit anggaran, kebijakan
pembiayaan tahun 2015 diarahkan pada: (i) menjaga
rasio utang terhadap PDB pada tingkat yang aman dan
terkendali; (ii) memanfaatkan pinjaman luar negeri
secara selektif, utamanya untuk kegiatan di bidang
infrastruktur dan energi, mempertahankan kebijakan net
negative flow serta membatasi komitmen baru pinjaman
luar negeri; (iii) mengarahkan pemanfaatan utang untuk
kegiatan produktif antara lain melalui penerbitan Sukuk
yang berbasis proyek; (iv) mendukung pembangunan
infrastruktur, antara lain melalui PMN, dana bergulir, dan
kewajiban penjaminan; (v) mendukung pemberdayaan
koperasi, usaha mikro, kecil, dan menengah (KUMKM),
melalui dana bergulir.
Sementara itu khusus untuk pengelolaan utang, arah
kebijakan adalah sebagai berikut: (i) defisit dijaga pada
tingkat aman; (2) menjaga sustainabilitas utang; dan (3)
mengelola komposisi utang, dengan biaya yang paling efisien.
3.3.6 Stabilitas Harga Arah kebijakan moneter tetap difokuskan untuk menjaga
stabilitas perekonomian dan sistem keuangan melalui
penguatan bauran kebijakan di bidang moneter,
makroprudensial, dan sistem pembayaran. Sehubungan
dengan hal tersebut, strategi dan arah kebijakan moneter ke
depan yang akan ditempuh antara lain adalah sebagai
berikut:
1. Kebijakan moneter secara konsisten diarahkan untuk
mengendalikan inflasi menuju sasarannya dan defisit
transaksi berjalan ke tingkat yang sehat, melalui
kebijakan suku bunga dan stabilisasi nilai tukar sesuai
fundamentalnya. Selain itu, penguatan operasi moneter,
pengelolaan lalu lintas devisa, dan pendalaman pasar
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-77

keuangan akan diintensifkan untuk mendukung
efektifitas transmisi suku bunga dan stabilitas nilai
tukar, sekaligus untuk memperkuat struktur dan daya
dukung sistem keuangan dalam pembiayaan
pembangunan.
2. Meningkatkan koordinasi dan sinkronisasi kebijakan
fiskal dan moneter (inflation targetting) serta keuangan
dan sektor lainnya, baik dalam penyusunan kerangka
ekonomi makro maupun pengembangan pasar keuangan
dan pasar barang/jasa yang lebih kompetitif.
3. Menyusun dan melaksanakan peta jalan (roadmap)
kebijakan penyesuaian harga energi, terutama BBM
bersubsidi untuk mengamankan sasaran inflasi,
keberlanjutan fiskal, dan neraca pembayaran.
4. Mendorong pelaksanaan kebijakan moneter yang secara
konsisten diarahkan untuk mengendalikan inflasi
menuju sasarannya dan defisit transaksi berjalan ke
tingkat yang sehat, melalui kebijakan suku bunga dan
stabilisasi nilai tukar sesuai fundamentalnya. Penguatan
operasi moneter, pengelolaan lalu lintas devisa, dan
pendalaman pasar keuangan juga didorong agar
diintensifkan untuk mendukung efektifitas transmisi
suku bunga dan nilai tukar, sekaligus untuk memperkuat
struktur dan daya dukung sistem keuangan dalam
pembiayaan pembangunan.
5. Mendorong pengembangan bauran kebijakan moneter
serta kebijakan makroprudensial terutama untuk
pengelolaan ekses likuiditas dan arus modal asing untuk
mengurangi dampak negatif dari aliran masuk modal
asing dan ketidakstabilan perekonomian global terhadap
perekonomian domestik dan sistem keuangan nasional.
6. Menjaga stabilitas harga dan pengamanan
produksi/pasokan serta distribusi barang/jasa, terutama
bahan makanan pokok yg harganya mudah bergejolak
baik di perkotaan maupun di perdesaan.
7. Meningkatkan kerjasama antar daerah dari sisi produksi
dan tata niaga, termasuk dengan menyempurnakan peta
daerah surplus/defisit komoditas pangan strategis.
8. Mengembangkan Pusat Informasi Harga Pangan
Strategis (PIHPS) daerah dan nasional, serta
3-78 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

Mendorong keterlibatan seluruh pemangku kepentingan,
baik di pusat maupun di daerah dalam rangka pemantauan,
evaluasi, dan pengendalian perkembangan harga bahan
pokok secara intensif, termasuk dengan meningkatkan peran
aktif dari Tim Pengendali Inflasi (TPI) dan Tim Pengendali
Inflasi Daerah (TPID).
3.3.7 Peningkatan
Investasi
Dalam upaya mencapai sasaran investasi tersebut di atas,
arah kebijakan yang ditempuh adalah menciptakan iklim
investasi dan iklim usaha di tingkat pusat dan daerah yang
lebih berdaya saing, yang dapat mendorong pengembangan
investasi dan usaha di tingkat pusat dan daerah pada sektor
produktif dengan mengutamakan sumber daya lokal.
Untuk meningkatkan daya saing investasi Indonesia dan
realisasi investasi ke seluruh wilayah Indonesia, maka perlu
kebijakan dan strategi pembangunan yang simultan antara
pusat dan daerah, sehingga pengembangan ekonomi daerah
dapat dititikberatkan pada upaya untuk mendorong investasi
yang berkelanjutan. Untuk itu, strategi pembangunan yang
akan ditempuh adalah:
1. Peningkatan kepastian hukum terkait investasi dan
usaha, yang terutama dilakukan melalui: sinkronisasi
peraturan daerah agar sejalan dengan kebijakan
pemerintah pusat, penghapusan regulasi dan peraturan
di pusat dan daerah yang menghambat dan mempersulit
dunia usaha untuk berinvestasi dan berusaha, serta
penghapusan rente ekonomi yang menyebabkan
tingginya biaya perijinan;
2. Penyederhanaan prosedur perijinan investasi dan
usaha di pusat dan daerah, terutama untuk sektor
pengolahan dan sektor jasa prioritas (sektor jasa
pendukung peningkatan ekspor, yaitu: transportasi,
pariwisata, dan konstruksi; serta sektor jasa pendukung
peningkatan efisiensi dan produktivitas ekonomi, yaitu:
jasa distribusi, logistik, komunikasi, keuangan, dan
perdagangan);
3. Pengembangan layanan investasi yang memberikan
kemudahan, kepastian, dan transparansi proses
perijinan bagi investor dan pengusaha; baik di tingkat
pusat maupun di tingkat daerah;
4. Pemberian insentif dan fasilitasi investasi (berupa:
insentif fiskal dan non fiskal) yang lebih selektif dan
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-79

memberikan kepastian kepada dunia usaha;
5. Pengembangan promosi investasi yang lebih selektif
dan efisien, yang antara lain mencakup: strategi
promosi terpadu, inovasi promosi untuk meningkatkan
efektivitas dan efisiensi, serta pengembangan kerjasama
promosi antar negara dan antar daerah;
6. Pengembangan promosi investasi antar wilayah
Indonesia untuk mendorong realisasi penanaman
modal dalam negeri dan meningkatkan potensi investasi
dalam negeri.
Strategi dan kebijakan bidang investasi ini akan didukung
oleh upaya peningkatan iklim ketenagakerjaan yang lebih
kondusif, penyediaan sarana dan prasarana berupa
infrastruktur dan ketersediaan energi, serta pengembangan
kualitas layanan manajemen birokrasi pemerintah baik di
pusat maupun di daerah agar dapat berdaya saing terutama
dalam menghadapi Masyarakat Ekonomi ASEAN 2015.
3.3.8 Perdagangan Perdagangan Dalam Negeri
Arah kebijakan untuk bidang perdagangan dalam negeri
adalah pembenahan sistem distribusi bahan pokok dan
sistem logistik rantai suplai agar lebih efisien dan lebih andal
dan peningkatan kualitas perlindungan konsumen.
Sedangkan untuk strategi pembangunan bidang perdagangan
dalam negeri adalah sebagai berikut:
1. Peningkatan efisiensi jalur distribusi bahan pokok
dan strategis, terutama untuk menjaga stabilitas harga
dan ketersediaan stok di tingkat pusat dan daerah, serta
meningkatkan efisiensi ekonomi nasional dan ekonomi
daerah untuk dapat bersaing dalam Masyarakat
Ekonomi ASEAN 2015;
2. Peningkatan upaya perlindungan konsumen,
khususnya melalui upaya penguatan kelembagaan
perlindungan konsumen (pusat, daerah dan swadaya
masyarakat) serta menjamin tertib ukur dan
standardisasi produk;
3. Peningkatan iklim usaha perdagangan non
konvensional, khususnya terkait dengan penguatan
regulasi perdagangan elektronik (e-commerce);
4. Pengembangan perdagangan antar wilayah, untuk
3-80 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

mendorong pengembangan ekonomi daerah yang lebih
merata dan berkelanjutan;
5. Peningkatan upaya pembinaan terhadap usaha
dagang kecil menengah, khususnya penataan
pedangang informal dan penciptaan usaha pemula
(startup company);
6. Pengurangan potensi perilaku antipersaingan yang
menghambat ketersediaan bahan pokok dengan harga
wajar melalui upaya pengawasan pelaku usaha
komoditas pokok dan harmonisasi kebijakan penyediaan
dan distribusi pangan agar sejalan prinsip-prinsip
persaingan usaha yang sehat.
Perdagangan Luar Negeri
Dalam upaya mencapai sasaran perdagangan tersebut di
atas, arah kebijakan untuk bidang perdagangan luar negeri
adalah peningkatan ekspor produk non-migas dan ekspor
jasa bernilai tambah lebih tinggi dan lebih kompetitif di
pasar internasional.
Adapun strategi pembangunan bidang perdagangan luar
negeri adalah sebagai berikut:
1. Fasilitasi pengembangan produk ekspor olahan
nonmigas yang bernilai tambah tinggi, sehingga
mampu bersaing di pasar internasional;
2. Peningkatan akses pasar produk olahan ekspor
nonmigas, terutama melalui upaya promosi yang lebih
efektif dan efisien, pengembangan pasar ekspor non
tradisional dan pemantapan pasar ekspor tradisional;
3. Peningkatan upaya diplomasi perdagangan yang
lebih efektif, untuk menuntaskan permasalahan
hambatan perdagangan di pasar ekspor dan
mengembangkan strategi kerjasama dengan negara lain
untuk kepentingan pengembangan akses pasar;
4. Peningkatan kuantitas dan kualitas ekspor jasa,
terutama diprioritaskan pada sektor jasa transportasi,
pariwisata dan konstruksi;
5. Pemberdayaan ekportir dan calon eksportir, melalui
fasilitasi dan pemberian insentif ekspor yang lebih
terstruktur;
6. Peningkatan efektivitas tata kelola impor dan
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-81

pengamanan perdagangan, yang lebih diarahkan
untuk mendorong efisiensi dan daya saing sisi produksi
serta tidak menyebabkan timbulnya rente ekonomi.
3.3.9 Kerjasama
Ekonomi Internasional
Dalam mencapai sasaran pembangunan, maka prioritas
bidang kerjasama ekonomi internasional pada tahun 2015
adalah peningkatan kualitas diplomasi ekonomi dan
pemanfaatan skema kesepakatan kerjasama ekonomi untuk
sebesar-besarnya bagi pembangunan ekonomi Indonesia.
Berdasarkan prioritas tersebut di atas, maka arah kebijakan
pembangunan bidang kerjasama internasional adalah
sebagai berikut:
1. Peningkatan hubungan, koordinasi, sinergi, dan
kemitraan antar lembaga pemerintah, antar swasta, dan
antara pemerintah dan swasta sehingga diplomasi
ekonomi dapat berjalan secara efektif dalam mencapai
kepentingan ekonomi nasional;
2. Peningkatan keselarasan antara diplomasi politik dan
diplomasi ekonomi dengan strategi dan program-
program pembangunan baik di tingkat pusat maupun
daerah;
3. Peningkatan kapasitas para negosiator Indonesia untuk
memperkuat posisi tawar Indonesia dalam perundingan
kerjasama ekonomi internasional. Hal ini ditempuh
antara lain melalui: 1) peningkatan pemahaman dan
pengetahuan mengenai diplomasi ekonomi dengan
memastikan bahwa semua komitmen Indonesia dalam
kerjasama ekonomi internasional benar-benar
berangkat dari kondisi, kebutuhan dan kepentingan
aktual di bidang ekonomi yang sifatnya kongkrit dan
terukur; 2) penguatan koordinasi antar instansi,
termasuk menghilangkan ego sektoral untuk
menghasilkan praktek diplomasi ekonomi yang
komprehensif dan inklusif serta sesuai dengan tujuan
nasional; 3) peningkatan pemahaman mengenai strategi
diplomasi ekonomi non-perundingan sehingga tidak
terjebak dalam diplomasi pembentukan komitmen-
komitmen baru; 4) peningkatan pemahaman para
negosiator tentang peraturan yang diterapkan secara
nasional sebelum melakukan komitmen internasional;
5) peningkatan pemahaman sektoral para negosiator
dalam berdiplomasi tentang kerjasama ekonomi yang
3-82 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

bersifat sektoral; 5) peningkatan kinerja aparat, baik di
tingkat pusat maupun daerah, yang berhubungan
dengan penyelenggaraan hubungan dan kerjasama luar
negeri;
4. Peningkatan kualitas penyebaran informasi hasil-hasil
kesepakatan kerjasama ekonomi untuk selanjutnya
dapat diketahui dan dimanfaatkan oleh pebisnis dan
masyarakat luas;
5. Peningkatan fasilitasi pemerintah kepada pihak swasta
dan masyarakat untuk meningkatkan pemanfaatan
hasil-hasil kesepakatan kerjasama ekonomi, baik di
pusat maupun di daerah;
6. Peningkatan kualitas edukasi dan layanan informasi
masyarakat mengenai pemanfaatan peluang AEC 2015.
3.3.10 Revitalisasi
Industri
Untuk dapat mencapai sasaran pengembangan industri
pengolahan tahun 2015, maka ditetapkan arah kebijakan dan
strategi pembangunan industri pengolahan sebagai berikut:
1. Pembangunan Perwilayahan Industri
Dalam rangka pembangunan perwilayahan industri pada
tahun 2015, strategi pembangunan yang dilakukan
sesuai amanat UU 3/2014 tentang Perindustrian Pasal
14 Ayat (3) Huruf c dan d maka akan dilaksanakan:
a. Rintisan Pembangunan Kawasan Industri di Luar
Pulau Jawa
b. Lingkungan industri kecil dan menengah di
Indonesia Timur
Penumbuhan Populasi dan Pemerataan Persebaran Industri
Dalam rangka penumbuhan populasi dan pemerataan
persebaran industri, strategi pembangunan yang dilakukan
sebagai berikut:
a. Melalui program industri agro akan dilakukan
pengembangan fasilitas Tangki Timbun Industri Sawit
di Kawasan Industri Maloy Kaltim
b. Melalui program industri agro akan dilakukan
pengembangan cluster industri rotan di Cirebon dan
Palu
Peningkatan Daya Saing dan Produktivitas Industri
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-83

Dalam rangka peningkatan daya saing dan produktivitas
industri, maka ditetapkan strategi pembangunan sebagai
berikut:
a. Melalui program dukungan manajemen akan dilakukan
peningkatan Kualitas dan Kapasitas Sekolah Vokasi
Industri (menengah dan tinggi)
b. Melalui program basis industri manufaktur akan
dilakukan Revitalisasi Permesinan dan Peningkatan
Keterampilan SDM Industri Tekstil, Produk Tekstil, Alas
Kaki, Elektronika, Kapal/Maritim
c. Melalui program industri unggulan berbasis teknologi
tinggi akan dilakukan Pengembangan Design Centre
Industri Permesinan dan Industri Perkapalan
d. Melalui program industri unggulan berbasis teknologi
tinggi akan dilakukan Pengembangan fasilitas industri
unggulan berbasis teknologi di Bandung dan Solo
e. Melalui program pengembangan iklim industri akan
dilakukan Revitalisasi balai riset dan standardisasi di
daerah
f. Revitalisasi balai-balai layanan teknologi.
3.3.11 Peningkatan
Daya Saing Pariwisata
dan Ekonomi Kreatif
Arah kebijakan dan strategi pembangunan bidang Pariwisata
dan Ekonomi Kreatif dalam tahun 2015 sebagai berikut:
1. Pengembangan enabler di semua rantai nilai pariwisata
Strategi pembangunan yang dilakukan sebagai berikut:
a. Penyelenggaraan promosi dan pembangunan citra di
mancanegara (media internasional)
b. Peningkatan promosi wisata MICE dan minat khusus
c. Pengembangan industri pariwisata dan pembinaan
usaha lokal di seluruh rantai nilai pariwisata
2. Pengembangan daerah tujuan wisata Strategi
pembangunan yang dilakukan sebagai berikut:
a. Koordinasi pembangunan infrastruktur pendukung
dan pembangunan daerah tujuan wisata
b. Promosi investasi di daerah tujuan wisata
c. Pengembangan wisata bahari, kesehatan dan
kebugaran
d. Pengembangan desa wisata
3. Peningkatan ketersediaan dan kualitas SDM pariwisata
3-84 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

Strategi pembangunan yang dilakukan sebagai berikut:
a. Peningkatan kapasitas dan kualitas lembaga
pendidikan pariwisata
b. Standarisasi kompetensi SDM pariwisata dan
layanan pariwisata
4. Fasilitasi pelaku ekonomi kreatif di setiap rantai nilai
produk kreatif yang mencakup: kreasi, produksi,
distribusi, konsumsi, konservasi.
a. Strategi pengembangan ekonomi kreatif dapat
dibagi dalam empat:
b. Agresif menguasai pasar domestik dan ekspor
untuk subsektor yang tumbuhnya tinggi dan
volume ekonominya besar fesyen
c. Fasilitasi proses kreatif untuk subsektor yang
volume ekonominya besar tapi tumbuh rendah
d. Fasilitasi peningkatan volume ekonomi (produksi,
distribusi dan konsumsi) untuk subsektor yang
tumbuhnya tinggi tapi volume ekonominya kecil
5. Pengembangan dan penumbuhan subsektor yang
tumbuhnya rendah dan volume ekonominya kecil
3.3.12 Pemberdayaan
Koperasi dan UMKM
Berdasarkan sasaran peningkatan daya saing UMKMK, serta
pertimbangan tentang potensi pengembangan UMKMK ke
depan, maka arah kebijakan yang perlu ditempuh dalam
tahun 2015 adalah peningkatan daya saing UMKMK untuk
memperkuat ketahanan perekonomian domestik dan
membangun keunggulan global, yang mencakup:
1. Kebijakan untuk meningkatkan skala UMKM, yang
difokuskan pada:
a. peningkatan produktivitas UMKM melalui
peningkatan kualitas SDM, akses ke pembiayaan dan
layanan keuangan lainnya, serta penyediaan insentif
fiskal dan non fiskal;
b. peningkatan inovasi, serta penerapan standardisasi
mutu dan sertifikasi produk/ jasa UMKM;
c. peningkatan kapasitas kelembagaan usaha melalui
penguatan kemitraan berbasis rantai nilai dan
rantai pasok; dan
d. peningkatan jangkauan pemasaran produk dan jasa
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-85

UMKM; dan
2. Kebijakan untuk meningkatkan tata kelola usaha
koperasi yang difokuskan pada:
a. peningkatan dan penguatan kontribusi anggota
koperasi dalam memajukan usaha koperasi
sehingga terbangun kemandirian koperasi; dan
b. modernisasi tata kelola kelembagaan dan usaha
koperasi dalam rangka memperkuat kapasitas
koperasi untuk berperan secara optimal dalam
pasar domestik dan internasional.
Strategi yang akan ditempuh untuk melaksanakan arah
kebijakan tersebut mencakup lima aspek pemberdayaan
UMKMK yaitu:
a. Peningkatan kompetensi SDM UMKMK, yang akan
dilaksanakan di antaranya melalui pengembangan
kewirausahaan dan penyediaan insentif bagi
tumbuhnya technopreneur, peningkatan
kompetensi teknis dan manajemen SDM UMKMK,
dan peningkatan ketersediaan layanan usaha
terpadu;

b. Perluasan akses UMKMK ke pembiayaan di antara
melalui (i) pengembangan dan inovasi skema
pembiayaan yang berbasis perbankan dan lembaga
non bank; (ii) penguatan KSP dan lembaga
keuangan mikro (LKM), penyediaan insentif untuk
skema penjaminan usaha bagi UMKMK; (iii)
pengembangan sistem penilaian kredit dan
infomasi debitur yang terintegrasi dengan
melibatkan berbagai jenis lembaga keuangan
termasuk KSP dan LKM; serta (iv) pengembangan
kerja sama pembiayaan antara bank dan lembaga
keuangan bukan bank, termasuk Lembaga
Pengelola Dana Bergulir (LPDB);
c. Peningkatan nilai tambah produk dan jangkauan
pemasaran UMKMK, yang akan dilaksanakan di
antaranya melalui pengembangan dan penguatan
produk unggulan, peningkatan inovasi dan
penerapan teknologi, standardisasi mutu dan
sertifikasi produk, penyediaan insentif bagi
tumbuhnya trading house bagi UMKMK, dan
penyediaan informasi pasar;
3-86 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

d. Penguatan kelembagaan usaha dan koperasi, yang
akan dilaksanakan di antaranya melalui
pengembangan kemitraan usaha yang berbasis
rantai nilai baik yang melibatkan kerja sama antar
UMKMK, maupun antara UMKMK dengan usaha
besar/investor, serta revitalisasi dan modernisasi
tata kelola kelembagaan dan usaha koperasi yang
melibatkan sinergi antara Pemerintah, Gerakan
Koperasi, dunia usaha dan masyarakat; dan
e. Peningkatan iklim usaha yang kondusif bagi
UMKMK di antaranya melalui penataan regulasi
dalam rangka meningkatkan kepastian dan
perlindungan usaha bagi UMKMK, pendaftaran
usaha untuk memperkuat legalitas UMKM, serta
penyediaan insentif dan penegakan hukum terkait
perlindungan usaha bagi UMKMK.
3.3.13 Stabilitas Sektor
Keuangan
Strategi dan arah kebijakan utama sektor keuangan ke
depan, dapat dikelompokkan dalam tiga koridor, yaitu
sebagai berikut.
Pertama, pemeliharaan stabilitas sistem keuangan, yang
diimplementasikan dengan memperkuat ketentuan
makroprudensial. Kebijakan ini, bersama-sama dengan
kebijakan suku bunga dan nilai tukar, merupakan bagian dari
bauran kebijakan makroprudensial yang terkait dengan
prinsip kehati-hatian perbankan. Protokol manajemen krisis
BI telah berintegrasi di bawah Forum Stabilitas Sistem
Keuangan (FSKK). Forum ini perlu dipayungi oleh Undang-
undang Jaring Pengaman Sektor Keuangan (JPSK), agar dapat
menanggulangi krisis keuangan dengan lebih baik.
Kebijakan makroprudensial akan memperkuat fungsi dan
peran aktif BI sebagai salah satu otoritas pengelola krisis
moneter/perbankan yang membahayakan sistem
moneter/perbankan secara keseluruhan. Penguatan fungsi
ini sangat tepat waktu pasca disahkannya UU Otoritas Jasa
Keuangan (OJK) dimana fungsi pengaturan dan pengawasan
bank dan lembaga keuangan non-bank beralih kepada OJK
pada awal tahun 2014. Pemeliharaan stabilitas sistem
keuangan ini mencakup pula penguatan stabilitas subsistem
keuangan mikro/BPR, yang meliputi penyusunan
mekanisme/peraturan, termasuk sistem peringatan dini
(early warning system).
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-87

Kedua, penguatan ketahanan dan daya saing sektor
keuangan/perbankan ditempuh melalui: (i) pelaksanaan
ketentuan penyediaan modal minimum (KPMM), (ii)
implementasi arsitektur perbankan Indonesia (API) dan
penataan struktur kepemilikan bank, dan (iii) pengaturan
penyesuaian kegiatan usaha dan perluasan jaringan kantor
bank berdasarkan modal (inti). Ketentuan KPMM akan
mendorong kemampuan permodalan bank dalam menyerap
risiko yang disebabkan oleh kondisi/krisis perbankan
termasuk pertumbuhan kredit yang berlebihan, sesuai
dengan standar internasional (Basel III). Ketentuan
permodalan yang mengacu pada standar ini akan diupayakan
dipenuhi secara bertahap.
Penguatan struktur perbankan diupayakan pula melalui
program penguatan Bank Pembangunan Daerah (BPD)/Bank
Provinsi (BPD Regional Champion, BRC) sebagai upaya
pelaksanaan API. Selain itu, dalam ketentuan kepemilikan
bank, Pemegang Saham Pengendali (PSP) diatur pembatasan
pemilikan lebih dari satu bank dengan memberikan opsi bagi
PSP untuk melakukan penggabungan anak-anak
perusahaan/bank-banknya. Selain itu, pengaturan kegiatan
usaha/jaringan kantor berdasarkan modal inti bertujuan
untuk meningkatkan tata kelola dan kesehatan perbankan.
Pengaturan ini sangat diperlukan untuk meningkatkan
ketahanan dan daya saing bank. Perbankan juga didorong
berkontribusi dalam pembangunan ekonomi, di wilayah yang
selama ini kurang terlayani.
Di bidang lembaga keuangan non-bank, penguatan kualitas
manajemen termasuk manajemen risiko dan operasional
lembaga jasa keuangan diarahkan dalam rangka
meningkatkan efisiensi dan kemudahan bertransaksi serta
pelaporan di bidang pasar modal/lembaga jasa keuangan
non bank.
Ketiga, kebijakan penguatan fungsi intermediasi. Diupayakan
peningkatan akses layanan pemberian kredit/pembiayaan
UMKM oleh bank umum. Perluasan akses layanan keuangan
dilakukan pula tanpa melalui kantor bank atau dilakukan
melalui cara non-konvesional, melalui pemanfaatan
teknologi informasi, dan kerjasama keagenan (branchless
banking). Secara lebih rinci, intermediasi perbankan
didorong melalui berbagai langkah seperti: (i) perluasan
akses keuangan (financial inclusion) kepada masyarakat
khususnya layanan perbankan berbiaya rendah bagi
3-88 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

masyarakat perdesaan, termasuk peningkatan kualitas
program Tabunganku, edukasi keuangan, pelaksanaan
survey pemahaman terhadap pelayanan perbankan dan
pelaksanaan penyusunan nomor identitas keuangan nasabah
(financial identity number) (ii) fasilitasi intermediasi untuk
mendukung pembiayaan di berbagai sektor potensial
bekerjasama dengan berbagai instansi-pemerintah seperti
unit-unit pengelola kredit pada kelompok-Program
Pemberdayaan Masyarakat (UPK-PNPM).
Kebijakan keuangan mikro inklusif dilakukan untuk
meningkatkan akses masyarakat terhadap jasa keuangan
mikro. Kebijakan ini mengakomodasi sisi permintaan dan
penawaran Lembaga Keuangan Mikro (LKM) khususnya
UPK-PNPM. Dari sisi permintaan, kebijakan keuangan ini
mendorong agar masyarakat mempunyai akses
menggunakan layanan keuangan, baik layanan dari lembaga
keuangan formal, maupun lembaga keuangan non-formal. Di
sisi penawaran, diupayakan pendampingan bagi UPK-PNPM
agar dapat menjadi mandiri dan bertransformasi menjadi
lembaga keuangan yang profesional, sehingga mampu untuk
mewujudkan penghidupan yang layak dan lestari
(sustainable livelihood).
Untuk meningkatkan pembiayaan investasi selain melalui
pengembangan lembaga yang sudah ada seperti perbankan,
pasar modal melalui saham dan obligasi terutama obligasi
korporasi (corporate bonds) diupayakan pula melalui
pengkajian penciptaan lembaga-lembaga baru seperti bank
tabungan pos, dan lembaga keuangan lainnya.
Peningkatan pendanaan melalui industri keuangan non-
bank juga diupayakan melalui peningkatan literasi keuangan
masyarakat. Pada industri jasa pasar modal, upaya
peningkatan pemahaman/literasi masyarakat dan
penggunaan jasa pasar modal dilakukan melalui: (a) kegiatan
literasi dan edukasi pasar modal kepada masyarakat luas, (b)
penyediaan dan pemasaran produk dan jasa pasar modal
yang lebih terjangkau untuk seluruh golongan pengguna
pasar modal, agar pengguna produk dan jasa pasar modal
dapat bertambah secara signifikan.
Di industri asuransi, peningkatan pemahaman/literasi
masyarakat dan penggunaannya diupayakan melalui
pengembangan skema produk perasuransian yang dapat
dijangkau oleh masyarakat berpenghasilan rendah seperti
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-89

asuransi mikro, dan asuransi terkait bencana alam seperti
asuransi pertanian (perkebunan, peternakan dan tanaman
pangan).
Upaya peningkatan pemahaman/literasi dan penggunaan
industri jasa dana pensiun diupayakan melalui berbagai
program, baik yang bersifat edukasi maupun kampanye
mengenai perlunya seorang pekerja/ yang berpenghasilan
untuk memiliki skema dana pensiun sejak usia dini/muda.
Sedangkan upaya peningkatan pemahaman/literasi dan
penggunaan jasa industri pembiayaan, seperti pegadaian
misalnya, dilakukan dengan pemberian informasi kepada
masyarakat bahwa fungsi pembiayaan dan pegadaian yang
ada dapat diperluas, dari jasa pegadaian saja sampai dengan
beragam jenis pembayaran (multipayment), jasa pengiriman
uang dan investasi emas.
Kebijakan pengembangan lembaga keuangan non-bank
termasuk lembaga keuangan mikro (LKM) juga diupayakan
melalui pengembangan sistem keuangan mikro syariah.
3.3.14 Daya Saing
Ketenagakerjaan
Arah Kebijakan
1. Peningkatan Daya Saing Tenaga Kerja
2. Pengembangan Hubungan Industrial dan Iklim
Ketenagakerjaan
3. Penguatan fungsi pengawasan dan meningkatkan
kepatuhan perusahaan
4. Peningkatan akses pekerja kepada sumberdaya produktif
5. Tersedianya peraturan dalam rangka memfasilitasi
mobilitas tenaga kerja
Strategi dan langkah-langkah
1. Mengembangkan program kemitraan antara pemerintah
dan dunia usaha dalam rangka meningkatkan kualitas
tenaga kerja terutama pengembangan program
pendidikan dan pelatihan berbasis kompetensi.
2. Dalam rangka mengefektifkan program pelatihan,
dikembangkan pola pendanaan pelatihan yang
dilaksanakan berdasarkan dua kriteria, yaitu bersifat
partisipatif dan pemberian insentif.
3. Menciptakan sistim hubungan industrial yang kuat
didasarkan pada prinsip dan standar untuk
mengembangkan perundingan kolektif antara pekerja
3-90 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

dan pemberi kerja lebih efektif dalam meningkatkan
produktivitas dan kesejahteraan pekerja.
4. Perbaikan iklim ketenagakerjaan, untuk mendorong
berkembangnya investasi padat pekerja, seperti industri
tekstil dan garmen, alas kaki, makanan dan minuman
serta industri lainnya yang sebagian besar angkatan
kerjanya berpendidikan dan berketerampilan rendah.
5. Meningkatkan akses angkatan kerja kepada sumber daya
produktif yang ditargetkan kepada sebagian dari
penganggur dan setengah penganggur yang tidak
mempunyai akses kepada kegiatan ekonomi.
6. Pelatihan praktis bagi pekerja tergolong miskin agar
dapat meningkatkan kualitas hidup. Pelatihan praktis
untuk menjadi pekerja mandiri, pelatihan penguasaan
teknologi tepat guna, dan pemberdayaan para
penganggur usia muda.
7. Menyempurnakan tata-kelola penyelenggaraan
penempatan untuk memfasilitasi mobilitas pekerja
Indonesia ke luar negeri.
8. Meningkatkan peran instansi pemerintah di daerah
seperti BAPPEDA perlu diefektifkan terutama di
daerah/wilayah industri, dalam mendorong penguatan
lembaga hubungan industrial.
9. Penguatan infrastruktur hubungan industrial dalam
mewujudkan terselenggaranya desentralisasi hubungan
industrial.
10. Meningkatkan efektivitas pasar tenaga kerja di dalam
maupun luar negeri, untuk menjaga keseimbangan
antara penawaran dan kebutuhan tenaga kerja.
11. Mengintegrasikan sistem informasi pasar tenaga kerja
untuk merespon kebutuhan informasi dari perusahaan,
penyedia pelatihan dan pencari kerja serta pembuat
kebijakan.
12. Meningkatkan keterlibatan industri dalam disain dan
implementasi layanan pekerjaan, serta mengembangkan
system yang standar menggunakan mekanisme
umpanbalik dari stakeholders.
13. Pendayagunaan sarjana sebagai pendamping kegiatan
pemberdayaan masyarakat, khususnya pendampingan
kepada kelompok-kelompok masyarakat di perdesaan.


RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-91

3.3.15 Jaminan Sosial
Merujuk pada sasaran yang ingin dicapai, beberapa arah
kebijakan dan strategi pelaksanaan Sistem Jaminan Sosial
Nasional ke depan meliputi:
1. Penyempurnaan skema serta strategi perluasan
kepesertaan SJSN. Strategi ini didukung oleh:
a. penguatan strategi dan pelaksanaan
sosialisasi/edukasi SJSN;
b. integrasi program Jamkesda ke dalam JKN secara
bertahap;
c. perluasan kepesertaan penerima bantuan iuran
(PBI) pada penduduk rentan tidak terdaftar;
d. pengembangan skema insentif untuk peserta pekerja
informal;
e. inovasi proses pendaftaran dan pengumpulan iuran;
serta
f. penegakkan hukum (law enforcement) kepesertaan
jaminan sosial pada sektor usaha swasta formal dan
informal.
2. Penyempurnaan skema jaminan sosial. Strategi yang
dilaksanakan, yaitu:
a. tinjauan dan penyesuaian iuran dan tarif layanan
kesehatan;
b. peningkatan kerjasama dengan fasilitas kesehatan
dan asuransi swasta melalui penyusunan skema
koordinasi manfaat; serta
c. pengembangan dan komplementaritas skema
perlindungan sosial selain asuransi (bagi
masyarakat yang belum dicakup oleh SJSN).
3. Penguatan kelembagaan dan regulasi jaminan sosial,
termasuk pengembangan skema monitoring dan
evaluasi. Penguatan kelembagaan dan regulasi SJSN
dilaksanakan melalui:
a. peningkatan kapasitas dan kinerja, serta pembagian
peran DJSN dan institusi terkait;
b. penyempurnaan regulasi JKN dan penyusunan
peraturan pendukung jaminan sosial
ketenagakerjaan; serta pengembangan skema
monitoring dan evaluasi terpadu.
3-92 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

3.4 Kerangka Pendanaan, Regulasi dan Kelembagaan
3.4.1 Keuangan Negara
Kerangka Pendanaan
Dalam rangka mencapai sasaran dan melaksanakan arah
kebijakan di atas, maka Kementerian Keuangan pada tahun
2105 akan melaksanakan program-program serta kegiatan-
kegiatan prioritas sebagai berikut:
1. Program Pengelolaan Anggaran Negara, kegiatan
prioritas yang akan dilaksanakan adalah: (a) Pengelolaan
Anggaran Belanja Pemerintah Pusat (PABPP) dengan
pendanaan sebesar Rp7,34 miliar; (b) Penyusunan dan
Penyampaian Laporan Keuangan Belanja Subsidi dan
Belanja Lain-lain (BSBL) dengan pendanaan sebesar
Rp1,45 miliar; (c) Pengembangan Sistem Penganggaran
dengan pendanaan sebesar Rp.8,6 miliar.
2. Program Peningkatan Pengelolaan Perimbangan
Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah
Daerah, kegiatan prioritas yang akan dilaksanakan
adalah: (a) Perumusan Kebijakan, Pemantauan dan
Evaluasi di Bidang Pendanaan Daerah dan Ekonomi
Daerah, Penyusunan Laporan Keuangan Transfer ke
Daerah, serta Pengembangan Sistem Informasi Keuangan
Daerah dengan pendanaan sebesar Rp.10,96 miliar; (b)
Perumusan Kebijakan, Bimbingan Teknis, Monitoring dan
Evaluasi di bidang PDRD dengan pendanaan sebesar
Rp2,14 miliar; (c) Perumusan Kebijakan, Bimbingan
Teknis, Monev di Bidang Pembiayaan dan Kapasitas
Daerah dengan pendanaan sebesar Rp16,26 miliar; (d)
Perumusan kebijakan, bimbingan teknis, dan pengelolaan
transfer ke daerah dengan pendanaan sebesar Rp9,45
miliar.
3. Program Pengelolaan Perbendaharaan Negara, kegiatan
prioritas yang akan dilaksanakan adalah: (a)
Penyelenggaraan Pertanggungjawaban Pelaksanaan
Anggaran dengan pendanaan sebesar Rp.25,69 miliar; (b)
Pembinaan Pelaksanaan Anggaran dan Pengesahan
Dokumen Pelaksanaan Anggaran dengan pendanaan
sebesar Rp7,79 miliar; (c) Peningkatan Pengelolaan Kas
Negara dengan pendanaan sebesar Rp.221,61 miliar; (d)
Manajemen Investasi dan Penerusan Pinjaman dengan
pendanaan sebesar Rp67,56 miliar; (e) Pengembangan
Sistem Perbendaharaan dengan pendanaan sebesar
Rp129,43 miliar.
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-93

4. Program Pengelolaan Kekayaan negara, Penyelesaian
Pengurusan Piutang Negara dan Pelayanan Utang,
kegiatan prioritas yang akan dilaksanakan adalah: (a)
Perumusan Kebijakan, Standardisasi, Bimbingan Teknis
dan Evaluasi di Bidang Barang Milik Negara dengan
pendanaan sebesar Rp5,36 miliar; (b) Perumusan
Kebijakan, Standardisasi, Bimbingan Teknis, Evaluasi dan
Pengelolaan Kekayaan Negara Dipisahkan dengan
pendanaan sebesar Rp4,51 miliar; (c) Pelaksanaan
Kebijakan dan Standardisasi Teknis di Bidang
Pengelolaan Kekayaan Negara dan Sistem Informasi
dengan pendanaan sebesar Rp31,06 miliar; (d)
Perumusan Kebijakan, Standardisasi, Bimbingan Teknis,
Perencanaan, Evaluasi atas Pelaksanaan Pengurusan
Piutang Negara dan Pengelolaan Kekayaan Negara Lain-
lain dengan pendanaan sebesar Rp4,26 miliar.
5. Program Perumusan Kebijakan Fiskal Pengelolaan
Pembiayaan Anggaran, dan Pengendalian Resiko,
kegiatan prioritas yang akan dilaksanakan adalah: (a)
Penyusunan Rancangan APBN dengan pendanaan sebesar
Rp5,46 miliar; (b) Perumusan Kebijakan APBN dengan
pendanaan sebesar Rp8,17 miliar; (c) Perumusan
Kebijakan Ekonomi dengan pendanaan sebesar Rp5,03
miliar; (d) Pengelolaan Resiko Fiskal dan Sketor
Keuangandengan pendanaan sebesar Rp8,68 miliar; (e)
Perumusan Kebijakan Pajak, Kepabeanan, Cukai, dan
PNBP dengan pendanaan sebesar Rp9,55 miliar; (f)
Pengelolaan Pinjaman dengan pendanaan sebesar Rp5,41
miliar; (g) Pengelolaan Surat Utang Negara dengan
pendanaan sebesar Rp8,44 miliar; (h) Pengelolaan
Pembiayaan Syariah dengan pendanaan sebesar Rp5,92
miliar; (i) Pengelolaan Strategi Dan Portofolio Utang
dengan pendanaan sebesar Rp6,84 miliar; dan (j)
Pelaksanaan Evaluasi, Akuntansi, Dan Setelmen dengan
pendanaan sebesar Rp1,78 miliar.
6. Program Peningkatan dan Optimalisasi Penerimaan
Negara, kegiatan prioritas yang akan dilaksanakan
adalah; (a) Pelaksanaan Pengawasan dan Penindakan
Atas Pelanggaran Peraturan Perundangan, Intelijen dan
Penyidikan Tindak Pidana Kepabeanan dan Cukai dengan
pendanaan sebesar Rp745,59 miliar; (b) Perumusan
Kebijakan dan Peningkatan Pengelolaan Penerimaan Bea
dan Cukai dengan pendanaan sebesar Rp21,83 miliar; (c)
3-94 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

Perumusan Kebijakan dan Bimbingan Teknis Bidang
Kepabeanan dengan pendanaan sebesar Rp2,46 miliar;
(d) Perumusan Kebijakan di Bidang PPh dan Perjanjian
Kerjasama Perpajakan Internasional dengan pendanaan
sebesar Rp11,15 miliar; (e) Peningkatan Efektivitas
Pemeriksaan, dan Optimalisasi Pelaksanaan Penagihan
dengan pendanaan sebesar Rp10,6 miliar; (f) Perumusan
Kebijakan di Bidang PPN, PBB, KUP, PPSP dan Bea
Materai dengan pendanaan sebesar Rp3,28 miliar; (g)
Pelaksanaan Reformasi Proses Bisnis dengan pendanaan
sebesar Rp1,37 miliar.

3.4.2 Investasi
Kerangka Pendanaan
Dalam rangka mencapai sasaran dan melaksanakan arah
kebijakan investasi di atas, maka Badan Koordinasi
Penanaman Modal (BKPM) pada tahun 2015 akan
melaksanakan program-program serta kegiatan-kegiatan
prioritas sebagai berikut:
1. Program Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas
Teknis Lainnya BKPM dengan pendanaan sebesar
Rp.190,7 miliar. Kegiatan prioritas nasional (PN) yang
akan dilaksanakan adalah Pengembangan Sistem
Pelayanan Informasi dan Perizinan Investasi Secara
Elektronik (SPIPISE) dengan pendanaan sebesar Rp.20,9
miliar.
2. Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur
BKPM dengan kerangka pendanaan sebesar Rp.7,2 miliar.
3. Program Peningkatan Daya Saing Penanaman Modal
dengan pendanaan sebesar Rp.434,2 miliar. Kegiatan
prioritas yang akan dilaksanakan adalah: (a) Peningkatan
Deregulasi Kebijakan Penanaman Modal dengan
pendanaan sebesar Rp.11,5 miliar (PN); (b)
Pengembangan PTSP Nasional dengan pendanaan
sebesar Rp.750 juta (PN); (c) Pengembangan Potensi
Penanaman Modal Daerah dengan pendanaan sebesar
Rp.7,2 miliar (prioritas bidang/PB); (d) Pemberdayaan
Usaha Nasional dengan pendanaan sebesar Rp.8,7 miliar
(PB); (e) Peningkatan Kualitas Strategi Promosi di Bidang
Penanaman Modal dengan pendanaan sebesar Rp.65,1
miliar; (f) Promosi Penanaman Modal Sektoral Terpadu
dan Terintegrasi di Dalam dan Luar Negeri dengan
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-95

pendanaan sebesar Rp.176,8 miliar (PB); (g) Fasilitasi
Daerah dalam Rangka Kegiatan Promosi Penanaman
Modal dengan pendanaan sebesar Rp.15,4 miliar (PB); (h)
Kerjasama Regional di Bidang Penanaman Modal dengan
pendanaan sebesar Rp.6,6 miliar (PB); (i) Peningkatan
Kualitas Pelayanan Perizinan Penanaman Modal dengan
pendanaan sebesar Rp.2,9 miliar (PN); (j) Peningkatan
Kualitas Pelayanan Fasilitas Penanaman Modal dengan
pendanaan sebesar Rp.3,5 miliar (PN); (k) Pengendalian
Pelaksanaan Penanaman Modal Wilayah I dengan
pendanaan sebesar Rp.7,4 miliar (PB); (l) Pengendalian
Pelaksanaan Penanaman Modal Wilayah II dengan
pendanaan sebesar Rp.9,8 miliar (PB); (m) Pengendalian
Pelaksanaan Penanaman Modal Wilayah III dengan
pendanaan sebesar Rp.8,9 miliar (PB); (n) Pengendalian
Pelaksanaan Penanaman Modal Wilayah IV dengan
pendanaan sebesar Rp.30,4 miliar (PB); (o)
Penyelenggaraan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP)
Penanaman Modal dengan pendanaan sebesar Rp.0,0
miliar (PB); (p) Fasilitasi Percepatan Investasi Kerja Sama
Pemerintah Swasta dengan pendanaan sebesar Rp.12,0
miliar (PN); dan (q) Perencanaan Pengembangan
Penanaman Modal di bidang Infrastruktur dengan
pendanaan sebesar Rp.2,4 miliar (PB).
Kerangka Regulasi
Kerangka regulasi yang dibutuhkan untuk mendukung
pelaksanaan kebijakan peningkatan Iklim Investasi dan Iklim
Usaha antara lain:
1. Dalam rangka peningkatan kepastian hukum terkait
investasi dan usaha:
a. Revisi Undang Undang Nomor 40 Tahun 2007 tentang
Perseroan Terbatas (UU PT) merupakan bagian dari
kebijakan yang telah dikeluarkan Pemerintah pada
Oktober 2013, yaitu Paket Kebijakan Meningkatkan
Kemudahan Berusaha yang disampaikan oleh Wakil
Presiden Oktober 2013. Paket kebijakan ini bertujuan
untuk menyederhanakan birokrasi dalam berbagai
sektor melalui tujuh belas (17) rencana aksi
peningkatan kemudahan berusaha.


3-96 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

b. Rancangan Peraturan Mahkamah Agung (PERMA)
tentang Small Claim Court berupa pengurangan
prosedur, biaya, dan waktu Enforcing Contract.
2. Dalam rangka pengembangan layanan investasi:
a. Harmonisasi Peraturan Presiden Nomor 27 Tahun
2009 tentang Pelayanan Terpadu Satu Pintu Di Bidang
Penanaman Modal dan Peraturan Menteri Dalam
Negeri Nomor 24 tahun 2006 tentang Pedoman
Penyelenggaraan Pelayanan Terpadu Satu Pintu
(PTSP) untuk menjadi acuan pengembangan PTSP
Pemerintah Daerah. Ke depan diharapkan hanya ada
satu payung regulasi yang menjadi acuan
pengembangan PTSP Pemerintah Daerah.
b. Perlunya payung hukum dalam bentuk Peraturan
Presiden sebagai dasar hukum pembentukan PTSP
Nasional.

Kerangka Kelembagaan
Dalam rangka membangun mekanisme yang mempermudah
investor untuk mengatasi permasalahan perijinan investasi
perlu didirikan PTSP Nasional yang dilengkapi dengan:
online tracking system dan transparansi informasi tahapan,
prosedur, beserta lama harinya. Pendirian PTSP Nasional
tersebut diperlukan untuk menjaga independensi dan
netralitas.
Institusi-institusi utama pelaksana terkait permasalahan
perijinan investasi tersebut antara lain adalah: Kementerian
Hukum dan HAM, Mahkamah Agung, BPN, Setwapres,
Kemenko Perekonomian, Kemenpan dan RB, Bappenas,
BKPM, Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi,
Kementerian Kesehatan, Kementerian Perdagangan,
Kementerian ESDM, Kementerian Pertanian, PT. Telkom
Indonesia, PLN, dan Kementerian Kehutanan.
3.4.3 Perdagangan Kerangka Pendanaan
Dalam rangka mencapai sasaran dan melaksanakan arah
kebijakan di atas, maka Kementerian Perdagangan pada
tahun 2015 akan melaksanakan program-program serta
kegiatan-kegiatan prioritas sebagai berikut:
1. Program Dukungan Manajemen Tugas Teknis Lainnya
Kementerian Perdagangan dengan kerangka pendanaan
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-97

sebesar Rp. 500,9 miliar.
2. Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur
Kementerian Perdagangan dengan kerangka pendanaan
sebesar Rp. 178,7 miliar.
3. Program Pengawasan dan Peningkatan Akuntabilitas
Aparatur Kementerian Perdagangan dengan kerangka
pendanaan sebesar Rp. 44,8 miliar.
4. Program Pengkajian dan Pengembangan Kebijakan
Perdagangan dengan kerangka pendanaan sebesar Rp.
65,2 miliar.
5. Program Pengembangan Ekspor Nasional dengan
kerangka pendanaan sebesar Rp. 267,4 miliar. Kegiatan
prioritas yang akan dilaksanakan adalah: (a)
Pengembangan Produk Ekspor dengan pendanaan
sebesar Rp. 10,1 miliar - PB; (b) Peningkatan Kualitas
Promosi dan Kelembagaan Ekspor dengan pendanaan
sebesar Rp. 135,0 miliar PB; (c) Pengembangan Pasar
dan Informasi Ekspor dengan pendanaan sebesar Rp. 8,0
miliar PB; (d) Pengembangan Promosi dan Citra dengan
pendanaan sebesar Rp. 43,7 miliar PB; (e)
Pengembangan SDM Bidang Ekspor dengan pendanaan
sebesar Rp. 22,5 miliar PB.
6. Program Peningkatan Perdagangan Luar Negeri dengan
kerangka pendanaan sebesar Rp. 236,0 miliar. Kegiatan
prioritas yang akan dilaksanakan adalah: (a) Dukungan
Sektor Perdagangan Terhadap Pengembangan Kawasan
Ekonomi Khusus dengan pendanaan sebesar Rp. 1,0
miliar PB; (b) Pengelolaan Fasilitasi Ekspor dan Impor
dengan pendanaan sebesar Rp. 23,0 miliar PN; (c)
Pengelolaan Impor dengan anggaran sebesar Rp. 9,9
miliar PN; (d) Peningkatan Pengamanan dan
Perlindungan Akses Pasar dengan pendanaan sebesar Rp.
7,9 miliar PB; (e) Pengembangan Fasilitasi Perdagangan
Luar Negeri Daerah dengan pendanaan sebesar Rp. 47,2
miliar PB.
7. Program Peningkatan Kerja Sama Perdagangan
Internasional dengan kerangka pendanaan sebesar RP.
119,8 miliar. Kegiatan prioritas yang akan dilaksanakan
adalah: (a) Peningkatan Peran dan Pemanfaatan Kerja
Sama Perdagangan Internasional dengan pendanaan
sebesar Rp. 42,0 miliar PB; (b) Peningkatan Kerjasama
3-98 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

di Bidang Perdagangan Jasa dengan pendanaan sebesar
Rp. 11,9 miliar PN; (c) Peningkatan Kerjasama dan
Perundingan ASEAN dengan pendanaan sebesar Rp. 10,0
miliar PN; (d) Peningkatan Kerjasama dan Perundingan
Bilateral dengan pendanaan sebesar Rp. 7,0 miliar PB.
8. Program Pengembangan Perdagangan Dalam Negeri
dengan kerangka pendanaan sebesar Rp. 668,4 miliar.
Kegiatan prirotas yang akan dilaksanakan adalah: (a)
Peningkatan Penggunaan Produk Dalam Negeri dan
Pemberdayaan Dagang Kecil dan Menengah dengan
pendanaan sebesar Rp. 55,2 miliar PB; (b) Peningkatan
Kelancaran Distribusi Bahan Pokok dengan pendanaan
sebesar Rp. 40,0 miliar PN; (c) Pengembangan Sarana
Distribusi Perdagangan dengan pendanaan sebesar Rp.
353,3 miliar PN; (d) Pengembangan Kelembagaan dan
Pelaku Usaha Perdagangan dengan pendanaan sebesar
Rp. 24,1 miliar PB; (e) Pengembangan Perdagangan
Dalam Negeri Daerah dengan pendanaan sebesar Rp. 65
miliar PB; (f) Pengembangan Kapasitas Logistik
Perdagangan dengan pendanaan sebesar Rp. 75,0 miliar.
9. Program Peningkatan Perdagangan Berjangka Komoditi
dengan kerangka pendanaan sebesar Rp. 83,5 miliar.
Kegiatan prioritas yang akan dilaksanakan adalah: (a)
Pembinaan dan Pengawasan Perdagangan Berjangka
Komoditi dengan pendanaan sebesar Rp. 5,7 miliar PB;
(b) Pembinaan dan Pengawasan Pasar Lelang dan Sistem
Resi Gudang dengan pendanaan sebesar Rp. 13,5 miliar
PB.
10. Program Peningkatan Perlindungan Konsumen dengan
kerangka pendanaan sebesar Rp. 217,1 miliar. Kegiatan
Prioritas yang akan dilaksanakan adalah: (a)
Pengembangan Standardisasi Bidang Perdagangan
dengan pendanaan sebesar Rp. 12,0 miliar PB; (b)
Pengembangan Kebijakan dan Pemberdayaan
Perlindungan Konsumen dengan pendanaan sebesar Rp.
20,6 miliar PB; (c) Peningkatan Tertib Ukur dengan
pendanaan sebesar Rp. 58,1 miliar PB; (d) Peningkatan
Efektivitas Pengawasan Barang Beredar dan Jasa dengan
pendanaan sebesar Rp. 18,5 miliar PB; (e) Peningkatan
Pengawasan Mutu Barang dengan pendanaan sebesar Rp.
23,5 miliar PB.
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-99

Dalam rangka mencapai sasaran dan melaksanakan arah
kebijakan di atas, maka Komisi Pengawas Persaingan Usaha
pada tahun 2105 akan melaksanakan program-program
serta kegiatan-kegiatan prioritas sebagai berikut:
Program Pengawasan Persaingan Usaha dengan kerangka
pendanaan sebesar Rp. 100,6 miliar. Kegiatan prioritas yang
akan dilaksanakan adalah: (a) Pengkajian, Kebijakan dan
Advokasi Persaingan Usaha dengan pendanaan sebesar Rp.
11,4 miliar PN; (b) Investigasi Dugaan Pelanggaran
Persaingan Usaha Tidak Sehat dengan pendanaan sebesar
Rp. 6,9 miliar PB; (c) Penindakan Pelanggaran Persaingan
Usaha Yang Sehat dengan pendanaan sebesar Rp. 2,6 miliar
PB; (d) Penanganan Perkara Pelanggaran PersainganUsaha
dengan pendanaan sebesar Rp. 7,5 miliar PB; (e)
Pengawasan Persaingan Usaha di Wilayah Kerja Kantor
Perwakilan Daerah (KPD) KPPU dengan pendanaan sebesar
Rp. 4,7 miliar PB; (f) Penilaian Merger dan Akuisisi dengan
pendanaan sebesar Rp. 4,3 miliar PB.
Kerangka Regulasi
Kerangka regulasi yang dibutuhkan untuk mendukung
pelaksanaan kebijakan perdagangan adalah dengan
menyusun aturan pelaksana yang terdapat di dalam pasal-
pasal UU No. 7 tahun 2014 tentang Perdagangan dimana
terdapat 9 Pasal yang memerintahkan pembentukan
Peraturan Pemerintah, 15 Pasal yang memerintahkan
pembentukan Peraturan Presiden, dan 20 Pasal yang
memerintahkan pembentukan Peraturan Menteri yang harus
diselesaikan paling lama 2 (dua) tahun sejak diundangkan
yaitu sejak Januari 2014.
Selain itu, juga perlu dilanjutkan proses amandemen
terhadap UU No. 5 tahun 1999 tentang Larangan Praktek
Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat khususnya pada
pasal-pasal yang mengatur tentang kelembagaan Sekretariat
Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU), pengendalian
merger, hal-hal substantif agar sejalan dengan prinsip-
prinsip ekonomi, serta harmonisasi kebijakan.

Kerangka Kelembagaan
Saat ini status kelembagaan Sekretariat KPPU masih belum
mengikuti ketentuan struktur aparatur negara yang antara
lain disebabkan oleh perbedaan persepsi dalam memahami
ketentuan mengenai Sekretariat KPPU dalam pasal 34
3-100 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

Undang-Undang No. 5/1999 tentang Larangan Praktek
Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat.
Oleh karena itu, sejak tahun 2014 telah diupayakan
amandemen UU No. 5/1999 tersebut yang salah satu
materinya terkait dengan penegasan status kelembagaan.
Perubahan status kelembagaan ini dinilai mempunyai arti
penting karena akan memperkuat legitimasi Sekretariat
KPPU dalam menunjang pelaksanaan tugas dan wewenang
KPPU yang diamanatkan sebagai pengawas pelaksanaan UU
No. 5/1999.
Institusi-institusi utama pelaksana terkait proses
amandemen UU No. 5/1999 adalah Kementerian Hukum dan
HAM, Kementerian PAN dan Reformasi Birokrasi,
Kementerian Keuangan, dan Kementerian Perencanaan
Pembangunan Nasional/Bappenas.
3.4.4 Koperasi dan
Usaha Mikro, Kecil dan
Menengah (UKM)
Kerangka Pendanaan
Pendanaan pemerintah dalam rangka meningkatkan daya
saing UMKM dan koperasi salah satunya berkaitan dengan
pelaksanaan program nasional peningkatan daya saing
UMKM. Program nasional ini akan melibatkan sinergi 10
Kementerian/Lembaga yang memiliki program dan kegiatan
yang terkait dengan pengembangan UMKM yaitu
Kementerian Koperasi dan UKM, Kementerian Perindustrian,
Kementerian Perdagangan, Kementerian Pertanian,
Kementerian Kelautan dan Perikanan, Kementerian
Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Kementerian Kehutanan,
Kementerian Komunikasi dan Informasi, Kementerian
Tenaga Kerja dan Transmigrasi, serta Badan Koordinasi
Penanaman Modal. Sinergi akan difasilitasi melalui
pengembangan matriks kegiatan bersama yang mencakup
harmonisasi kelompok dan lokasi sasaran, potensi kerja
sama komplementer, dan pengembangan basis data dan
informasi bersama, yang didukung forum koordinasi di
tingkat nasional. Pelaksanaan program nasional ini juga
diharapkan dapat melibatkan sinergi dan kerja sama dengan
Pemerintah Daerah, dunia usaha dan masyarakat. Sementara
itu peningkatan daya saing koperasi difasilitasi utamanya
melalui sinergi pendanaan yang disediakan Pemerintah
Pusat, Pemerintah Daerah dan Gerakan Koperasi.


RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-101

Kerangka Regulasi
Dalam mendukung pelaksanaan kebijakan peningkatan daya
saing UMKM dan koperasi, kerangka regulasi yang
dibutuhkan di antaranya:
1. Peninjauan ulang terhadap pengaturan di dalam UU No.
20 Tahun 2008 tentang UMKM untuk mencakup (i)
peningkatan daya saing UMKM melalui pendekatan yang
mengintegrasikan pendekatan sektor dan wilayah; (ii)
pengembangan dukungan yang sesuai dengan skala
usaha dan kebutuhan UMKM untuk tumbuh menjadi
lebih besar (naik kelas); (iii) pengembangan skema
restrukturisasi UMKM dan koperasi untuk
mengantisipasi dan mengatasi dampak bencana dan
krisis usaha/ekonomi; dan (iv) pengembangan
wirausaha baru.
2. Peraturan setingkat Peraturan Presiden (Perpres) atau
Instruksi Presiden (Inpres) yang mencakup pengaturan
mengenai (i) Program Nasional Peningkatan Daya Saing
UMKM dalam rangka meningkatkan efektivitas
koordinasi dan sinkronisasi antar instansi terkait di
tingkat nasional dan daerah; dan (ii) sistem pemantauan
dan evaluasi pemberdayaan UMKM dan koperasi yang
didukung data dan informasi yang memadai; dan
3. Penyusunan aturan pelaksanaan UU No. 17 tahun 2012
tentang Perkoperasian (5 Rancangan Peraturan
Pemerintah (RPP) tentang Perkoperasian yang sedang
dibahas: Rancangan Peraturan Pemerintah (RPP)
Penyelenggaraan Koperasi, RPP KSP, RPP Lembaga
Pengawas KSP, RPP Koperasi Syariah dan RPP Lembaga
Penjamin Simpanan Koperasi).
Kerangka Kelembagaan
Sementara itu, kerangka kelembagaan yang dibutuhkan
dalam rangka mendukung pelaksanaan kebijakan
peningkatan daya saing UMKM dan koperasi di antaranya:
1. Peningkatan koordinasi antara pemangku kepentingan
pengembangan UMKM dan koperasi, baik publik, swasta
maupun masyarakat di tingkat pusat dan daerah dalam
rangka mendukung peningkatan daya saing UMKM dan
koperasi. Keterpaduan pelaksanaan peningkatan daya
saing UMKM akan difasilitasi melalui Program Nasional
Peningkatan Daya Saing UMKM yang melibatkan
3-102 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

Kementerian/ Lembaga yang menangani urusan UMKM
di berbagai sektor di tingkat nasional. Keterpaduan
peningkatan daya saing koperasi dilaksanakan melalui
sinergi kegiatan yang dilaksanakan Pemerintah, Gerakan
Koperasi dan masyarakat. Koordinasi program dan
kegiatan antar pemangku kepentingan UMKMK akan
difasilitasi melalui pembentukan forum koordinasi
pemberdayaan UMKMK;
2. Optimalisasi fungsi Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP)
yang didukung penyederhanaan jenis, persyaratan dan
prosedur perizinan bagi UMKM;
3. Pengembangan dan fasilitasi registrasi UMKM ditangani
unit khusus baik di tingkat pusat maupun daerah secara
terintegrasi;
4. Penataan administrasi badan hukum koperasi yang
terintegrasi baik di tingkat pusat maupun daerah;
5. Peningkatan efektivitas pelaksanaan fungsi perlindungan
usaha bagi UMKMK;
6. Pengembangan kelembagaan untuk mendukung skema
restrukturisasi UMKMK sebagai antisipasi dan
penanganan dampak bencana dan krisis usaha/ekonomi;
7. Penguatan kelembagaan Pusat Diklat UMKMK di tingkat
nasional dalam bentuk Unit Pelaksana Teknis (UPT);
8. Pengembangan Pusat Layanan Usaha Terpadu (PLUT)
KUMKM di tingkat nasional dan daerah (provinsi,
kabupaten dan kota);
9. Pengembangan pusat pembinaan penyuluh
perkoperasian;
10. Pembentukan Lembaga Pengawas KSP;
11. Pembentukan Lembaga Penjamin Simpanan (LPS)
Koperasi;
12. Pengintegrasian Sistem Informasi Debitur (SID) untuk
perbankan, KSP, LKM, dan lembaga keuangan lainnya;
13. Pembentukan Pusat Inovasi UMKM;
14. Peningkatan kapasitas dan sinergitas lembaga penelitian
pemerintah dan swasta untuk mendorong
pengembangan teknologi tepat guna yang dapat
dimanfaatkan oleh UMKMK; dan
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-103

15. Peningkatan fungsi Lembaga Layanan Pemasaran (LLP)
KUMKM sebagai trading house bagi produk UMKMK
secara nasional.
3.4.5 Sektor Keuangan Kerangka Pendanaan
Seperti telah dikemukakan dalam Sasaran Pembangunan
Sektor Keuangan di atas, salah satu tugas utama sektor
keuangan adalah meningkatkan pemenuhan kebutuhan
pendanaan pembangunan terutama investasi yang
mendukung pertumbuhan ekonomi dan pembangunan yang
inklusif.
Pertumbuhan dan pembangunan di bidang ekonomi
memerlukan kebutuhan dana investasi yang besar.
Pembiayaan investasi yang besar ini sebagian besar di danai
oleh masyarakat/swasta, dan sebagian oleh Pemerintah
(APBN, APBD, BUMN, BUMD). Pembiayaan investasi oleh
masyarakat dimobilisasi melalui lembaga perbankan, pasar
modal terutama melalui penerbitan saham dan obligasi, serta
melalui lembaga-lembaga keuangan non-bank seperti
perusahaan asuransi, dana pensiun, serta perusahaan
pembiayaan lainnya. Selain itu pembiayaan investasi
masyarakat/swasta ini juga didanai oleh sektor luar negeri,
seperti melalui penanaman modal asing (PMA) dan
pemasukan dana/modal lainnya yang digunakan untuk
pembiayaan investasi.
Di bidang pengawasan lembaga keuangan, sebagian dana
operasional Otoritas Jasa Keuangan (OJK) masih dibiayai oleh
APBN dan kontribusi lembaga keuangan.
Pagu indikatif Program Koordinasi Kebijakan Perekonomian
(Kemenko Perekonomian) yang mencakup bidang Keuangan
pada tahun 2015 adalah sebesar Rp195,6 miliar.
Pagu indikatif Program Pencegahan dan Pemberantasan
Tindak Pidana Pencucian Uang dan Pendanaan Terorisme
PPATK tahun 2015 sebesar Rp 20,7 miliar.
Pagu indikatif Program Pembinaan BUMN Kementerian
BUMN tahun 2015 adalah sebesar Rp 26,8 miliar.
Kerangka Regulasi
Kerangka regulasi merupakan payung hukum dari kegiatan-
kegiatan sektor keuangan di Indonesia. Seperti diketahui,
sebagian besar perangkat hukum utama (Undang-undang
telah dimiliki oleh lembaga-lembaga keuangan utama di
3-104 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

Indonesia), seperti UU Perbankan tahun 1992 dan
penyempurnaannya dalam tahun 1998, UU Perasuransian
dan lembaga keuangan lainnya. Salah satu bidang perangkat
hukum yang belum lengkap dimiliki oleh sektor keuangan
adalah di bidang Jaring Pengaman Sektor Keuangan.
Perangkat hukum ini diharapkan dapat
dilengkapi/disempurnakan dalam waktu yang tidak lama
lagi.
Di sisi pengawasan, upaya pengawasan lembaga-lembaga
keuangan lebih diperkuat lagi dengan dibentuknya sebuah
institusi pengawas lembaga-lembaga keuangan baik
perbankan dan non-perbankan seperti Pasar Modal,
Asuransi, Dana Pensiun dan Lembaga Keuangan lainnya,
setelah dikeluarkannya UU No 21/2011 tentang Otoritas Jasa
Keuangan (OJK). Setelah melalui tahap transisi pada tahun
2013, OJK telah resmi beroperasi mulai awal Januari 2014.
Salah satu regulasi penting yang dikeluarkan pada tahun
2013 adalah Undang Undang No. 1 tahun 2013 tentang
Lembaga Keuangan Mikro (LKM). Dengan tersedianya UU
LKM ini, lembaga-lembaga keuangan mikro telah mempunyai
payung hukum sendiri, sehingga diharapkan dapat lebih
berkembang lagi. Selain itu, dalam rangka pemberdayaan
petani dan kaitannya dengan asuransi pertanian, Pemerintah
dan DPR telah pula menerbitkan UU No. 19 Tahun 2013
tentang Perlindungan dan Pemberdayaan Petani. Dengan
adanya dasar hukum di bidang asuransi pertanian ini,
diharapkan industri asuransi pertanian dapat berkembang di
Indonesia, baik untuk komoditas pangan pokok dan
komoditas pertanian komersil lainnya.
Guna mendukung pelaksanaan kebijakan pencegahan dan
pemberantasan tindak pidana pencucian uang dan
pendanaan terorisme, kerangka regulasi yang dibutuhkan
diantaranya:
1. Penyusunan dan penetapan Undang-undang yang
mengatur tentang perampasan aset; dan
2. Penyusunan dan penetapan Undang-undang tentang
pembatasan transaksi tunai.
Kerangka Kelembagaan
Kerangka kelembagaan berperan penting dalam
pembangunan ketahanan/daya saing sektor keuangan dalam
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-105

rangka mendukung pembangunan nasional.
Seperti diketahui, pengembangan sektor keuangan di
berbagai industri keuangan (perbankan dan non-bank),
ditentukan oleh beberapa faktor penentu, yaitu: Regulasi,
Infrastruktur dan Tata-kelola (Governance).
Regulasi di sektor keuangan berperan penting dalam
mendukung ketahanan/ daya saing sektor keuangan, baik
fungsinya sebagai lembaga pendanaan di dalam negeri,
maupun dalam persaingannya dengan lembaga keuangan
luar negeri. Perangkat hukum utama (Undang-undang dan
peraturan pelaksanaannya), pada umumnya telah dimiliki
oleh industri-industri keuangan di Indonesia, seperti UU
Perbankan tahun 1992 dan penyempurnaannya dalam tahun
1998, UU Perasuransian dan lembaga keuangan lainnya.
Meskipun demikian, salah satu bidang perangkat hukum
yang belum lengkap dimiliki oleh sektor keuangan adalah di
bidang Jaring Pengaman Sektor Keuangan. Perangkat hukum
ini diharapkan dapat dilengkapi/disempurnakan dalam
waktu yang tidak terlalu lama lagi.
Infrastruktur juga mempunyai peran yang sangat berarti
dalam pengembangan sektor keuangan. Infrastruktur
keuangan terutama berperan dalam perkembangan sektor
perbankan melalui jaringan mesin ATM, dan mobile banking.
Demikian pula, dalam pengembangan usaha Pasar Modal,
yang memerlukan jaringan pemasaran on-line di daerah-
daerah dalam rangka pemasaran saham dan obligasi retail.
Jasa-jasa keuangan lainnya, seperti asuransi, dana pensiun
dan pegadaian juga memerlukan dukungan infrastruktur
yang berteknologi maju.
Tatakelola yang baik (good governance) juga sangat
diperlukan dalam pengembangan industri-industri jasa
keuangan di sektor keuangan. Berbagai industri keuangan
telah mempunyai tatakelola (governance) dalam
pelaksanaan/operasional kegiatan usahanya di masing-
masing industri. Pada awal tahun 2014, Otoritas Jasa
Keuangan telah menerbitkan Peta Jalan Tatakelola
Perusahaan Emiten (penerbit surat berharga) dan
Perusahaan Publik lainnya. Penyempurnaan tatakelola ini
terus dilakukan dan dilengkapi pada industri-industri jasa
keuangan di Indonesia.
Berkaitan dengan kerangka kelembagaan, pada awal tahun
2014, telah beroperasi lembaga pengawas lembaga-lembaga
3-106 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

keuangan (perbankan dan non-bank) di Indonesia, yaitu
Otoritas Jasa Keuangan (OJK). OJK adalah gabungan dari
lembaga pengawas perbankan yang berasal dari Bank
Indonesia, dan lembaga pengawas lembaga keuangan non-
bank yang berasal dari Kementerian Keuangan (Bappepam-
LK). Lembaga OJK ini diharapkan dapat meningkatkan dan
mensinergikan pengawasan lembaga keuangan di Indonesia,
sehingga lembaga keuangan di Indonesia dapat lebih sehat
dan berdaya saing, yang mendorong pertumbuhan ekonomi
dan pembangunan inklusif.
3.4.6 Ketenagakerjaan Kerangka Pendanaan
Terdapat dua program besar untuk merespon tantangan
dalam menciptakan lapangan kerja yang berkualitas :
1. Program untuk meningkatkan produktivitas tenaga kerja,
salah satunya melalui peningkatan kualitas tenaga kerja.
Ditujukan kepada angkatan kerja (sudah bekerja +
pencari kerja) termasuk skill up-grading; dan
2. Program untuk mempertahankan daya beli kelompok
pekerja berpendapatan menengah kebawah, salah
satunya dengan menyediaan program-program
pembangunan infrastruktur perdesaan (multi function).
Kegiatan lainnya:
1. Pelatihan bagi pekerja yang kurang terampil melalui
pelatihan praktis (termasuk pekerja miskin) agar kualitas
hidupnya meningkat; dan
2. Dukungan pembiayaan lainnya, belum diperhitungkan
dalam kerangka pembiayaan ini.
Sumber pendanaan:
1. Pemerintah Pusat: APBN;
2. Pemerintah Daerah: APBD prov/kab/kota;
3. Pendanaan swasta murni, termasuk dana pengembangan
di perusahaan/industri;
4. Dana hibah dari mitra pembangunan yang dapat
dimanfaatkan untuk kepentingan angkatan kerja; dan
5. DPKK (dana peningkatan keahlian dan keterampilan),
yang dipungut oleh pemerintah sesuai PP. 65 tahun 2012,
terkait pungutan US$ 100,0/bulan kepada TKA yang
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-107

bekerja di Indonesia.
Kerangka Regulasi
Landasan perundangan:
1. Peraturan Ketenagakerjaan (Undang Undang Nomor 13
Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan, Undang Undang
Nomor 2 Tahun 2004 tentang Penyelesaian Perselisihan
Hubungan Industrial, dan Undang Undang Nomor 21
Tahun 2000 Tentang Serikat Pekerja/Serikat Buruh);
2. UU. 13/2003: sejak disahkan menjadi perhatian
pemerintah khusus pasal terkait: (a) Kebijakan
pengupahan, (b) Perekrutan, dan (c) Pemberhentian
pekerja; dan
3. Dalam Dokumen resmi pemerintah Tahun 2004-2009 dan
2010-2014 mengamanatkan untuk dilakukan
penyempurnaan.
Kebutuhan regulasi:
1. Penetapan revisi UU No.13 Tahun 2003 tentang
Ketenagakerjaan;
2. Kajian harmonisasi terkait pengaturan Pesangon dalam
UU No.13/2003 dengan Jaminan Pensiun dalam UU
No.40/2004 tentang SJSN;
3. Penetapan UU tentang Standardisasi dan Sertifikasi
Kompetensi;
4. Penetapan perpres yang mengatur mekanisme dan
proses pelaksanaan Kemitraan antara pemerintah
dengan dunia usaha, termasuk pendanaan pelatihan;
5. RPP tentang Pengupahan yang mengkaitkan antara
pengupahan dan produktivitas sebagai amanat dari UU
No.13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan.
Kerangka Kelembagaan
Membangun Kemitraan antara Pemerintah dan Dunia
Usaha/industri. Lemahnya alur informasi dan komunikasi
antara berbagai penyelenggara pelatihan, baik antar
pemerintah maupun swasta dengan industri, memerlukan
koordinasi yang intensif. Selain itu, belum adanya lembaga
yang mampu melakukan fungsi koordinasi penyelenggaraan
pelatihan secara menyeluruh.
Berkaitan dengan itu, program kemitraan merupakan
3-108 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI

program yang efektif dalam mencetak tenaga kerja kompeten
sesuai dengan kebutuhan industri (demand driven). Melalui
program kemitraan, calonpekerja yang memperoleh
pelatihan dan lulus uji kompetensi, dapat langsung
ditempatkan di perusahaan/industri. Kemitraan ini
diharapkan dapat mendorong lembaga pelatihan pemerintah
dalam menyesuaikan standar yang ditetapkan oleh industri.
3.4.7 Jaminan Sosial Kerangka Pendanaan
Skema pembiayaan merupakan gabungan dari pembiayaan
masyarakat, pemerintah, dan sumber lainnya:
1. Iuran peserta dan pemberi kerja. Pembayaran iuran
merupakan sumber pendanaan jaminan sosial utama.
Iuran merupakan kontribusi untuk mendapatkan
perlindungan dari skema jaminan sosial.
2. APBN dan APBD. Pemerintah berperan sebagai pembayar
iuran peserta baik sebagai pemberi kerja
PNS/TNI/POLRI maupun pemberi subsidi untuk peserta
penerima bantuan iuran (PBI). Pemerintah juga
bertanggung jawab pada penguatan penyusunan
kebijakan jaminan sosial serta kesinambungan finansial
SJSN melalui penyediaan modal awal dan dana cadangan
klaim. Untuk tahun 2015, pemerintah pusat
menganggarkan Rp 28,4 triliun untuk iuran JKN, yang
terdiri dari Rp 8,5 triliun iuran peserta PNS/TNI/POLRI
dan Rp 19,9 triliun iuran PBI. Sedangkan untuk Dewan
Jaminan Sosial Nasional, dianggarkan Rp 18,1 miliar
untuk mendukung penguatan kebijakan SJSN.
3. Sumber lain. Sumber pendanaan pihak swasta dan
masyarakat memiliki potensi besar untuk mendukung
implementasi SJSN yang lebih baik.
Kerangka Regulasi
Agenda utama penguatan kerangka regulasi pelaksanaan
Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN), meliputi:
1. Evaluasi peraturan-peraturan yang telah disusun antara
lain: (a) status, peranan dan aturan tata kelola Dewan
Jaminan Sosial Nasional (DJSN); (b) tarif layanan dan
iuran JKN; serta (c) penetapan kepesertaan penerima
bantuan iuran.
2. Penyusunan peraturan tambahan yang mencakup: (a)
peraturan perundangan pendukung pelaksanaan jaminan
RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015 |
BIDANG EKONOMI
3-109

sosial ketenagakerjaan; (b) pengelolaan keuangan BPJS
Kesehatan dan Ketenagakerjaan; (c) skema monitoring
dan evaluasi jaminan sosial yang terpadu; serta (d)
perluasan skema manfaat jaminan sosial dan koordinasi
manfaat (CoB).
3. Harmonisasi peraturan perundangan dalam konteks
perlindungan sosial secara umum, misalnya antara
regulasi yang mengatur tentang Pensiun dan regulasi
yang mengatur tentang Jamsostek serta dengan
peraturan lain yang mengatur bantuan sosial seperti UU
No. 11 Tahun 2009 Tentang Kesejahteraan Sosial.
4. Sosialisasi dan penegakan (enforcement) peraturan dan
perundangan yang telah disusun untuk menjamin
perluasan kepesertaan yang progresif, pengelolaan
keuangan yang berkesinambungan serta efektifitas
program.
Kerangka Kelembagaan
Sedangkan penguatan kerangka kelembagaan Sistem
Jaminan Sosial Nasional diarahkan pada tiga lembaga utama
terkait, yaitu DJSN, pemerintah, dan BPJS. Penguatan
kelembagaan dilaksanakan melalui:
1. Penguatan DJSN. Anggota dewan memiliki posisi yang
lebih strategis (setingkat eselon 1), menjalankan tugas
penuh waktu dengan dukungan kapasitas sekretariat
yang kuat. Posisi DJSN dalam hubungan koordinasi dan
kelembagaannya dengan Presiden dan
kementerian/institusi terkait perlu diperjelas.
2. Peningkatan peran pemerintah pusat dan daerah.
Peran pemerintah dibutuhkan pada penguatan sisi
supply pelayanan kesehatan, pendidikan masyarakat,
monitoring dan evaluasi, komplementaritas program,
registrasi kependudukan, penentuan kebijakan lainnya
seperti transformasi ekonomi dan ketenagakerjaan ke
arah sektor formal.
Penataan kelembagaan BPJS. Penataan kelembagaan BPJS
diarahkan pada proses transformasi dari lembaga profit
menjadi non-profit, dan dari program atau lembaga yang
terfragmentasi menjadi program atau lembaga tunggal.


3-110 | RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2015
BIDANG EKONOMI


































Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI
4-1

BAB 4
ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI
4.1 PERMASALAHAN DAN ISU STRATEGIS
4.1.1 Arahan RPJPN
2005-2025
Dalam rangka memperkuat perekonomian domestik dan
meningkatkan daya saing global, maka pengembangan iptek
diarahkan pada peningkatan kualitas dan kemanfaatan iptek
nasional. Hal itu dilakukan melalui peningkatan, penguasaan,
dan penerapan iptek secara luas dalam sistem produksi
barang/jasa, pembangunan pusat-pusat keunggulan iptek,
pengembangan lembaga penelitian yang handal, perwujudan
sistem pengakuan terhadap hasil pertemuan dan hak atas
kekayaan intelektual, pengembangan dan penerapan standar
mutu, peningkatan kualitas dan kuantitas SDM iptek,
peningkatan kuantitas dan kualitas sarana dan prasarana
iptek. Berbagai langkah tersebut dilakukan untuk mendukung
pembangunan ekonomi yang berbasis pengetahuan, serta
pengembangan kelembagaan sebagai keterkaitan dan
fungsional sistem inovasi dalam mendorong pengembangan
kegiatan usaha.
Pembangunan iptek diarahkan untuk menciptakan dan
menguasai ilmu pengetahuan baik ilmu pengetahuan dasar
maupun terapan, serta mengembangkan ilmu sosial dan
humaniora untuk menghasilkan teknologi dan memanfaatkan
teknologi hasil penelitian, pengembangan, dan perekayasaan
bagi kesejahteraan masyarakat, kemandirian, dan daya saing
bangsa melalui peningkatan kemampuan dan kapasitas iptek
yang senantiasa berpedoman pada nilai agama, nilai budaya,
nilai etika, kearifan lokal, serta memerhatikan sumber daya
dan kelestarian fungsi lingkungan hidup.
Pembangunan iptek diarahkan untuk mendukung ketahanan
pangan dan energi; penciptaan dan pemanfaatan teknologi
informasi dan komunikasi; penyediaan teknologi transportasi,
kebutuhan teknologi pertahanan, dan teknologi kesehatan;
pengembangan teknologi material maju; serta peningkatan
jumlah penemuan dan pemanfaatannya dalam sektor
produksi. Dukungan tersebut dilakukan melalui
pengembangan sumber daya manusia iptek, peningkatan
anggaran riset, pengembangan sinergi kebijakan iptek lintas
sektor, perumusan agenda riset yang selaras dengan
4-2 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI

kebutuhan pasar, peningkatan sarana dan prasarana iptek, dan
pengembangan mekanisme intermediasi iptek. Dukungan
tersebut dimaksudkan untuk penguatan sistem inovasi dalam
rangka mendorong pembangunan ekonomi yang berbasis
pengetahuan. Di samping itu, diupayakan peningkatan kerja
sama penelitian domestik dan internasional antarlembaga
penelitian dan pengembangan (litbang), perguruan tinggi dan
dunia usaha serta penumbuhan industri baru berbasis produk
litbang dengan dukungan modal ventura.
4.1.2 Kondisi Umum
Sumber Daya Manusia Iptek
Pengembangan kapasitas inovasi nasional mengalami
kemajuan yang secara garis besar dimulai dengan kebijakan
untuk memenuhi anggaran pendidikan 20 persen dari APBN
yang dimulai pada tahun 2009. Di samping itu, juga dilakukan
pembenahan pendidikan tinggi dengan ditetapkannya UU no
12 Tahun 2012 tentang Pendidikan Tinggi yang
mengamanatkan bahwa penyelenggaran pendidikan tinggi
dibagi ke dalam 3 (tiga) jenis yakni: (1) pendidikan akademik
merupakan program sarjana dan/atau program pascasarjana
dan diarahkan pada penguasaan dan pengembangan cabang
ilmu pengetahuan dan teknologi; (2) pendidikan vokasi
merupakan program diploma untuk menyiapkan mahasiswa
bagi pekerjaan dengan keahlian terapan tertentu sampai
program sarjana terapan; serta (3) pendidikan profesi
merupakan pendidikan tinggi setelah program sarjana yang
menyiapkan mahasiswa dalam pekerjaan yang memerlukan
persyaratan keahlian khusus.
Jumlah tenaga peneliti Indonesia baik yang ada di lembaga
penelitian pemerintah, perguruan tinggi, maupun yang bekerja
di lembaga penelitian swasta, pada tahun 2009 tercatat 21.367
orang yang berarti hanya sekitar 90 orang per 1 juta
penduduk. Angka ini sangat kecil bila dibandingkan dengan
Thailand yang pada tahun 2007 mencatat 316 peneliti per 1
juta penduduk. Di samping jumlah peneliti yang kurang, faktor
input yang lain yaitu anggaran yang tersedia untuk kegiatan
riset juga sangat kecil, pada tahun 2012 hanya sekitar 0,2
persen dari produk domestik bruto.
Sarana Prasarana Iptek
Kegiatan penerapan teknologi di dunia usaha membutuhkan
peralatan yang mahal yang sering tidak layak dalam kalkulasi
bisnis. Untuk itu Pemerintah telah membangun berbagai
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI
4-3

laboratorium yang bertugas melayani kebutuhan industri.
Sejak tahun 2008, BPPT membangun pusat-pusat riset baru
dan merevitalisasi pusat-pusat riset yang ada melalui Program
Pengembangan Laboratoria BPPT Terpadu di Kawasan
Puspiptek, Serpong Provinsi Banten yang dinamakan Pusat
Laboratorium Terpadu yang terdiri dari enam klaster. Klaster
1 meliputi laboraratoium dan balai teknologi di bidang
rekayasa teknologi produksi dan manufaktur dasar. Klaster 2
meliputi laboratoium dan balai teknologi di bidang rekayasa
teknologi material dan proses. Klaster 3 meliputi laboratoium
dan balai teknologi di bidang rekayasa teknologi informasi dan
komunikasi serta rekayasa teknologi hankam. Klaster 4
meliputi laboratorium dan balai teknologi di bidang rekayasa
geostech (geo engineering science and technology). Klaster 5
meliputi laboratoium dan balai teknologi di bidang rekayasa
teknologi energi. Klaster 6 sebagai pusat inovasi dan bisnis
teknologi. Pusat Rekayasa ini melengkapi Laboratoria yang
telah ada yaitu: Balai Besar Teknologi Kekuatan Struktur,
Laboratorium Aero Gasdinamika dan Getaran, Balai Besar
Teknologi Energi, Balai Termodinamika Motor dan Propulsi,
Balai Pengkajian Teknologi Polimer, Balai Mesin Perkakas,
Teknik Produksi dan Otomasi, Balai Rekayasa Disain dan
Sistem Teknologi, Balai Pengkajian Bioteknologi, Balai
Teknologi Lingkungan, Balai Inkubator Teknologi.
Indonesia kaya akan sumberdaya hayati baik di darat maupun
di laut. Di masa depan, kekayaan ini berpotensi menjadi
sumber keunggulan ekonomi bila dipelihara, dimuliakan, dan
dibudidayakan. Untuk itu, sejak tahun 2004 dibangun Gedung
Botani (Herbarium Bogoriense) dan Mikrobiologi dengan luas
gedung 12.331 m
2
di atas tanah seluas 48.000 m2 dan
diresmikan pada tanggal 23 Mei 2007 oleh Presiden RI Soesilo
Bambang Yudhoyono. Gedung ini digunakan untuk
menyimpan koleksi tumbuh-tumbuhan Indonesia yang
bernilai tinggi antara lain: Pteridophyta, Gymnospermae,
Monokotil, Dikotil, Koleksi TYPE, dan Cryptogamae. Semua
koleksi ini disimpan dalam 11.412 sheet / botol. Dengan
demikian, secara bertahap kita telah memelihara koleksi
sumberdaya hayati kita yang sangat berharga. Di samping
gedung herbarium, pada tahun 2013 juga dilaksanakan
pembangunan gedung Indonesian Culture Collection (InaCC)
dan akan diresmikan pada Tahun 2014. Gedung ini akan
menyimpan koleksi 428 actinomycetes, 375 bakteri, 225 jamur,
dan 604 khamir. Gedung ini dirancang memenuhi standar
internasional.
4-4 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI

Penguasaan teknologi penerbangan sangat strategis dalam
mendukung konektivitas nasional khususnya untuk angkutan
udara. Untuk itu pada tahun 2011 didirikan Pusat Teknologi
Penerbangan (Pustekbang) LAPAN. Pusat ini memiliki
fasilitas terowongan angin (TA) Supersonik dan Subsonik
direvitalisasi serta fasilitas computer Cluster dan Hardware in
The Loop Simulation ( HWIL ) beserta gedung laboratorium
dan adminsitrasi.
Capaian Penelitian, Pengembangan, dan Penerapan Iptek
Pembangunan kapasitas inovasi nasional disertai dengan
peningkatan kegiatan penelitian, pengembangan, dan
penerapan iptek (P3 Iptek) yang mencakup: kegiatan riset;
pengembangan standardisasi nasional; pengawasan
penggunaan teknologi nuklir; dan penumbuhan industri
berbasis hasil litbang (teknopreneur).
Secara umum, hasil kegiatan riset ditunjukkan antara lain oleh
jumlah permohonan paten (Tabel 4.1.) menunjukkan bahwa
permohonan paten dari luar negeri sangat dominan, secara
rata-rata 700 persen dibandingkan dengan yang bersumber
dari dalam negeri. Permohonan paten yang bersumber dari
dalam negeri dalam kategori PCT sangat kecil.
TABEL 4.1
JUMLAH PERMOHONAN PATEN
TAHUN 2009-2012

SUMBER PERMOHONAN
Tahun
2009 2010 2011 2012
1. Dalam Negeri - PCT 2 19 8 10
2. Dalam Negeri - Non PCT 413 497 533 601
3. Dalam Negeri - Sederhana 247 251 236 219
Jumlah Dalam Negeri 662 767 777 830
4. Luar Negeri - PCT 3.761 4.596 4.839 5.471
5. Luar Negeri - Non PCT 342 401 458 680
6. Luar Negeri - Sederhana 38 38 56 51
Jumlah Luar Negeri 4.141 5.035 5.353 6.202

Sumber: Statistik Permohonan Paten, 2012 - Kementerian Ristek

Dalam rangka mendukung ketahanan pangan, penelitian padi
sawah yang dilakukan oleh BATAN pada tahun 2010 telah
menghasilkan padi unggul Pandan Putri yang potensi-hasilnya
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI
4-5

mencapai 8 Ton GKG/Ha, berumur 127 hari di dataran tinggi,
115 hari di dataran rendah, tanaman lebih pendek tidak
mudah rebah sifat lain sama dengan Pandan Wangi; pada
tahun 2011 menghasilkan Inpari Sidenuk dengan potensi hasil
mencapai 9.1 Ton GKG/Ha, umur 110 hari, tekstur nasi pulen
dengan kadar amilosa 20 persen; pada tahun 2012
menghasilkan Inpari Mugibat dengan potensi hasil mencapai
8.2 TonGKG /Ha, umur 119 hari, nasi pulen, kadar amilosa
23.2 persen; Sulutan-1 yang merupakan pengembangan
varietas lokal Super Win, potensi hasil mencapai 8.1 Ton GKG
/Ha, umur 112 hari (Superwin umur tanam + 135 hari), nasi
pulen, kadar amilosa 21.9 persen, tahan hawar daun strain III;
dan Sulutan-2 dengan potensi hasil mencapai 8 Ton GKG/Ha,
umur 111 hari, nasi pulen, kadar amilosa 21.4 persen, tahan
hawar daun strain III.
Untuk lahan yang tidak beririgasi, LIPI mengembangkan padi
gogo yang pada tahun 2011 menghasilkan Inpago LIPI-01 dan
Inpago LIPI-02 yang sudah dilepas. Varietas galur padi gogo
ini toleran kekeringan, tahan penyakit blas dan toleran
cekaman aluminium, telah diluncurkan dan digunakan petani
di daerah Sukabumi, Lampung dan Ngawi bekerjasama dengan
Kementerian Pertanian. Pada tahun selanjutnya dihasilkan
varietas Inpago LIPI-03 dan Inpago LIPI-04, yang sampai
dengan bulan Juni 2013, sedang dalam pengujian untuk
mendapatkan sertifikat aman lingkungan dan uji keamanan
hayati yang dikeluarkan oleh Konsorsium Tanaman Pangan
Kementerian Pertanian. Dalam bidang peternakan, LIPI
mengembangkan teknik sperma sexing untuk pembibitan sapi,
sehingga jenis kelamin calon anak sapi yang akan dilahirkan
dapat diprogram sesuai kehendak peternak. Disamping itu,
LIPI juga mengembangkan embrio transfer untuk
menghasilkan genetik sapi unggul secara serentak. BPPT
mengembangkan laser puncture untuk menstimulasi berahi
ternak, sehingga produktivitas sapi dapat ditingkatkan.
Di bidang energi, LIPI mengembangkan bahan bakar nabati
dan berhasil membangun Plot Plant Bioetanol Generasi 3
berbasis lignoselulosa dari tandan kosong kelapa sawit yang
dapat menghasilkan alokohol dengan kadar mencapai 99
persen. BPPT memusatkan upayanya untuk dapat
memanfaatkan panas bumi skala kecil, dan berhasil
membangun PLTP 3 MW di Kamojang Jawa Barat serta telah
menjalani uji coba operasi PLTP. Sebagai lembaga pengkajian
teknologi, BPPT melaksanakan kajian teknologi proses
4-6 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI

pembuatan sel surya yang berhasil merumuskan rekomendasi
bahwa teknologi kristal silikon layak bagi industri dalam
negeri untuk diinvestasikan. Di samping itu, BATAN
melaksanakan penyiapan pembangunan PLTN di daerah
strategis.
Di bidang Kesehatan dan Obat, Kementerian Riset dan
Teknologi pada tahun 2011 mendorong sinergi pengembangan
riset vaksin untuk penyakit influenza H1N1 dan H5N1. Pada
tahun 2012 dibentuk konsorsium TB Vaccine yang terdiri dari
UGM, UI, UNPAD, ITB, UNAIR, UNHAS, Litbangkes, dan PT
Biofarma. Konsorsium untuk Dengue Vaccine terdiri dari UGM,
UI, Unair, LBM Eijkman, LIPI, BPPT, Litbangkes dan PT.
Biofarma. Konsorsium vaksin Hepatitis B yang terdiri dari LBM
Eijkman, Universitas Al-Azhar, BPPT, dan PT. Biofarma. Ketiga
konsorsium tersebut telah mengembangkan beberapa
teknologi antara lain: pengembangan vaksin hepatitis B, vaksin
dengue dan vaksin TB, teknik pasteurisasi radiasi,
pengembangan dan uji coba prototipe telehealth, sistem
pengkonversi citra digital fungsi faal tubuh, rancang bangun
monitoring pasien, pemanfaatan cairan pleura dan sebagainya.
Selain oleh konsorsium, BATAN meneliti metode teknik
deteksi resistensi bakteri M. tuberculosis (TBC) terhadap obat
rifampisin, isoniazid (INH), ethambutol dan pirazinamid
dengan menggunakan teknik biologi molekuler berbasis
nuklir; teknik kultur in-vitro Plasmodium falciparum, serta
telah diperoleh dosis optimal iradiasi gamma untuk
melemahkan Plasmodium falciparum untuk mendukung
kegiatan pembuatan vaksin malaria dengan radiasi gamma;
dikuasai teknik deteksi NOR dan Ki-67 sebagai biomarker
radiosensitivitas sel untuk mengoptimalkan pengobatan
dengan radioterapi/kemoterapi pada penderita kanker
(serviks dan payudara); pengendalian Vektor Penyakit DBD
(Aedes aegypti) dan Malaria (Anopheles sp.) dengan Teknologi
Serangga Mandul (TSM); Radioisotop 125I seed brakiterapi
(aktivitas 0,975,8 mCi/seed) untuk terapi kanker prostat
yang telah digunakan di beberapa rumah sakit (RS. Hasan
Sadikin-Bandung, RS. Yarsi-Surakarta, dan RS. Soetomo-
Surabaya). Saat ini, telah disiapkan untuk sertifikasi termasuk
uji klinis ke Kementerian Kesehatan. BPPT telah berhasil
memperoleh galur unggul untuk produksi Penisilin G yang
mampu menghasilkan Penisilin G sebesar 3.045 ppm, aktivitas
enzim PGA sebesar 2.32 U/mL hasil produksi oleh galur
rekombinan Bacillus megaterium, proses biokonversi Penisilin
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI
4-7

G menjadi 6-APA menggunakan enzim penisilin asilase secara
batch diperoleh rendemen sebesar 60 persen.
Dalam Bidang Pertahanan dan Keamanan, berhasil
meluncurkan Roket berkaliber 122 mm jenis balistik, roket
kaliber 200 jenis balistik dan roket kendali yang diuji coba
peluncurannya di Baturaja Sumatera Selatan. Roket D-230
kaliber 122 mm, RX-1220 telah berhasil diterbangkan dengan
jarak terbang 20 km, roket kaliber 200 dengan jangkauan 30
km diuji untuk sasaran sejauh 20 km, sedangkan roket
kendali RKX-2020 memiliki jangkauan 4 km. Ketiga jenis roket
diluncurkan dengan menggunakan sistem peluncur buatan
dalam negeri. Sistem peluncur Truk Gaz untuk meluncurkan
roket RX-1210 (R-Han 122) dan sistem peluncur Truk Perkasa
untuk meluncurkan roket RX-1220, RX-2020 dan RKX-2020.
Pada tahun 2012 kolaborasi riset melalui konsorsium ini telah
berhasil mengembangkan roket D-230 RX-1220 dengan
diameter 122 mm, berbahan bakar propelan seberat 23 kg,
kecepatan terbang 2,7 Mach, dan jarak jangkau sekitar 24 km.
Selain itu, dikembangkan juga roket D-230 RX-2020 dengan
diameter 200 mm, berbahan bakar propelan seberat 53,4 kg,
dan jarak jangkau sekitar 36 km.
Kolaborasi riset di bidang material maju yang difasilitasi dan
dikoordinasikan oleh Kementerian Riset dan Teknologi
melalui konsorsium riset tahun 2012 adalah riset dan
pengembangan magnet serta baterai lithium dalam rangka
mendukung program mobil listrik nasional. Konsorsium riset
magnet melibatkan Pusat Penelitian Fisika LIPI, Pusat
Penelitian Elektronika dan Telekomunikasi LIPI, Pusat
Teknologi Bahan dan Industri Nuklir BATAN, Departemen
Fisika UI, dan pihak industri yaitu PT Sintertech. Sementara
itu, konsorsium riset baterei lithium melibatkan LPNK Ristek
(LIPI, Batan, dan BPPT), Kementerian ESDM, Kementerian
Perindustrian, perguruan tinggi (UI, ITS, UGM), pelaku industri
(PT. Nipress), serta pemerintah daerah. LIPI melakukan
pengembangan material dengan kemampuan self cleaning dan
self healing untuk berbagai aplikasi, produksi bahan marka
jalan yang tahan terhadap cuaca dan abrasi pada skala pilot
s/d 750 kg, serta membuat magnet permanen berbasis Fe2O3
berkekuatan 2 Kgauss.
Dalam rangka menumbuhkan industri baru berbasis inovasi
iptek, Kementerian Ristek menginisiasi program inkubasi
bisnis teknologi. Pada tahun 2013 ditetapkan proposal untuk
4-8 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI

mendapatkan pembiayaan yaitu :
1. Information technology Digital Advertising Solution &
Consultant, Inkubator Swiss German University, tenan
yang dibina adalah PT. Garuda Solusi Kreatif.
2. Pengembangan Healthy Sweet sebagai pemanis organik,
Inkubator IPB, tenan yang dibina adalah Elsafta
Indonesia.
3. Peralatan Konverter Kit LGV, Inkubator LIPI, tenan yang
dibina adalah PT. Tritunggal Prakarsa Global.
4. Pengembangan mesin uji universal (UTM) kapasitas 25 ton,
Inkubator BIC, tenan yang dibina adalah PT. Testindo.
5. Pewarna alami untuk batik dari tanaman lokal Indonesia,
Inkubator BIC-MITI, tenan yang dibina adalah Flavamia
Pratama.
P3-Iptek juga diarahkan untuk mendukung keberlanjutan dan
kemanfaatan sumber daya alam hayati Indonesia baik itu flora
maupun fauna. Untuk memelihara jenis tumbuhan Indonesia,
selama periode 2004-2013, LIPI telah mulai membangun 21
Kebun Raya Daerah di 17 provinsi, mendampingi empat kebun
raya yang dikelola LIPI (Bogor, Cibodas, Purwodadi dan
Bedugul). LIPI melakukan pendampingan secara intensif
antara lain: Kebun Raya Baturaden dan Kebun Raya
Balikpapan (2011), Kebun Raya Enrekang, Kuningan, Samosir
(2012), Kebun Raya Wamena (2013). LIPI sejak tahun 2004
telah melaksanakan kegiatan Coral Reef Rehabilitation and
Management Program (Coremap) yang bertujuan untuk
melakukan penyelamatan terumbu karang.
Di samping itu, kemampuan untuk memantau sumber daya
alam dengan menggunakan satelit penginderaan jauh semakin
ditingkatkan. LAPAN melalui Stasiun Bumi Satelit
Penginderaan Jauh Sumber Daya Alam di Parepare Sulawesi
Selatan menerima 4 satelit yaitu SPOT 2 dan 4, Aqua serta
Terra. Untuk pengembangan sistem stasiun bumi, LAPAN telah
dapat mengembangkan sistem stasiun bumi menerima data
NOAA, Fengyun dan Landsat. Pada tahun 2012, sesuai dengan
Inpres No. 6 tahun 2012 LAPAN melakukan pembangunan
sarana dan prasarana pendukung untuk Citra Satelit Resolusi
Tinggi dari stelit SPOT-5 dan SPOT-6.
Badan Standardisasi Nasional (BSN) bertugas untuk
mengembangkan dan membina kegiatan standardisasi
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI
4-9

nasional, terus-menerus mengupayakan penguatan
infrastruktur mutu tersebut dalam rangka meningkatkan daya
saing nasional. Infrastruktur mutu terdiri dari tiga pilar yakni:
(1) standardisasi; (2) penilaian kesesuaian; dan (3) metrologi
untuk mendukung penerapan Standard Nasional Indonesia
(SNI). Dalam pengembangan SNI, pertimbangan kebutuhan
pasar dan stakeholder standardisasi menjadi sangat penting
agar SNI dapat memberikan manfaat sesuai tujuan SNI
disusun. Secara keseluruhan, hingga Oktober 2013, BSN telah
menetapkan 9.532 SNI dengan rincian: 1.806 SNI yang
ditetapkan untuk abolisi, dan 7.726 SNI yang ditetapkan masih
berlaku. Di bidang penilaian kesesuaian, Komite Akreditasi
Nasional (KAN) telah melakukan akreditasi terhadap 1.199
lembaga penilaian kesesuaian yang mencakup 787
laboratorium penguji, 170 laboratorium kalibrasi, 54 lembaga
inspeksi, 31 laboratorium medik, 41 lembaga sertifikasi sistem
manajemen (LSSM), 8 lembaga sertifikasi sistem HACCP, 8
lembaga sertifikasi sistem manajemen keamanan pangan
(SMKP), 14 lembaga sertifikasi sistem manajemen lingkungan
(LSSML), 2 lembaga sertifikasi ekolabel (LSE), 39 lembaga
sertifikasi produk (LSPro), 6 lembaga sertifikasi personel
(LSP), 12 lembaga verifikasi legalitas kayu (LVLK), 8 lembaga
sertifikasi pangan organik (LSPO), serta 19 lembaga penilai
pengelolaan hutan produksi lestari (LPPHPL). Pada saat ini
telah dikembangkan skema akreditasi baru, terdiri atas
akreditasi penyelenggara profisiensi testing, akreditasi
lembaga sertifikasi green house gases, akreditasi lembaga
sertifikasi sistem manajemen medical devices (SNI ISO 13485),
dan akreditasi lembaga sertifikasi sistem manajemen
keamanan rantai pasok (SNI ISO 28000).
Dalam rangka pengawasan tenaga nuklir, BAPETEN telah
menyusun dan mengembangkan berbagai peraturan baik
berupa Peraturan Pemerintah maupun Peraturan Kepala
BAPETEN. Peraturan-peraturan tersebut dimaksudkan untuk
menyempurnakan dan melengkapi ketentuan yang ada dalam
rangka penyempurnaan pengawasan tenaga nuklir yang telah
berjalan, dan juga untuk menyongsong pembangunan PLTN.
Pelaksanaan pengawasan tenaga nuklir dimulai dengan proses
perizinan yang merupakan proses legalisasi terhadap rencana
kegiatan pemanfaatan tenaga nuklir yang telah memenuhi
persyaratan dan ketentuan dalam peraturan perundangan
ketenaganukliran. Perizinan dimaksud dibagi atas Perizinan
Fasilitas Radiasi dan Zat Radioaktif (FRZR), Perizinan Instalasi
4-10 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI

dan Bahan Nuklir (IBN) dan Perizinan petugas tertentu berupa
Surat Izin Bekerja (SIB). Setelah izin diterbitkan, tugas
berikutnya adalah melakukan pemeriksaan (inspeksi) yang
dilakukan secara rution dan sewaktu-waktu. Ruang lingkup
inspeksi meliputi fasilitas radiasi dan zat radioaktif, dan
instalasi dan bahan nuklir di seluruh wilayah Indonesia. Secara
umum dapat dikatakan, bahwa kepatuhan pengguna terhadap
pengoperasian peralatan adalah sesuai dengan persyaratan
izin. Kepatuhan ini memberikan jaminan keselamatan
terhadap pekerja, anggota masyarakat (termasuk jaminan
keselamatan pasien yang memanfaatkan fasilitas radiasi) dan
perlindungan terhadap lingkungan hidup.
4.1.3 Tantangan
Pembangunan Iptek
Pembangunan iptek telah berlangsung lama di Indonesia.
Investasi dalam bentuk pembangunan laboratorium dan
penyediaan perlatannnya telah lama menjadi perhatian
Pemerintah. Pendidikan tenaga peneliti dan peningkatan
keterampilannya juga telah lama berlangsung. Sementara itu,
kegiatan penelitian, pengembangan dan penerapan iptek juga
senantiasa berlangsung. Hasil-hasilnya juga telah banyak
tercatat baik dalam publikasi, paten, maupun layanan-layanan
teknologi bagi masyarakat.
Sementara itu, data menunjukkan bahwa sumbangan
penguasaan iptek bagi perekonomian nasional masih sangat
terbatas. Sumbangan penguasaan iptek terhadap
pertumbuhan ekonomi (PDB) terwujud dalam besaran TFP,
Total Factor Productivity bersama dengan faktor lain yaitu
kualitas infrastruktur, sumberdaya manusia, tata kelola
(governance), dan stabilitas politik. Perkembangan
pertumbuhan ekonomi Indonesia dari tahun 2010, 2011, dan
2012 ditunjukkan dalam Tabel 4.2. berikut. Data
perkembangan ini menunjukkan bahwa sumbangan TFP
terhadap pertumbuhan PDB merupakan yang terkecil bila
dibandingan dengan Modal dan Tenaga Kerja.








Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI
4-11



TABEL 4.2
PERTUMBUHAN PDB, MODAL, TENAGA KERJA DAN TFP
TAHUN 2010, 2011, 2012

Variabel
TAHUN
2010 2011 2012
Y, PDB 6,2 6,5 6,2
K, Modal 3,7 3,9 3,6
L, Tenaga Kerja 1,6 1,6 1,6
TFP 0,9 1,0 1,0
Sumber: BAPPENAS - 2013
Dengan demikian, tantangan pertama pembangunan iptek
adalah meningkatkan dukungannya kepada sektor-sektor
produksi barang dan jasa agar dapat lebih efisien, lebih
produktif dan lebih berdaya saing yang secara agregat
sumbangan ini dapat ditunjukkan oleh peningkatan nilai TFP.
Sebagai negara kepulauan dan tropis, Indonesia kaya dengan
sumber daya alam baik yang hayati maupun nir-hayati.
Sumberdaya hayati ada yang berlokasi di laut atau perairan
dan ada yang di daratan yang masing-masing dalam bentuk
flora, fauna, dan jasad renik. Persoalnya adalah, sumber daya
alam dapat berkurang dan akhirnya habis. Dalam kaitan ini,
tantangan pembangunan iptek berikutnya adalah
meningkatkan dukungannya kepada keberlanjutan sumber
daya alam dan pemanfaatannya bagi kesejahteraan rakyat.
Bila pada tahun 2010 jumlah penduduk Indonesia sudah
mencapai 238,5 juta jiwa, maka pada tahun 2025 diperkirakan
mencapai 284,8 juta jiwa dan pada tahun 2035 mencapai
305,6 juta jiwa. Di lain pihak, jumlah penduduk dunia pada
tahun 2025 diperkirakan sudah mencapai 8 milyar jiwa. Di era
globalisasi, dimana pergerakan manusia, barang dan jasa,
keuangan, dan informasi semakin mudah dan dimudahkan. Hal
ini akan sangat berpengaruh pada kehidupan setiap individu
di dunia ini. Jarak fisik maupun jarang informasi/komunikasi
antar orang akan semakin dekat, seolah semua manusia hidup
dalam satu kampung global, Global Village. Pertanyaannya
adalah apakah masyarakat Indonesia dapat berjaya dalam
kampung global yang demikian? Berjaya dalam arti dapat
4-12 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI

menjalani kehidupan modern dan maju bersama dengan
bangsa-bangsa lain. Bagaimana mempersiapkannya? Inilah
tantangan ketiga pembangunan iptek, yaitu memberi
dukungan ilmiah bagi para pengambil kebijakan/pengelola
pembangunan mempersiapkan masyarakat Indonesia
menyongsong kehidupan global yang maju dan modern.
Secara singkat tantangan pembangunan iptek adalah adalah
meningkatkan penguasaan Iptek agar mampu mendukung:
1. Peningkatan daya saing perekonomian nasional;
2. Keberlanjutan sumber daya alam dan meningkatkan
pemanfaatannya.
3. Pembangunan modal sosial masyarakat Indonesia di
tengah arus globalisasi yang makin kuat.

4.1.4 Isu Strategis
Pembangunan Iptek
Guna meningkatkan dukungan penguasaan iptek / inovasi
teknologi bagi pembangunan nasional, maka isu strategis yang
utama pembangunan iptek untuk tahun 2015 adalah:

Peningkatan kapasitas iptek dalam bentuk:
(1) Kemampuan menyediakan jawaban terhadap tantangan pembangunan
iptek
(2) Ketersediaan faktor input yang memadai (SDM, sarana prasarana,
kelembagaan iptek, jaringan, dan pembiayaan).

maka kerangka pembangunan iptek yang berpusat pada
penelitian, pengembangan dan penerapan iptek dapat
digambarkan sebagai berikut:
GAMBAR 4.1
KERANGKA PEMBANGUNAN IPTEK











Dengan memperhatikan tantangan dan isu strategis di atas,
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI
4-13



4.2 SASARAN
TAHUN 2015
Secara umum, sasaran pembangunan Iptek adalah:
1. Meningkatnya kapasitas iptek nasional sehingga mampu
untuk mendukung:
a. peningkatan daya saing sektor produksi barang dan
jasa;
b. keberlanjutan dan pemanfaatan sumber daya alam;
serta
c. penyiapan sosial budaya masyarakat Indonesia
menyongsong kehidupan global yang maju dan
modern.
6. Meningkatkan ketersediaan faktor input bagi kegiatan
penelitian, pengembangan dan penerapan iptek yang
mencakup SDM, sarana prasarana, kelembagaan iptek,
jaringan, dan pembiayaannya.
4.3 ARAH
KEBIJAKAN DAN
STRATEGI
PEMBANGUNAN
TAHUN 2015
Sasaran A.1. MENINGKATNYA DUKUNGAN IPTEK BAGI
DAYA SAING SEKTOR PRODUKSI
Arah Kebijakan
Dalam rangka peningkatan dukungan iptek bagi daya saing
sektor produksi, maka penelitian, pengembangan dan
penerapan iptek (P3-Iptek) diarahkan pada:
a. Penyelanggaraan Litbang (Riset): dengan output
teknologi / produk baru terdifusi ke sektor produksi;
b. Layanan Perekayasaan dan Teknologi: dalam bentuk
penyediaan sarana perekayasaan, disain, dan
pengujian;
c. Layanan Infrastruktur Mutu: yang mencakup
standardisasi, metrologi, kalibrasi, dan pengujian mutu;
d. Layanan Pengawasan Tenaga Nuklir: yang mencakup
pengawasan penggunaan tenaga nuklir di industri,
pertanian, kesehatan, dan energi;
e. Pengembangan Teknopreneur: yang difasilitasi lewat
science and technology park, inkubator, dan modal ventura.



4-14 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI



Strategi:
Strategi pembangunan dirumuskan untuk masing-masing arah
kebijakan yang ditetapkan di atas.
1. PENYELANGGARAAN LITBANG (RISET):
Secara umum, tipologi kegiatan riset ditunjukkan dalam
Gambar 4.2. di bawah ini, dengan penjelasan:
a. Riset yang hanya melakukan eksplorasi dengan
mengharapkan dihasilkan temuan baru (invensi).
b. Riset yang dimulai dengan tahap eksplorasi
menghasilkan temuan baru dan temuan baru
tersebut direplikasi dan diuji konsistensinya
dilaboratorium (uji aplha).
c. Riset yang dimulai dengan eksplorasi yang
menghasilkan temuan baru lolos uji alpha yang
dilanjutkan dengan pengujian di lingkungan
pengguna (uji beta) menghasilkan inovasi baru.
d. Riset siklus lengkap, yaitu mulai dari eksplorasi, uji
alpha, uji beta dan diakhiri dengan penerapan di
sektor produksi / masyarakat melalui tahapan difusi
yang sistematis.
e. Berbekal hasil temuan yang lalu, atau hasil temuan
ditempat lain (bahkan di luar negeri) kegiatan P3-
Iptek dapat mulai dengan melakukan uji alpha, uji-
beta, dan disseminasi inovasi baru.
f. Temuan yang telah teruji di laboratorium, kegiatan
P3-Iptek melanjutkan pengujian di lingkungan
pengguna (uji beta) dan inovasi yang teruji tersebut
didiseminasikan ke sektor produksi / masyarakat.
g. Disseminasi inovasi yang telah teruji di laboratorium
dan di lingkungan pengguna.








Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI
4-15



GAMBAR 4.2
TIPOLOGI RISET

















Strategi
Prioritas tahun 2015 adalah kegiatan tipe 7, tipe 6, tipe 5, dan
tipe 4.
Bidang riset yang akan dilaksanakan difokuskan pada bidang-
bidang yang diamanatkan RPJPN 2005-2025 yaitu: (1) pangan
dan pertanian; (2) energi, energi baru dan terbarukan; (3)
kesehatan dan obat; (4) transportasi; (5) telekomunikasi,
informasi dan komunikasi (TIK); (6) teknologi pertahanan dan
keamanan; dan material maju.
2. LAYANAN PEREKAYASAAN DAN TEKNOLOGI:
Kegiatan perekayasaan, disain, dan pengujian untuk teknologi
maju tidak sering dilakukan di usaha manufaktur, di samping
itu perlatan yang dibutuhkan sangat mahal. Itu sebabnya,
fasilitas untuk itu perlu disediakan pemerintah untuk
membantu industri domestiknya. Tipologi layanan teknologi
disajikan dalam Gambar 4.3.


4-16 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI




GAMBAR 4.3
TIPOLOGI LAYANAN TEKNOLOGI/PEREKAYASAAN













Strategi
Kegiatan layanan yang bersifat market pull dibiayai dari
industri pelanggan (industry client) dan tercatat sebagai
Pendapatan Negara Bukan Pajak (PNBP). Untuk memberi
keleluasaan plafor PNBP bagi pengelola unit layanan ini, maka
pagu PNBP perlu ditetapkan sebagai pagu batas bawah.
Sementara itu, kegiatan layanan teknologi yang bersifat
technology push pada umumnya dilaksanakan untuk
memenuhi kebutuhan publik, yaitu sebagai agen difusi
teknologi baru, pembinaan proses alih teknologi dari Original
Equipment Manufacturer (OEM) ke industri kecil/menengah
(IKM) pemasok , dan pelaksanaan audit teknologi. Untuk
layanan jenis ini, pembiayannnya bersumber dari APBN.
Pada tahun 2015, peningkatan kapasitas penyediaan layanan
ini dilaksanakan melalui revitalisasi dan peningkatan
kapasitas badan-badan layanan teknologi yang mencakup
laboratorium-laboratorium non-hankam: (1) Lab. Teknologi
Kekuatan Struktur (LUK); (2) Lab. Mesin Perkakas (MEPPO);
(3) Lab. Teknologi Energi; (4) Lab. Teknologi Polimer; dan (5)
Lab. Teknologi Pati.
3. INFRASTRUKTUR MUTU:
Sesuai dengan PP 102 tahun 2001, Standardisasi Nasional
mencakup metrologi teknis, standar, pengujian dan mutu
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI
4-17

untuk mencapai tujuan standardisasi nasional, yang terdiri
dari:
a. meningkatkan perlindungan kepada konsumen, pelaku
usaha, tenaga kerja, dan masyarakat lainnya baik untuk
keselamatan, keamanan, kesehatan maupun pelestarian
fungsi lingkungan hidup;
b. membantu kelancaran perdagangan;
c. mewujudkan persaingan usaha yang sehat dalam
perdagangan
Proses layanan Infrastruktur mutu ditunjukkan dalam Gambar
4.4.
GAMBAR 4.4
PROSES LAYANAN INFRASTRUKTUR MUTU


















Strategi:
Pengawasan SNI barang beredar di pasar domestik dan
jaminan kualitas barang ekspor. Untuk itu kapasitas dan
kemampuan semua jajaran yang tercakup dalam infrastruktur
mutu akan ditingkatkan.
Badan Standardisasi Nasional (BSN):
1. Penguatan Kerjasama Standardisasi Kesesuaian antara lain
melalui partisipasi dalam perumusan Standar
4-18 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI

Internasional melalui keanggotaan dalam Panitia Teknis
ISO, IEC, CAC untuk produk unggulan ekspor, dan
peningkatan tanggapan (enquiry) terhadap regulasi teknis
negara lain yang berpengaruh terhadap kepentingan
nasional.
2. Penguatan Sistem Pengembangan SNI melalui perumusan
atau revisi SNI dengan menambahkan atau memasukkan
National Differences, dan peningkatan Inisiatif pelaku
usaha dalam perumusan substansi SNI.
3. Penguatan Sistem Akreditasi, Penilaian Kesesuaian melalui
pengembangan skema sertifikasi dan akreditasi untuk
UMKM, dan pengembangan skema akreditasi dan
sertifikasi Bio Safety Level Laboratory (BSL).
4. Penguatan Sistem Metrologi Nasional, pengembangan
skema akreditasi produsen bahan acuan bersertifikat,
penguatan skema akreditasi lembaga penyedia uji
profisiensi, dan penguatan sistem jaringan metrologi dan
kalibrasi nasional.
5. Penguatan Sistem, Regulasi dan Pedoman Penerapan
Standar melalui penguatan skema sertifikasi produk
bertanda SNI, dan peningkatan insentif penguatan
kapasitas UMKM dalam penerapan SNI dan persyaratan
negara tujuan ekspor potensial.
6. Pengembangan Infrastruktur Standardisasi dan Penilaian
Kesesuaian melalui penyiapan infrastruktur metrologi
kimia dan bahan acuan bersertifikat, dan penyiapan LPK
pendukung produk unggulan nasional di wilayah lokasi
produksi.
7. Penguatan Edukasi dan Diseminasi Sistem Standardisasi
dan Penilaian Kesesuaian melalui edukasi penerapan
standar produk untuk pelaku usaha, khususnya UMKM,
untuk meningkatkan ketersediaan jumlah produk bertanda
SNI di pasar domestik, penyusunan sistem informasi
regulasi teknis, standar dan prosedur penilaian kesesuaian
negara tujuan ekspor potensial, dan sosialisasi publik
untuk meningkatkan kepercayaan dan kecintaan publik
terhadap produk nasional bertanda SNI.
8. Penguatan Litbang Standardisasi dan Penilaian Kesesuaian.
Kementerian/Lembaga Regulator (Kementerian Perindustrian,
Pertanian, Energi dan Sumberday Mineral (ESDM), Kelautan
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI
4-19

dan Perikanan, Pekerjaan Umum, Perhubungan, Kesehatan,
Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, dan lain-lain). Masing-masing
K/L diharapkan dapat:
1. Meningkatkan jumlah regulasi teknis untuk setiap produk
dan merumuskan standardisasi produk yang bersangkutan.
4. Memberikan jaminan mutu bagi produk yang akan
diekspor, dalam bentuk standardisasi yang telah diuji di
laboratorium yang terakreditasi.
Kementerian/Lembaga Pengawas (Kementerian Perdagangan,
Badan Pengawas Obat dan Makanan, dan Kementerian
Teknis), diharapkan dapat:
1. Mengawasi barang beredar di pasar dalam negeri;
2. Menguji mutu barang bila dianggap perlu.
Jajaran laboratorium, pemberi sertifikat, dan pelaksana
inspeksi melalukan pengujian mutu barang, difokuskan pada
meningkatan kapasitas dan kualitas pengujian dengan jaminan
pekerjaan dalam bentuk akreditasi
National Metrology Institute (NMI) LIPI:
Meningkatkan operasional dan pemeliharaan fasilitas
kalibrasi dan metrologi untuk besaran fisika.
Untuk tahun 2015, prioritas adalah:
1. BSN: Penguatan koordinasi penyusunan standard dan
penegakannya
2. LIPI: Pembangunan laboratorium metrologi kimia yang
diakui internasional serta laboratorium pembuatan bahan
acuan standar murni yang terkait dengan berbagai
komoditi ekspor (pangan/ikan) dan emisi gas
3. Revitalisasi sarana yang berada di berbagai kementerian /
lembaga.
4. PENGAWASAN TENAGA NUKLIR:
UU No.10 Tahun 1997 Tentang Ketenaganukliran,
mengamanatkan bahwa pengawasan dilakukan melalui
peraturan, perijinan dan inspeksi, dari aspek keselamatan,
keamanan dan safeguards nuklir dengan tujuan:
a. Terjaminnya kesejahteraan, keamanan, dan
ketenteraman masyarakat;
b. Menjamin adanya perlindungan dari aspek keselamatan
4-20 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI

dan kesehatan terhadap para pekerja dan anggota
masyarakat dan lingkungan hidup;
c. Memelihara tertib hukum dalam pelaksanaan
pemanfaatan tenaga nuklir;
d. Meningkatkan kesadaran hukum pengguna tenaga
nuklir untuk menimbulkan budaya keselamatan di
bidang nuklir;
e. Mencegah terjadinya perubahan tujuan pemanfaatan
bahan nuklir; dan
f. Menjamin terpeliharanya dan ditingkatkannya disiplin
petugas dalam pelaksanaan pemanfaatan tenaga nuklir.
Berdasarkan standar pengawasan dunia, maka untuk
meningkatkan kualitas hasil kegiatan ketiga pilar utama
pengawasan perlu dilakukan kegiatan Teknis Pengkajian
Keselamatan Nuklir, Kegiatan Kesiapsiagaan Nuklir dan
Keteknikan yang biasa disebut dengan Technical Support
Organization (TSO).
Kegiatan pengawasan diarahkan pada: PLTN, Kesehatan,
instalasi bahan nuklir, industri tenorm dan lingkungan,
kesiapsiagaan nuklir nasional, dan pengawasan kemanan
nuklir nasional.
Strategi:
Peningkatan kapasitas dan kualitas pengawasan penggunaan
tenaga nuklir terutama dalam hal pelaksanaan peran sebagai
Regulatory Technical Support Organization untuk
menyongsong era PLTN di Indonesia. Di samping itu, akan
dirintis penyediaan sarana dan prasarana antara lain: Gedung
C untuk laboratorium, ruang pameran, dan ruang pertemuan;
laboratorium Safeguards & proteksi fisik; laboratorium RDMS
dan lingkungan; serta laboratorium proteksi radiasi dan
sarana peralatan inspeksi keselamatan nuklir.
Disamping peningkatan kapasitas, kegiatan pengawasan juga
akan ditingkatkan melalui program pengawasan pemanfaatan
tenaga nuklir yang mencakup:
1. Penyelenggaraan dan pengembangan inspeksi keselamatan
dan keamanan fasilitas radiasi dan zat radioaktif di bidang
kesehatan, industri, dan penelitian;
2. Penyelenggaraan dan pengembangan inspeksi
keselamatan, keamanan dan safeguard instalasi dan bahan
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI
4-21

nuklir;
3. Penyelenggaraan dan pengembangan keteknikan, sistem
manajemen dan kesiapsiagaan nuklir;
4. Pengembangan dan pengelolaan pelayanan perijinan
fasilitas radiasi dan zat radioaktif;
5. Pengembangan dan pengelolaan pelayanan perizinan
instalasi dan bahan nuklir;
6. Perumusan dan pengembangan peraturan perundang-
undangan fasilitas radiasi dan zat radioaktif;
7. Perumusan dan pengembangan peraturan perundang-
undangan instalasi dan bahan nuklir;
5. TEKNOPRENEUR
Fasilitasi tumbuhnya industri baru berbasis produk litbang
dengan fokus pada fasilitasi tumbuhnya Science and
Technology Park (STP) di luar Puspitek

Sasaran A.2. MENINGKATNYA DUKUNGAN IPTEK BAGI
KEBERLANJUTAN DAN PENINGKATAN
KEMANFAATAN SUMBER DAYA ALAM

Arah Kebijakan
Kegiatan penelitian, pengembangan dan penerapan iptek
untuk mendukung keberlanjutan dan pemanfaatan
sumberdaya alam mencakup pelestarian dan pemanfaatan
sumberdaya hayati (bio resources), nirhayati, pemanfaatan dan
pengoperasian satelit sumberdaya alam serta teknologi
mitigasi perubahan iklim.
Strategi Pembangunan
1. LIPI - Biota Darat, melakukan pengembangan:
a. Gedung koleksi mikroba dan kultur
b. Eksplorasi pengumpulan jasad renik
c. Rintisan pembangunan kebun raya baru
2. LIPI Biota Laut, melakukan pengembangan:
a. Gedung koleksi biota laut
b. Tahap awal pembangunan Stasiun Penelitian Laut
4-22 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI

Pantai Barat Sumatera
c. Peningkatan daya dukung situ dan danau (Limnologi)

3. LAPAN melakukan pengembangan:
a. Pengoperasian dan pemanfaatan penginderaan jauh
b. Pengembangan satelit penginderaan jauh
c. Pengembangan roket sipil
4. BPPT:
a. Rintisan pembangunan PUSPITEK kelautan
b. Pengembangan teknologi mitigasi perubahan iklim

Sasaran A.3. DUKUNGAN IPTEK BAGI PENYIAPAN
MASYARAKAT INDONESIA MENYONGSONG
KEHIDUPAN GLOBAL YANG MAJU DAN
MODERN
Arah kebijakan:
Penyelenggaran penelitian sosial budaya dalam hal kesiapan
masyarakat Indonesia menyongsong kehidupan global yang
maju dan modern. Kegiatan ini mencakup seluruh Indonesia
melalui 6 simpul penelitian di Perguruan Tinggi Negeri.
Strategi:
LIPI: penelitian sosial budaya dalam skala besar dilaksanakan
dengan cakupan:
1. Peningkatan kapasitas pelaku riset yang berada di simpul-
simpul penelitian;
2. Pelaksanaan penelitian di seluruh Indonesia melalui ke-
enam simpul riset;
3. Pengembangan kapasitas penyimpanan dan pengolahan
data di pusat penelitian.
4. Analisis dan penyusnan rekomendasi awal.
Sasaran B: MENINGKATKAN KETERSEDIAAN FAKTOR
INPUT BAGI KEGIATAN PENELITIAN,
PENGEMBANGAN DAN PENERAPAN IPTEK
Sumberdaya Manusia (SDM):
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015 |
ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI
4-23

Perluasan cakupan dan jumlah karya siswa dalam program S3
di dalam dan di luar negeri.

Sarana Prasarana:
Revitalisasi Puspitek dan Menuju Science and Technology Park
sebagai sarana penumbuhan industri berbasis hasil rised
dalam negeri.
4.4 Kerangka
Pendanaan
Kerangka pendanaan dari kegiatan pembangunan bidang Ilmu
Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK) berasal dari alokasi
Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).
4.5 Kerangka
Regulasi dan
Kerangka
Kelembagaan
Untuk meningkatkan efektifitas pelaksanaan program dan
kegiatan pembangunan di bidang ilmu pengetahuan dan
teknologi diperlukan upaya penataan kelembagaan
pemerintah di bidang Iptek, yang saat ini terdiri dari tujuh
lembaga riset dan unit litbang di berbagai
kementrian/lembaga guna lebih meningkatkan kualitas
kebijakan ristek dan implementasinya.




















4-24 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2015
ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI













Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2013 |
BIDANG SARANA DAN PRASARANA
5-1

BAB 5
BIDANG SARANA DAN PRASARANA
Sejalan dengan arah pembangunan nasional dalam Undang
Undang Nomor 17 tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan
Jangka Panjang
Nasional
(RPJPN) 2005-
2025,
pembangunan
infrastruktur
tahun 2015
diarahkan untuk
meningkatkan
daya saing
perekonomian
nasional,
meningkatkan
kualitas hidup dan kesejahteraan masyarakat, mengurangi
kesenjangan antarwilayah, serta dapat menjadi perekat
kehidupan berbangsa dan bernegara.

Oleh karena itu prioritas pembangunan infrastruktur
diarahkan pada (a) menyediakan infrastruktur transportasi
untuk pelayanan distribusi komoditi perdagangan dan industri
serta pergerakan penumpang dan barang, baik dalam lingkup
nasional maupun internasional; (b) menghilangkan
kesenjangan antara pasokan dan kebutuhan serta efektivitas
dan efisiensi penggunaan energi termasuk tenaga listrik; (c)
meningkatkan teledensitas pelayanan telematika masyarakat
pengguna jasa; (d) memenuhi kebutuhan hunian layak yang
didukung prasarana, sarana, dan utilitas yang memadai bagi
seluruh kalangan masyarakat dan mewujudkan kota tanpa
permukiman kumuh; serta (e) mewujudkan peningkatan
ketahanan air dengan meningkatkan keandalan layanan
sumber daya air untuk pemenuhan air baku bagi rumah
tangga, irigasi, perkotaan dan industri, serta pengendalian
daya rusak air.
Selama periode 2010-2014 upaya percepatan pembangunan
infrastruktur telah berhasil meningkatkan daya saing
perekonomian nasional. Laporan World Economic Forum
5-2 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2013
BIDANG SARANA DAN PRASARANA

(WEF) pada tahun 2013 menempatkan posisi daya saing
infrastruktur Indonesia pada urutan ke 61 dari 148 negara.
Posisi tersebut meningkat secara signifikan dari urutan ke 96
dari 134 negara pada tahun 2009. Penilaian daya saing
infrastruktur mencakup kualitas dan kapasitas infrastruktur
seperti jalan, jalan kereta api, pelabuhan, bandar udara
(bandara), energi dan ketenagalistrikan, serta telekomunikasi
(fixed and mobile phone).
5.1 Permasalahan dan Isu Strategis
5.1.1 Penguatan
konektivitas nasional
Keseimbangan pembangunan antarwilayah didorong
dengan adanya peningkatan kualitas infrastruktur pendukung
konektivitas nasional dalam rangka meningkatkan kelancaran
distribusi barang dan informasi. Keseimbangan pembangunan
antarwilayah saat ini kondisinya belum memadai terutama di
wilayah Indonesia bagian Timur yang berdampak pada
tingginya biaya transportasi dan biaya logistik, sehingga
mengurangi daya saing produk dan gerak ekonomi. Hal
tersebut diakibatkan oleh belum memadainya jaringan
infrastruktur transportasi yang terintegrasi dan
menghubungkan lapisan wilayah serta masih terbatasnya
infrastruktur broadband termasuk belum terhubungnya
seluruh wilayah dalam jaringan backbone serat optik nasional
terutama wilayah timur Indonesia. Pembangunan
infrastruktur dan broadband nasional saat ini juga masih
terpusat di wilayah barat Indonesia.
Kondisi tersebut memicu terjadinya disparitas harga dan
kesenjangan antarwilayah, serta menghambat terjadinya
akselerasi pembangunan infrastruktur untuk peningkatan
kesejahteraan. Sistem logistik nasional kurang efisien dan
masih tertinggal dibanding negara ASEAN lainnya. Tahun 2014
Logistics Performance Index (LPI) Indonesia berada pada posisi
ke-53, sementara Singapura pada posisi ke-5, Malaysia ke-25,
Thailand ke-35, dan Filipina ke-57. Biaya logistik Indonesia
pun masih tinggi yaitu sebesar 27 % terhadap PDB pada tahun
2013, lebih tinggi daripada Thailand (20% terhadap PDB).
Dalam hal akses terhadap energi modern untuk keperluan
rumah tangga dan industri, terutama yang bersumber dari
sumber energi setempat masih sangat minim. Infrastruktur
gas bumi masih relatif ekslusif atau hanya dinikmati oleh
kalangan atau regional tertentu. Pemanfaatan gas bumi untuk
rumah tangga mencapai baru sekitar 177.000 MMSCF untuk
sekitar 86.000 rumah tangga. Pembangunan jaringan gas kota
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2013 |
BIDANG SARANA DAN PRASARANA
5-3

yang telah dimulai sejak tahun 2009 baru menjangkau 16 kota
yang melayani sekitar 58.000 sambungan rumah tangga.
Kondisi tersebut di atas utamanya disebabkan oleh masih
terbatasnya jaringan infrastruktur gas bumi dan
ketenagalistrikan berupa pembangkit, jaringan transmisi dan
distribusi. Tingkat pasokan/penyediaan gas bumi untuk
rumah tangga masih tertinggal dibandingkan pertumbuhan
permintaan (demand).
Pemerataan pembangunan dan ketersediaan infrastruktur
yang berdaya saing merupakan faktor pendorong
pertumbuhan ekonomi. Secara umum, daya saing
infrastruktur Indonesia saat ini kondisinya mengalami
perbaikan, namun masih rendah dibandingkan negara-negara
lain di ASEAN. Rendahnya daya saing infrastruktur tersebut
antara lain akibat dari adanya hambatan-hambatan pada
pergerakan penumpang maupun barang di berbagai moda
transportasi yang ada. Kondisi mantap jalan nasional tahun
2013 dengan panjang 38.570 km telah mencapai 92%,
sementara itu jalan daerah dengan panjang 463.399 km baru
mencapai kondisi mantap sebesar 63% untuk jalan Provinsi
dan 43% untuk jalan Kabupaten/Kota sehingga
mengakibatkan kurang efektifnya konektivitas nasional.
Kerusakan jalan akibat pembebanan berlebih turut
menyumbang pada peningkatan waktu tempuh. Pesatnya
pertumbuhan penumpang udara tidak diimbangi
pengembangan infrastruktur bandara yang memadai.
Permintaan terhadap pelayanan baik untuk landasan maupun
terminal pada bandara-bandara di Ibukota Provinsi saat ini
sebagian besar telah melampaui kapasitasnya. Waktu tunggu
(dwelling time) pada pelabuhan Tanjung Priok mencapai tujuh
hari, jauh dari kondisi ideal empat hari. Terbatasnya
aksesibilitas logistik antara pelabuhan dengan kawasan
hinterland maupun kawasan pertumbuhan ekonomi
mengakibatkan tingginya waktu tempuh.
Inefisiensi kinerja infrastruktur transportasi disebabkan
antara lain oleh belum berkembangnya transportasi
multimoda dan antar moda. Hal ini ditandai oleh dominasi
moda jalan raya baik untuk angkutan penumpang maupun
barang mengakibatkan. Sementara itu moda angkutan laut
saat ini pangsanya masih rendah, dan angkutan short sea
shipping sebagai alternatif terhadap untuk angkutan barang
belum dikembangkan secara optimal. Begitu pula dengan
moda kereta api yang memiliki keunggulan untuk angkutan
5-4 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2013
BIDANG SARANA DAN PRASARANA

barang jarak menengah dan jauh belum dimanfaatkan dan
dikembangkan dengan baik, serta angkutan sungai belum
dikembangkan dengan baik pada daerah-daerah yang memiliki
sungai-sungai besar di Sumatera, Kalimantan, dan Papua
maupun untuk menunjang angkutan di perkotaan. Disamping
itu, fasilitas keterpaduan antarmoda pada titik perpindahan
moda belum dikelola dengan baik. Hingga saat ini, fasilitas
kereta api pada pelabuhan maupun bandara belum
dikembangkan secara optimal, demikian juga dengan
pengembangan dry port serta fasilitas antar moda kereta api
dan bus di perkotaan. Pengembangan industri sarana seperti
pesawat, kapal, bus, KRL, monorail dan gerbong kereta belum
dilakukan secara memadai untuk mendorong peningkatan
peran moda angkutan udara, laut, dan kereta api dalam rangka
mewujudkan transportasi multimoda yang efisien.
Keterbatasan kuantitas dan kualitas SDM transportasi nasional
terutama di bidang pelayaran dan penerbangan juga
menyebabkan daya saing SDM nasional masih di bawah SDM
negara-negara lainnya terutama wilayah ASEAN. Apabila tidak
ada upaya yang signifikan dalam menyiapkan SDM yang
unggul dan berkompeten, maka daya saing SDM transportasi
nasional akan selalu di bawah posisi negara ASEAN lainnya
saat terwujudnya Komunitas ASEAN Tahun 2015 maupun
dunia internasional.
Dalam rangka penyediaan infrastruktur, peran serta badan
usaha dalam pembangunan infrastruktur sangat diperlukan
terkait dengan keterbatasan kapasitas pembiayaan
pemerintah. Namun, upaya peningkatan kontribusi badan
usaha dalam penyediaan infrastruktur melalui skema KPS atau
PPP masih mengalami permasalahan, yaitu (1) masih
kurangnya informasi mengenai proyek baik dari sisi detail
teknis maupun informasi keuangan serta analisis terhadap
berbagai macam risiko dan jaminan pemerintah untuk
pengelolaan risiko tersebut; (2) masih sulitnya penerapan
peraturan terkait dengan KPS oleh para Penanggung Jawab
Proyek Kerja sama (PJPK); (3) masih rendahnya kapasitas
aparatur dan kelembagaan dalam melaksanakan KPS; (4)
belum optimalnya dokumen perencanaan proyek KPS bidang
infrastruktur mengakibatkan pilihan strategi pelaksanaan
proyek yang kurang memihak pada KPS sehingga proyek
infrastruktur yang menarik bagi pihak swasta malah
dilaksanakan melalui pembiayaan APBN/APBD sementara
proyek infrastruktur yang tidak menarik justru ditawarkan
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2013 |
BIDANG SARANA DAN PRASARANA
5-5

kepada pihak swasta; (5) masih kurang memadainya
pendanaan PT SMI dan anak perusahaannya PT IIF serta PT PII
masing-masing sebagai instrumen pembiayaan dan
penjaminan pembangunan infrastruktur melalui skema KPS;
serta (6) belum adanya mekanisme pemberian insentif bagi
Penanggung Jawab Proyek Kerja sama (PJPK) dalam
melaksanakan KPS.
Keselamatan merupakan prinsip dasar dalam
penyelenggaraan transportasi, namun jumlah kejadian dan
fatalitas kecelakaan transportasi masih tinggi, terutama pada
kecelakaan lalu lintas jalan. Jumlah kematian akibat
kecelakaan lalu lintas jalan lebih dari 30.000 jiwa tiap
tahunnya. Bahkan kerugian akibat kecelakaan lalu lintas jalan
diperkirakan mencapai 2,9-3,1 % dari total GDP Indonesia.
Upaya pemenuhan fasilitas keselamatan transportasi baik
untuk jalan, pelayaran, penerbangan, dan perkeretaapian,
masih belum memadai. Selain itu penanganan terhadap
kejadian kecelakaan pelayaran maupun penerbangan di
Indonesia belum dilakukan secara memadai, akibat
keterbatasan kemampuan, perlengkapan, dan SDM dari
Search and Resque (SAR), sehingga upaya penyelamatan
terhadap jiwa manusia sering terhambat dan kurang
maksimal.
Sementera itu pada sektor telekomunikasi dan informatika
masih terdapat wilayah blank spot, infrastruktur pita lebar
(boradband) yang terbatas, harga layanan komunikasi dan
informatika khususnya pita lebar yang masih tinggi,
pengelolaan spektrum frekuensi radio yang belum optimal,
serta tingginya biaya regulasi (regulatory cost), dan belum
memadainya peraturan perundangan sehingga tidak
memberikan kepastian hukum untuk melindungi investasi
jangka panjang.
Untuk mewujudkan perkotaan di Indonesia yang bertaraf
internasional, peran infrastruktur menjadi sangat penting.
Selama kurun 5 tahun ke depan, peran sistem transportasi
bukan saja akan menjadi akselerator pertumbuhan ekonomi,
intensifikasi aksesibilitas ke seluruh bagian kota dan
integrator pusat-pusat kegiatan masyarakat, tetapi sekaligus
meningkatkan taraf hidup, mengurangi kesenjangan sosial dan
mengurangi hambatan diskontinuitas dan mendorong
partisipasi publik yang lebih luas.
Degradasi kualitas infrastruktur perkotaan dipengaruhi oleh
peningkatan angka urbanisasi di Indonesia. Jumlah penduduk
5-6 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2013
BIDANG SARANA DAN PRASARANA

perkotaan di Indonesia pada tahun 2012 diperkirakan
mencapai 129,6 juta. Jumlah ini merupakan 54% dari total
penduduk Indonesia. Jumlah ini juga berarti peningkatan dari
Sensus Penduduk 2010 sebanyak 118,3 juta. Diperkirakan
setiap tahun penduduk kota bertambah 5,65 juta orang atau
15.479 orang per hari. Tahun 2025 diperkirakan sebanyak
65% penduduk akan menghuni perkotaan terutama di 16 kota
besar yang ada di Indonesia. Kota juga merupakan pusat
peredaran ekonomi nasional. ADB memperkirakan 80%
pertumbuhan ekonomi baru di Asia berasal dari wilayah
perkotaan karena posisinya sebagai pusat konsentrasi pekerja
dan lapangan kerja.
Tekanan akibat tingginya urbanisasi akan menyebabkan beban
mobilitas perkotaan meningkat, diwarnai oleh penggunaan
sepeda motor yang tinggi. Kemacetan di perkotaan telah
menyedot tingkat pemborosan sampai 2-5% dari PDB negara-
negara Asia, karena hilangnya waktu produktif dan tingginya
biaya transportasi yang harus ditanggung (ADB, 2013).
Kemacetan lalu lintas di kota-kota besar mengakibatkan
kerugian ekonomi yang besar termasuk kehilangan waktu,
pemborosan bahan bakar, dan menurunnya daya saing kota.
Belum memadainya pelayanan angkutan umum yang bersifat
massal di kawasan perkotaan dan masih tingginya penggunaan
kendaraan pribadi menambah kemacetan dan mengurang
mobilitas penumpang dan logistik. Dengan demikian
pengembangan transportasi massal perkotaan di kota-kota
besar sangat dibutuhkan.
Kejadian bencana juga menjadi salah satu penyebab
terputusnya arus transportasi seperti yang terjadi pada kasus
semburan lumpur Sidoarjo yang cukup berpengaruh terhadap
perekonomian Jawa Timur. Adanya perubahan asumsi
penyebab Semburan Lumpur Sidoarjo, yang semula
dianggapUnderground Blow Out menjadi A Type of Mud
Volcano menyebabkan adanya kemungkinan semburan
lumpur tersebut akan berlangsung dalam jangka waktu yang
sangat lama dan membutuhkan penanganan yang lebih
komprehensif. Mempertimbangkan keberadaan jalur kereta
api dan arteri Porong lama yang berada tepat di samping
tanggul penahan lumpur, keberlanjutan pengaliran lumpur
melalui Kali Porong sebagai upaya pengamanan tanggul
penahan lumpur menjadi sangat penting untuk menghindari
meluasnya area terdampak lumpur dan pengamanan jalur
yang menghubungkan Surabaya dengan Malang, Pasuruan dan
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2013 |
BIDANG SARANA DAN PRASARANA
5-7

Probolinggo. Ke depan, pengembangan riset dan sistem
monitoring kebencanaan lumpur juga perlu menjadi perhatian
disamping pengamanan sejumlah aset Pemerintah hasil jual
beli tanah dan bangunan warga agar tidak menimbulkan
permasalahan di kemudian hari.
Berdasarkan berbagai kondisi tersebut diatas maka isu
strategis penguatan konektivitas nasional meliputi (1)
Keseimbangan pembangunan antarwilayah; (2) Pendorong
pertumbuhan ekonomi; (3) pengembangan transportasi
massal perkotaan; dan (4) Penanganan bencana yang
berdampak pada arus transportasi.
5.1.2 Peningkatan
ketersediaan
infrastruktur
Pelayanan dasar
Tingkat pelayanan dasar akan energi terutama akses
infrastruktur terhadap tenaga listrik masih menunjukkan
ketimpangan. Pelayanan dasar ketenagalistrikan belum dapat
dinikmati oleh seluruh rakyat Indonesia, termasuk daerah
terpencil dan terluar, atau perbatasan. Total peningkatan
rasio elektrifikasi nasional pada tahun 2014 diperkirakan
baru mencapai sekitar 81,51 persen atau masih ada sekitar
18,49 persen penduduk belum dapat menikmati layanan
ketenagalistrikan. Bahkan, krisis pasokan tenaga listrik kerap
terjadi di berbagai wilayah. Aksesibilitas sarana prasarana
ketenagalistrikan di setiap provinsi belum merata, beberapa
daerah yang masih memiliki tingkat rasio elektrifikasi dibawah
60 persen pada tahun 2013 yaitu NTT dan Papua masing-
masing sebesar 54,77 persen dan 36,41 persen. Tingkat
layanan ketenagalistrikan juga dapat ditunjukkan dari
konsumsi tenaga listrik per kapita yang masih relatif tergolong
rendah yaitu pada tahun 2012 konsumsi tenaga listrik per
kapita adalah 0.6 MWh/kapita dengan produksi tenaga listrik
sebesar 183,4 ribu GWh. Hal yang hampir sama juga terjadi
dalam akses dan pemanfaatan energi untuk keperluan rumah
tangga, terutama yang bersumber dari sumber energi
setempat masih sangat minim, terutama energi terbarukan
biogas, masih sangat terbatas.
Kondisi tersebut di atas disebabkan oleh masih terbatasnya
jaringan infrastruktur gas bumi dan ketenagalistrikan berupa
pembangkit, jaringan transmisi dan distribusi. Tingkat
pasokan/penyediaan gas bumi untuk rumah tangga dan tenaga
listrik masih tertinggal dibandingkan pertumbuhan
permintaan (demand) sehingga terjadi keadaan permintaan
yang terbatasi (suppressed demand).
Peningkatan akses air minum dan sanitasi sebagai layanan
dasar bagi masyarakat belum terpenuhi. Permasalahan utama
5-8 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2013
BIDANG SARANA DAN PRASARANA

yang dihadapi dalam penyelenggaraan air minum dan sanitasi
adalah minimnya keberlanjutan sarana dan prasarana
terbangun serta belum terlayaninya seluruh penduduk
Indonesia akan air minum dan sanitasi. Minimnya keberlajutan
sarana dan prasarana ditunjukkan dari banyaknya
infrastruktur yang telah dibangun namun tidak digunakan oleh
masyarakat. Penyebab utama hal ini adalah belum
diterapkannya manajemen aset. Belum optimalnya pelibatan
masyarakat di setiap tahapan pembangunan menyebabkan
kurangnya rasa kepemilikan akan sarana terbangun.
Perencanaan dan pelaksanaan penyediaan sarana dan
prasarana air minum dan sanitasi saat ini belum mencakup
strategi manajemen aset yang tepat, khususnya terkait
pemeliharaan dan rehabilitasi sehingga mempersingkat usia
ekonomis dari infrastruktur terbangun. Akibatnya
sustainability pembangunan tidak tercapai.
Di sisi lain, akses air minum dan sanitasi yang ada saat ini juga
belum dapat menjangkau seluruh penduduk. Hingga tahun
2013, proporsi rumah tangga dengan akses air minum layak
meningkat sebesar 30,22% atau rata-rata kenaikan pertahun
sebesar 2,32%. Sedangkan proporsi rumah tangga dengan
akses sanitasi layak meningkat sebesar 26,99% atau rata-rata
kenaikan pertahun sebesar 2,07%. Hal ini dikarenakan belum
mantapnya sinergi perencanaan dan penyelenggaraan
pembangunan air minum dan sanitasi sehingga penyediaan
sanitasi belum terintegrasi sebagai upaya untuk
mengamankan penyediaan air minum, serta belum handalnya
dukungan penyediaan air baku. Dengan demikian, pelayanan
air minum yang ada saat ini belum dapat memenuhi aspek 4K
(kuantitas, kualitas, kontinuitas dan keterjangkauan).
Demikian halnya dengan pemenuhan hunian layak yang
didukung oleh prasarana, sarana, dan utilitas yang memadai
masih memerlukan perhatian besar. Pada tahun 2012 masih
terdapat 19,82% atau 11,8 juta rumah tangga yang belum
memiliki rumah. Jumlah kepemilikan rumah mengalami
peningkatan sebesar 2,18% dari tahun 2010, namun jika
dilihat sejak tahun 2000, jumlah persentase rumah tangga
yang memiliki rumah milik sendiri relatif stagnan. Hal ini
mengindikasikan bahwa harga rumah semakin tidak
terjangkau dan adanya kecenderungan peningkatan jumlah
penduduk perkotaan yang menempati hunian sewa.
Ketimpangan antara pasokan (supply) dan kebutuhan
(demand) dalam penyediaan perumahan masih menjadi
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2013 |
BIDANG SARANA DAN PRASARANA
5-9

persoalan utama, khususnya bagi perumahan untuk
masyarakat berpendapatan rendah (MBR). Terbatasnya
kapasitas pengembang (developer) dalam menyediakan
rumah bagi MBR dan rendahnya keterjangkauan
(affordabilility) MBR untuk membangun atau membeli rumah
menjadi salah satu penyebab utama masih banyaknya
masyarakat berpendapatan rendah yang belum memiliki
rumah sendiri.
Keterbatasan kemampuan Pemerintah Pusat dan Pemerintah
Daerah untuk memberikan fasilitasi penyediaan hunian yang
layak bagi MBR selama tahun 2005-2013 tidak mampu
menyelesaikan backlog perumahan dan memenuhi kebutuhan
terhadap rumah baru pada kurun waktu tersebut. Fasilitasi
tersebut meliputi pembangunan rumah susun sederhana sewa,
penyediaan prasarana dan sarana dasar, penyediaan fasilitas
likuiditas pembiayaan perumahan (FLPP) dan peningkatan
kredit mikro pembangunan dan perbaikan. Keterbatasan
masyarakat untuk rumah layak huni serta terbatasnya
penyediaan prasarana dan sarana dasar permukiman
berpotensi menyebabkan degradasi kualitas permukiman dan
menciptakan permukiman kumuh baru.
Permasalahan tersebut menjadi semakin sulit dikarenakan
masih belum memadainya kapasitas tata kelola Pemerintah
Pusat dan Pemerintah Daerah dalam membantu memperluas
akses masyarakat berpendapatan rendah terhadap hunian
yang layak. Terbatasnya kemampuan fasilitasi pemerintah dan
pemerintah daerah saat ini juga tanpa diiringi dengan
penguatan perannya sebagai enabler. Namun lebih berperan
sebagai penyedia perumahan (developer). Dalam penyediaan
perumahan, pemerintah tidak akan secepat dan seefisien
masyarakat dan pengembang (developer) bahkan seringkali
tidak tepat sasaran. Upaya mendorong pihak swasta untuk
berpartisipasi aktif dalam pembangunan perumahan bagi MBR
masih belum berjalan optimal dan masih terkendala oleh
berbagai peraturan perundangan yang tidak memberikan
insentif bahkan cenderung menjadi penghambat. Selain itu,
dalam pembangunan perumahan khususnya di daerah
perkotaan (urban area), peranan pemerintah terkendala oleh
kemampuan pengadaan lahan untuk pembangunan Rumah
Susun Sederhana Sewa (Rusunawa) bagi MBR.
5.1.3 Peningkatan
Ketahanan Air
Air sebagai sumber kehidupan yang merupakan komponen
utama setiap makhluk hidup, mempunyai keterkaitan dan
hubungan yang erat dengan bidang lain seperti pangan dan
5-10 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2013
BIDANG SARANA DAN PRASARANA

energi. Keterkaitan dan hubungan tersebut, juga dikenal
dengan konsep water, food and energy nexus yang
menekankan keterkaitan erat antara air, pangan, dan energi.
Peraturan perundang-undangan terkait dengan sumber daya
air, telah mengarahkan pendekatan pengelolaan sumber daya
air terpadu (integrated water resources management, IWRM)
yang mengintegrasikan seluruh sektor dan pemangku
kepentingan dalam pengelolaan sumber daya air sebagaimana
yang diamanatkan dalam UU No. 7/2004 tentang Sumber Daya
Air.
Keterpaduan pengelolaan tersebut mencakup aspek
konservasi, pendayagunaan, dan pengendalian daya rusak air.
Di masa depan, kompetisi pemanfaatan air untuk pemenuhan
kebutuhan air minum, produksi pangan, dan produksi energi
akan makin meningkat. Oleh karena itu maka pengelolaannya
perlu mempertimbangkan konsep water, food and energy
nexus yang mensinergikan keterkaitan di antara ketiga
komponen tersebut dalam hal perencanaan, pelaksanaan, serta
monitoring dan evaluasi.
Pengelolaan sumber daya air terpadu dilaksanakan untuk
mewujudkan ketahanan air, yaitu kondisi terpenuhinya
kebutuhan air yang layak dalam kuantitas dan kualitas bagi
masyarakat untuk hidup sehat, bersih, dan produktif secara
berkelanjutan serta kemampuan bertahan terhadap risiko
kerugian akibat air pada tingkat tertentu, sebagaimana telah
dibahas dalam sidang Dewan Sumber Daya Air Nasional.
Ketahanan air mencakup aspek-aspek: (a) kemampuan
pemenuhan kebutuhan air bagi keperluan domestik (rumah
tangga), perkotaan, dan industri; (b) kemampuan pemenuhan
kebutuhan air untuk pertanian dalam arti luas, termasuk
pangan; (c) kemampuan pemenuhan kebutuhan pemanfaatan
air sebagai sumber energi; (d) kemampuan pengelolaan daya
rusak air untuk meminimalkan risiko. Untuk menjamin
keberlanjutan ketahanan air maka aspek konservasi sumber-
sumber air perlu mendapatkan perhatian yang seimbang.
Untuk mewujudkan ketahanan air nasional, pembangunan
sumber daya air dihadapkan pada berbagai permasalahan dan
tantangan sebagai berikut:
Belum optimalnya pengelolaan sumber daya air terpadu.
Meskipun pengelolaan sumber daya air terpadu telah diatur
dalam UU 7/2004 tentang Sumber Daya Air dan PP No.
42/2008 tentang Pengelolaan Sumber Daya Air, namun
keterpaduan pelaksanaannya masih perlu terus didorong,
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2013 |
BIDANG SARANA DAN PRASARANA
5-11

mengingat masih banyaknya permasalahan yang bersifat lintas
sektor seperti: (a) belum memadainya konservasi daerah hulu;
(b) pengelolaan yang masih bias pembangunan infrastruktur;
(c) meningkatnya penduduk yang tinggal di dataran banjir
(floodplain); (d) ekstraksi air tanah yang masih berlebihan
terutama di perkotaan; dan (e) meningkatnya risiko banjir di
perkotaan serta menurunnya kualitas air sungai.
Rendahnya kapasitas tampung air perkapita. Kondisi
ketahanan air tercermin dari kemampuan menyimpan air
untuk menjamin ketersediaan air sepanjang tahun melalui
pembangunan waduk dan embung serta bangunan
penampung air lainnya. Peningkatan kapasitas air perkapita
dari 52 m3/kapita pada tahun 2010 menjadi 58,6 m3/kapita
pada akhir 2014 masih jauh dari kebutuhan ideal sebesar
1.975 m3/kapita. Sebagai perbandingan, pada tahun 2003
Thailand telah memiliki kapasitas tampung sebesar 1.277
m3/kapita.
Kapasitas tampung danau dan situ yang merupakan
tampungan alamiah, juga berada dalam kondisi menurun
karena sedimentasi berlebihan dan meningkatnya tanaman
penutup perairan (seperti enceng gondok) akibat penurunan
kualitas air terutama pada 15 danau prioritas nasional.
Belum optimalnya pemanfaatan potensi tenaga air sebagai
sumber energi. Sejak tahun 2000, pemanfaatan potensi tenaga
air (hydropower) yang melimpah dan tersebar di seluruh
Indonesia sebagai green energy relatif stagnan. Dari seluruh
potensi pembangkit listrik tenaga air (PLTA) sebesar 75 GW,
baru dimanfaatkan sebesar 3,94 GW sebagai kapasitas
terpasang.
Layanan air baku belum optimal dan merata. Peningkatan
kebutuhan air sebagai akibat pesatnya pertumbuhan
penduduk, berkembangnya aktivitas manusia, dan kurang
efisiennya pemanfaatan air, belum diimbangi dengan suplai air
baku yang memadai. Hal tersebut disebabkan oleh kurangnya
sarana dan prasarana air baku, menurunnya debit pada
sumber-sumber air, dan tingginya laju sedimentasi pada
tampungan-tampungan air. Kondisi tersebut menyebabkan
tingginya eksploitasi air tanah untuk memenuhi kebutuhan air
minum dan kebutuhan pokok sehari-hari terutama di wilayah
perkotaan. Pada tahun 2012 tidak kurang dari 55,5 persen
keluarga di Indonesia masih mengandalkan air tanah sebagai
sumber air minum.
5-12 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2013
BIDANG SARANA DAN PRASARANA

Pengembangan dan pengelolaan irigasi belum optimal. Air
merupakan salah satu faktor utama dalam produksi pangan,
sehingga ketahanan pangan sangat dipengaruhi oleh
ketahanan air. Dalam rangka mendukung pencapaian
ketahanan pangan nasional, pengembangan dan pengelolaan
irigasi (termasuk irigasi rawa) masih dihadapkan pada
berbagai kendala yaitu: (a) kurangnya kehandalan sumber air
irigasi karena hanya sekitar 11 persen dari 7,2 juta hektar
areal irigasi yang mendapatkan pasokan dari waduk,
sedangkan 89 persen lainnya dari aliran sungai atau mata air.
Penyediaan air irigasi dari waduk dapat meningkatkan indeks
pertanaman hingga 200 persen, bahkan pada beberapa daerah
dapat mencapai 300 persen. Pemanfaatan tampungan air
untuk keperluan air irigasi merupakan nexus antara
ketahanan air dan ketahanan pangan; (b) rendahnya efisiensi
penggunaan air irigasi, terutama di tingkat tersier karena
budidaya tanaman padi masih didominasi oleh teknik
penggenangan yang berlebih; (c) secara nasional, lebih dari
separuh jaringan irigasi (sekitar 3,74 juta hektar) telah
menurun fungsinya sehingga memerlukan rehabilitasi, baik
rehabilitasi ringan maupun rehabilitasi berat; (d) belum
optimalnya pengembangan dan pengelolaan irigasi rawa
sebagai alternatif tambahan lahan beririgasi karena baru
sekitar 4,8 persen dari 33,4 juta hektar potensi lahan rawa
yang telah dikembangkan. Selain itu, pengembangan dan
pengelolaan rawa ke depan menghadapi tantangan kelestarian
lingkungan rawa melalui pendekatan adaptif.
Meningkatnya kebutuhan perlindungan dari dampak daya
rusak air. Pengendalian daya rusak air masih menghadapi
masalah-masalah: (a) kurang berfungsinya prasarana dan
sarana pengendali banjir; (b)kerusakan daerah tangkapan air
yang mengakibatkan menurunnya daya dukung daerah aliran
sungai (DAS); (c) intensitas curah hujan yang tinggi pada
kurun waktu yang cenderung lebih pendek sebagi akibat dari
perubahan iklim; (d) buruknya sistem drainase mikro; (e)
pembuangan sampah di badan sungai; (f) kenaikan muka air
laut yang mengancam kawasan-kawasan pantai di perkotaan
seperti di Jakarta, Semarang, dan Surabaya dan pada kawasan-
kawasan pertanian seperti di Karawang, Indramayu, Tegal,
dan Demak yang menyebabkan kegagalan panen padi dan
tambak; (g) penambangan bahan galian golongan C di
beberapa sungai memicu terjadinya degradasi dan agradasi
dasar sungai serta erosi tebing sungai yang dalam jangka
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2013 |
BIDANG SARANA DAN PRASARANA
5-13

panjang dapat mengubah morfologi sungai; (h) pengembangan
permukiman dan pembangunan infrastruktur yang
memanfaatkan ruang pesisir tetapi tidak memperhatikan
proses alamiah geomorfologis pantai telah menyebabkan
timbulnya abrasi dan akresi pantai yang menerus dan
berpindah-pindah di luar proses alamiahnya. Kondisi ini
diperburuk oleh penanganan parsial pengamanan pantai yang
bias pada pembangunan hard structures setempat.
Belum optimalnya kelembagaan pengelolaan sumber daya air.
Kelembagaan pengelolaan sumber daya air dihadapkan pada
permasalahan: (a) belum lengkapnya peraturan turunan dari
UU No. 7/2004 tentang Sumber Daya Air, yang mengatur
tentang kualitas air, danau, dan hak guna air serta peraturan-
peraturan menteri terkait sebagai pedoman pelaksanaan
peraturan perundang-undangan yang telah diundangkan; (b)
belum optimalnya kelembagaan koordinasi pengelolaan SDA
seperti Komisi Irigasi, Tim Koordinasi Pengelolaan Sumber
Daya Air (TKPSDA), dan Dewan Sumber Daya Air Provinsi
(DSDA Prov), dalam menjalankan peran dan fungsinya; (c)
belum terbentuk dan/atau berfungsinya Unit Pengelola
Bendungan (UPB); (d) belum belum ada dan/atau
berfungsinya unit pengelola daerah irigasi (UPDI); (e)
rendahnya kinerja pengelolaan jaringan irigasi kewenangan
pemerintah daerah karena keterbatasan alokasi APBD dan
rendahnya kuantitas dan kualitas sumber daya manusia
pengelola irigasi; (f) rendahnya peran dan fungsi petani
pemakai air (P3A) dalam pengembangan dan pengelolaan
sistem irigasi partisipatif; serta (g) rendahnya kualitas,
standardisasi, integrasi, dan kemanfaatan sistem informasi
sumber daya air antarinstansi/kementerian sehingga belum
dapat dimanfaatkan secara optimal oleh masyarakat.
5.2 Sasaran Bidang Tahun 2015

No Sasaran Output Tahun 2015 Outcome Tahun 2015
Penguatan Konektivitas Nasional
1. Meningkatnya
kapasitas sarana
dan prasarana
transportasi untuk
mengurangi
backlog maupun
bottleneck kapasitas
prasarana
a. Meningkatnya panjang jalan
yang dipreservasi sebesar
30.17,6 km ;
b. Terbangunnya jalan baru
sepanjang 143,1 km;
c. Terbangunnya jalur rel KA baru,
jalur ganda dan reaktivasi jalur
KA sepanjang 265 km untuk
a. Meningkatnya persentase
kemantapan jalan menjadi 96%
untuk jalan Nasional, 60% jalan
provinsi, dan 45 % jalan
kabupaten/kota.
b. Menurunnya waktu tempuh
perjalanan darat menjadi 2,4 jam
per 100 km.
5-14 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2013
BIDANG SARANA DAN PRASARANA

No Sasaran Output Tahun 2015 Outcome Tahun 2015
transportasi dan
sarana transportasi
dalam mendukung
keseimbangan
antar wilayah
Pulau Jawa, Sumatera, dan
Sulawesi;
d. Terbangunnya 59 pelabuhan
penyeberangan di lintas sabuk
utara, tengah dan selatan;
e. Pengembangan pelabuhan
sebanyak 86 lokasi terutama
untuk wilayah timur;
f. Terbangunnya 56 bandara
meliputi bandara baru dan
pengembangan bandara
eksisting;
g. Pembangunan sarana
transportasi meliputi: 75 unit
bus perintis, 15 unit kapal
perintis laut, 23 unit kapal
penyeberangan dan bus air, 48
unit Kereta Ekonomi (K3),
Kereta KRDI, dan KRL .
c. Meningkatnya jumlah penumpang
dan barang pada angkutan
penyeberangan, angkutan udara,
angkutan laut, dan KA.
d. Meningkatnya jangkauan pelayanan
lintas penyeberangan, angkutan
udara, angkutan laut, dan KA.

2. Meningkatnya
Pelayanan
transportasi dalam
rangka mendukung
pertumbuhan
ekonomi melalui
implementasi
transportasi
antarmoda dan
antarpulau yang
terintegrasi sesuai
dengan sistem
transportasi
nasional dan cetak
biru transportasi
multimoda, serta
Sistem Logistik
Nasional
a. Terbangunnya akses kereta ke
bandara (Bandara Kualanamu,
Bandara Minangkabau, dan
Bandara Soekarno Hatta) dan
pelabuhan pelabuhan Kuala
Tanjung, Pelabuhan Belawan,
Tanjung Perak, Pelabuhan
Tarahan, dan Tanjung Emas);
b. Terlaksananya pengembangan
pelabuhan Kuala Tanjung dan
Bitung menjadi Pelabuhan Hub
Internasional;
c. Pemasangan rambu-rambu lalu
lintas pada jaringan jalan ASEAN
Highway di wilayah Sumatera
dan Jawa;
d. Tersedianya sekitar 218.000
orang peserta diklat dan lulusan
SDM transportasi yang
memenuhi standar kompetensi;
e. Terbentuknya lembaga khusus
yang menangani transportasi
multi