Anda di halaman 1dari 5

Rapid Dengue IgG/IgM Combo Test

Tes Combo Cepat IgG/IgM Dengue


Tes dengue cepat adalah tes immunochromatographic untuk mendeteksi IgG dan IgM secara
simultan terhadap virus dengue dalam darah, serum atau plasma. Uji ini digunakan sebagai
tes skrining untuk infeksi virus dengue dan sebagai bantuan untuk diagnosis infeksi primer
dan skunder dalam hubungannya dengan yang lain. Infeksi sekunder dikenal sebagai demam
berdarah dengue (DBD) atau dengue shock syndrome dan sering mengakibatkan demam
tinggi, dengan kejadian hemoragik dan kegagalan sirkulasi. Demam bedarah adalah salah
satu penyakit yang ditularkan nyamuk yang paling penting di dunia dalam hal morbiditas,
mortalitas. Demam Dengue atau Demam berdarah disebabkan oleh Virus dengue yang
ditularkan oleh nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus yang tersebar luas didaerah yang
beriklim tropis dan subtropis. Ada empat serotipe yang berbeda (virus dengue 1,2,3, dan 4).
Pada anak-anak sering terjadi infeksi sub klinis atau penyakit yang dapat menyebabkan
panas. Demam dengue juga disebut sebagai "breakbone fever" atau "bonebreak fever"
(demam sendi), karena demam tersebut dapat menyebabkan penderitanya mengalami nyeri
hebat seakan-akan tulang mereka patah. Sejumlah gejala dari demam dengue adalah demam;
sakit kepala; kulit kemerahan yang tampak seperti campak; dan nyeri ototdan persendian.
Pada sejumlah pasien, demam dengue dapat berubah menjadi satu dari dua bentuk yang
mengancam jiwa. Yang pertama adalah demam berdarah, yang menyebabkan pendarahan,
kebocoran pembuluh darah (saluran yang mengalirkan darah),dan rendahnya
tingkat trombosit darah (yang menyebabkan darah membeku). Yang kedua adalah sindrom
renjat dengue, yang menyebabkan tekanan darah rendah yang berbahaya. Respon imun
memproduksi antibody IgM 3-5 hari setelah timbul gejala dan berlangsung selama 30-60
hari. Antibodi IgG tampak pada hari ke 14 dan bertahan seumur hidup. Infeksi kedua sering
terjadi pada demam yang tinggi dan beberapa kasus disertai dengan pendarahan dan
kegagalan pada sistem peredaran darah. Infeksi kedua menunjukkan bahwa antibodi IgG
meningkat dalan 1-2 hari setelah gejala-gejala awal dan menyebabkan respon IgM timbul
setelah infeksi 20 hari.

Tujuan
1. Untuk mengetahui diagnosis penyakit demam berdarah.
2. Untuk mendekteksi IgG dan IgM secara simultan terhadap virus dengue dalam darah,
serum atau plasma.
Persiapan pasien : -

Pengumpulan bahan pemeriksaan
1. Mengguunakan darah vena.
2. Alat-alat yang diperlukan disiapkan diatas meja seperti APD, tourniquet, spuit steril,
kapas kering, alcohol 70%, plester, tabung antikoagulan atau tabung reaksi dan tempat
pembuangan limbah.
3. Tentukan vena yang akan ditusuk, pada orang gemuk atau untuk vena yang tidak terlihat
dibantu dengan palpasi.
4. Daerah vena yang akan ditusuk diperhatikan dengan seksama terhadap adanya
peradangan, dermatitis atau luka, karena mempengaruhi hasil pemeriksaan.
5. Tempat yang akan ditusuk didesinfeksi dengan alcohol 70% dan dibiarkan kering.
6. Tourniquet dipasang pada lengan atas (bagian proksimal lengan) 10cm dari lipatan siku.
7. Dengan lubang jarum menghadap ke atas, tusukkan spuit dengan sudut 30-35 sampai
ujung jarum masuk ke vena yang ditandai dengan masuknya darah ke ujung spuit.
8. Lepaskan tourniquet dari lengan tangan.
9. Hisap darah dengan menarik holder sampai volume darah yang dibutuhkan.
10. Jarum ditarik perlahan lalu letakkan kapas pada bekas tusukan dan beri plester.
11. Intruksikan pasien untuk menekan bekas tusukan 1-2 menit hingga darah tidak keluar
lagi.
12. Jarum ditutup lalu dilepaskan dari spuitnya, darah dimasukkan ke tabung penampung
melalui dinding tabung secara perlahan. Bila menggunakan antikoagulan segera campur
perlahan dengan cara memolak-balikkan tabung sebanyak 6 kali.
13. Beri label identitas pasien.

Pengolahan bahan pemeriksaan
1. Darah tanpa antikoagulan dicentrifuge
2. Dicentrifuge dengan keceptan 3000rpm selama 5 menit
3. Kemudian segera pisahkan serum

Metode
Rapid Tes


Prinsip
Tes cepat dengue menggunkan prinsip immuno-kromatograpi. Antibodi tikus IgM anti
manusia dan antibodi IgG manusia bergerak pada membrane nitroselulosa masing-masing,
tes individu dengan 2 garis ( garis IgM dan garis IgG) di dinding uji perangkat tes. Garis IgG
dalam jendela tes lebih dekat dengan sampel dan di ikuti dengan garis IgM. Sampel uji akan
mengalir melalui membran dalam perangkat tes, rekombinan antigen dengue spesifik koloid
emas konjugate dengan antibodi spesifik (IgG dan IgM) akan membentuk kompleks warna
dari virus dengue, jika hadir dalam sampel. Komplek ini bergerak lebih lanjut pada membran
untuk wilayah tes dimana ia ditungkap oleh IgM anti-manusia dan atau antibodi IgM manusia
dilapisi membran yang mengarah kepembentukkan pita berwarna yang menunjukkan hasil tes
positif. Tidak adanya pita berwarna dijendela tes menunjukkan hasil tes negatif. Pada garis
kontrol akan selalu muncul di jendela uji tes telah dilakukan dengan benar, terlepas dari ada
atau tidaknya antibodi virus dengue dalam spesimen.

Indikasi klinik
1. Adanya tekanan darah redah
2. Adanya demam berdarah dengue (DBD) dan sering mengakibatkan demam tinggi
3. Adanya kejadian hemoragik dan kegagalan sirkulasi
4. Adanya pendarahan

Reagensia
Sampel penyangga

Standar : -

Kontrol : -

Alat
1. Pipet mikro 2 liter
2. Kartu tes rapid dengue IgG/IgM combo dalam foil
3. Intruksi pengguna

Prosedur kerja
1. Membawa komponen kit kesuhu kamar sebelum pengujian
2. Membuka kantong dan keluarkan kartu setalah dibuka harus segera digunakan
3. Labeli kartu dengan identitas pasien
4. Menarik spesimen darah dengan pipet sekali pakai yang telah disediakan, ambil spesimen
2l dengan pipet dan sesuai dengan garis skala. Letakkan 2 l spesimen darah ke daerah
S1
5. Tambahkan 1 sampel sampel penyangga (sekitar 40-50 l) pada tanda S
6. Pada 20 menit baca hasil. Sampel positif yang kuat dapat menunjukkan hasil sebelumnya.
(Catatan: hasil setalah 20 menit tidak akurat)

Hasil pengukuran : -

Perhitungan : -

Hasil pemeriksaan
IgG / IgM Positif

Hasil tidak dapat diterima
1. Jika sebuah pita berwarna tidak terbentuk didaerah kontrol, sampel harus diulang
menggunkan alat tes baru.
2. hasil setalah 20 menit tidak akurat.

Nilai rujukan
IgG/IgM Postif : Garis kontrol dan garis uji muncul. Hal ini menunjukkan
kemungkinan infeksi sekunder akut.
IgM Postif, IgG Negatif : Baik garis kontrol dan garis tes kedua ( garis tes yang
lebih tinggi ) muncul. Hal ini menunjukkan kemungkinan
infeksi primer
IgM Negatif ,IgG Positif : Baik garis kontrol dan garis tes kedua ( garis tes yang
lebih rendah yang lebih dekat dengan sampel juga
muncul). Hal ini menunjukkan infeksi sekunder atau
infeksi masa lalu.

Alternatif lain : -


Pembahasan
Tes dengue cepat adalah tes immunochromatographic untuk mendeteksi IgG dan IgM secara
simultan terhadap virus dengue dalam darah, serum atau plasma. Uji ini digunakan sebagai
tes skrining untuk infeksi virus dengue dan sebagai bantuan untuk diagnosis infeksi primer
dan skunder dalam hubungannya dengan yang lain. Infeksi sekunder dikenal sebagai demam
berdarah dengue (DBD) atau dengue shock syndrome dan sering mengakibatkan demam
tinggi, dengan kejadian hemoragik dan kegagalan sirkulasi. Demam bedarah adalah salah
satu penyakit yang ditularkan nyamuk yang paling penting di dunia dalam hal morbiditas,
mortalitas. Respon imun memproduksi antibody IgM 3-5 hari setelah timbul gejala dan
berlangsung selama 30-60 hari. Antibodi IgG tampak pada hari ke 14 dan bertahan seumur
hidup. Infeksi kedua sering terjadi pada demam yang tinggi dan beberapa kasus disertai
dengan pendarahan dan kegagalan pada sistem peredaran darah. Infeksi kedua menunjukkan
bahwa antibodi IgG meningkat dalan 1-2 hari setelah gejala-gejala awal dan menyebabkan
respon IgM timbul setelah infeksi 20 hari. Berdasarkan nilai rujukan, hasil pemeriksaan
Rapid Dengue IgG/IgM Combo Test terhadap serum pasien yaitu IgG/IgM Postif. Garis
kontrol dan garis uji muncul. Hal ini menunjukkan kemungkinan infeksi sekunder akut.

Kesimpulan
hasil pemeriksaan Rapid Dengue IgG/IgM Combo Test terhadap serum pasien yaitu IgG/IgM
Postif. Hal ini menunjukkan kemungkinan infeksi sekunder akut.

Catatan
Pertemuan- , Kamis, 26 Juni 2014: Pemeriksaan Rapid Dengue IgG/IgM Combo Test.