Anda di halaman 1dari 5

JURNAL PEMBUATAN KARBOL Page 1

PEMANFAATAN MINYAK JELANTAH UNTUK PEMBUATAN KARBOL




Dosen Pembimbing:
Eka Rizki Amelia, S.Si dan Nurlela, S.Si


Achmad Latiful Qolby, Meliana Ningrum, Mirna Tiarani Putri, Muhammad Didik Setyawan,
Nusaibah Askariyah


Program Studi Kimia
Fakultas Sains dan Teknologi
Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta
Jl. Ir. H. Juanda No. 95 Ciputat 15412 Tangerang Selatan


ABSTRAK

Minyak jelantah merupakan minyak hasil penggorengan yang telah digunakan berulang-ulang
dan tidak baik untuk kesehatan. Salah satu cara untuk memanfaatkan limbah minyak jelantah
adalah sebagai pengganti minyak pinus untuk bahan pembuatan karbol. Minyak jelantah
tersebut harus melalui proses penyaringan dengan menggunakan kertas saring untuk
mengurangi kadar kontaminan. Pada penelitian ini, karbol dibuat melalui cara dingin. Hasil
menunjukkan bahwa minyak jelantah dapat digunakan untuk bahan pembuatan karbol dan
karbol yang dihasilkan efektif sebagai desinfektan untuk pembersih lantai atau kotoran.

Kata kunci: karbol, minyak jelantah

ABSTRACT

Wasted cooking oil is frying oil that has been used over and over again and not good for health.
One way to utilize wasted cooking oil is a substitute for pine oil for the production of carbolic
acid. The used cooking oil must go through the process of filtration by filter water to reduce the
levels of contaminants. In this research, carbolic acid is made by cold process. Results show
that the wasted cooking oil can be used for the production of carbolic acid and it is effective as a
disinfectant for cleaning floors or dirt.

Key words: carbolic acid, wasted cooking oil



PENDAHULUAN
Minyak jelantah adalah minyak hasil
penggorengan yang telah digunakan
berulang-ulang kali. Akibatnya, minyak akan
menerima banyak panas selama pemakaian
sehingga memutus ikatan rangkap dan
membuat minyak jelantah memiliki
kandungan asam lemak bebas yang tinggi.
Minyak jelantah bersifat karsinogenik dan
dapat menimbulkan penyakit seperti kanker
dan penyempitan pembuluh darah apabila
dikonsumsi dalam jumlah yang banyak.
Salah satu cara untuk mengurangi
kandungan kontaminan dalam minyak
goreng bekas adalah pemurnian melalui
proses penyaringan. Proses ini dapat
menyerap zat-zat yang tidak diinginkan
dalam minyak goreng bekas dengan
JURNAL PEMBUATAN KARBOL Page 2

menggunakan kertas saring. Unsur-unsur
kimia dalam minyak goreng (misalnya
trigliserida) memiliki diameter kinetik yang
terlalu besar dan akan membuat unsur-
unsur ini tidak dapat melewati pori-pori
kertas saring sehingga secara efektif unsur-
unsur kimia ini akan tersaring. Dengan
demikian, secara teori maka separasi
unsur-unsur kimia dari minyak goreng
bekas dapat dilakukan dengan cara
penyaringan.
Salah satu alternative untuk
memanfaatkan minyak jelantah adalah
sebagai pengganti minyak pinus untuk
bahan pembuatan karbol. Karbol
merupakan cairan pembersih yang berasal
dari getah pohon pinus. Getah pohon pinus
diolah melalui proses penyulingan yang
akan menghasilkan minyak pinus dan
residunya dinamakan arpus (gondorukem).
Arpus inilah yang digunakan sebagai bahan
utama sekaligus bahan aktif pembuatan
karbol atau kreolin. Kegunaan-keguanaan
kreolin atau karbol di antaranya adalah
sebagai pembersih lantai sekaligus
pembunuh kuman, bakteri maupun jamur,
mengatasi bau yang sangat membandel,
karbol yang ditambahkan deterjen bisa
digunakan untuk membersihkan kerak-
kerak yang membandel.
Terdapat dua cara dalam
pembuatan karbol yaitu cara dingin dan
cara panas. Cara dingin yaitu dengan
menggunakan air dingin akan menghasilkan
karbol berwarna seperti minyak goreng dan
cara panas akan menghasilkan karbol
berwarna seperti kopi susu. Tujuan dari
penelitian ini adalah untuk membuat karbol
dengan memanfaatkan minyak jelantah.

TINJAUAN PUSTAKA
1. Arpus
Arpus (gondorukem) merupakan
residu dari getah pinus yang dihasilkan
melalui proses penyulingan. Bentuk
arpus mirip bongkahan batu berwarna
coklat kekuning-kuningan dan mudah
pecah. Arpus merupakan bahan utama
sekaligus sebagai bahan aktif
pembuatan karbol atau kreolin. Arpus
mengandung desinfektan yang cocok
untuk pembersih lantai sekaligus
pembunuh kuman, bakteri dan jamur.

2. Desinfektan
Desinfektan didefinisikan sebagai
bahan kimia atau pengaruh fisika yang
digunakan untuk mencegah terjadinya
infeksi atau pencemaran jasad renik
seperti bakteri dan virus, juga untuk
membunuh atau menurunkan jumlah
mikroorganisme atau kuman penyakit
yang terpapar langsung oleh
desinfektan.

3. Naftalena
Naftalena adalah hidrokarbon
kristalin aromatik berbentuk padatan
berwarna putih dengan rumus molekul
C10H8 dan berbentuk dua cincin
benzena yang bersatu. Senyawa ini
bersifat volatil, mudah menguap walau
dalam bentuk padatan. Uap yang
dihasilkan bersifat mudah terbakar.
Naftalena paling banyak dihasilkan dari
destilasi tar batu bara, dan sedikit dari
sisa fraksionasi minyak bumi. Naftalena
biasa dikenal dengan istilah kamper.

4. Natrium Hidroksida
Natrium hidroksida (NaOH), dikenal
sebagai soda kaustik yang termasuk
golongan alkali tanah. Natrium
hidroksida murni adalah padatan putih
dalam bentuk pelet, serpih, butir dan
sebagai 50% larutan jenuh. NaOH
bersifat higroskopis dan mudah
menyerap air dari udara, sehingga
harus disimpan dalam wadah kedap
udara. NaOH merupakan material yang
bersifat basa kuat.

METODE
Penelitian dilakukan di Pusat
Laboratorium Terpadu Universitas Islam
Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta pada
tanggal 6 juni 2013 Metode yang digunakan
dalam pembuatan karbol adalah dengan
cara dingin.



JURNAL PEMBUATAN KARBOL Page 3

Alat
Alat yang digunakan adalah gelas
beaker, batang pengaduk, mortar, ayakan,
cawan petri, kertas saring, erlenmeyer,
gelas ukur, botol plastik dan timbangan
analitik.

Bahan
Bahan yang digunakan adalah minyak
jelantah, arpus, NaOH 30%, naftalena, air
dan pewarna sintesis.

Cara Kerja
1. Persiapan bahan
Minyak jelantah disaring menggunakan
kertas saring kemudian diukur sebanyak
10 ml. Selain itu, arpus dan naftalen
yang akan digunakan dihaluskan
terlebihdahulu menggunakan mortar.
Arpus yang telah dihaluskan kemudian
diayak agar didapat arpus yang benar-
benar halus.

2. Pembuatan karbol
Sebanyak 20 ml NaOH 30%
dilarutkan ke dalam 1 L air kemudian
ditambahkan 50 g arpus secara
perlahan-lahan sambil terus diaduk.
Apabila masih terdapat endapan atau
arpus yang tidak larut, ditambahkan
kembali NaOH sedikit-sedikit sampai
semua arpus larut. Larutan didiamkan
selama 15 menit.
Sambil menunggu, larutkan 2.5 g
naftalen dalam 10 ml minyak jelantah
yang telah disaring. Agar naftalen
tersebut larut, panaskan campuran di
atas penangas air. Setelah itu,
campuran naftalen-minyak dituangkan
ke dalam larutan arpus sambil diaduk.
Karbol yang telah dibuat ditambahkan
pewarna sintesis sesuai selera.

HASIL DAN PEMBAHASAN
Karbol adalah cairan yang memiliki
aroma khas wangi yang berasal dari getah
pohon pinus (arpus) selain memberi aroma
yang menyegerkan cairan ini dapat
membunuh kuman dan bakteri. Pada dasar
nya karbol terbuat dari campuran Arpus,
NaOH, Camper, Pine Oil/Minyak pinus dan
Air. pada penelitian ini minyak pinus yang
digunakan dalam bahan dasar pembuatan
karbol digantikan dengan minyak jelatah
sesuai dengan tujuan penelitian untuk
memanfaatkan minyak jelantah.
Bahan dasar pembuatan karbol
adalah arpus selain itu arpus adalah bahan
aktif pada karbol. yang berfungsi
membunuh bakteri. Arpus dihasilkan dari
residu getah pohon pinus. getah yang
diolah melalui penyulingan akan
menghasilkan minyak pinus dan residu
(arpus). bentuk arpus seperti bongakahan
yang memiliki sifat mudah pecah dan
berwarna kuning kecoklatan.

Gambar 1. Bongkahan arpus

Pada pembuatan karbol, Arpus yang
berbentuk bongkahan ini mula mula
dihasulkan. Penghalusan ini bertujuan agar
ketika dilarutkan, arpus tercampur dengan
baik oleh air yang telah ditambah NaOH.
pelarutan arpus dengan air dilakukan
dengan perbandingan 50 gram dalam 1
liter. teknik pengadukan berperan penting
dalam sempurnanya kelarutan arpus.
setelah arpus halus larut dalam campuran
air dan NaOH akan terlihat warna coklat
yang buram. untuk memberikan warna yang
lebih baik sehingga menghasilkan warna
coklat bening perlu ditambahkan NaOH
kembali dengan takaran yang lebih sedikit.
Penambahan NaOH selain untuk
membeningkan warna dapat pula berfungsi
untuk melarutkan endapan-endapan yang
merupakan butir-butir kecil arpus yang tak
halus. Larutan coklat bening pada penelitian
ini memiliki aroma khas yang menyegarkan
yang berasal dari arpus itu sendiri. larutan
coklat homogen ini didiamkan selama 15
menit untuk memastikan kelarutannya.
JURNAL PEMBUATAN KARBOL Page 4

Selain aroma arpus yang
menyegarkan, diberikan aroma lain pada
karbol yang berasal dari naftalen yang
dilarutkan dalam minyak jelantah. Naftalen
dilarutkan dalam minyak jelantah dengan
pemanasan. Pemanasan ini bertujuan agar
naftalen terlarut dalam minyak. Naftalen
dapat memberikan aroma wangi karena
termasuk dalam senyawa benzene
aromatic. Setelah naftalen tercampur
sempurna dengan minyak, campuran ini
dilarutkan dalam larutan arpus yang telah
homogen. Ketika semua bahan telah
tercampur sempurna ini lah yang disebut
karbol. karbol pada penelitian ini dilakukan
tanpa proses pemanasan sehingga warna
karbol yang dihasilkan coklat kekuningan
dan bening.

Gambar 2. Hasil karbol

Karbol yang telah jadi dengan warna
coklat kekuningan dan bening, divariasikan
dengan berbagai warna. pewarna yang
digunakan untuk mewarnai karbol adalah
pewarna sintetik merah, biru, dan hijau.
Warna ungu didapatkan dari pencampuran
pewarna merah dan biru. Sehingga pada
peneliitan ini dihasilkan 5 produk karbol
denga varian warna.
Gambar 3. Karbol berbagai warna

Pemberian pewarna sintetik tidak
berpengaruh terhadap kualitas karbol yang
dihasilkan berdasarkan hasil uji coba karbol
yang berwarna tetap membersihkan noda
dan memberi aroma serta kesat pada
lantai.pemberian pewarna ini guna
menambah daya tarik karbol.
Gambar 4. Lantai hasil uji coba

Teknik teknik pencampuran pada
karbol perlu diperhatikan agar
mengahsilkan karbol dengan kualitas
larutan yang baik dimana bahan dasar
karbol dapat terlarut sempurna. Selain itu
perbandingan bahan bahan, baik
merupakan bahan dasar maupun bahan
tambahan pembuatan karbol dengan
takaran yang sesuai dapat membuat aroma
karbol tidak terlalu menyengat. Pemberian
warna atau bahan pendukung lainnya
dilakukan setelah larutan karbol tercampur
semua dengan homogen.

KESIMPULAN
Berdasarkan penelitian dihasilkan
larutan karbol dengan berbagai variasi
warna. teknik yang digunakan dalam
pembuatan karbol adalah teknik tanpa
pemanasan sehingga factor pengadukkan
sangat berperan penting dalam kelarutan
pada pembuatan karbol. warna asli yang
didapatkan adalah coklat kekuningan dan
penambahan pewarna menambah daya
tarik karbol.

DAFTAR PUSTAKA
Andarwulan, Cara-cara Daur Ulang
Minyak Goreng bekas Pakai
(Jelantah), ITB, Bandung,
2006.
JURNAL PEMBUATAN KARBOL Page 5

Atmojo, Tri Susilo. 2011 Pengertian Filtrasi
(Penyaringan)(http://chemistry35.blo
gspot.com/2011/07/pengertianfiltrasi
-penyaringan.html) Diakses tanggal
15 Juni 2013 pukul 20.45 WIB
Chang, Raymond. 2005. Kimia Dasar dan
Konsep-konsep Inti Jilid 1. Jakarta:
Erlangga
Hariyadi, Priwiyatno, Minyak Goreng Bekas,
Waroeng-e Aek-arek Mesin, ITS
Surabaya, 2008
Ketaren, S., 1986. Pengantar Teknologi
Minyak dan Lemak Pangan, Jakarta:
Universitas Indonesia.
Nur, F.H. 2006. Teknologi Mengurangi
Asam Lemak Trans. Food Review
Indonesia Vol.1 No 2. Bogor
Pasaribu, Nurhida, e-USU repository,
Minyak Buah Kelapa Sawit,
Universitas Sumatera Utara,Medan
2004.
Setya Budi, Faleh, 2008, The Usage Of
Soda Q And The Used-Frying Oil As
The Material In Preparation Of
Liquid Soap
Zahirah, Erina. 2013. Cara Pembuatan
Karbol(http://kerajinanhomeindustry.
blogspot.com/2013/05/cara-
pembuatan-karbol-pembersih-
lantai.html) Diakses tanggal 15 Juni
2013 pukul 20.00 WIB