Anda di halaman 1dari 2

Surat Shofwan Karim dari London (3):

Biaya Hidup Termahal di Dunia


Sahabatku H. Darlis, Zaili, Hasril dan Eko yang baik. Tidak fair rasanya. Sudah
masuk hari keempat kami di London, masih bernostalgia Mesir. Lebih baik saya tunda
laporan saya tentang Mesir yang belakangan itu. Padahal tak kalah pentingnya kunjungan
kami ke Musim Tahrir. Disitu sejarah Fiar’an dan Peradaban Mesir sejak zaman kuno, klasik,
tengah dan sebagian modern dipajang. Begitu pula perpustakaan manual dan elektronik super
canggih untuk dewasa dan anak di Iskandariyah atau Alexandria. Pustaka satrana ilmu
sekaligus objek wisata ini. Seterusnya objek lain di pantai Mesir indah menghadap laut
Mediterania. Di situ jutaan orang tumpah. Lokal dan mancanegara. Bagaimana orang Mesir
menikmati dan polah tingkah mereka musim panas. Serta soal-soal lainnya.
Munurut putaran musim, di Eropa umumnya dan Inggris khususnya, sekarang juga
tengah musim panas. Akan tetapi musim panas yang gagal, kata Pak Eddy. Karena tidak
begitu panas dan tetap sejuk. Udara cerah dan orang pada keluar. Siang sudah mulai di
Inggris sejak pk. 05.00. Tulisan ini saya tulis pukul 05.10 pagi, Kamis 29/7 waktu London.
Hari yang sama di Padang, pukul 11.06 pagi.
Beda waktu 6 jam . Subuh di sini pukul 04.30. Yang penting lagi waktu maghrib
alias terbenam matahari pukul 20.00 atau kadang-kadang 20.30. Malam terasa pendek,
siangnya panjang. Pukul 07.00 pagi ini kami bertolak ke Desa Machen, Dekat New Fort
sebelum Cardiff, di South Wales. Kami besama staff KBRI di London, Heru dan Gede
dengan mobil KBRI. Tujuan kami pagi ini bertemu dengan orang tua Tara. Seorang instruktur
Bahasa Inggris dan mualaf di Padang. Sore nanti akan melakukan kunjungan dan dialog di
Oxford Centre for Islamic Studies (Oxcis).Di situ akan bertemu dengan Direktur nya.
Sementara pertemuan dengan Interfaith Centre, juga di Oxford, telah diatur pula oleh KBRI
hari Senin (2/8) ini.
Sahabatku. Kembali ke belakang. Hari pertama (26/7), dari Bandara London-
Heathrow kami langsung ke Wisma 17 Agustus. Inilah rumah kediaman resmi Wakil Duta
Besar atau DCM Pak Eddy Pratomo. Rumah ini adalah salah satu dari 4 gedung milik
Indonesia yang dibeli pemerintah RI tahun 1970-an. Tepatnya untuk yang satu ini 1975.
Yang lain adalah Wisma Nusantara dan Wisma Siswa Merdeka serta Wisma Caraka. Wisma
Nusantara adalah tempa kediaman resmi Duta Besar RI yang sekarang adalah Prof. Dr.
Juwono Soedarsono. Pada dua wisma yang lain difungsikan untuk transit atau tinggal
sementara mahasiswa dan warga Indonesia yang datang ke London. Kira-kira berfungsi
seperti Mess Pemda Sumbar di Matraman Raya 19 Jakarta.
Yang sedikit merisaukan adalah Kantor Kedutaan Besar kita. Gedung ini Kalau akan
pindah ke gedung milik sendiri, khawatir menyulitkan dan kurang gengsi.Karena gedung-
gedung yang ada itu ternyata terletak agak di pinggir kota. Sementara Kantor yang sekarang
itu amat strategis. Terletak di sebelah Kedutaan Amerika di samping taman Hydpark.
Gedung ini akan habis kontraknya beberapa tahun lagi.
Bagi warga Indonesia yang pas-pasan, yang datang berkunjung Inggris, soal biaya
hidup amat massalah. Penginapan, makan, transportasi dan keperluan lainnya, mahal sekali.
Bisa berlipat-lipat dibandingkan dengan di Tanah Air. Sewa penginapan atau hotel, misalnya.
Menurut internet yang saya lacak, hotel yang amat sederhana, tarifnya antara #25 sampai #50
. Itu artinya bila dikonversi rupiah kalikan dengan 17 ribu. Maka menjadi Rp 425 ribu
sampai Rp 850 ribu.
Mata uang poundsterling Inggris sekarang nilainya lebih dua kali lipat dollar AS.
Tertinggi di atas Euro, Franc Swiss dan lain-lain. Dengan begitu harga-harga kebutuhan
harian dan apa lagi yang lain, tidak pantas dibandiingkan dengan Indonesia. Apa lagi ada
kecendrungan pada hampir semua negara di dunia, kecuali Indonesia memakai angka harga
yang standart. Misalnya Burger Mc. Donald atau Kentucky Fried Chicken. Satu porsi
biasanya tertera angka 3.95 . Angka itu juga hampir sama dengan di Singapura atau di Kairo,
New York dan termasuk juga di London. Padahal dibandingkan dengan rupiah itu sudah lain
sekali. Karena mata uangnya bila dikonversi ke mata uang asing akan amat berbeda nilainya.
Artinya, ketika kita mau makan Burger King yang harganya 3.95 poundsterling
Inggris, jangan berfikir untuk mengalikannya dengan rupiah lalu membandingkan harga itu
ketika kita membeli Burger King di Jakarta. Bisa-bisa kita tidak mau makan, karena amat
terasa mahalnya. Termasuk kereta bawah tanah yang disebut underground atau tube.
Transportasi umum kota London ini berlaku untuk 24 jam. Harga tiket keluarga, kami beli
untuk 2 dewasa dan dua anak seharga #7. Itu setara dengan Rp 119 ribu. Tetapi itu berlaku
dari pukul 9 pagi sampai pukul 4.30 pagi besoknya. Itu pun sudah dianggap yang termurah
oleh orang di sini, karena tiket keluarga dengan anak.***