Anda di halaman 1dari 4

TAJUK : AL-QURAN SEBAGAI PENYEMBUH

Artikel sempena Bulan Al-Quran


menjelang MTQ2000 Peringkat Kebangsaan
yang akan diadakan di Sabah.

Oleh : Azhari(s)

MUKADDIMAH:

Firman Allah SWT yang bermaksudnya: " Dan Kami turunkan dari AlQuran itu sesuatu yang menjadi
penawar (penyembuh) dan rahmat bagi orang-orang yang beriman" (Al-Israa :82)

Maha Suci Allah yang Maha Berkuasa atas tiap-tiap sesuatu, yang berkuasa menyakitkan
atau menurunkan penyakit sebagai ujian terhadap tahap keimanan manusia ataupun sebagai
'Bala' balasan kepada mereka yang melanggar batas-batas ketentuanNya. Maha Adil Allah
yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani sekelian makhluk ciptaannya, yang menyediakan
ubat dan penawar terhadap segala penyakit yang menimpa makhluk ciptaanNya itu. Maha
Penyayang Allah yang bukan sahaja menyediakan penawar dan ubat kepada segala jenis
penyakit, bahkan memberikan pertunjuk yang jelas jalan mana yang harus dilalui sekelian
makhluk demi menjamin kesejahteraan dan kebahgiaan mereka, disamping pertunjuk yang
jelas jalan mana yang wajib ditinggalkan demi mengelak, menghindar, mencegah dan
menjauhkan mereka dari terjerumus ke arah kebinasaan.

Bahkan kasih sayang Allah itu melebihi kasih sayang makhluk terhadap sesama makhluk,
bahkan melampaui kecintaan dan kasih sayang makhluk kepadaNya. Ini terbukti dengan
pengutusan para Rasul dan Nabi yang ditugaskan untuk membimbing manusia supaya hanya
berjalan di atas jalan yang lurus. Kasih sayang Allah itu terbukti bila Allah menyuruh para
Rasul untuk menyampaikan berita "khabar gembira"(berupa pahala, kebaikan, kebajikan dan
balasan syurga) kepada mereka yang mengikut jalan yang lurus, serta berita "peringatan,
amaran dan ancaman"(berupa dosa, keburukan, kesengsaraan dan seksaan azab api neraka)
kepada mereka yang terpesong atau tergelincir dari jalan yang lurus.

Balasan baik yang dijanjikan kepada mereka yang (bersyukur) mengikut pertunjuk Allah
SWT bukan sahaja bakal dinikmati di syurga setelah kiamat berlaku dan selesainya hisab
nanti, bahkan nikmat-nikmat tersebut dapat dikecapi oleh mereka ini semasa mereka hidup di
dunia ini dengan limpahan rezkei halal yang mewah, anak-pinak yang 'soleh' sejuk mata
memandang dan berbagai-bagai nikmat lagi. Demikian juga (sebaliknya) dengan balasan yang
dijanjikan kepada mereka yang (ingkar) enggan mengikut pertunjuk Allah SWT. Semua ini
membuktikan bahawa Allah SWT itu Maha Pengasih, Maha Penyayang seterusnya bersifat
dengan setinggi-tinggi sifat keagongan dan kemuliaan. Ini juga membuktikan bahawa Allah
SWT itu Maha Adil, sekali-kali tidak menzalimi sekelian 'alam', melainkan makhlukNya itu
sendirilah yang menginaya atau menzalimi diri mereka sendiri.

DEFINISI PENYAKIT

Penyakit adalah suatu yang mendatangkan 'masalah' pada jasmani, rohani dan mental..
Masalah yang dimaksudkan berkait-rapat dengan perasaan, naluri dan keseimbangan antara
jasmani, rohani dan mental. Jasad yang berpanyakit samada bahagian luaran mahupun
bahagian dalaman berkait-rapat dengan permakanan. Manakala rohani yang sakit ada kaitan
dengan masalah pengisian jiwa dengan maklumat, ilmu dan perkara-perkara yang berhubung
dengan kesihatan hati atau "qalb". Sedangkan mental yang berpenyakit berpunca dari tekanan
perasaan yang tinggi samada dari pengaruh luaran mahupun pengaruh yang bersifat dalaman.

1
AL-QURAN DAN PENGUBATAN

Secara kasar Al-Quran memberi panduan asas yang berguna dalam menghadapi dan
mengubati berbagai jenis penyakit. Al-Quran lebih mementingkan pencegahan datangnya
penyakit berbanding dengan cara merawat dan menyembuhkan penyakit. Penekanan
terhadap pencegahan ini ada kaitan dengan pelaksanaan perkara-perkara yang wajib,
samada yang terkandung dalam "Rukun Islam" yang lima itu mahupun yang terdapat dalam
"Rukun Iman" yang enam itu. Disamping itu ketentuan hukum yang digariskan oleh ajaran atau
hukum Islam yang "sembilan" iaitu, halal, haram, wajib, sunat, makruh, mubah, harus,
demikian juga hukum sah dan batal kepada syariat Islam itu sendiri, adalah sebagai
"guideline" yang dijadikan perisai dan pencegahan dari timbulnya berbagai penyakit.

Maknanya, sejauh mana manusia itu dapat melaksanakan segala perintahNya dan
meninggalkan segala laranganNya, maka sejauh itu pula seseorang itu akan terhindar dari
sebarang penyakit, tak kira penyakit jasmani, rohani mahupun mental (jiwa). Melaksanakan
perintah Allah SWT dengan mengikut segala rukun dan syaratnya bukan sahaja bakal diberi
ganjaran pahala oleh Allah SWT dan akan dimasukkan ke dalam syurga di akhirat nanti,
bahkan mereka yang melaksanakannya dengan ikhlas akan dipelihara oleh Allah SWT dari
sebarang penyakit, khasnya penyakit yang dianggap kronik, sebagai rahmat dari Allah SWT
terhadap mereka yang taat kepada perintahNya.

Sebagai contoh dalam melaksanakan suruhan Allah SWT: Seperit ibadat "Solah". Orang-
orang yang beriman yang mendirikan solah dipelihara oleh Allah dari perbuatan keji dan
mungkar.

Firman Allah SWT:


Yang bermaksud: "Bahawa senya solah (sembahyang) itu (berupaya) mencegah (yang
mendirikannya) dari melakukan perkara yang keji dan mungkar".

Orang yang solahnya gagal memelihara dirinya dari terjebak dengan perbuatan keji dan
mungkar perlu menyemak solahnya dari segala sudut untuk mempastikan solahnya boleh
diterima di sisi Allah SWT seterusnya solahnya itu dapat menyelamatkan dirinya dari
perbuatan keji dan mungkar yang mengundang berbagai penyakit.

Sebagai contoh dalam menjauhkan diri dari larangan Allah SWT: Seperti perbuatan "Zina".
Firman Allah SWT:

Maksudnya: "Janganlah kamu mendekati zina bahawa sesungguhnya ia (zina) adalah


kejahatan dan keji perjalanannya".

Oleh kerana penyakit yang bakal diidap dan dideritai oleh mereka yang berzina itu tersangat
pedih, pedih jasmani, rohani dan mentalnya, maka pencegahan yang dianjurkan Al-Quran
bermula dari larangan mendekatinya. Mendekati zina disini bolehlah dianggap bermula dari
main kenyit-kenyit mata atau menggunakan isyarat-isyarat yang dikategorikan sebagai
perbuatan cuba"mengorat". Kalau larangan ini dapat dipatuhi sudah tentu penyakit yang
digelar mukaddimah zina ia itu penyakit "angau" yang disebut juga sebagai "gejala sosial" akan
dapat dielakkan. Kalau dikira, penyakit angau sahaja sudah menyebabkan pengidapnya tak
lalu makan dan tak lena tidur yang boleh mengundang berbagai penyakit, apatah lagi jika
terlanjur lebih jauh dari itu. Kita sering mendengar kisah mereka yang mengidap penyakit
angau ini boleh menyebabkannya sekurang-kurangnya kurus kering kerana makan hati
berulam jantung dan yang paling hebat sampai membunuh diri. Perkara membunuh diri akibat
serangan penyakit angau ini membuktikan bahawa pesakit mengidap sakit mental yang serius.

Contoh larangan yang berkaitan dengan pemeliharaan dan penjagaan kesihatan hati atau
"qalb": Antara yang disenaraikan sebagai penyakit hati yang paling popular ialah: Hasad, riak,
ujub dan takabbur.

2
Sebagai (satu) contoh sila teliti maksud firman Allah dalam surah Al-
Maa'uun.

Sifat-sifat (penyakit hati) ini bukan sahaja akan menyebabkan pahala yang bakal diperolehi
boleh hangus dan batal kerana hatinya berpenyakit (penyakit rohani) bahkan mereka yang
bersifat dengan sifat-sifat tersebut mengalami berbagai penyakit lain yang ada kaitan dengan
jasmani dan mental apatah lagi rohani.

Apa yang dikatakan sebentar (di atas) tadi, jelas menunjukkan bahawa Al-Quran
mengutamakan agenda "cegah sebelum terjadi/berlaku". Dengan penjelasan serba sedikit
resiko yang bakal ditanggung oleh mereka yang engkar perintah Allah SWT itu, bagaimana
sakit yang harus dirasai di dunia ini, dan di akhirat maka lebih-lebihlah lagi dengan azab yang
pedih, jelas membuktikan peranan Al-Quran dalam menangani segala penyakit adalah
merupakan agenda menyelamatkan umat manusia itu sendiri dari kebinasaan. Kenyataan ini
juga sekaligus menyanggah pendapat "cegah sebelum parah" yang terbukti memberikan
kelonggaran kepada pelaku untuk bukan sahaja mendekati zina bahkan mencuba zina itu
sendiri, dengan mengesyorkan penggunaan kondom dan sebagainya.

AL-QURAN SEBAGAI PENYEMBUH

Terdapat banyak hadis Nabi yang menyebutkan akan kelebihan ayat-ayat atau surah-surah
tertentu yang kalau dibaca, diamal atau ditiupkan sebagai "Jampi" kepada mereka yang
mengidap penyakit tertentu akan dapat menyembuhkannya dengan izin Allah SWT. Islam
juga mengajarkan bahawa segala jenis ubat yang diambil untuk satu-satu penyakit hanyalah
berfungsi sebagai bahan rawatan yang diklasifikasikan sebagai usaha ke arah meringankan
beban derita pesakit, pendek kata bukan sebagai penyembuh. Umat Islam ditanamkan
keyakinan bahawa yang menyembuhkan itu hanya Allah SWT semata-mata, manakala yang
lain dari aneka jenis dan jenama ubat-ubatan hanyalah usaha merawat untuk meringankan
penderitaan yang ditanggung pesakit yang juga tidak akan membawa apa-apa kesan
melainkan dengan izin Allah SWT.

Keterangan lanjut mengenai kaedah dan cara pengobatan cara Islam yang berlandaskan Al-
Quran dan Hadis boleh didapati dari kitab yang berjudul "Tibbun Nabawi" oleh : Dr. Ali
Mu'nis atau yang telah dialih bahasa oleh : M. Thoha Anwar dengan judul : "Pengubatan Cara
Nabi".

PENUTUP

Sesungguhnyalah Al-Quran itu mukjizat yang paling unggul, bahkan keunggulannya bukan
sahaja sebagai pedoman, panduan dan ikutan sekaligus ia tetap releven untuk setiap zaman
dan segenap tempat. Keunggulannya juga diiktiraf oleh seluruh masyarakat dunia yang
berbilang kaum, bangsa dan agama.

Walau bagaimanapun ini semua hanya dapat dinikmati oleh mereka yang bergelar mukmin.
Seperti apa yang dimaksudkan dari firman Allah SWT surah Al-Israa ayat 82, yang
dicatatkan di awal-awal tulisan ini. Maknanya Al-Quran itu hanya akan berfungsi sebagai
penyembuh kepada sebarang penyakit yang diidap oleh orang-orang yang beriman (mukmin)
sebagai rahmat (belas kasihan/kasih sayang) Allah SWT kepada mereka kerana ketaatan
mereka terhadap segala perintah Allah SWT. Ini juga membawa maksud, bahawa manusia
yang berada di bawah taraf mukmin tidak layak menikmatinya. Pendek kata semakin tinggi
tahap kemukminan seseorang itu maka semakin tinggilah pula fungsi Al-Quran sebagai
penyembuh itu kepada dirinya diikuti dengan semakin tingginya rahmat Allah SWT yang akan
diterimanya. Mereka yang hanya setakat bergelar muslim semata-mata dikira tidak layak
menerimanya, apatah lagi yang lebih rendah dari itu.

3
Jadi kalau diri kita yang mengaku sebagai umat Rasulullah SAW ini merasa tidak dapat
menikmati fungsi Al-Quran sebagai penyembuh terhadap penyakit-penyakit yang kita idap
kini, maknanya tahap keimanan atau kepercayaan kita masih belum sampai ketahap mereka
yang bergelar mukmin. Oleh itu usaha ke arah mencapai martabat atau 'maqam' yang lebih
tinggi seperti mukminin, solehin, syakirin dan muttaqin mestilah sentiasa dipertingkatkan dari
masa kesemasa.

Wallahu a'alaam!

AZHARI(S)
28JULAI2000