Anda di halaman 1dari 18

LAPORAN PRATIKUM

ILMU & TEKNOLOGI PENGOLAHAN HASIL SAMPING









Oleh :
WENY KLANITA
2011340027





FAKULTAS PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNOLOGI INDUSTRI PERTANIAN
UNIVERSITAS TRIBHUWANA TUNGGADEWI
MALANG
2014


BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang
Dalam kehidupan sehari-hari manusia telah banyak menghasilkan limbah, baik
itu limbah rumah tangga dan limbah industri seperti home industri yang telah banyak
berkembang. Tapi banyak masyarakat yang tidak memperhatikan limbah di sekitarnya
untuk dapat dimanfaatkan menjadi sebuah produk atau industri yang dapat
menghasilkan nilai ekonomis cukup tinggi serta bernilai gizi bagi kesehatan.
Kini limbah telah diklasifikasikan menjadi produk baru yang bermanfaat bagi
manusia. Kebanyakan limbah yang paling sering dimanfaatkan oleh masyarakat
menjadi produk baru ialah limbah peternakan. Seperti limbah peternakan dari kotoran
sapi yang dijadikan bio gas dan pupuk kandang bagi tanaman.
Dalam hal ini limbah telah diketahui memiliki dua jenis limbah yaitu limbah
yang berupa By Product dan Waste. By Product merupakan hasil ikutan yang
mempunyai nilai gizi cukup tinggi sedangkan Waste merupakan ampas yang nilai
gizinya rendah atau berkurang. Limbah perternakan dari kotoran sapi ini termasuk
jenis limbah Waste. Bukan hanya waste saja yang dapat di manfaatkan namun By
Product juga sudah banyak dimanfaatkan salah satunya ialah usus ayam, yang telah di
olah menjadi produk atau makanan baru seperti kerupuk usus.
Saat ini telah banyak masyarakat yang berfikir atau berminat untuk meggolah
limbah menjadi produk ekonomis yang cukup tinggi. Hal ini telah dibuktikan
banyaknnya industri serta ibu-ibu rumah tangga yang mengolah limbah.
Berdasarkan pemahaman diatas maka dalam pratikum kali ini peneliti
diharapkan mampu atau bisa melakukan transfer ilmu pengolahan hasil samping
diterapkan kepada masyarakat melalui pratikum yang telah terlaksana.

1.2 Tujuan Pratikum
a) Menerapkan ilmu pengetahuan dalam bidang pengolahan hasil samping
b) Memahami bagaimana proses pengolahan hasil samping agar mendapatkan hasil
yang baik.
c) Meningkatkan nilai ekonomis demi kesejahteraan manusia agar tidak
mencemari Lingkungan.



BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian dan Klasifikasi Pengolahan Hasil Samping (Limbah)
Ditinjau dari segi bahasa Limbah yaitu sisa proses produksi, pengertian sisa
diartikan sebagai bahan sampingan yang tersisa setelah proses produksi utama selesai
dalam bidang pertanian. Arti luas Limbah yaitu hasil sampingan (By product) dan
hasil yang tidak bisa terpakai (Waste).
Hasil samping atau biasa disebut dengan sebutan Limbah merupakan hasil
buangan manusia. Pengertian Hasil samping atau Limbah dibedakan menjadi dua
yaitu :
1. By Product merupakan hasil ikutan yang memiliki nilai gizi cukup
tinggi. By Product lebih banyak dimanfaatkan untuk pakan ternak
dikarenakan status gizinya masih tinggi.
2. Waste merupakan ampas yang memiliki nilai gizi rendah sehingga
waste lebih tepat digunakan untuk bahan baku kompos dikarenakan
nilai gizinya rendah.

2.2 Definisi Limbah Pertanian Dan Industri Limbah Pertanian
Limbah adalah zat atau bahan buangan yang dihasilkan dari proses kegiatan
manusia (Ign Suharto, 2011 :226). Limbah digolongkan berdasarkan jenisnya.
2.2.1 Limbah Pertanian
Limbah Pertanian yaitu hasil samping dari sebuah proses Budidaya
Pertanian yang belum menggalami proses pengolahan. Limbah pertanian ini
biasanya kandungan Serat didalamnya masih tinggi tetapi kadar Nitrogennya
rendah. Contoh Limbah Pertanian yang ada di sekitar kita ialah jerami dan sekam
padi.

2.2.2 Limbah Industri Pertanian
Limbah Industri Pertanian merupakan hasil samping dari sebuah proses
pengolahan hasil pertanian. Limbah Industri Pertanian ini memiliki kandungan
Seratnya rendah dan kadar Nitrogen yang tinggi. Adapun contoh dari Limbah ini
ialah seperti Kulit Sapi , Kulit Kelinci dan masih banyak lagi yang lainnya.



2.3 Klasifikasi Limbah ( Hasil Samping ) Industri Pertanian dan Pertanian
1. Bahan yang kaya akan Serat kasar Rendah dan Rendah Kandungan
Nitrogennya.
2. Bahan yang kaya akan serat Kasar dan kandungan Nitrogennya Tinggi.
3. Limbah yang rendah serat dan Tinggi Nitrogen terdapat pada Mulase hasil
samping dari pengolahan Tebu menjadi Gula.
4. Limbah yang rendah Serat dan Tinggi Nitrogenterdapat pada Limbah hasil
olahan biji-bijian yang mengandung minyak.

2.4 Klasifikasi Limbah Secara Umum
1. Jenis Limbah Berdasarkan Senyawanya
Berdasarkan senyawanya Limbah terdiri dari dua jenis yaitu limbah
organik dan limbah anorganik. Limbah organik merupakan limbah yang terdiri
dari bahan-bahan penyusun mahluk hidup. Limbah organik ini dihasilkan dari
kegiatan rumah tangga. Sedangkan anorganik merupakan limbah yang berasal
dari sumber daya alam yang tidak dapat terbarui oleh proses industri maupun
minyak bumi, sampah-sampah seperti itu tidak dapat di alami secara langsung
yaitu plastik yang dihasilkan dari proses pembentukan bahan baku minyak
bumi. Seperti kaleng yang tidak dapat dihancurkan sehingga membutuhkan
waktu yang cukup lama untuk menghancurkannya.
2. Jenis Limbah Berdasarkan Wujudnya
Limbah Cair
Limbah yang merupakan sisa-sisa pembuangan yang berwujud
cairan yang dibuang dari kegiatan rumah tangga dan industri atau
semacamnya.
Limbah Padat
Limbah padat merupakan limbah yang berbentuk padat yang
dapat membuata pencemaran air, tanah bahkan udara. Limbah ini
diklasifikasikan dalam empat kelompok yakni sampah Domestik,
sampah Komersial, sampah Industri dan sampah dari Bencana






Limbah gas
Limbah ini merupakan limbah yang paling berbahaya, limbah
nini dapat terjadi penambahan gas ke dalam udara melebihi
kapasitas.
3. Jenis Limbah Berdasarkan Sumbernya
Berdasarkan sumbernya limbah dibagi menjadi 3 sumber yaitu :
1) Limbah Industri
Limbah yang berasal dari sisa suatu industri atau usaha-usaha yng
bertanggung jawab atas limbah-limbah buangannya. Contoh :
bekatul, kulit ayam dan butil kelapa sawit.
2) Limbah Pertanian
Limbah ini merupakan limbah yang dihasilkan dari sisa proses
industri Pertanian yang dapat merusak struktur tanah dan dapat
menurunkan kesuburan tanah menjadi rendah. Contoh : jerami,
daun pisang, batang pisang dan kulit nangka.
3) Limbah Domestik
Limbah ini dihasilkan dari kegiatan rumah tangga. Contoh sampah
sayur.
4) Limbah Peternakan
Limbah yang dihasilkan dari peternakan. Contoh limbah
peternakan salah satunya kotoran ternak.
5) Limbah Perikanan
Limbah yang dihasilkan dari semua jenis ikan. Contoh limbah
yang dihasilkan dari perikanan salah satunya minyak ikan.
6) Limbah Kehutanan
7) Limbah yang dihasilkan dari hutan. Adapun limbah yang
dihasilkan dari hutan salah satunya serbuk gergaji dan biji-bijian.
8) Limbah Perkebunan
Limbah yang diperoleh dari industri perkebunan. Salah satu
contohnya bungkil kelapa sawit,ampas tebu dan masih banyak lagi
lainnya.




BAB III
METODE PENELITIAN

3.1 Waktu dan Tempat Penelitian
Penelitian ini dilaksanakan pada hari kamis, 5 dan 12 juni 2014 yang telah
ditentukan. Bertempat di Universitas Tribhuwana Tunggadewi, Kel. Tlogomas, Kec.
Lowokwaru, Kab. Malang.

3.2 Metode Penelitian
Metode yang digunakan dalam Pratikum ini ialah metode Eksperimen dan metode
Deskriptif.
























BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

1. PEMBUATAN KERUPUK KULIT CAKAR AYAM
Telah diketahui banyak peternak ayam di indonesia berternak ayam daging
dan ada juga yang ayam kampung. Kebanyakan dari peternak ayam ini hanya
menjual dagingnya saja yang dibeli oleh konsumen untuk dikonsumsi sehari-hari,
untuk para pedagang warung dan rumah makan. Daging ayam berkembang sangat
pesat terutama pada warung dan rumah makan yang daging ayamnya dispesifikasikan
menjadi masakan seperti ayam panggang, soto ayam, ayam goreng, ayam kecap,
lalapan ayam dan lain-lain. Dari hal tersebut dapat terlihat dampak yang terjadi
semakin banyak permintaan daging ayam maka semakin banyak limbah ayam yang
dihasilkan khususnya kaki/cakar ayam yang belum banyak di olah oleh masyarakat.
Maka dari itu kita diminta untuk dapat menggolah cakar ayam tersebut menjadi
produks baru atau makanan yang memiliki nilai gizi tinggi serta dapat meningkatkan
pendapatan, salah satunya adalah melalui peningkatan keterampilan masyarakat dalam
pembuatan kerupuk cakar ayam yang memiliki nilai ekonomis cukup tinggi.
Berikut ini adalah cara pembuatan kerupuk cakar ayam yang menjadi acuan
bagi masyarakat dalam pemanfaatan limbah cakar ayam.

1.1 Bahan Dan Alat
A. Bahan :
1. Cakar ayam 1 kg
2. Kapur secukupnya
3. Bawang putih secukupnya
4. Garam secukupnya
5. Air secukupnya
6. Penyedap rasa (masako )
7. Minyak goreng

B. Alat :
1. Pisau
2. Gunting
3. Panci
4. Baskom
5. Wajan
6. Sendok penggoreng
7. Penumbuk
8. Plastik pembungkus





1.2 Cara Pembuatan
1. Cakar ayam dibersihkan terlebih dahulu, dibuang kulit keras yang melapisi
cakar ayam.
2. Cakar ayan yang sudah bersih, direndam dengan kapur selama 5 jam.
3. Cakar ayam yang sudah direndam diangkat dan dicuci,kemudian cakar ayam
direbus jangan sampai mendidih, pada waktu direbus.
4. Cakar ayam yang telah direbus ditiriskan kemudian didinginkan, dan direndam
dengan bumbu selama 3 jam .
5. Cakar ayam yang telah direndam dengan bumbu kemudian dikeluarkan tulang
dan uratnya dengan cara membelah bagian punggung pada setiap ruas jarinya
sistem ini merupakan sistem pengulitan.
6. Jemur cakar ayam yang telah bersih dari tulang dan urat cakar tersebut di
matahari sampai kering.
7. Cakar ayam yang kering benar digoreng dalam minyak panas sampai warna
gading (kekuning-kuningan), angkat dan tiriskan.
8. Setelah dingin kemas dalam bungkus plastik yang telah disiapkan dan tutup
plastik rapat-rapat agar udara luar tidak masuk.
9. Untuk dipasarkan dapat diberi label/ merk.


















1.3 Diagram Alir Proses Pembuatan Kerupuk Cakar Ayam


Gambar 1. Diagram Alir pembuatan kerupuk cakar ayam

1.4 Rendemen Kerupuk Cakar Ayam
Sebagaimana proses pembuatan kerupuk cakar ayam diatas maka dapat
dihasilkan rendemennya sebagai berikut :
Berat awal cakar ayam = 1 kg = 1000 gram
Berat akhir kerupuk cakar ayam = 150 gram

Berat awal cakar ayam 1000 gram
Berat akhir kerupuk cakar ayam 150 gram


Rendemen =

100 % = 666.67 %




Adapun hasil dari rendemen kerupuk cakar ayam tersebut ialah sekitar 6.67 %
yang diperoleh dari perhitungan diatas. Dilihat dari hasil tersebut kerupuk cakar ayam
berat akhirnya mejadi berkurang dikarenakan turunnya kadar air dalam cakar ayam, hal
CAKAR AYAM
PERENDAMAN I
PENCUCIAN
PEREBUSAN
PENGULITAN
PERENDAMAN II
PENGERINGAN
PENGORENGAN
PENGEMASAN
KERUPUK CAKAR AYAM


ini terjadi pada saat proses pengeringan dengan menggunakan sinar matahari dan proses
penggorengan. Adapun hasil jadi kerupuk cakar ayam ini mengasilkan sebagai berikut:
Tekstur : halus dan bergelombang,
Warna : coklat kuning-kekuningan,
Aroma : harum (aroma khas dari kerupuk cakar ayam).
Rasa : rasanya agak sedikit asin.
Dalam pratikum ini memiliki kesalahan teknis khususnya untuk cita rasanya
yang agak sedikit asin karena kebanyakan garam. Semoga untuk pratikum selanjutnya
kadar garam dalam bumbunya dapat dikurangi.

1.5 Manfaat cakar ayam bagi kesehatan
1. Kandungan zat kolagen dapat menurunkan kadar renin dalam plasma sehingga
tidak menggunkit tekanan darah menjadi tinggi.
2. Kandungan zat kapur dapat mengobati penyakit rematik dan juga berfungsi
untuk mencegah pendarahan.
3. Kandungan HYDROXYAPATITEH nya untuk mencegah terjadi osteoporosis
serta dapat menjaga elastisitas kulit bagi manusia.
4. Kandungan protein kolagen dalam ceker ayam ini sangat bagus bagi
pertumbuhan balita, karena protein kolagennya memiliki antigen yang bersifat
imunogenik yang menghasilkan antibodi.


1.6 Zat-zat yang terkandung dalam ceker ayam
Asam amino : Glisin, prolin, hidroksiprolin,agrinin dan lisin, fungsi dari pada
asam amino ini ialah untuk membentuk sel-sel baru, memperbaiki jaringan,
membentuk antibodi serta menyelaraskan enzim dan hormon.
Kolagen adalah protein jaringan ikat yang liat dan bening kekuning-
kuningan. Dalam kolagen memiliki antibodi yang bersifat imonugenik dan
baik untuk penderita penyakit rematik. Selain itu juga, kolagen berkhasiat
untuk penyembuhan luka,kesehatan lambung serta pertumbuhan kuku,
rambut, dan kecantikan kulit.
Kalsium berfungsi untuk mencegah penyakit jantung, melancarkan peredaran
darah, sebagai meneralisasi gigi, melenturkan otot, mengatasi kram, sakit


pinggang, serta meminimalkan osteoporosis pada wanita hamil dan menunda
menopause.
Kartilago (tulang rawan ) memiliki fungsi untuk melapisi persendian, mampu
memperbaiki kekebalan tubuh dan dapat menccegah kanker.
Hyrdoxyapatite merupakan salah satu mineral yang menjadi penyusun dalam
komponen utama tulang dan gigi.
Glokusamin dan kondroitin ialah senyawa yang berfungsi sebagai antiradang
alami yang dapat meringankan gejala radang sendi.

2. PENGOLAHAN BEKATUL MENJADI SEREAL
Bekatul adalah bagian terluar dari bulir padi yang terbungkus sekam. Bulir
adalah buah yang sekaligus biji berbagai tumbuhan serealia sejati seperti pada dan
kedelai. Banyak masyarakat khususnya di Desa-desa yang tidak memperhatikan
manfaat dari bekatul yang baik bagi kesehatan. Di desa-desa bekatul banyak dibuang
begitu saja oleh masyarakat setempat karena kekurangan akan ilmu pengetahuan
mengenai bekatul dan tidak tahu bagaimana menggolah bekatul menjadi bahan
produk ekonomis cukup tinggi. Adapun manfaat dari bekatul salah satunya ialah
menekan frekuensi penyakit Biri-biri. Bekatul menggandung vitamin B1, Serat
Pangan, pati, Protein dan Mineral.
Maka dari itu kita diminta untuk dapat menerapkan ilmu pengetahuan hasil
samping dalam bentuk yang nyata sehingga dapat di realisasikan kepada masyarakat.
Berikut adalah langkah-langkah pembuatan sereal bekatul.
2.1 Bahan dan Alat
1. Bahan
Bekatul 150 gram
Maizena 50 gram
Tapioka 25 gram
Gula 50 gram
Vanili secukupnya
Garam secukupnya
Coklat bubuk 10 gram
Susu bubuk 20 gram
Telur 3 butir



2. Alat
Sendok
Baskom
Mixer
Panci atau Dandang
Kompor gas
Plastik
Penggiling

2.2 Cara Pembuatan
1. Persiapkan bekatul yang sudah di ayak.
2. Kocok dahulu telur, gula, garam, dan vanili sampai menggembang.
3. Campurkan maizena beserta Tapioka sambnil di aduk.
4. Kemudian tambahkan susu bubuk, coklat bubuk, dan bekatul aduk hingga
rata.
5. Selanjutnya adonan di giling hingga menjadi lembaran tipis-tipis.
6. adonana yang telah menjadi selembaran yang tipis-tipis di kukus selama 1
jam.
7. Setelah dikukus bekatul di angkat untuk memasuki tahap selanjutnya yaitu
pengeringan dengan menggunakan sinar matahari.
8. Bekatul yang telah kering kemudian diremahkan menjadi partikel-partikel
kecil, apa bila belum dapat diremahkan bekutl dijemur kembali sampai
kering dan di remahkan.
9. Bekatul yang sudah kering kemudian diremahkan menjadi partikel-partikel
kecil.
10. Selanjutnya bekatul siap dikemas.



2.3 Diagram Alir proses Pembuatan Sereal Bekatul


Gambar 2. Diagram Alir Proses Pembuatan sereal Bekatul

Bekatul
Pengocokkan bahan (telur, gula,
garam, vanili)
Tambahkan maizena dan Tapioka
Campurkan semua bahan dalam
adonan(susu bubuk, coklat bubuk,
bekatul)
Penggukusan selama 1 jam
Pengeringan
Peremahan
Pengemasan
Sereal Bekatul


2.4 Rendemen sereal Bekatul
Sebagaimana proses pembuatan sereal bekatul diatas, maka dapat dihasilkan
rendemennya sebagai berikut :
Berat adonan bekatul (awal ) = 400 gram
Berat sereal bekatul (akhir ) = 260 gram


Rendemen =
Berat awal adonan bekatul (awal ) 400 gram
Berat sereal bekatul (akhir ) 260 gram

100 % = 1.538 %


Dari perhitungan rendemen diatas maka diperoleh rendemen sebesar 1.538 %.
Hal ini terjadi dikarenakan menurunnya kadar air pada adonan sereal bekatul tersebut
sehingga berat sereal bekatul menurun setelah dikeringkan. Adapun hasil jadi dari
Sereal bekatul ini ialah sebaga berikut:
Tekstur : halus dan membentuk partikel-partikel kecil.
Warna : coklat
Aroma : aroma menyengat.
Rasa : Tawar

Sereal bekatul ini tidak dapat menggembang pada saat diseduh disebabkan
kebanyakan menambahkan telur kedalam adonan. Hal ini dikarenakan tidak adanya
buku pedoman yang valid. Apabila dalam proses pembuatannya sesuai dengan volume
bakatulnya maka akan mendapatkan hasil yang lebih baik dari pratikum kali ini.

2.5 Manfaat sereal Bekatul
Sebagai Penangkal Radikal Bebas ( antioksidan )
Co-kofaktor untuk peremajaan
Berfungsi sebagai kekebalan tubuh
Menurun kadar kolesterol yang tinggi
Mendukung kesehatan otak
Membantu menjaga tingkat energi
Menjaga kesehatan jantung
Menjaga kesehatan usus


Membantu proses metabolisme
Mendukung kesehatan membran
2.6 Zat zat yang terkandung dalam Bekatul
Vitamin B kompleks ( B1,B2,B3,B5,B6)
Vitamin B15 (200mg/100 gram)
Vitamin E (2 jenis) tokoferol dan tocotrienol gamma-oryzanol
Asam ferulat
Serat pencernaan (dietary fibres)
Protein (11-13 g/100 g)
Kalsium (500-700 mg)/100 gram
Magnesium (600-700 mg)/100 gram
Kalium
Seng
Tembaga
Fosfor ( 1.000-2.200 mg.)/100 gram



BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
1. Cakar ayam merupakan by product dari proses industri peternakan.
2. Bekatul merupakan by prduct dari proses industri pertanian.
3. Cakar ayam merupakan salah satu limbah yang memiliki nilai gizi tinggi dimana
dalam cakar ayam mempunyai komposisi zat-zat gizi yang terkandung didalamnya
yaitu Asam amino, Kolagen, Kalsium, Kartilago, Hydroxyapatire, Glukosamin dan
Kondroitin.
4. Bakatul memiliki banyak manfaat bagi kesehatan yang salah satunya ialah untuk
menekan frekuensi penyakit Biri-biri.
5. Sereal bekatul memiliki komposisi zat-zat gizi yang terkandung didalamnya yaitu
Vitamin B kompleks, Vitamin B15, Vitamin E, Asam Ferulat, Serat pencernaan,
Protein, Kalsium, Magnesium,Seng, Tembaga, dan Fosfor.
5.2 Saran
1. Untuk pratikum selanjutnya diharapkan menyediakan buku panduan agar dalam
pratikum dapat berjalan sesuai dengan yang diharapkan serta hasil pratikum
yang memuaskan.
2. Melakukan atau memberikan informasi kepada masyarakat agar dapat
menggolah limbah menjadi produk yang bernilai ekonomis tinggi serta
memperoleh nilai gizi yang cukup tinggi pula.
3. Untuk dapat masyarakat petik bahwa ada banyak limbah yang dapat
dimanfaatkan.



DAFTAR PUSTAKA

Nusa Idaman Said.(2011).Pengelolaan Limbah Domestik.Jakarta: BPPT.
Suharto.Ign. (2011). Limbah Kimia dalam Pencemaran Air dan Udara. Yogyakarta : CV.
Andi Offset.
http://www.baronjayasantika.com/ Bekatul Beras dr Liem Manfaat Bekatul.html
http:// www.blogspot.com/Pengertian dan Jenis-Jenis Limbah.SayaTau.html
http://www.just another wordpress.com/Pengertian Limbah.html.
http://www.menone.wordpress.com/Manfaat Ceker Ayam Bagi Kesehatan.html.
http://www.wikipedia.com/2013/11/Bekatul.html


LAMPIRAN DOKUMENTASI


Gambar 1. Kerupuk kulit cakar ayam


Gambar 2. Sereal Bekatul