Anda di halaman 1dari 5

SOP Tanggap Darurat

Hal : 01/05
Tgl. terbit : 01-06-2014
Revisi : 00

1. Tujuan
Untuk memastikan semua personil CV Libes Gemilang bertindak dalam kapasitas
masing-masing selama aspek-aspek kritis dari suatu keadaan darurat.

2. Ruang Lingkup
Prosedur ini berlaku untuk semua kegiatan di Gudang pengumpulan Oli bekas/Minyak
kotor yang mensyaratkan pengendalian LK3 dalam pelaksanaannya.

3. Proses
1. Pemeriksaan Kesiapan Terhadap Keadaan Darurat
Setiap 1 (satu) bulan sekali Tim LK3 yang ditunjuk oleh Wakil Manajemen melakukan
pemeriksaan kesiapan terhadap keadaan darurat dengan menggunakan formulir
Daftar Periksa Keadaan Darurat, yang meliputi :
a.APAR
b.Isi kotak obat
c.Petunjuk Evakuasi / Rambu Evakuasi
d.Fasilitas Sarana dan Prasarana (Rawan Bahaya)
e.Personil LK3

2. Hasil dari pemeriksaan tersebut oleh Tim LK3 dilaporkan ke Ketua Tim Tanggap
darurat untuk ditentukan tindak lanjutnya jika ditemukan adanya ketidaksesuaian.

3. Kesiagaan dan Tanggap Darurat
Ketua Tim Tanggap Darurat yang telah ditunjuk oleh Wakil Manajemen, bertanggung
jawab untuk menyusun rencana kesiagaan dan tanggap darurat yang berisi informasi
yang diperlukan untuk mengatasi suatu keadaan darurat, sebagai berikut :
a. Pengenalan keadaan darurat : jenis dan prakiraan dampaknya
b. Pengkajian akibat / dampak dan menyiapkan pencegahannya
c. Prosedur penanggulangan keadaan darurat
d. Sistem komunikasi dalam keadaan darurat
e. Personil yang bertanggung jawab
f. Tata cara pemberitahuan keadaan darurat
g. Petunjuk komunikasi : Nama, Instansi, Alamat, Nomor telpon Pejabat terkait
h. Peta situasi dalam keadaan darurat.
i. Program evakuasi dalam keadaan darurat.
j. Peta daerah aman untuk evakuasi.
Hal : 02/05
Tgl. terbit : 01-06-2014
Revisi : 00
k. Tempat / titik berkumpul (Assembly point).
l. Pengakhiran keadaan darurat dan tindak lanjut.

4. Rencana kesiagaan dan tanggap darurat oleh Ketua Tim Tanggap Darurat
didistribusikan ke semua petugas terkait.

5. Ketua Tim Tanggap Darurat bertanggung jawab memberikan pelatihan kesiagaan
dan tanggap darurat terutama pada keadaan darurat yang paling memungkinkan
terjadi di lokasi pekerjaan / proyek kepada anggota tim dan karyawan.

6. Ketua Tim Tanggap Darurat mengantisipasi kejadian-kejadian yang dapat
diklasifikasikan sebagai keadaan tindak darurat, yang paling mungkin terjadi, antara
lain sebagai berikut :

a. Kebakaran atau ledakan
b. Tumpahan minyak (B3)

7. Ketua Tim Tanggap Darurat bertanggung jawab menetapkan kewenangan dan
tanggung jawab petugas yang ditunjuk sebagai penanggung jawab dalam keadaan
darurat sebelum pejabat yang berkompeten tiba di lokasi mengambil alih tanggung
jawab. Semua pegawai termasuk pengunjung harus mengikuti komando yang
diberikan oleh petugas tersebut.

4. Kesiagaan dan Tanggap Darurat Kebakaran

1. Ketua Tim Tanggap Darurat bertanggung jawab untuk memberikan penjelasan
mengenai langkah-langkah yang harus dilakukan dalam menghadapi kondisi darurat
akibat kebakaran, serta penjelasan pencegahan bahaya kebakaran sesuai Instruksi
Kerja Pencegahan Bahaya Kebakaran serta cara penggunaan APAR sesuai dengan
Instruksi Kerja APAR.

2. Ketua Tim Tanggap Darurat bertanggung jawab untuk menyusun prosedur tindak
darurat untuk keadaan kebakaran.

3. Pegawai atau orang yang pertama kali yang mengetahui / melihat kebakaran segera
mengambil APAR yang terdekat dan berusaha memadamkan api sambil berteriak
memberitahukan kepada karyawan lainnya untuk segera melaporkan adanya
kebakaran kepada Unit LK3 atau petugas yang ditunjuk.



Hal : 03/05
Tgl. terbit : 01-06-2014
Revisi : 00

4. Anggota tim yang ditunjuk bertanggung jawab untuk membunyikan
alarm/lonceng/teriakan atau tanda bahaya secara terus menerus dengan jeda
disertai dengan pemberitahuan adanya kebakaran melalui pengeras suara.

5. Anggota tim yang ditunjuk memberitahukan kepada petugas pemeliharaan / teknisi
untuk memadamkan aliran listrik yang tidak dibutuhkan.

6. Anggota tim yang ditunjuk memberitahukan kepada semua pegawai termasuk tamu
atau pengunjung untuk menuju kedaerah yang aman dengan cara memberikan
komando :

a. Tidak boleh Panik
b. Berkumpul bersama-sama membentuk kelompok-kelompok kecil
c. Tinggalkan tempat kerja sesuai arah peta daerah aman untuk evakuasi
d. Jangan terburu-buru sewaktu menuju daerah aman dan sewaktu menuruni
tangga darurat.

7. Anggota tim yang ditunjuk menghubungi Dinas Pemadam Kebakaran.

8. Anggota tim yang ditunjuk menghubungi pejabat CV Libes Gemilang yang
berkompeten, untuk segera datang ke lokasi kejadian dan mengambil alih kendali.

9. Anggota tim yang ditunjuk menghubungi pihak kepolisian dan Lembaga / Instansi
yang terkait sehubungan dengan kebakaran yang terjadi.

10. Matriks Tindakan Darurat Kebakaran :













Hal : 04/05
Tgl. terbit : 01-06-2014
Revisi : 00

Tingkat Bahaya Tanda Bahaya Instruksi Dari Tindakan
Bahaya 1 :
Kebakaran masih terkendali
(mudah dipadamkan)



Teriak kebakaran

a. Orang pertama
yang melihat api.
b. Melapor kepada
koordinator.
c. Koordinator area
melapor kepada
Manajer.

Bahaya 2 :
Api berkobar susah
dipadamkan, tapi masih
dapat dikendalikan.

Teriak kebakaran
dan lonceng area
dibunyikan.

Koordinator area /
Petugas yang telah
ditunjuk

a. Orang pertama
yang melihat api
segera
memadamkannya.
b. Melapor keadaan
kebakaran kepada
Manajer & security.
c. Mengkoordinir
anggota P2K
setempat
pemadaman
d. Security memulai
mengadakan
pengamanan area.
e. Bila api padam,
kembali keurutan b,c
bahaya 1, bila tidak
padam, masuk
bahaya 3

Bahaya 3 :
Api berkobar tidak terkendali
dan tidak dapat dipadamkan
oleh APAR.

Sirene dibunyikan
(Full)

Pimpinan
Keselamatan

a. Instruksi evakuasi.
b. Mengkoordinir
pemadaman dengan
hydrant.
c. Panggil Dinas
Kebakaran.


Hal : 05/05
Tgl. terbit : 01-06-2014
Revisi : 00

5. Tanggap Darurat Tumpahan/Ceceran Oli bekas.
1. Membuat lantai kedap air
2. Membuat drainase tumpahan oli bekas terpisah dari drainase air hujan
3. Menyiapkan kain majun pembersih lantai
4. Menyiapkan serbuk kayu pembersih lantai
5. Menyediakan TPS LB3 (untuk menampung kain majun/serbuk kayu)
6. Membuat tanggul agar tidak melimpah keluar gudang

Bila terjadi tumpahan/ceceran Oli bekas pada saat pemindahan oli bekas maka prosedur
yang dilakukan adalah :
1. Tumpahan ceceran oli bekas tersebut harus dibersihkan segera mungkin maksimal
24 jam setelah terjadi tumpahan/ceceran.
2. Ceceran oli bekas dibersihkan dengan kain majun atau serbuk kayu.
3. Simpan kain majun atau serbuk kayu tersebut di tempat TPS LB3
4. LB3 kain majun atau serbuk kayu tersebut dikirim kepada pihak ketiga yang memiliki
ijin dari KLH.






Kolom Pengesahan

Dibuat Oleh Diperiksa Oleh Disetujui Oleh




Suparman Hasoloan Siringoringo Lasmen Situmorang,SE
Staf Operasi Manager Direktur