Anda di halaman 1dari 36

1

MAKALAH KASUS
FRAKTUR PELVIS



Disusun oleh:
Adinda Dian Permata
106103003530

Pembimbing:
dr. Lukman, Sp.OT


KEPANITERAAN KLINIK BAGIAN BEDAH
RSUP FATMAWATI JAKARTA
PERIODE 25 April 2011 2 Juli 2011
PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH
JAKARTA



2

BAB I
PENDAHULUAN


Saat ini, penyakit muskuloskeletal telah menjadi masalah yang
banyak dijumpai di pusat-pusat pelayanan kesehatan di seluruh dunia.
WHO telah menetapkan dekade ini (2000-2010) menjadi Dekade Tulang
dan Persendian.
1

Semakin pesatnya kemajuan lalu lintas baik dari segi jumlah
pemakai jalan, kendaraan, pemakai jasa angkutan dan bertambahnya
jaringan jalan serta kecepatan kendaraan maka mayoritas penyebab
terjadinya fraktur adalah kecelakaan lalu lintas. Selain itu, trauma lain
yang dapat mengakibatkan fraktur adalah jatuh dari ketinggian,
kecelakaan kerja, dan cedera olah raga.
1

Sebagian besar fraktur disebabkan oleh kekuatan yang tiba-tiba
dan berlebihan, yang dapat berupa benturan, pemukulan, penghancuran,
penekukan atau terjatuh dengan posisi miring, pemuntiran, atau
penarikan. Rekonstruksi terjadinya kecelakaan penting untuk menduga
fraktur yang terjadi. Setiap trauma yang dapat mengakibatkan fraktur juga
dapat merusak jaringan lunak di sekitar fraktur mulai dari otot, fascia, kulit,
tulang, sampai struktur neurovaskuler atau organ-organ penting lainnya.
1

Fraktur pelvis merupakan 3% kasus dari semua kasus fraktur
tulang. Lebih dari separuh dari semua kasus fraktur pelvis terjadi akibat
dari trauma minimal-sampai sedang. Disisi lain, fraktur pelvis yang berat
dapat menyebabkan komplikasi yang signifikan. Sebuah analisis baru-
baru ini lebih dari 63.000 pasien trauma menunjukkan bahwa fraktur pelvis
berkaitan dengan tingginya angka mortality yang disebabkan oleh karena
perdarahan, baik panggul atau extrapelvic, atau terkait cedera kepala
parah.
2


BAB II


3

ILUSTRASI KASUS

II.1 IDENTITAS
Nama : Tn. M
Umur : 34 thn
Agama : Islam
Pendidikan : Tamat Akademik
Alamat : pondok kacang timur, pondok aren
Bangsa : Indonesia
Tanggal masuk :
Tanggal Pemeriksaan :
No. R. M :

II.2 ANAMNESIS
Autoanamnesis dan alloanamnesis pada tanggal .
A. Keluhan Utama
Pasien datang ke UGD RSUP Fatmawati dengan keluhan
nyeri pada daerah perut dan panggul sejak 5 hari SMRS.

B. Riwayat Penyakit Sekarang
Pasien datang ke UGD RSUP Fatmawati dengan keluhan
nyeri pada pinggang sejak 5 hari SMRS. Pasien menyatakan nyeri
terjadi setelah kecelakaan lalu lintas pada 5 hari SMRS, pasien
pengendara sepeda motor bertabrakan dari arah berlawanan,
kemudian pasien terjatuh dan terlindas mobil dengan kecepatan
tidak terlalu tinggi.
Pasien menyatakan nyeri dipinggang terutama saat pasien
menggerakkan panggulnya, luka terbuka (-), pingsan (-), muntah (-
). Segera setelah kecelakaan terjadi pasien tidak langsung dibawa
ke Rumah Sakit, tetapi dibawa ke dukun patah tetapi tidak ada


4

kemajuan. Kemudian karena tidak ada kemajuan pasien dibawa ke
Rumah Sakit Fatmawati. BAB blm sejak kecelakaan.

C. Riwayat Pengobatan Dahulu
1. Riwayat trauma sebelumnya (-)
2. Hipertensi (-)
3. Penyakit jantung (-)
4. DM (-)
5. Asma (-)
6. Alergi (-),

D. Riwayat Penyakit Keluarga
1. Hipertensi (-)
2. Penyakit jantung (-)
3. DM (-)
4. Asma (-)
5. Alergi (-)

E. Riwayat Operasi
Tidak pernah





II.3 PEMERIKSAAN FISIK
Data pemeriksaan fisik tanggal
A. Primary Survey
Airway : clear
Breathing : spontan, pernafasan 20
x
/m, thorako-abdominal
Circulation : baik, nadi 80 x/m,tekanan darah 120/80


5

mmHg,CRT< 2
Disability : GCS = E4M6V5 = 15

B. Secondary Survey
Keadaan umum : tampak sakit sedang
Kesadaraan : Compos mentis

Tanda vital
Tekanan darah : 130/80 mmHg
Nadi : 80 X/menit
Pernafasan : 20 X/menit
Suhu : 36 C

Status Generalis
Kepala : normochepali, rambut hitam, lurus, distribusi
Merata, jejas (-)
Mata : conjungtiva anemis -/-, sklera ikterik -/-, RCL
+/+, RCTL +/+, pupil bulat isokor, diameter
3 mm/3 mm
Mulut : Mukosa kering (-), oral hygiene baik
Telinga : normotia, serumen +/+, sekret -/-, othore (-/-)
Hidung :normosepta, sekret -/-, tidak ada nafas
cuping hidung, rhinore (-/-)
Leher : pembesaran kelenjar KGB (-), kelenjar tiroid
tidak teraba membesar, JVP 5-2 cmH
2
O, jejas
(-), deviasi trakhea (-)
Thorak :
Pulmo :
Inspeksi : Simetris saat statis maupun dinamis
Palpasi : Ekspansi dada baik, vocal fremitus kiri dan
kanan sama


6

Perkusi : Sonor pada paru kiri dan kanan
Auskultasi : Suara napas vesikuler, ronkhi -/-, wheezing -/-

Jantung :
Inspeksi : Iktus kordis tidak terlihat
Palpasi : Iktus kordis teraba pada ICS V 1 jari medial
linea midklavikula sinistra
Perkusi : Batas jantung kiri ICS V 1 jari medial linea
Midklavikula sinistra
Batas jantung kanan di linea sternalis dextra
Auskultasi : Bunyi jantung I-II reguler, murmur (-),gallop (-)
Abdomen :
Inspeksi : Datar, jejas (+) di abdomen kiri bawah
Palpasi : Dinding abdomen lemas, turgor baik, nyeri
tekan (+) di seluruh lapang abdomen, nyeri
lepas (-), hepar dan limpa tidak teraba
membesar.
Perkusi : Timpani pada seluruh abdomen, shifting
dullness (-)
Auskultasi : Bising usus (+) normal
Ekstremitas :akral hangat pada keempat ekstremitas, tidak
ada edema.
Kulit : turgor baik



C. Status Orthopedi
Regio pelvis :
Look : luka terbuka (-), perdarahan (-), jejas (+).
Feel : nyeri tekan (+), tenderness (+), NVD (-)
Move : ROM terbatas karena nyeri


7


D. Status lokalis lainnya
Regio suprapubis :
Inspeksi : massa (-), jejas (-).
Palpasi : nyeri tekan (+)

II.4 PEMERIKSAAN PENUNJANG
A. Pemeriksaan Pelvis
Foto Pelvis :


B. emeriksaan Laboratorium pada tanggal 2 juni 2011

PEMERIKSAAN HASIL NILAI RUJUKAN
HEMATOLOGI
- Hemoglobin
- Hematokrit
- Leukosit
- Trombosit
- Eritrosit
10,4
31
18,2
377
3,27
13,2-17,3 g/dl
33-45%
5-10 ribu/Ul
150-440 ribu/Ul
4,4-5,9 juta/Ul
VER/HER/KHER/RDW


8

- VER
- HER
- KHER

82
27
33
80-100 fl
26-34 pg
32-36 g/dl
HEMOSTASIS
- Prothrombin time (PT)
- PT control
- APTT
- APTT control
20,6
11,1
47,1
34,2
11-14 detik

27,3-41 detik
KIMIA KLINIK
Fungsi ginjal
- Ureum darah
- Creatinin darah

38
1,0

20-40 mg/dl
0,6-1,5 mg/dl
SGOT 34 10-35 u/l
Gula darah sewaktu 120 70-200 mg/dl
Elektrolit
- Natrium
- Kalium
- Chlorida
131
6,3
102
135-147 mmol/l
3,5-5,5 mmol/l
100-106 mmol/l
Kesan: leukositosis.



II.5 RESUME
Pasien datang ke UGD RSUP Fatmawati dengan keluhan nyeri
pada daerah pinggang sejak 5 hari SMRS. Nyeri terjadi setelah
kecelakaan lalu lintas terlindas mobil.
Nyeri dipinggang terutama saat pasien menggerakkan
pinggangnya, luka terbuka (-), pingsan (-), muntah(-). Melakukan
pengobatan ke dukun patah namun tidak ada kemajuan. Kemudian ke
RSUP Fatmawati. BAB blm sejak kecelakaan.


9


Pemeriksaan fisik
Datar, jejas (+) di abdomen kiri bawah , nyeri tekan (+), nyeri
lepas (-), hepar dan lien tidak teraba membesar. BU (+) normal.
Look:luka terbuka (-), perdarahan (-), jejas (+). Feel : nyeri tekan (+)
Move:ROM terbatas karena nyeri

Pemeriksaan penunjang :
Kesimpulan hasil pemeriksaan thoraks dan pelvis :
Tidak tampak kelainan radiologis pada cor dan pulmo.
Fraktur asetabulum
Symphiolosis pubis.
Kesimpulan hasil pemeriksaan laboratorium :
Kesan leukositosis

II.6 DIAGNOSIS
- Fraktur asetabulum

II.7 PENATALAKSANAAN
- Pantau tanda vital
- Bed rest dan immobilisasi
- Terapi konservatif traksi kulit selama 1 bulan

II.8 PROGNOSIS
- Ad vitam : bonam
- Ad functionam : dubia ad bonam
- Ad sanationam : dubia ad bonam







10

BAB III
TINJAUAN PUSTAKA

III.1 Anatomi Pelvis
Pelvis dibentuk oleh tulang coxae, sacrum, dan coccygis,
yang masing-masing tulang dihubungkan oleh ligamentum
3
.
Dinding pelvis dibentuk oleh tulang dan ligament yang
sebagian diantaranya dilapisi oleh otot beserta fascia dan
peritoneum parietal. Pelvis memiliki dinding anterior, posterior,
lateral, dan juga mempunyai dinding inferior atau dasar pelvis.
3

Dinding anterior pelvis adalah dinding yang paling dangkal,
dan dibentuk oleh permukaan posterior korpus os pubis, rami
pubicum, dan sympisis pubis. Dinding posterior pelvis luas dan
dibentuk oleh os.sacrum, dan os. Coccygis serta musculus
piriformis dan fasia pelvis parietalis yang meliputinya.
3

Dinding lateralis pelvis dibentuk oleh sebagian os.coxae
dibawah aperture pelvis superior, membrane obturatoria,
ligamentum sakrotuburale, dan ligamentum sakrospinale, serta
musculus obturatorius internus beserta fascia yang meliputinya.
Os.coxae (tulang panggul) terdiri atas os ilium yang terletak di
superior, os ischium yang terletak di posterior dan inferior, dan os
pubis yang terletak di anterior dan inferior. Pada permukaan luar os
coxae terdapat lekukan dalam, acetabulum, yang bersendi dengan
kaput femoralis. Dibelakang acetabulum terdapat incisura besar,
incisura ischiadica major yang dipisahkan dari incisura ischiadica
minor oleh spina ischiadica. Os ilium yang merupakan bagian atas
os coxae yang rata, mempunyai crista iliaca yang berjalan diantara
spina iliaka anterior superior dan spina iliaka posterior superior.
Dibawah kedua spina ini terdapat spina iliaca anterior inferior, dan
spina iliaca posterior inferior. Os ischii merupakan bagian inferior
dan posterior os coxae dan mempunyai spina ischiadica dan tuber


11

ishiadicum. Os pubis merupakan bagian anterior os coxae dan
mempunyai corpus ossis pubis, ramus superior ossis pubis, dan
ramus inferior ossis pubis. Pada bagian bawah coxae terdapat
lubang besar, foramen obturatorum yang dibatasi oleh bagian-
bagian os ischium dan os pubis. Foramen obturatoum ditutupi oleh
membrane obturatoria.
3


Gambar 1 : Anatomi Pelvis
4


Fascia pelvis dibentuk oleh jaringan ikat dan dilanjutkan ke
atas sebagai fascia yang membatasi dinding abdomen. Dibawah,
fascia melanjut sebagai fascia perinea. Fascia pelvis dibagi menjadi
fascia pelvis parietalis, dan fascia pelvis visceralis. Fascia pelvis
parietalis membatasi dinding-dinding pelvis dan diberi nama sesuai
dengan otot yang dilapisinya. Fascia pelvis viseralis merupakan
jaringan ikat longgar yang meliputi dan menyokong semua visceral
pelvis.
3

Plexus sacralis terletak pada dinding posterior pelvis di
depan musculus piriformis.plexus ini dibentuk dari rami anterior
nervi lumbales IV dan V serta nervi anterior nervi sacrales I, II, III,
IV. Sebagian nervus lumbalis IV bergabung dengan nervus lumbalis


12

V untuk membentuk truncus lumbosacralis. Truncus lumbosacralis
berjalan turun kedalam pelvis dan bergabung dengan nervus
sacrales waktu nervus sacrales keluar dari foramina sacralia
anterior. Cabang-cabang plexus sacralis yang menuju ke
ekstremitas inferior antara lain : nervus ischiadicus, nervus gluteus
superior, nervus gluteus inferior, saraf untuk musculus quadratus
femoris, saraf untuk musculus obturatorius internus, nervus
cutaneus femoris posterior. Cabang-cabang plexus sacralis untuk
otot-otot pelvis, visceral pelvis, dan perineum antara lain : nervus
pudendus, saraf untuk musculus piriformis, nervus splanchnicus
pelvicus, nervus cutaneus perforans.
3

Plexus lumbalis memiliki cabang-cabang antara lain : truncus
lumbosacralis, dan nervus obturatorius. Truncus lumbosacralis
dibentuk dari sebagian ramus anterior nervus lumbalis 4 yang
muncul dari sisi medial musculus psoas major dan bergabung
dengan ramus anterior nervus lumbalis 5. Nervus obturatorius yang
merupakan cabang dari plexus lumbalis ini muncul dari sisi medial
musculus psoas major didalam abdomen dan mengikuti truncus
lumbosacralis kebawah masuk kedalam pelvis. Nervus obturatorius
ini terbagi 2 menjadi cabang anterior dan posterior yang berjalan
melalui canalis obturatorius dan masuk ke regio aduktor tungkai
atas.
3




13


Gambar 2 : Sisi Lateral Tulang Innominatum
5


III.2 Fraktur pelvis
a. Definisi
Patah tulang panggul adalah gangguan struktur tulang
panggul. Pada orang tua, penyebab paling umum adalah jatuh
dari posisi berdiri. Namun, fraktur yang berhubungan dengan
morbiditas dan kematian terbesar melibatkan masalah yang
signifikan misalnya karena kecelakaan kendaraan bermotor atau
jatuh dari ketinggian sebuah.
.6

Tulang panggul terdiri dari ilium, ischium, dan pubis, yang
merupakan cincin anatomi dengan sakrum. Gangguan dari
cincin ini membutuhkan energi yang signifikan. Patah tulang
panggul sering melibatkan cedera pada organ-organ yang
terdapat dalam tulang panggul. Patah tulang panggul sering
dikaitkan dengan pendarahan parah karena pasokan darah
yang luas ke wilayah tersebut.
6

b. Penyebab
6

1. Kecelakaan kendaraan bermotor (50-60%)
2. Kecelakaan sepeda motor (10-20%)
3. Pejalan kaki versus mobil (10-20%)


14

4. Jatuh dari ketinggian (8-10%)
5. Crush (3-6%)

c. Klasifikasi
1. Kalsifikasi menurut Tile, berdasarkan integritas kompleks
sakroiliaca posterior
a. Tipe A : Fraktur stabil, kompleks sakroiliaca intak.
- Tipe A1 : fraktur panggul tidak mengenai cicin
panggul
- Tipe A2 : stabil, terdapat pergeseran cincin yang
minimal dari fraktur
(Tipe A termasuk fraktur avulsi atau fraktur yang mengenai
cincin panggul).
7


Gambar 3 : Fraktur Stabil.


Gambar 4: Skematik Frkatur Pelvis Stabil.
7




15

b. Tipe B: Fraktur tidak stabil, umumnya trauma disebabkan
oleh adanya rotasi eksternal ataupun internal
yang mengakibatkan gangguan parsial kompleks
sacroiliac posterior.
7

- Tipe B1 : open book.
Stage 1 : symphisiolisis < 2,5 cm, terapi bed rest
Stage 2 : symphisiolisis > 2,5 cm, terapi OREF
Stage 3 : bilateral lessio, terapi OREF
- Tipe B2 : kompresi lateral/ipsilateral
- Tipe B3 : kompresi lateral/kontralateral
(Tipe B mengalami rotasi eksterna yang mengenai satu
sisi panggul (open book), atau rotasi interna atau
kompresi lateral yang dapat menyebabkan fraktur pada
ramus isiopubis pada satu atau kedua sisi disertai trauma
pada bagian posterior tetapi simpisis tidak terbuka
(closed book))
7




Gambar 5 : Fraktur Tidak Stabil
8




16

c. Tipe C : Fraktur tidak stabil, akibat adanya trauma yang
terjadi secara rotasi dan vertical.
- Tipe C1 : unilateral
- Tipe C2 : bilateral
- Tipe C3 : disertai fraktur acetabulum
(Terdapat disrupsi ligament posterior pada satu atau
kedua sisi disertai pergeseran dari salah satu sisi panggul
secara vertical, mungkin juga disertai fraktur
asetabulum).
7


Gambar 6 : Fraktur tidak stabil pada trauma rotasi dan vertical.
8


2. Klasifikasi menurut Key dan Conwell.
7

a. Fraktur pada salah satu tulang tanpa adanya disrupsi
cincin.
- Fraktur avulsi
Spina iliaka anterior superior
Spina iliaka anterior inferior
Tuberositas isium
- Fraktur pubis dan isium
- Fraktur sayap ilium
- Fraktur sacrum
- Fraktur dan dislokasi tulang koksigeus




17

b. Keretakan tunggal pada cincin panggul
- Fraktur pada kedua ramus ipsilateral
- Fraktur dekat atau subluksasi simfisis pubis
- Fraktur dekat atau subluksasi sendi sakro-iliaka
c. Fraktur bilateral pada cincin panggul
- Fraktur vertical ganda dan atau dislokasi pubis
- Fraktur ganda dan atau dislokasi (Malgaigne)
- Fraktur multiple yang hebat
d. Fraktur asetabulum
- Tanpa pergeseran
- Dengan pergeseran
3. Klasifikasi menurut Young, berdasarkan mekanisme trauma,
terbagi menjadi 4 yaitu: kompresi lateral, kompresi
anteroposterior, pergeseran vertical, atau kombinasi.
4. Klasifikasi lain.
7

a. Fraktur isolasi dan fraktur tulang ischium dan tulang pubis
tanpa gangguan pada cincin.
- Fraktur ramus isiopubis superior
- Fraktur ramus isiopubis inferior
- Fraktur yang melewati acetabulum
- Fraktur sayap ilium
- Avulsi spina iliaka anterior-inferior
b. Fraktur disertai robekan pada cincin
5. Klasifikasi berdasarkan stabilitas dan komplikasi.
7

a. Fraktur avulsi
b. Faktur stabil
c. Fraktur tidak stabil
d. Fraktur dengan komplikasi
Dalam menilai klasifikasi maka hal yang paling penting adalah
stabilitas panggul, apakah bersifat stabil atau tidak stabil, karena
hal ini penting dalam penanggulangan serta prognosis.


18

d. Mekanisme trauma
Trauma biasanya terjadi secara langsung pada panggul
karena tekanan yang besar atau karena jatuh dari ketinggian.
Pada orang tua dengan osteoporosis atau osteomalasia dapat
terjadi fraktur stress pada ramus pubis. Oleh karena rigiditas
panggul maka keretakan pada salah satu bagian cincin akan
disertai robekan pada titik lain, kecuali pada trauma langsung.
Sering titik kedua tidak terlihat dengan jelas atau mungkin terjadi
robekan sebagian atau terjadi reduksi spontan pada sendi
sakro-iliaka.
7


Mekanisme trauma pada cincin panggul terdiri atas :
1. Kompresi anteroposterior
Hal ini biasanya terjadi akibat tabrakan antara pejalan kaki
dengan kendaraan. Ramus pubis mengalami fraktur, tulang
inominata terbelah dan mengalami rotasi eksterna disertai
robekan simphisis. Keadaan ini disebut sebagai open book
injury. Bagian posterior ligament sacro-iliaka mengalami
robekan partial atau dapat disertai fraktur bagian belakang
ilium
7



Gambar 7: gambaran radiologi fraktur kompresi
anteriorposterior (APC) yang melibatkan
diastasis simfisis atau rami fraktur longitudinal.
6




19

2. Kompresi lateral
Kompresi dari samping akan menyebabkan cincin
mengalami keretakan. Hal ini terjadi apabila ada trauma
samping karena kecelakaan lalu lintas atau jatuh dari
ketinggian. Pada keadaan ini ramus pubis bagian depan
pada kedua sisinya mengalami fraktur dan bagian belakang
terdapat strain dari sendi sakro-iliaka atau fraktur ilium atau
dapat pula fraktur ramus pubis pada sisi yang sama.
7

3. Trauma vertical
Tulang inominata pada satu sisi mengalami pergerakan
secara vertical disertai fraktur ramus pubis dan disrupsi
sendi sakro-iliaka pada sisi yang sama. Hal ini terjadi apabila
seseorang jatuh dari ketinggian pada satu tungkai.
7



Gambar 8 : gambaran radiologi fraktur vertical.
6


4. Trauma kombinasi
Pada trauma yang lebih hebat dapat terjadi kombinasi
kelainan diatas.
7


e. Gambaran klinis
Fraktur panggul merupakan salah satu trauma multiple yang
dapat mengenai organ-organ lain dalam panggul. Keluhan yang
dapat terjadi pada fraktur panggul antara lain :
6,7,9



20

1. Nyeri
2. Pembengkakan
3. Deformitas
4. Perdarahan subkutan sekitar panggul
5. Hematuria
6. Perdarahan yang berasal dari vagina, urethra, dan rectal
7. Syok

f. Pemeriksaan penunjang
1. Pemeriksaan laboratorium
a. Pemeriksaan serial hemoglobin dan hematokrit,
tujuannya untuk memonitor kehilangan darah yang
sedang berlangsung.
6

b. Pemeriksaan urin, untuk menilai adanya gross hematuria
dan atau mikroskopik.
6

c. Kehamilan tes ditunjukkan pada wanita usia subur untuk
mendeteksi kehamilan serta pendarahan sumber
potensial (misalnya, keguguran, abrupsio plasenta).
6

2. Pemeriksaan Imaging
a. Radiografi
Radiograf anteroposterior pelvis merupakan skrining test
dasar dan mampu menggambarkan 90% cedera pelvis.
Namun, pada pasien dengan trauma berat dengan
kondisi hemodynamic tidak stabil seringkali secara rutin
menjalani pemeriksaan CT scan abdomen dan pelvis,
serta foto polos pelvis yang tujuannya untuk
memungkinkan diagnosis cepat fraktur pelvis dan
pemberian intervensi dini.
6

b. CT-Scan
CT scan merupakan imaging terbaik untuk evaluasi
anatomi panggul dan derajat perdarahan pelvis,


21

retroperitoneal, dan intraperitoneal. CT scan juga dapat
menegaskan adanya dislokasi hip yang terkait dengan
fraktur acetabular.
6

c. MRI
MRI dapat mengidentifikasi lebih jelas adanya fraktur
pelvis bila dibandingkan dengan radiografi polos (foto
polos pelvis). Dalam satu penelitian retrospektif, sejumlah
besar positif palsu dan negatif palsu itu dicatat ketika
membandingkan antara foto polos pelvis dengan MRI.
6

d. Ultrasonografi
Sebagai bagian dari the Focused Assessment with
Sonography for Trauma (FAST), pemeriksaan pelvis
seharusnya divisualisasikan untuk menilai adanya
pendarahan/cairan intrapelvic. Namun, studi terbaru
menyatakan ultrasonografi memiliki sensitivitas yang lebih
rendah untuk mengidentifikasi hemoperitoneum pada
pasien dengan fraktur pelvis. Oleh karena itu, perlu diingat
bahwa, meskipun nilai prediksi positif mencatat
hemoperitoneum sebagai bagian dari pemeriksaan FAST
yang baik, keputusan terapeutik menggunakan FAST
sebagai pemeriksaan skrining mungkin terbatas.
6

e. Cystography
Pemeriksaan ini dilakukkan pada pasien dengan
hematuria dan urethra utuh.
6


g. Penatalaksanaan
Pengobatan harus dilakukkan sesegera mungkin berdasarkan
prioritas penanggulangan trauma yang terjadi (A, B, C). yaitu :
7

1. Resusitasi awal
a. Perhatiakan saluran/jalan nafas dan pernafasannya


22

b. Kontrol perdarahan dengan pemberian cairan ringer dan
transfusi
2. Anamnesis
a. Keadaan dan waktu trauma (mekanisme trauma)
b. Miksi terakhir
c. Waktu dan jumlah (makan dan minum) yang terakhir
d. Bila penderita seorang wanita, apakah sedang hamil atau
menstruasi
e. Trauma lainnya seperti trauma pada kepala
3. Pemeriksaan fisik
a. Keadaan umum
- Catat secara teratur denyut nadi, tekanan darah, dan
respirasi
- Secara cepat lakukan survey tentang kemungkinan
trauma lainnya
b. Lokal
- Inspeksi perineum untuk mengetahui adanya
perdarahan, pembengkakan, dan deformitas.
- Tentukan derajat ketidakstabilan cincin panggul dengan
palpasi pada ramus dan simfisis pubis.
- Adakan pemeriksaan colok dubur.
4. Pemeriksaan tambahan
a. Foto polos panggul, toraks serta daerah lain yang
dicurigai mengalami trauma.
b. Foto polos panggul dalam keadaan rotasi interna dan
eksterna serta pemeriksaan foto panggul lainnya.
c. Pemeriksaan urologis dan lainnya :
- Kateterisasi
- Ureterogram
- Sistogram retrograde dan postvoiding
- Pielogram intravena


23

- Aspirasi diagnostic dengan lavase peritoneal
5. Pengobatan
a. Tindakan operatif bila ditemukan adanya kerusakan alat-
alat dalam rongga panggul.
b. Stabilisasi fraktur panggul, misalnya traksi skeletal, pelvic
sling, spika panggul.

h. Pengobatan khusus fraktur
Fraktur avulsi atau stabil diatasi dengan pengobatan konservatif
seperti istirahat, traksi, dan pelvic sling. Fraktur yang tidak stabil
diatasi dengan fiksasi eksterna atau dengan operasi yang
dikembangkan oleh group ASIF.
7


i. Traksi (pengobatan konservatif)
Traksi merupakan salah satu pengobatan konservatif yaitu
mudah dilakukan oleh setiap dokter dan bermanfaat dalam
mereduksi suatu fraktur atau kelainan kelainan lain seperti
spasme otot. Traksi yang dipasang memakai pemberat dengan
berat badan sebagai counter traksi.
10


Tujuan penggunaan Traksi
Walaupun penggunaan traksi telah jarang digunakan seiring
dengan frekuesi trauma yang menurun di daerah barat,
pengetahuan tentang prinsip-prinsip efektif diperlukan untuk
indikasi khusus atau situasi di mana peralatan atau keahlian
tidak tersedia atau komorbiditas pasien tidak mengijinkan
intervensi operasi.
10

Tujuan traksi diantaranya adalah :
10

1. Mempertahankan panjang suatu ekstremitas,
mempertahankan kesegarisan (alignment) dan
keseimbangan (stability) pada suatu patah tulang.


24

Contohnya : Memperbaiki fraktur femoral dengan dilakukan
fiksasi menggunakan traksi tulang.
2. Dengan pemasangan traksi gerakan sendi dimungkinkan
dengan sekaligus tetap mempertahankan kesegarisan
fragmen-fragmen patah tulang.
3. Dengan traksi kejang otot-otot yang disebabkan penyakit
pada tulang atau sendai dapat diatasi. Contohnya : traksi
buck, yang terkadang direkomendasikan pada pasien
dengan cedera panggul
4. Dengan traksi suatu tungkai yang mengalami
pembengkakkan dapat ditinggikan sehingga mengurangi
pembengkakkan.
Jenis jenis Traksi
Berdasarkan mekanisme traksi dikenal dua macam, yaitu :
10

1. Traksi menetap (fixation traction) dipergunakan untuk
melakukan fiksasi sekaligus traksi dengan mempergunakan
traksi dari Thomas Splint
2. Traksi berimbang (sliding traction) merupakan suatu traksi
secara bertahap untuk memperoleh reduksi tertutup dan
sekaligus imobilisasi pada daerah yang dimaksud.
Berdasarkan jenis pemasangannya traksi dikenal 2 macam,
yaitu :


1. Traksi kulit
Traksi kulit dapat digunakan sebagai terapi definitif maupun
sementara sebagai pertolongan pertama. Tenaga traksi
dilanjutkan pada tulang melalui fasia superfisial, fasia dalam
dan intermuskular. Tenaga traksi yang berlebihan dapat
menyebabkan kerusakan pada kulit . Berat maksimum traksi
sebaiknya tidak melebihi 5 kg, tergantung dari besar atau
kecilnya penderita dan dari usia penderita. Jika digunakan


25

beban maksimal sebaiknya hanya digunakan tidak lebih dari
1 minggu. Jika kurang dari beban maksimal dan kulit
diperiksa dua kali dalam seminggu, traksi kulit dapat
dipergunakan dengan aman selama 4-6 minggu.
10

Traksi kulit menggunakan plester lebar yang direkatkan pada
kulit dan diperkuat dengan perban elastis. Berat maksimum
yang dapat diberikan adalah 5 kg yang merupakan batas
toleransi kulit. Terdapat 2 metode penggunaan traksi kulit
yang sering digunakan, yaitu traksi kulit berperekat
(adhesive) dan traksi kulit tidak berperekat (non-adhesive).
(Stewart, John D.M, 1983)


a. Traksi kulit berperekat (adhesive)
Cara pemasangan traksi kulit berperekat (adhesive)
Siapkan kulit :
Bersihkan, cukur rambut bagian tubuh yang akan
dipasang traksi, cuci dan keringkan.
Cegah pemasangan pleister di atas tonjolan-tonjolan
tulang. Jika terpaksa, lindungi dengan pelapis gips
(cotton wool, padding, lainnya) sebelum melekatkan.
Mulai melekatkannya pada pergelangan tangan atau
kaki, sisakan gulungan traksi 2 inci diseberang ujung
distal bagian tubuh yang sakit dengan tujuan memberikan
gerakan bebas pada kaki atau jari.
Pasang pleister perekat longitudinal sejajar pada sisi
berlainan tungkai dan jamin adanya jaringan kulit bebas
diantaranya untuk mencegah efek tourniquet.
Pakai elastis verban dengan kuat diatas lekatan traksi
kulit.
cek penyebaran dan tali traksi.
Ikatkan pada pemberat traksi


26

Tungkai ditopang untuk mencegah pembengkakan dan
iritasi dari tumit. (Stewart, John D., 1983 dan Subroto
Saparda, 1994)



b. Traksi kulit tanpa perekat (non-adhesive).
Traksi kulit yang tanpa perekat sangat berguna pada kulit
tipis ataupun pada kulit atrofi atau ketika terdapat
sensitifitaas terhadap traksi kulit yang berperekat. Cara
pemasangan traksi kulit tanpa perekat (non-adhesive)
pada dasarnya sama seperti pemasangan traksi kulit
berperekat (adhesive).



Gambar 19. non-adhesive skin traction
(Maher, A. Salmond, S., & Pellino, T, 2002)

Jenis jenis traksi kulit
Beberapa jenis traksi kulit yaitu :
Traksi ekstensi dari buck adalah traksi kulit dimana
plester melekat secara sederhana dengan memakai
katrol.


27


Gambar 18 Traksi Buck. Kaki di elevasikan kemudian di
berikan bantalan dibawah betis. Menjaga kepala
fibular dan malleoli.

Traksi dari gallow atau traksi dari Bryant, dipergunakan
pada fraktur femur anak-anak usia dibawah 2 tahun

Gambar 20 Traksi Gallows

Indikasi dilakukannya traksi kulit :
10

Traksi kulit merupakan terapi pilihan pada fraktur femur
dan beberapa fraktur suprakondiler humeri pada anak-
anak.
Pada reduksi tertutup dimana manipulasi dan imobilisasi
tidak dapat dilakukan


28

Merupakan pengobatan sementara pada fraktur sambil
menunggu terapi definitif
Fraktur-fraktur yang sangat bengkak dan tidak stabil
misalnya fraktur suprakondiler humeri pada anak-anak
Untuk traksi pada spasme otot atau pada kontraktur
sendi misalnya sendi lutut dan panggul
Untuk traksi pada kelainan-kelainan tulang belakang
seperti hernia nukleus pulposus (HNP) atau spasme
otot-otot tulang belakang
Komplikasi
Komplikasi yang dapat terjadi pada traksi kulit yaitu:
Penyakit Trombo-emboli
Aberasi, infeksi serta alergi pada kulit

2. Traksi tulang
Traksi tulang adalah traksi dengan tarikan langsung pada
tulang. Biasanya menggunakan kawat Kirschner (K-wire) atau
batang dari Steinmann pada lokasi-lokasi tertentu, yaitu :
10

Proksimal tibia
Epikondilus femur
Olekranon
Kalkaneus (jarang dilakukan karena komplikasinya)
Traksi pada tengkorak
Trokanter mayor
Bagian distal metakarpal
Jenis-jenis traksi tulang :
10

Traksi tulang dengan menggunakan kerangka dari
Bohler Braun pada fraktur orang dewasa


29

Thomas splint dengan pegangan lutut atau alat traksi
dari Pearson
Traksi tulang pada olekranon, pada fraktur humerus.


Gambar 22. gambar traksi pada olekranon. (A) traksi
melalui badan. Sendi bahu dapat bergerak tanpa
mengganggu fraktur. Tangan dan pergelangan dilakukan
imobilisasi dengan splint plester (B) traksi lateral.

Traksi dari Dunlop, dipergunakan pada fraktur
suprakondiler humeri anak-anak


30


Gambar 19 Traksi Dunlop
Traksi dari Hamilton Russel, digunakan pada anak-anak
usia lebih dari 2 tahun

Gambar 21 Traksi hamilton Russel
Traksi yang digunakan pada tulang tengkorak misalnya
Gardner Well Skull calipers, Crutchfield cranial tong

Gambar 23. Traksi Crutchfield tong


31

Indikasi penggunaan traksi tulang :
10

Apabila diperlukan traksi yang lebih berat dari 5 kg
Traksi pada anak-anak yang lebih besar
Pada fraktur yang bersifat tidak stabil, oblik atau
komunitif
Fraktur-fraktur tertentu yang pada daerah sendi
Fraktur terbuka dengan luka yang sangat jelek dimana
fiksasi eksterna tidak dapat dilakukan.
Dipergunakan sebagai traksi langsung pada fraktur yang
sangat berat misalnya dislokasi panggul yang lama
sebagai persiapan terapi definitive
Komplikasi :
10

Infeksi, misalnya infeksi melalui kawat atau pin yang
digunakan
Kegagalan penyambungan tulang (Non-union)akibat
traksi berlebihan
Luka akibat tekanan misalnya tekanan Thomas splint
pada tuberositas tibia
Parese saraf akibat traksi yang berlebihan (overtraksi)
atau bila pin mengenai saraf.

j. Komplikasi fraktur pelvis
Komplikasi fraktur pelvis dibagi dalam :
7

1. Komplikasi segera
a. Thrombosis vena ilio-femoral.
Komplikasi ini sering ditemukan dan sangat berbahaya.
Apabila ada keraguan sebaiknya diberikan anti-koagulan
secara rutin untuk profilaksis.




32

b. Robekan kandung kemih.
Robekan dapat terjadi apabila ada disrupsi simfisis pubis
atau tusukan dari bagian tulang panggul yang tajam.
c. Robekan urethra.
d. Robekan urethra terjadi karena adanya disrupsi simfisis
pada daerah urethra pars membranosa.
e. Trauma rectum dan vagina.
f. Trauma pembuluh darah besar yang akan menyebabkan
perdarahan massif sampai syok.
g. Trauma pada saraf.
- Lesi saraf skiatik
Lesi saraf skiatik dapat terjadi pada saat trauma atau
pada saat operasi. Apabila dalam jangka waktu 6
minggutidak ada perbaikan, maka sebaiknya
dilakukkan eksplorasi.
- Lesi pleksus lumbosakralis
Biasanya terjadi pada fraktur sacrum yang bersifat
vertical, disertai pergeseran. Dapat pula terjadi
gangguan fungsi seksual apabila mengenai pusat
saraf.

2. Komplikasi lanjut.
7

a. Pembentukan tulang heterotropik
Pembentukan tulang heterotropik biasanya terjadi setelah
suatu trauma jaringan lunak yang hebatatau setelah suatu
diseksi operasi. Dapat diberikan indometasin untuk
profilaksis.
b. Nekrosis avaskuler
Nekrosis avaskuler dapat terjadi pada kaput femur
beberapa waktu setelah trauma.
c. Gangguan pergerakan sendi serta osteoarthritis sekunder


33

Apabila terjadi fraktur pada daerah acetabulum dan tidak
dilakukkan reduksi yang akurat, sedangkan sendi ini
menopang berat badan, maka akan terjadi ketidak-
sesuaian sendi yang akan memberikan gangguan
pergerakan serta osteoarthritis di kemudian hari.
d. Skoliosis kompensatoar



























34

BAB IV
ANALISA KASUS

Dari ilustrasi kasus diatas, berdasarkan dari data anamnesis,
pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan penunjang yang didapatkan serta
disesuaikan dengan teori yang ada, maka mengarah pada suatu diagnosis
yaitu fraktur pelvis.

Fraktur pelvis
Berdasarkan anamnesis, didapatkan keluhan berupa : nyeri di
daerah pinggang yang terjadi setelah kecelakaan lalu lintas. Pasien
tersungkur ke bawah mobil. Nyeri dipinggang terutama saat
menggerakkan panggulnya. Tedapat memar pada pinggang pasien.
Keluhan ini sesuai dengan teori yang mengarah ke keadaan fraktur
pelvis, antara lain :
1. Nyeri
2. Pembengkakan
3. Deformitas
4. Perdarahan subkutan sekitar panggul
5. Hematuria
6. Perdarahan yang berasal dari vagina, urethra, dan rectal
7. Syok
Pada pemeriksaan fisik,didapatkan data berupa : nyeri tekan
(+) di seluruh lapang abdomen, di Regio pelvis : Look : jejas (+), Feel
: nyeri tekan (+), Move : ROM terbatas karena nyeri. Tanda dan gejala
di atas sesuai dengan teori yang mengarah ke fraktur pelvis, antara
lain : nyeri (+), ROM terbatas, deformitas (+), ketidakstabilan cincin
panggul dengan palpasi pada ramus dan simfisis pubis.
Untuk menegakkan diagnosis pada pasien ini dilakukan
pemeriksaan rontgen regio pelvis.
Kesimpulan :


35

Farktur pelvis
Dari hasil pemeriksaan penunjang tersebut gambarannya
menyerupai gambaran klasifiksai fraktur pelvis tidak stabil berdasarkan
klasifikasi TILE.
Melihat dari data keseluruhan yang terdiri dari anamnesis,
pemeriksaan fisik dan pemeriksaan penunjang, maka diagnosis fraktur
pelvis dapat ditegakan dan berdasarkan teori yang telah dijelaskan
diatas, maka fraktur pelvis pada pasien ini di klasifikasikan kedalam
klasifikasi fraktur pelvis tidak stabil.
Tatalaksana yang diberikan pada pasien ini antara lain :
- Pantau tanda vital
- Bed rest dan immobilisasi
- Terapi konservatif traksi kulit selama 1 bulan
- Rencana foto pelvis ulang setelah traksi kulit

Berdasarkan teori yang telah dijelaskan di atas, maka
tatalaksana yang diberikan masih perlu sedikit tambahan karena
berdasarkan teori tatalaksana untuk fraktur pelvis antara lain :
- Tindakan operatif bila ditemukan adanya kerusakan alat-alat dalam
rongga panggul.
- Stabilisasi fraktur panggul, misalnya traksi skeletal, pelvic sling,
spika panggul.
- Fraktur avulsi atau stabil diatasi dengan pengobatan konservatif
seperti istirahat, traksi, dan pelvic sling.
- Fraktur yang tidak stabil diatasi dengan fiksasi eksterna atau dengan
operasi.








36

DAFTAR PUSTAKA

1. Fraktur. Diunduh dari http://bedahugm.net/Bedah-
Orthopedi/Fracture.html. Update terakhir: 3 Agustus 2008.
2. Sathy AK, Starr AJ, Smith WR, Elliott A, Agudelo J, Reinert CM.
The effect of pelvic fracture on mortality after trauma: an analysis of
63,000 trauma patients. J Bone Joint Surg Am. Dec
2009;91(12):2803-10.
3. Snell, Richard S. Anatomi Klinik Untuk Mahasiswa Kedokteran; alih
bahasa, Liliana Sugiharto; editor edisi bahasa indonesia, Huriawati
Hartanto....[ et al]. Ed.6. Jakarta: EGC, 2006.
4. Anatomy The pelvis. Diunduh dari
http://www.victorchiropractic.com/si.html
5. medical illustration of pelvis skeletal anatomy, ilium, acetabulum.
Di unduh dari http://www.medical-illustrations.ca/tag...hopedic/
6. C Crawford Mechem. Fracture pelvic. Di unduh dari
http://www.emedicine.com/orthoped/Fracture-Pelvic.htm. Up date
terakhir: 12 Mei 2010
7. Rasjad, C. Buku pengantar Ilmu Bedah Ortopedi ed. III. Yarsif
Watampone. Makassar: 2007. Hal: 424-428.
8. Fraktur pelvis. Diunduh dari http://bedahugm.net/Bedah-
Orthopedi/Fracture pelvic.html. Update terakhir: 3 Agustus 2008.
9. Fracture of the Pelvis. Di unduh dari http:// www. American
Academy of Orthopaedic Surgeons/fracture pelvic.html. update
terakhir : September 2007.
10. Rasjad, Chairuddin, Pengantar Ilmu Bedah Ortopedi. PT Yarsif
Watampoe : Jakarta. 2007. Hal 87-9