Anda di halaman 1dari 13

1

Fragilitas Osmotik Eritrosit


Posted by Riswanto on Saturday, July 24, 2010
Labels: Tes Hematologi
Bila eritrosit berada dalam larutan yang hipotonis, cairan yang kadar osmolalitasnya
lebih rendah daripada plasma atau serum normal (kurang dari 280 mOsm/kg)

Uji fragilitas osmotik eritrosit (juga disebut resistensi osmotik eritrosit) dilakukan
untuk mengukur kemampuan eritrosit menahan terjadinya hemolisis (destruksi
eritrosit) dalam larutan yang hipotonis. Caranya adalah sebagi berikut : eritrosit
dilarutkan dalam larutan salin dengan berbagai konsentrasi. Jika terjadi hemolisis
pada larutan salin yang sedikit hipotonis, keadaan ini dinamakan peningkatan
fragilitas eritrosit (=penurunan resistensi/daya tahan eritrosit), dan apabila hemolisis
terjadi pada larutan salin yang sangat hipotonis, keadaan ini mengindikasikan
penurunan fragilitas osmotik (=peningkatan resistensi eritrosit).

Hemoglobin keluar dari sel pada masing-masing tabung yang berisi larutan NaCl
yang kadarnya berbeda-beda. Kadar Hb kemudian ditentukan secara
fotokolorimetrik. Hasilnya dilaporkan dalam persentase (%) hemolisis. Kumpulan
hasil-hasil hemolisis diplot dalam suatu kurva dibandingkan dengan data eritrosit
normal. Pada keadaan peningkatan fragilitas, eritrosit biasanya berbentuk sferis, dan
kurva tampak bergeser ke kanan. Sedangkan pada penurunan fragilitas, eritrosit
berbentuk tipis dan rata, kurva tampak bergeser ke kiri.

Masalah Klinis
PENURUNAN FRAGILITAS : Talasemia mayor dan minor (anemia Mediterania atau
anemia Cooley), anemia (defisiensi besi, defisiensi asam folat, defisiensi vit B6, sel
sabit), penyakit hemoglobin C, polisitemia vera, post splenektomi, nekrosis hati akut
dan sub akut, ikterik obstruktif.

PENINGKATAN FRAGILITAS : Sferositosis herediter, transfusi (inkompatibilitas
ABO dan Rhesus), anemia hemolitik autoimun (AIHA), penyakit hemoglobin C,
toksisitas obat atau zat kimia, leukemia limfositik kronis, luka bakar (termal).
2



Prosedur
Uji ini biasanya dilakukan pada sampel darah segar kurang dari 3 jam dan/atu
sampel darah 24 jam yang diinkubasi pada suhu 37oC. Sampel darah yang
digunakan berupa darah heparin atau darah defibrinated. Tidak ada pembatasan
asupan makanan atau minuman.

Pada pengujian ini dibuat larutan NaCl dengan konsentrasi yang berbeda. Penilaian
hasil dengan metode fotokolorimetri (menggunakan alat fotometer atau
spektrofotometer).

Sebelum melakukan pengujian, sediakan dulu larutan stock buffer NaCl 10% yang
terbuat dari NaCl 9 gram, Na2HPO4 1,365 gram, dan NaH2PO4.H2O 0,215 gram.
Bahan-bahan tersebut kemudian dilarutkan dengan aquadest sampai 100 ml.
Sebelum digunakan untuk pemeriksaan, buatlah larutan pokok NaCl 1,0% dengan
cara melarutkan 5,0 ml stock buffer saline 10% dengan aquadest hingga 50,0 ml.
Selanjutnya lakukan pengujian sebagai berikut :
1. Sediakan 12 buah tabung lalu buatlah pengenceran bertingkat larutan NaCl
dengan konsentrasi : 0,85%, 0,75%, 0,65%, 0,60%, 0,55%, 0,50%, 0,45%,
0,40%, 0,35%, 0,30%, 0,20% dan 0,10%, masing-masing sebanyak 5,0 ml.
Larutan-larutan NaCl tersebut dibuat dari larutan pokok NaCl 1,0%.
2. Tambahkan ke dalam tabung-tabung itu masing-masing 50 l sampel darah.
Campur (homogenisasi) dengan cara membolak-balikkan tabung beberapa
kali.
3. Inkubasikan selama 30 menit pada suhu kamar.
4. Campur (homogenisasi) lagi lalu pusingkan (centrifuge) tiap tabung tersebut
selama 5 menit dengan kecepatan 3000 rpm.
5. Ukur absorbans (OD) dari supernatant pada 540 nm dengan blanko
supernatant tabung ke-1 (NaCl 0,85%).
6. Hitung % hemolisis dengan cara membagi absorbans (OD) sampel dengan
absorbans (OD) tabung ke-12 dikalikan 100%.
7. Buat kurva dengan konsentrasi NaCl sebagai axis (x) dan % hemolisis
sebagai ordinat (y). Bandingkanlah dengan kurva dari kontrol darah normal.
3



Nilai Normal

Permulaan hemolisis pada konsentrasi NaCl 0,40% - 0,45%

Hemolisis sempurna pada konsentrasi NaCl 0,30% - 0,35%

Persentase hemolisis dalam keadaan normal adalah :
97 - 100 % hemolisis dalam NaCl 0,30%
50 - 90 % hemolisis dalam NaCl 0,40%
5 - 45 % hemolisis dalam NaCl 0,45%
0 % hemolisis dalam NaCl 0,55%



Faktor yang Mempengaruhi Temuan Laboratorium
pH plasma, suhu, konsentrasi glukosa, dan saturasi oksigen pada darah
Eritrosit yang berumur lama cenderung memiliki fragilitas osmotik yang tinggi
Sampel darah yang diambil lebih dari 3 jam dapat menunjukkan peningkatan
fragilitas osmotik.

Anemia Hemolitik
Kuliah Pengantar : dr. Suhaemi Sp.PD, Finasim

Anemia hemolitik ditandai dengan:
- peningkatan destruksi eritrosit
- normokrom normositer
- survival eritrosit pendek
- retikulositosis
- peningkatan bilirubin indirect
- peningkatan LDH

Etiologi anemia hemolitik :
4

1. intrakorpuskular hemolisis
hereidter :
-abnormalitas membran
- abnormalitas metabolisme
- hemoglobinopati
didapat : mikroangiopati
2. ekstrakorpuskular hemolisis
- non imun
- imun

Intrakorpuskular Hemolisis :
anemia hemolitik defek membran :
- microskeletal defect : hereditary spherositosis
- defek permeabelitas membran : stomatositosis herediter
- peningkatan sensitivitas complement : paroxysmal nocturnal hemogloninuria

1. hereditary spherocytosis
- deefektif molekul spectrin
- leads to loss of RBC
- decrease deformability of cell
- peningkatan fragilitas osmotik
-ektravaskular hemolisis di spleen

2. paroxysmal nocturnal hemogloburia
- intra da ekstra vaskular hemolisis pada malam hari
- pemeriksaan : ham's test (acid hemolysis), sucrose hemolysis, CD-59 negative
- defisit GIP-A protein

3. abnormalitas membran-enzymopati anemia hemolitik
- defisiensi hexosa monopospat : defisiensi glucosa-6 phosphat dehidrogenase
- defisiensi enzimopati : defisiensi pyruvate kinase

Fungsi Glucosa-6 phosphat dehidrogenase :
- regenasi NADPH untuk meregenerasi glutathion
- melindungi dari stres oksidatif
- defisiensi G6PD hemolisis terjadi selama stres oksidatif : infeksi, obat, fava beans
- stres oksidatif membentuk heinz bodiy formation-->ekstravaskular hemolisis

Intrakorpuskular hemolisis didapat
mikroangiopati anemia hemolitik
5

a. abnormalitas vaskular
- trombotik trombositopenia purpura
- AV fistula
- cavernous hemangioma
-renal lesions : malignant hipertensi, glomeluronepritis, preeklampsia, transplant relection
- vasculitis : polyarteritis nodosa, rocky mountain spotted fever, wegener's granulomatosis
b. intavaskular koagulasi predominan
- abruptio placenta
- disseminated intravascular coagulation


Ekstrakorpuskular hemolisis non imun
- mekanik
- infeksi
- kimia
- suhu
- osmotik

Ektraskorpuskular hemolisis anemia hemolitik imun:
- disebabkan oleh reaksi antigen-antibodi
- tipe reaksi bergantung pada :
a. jenis antibodi
b. jumlah dan jarak antigen pada sel
c. ketersediaan komplemen
d. suhu lingkungan
e. status fungsional sistem reikuloendotelial
- manifestasi : intavaskular hemolisis dan ekstravaskular hemolisis
- antibodi berikatan dg RBC:
a. mengaktifkan kaskade komplemen-->terjadi lisis intravaskular. jika komplemen hanya
partially fixed-makrofag mengenali reseptor Fc pada Ig/ C3b komplemen-memfagosit RBC-
ektravaskular RBC destruksi
b. opsonisasi RBC oleh sistem imun

Pemeriksaan coomb's test pada anemia hemolitik imun.
1. DIRECT COOMB'S TEST ANEMIA HEMOLITIK
- melihat imunoglobulin/komplemen pada permukaan eritrosit
6

- reagen : anti-human imunoglobulin dan anti komplemen
- direaksikan dg RBC pasien--> test coomb + jika terjadi aglutinasi

2. INDIRECT COOMB'S TEST
- melihat anti-RBC antibodi dalam serum pasien
- reagent : cell panel yang diketahui antigennya
- serum pasien direaksikan dengan sel panel jika ada anti-RBC antibodi dalam serum--
>timbul aglutinasi

anemia hemolisis imun-oleh obat
-immune compex : quinine, quinidine, isoniazid
- hapten imun mekanisme : cephalosporin, penicillin
- autoimun mekanisme : metildopa, l-dopa,procainemide, ibuprofen

alloimun hemolisis:
a. reaksi transfusi hemoolitik
-tipe cepat : terjadi intravaskular oleh antibodi
-slow ekstravaskular hemolisis (days) : biasanya terpapar oleh antigen asing yang
sebelumnya pernah tersensitasi. mild symptomps
- delayed senstitazion (weeks) : biasanya paparan pertama antigen asing, asimtomatik
pemeriksaan pre-transfusi : gol darah ABO dan Rh resipien dan donor, screening antibodi
donor dan pasien termasuk indirect coomb's test, cross match (resipien serum + darah
donor)
b. hemolytic disease of newborn
-incompatibilitas rhesus. akibat ibu berrehsus negatif fan ayah rhesus positif.
- terjadi pada hamil kedua --> IgG antibodi ibu dg RBC fetus
- reaksi terjadi akibat sistem imun ibu membentuk antibodi thd anti-D

autoimun hemolytic anemia :
a. warm AIHA :
- oleh IgG
- terjadi pada suhu tubuh 37C
-idiopatik
-sekunder : penyakit limfoproliperatif pada leukemia limfositik kronik, limfoma maligna,
penyakit kolagen spt SLE,obat tipe hapen : penisilin,complek imun,autoantibodi : metildopa.
- responsif thd steroid/splenectomy
- tjd pd semua umur, tp lebih sering pd wanita muda
- gejala : anemia, ikterus, demam, splenomegali
b. cold AIHA
- oleh IgM
- trjadi pada suhu <32 C
7

- idiopatik
- sekunder : penyakit limfoproliperatif, infeksi : mycoplasma pneumonia, infectious
mononucleosis, EBV.
- kurang responsif thd steroid/splenektomi
- responsif thd plasmapheresis
c. paroxysmal cold hemoglobinuria
- pd sifilis stadium III
- pasca infeksi virus
d. campuran tipe warm dan cold AIHA

anemia hemolitik

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Anemia hemolitik adalah anemia yang tidak terlalu sering dijumpai, tetapi bila dijumpai memerlukan
pendekatan diagnostik yang tepat. Pada kasus-kasus penyakit dalam yang dirawat di RSUP sanglah
tahun 1997. Anemia hemolitik merupakan 6% dari kasus anemia, menempati urutan ketiga setelah
anemia aplastik dan anemia sekunder keganasan hematologis.
Anemia hemolitik yaitu meningkatnya kecepatan destruksi eritrosit sebelum waktunya. Dalam
keadaan in sumsum tulang memproduksi darah lebih cepat sebagai kompensasi hilang nya sel darah
merah. Pada kasus Anemia biasanya ditemukan splenomegali diakibatkan karena absorbsi sel darah
ysng telah mati secara berlebihan oleh limpa. Karena pada anemia hemolitik banyaknya sel darah
merah yang mati pada waktu yang relative singkat
Pada kasus anemia hemolitik yang akut terjadi distensi abdomen di karenakna hepatomegali dan
splenomegali
Dalam makalah ini penulis membahas tentang konsep dasar anemia hemolitik serta asuhan
keperawatannya.

1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas maka penulis dat membuat rumusan masalah yaitu sebagai
berikut :
1. Apa Pengertian dari Anemia Hemolitik ?
2. Apa Etiologi dari anemia Hemolitik ?
8

3. Bagaimanakah patofisiologis pada anemia Hemolitik?
4. Apa saja manifestasi dari anemia Hemolitik?
5. Pemeriksaan penunjang apa saja yang perlu dilakukan ?
6. Bagaimankah penatalaksanaan nya ?
7. Bagaimnakah Asuhan Keperawatan pada pasien dengan Anemia Hemolitik ?

1.3 Tujuan
BAB II
KONSEP DASAR TEORI

2.1 Pengertian
Anemia hemolitik adalah anemia yan di sebabkan oleh proses hemolisis,yaitu pemecahahan eritrosit
dalam pembuluh darah sebelum waktunya.Pada anemia hemolitik, umur eritrosit menjadi lebih
pendek (normal umur eritrosit 100-120 hari).
Anemia hemolitik adalah anemia karena hemolisis, kerusakan abnormal sel-sel darah merah (sel
darah merah), baik di dalam pembuluh darah (hemolisis intravaskular) atau di tempat lain dalam
tubuh (extravascular)..
2.2 Etiologi
Anemia hemolitik dapat disebabkan oleh 2 faktor yang berbeda yaitu faktor intrinsik & faktor
ekstrinsik.
1. Faktor Intrinsik :
Yaitu kelainan yang terjadi pada metabolisme dalam eritrosit itu sendiri sel eritrosit. Kelainan karena
faktor ini dibagi menjadi tiga macam yaitu:
Keadaan ini dapat dibagi menjadi 3 golongan, yaitu:
a. Gangguan struktur dinding eritrosit
Sferositosis
Penyebab hemolisis pada penyakit ini diduga disebabkan oleh kelainan membran eritrosit. Kadang-
kadang penyakit ini berlangsung ringan sehingga sukar dikenal. Pada anak gejala anemianya lebih
menyolok daripada dengan ikterusnya, sedangkan pada orang dewasa sebaliknya. Suatu infeksi yang
ringan saja sudah dapat menimbulkan krisis aplastik
9

Kelainan radiologis tulang dapat ditemukan pada anak yang telah lama menderita kelainan ini. Pada
40-80% penderita sferositosis ditemukan kolelitiasis.
Ovalositosis (eliptositosis)
Pada penyakit ini 50-90% dari eritrositnya berbentuk oval (lonjong). Dalam keadaan normal bentuk
eritrosit ini ditemukan kira-kira 15-20% saja. Penyakit ini diturunkan secara dominan menurut
hukum mendel. Hemolisis biasanya tidak seberat sferositosis. Kadang-kadang ditemukan kelainan
radiologis tulang. Splenektomi biasanya dapat mengurangi proses hemolisis dari penyakit ini.
A-beta lipropoteinemia
Pada penyakit ini terdapat kelainan bentuk eritrosit yang menyebabkan umur eritrosit tersebut
menjadi pendek. Diduga kelainan bentuk eritrosit tersebut disebabkan oleh kelainan komposisi
lemak pada dinding sel.
b. Gangguan pembentukan nukleotida
Kelainan ini dapat menyebabkan dinding eritrosit mudah pecah, misalnya pada panmielopatia tipe
fanconi.
Anemia hemolitik oleh karena kekurangan enzim sbb:
Definisi glucose-6- phosphate-Dehydrogenase (G-6PD)
Defisiensi Glutation reduktase
Defisiensi Glutation
Defisiensi Piruvatkinase
Defisiensi Triose Phosphate-Isomerase (TPI)
Defisiensi difosfogliserat mutase
Defisiensi Heksokinase
Defisiensi gliseraldehid-3-fosfat dehidrogenase
c. Hemoglobinopatia
Pada bayi baru lahir HbF merupakan bagian terbesar dari hemoglobinnya (95%), kemudian pada
perkembangan selanjutnya konsentrasi HbF akan menurun, sehingga pada umur satu tahun telah
mencapai keadaan yang normal
Sebenarnya terdapat 2 golongan besar gangguan pembentukan hemoglobin ini, yaitu:
Gangguan struktural pembentukan hemoglobin (hemoglobin abnormal). Misal HbS, HbE dan
lain-lain
Gangguan jumblah (salah satu atau beberapa) rantai globin. Misal talasemia
10

2. Faktor Ekstrinsik :
Yaitu kelainan yang terjadi karena hal-hal diluar eritrosit.
Akibat reaksi non imumitas : karena bahan kimia / obat Akibat reaksi imunitas : karena eritrosit
yang dibunuh oleh antibodi yang dibentuk oleh tubuh sendiri.
Infeksi, plasmodium, boriella
2.3 Patofisiologi
Hemolisis adalah acara terakhir dipicu oleh sejumlah besar diperoleh turun-temurun dan gangguan.
etiologi dari penghancuran eritrosit prematur adalah beragam dan dapat disebabkan oleh kondisi
seperti membran intrinsik cacat, abnormal hemoglobin, eritrosit enzimatik cacat, kekebalan
penghancuran eritrosit, mekanis cedera, dan hypersplenism. Hemolisis dikaitkan dengan pelepasan
hemoglobin dan asam laktat dehidrogenase (LDH). Peningkatan bilirubin tidak langsung dan
urobilinogen berasal dari hemoglobin dilepaskan.
Seorang pasien dengan hemolisis ringan mungkin memiliki tingkat hemoglobin normal jika
peningkatan produksi sesuai dengan laju kerusakan eritrosit. Atau, pasien dengan hemolisis ringan
mungkin mengalami anemia ditandai jika sumsum tulang mereka produksi eritrosit transiently
dimatikan oleh virus (Parvovirus B19) atau infeksi lain, mengakibatkan kehancuran yang tidak
dikompensasi eritrosit (aplastic krisis hemolitik, di mana penurunan eritrosit terjadi di pasien dengan
hemolisis berkelanjutan). Kelainan bentuk tulang tengkorak dan dapat terjadi dengan ditandai
kenaikan hematopoiesis, perluasan tulang pada masa bayi, dan gangguan anak usia dini seperti
anemia sel sabit atau talasemia.

2.4 Manifestasi Klinis
Kadang kadang Hemolosis terjadi secara tiba- tiba dan berat, menyebabkan krisis hemolotik, yang
menyebakan krisis hemolitik yang di tandai dengan:
Demam
Mengigil
Nyeri punggung dan lambung
Perasaan melayang
Penurunan tekana darah yang berarti
Secara mikro dapat menunjukan tanda-tanda yang khas yaitu:
1. Perubahan metabolisme bilirubin dan urobilin yang merupakan hasil pemecahan eritrosit.
Peningkatan zat tersebut akan dapat terlihat pada hasil ekskresi yaitu urin dan feses.
2. Hemoglobinemia : adanya hemoglobin dalam plasma yang seharusnya tidak ada karena
hemoglobin terikat pada eritrosit. Pemecahan eritrosit yang berlebihan akan membuat hemoglobin
11

dilepaskan kedalam plasma. Jumlah hemoglobin yang tidak dapat diakomodasi seluruhnya oleh
sistem keseimbangan darah akan menyebabkan hemoglobinemia.
3. Masa hidup eritrosit memendek karena penghancuran yang berlebih.
4. Retikulositosis : produksi eritrosit yang meningkat sebagai kompensasi banyaknya eritrosit yang
hancur sehingga sel muda seperti retikulosit banyak ditemukan.
2.5 Pemeriksaan Diagnostik
1. Gambaran penghancuran eritrosit yang meningkat:
Bilirubin serum meningkat
Urobilinogen urin meningkat, urin kuning pekat
Strekobilinogen feses meningkat, pigmen feses menghitam
2. Gambaran peningkatan produksi eritrosit
Retikulositosis, mikroskopis pewarnaan supravital
hiperplasia eritropoesis sum-sum tulang
3. Gambaran rusaknya eritrosit:
morfologi : mikrosferosit, anisopoikilositosis, burr cell, hipokrom mikrositer, target cell, sickle
cell, sferosit.
fragilitas osmosis, otohemolisis
umur eritrosit memendek. pemeriksaan terbaik dengan labeling crom. persentasi aktifikas crom
dapat dilihat dan sebanding dengan umur eritrosit. semakin cepat penurunan aktifikas Cr maka
semakin pendek umur eritrosit
2.6 Penatalaksanaan / Pengobatan
Lebih dari 200 jenis anemia hemolitik ada, dan tiap jenis memerlukan perawatan khusus. Oleh
karena itu, hanya aspek perawatan medis yang relevan dengan sebagian besar kasus anemia
hemolitik yang dibahas di sini.
1. Terapi transfusi
Hindari transfusi kecuali jika benar-benar diperlukan, tetapi mereka mungkin penting bagi
pasien dengan angina atau cardiopulmonary terancam status.
Administer dikemas sel darah merah perlahan-lahan untuk menghindari stres jantung.
Pada anemia hemolitik autoimun (AIHA), jenis pencocokan dan pencocokan silang mungkin sulit.
Gunakan paling tidak kompatibel transfusi darah jika ditandai.. Risiko hemolisis akut dari transfusi
darah tinggi, tetapi derajat hemolisis tergantung pada laju infus.. Perlahan-lahan memindahkan
12

darah oleh pemberian unit setengah dikemas sel darah merah untuk mencegah kehancuran cepat
transfusi darah.
Iron overload dari transfusi berulang-ulang untuk anemia kronis (misalnya, talasemia atau
kelainan sel sabit) dapat diobati dengan terapi khelasi. Tinjauan sistematis baru-baru ini
dibandingkan besi lisan chelator deferasirox dengan lisan dan chelator deferiprone parenteral
tradisional agen, deferoxamine. 10
2. Menghentikan obat
Discontinue penisilin dan agen-agen lain yang dapat menyebabkan hemolisis kekebalan tubuh
dan obat oksidan seperti obat sulfa (lihat Diet).
Obat yang dapat menyebabkan hemolisis kekebalan adalah sebagai berikut (lihat Referensi
untuk daftar lebih lengkap):
- Penisilin
- Sefalotin
- Ampicillin
- Methicillin
- Kina
- Quinidine
- Kortikosteroid dapat dilihat pada anemia hemolitik autoimun.
3. Splenektomi dapat menjadi pilihan pertama pengobatan dalam beberapa jenis anemia hemolitik,
seperti spherocytosis turun-temurun.
Dalam kasus lain, seperti di AIHA, splenektomi dianjurkan bila langkah-langkah lain telah gagal.
Splenektomi biasanya tidak dianjurkan dalam gangguan hemolitik seperti anemia hemolitik
agglutinin dingin.
Diimunisasi terhadap infeksi dengan organisme dikemas, seperti Haemophilus influenzae dan
Streptococcus pneumoniae, sejauh sebelum prosedur mungkin.
BAB III
PENUTUP

4.1 Kesimpulan
Anemia hemolitik adalah anemia yan di sebabkan oleh proses hemolisis,yaitu pemecahahan eritrosit
dalam pembuluh darah sebelum waktunya.Pada anemia hemolitik, umur eritrosit menjadi lebih
pendek (normal umur eritrosit 100-120 hari)
13

Anemia hemolitik dapat disebabkan oleh 2 faktor yang berbeda yaitu faktor intrinsik & faktor
ekstrinsik.
1. Faktor Intrinsik :
Yaitu kelainan yang terjadi pada metabolisme dalam eritrosit itu sendiri sel eritrosit. Kelainan karena
faktor ini dibagi menjadi tiga macam yaitu:
Keadaan ini dapat dibagi menjadi 3 golongan, yaitu:
Gangguan struktur dinding eritrosit
Gangguan pembentukan nukleotida
Hemoglobinopatia
2. Faktor Ekstrinsik :
Yaitu kelainan yang terjadi karena hal-hal diluar eritrosit.
Akibat reaksi non imumitas : karena bahan kimia / obat
Akibat reaksi imunitas : karena eritrosit yang dibunuh oleh antibodi yang dibentuk oleh tubuh
sendiri.
Infeksi, plasmodium, boriella
4.2 Saran
Penulis menyadari masih banyak terdapat kekurangan pada makalah ini. Oleh karena itu, penulis
mengharapkan sekali kritik yang membangun bagi makalah ini, agar penulis dapat berbuat lebih baik
lagi di kemudian hari. Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi penulis pada khususnya dan
pembaca pada umumnya.
DAFTAR PUSTAKA
Doengoes, Mariliynn E. 1999. Rencana Asuhan Keperawatan, Jakarta : EGC
Price, Sylvia. 2005. Patofisiologis : Konsep Klinis Proses-proses Penyakit. Jakarta : EGC
Handayani Wiwik dan Andi Sulistyo. 2008. Asuhan Keperawatan pada Klien dengan Gangguan
Sistem Hematologi. Jakarta : Salemba Medika
http://poetriezhuzter.blogspot.com/2008/11/asuhan-keperawatan-anemia.html