Anda di halaman 1dari 25

Makalah Kimia Organik Bahan Alam

Prostaglandin
Disusun oleh : Kelompok. II
L. Octa Febrina (F1C111056)
Lenny Theresia (F1C111041)
Supriyati (F1C111018)
Ari Listyani (F1C111039)
Johan Virnando (F1C111026)
Widya Sulastri (F1C111008)
Selvia Lesmiana (F1C111054)
Carolin Fitriyani. R (F1C111050)
Marlena (F1C110008)
PROGRAM STUDI KIMIA
FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI
UNIVERSITAS JAMBI
JAMBI 2014
PROSTAGLANDIN
KIMIA ORGANIK BAHAN ALAM, KELOMPOK II (DUA) Page 2
Kata Pengantar
Puji syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala limpahan rahmat dan karunia-Nya,
sehingga kami dapat menyelesaikan Makalah Kimia Organik Bahan Alam yang berjudul Prostaglandin.
Penulisan makalah ini dimaksudkan untuk menyelesaikan salah satu tugas mata kuliah kami di semester
enam ini, yaitu mata kuliah Kimia Organik Bahan Alam.
Selesainya penyusunan makalah Prostaglandin ini tidak terlepas berkat bantuan dari berbagai
pihak, terutama kepada Ibu Indri Maharini, M.Sc, A.pt selaku dosen mata kuliah Kimia Organik Bahan
Alam. Oleh karena itu melalui kesempatan yang sangat berharga ini, kami mengucapkan terima kasih
kepada semua pihak yang telah membantu dalam pembuatan makalah ini. Semoga Tuhan Yang Maha
Esa membalasnya dengan yang lebih baik.
Akhir kata tiada gading yang tak retak, tiada manusia yang sempurna, begitupun dengan karya
tulis ini. Kami menyadari bahwa karya tulis ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kami
mengharapkan saran dan kritik yang bersifat membangun untuk lebih menyempurnakan makalah ini.
Akhir kata kami, ucapkan semoga makalah ini dapat bermanfaat.
Jambi, July 2014
Penulis
PROSTAGLANDIN
KIMIA ORGANIK BAHAN ALAM, KELOMPOK II (DUA) Page 3
Daftar Isi
Kata Pengantar2
Daftar Isi..3
BAB I. Latar Belakang..
BAB II. Isi..
2.1. Prostaglandin..
2.2. Klasifikasi Prostaglandin..
2.3. Karakteristik Enzim.
2.4. Biosintesa Prostaglandin
2.5. Mekanisme Reaksi
2.6. Fungsi Prostaglandin
2.7. Efek Kelebihan dan Kekurangan Hormone Prostaglandin..
2.8. Senyawa Penghambat Prostaglandin..
BAB III. Kesimpulan..
Daftar Pustaka
PROSTAGLANDIN
KIMIA ORGANIK BAHAN ALAM, KELOMPOK II (DUA) Page 4
BAB II
ISI
2. 1. Prostaglandin
Nama prostaglandin berasal dari kelenjar prostat. Ketika prostaglandin pertama kali diisolasi
dari cairan mani pada tahun 1935 oleh Swedia fisiolog Ulf von Euler, dan oleh MW Goldblatt,
prostaglandin diyakini menjadi bagian dari sekresi prostat. (Bahkan, prostaglandin yang diproduksi
oleh vesikula seminalis). Prostaglandin adalah setiap anggota kelompok senyawa lipid yang berasal
enzimatis dari asam lemak dan memiliki fungsi penting dalam tubuh hewan.
Prostaglandin (PG) adalah suatu hormon yang termasuk golongan lipid kelas eicosanoid, sub
kelas prostanoid. Prostaglandin mempunyai fungsi biologis yang penting dalam reaksi inflamasi, demam,
sakit, reproduksi wanita, regenerasi jaringan dan kanker. Prostaglandin dibiosintesis melalui jalur
metabolisme asam arakidonat yang diregulasi oleh tiga tahap enzimatis yaitu fosfolipase A2,
siklooksigenase dan enzim terminal prostanoid sintase. Salah satu enzim terminal tersebut yaitu
Prostaglandin E sintase.
Prostaglandin E sintase (PGES) adalah enzim terminal pada biosintesis prostaglandin E2 (PGE2),
yaitu dengan mengisomerisasi PGH2 secara spesifik menjadi PGE2. PGES terdapat dalam berbagai
karakteristik enzim, ekspresi, lokalisasi dan fungsi yang berbeda. Enzim ini dapat digolongkan menjadi 3
(Kudo and Murakami, 2005) :
mPGES-1 (membran-bound enzyme)
mPGES-2(membran-bound enzyme)
cPGES (cytosolic enzyme)
Berdasarkan aktivitasnya dapat dibagi menjadi dua:
Gluthation (GSH) dependent
Gluthation (GSH) independent
Prostaglandin bukan berbentuk hormon, tetapi autokrin atau parakrin, yang bertindak
secara lokal molekul messenger. Mereka berbeda dari hormon dalam bahwa mereka tidak
diproduksi di lokasi diskrit (tertentu) tapi di banyak tempat di seluruh tubuh manusia.
Prostaglandin ditemukan di sebagian besar jaringan dan organ. Mereka diproduksi oleh semua
PROSTAGLANDIN
KIMIA ORGANIK BAHAN ALAM, KELOMPOK II (DUA) Page 5
sel bernukleus kecuali limfosit.Mereka autokrin dan parakrin mediator lipid yang bertindak
berdasarkan trombosit , endotel , uterus dan sel mast
Prostaglandin berfungsi seperti hormon sebagai senyawa sinyal tetapi hanya bekerja di
dalam sel tempat mereka tersintesis. Prostaglandin diproduksi dalam tubuh oleh sel-sel dan
mempengaruhi setiap sistem organ. Mereka memainkan peran dalam berbagai proses fisiologis
dan hormonal dan kadang-kadang bekerja melawan satu sama lain untuk melindungi tubuh.
Prostaglandin membuat kimia menyebar dan tindakan mekanik dalam tubuh, tergantung pada
rangsangan luar dan struktur sel biologis mereka sendiri. Mereka bertindak sebagai pesan kimia.
Tapi tidak berpindah ke situs yang lain, tetapi bekerja dengan baik dalam sel-sel dimana mereka
disintesis. Prostaglandin adalah asam karboksilat tak jenuh. Merupakan lipida yang dibangun
oleh 20 atom karbon pembentuk rantai utamanya. Prostaglandin merupakan lipida yang
mengandung gugus hidroksil (OH) di posisi atom C nomor 11 dan C nomor 15, dan memiliki
ikatan rangkap pada atom C no 13.
Gambar 1. Molekul prostaglandin
Prostaglandin dihasilkan oleh jaringan yang sedang terluka atau sakit yang disintesis dari
asam lemak tak jenuh rantai panjang yaitu asam arakidonat. Kehadiran obat penghilang rasa sakit
seperti aspirin dapat menghambat proses pembentukan molekul ini. Proses pembentukan
prostaglandin dari asam arakidonat, ditunjukkan oleh persamaan reaksi di bawah ini (Gambar.2).
Gambar 2. Proses pembentukan Prostaglandin dari asam arakidonat
PROSTAGLANDIN
KIMIA ORGANIK BAHAN ALAM, KELOMPOK II (DUA) Page 6
Prostaglandin merupakan mediator pada inflamasi yang menyebabkan kita merasa perih,
nyeri, dan panas. prostaglandin dapat menjadi salah satu donator penyebab nyeri kepala primer.
2.2. Klasifikasi Prostaglandin
Berdasarkan struktur molekulnya, prostaglandin alam dapat dibedakan atas empat
kelompok, yaitu masing-masing kelompok E (PGE), kelompok F (PGF), kelompok A (PGA),
dan kelompok B(PGB). Masing-masing kelompok PG terdiri dari beberapa senyawa dengan
struktur molekul yang berbeda-beda. Misalnya, PGE1, PGE2, dan PGE3 masing-masing
mengandung ikatan rangkap 13-trans; 5-cis-13-trans-17-cis. Keenam senyawa yang termasuk
PGE Dan PGF dikenal sebagai prostaglandin primer.
Kelompok E
Kelompok F
PROSTAGLANDIN
KIMIA ORGANIK BAHAN ALAM, KELOMPOK II (DUA) Page 7
Terdapat beberapa struktur prostaglandin, di antaranya adalah Prostaglandin A (PGA),
Prostaglandin D (PGD), Prostaglandin E (PGE), Prostaglandin F (PGF), Prostaglandin G atau
H (PGG atau PGH), dan Prostaglandin I atau Prostasiklin (PGI). Menurut tata nama
prostaglandin, huruf kapital di belakang nama prostaglandin menunjukkan cincin dan
substituennya, sedangkan angka subskrip huruf kapital menunjukkan jumlah ikatan rangkap di
luar cincin beranggota lima. (Muntholib, 2001)
Kelompok A
PROSTAGLANDIN
KIMIA ORGANIK BAHAN ALAM, KELOMPOK II (DUA) Page 8
Kelompok B
CO
2
H
O
OH
PGB
1
CO
2
H
O
OH
PGB
2
O
CO
2
H
CO
2
H
O
OH OH
OH OH
19-Hidroksil-PGB
1
19-Hidroksil-PGB
2
2.3. Karakteristik Enzim
mPGES-1
mPGES-1 adalah enzim yang termasuk dalam membran assosiated proteins in eicosanoid
and glutathione metabolism (MAPEG) superfamily, membentuk struktur trimer dalam
kristalnya, ditemukan di membran perinukleat, dan aktif dengan adanya GSH.
Ekspresi mPGES-1 diinduksi oleh proinflamasi glukokortikoid dan dihambat oleh
antiinflamasi glukokortikoid. Proses induksi ini dikontrol oleh faktor transkripsi Egr-1 yang
terikat ke kotak GC proksimal pada promotor mPGES-1.
Pada kondisi patologis seperti inflamasi (udem), demam, sakit hiperalgesia, dan kanker
terlihat adanya over-ekspresi mPGES-1. Penelitian menggunakan mencit dengan defisiensi
mPGES-1 menunjukkan kondisi inflamasi yang lebih ringan. Transfeksi kombinasi mPGES-1
dan siklooksigenase-2 (COX-
2
) ke dalam sel HEK293 menunjukkan transformasi sel disertai
dengan peningkatan PGE
2
, sel tersebut menunjukkan banyak koloni pada kultur agar dan bersifat
tumor pada saat diimplantasikan kepada mencit. Mencit transgenik yang over-ekspresi mPGES-1
dan COX-
2
menunjukkan kondisi metaplasia, hiperplasia dan pertumbuhan tumor pada glandular
perut.
mPGES-2
mPGES-2 mempunyai domain katalitik yang homolog dengan tioredoksin. Kristal
mPGES-2 membentuk struktur dimer. Menempel pada lipid membran pada N-terminal. Dua
daerah hidrofobik tersambung membentuk V terletak pada bagian bawah dengan rongga yang
PROSTAGLANDIN
KIMIA ORGANIK BAHAN ALAM, KELOMPOK II (DUA) Page 9
besar. PGH
2
masuk dengan tepat pada kantung V. SH pada Cys
110
pada domain homolog
tioredoksin disarankan sebagai sisi katalitiknya.
Gambar 1 Asimetri Unit
Kerja enzim ini diaktivasi oleh senyawa tiol. Enzim ini disintesis sebagai Golgi membran-
associated protein, penghilangan domain hidrofobik N-terminal mengarah pada pembentukkan enzim
sitosolik.
Ekspresi mPGES-2 tidak meningkat pada kondisi inflamasi maupun kerusakan sel, tapi dilaporkan adanya
peningkatan kadar mPGES-2 pada kanker kolorektal manusia, dimana terjadi peningkatan mPGES-1
pula.
cPGES
cPGES identik dengan p23, suatu co-chaperone pada heat shock protein 90 (HSP
90
). Aktivitas
cPGES tergantung pada GSH. Aktivitas tertinggi dicapai pada saat cPGES digabungkan dengan kasein
kinase II dan HSP
90
dengan komposisi 1:1:1.
cPGES dapat mengkonversi PGH2 baik yang berasal dari COX-1 maupun COX-2 menjadi PGE2 dalam
sel. Ekspresi cPGES tidak dipengaruhi oleh stimulasi proinflamasi, tapi dalam beberapa kasus mungkin
terjadi pengecualian.
Mekanisme Katalisis
Gambar 2 Reaksi isomerisasi PGH
2
menjadi PGE
2
Prostaglandin-E sintase bekerja mengkatalisis isomerisasi PGH
2
[(5Z,13E) - (15S)-9,11-
Epidioxy-15-hydroxyprosta-5,13- dienoate] menjadi PGE
2
[(5Z,13E)-(15S)-11alpha,15-Dihydroxy-9-
oxoprosta-5,13-dienoate] dengan memutuskan ikatan Oksigen
9
(O
9
) dan Oksigen
11
(O
11
) melalui reaksi
oksidasi dan reduksi secara bersamaan, sesuai nomenkaltur enzim ini pada NC.IUBMB (EC.5.3 : enzim
isomerase dengan sub kelas intramolekular oksidoreduktase).
PGH2
PGE2
PROSTAGLANDIN
KIMIA ORGANIK BAHAN ALAM, KELOMPOK II (DUA) Page 10
Mekanisme katalisis enzim melibatkan residu Phe
112
, Cys
113
dan Tyr
107
. pKa dari Cys
110
diturunkan dengan ikatan hidrogren dari Phe
112
dan Cys
113
. Cys 110 memprotonasi O
11
dari PGH
2
,
menyebabkan O
11
menjadi bermuatan positif. Residu Cys
110
yang terdeprotonasi menjadikannya secara
nukleofilik menyerang O
9
dari PGH
2
. Reaksi ini menhasilkan pembentukkan ikatan kovalen O
9
- S
(gamma) antara PGH
2
dan Cys
110
dan pemutusan ikatan O
9
-O
11
.
Air terpolarisasi melalui ikatan hidrogen ke Tyr
107
. Molekul air kemudian berfungsi mengambil
atom hidrogen terikat pada C
9
. Hal ini menyebabkan terlepasnya residu Cys
110
, ikatan kovalen O
9
- S
(gamma) putus dan terbentuklah gugus karbonil C
9
=O
9
.
2.4. Biosintesa Prostaglandin
Asam arakidonat merupakan prekursor paling penting dan melimpah dari berbagai
eikosanoid pada manusia dan membatasi kecepatan sintesis eikosanoid . Asam arakidonat
dibentuk dari asam linoleat (suatu asam amino esensial) pada sebagian besar kasus melalui
desaturasi dan pemanjangan dengan asam homo- - linoleat dan diikuti desaturasi selanjutnya.
Sementara eikosanoid tidak disimpan dalam sel-sel, cadangan prekursor asam arakidonat
ditemukan dalam membran lipiddarimana ia dilepaskan sebagai respons terhadap berbagai
rangsangan melalui kerja dari fosfolipase. Asam arakidonat dapat diubah menjadi prostaglandin
endoperoksida H2, yang merupakan prekursor terhadap prostaglandin, prostasiklin, dan
tromboksan. Untuk sintesis prostaglandin, siklooksigenase (juga disebut sintetase
endoperoksidase) mengubah asam arakidonat menjadi endoperoksidase yang tak stabil, PGG2,
yang dengan cepat direduksi menjadi PGH2. Siklooksigenase didistribusikan secara luas di
seluruh tubuh (kecuali untuk eritrosit dan limfosit) dan diinhibisi oleh aspirin, indometasin, dan
obat-obatan anti-inflamasi non-steroid lainnya. Tergantung pada13 jaringan, PGH2 dapat diubah
menjadi prostaglandin lain (contohnya, PGD2, PGE2,PGF2 [via PGE2]) dalam reaksi yang
melibatkan sintetase prostaglandin; prostasiklin (contohnya, PGI2) dalam reaksi yang melibatkan
sintetase prostasiklin, yang prevalen pada sel endotelial dan otot polos, fibroblas, dan makrofag;
dan tromboksan (contohnya, trombosan A2 [TXA2]), yang lebih banyak dalam platelet dan
makrofag. Metabolisme asam arakidonat ol eh 5-lipoksigenase menimbulkan produksi
leukotrien, dan metabolisme oleh 12-lipoksigenase menghasilkan 12-HPETE (hidroksi-
peroksieikosatetraenoat) yang diubah menjadi HETE. Asam arakidonat dapat juga dioksigenasi
PROSTAGLANDIN
KIMIA ORGANIK BAHAN ALAM, KELOMPOK II (DUA) Page 11
oleh monoksigenase sitokrom P450 menjadi berbagai produk oksidasi omega dan epoksida dan
turunan yang dapat memiliki aktivitas biologik.
Gambar 3. Lintasan utama sintesis kelas-kelas utama eikosanoid: prostaglandin, prostasiklin, tromboksan, dan
leukotrien. (HETE, asam hidroksieikosatetraenoat; PGG2, prostaglandin G2; PGH2, prostaglandin H2)
Sejak tahun 1964 telah diketahui bahwa, dari segi biosintesis,prostaglandin alam berasal
dari asam-asam lemak yang mengandung beberapa ikatan rangkap C-C. Persyaratan minimum
untuk dapat menghasilkan prostalgalndin ialah bahwa asam lemak tersebut paling sedikit
mengandung tiga ikatan rangkap dengan konfigurasi cis, yang diselang selingi oleh gugus
metilen (-CH
2
-) disepanjang rantai karbon.
Asam 8, 11, 14-eikosatrieonat, misalnya adalah precursor biologis dari PGE
1
dan PGF
1
,
asam arakidonat adalah precursor dari PGE
2
dan PGF
2
, dan asam 5,8,11,15-eikosapentanoat
PROSTAGLANDIN
KIMIA ORGANIK BAHAN ALAM, KELOMPOK II (DUA) Page 12
adalah precursor dari PGE
3
dan PGF
3
. Adapun enzim yang berperan dalam biosintesa
prostaglandin tersebar luas dalam berbagai jaringan tubuh dan disebut prostaglandin sintetase.
Bukti bahwa prostaglandin berasal dari asam-asam lemak tak jenuh diperoleh dari hasil
percobaan antara lain sebagai berikut. Bila asam-asam lemak tersebut diinkubasi dengan
homogenate dari suatu jaringan tertentu , misalnya homogenate jaringan paru-paru dihasilkan
prostaglandin yang sebanding. Adapun mekanisme biosintesa dari prostaglandin mengikuti
reaksi-reaksi pokok seperti pada gambar dibawah, dengan mengambil PGE
1
dan PGF
1
.
CO
2
H
O
O
O
2 O
H
CO
2
H
O
O
CO
2
H
OH
red.
O
O
CO
2
H
OH
PGH
1
Asam 8,11,14-eikosatrieonat
PG-endoperoksida (PGG
1
)
O O
O
2
CO
2
H
CO
2
H
O
HO
OH HO
HO
OH
PGE
1 PGF
1
Gambar. Reaksi-reaksi pokok biosintesa PGE
1
dan PGF
1
.
Dari reaksi biosintesa diatas terlihat bahwa molekul oksigen diperlukan untuk
berlangsungnya reaksi tersebut. Mekanisme ini juga didukung oleh hasil-hasil percobaan
menggunakan asam 11,14-eikosadienoat yang hanya mengandung dua ikatan rangkap.. inkubasi
dari asam lemak ini menghasilkan asam 11-hidroksi-12-trans-14-cis-eikosadienoat, dimana
terjadinya hidroksilasi pada atom karbon C-11 selaras dengan sintesa prostaglandin, berikut
mekanisme reaksinya :
PROSTAGLANDIN
KIMIA ORGANIK BAHAN ALAM, KELOMPOK II (DUA) Page 13
CO
2
H
O
O
H
Asam 11,14-eikosadienoat
CO
2
H
O
HO
red.
CO
2
H
HO
11-hidroksi-12, 14-eikosadienoat
O
2
Mekanisme dari reaksi pembentukan PGE
2
dari asam arakidonat adalah sama dengan
reaksi pembentukan PGE
1
seperti diuraikan pada gambar diatas, melalui pembentukan senyawa-
senyawa antara PGG
2
dan PGH
2
dengan struktur molekul yang sebanding.
Struktur dan lmu Kimia Prostaglandin
Struktur dari senyawa-senyawa prostaglandin ditetapkan oleh Bergstorm di Swedia
menggunakan cara-cara kimia dan kristalografi sinar X. Penetapan struktur prostaglandin
dilakukan pertama-tama oleh dehidrasi PGE
1
menjadi PGA
1
dengan adanya asam. Kemudian
isomerisasi PGA
1
jadi PGB
1
dengan adanya basa. Kedua senyawa PGB
1
ini selanjutnya
digunakan untuk menetapkan kerangka karbon prostaglandin dengan reaksi penguraian
ozonolisa. Reaksi penguraian ini didahului oleh esterifikasi dari senyawa-senyawa PGB
1
dengan
diazometan. Dan asetilisasi gugus hidroksi dari ester metil yang diperoleh dengan anhidrida setat
menjadi ester asetat OCOCH
3
. Selanjutnya penetapan struktur dari asam-asam karboksilat yang
dihasilkan oleh ozonolisa memberi petunjuk mengeni kerangka karbon dari prostaglandin.
Seperti terlihat dari struktur molekulnya, prostaglandin mengandung beberapa atom
asimetri. PGE
1
misalnya mengandung empat atom karbon asimetri, yakni karbon C-8, C-11, C-
12 dan C-15. Sedangkan PGE
1
mempunyai lima atom karbon asimetri, yakni C-8, C-9, C-1, C-1
dan C-15. Adapun konfigurasi dari atom-atom C-8, C-11 dan C-12 pada cincin siklopentanon
dari PGE
1
adalah trans-trans, yng meruakan konfigurasi yang stabil.
Perlu dicatat bahwa dalam tatanama prostaglandin sustituen-substituen dinyatakan dalam
dan . Analog dengan tataama steroid. Sehubungan dengan itu, sustituen mempunyai
orientasi sepihak dengan cincin siklopentan seperti rantai samping karboksi C-1, C-8. Sedangkan
PROSTAGLANDIN
KIMIA ORGANIK BAHAN ALAM, KELOMPOK II (DUA) Page 14
substituen berada di sebelah atas dari cincin siklopentan dan pada pihak yang sama dengan
rantai samping C-13-C-20. Selanjutnya, gugus hidroksi pada atom karbon C-15 mempunyai
orientasi (15-hidroksi).
Dalam suasana asam lemah, misalnya asam asetat, PGE dapat diubah menjadi PGA.
Sedangkan, dalam suasana basa PGE atau PGA diubah menjadi PGB. Selanjutnya, bila
prostaglandin diperlakukan dengan asam kuat, msalnya asam format terjadi epimerisasi dari
atom karbon C-15 yang asimetri, menghasilkan campuran epimer dari 15 dan 15-hidroksi.
Senyawa-senyawa PGA juga dpaat diubah menjadi prostaglandin PGE dan PGF via senyawa
antara keto-epoksida.
2.5. Mekanisme Kerja
Mekanisme kerja berhubungan dengan sisem biosintesis PG mulai dilaporkan pada tahun
1971 oleh Vane dkk yang memperlihatkan secara in vitro bahwa dosis rendah aspirin dan
indometasin menghambat produksi enzimatik PG. Penelitian lanjutan telah membuktikan bahwa
produksi PG akan meningkat apabila sel mengalami kerusakan. AINS bekerja menghambat
enzim siklooksigenase sehingga konvensi asam arakidonat menjadi PGG
2
terganggu. Walaupun
in vitro obat AINS diketahui menghambat berbagai reaksi biokimiawi lainnya, hubungannya
dengan efek analgesik, antipiretik dan anti-inflamasinya belum jelas, selain itu obat AINS secara
umum tidak menghambat biosintesis leukotrien, malah pada beberapa orang sintesis meningkat
dan dikaitkan dengan reaksi hipersensivitas yang bukan berdasarkan pembentukan antibodi.
Mekanisme kerja dapat dilihat pada gambar dibawah :
PROSTAGLANDIN
KIMIA ORGANIK BAHAN ALAM, KELOMPOK II (DUA) Page 15
Golongan obat ini menghambat enzim siklooksigenase sehingga konversi asam
arakidonat menjadi PGG
2
terganggu. Setiap obat menghambat siklooksigenase dengan kekuatan
dan selektivitas yang berbeda.
Enzim siklooksigenase terdapat dalam 2 isoform disebut COX-1 dan COX-2. Kedua
isoform tersebut dikode oleh gen yang berbeda dengan presinya bersifat unik. Secara garis besar
COX-1 esensial dalam pemeliharaan berbagai fungsi dalam kondisi normal di berbagai jaringan
khususnya ginjal, saluran cerna dan trombosit. Di mukosa lambung, aktivasi COX-1
menghasilkan prostasiklin yang bersifat sitroprotektif. Siklooksigenase-2 semula diduga
PROSTAGLANDIN
KIMIA ORGANIK BAHAN ALAM, KELOMPOK II (DUA) Page 16
diinduksi berbagai stimulus inflamatoar, termasuk sitokin, endotoksin dan faktor pertumbuhan
(Growth factors). Ternyata sekarang COX-2 di endotel makrovaskular melawan efek tersebut
dan menyebabkan penghambatan agregasi tromnosit, vasodilatasi dan efek anti-proliferatif.
Enzim siklooksigenase:
1. COX 1: pemeliharaan berbagai fungsi fisiologis jaringan; khususnya pada ginjal, saluran
cerna, dan trombosit dan menghasilkan tromboksan A2 yang dapat menyebabkan
vasokonstriksi, agregasi trombosit, dan proliferasi otot polos.
2. COX 2: stimulus inflamatoar, faktor pertumbuhan, dan proses perbaikan jaringan dan
menghasilkan PGI2 (prostasiklin) yang kerjanya berlawanan dengan COX 1
Aspirin 166 kali lebih kuat menghambat COX-1 daripada COX-2 dikembangkan dalam
mencari penghambat COX untuk pengobatan inflamasi dan nyeri yang kurang menyebabkan
toksisitas saluran cerna dan pendarahan. Anti-inflamasi nonsteroid yang tidak selektif dinamakan
AINS tradisional (AINS).
Khusus parasetamol, hambatan biosintesis PG hanya terjadi bila lingkungannya rendah
kadar peroksid yaitu di hipotamalus. Lokasi inflamasi biasanya mengandung banyak peroksid
yang dihasilkan oleh leukosit. Ini menjelaskan mengapa efek anti-inflamasi parasetamol praktis
tidak ada. Parasetamol diduga menghambat isoenzim COX-3, suatu variant dari COX-1. COX-3
ini hanya ada di otak. Aspirin sendiri menghambat dengan mengasetilasi gugus aktif serin 530
dari COX-1. Trombosit sangat rentan terhadap penghambatan enzim karena trombosit tidak
mampu mensintesis enzim baru. Dosis tunggal aspirin 40 mg sehari cukup untuk menghambat
siklooksigenase trombosit selama masa hidup trombosit, yaitu 8-11 hari. Ini berarti bahwa
pembentukan trombosit kira-kira 10% sehari. Untuk fungsi pembekuan darah 20% aktivitas
siklooksigenase mencukupi sehingga pembekuan darah tetap dapat berlangsung.
INFLAMASI. Fenomena inflamasi pada tingkat bioselular semakin jelas. Respon
inflamasi terjadi dalam 3 fase dan diperantarai mekanisme yang berbeda: 1) fase akut, dengan
cirri vasolidatasi local dan peningkatan permeabilitas kapiler; (2) reaksi lambat, tahap subakut
dengan cirri infiltrasi sel leukosit dan fagosit ; dan (3) fase proliferatif, kronik, saat degenerasi
dan fibrosis terjadi.
PROSTAGLANDIN
KIMIA ORGANIK BAHAN ALAM, KELOMPOK II (DUA) Page 17
Kalau pada masa lalu dalam proses inflamasi ditekankan promosi migrasi sel, akhir-akhir
ini focus tertuju pada interaksi mediator-mediatoradesif antara leukosit dan trombosit, termasuk
selektin-L, -E, -P, ICAM-1 (intercellular adhesive molecule-1), VCAM-1 (vascular cell adhesion
molecule-1), dan leukosit integirin dalam proses adhesi lekosit dan trombosit dengan
endothelium di area inflamasi. Sel endotel teraktivasi merupakan kunci tertariknya sel dari
sirkulasi ke tempat inflamasi . adesi sel terjadi karena peningkatan ekspresi sel yang telah
teraktivasi oleh molekul adesi, mengenali glokoprotein dan karbohidrat permukaan sel di
sirkulasi. Ada dugaan bahwa beberapa t-AINS mengganggu adesi dengan menghambat ekspresi
atau aktivitas molekul adesi tertentu.
Femomena inflamasi ini meliputi kerusakan mikrovaskular, meinngkatnya permeabilitas
kapiler dan migrasi leukosit ke jaringan radang. Gejala proses inflamasi yang sudah dikenal yaitu
kalor, tumor, dolor dan functiolaesa. Selama berlangsungnya fenomena inflamasi banyak
mediator kimiawi yang dilepaskan secara local antara lain histamine, 5-hidroksitriptamin (5HT),
faktor keotaktik, bradikinin, leukotrien dan PG, penelitian terakhir menunjukkan autokoid lipid
PAF (plateletactivating-factor) juga merupakan mediator inflamasi. Dengan migrasi sel fagosit
ke daerah ini, terjadi lisis membrane lisozim dan lepasnya enzim pemecah. Obat mirip aspirin
dapat dikatakan tidak berefek terhadap mediator-mediator kimiawi tersebut kecuali PG.
Secara in vitro terbukti bahwa proses prostaglandin E2 (PGE
2
) dan prostasiklin (PGI
2
)
dalam jumlah nanogram, menimbulkan eritema, vasodiatasi dan peningkatan aliran darah local.
Histamine dan bradikinin dapat meningkatkan permeabilitas vascular, tetapi efek vasodilatasinya
tidak besar. Dengan penambahan sedikit PG, efek eksudasi histamine plasma dan brakidinin
menjadi lebih jelas. Migrasi leukosit ke jaringan radang merupakan aspek penting dalam proses
inflamasi. PG sendiri tidak bersifat kemotaktik, tetapi produk lain dari asam arakidonat yakni
leukotrien B4 merupakan zat kemotaktik yang sangat poten. Obat mirip-aspirin tidak
menghambat sistem lipoksigenase yang menghasilkan leukotrien sehingga golongan obat ini
tidak menekan migrasi sel. Walaupun demikian pada dosis tinggi terlihat juga penghambatan
migrasi sel tanpa mempengaruhi enzim lipoksigenase. Obat yang menghambat biosintesis PG
maupun leukotrien diharapkan akan lebih poten meneka proses inflamasi.
NYERI. PG hanya berperan pada nyeri yang berkaitan dengan kerusakan jaringan atau
inflamasi. Penelitian telah membuktikan bahwa PG menyebabkan sensitisasi reseptor nyeri
terhadap stimulasi mekanik dan kimiawi. Jadi PG menumbulkan keadaan hiperalgesia, kemudian
PROSTAGLANDIN
KIMIA ORGANIK BAHAN ALAM, KELOMPOK II (DUA) Page 18
mediator kimiawi seperti brakidinin dan histamine merangsangnya dan menimbulkan nyeri yang
nyata.
Obat mirip-aspirin tidak mempengaruhi hiperalgesiaatau nyeri yang ditimbulkan oleh
efeklangsung PG. ini menunjukkan bahwa sintesis PGdihambat oleh golongan obat ini, dan
bukannya blockade langsung pada reseptor PG.
DEMAM. Suhu badan diatur oleh keseimbangan antara produksi dan hilangnya panas.
Alat pengatur suhu tubuh berada di hipotalamus. Pada keadaan demam keseimbangan ini
terganggu tetapi dapat dikembalikan ke normal oleh obat mirip-aspirin. Ada bukti bahwa
peningkatan suhu tubuh pada keadaan patologik diawali penglepasan suatu zat ektogen endogen
atau sitokin misalnya interleukin-1 (IL-1) yang memacu penglepasan PG yang berlebihan di
daerah preoptik hipotalamus. Selan itu PGE
2
terbukti menimbulkan demam setelah diinfuskan
ke ventrikel serebral atau disuntikkan ke daerah hipotalamus. Obat mirip-aspirin menekan efek
zat pirogen endogen dengan menghambat sintesis PG. demam yang timbul akibat pemberian PG
tidak dipengaruhi, demikian pula peningkatan suhu oleh sebab lain misalnya latihan fisik.
Prostaglandin memainkan peran penting dalam asal-usul gangguan kekebalan tubuh,
kesadaran bahwa telah mendorong penyelidikan inhibitor sintesis prostaglandin untuk digunakan
dalam pengobatan hipersensitivitas (anafilaktik) reaksi, alergi, dan penyakit autoimun.
2.6. Fungsi Prostaglandin
1. Prostaglandin adalah zat alami yang berasal dari asam lemak dan disintesis oleh sel
dalam tubuh mamalia. Diproduksi di setiap sel tubuh kecuali sel darah merah,
prostaglandin menanggapi rangsangan yang berbeda dalam tubuh untuk tanggapan efek
pada hormon dan sel-sel secara langsung dalam jaringan di mana mereka berada. Mereka
muncul dalam jumlah yang relatif menit dan dimetabolisme dengan cepat dalam darah;
2. Aktivasi respon inflamasi, produksi nyeri, dan demam. Bila jaringan rusak, banjir darah
sel darah putih ke situs untuk mencoba meminimalkan kerusakan jaringan. Prostaglandin
diproduksi sebagai hasilnya;
3. Gumpalan darah terbentuk ketika sebuah pembuluh darah rusak. Jenis yang disebut
prostaglandin tromboksan merangsang penyempitan dan penggumpalan platelet.
Sebaliknya, diikuti PGI2, dihasilkan memiliki efek sebaliknya pada dinding pembuluh
darah di mana pembekuan tidak boleh membentuk;
PROSTAGLANDIN
KIMIA ORGANIK BAHAN ALAM, KELOMPOK II (DUA) Page 19
4. Prostaglandin tertentu terlibat dengan induksi persalinan dan proses reproduksi lainnya.
PGE2 menyebabkan kontraksi rahim dan telah digunakan untuk menginduksi persalinan;
5. Prostaglandin terlibat dalam beberapa organ-organ lain seperti saluran pencernaan
(menghambat sintesis asam dan meningkatkan sekresi lendir pelindung), meningkatkan
aliran darah di ginjal, dan leukotriens mempromosikan penyempitan saluran pernapasan
yang terkait dengan asma;
6. Menyebabkan penyempitan atau pelebaran dalam pembuluh darah otot halus sel;
7. Menyebabkan agregasi atau disagregasi dari platelet;
8. Peka tulang belakang neuron terhadap nyeri;
9. Menurunkan tekanan intraokular;
10. Mengatur kalsium gerakan;
11. Kontrol hormon peraturan;
12. Kontrol pertumbuhan sel;
13. Bertindak pada pusat thermoregulatory dari hipotalamus untuk menghasilkan demam;
14. Bekerja pada mesangial sel dalam glomerulus dari ginjal untuk meningkatkan laju filtrasi
glomerular.
Prostaglandin sintetik digunakan :
Untuk menginduksi persalinan (nifas) atau aborsi (PGE 2 atau PGF 2 , dengan atau
tanpa mifepristone , antagonis progesteron);
Untuk mencegah penutupan ductus arteriosus paten pada bayi baru lahir dengan
khususnya cacat jantung sianosis (PGE 1 );
Untuk mencegah dan mengobati tukak lambung (PGE);
Sebagai vasodilator di parah 's fenomena Raynaud atau iskemia dari anggota badan
Pada hipertensi paru;
Dalam pengobatan glaukoma (seperti dalam bimatoprost larutan tetes mata, analog
prostamide sintetik dengan aktivitas hipotensi okular);
Untuk mengobati disfungsi ereksi atau dalam rehabilitasi setelah operasi penis (PGE1
sebagai alprostadil );
Sebagai bahan dalam bulu mata dan alis produk kecantikan pertumbuhan karena efek
samping yang berhubungan dengan peningkatan pertumbuhan rambut.
PROSTAGLANDIN
KIMIA ORGANIK BAHAN ALAM, KELOMPOK II (DUA) Page 20
2.7. Efek Kelebihan Dan Kekurangan Hormone Prostaglandin
Penyelidikan dalam tahun-tahun terakhir menunjukkan bahwa peningkatan kadar
prostaglandin penting peranannya sebagai penyebab terjadinya nyeri haid. Terjadinya spasme
miometrium dipacu oleh zat dalam darah haid, mirip lemak alamiah yang kemudian diketahui
sebagai prostaglandin, kadar zat ini meningkat pada keadaan nyeri haid dan ditemukan di dalam
otot uterus (Dawood, 2006). Ditemukan kadar PGE2 dan PGF2 sangat tinggi dalam
endometrium, miometrium dan darah haid wanita yang menderita nyeri haid primer (Pickles dkk,
1975).
Prostaglandin menyebabkan peningkatan aktivitas uterus dan serabut-serabut saraf terminal
rangsang nyeri. Kombinasi antara peningkatan kadar prostaglandin dan peningkatan kepekaan
miometrium menimbulkan tekanan intra uterus sampai 400 mm Hg dan menyebabkan kontraksi
miometrium yang hebat. Atas dasar itu disimpulkan bahwa prostaglandin yang dihasilkan uterus
berperan dalam menimbulkan hiperaktivitas miometrium. Kontraksi miometrium yang
disebabkan oleh prostaglandin akan mengurangi aliran darah, sehingga terjadi iskemia sel-sel
miometrium yang mengakibatkan timbulnya nyeri spasmodik. Jika prostaglandin dilepaskan
dalam jumlah berlebihan ke dalam peredaran darah, maka akan timbul efek sistemik seperti
diare, mual, muntah (Harel, 2006).
1. Kelebihan :
Polip;
Rasa nyeri pada saat menstruasi.
2. Kekurangan :
Jika jumlah prostaglandin dalam air mani ini kurang dapat juga menjadi masalah
infertilitas.
Kelainan-kelainan yang terdapat dalam rahim dapat mengganggu dalam hal implantasi,
pertumbuhan intrauterine (dalam kandung rahim), nutrisi, serta oksigenisasi janin.
2.8. Senyawa Penghambat Prostagladin
Penghambatan prostaglandin disebabkan oleh prostaglandin antagonis. Prostaglandin
antagonis adalah hormon antagonis yang bertindak atas prostaglandin itu sendiri, Contohnya
NSAID. NSAID (Nonsteroidal anti-inflammatory drugs) menghambat siklooksigenase dan
mengurangi sintesis prostaglandin. Kortikosteroid menghambat fosfolipase A 2 produksi dengan
meningkatkan produksi lipocortin, protein inhibitor. Obat relatif baru, yang dikenal sebagai
inhibitor COX-2 selektif atau coxib, digunakan sebagai inhibitor spesifik COX-2.
PROSTAGLANDIN
KIMIA ORGANIK BAHAN ALAM, KELOMPOK II (DUA) Page 21
Analgetik NSAID mempunyai mekanisme kerja dengan menghambat biosintesis
prostaglandin dengan cara memblok enzim siklo-oksigenase . Enzim siklooksigenase tersebut
berperan sebagai katalisator dari reaksi asam sehingga konversi asam arakhidonat menjadi PGG2
menjadi terganggu. Selain itu hasil dari proses ini akan menghambat gastric prostaglandin E
yaitu suatu hormone yang melindungi lambung dari asam, sehingga akan mengakibatkan
perdarahan pada lambung sampai ke usus. Jika hal tersebut terjadi maka harus dilakukan
tindakan pembedahan dengan segera.
Analgetik bekerja mempengaruhi biosintesis prostaglandin. Senyawa-senyawa ini
menghambat sistem siklooksigenase yang menyebabkan asam arakhidonat dan asam-asam C20
tak jenuh lain menjadi endoperoksida siklik. Endoperoksida siklik merupakan prazat dari
prostaglandin serta prazat dari tromboksan A2 dan prostasiklin. Prostaglandin terlibat dalam
terjadinya nyeri dan demam serta reaksi-reaksi radang, sehingga senyawa-senyawa yang
menghambat pembentukan prostaglandin sekaligus bekerja menekan nyeri, menurunkan demam,
dan menghambat terjadinya radang. Karena penghambatan spesifik dalam berbagai jaringan
tidak memungkinkan, maka pada semua penghambat biosintesis prostaglandin harus
diperhatikan juga efek-efek samping yang sama.
Deskripsi Obat Analgesik
Salicylates
Contoh Obatnya : Aspirin, mempunyai kemampuan menghambat biosintesis
prostaglandin. Kerja obat ini menghambat enzim siklooksigenase agar tidak menghasilkan
prostaglandin, berarti bahwa obat ini bekerja sebagai inhibitor enzim siklooksigenase.
p-Aminophenol Derivatives
Contoh Obatnya : Acetaminophen (Tylenol). Obat ini menghambat prostaglandin
yang lemah pada jaringan perifer. Obat ini berguna untuk nyeri ringan sampai sedang seperti
nyeri kepala,mialgia,nyeri pasca persalinan dan keadaan lain.efek samping kadang-kadang
timbul peningkatan ringan enzim hati. Pada dosis besar dapat menimbulkan pusing,mudah
terangsang, dan disorientasi.
PROSTAGLANDIN
KIMIA ORGANIK BAHAN ALAM, KELOMPOK II (DUA) Page 22
Indoles and Related Compounds
Contoh Obatnya : Indomethacin (Indocin), obat ini lebih efektif daripada aspirin,
merupakan obat penghambat prostaglandin terkuat. Efek samping menimbulkan efek
terhadap saluran cerna seperti nyeri abdomen,diare, pendarahan saluran cerna,dan
pankreatitis.serta menimbulkan nyeri kepala, dan jarang terjadi kelainan hati.
Organisme Laut Penghambat Prostagladin
Di dalam tubuh teripang terdapat berbagai komponen gizi yang berfungsi sebagai
penyembuh penyakit. Kandungan FPA dan DHA pada teripang yang cukup tinggi, masing-
masing 25,69% dan 3,69%, menyebabkan teripang mampu dengan cepat memperbaiki jaringan
yang rusak dan menghalangi pembentukan prostaglandin penyebab radang tinggi. Teripang juga
telah di manfaatkan cukup lama oleh berbagai kelas Sosial Masyarakat Dunia, bahkan
masyarakat pesisir pantai dan pulau-pulau sudah lama mengkonsumsinya sebagai bahan
makanan. Teripang banyak memiliki kandungan yang berkhasiat sebagai Makanan kesehatan
(food suplemen). Lemak yang terkandung dalam teripang adalah asam lemak tak jenuh -3
(omega 3) yang penting untuk kesehatan jantung, asam lemak tak jenush jenis -3, terutama
DHA (Decosahexaenoic Acid) dan EPA (Eicosapentanoic Acid) merupakan asam lemak rantai
panjang yang banyak ditemukan pada biota laut, termasuk teripang. DHA dan EPA berfungsi
untuk kecerdasan, karena bermanfaat untuk pertumbuhan otak dan berhubungan dengan
pertumbuhan simpul-simpul saraf, serta melancarkan sirkulasi darah sebagaimana diketahuai,
sekitar 60% otak manusia terdiri dari lemak, terutama asam lemak seperti DHA.
Pada masa pertumbuhan DHA dan EPA diperlukan dalam jumlah besar untuk
perkembangan sel-sel otak. Asam lemak -3 di perlukan sebagai unsur penyusun dinding sel
neuron. Selain itu, DHA juga di perlukan untuk perkembangan indra penglihatan. DHA di
perlukan sebagai unsur pertumbuhan cawan untuk rhodopsin, senyawa vital penyinderaan dan
pengiriman balik sinyal yang diterima mata ke otak. Efek lain dari konsumsi asam lemak -
-3, EPA and DHA, adalah sifat inflammatory dan yang menghambat produksi mediator seperti
prostaglandin E2 dan leukotrine B4 dari leukosit dan aktivasi makrofage.Karena sifat ini, n--3
LC PUFA dapat membantu mencegah atau mereduksi gejala rheumatoid arthritis dan Crohn's
disease (Jacobsen, 2004).
PROSTAGLANDIN
KIMIA ORGANIK BAHAN ALAM, KELOMPOK II (DUA) Page 23
BAB III
SIMPULAN
PROSTAGLANDIN
KIMIA ORGANIK BAHAN ALAM, KELOMPOK II (DUA) Page 24
DAFTAR PUSTAKA
Departemen Farmakologi dan Terapeutik Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.
2009. Farmakologi dan Terapi Edisi 5. Jakarta: Balai Penerbitan FKUI.
Chandra Mohan, Antibiotics A Brief Overview, EMD Bioscience, San Diego, 2008.
Chandra Mohan, Antibiotics and Antibiotic Resistance, EMD Bioscience, San Diego, 2009.
Neal, Michael.J.2006. At a Glance Farmakologi Medis. Erlangga: Jakarta
Neal M. J., 2006, At a Glance Farmakologi Medis Edisi Kelima, Jakarta: Erlangga
Pratiwi, Sylvia T. 2008. Mikrobiologi Farmasi. Erlangga : Jakarta
Sylvia T. Pratiwi, Mikrobiologi Farmasi, Erlangga, 2008.
Tjay Tan Hoan. 2007. Obat-obat Penting. PT.Gramedia: Jakarta
Dawood, M. 2006. Primary Dysmenorrhea Advances in Pathogenesis and
Management. Journal Obstetric and Gynaecology Vol. 108, No. 2,
August. Published by Lippincott Williams & Wilkins. ISSN: 0029-
7844/06
Harel, Zeev MD. 2006 . Dysmenorrhea in Adolescents and Young Adults:
Etiology and Management .J Pediatr Adolesc Gynecol 19:363-371
Jacobsen, C. 2004. Developing polyunsaturated fatty acids as functional ingredients.
In: Functional foods, cardiovascular disease and diabetes. Edited by: A.
Arnoldi. 2004. CRC Press. Boca Raton. Pp. 308 322.
Muntholib. 2001. Penghambatan biosintesis prostaglandin oleh asam asetil
salisilat.Malang: Universitas Negeri Malang.
Pickles, VR., Hall, WJ., Best, FA . 1975. Prostaglandin in endometrium and
menstrual fluid from normal and dysmenorrhoea subjects. J Obstet
Gynecol Br Comm; 72: 185.
Kudo, I.; Murakami,M., (2005) Prostaglandin E Synthase, a Terminal Enzyme for Prostaglandin
E2 Biosynthesis, Journal of Biochemistry and Molecular Biology, Vol. 38, No.6,
pp. 633-638
Thoren, S. et.al. (2003) Human Microsomal Prostaglandin E Synthase-1, The Journal of
Biological Chemistry, Vol. 278, No.25, pp. 22199-22209.
PROSTAGLANDIN
KIMIA ORGANIK BAHAN ALAM, KELOMPOK II (DUA) Page 25
Jakobsson, P-J., et.al. (1999) Identification of Human Prostaglandin E Synthase: A microsomal
glutathione-dependent, inducible enzyme, constituting a potential novel drug
target, Proc.Natl.Acad.Sci.USA, Vol. 96, pp. 7220-7225.
Wanatabe,K, et.al. (1997) Two types of microsomal prostaglandin E synthase: glutathione-dependent
andindependent prostaglandin E synthases, Biochem. Biophys. Res. Commun., Vol.235,
abstract.