Anda di halaman 1dari 132

LAPORAN PRAKTIK INDUSTRI

OVERHAUL POWER STEERING DAN CARTER OLI PADA HONDA


CRV
DI
PT. HONDA TUNAS JAYA MOBIL
Jalan Soekarno Hatta No. 9 AB Magelang
DISUSUN OLEH :
PUTU DESNA ANDY PRATAMA
11504241008
PROGRAM STUDI PENDIDIKAN TEKNIK OTOMOTIF
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA
2013
ii
LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN PRAKTIK INDUSTRI
Laporan ini Disusun Guna Memenuhi Salah Satu Persyaratan
Menempuh Mata Kuliah Praktik Industri
Program Studi Pendidikan Teknik Otomotif
Fakultas Teknik UNY
Menyetujui/Mengesahkan :
Pembimbing Industri, Dosen Pembimbing,
Endro Broto
Service Manager
Beni Setya Nugraha, M.Pd.
NIP. 19820503 200501 1 001
Wakil Dekan I Fakultas Teknik
Universitas Negeri Yogyakarta,
Koordinator PI Jurusan,
Dr. Sunaryo Soenarto
NIP. 19580630 198601 1 001
Bambang Sulistyo, S.Pd,.M.Eng.
NIP. 19800513 200212 1 002
iii
KATA PENGANTAR
Puji dan syukur di panjatkan kehadapan Tuhan Yang Maha Esa, karena atas
Rahmat dan Karunia-Nyalah penulis dapat melaksanakan Praktek Industri dan
menyelesaikan laporan Praktek Industri sebagai bentuk pertanggungjawaban
selama pelaksanaannya di PT. Honda Tunas Jaya Mobil, yang beralamat di Jl.
Soekarno Hatta, Magelang dengan baik dan lancar.
Penulisan Laporan Praktik Industri ini merupakan tindak lanjut dari program
jurusan Pendidikan Teknik Otomotif Fakultas Teknik Universitas Negeri
Yogyakarta, yang mewajibkan mahasiswanya untuk melakukan Prakti Industri.
Praktik Industri ini mempunyai maksud dan tujuan yaitu agar mahasiswa
disamping mampu memahami teori yang telah didadapat di bangku perkuliahan
namun juga dapat mengaplikasikannya di dunia Industri secara langsung.
Disamping itu juga agar penulis dapat mengetahui seluk beluk kondisi dunia
industri atau dunia usaha secara nyata, dan diharapkan juga dapat
mengambangkan wawasan berfikir, keterampilan baik softskill dan Hardskill, dan
daya kreativitas..
Selama melaksanakan praktik Industri serta dalam penulisan laporan praktik
industri ini, penulis telah mendapatkan banyak bantuan dan dukungan semangat
dari berbagai pihak. Maka pada kesempatan ini dengan segala bangga dan syukur
penulis ingin menyampaikan rasa terima kasih yang sebesar - besarnya kepada:
1. Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan rahmat dan hidayah-
Nya sehingga ratik industri dapat terlaksana dengan baik.
2. Orang Tua penulis yang telah memberikan dorongan semangat baik
moril dan materil.
3. Bapak Dr. Mochamad Bruri Triyono, M.Pd. Selaku dekan Fakultas
Teknik Universitas Negeri Yogyakarta.
4. Bapak Putut Hargiyanto, M. Pd., selaku koordinator Praktek Industri
Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogyakarta
iv
5. Bapak Bambang Sulistiyo, M.Eng, selaku koordinator Praktek Industri
Jurusan Teknik Otomotif FT UNY
6. Bapak Beni Setya Nugraha, M.Pd. Selaku dosen pembimbing Praktek
Industri yang telah memberikan pengarahan saat berlangsungnya
praktek Industri dan Penulisan Laporan Laporan Praktek Industri.
7. Bapak Ari selaku kepala personalia PT. Mekar Armada Jaya Grup
(New Armada).
8. Bapak Endro Broto selaku Workshop Manager sekaligus pembimbing
Praktik Industri di PT. Honda Tunas Jaya Mobil Magelang.
9. SA (Service Advisor), karyawan Spare Part dan semua mekanik yang
telah membimbing dan mengajarkan dengan penuh kesabaran yang
tidak mungkin penulis sebutkan satu persatu.
10. Teman-teman yang telah membantu dalam penyusunan laporan praktik
industri.
Sangatlah disadari bahwa apa yang telah diperoleh selama melakukan
Praktek Industri kurang lebih 2 bulan di PT. HONDA TUNAS JAYA MOBIL
belumlah seberapa, sehingga akan diusahakan pengembangan dan penggalian
ilmu pengetahuan dari pengalaman khususnya yang terkait dengan Dunia Industri.
Selain itu disadari juga laporan ini masih jauh dari sempurna, sehingga
sangat diharapkan kritik dan saran yang membangun dari para pembaca untuk
tujuan perbaikan dan peningkatan kualitas laporan kedepannya. Sebagai penutup,
diharapkan pula laporan ini bisa berguna dan bermanfaat baik bagi penulis sendiri
ataupun untuk para pembaca guna menambah pengetahuan demi kemajuan kita
bersama dan bangsa kita Indonesia.
Yogyakarta, 24 November 2013
Penulis
v
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL......................................................................................... i
HALAMAN PENGESAHAN........................................................................... ii
KATA PENGANTAR....................................................................................... iii
DAFTAR ISI ..................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR......................................................................................... vii
DAFTAR TABEL ............................................................................................. ix
DAFTAR LAMPIRAN..................................................................................... x
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ....................................................................................... 1
B. Tujuan Praktik Industri .......................................................................... 3
C. Manfaat Praktik Industri ......................................................................... 4
BAB II PROFIL INDUSTRI
A. Manajemen Industri ................................................................................ 6
B. Lokasi Perusahaan .................................................................................. 10
C. Struktur Organisasi ................................................................................. 14
D. Jam Kerja Karyawan dan Pelaksanaan Praktik Industri ......................... 16
E. Jenis Pekerjaan yang Sesuai dengan Bidang Gerak Industri .................. 17
F. Pemasaran Kendaraan............................................................................. 18
G. Inventaris Perlengkapan dan Peralatan Bengkel .................................... 19
H. Proses Pelayanan Servis Kendaraan ...................................................... 21
I. Pembinaan Karyawan ............................................................................ 23
J. Peraturan Keselamatan Kerja ................................................................. 23
BAB III KEGIATAN KEAHLIAN
A. Overhaul Power steering......................................................................... 26
1. Data Kendaraan ................................................................................ 26
2. Keluhan Customer ........................................................................... 27
3. Analisa ............................................................................................. 27
4. Langkah Kerja .................................................................................. 29
vi
B. Overhaul Oil Pan/Carter Oli ................................................................... 64
1. Data Kendaraan ................................................................................ 64
2. Keluhan Customer ........................................................................... 66
3. Analisa ............................................................................................. 66
4. Langkah Kerja .................................................................................. 67
BAB IV PENUTUP
A. Kesimpulan ............................................................................................. 72
B. Saran Bagi Industri dan Praktikan .......................................................... 73
C. Rekomendasi ........................................................................................... 73
DAFTAR PUSTAKA......................................................................................... 74
LAMPIRAN........................................................................................................ 75
vii
DAFTAR GAMBAR
Gambar 01. Lokasi PT. Honda Tunas Jaya Mobil ............................................. 11
Gambar 02. Denah Lantai 1............................................................................... 12
Gambar 03. Denah Lantai 2............................................................................... 13
Gambar 04. Struktur Organisasi PT. Honda Tunas Jaya Mobil......................... 14
Gambar 05. Skema Proses Pelayanan Customer ............................................... 21
Gambar 06. Honda CR-V Generasi ke-1 ........................................................... 27
Gambar 07. Tool Drawer ................................................................................... 29
Gambar 08. Rak ................................................................................................. 29
Gambar 09. Nampan .......................................................................................... 30
Gambar 10. Impact Wrench ............................................................................... 30
Gambar 11. Letak Tumpuan Jack Lift ............................................................... 31
Gambar 12. Pelepasan Roda Kanan Menggunakan Impact............................... 31
Gambar 13. Pompa Power Steering .................................................................. 32
Gambar 14. Power Steering Belt........................................................................ 33
Gambar 15. Flow Control Valve........................................................................ 34
Gambar 16. Letak Flow Control Valve.............................................................. 34
Gambar 17. Pemasangan Flow Control Dengan Selang.................................... 35
Gambar 18. Bagian Dalam Flow Control Valve................................................ 35
Gambar 19. Ball Bearing ................................................................................... 36
Gambar 20. Langkah Press Untuk Melepas Ball Bearing ................................. 36
Gambar 21. Pemasangan Pin ke Pump Housing................................................ 37
Gambar 22. Pemasangan Valve Drive Shaft ...................................................... 37
Gambar 23. Pengepasan Tanda Pemasangan..................................................... 38
Gambar 24. Pemasangan Pulley......................................................................... 39
Gambar 25. Pemasangan Pulley......................................................................... 39
Gambar 26. Pelepasan Steering Shaft Dengan Pinion Shaft ............................ 40
Gambar 27. Pelepasan Tie Rod.......................................................................... 40
viii
Gambar 28. Pelepasan Boot Steering................................................................. 41
Gambar 29. Melepas Rack End Kanan Dan Kiri ............................................... 41
Gambar 30. Pressing Piston Sil Ring ................................................................. 42
Gambar 31. Pemasangan Isolasi Vinyl Pada Pinion Shaft ................................. 43
Gambar 32. Pemasangan Valve Seal Ring ......................................................... 43
Gambar 33. Pemasangan Sleeve Seal Ring........................................................ 44
Gambar 34. Pemasangan Sleeve Dengan Pinion Shaft ...................................... 45
Gambar 35. Memasang Valve Oil Seal Dengan Alat Press ............................... 46
Gambar 36. Pemasangan Pinion Shaft Dan Valve Housing .............................. 46
Gambar 37. Pemasangan O-ring ke Piston........................................................ 47
Gambar 38. Pemasangan Cylinderend Seal ....................................................... 48
Gambar 39. Pemasangan Steering Rack Ke Gearbox Housing......................... 49
Gambar 40. Pemasangan Seal Ke Dasar Cylinder............................................. 49
Gambar 41. Pemasangan Seal Ke Dalam Steering Rack....................................50
Gambar 42. Pemasangan Valve Body Unit .........................................................51
Gambar 43. Pemasangan Shim...........................................................................52
Gambar 44. Pemasangan Cylinderline A dan B ................................................ 44
Gambar 45. Pemasangan Komponen Dalam Gear Housing ............................. 53
Gambar 46. Pemasangan Lock Washer ..............................................................54
Gambar 47. Pemasangan Boot ............................................................................55
Gambar 48.Kemudi Kanan (RHD) .....................................................................55
Gambar 49. Pemasangan Clip Pada Cylinderline...............................................56
Gambar 50. Pemasangan Isolasi Vinyl Dan Pelindung Debu .............................56
Gambar 51. Gearbox yang Sudah Terakit ..........................................................57
Gambar 52. Pemasangan Gearbox Ke Kendaraan..............................................57
Gambar 53. Pemasangan Mounting Bracket.......................................................58
Gambar 54. Pemasangan Stiffer Plate ................................................................58
Gambar 55. Pemasangan Rear Mount Dan Bracket ...........................................59
Gambar 56. Pemasangan Mount Depan Bagian Kiri ..........................................59
Gambar 57. Mount Depan Bagian Kanan ...........................................................60
Gambar 58. Return Hose Joint............................................................................60
Gambar 59. Pemasangan Steering Joint .............................................................61
ix
Gambar 60. Pemasangan Tie rod, Castle Nut, Dan Cotter Pin...........................62
Gambar 61. Honda CR-V Genaerasi ke-1 ..........................................................65
Gambar 62. Tool Drawer....................................................................................66
Gambar 63. Rak ..................................................................................................67
Gambar 64. Nampan ...........................................................................................67
Gambar 65. Impact Wrench ................................................................................67
Gambar 66. Oil Vacum .......................................................................................68
Gambar 67. Letak Tumpuan Jack Lift ................................................................68
Gambar 68. Melepas Sambungan Knalpot .........................................................69
Gambar 69. Melepas Baut Pengikat Oil Pan......................................................69
Gambar 70. Pembersihan Blok Silinder Dengan Bensin Dan Spray Gun ..........70
Gambar 71. Pemasangan Carter Oli....................................................................70
Gambar 72. Pemasangan Sambungan Knalpot ...................................................71
x
DAFTAR TABEL
Tabel 01. Jam Kerja Karyawan PT. Honda Tunas Jaya Mobil.......................... 17
Tabel 02. Spesifikasi Honda CR-V.................................................................... 26
Tabel 03. Spesifikasi Honda CR-V.................................................................... 64
xi
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 01. Piagam Lulus Pembekalan Praktik Industri
Lampiran 02. Surat Ijin/Tugas dari Dekan
Lampiran 03. Jadwal Kegiatan Praktik Industri
Lampiran 04. Catatan Kegiatan Praktik Industri
Lampiran 05. Matriks Program Kegiatan Praktik Industri
Lampiran 06. Kesan dan Rekomendasi Industri
Lampiran 07. Ucapan Terima Kasih dari Fakultas Kepada Industri
Lampiran 08. Kartu Bimbingan PI dengan Dosen Pembimbing
1
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang pesat
menimbulkan persaingan dalam dunia industri semakin ketat, untuk menjaga
eksistensi proses produksi ataupun pelayanan jasa dalam suatu perusahaan
menuntut sumber daya manusia yang berkualitas. Sumber daya manusia
sebagai pencipta dan pengembang serta pemakai teknologi harus selalu
berinovasi untuk meningkatkan kompetensi kerja serta ketrampilan
profesional agar dapat mempertahankan keberadaan suatu ilmu pengetahuan
dan teknologi. Pemenuhan kebutuhan man power untuk mempersiapkan dan
mengelola suatu kegiatan produksi ataupun jasa pelayanan yang berorientasi
pada konsumen harus selalu dilakukan secara terus menerus, tanpa terkecuali
manusia Indonesia. Indonesia harus siap menghadapi persaingan global dalam
memperoleh kesempatan untuk mengisi dan menggunakan serta meningkatkan
keberadaan ilmu pengetahuan dan teknologi terutama dalam bidang otomotif.
Melalui pendidikan, maka peluang untuk mempersiapkan tenaga kerja tetap
terbuka. Dengan pendidikan, sumber daya manusia, baik melalui pendidikan
ataupun latihan secara teoritis maupun praktis baik dilaksanakan di kampus
maupun belajar secara langsung di industri sehingga diharapkan para lulusan
dapat langsung mendapatkan lingkungan kerja yang sesuai dengan disiplin
ilmu dan kompetensinya. Dengan ini maka pandangan sebagai graduate man
participate to the increase unemployement dapat dihilangkan. Selain itu juga
suatu langkah untuk penyesuaian suplay dan demand dalam ketenagakerjaan
antara dunia pendidikan dengan dunia industri sesuai dengan kebijakan
Departemen Pendidikan Nasional dalam model pendidikan link and match.
Universitas Negeri Yogyakarta melalui salah satu fakultasnya yaitu
Fakultas Teknik jurusan Pendidikan Teknik Otomotif termotivasi untuk
mempersiapkan sumber daya manusia. Dalam memperoleh kecakapan serta
2
kemampuan kognitif, afektif dan psikomotorik dalam bidang otomotif maka
mahasiswa harus menempuh mata kuliah wajib lulus yaitu mata kuliah
Praktek Industri. Mata kuliah ini merupakan program kurikuler berbobot 3
SKS lapangan atau setara dengan 256 jam. Persyaratan mengambil mata
kuliah Praktek Industri untuk program diklat D3 minimal telah menempuh 70
sks, serta mahasiswa jenjang S1 90 sks. Proses perkuliahan Praktek Industri
bertujuan untuk mendekatkan serta mengaplikasikan ilmu pengetahuan yang
didapat dalam bangku perkuliahan, baik teoritis maupun praktis pada dunia
kerja sesungguhnya sehingga dapat mengeliminasi beberapa perbedaan dan
kesenjangan antara dunia kampus dengan dunia kerja secara nyata.
Pada akhir pelaksanaan praktek industri setiap mahasiswa diwajibkan
membuat suatu laporan praktek industri sebagai wujud pertanggung jawaban
pelaksanaan kegiatan praktek di perusahaan atau di industri. Dengan adanya
laporan ini mahasiswa dapat memilih salah satu proses produksi atau jasa
yang memiliki nilai ilmu pengetahuan dan teknologi yang tinggi. Selain itu,
dengan penulisan ini dapat menambah sumber wawasan ilmu pengetahuan dan
teknologi.
1. Pemilihan Tempat Praktek Industri
Tempat praktek industri merupakan suatu tempat yang dapat digunakan
untuk menimba ilmu. Industri (perusahaan) yang digunakan untuk praktek
industri harus memenuhi beberapa ketentuan yang mendukung untuk proses
pengaplikasi ilmu pengetahuan dan teknologi. Ketersediaan alat dan teknologi
yang mutakhir, lingkungan kerja yang disiplin serta suasana industri yang
mendukung akan menciptakan suatu kegiatan belajar menjadi efektif dan
efisien sehingga dapat meningkatkan kompetensi dan etos kerja dari
mahasiswa Universitas Negeri Yogakarta.
PT Honda Tunas Jaya Mobil Magelang mempunyai segala fasilitas
yang mendukung untuk kegiatan praktek industri. Selain itu kerja sama atau
MOU yang telah terjalin antara UNY PT. Honda Tunas Jaya Mobil
3
Magelang memberikan kesempatan bagi mahasiswa UNY untuk
mendapatkan ilmu di PT. HTJM. Dalam waktu kurang lebih 2 bulan yaitu dari
tanggal 1 Juli 31 Agustus 2013, 2 orang mahasiswa kelas A angkatan 2013
melaksanakan praktek industri di PT. Honda Tunas Jaya Mobil Magelang.
2. Alasan Pemilihan Bidang Yang Dipelajari
Selama melakukan prakerin di Honda Tunas Jaya Mobil Magelang
penulis banyak melakukan kegiatan perawatan ringan atau service rutin
maupun perawatan berat. Kegiatan ini meliputi penggantian oli mesin, filter
udara, filter oli, perawatan sistem rem, steering, electrical, maupun
penggantian komponen-komponen di dalam mesin. Sebagian besar objek
kerja yang ditangani selama praktik industri adalah mobil-mobil honda yang
masih masa garansi. Namun tidak sedikit juga menangani mobil yang sudah
berumur lebih dari 5 tahun.
Dalam penyusunan laporan praktik industri, penulis mengambil judul
dari laporan praktik industri yaitu Overhaul Power steering dan carter oli
pada Honda CRV. Pengambilan judul laporan praktik industri tersebut
berdasarkan atas tingkat kesulitan dalam melakukan pembongkaran dan
kehati-hatian dalam perakitannya. Selain itu karena power steering
merupakan sistem kemudi yang paling penting dalam mengendalikan mobil
jadi proses perbaikannya perlu diketahui oleh semua orang.
B. Tujuan Praktek Industri
Tujuan dilaksanakannya praktek industri ini mempunyai tujuan umum
dan tujuan khusus.
1. Tujuan Umum
Praktik Industri yang dilaksanakan mahasiswa mempunyai tujuan agar
dapat menambah wawasan ilmu pengetahuan dan teknologi melalui kegiatan
pengalaman langsung di industri/perusahaan/bengkel yang ada ditempati. Di
samping itu, mahasiswa dapat mempelajari aspek-aspek kewirausahaan yang
4
terkait dengan industri yang ditempati, sehingga dapat membawa pengalaman
praktik industrinya ke dalam tugasnya setelah lulus.
2. Tujuan Khusus
Setelah mahasiswa melaksanakan program Praktik Industri dapat :
a. Menjelaskan manajemen industri dan kompetensi tenaga kerja yang
dipersyaratkan industri, sesuai dengan industri/perusahaan/bengkel
yang ditempati.
b. Membantu melaksanakan tugas-tugas dan kegiatan proses produksi
dan atau proses jasa di industri/perusahaan/bengkel yang ditempati.
c. Menemukan suatu kasus pada saat melaksanakan Praktik Industri dan
menganalisisnya secara mendalam yang dituangkan dalam laporan
Praktik Industri. Apabila memungkinkan, kasus tersebut dapat
diangkat menjadi Proyek Akhir dan atau Skripsi.
C. Manfaat Praktek Industri
Pelaksanaan praktek industri selama kurang lebih 2 bulan telah banyak
memberikan suatu tambahan ilmu pengetahuan dan teknologi yang selama ini
tidak diperoleh dalam bangku perkuliahan. Ilmu aplikatif atau terapan yang
ada dalam dunia industri sangat memberikan bekal pengalaman yang dapat
digunakan sebagai modal untuk proses pembelajaran selanjutnya. Adapun
beberapa manfaat yang dapat diperoleh selama melaksanakan praktek industri
adalah sebagai berikut:
1. Manfaat Bagi Lembaga Perguruan Tinggi Universitas Negeri Yogyakarta
a. Mendapatkan tambahan referensi yang berguna untuk meningkatkan
dan mengembangkan kurikulum pendidikan yang sesuai dengan
perkembangan yang ada dalam dunia industri.
b. Meningkatkan dan memperluas kerjasama yang terjalin antara UNY-
PT Honda Tunas Jaya Mobil Magelang.
2. Manfaat Bagi Industri
a. Sebagai sarana promosi memperkenalkan PT. Honda Tunas Jaya
Mobil kepada dunia luar termasuk perguruan tinggi.
5
b. Tersedianya jaringan pemenuhan sumber daya manusia (Human
Resourch Development) sebagai salah satu proses regenerasi
pemenuhan tenaga kerja industri.
c. Mendapatkan ide atau saran untuk evaluasi dalam peningkatan
improvement proses produksi.
3. Manfaat Bagi Mahasiswa
a. Mengetahui secara langsung manajemen perusahaan PT. Honda Tunas
Jaya Magelang.
b. Mahasiswa dapat menerapkan ilmu yang di dapat di kampus secara
langsung dalam melaksanakan praktik indutri di PT. Honda Tunas Jaya
Magelang.
c. Mengetahui situasi dan lingkungan kerja serta etos kerja yang
diterapkan dalam sebuah industri.
d. Mengetahui perkembangan teknologi dunia kerja.
e. Menciptakan sikap dan etos kerja dalam diri penulis sehingga akan
menjadikan sikap disiplin dalam segala kegiatan terutama saat bekerja.
f. Meningkatkan keterampilan (skill) bekerja.
6
BAB II
PROFIL INDUSTRI
A. Manajemen Industri
PT. Honda Tunas Jaya Mobil Magelang merupakan bagian Group
Company dari PT. Mekar Armada Jaya atau sering disebut dengan New
Armada. PT. Mekar Armada Jaya adalah perusahaan yang bergerak di bidang
karoseri dan auto mobil dengan merk dagangnya New Armada dan
memiliki moto perusahaan yang selalu dijunjung tinggi yaitu Pencipta
Kendaraan yang Aman dan Nyaman. PT. Mekar Armada Jaya berdiri pada 11
November 1974. Dalam usia yang ke 38 ini, PT. Mekar Armada Jaya telah
menjadi salah satu perusahaan auto body manufacturing terbesar di Indonesia
yang memperoleh pengakuan luas baik nasional maupun internasional.
Alasan liberalisme perdagangan antara Negara-negara di ASEAN,
perusahaan dituntut mampu bersaing dengan pasar dalam negeri maupun luar
negeri. Dalam menghadapi persaingan, PT. Mekar Armada Jaya mulai
menerapkan System Application Product (SAP), dengan tujuan agar semua
kegiatan manajemen dan produksi perusahaan dapat termonitor dengan baik.
Data kegiatan produksi maupun manajemen dapat diakses secara online oleh
user yang bersangkutan, sehingga semua kegiatan manajemen dan produksi
perusahaan mudah untuk dikontrol.
Pada saat yang bersamaan tuntutan kualitas mulai ditingkatkan. Kualitas
merupakan salah satu tuntutan untuk dapat bersaing secara regional dan
global. Sehubungan dengan semaik tingginya kualitas, maka PT. Mekar
Armada Jaya sebagai salah satu perusahaan karoseri terbesar di Indonesia
telah memutuskan agar perusahaan memperoleh sertifikat ISO 9001 versi
2000 (ISO 9001:2000) yang merupakan suatu standarisasi internasional untuk
sistem manajemen kualitas. ISO 9001:2000 merupakan persyaratan-
persyaratan dan rekomendasi untuk desain dan penilaian dari suatu sistem
manajemen kualitas. Tujuannya adalah untuk menjamin bahwa perusahaan
7
akan menghasilkan produk (barang/jasa) yang memenuhi persyaratan yang
ditetapkan.
Seiring dengan penerapan sistem manajemen pengendalian mutu ISO dan
SAP, maka perusahaan perlu memerhatikan pula kualitas sumber daya
manusia (SDM) yang ada di dalamnya. Untuk itu, agar tujuan akhir dari
penerapan ISO dan SAP dapat tercapai , maka diperlukan adanya SDM yang
tangguh, karena SDM merupakan ujung tombak maju atau mundurnya suatu
perusahaan, sekaligus sebagai asset yang harus dikelola sebagai kebutuhan
bisnis yang sangat menentukan keberhasilan suatu perusahaan.
PT. Mekar Armada Jaya didirikan pada tahun 1974 oleh Bp. David
Herman Jaya, dengan dimulai dari sebuah bengkel rumahan di Jl. Prawiro
Kusuman No.3 Magelang, Jawa Tengah. New Armada yang bergerak
dibidang karoseri, pada tahun 1976 menempati areal seluas 9.000 m
2
di Jl.
Raya Mertoyudan Magelang dengan karyawan 200 orang. Pada tahun 1977,
Areal tanah diperluas menjadi 2 Ha dengan kapasitas produksi 200 unit/bulan.
Selain di bidang otomotif New Armada juga mengembangkan usaha
bidang lain seperti perbankan, properti dan lain-lain. Semua unit usaha ini
disatukan, dimonitor dan dikonsolidasikan oleh sebuah perusahaan holding
Manajemen PT. Mekar Armada Investama. Group Company PT. Mekar
Armada Jaya adalah :
1. Bumen Redja Abadi
Dealer resmi Mitsubishi Motors
Berdiri : Tahun 1981
Kantor Pusat : Magelang
Kantor Cabang : Jakarta, Semarang, Kebumen, Denpasar, Sidoarjo
2. Armada Tiga Berlian Motors
Dealer Daihatsu, Nissan Truck, Peugeot, BMW, Isuzu
Berdiri : Tahun 1987
Kantor Pusat : Jakarta
Kantor Cabang : Jakarta, Magelang, Yogyakarta, Tangerang,
Surakarta, Purwokerto, Salatiga
8
3. PT. Armada Tunas Jaya
Dealer Motor Honda
Berdiri : 1995
Kantor Pusat : Magelang
Kantor Cabang : Muntilan, Kutoarjo, Temanggung, Yogyakarta
4. PT. Tunas Jaya Mobil
Dealer Mobil Honda
Berdiri : 1993
Kantor Pusat : Magelang
5. PT. Armada Auto Graha
Dealer mobil Opel
Kantor Pusat : Jakarta
6. PT. Armada Auto Tara
Dealer Isuzu
Kantor Pusat : Jakarta
Kantor Cabang : Jakarta, Magelang
7. PT. Auto Harapan Jaya
Dealer Mobil Timor
Berdiri : 1996
Kantor Pusat : Jakarta
8. PT. Armada Bike
Produksi dan penjualan berbagai jenis sepeda
9. PAN Asia Cakra Utama
Dealer Mobil Suzuki
Kantor Pusat : Jakarta
Kantor Cabang : Jakarta, Tangerang
10. Armada Multi Finance
Pembiayaan kendaraan bermotor, sewa guna usaha dan anak piutang
Berdiri : Tahun 2003
Kantor Pusat : Jakarta
Kantor Cabang : Magelang, Surabaya, Jakarta
9
11. Armada Finance
Pembiayaan kendaraan
Berdiri : Tahun 2003
Kantor Pusat : Magelang
Kantor Cabang : Yogyakarta, Semarang, Solo, Kediri, Pekalongan,
Jepara, Kudus, Denpasar, dan Cirebon
12. Bank Perkreditan Rakyat (BPR)
a. BPR Artha Melati Indaah
Berdiri : Tahun 1993
Kantor Pusat : Yogyakarta
b. BPR Artha Mertoyudan
Berdiri :1990
Kantor Pusat : Magelang
c. BPR Artha Sokaraja
Berdiri : Tahun 1990
Kantor Pusat : Sokaraja
13. PT. Armada Hada Graha
Pengembangan-Kontraktor-Penyuplai
Berdiri : 1993
Kantor Pusat : Magelang
14. PT. Citra Classic Furniture
Spesialis dalam produk mebel kualitas eksport
Berdiri : 1989
Kantor pusat : Solo
15. Laras Asri Spa & Resort
Berdiri : 2005
Kantor Pusat : Salatiga
16. Armada Swalayan
Berdiri : 2003
Kantor Pusat : Magelang
10
Honda Tunas Jaya Mobil Magelang berdiri sejak tahun 1993. Pada awal
berdirinya PT. Honda Tunas Jaya Mobil bertempat di Jalan Jenderal
Sudirman, bersebelahan dengan Honda Tunas Jaya Motor. Tetapi seiring
bertambahnya konsumen dan kemajuan yang dialami oleh Honda Tunas Jaya
mobil, maka perusahaan tersebut pindah di Jalan Soekarno Hatta No. 9 AB
Magelang.
Pada tahun 1998 hingga tahun 2000, perusahaan ini sempat mengalami
kemunduran, di mana pada tahun tersebut perusahaan ini tidak lagi menjadi
dealer resmi mobil Honda, melainkan mobil-mobil Opel, Chevrolet, dan
Timor. Sedangkan pada akhir tahun 2000 dengan struktur karyawan yang
sama, perusahaan ini kembali lagi menjadi dealer resmi Honda. Sampai saat
ini Honda Tunas Jaya Mobil terus mengalami kemajuan. Diantaranya semakin
bertambahnya konsumen mobil Honda dengan tipe terbaru, juga memiliki
bangunan yang mewah, bengkel yang luas serta bersih.
Honda Tunas Jaya Mobil memiliki karyawan dan karyawati yang
kompeten dalam bidangnya. Semua pekerjaan karyawan dikontrol secara
langsung oleh manajer utama. Tidak heran bila Honda Tunas Jaya Mobil
memiliki predikat sangat baik di mata masyarakat terutama pengguna mobil
Honda di kota Magelang dan sekitarnya.
B. Lokasi Perusahaan
Honda Tunas Jaya Mobil Magelang terletak di Jalan Soekarno Hatta No. 9
AB Magelang, di mana jalan tersebut merupakan jalan utama di kota
Magelang. Sehingga konsumen dapat lebih mudah untuk mengaksesnya,
karena jalan tersebut merupakan jalan penghubung kota Yogyakarta dan kota
Semarang.
11
Gambar 1. Lokasi PT. Honda Tunas Jaya Mobil
Area PT. Honda Tunas Jaya Mobil dibagi menjadi tiga area, yaitu area
penjualan atau marketing, area servis, dan ruang serbaguna. Untuk bagian
penjualan dipimpin oleh seorang branch manager dan memiliki ruang
showroom paling depan. Hal ini ditujukan untuk memudahkan pelayanan
dalam proses penjualan terhadap konsumen. Untuk area servis dan ruang
serbaguna dipimpin oleh seorang service manager, yang mengatur proses atau
kegiatan di area servis. Area servis dan ruang serbaguna terletak di bagian
belakang area penjualan dan berhadapan langsung dengan ruang tunggu
customer. Hal ini dimaksudkan agar proses servis atau perbaikan kendaraan
tidak saling mengganggu dengan kegiatan proses penjualan.
12
Denah 1
Gambar 2. Denah Lantai 1
Keterangan :
1. Tempat parkir sepeda motor
2. Tempat parkir mobil
3. Pintu gerbang
4. Pos satpam
5. Gerbang bengkel
6. Showroom
7. Ruang sales counter
8. Ruang service advisor dan
kasir
9. Ruang tunggu customer
10. Smoking area
11. Ruang sparepart
12. Toilet
13. Ruang alat
14. Ruang overhaul
15. Ruang penyimpanan oli
16. Tempat parkir mobil customer
sebelum dan sesudah servis
17. Stall perawatan berkala dan
umum
18. Stall perbaikan khusus
19. Stall perbaikan khusus (ber-
lift)
20. Stall Pre Delivery Inspection
21. Stall tempat cuci mobil
22. Tempat oli bekas
23. Ruang kompresor dan gudang
24. Tempat mobil-mobil baru
13
Denah 2
Gambar 3. Denah Lantai 2
Keterangan :
25. Ruang mekanik
26. Pantry/ ruang makan
27. Ruang serbaguna/pelatihan
28. Ruang kerja bagian administrasi
29. Ruang rapat
30. Ruang sekretaris
31. Ruang manager
32. Koridor/ lorong
14
C. Struktur Organisasi
Gambar 4. Struktur Organisasi PT. Honda Tunas Jaya Mobil
PT. Honda Tunas Jaya Mobil dikepalai oleh seorang direktur utama yang
membawahi dua bagian atau staff. Namun manajer utama PT. Honda Tunas
Jaya Mobil tetap dibawah asuhan direktur PT. Mekar Armada Jaya. Berikut ini
penjabaran struktur organisasi berserta tugas pada masing-masing jabatan :
1. Direktur Utama adalah pemilik PT. Mekar Armada Jaya, yang
bertanggung jawab atas perusahaan dan anak perusahaan PT. Mekar
Armada Jaya. Pemilik PT. Mekar Armada Jaya yaitu Bp. David Herman
Jaya.
2. Branch Manager adalah pimpinan tertinggi di bengkel Honda Tunas Jaya
Mobil Magelang yang bertanggung jawab penuh terhadap kelancaran
usaha di Honda Tunas Jaya Mobil Magelang.
3. CCO (Customer Care Officer) merupakan bagian yang melayani
konsumen atau customer pasca melakukan servis mobil di Honda Tunas
Jaya Mobil Magelang.
15
4. Service Manager merupakan pimpinan utama pada bagian servis. Service
Manager bertanggung jawab kepada Branch Manager dan mengatur
secara langsung atas kelancaran proses pekerjaan di area servis (bengkel).
Service Manager membawahi :
a. Service advisor adalah bagian yang bertugas menerima konsultasi atas
keluhan customer, menganalisa kerusakan, memberikan estimasi biaya
dan Spare Part, serta membuat work order (WO).
b. Spare Part adalah bagian yang bertanggung jawab mengatur keluar
masuknya Spare Part mobil dalam bengkel.
c. Foreman merupakan bagian yang bertugas melakukan pengetesan
mobil sebelum diservis, memberitahu mekanik tentang apa saja yang
harus dikerjakan pada mobil, dan melakukan inspeksi pada mobil
sebelum diantarkan pada Service advisor. Foreman membawahi
bagian berikut ini :
1) Mechanic adalah bagian yang bertugas melakukan proses
perbaikan kendaraan sesuai dengan perintah kerja (WO) yang
diterima.
2) Office Boy adalah bagian yang bertugas membantu dalam menjaga
kebersihan bengkel dan membersihkan atau mencuci mobil.
5. Sales Manager adalah bagian yang bertanggung jawab terhadap
kelancaran seluruh proses penjualan mobil-mobil Honda di Honda Tunas
Jaya Mobil Magelang. Sales Manager membawahi :
a. Sales Counter merupakan bagian yang bertugas melayani customer
dalam proses pembelian mobil-mobil Honda yang dilakukan langsung
di dealer Honda Tunas Jaya Mobil Magelang.
b. Sales Area merupakan bagian yang bertanggung jawab terhadap
penjualan mobil Honda di luar dealer. Cakupan wilayah penjualan
mobil-mobil Honda bergantung pada Sales Area ini.
16
6. Accounting adalah bagian yang bertanggung jawab terhadap keuangan
perusahaan di Honda Tunas Jaya Mobil Magelang. Bagian Accounting
membawahi :
a. Kasir merupakan bagian yang bertugas menerima dan mencatat
pembayaran dari konsumen dan bertanggung jawab sebagai bendahara
perusahaan.
b. Administrasi BBN dan Kas Perbankan merupakan bagian yang
bertanggung jawab atas administrasi keuangan dan kas perusahaan
yang ditempatkan di bank.
c. Surat-surat adalah bagian yang bertanggung jawab terhadap surat
menyurat di perusahaan.
D. JamKerja Karyawan dan Pelaksanaan Praktik Industri
Semua karyawan yang bekerja di PT. Honda Tunas Jaya Mobil diwajibkan
datang sebelum pukul delapan pagi dan pulang pukul pada pukul setengah
lima sore. Khusus pada hari Jumat, masuk kerja pada pukul setengah delapan
guna mengikuti senam kesehatan jasmani. Pada hari Sabtu jam kerja
karyawan sama dengan hari biasa lainnya, tetapi untuk mekanik dan service
advisor dilakukan shift. Sehingga sebagian mekanik dan service advisor
masuk kerja pada pukul delapan pagi hingga pukul dua belas siang, sedangkan
sebagian lainnya mulai masuk kerja pada pukul dua belas siang hingga pukul
setengah lima sore.
Peraturan ini dibuat oleh PT. Mekar Armada Jaya selaku Direktur Utama
group company yang dimilikinya. Maka semua peraturan yang mengatur
tentang kedisiplinan karyawan diatur semua oleh PT. Mekar Armada jaya dan
wajib ditaati oleh semua group company yang ada, termasuk Honda Tunas
Jaya Mobil Magelang. Peraturan ini tidak hanya berlaku untuk semua
karyawan yang bekerja di Armada Group, melainkan semua orang yang
melakukan magang di Armada Group juga wajib mentaati peraturan ini.
Bagi karyawan yang tidak dapat masuk kerja diwajibkan memberi
pemberitahuan/keterangan pada atasan, berupa surat izin atau melalui telepon.
17
Untuk karyawan yang melakukan pelanggaran, atasan wajib memberikan
teguran. Begitu juga dengan peserta magang di PT. Honda Tunas Jaya Mobil,
harus meminta izin kepada service manager apabila memiliki kepentingan
pada saat jam praktik.
Metode absen untuk karyawan yang diterapkan di PT. Honda Tunas Jaya
Mobil menggunakan mesin pemindai sidik jari. Setiap kali masuk dan keluar
tempat kerja para karyawan harus melakukan absen. Untuk presensi para
praktikan, dilakukan secara tertulis pada kartu absensi yang diterima dari
bagian HRD PT. Mekar Armada Jaya dan kartu presensi tersebut diletakkan
pada pos satpam agar tidak hilang atau tertinggal.
Tabel 1. Jam Kerja Karyawan PT. Honda Tunas Jaya Mobil
Hari Jam Istirahat
Senin 08.00 - 16.30 12.00 - 13.00
Selasa 08.00 - 16.30 12.00 - 13.00
Rabu 08.00 - 16.30 12.00 - 13.00
Kamis 08.00 - 16.30 12.00 - 13.00
Jumat 07.30 - 16.30 11.30 - 13.00
Sabtu 08.00 - 12.00 &
12.00 16.30
12.00 - 13.00
Ket : Hari Minggu dan hari besar libur
E. Jenis Pekerjaan yang Sesuai dengan Bidang Gerak Industri
1. Penjualan/ Showroom
PT. Honda Tunas Jaya Mobil melayani berbagai penjualan mobil-
mobil baru Honda. Semua konsumen berhak mendapatkan pelayanan yang
baik. Penjualan mobil baru di showroom PT. Honda Tunas Jaya Mobil
dilayani dengan metode pembayaran cash maupun kredit.
Semua peraturan yang ada pada PT. Honda Tunas Jaya Mobil
merupakan acuan dari PT. Honda Prospect Motor Indonesia yang berada
di Jakarta. Termasuk aturan harga-harga mobil, PT. Honda Tunas Jaya
Mobil pun tetap harus menaati peraturan dari pusat.
18
2. Penjualan Suku Cadang
Bagian ini menjadi tanggung jawab seorang workshop manager, tetapi
dalam pelaksanaannya dikelola oleh dua orang partman yang bertugas
mencatat suku cadang yang dibeli (masuk gudang suku cadang) dan terjual
(keluar dari gudang suku cadang), mengatur stok Spare Part, menyediakan
Spare Part yang dibutuhkan mekanik, dsb. Sparepart di bengkel PT.
Honda Tunas Jaya Mobil ini merupakan genuine parts, sehingga
kualitasnya terjamin. Selain komponen, bagian suku cadang juga bertugas
mendistribusikan minyak pelumas atau oli kepada para mekanik apabila
dilakukan penggantian oli mesin. Oli mesin yang digunakan di adalah
Honda Automobile Oil (HAO), TOP 1, Shell Helix, dan Mobil1.
3. Perawatan Mobil
Customer mendapatkan kepuasan karena semua mekanik yang
bertugas di PT. Honda Tunas Jaya Mobil masing-masing memiliki
kompetensi yang baik. PT. Honda Tunas Jaya Mobil hanya melayani jasa
perawatan dan perbaikan mobil bermerk Honda.
Honda Tunas Jaya Mobil memiliki dua buah unit service car untuk
keperluan penunjang kinerja perusahaan, yaitu satu buah Honda CR-V dan
satu buah Honda Freed. Juga memiliki sebuah truk multi guna untuk
mengangkut mobil baru atau sebagai kendaraan derek apabila customer
membutuhkan bantuan derek mobil.
Customer tidak perlu khawatir apabila terjadi masalah pada mobil
Hondanya. Customer dapat menghubungi PT. Honda Tunas Jaya Mobil
untuk mendapatkan pelayanan.
F. Pemasaran Kendaraan
Honda Tunas Jaya Mobil Magelang merupakan distributor resmi mobil
Honda di Indonesia yang tentunya menyasar konsumen di wilayah Magelang
dan sekitarnya. Pada tahun 1998 perusahaan ini sempat mengalami
keterpurukan sebagai dealer resmi mobil Honda. Namun pada tahun 2000
19
kembali lagi bangkit sebagai dealer resmi mobil Honda yang maju hingga saat
ini.
1. Penjualan melalui sales counter
Penjualan melalui sales counter yaitu konsumen datang langsung ke
showroom Honda. Proses pelayanan terhadap konsumen dilakukan oleh
sales counter.
2. Penjualan melalui sales area
Disamping melayani penjualan melalui sales counter, PT. Honda
Tunas Jaya Mobil juga memperluas area pemasarannya dengan melakukan
penjualan door to door melalui peran sales area.
G. Inventaris Perlengkapan dan Peralatan Bengkel
Inventaris perlengkapan dan peralatan bengkel merupakan penunjang
kelancaran proses perbaikan mobil di bengkel. Inventaris dan peralatan
bengkel ini digunakan sesuai kebutuhan dalam setiap perbaikan mobil. Secara
garis besar, peralatan dan perlengkapan bengkel PT. Honda Tunas Jaya Mobil
Magelang dapat digolongkan menjadi tiga jenis, yaitu :
1. Peralatan tetap (Permanent Equipment) meliputi :
a. Two Post Lift
b. Car lift
c. Kompresor udara
d. Generator
e. 2 Unit komputer
f. Hydraulic press
2. Peralatan tidak tetap (dapat dipindahkan) meliputi :
a. Alat-alat ukur
b. Battery charger
c. Battery tester
d. Engine Tune-Up Analyser/ Honda Interface Modul (HIM)
e. Garage jack
f. High pressure cleaning machine
20
g. Jack Stand
h. Kunci Momen
i. Manifold gauge
j. Special Service Tool (SST)
k. Timing Light
l. Tool Box
m. Transmission floor jack
n. Vacuum cleaner
3. Inventaris bahan
Untuk mendukung kelancaran proses perbaikan dan servis mobil, PT.
Honda Tunas Jaya Mobil menyediakan bahan-bahan yang sering kali
diperlukan dalam proses perbaikan. Adapun bahan-bahan yang disediakan
meliputi :
a. Air aki
b. Ampelas
c. Carb spray dan anti karat
d. Evaporator cleaner
e. Grease
f. Minyak rem dan PSF (Power Steering Fluid)
g. Pelumas
21
H. Proses Pelayanan Servis Kendaraan
Gambar 5. Skema Proses Pelayanan Customer
Penjelasan gambar 5 :
Gambar di atas merupakan proses urutan pelayanan servis di Honda Tunas
Jaya Mobil Magelang. Pelayanan pertama adalah ketika customer datang ke
bengkel dan memarkirkan kendaraan, service advisor menyambut customer
dengan ramah dan menanyakan keluhan yang dialami customer. Service
advisor akan menganalisa kerusakan, membuat estimasi biaya dan suku
22
cadang yang perlu diganti. Kemudian menanyakan kepada customer tentang
persetujuan dilakukan perbaikan yang diperlukan. Kemudian service advisor
membuat work order yang dibuat rangkap tiga (putih, kuning, dan merah
muda). Work order berwarna putih yang telah dibuat oleh service advisor
kemudian diserahkan kepada foreman untuk dilakukan pengetesan mobil
sebelum dilakukan perbaikan/ perawatan. Work order berwarna merah muda
diberikan kepada bagian Spare Part untuk dicatat dan dilakukan
pendistribusian suku cadang kepada mekanik.
Setelah dilakukan uji coba oleh foreman, kemudian mobil diparkirkan di
stall kerja untuk dilakukan perbaikan/ perawatan oleh mekanik. Mekanik
melakukan perbaikan/perawatan sesuai instruksi yang tertera pada work order
dan apabila diperlukan mengganti suku cadang yang telah disiapkan oleh
partman.
Setelah pekerjaan mekanik selesai, foreman kembali mencoba mobil untuk
pemeriksaan akhir apakah mobil telah tertangani keluhannya atau masih perlu
perbaikan. Apabila foreman merasa mobil masih perlu perbaikan, maka
foreman akan memarkirkan kembali mobil pada stall kerja untuk dikerjakan
kembali oleh mekanik. Apabila foreman merasa mobil sudah tertangani
keluhannya, foreman akan memarkirkan mobil pada tempat mobil yang telah
diservis, menyerahkan work order pada service advisor.
Kemudian service advisor membuat billing untuk rincian pembayaran.
Billing tersebut dibuat rangkap tiga (berwarna putih, kuning, dan merah
muda). Service advisor menyerahkan biling berwarna merah muda dan kuning
serta work order berwarna kuning kepada customer agar dapat dilakukan
pembayaran di kasir. Biling tersebut juga sebagai tanda bukti bahwa customer
telah melakukan pembayaran.
Work order berwarna merah muda dan putih digunakan kembali untuk
arsip bengkel, sedangkan billing berwarna putih digunakan juga untuk arsip
bengkel, billing berwarna merah muda untuk arsip kasir, dan billing berwarna
kuning untuk tanda bukti customer.
23
I. Pembinaan Karyawan
PT. Honda Tunas Jaya Mobil sering kali mengikuti pelatihan-pelatihan
yang diselenggarakan Honda pusat yang bertempat di Jakarta. Hal ini
berfungsi untuk meningkatkan pengetahuan para karyawan PT. Honda Tunas
Jaya Mobil.
Pelatihan bagi para mekanik tentang adanya teknologi baru dari Honda,
sehingga dengan demikian mekanik selalu siap menghadapi inovasi yang
dilakukan Honda. Dalam hal ini mekanik sangat diuntungkan, karena mekanik
mendapat pengalaman baru juga mendapat uang pesangon dari Honda pusat.
Belum lagi pemberian sertifikat oleh Honda pusat.
J. Peraturan Keselamatan Kerja
1. Untuk mekanik
Para mekanik diwajibkan memakai pakaian kerja yang telah
ditentukan. Di antaranya memakai wearpack Honda, safety shoe, dan topi.
Mereka juga harus menjaga kebersihan pakaian kerja dan lingkungan
bengkel agar menciptakan citra baik dan mencegah adanya kecelakaan
kerja.
Pada pekerjaan tertentu, mereka harus mengenakan sarung tangan,
masker, dan helm agar terlindung dari bahaya kerja dan dari komponen-
komponen yang berbahaya, seperti canvas rem, canvas kopling, dsb.
Setelah pekerjaan selesai, alat-alat harus dikembalikan pada tempat semula
dengan keadaan rapi dan bersih. Para mekanik dan siapapun dilarang
merokok di area bengkel.
2. Untuk karyawan dan karyawati
Selain mekanik, karyawan dan karyawati juga diharuskan bekerja
dengan hati-hati dan teliti. Setelah semua pekerjaan selesai, alat-alat kerja
juga harus dijaga dan dirawat, misalnya komputer dimatikan setelah
bekerja agar tidak terjadi pemborosan listrik dan lingkungan kerja tetap
aman dan nyaman.
24
Para karyawan juga tidak dibenarkan merokok saat bekerja, dalam
ruangan kantor, ataupun saat melayani customer. Hal ini bisa mengganggu
dan membahayakan orang lain.
25
BAB III
KEGIATAN KEAHLIAN
Kegiatan keahlian merupakan pekerjaan pekerjaan yang dilakukan selama
praktik industri, yang berkaitan dengan bidang keteknikan sesuai dengan program
studi mahasiswa, dalam hal ini adalah bidang otomotif. Kegiatan tersebut
diharapkan dapat memenuhi beberapa kriteria sebagai berikut:
1. Meningkatkan keterampilan mahasiswa dalam bidang studi masing masing
dengan cara mengikuti suatu jenis pekerjaan tertentu yang sesuai dan dinilai
dapat menunjukkan peninggkatandan penambahan keterampilan.
2. Kegiatan yang dilakukan dapat bermanfaat bagi pihak industri dalam
menunjang peningkatan efektifitas serta efisiensi produksi jasa yang dijalankan
di dalam perusahaan tersebut.
3. Melatih mahasiswa dan mempraktekkan semua ilmu yang didapat selama ini
serta bekerja secara sistematis dalam situasi dunia industri yang tidak hanya
mendasarkan pada pertimbangan teknis, tetapi pertimbangan ekonomi.
Dalam kegiatan praktik industri, penulis mendapatkan tugas ataupun pekerjaan
untuk membantu mekanik untuk melakukan kegiatan perawatan berkala, baik
perawatan 1.000 km, kelipatan 5.000 km dan kelipatan 1.0000 km, serta
perbaikan-perbaikan atas keluhan dari para customer yang merasakan ketidak
normalan pada mobil-mobilnya. Berdasarkan kegiatan-kegiatan yang pernah
dilakukan dan dikerjakan oleh penulis, maka dalam laporan ini penulis hanya
mengambil beberapa kegiatan yang pernah dilakukan selama praktik industri.
Pemilihan kegiatan tersebut berdasarkan dari frekuensi kegiatan yang sering
dilakukan oleh penulis pada saat praktik industri. Adapun uraian kegiatan-
kegiatan tersebut adalah sebagai berikut:
26
A. Overhaul Power steering.
1. Data Kendaraan
a. Spesifikasi
Tabel 2. Spesifikasi Honda CR-V
Mesin Spesifikasi
Tipe Water cooled, 4-stroke DOHC
VTEC engine
Susunan silinder Inline 4-cylinders transverse
Isi silinder (cc) 1.998
Diameter x langkah (mm) 86 x 86
Perbandingan kompresi 9,8 : 1
Daya maksimum (Hp) 158
Torsi maksimum (Nm) 220
Transmisi Otomatis, Electronically
controlled automatic, 4-speed
forward, 1 reverse
Rem
Depan Power-assisted self-adjusting
ventilated disc
Belakang Power-assisted self-adjusting
solid disc
Ukuran Roda 205/70 R15 95S
Kemudi Power-assisted rack and pinion
Suspensi
Depan Independent strut with
stabilizer, coil spring
Belakang Double wishbone
27
b. Gambar Kendaraan
Gambar 6. Honda CR-V Genaerasi ke-1
2. Keluhan Customer
Customer mengeluhkan kemudi yang berat dan tidak bisa kembali ke
posisi tengah saat mobil sedang berjalan. Selain itu oli Power steering
selalu berkurang dengan cepat.
3. Analisa
Setelah diketahui keluhan dari customer, kemudian dilakukan
pengetesan dengan mengikuti alur troubleshooting sebagai berikut:
a. Roda kemudi tidak kembali dengan lancar (Honda Co.,LTD. 2001 : Hal
17-5)
Catatan: Pastikan suspensi dan ukuran ban tidak di modifikasi untuk
memastikan tidak ada pengaruh ke kemudi.
1) Periksa saluran silinder A dan B terhadap deformasi. Apakah ada
perubahan?
YA
Jika saluran silinder A dan B
berubah, ganti.
TIDAK
Jika tidak ada perubahan lanjut
ke langkah selanjutnya.
2) Saluran silinder A dan B normal lanjut periksa kelurusan roda.
Apakah sudah normal/lurus?
YA
Jika sudah lurus lanjut ke
langkah berikutnya
TIDAK
Lakukan penyetelan spooring
balancin. Jika tetap ke langkah 3
28
3) Kelurusan roda normal. Lepaskan gearbox dari frame dan ukur torsi
pinion dari gearbox. Apakah sudah sesuai?
YA
Seharusnya 0,7-1,2 Nm atau
kurang pada posisi steering rack
lurus kedepan. Dan 1,3
maksimum pada posisi lain.
TIDAK
Setel rack guide dari spesifikasi
dan jika tidak terselesaikan ganti
steering rack.
Setelah melakukan pemeriksaan sesuai dengan alur troubleshooting
maka didapat hasil:
a) Tidak terjadi perubahan pada silinder A dan B
b) Kelurusan roda sudah sesuai.
c) Torsi pinion kurang dari spesifikasi.
Maka dilakukan penyetelan rack guide sesuai dengan sesifikasi.
b. Kebocoran-kebocoran oli Power steering (Honda Co.,LTD. 2001 : Hal
17-5)
1) Periksa level oli pada recervoir dan rembesan oli pada sekitar
recervoir.
2) Periksan kebocoran rumah pompa dan kebocoran seal depan dari
rembesan oli di bagian bodi.
3) Periksa saluran keluar (tekanan tinggi) dari kebocoran pada drag
fiting dan swagged joint.
4) Periksa pump intlet hose(tekanan rendan) dari kebocoran dengan
melihat rembesan.
5) Periksa rembesan oli ada bagian steering gearbox dan saluran
Power steering.
Setelah melakukan pemeriksaan sesuai dengan alur troubleshooting
maka didapat hasil:
a) Tingkat oli pada recervoir kurang.
b) Rumah pompa terdapat rembesan oli yang menggumpal.
29
c) Terdapat rembesan pada saluran keluar dan pump intlet hose
d) Terdapat rembesan oli pada steering gearbox dan saluran
Power steering.
4. Langkah Kerja
Setelah menganalisa penyebab keabnormalan kendaraan customer,
kemudian dilakukan perbaikan. Adapaun uraian kegiatan perbaikan
sebagai berikut:
a. Persiapan
Sebelum melakukan Overhaul Power steering, terlebih dahulu mobil
ditempatkan pada stall perbaikan, menaikkan mobil dengan car lift,
kemudian memasangkan fender cover untuk melindungi body mobil.
Kemudian, mekanik menyiapkan alat-alat untuk melakukan perbaikan,
yaitu:
1) Tool Drawer
Gambar 7. Tool Drawer
2) Rak
Gambar 8. Rak
30
3) Nampan
Gambar 9. Nampan
4) Impact Wrench
Gambar 10. Impact Wrench
b. Uraian Overhaul Pompa Power steering
Dalam melakukan Overhaul pompa Power steering, diperlukan
langkah kerja yang efektif dan efisien, berikut prosedur Overhaul
pompa Power steering:
1) Memposisikan jack bracket pada jack permukaan jack lift
31
Gambar 11. Letak Tumpuan Jack Lift Pada Mobil CRV
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 1-5)
2) Menaikkan mobil hingga roda mobil tidak menempel pada lantai
sehingga mudah untuk dilepas.
3) Menggunakan kunci shock 19 yang di kombinasikan dengan impact
wrench untuk melepas kelima mur roda roda kanan bagian depan.
Gambar 12. Pelepasan Roda Kanan Menggunakan Impact
4) Melepaskan roda kanan dan menempatkan pada rak tempat roda.
5) Menempatkan countainer yang sesuai di bawah kendaraan.
6) Memasang Fender cover agar body kendaraan aman dari kotoran.
7) Mengeringkan oli Power steering dari reservoir
32
8) Melepaskan belt dengan melonggarkan baut mounting dan pomp
lock bolt
9) Melindungi A/C Compressor dengan beberapa handuk/majun untuk
melindungi dari tumpahan oli Power steering. Lepaskan hose pompa
intlet dan hose pompa outlet kemudian di sumbat. Hati hati untuk
tidak menumpahkan oli Power steering pada mobil atau bagian
lainnya. Bersihkan semua tumpahan secepatnya.
10) Melepaskan baut pompa mounting dan baut pump lock bolt. Jangan
putar steering wheel pada kondisi pompa dilepas.
11) Menututup lubang lubang dari pompa yang terbuka dengan isolasi
untuk mencegah benda benda asing masuk pompa.
Gambar 13. Pompa Power Steering
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-22)
12) Membersihan seluruh komponen pompa dari bekas oli bocor.
13) Memasukkan hose pompa intlet dan hose pompa kencangan fitting
pompa dengan kokoh.
14) Memasang dengan longgar pompa pada pump bracket dengan
mouting bolt dan lock bolt.
33
15) Memasang Pump belt.
Perhatikan hal hal ini selama pemasangan belt:
a) Memastikan bahwa Power steering belt sudah di posisikankan
dengan benar pada pulley.
b) Oli Power steering atau pelumas jangan sampai mengenai belt
Power steering atau pulley. Bersihkan endapan oli atau pelumas
sebelum pemasangan.
Gambar 14. Power Steering Belt
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-22)
16) Setel Pump belt:
a) Mengendorkan baut mounting pompa Power steering dengan
baut pengunci pompa
b) Menyetel tegangan belt dengan menggerakkan Power steering
pump dengan drive breaker bar 1/2 Sehingga memperoleh belt
tension yang benar, setelah itu kencangkan kembali mounting
bolt dan lock bolt.
c) Stater mesin dan putar steering wheel dari lock-ke-lock
beberapa kali, setelah itu matikan mesin dan periksa kembali
defleksi dari belt.
17) Isi reservoir sampai line level yang atas.
Pemeriksaan
18) Memeriksa Flow control valve untuk keausan, bunyi dan keausan
lain pada tepi ulir di valve.
34
Gambar 15. Flow Control Valve
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-23)
19) Memeriksa bore dari Flow control valve, jika ada goresan ataupun
keausan.
20) Memasukkan valve kembali ke dalam pompa dan periksa apakah
bergerak keluar dan masuk dengan lancar.
Gambar 16. Letak Flow Control Valve
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-23)
Jika OK, lanjutkan langkah 4; jika tidak ganti pompa satu set. Flow
control valve tidak bisa didapatkan secara terpisah.
21) Menempatkan selang ke ujung valve seperti yang terlihat pada
gambar.
35
Gambar 17. Pemasangan Flow Control Dengan Selang
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-23)
22) Membenamkan valve dalam sebuah container yang berisi oli
Power steering atau solven (pelarut) dan di tiupkan ke dalam hose
tekanan udara. Bila ada gelembung-gelembung udara yang bocor
melalui valve kurang dari 98 kPa (1.0 kgf/cm
2
, 14.2 psi) perbaiki
sebagai berikut:
23) Menahan ujung bawah valve dengan kunci pas.
24) Melepaskan seat di ujung atas valve dan lepaskan setiap (shim),
relief check ball, relief valve dan relief valve spring.
Gambar 18. Bagian dalam Flow Control Valve
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-24)
25) Membersihkan semua part dalam pelarut dan di keringkan,
kemudian rakit ulang dan tes valve. Jika tes Flow control valve Ok,
pasang kembali pompa. Jika tetap terjadi kebocoran udara pada Flow
control valve, ganti pompa total.
36
Tekanan relief valve disetel di pabrik dengan memasukkan shim di
bawah check ball seat. Jika menemukan shim pada valve, pastikan
anda memasang sebanyak yang anda ambil.
26) Memeriksa juga ball bearing dengan memutar outer race secara
perlahan. Jika ada gerakan bebas atau kekasaran yang terasa, ganti
ball bearing.
Gambar 19. Ball Bearing
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-24)
27) Mengganti ball bearing menggunakan press.
Gambar 20. Langkah Press Untuk Melepas Ball Bearing
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-24)
37
Perakitan Ulang
28) Meluruskan pin dari sub valve dengan saluran oli pada rumah
pompa dan tekan ke bawah sub-valve-nya. Pasang snap ring dengan
benar.
Gambar 21. Pemasangan Pin ke Pump Housing
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-25)
29) Memasang seal pompa yang baru dengan sisi beralur menghadap
ke rumah pompa dengan menggunakan tangan, kemudian pasang
seal spacer pump.
30) Menempatkan valve drive shaft pump ke dalam rumah pompa,
kemudian dorong dengan menggunakan soket 29 mm seperti yang
terlihat.
Gambar 22. Pemasangan Valve Drive Shaft
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-25)
38
31) Memasang circlip 40 mm dengan sisi yang beradius menghadap
keluar.
32) Melapisi pump cover seal dengan oli Power steering dan pasang ke
dalam ulir pada pump cover.
33) Memasang outer side plate melampaui dua roller.
34) Menset cam ring melampaui dua roller dengan tanda pada cam
ke atas.
Gambar 23. Pengepasan Tanda Pemasangan
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-25)
35) Memasang pump rotor ke pump cover.
36) Memasang 10 vane ke dalam alur dalam rotor. Pastikan bahwa
ujung yang bulat dari vane ber kontak dengan permukaan luncur cam
ring.
37) Melapisi O-ring dengan oli Power steering dan pasang ke dalam
celah pada side plate.
38) Memasang side plate pada cam ring dengan meluruskan lubang
roller set pada side plate dengan roller.
39) Melapisi O-ring dengan oli Power steering dan letakkan kedalam
pump housing.
40) Memasang pump cover assembly ke dalam pompa housing.
41) Melapisi Flow control valve dengan oli Power steering.
39
42) Memasang Flow control valve dan per ke dalam pompa housing.
43) Melapisi O-ring dengan oli Power steering dan pasang di atas
Flow control valve cap.
44) Memasang Flow control valve cap ke pompa housing dan
kencangkan.
45) Melapisi O-ring dengan oli Power steering dan pasang ke dalam
celah pada inlet join.
46) Memasang intlet joint ke dalam pompa housing.
47) Memasang pulley seperti terlihat di bawah dan kemudian pasang
secara longgar pulley nut. Tahan pompa steering dengan ragum
dengan jepitan yang lunak. Hati-hati jangan sampai merusak pompa
housing dengan jepitan ragum.
Gambar 24. Pemasangan Pulley
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-27)
48) Menahan pulley dengan ekstention bar dan kencangkan puley nut.
Gambar 25. Pemasangan Pulley
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-27)
40
49) Memeriksa apakah pompa berputar dengan lancar dengan memutar
pulley dengan tangan.
c. Uraian Overhaul steering gearbox
Dalam melakukan Overhaul steering gearbox, diperlukan langkah
kerja yang efektif dan efisien, berikut prosedur Overhaul steering
gearbox:
Pembongkaran
1) Melepaskan Roda kiri dan Kanan.
2) Membuka steering joint dan lepaskan steering shaft dengan pinion
shaft.
Gambar 26. Pelepasan Steering Shaft dengan Pinion Shaft
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-41)
3) Melepaskan baut tie rod kiri kanan.
41
Gambar 27. Pelepasan Tie Rod
4) Melepaskan Flare nut pump outlet hose dan pump intlet hose yang
tersambung pada rack pinion
5) Melepaskan bracket mounting steering gear box
6) Melepaskan rack steering gear box
7) Melepaskan silinder line B dan line A
8) Melepaskan valve body unit
9) Melepaskan boot steering kanan kiri (karet sil)
Gambar 28. Pelepasan Boot Steering
10) Melepaskan rack end kanan kiri dengan menggunakan kunci inggris
dan kunci 22
Gambar 29. Melepas rack end kanan dan kiri
11) Melepaskan lock nut, rack guide srew, spring dan rack guide
12) Melepaskan piston sil ring dengan cara di press
42
Gambar 30. Pressing Piston Sil Ring
Pemeriksaan
13) Gearbox housing tidak terdapat keretakan.
14) Kebengkokan streering rack saat diukur menggunakan DTI masih
0,0 mm. Masih dalam kondisi baik.
15) Cylinderline A dan line B tersumbat, disemprot dengan air gun.
16) Setiap di bongkar, sil total harus di ganti.
Pemasangan
17) Memasang isolasi vinyl pada stepped portion pinion shaft dan lapisi
permukaan isolasi vinyl dengan oli Power steering.
18) Memasang back up ring
19) Melapisi permukaan bagian dalam valve oli seal yang baru dengan
oli Power steering.
20) Memasang valve oli seal dengan sisi berulir menghadap berlawanan
dengan bearing, kemudian dorong valve oli seal pada pinion shaft
dengan hati-hati jangan sampai merusak bibir seal.
21) Memasang isolasi vinyl ke spline dan permukaan yang bertingkat
dari shaft dan lapisi permukaan isolasi vinyl dengan oli Power
steering.
43
Gambar 31. Pemasangan Isolasi Vinyl pada Pinion Shaft
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-29)
22) Memasang O-ring yang baru ke ulir pada pinion shaft. Kemudian
pasang valve seal ring yang baru pada poros dan ulir pada pinion
shaft.
23) Melepaskan isolasi vinyl dari pinion shaft.
24) Menggunakan oli Power steering pada permukaan valve seal ring
yang sudah dipasang pada pinion shaft.
25) Menggunakan oli Power steering ke bagian dalam peralatan khusus.
Atur ujung dengan diameter yang besar dari peralatan khusus pada
valve seal ring.
Gambar 32. Pemasangan Valve Seal Ring
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-29)
44
26) Menggerakkan peralatan khusus untuk naik dan turun turun berapa
kali untuk menempatkan posisi valve seal ring pada pinion shaft.
27) Melepaskan Peralatan khusus.
28) Memutar peralatan khusus dan atur ujung dengan diameter yang
kecil dari peralatan khusus pada valve seal ring. Gerakkan peralatan
khusus naik dan turun beberapa kali untuk membuat valve seal ring
pas pada pinion shaft.
29) Menggunakan oli Power steering pada permukaan peralatan khusus.
Atur seal ring yang baru melewati peralatan khusus dari diameter
yang kecil di ujung peralatan, dan kembangkan seal ring agar mudah
masuk. Kerjakan 2 sil ring sekaligus dari masing-masing ujung
sleeve.
Perhatikan hal-hal ini selama perakitan ulang sil ring:
a) Jangan mengembangkan seal ring dengan berlebihan. Pasang seal
resin seal ring dengan hati-hati supaya tidak rusak. Setelah
memasang pastikan mengerutkan seal ring menggunaan peralatan
khusus sizing tool.
b) Ada dua jenis dari sleeve seal ring: Hitam dan coklat. Jangan
campurkan jenis yang berbeda dari sleeve seal ring karena tidak
cocok.
30) Meluruskan peralatan khusus dengan setiap celah pada sleeve dan
pasang sleeve seal ring pada setiap celah. Setelah pemasangan
kompres sementara seal ring dengan menggunakan tangan.
Gambar 33. Pemasangan Sleeve Seal Ring
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-30)
45
31) Menaambahkan oli Power steering ke seal ring pada sleeve dan
seluruh bagian permukaan bagian dari peralatan khusus.
32) Memasukkan sleeve ke dalam peralatan khusus dengan perlahan.
33) Menggerakkan Sleeve kesegala arah beberapa kali untuk membuat
seal ring pas pada sleeve. Pastikan bahwa seal ring tidak melejit
keluar.
34) Mengolesi oli Power steering pada permukaan inion shaft. Pasang
Sleeve melewati pinion shaft dengan mensejajarkan locating pin
pada bagian dalam sleeve dengan celah poros pada poros. Kemudian
pasang circlip yang baru dengan kokoh pada alur pinion shaft.
Perhatikan hal-hal berikut ini saat perakitan ulang.
a) Hati-hati jangan merusak valveseal ring ketika memasukkan
sleeve.
b) Memasang circlip dengan bagian radius menghadap keluar.
Gambar 34. Pemasangan Sleeve dengan Pinion Shaft
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-30)
35) Mengolesi oli Power steering ke bibir seal ring dari valve oli seal,
kemudian pasang seal pada valve housing menggunakan tekanan
hidrolik dan peralatan khusus. Pasang valve oli seal dengan alur
menghadap peralatan.
46
Gambar 35. Memasang Valve Oil Seal dengan Alat Press
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-30)
36) Menekan bearing yang baru ke dalam valve housing dengan kertas
yang bertanda menghadap ke atas dengan menggunakan tekanan
hidrolik dan peralatan khusus.
37) Menggunakan isolasi vinyl ada pinion shaft, kemudian olesi isolasi
vinyl dengan oli Power steering.
Gambar 36. Pemasangan Pinion Shaft dan Valve Housing
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-41)
38) Memasukkan pinion shaft kedalam valve housing. Hati-hati jangan
sampai merusak valve seal ring.
39) Melepaskan isolasi vinyl dari pinion shaft, kemudian lepas semua
sisa-sisa dari perekat isolasi.
47
40) Menekan pinion shaft/sleeve menggunakan tekanan hidrolik. Periksa
apakah pinion shaft/sleeve memutar dengan lancar dengan cara
memutar pinion shaft.
41) Melapiskan piston seal ring guide dengan oli Power steering dan
masukkan ke dalam rack, ujung yang besar dahulu.
42) Menempel oring seal piston yang baru pada peralatan khusus,
kemudian masukkan ke bawah menghadap ujung yang besar dari
peralatan.
Perhatikan hal-hal ini selama melakukan perakitan:
a) Jangan mengembangkan berlebihan resin seal ring. Pasang
dengan hati-hati supaya jangan merusaknnya. Setelah
pemasangan, pastikan untuk mengkerutkan seal ring
menggunakan peralatan khusus (sizing tool).
b) Mengganti piston O-ring dan seal ring sebagai satu kesatuan.
43) Tarik O-ring masuk kedalam ulir piston, kemudian piston ring
masuk ke dalam ulir piston pada posisi di atas O-ring.
Gambar 37. Pemasangan O-ring ke Piston
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-32)
44) Melapisi piston seal ring dan bagian dalam dari peralatan khusus
dengan cairan Power steering.
45) Hati-hati memasukkan tool ke dalam rack dan piston seal ring.
46) Menggerakkan peralatan khusus ke depan untuk membuat piston
seal ring sesuai/pas pada piston.
48
47) Memasang isolasi vinyl sekitar gigi rack dan pinggiran rack end,
kemudian apisi permukaan isolasi dengan cairan ower steering.
Pastikan bahwa setiap vinyl sudah membungkus dengna baik
sehingga tidak ada bagian yang bertingkat.
48) Melapisi bagian dalam permukaan dari Cylinderend yang baru
dengan cairan Power steering.
49) Memasang Cylinderend seal ke dalam steering rack dengan bagian
ulir ke arah piston. Ketika memasang Cylinderend seal, hati-hati
jangan sampai merusak permukaan bibir seal atau gigi steering rack.
Gambar 38. Pemasangan Cylinderend Seal
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-32)
50) Melepaskan isolasi vinyl dari steering rack, kemudian lepas semua
residu/bekas isolasi yang merekat.
51) Memasang backup ring yang baru pada steering rack, kemudian
tempatkan Cylinderend seal pada piston.
52) Melumasi gigi steering rack, kemudian masukkan steering rack ke
dalam gearbox housing. Hati hati jangan mmerusak bagian dalam
permukaan dinding Cylinder dengan pinggiran rack.
49
Gambar 39. Pemasangan Steering Rack ke Gearbox Housing
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-32)
53) Memasang baut flange ke dalam ujung steering rack sampai ke dasar
lubang. Kemudian mundurkan baut flange keluar putaran. Tahan
baut flange dan kencangkan mur flange pada rack dengan tangan.
Gambar 40.Pemasangan Seal ke Dasar Cylinder
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-32)
54) Memasang Cylinderend seal ke dalam dasar Cylinder dengan
menekan pada baut dengan tekanan. Jangan mendorong baut dengan
kasar karena dapat menyebabkan kerusakan pada Cylinderend seal.
55) Melepaskan baut flange dan ketengahkan steering rack.
50
56) Membungkus dengan isolasi vinyl sekitar pinggir rack end dan lapisi
bagian permukaan isolasi dengan cairan Power steering. Pastikan
bahwa isolasi vinyl membungkus dengan baik sehingga tidak ada
bagian yang bertahap.
57) Melapisi bagian dalam permukaan dari Cylinderend seal yang baru
dengan cairan Power steering.
Gambar 41. Pemasangan Seal ke Dalam Steering Rack
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-32)
58) Memasang Cylinderend seal ke dalam steering rack dengan bagian
ulir menghadap ke piston.
59) Mendorong Cylinderend seal dengan jari. Ketika memasang
Cylinderend seal, hati-hati jangan sampai merusak permukaan
sealing dari seal dengan drat dan melukai pada posisi staked
Cylinder housing.
60) Melepaskan isolasi vinyl dari steering rack, kemudian lepaskan
semua residu dari bahan perekat isolasi tadi.
61) Menahan gearbox menggunakan C-clamp seperti terlihat pada
gambar.
62) Melumasi bagian dalam permukaan cylinder, kemudian pasang
Cylinderend dengan menyekrup ke bagian dalam cylinder.
63) Melepaskan C-clamp dari gearbox.
51
64) Setelah mengencangkan Cylinderend, pancang bagian Cylinder
seperti terlihat di bawah. Pancang Cylinder pada posisi berlawanan
dari mana pancang di lepaskan selama proses pelepasan.
65) Pilih shim berukuran 32 mm
Pilihan shim:
a) Atur ke empat shim 32 mm pada permukaan bearing gearbox
housing. Total ketebalan dari ke 4 shim harus sama/tidak lebih
dari 0,07 mm. Pengaturan shim: empat buah 32 mm shim
(ketebalan: 0,1mm, 0,15mm, 0,25mm berurutan)
Catatan: Ke empat 32 mm shim tidak memiliki tanda
identifikasi ketebalan. Ukuran ketebalan dari setiap shim
menggunakan mikrometer dan tanda shim untuk identifikasi.
b) Pasang valve body unit pada gearbox dan kencangkan baut
flange dengan torsi yang spesifik.
Gambar 42. Pemasangan Valve Body Unit
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-35)
c) Mengukur clearance antara gearbox dan valve body unit
menggunakan feeler gauge. Ukur clearance pada bagian tengah
diantara dua baut mounting.
d) Menentukan ketebalan wajib dari 32 mm shim dengan
mengurangi clearance didapatkan pada langkah c dari total
52
ketebalan ke empat shim. (Total ketebalan dari 4 shim)-
(clearance) = Ketebalan shim yang diperlukan.
Contoh:
Ukuran 0,28 mm (0,011):
0,7 0,28 = 0,42 mm (0,028 0,011 = 0,017 in)
Shim yang dipilih, ketebalannya harus 0,25 mm (0,010 in dan
0,15 mm (0,006 in)
Jika ketebalan yang diperlukan shim adalah 0,10 mm atau
kurang, tidak ada shim yang diperlukan
66) Memasang 32 mm shim yang dipilih di permukaan bearing pada
gearbox housing.
.
Gambar 43. Pemasangan Shim
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-35)
67) Melapisi O-ring yang baru dengan grease dan paskan dengan benar
pada valve housing.
68) Menambahkan grease pada bearing needle(jarum) pada gearbox
housing.
69) Memasang valve body unit pada gearbox housing dengan
menyambung gear. Catat posisi valve body unit.
70) Mengencangkan baut flange dengan torsi yang spesifik
53
71) Memasang Cylinderline A dan B. Selama melakukan pemasangan
perhatikan hal berikut ini:
a) Bersihkan joint dari Cylinder A dan B sepenuhnya. Joint harus
bebas dari material asing.
b) Pasang Cylinderline A dan B dengan mengencangkan mur flare
dengan satu tangan, kemudian kencangkan mur flare dengan
spesifikasi putaran.
Gambar 44. Pemasangan Cylinderline A dan B
72) Berikan Grease permukaan sliding rack guide dan pasang ke dalam
gear housing.
73) Menambahkan lapisan tipis grease pada O-ring baru dan pasang
pada skrup rack guide.
Gambar 45. Pemasangan Komponen Dalam Gear Housing
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-36)
54
74) Memaasang pegas, sekrup rack guide dan locknut pada gear
housing.
75) Menyetel sekrup rack guide. Setelah menyetel bahwa rack bergerak
dengan halus.
76) Memasang lockwasher yang baru pada ulir di steering rack.
Gambar 46. Pemasangan Lock Washer
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-36)
77) Menyekrup setiap rack end ke dalam rack.
78) Menahan steering rack dengan wrench dan kencangkan rack end.
Hati-hati jangan merusak permukaan rack dengan wrench.
79) Setelah mengencangkan rack end, stake empat bagian lock washer
dengan drift dan mallet.
a) Menempatkan wood block pada press table, kemudian set lock
washer section pada rack end pada wood block/balok kayu
dengan aman.
b) Memastikan toll lurus dengan flat section pada steering rack end
sebelum pressing.
c) Mensejajarkan lockwasher di tengah flat section pada steering
rack end.
80) Menambahkan grease pada circumference rack end housing.
81) Menambahkan sedikit lapisan silikon grease pada ulir boot rack end.
55
82) Memasang boot pada rack end dengan menggunakan tierod clips.
Pasang boot dengan rack pada posisi tegak lurus (kanan dan kiri tie-
rods sejajar dengan lengan).
Gambar 47. Pemasangan Boot
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-37)
83) Menyetel posisi air hose fitting boots dengan memutar seperti
terlihat pada gambar di bawah.
Gambar 48. Kemudi Kanan (RHD)
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-37)
84) Memasang boot band yang baru pada boot dan band boot sets pada
locking tab. Taruh band locking tab dengan hati-hati.
56
85) Memukul dengan ringan di bagian doubled over untuk mengurangi
ketinggiannya.
86) Memasang rack sebelah kanan dan kiri untuk memastikan bahwa
boot tidak berubah bentuk atau melilit.
87) Menyambung tabung udara antara boot sebelah kanan dan kiri.
88) Memasang clip pada Cylinderline, kemudian klem tabung udara
dengan clip.
Gambar 49. Pemasangan Clip pada Cylinderline
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-38)
89) Memasang isolasi vinyl mengelilingi pinion shaft dan lapiskan
permukaan isolasi dengan grease.
90) Melapisi interion pelindung debu dan lip dengan grease, kemudian
pasang pelindung debu pada valve body unit.
Gambar 50. Pemasangan Isolasi Vinyl dan Pelindung Debu
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-38)
57
91) Melepaskan isolasi vinyl dari pinion shaft.
92) Setelah steering gearbox sudah terakit dengan baik, tarik seluruh
rack ke kanan.
Gambar 51. Gearbox yang Sudah Terakit
93) Memasang bantalan cushion pada steering gearbox.
94) Memasang steering gearbox pada rear beam melewati jarak ruang
antara transfer dan propeller shaft.
Gambar 52. Pemasangan Gearbox ke Kendaraan
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-39)
95) Memasang mounting bracket di dalam mounting cushion, kemudian
pasang dua baut gearbox mounting. Posisi memotong dari mounting
cushion seperti yang terlihat pada gambar.
58
Gambar 53. Pemasangan Mounting Bracket
96) Memasang stiffer dengan dua baut gearbox mounting dan stiffener
plate menyentuh kedua baut. Pastikan tabung udara tidak terjepit
oleh stiffener plate. Pasang baut lepas pertama, kemudian
kencangkan dengan aman.
Gambar 54. Pemasangan Stiffer Plate
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-40)
97) Memasukkan jack dan masukkan kembali mesin pada posisi semula.
98) Memasang rear mount dan rear mount bracket. Kencangkan baut
mounting sesuai urutan A, B, dan C.
59
Gambar 55. Pemasangan Rear Mount Dan Bracket
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-40)
99) Memasang mount depan bagian kiri. Kencangkan baut mounting
sesuai urutan A dan B.
Gambar 56. Pemasangan Mount Depan Bagian Kiri
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-40)
100) Memasang mount depan bagian kanan. Kencangkan baut mounting
sesuai urutan A dan B.
60
Gambar 57. Mount Depan Bagian Kanan
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-40)
101) Memasang return hose joint dan kencangkan 16 mm flare nut.
Gambar 58. Return Hose Joint
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-41)
102) Sambung return hose dengan kokoh dan kencangkan adjustable
hose clamp.
103) Menyambung outlet hose pump dan kencangkan 14 mm flare nut.
Pastikan tidak ada saling mengganggu antara saluran fluida, rear
beam atau bagian lainnya.
104) Mencenterkan steering rack dalam lintas gerakan.
61
105) Memasang steering joint dan sambung kembali steering shaft dan
pinion shaft. Pastikan steering joint tersambung seperti berikut:
a) Memasukkan upper end dari steering joint ke dalam steering
shaft (luruskan lubang baut dengan bagian yang datar pada
poros)
Gambar 59. Pemasangan Steering Joint
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-41)
b) Memasukkan lower end dari steering joint ke dalam pinion shaft.
Jika steering wheel dan rack tidak center, posisikan kembali
bagian yang bergerigi pada lower end dari steering joint.
c) Memasang baut lower joint (lubang baut luruskan dengan ulir
seputar shaft). Pastikan bahwa baut lower joint aman pada ulir di
poros pinion.
d) Menarik steering joint untuk memastikan bahwa steering joint
sudah sepenuhnya pada kedudukannya.
e) Memasang baut upper joint.
106) Mencenterkan cable reel pertama-tama dengan memutarnya searah
putaran jarum jam sampai berhenti. Kemudian diputar berlawanan
62
dengan arah putaran jarum jam (kira-kira dua putaran/sampai tanda
panah pada label menunjukkan lurus ke atas.
107) Mengatur kembali posisi steering wheel agar benar-benar berada di
tengah.
108) Membersihkan semua kontaminasi grease dari bagian ball joint
tapered dan thread, kemudian sambung kembali tie rod ends ke
steering knuckels. Putar mur castle ke spesifikasi putaran terendah,
kemudian kencangkan kecuali terlalu jauh untuk meluruskan slot
dengan pin hole. Jangan meluruskan mur dengan melepas mur.
Pasang cotter pin yang baru.
Gambar 60. Pemasangan Tie Rod, Castle Nut, dan Cotter Pin
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 17-42)
109) Menyambung poros jaring-jaring dan transfer.
110) Menyambung kabel AT shift ke transmisi.
111) Memasang TWC dan Roda bagian depan.
112) Mengisi sistem dengan cairan Power steering dan bloed air dari
sistem.
113) Setelah pemasangan, lakukan pengecekan. Nyalakan mesin,
biarkan idle dan putar steering wheel dari lock to lock beberapa kali
untuk memanaskan cairan. Periksa gearbox jika ada kebocoran.
a) Sesuaikan front toe
63
b) Periksa steering spoke angle, sesuaikan dengan memutar
seimbang ke kanan dan ke kiri tie-rod jika diperlukan.
114)Mengencangkan mur roda dengan menyilang. Spesifikasi momen
pengencangan : 11 kgf-m.
115)Memeriksa dan menambah tekanan angin kedua roda depan.
Spesifikasi tekanan ban :
Depan : 220 kPa (2,2 kgf/cm , 32 psi)
Belakang : 210 kPa (2,1 kgf/cm , 30 psi)
d. Uji coba/Pemeriksaan akhir
1) Mengisi reservoir dengan oli PSf (Power steering fluid) secara
bertahap agar tidak anginan
2) Mengecek apakah ada bunyi atau tidak saat steering wheel di putar
ke kiri ke kanan.
3) Mengecek apakah masih ada kebocoran, dengan cara menaikan
mobil di lift. Dan melihat kondisi bawah mobil. Atau dengan cara
melihat tingkat ketinggian oli pada reservoir.
4) Setelah semua pekerjaan selesai dilakukan, kemudian fender cover
dilepas dan kap mesin ditutup sebagai tanda mobil telah selesai
dilakukan perbaikan.
5) Setelah itu dilakukan pemeriksaan akhir oleh foreman dengan test
drive. Dalam test drive, tidak ditemukan lagi gejala suara yang
timbul saat kemudi digerakkan. Setelah dilakukan test drive mobil
diserahkan kembali ke service advisor untuk kemudian diserahkan
ke konsumen sebagai pemiliki mobil.
64
B. Overhaul Oil Pan/Carter Oli
1. Data Kendaraan
a. Spesifikasi
Tabel 3. Spesifikasi Honda CR-V
Mesin Spesifikasi
Tipe Water cooled, 4-stroke DOHC
VTEC engine
Susunan silinder Inline 4-cylinders transverse
Isi silinder (cc) 1.998
Diameter x langkah (mm) 86 x 86
Perbandingan kompresi 9,8 : 1
Daya maksimum (Hp) 158
Torsi maksimum (Nm) 220
Transmisi Otomatis, Electronically
controlled automatic, 4-speed
forward, 1 reverse
Rem
Depan Power-assisted self-adjusting
ventilated disc
Belakang Power-assisted self-adjusting
solid disc
Ukuran Roda 205/70 R15 95S
Kemudi Power-assisted rack and pinion
Suspensi
Depan Independent strut with
stabilizer, coil spring
Belakang Double wishbone
65
b. Gambar Kendaraan
Gambar 61. Honda CR-V Genaerasi ke-1
2. Keluhan Customer
Customer mengeluhkan oli yang terus menetes pada bagian bawah
mesin dan indikator oli juga hidup.
3. Analisa
Setelah diketahui keluhan dari customer, kemudian dilakukan
pengetesan dengan mengikuti alur troubleshooting sebagai berikut:
a) Mesin dalam kondisi mati, periksa stick oli. Apakah level oli sudah
sesuai dengan tingkat yang ada pada stick oli?
YA
Cari penyebab indikator oli hidup.
TIDAK
Lanjut ke langkah no. 2.
b) Apakah Oli yang menetes berwarna hitam?
YA
Lanjut ke langkah 3.
TIDAK
Sumber bocor bukan dari mesin
melainkan rem atau power
steering.
c) Menaikkan mobil pada lift, kemudian periksa sumber rembesan oli.
Apakah rembesan bersumber dari carter oli?
YA
Lakukan Overhaul pada carter oli
dan ganti packing baru.
TIDAK
Cari sumber rembesan lain dan
ganti sil atau packingnya.
66
Setelah melakukan pemeriksaan sesuai dengan alur troubleshooting,
maka didapatkan hasil pemeriksaan :
a. Level oli tidak sesuai dengan tingkatan pada stick oli.
b. Oli yang menetes berwarna hitam.
c. Rembesan bersumber dari carter oli.
Maka dugaan penyebab oli menetes dan indikator oli adalah
karena kebocoran oli yang terjadi pada carter oli.
4. Langkah kerja
Dengan melihat dugaan penyebab keabnormalan kendaraan customer,
kemudian dilakukan Overhaul kaliper rem roda depan. Adapun uraian
kegiatan perbaikan sebagai berikut :
a. Persiapan
Sebelum melakukan perbaikan, terlebih dahulu mobil ditempatkan
pada stall perbaikan, menaikkan mobil dengan car lift, kemudian
memasangkan fender cover untuk melindungi bodi mobil.
Kemudian, mekanik menyiapkan alat-alat untuk melakukan
perbaikan, yaitu :
1) Tool Drawer
Gambar 62. Tool Drawer
67
2) Rak
Gambar 63. Rak
3) Nampan
Gambar 64. Nampan
4) Impact Wrench
Gambar 65. Impact Wrench
68
5) Oil vacum
Gambar 66. Oil Vacum
b. Uraian Perbaikan Overhaul carter oli/oil pan
Dengan melihat dugaan penyebab keabnormalan kendaraan
customer, kemudian dilakukan Overhaul carter oli/oil pan. Adapun
uraian kegiatan perbaikan sebagai berikut :
Pembongkaran Carter oli/Oil Pan
1) Mengetap oli mesin menggunakan oil vacum.
2) Memposisikan jack bracket pada jack permukaan jack lift.
Gambar 67. Letak Tumpuan Jack Lift
(Honda Co.,LTD. 2001 : Hal 1-5)
3) Memasang fender cover agar body mobil tidak terkena kotoran.
4) Menaikkan mobil hingga roda mobil tidak menempel pada lantai.
69
5) Melepaskan sambungan knalpot dari sambungan header sampai ke
catalitik converter yang menghalangi pembongkaran.
Gambar 68. Melepas Sambungan Knalpot
6) Melepaskan dush plate penutup fly wheel.
7) Melepaskan baut baut pengikat Oil pan.
Gambar 69. Melepas Baut Pengikat Oil Pan
8) Memperhatikan ring yang ada pada cylinder block agar tidak bocor
lagi.
9) Menurunkan oil pan dan ganti gasketnya.
10) Memersihkan oil pan menggunakan bensin dari sisa sisa oli.
11) Membersihkan cylinder block dari sisa sisa gasket.
70
Gambar 70. Cleaning Blok Silinder dengan Bensin dan Spray Gun
Perakitan
12) Memberikan sealer pada permukaan oil pan tempat gasket.
13) Memasang gasket pada oil pan kemudian beri sealer lagi pada
permukaan gasketnya.
14) Memasang carter pada cylinder block.
Gambar 71. Pemasangan Carter Oli
15) Memasang dush plate.
16) Memasang sambungan knalpot.
71
Gambar 72. Pemasangan Sambungan Knalpot
17) Mengisi oli mesin HAO 4 liter pada mobil.
c. Uji coba/Pemeriksaan akhir
1) Mengidupkan mesin dan cek di bawah mobil pastikan tidak ada
rembesan oli.
2) Setelah semua pekerjaan selesai dilakukan, kemudian fender cover
dilepas dan kap mesin ditutup sebagai tanda mobil telah selesai
dilakukan perbaikan.
3) Setelah itu dilakukan pemeriksaan akhir oleh foreman dengan test
drive. Dalam test drive, tidak ditemukan lagi gejala suara yang
timbul saat kemudi digerakkan. Setelah dilakukan test drive mobil
diserahkan kembali ke service advisor untuk kemudian diserahkan
ke konsumen sebagai pemiliki mobil.
72
BAB IV
PENUTUP
A. Kesimpulan
PT. Honda Tunas Jaya mobil merupakan dealer Honda yang memiliki
manajemen dan struktur organisasi yang tersusun rapi dan baik. Dalam bidang
perbengkelan didukung oleh seorang service manager, 2 orang service
advisor, 7 orang mekanik, serta 2 orang partman. Untuk menyelesaikan
proses servis berkala dan perbaikan di bengkel PT. Honda Tunas Jaya Mobil
digunakan FRT (Flat Rate Time), yaitu waktu rata-rata yang diperlukan
seorang mekanik untuk menyelesaikan suatu pekerjaan. Dari FRT ini
kemudian dikalikan dengan faktor pengali biaya dari masing-masing jenis
mobil dan selanjutnya dapat ditentukan estimasi biaya servis berkala atau
perbaikan suatu kendaraan.
Praktik Industri di PT. Honda Tunas Jaya Mobil juga memberikan
pemahaman terhadap penulis dalam hal servis berkala dan perbaikan-
perbaikan pada mobil Honda khususnya. Diantaranya adalah :
1. Servis berkala kategori free service (1.000 Km 20.000 Km) dan non free
service (>20.000 Km).
2. Perbaikan perbaikan berdasar dari keluhan customer, seperti penggantian
power steering, kebocoran oli, dan lain-lain.
B. Saran Bagi Industri dan Praktikan
Setelah melaksanakan Praktik Industri banyak hal yang didapat oleh
mahasiswa mengenai kondisi kerja dan tata cara kerja di perusahaan. Banyak
pula ilmu pengetahuan baru khususnya tentang perawatan dan perbaikan
mobil Honda yang sebelumnya tidak didapatkan di kampus. Namun dalam
prosesnya penulis melihat masih ada hal-hal yang perlu ditingkatkan dan
dibenahi, maka penulis sedikit memberikan saran agar dapat dijadikan bahan
pertimbangan bagi perusahaan, antara lain :
1. Penerapan K3 harus lebih diperhatikan agar dapat menciptakan suasana
bengkel yang aman, nyaman, serta bersih.
73
2. Alat-alat penunjang kerja mekanik sebaiknya ditambah demi kelancaran
kegiatan di bengkel.
3. Praktikan sebaiknya aktif dalam kegiatan PI di industri, tidak menunggu
perintah namun menawarkan diri untuk membantu proses kegiatan di
industri.
4. Praktikan merupakan bagian dari suatu industri, maka wajib menaati
semua tata tertib yang telah ditetapkan oleh industri.
5. Praktikan sebaiknya menanyakan terlebih dahulu hal-hal yang tidak
diketahuinya sebelum melakukan kegiatan PI di industri.
C. Rekomendasi
Penerapan ilmu yang didapat di bangku perkuliahan adalah salah satu
tujuan dari praktik industri. PT. Honda Tunas Jaya Mobil sangat cocok untuk
tujuan tersebut. Selain itu dengan adanya manajemen industri yang baik dari
PT. Honda Tunas Jaya Mobil, mahasiswa bisa sekaligus belajar ilmu-ilmu
baru yang tidak bisa didapat di bangku perkuliahan.
Ditambah lagi PT. Honda Tunas Jaya Mobil selalu memberikan pelayanan
yang baik kepada mahasiswa praktik industri. Oleh karena itu, penulis
merekomendasikan PT. Honda Tunas Jaya Mobil Magelang dapat digunakan
sebagai tempat pelaksanaan praktik industri untuk waktu yang akan datang.
74
DAFTAR PUSTAKA
Honda Co.,LTD. (2001). Shop Manual Honda CR-V. Service Publication Office.
www.automobile-catalog.com/make/honda/cr-v_1gen/cr-v_1gen_phase-i _ wagon
/1995.html. Diakses pada tanggal 20 Oktober 2013.
Tim Praktik Industri. (2013). Pedoman Praktik Industri Mahasiswa Fakultas
Teknik Universitas Negeri Yogyakarta. Yogyakarta.


LAMPIRAN













Lampiran 1

Lampiran 2



Lampiran 3


Lampiran 4























































Lampiran 5




Lampiran 6


Lampiran 7


Lampiran 8