Anda di halaman 1dari 8

PERMOHONAN LISTRIK PEDESAAN

DESA BARUSARI KECAMATAN PASIRWANGI


KABUPATEN GARUT











DESA BARUSARI

KECAMATAN PASIRWANGI KABUPATEN GARUT
JAWA BARAT
TAHUN 2012
PEMERITAH KABUPATEN GARUT
KECAMATAN PASIRWANGI
DESA BARUSARI
Alamat : Desa Barusari Kecamatan Pasirwangi Garut 44161

Nomor :
Lampiran : 1 (satu) Berkas
Perihal : Permohonan Program Listrik Pedesaan
Bagi Keluarga Miskin/ PRA KS

Kepada Yth :
Bapak Gubernur Provinsi Jawa Barat
Cq Kepala Dinas ESDM Provinsi Jawa Barat


Dipermaklumkan dengan hormat, Desa Barusari merupakan salah satu desa yang
berada di wilayah penghasilan energy yang merupakan daerah penghasilan energy untuk
daerah jawa dan bali Kecamatan Pasirwangi.
Dalam rangka peningkatan Rasio Elektrifikasi pelayanan kepada masyarakat dan
meningkatkan kesejahteraan sosial perlu adanya langkah dan upaya melalui kegiatan
pembangunan terutama prasarana lingkungan yang bersentuhan langsung dengan masyarakat
dalam upaya membantu meningkatkan kesejahteraan bagi keluarga miskin melalui program
listrik perdesaan sangat dipermaklumkan sekali, karena bantuan tersebut akan membantu
dalam mengembangkan usaha ekonomi keluarga miskin serta kegiatan lainnya.
Maka dengan ini kami mohon Kepada Bapak Gubernur melalui Dinas/ Instansi terkait
dapat memberikan bantuan untuk Program Listrik Perdesaan bagi Keluarga Miskin/ PRA
KS yang berada di wilayah Desa Barusari Kecamatan Pasirwangi Kabupaten Garut.
Bercermin dari keberhasilan program yang telah di laksanakan di beberapa desa, maka
dengan ini kami sampaikan permohonan program tersebut untuk segera di relisasikan dan
dapat di rasakan oleh warga kami.
Demikian Proposal ini kami sampaikan, atas segala perhatian dan bantuannya kami
ucapkan terima kasih.


Camat Kecamatan Pasirwangi




.
NIP.
Barusari, Mei 2012
Kepala Desa Barusari




AGUS HERMAWAN









Tembusan Disampaikan Kepada :
1. Yth. Bapak Bupati
2. Yth. Bapak Kepala UPTD ESDM Wilayah IV Tasikmalaya
3. Yth. Ketua BAPEDA
4. Yth Bapak Kepala Dinas SDAP Kabupaten Garut
PROPOSAL
PERMOHONAN BANTUAN PROGRAM LISTRIK PEDESAAN
BAGI KELUARGA MISKIN/ PRA KS
DESA BARUSARI KECAMATAN PASIRWANGI
KABUPATEN GARUT

A. LATAR BELAKANG
Sudah umum dipahami bahwa listrik adalah kebutuhan pokok dalam kehidupan saat
ini. Sangat jauh perbedaan kehidupan mereka yang mendapat pekayanan listrik dengan yang
tidak, ibarat malam dengan siang. Maka sudah menjadi keharusan bagi pemerintah untuk
menyediakan pelayanan listrik bagi seluruh penduduknya, jika masyarakat yang aman, adil
dan sejahtera menjadi cita-cita bersama, ketidakmampuan penyediaan listrik kepada semua
penduduk sama artinya dengan membiarkan sebagai penduduk untuk hidup di masa lalu dan
melupakan masa depan, oleh sebab itu mestinya ada upaya besar untuk menyediakan listrik
bagi seluruh penduduk yang sampai saat ini belum terjangkau pelayanannya. Menurut data
potensi desa BPS tahun 2003, ada sebanyak 1350 desa di Indonesia yang belum berlistrik,
Presentase desa yang tidak berlistrik terbesar ada di Provinsi Papua dan Irian Jaya Barat,
dimana lebih dari 60% dari desa-desa disana tidak terlayani listrik, desa-desa tanpa listrik
banyak terdapat di NTT, Maluku, Maluku Utara dan Kalimantan Tengah. Kecuali beberapa
provinsi, seluruh provinsi lainnya juga mempunyai desa-desa yang belum berlistrik, di Jawa
Timur, misalnya masih terdapat 36 desa yang gelap gulita jika malam tiba, tidak jauh dari ibu
kota Negara, yaitu di Provinsi Banten, masih ada 27 Desa yang belum mengenal lampu
(listrik), terlayani karena ketidaksanggupan bayar, kesulitan teknis, dll. Diperkirakan ada
sebanyak 18 juta Rumah Tangga yang belum mendapat pelayanan listrik (BPPT, 2004), jika
dari jumlah ini, 60% diantaranya akan dapat terlayani PLN melalui perluasan jaringannya,
maka ada sejumlah 7,2 juta rumah tangga yang perlu mendapat layanan listrik non-jaringan.
Rumah tangga ini umumnya berada di pedalaman, pulau-pulau terpencil, perbatasan Negara,
dll.
Mungkinkah menyediakan listrik bagi seluruh rumah tangga tersebut dalam beberapa
tahun saja? Dengan asumsi bahwa listri bagi yang disediakan berupa system listrik rumah
tangga surya (solar home system) maka diperlukan biaya sekitar Rp. 32 triliun. Jika 60% dari
harga listrik surya ini sanggup dicicil oleh penduduk yang belum terlayani listrik itu,
sebagaimana yang telah diujicobakan oleh BPPT di berbagai daerah beberapa tahun yang lalu,
maka diperlukan biaya dari anggaran pemerintah sebanyak Rp. 12 triliun.
Selanjutnya jika pemerintah dapat mengupayakan dana hibah untuk pengadaan listrik
bersih ini dari lembaga-lembaga internasional, misalnya dari Global Environmental Facilities
(GEF), maka anggara pemerintah yang diperlukan menjadi lebih sedikit, jika sebagaian listrik
dapat diperoleh dari pembangkit listrik yang lebih murah, seperti tenaga mikro hidro, tenaga
bayu atau tenaga gelombang yang potensinya terbesar di berbagai daerah juga, maka biaya
penyediaan listrik untuk penduduk di desa-desa terpencil semakin sedikit. Sumber dana lain
untuk penyediaan listrik ini adalah dari anggaran sektoral (dana dekonsentrasi), dana hasil dan
dana dari daerah sendiri. Dana alokasi yang khusus untuk pengadaan listrik dapat
ditambahkan pendanaan tersendiri seperti jalan dan air bersih. Untuk Provinsi NAD dan
Papua (dan Irian Jaya Barat) ada dana tambahan dari dana otonomi khusus yang dapat
dimanfaatkan untuk pengadaan listrik non-PLN tadi, disamping itu dana-dana lain dapat
dialokasikan dari hasil pengurangan beberapa subsidi yang tidak efektif mencapai sasaran
yang dituju.




B. PERMASALAHAN
Tenaga Listrik adalah salah satu bentuk energy yang siap di pergunakan langsung oleh
Konsumen (Energi Final) sebagai sarana produksi atau sarana kehidupan sehari-hari yang
memegang peranan penting dalam upaya mendukung pembangunan nasional secara luas baik
ekonomi, sosial, maupun budaya, pembangunan ketenagalistrikan dihadapkan pada berbagai
tantangan antara lain kondisi geografis yang luas dan terdiri dari banyak kepulauan serta
kondisi demografis dengan densitas yang sangat variatif antar berbagai wilayah sehingga
sangat suliat untuk mengembangkan sistem ketenaga listrikan yang optimal dan efisien.
Begitu pula dengan kondisi energi primer untuk daerah pedalaman yang jauh dari pusat beban
sehingga untuk mengembangkannya memerlukan biaya yang cukup besar terutama untuk
pembangunan infrastruktur pendukungnya, tantangan lainnya sangat penting untuk di tangani
adalah kapasitas sumber daya manusia sebagai pelaku utama didalam pengembangan dan
penerapan iptek serta budaya usaha bidang ketenagalistrikan itu sendiri yang masing sangat
lemah.

C. MAKSUD DAN TUJUAN
Adapun maksud dan tujuan permohonan ini adalah
1. Untuk menunjang produktifitas masyarakat pedesaan dari aspek sosial, ekonomi dan
budaya yang akan berdampak pada peningkatan kualitas hidup masyarakat yang lebih
sejahtera.
2. Menghindari kerawanan kejahatan pada malam hari
3. Sebagai penerangan umum di malam hari
4. Sumber daya ekonomis yang ramah lingkungan
5. Maksudnya informasi yang bermanfaat untuk kepentingan orang banyak
6. Dapat mensejajarkan dengan desa yang lebih maju.

D. GAMBARAN UMUM DESA
a. Luas Wilayah : 203.406 Ha
b. Batasan Wilayah
Sebelah Utara :
Sebelah Timur :
Sebelah Selatan :
Sebelah Barat :
c. Jumlah Penduduk
Jumlah Penduduk laki-laki :
Jumlah penduduk Perempuan :
Jumlah Total Penduduk :
Jumlah KK :
Jumlah RT :
Jumlah RW :
Jumlah Dusun :


d. Mata Pencaharian Penduduk
Jenis Pekerjaan Orang
Petani 431
Buruh Tani 917
Pegawai Negeri Sipil 6
Pengrajin Rumah Tangga 63
Pedagang Keliling 355
Peternak 17
Montir 5
Penjahit 5
Sopir 12
Pembantu Rumah Tangga 63
TNI/ POLRI 6
Lain-lain 128

e. Kesejahteraan Keluarga
Jumlah Keluarga Prasejahtera 586 Keluarga
Jumlah Keluarga Sejahtera I 435 Keluarga
Jumlah Keluarga Sejahtera II 235 Keluarga
Jumlah Keluarga Sejahtera III 129 Keluarga
Jumlah Keluarga Sejahtera III Pulus 5 Keluarga
Jumlah Total Kepala Keluarga 1228 Keluarga

f. Struktur Organisasi Pemerintah Desa Barusari Terdiri Dari
Jenis Layanan Jumlah
Kepala Desa 1
Sekretaris Desa 1
Kepala Urusan 5
Kepala Dusun 2
Ketua RW 7
Ketua RW 25


E. PENUTUP
Keberhasilah suatu prigram sangat ditentukan oleh itikad baik semua pihak, baik
masyarakat maupun pemerintah sehingga program tersebut dapat berhasil guna dan berdaya
guna untuk kesejahteraan masyarakat, demikian pula halnya dalam program listrik, pedesaan
Bagi Keluarga Miskin/ KS ini akan dapat terlaksana apabila mendapat dukungan sepenuhnya
dari pemerintah, karena hanya pemerintah yang senantiasa selalu memperhatikan dan
memperjuangkan kehidupan masyarakat.



Garut, Mei 2012
Kepala Desa Barusari




AGUS HERMAWAN


PEMERITAH KABUPATEN GARUT
KECAMATAN PASIRWANGI
DESA BARUSARI
Alamat : Desa Barusari Kecamatan Pasirwangi Garut 44161

BERITA ACARA HASIL IDENTIFIKASI CALON PENERIMA
BANTUAN LISDES
NO. 014/I/007/2012.DS

Pada hari ini Senin Tanggal Delapan Belas Bulan Mei Tahun Dua Ribu Dua Belas.
Kami yang bertanda tangan di bawah ini telah melaksanakan identifikasi calon penerima
bantuan Listrik Perdesaan (LISDES) Provinsi Jawa Barat, Tahun Anggaran 2012.
I. DATA LOKASI
1. Lokasi Kegiatan :
Desa/ Kel : Barusari
Kec. : Pasirwangi
Kab/ Kota : Garut
Pernah menerima bantuan Lisdes : Tidak (Ya/ Tidak)
Berapa kali : - Tahun ..

2. Jenis Bantuan dan Jumlah Calon Penerima Bantuan Lisdes
a. SUTM/ SUTR : .. meter
b. Jumlah KK : 1.228 KK
c. Data Jumlah Rumah/ KK yang belum terpasang Listrik (KWH)
Semua KK tanda meluhat PRA KS : 586 KK
KK yang tergolong PRA KS : 435 KK
d. Jumlah calon penerima Bantuan Lisdes 2012
Kp./Dsn./Blok/JI







Jumlah Total


Barusari, Mei 2012
Kepala Desa Barusari




AGUS HERMAWAN

Demikian Berita Acara ini dibuat dan ditandatangani untuk dipergunakan sebagaimana
mestinya.

Garut, Mei 2012

Mengetahui :
KEP. DESA/KEL :
BARUSARI
KECAMATAN : PASIRWANGI
KAB/ KOTA : GARUT





AGUS HERMAWAN

PETUGAS IDENTIFIKASI,
Ttd

1. Nama :
.
NPM :


2. Nama :
.
NPM :


3. Nama :
.
NPM :