Anda di halaman 1dari 1

Di Tanah Kuburan

Dewan Sastera, Oktober 1981



Ketika di sini sepi mendakap erat
cempaka putih menjagakan ingatan
tetapi aku menjadi payah
mencari tapak persemadian kedua orang tuaku
yang pergi dengan cinta bersama
sengaja dulu
tidak kuizinkan keluarga memacak nisan
kubimbangkan hari-hari depan
cucu-cicit dan turunan
akan datang dengan puja dan nazar
sehingga mereka semakin tergelincir

kuberdiri tanpa apa-apa
cempaka menimpa satu-satu
terasa roh yang menunggu datang menjabatku
kupanjatkan doa restu dan hidup baik di alam barzakh
seperti kunampak orang tuaku semakin bahagia
dan meminta kudoakan untuk semua
kerana semuanya menjadi warga satu kuburan
lalu aku menjadi pendoa yang tiada cemburu
menjanjikan berkas-berkas bunga dan kemenyan

di tanah kuburan
syurga berada di dalam mimpi
masing-masing mengharapkan anak baik.