Anda di halaman 1dari 4

Poliarteritis nodosa (PAN) adalah penyakit vaskular peradangan kronis yang merusak dinding otot arteri

kecil dan menengah tubuh.Peradangan ini mengganggu suplai darah normal ke jaringan dan
menyebabkan cedera jaringan dan kerusakan di daerah tubuh yang berbeda. Kerusakan ini sering
menonjol dalam ginjal, saraf perifer, dan organ perut, meskipun juga mungkin melibatkan kulit, otot,
sendi, otak, mata, jantung, dan organ reproduksi.

PAN dapat menyebabkan kerusakan serius seperti gagal ginjal dan hipertensi yang berhubungan dengan
cedera ginjal; kerusakan saraf di lengan atau kaki, Stroke , kejang , atau perubahan tiba-tiba dalam
otak; nyeri, aneurisma arteri yang dapat menyebabkan pecah atau bahkan infark di perut, usus, hati, atau
pankreas, serangan jantung , perikarditis , atau gagal jantung ; ruam kulit, nodul, dan purpura, ruam
disebabkan oleh pendarahan dari kapiler yang rusak.

Meskipun penyebab poliarteritis nodosa tidak diketahui, beberapa ahli percaya ada hubungan antara
kerusakan arteri dan adanya kompleks imun yang abnormal (bagian antibodi dari sistem kekebalan tubuh
ditambah dengan protein virus). Gangguan autoimun seperti rheumatoid arthritis , lupus , dan
granulomatosis Wegener, serta hepatitis B atau hepatitis C , yang terkait dengan kondisi ini.
Insiden dan Prevalensi: Insiden poliarteritis nodosa di AS adalah sekitar 9 dalam 1 juta orang; kejadian
poliarteritis nodosa di Inggris adalah sekitar 3 atau 4 dalam setiap 1 juta orang ("Poliarteritis nodosa")
Poliarteritis nodosa sering berkembang antara usia 40 dan 50, sekitar dua kali lebih banyak laki-laki
sebagai perempuan menderita kondisi ini ("Poliarteritis nodosa"). Dalam sejumlah kecil kasus, kondisi ini
mempengaruhi individu dengan infeksi hepatitis C aktif.
Sejarah: Gejala muncul secara bertahap, mengambil beberapa minggu atau bulan untuk berkembang. Awalnya,
sebagian besar individu akan memiliki gejala nonspesifik umumnya merasa sakit ( malaise ), kelelahan, demam ,
kehilangan nafsu makan, penurunan berat badan, sakit kepala , dan sakit perut . Bersama dan nyeri otot , terutama
di betis, adalah keluhan umum. Sifat umum dari gejala-gejala ini dapat membuat diagnosis sulit sampai akhir
penyakit, ketika individu mungkin mengalami retensi cairan, mual , dan kebingungan, yang menunjukkan gangguan
ginjal. Mungkin ada mual, muntah, atau nyeri perut yang parah. Perubahan status mental, mati rasa, kesemutan,
kelemahan, bicara cadel, atau kejang mungkin menunjukkan keterlibatan otak. Ruam dapat berkembang.

Mungkin ada riwayat hepatitis B atau C atau gangguan autoimun.
Pemeriksaan fisik: Temuan fisik tidak spesifik. Hipertensi dapat hadir. Kelainan kulit yang diamati dalam banyak
individu, yang paling sering dari yang kulit berbintik-bintik kebiruan dari kaki dan tangan (livedo reticularis), ruam,
bengkak, dan benjolan. Arteri retina dapat menunjukkan perubahan. Ada mungkin mengi terdengar di paru-paru.
Pengujian: Sebuah hitung darah lengkap (CBC) dan tes kimia darah untuk mengukur kadar nitrogen urea darah
(BUN) dan kreatinin mungkin dilakukan, serta tes darah untuk menentukan hepatitis B atau infeksi C. Kelainan darah
mungkin termasuk anemia (rendahnya jumlah sel darah merah), peningkatan jumlah sel darah putih, jumlah
trombosit meningkat, dan peningkatan laju endap darah. Urinalisis biasanya menunjukkan protein dan sel darah
merah dan gips. Operasi pengangkatan sepotong jaringan yang terkena ( biopsi ) dan pemeriksaan mikroskopis
dapat membuat diagnosis definitif ketika perubahan inflamasi terlihat dalam arteri. Pemeriksaan arteri olehsinar-
x ( angiography ) dapat mengungkapkan perubahan karakteristik dalam ginjal, hati, atau usus.

Tidak ada obat untuk poliarteritis nodosa. Jika tidak ada infeksi hepatitis, pengobatan dapat terdiri dari
dosis tinggi steroid, dengan dosis meruncing setelah respon diamati. Dalam kasus yang lebih parah, obat
dapat ditambahkan yang menekan respon kekebalan tubuh. Pengobatan dapat berlangsung satu tahun
atau lebih.

Dalam kasus PAN terkait dengan hepatitis B, kursus steroid dapat diikuti oleh plasmapheresis untuk
menghilangkan kompleks imun. Setelah plasmapheresis selesai, obat antivirus dapat
diberikan. Pengobatan bisa bertahan 3 bulan atau lebih.
Dengan pengobatan yang berhasil, 80% atau lebih dari individu yang terkena akan bertahan setidaknya
10 tahun atau lebih setelah diagnosis (Chung). Dengan pengobatan, risiko kambuh hanya sekitar 10%,
meskipun beberapa pembuluh darah yang rusak dapat menyebabkan masalah di kemudian. Beberapa
individu mungkin sembuh sepenuhnya. Bagi mereka tidak diobati, tingkat kelangsungan hidup 5 tahun
adalah diperkirakan 10% ("Poliarteritis nodosa").

The American College of Rheumatology menetapkan kriteria untuk klasifikasi poliarteritis nodosa
pada tahun 1990 Untuk tujuan klasifikasi (untuk pasien kelompok bersama-sama untuk studi medis),
pasien dikatakan memiliki poliarteritis nodosa jika setidaknya tiga dari 10 kriteria berikut.:
1. Penurunan berat badan lebih besar dari / sama dengan 4 kg
2. Reticularis Livedo (perubahan warna kulit berbintik-bintik keunguan atas ekstremitas atau
batang tubuh)
3. Testis sakit atau nyeri (kadang-kadang, sebuah situs dibiopsi untuk diagnosis)
4. Nyeri otot, kelemahan , atau kelembutan kaki
5. Penyakit Saraf (baik tunggal atau ganda)
6. Tekanan darah diastolik lebih besar dari 90 mm Hg (tekanan darah tinggi)
7. Tes darah ginjal Peningkatan (BUN lebih dari 40 mg / dl atau kreatinin lebih dari 1,5 mg / dl)
8. Tes virus hepatitis B positif (untuk antigen permukaan atau antibodi)
9. Arteriogram (angiogram) menunjukkan arteri yang melebar (aneurisma) atau terbatas oleh
peradangan pembuluh darah
10. Biopsi jaringan menunjukkan arteritis (biasanya meradang pembuluh darah)

Sebab
Poliarteritis nodosa adalah penyakit yang tidak diketahui penyebabnya yang mempengaruhi arteri,
pembuluh darah yang membawa darah dari jantung ke organ dan jaringan.Sebuah minoritas orang
(sekitar 30%) didiagnosis memiliki aktif Hepatitis B infeksi, dan laki-laki juga dua kali lebih mungkin
untuk mendapatkan penyakit ini sebagai perempuan.
Obat
Pengobatan melibatkan obat untuk menekan sistem kekebalan tubuh,
termasuk prednison dan siklofosfamid . Dalam beberapa kasusmethotrexate atau leflunomide dapat
membantu.
[10]
Beberapa pasien juga melihat fase remisi ketika infus 4 dosis rituximab digunakan
sebelum leflunomide pengobatan dimulai.Hasil Terapi remisi atau pengobatan pada 90%
kasus. Tidak diobati, penyakit ini fatal dalam banyak kasus. Kondisi yang terkait paling serius
umumnya melibatkan ginjal dan saluran pencernaan. Sebuah kursus yang fatal biasanya melibatkan
perdarahan gastrointestinal, infeksi, infark miokard, dan / atau gagal ginja

Epi
Kondisi ini mempengaruhi orang dewasa lebih sering daripada anak-anak dan laki-laki lebih sering
daripada perempuan. Kebanyakan kasus terjadi antara usia 30 dan 49. Ini merusak jaringan disuplai
oleh arteri terpengaruh karena mereka tidak menerima cukup oksigen dan makanan tanpa suplai
darah yang tepat.
[ rujukan? ]

Poliarteritis nodosa lebih sering terjadi pada orang dengan hepatitis B infeksi

Gejala
Pada kebanyakan orang, poliarteritis nodosa berkembang secara bertahap selama beberapa
minggu atau bulan. Gejala pertama berupa demam, penurunan berat badan, kelemahan, perasaan
sakit umum (disebut malaise), nyeri otot, sakit kepala atau sakit perut. Keluhan ini disebut
nonspesifik, karena banyak penyakit dan penyakit menghasilkan gejala yang sama.Akhirnya, gejala-
gejala ini diikuti dengan tanda-tanda spesifik kerusakan arteri ke satu atau lebih organ. Tergantung
pada lokasi dan keparahan dari kerusakan, salah satu gejala berikut dapat terjadi:
Gejala tekanan darah tinggi atau gagal ginjal, termasuk sakit kepala parah, retensi cairan, mual
dan kebingungan
Mual, muntah atau sakit perut yang parah
Kejang, perubahan fungsi mental, mati rasa, kesemutan atau kelemahan, bicara cadel
Nyeri pada otot atau sendi
Ruam kulit, nodul, gatal-gatal, ruam merah atau ungu (disebut purpura) disebabkan oleh
pendarahan dari kapiler yang rusak, atau perdarahan yang lebih besar di bawah kulit
Nyeri dada atau sesak napas
Nyeri di testis atau panggul
Karena poliarteritis nodosa dapat menyebabkan seperti berbagai gejala, tidak ada dua orang
mengalaminya dengan cara yang persis sama.







Dikutip
"Poliarteritis nodosa." InteliHealth. 28 Juli 2004. 19 Desember 2004
<http://www.intelihealth.com/IH/ihtIH/WSIHW000/9339/24696.html>.
Chung, Steve. "Poliarteritis nodosa." EMedicine. Eds. Christopher C. Luzzio, et al. 9 Januari. Medscape 2004. 19
Desember 2004 <http://emedicine.com/neuro/topic314.htm