Anda di halaman 1dari 10

BAB I

PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang
Obat paling sering diberikan dengan cara oral. Walaupun beberapa obat
yang digunakan secara oral dimaksudkan larut dalam mulut, sebagian besar obat yang
digunakan secara oral adalah ditelan. Dibandingkan dengan cara-cara lainnya,
cara oral dianggap paling alami, tidak sulit, menyenangkan dan aman dalam hal
pemberian obat. Hal-hal yang tidak menguntungkan pada pemberian secara oral
termasuk respon obat yang lambat (bila dibandingkan dengan obatobat yang
diberika secara parenteral) kemungkinan absorpsi obat yang tidak teratur, yang
tergantung pada faktor-faktor seperti perbaikan yang mendasar, jumlah atau jenis
makanan dalam saluran cerna, dan perusakan beberapa obat oleh reaksi dari lambung
atau oleh enzim-enzim dari saluran cerna (Ansel, 1989).
Dengan memilih secara teliti rute pemberian obat dan rancangan secara
tepat produk obat, maka bioavailabilitas obat aktif dapat diubah dari absorpsi
yang sangat cepat dan lengkap menjadi lambat, kecepatan absorpsi yang
diperlambat atau bahkan sampai tidak terjadi absorpsi sistemik berbagai proses
fisiologik normal yang berkaitan dengan distribusi dan eliminasi biasanya tidak
dipengaruhi oleh formulasi obat. Absorpsi sistemik suatu obat dari tempat
ekstravaskular dipengaruhi oleh sifat-sifat anatomik dan fisiologik tempat
absorpsi serta sifat-sifat fisiokimia atau produk obat. Biofarmasetika berusaha
mengendalikan variabel-variabel tersebut melalui rancangan suatu produk obat
dengan tujuan terapetik tertentu. Oleh karena faktor-faktor tersebut terlibat
didalam bioavailibilitas obat, khususnya pada absorpsi dalam saluran cerna, maka
kadar obat sesudah pemakaian enteral lebih bervariasi dibandingkan kadar obat
setelah pemakaian parenteral.
I.2 Tujuan Percobaan
a. Mahasiswa dapat mengetahui contoh-contoh obat anti diare
b. Mahasiswa dapat mengetahui cara kerja obat anti diare

I.3 Hipotesis
Dari semua zat yang digunakan sebagai antidiare, loperamid merupakan
senyawa yang paling efektif dan memiliki nilai motilitas yang kecil sehingga
frekuensi defekasi berkurang.



















BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
Diare merupakan buang air besar (defekasi) dengan tinja, berbentuk cairan
atau setengah cairan (setengah padat), dengan kandungan air pada tinja lebih
banyak dari biasanya, normalnya 100200 ml/tinja. Buang air besar encer tersebut
dapat atau tanpa disertai lendir dan darah. Pada diare, tinja mengandung lebih banyak
air dibandingkan yang normal. Tetapi apabila mengeluarkan tinja normal secara
berulang tidak disebut diare (Tjay, et al, 2007).
Menurut teori klasik, diare disebabkan oleh meningkatnya peristaltik usus,
hingga pelintasan chymus sangat dipercepat dan masih mengandung banyak air
pada saat meninggalkan tubuh sebagai tinja. Diare viral dan diare akibat
enterotoksin pada hakikatnya sembuh dengan sendirinya sesudah lebih kurang 5 hari,
setelah sel-sel epitel mukosa yang rusak diganti oleh sel-sel baru. Hanya pada
infeksi oleh bakteri invasif perlu diberikan suatu obat kemoterapeutik yang bersifat
mempenetrasi baik ke dalam jaringan, seperti amoksisiklin dan tetrasiklin, sulfa usus
dan furazolidon.
Beberapa klasifikasi diare antara lain adalah :
1. Klasifikasi berdasarkan pada jenis infeksi gastroenteritis (diare dan muntah),
diklasifikasikan menurut dua golongan:
a. Diare infeksi spesifik: titis abdomen dan poratitus, disentri bani (Shigella)
b. Diare non spesifik
2. Klasifikasi lain diadakan berdasarkan organ yang terkena infeksi:
a. Diare infeksi enternal atau diare karena infeksi di usus (bakteri, virus, parasit).
b. Diare infeksi parenteral atau diare karena infeksi di luar usus (otitis, media, infeksi
saluran pernafasan, infeksi saluran urin, dan lainnya).
3. Klasifikasi diare berdasarkan lamanya diare:
a. Diare akut atau diare karena infeksi usus yang bersifat mendadak, dan bisa
berlangsung terus selama beberapa hari. Diare ini10 disebabkan oleh karena
infeksi usus sehingga dapat terjadi pada setiap umur dan bila menyerang
umumnya disebut gastroenteritis infantile.
b. Diare kronik merupakan diare yang berlangsung lebih dari dua minggu,
sedangkan diare yang sifatnya menahun diantara diare akut dan diare kronik
disebut diare sub akut (Tjay, et al, 2007).
Kelompok obat yang sering digunakan pada diare adalah :
1. Kemoterapeutika untuk terapi kausal, yakni memberantas bakteri penyebab diare.
Seperti anti biotika, sulfonamida, kinolon, dan furazolidon.
2. Obstipansia untuk terapi simtomatis, yang dapat menghentikan diare dengan
beberapa cara, yakni:
a. Zat-zat penekan peristaltik sehingga memberikan lebih banyak waktu untuk
resorpsi air dan elektrolit oleh mukosa usus: candu dan alkaloidanya, derivat-
derivat petidin (difenoksilat dan loperamida), dan antikolinergika (atropin,
ekstrak belladonna).
b. Adstringensia, yang menciutkan selaput lendir usus, misalnya asam samak
(tanin) dan tannalbumin, garam-garam bismut, dan alumunium.
c. Adsorbensia,misalnya carbo adsorbens yang pada permukaannya dapat
menyerap (adsorpsi) zat-zat beracun (toksin) yang dihasilkan oleh bakteri atau
yang adakalanya berasal dari makanan (udang, ikan). Termasuk disini adalah juga
mucilagines, zat-zat lendir yang menutupi selaput lendir usus dan lukanya
dengan suatu lapisan pelindung, umpamanya kaolin, pektin, (suatu
karbohidrat yang terdapat antara lain dalam buah apel) dan garamgaram bismut,
serta alumunium.
3. Spasmolitika, yakni zat-zat dapat melepaskan kejang-kejang otot yang sering kali
mengakibatkan nyeri perut pada diare, antara lain papaverin dan oksifenonium. Di
bawah ini akan dibicarakan obat-obat khusus untuk mengobati penyakit infeksi usus
terpenting yang sering kali menyebabkan diare, yaitu obat kolera, disentri basiler,
tifus, paratifus, dan campylobacteriosis. Begitu pula pengobatan beberapa infeksi
protozoa penting, yakni Giardia, Cryptosporidium, dan Cyclospora.
LOPERAMIDA (IMODIUM)
Loperamida merupakan derivat difenoksilat dengan khasiat obstipasi 2-3
kali lebih kuat tetapi tanpa khasiat terhadap SSP, sehingga tidak mengakibatkan
ketergantungan. Zat ini dapat menormalkan keseimbangan resorpsi-sekresi dari sel-sel
mukosa, yaitu memulihkan se-sel yang berada dalam keadaan hipersekresi ke keadaan
resorpsi normal kembali. Mulai kerjanya lebih cepat, juga bertahan lebih lama. Efek
sampingnya sama tetapi praktis tidak timbul. Dosis : pada diare akut dan kronis:
permulaan 2 tablet dari 2 mg, lalu setiap 2 jam 1 tablet sampai maksimal 8 tablet
seharinya. Anak-anak sampai 8 tahun: 2-3 dd 0,1 mg setiap kg bobot badan, anak-
anak 8-12 tahun; pertama kali 2 mg, maksimal 8-12 mg sehari. Tidak boleh diberikan
pada anak-anak di bawah usia 2 tahun, karena fungsi hatinya belum berkembang
dengan sempurna untuk dapat menguraikan obat ini.


















BAB III
METODE KERJA
III.1 Alat dan Bahan
A. Alat
- Spuit
- Timbangan hewan coba
B. Bahan
- Tikus - Gom arab/Carboksi Metil Celator (CMC)
- Air teh pekat - Karbon aktif
- Diapet - Eter
- Loperamid - NaCl
III.2 Cara Kerja
1. Disediakan hewan coba tikus
2. Diberikan NaCl fisiologi 1 ml, air teh pekat, diapet, loperamid
3. Dibiarkan selama 45 menit
4. Diberikan karbon aktif yang sudah dilarutkan dalam gom arab/ Carboksi Metil
Celator (CMC)
5. Dibiarkan 20 menit
6. Dimatikan hewa coba memakai eter
7. Dibuka ususnya
8. Dibandingkan pergerakan karbon aktif dalam usus antara bahan aktif dengan
panjang usus






BAB IV
HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN
IV.1 Data Pengamatan
Senyawa Pergerakan Rata-rata
Air teh pekat Kel.2 59,4 % Kel.6 45 % 52,2 %
Diapet Kel.3 78,7 % Kel.7 17,34 % 47,67 %
Loperamid Kel.4 45,34 % Kel.8 48,8 % 47,07 %
NaCl Kel.1 86,17 % Kel.5 68,02 % 77,095 %

IV.2 Perhitungan
Pergerakan karbo adsorben Loperamid (1ml) di dalam usus tikus :
a = panjang karbo adsorben didalam usus = 90,5 cm
b = panjang usus = 115 cm
% pergerakan (motilitas usus) =



IV.3 Pembahasan
Pada praktikum kali ini yaitu mengenai obat-obat antidiare yang bertujuan
untuk mengetahui cara kerja dari obat antidiare. Zat-zat yang digunakan yaitu air teh
pekat, diapet, loperamid dan larutan NaCl fisiologis. Zat yang dipakai kelompok kami
yaitu diapet. Zat diberikan secara oral pada tikus. Diapet merupakan obat antidiare
yang berasal dari alam. Diapet dapat mengurangi frekuensi buang air besar,
memadatkan tinja, menyerap racun pada penderita diare dan mengatasi rasa mulas.
Data persentase pergerakan motilitas usus dari air teh pekat, diapet, loperamid
dan larutan NaCl masing-masing sebesar 52,2 %, 47,67 %, 47,07 % dan 77,095 %.
Dari data tersebut, loperamid yang memiliki persentase pergerakan motilitas usus
yang paling kecil. Diapet memiliki persentase pergerakan usus tidak beda jauh dari
loperamid. Berdasarkan teori, semakin kecil nilai presentase pergerakan motilitas usus
maka semakin efektif obat anti diare tersebut bekerja. Itu berarti obat tersebut dapat
menurunkan kontraksi atau motilitas usus yang bisa menurunkan frekuensi defekasi.
Hal ini menunjukkan bahwa hasil percobaan sesuai dengan teori. Loperamid paling
efektif digunakan sebagai obat antimotilitas pada diare karena loperamid ini adalah
golongan opioid yang dapat menstimulasi aktivasi reseptor pada neuron mienterikus
dan menyebabkan hiperpolarisasi dengan meningkatkan konduktansi kaliumnya serta
meningkatkan absorbsi air, natrium dan klorida. Sehingga menghambat asetilkolin
dari pleksus mienterikus dan menurunkan motilitas usus. Loperamid menghambat
motilitas atau perilstaltik usus dengan mempengaruhi langsung otot sirkular dan
longitudinal dinding usus. Secara in vitro dan pada hewan percobaan, loperamid
memperlambat motilitas saluran cerna dan mempengaruhi pergerakan air dan
elektrolit di usus besar. Mulai kerjanya lebih cepat, juga bertahan lebih lama.
Pada air teh pekat, dapat digunakan sebagai antidiare sebab di dalam
terkandung senyawa tannin yang berfungsi sebagai adstringensia yaitu senyawa
dengan protein dalam larutan netral atau asam lemah akan membentuk endapan yang
tak larut, terasa kesat, dan jika diberikan pada mukosa akan bekerja menciutkan dan
mengkerutkan usus sehingga kontraksi peristaltik usus berkurang. NaCl fisiologis
menghasilkan persentase pergerakan motilitas usus yang paling besar berarti
efektifitas dari NaCl fisiologis sebagai antidiare paling rendah, hal ini disebabkan
karena NaCl hanya sebagai zat yang dapat menjaga isotonisitas dan mengganti cairan
tubuh yang hilang.








BAB V
KESIMPULAN
Dari percobaan yang telah dilakukan maka dapat ditarik kesimpulan sebagai
berikut :
1. Diare merupakan buang air besar (defekasi) dengan tinja, berbentuk cairan atau
setengah cairan (setengah padat), dengan kandungan air pada tinja lebih
banyak dari biasanya, normalnya 100200 ml/tinja.
2. Antidiare adalah obat-obatan yang digunakan untuk menanggulangi atau
mengobati penyakit yang disebabkan oleh bakteri atau kuman, virus, cacing atau
keracunan makanan.
3. Semakin kecil nilai presentase pergerakan motilitas usus maka semakin efektif
obat anti diare tersebut bekerja. Itu berarti obat tersebut dapat menurunkan
kontraksi atau motilitas usus yang bisa menurunkan frekuensi defekasi.
4. Data persentase pergerakan motilitas usus dari air teh pekat, diapet, loperamid
dan larutan NaCl masing-masing sebesar 52,2 %, 47,67 %, 47,07 % dan 77,095
%.











DAFTAR PUSTAKA
Ansel, Howard C.2005. Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi.Edisi Keempat. Jakarta :
University of Indonesia Press
Ganiswara, S.G. (1995). Farmakologi dan Terapi. Edisi keempat. Universitas Indonesia.
Jakarta
Mien R, dkk. 2014.Penuntun Praktikum Farmakologi I.Bogor: Universitas Pakuan
Tjay, Tan Hoan dan Kirana Rahardja.2007.Obat-Obat Penting : Khasiat, Penggunaan,
dan Efek-Efek Sampingnya. Edisi Keenam, Cetakan Pertama. Jakarta : PT. Elex
Media Komputindo.