Anda di halaman 1dari 4

Nama : Rizky M.

Mooy
NIM : 108012033
Kelompok : III
Blok : BMD
MODUL MATA KUNING
Subsistem Mekanisme Dasar Penyakit Metabolisme dan Obstruksi
Tujuan Pembelajaran :
Setelah selesai mempelajari modul ini, Anda diharapkan dapat menjelaskan tentang dasar biokimia,
sitology, dan jaringan terjainya penyakit gangguan metabolism dan obstruksi saluran hepatobilier,
patomekanisme, dan penyebabnya serta kelainan-kelainan jaringan yang ditimbulkan.
Sasaran Pembelajaran :
1. Memahami berbagai gangguan yang dapat terjadi aa pasase saluran empedu
a. Menyebutkan jenis-jenis gangguan yang dapat menyebabkan tersumbatnya pasase
saluran empedu
b. Menerangkan pathogenesis terjadinya sumbatan pasase saluran empedu
c. Menerangkan akibat-akibat yang terjadiakibat sumbatan pasase saluran empedu
2. Memahami pathogenesis terjadinya berbagai jenis icterus
a. Menyebutkan hal-hal yang dapat menyebabkan icterus
b. Menerangkan pathogenesis akibat menurunya konjugasi bilirubin
c. Menerangkan pathogenesis akibat menurunnya uptake hepatic dan bilirubin
d. Menerangkan pathogenesis menurunnya transport bilirubin intraseluler
e. Menerangkan pathogenesis rusaknya saluran empedu intrakanalikuler
3. Memiliki pengalaman analisis hubungan antara disiplin untuk menarik kesimpulan tentang
pathogenesis penyakit
KASUS :
Scenario 3 :
Seorang pria berumur 50 tahun dirawat di Rumah Sakit karena perut bengkak, disertai mata dan
kulit seluruh tubuh berwarna kuning dan terasa gatal. Berat badan penderita menurun drastic dalam
1 bulan terakhir, tubuh terasa lemah dan kencing warna teh tua.
Kata Kunci :
Pria berumur 50 tahun
Perut bengkak
Mata dan seluruh tubuh berwarna kuning dan terasa gatal
Berat badan penderita menurun drastic dalam 1 bulan terakhir
Tubuh terasa lemah
Kencing berwarna teh tua
Pertanyaan yang diperoleh pada saat curah pendapat
1. Apa penyebab setiap gejala pada penyakit yang diderita oleh pria tersebut ?
2. Jaringan apa yang mengalami kelainan sehingga membengkak ? Serta bagaimana
mekanisme terjadinya pembengkakan ? Adakah enzim-enzim yang terlibat yang ikut
mengalami kerusakan ?
3. Bagaimana hubungan (keterkaitan) antara tiap gejala yang muncul dari sakit yang diderita
oleh pria berumur 50 tahun tersebut ?
4. Apakah pengaruh penyakit tersebut terhadap gangguan metabolism ?
5. Apakah yang terjadi pada penurunan berat badan yang drastic dalam satu bulan dan
pengaruh terhadap organ tubuh lain ?
6. Mengapa hanya mata dan ulit yang berwarna kuning ?
7. Bagaimana terjadinya pathogenesis yang terjadi pada gejala tersebut ?
8. Bagaimana kerusakan saluran empedu ?
Jawaban :
1. Penyebab setiap gejala pada penyakit yang diderita oleh pria oleh tersebut :
a. Perut bengkak :
Perut bengkak yang terjadi pada pria ini mengindikasikan bahwa terdapat metabolism
yang salah dalam tubuh pria yang bisa disebabkan karena edema (kelebihan cairan
dalam jaringan). Edema yang didertia pria tersebut bisa dikelompokkan ke dalam edema
ekstrasel (terjadi bila ada akumulasi cairan yang berlebihan dalam ruang ekstrasel. Dan
berdasarkan abnormalitasnya edema ini disebabkan oleh penurunan protein plasma
(kegagalan menghasilkan protein) dapat terjadi pada penyakit hati (contohnya : sirosis).
Sirosis hati meniimbulkan edema dengan cara : fibrosis hati kadang-kadang
mengkompresi drainase pembuluh vena porta abdomen saat pembuluh ini melewati
hati sebelum bermuara kembali ke sirkulasi sistemik. Hambatan alira keluar vena porta
meningkatkan tekanan hidrostatik kapiler di seluruh daerah gastrointestinal dan
selanjutnya meningkatkan filtrasi cairan keluar dari plasma ke dalam area intra
abdomen. Bila hal ini terjadi kombinasi efek penurunan konsentrasi protein plasma dan
tekanan kapiler porta yang tinggi akan menyebabkan transudasi sejumlah besar cairan
dan protein ke dalam rongga abdomen. ( Fisiologi Guyton, halaman 319 320 ).
Sirosis Hati : Penyakit hati kronik yang dianggap dalam dunia kedokteran
penyakit irreversible, ditandai dengan kerusakan pada jaringan hati. Namun masih dapat
diusahakan perbaikan untuk menunda proses kerusakan lebih lanjut. Gejalanya :
Kembung, banyak angin di perut, nyeri pada daerah ulu hati.
Perut mengeras dan membesar.
Demam dan meriang juga sulit untuk bergerak
Penyebabnya :
Kerusakan pada sel hati karena kebiasaan mengkonsumsi obat-obatan dan minuman
beralkohol.
Infeksi oleh virus atau bakteri.
Adanya sel tumor atau kanker yang semakin merusak jaringan sel hati sehingga
menghambat kerja organ liver.
Penumpukan racun dalam tubuh yang berlebihan dan kurang istirahat.
b. Mata dan seluruh tubuh berwarna kuning dan terasa gatal :
Warna kuning yang timbul pada kulit dan mata disebabkan karena meningkatnya kadar
bilirubin dalam tubuh sehingga mengganggu kerja organ liver. Umumnya mata kuning
dan tubuh yang berwarna kuning sering dikenal dengan penyakit icterus. Ikterus dapat
terjadi karena adanya gangguan pada sistem bilier (obstruksi) , juga dapat disebabkan
akibat adanya proses inaktivasi eritropoesis yang berlebihan serta proses Hemolisis.
Peningkatan kadar bilirubin yang berlebihan (ikterus nonfisiologis) dapat disebabkan
oleh faktor/keadaan:
Hemolisis akibat inkompatibilitas ABO atau isoimunisasi Rhesus, defisiensi G6PD,
sferositosis herediter dan pengaruh obat.
Infeksi, septikemia, sepsis, meningitis, infeksi saluran kemih, infeksi intra uterin.
Polisitemia.
Ekstravasasi sel darah merah, sefalhematom, kontusio, trauma lahir.
Asidosis.
Hipoksia/asfiksia.
Sumbatan traktus digestif yang mengakibatkan peningkatan sirkulasi
enterohepatik
c. Berat badan penderita turun drastic dalam waktu 1 bulan :
Merupakan gejala penyerta dalam kasus ini sebagai kelainan metabolic dari bilirubin
yang sehingga menyebabkan tubuh ikut mengalami perubahan akibat adanya kegagalan
metabolisme dalam tubuh salah satunya yaitu barat badan menuurun drastic dalam
waktu 1 bulan.
d. Tubuh terasa lemah :
Dalam kasus ini lemah merupakan gejala penyerta yang disebabkan oleh adanya
gangguan metabolisme bilirubin sehingga turut mempengaruhi kondisi seseorang.
e. Kencing berwarna teh tua :
Warna air kencing yang normal adalah kuning cerah, warna ini disebabkan oleh karena
zat yang bernama Bilirubin, apabila kencing berwarna kuning tua seperti air teh, harus
dicurigai adanya gangguan pada metabolisme bilirubin tadi. Keadaan ini disebut sebagai
Jaundice / Ikterus yaitu keadaan dimana kadar bilirubin didalam darah meningkat
melebihi kadar normal. Kondisi ini ditandai dengan warna kulit yang menguning, putih
mata (Sclera) menguning, dan kencing berwarna seperti teh tua. Bisa juga kencing
berwarna seperti teh padahal minum air putih banyak, biasanya keadaan ini terjadi
akibat mengonsumsi zat karoten berlebihan (zat ini paling banyak terkandung dalam
buah tomat dan wortel), kulit juga bisa menguning tetapi untuk membedakannya
dengan ikterus bisa dengan melihat putih matanya (sclera), karena putih matanya tetap
putih. Warna kuning agak tua bisa juga diakibatkan meminum vitamin B kompleks,
tetapi kuningnya agak terang dan muda dibandingkan ikterus. Kadar bilirubin yang
meningkat dapat disebabkan oleh karena produksi yang meningkat (pada keadaan
dimana pemecahan sel darah merah/erytrocite yang berlebihan), adanya gangguan
fungsi hati, dan gangguan pengeluaran bilirubin. Penyebab paling banyak adalah
gangguan fungsi hati contohnya Hepatitis, Sirosis hati, Perlemakan hati, Kanker hati, dan
gangguan lainnya. Penyebab lainnya adalah sumbatan pada saluran empedu (bisa oleh
batu atau tumor), sehingga bilirubin tidak bisa keluar dan mengakibatkan kadar bilirubin
meningkat.
Hepatitis adalah penyebab terbanyak ikterus/jaundice. Hepatitis sendiri adalah keadaan
peradangan pada hati yang dapat disebabkan oleh berbagai hal. Misalnya infeksi virus,
keracunan obat, dan alkohol. Peradangan ini membuat fungsi hati menurun dan salah
satu akibatnya adalah jaundice. Gejala Hepatitis meliputi : Mual sampai muntah, lemah -
lesu, dan kadang kadang ada demam, penurunan nafsu makan, terasa nyeri di ulu hati
kanan atas, juga gejala yang telah disebutkan diatas tadi yaitu warna kencing yang
seperti teh, kulit dan putih mata kuning tadi.
Tetapi pada keadaan tertentu hepatitis tidak disertai jaundice atau gejala diatas tadi,
ini lebih berbahaya karena sukar untuk mengetahui gejalanya. Untuk memastikan dapat
diperiksakan kadar bilirubin, tes fungsi hati ( SGOT/SGPT ), dan pada keadaan tertentu
diperlukan pemeriksaan USG. Pengobatan pada hepatitis ditujukan untuk memulihkan
fungsi hati yang terganggu. Jadi penderita sebaiknya menjaga kondisi badannya agar
tidak terlampau letih, makan teratur, istirahat cukup agar daya tahan tubuh cukup kuat
untuk mencegah infeksi oleh virus. Beberapa obat yang sering digunakan adalah Hepasil,
Curcuma, Hp Pro, Methicol, Lesichol, dll.
2. Mekanisme pembengkakan :
3. Tiap gejala yang diderita oleh pria berusia 50 tahun tersebut sangatberhubungan erat. Dan
tiap gejala tersebut mengindikasikan bahwa pria tersebut telah mengalami kerusakan pada
organ hati ditandai dengan mekanisme bilirubin yang tidak lancer yaitu ditandai dengan
warna kuning pada mata dan seluruh tubuh disertai dengan warna kencing seperti warna
teh tua.
4. Penyakit tersebut sangat berpengaruh terhadap metabolism tubuh.
5. Penurunan berat badan yang drastic selama satu bulan dan pengaruhnya terhadap organ
tubuh lain :
6. Mata dan kulit yang berwarna kuning disebabkan oleh :
7. Patogenesis pada gejala tersebut :
8. Kerusakan saluran empedu :