Anda di halaman 1dari 18

Dibuat Untuk Memenuhi Nilai Ujian Tengah Semester

Mata Kuliah Bioteknologi Farmasi


REVIEW JURNAL
PENGARUH ELISITASI DALAM MENINGKATKAN PRODUKSI
SENYAWA METABOLIT SEKUNDER PADA KULTUR JARINGAN
TANAMAN
Dibuat oleh:
Ayu Nuki Wahyuni
NPM: 13-047
KONSENTRASI KOSMETIKA BAHAN ALAM
MAGISTER FARMASI UNIVERSITAS PANCASILA
JAKARTA
2014
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Tumbuhan merupakan sumber utama senyawa-senyawa kimia yang digunakan untuk
industri farmasi, industri makanan, minyak wangi. Banyak dari senyawa tersebut
diekstrak dari tumbuhan tropis, namun karena ketersediaan, biaya yang mahal serta
struktur senyawa tersebut yang sangat kompleks.
Salah satu bentuk perkembangan bioteknologi adalah proses peningkatan produksi
terhadap produksi metabolit sekunder. Hal ini dilakukan untuk dapat menghasilkan
suatu produk metabolit sekunder yang bersifat unggul dan jumlahnya melimpah.
Dalam usaha menghasilkan metabolit sekunder untuk skala besar, sangat diperlukan
pemahaman yang besar tentang tingkah laku sel, biosintesis metabolit sekunder
didalam tubuh tanaman tersebut. Oleh karena itu, biosintesis metabolit sekunder
dengan menggunakan kultur jaringan menjadi alternatif pilihan dan akhirnya menjadi
tujuan yang berharga. Namun dari banyak penelitian dan usaha komersial, masih
banyak menghadapi kendala.
Kultur jaringan (in vitro) tanaman dapat memproduksi senyawa metabolit sekunder.
Menurut Mattel dan Smith (1993), agar produksi metabolit sekunder tinggi maka
perlu optimasi faktor-faktor internal dan eksternal.Optimasi faktor tersebut dapat
dilakukan dalam dua tahap yaitu tahap pertumbuhan dan tahap produksi. Pada tahap
pertumbuhan, kondisi kultur diarahkan untuk memproduksi biomassa sel dalam waktu
dekat, sedangkan tahap produksi dilakukan pemindahan biomassa sel ke dalam
medium produksi dengan tujuan pengkondisian kultur untuk produksi metabolit
sekunder. Selain optimasi pada kedua tahap di atas, pendekatan lain yang dapat
dilakukan secara efektif untuk meningkatkan produksi biomassa sel dan metabolit
sekunder adalah penambahan prekursor (prazat), elisitasi dan amobilisasi.
(Pandiangan, 2011)
Produksi senyawa bioaktif / metabolit sekunder melalui kultur jaringan dapat
ditingkatkan dengan elisitasi. Elisitasi merupakan metode yang mengacu pada
fenomena alam dalam mekanisme pertahanan inang terhadap patogennya. Interaksi
antara patogen dengan tumbuhan inang yang menginduksi pembentukan
fitoaleksin pada tumbuhan merupakan respon terhadap serangan mikroba patogen
(Vanconsuelo & Boland, 2007; Yoshikawa & Sugimito, 1993). Senyawa yang
berperan dalam proses elisitasi disebut elisitor.
1.2 PERUMUSAN MASALAH
Bagaimana pengaruh elisitasi dalam meningkatkan produksi senyawa metabolit
sekunder pada kultur jaringan tanaman?
1.3 TUJUAN DAN MANFAAT PENULISAN
Diharapkan dengan penulisan makalah ini dapat menambah ilmu pengetahuan
mengenai pengaruh elisitasi dalam meningkatkan produksi senyawa metabolit
sekunder pada kultur jaringan baik bagi penulis maupun pembaca.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 METABOLIT SEKUNDER
A. Pengertian metabolit sekunder
Metabolisme merupakan modifikasi senyawa kimia secara biokimia di dalam
organisme dan sel. Metabolisme mencakup sintesis (anabolisme) dan penguraian
(katabolisme) molekul organik kompleks. Meskipun karakteristik makhluk hidup
sangatlah bervariasi, akan tetapi jalur metabolik yang secara umum mensintesis dan
memodifikasi senyawa-senyawa karbohidrat, protein, lemak dan asam nukleat
ternyata secara esensial sama pada semua makhluk (bersifat universal); walaupun
ada sedikit penyimpangan. Kesamaan ini menunjukkan adanya keseragaman
proses yang fundamental pada semua mahluk hidup, yang secara kolektif disebut
sebagai metabolisme primer, dan segala senyawa yang terlibat didalam jalur
metabolisme tersebut disebut sebagai metabolit primer. (Dewick, 1999, Strohl, 1997)
Berlawanan dengan jalur metabolisme primer terdapat jalur metabolisme lain
yang melibatkan senyawa senyawa organik spesifik dan terjadi sangat
terbatas di alam. Metabolisme itu disebut metabolisme sekunder, dan senyawa
yang dihasilkan disebut sebagai metabolit sekunder. Metabolit sekunder adalah
senyawa metabolit yang tidak esensial bagi pertumbuhan organisme dan ditemukan
dalam bentuk yang unik atau berbeda-beda antara spesies yang satu dan lainnya.
Senyawa ini umumnya mempunyai kemampuan bioaktifitas dan berfungsi sebagai
pelindung tumbuhan tersebut dari gangguan hama penyakit untuk tumbuhan itu
sendiri atau lingkungannya. Sebagian besar dari metabolik sekunder adalah turunan
dari lemak. Setiap organisme biasanya menghasilkan senyawa metabolit sekunder
yang berbeda-beda, bahkan mungkin satu jenis senyawa metabolit sekunder hanya
ditemukan pada satu spesies dalam suatu kingdom. Senyawa ini juga tidak selalu
dihasilkan, tetapi hanya pada saat dibutuhkan saja atau pada fase-fase tertentu.
(Dewick 1999; Wink, 1999)
Fungsi metabolit sekunder adalah untuk mempertahankan diri dari kondisi lingkungan
yang kurang menguntungkan, misalnya untuk mengatasi hama dan penyakit, menarik
polinator, dan sebagai molekul sinyal. Sampai dengan saat ini telah diidentifikasi
lebih dari 100.000 senyawa metabolit sekunder yang. dapat digolongkan ke
dalam: a). senyawa tanpa atom nitrogen dalam struktumya (seperti golongan terpen,
poliketid, saponin, poliasetilen, dU., dan b). senyawa mengandung nitrogen
(golongan alkaloid, amina, glikosida sianogenik, asam amino non protein,
proteinlenzim tertentu, dU.). (Wink, 1999)
C. Jalur Pembentukan Metabolit Sekunder
Sebelum mengetahui jalur tersebut, berikut merupakan hubungan metabolit primer
menjadi metabolit sekunder:
Senyawa metabolit sekunder diproduksi melalui jalur di luar biosinthesa karbohidrat
dan protein. Ada tiga jalur utama untuk pembentukan metabolit sekunder, yaitu:
a. Jalur Asam Malonat
Senyawa metabolit sekunder yang dihasilkan melalui jalur asam malonat diantaranya:
asam lemak (laurat, miristat, palmitat, stearat, oleat, linoleat, linolenic), gliserida,
poliasetilen, fosfolipida, dan glikolipida.
Tanaman yang menghasilkan senyawa ini antara lain: Jarak pagar, kelapa sawit,
kelapa, jagung, kacang tanah, zaitun, bunga matahari, kedelai, wijen, kapas, coklat,
dan alpukat.
dalam: a). senyawa tanpa atom nitrogen dalam struktumya (seperti golongan terpen,
poliketid, saponin, poliasetilen, dU., dan b). senyawa mengandung nitrogen
(golongan alkaloid, amina, glikosida sianogenik, asam amino non protein,
proteinlenzim tertentu, dU.). (Wink, 1999)
C. Jalur Pembentukan Metabolit Sekunder
Sebelum mengetahui jalur tersebut, berikut merupakan hubungan metabolit primer
menjadi metabolit sekunder:
Senyawa metabolit sekunder diproduksi melalui jalur di luar biosinthesa karbohidrat
dan protein. Ada tiga jalur utama untuk pembentukan metabolit sekunder, yaitu:
a. Jalur Asam Malonat
Senyawa metabolit sekunder yang dihasilkan melalui jalur asam malonat diantaranya:
asam lemak (laurat, miristat, palmitat, stearat, oleat, linoleat, linolenic), gliserida,
poliasetilen, fosfolipida, dan glikolipida.
Tanaman yang menghasilkan senyawa ini antara lain: Jarak pagar, kelapa sawit,
kelapa, jagung, kacang tanah, zaitun, bunga matahari, kedelai, wijen, kapas, coklat,
dan alpukat.
dalam: a). senyawa tanpa atom nitrogen dalam struktumya (seperti golongan terpen,
poliketid, saponin, poliasetilen, dU., dan b). senyawa mengandung nitrogen
(golongan alkaloid, amina, glikosida sianogenik, asam amino non protein,
proteinlenzim tertentu, dU.). (Wink, 1999)
C. Jalur Pembentukan Metabolit Sekunder
Sebelum mengetahui jalur tersebut, berikut merupakan hubungan metabolit primer
menjadi metabolit sekunder:
Senyawa metabolit sekunder diproduksi melalui jalur di luar biosinthesa karbohidrat
dan protein. Ada tiga jalur utama untuk pembentukan metabolit sekunder, yaitu:
a. Jalur Asam Malonat
Senyawa metabolit sekunder yang dihasilkan melalui jalur asam malonat diantaranya:
asam lemak (laurat, miristat, palmitat, stearat, oleat, linoleat, linolenic), gliserida,
poliasetilen, fosfolipida, dan glikolipida.
Tanaman yang menghasilkan senyawa ini antara lain: Jarak pagar, kelapa sawit,
kelapa, jagung, kacang tanah, zaitun, bunga matahari, kedelai, wijen, kapas, coklat,
dan alpukat.
b. Jalur Asam Mevalonat
Senyawa metabolit sekunder dari jalur ini diantaranya adalah Essential oil, Squalent,
Monoterpenoid, Menthol, Korosinoid, Streoid, Terpenoid, Sapogenin, Geraniol,
ABA, dan GA3.
c. Jalur Asam Sikhimat
Metabolit sekunder yang disintesis melalui jalur asam shikimat diantaranya adalah
Asam Sinamat, Fenol, Asam benzoic, Lignin, Koumarin, Tanin, Asam amino benzoic
dan Quinon.
(Mariska, 2013)
D. Contoh senyawa metabolit sekunder
1. Terpenoid
Terpenoid adalah merupakan komponen-komponen tumbuhan yang mempunyai bau
dan dapat diisolasi dari bahan nabati dengan penyulingan disebut sebagai minyak
atsiri. Minyak atsiri yang berasal dari bunga pada awalnya dikenal dari penentuan
struktur secara sederhana, yaitu dengan perbandingan aton hidrogen dan atom karbon
dari suatu senyawa terpenoid yaitu 8 : 5 dan dengan perbandingan tersebut dapat
dikatakan bahwa senyawa tersebut adalah golongan terpenoid. Minyak atsiri bukanlah
senyawa murni akan tetapi merupakan campuran senyawa organik yang kadangkala
terdiri dari lebih dari 25 senyawa atau komponen yang berlainan. Sebagaian besar
komponen minyak atsiri adalah senyawa yang hanya mengandung karbon dan
hidrogen atau karbon, hidrogen dan oksigen yang tidak bersifat aromatik yang secara
umum disebut terpenoid. Sebagian besar terpenoid mempunyai kerangka karbon yang
dibangun oleh dua atau lebih unit C-5 yang disebut unit isopren. Unit C-5 ini
dinamakan demikian karena kerangka karbonnya sama seperti senyawa isoprene.
2. Steroid
Steroid terdiri atas beberapa kelompok senyawa dan penegelompokan ini didasarkan
pada efek fisiologis yang diberikan oleh masing-masing senyawa. Kelompok-
kelompok itu adalah sterol, asam- asam empedu, hormon seks, hormon
adrenokortikoid, aglikon kardiak dan sapogenin. Ditinjau dari segi struktur molekul,
perbedaan antara berbagai kelompok steroid ini ditentukan oleh jenis substituen R
1
,
R
2
, R
3
yang terikat pada kerangka dasar karbon. sedangkan perbedaan antara senyawa
yang satu dengan yang lain pada suatu kelompok tertentu ditentukan oleh panjang
rantai karbon R
1
, gugus fungsi yang terdapat pada substituen R
1
, R
2
, R
3
, jumlah serta
posisi gugus fungsi oksigen dan ikatan rangkap dan konfigurasi dari pusat-pusat
asimetris pada kerangka dasar karbon tersebut.
Percobaan-percobaan biogenetik menunjukkan bahwa steroid yang terdapat dialam
berasal dari triterpenoid. Steroid yang terdapat dalam jaringan hewan beasal dari
triterpenoid lanosterol sedangkan yang terdapat dalam jaringan tumbuhan berasal dari
triterpenoid sikloartenol setelah triterpenoid ini mengalami serentetan perubahan
tertentu. tahap- tahap awal dari biosintesa steroid adalah sama bagi semua steroid
alam yaitu pengubahan asam asetat melalui asam mevalonat dan skualen (suatu
triterpenoid) menjadi lanosterol dan sikloartenol.
3. Alkaloida
Alkaloid adalah suatu golongan senyawa organik yang terbanyak ditemukan dialam.
Hampir seluruh senyawa alkaloida berasal dari tumbuh-tumbuhan dan tersebar luas
dalam berbagai jenis tumbuhan. Semua alkaloida mengandung paling sedikit satu
atom nitrogen yang biasanya bersifat basa dan dalam sebagian besar atom nitrogen ini
merupakan bagian dari cincin heterosiklik.
Hampir semua alkaloida yang ditemukan dialam mempunyai keaktifan biologis
tertentu, ada yang sangat beracun tetapi ada pula yang sangat berguna dalam
pengobatan. Misalnya kuinin, morfin dan stiknin adalah alkaloida yang terkenal dan
mempunyai efek sifiologis dan psikologis. Alakaloida dapat ditemukan dalam
berbagai bagian tumbuhan seperti biji, daun, ranting dan kulit batang. Alakloida
umumnya ditemukan dalam kadar yang kecil dan harus dipisahkan dari campuran
senyawa yang rumit yang berasal dari jaringan tumbuhan.
Alkaloida tidak mempunyai tatanam sistematik, oleh karena itu, suatu alkaloida
dinyatakan dengan nama trivial, misalnya kuinin, morfin dan stiknin. Hampir semua
nama trivial ini berakhiran in yang mencirikan alkaloida.
4. Flavonoid
Senyawa flavonoida adalah suatu kelompok senyawa fenol yang terbesar yang
ditemukan dialam. Senyawa-senyawa ini merupakan zat warna merah, ungu dan biru
dan sebagai zat warna kuning yang ditemuykan dalam tumbuh-tumbuhan. Flavonoida
mempunyai kerangka dasar karbon yang terdiri dari 15 atom karbon, dimana dua
cincin benzen (C
6
) terikat pada suatu rantaipropana (C
3
) sehingga membentuk suatu
susnan C
6
C
3
C
6.
Susunan ini dapat menghasilkan tiga jenis struktur senyawa
flavonoida. Contoh senyawa flavonoida, diantaranya isoflavonoida.
5. Saponin
Saponin adalah suatu glikosida yang mungkin ada pada banyak macam tanaman.
Saponin ada pada seluruh tanaman dengan konsentrasi tinggi pada bagian-bagian
tertentu, dan dipengaruhi oleh varietas tanaman dan tahap pertumbuhan. Fungsi dalam
tumbuh-tumbuhan tidak diketahui, mungkin sebagai bentuk penyimpanan
karbohidrat, atau merupakan waste product dari metabolisme tumbuh-tumbuhan.
Kemungkinan lain adalah sebagai pelindung terhadap serangan serangga. Sifat-sifat
Saponin adalah:
1) Mempunyai rasa pahit
2) Dalam larutan air membentuk busa yang stabil
3) Menghemolisa eritrosit
4) Merupakan racun kuat untuk ikan dan amfibi
5) Membentuk persenyawaan dengan kolesterol dan hidroksisteroid lainnya
6) Sulit untuk dimurnikan dan diidentifikasi
7) Berat molekul relatif tinggi, dan analisis hanya menghasilkan formula
empiris yang mendekati.
Toksisitasnya mungkin karena dapat merendahkan tegangan permukaan (surface
tension). Dengan hidrolisa lengkap akan dihasilkan sapogenin (aglikon) dan
karbohidrat (hexose, pentose dan saccharic acid). Berdasarkan atas sifat kimiawinya,
saponin dapat dibagi dalam dua kelompok:
1) Steroids dengan 27 C atom.
2) Triterpenoids, dengan 30 C atom.
Macam-macam saponin berbeda sekali komposisi kimiawinya, yaitu berbeda pada
aglikon (sapogenin) dan juga karbohidratnya, sehingga tumbuh-tumbuhan tertentu
dapat mempunyai macam-macam saponin yang berlainan.
2.2 METODE ELISITASI
A. Definisi Elisitasi
Elisitasi merupakan penimbulan, atau perekayasaan proses dengan penambahan suatu
elisator, pada sel tumbuhan dengan tujuan menginduksi dan meningkatkan
pembentukan metabolit sekunder. Selain itu, elisitasi merupakan suatu respon dari
suatu sel untuk menghasilkan metabolit sekunder. Dalam hal ini adanya interaksi
patogen dengan inang akan menginduksi pembentukan fitoaleksin pada tumbuhan.
Fitoaleksin itu sendiri merupakan senyawa antibiotik yang mempunyai berat molekul
rendah, dan dibentuk pada tumbuhan tingkat tinggi sebagai respons terhadap infeksi
mikroba patogen.Senyawa yang merupakan bagian dari mekanisme tersebut dapat
dianalogikan dengan antibody yang terbentuk sebagai respons imun pada hewan
(Yoshikawa&Sugimito, 1993).
Kegunaan elisitasi yaitu merangsang suatu tanaman untuk menghasilkan fitoaleksin.
Suatu tanaman dapat menghasilkan fitoaleksin jika tanaman tersebut mendapatkan
cekaman. Cekaman tersebut dapat berupa serangan ataupun perlukaan pada sel
tanaman. Sel tersebut akan merespon serangan dengan mekanisme pertahanan, dan zat
yang dihasilkan dari mekanisme pertahanan tersebut merupakan fitoaleksin.
B. Penggolongan Elisitor
Senyawa yang berperan dalam proses elisitasi disebut elisitor. Elisator ada 2
kelompok, yaitu elisator abiotik dan elisator biotic.
1. Elisitor abiotik, bisa berasal dari senyawa anorganik , radiasi secara fisik, seperti
ultraviolet, logam berat, dan detergen
2. Elisator biotik dapat dikelompokkan dalam elisator endogen,dan elisator
eksogen,yaitu :
a) Elisator endogen, umumnya berasal dari bagian tumbuhan itu sendiri, seperti
bagian dari dinding sel (oligogalakturonat) yang rusak. Rusaknya dinding sel
ini, disebabkan oleh suatu serangan pathogen. Dinding sel yang rusak dan
terluka oleh karena aktivitas enzim hidrolisis dari serangan pathogen.
b) Elisator eksogen, bisa berasal dari dinding jamur misalnya kitin, atau glukan.
Selain itu dapat berupa senyawa yang disintesis, misalnya protein (enzim)
(Salisburry & Ross. 1996).
Elisitor mengaktifkan gen dalam tumbuhan yang mengkode enzim yang diperlukan
untuk sintesis fitoaleksin. Elisitor selain menginduksi pembentukan fitoaleksin juga
meningkatkan berbagai metabolit sekunder dan enzim lain. Pada kultur kalus dan
kultur sel penambahan elisitor juga dapat menginduksi senyawa metabolit sekunder
yang bukan fitoaleksin (Eilert et al. 1986).
Setiap tipe elisitor berdasarkan karakteristiknya masing-masing dapat menginduksi
respon spesifik yang tergantung pada interaksi kultur tumbuhan dan elisitor. Elisitor
biotik berasal dari makhluk hidup, dari patogen atau dari tumbuhan itu sendiri.
Elisitor abiotik berupa faktor fisik atau senyawa kimia.Contoh elisitor abiotik berupa
senyawa kimia contohnya yaitu asam salisilat. Selain itu elisitor abiotik yaitu biasa
berasal dari senyawa anorganik dan radiasi secara fisik seperti UV (ultraviolet), logam
berat dan detergen (Vasconsuelo & Boland. 2007).
C. Metode Elisitasi
1. Persiapan alat dan medium
a) Pemilihan medium untuk induksi kalus
b) Disiapkan Alat dan Bahan
Alat dan bahan yang akan digunakan disiapkan terlebih dahulu, bahan
diidentifikasi bagian yang dianggap mengandung metabolit sekunder
c) Sterilisasi medium dan alat-alat yang akan digunakan di autoklaf pada suhu
121
o
C pada tekanan 15 Psi selama 15 menit
d) Alat-alat selanjutnya disrerilisasi dalam oven pada suhu 170
o
C selama 1 jam
2. Persiapan eksplan
a) Pemilihan eksplan
b) Eksplan yang digunakan dicuci terlebih dahulu di bawah air mengalir selama
15 menit
3. Sterilisasi eksplan
a) Direndam dalam etanol 70% selama 6 menit
b) Dibilas dengan aquades steril
c) Dimasukkan dalam LAF/kotak pemindahan beraliran udara
4. Diinduksi kalus
a) Penanaman dan induksi kalus dilakukan di dalam LAF
b) Medium induksi kalus yang telah siap tanam, alat-alat dan eksplan yang sudah
steril dimasukkan dalam LAF
c) Setelah penanaman semua botol kultur disimpan dalam ruang kultur pada suhu
kamar
d) Kalus yang terbentuk di subkulturkan untuk perbanyakan sampel dan sebagai
cadangan untuk penelitian
5. Penyiapan elisitor
Ditambahkan dalam konsentrasi kecil ke dalam aquades steril, kemudian
disterilisasi dengan autoklaf. Jika yang digunakan jamur/bakteri, dipanen pada
fase stasioner dengan cara membuat kurva pertumbuhan mikroba.Kemudian
disterilkan dan dimurnikan dengan autoklaf.
6. Tahap selanjutnya
a)Elisitasi dilakukan dengan cara aseptik, dengan menambahkan elisitor pada
konsentrasi tertentu pada kulturagregat/suspensi sel
b)Dilakukan pemanenan pada saat terjadi perubahan warna menjadi kecoklatan,
warna kecoklatan menandakan bahwa senyawa metabolit sekunder tersebut
mengandung fenol. Selain perubahan warna, diukur berat kering biomassa
yang menandakan adanya akumulasi metabolit sekunder pada medium dan
kalus sehingga siap untuk dipanen. Pemanenan metabolit sekunder pada
medium dan kalus.
c)Analisis kualitatif dan kuantitatif kandungan metabolit sekunder.
BAB III
PEMBAHASAN
3.1 PENGARUH ELISITASI DALAM MENINGKATKAN PRODUKSI
SENYAWA METABOLIT SEKUNDER PADA KULTUR JARINGAN
TANAMAN
Hubungan elisitasi dengan teknik kultur jaringan tanaman memberikan korelasi
positif. Elisitor dalam hal ini merupakan serangan atau pemacu yang dapat
meningkatkan metabolit sekunder yaitu dengan cara perlukaan baik secara endogen
maupun eksogen. Misalnya pada perlukaan secara endogen yaitu keluarnya asam
jasmonic sehingga selnya merespon bahwa telah terjadi luka, kemudian sel tersebut
mengeluarkan pertahanan dirinya yang disebut fitoaleksin (senyawa antibiotik yang
mempunyai berat molekul rendah, dan dibentuk pada tumbuhan tinggi sebagai
respons terhadap infeksi mikroba pathogen). Pada perlukaan secara eksogen, misalnya
terjadi infeksi akibat mikroba patogen. Akibatnya dinding sel menjadi rusak lalu ada
mekanisme dari fitoaleksin untuk meregenerasi sel-sel yang rusak tersebut.
Metode elisitasi digunakan saat kita ingin memproduksi metabolit sekunder yang
menghasilkan fitoaleksin dan enzim spesifik penghasil metabolit sekunder serta
medium paling tepat sudah diketahui agar berhasil meningkatkan produksi metabolit
sekunder. Serta menghasilkan biomassa dalam jumlah besar dan dalam waktu yang
relatif singkat yang jika secara konvensional tidak bisa dilakukan.
Waktu penggunaan metode elisitasi :
1. Ketika penggunaan metode kultur jaringan konvesional (kultur suspensi, kultur
sel, dsb) memberikan hasil metabolit yang tidak optimal (sedikit).
2. Sudah diketahui enzim spesifik penghasil metabolit sekuder serta medium paling
tepat agar berhasil meningkatkan produksi metabolit sekunder.
Alasan pemilihan metode elisitasi :
1. Beragam sistem kultur sel pada tanaman tidak memberikan metabolit yang
bernilai tinggi (Amid dan Jamal,2009).
2. Dibandingkan dengan berbagai macam metode untuk meningkatkan produksi
metabolit sekunder seperti optimasi media,cell line selection, cell
immobilization,penambahan precursor,transformasi genetic,kultur rambut
akar;elisitasi merupakan metode yang paling berhasil memproduksi metabolit
sekunder dalam kultur sel dari berbagai tanaman (Amid dan Jamal,2009).
Pengaruh Elisitasi :
Pada proses elisitasi, walau terjadi peningkatan asupan hara tetapi pertumbuhan
tanaman terhambat. Hal ini dikarenakan tumbuhan memerlukan banyak energi untuk
membentuk metabolit sekunder sebagai pertahanan diri atas serangan patogen. Elisitor
mengaktifkan gen dalam tumbuhan yang mengkode enzim yang diperlukan
untuk sintesis fitoaleksin. Elisitor selain menginduksi pembentukan fitoaleksin juga
meningkatkan berbagai metabolit sekunder dan enzim lain. Pada kultur kalus dan
kultursel penambahan elisitor juga dapat menginduksi senyawa metabolit
sekunder yang bukan fitoaleksin (Eilert et al. 1986). Salah satu pengaruh yang
ditimbulkan oleh elisitor adalah adanya depolarisasi sel tumbuhan yang berarti
aktivasi saluran ion endogen oleh elisitor. Elisitor juga dapat membentuk pori
sehingga memungkinkan ion menembus membran tanpa perlu terikat pada reseptor
dan aktivasi saluran ion (Kluasener & Weiler 1999). Isaac (1992) menyatakan bahwa
elisitor dapat menginduksi akumulasi metbolit sekunder dalam jaringan tumbuhan
dengan menstimulasi sintesis mRNA melalui peningkatan laju transkripsi gen-gen
terlibat.
Beberapa faktor yang mempengaruhi kandungan metabolit sekunder dalam kultur
yang dielisitasi antara lain:
a. Jenis elisitor
Berikut contoh jenis elisitor yang digunakan:
Asam jasmonik merupakan salah satu elisitor abiotik yang banyak digunakan.
Asam jasmonik adalah senyawa alami yang disintesis oleh tumbuhan sebagai respon
terhadap adanya serangan patogen. Asam jasmonik berperan dalam menginisiasi
transkripsi gen-gen yang terlibat dalam mekanisme pertahanan pada tumbuhan.
Senyawa ini merupakan senyawa pengatur penting yang mempengaruhi respon dan
signal tumbuhan yang bekerja dalam penghambatan atau aktivasi suatu hubungan
(Norbert et al. 2007). Hasil akhir dari proses ini adalah produksi senyawa
metabolit sekunder terutama senyawa yang terlibat dalam mekanisme pertahanan
pada tumbuhan (Gundlach et al. 1992).Hal ini menjadi dasar penggunaan asam
jasmonik dan derivatnya sebagai elisitor pada berbagai kultur invitro tanaman
dalam rangka peningkatan produksi metabolit sekunder.
Penambahan Cu dalam kultur in-vitro sampai dosis tertentu dapat memengaruhi
akumulasi metabolit sekunder, hal ini disebabkan karena ion logam Cu 2+ dapat
berfungsi sebagai pemacu terhadap aktivitas lipoxigenase, membran sel dan Ca dalam
sitosol sehingga berpengaruh pada metabolisme, hasil metabolit dan pertumbuhan sel.
Peran elisitor dan Cu dalam sintesis metabolit sekunder dapat menginduksi asam
askorbat dan Flavan-3-ol lewat stimulasi (Saptarini, 1994). Penggunaan ion logam Cu
2+ diperlukan karena berperan dalam proses enzimatis seperti cytochrom oxidase,
ascorbic acid oxidase dan laccase dan reaksi oksidasi-reduksi. (Sutini et al, 2008)
b. Konsentrasi elisitor
Konsentrasi elisitor merupakan salah satu faktor pembatas yang menentukan
kandungan metabolit sekunder pada kultur jaringan yang dielisitasi. Hal ini
menunjukkan bahwa pada membran plasma terdapat reseptor untuk elisitor dengan
jumlah tertentu, sehingga untuk meningkatkan kandungan katarantin diperlukan
konsentrasi elisitor yang optimum (Buitelaar et al., 1991).
c. Waktu kontak elisitor dengan sel tumbuhan
Waktu kontak antara elisitor dan reseptor memerlukan waktu yang optimum hingga
dihasilkan metabolit sekunder yang optimum. Waktu elisitasi tersebut
menggambarkan lamanya waktu yang diperlukan sel untuk melangsungkan jalur
metabolit sekunder hingga terbentuknya suatu produk (Buitelaaret al., 1991)
d. Galur sel yang digunakan
e. Waktu penambahan elisitor dan fase pertumbuhan sel dalam kultur
Jumlah elisitor yang ditambahkan ke dalam kultur sel biasanya sangat kecil dan
ditambahkan pada tahapan pertumbuhan kultur tertentu (Collin & Edward 1998).
f. Nutrient yang digunakan dalam medium
3.2 KEUNTUNGAN DAN KERUGIAN ELISITASI
1. Keuntungan
Elisitasi memiliki banyak keuntungan diantaranya:
a) Merangsang tanaman untuk memproduksi fitoaleksin untuk pertahanan dirinya,
b) Memproduksi metabolit sekunder dalam skala besar yang relatif singkat,
c) Menginduksi sintesis dan aktivitas enzim, serta ada peningkatan secara nyata bagi
senyawa yang diharapkan.
2. Kerugian
a) Prosedur kompleks, misal untuk mendapatkan hasil maksimum diperlukan kultur
dengan dua tahap. Dua tahap elisitasi : Menurut Yu.et.al (2000) elisitasi melalui
dua tahap proses yaitu pertama medium pertumbuhan tanpa elisitor untuk
biomassa maksimum sedangkan pada tahap kedua Jaringan akar rambut yang
terakumulasi ditransfer kedalam medium yang mengandung elisitor sebagai
medium produksi yang membatasi pertumbuhan tetapi merangsang biosintesis
alkaloida.
b) Kadar konsentrasi elisitor harus optimum,Konsentrasi elisitor adalah titik kritis
dalam keberhasilan elisitasi. Jika penambahan kurang tepat malah akan
mengurangi produksi metabolit sekundernya.
c) Sulit untuk meningkatkan produksi dua atau lebih metabolit sekunder yang kita
inginkan dalam satu sistem elisitasi.
d) Tidak semua metabolit sekunder yang dihasilkan berupa fitoaleksin sehingga
dapat mengganggu peningkatan produksi metabolit sekunder.
e) Pemberian elisitor yang menyebabkan luka sehingga nutrisi yang terdapat dalam
tanaman digunakan untuk menutupi luka, akibatnya tidak ada nutrisi yang
digunakan untuk pertumbuhan sel. Serta jika penambahan elisitor terlalu banyak,
justru akan mengurangi pertumbuhan sel, hal itu disebabkan adanya pengaruh
feedback inhibition.
f) Membutuhkan senyawa spesifik untuk setiap metabolit sekunder (Verpoorte et
al,1994).
BAB IV
PENUTUP
4.1 KESIMPULAN
Elisitasi merupakan penimbulan, atau perekayasaan proses dengan penambahan suatu
elisator, pada sel tumbuhan dengan tujuan menginduksi dan meningkatkan
pembentukan metabolit sekunder. Senyawa yang berperan dalam proses elisitasi
disebut elisitor.
Elisitor dalam hal ini merupakan serangan atau pemacu yang dapat meningkatkan
metabolit sekunder yaitu dengan cara perlukaan baik secara endogen maupun
eksogen.
Beberapa faktor yang mempengaruhi kandungan metabolit sekunder dalam kultur
yang dielisitasi antara lain macam elisitor, konsentrasi elisitor, waktu kontak elisitor
dengan sel tumbuhan, galur sel yang digunakan, waktu penambahan elisitor dan fase
pertumbuhan sel dalam kultur, serta nutrien yang digunakan dalam medium.
4.2 SARAN
Perlu dilakukan review lebih mendalam lagi mengenai jenis-jenis elisitor yang
digunakan dan pengaruhnya terhadap produksi metabolit sekunder melalui kultur
jaringan tanaman.
DAFTAR PUSTAKA
Collin HA, Edwards S. 1998. Plant Cell Culture. UK : BIOS Scientific Publisher
Dewick, P.M. 1999. Medicinal Natural Products. A Biosynthetic Approach. England: John
Wiley & Sons Ltd.
Eilert U, Constabel F, Kurz WGW. 1986. ElicitorStimulation of Monoterpene Indole
Alkaloids Formation in Suspension Culture of Catharanthus roseus. Journal of
Plant Physiology 126.
Flocco CG, Alvarez MA, Giulietti AM. 1998. Peroksidase Production in Vitro
byArmoracia lapathifolia (horseradish)transformed root cultures: Effect of
Elicitation on Level and Profile of Isoenzymes. Biotechnol. Appl. Biochem
23:33- 38.
Habibah, Noor Aini. 2009. Efektivitas Penambahan Elisitor Asam Jasmonik Dalam
Peningkatan Sintesis Senyawa Bioaktif Andrografolid Pada Kultur Suspensi Sel
Sambiloto. Biosaintifika Vol. 1, No.1, Maret 2009, Hal. 11 18
Isaac, S. 1992. Fungi plant interaction. London: Chapman and Hall Publ.
Mariska, Ika. 2013. Metabolit Sekunder: Jalur Pembentukan Dan Kegunaannya. Diakses
Melalui Http://Biogen.Litbang.Deptan.Go.Id/Index.Php/2013/08/Metabolit-Sekunder-
Jalur-Pembentukan-Dan-Kegunaannya/
Mukarlina, Dkk.2006. Pengaruh Pemberian Elisitor Homogenat Jamur Pythium
Phanidermatum (Edson) Fitzp. Terhadap Kandungan Ajmalisin Dalam Kultur Akar
Catharantus Roseus (L) G. Don. Jurnal Matematika Dan Sains, Juni 2006, Vol. 11
No. 2
Pandiangan, Dingse. 2011. Peningkatan Produksi Katarantin Melalui Teknik Elisitasi Pada
Kultur Agregat Sel Catharanthus Roseus. Jurnal Ilmiah Sains Vol. 11 No. 2, Oktober
2011
Purwianingsi, Widi Dan Yanti Hamdiyati. Metode Elisitasi Menggunakan Ragi
Sacharomyces Cerevisiae H. Untuk Meningkatkan Kandungan Bioaktif Kuinon Kalus
Morinda Citrifolia L. (Mengkudu). Bandung: Prodi Biologi, Jurusan Pendidikan
Biologi Fpmipa, Universitas Pendidikan Indonesia.
Salisbury BF dan Ross WC, 1996. Fisiologi Tumbuhan. Bandung: ITB. Terjemahan Diah R
Lukman dan Sumaryono,
Strohl, W.R. 1997. Biotechnology of Antibiotics, 2
nd
Edition, Revised and Expanded. New
York: Marcel Dekker Inc.
Sutini B, Dkk. 2008. Meningkatkan Produksi Flavan-3-Ol Melalui Kalus Camellia Sinensis
L. Dengan Elisator Cu
2+
. Berk. Penel. Hayati: 14 (3944), 2008
Vasconsuelo A and Boland R. 2007. Molecularaspects Of The Early Stages Of Elicitation
Of Secondary Metabolites In Plants. ScienceDirect. Plant Science 172.
Verpoorte, R. and R. van der Heijden. 1991. Plant biotechnology for the production of
alkaloids : Present status and prospects, 1991, in Brossi A.(ed). Sandiego: Academic
Press Inc.
Wink, M. 1999. Function of Plant Secondary Metabolites and Their Exploitation in
Biotechnology. Annual Plant Review, Vol. 3
Yoshikawa M, Sugimoto K. 1993. A Specific Binding Site on Soybean Membranes for a
Phytoalexin Elicitor Released from Fungal Cell Wall by b-1,3 Endoglucananse.
Plant Cell Physiology 34 (8)

Anda mungkin juga menyukai