Anda di halaman 1dari 8

MENTERI KOORDINATOR BIDANG PEREKONOMIAN

REPUBLIK INDONESIA

SALINAN

PERATURAN MENTERI KOORDINATOR BIDANG PEREKONOMIAN
SELAKU KETUA KOMITE KEBIJAKAN PERCEP ATAU
PENYEDIAAN INFRASTRUKTUR

NOMOR :PER-04/M.EKON/06/2006
TENTANG

TATA CARA EVALUASI PROYEK KERJASAMA PEMERINTAH DENGAN
BADAN USAHA DALAM PENYEDIAAN INFRASTRUKTUR YANG
MEMBUTUHKAN DUKUNGAN PEMERINTAH

MENTERI KOORDINATOR BIDANG PEREKONOMIAN SELAKU KETUA
KOMITE KEBIJAKAN PERCEPATAN PENYEDIAAN INFRASTRUKTUR,

Meni mbang : a. bahwa dal amr angka per cepat an penyedi aan i nf r ast r ukt ur ,
apabi l a di per l ukan Pemer i nt ah dapat member i kan dukungan
t er hadap pr oyek penyedi aan i nf r ast r ukt ur yang
di ker j asamakan dengan badan usaha;

b. bahwa agar dukungan Pemer i nt ah di ber i kan secar a t epat
guna dan t epat sasar an, ser t a unt uk menj al ankan pr i nsi p
kehat i - hat i an dan t at a kepemer i nt ahan yang bai k ( good
gover nance) , per l u di t et apkan t at a car a eval uasi pr oyek
ker j asama Pemer i nt ah dan badan usaha yang membut uhkan
dukungan Pemer i nt ah;

c. bahwa ber dasar kan per t i mbangan sebagai mana di maksud
dal am hur uf a dan hur uf b, per l u menet apkan Per at ur an
Ment er i Koor di nat or Bi dang Per ekonomi an Sel aku Ket ua
Komi t e Kebi j akan Per cepat an Penyedi aan I nf r ast r ukt ur
t ent ang Tat a Car a Eval uasi Pr oyek Ker j asama Pemer i nt ah
Dengan Badan Usaha Dal am Penyedi aan I nf r ast r ukt ur Yang
Membut uhkan Dukungan Pemer i nt ah;

Mengi ngat : 1. Per at ur an Pr esi den Nomor 9 Tahun 2005 t ent ang
Kedudukan, Tugas, Fungsi , Susunan O~gani sasi dan Tat a
Ker j a Kement er i an Negar a Republ i k I ndonesi r sebagai mana
t el ah di ubah dengan Per at ur an Pr esi den Nomor 62Tahun
2005;

2. Per at ur an Pr esi den Noni or 10 Tahun 2005 t ent ang Uni t
Or gani sasi dan Tugas Esel on I Kement er i an Negar a
Republ i k I ndonesi a, sebagai mana di ubah t er akhi r dengan
Per at ur an Pr esi den Nomor 63 Tahun 2005;

3. Per at ur an Pr esi den Nomor 42 Tahun 2005 t ent ang Komi t e
Kebi j akan Per cepat an Penyedi aan I nf r ast r ukt ur ;

4. Per at ur an Pr esi den Nomor 67 Tahun 2005 t ent ang
Ker j asama Pemer i nt ah dengan Badan Usaha dal am
Penyedi aan I nf r ast r ukt ur ;

5. Keput usan Pr esi den Republ i k I ndonesi a Nomor 187/ M Tahun
2004, sebagai mana t el ah ber ubah dengan Keput usan
Pr esi den Republ i k I ndonesi a Nomor 8/ M Tahun 2005;

6. Keput usan Pr esi den Republ i k I ndonesi a Nomor 20/ P Tahun
2005;

7. Per at ur an Ment er i Koor di nat or Bi dang Per ekonomi an
sel aku Ket ua Komi t e Kebi j akan Per cepat an Penyedi aan
I nf r ast r ukt ur Nomor PER- 01/ M. EKON/ 05/ 2006 t ent ang
Or gani sasi dan Tat a Ker j a Komi t e Kebi j akan Per cepat an
Penyedi aan I nf r ast r ukt ur ;

8. Per at ur an Ment er i Koor di hat or Bi dang Per ekonomi an
Sel aku Ket ua Komi t e Kebi j akan Per cepat an Penyedi aan
I nf r ast r ukt ur Nomor : PER- 03/ M. EKON/ 06/ 2006 t ent ang Tat a
Car a Dan Kr i t er i a Penyusunan Daf t ar Pr i or i t as Pr oyek
I nf r ast r ukt ur Ker j asasama Pemer i nt ah Dan Badan Usaha;

9. Per at ur an Ment er i Keuangan Nomor 38/ PMK01/ 2006 t ent ang
Pet unj uk Pel aksanaan Pengendal i an Dan Pengel ol aan
Ri si ko At as Penyedi aan I nf r ast r ukt ur ;

10. Keput usan Ment er i Keuangan Nomor 518/ KMK01/ 2005 t ent ang
Pembent ukan Komi t e Pengel ol aan Ri si ko At as Penyedi aan
I nf r ast r ukt ur ;

MEMUTUSKAN :

Menet apkan : PERATURAN MENTERI KOORDI NATOR BI DANG PEREKONOMI AN SELAKU
KETUA KOMI TE KEBI J AKAN PERCEPATAN PENYEDI AAN I NFRASTRUKTUR
TENTANG TATA CARA EVALUASI PROYEK KERJ ASAMA PEMERI NTAH
DENGAN BADAN USAHA DALAM PENYEDI AAN I NFRASTRUKTUR YANG
MEMBUTUHKAN DUKUNGAN PEMERI NTAH.

BAB I
KETENTUAN UMUM

Pasal 1

Dal am Per at ur an Ment er i Koor di nat or Bi dang Per ekonomi an i ni yang
di maksud dengan:

1. Pemer i nt ah adal ah Pemer i nt ah Negar a Republ i k I ndonesi a.

2. Ment er i j Kepal a Lembaga adal ah pi mpi nan kement er i an/ l embaga yang
r uang l i ngkup, t ugas dan t anggung j awabnya mel i put i sekt or
i nf r ast r ukt ur sebagai mana di at ur dal am Per at ur an Pr esi den Nomor 67
Tahun 2005 t ent ang Ker j asama Pemer i nt ah dengan Badan Usaha Dal am
Penyedi aan I nf r ast r ukt ur .

3. Komi t e Kebi j akan Per cepat an Penyedi aan I nf r ast r ukt ur , yang
sel anj ut nya di sebut Komi t e, adal ah komi t e yang di bent uk dan memi l i ki
susunan keanggot aan sebagai mana di at ur dal am Per at ur an Pr esi den
Nomor 42 Tahun 2005 t ent ang Komi t e Kebi j akan Per cepat an Penyedi aan
I nf r ast r ukt ur .

4. Sekr et ar i at Komi t e adal ah unsur pembant u Ket ua Komi t e yang ber ada di
bawah dan ber t anggung j awab kepada Ket ua Komi t e sebagai mana di maksud
dal am Per at ur an Ment er i Koor i di nat or Bi dang Per ekonomi an sel aku
Ket ua Komi t e Kebi j akan Per cepat an Penyedi aan I nf r ast r ukt ur Nomor
PER- 01/ M. EKON/ 05/ 2006 t ent ang Or gani sasi dan Tat a Ker j a Komi t e
Kebi j akan Per cepat an Penyedi aan I nf r ast r ukt ur .

5. Uni t Pusat Pengembangan Ker j asama Pemer i nt ah dan Badan Usaha ( Publ i c
Pr i vat e Par t ner shi p/ PPP) , yang sel anj ut nya di sebut Uni t Pusat
Pengembangan PPP adal ah or gan Komi t e sebagai mana di maksud dal am
Per at ur an Ment er i Koor di nat or Bi dang Per ekonomi an sel aku Ket ua
Komi t e Kebi j akan Per cepat an Penyedi aan I nf r ast r ukt ur Nomor PER-
Ol / M. EKON/ 05/ 2006 t ent ang Or gani sasi dan Tat a Ker j a Komi t e Kebi j akan
Per cepat an Penyedi aan I nf r ast r ukt ur .

6. Badan Usaha adal ah badan usaha swast a yang ber bent uk per ser oan
t er bat as, Badan Usaha Mi l i k Negar a ( BUMN) , Badan Usaha Mi l i k Daer ah
( BUMD) , dan Koper asi .

7. Pr oyek Ker j asama adal ah Penyedi aan I nf r ast r ukt ur yang di l akukan
mel a1ui Per j anj i an Ker j asama at au pember i an I zi n Pengusahaan ant ar a
Ment er i / Kepal a Lembaga/ Kepal a Daer ah dengan Badan Usaha.

8. Penyedi aan I nf r ast r ukt ur adal ah kegi at an yang mel i put i peker j aan
konst r uksi unt uk membangun at au meni ngkat kan kemampuan i nf r ast r ukt ur
danl at au kegi at an pengel ol aan i nf r ast r ukt ur dan/ at au pemel i har aan
i nf r ast r ukt ur dal amr angka meni ngkat kan kemanf aat an i nf r ast r ukt ur .

9. Per j anj i an Ker j asama adal ah kesepakat an t er t ul i s unt uk Penyedi aan
I nf r ast r ukt ur ant ar a Ment er i / Kepal a Lembaga dengan Badan Usaha yang
di t et apkan sesuai dengan Per at ur an Pr esi den Nomor 67 Tahun 2005
t ent ang Ker j asama Pemer i nt ah dengan Badan Usaha Dal am Penyedi aan
I nf r ast r ukt ur .

10. Dukungan Pemer i nt ah adal ah dukungan yang di ber i kan ol eh
Ment er i / Kepal a Lembaga/ Kepal a Daer ah kepada Badan Usaha dal am r angka
pel aksanaan Pr oyek Ker j asama ber dasar kan Per j anj i an Ker j asama.

BAB II
MAKSUD, TUJUAN DAN RUANG LINGKUP

Pasal 2

Per at ur an Ment er i Koor di nat or Bi dang Per ekonomi an i ni di maksudkan
sebagai :

a. pedoman bagi Ment er i / Kepal a Lembaga dal am mengaj ukan usul an Pr oyek
Ker j asama yang membut uhkan Dukungan Pemer i nt ah kepada Komi t e;

b. pedoman bagi or gani sasi Komi t e dal am mel akukan eval uasi t er hadap
usul an Pr oyek Ker j asama yang membut uhkan Dukungan Pemer i nt ah unt uk
di t er uskan kepada Ment er i Keuangan.

Pasal 3

Per at ur an Ment er i Koor di nat or Bi dang Per ekonomi an i ni di t uj ukan unt uk
mendukung per cepat an Penyedi aan I nf r ast r ukt ur sehi ngga dapat
meni ngkat kan per t umbuhan per ekonomi an nasi onal .

Pasal 4

( 1) Dukungan Pemer i nt ah sebagai mana di maksud dal am Pasal 1 Angka 10
mer upakan dukungan dal am bent uk kompensasi f i nansi al dan/ at au
kompensasi dal am bent uk l ai n yang di ber i kan ol eh Pemer i nt ah kepada
Badan Usaha mel al ui skema pembagi an r i si ko dal amr angka pel aksanaan
Pr oyek Ker j asama.

( 2) J eni s r i si ko dan bent uk Dukungan Pemer i nt ah adal ah sebagai mana
di maksud dal am Per at ur an Ment er i Keuangan Nomor 38/ PMK. 0l / 2006
t ent ang Pet unj uk Pel aksanaan Pengendal i an Dan Pengel ol aan Ri si ko
At as Penyedi aan I nf r ast r ukt ur .

BAB III
PRINSIP PEMBERIAN DUKUNGAN PEMERINTAH
DAN KRITERIA EVALUASI

Bagian Pertama
Prinsip Pemberian Dukungan Pemerintah

Pasal 5

Dukungan Pemer i nt ah di ber i kan ber dasar kan pr i nsi p sebagai ber i kut :

a. Dukungan Pemer i nt ah di ber i kan kepada Pr oyek Ker j asama yang secar a
ekonomi dan f i nansi al l ayak;

b. Dukungan Pemer i nt ah per l u di t ekan ser endah mungki n, dengan t er l ebi h
dahul u di l akukan upaya pengendal i an dan pengel ol aan r i si ko t er hadap
Pr oyek Ker j asama yang di usul kan unt uk memper ol eh Dukungan
Pemer i nt ah; dan

c. pember i an Dukungan Pemer i nt ah di l akukan secar a t r anspar an.

Bagian Kedua
Kriteria Evaluasi

Pasal 6

Pr oyek Ker j asama yang di usul kan unt uk mendapat kan Dukungan Pemer i nt ah
di eval uasi ber dasar kan kr i t er i a sebagai ber i kut :

a. kesi apan aspek hukum, di mana Pr oyek Ker j asama yang di usul kan t el ah
sesuai dengan hukumRepubl i k I ndonesi a;

b. kesesuai an dengan r encana pembangunan j angka menengah nasi onal ;

c. kesesuai an dengan r encana st r at egi s sekt or ;

d. kompet i t i f , di mana Pr oyek Ker j asama yang di usul kan menar i k bagi
Badan Usaha sehi ngga akan t er j adi kompet i si pada pr oses pel el angan;

e. ket er sedi aan l ahan, di mana l ahan unt uk pel aksanaan Pr oyek Ker j asama
t el ah t er sedi a, at au dal am hal l ahan yang di padukan bel um t er sedi a
at as nama Pemer i nt ah, t el ah ada dokumen r esmi yang di t er bi t kan ol eh
Pemer i nt ah yang memuat r encana t er per i nci at as pengadaan l ahan,
ber i kut ant i si pasi at au t i ndakan yang akan di l akukan dal am pr oses
pengadaan l ahan;

f . kesi apan konsep pr oyek, di mana st r ukt ur Pr oyek Ker j asama yang
di aj ukan sesuai unt uk di ker j asamakan dengan Badan Usaha;

g. kesesuai an dengan Rencana Tat a Ruang Wi l ayah, di mana Pr oyek
Ker j asama t el ah sesuai dengan Rencana Tat a Ruang Wi l ayah bai k yang
di susun di t i ngkat daer ah maupun nasi onal ;

h. kesi apan pengendal i an dampak l i ngkungan, di mana usul an Pr oyek
Ker j asama t el ah di l engkapi dengan anal i si s mengenai dampak
l i ngkungan;

i . kej el asan bent uk ker j asama, di mana usul an Pr oyek Ker j asama t el ah
di l engkapi dengan usul an mengenai bent uk ker j asama dengan pol a
pembi ayaan yang j el as;

j . kel engkapan dokumen l el ang, di mana usul an Pr oyek Ker j asama t el ah
di l engkapi dengan dokumen l el ang yang mencakup i nf or masi yang
di but uhkan ol eh Badan Usaha, t er masuk di dal amnya r ancangan
Per j anj i an Ker j asama;

k. kemanf aat an dan kel ayakan bi aya ekonomi dan sosi al , di mana usul an
Pr oyek Ker j asama dapat member i kan manf aat , dan l ayak dar i segi bi aya
ekonomi dan sosi al sebagai mana di bukt i kan dengan anal i si s yang
t er per i nci mengenai manf aat dan bi aya ekonomi dan sosi al , yang
mencakup anal i si s mengenai penangul angan masal ah kesempat an ker j a,
per an dal am pengur angan kemi ski nan, pengar uh t er hadap t i ngkat
pr odukt i f i t as, per an dal am pengur angan kesenj angan ant ar daer ah, dan
per t umbuhan ekonomi secar a makr o;

l . kej el asan penanggul angan r i si ko, di mana r i si ko yang t i mbul dar i
pel aksanaan Pr oyek Ker j asama t el ah di anal i si s secar a t er per i nci dar i
segi al okasi r i si ko, t aksi r an besar nya r i si ko secar a kuant i t at i f dan
l angkah- I angkah yang per l u di ambi l unt uk memi ni mal kan t i ngkat
r i si ko;

m. kej el asan mengenai bent uk dan besar nya Dukungan Pemer i nt ah yang
di mi nt akan; dan

n. kel ayakan pr oyek, di mana Pr oyek Ker j asama t el ah di nyat akan l ayak
dar i segi t ekni s dan f i nansi al ( kual i t as pr oyek) ber dasar kan hasi l
st udi kel ayakan.


BAB IV
TATA CARA EVALUASI PROYEK KERJASAMA
YANG MEMBUTUHKAN DUK~JNGAN PEMERINTAH

Pasal 7

Eval uasi Pr oyek Ker j asal I l a yang membut uhkan Dukungan Pemer i nt ah
di l aksanakan mel al ui t ahapan sebagai ber i kut :

a. pengaj uan usul an Pr oyek Ker j asama ol eh l \ 4ent er i j Kepal a Lembaga;

b. eval uasi kel ayakan dan penet apan pr i or i t asi Pr oyek Ker j asama ol eh
Komi t e; dan

c. pengaj uan r ekomendasi ol eh Komi t e kepada Ment er i Keuangan.

Bagian Pertama
Pengajuan Usulan Proyek Kerjasama

Pasal 8

( 1) Ment er i j Kepal a Lembaga mengaj ukan usul an Pr oyek Ker j asama yang
membut uhkan Dukungan Pemer i nt ah kepada Ment er i Keuangan mel al ui
Komi t e.
( 2) Usul an Pr oyek Ker j asama sebagai mana di maksud pada ayat ( 1) di aj ukan
sebel umpr oyek t er sebut di t awar kan kepada Badan Usaha.

Pasal 9

Usul an sebagai mana di maksud dal am Pasal 8 waj i b di l engkapi dengan
dokumen sebagai ber i kut :

a. st udi kel ayakan;

b. dokumen l el ang, yang pal i ng sedi ki t memuat ;
1) r encana bent uk ker j a sama;
2) r encana pembi ayaan Pr oyek Ker j asama dan sumber dananya;
3) r encana penawar an ker j asama, yang mencakup j adwal , pr oses, dan
car a peni l ai an;
4) anal i si s r i si ko yang memuat al okasi r i si ko dan upaya mi t i gasi ;

c. dokumen yang memuat ur ai an t er per i nci mengenai usul an at as Dukungan
Pemer i nt ah, di ser t ai dengan anal i si s mengenai t i ndakan pr event i f
yang per l u di l akukan dal am r angka mengur angi t i mbul nya kewaj i ban
keuangan Pemer i nt ah ( cont i ngent l i abi l i t i es) sebagai dampak
pel aksanaan Per j anj i an Ker j asama; dan

d. dokumen hasi l konsul t asi publ i k.

Bagian Kedua
Evaluasi Proyek Kerjasama

Pasal 10

( 1) Komi t e mel al ui Sekr et ar i at Komi t e memer i ksa kel engkapan dokumen
sebagai mana di maksud dal amPasal 9.

( 2) Dal am hal dokumen sebagai mana di maksud pada ayat ( 1) bel um l engkap,
Komi t e dapat memi nt a t ambahan dokumen kepada Ment er i j Kepal a Lembaga.

( 3) Dal am hal dokumen sebagai mana di maksud pada ayat ( 1) t el ah l engkap,
Sekr et ar i at Komi t e mener uskan kepada Uni t Pusat Pengembangan PPP
unt uk di eval uasi .

Pasal 11

( 1) Uni t Pusat Pengembangan PPP mel akukat eval uasi t er hadap kel ayakan
usul an yang t el ah memenuhi kel engkapan dokumen sebagai mana di maksud
dal amPasal 10 ayat ( 3) .

( 2) Eval uasi sebagai mana di maksud pada ayat ( 1) di l akukan ber dasar kan
kr i t er i a sebagai mana di maksud dal amPasal 6.

( 3) Dal am mel akukan eval uasi , Uni t Pusat Pengembangan PPP mel al ui
Sekr et ar i at Komi t e dapat memi nt a dokumen dan/ at au ket er angan l ai n
yang di per l ukan
kepada ment er i / Kepal a Lembaga.

Pasal 12

( 1) Uni t Pusat Pengembangan PPP mel akukan eval uasi unt uk menent ukan
pr i or i t as Pr oyek Ker j asama yang l ayak memper ol eh Dukungan
Pemer i nt ah.

( 2) Dal am menet apkan ur ut an pi r or i t as, Uni t Pusat Pengembangan PPP
memper t i mbangkan:
a. anal i si s manf aat , bi aya ekonomi dan sosi al ;
b. har moni sasi dan/ at au i nt egr asi ant ar sect or ; dan
c. besar an Dukungan Pemer i nt ah yang di mi nt akan.

Pasal 13

( 1) Ber dasar kan hasi l eval uasi sebagai mana di maksud dal am Pasal 11 dan
Pasal 12, Uni t Pusat Pengembangan PPP menyampai an r ekomendasi kepada
Komi t e.

( 2) Rekomendasi sebagai mana di maksud pada ayat ( 1) ber i si daf t ar Pr oyek
Ker j asama yang l ayak mendapat kan Dukungan Pemer i nt ah ber dasar kan
ur ut an pr i or i t as.

Bagian Ketiga
Usulan Proyek Kerjasama Yang Dapat Memperoleh
Dukungan Pemerintah

Pasal 14

( 1) Ber dasar kan r ekomendasi Uni t Pusat Pengembangan PPP, Komi t e
menet apkan Pr oyek Ker j asama yang l ayak memper ol eh Dukungan
Pemer i nt ah ber dasar kan ur ut an pr i or i t as.

( 2) Usul an Pr oyek Ker j asama di anggap l ayak memper ol eh Dukungan
Pemer i nt ah sebagai mana di maksud pada ayat ( 1) di sampai kan kepada
Ment er i Keuangan unt uk di eval uasi l ebi h l anj ut .

( 3) Daf t ar ur ut an pr i or i t as Pr oyek Ker j asama yang di anggap l ayak
memper ol eh Dukungan Pemer i nt ah dapat di ket ahui publ i k.

( 4) Usul an Pr oyek Ker j asama yang di anggap t i dak l ayak memper ol eh
Dukungan Pemer i nt ah di kembal i kan kepada Ment er i / Kepal a Lembaga
di ser t ai al asan- al asannya.

BAB V
KETENTUAN PERALIHAN

Pasal 15

Sebel um t er bent uknya Susunan Or gani sasi dan Tat a Ker j a Uni t Pusat
Pengembangan PPP, Sekr et ar i at Komi t e mel aksanakan f ungsi Uni t Pusat
Pengembangan PPP.

BAB VI
KETENTUANPENUTUP

Pasal 16

Per at ur an i ni mul ai ber l aku pada t anggal di t et apkan.

Di t et apkan di J akar t a
pada t anggal 22 J uni 2006

MENTERI KOORDI NATOR BI DANG
PEREKONOMI AN
SELAKU KETUA KOMI TE KEBI J AKAN
PERCEPATAN PENYEDI AAN
I NFRASTRUKTUR

t t d.

BOEDI ONO